Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN GADAR

Teguh Santoso

32-249-06-11-2010

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA


2010
TAMPONADE JANTUNG

A. Defenisi

Tamponade jantung adalah kompresi jantung disebabkan oleh darah atau cairan yang
terakumulasi di ruang antara miokardium (otot jantung) dan pericardium (lapisan luar
jantung). Ini merupakan keadaan darurat medis, dengan meningkatnya produksi cairan
sehingga akan menekan jantung lebih kuat dan proses pengisian tidak normal. Jika tidak
diobati, ventrikel akan terganggu, mengakibatkan shock dan kematian.

B. Etiologi

Etiologinya bermacam-macam yang paling sering adalah maligna, perikarditis, uremia


dan trauma, perdarahan ke dalam ruang pericardial akibat trauma, operasi, atau infeksi,
pemasangan pacu jantung, tuberculosis, dan penggunaan antikoagulan.

C. Patofisiologi
Tamponade jantung terjadi bila jumlah efusi pericardium menyebabkan hambatan serius
aliran darah ke jantung ( gangguan diastolik ventrikel ). Penyebab tersering adalah
neoplasma, dan uremi. Neoplasma menyebabkan terjadinya pertumbuhan sel secara
abnormal pada otot jantung. Sehingga terjadi hiperplasia sel yang tidak terkontrol, yang
menyebabakan pembentukan massa (tumor). Hal ini yang dapat mengakibatnya ruang
pada kantong jantung (perikardium) terdesak sehingga terjadi pergesekan antara kantong
jantung (perikardium) dengan lapisan paling luar jantung (epikardium). Pergesekan ini
dapat menyebabkan terjadinya peradangan pada perikarditis sehingga terjadi
penumpukan cairan pada pericardium yang dapat menyebakan tamponade jantung.
Uremia juga dapat menyebabkan tamponade jantung. Dimana orang yang mengalami
uremia, di dalam darahnya terdapat toksik metabolik yang dapat menyebabkan inflamasi
(dalam hal ini inflamasi terjadi pada perikardium).
Selain itu , tamponade jantung juga dapat disebabkan akibat trauma tumpul/ tembus. Jika
trauma ini mengenai ruang perikardium akan terjadi perdarahan sehingga darah banyak
terkumpul di ruang perikardium. Hal ini mengakibatkan jantung terdesak oleh akumulasi
cairan tersebut.

D. Pathway

Neoplasma

Pertumbuhan sel abnormal

Hyperplasia

Tebentuk tumor

Gesekan antar ruang jantung

Pericarditis
Akumulasi cairan pada ruang pericardial

Ventrikel kaku takikardi

Cardiac output berkurang

E. Manifestasi klinik

takikardi, peningkatan volume intravascular, peningkatan tekanan vena jugularis, pulsus


paradoksus >10mmHg, tekanan nadi <30mmHg, tekanan sistolik <100mmHg, dan bunyi
jantung yang melemah (redup), gelisah, pucat, keringat dingin, berupa takipnea, tanda
kusmaul (peningkatan tekanan vena saat inspirasi ketika bernafas spontan), Beck’s triad,
distensi vena jugularis dari elevasi tekanan vena dan penurunan tingkat kesadaran.

F. Pemeriksaan penunjang

• Foto thorax menunjukkan pembesaran jantung


• EKG menunjukkan electrical alternas atau amplitude gelombang P dan QRS yang
berkurang pada setiap gelombang berikutnya
• Echocardiografi adanya efusi pleura.
(Mansjoer, A., dkk. 2000: 298).
Menurut Braunwald (2001 : 167) hasil pemeriksaan Echocardiografi pada tamponade
jantung menunjukkan :
1. Kolaps diastole pada atrium kanan
2. Kolaps diastole pada ventrikel kanan
3. Kolaps pada atrium kiri
4. Peningkatan pemasukan abnormal pada aliran katup trikuspidalis dan terjadi
penurunan pemasukan dari aliran katup mitral > 15 %
5. Peningkatan pemasukan abnormal pada ventrikel kanan dengan penurunan pemasukan
dari ventrikel kiri
6. Penurunan pemasukan dari katup mitral .
7. Pseudo hipertropi dari ventrikel kiri

G. Asuhan keperawatan

1. Diagnose keperawatan

a. Pola nafas tidak efektif b.d hiperventilasi ditandai dengan takipnea, tanda
kusmaul.

b. Penurunan curah jantung b.d perubahan sekuncup jantung ditandai dengan


distensi vena jugularis, perubahan EKG, TD menurun, kulit dingin, pucat, jari
tangan dan kaki sianosis,

c. Perfusi jaringan (cerebral, perifer, cardiopulmonal, renal, gastrointestinal) tidak


efektif b.d suplai O2 menurun ditandai dengan nadi lemah, TTV abnormal,
penurunan kesadaran, kulit pucat, sianosis, akral dingin.

2. Intervensi keperawatan

a. Pola nafas tidak efektif b.d hiperventilasi


ditandai dengan takipnea, tanda kusmaul.

