PROFIL RUANG PERAWATAN VIP TAHUN 2011

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BANGKINANG KABUPATEN KAMPAR PROPINSI RIAU 2011

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar belakang Rumah sakit merupakan sarana pelayanan kesehatan tingkat lanjut yang memberikan pelayanan rawat inap dan rawat jalan. Karena itu, pelayanan kesehatan yang diberikan oleh rumah sakit, baik pelayanan keperawatan, pelayanan medik maupun penunjang medik, haruslah lebih baik dari pelayanan yang diberikan oleh puskesmas. Di samping itu, tingkat pengetahuan dan kesadaran masyarakat akan mutu pelayanan kesehatan yang semakin meningkat, akan mendorong semakin tinggi pula tuntutan masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang semakin baik. Hal ini menyebabkan masyarakat akan membandingkan mutu pelayanan yang diberikan oleh rumah sakit pemerintah dengan rumah sakit swasta. Rumah Sakit Umum Daerah Bangkinang yang merupakan rumah sakit yang dimiliki oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Kampar terus berupaya untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. Salah satu upaya tersebut dengan mendirikan ruang perawatan VIP. Sesuai dengan namanya (very important person), pasien akan diperlakukan dan dilayani seperti “orang penting” dengan pelayan yang paripurna. Pelayanan kesehatan, termasuk pelayanan

keperawatan, di ruang perawatan VIP merupakan contoh dan tolak ukur pelayanan di rumah sakit. Jika pelayanan di ruang perawatan VIP tidak baik, maka masyarakat tidak akan percaya pelayanan di ruang perawatan yang lain akan baik. Upaya peningkatan mutu pelayanan di rumah sakit harus harus dilakukan secara terencana, terintegrasi dan terus-menerus. Agar upaya peningkatan mutu pelayanan di ruang perawatan VIP berjalan dengan baik, rumah sakit perlu mengadakan penataan pelayanan dengan profil ruang perawatan VIP sebagai sumber informasi.

2. Visi misi moto Visi : Terwujudnya pelayanan keperawatan yang paripurna dan sepenuh hati, bermutu dan terjangkau dengan melaksanakan riset keperawatan yang berkelanjutan, seimbang dan komprehensif.

Misi : 1. Menyelenggarakan asuhan keperawatan yang professional, manusiawi, terjangkau dan berbudaya.

penyakit bedah. seimbang. 3. penyakit mata. Khusus : 1. privasi. Memberikan pelayanan paripurna dan efektif kepada semua pasien yang dirawat di ruang VIP 2. Mengembangkan standar dan pedoman asuhan keperawatan 3. Pengelolaan sumber daya manusia keperawatan yang mendukung pelayanan. dan aktualisasi 3. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan profesional tenaga keperawatan ruang VIP yang meliputi : penyakit dalam. Menurunkan angka morbiditas dan mortalitas pasien yang dirawat 7. Menurunkan risiko terjadinya infeksi nosokomial 5. Meningkatkan kesejahteraan pihak yang terkait dalam pelayanan keperawatan.2. pendidikan dan riset bidang keperawatan yang bermutu tinggi. Menurunkan dampak psikologis bagi pasien sebagai akibat kejadian yang dialami selama dirawat 8. komprehensif dan terintegrasi. Menurunkan jumlah hari rawat 6. Menurunkan lamanya penggunaan antibiotika bagi pasien . Tujuan Umum : memberikan asuhan keperawatan seoptimal mungkin serta dapat memberikan rasa puas bagi pasien dan keluarga. Menyelenggarakan pelayanan. penyakit anak. penyakit THT dan penyakit kebidanan dan kandungan 4. 4. Moto : Empati.

