Anda di halaman 1dari 8

RESUME MINERAL PEMBENTUK BATUAN

Mineral memiliki kehadiran penting di dalam batuan. Kumpulan mineral pada batuan beku, batuan sedimen kristalin, batuan metamorf menentukan komposisi dari jenis batunya.

1.
1.1

Mafic Minerals
Mineral pembentuk batuan yang memiliki kecenderungan berwarna gelap: Olivine ((Mg,Fe)2SiO4) Olivine adalah kelompok mineral silikat yang tersusun dari unsur besi (Fe)

dan magnesium (Mg). Mineral olivine berwarna hijau, dengan kilap gelas, terbentuk pada temperatur yang tinggi. Mineral ini umumnya dijumpai pada batuan basalt dan ultramafic. Batuan yang keseluruhan mineralnya terdiri dari mineral olivine dikenal dengan batuan Dunite.Olivine kadang-kadang juga disebut crysoline.

Gambar 1.1 Olivine

1.2

Pyroxene Pyroxene merupakan kelompok mineral silikat yang kompleks dan

memiliki hubungan erat dalam struktur kristal, sifat-sifat fisik dan komposisi kimia walaupun mereka mengkristal dalam dua sistem yang berbeda, yaitu orthorhombic dan monoklin. Secara struktur, piroksin terdiri dari mata rantai yang tidak ada habisnya dan tetrahedral SiO 4 yang diikat bersama-sama secara lateral

oleh ion-ion logam Mg dan Ca yang berikatan dengan oksigen, dan tidak berikatan langsung dengan silicon.

Gambar 1.2 Pyroxene

1.3

Amphibole (Horblende) Amphibole adalah kelompok mineral silikat yang berbentuk prismatik atau

kristal yang menyerupai jarum. Mineral amphibole umumnya mengandung besi (Fe), Magnesium (Mg), Kalsium (Ca), dan Alumunium (Al), Silika (Si), dan Oksigen (O). Hornblende tampak berwarna hijau tua kehitaman.Mineral ini banyak dijumpai pada berbagai jenis batuan beku dan batuan metamorf.

Gambar 1.3 Amphibole

1.4

Mika Mika adalah kelompok mineral silicate minerals dengan komposisi yang

bervariasi, dari potassium (K), magnesium (Mg), iron (Fe), aluminum (Al) , silicon (Si) dan air (H2O). Struktur mika adalah tipe tetrahedron dalam lembar-lembar. Tiap SiO4 mempunyai tiga oksigen dan satu oksigen bebas., sehingga komposisi dan valensinya diwakili oleh (Si4O10)4.

Gambar 1.4 Mika

2.

Felsic Mineral Mineral pembentuk batuan yang memiliki kecenderungan berwarna


terang.

2.1

Quartz (Kuarsa) Kuarsa atau kadang disebut silika.Adalah satu-satunya mineral

pembentuk batuan yang terdiri dari persenyawaan silikon dan oksigen. Umumnya muncul dengan warna seperti asap atau smooky, disebut juga smooky quartz. Kadang-kadang juga dengan warna ungu atau merah-lembayung (violet).Nama kuarsa yang demikian disebut amethyst, merah massip atau merah-muda, kuning hingga coklat.Warna yang bermacam-macam ini disebabkan karena adanya unsur-unsur lain yang tidak bersih.

Gambar 2.1 Kuarsa

2.2 2.1.1

Feldspar Orthoclase (Potassium feldspar) Orthoklas adalah anggota dari mineral feldspar.Orthoklas (Potassium

feldspars) adalah mineral silicate yang mengandung unsur Kalium dan bentuk 2kristalnya prismatik, umumnya berwarna merah daging hingga putih.

Rumus kimia atau komposisi kimia Orthoklas ini adalah KaISi 3O8. Berat jenis mineral ini adalah 2,6 dengan kekerasan 6. Sistem kristalnya adalah monoklin, mempunyai kilap kaca, dan perawakan yang membutir. Orthoklas ini digunakan sebagai bahan baku dalam industri keramik.

Foto 2.2 Ortoklas

2.2.2

Plagioklas Feldspar Mineral Plagioclase adalah anggota putih dari kelompok mineral kilap

feldspar.Mineral ini mengandung unsur Calsium atau Natrium.Kristal feldspar berbentuk prismatik, umumnya berwarna hingga abu-abu, gelas.Plagioklas yang mengandung Natrium dikenal dengan mineral Albite, sedangkan yang mengandung Ca disebut An-orthite.

