Anda di halaman 1dari 20

A.

Pengertian Salep Menurut FI IV salep adalah sediaan setengah padat ditujukan untuk pemakainan topical pada kulit atau selaput lender. Salep tidak boleh berbau tengik kecuali dinyatakan lain kadar bahan obat dalam salep yang tidak mengandung obat keras atau narkotika adalah 10% Menurut FI IIIsediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar. B. Syarat Salep Salep memiliki syarat-syarat khusus, diantaranya adalah 1. Salep tidak boleh berbau tengik 2. Untuk salep yang mengandung obat keras atau narkotik, kadar bahan obat tersebut adalah 10 %, kecuali jika disebutkan lain. 3. Setiap salep harus memiliki dasar salep yang baik. Ciri-ciri dasar salep yang baik adalah a. b. c. d. e. Stabil, atau terpengaruh oleh suhu dan kelembapan Harus bebas dari inkompatibilitas selama pemakaian Lunak, harus halus dan homogen Mudah dipakai Terdistribusi secara merata

4. Homogenitas. Setiap salep yang dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lainnya, harus menunjukkan susunan yang homogen. 5. Penandaan pada salep, yaitu diberi etiket berwarna biru dan terdapat Obat Luar

C. Penggolongan Salep Menurut efek terapinya, salep dibagi atas : 1. Salep epidermic (salep tertutup) Digunakan pada permukaan kulit yang berfungsi hanya untuk melindungi kulit dan menghasilkan efek local, karena bahan obat tidak diabsorbsi.Kadang-kadang ditambahkanantiseptik, astringen untuk meredakan rangsangan.Dasar salep yang terbaik adalah senyawa hidrokarbon (vaselin).

2. Salep Endodermik Salep dimana bahan obatnya menembus ke dalam tetapi tidak melalui kulit dan terabsorbsi sebagian.Untuk melunakkan kulit atau selaput lender diberi local iritan.Dasar salep yang baik adalah minyak lemak. 3. Salep diadermic (salep serap) Salep dimana bahan obatnya menembus ke dalam melalui kulit dan mencapai efek yang diinginkan karena diabsorbsi seluruhnya, misalnya pada salep yang menanung senyawa Mercuri, Iodida, Belladonnae. Dasar salep yang baik adalah adeps lanae dan oleum cacao Menurut dasar salepnya, salep dibagi atas : 1. Salep hydrophobic : salep-salep dengan bahan dasar berlemak, misalnya :

campuran dari lemak-lemak , minyak lemak, malam yang tak tercuci dengan air. 2. Salep hydriphillic : salep yang kuat menarik air, biasanya dasar salep tipe o/w atau seoerti dasar hydrophobic tetapi konsistensinya lebih lembek, kemungkinan juga tipe w/o antara lain campuran sterol dan petrolatum.

D. Tipe-Tipe Salep a. Salep Berlemak Salep yang memiliki dasar salep senyawa hidrokarbon dan malam termasul ledalam salep lemak. Tipe salep ini dibuat dengan melelehkan bagian-bagian lemak diatas tangas air dan tambahkan larutan Borax dalam air pada suhu 70o C campur dan diaduk sampai dingin. b. Pasta Berlemak Pasta berlemak adalah suatu salep yang mengandung lebih dari 50% zat padat (serbuk).Sebagai bahan dasar salep yang digunakan adalah Vaselin dan parafin cair.Karena merupakan salep yang tebal, kaku, keras, dan tidak meleleh pada suhu badan, maka memungkinkan penyerapan pelepasan cairan berair yang tidk normal dari kulit.Karena jumlah lemak lebih sedikit dibanding serbuk padatnya, maka lemak-lemak ini harus dilelehkan terlebih dahulu agar homogen.

c. Salep Pendingin Salep sejuk adalah suatu salep yang mengadung tetes air yang relatif besar. Pada pemakaian di kulit, tetes air akan menguap dan menyerap panas badan yang mengakibatkan rasa sejuk. d. Krim (Cremor) Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi kental mengandung tidak kurang dari 60% air, dimaksudkan untuk pemakaian luar.Tipe krim ada dua yaitu krim tipe air minyak (A/M) dan krim minyak air (M/A).Untuk membuat krim digunakan zat pengemulsi, umumnya berupa surfakta-surfaktan anionik, kationik, dan nonionik. Untuk krim tipe A/M digunakan Sabun polivalen, Span, Adeps Lanae, Cholesterol, Cera. Untuk krim tipe M/A digunakan Sabun monovalen seperti Triethanolamilum, Stearat, Natrium Stearat, kalium Stearat, Ammonium Stearat.

