Anda di halaman 1dari 12

PSAK 50, PSAK 55 dan PSAK 60

PSAK No. 50 (revisi 2010) memiliki tujuan sebagai berikut :


Menetapkan prinsip penyajian instrumen keuangan sebagai liabilitas atau ekuitas dan saling hapus aset keuangan dan liabilitas keuangan. Melengkapi prinsip pengakuan dan pengukuran aset keuangan dan liabilitas keuangan dalam PSAK 55 (revisi 2006): Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran, dan pengungkapan informasi mengenai prinsip-prinsip tersebut dalam PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan.

PSAK 55 (revisi 2010) memiliki tujuan sebagai berikut :

Mengatur prinsip-prinsip dasar pengakuan dan pengukuran aset keuangan, liabilitas keuangan, dan kontrak pembelian atau penjualan item nonkeuangan. Persyaratan penyajian informasi instrumenkeuangan diatur dalam PSAK 50 (revisi 2010): Instrumen Keuangan: Penyajian. Persyaratan pengungkapan informasiinstrumen keuangan diatur dalam PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan.

PSAK 60 memiliki tujuan sebagai berikut :

Mensyaratkan entitas untuk menyediakan pengungkapan dalam laporan keuangan yang memungkinkan para pengguna untuk mengevaluasi:

(a) signifikansi instrumen keuangan atas posisi dan kinerja keuangan entitas; dan (b) jenis dan besarnya risiko yang timbul dari instrumen keuangan yang mana entitas terekspos selama periode dan pada akhir periode pelaporan, dan bagaimana entitas mengelola risiko-risiko tersebut.

Melengkapi prinsip-prinsip untuk pengakuan, pengukuran dan penyajian aset keuangan dan liabilitas keuangan dalam PSAK 50 dan PSAK 55.

Ruang Lingkup dan Instrumen Keuangan pada PSAK 50, PSAK 55 dan PSAK 60 Pada PSAK 50 (revisi 2010) memiliki dua definisi, yaitu definisi aset keuangan dan definisi liabilitas keduanya termasuk suatu kontrak derivatif yang diselesaikan dengan instrumen ekuitas entitas (tidak termasuk kontrak untuk menyerahkan instrumen ekuitas di masa depan, puttable instruments, dan kontrak untuk menyerahkan bagian pro rata aset neto saat likuidasi), tetapi dalam definisi liabilitas instrumen ekuitas entitasnya termasuk rights, opsi dan waran pro-rata untuk semua pemilik. Pada PSAK 50 (revisi 2010) Instrumen keuangan diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas jika:
Tidak memiliki kewajiban kontraktual untuk menyerahkan aset keuangan, atau

mempertukarkan aset keuangan atau liabilitas keuangan yang berpotensi tidak menguntungkan; dan
Jika diselesaikan dengan instrumen ekuitas entitas, instrumen keuangan tersebut

merupakan nonderivatif dengan kewajiban untuk menyerahkan instrumen ekuitas dengan jumlah bervariasi, atau derivatif yang diselesaikan dengan instrumen ekuitas entitas (termasuk termasuk rights,opsi, dan waran pro rata kepada semua pemilik, tetapi tidak termasuk kontrak untuk menerima atau menyerahkan instrumen ekuitas entitas di masa depan, puttable instruments, dan kontrak untuk menyerahkan bagian pro rata aset neto saat likuidasi). Dalam PSAK 50 (Revisi 2010) :

Puttable instruments diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas jika memenuhi syarat tertentu. Diatur bahwa Instrumen dengan kewajiban menyerahkan bagian aset neto secara pro rata saat likuidasi diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas jika memenuhi syarat tertentu.

Diatur tentang Puttabale instruments dan instrumen dengan kewajiban menyerahkan bagian aset neto secara pro rata saat likuidasi direklasifikasi dari liabilitas keuangan ke instrumen ekuitas ketika semua syarat terpenuhi, dan sebaliknya.