Tujuan: Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 1 x 15 menit


diharapkan pola nafas efektif dengan kriteria hasil :
• Takipnea tidak ada
• Tanda kusmaul tidak ada
• TTV dalam rentang batas normal (RR : 16 – 20 X/ mnt).

Intervensi:
1. Pantau ketat tanda-tanda vital terutama frekuensi pernafasan Perubahan
pola nafas dapat mempengaruhi tanda-tanda vital
2. Monitor isi pernafasan, pengembangan dada, keteraturan pernafasan, nafas
bibir dan penggunaan otot bantu pernafasan Pengembangan dada dan
penggunaan otot Bantu pernapasan mengindikasikan gangguan pola nafas
3. Berikan posisi semifowler jika tidak kontrainndikasi Mempermudah
ekspansi paru
4. Ajarkan klien nafas dalam Dengan latihan nafas dalam dapat
meningkatkan pemasukan oksigen
Kolaborasi
5.Berikan oksigen sesuai indikasi Oksigen yang adekuat dapat menghindari
resiko kerusakan jaringan
6. Berikan obat sesuai indikasi Medikasi yang tepat dapat mempengaruhi
ventilasi pernapasan

b. Penurunan curah jantung b.d perubahan


sekuncup jantung ditandai dengan distensi
vena jugularis, perubahan EKG, TD
menurun, kulit dingin, pucat, jari tangan dan
kaki sianosis,

Tujuan : setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3 x 10 menit


diharapkan curah jantung ke seluruh tubuh adekuat dengan kriteria hasil :

• TTV dalam batas normal (Nadi : 60-100 x/mnt, TD : 110-140 mmHg).


• Nadi perifer teraba kuat
• Suara jantung normal.
• Sianosis dan pucat tidak ada.
• Kulit teraba hangat
• EKG normal
• Distensi vena jugularis tidak ada.
Intervensi :
1. Monitor TTV berkelanjutan TTV merupakan indicator keadaan umum
tubuh (jantung).
2. Auskultasi suara jantung, kaji frekuensi dan irama jantung. Perubahan
suara, frekuensi dan irama jantung dapat mengindikasikan adanya penurunan
curah jantung.
3. Palpasi nadi perifer dan periksa pengisian perifer. Curah jantung yang
kurang mempengaruhi kuat dan lemahnya nadi perifer.
4. Kaji akral dan adanya sianosis atau pucat. Penurunan curah jantung
menyebabkan aliran ke perifer menurun.
5. Kaji adanya distensi vena jugularis Tamponade jantung menghambat aliran
balik vena sehingga terjadi distensi pada vena jugularis.
Kolaborasi :
6. Berikan oksigen sesuai indikasi Oksigen yang adekuat mencegah hipoksia.
7. Berikan cairan intravena sesuai indikasi atau untuk akses emergency.
Mencegah terjadinya kekurangan cairan.
8. Periksa EKG, foto thorax, echocardiografi dan doppler sesuai indikasi.
Pada tamponade jantung, terjadi abnormalitas irama jantung dan terdapat
siluet pembesaran jantung.
9. Lakukan tindakan perikardiosintesis. Dengan perikardiosintesis cairan
dalam ruang pericardium dapat keluar.
ko tidak efektifnya jalan nafas dan tidak efektifnya pola nafas berhubungan

c. Perfusi jaringan (cerebral, perifer,


cardiopulmonal, renal, gastrointestinal) tidak
efektif b.d suplai O2 menurun ditandai
dengan nadi lemah, TTV abnormal,
penurunan kesadaran, kulit pucat, sianosis,
akral dingin.
Tujuan : setelah diberikan asuhan
keperawatan selama 3 x 15 menit diharapkan
perfusi jaringan adekuat dengan kriteria hasil
:

• Nadi teraba kuat


• TTV dalam batas normal (Nadi : 60-100 x/mnt, TD : 110-140 mmHg)
• Tingkat kesadaran composmentis
• Sianosis atau pucat tidak ada
• Nadi teraba lemah, terdapat sianosis,
• Akral teraba hangat

Intervensi :
1. Awasi tanda-tanda vital secara intensif
Perubahan tanda-tanda vital seperti takikardi akibat dari kompensasi jantung
untuk memenuhi suplai O2.
2. Pantau adanya ketidakadekuatan perfusi (kulit : dingin dan pucat, sianosis)
Menunjukkan adanya ketidakadekuatan perfusi jaringan

3. Pantau GCS
Penurunan perfusi terutama di otak dapat mengakibatkan penurunan tingkat
kesadaran
4. Anjurkan untuk bed rest/ istirahat total Menurunkan kebutuhan oksigenri
berhubungan dengan trauma kepala.

Tujuan : Anak akan merasa nyaman yang ditandai dengan anak tidak
mengeluh nyeri, dan tanda-tanda vital dalam batas normal.

8. Referensi

Guyton, Arthur C. 2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Edisi 11. Jakarta : EGC.

Yarlagadda Chakri.2010. Cardiac Tamponade. Di akses tanggal 31 Oktober 2010,


dari: http://emedicine.medscape.com/article/152083-overview

Smeltzer,C.S. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner dan Suddarth.
Edisi 8. Jakarta: EGC