BAB II DATA DASAR 1. I. I. III/d Penata. III/c Pengatur Tk. II/d Pengatur. II/c Pengatur. III/a Pengatur Tk. Sebagai tolak ukur pelayanan keperawatan di rumah sakit. I. Kepegawaian Salah satu faktor penting dalam pelayanan adalah sumber daya manusia (SDM). cepat tanggap dalam memberikan respon terhadap pasien. perawat di ruang perawatan VIP harus merupakan perawat-perawat terbaik yang ada di rumah sakit. II/c Pengatur. mempunyai pengetahuan dan skil yang baik. pendidikan dan pelatihan No 1 Nama NIP FATMAWATI 19710521 199503 2 003 SRI AFRIANTI 19690423 198811 2 001 NURHAYATI 19800819 200501 2 012 NENCY AFRIANDANI 19770430 200312 2 003 MINARNI EKA SASRI 19801128 200701 2 003 ENI DASNIMAR 19810923 200801 2 018 ROSMANIDAR 19750820 200605 2 001 EKA GUSTINAWATI 19820815 200801 2 010 ARTA OKTAVIANIS 19841027 200902 2 004 YANTI NURHASANAH 19800601 200701 2 010 YUYUN RIWAHYUNI 19830317 201001 2 026 DRESMA JELITA 19870724 201102 2 001 SRI SETIAWATI Pangkat / golongan Penata Tk. Peningkatan mutu SDM dapat dilakukan melalui pendidikan dan pelatihan. II/c Pengatur. II/c Pengatur. Tabel 2. III/a HONDA Pendidikan S1 Pelatihan SIM RS K3 RS K3 RS Ket 2 3 D3 D3 4 D3 Pindah ke ruang Anak 5 6 7 8 9 10 11 D3 D3 S1 D3 D3 D3 D3 Pindah ke IGD 12 S1 13 D3 . II/c Pengatur. Mereka dituntut untuk memberikan pelayanan yang paripurna. II/c Penata Muda . III/a Pengatur.1 Pola Kepegawaian Perawat VIP menurut pangkat / golongan. Karena itu. upaya peningkatan mutu pelayanan tidak bisa lepas dari upaya peningkatan mutu SDM.

Berdasarkan pelatihan adalah baru 1 orang yang telah mendapat pelatihan.Dari tabel 2.1 dapat dilihat bahwa perawat VIP berdasarkan golongan kepangkatan adalah 4 orang golongan III. Walaupun penyediaan peralatan yang canggih tanpa SDM yang profesionalitas tidak ada artinya. Peralatan Di samping SDM yang profesional. pemeliharaan yang kurang baik ataupun salah cara penggunaannya. 6 orang golongan II dan 1 orang honor daerah. Tabel 2.1 Daftar Kehadiran Kepegawaian Perawat Ruang Vip No Nama Hadir Izin Sakit Alfa Tugas Luar / Pelatihan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 FATMAWATI SRI AFRIANTI NURHAYATI DRESMA JELITA MINARNI EKA SASRI ENI DASNIMAR YUYUN RIWAHYUNI EKA GUSTINAWATI ARTA OKTAVIANIS YANTI NURHASANAH SRI SETIAWATI 2. . upaya peningkatan mutu pelayanan harus diikuti penyediaan peralatan yang memadai dalam jumlah yang mencukupi. peralatan tetap diperlukan untuk menunjang pelayanan yang memuaskan. Dalam pemakaiannya peralatan dapat mengalami penurunan fungsinya yang dapat disebabkan oleh frekuensi pemakaiannya.1. pemeliharaan dan kalibrasi secara berkala. Karena itu peralatan yang digunakan harus selalu dicek fungsinya dengan melakukan pemeriksaan. Berdasarkan pendidikan adalah 2 orang S 1 dan 9 orang D 3.

Tabel 2. Alat Medis Kondisi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 Stetoskop Irigator Regulator oksigen Termometer axial Termometer digital Nerbeken Suction Pispot Urinal laki-laki Syringe pump EKG Com kecil Com besar + troley mandi Tromol biasa Tensimeter Timbangan bayi Troley tempat instrument Tongue spatel Bak instrumen panjang Bak instrumen sedang Bak instrumen kecil Set ganti verban Minor set Gunting verban martin Arteri klem martin Nebulyzer Oksigen konsentrat Nama Alat Jumlah 2 buah 1 buah 4 buah 3 buah 1 buah 2 buah 1 buah 3 buah 2 buah 1 buah 1 buah 2 buah 2 unit 1 set 2 set 1 set 1 set 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 set 1 set 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 2 2 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Merek NOVA Merek Reister Baik 2 Rusak 1 3 3 1 2 1 3 1 1 1 1 1 .2 DAFTAR PERALATAN DI RUANG PERAWATAN VIP A.