Dalam Reklasifikasi ED PSAK 55 ( Revisi 2011 ) terdapat pembahasan mengenai reklasifikasi dari diukur pada nilai wajar melalui laba rugi kepinjaman yang diberikan dan piutang. Pada PSAK 60 : Mensyaratkan entitas untuk mengungkapkan informasi yang memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi signifikansi instrument keuangan terhadap posisi dan kinerja keuangan. Mensyaratkan entitas untuk mengungkapkan nilai tercatat untuk setiap kategori instrumen keuangan dalam laporan posisi keuangan dan catatan atas laporan keuangan.
Mengatur hal-hal yang perlu diungkapkan jika entitas menetapkan suatu instrument

keuangan berupa: Pinjaman yang diberikan dan piutang untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi. Liabilitas keuangan pada nilai wajar melalui laporan keuangan

Mensyaratkan entitas mengungkapkan jumlah reklasifikasi ke dan dari setiap kategori dan alasan reklasifikasi Mensyaratkan entitas untuk mengungkapkan rekonsiliasi perubahan pos penurunan nilai selama periode berjalan untuk setiap kelompok aset keuangan. Mensyaratkan entitas untuk mengungkapkan pos pendapatan, beban, keuntungan dan kerugian dalam laporan laba rugi komprehensif atau catatan atas laporan keuangan, yaitu: Laba atau rugi neto asset keuangan atau liabilitas keuangan Total pendapatan bunga dan total beban bunga. Pendapatan dan beban imbalan dari aset atau liabilitas keuangan dan aktivitas wali amanat Pendapatan bunga dari aset keuangan yang mengalami penurunan nilai Jumlah kerugian penurunan nilai.

Terdapat penjelasan mengenai pengungkapan kebijakan akuntansi dan dasar

pengukuran sesuai dengan PSAK 1 ( Revisi 2009 ) : Penyajian laporan Keuangan paragraph 72
Terdapat pembahasan peraturan mengenai Sehubungan dengan nilai wajar, hal-hal

yang perlu diungkapkan adalah sebagai berikut: Mengungkapkan tiga level hirarki nilai wajar. Jika ada perbedaan nilai wajar saat pengakuan awal dengan jumlah yang ditentukan menggunakan teknik penilaian pada tanggal itu, maka mengungkapkan: Kebijakan akuntansi untuk pengakuan perbedaan dan agregat perbedaan yang diakui dan rekonsiliasi perubahan saldo perbedaan.
Mensyaratkan entitas untuk mengungkapkan informasi untuk mengevaluasi jenis dan

tingkat risiko yang timbul dari instrument keuangan.


Hal yang diungkapkan dalam pengungkapan kualifikatif adalah:

eksposur risiko dan bagaimana risiko timbul tujuan, kebijakan, proses pengelolaan risiko dan metode untuk mengukur risiko setiap perubahan (1) dan (2) dari periode sebelumnya

Untuk setiap kelompok instrumen keuangan harus mengungkapkan: - jumlah paling mewakili nilai maksimal eksposur risiko kredit - uraian agunan yang dimiliki sebagai jaminan dan peningkatan perikatan kredit - informasi kualitas kredit aset keuangan yang lewat jatuh tempo atau mengalami penurunan nilai - jumlah tercatat asset keuangan telah jatuh tempo atau penurunan nilai setelah negosiasi. Untuk setiap kelompok instrumen keuangan harus mengungkapkan: analisa umur asset keuangan yang jatuh tempo tetapi tidak mengalami penurunan nilai analisa dan factor penurunan nilai jumlah (1) dan (2), uraian agunan dan peningkatan perikatan kredit.
4

Ketika memperoleh asset melalui pengambilalihan kepemilikan agunan yang dimiliki sebagai jaminan, mengungkapkan: jenis dan jumlah tercatat aset yang diperoleh kebijakan pelepasan asset ketika aset tidak siap dikonversi.