E. Dasar salep Menurut FI. IV, dasar salep yang digunakan sebagai pembawa dibagi dalam 4 kelompok, 1. Dasar Salep Hidrokarbon - sifat inert - umumnya merupakan senyawa turunan minyak bumi (Petrolatum) yang memiliki bentuk fisik semisolid dan dapat juga dimodifikasi dengan wax atau senyawa turunan minyak bumi yang cair (Liquid Petrolatum) - Basis ini digolongkan sebagai basis berminyak bersama dengan basis salep yang terbuat dari minyak nabati atau hewani - Sifat minyak yang dominan pada basis hidrokarbon menyebabkan basis ini sulit tercuci oleh air dan tidak terabsorbsi oleh kulit. - Sifat minyak yang hampir anhidrat juga menguntungkan karena memberikan kestabilan optimum pada beberapa zat aktif seperti antibiotik.

- Basis ini juga hanya menyerap atau mengabsorbsi sedikit air dari formulasi serta menghambat hilangnya kandungan air dari sel-sel kulit dengan membentuk lapisan film yangwaterproff. - Basis ini juga mampu meningkatkan hidrasi pada kulit. Sifat-sifat tersebut sangat menguntungkan karena mampu mempertahankan kelembaban kulit sehingga basis ini juga memiliki sifat moisturizer dan emollient. - Selain mempertahankan kadar air, basis ini juga mampu meningkatkan hidrasi pada kulit (horny layer) dan hal ini dapat meningkatkan absorbsi dari zat aktif secara perkutan. Hal ini terbukti dengan mengukur peningkatan efek vasokonstriksi pada pemberian steroid secara topikal dengan basis hidrokarbon. Kerugian Basis Hidrokarbon

Sifatnya yang berminyak dapat meninggalkan noda pada pakaian serta sulit tercuci oleh air sehingga sulit dibersihkan dari permukaan kulit.

Hal ini menyebabkan penerimaan pasien yang rendah terhadap basis hidrokarbon jika dibandingkan dengan basis yang menggunakan emulsi seperti krim dan lotion.

Beberapa contoh kandungan basis hidrokarbon 1.


Soft Paraffin Basis diperoleh melalui pemurnian hidrokarbon semisolid dari minyak bumi Jenis sof paraffin yaitu : -berwarna kuning, digunakan untuk zat aktif yang berwarna -berwarna putih (melalui proses pemutihan), digunakan untuk zat aktif yang tidak berwarna, berwarna putih, atau berwarna pucat.

Proses pemutihan menyebabkan sebagian pasien sensitif terhadap soft paraffin yang berwarna putih. 2. Hard Paraffin

Merupakan campuran bahan-bahan hidrokar-bon solid yang diperoleh dari minyak bumi.

Sifat fisik : -tidak berwarna s/d berwarna putih, -tidak berbau, -memiliki tekstur berminyak seperti wax, dan -memiliki struktur kristalin.

Hard paraffin biasanya digunakan untuk memadatkan basis salep.

3.

Liquid Paraffin merupakan campuran hidrokarbon cair dari minyak bumi. Umumnya transparan dan tidak berbau.

mudah mengalami oksidasi sehingga dalam penyimpanannya ditambahkan antioksidan seperti Butil hidroksi toluene (BHT).

digunakan untuk menghaluskan basis salep dan mengurangi viskositas sediaan krim.

jika dicampur dengan 5% low density polietilen, lalu dipanaskan dan dilakukan pendinginan secara cepat, akan menghasilkan massa gel yang mampu mempertahankan konsistensinya dalam rentang suhu yang cukup luas (-15oC hingga 60oC).

stabil pada perubahan suhu, kompatibel terhadap banyak zat aktif, mudah digunakan, mudah disebar, melekat pada kulit, tidak terasa berminyak dan mudah dibersihkan.