Alat Non Medis Kondisi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 29 20 21 22 23 24 25 26 27 28 39 30 31 32 Jam dinding Kulkas Kursi tunggu pasien Kursi putar Kursi busa AC sleep TV 14 inchi TV 21 inchi Dispenser + gallon Tempat tidur 3 crank Tempat tidur biasa Kasur Meja ½ biro Instrumen cabinet Troley ganti laken Rak TV pasien Almari besi Almari kaca Papan tulis Filing cabinet Baju kerja lapangan VIP Over bed table Kasur lipat (penunggu pasien) Mobiler ruang pasien ( meja bulat) Tong sampah medis Tong sampah non medis Tong sampah ruang pasien Tudung nasi Senter Lemari pasien Racun Api Wastafel Nama Alat Jumlah 11 buah 10 buah 3 buah 1 buah 10 buah 12 buah 5 buah 7 buah 2 buah 11 buah 5 buah 6 buah 2 buah 1 buah 1 buah 11 buah 1 buah 1 buah 3 buah 1 buah 18 buah 11 buah 4 buah 7 buah 2 buah 1 buah 11 buah 17 buah 1 buah 7 buah 1 buah 1 buah 1 1 3 1 10 5 4 4 1 11 5 2 2 1 1 8 1 1 3 1 16 11 4 7 2 1 11 11 1 7 6 3 4 Merek Futura Baik 7 Rusak 4 10 7 1 3 1 Merek Paramound .B.

S. NUR AISYAH KELOMPOK STAF MEDIS KEPALA INSTALASI RAWAT INAP Ns.Kep URUSAN INVENTARIS ENI DASNIMAR URUSAN KEBERSIHAN EKA GUSTINAWATI URUSAN LOGISTIK YUYUN RIWAHYUNI URUSAN ADMINISTRASI SRI AFRIYANTI TIM I NURHAYATI ARTA OKTAVIANIS TIM II YANTI NURHASANAH DRESMA JELITA TIM III EKA GUSTINAWATI SRI SETIAWATI TIM IV ENI DASNIMAR MINARNI EKA SASRI . Kep KEPALA RUANGAN FATMAWATI. SONA. Biomed KPEALA BIDANG PALAYANAN DAN KEPERAWATAN Dr. THT-KL KEPALA SEKSI BINA KEPERAWATAN ELYUS FAISAL. HENDI DARMAWAN KEPALA SEKSI PELAYANAN DAN PENUNJANG MEDIK Dr.C. Sp. 3.2 dapat dilihat bahwa alat medis dalam keadaan baik kecuali suction dan termometer digital. S. M. AMINUL. Alat Tenun Kondisi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Laken biru Laken warna Stick laken Bantal biasa Bantal sampul perlak Sarung bantal Sarung bantal guling Sarung oksigen Selimut besar pink Selimut besar belang Waslaf Handuk putih besar Gorden Sarung tudung saji Alas meja pasien Nama Alat Jumlah 71 helai 1 helai 22 helai 11 buah 10 buah 20 buah 20 buah 15 buah 15 buah 7 buah 12 buah 10 buah 19 buah 11 buah 10 buah 10 1 2 4 22 1 10 20 18 15 15 6 10 6 19 11 2 10 Baik 71 1 Rusak Dari tabel 2. Data lain yang ada :- 4. Struktur organisasi ruang perawatan VI DIREKTUR Dr. Alat non medis umumnya dalam keadaan baik dan alat tenun kebanyakan dalam keadaan rusak.