Suatu entitas harus mengungkapkan:

analisa jatuh tempo untuk non-derivatif liabilitas keuangan analisa jatuh tempo untuk derivatif liabilitas keuangan uraian pengelolaan risiko likuiditas melekat pada (a) dan (b)

Pengungkapan Kuantitatif Risiko Pasar Analisa Sensitivitas mengungkapkan : analisa sensitivitas untuk setiap jenis risiko pasar asumsi dan metode yang digunakan dalam analisa sensitivitas perubahan asumsi dan metode analisa sensitivitas

1.

Klasifikasi PSAK No. 50 (1998) mengklasifikasikan instrumen keuangan (istilah dalam PSAK

ini adalah efek) ke dalam salah satu dari tiga kelompok berikut ini :

Dimiliki hingga jatuh tempo (Held to maturity) Diperdagangkan (trading) Tersedia untuk dijual (available for sale)

PSAK 50 (revisi 2006) paragraf 7 mengklasifikasikan instrumen keuangan ke dalam empat kategori :
A. Aset keuangan atau kewajiban keuangan yang dinilai pada nilai wajar melalui laporan

laba rugi (financial asset at fair value through profit or loss/FVTPL) dengan kriteria :

Untuk diperdagangkan (trading) Ditetapkan (designated)

B.

Investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo (Held to maturity/HTM), dengan kritera : a) b) c) Aset keuangan non-derivatif Pembayaran tetap/telah ditentukan Jatuh tempo telah ditetapkan

d) Entitas memiliki maksud dan kemampuan untuk memiliki hingga jatuh tempo
C.

Pinjaman yang diberikan dan piutang (Loan and Receivable/ L&R), dengan kriteria yang sama dengan HTM hanya saja tidak memiliki kuotasi di pasar aktif ( quoted market)

D.

Aset keuangan tersedia untuk dijual (Available for sale / AFS), dengan kriteria a) b) c) Aset keuangan non-derivatif Ditetapkan sebagai AFS Tidak diklasifikasikan sebagai FVTPL, L&R dan HTM Kategori yang berbeda dengan PSAK 1998 adalah Loan and Receivable. Dengan

adanya PSAK No. 50 (revisi 2006)inilah maka Pinjaman dan deposit di industri perbankan memenuhi kriteria sebagai Instrumen Keuangan dan harus diperlakukan dengan memenuhi syarat-syarat dalam PSAK No. 50 (revisi 2006).

2.

Pengakuan Pengakuan atas instrumen keuangan disesuaikan dengan klasifikasi yang telah penulis jelaskan di atas, Jadi, apabila mengacu kepada PSAK No. 50 (1998), maka diakui ke dalam salah satu dari 3 kategori Held to Maturity, trading dan Available for Sale dimana mengklasifikasikan instrumen keuangan tersebut lebih kepada menurut penyajiannya dalam neraca. PSAK No. 50 (revisi 2006) melakukan pengklasifikasian berdasarkan pengakuan dan pengukurannya yaitu berdasar jangka waktu suatu aset keuangan akan dimiliki ataupun jangka waktu tempo untuk kewajiban keuangan.

3.

Pengukuran Masalah penentuan fair value, untuk instrumen yang memiliki kuotasi di pasar aktif seperti FVTPL, tentunya mudah untuk menentukan fair valuenya, namun apabila tidak memiliki pasar aktif fair value seperti itu tidak akan didapat. PSAK No. 55 (revisi 2006) AP 86 dan 89 mengatur mengenai pengukuran instrumen yang tidak mempunyai pasar aktif dengan teknik penilaian :
Penggunaan transaksi pasar terkini yang dilakukan secara wajar oleh pihak-pihak

yang memahami, berkeinginan (arms length market transaction) Nilai wajar terkini instrumen lain yang secra substansial sama
Analisis discounted cash flow Penggunaan option pricings model

4.