Pertimbangan Pemilihan Bahan

Pemilihan basis salep disesuaikan dengan sifat zat aktif dan tujuan penggunaan. Sifat : 1. basis hidrokarbon bersifat kompatibel dengan banyak zat aktif karena inert, 2. sedikit atau tidak mengandung air,

3. serta tidak mengabsorbsi air dari lingkungannya. 4. kandungan airnya yang sangat sedikit dapat mencegah hidrolisis zat aktif seperti beberapa antibiotik 5. kemampuan menyerap air yang rendah menyebabkan basis ini dapat digunakan pada eksudat (luka terbuka). 6. meskipun demikian, basis ini tetap meningkatkan hidrasi kulit sehingga meningkatkan absorbsi zat aktif secara perkutan. Oleh karena itu, basis hidrokarbon merupakan basis dari salep dasar dan jika tidak disebutkan apa-apa maka basis hidrokarbon yang digunakan sebagai salep dasar adalah vaselin putih. Contoh sediaan salep dengan basis hidrokarbon 1. Acid Salicylici Unguentum (Salep Asam Salisilat) tiap 10 gram mengandung: - Acidum salicylicum - Vaselinum album ad 200 10 mg g

2. Acid Salicylici Sulfuris Unguentum (Salep Asam Salisilat Belerang) tiap 10 gram mengandung: - Acidum salicylicum - Sulfur 200 400 mg mg

- Vaselinum album

ad

10

3. Hyoscini Oculentum (Salep mata Hiosina / Skopolamin)tiap gram mengandung: - Hyoscini hydrobromidum - Paraffinum liquidum - Vaselinum album 2,5 65 ad mg mg 1 g

Untuk memudahkan pemilihan bahan dasar salep perlu diadakan peninjauan dari bermacam-macam sudut, yaitu (1) Sifat dari penyakit/luka/lesi (2) Daya kerja dipermukaan kulit (proses penetrasi) (3) Sifat bahan dasar salep terhadap pengaruh air.

2. Dasar Salep Serap

Basis salep ini mempunyai sifat hidrofil atau dapat mengikat air, basis ini juga dapat berupa bahan anhidrat atau basis hidrat yang memiliki kemampuan menyerap kelebihan air.

Sumber Basis

Pada umumnya bahan-bahan tersebut merupakan campuran dari sterol-sterol binatang atau zat yang bercampur dengan senyawa hidrokarbon dan zat yang memiliki gugus polar seperti sulfat, sulfonat, karboksil, hidroksil atau suatu ikatan ester.

Contoh : Lanolin, ester lanolin, campuran steroid dan triterpene alkohol dll

Tipe basis serap

tipe 1, dasar salep yang dapat bercampur dengan air membentuk emulsi air dalam minyak. Contohnya adalah Parafin hidrofilik dan Lanolin anhidrat.

tipe 2, emulsi air dalam minyak yang dapat bercampur dengan sejumlah larutan air tambahan. Contoh tipe ini adalah Lanolin. Anhydrous Lanolin Sinonim : Wool Fat USP XVI; Adeps Lanae Pemerian : Lanolin anhidrat berwarna kuning pucat, lengket, berupa bahan seperti lemak, dengan bau yang khas dan mencair pada suhu 38-44 oC. Lanolin anhidrat cair berwarna jernih atau hampir jernih berupa cairan berwarna kuning. Anhydrous lanolin atau lanolin anhidrat merupakan lanolin yang mengandung air tidak lebih dari 0.25%. Kelarutan: Lanolin anhidrat tidak larut dalam air tapi dapat larut dalam air dengan jumlah dua kali berat lanolin, sedikit larut dalam etanol (95%) dingin, lebih larut dalam etanol (95%) panas dan sangat larut dalam eter, benzene, dan kloroform. Kestabilan dan Syarat Penyimpanan: Lanolin dapat mengalami autooksidasi selama dalam penyimpanan. Aplikasi dalam Formulasi dan Teknologi Farmasi: Lanolin anhidrat selain digunakan dalam formulasi topikal dan kosmetik, dapat sebagai basis salep, juga sebagai emulsifying agent.Lanolin anhidrat digunakan sebagai basis salep terutama jika ingin dilakukan pencampuran larutan yang berair.Lanolin anhidrat ini dapat meningkatkan absorpsi terhadap zat aktif dan mempertahankan keseragaman konsistensi salep.Namun, Lanolin anhidrat juga dapat mempengaruhi stabilitas zat aktif karena mengandung pro-oksidan.