Kamar Super VIP 7 9. Kamar VIP dalam 13. Kamar Super VIP 6 8. Kamar Super VIP 5 7. Kamar Super VIP 3 5. Kamar Super VIP 8 10. Koridor / selasar .B. Kamar perawat 17. Pintu masuk utama 2. Kamar Super VIP 1 3. Gudang 18. Ruangan kepru 16. Kamar VIP 2 12. Pintu samping 19. Kamar Super VIP 4 6. Ruangan dokter 14. Kamar Super VIP 2 4. Denah ruang perawatan VIP 1 6 5 12 11 15 19 9 4 13 18 19 19 18 3 19 14 8 17 7 2 16 10 Keterangan : 1. Ruangan perawat / nurse station 15. Kamar VIP 1 11.

1 dapat dilihat bahwa indikator standar pelayanan minimal yang belum memenuhi target adalah jumlah perawat yang telah mengikuti pelatihan.BAB III PENCAPAIAN 1.00 – 14.00 WIB setiap hari kerja. Disamping itu beberapa dokter spesialis tidak visite setiap hari sementara target dan standar depkes dokter visite setiap hari. dimana target pada tahun 2011 ditargetkan 20% dan tercapai 16%. umum b. spesialis dibantu dr.1 Standar Pelayanan Minimal ruang perawatan VIP tahun 2011 No 1 Indikator Pemberi pelayanan di ruang VIP Target tahun 2011 Pemberi pelayanan a. Dr. spesialis dibantu dr. . umum b.27% ≤ 0.00 WIB setiap hari kerja Pencapaian tahun 2011 Pemberi pelayanan a.24% ≤ 5% Dari table 3. Perawat minimal D3 60% 08. Perawat minimal D3 16% 08.00 – 14. Standar Pelayanan Minimal Tabel 3.00 – 14. Dr. sementara standar depkes adalah 60%. spesialis dibantu dr. Perawat minimal D3 2 Perawat yang sudah mendapat pelatihan 3 Jam visite dr. Dr.5% Standar Pemberi pelayanan a. umum b.00 WIB setiap hari kerja berakibat kecacatan atau kematian 6 Kematian pasien setelah dirawat > 48 jam 7 Kejadian pulang paksa ≤ 1% ≤ 15% 0. spesialis 20% 08.81% 13. tapi beberapa spesialis tidak setiap hari visite 4 Kejadian operasi 5 Tidak pasien adanya jatuh kejadian yang 100% 100% 100% infeksi pasca < 5% 0% ≤ 1.

Febris DM Gastritis COPD Cholelitiasis Dyspepsia Pneumonia PPOK Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 9 5 4 4 3 3 3 2 2 2 37 Persentase 24.84 7.00 1.67 5.33 6.88 100 b.84 7.2.33 18. Bulan Februari 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GEAD Tonsilopharingitis Obs.67 100 .84 7.81 10.73 7.81 8.41 5.00 8.69 13.11 8.41 100 c.84 5.51 10.67 13.32 13. Bulan Maret 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE Pneumonia HT Thypoid fever Dyspepsia DM Asma Bronchial Post Op Anemia Herpes Simplek Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 11 11 10 8 6 5 4 3 1 1 60 Persentase 18.67 1.11 5.65 15.33 16.41 5.11 8.84 7. Bulan Januari 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GEAD R-S Thypoid fever Hipertensi Bronchitis Stroke COPD Dyspepsia Susp DBD DM Gastritis Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 9 8 7 4 4 4 4 4 4 3 51 Persentase 17.2 Sepuluh penyakit terbanyak ruang perawatan VIP tahun 2011 a. Sepuluh penyakit terbanyak Tabel 3.84 7.33 10.

95 10.70 100 e.26 10.26 10.00 12.00 6.00 6.00 16.13 2.26 7. Bulan Juni 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE Hipertensi Gastritis DM Thypoid Fever CKR PPOK Dyspepsia ISK Asma bronchiale Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 8 8 6 6 6 5 3 3 3 2 50 Persentase 16.26 9.56 100 f.67 14.51 17.13 5.d.00 6.81 12.00 10.26 10.96 11.00 12.26 7.11 9.00 100 . Bulan Mei 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE DM TFA Thypoid Fever Bronchitis Febris TB HT Stroke HVA Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 8 7 4 4 4 4 3 2 2 1 39 Persentase 20. Bulan April 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE Gastritis KP Febris Pneumonia DHF DM HT CKR Post SC Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 9 8 7 6 5 5 4 4 4 2 54 Persentase 16.41 7.41 7.69 5.00 12.41 3.00 4.