Reklasifikasi Salah satu bentuk kedisiplinan IAS yang diadopsi oleh PSAK No. 50&55 (revisi 2006) adalah dalam masalah reklasifikasi ini. Pada PSAK No. 50 (1998) tidak memberikan larangan mengenai pengklasifikasian ulang instrumen keuangan yang sebelumnya telah direklasifikasi. Hal ini memungkinkan adanya moral hazard oleh manajemen perusahaan dengan mereklasifikasi instrumen keuangannya untuk tujuan pemerataan laba atau income smoothing. Sebagai contoh ketika instrumen keuangan yang sebelumnya termasuk dalam HTM ataupun AFS, fair valuenya meningkat, menajemen kemudian mereklasifikasi instrumen keuangan sebagai trading agar gain yang dihasilkan dari peningkatan fair value tersebut dapat langsung diakui di income statement sehingga laba akan seolah-olah meningkat. PSAK No. 55 (revisi 2006) yang mengatur lebih ketat masalah reklasifiksi ini. Ada tiga aturan baru reklasifikasi menurut PSAK ini : Reklasifikasi dari kelompok klasifikasi manapun DARI atau KE FVTPL tidak diperbolehkan
Reklasifikasi

Loan and Receivable DARI atau KE HTM dan FVTPL tidak

diperbolehkan
Reklasifikasi dari AFS menjadi Loan and Receivable tidak diperbolehkan

Selain itu, terdapat tainting rule yaitu larangan untuk mengklasifikasikan HTM selama 2 tahun jika entitas bermaksud menjual atau mereklasifikasi investasi HTM dalam
7

jumlah pokok yang signifikan, kecuali jika sudah mendekati jatuh tempo, jumlah pokok hutang hampir seluruhnya tertagih atau ada kejadian tertentu di luar kendali.

5.

Penurunan Nilai PSAK No. 50 (1998) tidak memberikan panduan yang jelas tentang indikator-indikator penurunan nilai untuk instrumen keuangan. PSAK 50 (1998) menyebutkan bahwa biaya perolehan yang diturunkan nilainya tidak dapat diubah lagi. Mengenai apakah nilai tersebut dapat direstorasi lagi tidak disebutkan dalam PSAK ini. Sedangkan jika dibandingkan dengan PSAK 50 (1998), PSAK 55 (revisi 2006) memberikanpenekanan lebih pada bukti objektif (objective evidance) yang menjadi dasar daripenurunan nilai tersebut (paragraf 60) dan juga penekanan bahwa evaluasi akanadanya penurunan tersebut harus dilakukan pada setiap tanggal neraca (paragraf 59). Sebagai contohnya instrumen keuangan jenis FVTPL akan dinyatakan turun nilainya berdasarkan PSAK 55 (revisi 2006)apabila pasar aktif instrumen tersebut hilang karena kesulitan keuangan.

6. Pengungkapan PSAK 50 (revisi 2006) mengatur pengungkapan untuk seluruh instrumen derivatif dengan rinci. Yang harus diungkapkan dalam laporan keuangan meliputi : 1. Format, Tempat dan Klasifikasi Instrumen Keuangan Pernyataan ini tidak mengatur format dari informasi yang dipersyaratka untuk diungkapkan atau tempatnya dalamlaporan keuangan. Pengungkapan dapat berbentuk kombinasi dari penjelasannaratif dan kuantitatif, sepanjang dianggap memadaiuntuk mengungkapkan karakteristik instrumen dimaksudserta arti pentingnya bagi entitas. Manajemen entitas mengklasifikasikan instrumenkeuangan dalam beberapa kelompok sesuai sifat dariinformasi yang diungkapkan, dengan mempertimbangkanbeberapa hal seperti karakteristik instrumen tersebut dandasar pengukuran yang telah digunakan.

2.