Hydrophilic petrolatum R/Kolesterol Stearil alkohol .. 3% White Wax 8% White Petrolatum 86% Cara pembuatan : Lelehkan/lebur secara bersama-sama stearil alkohol, White Petrolatum, dan white wax di atas water bath.Kemudian tambahkan kolesterol sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga homogen dan dingin dan membentuk masa salep.Petrolatum hidrofilik dapat mengabsorbsi jumlah air yang banyak dengan membentuk emulsi air dalam minyak. Aplikasi dalam Formulasi dan Teknologi Farmasi: Hydrophilic petrolatum digunakan sebagai pelindung dan penyerap air pada basis salep. Hydrophilic petrolatum ini akan mengabsorbsi jumlah air yang besar dengan membentuk campuran air dalam minyak. Lanoline

3%

Sinonim : Hydrous Wool Fat, Adeps lanae cum aqua Pemerian : Lanolin berbentuk setengah padat, seperti lemak diperolah dari bulu domba (Ovis aries) merupakan emulsi air dalam minyak yang mengandung air antara 25% sampai 30%. Berwarna kuning dengan bau yang khas. Jika dipanaskan, lanolin akan terpisah menjadi dua bagian, dimana bagian atas merupakan minyak dan bagian bawah berupa air.

Kelarutan :

Lanolin tidak larut dalam air, larut dalam kloroform atau eter dengan pemisahan bagian airnya akibat hidrasi.

Aplikasi dalam Formulasi dan Teknologi Farmasi: Banyak digunakan sebagai basis pada salep karena kompatibilitasnya dengan lemak pada kulit. Lanolin merupakan emulsi air dalam minyak. Derivat dan fraksi-fraksi dari lanolin yang ada sekarang antara lain lanolin alcohol, lanolin terhidrogenasi, ester lanolin dan produk lainnya. Sebagian besar dari derivat ini diproduksi untuk tujuan memperbaiki sifat emulsifikasi atau mengurangi reaksi alergi.Sebagian besar dari fraksi-fraksi lanolin ini mempermudah pembentukkan emulsi air di dalam minyak. Kelebihan dan Kekurangan

Keuntungan dasar salep absorpsi ini, walaupun masih mempunyai sifat-sifat lengket yang kurang menyenangkan, tetapi mempunyai sifat yang lebih mudah tercuci dengan air dibandingkan dasar salep berminyak.

Kekurangan dasar salep ini ialah kurang tepat bila dipakai sebagai pendukung bahan-bahan antibiotik dan bahan-bahan lain yang kurang stabil dengan adanya air.

Suatu dasar salep yang ideal mempunyai sifat-sifat sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tidak menghambat proses penyembuhan luka/penyakit pada kulit tersebut. Di dalam sediaan secara fisik cukup halus dan kental. Tidak merangsang kulit. Reaksi netral, pH mendekati pH kulit yaitu sekitar 6-7. Stabil dalam penyimpanan. Tercampur baik dengan bahan berkhasiat. Mudah melepaskan bahan berkhasiat pada bagian yang diobati. Mudah dicuci dengan air. Komponen-komponen dasar salep sesedikit mungkin macamnya. Mudah diformulasikan/diracik

3. Dasar Salep yang dapat dicuci dengan air Dasar salep ini adalah emulsi minyak dalam air, antara lain salep hidrofilik (krim). Dasar salep ini dinyatakan juga sebagai dapat dicuci dengan air, karena mudah dicuci dari kulit atau dilap basah sehingga lebih dapat diterima untuk dasar kosmetika. Beberapa bahan obat dapat menjadi lebih efektif menggunakan dasar salep ini dari pada dasar salep hidrokarbon. Keuntungan lain dari dasar salep ini adalah dapa diencerkan dengan air dan mudah menyerap cairan yang terjadi pada kelainandermatologik.Basis yang dapat dicuci dengan air yakni basis miyak dalam air

Fase minyak (fase internal) terdiri dari petrolatum bersamaan dengan satu atau lebih alkohol BM tinggi, seperti cetyl atau stearyl alcohol.

Asam stearat mungkin termasuk dalam fase minyak jika emulsi tersebut dalam bentuk sabun, contohnya trietanolamin stearat. Pemberian asam stearat dalam jumlah yang berlebihan dalam formulasi akan menghasilkan salep yang mengkilap seperti mutiara.

Petrolatum dalam fase minyak juga dapat mempertahankan kestabilan air dalam keseluruhan formulasi

Fase air (fase eksternal) dari basis tipe ini terdiri dari:

bahan pengawet : metilparaben, propilparaben, benzil alkohol, dan asam sorbat humektan : gliserin, propilen glikol, atau polietilen glikol.