Foto 2.3 Plagikolas Feldspar

2.2.3

Feldspatoid Mineral feldspatoid ini juga disebut sebagai pengganti feldspar,

dikarenakan mineral ini terbentuk bila dalam sebuah batuan tidak cukup terdapat SiO2. Bila dalam suatu batuan terdapat SiO 2 (kuarsa) bebas, maka yang akan terbentuk adalah feldspar dan tidak akan terbentuk feldspatoid. Mineral-mineral

yang termasuk feldspatoid adalah nepheline, leusite, sodalite, scapolite, carcrinite dan analcite.Namun yang umunya dapat ditemukan hanyalah nepheline dan leucite.

Foto 2.4 Feldspatoid

2.2.4

Nepheline (KNaAl2Si2O4) Nepheline adalah sebuah mineral yang termasuk dalam sistem kristal

hexagonal, walaupun bentuknya jarang dijumpai, umumnya massif dan fine grain. Warna dari mineral ini adalah putih kekuningan sampai abu-abu kemerahan. Nilai kekerasan nepheline adalah 5,5 sampai dengan 6 dengan berat jenis (SG) 2,55 sampai 2,65. Kilap pada nepheline adalah kilap kaca, namun ada juga yang memiliki kilap minyak.Belahan permukaannya berbentuk prisma yang terdapat dalam kristal-kristal besar. Nepheline sering ditemukan dalam bentuk dike pada batuan beku.

Foto 2.6 Nepheline

2.2.5

Leucite (KaISi2O8) Mineral leucite termasuk dalam sistem isometric dalam bentuk umumnya

adalah trapezohedron. Leucite ini memiliki bentuk kecil dan halus, dan terkenal

dengan nama fine grain matrix. Nilai kekerasan pada mineral leucite ini adalah 5,5 sampai dengan 6 dan nilai berat jenis 2,45 sampai dengan 2,5. warna leucite umumnya adalah putih keabu-abuan.

Foto 2.5 Leucite

KESIMPULAN

Mineral adalah zat atau benda yang terbentuk oleh proses alam, biasanya bersifat padat serta tersusun dari komposisi kimia tertentu dan mempunyai sifatsifat fisik yang tertentu pula. Mineral terbentuk dari atom-atom serta molekulmolekul dari berbagai unsur kimia, dimana atom-atom tersebut tersusun dalam suatu pola yang teratur. Keteraturan dari rangkaian atom ini akan menjadikan mineral mempunyai sifat dalam yang teratur. Mineral pada umumnya merupakan zat anorganik. Jadi dapat disimpulkan bahwa mineral pembentuk batuan adalah bahan anorganik yang terbentuk secara alamiah, mempunyai komposisi kimia yang tetap, dan bentuk hablur (Struktur kristal) yang beraturan, umumnya seragam pada batas volumenya. .

DAFTAR PUSTAKA

Banjarnegara, Nang, 2010, Mineral Pembentuk Batuan (Rock Forming Minerals). http://geologimania.blogspot.com/2010/10/mineralpembentuk -batuan-rock-forming.html. Diakses tanggal 7 Maret 2013 (online) Jodi Pratama, Muhammad, 2012, Mineral Pembentuk Batuan. http://giladahgua.blogspot.com/2012/10/mineral-pembentuk-batuan.html. Diakses tanggal 7 Maret 2013 (online) Pamungkas, Putra, 2010, Pengertian Mineral. http://klastik.wordpress.com / 2010/06/17/pengertian-mineral/. Diakses tanggal 7 Maret 2013 (online) Budi Setyawan, Wahyu, 2010, Mineral 4 (Mineral Penyusun Batuan Sedimen. mine (online) Ulfa Dewi, Ayu, 2009, Mineral Pembentuk Batuan Beku, Sendimen, dan Metamorfosa. http://musbir.blogspot.com/2011/01/mineral-penyusunbatuan-beku-sendimen_10.html. Diakses tanggal 7 Maret 2013. (online) Subkhan, Kharis, 2011, Komposisi Mineral Penyusun Batuan Beku, http://www.scribd.com/doc/53393192/Mineral-Penyusun-Batuan-Beku. Diakses tanggal 7 Maret 2013 (online) Eka Lucianto, Andrean, 2013, Pembentukan Batuan, http://zonegeologi .blogspot.com/2013/01/pembentukan-batuan.html. Maret 2013 (online) Setiadi, Bandi, 2012, Mineral Pembentuk Batuan Beku, http:// bandisetiadijagoan27.blogspot.com/2012/10/mineral-pembentuk-batuanbeku.html. Diakses tanggal 7 Maret 2013 (online) Diakses tanggal 7 http://wahyuancol.wordpress.com/2010/10/25/batuan-4ral-penyusun-batuan-sedimen/. Diakses tanggal 7 Maret 2013