Kebijakan Manajemen Risiko dan Aktivitas Lindung Nilai

Mengungkapkan tujuan dan kebijakan manajemen risiko keuangan termasuk kebijakan lindung nilainya. Penjelasan kebijakan manajemen risiko harus memuat kebijakan yang menyangkut hal-hal seperti lindung nilai atas eksposur risiko upaya penghindaran konsentrasi risiko yang berlebihan, dan persyaratan mengenai agunan guna mengurangi risiko kredit.

Menjelaskan sejauh mana suatu instrumen keuangan digunakan, risiko yang terkait dan sasaran usaha yang ingin dicapai. Untuk lindung nilai atas nilai wajar, lindung nilai atas arus kas, dan lindung nilai atas investasi bersih dalam operasidi luar negeri, pengungkapan terpisah secara lebih spesifik dan terperinci harus dilakukan.

3.

Persyaratan, Kondisi dan Kebijakan Akuntansi Untuk tiap kelompok aktiva finansial, kewajiban finansial,dan instrumen ekuitas, entitas harus mengungkapkan: a. Informasi mengenai cakupan dan sifat instrumenkeuangan, termasuk persyaratan dan kondisi yangbersifat signifikan yang dapat mempengaruhi jumlah,waktu, dan tingkat kepastian arus kas di masa datang; dan b. Kebijakan dan metode akuntansi yang digunakan,termasuk kriteria pengakuan dan dasar pengukuranyang diterapkan.

Pengungkapan untuk setiap kategori aset keuangan apakahpembelian dan penjualan aset keuangan dicatat pada tanggal perdagangan atau pada tanggal penyelesaian.

Jika instrumen keuangan bersifat signifikan, maka seluruhpersyaratan dan kondisi instrumen tersebut harus diungkapkan.

4.

Risiko Tingkat Bunga Informasi mengenai eksposur risiko tingkat bunga, termasuk: : a. b.

Tanggal penilaian ulang (repricing) atau tanggal jatuh tempo kontraktual, mana yang lebih dahulu;dan Tingkat bunga efektif, jika tersedia.

Mengindikasikan aset keuangan dan liabilitas keuangan mana yang terekspos risiko tingkat bunga atas nilai wajar, terekspos risiko tingkat bunga atas arus
9

kas, dan tidak secara langsung terekspos terhadap risiko tingkat bunga (misal instrumen ekuitas).
Pengungkapan suku bunga efektif berlaku untuk obligasi,notes, pinjaman, dan

instrumen keuangan sejenis yang melibatkan pembayaran di masa datang yangmencerminkan nilai waktu dari uang. Ketentuan tersebut tidak berlaku bagi instrumenkeuangan seperti investasi dalam instrumen ekuitas daninstrumen derivatif yang tingkat bunga efektifnya tidakdapat ditentukan.

5.

Risiko Kredit Mengungkapkan informasi mengenai eksposur risiko kredit,termasuk: a. Jumlah yang paling mewakili eksposur risiko kredit maksimal apabila pihak b. lawan tidak mampu memenuhikewajibannya, tanpa memperhitungkan nilai wajar dariagunan; dan Konsentrasi risiko kredit yang bersifat signifikan Aset keuangan dengan hak saling hapus dengan liabilitaskeuangan, tidak boleh disajikan neto dalam neraca, kecuali penyelesaian akan dilakukan secara neto atau secarabersamaan.Namun demikian, entitas mengungkapkan keberadaan haksecara hukum untuk melakukan saling hapus ketikamenyajikan informasi seperti yang dipersyaratkan di atas.

6.

Nilai wajar
Mengungkapkan nilai wajar tiap kelompok aset dan liabilitas dalam cara yang

memungkinkan untukdiperbandingkan dengan nilai tercatat dalam Neraca. Jika entitas tidak mengukur instrumen keuangan di neracapada nilai wajar, maka entitas wajib menyediakan informasinilai wajar pada pengungkapan tambahan. Jika investasi dalam instrumen ekuitas atau derivatif yangterkait tidak memiliki kuotasi, maka instrumen tersebutdiukur pada biaya perolehan berdasarkan Pernyataan ini.Fakta ini harus diungkapkan bersamaan dengan
10

penjelasaninstrumen keuangan tersebut, nilai tercatatnya, danpenjelasan mengapa nilai wajarnya tidak dapat diukursecara andal, dan jika memungkinkan, kisaran dari estimasinilai wajar yang paling memungkinkan.