4. Dasar Salep Larut Dalam Air Kelompok ini disebut juga dasar salep tak berlemak dan terdiri dari konstituen larut air. Dasar salep jenis ini memberikan banyak keuntungan seperti dasar salep yang dapat dicuci dengan air dan tidak mengandung bahan tak larut dalam air, seperti paraffin, lanolin anhidrat atau malam. Dasar salep ini lebih tepat disebut gel. Pemilihan dasar salep tergantung pada beberapa faktor yaitu khasiat yang diinginkan, sifat bahan obat yang dicampurkan, ketersediaan hayati, stabilitas dan ketahanan sediaan jadi.Dalam beberapa hal perlu menggunakan dasar salep yang kurang ideal

untuk mendapatkan stabilitas yang diinginkan. Misalnya obat-obat yang cepat terhidrolisis, lebih stabil dalam dasar salep hidrokarbon daripada dasar salep yang mengandung air, meskipun obat tersebut bekerja lebih efektif dalam dasar salep yang mengandung air. Beberapa contoh contoh dasar salep : 1. Dasar salep hidrokarbon paraffin), Vaselin kuning , campuran vaselin dengan cera, paraffin cair, paraffin padat, minyak nabati 2. Dasar salep serap oleum sesami = 30 : 70), hydrophilic petrolatum (vaselin alba : cera alba : stearyl alcohol : kolesterol = 86 : 8:3:3) 3. Dasar salep dapat dicuci dengan air vanishing cream) , emulsifying ointment B.P. , emulsifying wax, hydrophilic ointment. 4. Dasar salep larut air PEG, tragacanth, gummi arabicum Kualitas dasar salep yang baik adalah : 1. Stabil, selama dipakai harus bebas dari inkomatibilitas, tidak terpengaruh oleh suhu dan kelembaban kamar 2. Lunak, semua zat yang ada dalam salep harus dalam keadaan halus, dan seluruh produk harus lunak dan homogeny 3. Mudah dipakai 4. Dasar salep yang cocok 5. Dapat terdistribusi merata : Poly Ethylen Glycol (PEG) , campuran : dasar salep emulsi tipe m/a (seperti : adeps lanae , unguentum simpleks (cera flava : : Vaselin putih (white petrolatum / white soft

F. Ketentuan Umum Cara Pembuatan Salep 1. Peraturan Salep Pertama Zat-zat yang dapat larut dalam campuran lemak dilarutkan kedalamnya, jika perlu dengan pemanasan 2. Peraturan Salep Kedua Bahan-bahan yang dapat larut dalam air, jika tidak ada peraturan-peraturan lain dilarutkan lebih dahulu dalam air, asalkan air yang digunakan dapat diserap seluruhnya oleh basis salep.Jumlah air yang dipakai dikurangi dari basis. 3. Peraturan Salep Ketiga Bahan-bahan yang sukar atau hanya sebagian dapat larut dalam lemak dan air, harus diserbuk lebih dahulu kemudian diayak dengan pengayak B40 4. Peraturan Salep Keempat Salep-salep yang dibuat dengan jalan mencairkan, campurannya harus digerus sampai dingin

G. Cara Pembuatan Salep 1. Zat berkhasiat bentuk padat yang larut dalam dasar salep Camphora a. Dilarutkan dalam dasar salep yang sudah dicairkan dalam pot salep tertutup 9bila tidak melampaui daya larutnya) b. Bila dalam resep terdapat minyak-lemak maka kamfer dilarutkan dalam minyak lemak tersebut c. Bila kamfer bersama-sama menthol, salol, atau zat lainnya yang dapa mencair jika dicampurkan (karena penurunan titik eutetik) maka kamper dicampur dengan sesamanya supaya mencair baru ditambahkan dasar salep d. Jika a,b,c tidak ada maka kamfer diberi etanol 95% atau eter, kemudian digerus dengan dasar salep Iodium a. Kalau memenuhi kelarutan dikerjakan seperti pada kamfer (1a) b. Dilarutkan dalam larutan pekat KI atau NaI (seperti pada Unguentum Iodii dari farmakope Belanda)

