Anda di halaman 1dari 7

Iswandi

KAMIS, 16 MEI 2013

American Society of Anesthesiologists (ASA)

PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang

                 Pemeriksaan rutin pre anestesi, baik atas dasar indikasi sesuai gambaran klinis pasien
ataupun tidak, telah menjadi bagian praktek klinik selama bertahun-tahun. Tujuan pemeriksaan
tersebut adalah melakukan identifikasi kondisi yang tidak terduga yang mungkin memerlukan terapi
sebelum operasi atau perubahan dalam penatalaksanaan operasi atau anestesia perioperatif;
menilai penyakit yang sudah diketahui sebelumnya, kelainan, terapi medis atau alternatif yang dapat
mempengaruhi anestesia perioperatif; memperkirakan komplikasi pascabedah; sebagai dasar
pertimbangan untuk referensi berikutnya; pemeriksaan skrining.1

                                 Kepustakaan terakhir tidak merekomendasikan secara adekuat tentang penilaian


keuntungan ataupun bahaya klinis pemeriksaan rutin prabedah. Pada saat ditemukan hasil abnormal
atau positif, persentase pasien yang mengalami perubahan pada penatalaksanaannya bervariasi.1

                                 Terminasi kata “rutin” tidak jelas dan memerlukan klarifikasi. Satu pengertian
pemeriksaan rutin adalah semua pemeriksaan yang dilakukan berdasarkan peraturan yang ada,
peraturan tersebut tidak pernah diubah oleh para klinisi. Dalam pengkajian tentang pemeriksan rutin
prabedah oleh unit HTA Inggris, pengertian rutin adalah pemeriksaan yang ditujukan bagi individu
yang sehat, asimptomatik, tanpa adanya indikasi klinis spesifik, untuk mengetahui kondisi yang tidak
terdeteksi dengan riwayat klinis dan pemeriksaan fisik. Berdasarkan pengertian tersebut, jika
seorang pasien ditemukan memiliki gambaran klinis spesifik dengan pertimbangan bahwa
pemeriksaan mungkin bermanfaat, maka didefinisikan bahwa pemeriksaan tersebut atas dasar
indikasi bukan pemeriksaan rutin.1

                                 Di lain pihak telah disepakati oleh para konsultan dan anggota American Society of
Anesthesiologists  (ASA) bahwa pemeriksaan pre anestesi sebaiknya tidak dilakukan secara rutin.
Pemeriksaan prabedah dapat dilakukan secara selektif untuk optimalisasi pelaksanaan perioperatif.
Indikasi dilakukannya pemeriksaan harus berdasarkan informasi yang dikumpulkan dari rekam
medik, anamnesis, pemeriksaan fisik, tipe dan tingkat invasif operasi yang direncanakan dan harus
dicatat.2 Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tanpa adanya indikasi klinis, kemungkinan
menemukan hasil abnormal yang bermakna pada pemeriksaan laboratorium, elektrokardiografi dan
foto toraks kecil. Hasil abnormal yang tidak diharapkan tidak mempengaruhi prosedur operasi.3

                                 Adapun cara untuk menilai kesulitan pada saat melakukan Intubasi  yaitu dengan melihat
penampakan Faring posterior pada tes Mallampati.

B.     MANFAAT

Dari riwayat klinis dan pemeriksaan fisik dapat ditentukan pasien sehat yang tepat untuk
menjalani operasi, dan memilih pemeriksaan prabedah yang diperlukan. Alasan mengapa para
dokter dan perawat tetap melakukan pemeriksaan pra anestesi tanpa dipilih dengan baik adalah
mereka percaya bahwa riwayat klinis dan pemeriksaan fisik tidak sensitif dan mungkin pemeriksaan
rutin pra anestesi dapat melindungi mereka dari isu medikolegal.

Setiap pemeriksaan pra anestesi harus dilakukan dengan alasan tepat sehingga
membawa keuntungan bagi pasien dan menghindari efek samping potensial. Keuntungan yang
didapat termasuk waktu pelaksanaan anestesia atau pemakaian sumber yang dapat meningkatkan
keamanan dan efektivitas proses anestesia selama dan sesudah operasi. Efek samping potensial yang
dapat terjadi termasuk intervensi yang dapat menyebabkan luka, ketidaknya-manan, keterlambatan
atau biaya pengeluaran yang tidak sebanding dengan keuntungan yang diperoleh.

C.    TUJUAN

Tujuan dilakukannya pemeriksaan pre anestesi adalah untuk menilai status kesehatan
pasien dan segala penyulit sebelum dilakukannya tindakan anestesi agar perawat / dokter anestesi
dapat mempersiapkan semua kebutuhan untuk tindakan tersebut.

1.      Mahasiswa dapat menilai status kesehatan fisik pasien pre anestesi menurut American Society of
Anesthesiologists  (ASA).