11 11.44 100 h.45 5.91 10.91 9.09 7.91 9.00 i. Bulan Juli 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit DM Pneumonia Gastritis DBD HT Febris Thypoid Fever GE Dyspepsia Sirosis Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 8 6 5 5 5 4 4 4 2 2 45 Persentase 17.73 12.73 10.09 9. Bulan Agustus 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit Pneumonia GE Febris Thypoid Fever Gastritis Stroke HHD COPD DHF MCI Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 7 7 7 7 6 5 5 4 4 3 55 Persentase 12.78 13.00 .11 11.33 11.89 4.09 7.27 7.45 5.55 10.11 8.89 8. Bulan September 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit Thypoid Fever GE Gastritis Febris Pneumonia DD DM Hipertensi Chest Pain CHF Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 12 8 6 6 5 5 4 3 3 3 55 Persentase 21.44 4.82 14.g.45 100.73 12.09 9.27 5.45 100.27 5.73 12.89 8.

90 12.51 3.17 5. Bulan Nopember 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit DD GE Dyspepsia TFA Obs.00 l.52 8.45 3.62 8.04 8.72 100.68 8. Bulan Desember 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit DD Thypoid Fever GE Pneumonia DM Anemia CKR Dyspepsia CAP Hipertensi Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 16 11 9 5 5 3 3 3 2 1 58 Persentase 27.42 12.00 .56 14.26 5.90 9.06 8.45 1.97 15. Bulan Oktober 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE Febris DD Thypoid Fever DM Dyspepsia Pneumonia TFA Gastritis TB Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 14 8 8 8 5 4 3 3 2 2 57 Persentase 24.23 3.00 k.06 8.77 7.51 100.17 5.04 14.23 100.04 14.59 18.j. Febris Stroke DM DHF CHF TB Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 17 8 8 6 5 5 5 4 2 2 62 Persentase 27.06 6.62 5.26 3.17 3.02 5.

37 9.88 6.13 8.64 6. .58%).58 14.83 10.1 Sepuluh penyakit terbanyak ruang perawatan VIP tahun 2011 Dari tabel 3.73 100. Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama penyakit GE Thypoid Fever Diabetes Mellitus DD Pneumonia Hipertensi Gastritis Dyspepsia Febris DHF Jumlah pasien dirawat Jumlah Kasus 104 68 57 50 44 40 38 32 31 18 482 Persentase 21.2 dan gambar 3.00 Sepuluh Penyakit Terbanyak Tahun 2009 250 Jumlah Kasus 200 150 100 50 0 Fe b G r is as tri tis G E CK R CO P Hi pe D rte ns i Br DM on kh it i s St ro k Th e yp oi d Penyakit Gambar 3.43 3.11 11.1 dapat dilihat bahwa penyakit terbanyak dari pasien yang dirawat di ruang perawatan VIP adalah GE (21.m.30 7.

3 Jumlah kematian pasien ruang perawatan VIP tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bulan Januari 2011 Februari 2011 Maret 2011 April 2011 Mei 2011 Juni 2011 Juli 2011 Agustus 2011 September 2011 Oktober 2011 Nopember 2011 Desember 2011 Jumlah < 48 jam 1 1 1 1 1 1 6 > 48 jam 1 1 3 3 1 1 1 2 1 1 1 16 < 24 jam Jumlah Kematian Pasien Ruang VIP Tahun 2009 Kematian < 48 jam 1% Kematian > 48 jam 1% Pasien keluar hidup 98% Gambar 3.2 dapat dilihat bahwa pasien ruang perawatan VIP yang meninggal setelah dirawat kurang dari 48 jam berjumlah 6 orang.2 Jumlah kematian pasien ruang perawatan VIP tahun 2011 Dari tabel 3. Jumlah kematian Tabel 3.3 dan gambar 3. dan yang meninggal setelah dirawat lebih dari 48 jam adalah 16 orang.3. .