c. Dilarutkan dalam etanol 95% kemudian tambahkan dasar salep 2. Zat berkhasiat bentuk padat yang larut dalam air Protargol ( argentum proteinatum) a. Larut dalam air dengan jalan menaburkan di atas air kemudian didiamkan selama 15 menit ditempat gelap b. Bila dalam resep terdapat gliserol, maka Protargol digerus dengan gliserin baru ditambahkan air, dan tidak perlu ditunggu 15 menit (gliserol mempercepat daya larut protargol dalam air) Colargol (argentum colloidale) Sama dengan Protargol dan air yang dipakai 1/3 kalinya Argenti Nitras Jika dilarutkan dalam air akan meninggalkan bekas hitam pad kulit karena terbentuk Ag2O, karena itu pada pembuatan AgNO3 tidak dilarutkan dalam air walaupun ia larut. Kecuali pada resep obat wasir Phenol Sebenarnya phenol mudah larut dalam air, tetapi dalam salep tidak dilarutkan karena bekerja nya merangsang, juga tidak dapat diganti dengan phenol liquefactum (campuran fenol dan air 77-81,5%). Jadi dikerjakan seperti pada kamper dalam salep Bahan obat yang dalam salep tidak boleh dilarutkan ialah Argenti Nitras, Phenol, Pyrogalol, Chrysarobin, Zinci Sulfas, Antibiotika, Oleum lecoris Aselli, Hydrargyri Bichloridum dan Stibii et kalii Tartras 3. Zat berkhasiat bentuk padat tak larut Umumnya dibuat halus dengan mengayak atau menjadikannya serbuk halus terlebih dahulu Belerang, tidak boleh diayak Acidum Boricum, diambil yang pulveratum Zinci Oxydum, harus diayak terlebih dahulu dengan pengayak No. 100

4. Zat berkhasiat berupa cairan a. Air Terjadi reaksi

Misalnya aqua calcis dengan minyak lemak akan terjadi penyabunan. Untuk itu cara pengerjaannya adalah : 1. Diteteskan sedikit-sedikit 2. Dikocok dalam botol bersama minyak lemak, baru dicampur dengan bahan lainnya Tidak terjadi reaksi (i) Jumlah sedikit, diteteskan terakhir sedikit demi sedikit sampai terserap oleh dasar salep (ii) Jumlah banyak, diuapkan atau diambil bahan berkhasiatnya dengan berat airnya diganti dengan dasar salep. Contohnya : pada Sol. Iodii b. Alkohol Jumlah sedikit , diteteskan terakhir sedikit demi sedikit sampai terserap oleh dasar salep Jumlah banyak : (i) Tahan panas, misalnya Tinct Ratanhiae dipanaskan diatas tangas air sampai sekental sirup atau 1/3 bagian, kehilangan beratnya diganti dengan dasar salep (ii) Tidak tahan panas Diketahui perbandingannya maka diambil bagian-bagiannya saja, contohnya tinctura Iodii Tidak diketahui perbandingannya, diteteskan terakhir sedikit demi sedikit Perlu diperhatikan bahwa kehilangan berat pelarutnya hendaknya diganti dengan dasar salep.Bila dasar salep lebih dari satu macam, maka harus diperhitungkan menurut perbandingan dasar salep tersebut. c. Cairan kental Umumnya dimasukkan sedikit demi sedikit, contoh : Glycerin, Pix Lithantracis, Pix Liquida, Oleum Cadini, Balsamum Peruvianum, Ichtyol, Kreosot 5. Zat berkhasiat extractum a. Extractum Siccum air : umumnya larut dalam air, jadi dilarutkan dlm air dan berat

dikurangi dasar salep b. Extractum Liquidum : dikerjakan seperti pada cairan dengan alkohol c. Extractum Spissum 6. Lain-lain a. Naphtolum Dapat larut dalam Sapo Kalinus,kalau tidak ada sapo kalinus dikerjakan sepert kamfer b. Bentonit Berupa sebuk halus yang dengan air menbentuk massa seperti salep. Senyawa Aluminium Silikat yang mengikat air. Cara pembuatan yang terbaik adalah dengan menambahkan sedikit demi sedikit ke dalam air hangat (diremdam dalam air, biarkan 1 jam) Salep dengan Bentonit dan air tidak tahan lama, karena itu perlu dtambahkan lemak agar tidak memisah airnya E.1 Metode Pembuatan Salep Pada umumnya pembuatan salep dilakukan dengan dua metode : a. Pencampuran Dalam metode pencampuran, komponen dari salep dicampur bersamasama dengan segala cara sampai sediaan yang rata tercapai. b. Peleburan Dengan metode peleburan, semua atau beberapa komponen dari salep dicampurkan dengan melebur bersama dan didinginkan dengan pengadukan yang konstan sampai mengental. Metode pembuatan salep yang dipilih tergantung pada sifat-sifat bahan Teknik pencampuran yang biasa digunakan untuk pembuatan salep:

: diencerkan terlebih dahulu dengan air atau etanol

Pencampuran dengan peleburan (Metode Fusion)

Disini zat pembawa dan zat berkhasiat dilelehkan bersama dan diaduk sampai membentuk fase yang homogen.Dalam hal ini perlu diperhatikan stabilitas zat berkhasiat terhadap suhu yang tinggi pada saat pelelehan.

Pencampuran dengan triturasi (Metode Triturasi) Zat yang tidak larut dicampur dengan sedikit basis salep yang akan dipakai atau dengan salah satu zat pembantu, kemudian dilanjutkan dengan penambahan sisa basis. Dapat juga digunakan pelarut organik untuk melarutkan terlebih dulu zat aktifnya, kemudian baru dicampur dengan basis salepyang akan digunakan.

Prosedur pembuatan salepsebagai berikut ; 1. 2. Timbang sejumlah dasar salepyang diperlukan. Timbang zat aktif

3. Masukkan zat aktif ke dalam mortir, digerus halus sambil ditambahkan sedikit basis salep, gerus lagi agar bercampur homogen.
o

Untuk zat aktif yang larut air dan membentuk larutan stabil,

larutkan dalam volume minimum air. Campuran dicampur secara kontinyu sampai basis mengental.
o

Untuk zat aktif yang tahan panas dapat segera dicampurkan sedikit

demi sedikit dengan basis salep yang masih cair dalam lumpang.
o

Untuk zat aktif yang tidak tahan panas, basis salep dituang

kedalam lumpang untuk didinginkan terlebih dahulu sambil diaduk sebelum dicampur.
o

Catatan : Bila zat aktif berada dalam keadaan terdispersi dalam

basis, maka sebelum dicampur digerus terlebih dahulu. Setelah digerus kemudian diayak dengan pengayak mesh 200 ,baru kemudian ditimbang. 4. Salepyang sudah jadi dimasukkan ke dalam wadah.

E.2 Cara Pembuatan Salep dengan Bahan Tertentu

1. Oleum Cacao Karena oleum cacao memiliki sifat polimorfi, maka jika salep mengandung lebih dari 10% Oleum Cacao harus berhati-hati dalam melelehkannya.Oleum cacao dilelehkan sampai meleleh tetapi belum mencair seperti minyak (di atas pemanas air), setelah itu turunkan dari pemanas air lalu tambahkan minyak dingin atau masa salep dan digerus. Tetapi jika kadar oleum cacao kurang dari 10%, bisa dilakukan dengan cara pembuatan salep dengan peleburan. 2. Colophonium Dibuat dengan cara digerus terlebih dahulu di dalam mortir, setelah itu sebuk colophonium ditaburkan pada bagian-bagian salep yang telah dilebur terlebih dahulu, di mana serbuk dapat larut. Kemudian dipanasi di atas pemanas air. 3. Balsamum Peruvianum Jika dalam salep menggunakan balsam peruvianum, maka balsem tidak perlu dipanaskan bersama bahan lain. Balsem peruvianum cukup ditambahkan pada masa salep yang telah dingin dan dicampurkan pada saat terakhir.Bila ada oleum ricini dalam resep, maka oleum ricini harus digerus terlebih dahulu.

H. Bahan yang Ditambahkan Terakhir pada Suatu Massa Salep Ichtyol , sebab jika ditambahkan pada masa salep yang panas atau digilas terlalu lama dapat terjadi pemisahan Balsam-balsem dan minyak atsiri, balsem merupakan campuran dari damar dan minyak atsiri, jika digerus terlalu lama akan keluar damarnya sedangkan minyak atsiri akan menguap Air, berfungsi sebagai pendingin dan untuk mencegah permukaan mortar menjadi licin Gliserin, harus ditambahkan kedalam dasar salep yang dingin, sebab tidak bisa campur dengan bahan dasar salep yang sedang mencair dan ditambahkan sedikitsedikit seab tidak bisa diserao dengan mudah oleh dasar salep