7.

Pengungkapan Lainnya Pengungkapan lainnya mengenai : Penghentian pengakuan Jaminan Instrumen Keuangan Majemuk dengan Beberapa Derivatif Melekat Instrumen Keuangan pada Nilai Wajar Reklasifikasi/Penggolongan Kembali Laporan Laba Rugi dan Ekuitas Penurunan Nilai
Wanprestasi dan Pelanggaran

Dampak penerapan PSAK 50, PSAK 55, dan PSAK 60 Permasalahan-permasalahan yang bisa timbul sebagai akibat berlakunya PSAK No. 50 (revisi 2006) sebagai pengganti PSAK No. 50 (1998) dalam industri perbankan Indonesia adalah sebagai berikut : 1. Mengenai Penyisihan Kerugian Kredit (Loan-Loss Provisioning) atau Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN). 2. Dengan memakai standar baru ini dapat mengurangi sumber pendapatan bunga bank dalam hal sebagai berikut : Pendapatan provisi dan komisi kredit kini menjadi pengurang dari nilai kredit yang diberikan guna menghitung pendapatan bunga efektif. Bunga surat berharga misalnya Sertifikat Bank Indonesia (SBI) tidak boleh masuk sebagai pendapatan operasional bunga. Reklasifikasi bunga SBI ini

11

berdampak pada bank yang banyak menempatkan dananya di luar kredit dengan ciri rasio pinjaman terhadap dana (LDR)- nya yang relatif kecil. Kredit sebagai asset bank digolongkan pada Loan and Receivables yang mana valuasinya adalah dengan cara amortized cost, hal ini membawa konsekuensi bahwa nilai kredit (dalam hal ini asset bank) akan dipengaruhi oleh proyeksi cashflow dari asset tersebut, sehingga kredit yang dikenakan bunga dibawah bunga pasar akan terdiskon menjadi lebih kecil dari harga perolehannya (kredit yang dikucurkan) 3. Penerapan PSAK 50 dan PSAK 55 membutuhkan sistem dan persiapan yang cukup lama dan cukup mahal karena harus menggabungkan semua laporan keuangan dalam satu paket. Dari sisi investasi, paling sedikit setiap bank harus mengeluarkan dan sebesar US$1 juta untuk membeli sistem informasi dan teknologi untuk aplikasi pelaporan keuangan berdasarkan PSAK No. 50 & 55 (revisi 2006). 4. Selain masalah teknologi, Sumber Daya Manusia yang menguasai mengenai PSAK ini juga terbatas, jadi akan menambah masalah bagi perbankan untuk penerapan PSAK ini. Bank harus menilai sumber daya manusia yang dimiliki dan melakukan training-training secara kontinu agar sumber daya manusia yang tersedia dapat dengan cepat mengadopsi PSAK 55 (revisi 2006). Misalkan untuk menghitung penyisihan kerugian kredit, kaitannya dengan internal rating model, bank memiliki sumber daya manusia yang mampu menganilisis data-data statistik yang ada.

Pertanyaan
1. Bagaimana tanggapan yang diberikan oleh bank bank yang ada di indonesia

terhadapan penerapan IFRS terhadap PSAK 50,55, dan 60 ? 2. Mengapa bank bank di indonesia mengajukan keberatan terhadap PSAK 50 dan 55? keadaan di Indonesia atau tidak? 3. Menurut anda apakah adopsi PSAK 60 terhadap aturan IFRS sudah sesuai dengan

FAISHAL A.P. 120110100008

12