5 Jumlah kunjungan ruang perawatan VIP berdasarkan jenis pembayaran tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Kasus Umum 34 37 44 42 39 48 40 35 37 66 Askes 44 22 30 33 27 37 37 44 45 37 PT 1 2 Jumlah 79 59 75 75 68 85 77 79 82 103 . b. Jumlah kunjungan berdasarkan jenis kasus Tabel 3.97%).4.4 Jumlah kunjungan ruang perawatan VIP berdasarkan jenis kasus tahun 2011 Kasus Mata KB THT 1 1 3 2 1 2 3 1 1 3 1 1 1 7 2 2 24 1 5 Paru 6 7 1 5 3 5 6 2 3 5 4 3 50 Kulit 1 1 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember PD 51 35 52 43 43 47 58 60 60 65 56 62 Bedah 7 6 8 10 5 16 4 5 6 5 5 7 84 Anak 14 10 11 14 15 13 3 11 13 18 19 17 158 Gigi - Jumlah 79 59 75 75 68 85 77 79 82 103 87 89 958 Jumlah 632 Dari table 3. Jumlah kunjungan berdasarkan jenis pembayaran Tabel 3.4 dapat dilihat kasus terbanyak pasien yang dirawat di ruang perawatan VIP adalah kasus penyakit dalam (65. Hasil pelayanan a.

27%) orang dari keseluruhan pasien 958 orang. BOR (Bed Occupacy Rate) BOR ruang VIP tahun 2011 sebesar 81.44% . Kejadian Pasien Pulang Paksa Ruang VIP Tahun 2009 Pasien pulang paksa 13% Pasien pulang dengan izin dokter 87% Gambar 3. c.5 dapat dilihat bahwa pasien ruang perawatan VIP yang terbanyak adalah pasien umum sebanyak (55. Pasien pulang paksa Jumlah pasien pulang paksa sebanyak 108 (11.11 12 Nopember Desember Jumlah 49 59 531 38 30 424 3 87 89 958 Dari table 3.43%).3 Kejadian pulang paksa ruang perawatan VIP tahun 2011 d.

Jadwal RDK ruang VIP tahun 2011 PERTEMUAN BULANAN REFLEKSI DISKUSIKASUS (RDK) RUANGAN PERAWATAN IRNA UTAMA TAHUN 2011 No Tanggal Topik Penyaji Fasilitator Ket .00%.00%.e.6 Indikator mutu pelayanan ruang perawatan VIP tahun 2011 Bulan No Variabel jan feb mar apr mei juni Jul Ag Sep Ok t 1 Jmlh ps dekubitus Jmlh ps tirah baring Jmlh infeksi jarum infus Jmlh pemasangan infus Jmlh infeksi luka operasi Jumlah operasi bersih 0 8 1 77 0 2 0 5 1 58 0 1 0 11 1 75 0 3 0 8 0 75 0 6 0 9 1 68 0 3 0 5 1 85 0 9 0 7 0 75 0 3 0 6 0 78 0 0 0 11 0 81 0 0 0 0 1 101 0 4 0 3 0 87 0 2 Nop De s 0 1 0 89 0 2 jml h 0 74 6 949 0 35 % 0. f.00 % 0.63% dan kejadian infeksi luka operasi sebesar 0. Laporan indikator mutu pelayanan Tabel 3.00 % 2 3 Dari table 3.6 dapat dilihat bahwa kejadian dekubitus di ruang perawatan VIP sebesar 0.63 % 0. kejadian infeksi jarum infuse sebesar 0.