I. Pengemasan dan Penyimpanan Salep

Salep biasanya dikemas baik dalam botol atau dalam tube, botol dapat dibuat dari gelas tidak bewarna, warna hijau, amber atau biru atau buram dan porselen putih. Botol plastic juga dapat digunakan.Wadah dari gelas buram dan bewarna berguna untuk salep yang mengandung obat yang peka terhadap cahaya. Tube dibuat dari kaleng atau plastic, beberapa di antaranya diberi tambahan kemasan dengan alat bantu khusus bila salep akan digunakan untuk dipakai melalui rektum, mata, vagina, telinga atau hidung. Tube dari salep untuk pemakaian pada mata kebanyakan dikemas dalam tube kaleng atau plastik kecil dan dapat dilipat yang dapat menampung sekitar 1/8 oz (sekitar 3,5 g salep). Tube salep untuk pemakaian topical lebih sering dari ukuran 5 sampai 30 gram.Botol untuk salep mungkin berbeda-beda dalam ukuran dari yang kecil ounce sampai 1 pound atau lebih. Botol salep dapat diisi dalam skala kecil oleh seorang ahli farmasi dengan mengemas sejumlah salep yang sudah ditimbang ke dalam botol dengan memakai spatula yang fleksibel dan menekannya ke bawah, sejajar melalui tepi botol guna menghindari kemungkinan terperangkapnya udara di dalam botol.Ide mengemas salep dalam botol ialah untuk menghasilkan tingkat permukaan salep yang cukup tinggi mendekati bagian atas botol, tetapi tidak begitu tinggi sampai tutupnya terkena apabila ditutup botolnya.Beberapa ahli farmasi dengen keterampilannya menggunakan spatula

menempatkan lingkaran di tengah-tengah pemakaian salep. Salep yang dibuat dengan cara melebur dapat dituangkan langsung ke dalam botol salep untuk dibekukan dalam botol. Salep ini biasanya tampak sebagai hasil akhir yang bagus.Pembuatan salep dalam skala besar, bertekanan, pengisi mendorong sejumlah tertentu dari salep masuk ke dalam botol. Tube umumnya diisi dengan bertekanan alat pengisi dari bagian ujung belakang yang terbuka (ujung yang berlawanan dari ujung tutup) dari tube yang kemudian ditutup dengan disegel. Salep yang dibuat dengan cara peleburan dapat dituangkan langsung ke dalam tube. Pada skala kecil seperti yang dibuat mendadak, pengisian dari tube salep oleh ahli farmasi di apotek, tube dapat diisi dengan cara sebagai berikut:

1. Salep yang telah dibuat digulung di atas kertas perkamen menjadi bentuk silinder, diameter silinder sedikit lebih kecil dari tube supaya dapat diisikan dengan panjang kertas yang lebih dari silinder. 2. Dengan tutup dari tube dilepas supaya udara keluar, silinder dari salep dengan kertas dimasukkan ke dalam bagian ujung bawah tube yang terbuka. 3. Potongan kertas yang meliputi salep dipegang oleh satu tangan, sedangkan lainnya menekan dengan spatula yang berat kea rah tutup tube sampai tube tadi penuh dan sambil menarik perlahan-lahan kertas salep tadi dilepaskan, ratakan permukaan salep dengan spatula, kurang lebih inci dari ujung bawah. 4. Bagian bawah yang disisakan lipatan 2 x 1/8 inci dan dibuat dari ujung bawah tube yang dipipihkan, ditekan/jepit penyegel tepat di atas lipatan untuk menjamin bahwa sudah betul-betul tertutup. Penjepitan dapat digunakan dengan tang tangan atau dengan mesin lipat (crimper) yang dijalankan dengan tangan atau kaki.

Salep dalam tube lebih luas pemakaiannya daripada botol, disebabkan lebih mudah dan menyenangkan digunakan oleh pasien dan tidak mudah menimbulkan keracunan.Pengisian dalam tube juga mengurangi terkena udara dan menghindari kontaminasi dari mikroba yang potensial. Oleh karena itu, akan lebih stabil dan dapat tahan lama pada pemakaian dibandingkan dengan salep dalam botol. Kebanyakan salep harus disimpan pada temperature di bawah 30oC untuk mencegah melembek apalagi dasar salepnya bersifat dapat mencair.