2.      Mahasiswa dapat mengetahui penyulit saat dilakukannya tindakan anestesi umum (intubasi)
dengan Skor Mallampati.
II

TINJAUAN TEORITIS

A.    Definisi

a.      Penilaian Status Fisik Menurut ASA

Skala yang paling luas adalah digunakan untuk memperkirakan resiko yaitu klasifikasi status
fisik menurut ASA. Tujuannya adalah suatu sistem untuk menilai kesehatan pasien sebelum operasi.
Pada tahun 1963 American Society of Anesthesiologists (ASA) mengadopsi sistem klasifikasi status
lima kategori fisik; sebuah kategori keenam kemudian ditambahkan.
Kelas Status Fisik

Seorang pasien yang normal dan sehat, selain penyakit yang akan
ASA I
dioperasi.

ASA II Seorang pasien dengan penyakit sistemik ringan sampai sedang.

Seorang pasien dengan penyakit sistemik berat yang belum


ASA III
mengancam jiwa.

Seorang pasien dengan penyakit sistemik berat yang mengancam


ASA IV
jiwa.

Penderita sekarat yang mungkin tidak bertahan dalam waktu 24 jam

dengan atau tanpa pembedahan, kategori ini meliputi penderita

ASA V yang sebelumnya sehat, disertai dengan perdarahan yang tidak

terkontrol, begitu juga penderita usia lanjut dengan penyakit

terminal.

b.      Penilaian Tampakan Faring dengan Skor Mallampati

Dalam anestesi, skor Mallampati, juga Mallampati klasifikasi, digunakan untuk memprediksi
kemudahan intubasi. Hal ini ditentukan dengan melihat anatomi rongga mulut, khusus, itu
didasarkan pada visibilitas dasar uvula, pilar faucial.

Klasifikasi tampakan faring pada saat mulut terbuka maksimal dan lidah dijulurkan maksimal
menurut Mallampati dibagi menjadi 4 grade :

·         Grade I     : Pilar faring, uvula, dan palatum mole terlihat jelas

·         Grade II    : Uvula dan palatum mole terlihat sedangkan pilar


faring                                              tidak terlihat

·         Grade III  : Hanya palatum mole yang terlihat

·         Grade IV      : Pilar  faring, uvula, dan palatum  mole tidak terlihat


Gambar 1. Penampakan faring pada tes Mallampati.

III

KESIMPULAN DAN SARAN

Sebelum dilakukannya anestesi dalam setiap tindakan operasi sebaiknya dokter dan perawat
anestesi melakukan evaluasi atau penilaian dan persiapan pra anestesi pada pasien-pasien yang
akan melakukan tindakan operasi.

Selain itu perlu diperhatikan pertimbangan-pertimbangan anestesi seperti anamnesa pasien,


mengetahui riwayat pasien sangatlah penting, yang termasuk riwayat adalah indikasi prosedur
operasi, informasi mengenai anestesi sebelumnya, dan pengobatan saat ini.Pemeriksaan fisik pasien
yang harus dilakukan dengan teliti dan hati-hati tapi focus, perhatian ekstra ditujukan untuk evaluasi
terhadap jalan napas, jantung, paru, dan pemeriksaan neurologi dan juga dilakukan evaluasi resiko
perdarahan dan thrombosis serta evaluasi jalan nafas (mallampati). Pemeriksaan umum seperti
tanda vital, kepala dan leher, precordium, paru-paru, abdomen, ektremitas, punggung dan
neurologi. Pemeriksaan penunjang juga dilakukan jika ada indikasi tertentu yang didapatkan dari
anamnesa dan pemeriksaan fisik. Setelah itu baru dilakukan pengklasifikasian status fisik
pasien menggunakan  ASA (   American Society of Anaesthesiologist)

yang merupakan klasifikasi yang lazim digunakan untuk menilai status fisik pasien pra-anestesi.
DAFTAR PUSTAKA

1.      Protap pemasangan ETT (Endotrakeal tube) available


from: http://www.scribd.com/doc/58779525/17/Pengertian-Intubasi/

2.      Refrat anestesiologi http://www.google.com/Refrat-anestesiologi.htm

3.      Munro J, Booth A, Nicholl J. Routine preoperative testing: a systematic review of the evidence.
Health Technol Assessment 1997;I(12).

4.      American Society of Anesthesiologists. Practice advisory for preanesthesia evaluation.


Anesthesiology 2002;96:485-96.

5.      Stehling L. New concepts in transfusion therapy. International Anaestesia Research Society 1998.
Review Course Lectures.h. 62-5.
ISWANDI di 08.41
Berbagi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar


Beranda

Lihat versi web


MENGENAI SAYA

ISWANDI
Payakumbuh, Sumatera Barat, Indonesia

Lahir di Baso Kab.Agam Sumbar 13 Februari 1979.Aktifitas sekarang adalah Mahasiswa D IV


Keperawatan Anestesi Reanimasi Poltekkes Kemenkes Yogyakarta
Lihat profil lengkapku
Diberdayakan oleh Blogger.