Bila ada kamar di ruang VIP yang kosong. sehingga pasien harus antri dan dirawat sementara di ruang perawatan lain seperti ruang perawatan penyakit dalam. sehingga perawat-perawat yang lain menjadi termotivasi untuk menjadi perawat yang terbaik dan bertugas di ruang VIP. cepat tanggap dalam memberikan respon pada pasien. Melihat kenyataan ini. 2 TT VIP dan 1 TT VIP dalam.BAB IV PEMBAHASAN 1. mempunyai pengetahuan dan skil yang baik. adanya kamar / ruangan rawat yang sering rusak sehingga tidak bisa ditempati pasien. Kamar VIP dalam khusus diperuntukkan bagi karyawan dan keluarga karyawan RSUD Bangkinang yang dirawat. bedah. secara logika BOR (Bed Occupacy Rate) dari ruang perawatan VIP seharusnya tinggi (95-98%). Bahkan seharusnya ada insentif khusus bagi perawat VIP. anak dan kebidanan. Hal yang sering dikeluhkan oleh masyarakat adalah susahnya untuk dirawat di ruang perawatan VIP yang disebabkan oleh karena seringnya ruang perawatan VIP penuh.44%. Perbedaan hasil ini kemungkinan disebabkan oleh 2 hal : a. Kepegawaian Sebagai standar dan tolak ukur mutu pelayanan di rumah sakit. tetapi dalam perhitungan BOR tetap dihitung b. mempunyai tutur kata yang sopan dan santun serta selalu memberikan senyuman walaupun dalam menghadapi komplain pasien atau keluarganya. Ruangan Ruang perawatan VIP terdiri dari 11 tempat tidur (TT) yaitu : 8 TT super VIP. tetapi dalam perhitungan BOR tetap dihitung Dengan BOR yang tinggi perlu dipikirkan untuk menambah jumlah ruang perawatan. . 2. kamar VIP dalam yang dikhususkan untuk karyawan dan keluarga karyawan rumah sakit sering kosong. barulah pasien tersebut dipindahkan ke ruang VIP sesuai dengan urutan antri. Tetapi kenyataannya BOR ruang perawatan VIP adalah 81. Mereka dituntut untuk memberikan pelayanan paripurna yang terbaik. maka mereka seharusnya mendapatkan prioritas dalam mengikuti pelatihan-pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan skil. Karena perawat VIP seharusnya adalah perawat-perawat terbaik. perawat di ruang perawatan VIP seharusnya adalah perawat-perawat terbaik yang ada di rumah sakit.

4.Tetapi kenyataannya perawat di ruang perawatan VIP hanya satu orang yang telah mengikuti pelatihan. Peralatan Peralatan memegang peranan penting dalam pelayanan. Selain dari itu. maka ruangan itu tidak dapat digunakan .62%) meninggal < 48 jam perawatan dan 16 orang (2. Untuk itu perlu adanya seorang rohaniawan dan karena sebagian besar pasien adalah muslim maka perlu adanya seorang rohaniawan muslim yang bertugas untuk membantu membimbing pasien pada waktu mendekati kematiannya atau pasien dengan terminal. untuk meningkatkan pengetahuan perawat perlu diadakan in house training bagi perawat-perawat di ruangan tentang asuhan keperawatan dari pegawai-pegawai yang telah mendapat pelatihan. dalam hal ini pasien.43%) meninggal setelah > 48 jam perawatan dari jumlah 958 orang pasien yang di rawat. maka pelayanan akan terganggu. juga adalah makhluk religius maka pada waktu mendekati kematian pasien juga perlu dibimbing untuk mendekatkan diri pada Allah sehingga dapat meninggal dengan tenang. Jumlah ini lebih besar dari standar Depkes yaitu ≤ 0. 3. Hal ini sangat berguna bagi perawat di ruangan untuk meningkatkan pelayanan pada pasien. Begitu juga kalau yang rusak peralatan medis. Jika AC pada suatu ruangan rusak. Rohaniawan muslim Kejadian pasien yang meninggal di ruang perawatan VIP berjumlah 6 orang (0. Karena manusia. perlu juga diadakan in house training tentang Bantuan Hidup Dasar (BHD) dari dokter / perawat IGD yang mendapat pelatihan ACLS / BCLS sehingga perawat di ruangan sedikit banyak dapat mengetahui hal-hal yang perlu dilakukan bila menghadapi suatu kedaruratan. Di samping itu. baik peralatan medis maupun non medis. Permasalahannya pegawai yang mendapat pelatihan sering seperti guru silat : berlomba ingin mengikuti pelatihan tetapi tidak mau mengajarkan ilmunya kepada yang lain. Karena itu . Terutama di ruang perawatan VIP karena ruang perawatan VIP sangat dipengaruhi oleh fasilitas yang dimilikinya.24%. Bagi pegawai yang mendapat pelatihan dapat mengajarkan ilmu yang diperolehnya selama pelatihan. Kejadian pasien meninggal sering disebabkan oleh tingkat keparahan penyakit pasien waktu masuk rumah sakit telah parah dan pasien hanya menjalani pengobatan/perawatan paliatif untuk memperbaiki kondisi umum pasien.

keuntungan yang diperoleh dari komputerisasi ini adalah dalam hal pendokumentasian data pasien. Kenyataan bahwa yang selalu berada di dekat pasien adalah perawat dan dokter tidak selalu berada dekat pasien. sementara rekomendasi dan advis dokter sangat diperlukan untuk melayani pasien. 7. Sistem Manajemen Komputerisasi System komputerisasi telah disosialisasikan di ruang rawat vip. serta memudahkan translit data pasien baru maupun pindahan yang lebih efektif dan efisien. Kesehatan Keselamatan Kerja . Untuk pengoperasian system computer sebagian besar perawat ruangan Vip bisa melakukannya.pemeliharaan / service secara berkala sangat diperlukan. penghematan ATK. Karena itu diperlukan sarana komunikasi telepon di ruangan untuk lebih memudahkan menghubungi unit-unit terkait. 6. 5. Sarana komunikasi Mutu pelayanan perawatan harus lebih ditingkatkan untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi pasien. Jika perlu diadakan kalibrasi secara berkala untuk peralatan-peralatan tertentu supaya hasil pengukurannya valid dan reliabel.

untuk meningkatkan mutu pelayanan di rungan perawatan VIP perlu dilakukan : a. c. Melakukan pemeriksaan. Memberikan prioritas kepada perawat ruangan VIP untuk mengikuti pelatihanpelatihan yang terkait dengan keperawatan. Menyediakan seorang rohaniawan muslim e. b. d. pemeliharaan/ sevice serta kalibrasi peralatan secara berkala . Fasilitas ruangan yang rusak perlu diperbaiki secepatnya sehingga ruangan tersebut dapat segera dipergunakan.BAB V TINDAK LANJUT Dari pembahasan dalam Bab IV di atas. Mengadakan in house training tentang asuhan keperawan dan tentang bantuan hidup dasar.

terutama oleh pihak manajemen karena pihak manajemenlah yang membuat keputusan. sektor kesehatan merupakan suatu hal yang tidak diketahui oleh pasien. tetapi dapat diwujudkan. Komitmen ini harus dilaksanakan oleh semua pihak yang terlibat. Sebagai suatu bahan pertimbangan. cara berpikir dan tindakan untuk suatu perubahan. Jika pelayanan tidak dengan empati dan hati maka pelayanan tidak akan memberikan yang terbaik dan pasien hanya akan menjadi korban. Suatu pelayanan. profil ruangan dapat digunakan sebagai acuan untuk membuat komitmen perubahan untuk pelayanan yang lebih baik. maka pelayanan harus diimbangi dengan empati. tidak hanya cukup dengan berkata-kata semata. Karenanya dapat disusun program dan kegiatan untuk meningkatkan pelayanan. Bila keputusan yang dibuat berdasarkan komitmen tersebut maka perubahan yang lebih baik akan tercapai. maka sangat diperlukan empati dalam memberikan pelayanan. tetapi diperlukan suatu komitmen yang mempengaruhi mainset. terutama dalam pelayanan kepada pasien. sehingga pelayanan paripurna tidak hanya sekedar slogan dalam visi dan misi. termasuk pelayanan kesehatan/keparawatan. sangat tergantung dari kesungguhan dan keihlasan dari pemberi pelayanan. Di samping itu.BAB VI PENUTUP Untuk menciptakan suatu perubahan ke arah yang lebih baik. Karena pelayanan merupakan pekerjaan hati dan bukan pekerjaan mulut. . tidak hanya sekedar tersenyum. Sesuai dengan salah satu ciri sektor kesehatan yaitu custumer ignore (ketidaktahuan pasien) dan suplay induced demand (ketersediaan memicu kebutuhan).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful