Anda di halaman 1dari 427

MAKALAH MAKALAH

Diajukan Oleh :

MAGISTER PEMERINTAHAN DAERAH PROGRAM PASCASARJANA

ii

DAFTAR ISI

Halaman Judul ........................................................................................................... Lembar Pengesahan .................................................................................................. Lembar Perbaikan Skripsi ..................................................................... .................... iii Abstrak ....................................................................................................................... Kata Pengantar .......................................................................................................... Daftar Isi ..................................................................................................................... Daftar Tabel ...............................................................................................................

i ii

iv v ix xii

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................. B. Rumusan Masalah ............................................................ C. Tujuan Penelitian .............................................................. D. Manfaat/Kegunaan Penelitian ........................................... E. Kerangka Konseptual ........................................................ F. Kerangka Berpikir ............................................................. G. Defenisi Operasional ......................................................... H. Metode Penelitian ............................................................. I. Teknik Pengumpulan Data ................................................ J. Analisis Data .....................................................................

1 7 7 7 8 31 32 35 38 39

iii

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Kemampuan Aparatur ..................................... B. Pengertian Sumber Daya Manusia ................................... C. Pengertian Pemerintah dan Pemerintahan Daerah ......... D. Pengertian Kemampuan Aparatur Pemerintah Daerah .... . E. Sekretariat Daerah Kabupaten/Kota ................................. F. Pelaksanaan Tugas Aparatur Pemerintah Daerah ...........

41 42 44 50 52 54

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

A. Letak Geografis.................................................................. B. Keadaan Demografi .......................................................... C. Kondisi Sosial ................................................................... D. Kondisi Ekonomi ............................................................... E. Budaya dan Agama .......................................................... F. Sekretariat Daerah Kota Parepare ....................................

60 64 65 66 68 69

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Karakteristik Responden ................................................... B. Kemampuan Sumber Daya Aparatur Dalam Pelaksanaan Tugas Di Sekretariat Daerah Kota Parepare ..................... C. Faktor Yang Mendukung dan Menghambat Kemampuan Sumber Daya Aparatur Pemerintah ..................................

76

81

117

iv

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan ....................................................................... B. Saran ................................................................................


DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

134 140

DAFTAR TABEL

1. Tabel 1 Luas wilayah Kota Parepare berdasarkan kecamatan dan kelurahan ........................................................................................... 2. Tabel 2 Jarak ke ibukota kecamatan dan kota menurut kelurahan di Kota Parepare ...................................................................................

61

63

3. Tabel 3 Luas wilayah, jumlah kelurahan, dan jumlah penduduk yang dirinci pada tiap kecamatan di Kota Parepare ................................... 4. Tabel 4 Data jumlah pegawai beserta dengan golongannya pada Sekretariat Daerah Kota Parepare .................................................... 5. Tabel 5 Karakteristik responden menurut umur/usia ......................... 6. Tabel 6 Responden menurut pendidikan terakhir .............................. 7. Tabel 7 Responden menurut golongan/kepangkatan ....................... 8. Tabel 8 Responden menurut masa kerja ........................................... 9. Tabel 9 Responden menurut banyaknya diklat yang diikuti ............... 10. Tabel 10 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam membantu Walikota menyusun kebijakan .......................................................................... 11. Tabel 11 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam membantu Walikota menyusun kebijakan .......................................................................... 12. Tabel 12 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas membantu Walikota menyusun kebijakan ......................................... 13. Tabel 13 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah ..................................... 14. Tabel 14 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah ...................................... 15. Tabel 15 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah ......

65

73 76 77 79 79 80

83

84

85

88

89

91

vi

16. Tabel 16 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah 17. Tabel 17 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah 18. Tabel 18 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah ............................................................. 19. Tabel 19 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah ................................... 20. Tabel 20 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah ..................................

93

94

96

98

99

21. Tabel 21 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi kebijakan pemerintah daerah ............................................................. ................ 101 22. Tabel 22 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam Menyelenggarakan pembinaan administrasi aparatur pemerintahan daerah .................. 103 23. Tabel 23 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah .................................. 104 24. Tabel 24 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah .............................. .... 106 25. Tabel 25 Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya ........................................................................................... 108

vii

26. Tabel 26 Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya ........................................................................................... 110 27. Tabel 27 Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya ..... 111 28. Tabel 28 Tanggapan responden mengenai ketersediaan dana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare ....... 113 29. Tabel 29 Tanggapan responden mengenai ketersediaan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare ................................................................................... 116 30. Tabel 30 Tanggapan responden mengenai peluang aparat dalam mengikuti pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare ... 119 31. Tabel 31 Tanggapan responden mengenai efektifitas pengutusan aparat untuk mengikuti pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare .................................................................................. 121 32. Tabel 32 Tanggapan responden mengenai mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi di Sekretariat Daerah Kota Parepare ................. 122 33. Tabel 33 Tanggapan responden mengenai dukungan biaya yang diberikan oleh pemerintah daerah kepada aparat dalam melanjutkan pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare ............................................................................................ 124

34. Tabel 34 Tanggapan responden mengenai pengaruh diklat dalam melaksanakan tugas pokok sebagai aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare ................................................................................... 127 35. Tabel 35 Tanggapan responden mengenai alokasi anggaran yang dipersiapkan dalam mendukung pendidikan dan pelatihan (diklat) di Sekretariat Daerah Kota Parepare ................................................. 129

viii

36. Tabel 36 Tanggapan responden mengenai kesesuaian antara masa kerja dengan tingkat kemampuan aparat dalam menyelesaikan pekerjaan di Sekretariat Daerah Kota Parepare ................................ 131
37. Tabel 37 Tanggapan responden mengenai kesesuaian antara

tingkat pendidikan dengan bidang kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare ....................................................................... 132

Setiap kamu adalah pemimpin, dan setiap pemimpin akan ditanya kelak tentang kepemimpinannya. (Muhammad Rasulullah)

MUCHLAS M. TAHIR E 121 06 021 BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Era reformasi membawa perubahan yang tidak kalah besarnya terutama bagi pemerintah kita selaku eksekutif. Sebagai lembaga pelayanan masyarakat, pemerintah menjadi jembatan antara aspirasi masyarakat yang diakomodir oleh institusi politik melalui lembaga legislatif dengan masyarakat yang secara langsung menerima dan menikmati pelayanan yang diberikan oleh birokrasi. Tidak seperti era sebelumnya dimana birokrasi dengan mudah mengendalikan dua kekuatan tersebut, maka kini sebaliknya birokrasilah yang berada dalam kendali dan pengawasan keduanya. Pada saat yang sama, aspirasi, tuntutan, dan kebutuhan masyarakat mengalami eskalasi pesat yang didukung dengan media agregasi kepentingan publik yang semakin mudah sehingga dengan mudah pula menjadi agenda politik yang harus direalisasikan secara efektif dan efisien oleh pemerintah. Malangnya, birokrasi sendiri telah terlena terlalu lama untuk mampu secara responsif apalagi proaktif terhadap berbagai perkembangan tersebut sehingga terkesan lamban dan bahkan tidak berdaya menghadapi berbagai perubahan yang ada. Wacana baru dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah adalah tuntutan masyarakat untuk terwujudnya aparatur pemerintah yang demokratis, netral, profesional, efisien, efektif, berkeadilan, bersih, terbuka, partisipatif dan tanggap terhadap aspirasi masyarakat dimana aparatur pemerintah merupakan kunci dari keberhasilan

penyelenggaraan pemerintah, pelaksanaan dan peningkatan pelayanan kepada masyarakat. Sebagai aparatur negara yang diatur dalam Undang-Undang Kepegawaian No. 43 tahun 1999 yang merupakan perubahan dari Undang-Undang No. 8 tahun 1974 pada pasal 3 ayat 1 ditegaskan : Pegawai negeri sipil berkedudukan sebagai unsur aparatur negara yang bertugas untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat secara profesional, jujur, adil, dan merata dalam penyelenggaraan tugas negara, pemerintahan dan 1 pembangunan.

Peraturan Pemerintah Tentang Pegawai Negeri Sipil,2002, Hal 14.

Dengan demikian aparatur merupakan hal yang urgen dalam mempengaruhi formalitas penyelenggaraan pemerintahan. Pegawai negeri sebagai aparatur negara

yang bertugas sebagai abdi masyarakat dalam rangka menyelenggarakan pelayanan secara adil dan merata menjaga persatuan dan kesatuan bangsa dengan penuh kesetiaan kepada pancasila dan undang-undang dasar 1945. Untuk itu perlu diwujudkan pegawai negeri yang berkemampuan melaksanakan tugas secara profesional dan bertanggung jawab dalam menyelenggarakan tugas pemerintahan dan pembangunan, serta bersih dan bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme. Dengan demikian keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai bagian integral dari sistem pembangunan nasional, terutama diukur dari derajat keterlibatan warganya dalam penyelenggaraan tersebut, penyelenggaraan pemerintahan daerah tanpa partisipasi masyarakat tidak dapat disebut berhasil sekalipun mungkin daerah tersebut telah mandiri. Oleh karena itu perlu penyempurnaan sistem ketatalaksanaan dalam

penyelenggaraan tugas-tugas umum pemerintahan dan pembangunan di daerah yang tentu saja diharmoniskan dengan kebijakan pemerintah daerah. Bidang sumber daya aparatur sebagai pilar utama penyelenggaraan pemerintahan diharapkan dapat mengembangkan sistem perencanaan sumber daya aparatur pemerintah sesuai hasil penataan struktur dan perangkat kelembagaan daerah. Secara keseluruhan pemberdayaan aparatur daerah bukan saja bermakna meningkatkan kapasitas (capacity building), tetapi juga akuntabilitas (accountability) aparatur dalam arti yang luas. Kota Parepare sebagai salah satu daerah dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dituntut memiliki aparat pemerintah daerah yang memiliki keahlian dan profesionalisme guna mengelola potensi yang dimiliki daerah tersebut demi pencapaian cita-cita bangsa Indonesia dengan jalan peningkatan kualitas sumber daya yang dimiliki, hal inilah yang menjadi acuan bagi kota Parepare dimana

berusaha untuk meningkatkan serta menjaga profesionalisme bukan hanya itu restrukturisasi kelembagaan pemerintah Kota Parepare telah sesuai aturan perundangundangan dimana mengacu pada PP Nomor 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah yang ditindaklanjuti Permendagri Nomor 57 tahun 2007 tentang petunjuk teknis penataan perangkat daerah hal ini dilakukan agar lembaga yang ada tidak tumpang tindih. Tetapi, situasi dilapangan ternyata menimbulkan pertanyaan dari berbagai pihak dimana terjadi banyak masalah yang timbul dan bahkan berusaha untuk

mempertanyakan kapasitas sumber daya aparatur yang ada, salah satu contoh kasus adalah rendahnya tingkat kedisiplinan aparatur yang ada, dimana Wakil Walikota

Parepare, H. Syamsu Alam mengatakan, salah satu persoalan yang dihadapi dalam dunia pemerintahan dewasa ini adalah rendahnya disiplin aparatur. Persoalan kedisiplinan ini telah menjadi masalah klasik di tubuh pemerintahan, dan telah menjadi kendala dalam menciptakan sosok aparatur yang bersih, kompeten dan

profesional. Kepada peserta kegiatan Diklat Pra Jabatan yang terdiri dari golongan I, II dan III, Sjamsu Alam meminta mereka tidak terkontaminasi dengan situasi dan kondisi senior-senior mereka yang ada di pemerintahan yang telah dinilainya kehilangan harapan hidup. Sebaliknya, dia meminta para peserta kegiatan Diklat Pra Jabatan menjadi agent of change di lingkungan kerja mereka. Melalui kesempatan yang baik ini saya menghimbau kepada saudara-saudara, sebagai insan dan kader-kader muda di pemerintahan, kiranya tidak terkontaminasi dengan situasi dan kondisi senior-senior saudara yang ada di instansi masing-masing yang mungkin sudah kehilangan sikap rajin dan disiplinnya. Jadilah anda-anda sebagai pembawa perubahan di lingkungan masingmasing, kata Syamsu Alam (Situs resmi Kota Parepare: Senin, 2 November 2009). Belum lagi masalah penyusunan program yang tumpang tindih yang dihadapi dilapangan, Menurut Walikota hal tersebut penting menjadi perhatian pimpinan SKPD,

mengingat peningkatan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) kota Parepare setiap tahun ternyata belum berdampak banyak terhadap upaya pemerintah daerah menurunkan angka kemiskinan terutama pada 2009. Zain Katoe mensinyalir, hal ini ada kaitannya dengan penyusunan prioritas program SKPD yang tidak sinkron dengan kebutuhan real masyarakat. Hal tersebut tidak perlu terjadi karena dalam visi misi Walikota dan Wakil Walikota telah ada program prioritas yang bisa dijadikan pedoman bagi unit kerja dalam penyusunan program dan anggaran. Setiap tahun ada peningkatan APBD tapi kemiskinan tetap saja ada (http://www.usdrp-

indonesia.org/files/downloadContent/558.doc). Permasalahan-permasalahan yang terjadi menimbulkan pertanyaan akan kapasitas sumber daya aparatur pemerintah yang ada di kota Parepare, dimana kita ketahui bahwa aparatur pelaksana yang baik merupakan faktor yang esensial dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah, aparatur merupakan pelaku dan penggerak dalam proses mekanisme pemerintahan tersebut supaya berjalan dengan sebaikbaiknya, yakni sesuai dengan tujuan yang diharapkan, maka aparatur dan pelaksananya harus pula baik, aparatur yang yang baik disini dalam adalah aparatur yang memiliki

kemampuan/kecakapan

tinggi

melaksanakan

tugas-tugasnya.

Kualitas/kemampuan aparatur akan tercermin melalui cara melayani, mengayomi, serta menunjukkan prakarsa dan peran aktif masyarakat dalam pembangunan serta tanggapan terhadap aspirasi rakyat. Hal inilah yang mendorong peneliti untuk mengkaji kemampuan sumber daya aparatur khususnya di sekretariat daerah kota Parepare, dengan asumsi bahwa sekertariat daerah merupakan bagian terpenting dalam proses penyelenggaraan

pemerintahan daerah dimana tugas dan kedudukannya yang sangat urgen sebagai perangkat pembantu walikota dalam menjalankan roda pemerintahan daerah.

Berdasarkan pemikiran tersebut, maka diangkatlah judul : Analisis Kemampuan

Sumber Daya Aparatur Pemerintah Dalam Pelaksanaan Tugas Di Sekertariat Daerah Kota Parepare

B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam penelitian yang akan dilakukan ini adalah : 1. Bagaimanakah kemampuan sumber daya aparatur pemerintah dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah di kota Parepare? 2. Faktor-faktor apa sajakah yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya aparatur pemerintah dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah kota Parepare?

C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian yang akan dilakukan ini adalah : 1. Untuk mengetahui kemampuan sumber daya aparatur pemerintah dalam

pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah kota Parepare 2. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya aparatur pemerintah dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah kota Parepare

D. Manfaat / Kegunaan Penelitian


Adapun manfaat /kegunaan dalam penelitian yang akan dilakukan ini adalah : a. Kegunaan praktis, dari hasil ini nantinya adalah sebagai bahan masukan kepada pemerintah Kota Parepare untuk mengenali dan mengetahui kemampuan sumber daya manusia aparatur pemerintah sejauh mana daerah dalam

melaksanakan otonomi daerah dan selanjutnya dapat dijadikan dasar untuk bahan perbaikan dan penyempurnaan dimasa yang akan datang.

b. Kegunaan akademis, dari penelitian ini diharapkan berguna dalam memberikan nilai tambah bagi penelitian ilmiah selanjutnya dengan pokok pembahasan yang sama. c. Kegunaan metodologis, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan rujukan bagi peneliti lain yang tertarik pada topik yang sama.

E. Kerangka Konseptual
Adapun konsep dasar yang dijadikan landasan peneliti dalam melakukan penelitian mengenai Analisis Kemampuan Sumber Daya Manusia Aparatur Pemerintah Dalam Pelaksanaan Otonomi Daerah Di Parepare adalah sebagai berikut :

1. Pengertian Analisis
Pengertian analisis pada dasarnya dititikberatkan pada tindakan penguraian sesuatu yang diteliti dan ingin diketahui hingga menjadi komponen yang lengkap dan dengan jelas menunjukkan tanda-tanda dari masalah yang dianalisis. Analisis dapat dirumuskan sebagai rangkaian kegiatan pemikiran yang logis, rasional, sistematis, dan obyek dengan menerapkan teknologi atau teknik ilmu

pengetahuan untuk melakukan pengkajian, penelaan, penguraian, perincian, dan pemecahan suatu obyek atau sasaran. Berdasarkan pengertian analisis yang sudah dikemukakan, maka dalam pengertian analisis terdapat beberapa unsur pokok, yaitu :

1. Suatu perbuatan atau rangkaian perbuatan yang didasari atas pikiran yang logis mengenai suatu hal yang ingin diketahui. 2. Mempelajari bagian pembagian secara rinci dan cermat sehingga apa yang ingin diketahui menjadi gambaran yang utuh dan jelas. 3. Dilakukan dengan memanfaatkan teknologi untuk memudahkan kegiatan.

4. Ada tujuan yang hendak dicapai.


Tindakan analisis biasanya dilakukan dengan kegiatan-kegiatan ilmiah, misalnya dalam penelitian untuk mengetahui dampak dari suatu tindakan yang dilakukan pemerintah, juga biasa dilakukan pada penelitian untuk penyusunan suatu karya ilmiah (skripsi). kepentingan

2. Pengertian Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia merupakan satu-satunya sumber daya yang memiliki akal perasaan, keinginan, keterampilan, pengetahuan, dorongan, daya dan karya. Semua potensi sumber daya manusia tersebut berpengaruh terhadap upaya organisasi dalam mencapai tujuan. Betapapun majunya teknologi, perkembangan informasi, dan tersedianya modal, jika tanpa sumber daya manusia sulit bagi organisasi itu untuk mencapai tujuannya. Adapun pengertian sumber daya manusia menurut Werther dan Davis dalam Edy Sutrisno (2009), sumber daya manusia adalah pegawai yang siap, mampu, dan siaga dalam mencapai tujuan-tujuan organisasi.
2

Sedangkan H.Buchari Zainun (1995) memberikan pengertian sumber daya manusia sebagai berikut : Sumber daya manusia adalah daya yang bersumber dari manusia, sedangkan daya yang bersumber dari manusia yang dimaksud adalah tenaga atau kekuatan yang disertai dengan kemampuan. Dengan berpegang pada definisi tersebut di atas, kita harus memahami bahwa sumber daya manusia harus diartikan sebagai sumber dari kekuatan yang berasal dari manusia yang dapat didayagunakan oleh organisasi. Bila dikaitkan dengan aparatur pemerintah daerah hal ini sesuai dengan pendapat Josef Riwu Kaho (2005) yaitu : Faktor manusia pelaksana adalah faktor yang esensial dalam penyelenggaraan pemerintah daerah. Pentingnya manusia sebagai subyek
2

Dr. Edy Sutrisno,M.Si,2009, Manajemen Sumber Daya Manusia, Jakarta :Kencana.Hal.1.

dalam aktivitas pemerintahan dan sistim pemerintahan, memiliki andil yang sangat besar, agar mekanisme penyelenggaraan pemerintahan itu berjalan dengan sebaik-baiknya, yakni sesuai dengan yang diharapkan maka manusia atau pelakunya harus pula baik, tanpa manusia yang baik, maka mekanisme penyelenggaraan pemerintahan pula tidak akan berjalan dengan 3 baik. Dengan demikian tujuan yang diharapkan tidak akan terwujud. Manusia dalam menjalankan tugas dalam suatu organisasi memerlukan adanya peraturan dan ketentuan-ketentuan dimana berfungsi untuk mengatur pelaksanaan kegiatan sehingga efisiensi kerja dapat tercapai. Untuk lebih jelasnya pengertian manajemen personalia seperti dikutip oleh B.Plippo (1995) sebagai berikut : Manajemen Personalia adalah perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengawasan kegiatan-kegiatan, pengadaan, pengembangan, pemberian kompensasi, pengintegrasian, pemeliharaan, dan pelepasan sumber daya manusia agar tercapai berbagai tujuan individu, organisasi dan 4 masyarakat. Dari pengertian diatas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa manajemen personalia merupakan pengkhususan dari manajemen secara umum serta

merupakan tanggung jawab berbagai pihak dalam suatu organisasi kerja dan dalam upaya pembangunan kolektivitas organisasi sehingga tercapai tujuan organisasi yang telah direncanakan sebelumnya. Selanjutnya dapat dikemukakan fungsi-fungsi manajemen sumber daya manusia. Fungsi-fungsi manajemen sumber daya manusia meliputi fungsi manajerial yang termasuk didalamnya antara lain seperti fungsi

planning, organizing, leading dan controlling. Sementara fungsi operasionalnya mencakup fungsi procurement, development, integration, compensation, maintenance dan separation. Dari fungsi-fungsi manajemen sumber daya manusia yang telah

dikemukakan di atas, dapat diuraikan secara rinci sebagai berikut:


3

Josef R Kaho, 2005, Prospek Otonomi Daerah Di Negara Republik Indonesia, Jakarta : PT Rajagrafindo Persada. Hal. 60 Drs.H.Malayu S.P Hasibuan,2008,Manajemen Sumber Daya Manusia, Jakarta: PT Bumi Aksara.Hal.11

1) Fungsi Manajerial
Fungsi manajerial adalah fungsi kewenangan kepemimpinan dalam hal ini pimpinan adalah orang-orang yang dapat menjalankan fungsi manajerial. Fungsi manajerial termasuk didalamnya antara lain seperti fungsi planning, organizing, leading dan controlling. Fungsi-fungsi yang termasuk didalam fungsi manajerial dapat diuraikan sebagai berikut:

a. Planning (perencanaan) yaitu fungsi penentuan dari program personalia dalam rangka membantu untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan. b. Organizing (pengorganisasian) yaitu fungsi pembentukan

organisasi dengan merancang susunan dan berbagai hubungan antara jabatan dalam rangka pelaksanaan kegiatan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. c. Leading (pengarahan) yaitu fungsi yang berhubungan dengan usaha pemberian bimbingan, saran-saran, perintah atau

instruksi kepada bawahan sehingga dapat bekerja secara efektif menuju tercapainya sasaran yang telah ditetapkan oleh organisasi. d. Controlling (pengawasan) yaitu fungsi yang dimaksudkan untuk mengendalikan dan membandingkan antara rencana dan realisasi yang dicapai dari berbagai kegiatan yang dilakukan agar dapat mencapai tujuan yang telah diprogramkan.

10

2) Fungsi Operasional
Fungsi operasional adalah salah satu dari fungsi manajemen sumber daya manusia yang mana didalamnya terdapat beberapa fungsi antara lain seperti berikut:

a. Procurement (pengadaan) yaitu fungsi yang mengatur tentang penentuan kebutuhan tenaga kerja, karyawan atau pegawai dan bagaimana mendapatkannya, syarat-syarat dan kriteria yang harus dipenuhi serta menempatkan sesuai lowongan yang tersedia. b. Development (pengembangan) yaitu fungsi yang dilaksanakan untuk meningkatkan kemampuan, keterampilan karyawan atau pegawai melalui pendidikan dan latihan dengan maksud agar kemampuan karyawan atau pegawai dapat berpacu seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. c. Integration (pengintegrasian) yaitu fungsi penyesuaian keinginan pegawai atau karyawan dengan keinginan organisasi sehingga perlu ditelusuri mengenai sikap dan prilaku karyawan, agar dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam penetapan suatu keputusan yang berorientasi pada pembinaan. d. Maintenance (pemeliharaan) yaitu salah satu fungsi- yang erat hubungannya dengan usaha-usaha untuk memperhatikan

kondisi dan kelangsungan organisasi atau perusahaan dengan

11

menitikberatkan perhatian pada pemeliharaan fisik karyawan atau pegawai menyangkut kesehatan dan keselamatan kerja pegawai atau karyawan. e. Separation (pemutusan hubungan kerja) yaitu suatu fungsi yang mengatur tentang pemutusan hubungan kerja bagi karyawan atau pegawai dalam perusahaan ataupun organisasi. Dimana organisasi bertanggung jawab sepenuhnya untuk melaksanakan proses pemutusan hubungan kerja sesuai dengan persyaratanpersyaratan yang telah ditentukan.
Adapun yang menjadi kewenangan pemerintah daerah kabupaten/kota menurut UU RI No. 32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah yang telah disempurnakan dengan UU RI No. 12 tahun 2008 tentang pemerintah daerah (pasal 14 ayat 1), meliputi:

1. Perencanaan dan pengendalian pembangunan. 2. Perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang. 3. Penyelenggaraan ketertiban umum dan ketertiban masyarakat. 4. Penyediaan sarana dan prasarana umum. 5. Penanganan bidang kesehatan. 6. Penyelenggaraan pendidikan. 7. Penanggulangan masalah sosial. 8. Pelayanan bidang ketenagakerjaan. 9. Fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil dan menengah.

12

10. Pengendalian lingkungan hidup. 11. Pelayanan pertanahan. 12. Pelayanan kependudukan dan catatan sipil. 13. Pelayanan administrasi umum pemerintahan. 14. Pelayanan administrasi penanaman modal. 15. Penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya. 16. Urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang- undangan.
Mengingat begitu luasnya cakupan tugas dan kewenangan pemerintah daerah, maka sudah menjadi hal yang mutlak bagi aparatur pemerintah daerah untuk melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya dengan mental dan professionalisme yang tinggi mengingat kedudukannya sebagai pelayan publik. Kinerja dari aparatur tentunya dapat dilihat dan diukur dengan adanya produk yang bisa diberikan kepada masyarakat, dalam hal ini produk yang dimaksud adalah adanya Goods dan Regulations. Yang dimaksud dengan Goods adalah barang atau fasilitas publik yang dihasilkan oleh pemerintah daerah, sedangkan Regulations adalah peraturan dan beberapa keputusan yang dihasilkan.

3. Kemampuan Aparatur Pemerintah


Sudah menjadi konsensus seluruh komponen bangsa, pelaksanaan pemerintahan dimana berbasis otonomi daerah yang luas, nyata, bertanggung jawab sebagaimana dilahirkan pertama kali oleh Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 dilaksanakan secara efektif dimulai tanggal 1 Januari 2001, kemudian diubah kembali pada 15 Oktober 2004 dengan ditetapkannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dan disempurnakan dalam Undang-Undang No.12 Tahun 2008 memiliki pengaruh

13

terhadap aparatur penyelenggara pemerintahan daerah. Mengemukakan lebih jauh apa yang dimaksud dengan Aparatur Pemerintah Daerah, maka secara etimologis Aparat diartikan sebagai alat, badan, instansi, pegawai negeri. Sedangkan istilah Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah. Penyelenggaraan pemerintahan daerah memasuki babak baru dengan format yang serba baru. Peristiwa ini harus dicermati secara komprehensif, karena ini menyangkut kepentingan seluruh elemen bangsa, baik itu pemerintah, pihak swasta, maupun masyarakat yang ada di tingkat pusat maupun daerah. Memasuki penyelenggaraan pemerintahan daerah, sangat diperlukan kesiapan yang benarbenar matang, agar tidak menimbulkan implikasi yang negatif penyesalan dalam pelaksanaannya di kemudian hari. Kesiapan daerah dari segi sumber daya aparatur, administrasi, keuangan, organisasi masyarakat lembaga sosial politik yang ada harus diperhitungkan secara matang agar nantinya tidak menimbulkan perbedaan persepsi. Menurut Marsuki Nyakman dan M.Rias Rasyid satu hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan pemerintahan daerah ada lima variabel pokok yang dipergunakan yaitu :

1. Kemampuan keuangan daerah, nilainya ditentukan oleh berapa besar peranan PAD terhadap jumlah (total)

pembiayaan daerah. 2. Kemampuan aparatur, berapa ratio jumlah pegawai terhadap jumlah penduduk, masa kerja pegawai, golongan

kepegawaian, pendidikan formal, dan pendidikan fungsional aparat.

14

3. Partisipasi masyarakat, bagaimana partisipasi masyarakat dalam membangun desa yang menyangkut kesehatan dan pelaksana sosial. 4. Kemampuan ekonomi, dengan mengukur indikator seperti nilai rata-rata pendapatan perkapita berapa presentase (%) sektor-sektor pertanian, pertambangan, dan pemerintahan terhadap PDRB. 5. Kondisi demografi, indikasinya adalah berapa kepadatan penduduk, pertumbuhan penduduk, jumlah penduduk yang buta aksara, rasio ketergantungan, tempat pendidikan

penduduk, usia muda, pendidikan yang diutamakan dan kemungkinan tersedianya lapangan kerja.
Dalam pelaksanaan pemerintahan daerah, diharapkan semua daerah akan berlomba dalam meningkatkan pembangunan ekonomi serta peningkatan taraf hidup kesejahteraan masyarakatnya yang tentunya dimotori oleh aparatur pemerintahan daerah, baik itu oleh Pemerintah Daerah maupun oleh DPRD sebagai institusi yang memegang otoritas tertinggi di daerah untuk menciptakan regulasi yang kondusif sejalan dengan esensi otonomi daerah.
5

Secara umum sumber daya aparatur dalam pelaksanaan pemerintahan daerah adalah para stekholder yang secara langsung maupun tidak langsung memiliki peran aktifitas yang berpengaruh pada pelaksanaan tersebut. Dalam konteks local governance, pihak-pihak yang memiliki peranan dalam pelaksanaan pemerintahan
5

Deddy Supriyadi Baratakusumah dan Dadang Solihin, 2004. Otonomi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, Hal.10

15

yang berotonomi setidaknya terdiri atas tiga elemen, yaitu pemerintahan daerah (Pemerintah Daerah DPRD), pihak swasta, masyarakat baik secara individu maupun organisasi kemasyarakatan. Lembaga pemerintahan daerah merupakan elemen yang sangat berpengaruh dalam pelaksanaan otonomi daerah dikarenakan otoritasnya sebagai birokrasi pemerintahan yang menyelenggarakan kekuasaan Negara ditingkat lokal, oleh karena itu pelaksanaan terhadap otoritas tersebut dapat dilihat dari dua variabel yaitu tanggung jawab mereka kepada rakyat dan luas/mendalamnya fungsifungsi yang mereka laksanakan.
6

Dengan demikian, birokrasi pemerintahan daerah sebagai mesin dalam menjalankan pemerintahan daerah dituntut untuk dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pihak swasta masyarakat agar upaya pencapaian tujuan dapat tercapai sesuai dengan yang diharapkan. Upaya kondusif ini dilakukan pemerintah daerah dengan mengeluarkan regulasi yang memberikan peluang kebebasan bagi pihak swasta untuk terus meningkatkan investasinya, sehingga pertumbuhan ekonomi daerah terus meningkat serta dengan menciptakan kebutuhan pelayanan publik dengan baik dapat diciptakan peningkatan produktifitas kesejahteraan masyarakat. Secara otomatis daerah dituntut lebih mandiri dalam mengurus rumah tangganya sendiri ketergantungannya terhadap pemerintah pusat sedikit demi sedikit terus dikurangi. Proses pemandirian ini sekaligus merupakan pemberdayaan bagi sumber daya aparatur di daerah. Hal ini sesuai dengan apa yang dinyatakan oleh Van Der Vor bahwa pada pokoknya pemerintah daerah itu berarti pengaturan dan

pemerintahan dan urusan sendiri yang dalam yang dalam undang-undang dasar belanda dinamakan rumah Tangga Sendiri.
7

6 7

S.Pamudji,1985, Perbandingan Pemerintahan, Jakarta: PT. Bina Aksara, Hal.12 Abdurrahman, 1987, Beberapa Pemikiran Tentang Otonomi Daerah, Jakarta:CV Rajawali Press.Hal.11

16

Dalam konteks ini, sumber daya aparatur menempati posisi strategis dalam mengartikulasikan substansi kebijakan daerah untuk dikonkretisasi dalam sikap tindak perilaku yang nyata dalam setiap aktivitas kehidupan pemerintahan daerah. Artikulasi dimaksud adalah strategi penyiapan sumber daya aparatur untuk melaksanakan tugasnya agar dambaan masyarakat akan kesejahteraan kemakmuran dapat dicapai secara optimal. Dambaan ini hanya dapat dicapai jika sumber daya aparatur memiliki pengetahuan keterampilan untuk mengelola mengolah kekuatan yang dimilikinya

(sumber yang tersedia), memanfaatkan berbagai peluang, mengatasi kelemahan ancaman yang dihadapinya dengan etos membangun, kerja keras, jujur, kreatif, profesional, inovatif. Secara keseluruhan, pemberdayaan sumber daya aparatur

dalam rangka otonomi bukan saja bermakna meningkatkan kapasitas (capacity building), tetapi juga akuntabilitas (accountability) SDM dalam arti yang luas.
8

Sorotan terhadap penyiapan sumber daya aparatur dikhususkan pada tiga hal, yaitu peningkatan profesionalisme akuntabilitas local actors (pemimpin

pelaksana baik pemerintah ataupun swasta), penyiapan tenaga profesional, manajer/eksekutif pembangunan di semua sektor baik dalam lingkungan pemerintah maupun swasta, yang terakhir adalah peningkatan peran masyarakat khususnya

terciptanya persepsi positif terhadap upaya pembangunan pemupukan sikap kreatif, inovatif, kerja keras dalam jiwa masyarakat.
9

Sumber daya aparatur yang handal berkualitas dalam melaksanakan pembangunan utamanya adalah pemberdayaan masyarakat bawah (the grass root) peningkatan kualitas penyelenggaraan daerah agar kapabel untuk memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat, memanfaatkan masukan dari masyarakat,

8 9

Syamsuddin Haris,2007,Desentralisasi Dan Otonomi Daerah, Jakarta: LIPPI Press, Hal.47 Hari Sabarno,2007, Memandu Otonomi Daerah Menjaga Kesatuan Bangsa,Jakarta: Sinar Grafika.Hal.161

17

memberikan laporan dalam konteks akuntabilitas publik kepada masyarakat, Arbi Sanit dalam buku Josef R. Kaho (2005) mengemukakan bahwa : Apabila kita berbicara mengenai pembangunan, sesungguhnya yang diperbincangkan ialah keterlibatan keseluruhan masyarakat sebagai sistem terhadap masalah yang dihadapinya dan pencarian jawaban bagi masalah 10 tersebut. Masyarakat perlu diyakinkan akan kinerja akuntabilitas aparat

pelaksana/pemerintah yang akan berdampak positif pada perubahan sikap (attitude) motivasi masyarakat untuk meningkatkan kinerjanya dalam melaksanakan

pembangunan. Dengan persepsi ini strategi utama dalam penyiapan sumber daya aparatur di era ini adalah mensingkronkan peraturan pemerintahan daerah yang ada dengan pelaksanaan penyelenggaraan negara yang bersih dari praktik KKN, sehingga visi dan misi pembangunan daerah dapat dicapai secara optimum. Masalah pengisian jabatan pada dasarnya merupakan kunci utama untuk menciptakan sumber daya aparatur yang cakap berkualitas dalam birokrasi

pemerintahan daerah. Oleh sebab itu, setiap pengangkatan aparatur Negara, termasuk penempatan, pengangkatan dalam jabatan harus dipenuhi dua kriteria.

Pertama, bermoral berakhlak yang ditandai dengan kebersihan akidah, kebersihan akhlak, kebersihan tujuan hidup, bersih harta, bersih pergaulan sosial. Kedua, berpengetahuan dan berkemampuan untuk melaksanakan tugas yang dibebankan kepadanya (the right man on the right place). Proses tersebut, selanjutnya harus diikuti dengan menata jumlah struktur birokrasi yang sesuai dengan kebutuhan memberi peluang kepada setiap pegawai publik untuk dapat mengaktualisasi potensi

10

Josef R Kaho, 2005, Prospek Otonomi Daerah Di Negara Republik Indonesia, Jakarta : PT Rajagrafindo Persada. Hal. 126

18

yang dimilikinya (self actualization), sehingga mereka akan mencapai karier yang berkelanjutan (sustainable career) . Faktor kecakapan kualitas birokrasi sangat ditunjang oleh kompetensi
11

aparaturnya dalam melaksanakan tugas tanggung jawabnya. Kompetensi itu sendiri dapat diartikan kemampuan mentransfer keahlian dalam big kerjanya yang menyangkut organisasi perencanaan pekerjaan, inovasi mengatasi aktifitas rutin, kemampuan kemauan untuk melakukan tugas, serta kemampuan dasar yang

diperlukan untuk melakukan pekerjaan dengan baik. Disamping itu, kompetensi akan sangat ditunjang oleh bakat, sifat, keahlian individu. Seseorang dikatakan memiliki kompetensi apabila dapat dibuktikan dapat dihubungkan dengan kinerja yang efektif baik, serta karakteristik individu apapun yang dapat dihitung diukur secara konsisten, sehingga dapat dibuktikan secara signifikan antara kinerja yang efektif dan tidak efektif. Makna kompetensi pada dasarnya lebih dalam dari makna kecakapan dan kualitas yang dimiliki oleh seseorang disebabkan kompetensi mencakup pengertian yang sangat luas yang mencakup tiga hal. Pertama, kompetensi teknis/pengetahuan keahlian untuk mencapai kinerja yang diharapkan, kemampuan untuk memikirkan persoalan mencari alternatif baru. Kedua, kompetensi konseptual, yaitu kemampuan untuk melihat permasalahan umum yang dihadapi, menguji beberapa pengandaian yang paling tepat untuk diterapkan, dan menuangkannya dalam bentuk konsepsi dasar sebagai landasan pemikiran lebih lanjut. Ketiga, kompetensi untuk hidup dalam ketergantungan maupun kemandirian guna berinteraksi secara efektif dengan orang lain, termasuk kemampuan mendengar, berkomunikasi, mendapatkan alternatif lain, menciptakan kesepakatan win-win solution, dan berusaha mencapai solusi alternatif

11

S.H.Sarundajang,2002,Arus Balik Kekuasaan Pusat ke Daerah,Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, Hal.143

19

lain, serta kemampuan untuk melihat dan beroperasi secara efektif dalam organisasi atau sistem yang utuh. Dengan demikian kompetensi merupakan faktor mendasar yang dimiliki seseorang, sehingga memiliki kemampuan lebih, dan membuatnya berbeda dengan seseorang yang mempunyai kemampuan rata-rata atau biasa saja. Peningkatan kompetensi bagi aparatur birokrasi pemerintahan daerah merupakan suatu hal yang mutlak dalam pelaksanaan otonomi daerah. Secara singkat, peningkatan kompetensi mencakup peningkatan mental dan profesionalisme. Mental dalam artian aparatur pemerintah daerah harus memiliki moralitas yang tinggi dan menyadari kedudukannya sebagai unsur pelayan publik, seakan profesionalisme mengandung arti aparatur pemerintah daerah harus memiliki keahlian, kemampuan, dan keterampilan sesuai dengan profesinya hal ini sesuai dengan apa yang di kemukakan oleh A. W. Widjaja (1990) yang mengungkapkan tentang pendayagunaan aparatur sebagai berikut: Upaya Peningkatan Pendayagunaan ini, meliputi kemampuan dalam menyusun pedoman dan program, kemampuan dalam pelaksanakan, serta kemampuan untuk mengawasi dan mengendalikan secara efektif dan 12 efisien. Strategi peningkatan kompetensi sumber daya manusia secara profesional dalam rangka menghadapi dinamika reformasi harus dilakukan secara simultan dengan upaya deregulasi dan debirokratisasi dimana pelaksanaan ini mengacu kepada 2 unsur yaitu : a.. kualitas aparatur dalam hal ini terkait dengan efektifitas dan efisiensi pelaksanaan program kerja, dan b. kedisiplinan aparatur. Hal ini dimaksudkan untuk mengadakan penyempurnaan segala bidang, memberdayakan seluruh sumber daya yang dimiliki sehingga dapat mewujudkan peningkatan kinerja dan produktifitas organisasi, serta menambah optimalnya pelayanan secara prima kepada masyarakat.
12

A.W. Widjaja, 1990, Administrasi Kepegawaian Suatu Pengantar, Jakarta: Rajawali Pers, Hal. 172

20

4. Pelaksanaan Tugas Aparatur Pemerintah Daerah


Seluruh jajaran aparatur pemerintah daerah terutama pimpinan atau kepala daerah sebagai aparatur pemerintah yang berada pada lini terdepan, harus berupaya meningkatkan pengetahuan dan wawasan guna menunjang pelaksanaan tugas pemerintahan, pembangunan dan pelayanan pada masyarakat. Terutama mengenai pemahaman akan aturan perundang-undangan, sehingga dalam menjalankan tugas harus senantiasa berpijak pada ketentuan perundang-undangan yang berlaku dan menjunjung tinggi etika pemerintahan serta pengabdian. Tuntutan utama bagi seorang aparatur pemerintahan aparatur adalah dengan tetap mengedepankan sikap loyalitas dan dedikasi yang tinggi. Dalam rangka menyukseskan pelaksanaan pembangunan dan menciptakan masyarakat yang adil dan merata, maka salah satu upaya yang dilakukan adalah memperkuat penyelenggaraan pemerintahan daerah melalui peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan yang professional oleh para pegawai yang ada, sebab pelaksanaan pembangunan yang merata diseluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sangat dipengaruhi oleh penyelenggaraan pemerintahan itu sendiri. Pelaksanaan tugas pegawai pemerintah dalam hal ini adalah Pegawai Negeri Sipil diarahkan untuk senantiasa sesuai dengan prinsip pembangunan dimana peningkatan kualitas pegawai agar lebih memiliki sikap dan perilaku yang berlandaskan kepada pengabdian, kejujuran, tanggung jawab, disiplin dan keadilan sehingga dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pegawai negeri berhasil dengan baik sesuai serta dapat memberikan pelayanan dan pengayoman kepada masyarakat sesuai dengan tuntutan hati nurani mereka. Untuk membentuk sosok pegawai negeri sipil maka perlu dilaksanakan pembinaan yang baik dan teratur, dilakukan secara terus menerus dengan berdasarkan pada perpaduan sistem prestasi kerja dan system karir yang

dititikberatkan pada system prestasi kerja. Hal ini dimaksudkan untuk memberi

21

peluang

bagi

pegawai

negeri

sipil

yang

berprestasi

untuk

meningkatkan

kemampuannya secara profesional dan berkompetensi secara sehat. Selain itu untuk meningkatkan profesionalisme dan prestasi kerja atau kinerja pegawai tersebut dalam melaksanakan tugasnya harus diperhatikan pula masalah kesejahteraannya, agar pegawai yang bersangkutan dapat memusatkan perhatian sepenuhnya kepada tugas pokok sehari-hari. Bentuk kesejahteraan disini antara lain pemberian gaji atau bentuk lainnya, sehingga setiap pegawai tentunya akan lebih bergairah dan bersemangat dalam bekerja mengingat kesejahteraan dapat terpenuhi dan diterima sesuai dengan haknya. Dengan adanya berbagai masalah tersebut maka diperlukannya bagian yang mengurus berbagai hal tersebut yang ditangani secara khusus, dimana dalam hal ini administrasi kepegawaian, pembinaan pegawai dan peningkatan kinerja pegawai.

5. Sekretariat Daerah Kabupaten /Kota


Sekretariat daerah Kabupaten/Kota merupakan unsur staf pemerintah kabupaten/kota dipimpin oleh seorang sekretaris daerah yang berada di bawah dan tanggung jawab kepada bupati/walikota. Sekretariat daerah Kabupaten/Kota diangkat oleh bupati/walikota atas persetujuan pimpinan DPRD dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syarat. Apabila sekretaris daerah berhalangan melaksanakan tugasnya, tugas sekretaris daerah dilaksanakan oleh pejabat yang ditunjuk oleh kepala daerah. Sekretariat daerah Kabupaten/Kota mempunyai tugas membantu

Bupati/Walikota dalam melaksanakan penyelenggaraan pemerintahan, administrasi, organisasi, dan tata laksana serta memberikan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat daerah Kabupaten/Kota. Dalam menyelenggarakan tugasnya, sekretariat daerah Kabupaten/Kota mempunyai fungsi :

22

a. Pengkordinasian kabupaten/kota.

perumusan

kebijakan

pemerintah

daerah

b. Penyelenggaraan administrasi pemerintahan. c. Pengelolaan sumber daya aparatur, keuangan, prasarana dan sarana pemerintahan daerah kabupaten/kota.
Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh bupati/walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.
13

Hal ini juga sesuai dengan fungsi dan tugas sekretariat daerah kota parepare yang ditegaskan dalam Peraturan Daerah Kota Parepare (Perda) Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata kerja Sekretariat Daerah Kota da n Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota, Pasal 2 dimana Sekretariat Daerah mempunyai tugas dan kewajiban membantu walikota dalam menyusun kebijakan dan mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah. Sedangkan fungsi Sekretariat Daerah antara lain:

a. Penyusunan kebijakan pemerintahan daerah b. Pengkoordinasian pelaksanaan tugas dinas daerah dan lembaga teknis daerah c. Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah d. Pembinaan administrasi dan aparatur pemerintahan daerah dan e. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.14
13

Deddy Supriyadi Baratakusumah dan Dadang Solihin, 2004. Otonomi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, Hal.18

23

Organisasi sekretariat daerah yang selama ini dianggap lemah kinerjanya akan menghadapi tantangan tugas yang cukup besar, karena kewenangan besar akan melekat dalam diri Sekretaris Daerah. Hal ini sebagai konsekuensi dari berbagai perubahan politik dan pemerintahan yang terjadi, dimana Buputi/Walikota dapat

terekrut dari berbagai golongan yang tentunya akan membuka kemungkinan terekrutnya Bupati/Walikota yang kurang memahami seluk beluk organisasi pemerintahan daerah. Oleh karena itu perlu dilakukan langkah-langkah untuk memperkuat lembaga Sekretariat Daerah agar mampu tampil optimal dalam mengemban tugas dan tanggung jawabnya. Dalam hal ini organisasi Sekretariat Daerah diarahkan pada organisasi dengan arus pertanggungjawaban yang jelas,

pengambilan keputusan yang cepat dan mekanisme kerja yang menjamin terciptanya hubungan kerja yang harmonis antara unit-unit kerja yang ada dibawahnya. Agar usaha tersebut berhasil diperlukan aparatur pemerintah daerah yang kuat dan mampu melaksanakan tugas-tugasnya secara profesional. Karena itu perlu dipikirkan pengembangan aparatur yang potensial untuk dididik dalam berbagai disiplin ilmu. Disisi lain harus dicegah terjadinya dualisme kepemimpinan antara bupati/walikota yang merupakan pejabat politis dan sekretaris daerah sebagai pejabat karier. Dalam hal ini perlu dipertegas kewenangan antara kedua pejabat tersebut yang dapat menutup kemungkinan terjadinya dualisme kepemimpinan.

14

Peraturan Daerah Kota Parepre Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah Kota dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota. Hal 6.

24

F. Kerangka Berpikir

Kemampuan Sumber Daya Aparatur Kualitas Kerja - Efisiensi - Efektifitas Disiplin kerja

Tugas Dan Fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare (PERDA No. 7 Tahun 2008)

Faktor-faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya aparatur

Tingkat pendidikan Pendidikan dan pelatihan (Diklat) Masa kerja pegawai Kesesuaian penempatan pegawai dengan tingkat pendidikan

G. Defenisi Operasional

25

Kemampuan sumber daya aparatur pemerintah adalah kesanggupan dan kecakapan untuk mendayagunakan segenap potensi yang dimiliki oleh aparatur pemerintah daerah, baik secara kualitas dan kuantitasnya dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya sesuai dengan tuntutan dinamika organisasi. Adapun indikator yang digunakan untuk mengukur kemampuan aparatur tersebut adalah : 1. Kualitas kerja Kualitas kerja yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah kualitas program pembangunan yaitu program peningkatan kualitas sumber daya aparatur sebagai tujuan pelaksanaan program tersebut. Program dikatakan berhasil ketika mampu memberikan perubahan-perubahan dengan memperhitungkan efektifitas dan efisiensi dari tugas yang diemban atau dilaksanakan. a) Efektifitas merupakan suatu keadaan tercapainya suatu tujuan yang diharapkan atau dikehendaki oleh aparatur pemerintah daerah berdasarkan kedudukan dan tanggung jawabnya melalui penyelesaian pekerjaan atau tugas sesuai dengan rencana yang telah ditentukan. b) Efisiensi merupakan suatu ukuran keberhasilan pelaksanaan tugas aparatur pemerintah daerah dalam melaksanakan tugas sesuai dengan kedudukan dan tanggung jawabnya yang dinilai

26

dari segi besarnya pemanfaatan sumber daya yang ada atau sumber yang tersisa secara optimal. 2. Disiplin kerja Disiplin kerja yang dimaksud adalah tingkat kedisiplinan dalam pelaksanaan serta penyelesaian dari tugas yang yang diemban atau menjadi tanggung jawab oleh aparat yang bersangkutan Pelaksanaan kerja atau program pembangunan dalam hal ini tugas dan fungsi yang dimaksud adalah bagaimana melihat keberhasilan pelaksanaan program sumber daya aparatur yang merupakan hasil rumusan perencanaan sesuai dengan kebutuhan pada instansi terkait, oleh karena itu indikator yang dipakai adalah pelaksanaan tugas/fungsi atau program kerja yang disesuaikan dengan Peraturan Daerah Kota Parepare (Perda) Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata kerja Sekretariat Daerah Kota dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota, Pasal 2 antara lain : a. Membantu walikota dalam menyusun kebijakan b. Mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah c. Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah d. Pembinaan administrasi dan aparatur pemerintahan daerah e. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.

27

Faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya aparatur pemerintah antara lain : 1. Tingkat pendidikan Pendidikan merupakan hal mutlak yang harus dimiliki oleh aparatur dalam menunjang pelaksanaan tugas-tugas

pemerintahan, karena pendidikan dapat membentuk kemampuan dasar yang dimiliki oleh seorang aparat dan tingkat kemampuan dasar yang dimiliki tentunya berbeda-beda sesuai dengan tingkat pendidikan yang dimiliki. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang dimiliki maka semakin tinggi tingkat kemampuan yang dimiliki. 2. Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Untuk mengembangkan pengetahuan aparat, keterampilan, dan sikap aparat agar dapat melaksanakan tugas-tugas pemerintahan dan pembangunan dengan sebaik-baiknya, diperlukan pendidikan dan pelatihan (diklat), baik diklat Prajabatan maupun diklat dalam jabatan (diklat fungsional dan diklat struktural). Sehingga semakin banyaknya yang diikuti, dapat meningkatkan kemampuan aparat dalam pelaksanaan tugas-tugasnya. 3. Masa kerja Masa kerja seorang aparat merupakan hal yang tidak kalah penting dalam menilai kemampuan seorang aparat baik

kapasitasnya sebagai orang yang memimpin maupun orang yang

28

dipimpin. Semakin lama masa kerja aparatur pemerintah maka semakin bertambah pengalaman kerja yang dimiliki, sehingga pengalaman tersebut akan menjadi pelajaran dalam upaya terus meningkatkan kemampuan yang dimiliki dalam pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan. 4. Kesesuaian antara tingkat pendidikan dengan bidang kerja/ jabatan aparat. Telah dijelaskan sebelumnya bahwa tingkat pendidikan akan membentuk kemampuan dasar sesuai dengan disiplin ilmu yang dimiliki oleh seorang aparat, sehingga penempatan jabatan sesuai dengan disiplin ilmu yang dimiliki akan sangat menentukan

keberhasilan pelaksanaan tugas yang dimiliki. Hal ini dikarenakan aparat mentransfer kemampuan dasar tersebut kedalam

pekerjaannya. H. Metode Penelitian 1. Lokasi Penelitian


Penelitian ini akan dilakukan di kota Parepare khususnya pada kantor sekretariat daerah dalam hal ini memiliki fungsi, tugas dan tanggung jawab yang sangat penting terhadap pelaksanaan pemerintahan daerah yaitu sebagai perangkat pembantu walikota dalam menjalankan roda pemerintahan daerah. Dengan demikian dibutuhkan kebijakan pengembangan sumber daya aparatur pemerintah dalam pelaksanaan tugas yang dimaksud.

2. Populasi

29

Adapun populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah pihak yang berkompeten dengan pelaksanaan tugas di sekretariat daerah yaitu seluruh aparatur pemerintah kota Parepare di lingkungan sekretariat daerah.

3. Sampel
Mengingat besaran populasi dalam penelitian ini, maka dari populasi tersebut ditarik sampel dengan menggunakan teknik purposive sample pengambilan sampel berdasarkan atas tingkat keterlibatan aparat yang bekerja pada lingkup sekretariat daerah Adapun jumlah informan dan responden sebagai berikut :

a) Informan 1. Walikota Parepare 2. Asisten I (Tata Praja) Setdako Parepare 3. Kabag Organisasi dan Tata Laksana Setdako Parepare Jumlah 3 org 1 org 1 org 1 org

b) Responden

Pegawai pada Kantor Sekretariat Daerah Kota Parepare sebanyak 38 orang dengan rincian sebagai berikut :
Bagian Organisasi dan Tata Laksana Bagian Pemerintahan Bagian KESRA Bagian Umum Bagian Keuangan 5 org 5 org 5 org 5 org 5 org

30

Bagian HUMAS Bagian Hukum Bagian Pengembangan SDA Bagian Ekonomi dan Penanaman Modal Bagian Pembangunan Jumlah 38 org

3 org 3 org 3 org 2 org 2 org

I.

Teknik Pengumpulan data


Adapun teknik pengumpulan data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah :

1. Data Primer
Data Primer dapat diperoleh melalui : 1. Observasi ( pengamatan ) Observasi adalah teknik pengumpulan data dengan jalan mengamati secara langsung obyek yang diteliti dengan maksud memperoleh data yang kongkret sehubungan dengan apa yang diteliti. 2. Interview (wawancara) Teknik ini digunakan untuk mengadakan wawancara atau berbicara langsung dengan informan sebagaimana yang telah ditentukan untuk mengetahui

31

penilaian dan pendapat mengenai kemampuan sumber daya manusia aparatur pemerintah daerah. 3. Kuesioner Teknik pengumpulan data ini berupa daftar yang disusun secara sistematis yang ditujukan kepada para responden sehubungan dengan apa yang diteliti.

2. Data Sekunder
Data sekunder dapat diperoleh melalui : 1. Studi Wacana / Opini Publik Teknik ini digunakan untuk melihat pendapat publik pada media-media tulis lokal maupun nasional untuk mengetahui pendapat publik tentang topik yang dimaksud dalam penelitian ini. 2. Studi Pustaka Teknik pengumpulan data ini bersumber dari hasil bacaan literatur atau bukubuku yang terkait dengan topik penelitian. 3. Penelusuran Data Online Pada dasarnya teknik sama dengan studi wacana, akan tetapi yang membedakan adalah media yang digunakan, yaitu menggunakan fasilitas internet.

J. Analisis Data

32

Dalam menganalisis data dan informasi yang diperoleh, peneliti akan menggunakan teknik analisis secara kualitatif dengan didukung oleh data kuantitatif yang disajikan melalui tabel frekuensi. Dengan menggunakan rumus :

P=

Keterangan : P F N : Persentase : Frekuensi : Jumlah responden Kemudian jawaban atas semua pertanyaan diberi bobot nilai. Hasil penjumlahan skor setiap pertanyaan akan dibagi dengan jumlah responden sehingga diperoleh ratarata setiap pertanyaan, dengan rumus sebagai berikut :

Skor =

keterangan : F1, F2, F3 dan F4 BN1, BN2, BN3, dan BN4 N : Frekuensi : Bobot Nilai : Jumlah Responden Selanjutnya rata-rata skor yang diperoleh merupakan hasil perhitungan tersebut dikelompokkan menjadi : > 3.00 2 3.00 < 2.00 dengan kategori tinggi dengan kategori sedang dengan kategori rendah

40

Manusia dilahirkan, hidup, dididik, dan bakal mati dalam organisasi. (Amitai Etziano : 1964)

MUCHLAS M. TAHIR E 121 06 021

41

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Kemampuan Aparatur


Kemampuan berasal dari kata mampu yang berarti sanggup melakukan

sesuatu. Jadi secara sempit kemampuan berarti kesanggupan, sedangkan pengertian kemampuan secara umum adalah potensi yang dimiliki oleh suatu benda atau manusia untuk melakukan suatu aktifitas atau memberikan suatu hasil. Menurut Alwi M. dan Winarno bahwa kemampuan adalah mampu

melaksanakan suatu pekerjaan dengan hasil yang memuaskan, baik berupa barang dan jasa yang merupakan kebutuhan masyarakat, kemampuan masyarakat adalah kualitas hakiki yang melekat pada diri seseorang.
1

Sedangkan aparatur secara etimologis berasal dari kata aparat yang berarti alat, sehingga aparatur dapat diartikan sebagai alat Negara (pegawai-pegawai). Menurut Drs. Soewarno H, aparatur adalah aspek-aspek administrasi yang diperlukan dalam penyelenggaraan pemerintahan Negara sebagai alat untuk mencapai tujuan nasional. Maksud dari aspek administrasi pada pengertian diatas yaitu kelembagaan dan kepegawaian, dengan uraian sebagai berikut :

1. Kelembagaan pemerintah adalah orang-orang yang melaksanakan tugas pemerintah dan pembangunan mulai dari kelembagaan pemerintah kelurahan/desa. Disamping itu adanya kelembagaan yang bertugas dalam pelayanan jasa perbankan perekonomian.

Winarno Surya Adisubrata, Otonomi Daerah Di Era Reformasi, Yogyakarta :AMP YPKN, Hal. 42

42

2. Kepegawaian pemerintah adalah mereka yang menduduki jabatan-

jabatan pada lembaga pemerintah, lembaga keamanan dan ketertiban, dan perekonomian.
Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa pengertian kemampuan aparatur adalah kesanggupan atau potensi yang dimiliki oleh alat Negara untuk melakukan aktifitas dalam mencapai tujuan nasional suatu Negara.

B. Pengertian Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia merupakan faktor yang sangat unik. Dalam keadaan biasa manusia hanya menggunakan sebagian kecil dari seluruh kemampuannya, karena sebenarnya kemampuan manusia itu sangat sesuai dengan kodratnya. Apabila sumber daya manusia itu dikembangkan kualitasnya, maka akan mempunyai pengaruh pada perubahan, perubahan sikap, kemampuan, tingkah laku individu maupun perubahan tingkah laku kelompok. Apabila hal ini terjadi maka akan sangat mendorong tercapainya tujuan organisasi, maupun tujuan individu secara optimal. Betapapun bagusnya perumusan tujuan dan rencana organisasi, sepertinya akan sia sia jika unsur sumber daya manusianya tidak diperhatikan, apalagi kalau ditelantarkan begitu saja. Menurut Faustino Cordoso Gomes (1995), sumber daya manusia adalah semua orang yang melakukan aktivitas. Sedangkan H. Buchari Zainun (1995) memberikan pengertian sumber daya manusia sebagai berikut: Sumber daya manusia adalah daya yang bersumber dari manusia, sedangkan daya yang bersumber dari manusia yang dimaksud adalah 3 tenaga atau kekuatan yang disertai dengan kemampuan
2

Faustico Cardoso Gomes,1995, Manajemen Sumber Daya Manusia, Yogyakarta : Andi Offset, Hal 1. H. Buchari Zainun,1995, Manajemen Sumber Daya Manusia, Yogyakarta : PT. Inco Toko Agung,Hal.58.

43

Berdasarkan defenisi tersebut dapat diketahui bahwa sumber daya manusia mengandung pengertian, yaitu:

a. Usaha kerja/jasa yang dapat diberikan dalam proses produksi, dalam hal sumber daya manusia mencerminkan kualitas yang diberikan seseorang dalam waktu tertentu untuk menghasilkan sesuatu. b. Sumber daya manusia adalah menyangkut manusia yang mampu bekerja untuk memberikan jasa/usaha, mampu menghasilkan sesuatu yang punya arti bagi kebutuhan dan kepentingan masyarakat.
Sumber daya manusia merupakan satu satunya sumber day manusia yang memiliki akal, perasaan, kemampuan dan keterampilan, pengetahuan, dorongan dan karya. Keseluruhan potensi daya manusia tersebut sangat berpengaruh terhadap upaya organisasi dalam pencapaian tujuannya. Betapapun bagusnya perumusan tujuan dan rencana organisasi, agaknya hanya sia sia belaka jika sumber daya manusianya tidak diperhatikan, apalagi kalau ditelantarkan begitu saja. Berdasarkan hal tersebut di atas, jelas bahwa sumber daya manusia merupakan kunci utama dalam pembangunan nasional dan dapat dijadikan asset pembangunan apabila sumber daya manusia tersebut dapat produktif dan bermanfaat. Oleh karena itu perlu ada upaya atau tindakan yang cermat dan bijaksana dalam membekali dan mempersiapkan sumber daya manusia, dengan harapan agar personil akan

mendapatkan pengetahuan dan keterampilan, maka semakin mudah dalam menjalankan dan melaksanakan tugas yang dibebankan kepadanya.

C. Pengertian Pemerintah dan Pemerintahan Daerah


Istilah pemerintah berasal dari kata perintah sesuatu yang harus dilaksanakan atau dapat diartikan sebagai aba-aba atau komando, sedangkan pemerintah dapat

44

diartikan sebagai suatu kesatuan untuk memerintah atau suatu lembaga yang mempunyai kekuasaan atau kewenangan untuk memerintah. Dalam negara hukum pemerintahannya dikenal sebagai pemegang wewenang berdasarkan hukum (rechstaat), sedangkan negara yang menganut paham tirani pemerintahannya dikenal sebagai

pemegang kekuasaan mutlak (machstaat). Kata perintah lebih lanjut mempunyai beberapa makna antara lain :

1. Adanya

keharusan

atau

menunjuk

suatu

kewajiban

untuk

melaksanakan suatu perintah. 2. Adanya dua pihak, yaitu pemberi perintah dan penerima perintah. 3. Adanya hubungan fungsional antara yang memberi perintah dan yang menerima perintah. 4. Adanya keharusan atau kewenangan yang memberi perintah.
Secara etimologis pemerintah dapat diartikan sebagai :

1. Perintah berarti melakukan pekerjaan menyuruh, yang didalamnya terdapat dua pihak yaitu pihak yang memerintah memiliki wewenang dan yang diperintah memiliki kepatuhan akan keharusan. 2. Setelah ditambah imbuhan me- menjadi pemerintah, yang berarti orang atau badan yang melakukan pekerjaan menyuruh. 3. Kemudian ditambah akhiran -an menjadi pemerintahan yang berarti perbuatan, cara, hal dari badan yang memerintah tersebut.
Diberbagai negara antara pemerintah dan pemerintahan tidak dibedakan. Di Inggris menyebutnya Government, di Perancis menyebut Govermment, kedua hal ini

45

berasal dari bahasa latin Gubernacalum. Dalam bahasa Arab disebut Hukumat, di Amerika disebut Administration, dan di Belanda dikenal dengan istilah Regering. Dari semua istilah ini memiliki makna sebagai penggunaan kekuasaan Negara yang berwenang mewujudkan tujuan Negara, dan sebagai penguasa menetapkan perintahperintah. Secara ilmiah pengertian pemerintah dan pemerintahan dapat dibedakan, yaitu pemerintah sebagai organ (alat) Negara yang menjalankan tugas (fungsi), dan pemerintahan sebagai fungsi dari pemerintah, istilah pemerintahan dalam arti organ (alat) dapat pula dibedakan antara pemerintah dalam arti luas adalah semua proses penyelenggaraan negara Baik eksekutif, legislatif dan Yudikatif dalam arti sempit adalah kekuasaan yang dimiliki oleh lembaga eksekutif. C.S.T Kansil (1991) dalam bidang ilmiah membedakan pemerintah sebagai organ (alat) negara yang menjalankan tugas (fungsi) dan pengertian pemerintah sebagai istilah dalam arti luas dan dalam arti sempit. Pemerintah dalam arti luas adalah semua orang Negara termasuk DPR, sedang pemerintah dalam arti sempit yang dimaksud adalah kekuasaan eksekutif yang mempunyai tugas menyelenggarakan tugas-tugas umum 4 pemerintah dan pembangunan disamping badan lainnya. Wilson dalam Ateng Syafruddin (1993) mengatakan bahwa pemerintah adalah suatu kekuatan yang diorganisir. Tidak perlu selalu diorganisir oleh angkatan bersenjata, tetapi pemerintah itu adalah hasil dari beberapa perbuatan orang banyak atau suatu organisasi untuk merealisir maksud-maksunya bersama relasi-relasinya dalam hal yang dapat memberikan keterangan-keterangan.pada persoalan-persoalan umum pada masyarakat.
5

4 5

C.S.T Kansil,1991, Pokok-Pokok Pemerintahan Di Daerah, Jakarta :Rineka Cipta, Hal.21 Ateng Syafruddin,1993, Pengaturan Koordinasi Pembangunan Pusat Di Daerah, Bandung : PT. Cipta Aditya Bakti, Hal. 15

46

Yamin mengemukakan bahwa pemerintah adalah jawatan atau aparatur dalam susunan politik. Sedangkan pemerintah adalah lembaga , dimana suatu masyarakat yang merdeka membuat dan mengerjakan peraturan-peraturan tentang perbuatan yang diperlukan untuk memungkinkan manusia hidup dalam suatu negara sosial, atau yang dibuat manusia dalam bentuk masyarakat itu, oleh mereka yang memiliki kekuasaan atau perintah yang mengatur mereka. Pemerintah adalah suatu kumpulan peraturan dari suatu masyarakat. Talizadha Ndaraha (1981) memberi definisi pada konsep pemerintah sebagai aparatur badan yang mengeluarkan atau memberi perintah .
6

Pamuji

mengatakan bahwa pemerintah adalah kekuasaan memerintah suatu Negara (Daerah Negara) atau badan tertinggi yang memerintah suatu Negara (seperti kabinet merupakan suatu perintah).
7

Bayu

Suryaningrat

(1980)

berpendapat

bahwa

pemerintah

adalah
8

sekelompok individu yang mempunyai wewenang tertentu untuk melakukankekuasaan .

Sedangkan Soewarno Handayaningrat (1984) berpendapat bahwa pemerintah adalah badan yang menyelenggarakan tugas-tugas umum pemerintahan dan pembanguan, pemerintah adalah badan eksekutif dalam pelaksanaan tugasnya mendapat pengawasan dari badan legislatif.
9

Menurut Kusnardi bahwa pemerintah merupakan alat bagi negara dalam menyelenggarakan kepentingan rakyatnya dan merupakan alat dan juga, dapat mewujudkan tujuan yang telah ditentukan. Pemerintah dalam arti luas mencakup semua badan-badan negara.
6

Talizadha Ndaraha, 1981, Metodologi Pemerintahan Indonesia, Jakarta : Bina Aksara, Hal.16. 7 S. Pamuji, 1990, Kepemimpinan Dalam Pemerintahan, Jakarta : Rajawali Press, Hal.25. 8 Bayu Suryaningrat,1980, Desentralisasi Pemerintahan Di Indonesia, Jakarta : Dewan Ruci Press, Hal. 13. 9 Soewarno Handayaningrat,1984, Administrasi Pemerintahan Dalam Pembangunan Nasional, Jakarta : Bina Aksara, Hal. 152.

47

Keseluruhan dari arti pemerintah yang diuraikan diatas, dapat disimpulkan bahwa pemerintah adalah lembaga, badan, alat atau organ (bagian-bagian) yang ditempati/diduduki oleh aparatur/pegawai sebagai pelaksana pemerintahan Sedangkan mengenai pemerintah daerah, Bhenyamin Hoesen berpendapat bahwa pemerintah daerah (local Government) dapat mengandung tiga arti, yaitu:

1.

Local Authority yang mengacu pada organ.


Maksudnya Local Government adalah organ/badan/organisasi pemerintah ditingkat daerah atau wadah yang menyelenggarakan kegiatan pemerintahan di daerah.

2.

Local Government yang mengacu pada fungsi/kegiatannya.


Dalam Local Government sama dengan pemerintahan daerah. Pengertian mi merujuk pada kewenangan yang dijalankan oleh pemerintahan di daerah, yakni kewenangan eksekutif dan legislative. Sedangkan pada Local

Government tidak ada kewenangan yudikatif.

3.

Local Government daerah otonom.


Daerah otonom menurut The United Nation Of Publik Administration, yaitu subdivisi politik nasional yang diatur secara hukum dan secara substansial mempunyai kontrol atas urusan urusan lokal, termasuk kekuasaan untuk memungut pajak atau memecat pegawai untuk tujuan tertentu.
10

G. M. Harris dalam Hanif Nurcholis (2005) menjelaskan bahwa Pemerintah Daerah adalah pemerintahan yang diselenggarakan oleh badan-badan daerah yang dipilih secara bebas dengan tetap mengakui supremasi pemerintahan nasional.
11

Daerah

Pengertian Pemerintah daerah dan pemerintahan daerah menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2004 pasal 1 (ayat 2 dan 3) adalah sebagai berikut:

1. Pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluas10 11

Mata Kuliah pada Sistem Pemerintahan Daerah Indonesia Hanif Nurcholis, 2005, Teori Dan Praktik Pemerintahan Dan Otonomi, Jakarta : Grasindo, Hal.20.

48

luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945. 2. Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsure penyelenggara pemerintah daerah.12 D. Pengertian Kemampuan Aparatur Pemerintah Daerah.
Dalam penjelasan sebelumnya telah dikemukan pengertian kemampuan, aparatur, dan pemerintah daerah secara terpisah. Sehingga kemampuan aparatur pemerintah daerah dapat diartikan sebagai segala kemampuan atau segala daya dan potensi yang dimiliki oleh aparatur Pemerintah daerah, pegawai negeri, abdi masyarakat dalam menjalankan Tugas pelayanan kepada masyarakat. Aparatur pemerintah selain mengabdi pada kepentingan Negara Dalam rangka mewujudkan amanat yang terkandung dalam UUD 1945 alinea IV, juga mengabdi pada kepentingan masyarakat, oleh karenanya aparatur dituntut untuk memiliki kemampuan untuk melayani segala Kebutuhan masyarakat sehingga dengan terpenuhinya segala kebutuhan Masyarakat dalam berbagai aspek, maka dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat sebagaimana cita-cita yang terkandung pemberian otonomi daerah. Menurut Marzuki Nyakman dan M. Ryas Rasid, dalam A. W Wlidjaya (2003), ada lima variabel yang digunakan untuk mengukur kemampuan penyelenggaraan tugas suatu daerah, yaitu:

1. Kemampuan berupa ratio jumlah penduduk, masa kerja pegawai, golongan kepegawaian, pendidikan formal, dan

pendidikan fungsional aparat. 2. Kemampuan beberapa keuangan daerah, PAD nilainya terhadap ditentukan jumlah oleh (total)

besar

peranan

pembiayaan daerah.
12

UUD RI No. 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, Jakarta : Sinar Grafika 2008.

49

3. Kemampuan ekonomi, dengan mengukur indikator seperti nilai ratarata pendapatan perkapita berupa persentase (%) sektorsektor pertanian, pertambangan dan pemerintahan terhadap PDRB. 4. Kondisi demografi, indikasinya adalah berapa jumlah penduduk, pertumbuhan penduduk, jumlah penduduk yang buta aksara, ratio ketergantungan, tempat pendidikan penduduk, usia muda, pendidikan yang diutamakan, dan kemungkinan tersedianya lapangan kerja.13
Pembicaraan mengenai kemampuan aparatur dalam pelaksanaan tugas pemerintahan daerah, tentunya tidak terlepas dari atribut-atribut yang melekat, seperti yang dikemukakan oleh Josep Riwu Kaho (2005) yaitu:

1. Mempunyai urusan tertentu yang disebut urusan rumah tangga, urusan rumah tangga daerah mi merupakan urusan yang diserahkan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah. 2. Urusan rumah tangga daerah itu diatur dan

diurus/diselenggarakan atas inisiatif/prakarsa dan kebijakan daerah itu sendiri. 3. Untuk mengatur dan mengurus rumah tangga daerah tersebut maka daerah memerlukan aparatur daerah sendiri terpisah dan aparatur pemerintah pusat, yang mampu untuk

menyelenggarakan urusan rumah tangga daerahnya. 4. Mempunyai sumber keuangan sendiri yang dapat menghasilkan pendapatan yang cukup bagi daerah, agar dapat membiayai

13

A.W. Widjaja,2003, Titik Berat Otonomi pada Daerah Tingkat II, Jakarta : PT.Rajawali Grafindo Persada. Hal. 107

50

segala kegiatan dalam rangka penyelenggaraan urusan rumah tangga daerah.14


Dari keempat atribut diatas, kemampuan aparatur pemerintah daerah

merupakan faktor yang menentukan apakah suatu daerah mampu menyelenggarakan urusan rumah tangganya dengan baik atau tidak.

E. Sekretariat Daerah Kabupaten/Kota


Sekretariat daerah Kabupaten/Kota merupakan unsur staf pemerintah

kabupaten/kota dipimpin oleh seorang sekretaris daerah yang berada di bawah dan tanggung jawab kepada bupati/walikota. Sekretariat daerah Kabupaten/Kota diangkat oleh bupati/walikota atas persetujuan pimpinan DPRD dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syarat. Apabila sekretaris daerah berhalangan melaksanakan tugasnya, tugas sekretaris daerah dilaksanakan oleh pejabat yang ditunjuk oleh kepala daerah.
15

Menurut S.H.Sarundajang (2002), Sekretariat Daerah perlu diarahkan dengan arus pertanggung jawaban yang jelas pengambilan keputusan yang cepat dan mekanisme kerja yang menjamin terciptanya hubungan kerja yang harmonis antar unitunit kerja dibawahnya.
16

Oleh karena itu perlu dipikirkan pengembangan aparatur yang

potensial untuk dididik dalam berbagai disiplin ilmu. Sekretariat Daerah Kabupaten/Kota mempunyai tugas membantu

Bupati/Walikota dalam melaksanakan penyelenggaraan pemerintahan, administrasi, organisasi, dan tata laksana serta memberikan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat daerah Kabupaten/Kota. Hal ini pun sesuai dengan pemikiran Ir. Sujamto (1991) menurutnya Sekretariat Daerah merupakan pusat kegiatan administrasi dari pada
14

15

16

Josef R Kaho, 2005, Prospek Otonomi Daerah Di Negara Republik Indonesia, Jakarta : PT Rajagrafindo Persada. Hal. 9. Deddy Supriyadi Baratakusumah dan Dadang Solihin, 2004. Otonomi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, Hal.18) S.H.Sarundajang, 2002, Arus Balik Kekuasaan Pusat Ke Daerah, Jakarta : Pustaka Sinar Harapan, Hal.161.

51

roda pemerintahan

di Daerah.

17

Jabatan Sekretaris Daerah adalah jabatan karier,

karenanya pengangkatan dititikberatkan pada pendidikan, pengalaman dan kecakapan kerja (keahlian). Dalam menyelenggarakan tugasnya, sekretariat daerah Kabupaten/Kota

mempunyai fungsi :

a. Pengkordinasian kabupaten/kota.

perumusan

kebijakan

pemerintah

daerah

b. Penyelenggaraan administrasi pemerintahan. c. Pengelolaan sumber daya aparatur, keuangan, prasarana dan sarana pemerintahan daerah kabupaten/kota. F. Pelaksanaan Tugas Aparatur Pemerintah Daerah
Pelaksanaan pemerintahan dapat diartikan sebagai proses, proses disini berarti usaha yang dilakukan untuk mewujudkan perencanaan yang telah dirumuskan sebelumnya dalam mencapai tujuan sesuai dengan yang dikehendaki oleh

organisasi/institusi, aparat dan masyarakat. Kaitannya dengan aparat, maka proses yang dimaksud adalah pencapaian tujuan sebagai output perencanaan dalam

mengaplikasikannya secara maksimal sesuai dengan apa yang menjadi tujuan di instansi yang bersangkutan. Dalam melaksanakan tugasnya maka seorang aparatur pemerintah daerah adalah memperkuat penyelenggaraan pemerintahan daerah melalui peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan yang professional oleh para pegawai yang ada, sebab pelaksanaan pembangunan yang merata diseluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sangat dipengaruhi oleh penyelenggaraan pemerintahan itu sendiri.

17

Ir.Sujamto,1991, Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah. Jakarta :PT. Rineka Cipta, Hal.149

52

Secara garis besar aparatur sebagai unsur pemerintahan harus mengetahui tugas yang harus dilaksanakannya, menurut Ryass Rasyid dalam Suswanto Sunarso (2005) tugas-tugas pokok pemerintahan mencakup tujuh bidang pelayanan, yakni :

1. Menjamin keamanan negara dari segala serangan dari luar, dan menjaga agar tidak terjadi pemberontakan dari dalam yang dapat menggulingkan kekerasan. 2. Memelihara ketertiban dengan mencegah terjadinya gontokgontokkan diantara warga masyarakat, menjamin agar perubahan apapun yang terjadi di masyarakat dapat berlangsung secara damai. 3. Menjamin diterapkannya perilaku yang adil kepada setiap warga masyarakat, tanpa membedakan status apapun yang pemerintah yang sah, melalui cara-cara

melatarbelakangi keberadaan mereka. 4. Melakukan pekerjaan umum dan memberi pelayanan dalam bidang-bidang yang tidak mungkin dikerjakan oleh lembaga non pemerintah, atau yang akan lebih baik Jika dikerjakan oleh pemerintah. 5. Melakukan upaya untuk kepentingan meningkatkan kesejahteraan sosial. 6. Menerapkan kebijakan ekonomi yang menguntungkan masyarakat luas, seperti mengendalikan laju inflasi, mendorong terciptanya lapangan kerja baru, memajukan perdagangan domestik dan

antar bangsa serta kebijakan lain yang secara langsung menajmin peningkatan ketahanan ekonomi negara dan masyarakat.

53

7. Menerapkan kebijakan untuk pemeliharaan sumber daya alam dan lingkungan hidup.18
Dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah, kepala daerah dibantu oleh perangkat daerah. Secara umum perangakat daerah terdiri dari unsur staf yang

membantu penyusunan kebijakan dan koordinasi, diwadahi dalam lembaga sekretariat, unsur pendukung kepala daerah dalam penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah yang bersifat spesifik, diwadahi oleh Lembaga Teknis Daerah, serta unsur pelaksana urusan daerah diwadahi dalam Lembaga Dinas Daerah.
19

Menurut Sunindhia Y.W (2001) dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya fungsi aparatur pemerintah daerah dituntut untuk memiliki kemampuan yang berhubungan dengan prinsip-prinsip administrasi dan manajemen modern, antara lain :

1. Administrasi dan aparatur pemerintahan daerah dapat menjamin hubungan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah sebagai satu kesatuan politik, ekonomi dan sosial budaya. 2. Administrasi dan aparatur pemerintahan daerah sebagai sarana bagi pemerintah dalam mencapai tujuan yang ditetapkan dalam hal ini mereka mampu memberikan pelayanan dengan baik kepada masyarakat. 3. Untuk mencapai tujuan dan pelayanan dengan baik dibutuhkan kesinambungan, keteraturan serta pembagian tugas. 4. Dalam melaksanakan daerah tugas harus administrasi mengutamakan dan aparatur

pemerintahan

kepentingan

masyarakat diatas kepentingan pribadi atau golongan serta bekerja dengan gigih tanpa pamrih.

18

19

Siswanto Sunarso, 2005, Hubungan Kemitraan Badan Legislatif dan Eksekutif di Daerah, Bandung :Mandar Maju, Hal.12. A.W. Widjaja, 2005, Penyelenggaraan Otonomi di Indonesia, Jakarta: Raja Grafindo Persada, Hal. 142.

54

5. Aparatur pemerintah harus bekerja berdasarkan kesungguhan melaksanakan tugas dan bukan karena memiliki kekuasaan atau wewenang tertentu. 6. Aparatur pemerintah harus peka terhadap lingkungan dan mampu melaksanakan penyesuaian dengan aspirasi masyarakat .20
Aparatur pelaksana tugas pemerintah ialah orang orang yang menduduki jabatan dalam kelembagaan pemerintah (badan eksekutif) yang meliputi :

1. Pejabat negara yang bertugas di bidang pemerintahan yaitu Presiden dan Wakil Presiden, Menteri-Menteri, Gubernur, Duta Besar Luar Biasa, dan berkuasa penuh untuk RI diluar negeri dan Bupati/Walikota. 2. ABRI yang bertugas di bidang keamanan dan ketertiban. 3. Pegawai Negeri Sipil pusat dan daerah. 4. Pegawai RI yang bertugas pada perangkat pemerintahan Desa dan Kelurahan. 5. Aparatur perekonomian negara.21
Sapta Nirwandar (1992) menyatakan bahwa fungsionalisasi jabatan dilingkungan pemerintah akan mendorong aparatur untuk meningkatkan karier dan pengabdiannya melalui peningkatan prestasi yaitu pelaksanaan tugas dengan baik dan benar. Oleh karena itu pemerintah harus berusaha mendorong tercapainya jabatan-jabatan fungsional di lingkungan pemerintahan termasuk organisasi pemerintahan daerah. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah sarana dan prasarana yang tersedia, alokasi anggaran yang mencukupi serta memberikan motivasi dan penghargaan sebagai suatu

20 21

Sunindhia Y.W,2001, Praktek Penyelenggaraan di Daerah, Jakarta : Bina Aksara, Hal.141. Suwarno Handayaningrat,1984, Administrasi Pemerintahan Dalam Pembangunan , Jakarta : Bina Pustaka, Hal.152.

55

upaya untuk merangsang peningkatan kemampuan aparatur dalam melaksanakan fungsinya.


22

Menurut

C.S.T

Kansil

(2002)

dalam

melaksanakan

tugasnya

aparatur

pemerintah daerah harus mengetahui akan kewenangan daerah itu sendiri agar dalam pelaksanaannya nanti tidak terjadi ketimpangan, kewenangan itu antara lain :

1. Kewenangan

daerah mencakup kewenangan dalam seluruh

bidang pemerintahan, kecuali kewenangan dalam bidang politik luar negeri, pertahanan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, agama, serta kewenangan bidang lain. Yang dimaksud moneter dan fiskal adalah kebijakan makroekonomi. 2. Kewenangan bidang lain yaitu kewenangan tentang perencanaan nasional dan pengendalian pembangunan nasional secara makro, dana perimbangan keuangan, sistem administrasi negara dan lembaga perekonomian negara, pembinaan dan

pemberdayaan sumber daya manusia, pendayagunaan sumber daya alam serta teknologi tinggi yang strategis, konversi, standarisasi nasional.23
Eksistensi pemerintahan daerah sebagai bagian dari Pemerintahan Nasional, dalam konteks kesejahteraan masyarakat sangat penting. Oleh karena itu struktur pemerintahan yang ada harus bersinergi untuk mencapai efektivitas dan efisiensi tujuan pemerintahan. Keberadaan pemerintah daerah adalah sangat penting, antara lain :

1. Untuk melindungi dan mensejahterakan masyarakat. 2. Agen demokratisasi dan memberikan pendidikan politik. 3. Mendekatkan pelayanan masyarakat dan meningkatkan efisiensi serta efektivitas pelayanan masyarakat.
22

23

Sapta Nirwandar, 1992, Birokrasi dan Administrasi Pembangunan, Jakarta : Pustaka Sinar Harapan, Hal.122. C.S.T. Kansil, 2002, Pemerintahan Daerah di Indonesia, Jakarta : Sinar Grafika, Hal.83.

56

4. Meningkatkan partisipasi masyarakat. 5. Memberdayakan potensi dan keanekaragaman daerah. 6. Mitra utama Pemerintah Daerah adalah menyediakan pelayanan dasar dan mengembangkan sektor unggulan dengan cara-cara demokratis.24
Oleh karena itu pemerintah harus mempunyai tanggung jawab terhadap tindakan pemerintahan yang dilakukan, hal ini senada dengan apa yang diungkapkan oleh Arifin P. Soeria Atmadja dalam Pipin Syarifin (2005) bahwa: Meskipun seseorang mempunyai kebebasan dalam melaksanakan tugas yang dibebankan kepadanya, ia tidak dapat membebaskan diri dari hasil atau akibat perbuatannya, dan ia dapat dituntut untuk melaksanakan secara layak apa yang 25 diwajibkan kepadanya.

24 25

J.Kaloh,2007, Mencari Bentuk Otonomi Daerah, Jakarta : Rineka Cipta, Hal.168. Pipin Syarifin, 2005, Pemerintahan Daerah di Indonesia, Bandung : PT. Pustaka Setia, Hal. 146.

60

BAB III
GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

A. Letak Geografis
Kota Parepare terletak diantara 3 57 39 - 4 04 49 Lintang Selatan dan 119
0 2 0 0 0

36 24- 119 43 40 Bujur Timur dengan luas daerah sekitar 99,33 Km dengan batasbatas daerah sebagai berikut :

Sebelah Utara dengan Kabupaten Pinrang Sebelah Timur dengan Kabupaten Sidrap Sebelah Selatan dengan Kabupaten Barru Sebelah Barat dengan Selat Makassar
Luas wilayah Kota Parepare tercatat 99,33 km yang meliputi 4 kecamatan (Kecamatan Bacukiki, Bacukiki Barat, Ujung, dan Soreang) dan 22 kelurahan. Luas wilayah Kota Parepare berdasarkan kecamatan dan kelurahan dapat dilihat pada tabel berikut :
2

61

Tabel 1 : Luas wilayah Kota Parepare berdasarkan kecamatan dan kelurahan Presentase terhadap luas Presentage to area of Kecamatan District 38,26 44,60 7,90 9,24 38,38 47,38 2,38 5,38 2,92 3,54 3,19 1,95 3,19 3,36 88,32 1,44 1,80 5,76 2,16 14,29 7,80 66,75 Kota City 25,69 29,95 5,31 6,20 5,02 6,20 0,31 0,70 0,38 0,46 0,36 0,22 0,36 0,38 10,05 0,12 0,15 0,48 0,18 1,20 0,65 5,60

Kecamatan District

Kelurahan Wards

Luas Area 2 (km ) 25,52 29,75 5,27 6,16 4,99 6,16 0,31 0,70 0,38 0,46 0,36 0,22 0,36 0,38 9,98 0,12 0,15 0,48 0,18 1,19 0,65 5,56

Bacukiki

Watang Bacukiki Lemoe Lompoe Galung Maloang Lumpue Bumi Harapan Sumpang Minangae Cappa Galung Tiro Sompe Kampung Baru Labukkang Mallusetasi Ujung Sabbbang Ujumg Bulu Lapadde Kampung Pisang Lakessi Ujung Baru Ujung Lare Bukit Indah Watang Soreang Bukit Harapan

Bacukiki Barat

Ujung

Soreang

Sumber : Bagian Pemerintahan Kantor Walikota Parepare 2009 Keterangan : Wilayah kecamatan terluas dari 4 kecamatan yang terdapat di Kota Parepare yaitu
2

Kecamatan Bacukiki dengan luas sekitar 66,7 km atau 67.15% luas Kota Parepare, dimana Kelurahan Lemoe merupakan kelurahan terluas km
2 2 2

wilayahnya dengan 29,75

dan juga merupakan kelurahan terluas di Kota Parepare, disusul Kecamatan dan Kelurahan terluas yaitu Kelurahan Bumi
2

Bacukiki Barat dengan luas 13 km Harapan dengan luas

6,16 km , Kecamatan Ujung dengan luas 11,3 km dan

62

kelurahan terluas yaitu Kelurahan Lapdde dengan luas 9,98 km , dan Kecamatan Soreang dengan luas 8,33 km dan kelurahan terluas yaitu Kelurahan Bukit Harapan dengan luas 5,58 km . Ketiga Kecamatan ini (Bacukiki Barat, ujung dan Soreang) berada pada posisi rata-rata dibawah 14% dari jumlah keseluruhan wilayah Kota Parepare.
2 2

Kota Parepare merupakan

daerah yang memiliki luas wilayah yang kecil

sehingga akses administratif dalam proses penyelenggaraan pemerintahan dapat dengan mudah dilakukan, untuk lebih mengetahui jarak yang ditempuh dari kelurahan ke ibukota kecamatan dan pusat Kota Parepare dapat dilihat pada tabel berikut :

63

Tabel 2 : Jarak ke ibukota kecamatan dan kota menurut kelurahan di Kota Parepare Jarak (km) Kelurahan Kecamatan Bacukiki Dari ibukota kecamatan 3,00 1,50 0,00 0,00 Dari ibukota kabupaten

Watang Bacukiki Lemoe Lompoe Galung Maloang


Kecamatan Bacukiki Barat

6,50 5,50 2,50 2,50

Lumpue Bumi Harapan Sumpang Minangae Cappa Galung Tiro Sompe Kampung Baru
Kecamatan Ujung

6,00 0,00 0,50 1,00 2,00 2,00

6,50 0,50 0,50 0,50 0,50 1,50

Labukkang Mallusetasi Ujung Sabbang Ujung Bulu Lapadde


Kecamatan Soreang

0,00 0,00 1,00 1,00 5,00

4,00 4,00 3,00 3,00 6,50

Kampung Pisang Lakessi Ujung Baru Ujung Lare Bukit Indah Watang Soreang Bukit Harapan
Sumber :Dinas PUD Kota Parepare 2009

4,00 3,00 2,00 2,00 0,00 1,00 0,00

6,00 5,00 5,00 5,00 6,00 6,00 7,00

Keterangan : Jarak terjauh yang harus ditempuh dari ibukota kecamatan ke kelurahan terdapat pada Kelurahan Lumpue dengan jarak tempuh dari ibukota kecamatan 6 km, sedangkan

64

jarak terjauh yang harus ditempuh dari pusat kota Parepare (kota kabupaten) terdapat pada Kelurahan Bukit Harapan dengan jarak tempuh 7 km dari pusat Kota Parepare. Sedangkan akses terdekat baik dari kota kecamatan maupun Pusat Kota Parepare (ibukota kabupaten), terdapat pada Kelurahan Bumi Harapan.

B. Keadaan Demografi
Berdasarkan hasil Survei 2005, proyeksi penduduk kota Parepare tahun 2008 berjumlah 117.063 jiwa yang tersebar di 4 kecamatan dan 22 kelurahan, dengan jumlah penduduk terbanyak yaitu Kecamatan Bacukiki Barat dengan 36.482 jiwa. Secara keseluruhan, jumlah penduduk perempuan lebih banyak daripada penduduk laki-laki, yang tercermin dari angka rasio jenis kelamin sebagai hasil sensus yang telah dilakukan. Jumlah penduduk dalam tiga tahun terakhir mengalami perkembangan, hal ini juga mempengaruhi timbulnya pemekaran pada Kecamatan Bacukiki menjadi dua yaitu Kecamatan Bacukiki dan Bacukiki Barat selain wilayahnya yang luas. Pada tahun 2006 jumlah penduduk Kota Parepare sebanyak 115.169 jiwa, kemudian pada tahun 2007 bertambah menjadi 116.309 jiwa, dan pada tahun 2008 penduduk Kota Parepare menjadi 117.063 jiwa, hal ini juga dibarengi dengan bertambahnya kelurahan menjadi 22 wilayah, melihat hal tersebut dapat disimpulkan bahwa jumlah penduduk Kota Parepare mengalami perubahan yang sangat signifikan, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai jumlah penduduk yang ada pada tiap kecamatan maka perhatikan tabel 3 berikut ini : Tabel 3 Luas wilayah, jumlah kelurahan, dan jumlah penduduk yang dirinci pada tiap kecamatan di Kota Parepare

Kecamatan Bacukiki Bacukiki Barat Ujung

Luas Wilayah (km2) 66,70 13,00 11,30

Jumlah Kelurahan 4 6 5

Jumlah penduduk 13.857 36.482 29.150

65

Soreang Jumlah penduduk Kota Parepare

8,33 (2008 ): 99,33 (2007): 99,33

7 22 21

37.574 117.063 116.309 115.169

(2006): 99,33 21 Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Parepare 2009 C. Kondisi Sosial

Salah satu tujuan negara Indonesia ialah mencerdaskan kehidupan bangsa. Hal ini dapat diwujudkan melalui pembangunan bidang pendidikan untuk meningkatkan kualitas SDM. Partisipasi masyarakat dalam dunia pendidikan semakin meningkat setiap tahunnya. Hal ini berkaitan dengan berbagai program pendidikan yang dicanangkan pemerintah untuk lebih meningkatkan kesempatan masyarakat untuk mengenyam bangku pendidikan. Pada tahun 2008 di Kota Parepare terdapat 2 Rumah Sakit Umum Pemerintah, 1 Rumah Sakit ABRI, 1 Rumah Sakit Swasta dan 28 Puskesmas. Dari 28 Puskesmas dapat dikategorikan 6 Puskesmas Perawatan, 5 Puskesmas Non Perawatan dan 17 Puskesmas Pembantu. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan Program KB, jumlah akseptor di Kota Parepare pada tahun 2008 sebanyak 10.486 orang. Pada umumnya akseptor tersebut memilih menggunakan alat kontrasepsi suntikan dan pil yakni masing-masing 4.297 dan 4.151 orang atau kedua kontrasepsi tersebut dipilih oleh sekitar 81 persen dari seluruh akseptor. Perkembangan pembangunan di bidang spiritual dapat dilihat dari banyaknya sarana peribadatan masing-masing agama. Tempat peribadatan Umat Islam yang berupa masjid, langgar dan mushallah pada tahun 2008 masing-masing adalah 99 unit, 5 unit dan 64 unit. Sedangkan gereja 17 unit, vihara 2 unit dan Cetya 2 unit.

D. Kondisi Ekonomi
Di Kota Parepare pada tahun 2008 ada sebanyak 180 koperasi yang terdiri dari 176 non KUD dan 4 KUD. Koperasi tersebut tersebar di tiga kecamatan. Volume bahan

66

bakar minyak yang disalurkan pada Depot Pertamina Parepare sebesar 164.270 KL Bensin, 109.920 KL Minyak Tanah dan 65.529 KL solar, sehingga ini memberikan gambaran bahwa Kota Parepare merupakan kota migas dimana Parepare dijadikan sebagai Center Point penyaluran untuk wilayah Sulawesi Barat dan Sebagian Sulawesi Selatan. Dalam perkembangannya Kota Parepare berusaha untuk menjadikan sektor perdagangan sebagai unsur utama dalam menambah devisa daerah karena kita ketahui bersama bahwa Kota Parepare sebagai Kota Niaga, hal ini dapat dilihat dengan banyaknya investor asing yang menanamkan modalnya di Kota Parepare, antara lain: Arab Saudi, Myanmar, Kuwait dan negara lainnya yang sebagian besar modalnya untuk bidang mebel. Sektor industri di Kota Parepare dapat dibedakan atas Industri Besar, Sedang, Kecil dan Rumah tangga. Sedangkan Sektor Perusahaan Industri di sini dibedakan menjadi Sub Sektor Industri Pangan, Industri Sandang dan Kulit, Industri Kimia dan Bahan Bangunan, Industri Kerajinan dan Industri Logam. Perusahaan Industri di Kota Parepare Tahun 2007 tercatat ada 1.146 perusahaan dan menyerap tenaga kerja sekitar 3.829 orang. Jenis bahan tambang atau galian yang banyak terdapat di Kota Parepare adalah pasir, kerikil dan batu kali. Kebutuhan akan listrik di Kota Parepare dipasok oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN). Tenaga listrik yang disalurkan oleh PLN sebagian besar digunakan oleh rumah tangga. Selain sektor industri, Kota Parepare juga berusaha untuk mengembangkan dalam bidang pertanian yang meliputi sub sektor pertanian tanaman pangan, peternakan, dan perikanan.

E. Budaya dan Agama


Masyarakat Kota Parepare yang terkenal Heterogen memiliki kebudayaan yang beragam, meski suku Bugis adalah suku yang dominan namun dalam keseharian

67

masyarakat kota ini sangat terbuka dengan kebudayaan atau kebiasaan baru dan komunitas lain. Hal ini dikuatkan oleh keadaan kota yang relatif aman meski banyak komunitas yang berdiam di kota Parepare. Pada dasarnya masyarakat telah menyadari akan pentingnya menjaga keamanan dan kenyamanan kota, karena kota Parepare adalah kota transit dimana ada 2 pelabuhan besar yang mempunyai peran yang besar dalam mobilitas penduduk dan ke daerah lain khususnya Indonesia Timur dan Nusantara sehingga atas dasar saling membutuhkan inilah yang mempunyai andil besar dalam menciptakan kebudayaan masyarakat untuk saling menghargai satu sama lain untuk menuju hidup yang lebih baik di masa yang akan datang. Secara khusus kebudayaan Bugis adalah gambaran masyarakat kota ini meski tidak menutup adanya kebiasaan atau kebudayaan dan etnis dan komunitas lain, namun budaya sipakatau (Bahasa Bugis: saling menghormati) sangat dijunjung oleh masyarakat kota Parepare dalam segala bidang, hal inilah yang diharapkan dapat memancing investor atau wisatawan untuk dapat mengenal Kota Parepare lebih jauh dan melihat peluang-peluang investasi yang dapat dikembangkan kelak. Ditinjau dari jumlah pemeluk agama, pada tahun 2008 di Kota Parepare tercatat ada 100.218 Umat Islam, 5.123 Umat Katholik, 7.914 Umat Protestan, 1.736 Umat Hindu dan 1.318 Umat Budha. F. Sekretariat Daerah Kota Parepare Sekretariat Daerah Kabupaten/Kota mempunyai tugas membantu

Bupati/Walikota dalam melaksanakan penyelenggaraan pemerintahan, administrasi, organisasi, dan tata laksana serta memberikan pelayanan administratif kepada seluruh perangkat daerah Kota. Hal ini juga sesuai dengan fungsi dan tugas sekretariat daerah Kota parepare yang ditegaskan dalam Peraturan Daerah Kota Parepare (Perda) Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata kerja Sekretariat Daerah Kota dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota, dimana Sekretariat Daerah mempunyai tugas dan

68

kewajiban membantu walikota dalam menyusun kebijakan dan mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah. Sedangkan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare antara lain:

a. Penyusunan kebijakan pemerintahan daerah b. Pengkoordinasian pelaksanaan tugas dinas daerah dan lembaga teknis daerah c. Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah d. Pembinaan administrasi dan aparatur pemerintahan daerah dan e. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.
Adapun susunan organisasi pada Sekretariat Daerah Kota Parepare yaitu :

1) Organisasi sekretariat daerah dipimpin oleh sekretaris daerah. 2) Sekretaris Daerah membawakan: a. Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat; b. Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan; c. Asisten Bidang Administrasi Umum. 3) Asisten sebagaimana dimaksud pada ayat (2) masing-masing membawakan: a. Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat,

membawakan 3 (tiga) Bagian terdiri dan:

69

1. Bagian Tata Pemerintahan, membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dan: a) Sub Bagian Otonomi Daerah dan Kerjasama; b) Sub Bagian Keagrarian dan Penataan Batas Wilayah; c) Sub Bagian Pembinaan Pemerintahan Kecamatan dan Kelurahan. 2. Bagian Kesejahteraan Rakyat, membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dan: a) Sub Bagian Mental, Spritual dan Keagamaan; b) Sub Bagian Pembinaan Kesejahteraan Rakyat; c) Sub Bagian Ormas dan Penanggulangan Masalah Sosial; 3. Bagian Humas, membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dari : a) Sub Bagian Pemberitaan, Dokumentasi dan Pers; b) Sub Bagian Protokol dan Hubungan Antar lembaga; c) Sub Bagian Monitoring Perkembangan Masyarakat. b. Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan, membawakan 3 (tiga) Bagian terdiri dari: i. Bagian Pengembangan Sumber Daya Alam, membawahkan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dari: 1. Sub Bagian Pengelolaan dan Pemanfaatan Sumber Daya Alam; 2. Sub Bagian Pengembangan Potensi Sumber Daya Alam;

70

3. Sub

Bagian

Pengendalian

dan

Pelestarian

Fungsi

Lingkungan. ii. Bagian Pembangunan, .membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dari: 1. Sub. Bagian Administrasi Kegiatan Pembangunan; 2. Sub Bagian Pengendalian dan Pelaporan; 3. Sub Bagian Program Kerja.

iii. Bagian Ekonomi dan Penanaman Modal, membawahkan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dan: 1. Sub Bagian Sarana Perekonomian; 2. Sub Bagian Pembinaan Usaha dan Produksi Daerah; 3. Sub Bagian Penanaman Modal. c. Asisten Bidang. Administrasi Umum, membawakan 4 (empat) Bagian terdiri dari: i. Bagian Umum; membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dari: 1. Sub Bagian Tata Usaha; 2. Sub Bagian Rumah Tangga; 3. Sub Bagian Perlengkapan. ii. Bagian Keuangan, membawakan 3 (tiga) Sub Bagian terdiri dari: 1. Sub Bagian Anggaran; 2. Sub Bagian Perbendaharaan dan Verifikasi; 3. Sub Bagian Pengelolaan Keuangan dan Assets.

71

iii. Bagian organisasi dan tata laksana, membawakan 3 (tiga) sub bagian terdiri dari : 1. Sub bagian kelembagaan dan analisis jabatan; 2. Sub bagian ketatalaksanaan dan pembinaan standar; 3. Sub bagian pemberdayaan aparatur dan pengembangan kinerja.

iv. Bagian hukum dan perundang undangan, membawakan 3 (tiga) sub bagian terdiri dari : 1. Sub bagian peraturan perundang undangan; 2. Sub bagian dokumentasi hukum; 3. Sub bagian bantuan hukum;
Pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare sangat ditunjang oleh kuantitas sumber daya aparatur yang ada, hal ini dapat terlihat dalam jumlah pegawai beserta dengan golongannya pada tabel berikut : Tabel 4 Data jumlah pegawai beserta dengan golongannya pada Sekretariat Daerah Kota Parepare Golongan Golongan IV Golongan III Golongan II Golongan I Jumlah total Sumber : BKD Kota Parepare 2009 Jumlah Pegawai 19 Orang 60 Orang 44 Orang 4 Orang 127 Orang

Keterangan :

72

Pada Sekretariat Daerah Kota Parepare total jumlah pegawai yang ada sebanyak 127 orang yang terdiri dari 19 orang bergolongan IV, 60 orang bergolongan III, 44 orang bergolongan II, dan 4 orang bergolongan I.
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Untuk mewujudkan sumber daya aparatur yang dapat melaksanakan tugas secara efektif dan efisien dalam penyelenggaraan pemerintahan maka dibutuhkan aparatur pelaksana yang profesional, partisipatif dan tanggap terhadap aspirasi masyarakat dimana aparatur pemerintah merupakan kunci dari keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelaksanaan peningkatan pelayanan kepada masyarakat aparatur merupakan hal yang urgen dalam mempengaruhi formalitas penyelenggaraan pemerintahan. Pegawai negeri sebagai aparatur negara yang bertugas sebagai abdi masyarakat dalam rangka menyelenggarakan pelayanan secara adil dan merata menjaga persatuan dan kesatuan bangsa dengan penuh kesetiaan kepada pancasila dan undang-undang dasar 1945. Keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai bagian integral dari

sistem pembangunan nasional, terutama diukur dari derajat kemampuan aparatnya dalam penyelenggaraan tersebut, penyelenggaraan pemerintahan daerah tanpa kualitas aparat yang memadai tidak dapat disebut berhasil sekalipun mungkin daerah tersebut telah mandiri atau memiliki potensi yang melimpah. Kemampuan aparatur dalam pelaksanaan tugas tentunya didukung oleh beberapa faktor, yang diantaranya adalah tingkat pendidikan

aparatur, pendidikan dan pelatihan (diklat) yang diberikan kepada aparatur daerah, masa kerja, dan kesesuaian antara pendidikan dengan bidang kerja atau jabatan yang diberikan.

73

Pada analisis kemampuan sumber daya aparatur ada tiga unsur penting yang dijadikan sebagai indikator pelaksanaan yaitu, pelaksanaan kerja atau program

pembangunan, kualitas kerja, dan disiplin kerja. Keberhasilan pelaksanaan kerja atau program pembangunan aparatur dalam penyelenggaraan pemerintahan merupakan hal utama dan paling real menggambarkan akan aplikasi perencanaan program-program

instansi dalam usaha peningkatan pembangunan dan kesejahteraan daerah bersangkutan. Dari hasil penelitian yang dilakukan di Kantor Sekretariat Daerah Kota Parepare, telah diperoleh data-data sekunder yang diperoleh dari instansi terkait dan sumber-sumber lainnya, dan data primer yang diperoleh dari hasil penyebaran kuesioner dan wawancara dengan responden dan informan guna untuk menjawab beberapa permasalahan

sebagaimana tujuan dari penelitian ini.

A. Karakteristik Responden
Tabel 5 : Karakteristik responden menurut umur/usia

Umur < 29 30-39 40-49 >50 Jumlah

Frekuensi 10 19 7 2 38

Presentase 26,31 50,00 18,42 5,26 100

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

74

Pada tabel 5 dapat dilihat bahwa responden menurut umur/usia yang paling dominan adalah umur 30-39 tahun berjumlah 19 orang atau 50,00%, kemudian responden dengan umur < 29 tahun berjumlah 10 orang atau 26,31%, dan responden dengan umur 40-49 tahun berjumlah 7 orang atau 18,42%, sedangkan responden dengan umur > 50 tahun atau 5,26% merupakan responden dengan jumlah terkecil pada semua interval umur. Jumlah responden yang berusia 30-39 tahun lebih besar, ini

menunjukkan bahwa aparatur pemerintah yang ada pada Sekretariat Daerah Kota Parepare sebagian besar tergolong muda. Dengan usia yang muda tentunya masih memiliki semangat kerja yang tinggi, inovasi, dan kreativitas dalam mentransfer keahlian dalam bidang kerjanya. Selain usia yang dimaksud bukan berarti tidak memiliki semangat kerja yang tinggi, inovasi dan kreativitas dalam mentransfer keahlian dalam bidang kerjanya, akan tetapi usia muda identik dengan hal tersebut, dan diperkuat lagi dengan tingkat presentase yang lebih besar dibandingkan dengan interval umur yang lainnya. Untuk melihat jumlah responden menurut pendidikan terakhir dapat dilihat pada tabel 6 berikut ini : Tabel 6 : Responden menurut pendidikan terakhir Pendidikan terakhir SD SLTP SLTA Diploma Strata satu Strata dua Jumlah Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Frekuensi 10 orang 6 orang 14 orang 8 orang 38 Presentase

26,31 15,78 36,84 21,05 100

75

Responden dengan pendidikan Strata satu (S-1) lebih banyak yaitu berjumlah 14 orang atau 36,84%, pendidikan terakhir SLTA sebanyak 10 orang atau 26,31%, tingkat pendidikan Strata dua (S-2) berjumlah 8 orang atau 21,05%, responden dengan tingkat pendidikan terakhir Diploma berjumlah 6 orang atau 15,78%, sedangkan responden dengan tingkat pendidikan SD dan SLTP tidak ada. Dengan berdasarkan asumsi semakin tinggi tingkat pendidikan aparatur, semakin tinggi kemampuan dasar yang dimiliki oleh aparatur sesuai dengan disiplin ilmunya masing-masing, maka dengan melihat jumlah responden dengan tingkat pendidikan Strata satu lebih banyak, dapatlah dikatakan bahwa kemampuan aparatur di Sekretariat Daerah Kota Parepare sudah cukup memiliki kemampuan dasar dalam melaksanakan tugasnya. Selanjutnya jumlah responden menurut golongan/kepangkatan, dimana

responden dengan golongan/kepangkatan Penata Muda (IIIa) lebih tinggi, yaitu berjumlah 8 orang atau 21,05% disusul responden dengan golongan/kepangkatan Pengatur Muda (IIa) dengan jumlah 7 orang atau 18,42%, dan golongan/kepangkatan Penata Muda Tingkat I (IIIb) dengan jumlah 6 orang atau 15,78%, sedangkan golongan/kepangkatan Penata (IIIc) dan Penata Tingkat I (IIIb) berbagi angka dengan jumlah yang sama yaitu 4 orang atau 10,52%, begitu juga dengan golongan/kepangkatan Pengatur Muda Tingkat I (IIb), Pengatur (IIc), dan Pengatur Tingkat I (IId) dengan jumlah 3 orang atau 7,89%. Untuk lebih jelasnya perhatikan tabel 7 berikut ini :

76

Tabel 7 : Responden menurut golongan/kepangkatan

Golongan/Kepangkatan Pengatur Muda (IIa) Pengatur Muda Tingkat I (IIb) Pengatur (IIc) Pengatur Tingkat I (IId) Penata Muda (IIIa) Penata Muda Tingkat I (IIIb) Penata (IIIc) Penata Tingkat I (IIId) Pembina (IVa) Pembina Tingkat I (IVb) Pembina Utama Muda (IVc) Pembina Utama Muda Madya (IVd) Jumlah
Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Frekuensi 7 3 3 3 8 6 4 4 38

Presentase 18,42 7,89 7,89 7,89 21,05 15,78 10,52 10,52 100

Untuk melihat jumlah responden menurut masa kerja dapat dilihat pada tabel 7 berikut ini : Tabel 8 : Responden menurut masa kerja

Masa Kerja < 5 Tahun 5 -10 Tahun >10 Tahun Jumlah

Frekuensi 12 19 7 38

Presentase 31,57 50,00 18,42 100

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 8 menunjukkan jumlah responden menurut masa kerja dimana

didominasi oleh responden dengan masa kerja 5-10 tahun yang berjumlah 19 orang

77

atau 50,00%, jumlah responden dengan masa kerja < 5 tahun berjumlah 12 orang atau 31,57% dan responden dengan masa kerja > 10 tahun dengan jumlah 7 orang atau 18,42%. Dengan melihat presentase masa kerja 5-10 tahun sangat besar, maka dapat dikatakan bahwa bahwa pengalaman kerja aparatur pemerintah yang ada pada Sekretariat Daerah Kota Parepare sudah cukup baik karena dalam kurun waktu tersebut setidaknya sudah mendapatkan berbagai macam pendidikan dan pelatihan dalam upaya meningkatkan kemampuan sumber daya aparatur untuk melaksanakan tugasnya. Tabel 9 : Responden menurut banyaknya diklat yang diikuti

Banyaknya < 5 kali 5-10 kali >10 kali Belum pernah Jumlah

Frekuensi 23 8 3 4 38

Presentase 60,52 21,05 7,89 10,52 100

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Tabel 9 menunjukkan banyaknya jumlah diklat yang diikuti oleh responden, diklat yang dimaksudkan adalah tidak termasuk diklat prajabatan, melainkan diklat dalam jabatan yang diantaranya diklat struktural dan diklat teknis fungsional. Dimana pada tabel tersebut menunjukkan bahwa responden yang telah mengikuti diklat kurang dari 5 kali berjumlah 23 orang atau 60,52%, ini merupakan jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan yang lainnya, kemudian responden yang mengikuti diklat 5-10 kali berjumlah 8 orang atau 21,05%, dan responden yang mengikuti diklat lebih dari 10 kali berjumlah 3 orang atau 7,89%, serta responden yang sama sekali belum pernah mengikuti diklat yaitu berjumlah 4 orang atau 10,52%. B. Kemampuan Sumber Daya Aparatur Dalam Pelaksanaan Tugas Di Sekretariat Daerah Kota Parepare

78

Dalam

upaya untuk mencapai pelaksanaan tugas yang lebih terarah dan

terpadu dengan mencerminkan adanya efektifitas dan efisiensi, maka sangatlah diperlukan kapabilitas (capability) aparatur pemerintah sebagai pelaksana, sebab dengan adanya kapabilitas yang dimiliki diharapkan untuk dapat memanfaatkan segala potensi dan peluang bagi daerah, sehingga nantinya akan memberikan dampak positif terhadap keberhasilan atau pencapaian hasil yang maksimal untuk kemajuan dan perkembangan suatu daerah. Terdapat beberapa indikator yang diperlukan untuk mengukur tingkat kemampuan sumber daya aparatur pemerintah dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare yaitu kualitas kerja dalam hal ini berkaitan dengan efektifitas dan efisiensi pelaksanaan tugas dan fungsi, serta kedisiplinan dalam pelaksanaan tugas yang dibebankan atau yang menjadi tanggung jawabnya.

Pelaksanaan kerja atau program pembangunan merupakan ukuran untuk melihat keberhasilan pelaksanaan program sumber daya aparatur yang merupakan hasil rumusan perencanaan sesuai dengan kebutuhan pada Sekretariat Daerah Kota Parepare , oleh karena itu tugas dan fungsi menjadi dasar yang dipakai dalam melihat efisiensi dan dalam

efektifitas dalam hal ini kualitas kerja serta kedisiplinan

pelaksanaan tugas atau program kerja. Tentunya responden memiliki tanggapan yang berbeda-beda mengenai kualitas kerja dan kedisiplinan dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, oleh karena itu berikut ini merupakan tanggapan responden terhadap setiap pelaksanaan tugas yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare : 1. Membantu Walikota dalam Menyusun Kebijakan

79

Pelaksanaan tugas ini bertujuan untuk lebih mengkaji setiap kebijakan-kebijakan yang akan diputuskan oleh walikota sebagai kepala daerah. Sekretariat Daerah Kota Parepare yang diakomodir oleh Sekda juga mempersiapkan segala proses yang berhubungan dengan hal-hal yang bersifat administratif yang akan dibutuhkan nantinya. Adapun tanggapan responden mengenai efektifitas

pelaksanaan tugas ini dapat dilihat pada tabel 10 berikut ini :

Tabel 10 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam membantu Walikota menyusun kebijakan % B.N 42,10 4 47,36 3 7,89 2 2,63 1 100 Skor 125 Rata-rata = = 3,2 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah F 16 18 3 1 38 Skor 64 54 6 1 125

Responden yang menjawab efektif berjumlah 18 orang atau 47,36%, dengan alasan bahwa pelaksanaan tugas dalam membantu walikota menyusun kebijakan berjalan dengan baik dimana tugas yang diberikan diselesaikan tepat pada waktunya kalaupun terdapat kritikan dari walikota itupun hanya bersifat penyempurnaan dari hasil yang

80

didapat. Dan responden yang menjawab efektif berjumlah 16 orang atau 42,10% dengan alasan bahwa tugas yang menyangkut perumusan kebijakan tidak mendapatkan halangan yang berarti bahkan hasilnya dapat dikatakan memuaskan. Sedangkan responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan bahwa kebijakan yang disusun membutuhkan waktu yang

lama didalam penyelesaiannya, dan responden yang menjawab tidak efektif 1 orang atau 2,63% dengan alasan yang kurang jelas. Dari jawaban responden dengan bobot rata-rata 3,2

menunjukkan bahwa efektifitas pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare berkategori tinggi. Untuk mengetahui pelaksanaan tugas tanggapan responden mengenai efisiensi Daerah Kota Parepare dalam

Sekretariat

membantu walikota menyusun kebijakan dapat dilihat pada tabel 11 berikut ini : Tabel 11 : Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam membantu Walikota menyusun kebijakan Tanggapan responden Sangat efisien Efisien Kurang efisien Tidak efisien Jumlah F 10 23 1 4 38 % 26,31 60,52 2,63 10,52 100 B.N 4 3 2 1 Skor 40 69 2 4 115

81

Skor 115 = = 3,02 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Rata-rata Responden yang menjawab efisien berjumlah 23 orang atau 60,52% dan responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 10 orang atau 26,31% dengan alasan yang sama bahwa pelaksanaan tugas ini tidak terlalu banyak mengeluarkan tenaga dan biaya. Sedangkan responden yang menjawab tidak efisien berjumlah 4 orang atau 10,52%, dan responden yang menjawab kurang efisien berjumlah 1 orang atau 2,63% dengan alasan yang sama bahwa efisiensi pelaksanaan tugas ini membutuhkan banyak tenaga dan biaya. Dari jawaban responden dengan bobot rata-rata 3.02

menunjukkan efisiensi pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare masuk dalam kategori tinggi. Sedangkan untuk mengetahui tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam pelaksanaan tugas ini maka dapa dilihat pada tabel 12 berikut ini : Tabel 12 : Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas membantu Walikota menyusun kebijakan

Tanggapan responden Sangat disiplin

F 6

% 15,78

B.N 4

Skor 24

82

disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata

24 63,15 3 4 10,52 2 4 10,52 1 38 100 Skor 108 = = 2,84 F 38

72 8 4 108

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 12 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas membantu walikota dalam menyusun kebijakan, responden yang menjawab disiplin berjumlah 24 orang atau 63,15% dengan alasan bahwa pelaksanaan tugas ini berjalan dengan baik sebab aparat yang ada fokus terhadap tugas tanpa adanya kegiatan lain selain pelaksanaan tugas ini, dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 6 orang atau 15,78% dengan alasan bahwa tidak pernah terjadi ketimpangan atau hal lain diluar dari pelaksanaan tugas yang dikerjakan. Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa terdapat sebagian meja kerja yang kosong akibat ketidakhadiran pegawai menyebabkan pelaksanaan tugas ini sedikit terbengkalai, akan tetapi tidak menyebabkan penundaan pekerjaan, dan responden yang

83

menjawab tidak disiplin berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa banyak meja kerja yang kosong pada saat jam kerja akibat ketidakhadiran pegawai sehingga pekerjaan ini tertunda. Dari segi disiplin kerja aparat dalam membantu walikota dalam menyusun kebijakan di Sekretariat daerah Kota Parepare sangat disiplin, ini

sesuai dengan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 2,84 dan tergolong dalam kategori tinggi. Gambaran yang ditunjukkan mengenai kemampuan di

Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas ini Asisten I Setdako Parepare (Anwar Saad, S.H, M.H) dimana beliau menjelaskan bahwa pelaksanaan tugas dalam membantu walikota menyusun kebijakan sudah berjalan dengan baik, hal ini dapat terlihat dari tingkat kemampuan menyelesaikan pekerjaan tepat pada waktunya, terutama dalam mengkaji kebijakan-kebijakan yang ada sehingga hal ini akan mengarah kepada terciptanya efektifitas dan efisiensi pelaksanaan tugas. 2. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas dinas daerah dan lembaga teknis daerah Pelaksanaan tugas ini bertujuan agar pelaksanaan tugas yang ada baik pada dinas daerah maupun lembaga teknis daerah sejalan dengan keputusan walikota sebagai kepala daerah dengan

mempertimbangkan situasi dan kondisi daerah dalam hal ini Kota

84

Parepare.

Adapun tugas

tanggapan Sekretariat

responden Daerah

mengenai

efektifitas dalam

pelaksanaan

Kota

Parepare

mengkoordinasikan tugas dinas daerah dan lembaga teknis daerah dapat dilihat pada tabel 13 berikut ini :

Tabel 13 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengkoordinasikan tugas Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata F % B.N 11 28,94 4 22 57,89 3 2 5,26 2 3 7,89 1 38 100 Skor 117 = = 3,07 F 38 Skor 44 66 4 3 117

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden

yang menjawab efektif berjumlah 22 orang atau

57,89% dengan alasan pelaksanaan tugas dalam mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah sudah berjalan dengan cukup baik dimana dalam pelaksanaannya tidak ditemukan adanya kendala yang berarti, dan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 11 orang atau 28,94% dengan alasan pelaksanaan tugas

85

ini sudah sesuai dengan target yang telah ditentukan dalam hal ini tidak adanya ketimpangan dalam pelaksanaan tugas baik dari Dinas Daerah maupun Lembaga Teknis Daerah. Sedangkan responden yang menjawab tidak efektif berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan pelaksanaan tugas ini tidak sepenuhnya berhasil sebab masih terdapat adanya ketimpangan pelaksanaan baik pada Dinas Daerah maupun Lembaga Teknis Daerah, alasan yang sama juga

diungkapkan oleh responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 2 orang atau 5,26%. Dari jawaban responden dengan bobot rata-rata 3,07

menunjukkan efektifitas pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah masuk dalam kategori tinggi. Untuk mengetahui tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam

mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah dapat dilihat pada tabel 14 berikut ini : Tabel 14 : Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah Tanggapan responden F % B.N Skor

86

11 28,94 4 23 60,52 3 2 5,26 2 2 5,26 1 38 100 Skor 119 Rata-rata = = 3,13 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Sangat efisien Efisien Kurang efisien Tidak efisien Jumlah

44 69 4 2 119

Responden yang menjawab efisien berjumlah 23 orang atau 60,52% dengan alasan pelaksanaan dan tugas ini tidak terlalu

membutuhkan

waktu, biaya

tenaga yang banyak dalam

penyelesaiannya, dan responden yang menjawab sangat efisien dengan jumlah 11 orang atau 28,94% dengan alasan dalam pelaksanaan tugas ini tidak ada kendala yang berarti dan dapat terselesaikan walaupun dengan kuantitas sumber daya yang terbatas, sedangkan responden yang menjawab kurang efisien dan tidak efisien memiliki jumlah yang sama berjumlah 2 orang atau 5,26% dimana alasan yang dikemukakan hampir sama yang intinya bahwa banyaknya waktu dan tenaga yang digunakan dalam pelaksanaan tugas ini. Dari jawaban responden dengan bobot rata-rata 3.13

menunjukkan pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare tergolong dalam kategori tinggi.

87

Sedangkan untuk melihat tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam pelaksanaan tugas mengkoordinasikan pelaksanaan tugas dinas daerah dan lembaga teknis daerah dapat dilihat pada tabel 15 berikut ini :

Tabel 15 : Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis Daerah Tanggapan responden Sangat disiplin disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata F % B.N 8 21,05 4 26 81,25 3 2 6,25 2 2 6,25 1 38 100 Skor 116 = = 3,05 F 38 Skor 32 78 4 2 116

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 15 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah membantu, responden yang menjawab disiplin berjumlah 26 orang atau 81,25% dengan alasan bahwabahwa aparat yang ada bekerja

88

sesuai dengan aturan yang berlaku, dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 8 orang atau 21,05% dengan alasan aparat melaksanaan tugas dan fungsinya sesuai dengan apa yang

ditentukan. Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 2 orang atau 6,25% dengan alasan bahwa aparat yang ada dilapangan kadang tidak menjalankan tugas secara profesional, dan responden yang menjawab tidak disiplin berjumlah 2 orang atau 6,25% dengan alasan yang kurang jelas. Dari segi disiplin kerja aparat di Sekretariat daerah Kota Parepare dalam melaksanakan tugas mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah menunjukkan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 3,05 dan tergolong dalam kategori tinggi. Sehubungan dengan pelaksanaan tugas ini Asisten III Setdako Parepare (Drs. H. Gustam, MSi) menjelaskan bahwa koordinasi yang dilakukan selama ini sudah sangat baik dan efektif, ini disebabkan karena kesadaran aparat yang tinggi dalam melaksanakan tugasnya dengan penuh rasa tanggung jawab dan sesuai dengan aturan yang berlaku. 3. Pemantauan Pelaksanaan Kebijakan Pemerintah Daerah Tujuan dari pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah adalah agar kebijakan-kebijakan yang telah diputuskan oleh Walikota Parepare dan menjadi atau mengikat bagi semua unsur yang terkait

89

dengan keputusan tersebut dapat berjalan dengan baik sesuai ketentuan yang telah disepakati bersama. Adapun tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melaksanakan pemantauan terhadap kebijakan pemerintah daerah dapat dilihat pada tabel 16 berikut ini :

Tabel 16 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata F % B.N 15 39,47 4 16 42,10 3 2 5,26 2 5 13,15 1 38 100 Skor 117 = = 3,07 F 38 Skor 60 48 4 5 117

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab efektif berjumlah 16 orang atau 42,10% dengan alasan fungsi mengenai pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah telah dilaksanakan sesuai dengan apa yang diharapkan, dan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 15 orang atau 39,47% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini sudah sesuai dengan target yang diharapkan dimana kurangnya pelanggaran terhadap kebijakan yang telah

90

ditetapkan. Sedangkan responden yang menjawab tidak efektif berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan masih kurangnya respon terhadap kebijakan pemerintah daerah menyebabkan

pelanggaran akan kebijakan ini masih rawan terjadi, dan yang menjawab kurang efektif berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan yang kurang jelas. Dari jawaban responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melakukan

pemantauan terhadap kebijakan pemerintahan daerah dihasilkan bobot rata-rata 3,07, hal ini menunjukkan pelaksanaan tersebut tergolong dalam kategori tinggi. Untuk melihat efesiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melakukan pemantauan terhdap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah dapat dilihat pada tabel 17 berikut ini : Tabel 17 : Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah Tanggapan responden Sangat efisien Efisien Kurang efisien Tidak efisien Jumlah F 13 19 3 3 38 % 34,21 50,00 7,89 7,89 100 B.N 4 3 2 1 Skor 52 57 6 3 118

91

Rata-rata

Skor 118 = = 3,10 F 38

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Responden yang menjawab efisien berjumlah 19 orang atau 50,00% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini berjalan dengan lancar tanpa adanya kendala sedikit pun dimana waktu dan tenaga dapat diporsir se-efisien mungkin, dan responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 13 orang atau 34,21% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini tidak butuh tenaga dan waktu yang banyak. Sedangkan responden yang menjawab kurang efisien dan tidak efisien memiliki jumlah yang sama yaitu berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan yang kurang jelas. Dari jawaban responden mengenai efisiensi pelaksanaan Daerah Kota Parepare dalam melakukan

fungsi Sekretariat

pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah dihasilkan bobot rata-rata 3,10 dan tergolong kategori tinggi. Sedangkan untuk melihat tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah dapat dilihat pada tabel 18 berikut ini :

92

Tabel 18 : Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah Tanggapan responden Sangat disiplin disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata F % B.N 6 15,78 4 28 73,68 3 3 7,89 2 1 2,63 1 38 100 Skor 115 = = 3,02 F 38 Skor 24 84 6 1 115

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 18 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan fungsi pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah,

responden yang menjawab disiplin berjumlah 28 orang atau 73,68% dengan alasan bahwa pelaksanaan pemantauan akan kebijakan pemerintah daerah sudah sesuai dengan prosedur, dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 6 orang atau 15,78% dengan

93

alasan aparat atau pegawai yang ada kadang kurang memperhatikan pekerjaannya, terutama aparat yang ditugaskan di lapangan.

Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan bahwa aparat kadang tidak menjalankan tugasnya secara profesional, dan responden yang menjawab tidak disiplin berjumlah 1 orang atau 2,63% dengan alasan bahwa susah untuk mendisiplinkan diri sendiri. Dari segi disiplin kerja dalam pelaksanaan pemantauan kebijakan pemerintah daerah oleh aparat di Sekretariat daerah Kota Parepare menunjukkan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 3,02 dan tergolong dalam kategori tinggi. Kepala Bagian KESRA Setdako Parepare (Muh. Tahir Lente, SE), menjelaskan bahwa secara keseluruhan efektifitas dan efisiensi itu sudah terwujud dalam

pelaksanaan tugas ini, pemantauan kebijakan daerah berjalan lancar kritikan dan masukan pun banyak mengalir dari masyarakat dan aparat kami langsung tanggap akan hal tersebut, apalagi berbicara masalah kedisiplinan kerja. 4. Mengevaluasi Kebijakan Pemerintahan Daerah Tujuan pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi kebijakan pemerintahan melihat bagaimana pencapaian hasil daerah adalah untuk yang telah

kebijakan

dilaksanakan yang nantinya sebagai bahan pertimbangan untuk lebih

94

menyempurnakan kebijakan tersebut serta kebijakan yang akan dikeluarkan selanjutnya. Adapun tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi kebijakan pemerintahan daerah dapat dilihat pada tabel 19 berikut ini : Tabel 19 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata F % B.N 16 42,10 4 17 44,74 3 5 13,15 2 1 38 100 Skor 125 = = 3,28 F 38 Skor 64 51 10 125

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab efektif berjumlah 17 orang atau 44,74% dengan alasan pelaksanaan fungsi dalam mengevaluasi kebijakan sudah berjalan dengan baik tanpa adanya hambatan yang berarti, sehingga target yang diinginkan dapat dicapai dengan baik, dan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 16 orang atau 42,10% dengan alasan bahwa pelaksanaan fungsi yang menyangkut tindakan pengevaluasian terhadap kebijakan pemerintahan daerah dalam hal ini kebijakan walikota sudah menjadi rutinitas aparat yang

95

pada memperdalam pemahaman atas pelaksanaan fungsi tersebut. Sedangkan responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini tidak terlalu serius untuk dilakukan dan hanya bersifat sepintas lalu, dan responden yang menjawab tidak efektif tidak ada. Dari jawaban responden pada tabel 15 mengenai pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi kebijakan pemerintahan daerah, menghasilkan bobot rata-rata 3,28 sehingga tergolong kategori tinggi. Untuk mengetahui efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare maka dapat dilihat pada tabel 20 berikut ini : Tabel 20 : Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah F % B.N 14 36,84 4 19 50,00 3 3 7,89 2 2 5,26 1 38 100 Skor 121 Rata-rata = = 3,18 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Tanggapan responden Sangat efisien Efisien Kurang efisien Tidak efisien Jumlah Skor 56 57 6 2 121

Responden yang menjawab efisien berjumlah 19 orang atau 50,00% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini tidak memerlukan

96

sesuatu yang besar misalkan saja biaya dan tenaga, menyangkut masalah pembiayaan itupun sudah dianggarkan sehingga hanya membutuhkan keseriusan saja dalam melaksanakannya, dan

responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 14 orang atau 36,84% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini selalu berjalan sesuai dengan target yang ditentukan dan itupun dengan waktu yang singkat, kemudian dianggarkan. Sedangkan responden yang menjawab kurang efisien tidak memerlukan pengeluaran , sebab hal ini telah

berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan yang kurang jelas, dan responden yang menjawab tidak efisien berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini kadang tidak terlalu dihiraukan menyebabkan pengevaluasian kebijakan hanya dilakukan pada saat mendesak dan tidak ada antisipasi sebelumnya, yang pada akhirnya pelaksanaannya tidak optimal. Dari jawaban responden mengenai pelaksanaan fungsi

Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah menunjukkan bobot rata-rata 3,18 sehingga tergolong dalam kategori tinggi. Sedangkan untuk melihat tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam mengevaluasi kebijakan pemerintah daerah dapat dilihat pada tabel 21 berikut ini :

97

Tabel 21: Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengevaluasi kebijakan pemerintah daerah Tanggapan responden Sangat disiplin disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata F % B.N 4 10,52 4 25 65,78 3 5 13,15 2 4 10,52 1 38 100 Skor 105 = = 2,76 F 38 Skor 16 75 10 4 105

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 21 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan fungsi mengevaluasi pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah, responden yang menjawab disiplin berjumlah 25 orang atau 65,78% dengan alasan bahwa aparat dalam melaksanakan fungsi ini sudah menunjukkan akan kedisiplinan kerja, dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa pengevaluasian sudah berjalan dengan baik. Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan bahwa aparat kadang tidak mengetahui aturan main,

98

dan responden yang menjawab tidak disiplin berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa kedisiplinan kerja kurang diperhatikan. Dari segi disiplin kerja dalam pelaksanaan evaluasi kebijakan pemerintah daerah oleh aparat di Sekretariat daerah Kota Parepare menunjukkan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 2,76 dan tergolong dalam kategori tinggi. Mengenai pengevaluasian akan kebijakan pemerintah daerah Asisten II (H. Amran Faisal, MM) bahwa kinerja aparat terutama pengevaluasian kebijakan daerah sudah teruji kemampuannya, dalam hal mengevaluasi kebijakan banyak masukanmasukan yang positif, misalkan saja penggunaan pasar seni Kota Parepare harus lebih dipergunakan sebab selama ini digunakan sebagai lahan atau tempat prostitusi. 5. Menyelenggarakan Pemerintahan Daerah Tujuan pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah agar aparatur dapat lebih memahami proses pelaksanaan pemerintahan itu sendiri berdasarkan bidang yang diembannya atau mengembangkan sumber daya yang dimiliki dalam rangka Pembinaan Administrasi Aparatur

memahami bidang tugas sesuai dengan jalur-jalur pelaksanaan yang telah ditentukan. Adapun tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam

99

menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah dapat dilihat pada tabel 22 berikut ini : Tabel 22 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam Menyelenggarakan pembinaan administrasi aparatur pemerintahan daerah Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata F % B.N 9 23,68 4 23 60,52 3 2 5,26 2 4 10,52 1 38 100 Skor 113 = = 2,97 F 38 Skor 36 69 4 4 113

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab efektif berjumlah 23 orang atau 60,52% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini sudah berjalan dengan baik, sedangkan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 9 orang atau 23,68% dengan alasan pelaksanaan fungsi mengenai pembinaan administrasi pemerintahan daerah sudah dilaksanakan secara konsisten bagi dan berkelanjutan yang dimana pembinaan kedalam ini

diperuntukan

aparat

baru masuk

dunia

pemerintahan daerah maupun yang sudah lama berkecimpung dalam dunia tersebut namun ingin memperdalam pengetahuan yang dimiliki sesuai dengan bidangnya. Sedangkan responden yang menjawab tidak efektif berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan

100

pelaksanaan pembinaan administrasi sudah sering dilakukan namun masih banyak aparat yang belum memahami betul tugas dan fungsinya, dan responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan materi yang diberikan dalam

pembinaan masih bersifat umum dan tidak bersifat spesifik sesuai dengan bidangnya masing-masing. Dari jawaban responden mengenai pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan

pembinaan administrasi pemerintahan daerah menunjukkan bobot rata-rata 2,97 sehingga tergolong dalam kategori tinggi. Untuk melihat efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melaksanakan pembinaan administrasi

pemerintahan daerah dapat dilihat pada tabel 23 berikut ini : Tabel 23 : Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah F % B.N 11 28,94 4 Sangat efisien 22 57,89 3 Efisien 5 13,15 2 Kurang efisien 1 Tidak efisien 38 100 Jumlah Skor 120 Rata-rata = = 3,5 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Tanggapan responden Skor 44 66 10 120

101

Responden yang menjawab efisien berjumlah 22 orang atau 57,89% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini tidak terlalu

membuang banyak waktu dan biaya yang digunakan tidak besar, dan responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 11 orang atau 28,94 dengan pelaksanaan fungsi ini sudah dianggarkan dan itupun sudah perkecil pembiayaannya sebab harus disesuaikan dengan program yang lainnya. Sedangkan responden yang menjawab kurang efisien berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini sangat menyita waktu yang banyak dan itupun materi yang disampaikan belum sepenuhnya dimengerti, dan responden yang menjawab tidak efisien tidak ada. Dari jawaban responden mengenai efisiensi fungsi pelaksanaan Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan

pembinaan administrasi pemerintahan daerah menunjukkan bobot rata-rata 3,5 dan tergolong dalam kategori tinggi. Sedangkan untuk melihat tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam menyelenggarakan pembinaan

administrasi pemerintahan daerah dapat dilihat pada tabel 24 berikut ini :

102

Tabel 24 : Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah Tanggapan responden Sangat disiplin disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata F % B.N 16 42,10 4 21 55,26 3 1 2,63 2 1 38 100 Skor 129 = = 3,39 F 38 Skor 64 63 2 129

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 24 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan fungsi pemantauan pelaksanaan kebijakan pemerintah daerah, responden yang menjawab disiplin berjumlah 21 orang atau 55,26% dengan alasan bahwa pelaksanaan pembinaan administrasi aparatur pemerintah daerah sudah sesuai dengan aturan yang ada dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 16 orang atau 42,10% dengan alasan aparat atau pegawai yang ada sangat fokus terhadap aturan dan melaksanakannya dengan baik. Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 1 orang atau 7,89% dengan alasan bahwa aparat kadang tidak menjalankan

103

tugasnya secara serius, dan responden yang menjawab tidak disiplin tidak ada. Dari segi disiplin kerja aparat dalam pelaksanaan pembinaan administrasi aparatur pemerintah daerah di Sekretariat daerah Kota Parepare menunjukkan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 2,76 dan tergolong dalam kategori tinggi. 6. Pelaksanaan Tugas Lain yang Diberikan Walikota Sesuai dengan Tugas dan Fungsinya Penjelasan mengenai fungsi pelaksanaan tugas lain yang

diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya yaitu pelaksanaan tugas yang tidak termasuk dalam tugas dan fungsi pokok yang telah ditentukan tetapi secara langsung masih memiliki hubungan pada proses penyelenggaraan administrasinya, misalnya pelaksanaan pelantikan terhadap eselon IV berdasarkan usulan dari Walikota dan beberapa tugas lainnya. Untuk melihat efektifitas pelaksanaan fungsi dapat kita ketahui melalui tabel 25 berikut ini :

Tabel 25 :

104

Tanggapan responden mengenai efektifitas pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata F % B.N 12 31,57 4 22 57,89 3 4 10,52 2 1 38 100 Skor 122 = = 3,21 F 38 Skor 48 66 8 122

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab efektif berjumlah 22 orang atau 57,89% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini sudah dapat dijalankan dengan baik, dan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 12 orang atau 31,57% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini hanya berskala kecil sehingga tidak masalah dalam pelaksanaannya. Sedangkan responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini kadang hanya memberikan tambahan beban dalam penyelenggaraan proses yang ada dan responden yang menjawab tidak efektif tidak ada. Dari jawaban responden mengenai pelaksanaan fungsi

Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya menunjukkan bobot rata-rata 3,21 dan tergolong dalam kategori

105

tinggi. Kepala Bagian Organisasi dan Tata Laksana (Muh. Husni, S.H) menjelaskan bahwa pelaksanaan peningkatan kualitas kerja merupakan agenda rutin dari Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam hal ini merupakan tugas kami untuk melaksanakannya. Hal yang wajar ketika pelaksanaan tugas selalu disinkronisasikan dengan kualitas yang dimiliki oleh aparat yang bersangkutan, oleh karena itu, apabila pertanyaan yang kemudian muncul mempertanyakan kualitas kerja yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare, maka kami dengan sangat bangga akan mengatakan kualitas yang kami miliki tidak perlu dipertanyakan lagi. Untuk mengetahui efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya dapat dilihat pada tabel 26 berikut ini :

Tabel 26:

106

Tanggapan responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya F % B.N 13 34,21 4 Sangat efisien 24 63,15 3 Efisien 1 2,63 2 Kurang efisien 1 Tidak efisien 38 100 Jumlah Skor 126 Rata-rata = = 3,31 F 38 Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Tanggapan responden Skor 52 72 2 126

Responden yang menjawab efisien berjumlah 24 orang atau 63,15% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini membutuhkan tenaga dan pikiran yang tidak terlalu sehingga

banyak

pelaksanaannya mudah dan cepat, dan responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 13 orang atau 34,21% dengan alasan pelaksanaan fungsi ini hanya sekedar sampingan dan tidak banyak menguras waktu. Sedangkan responden yang menjawab kurang efisien berjumlah 1 orang atau 2,63% dengan alasan yang kurang jelas, dan responden yang menjawab tidak efisien tidak ada. Dari jawaban responden mengenai efisiensi pelaksanaan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya menunjukkan bobot rata-rata 3,31 dan berada pada kategori tinggi.

107

Sedangkan untuk melihat tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya dapat dilihat pada tabel 27 berikut ini : Tabel 27 : Tanggapan responden mengenai disiplin kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya Tanggapan responden Sangat disiplin disiplin Kurang disiplin Tidak disiplin Jumlah Rata-rata F % B.N 12 31,57 4 23 60,52 3 2 5,26 2 1 2,63 1 38 100 Skor 122 = = 3,21 F 38 Skor 48 69 4 1 122

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 27 mengenai tanggapan responden akan disiplin kerja aparat Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan fungsi pelaksanaan tugas lain yang diberikan walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya, responden yang menjawab disiplin berjumlah 23 orang atau 60,52% dengan alasan bahwa pelaksanaan tugas yang diberikan dilaksanakan sesuai dengan aturan yang ada dan responden yang menjawab sangat disiplin berjumlah 12 orang atau 31,57%

108

dengan alasan aparat atau pegawai yang ada sudah melaksanakan aturan dengan baik. Sedangkan responden yang menjawab kurang disiplin berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan bahwa pelaksanaan fungsi ini tidak berjalam dengan baik, dan responden yang menjawab tidak disiplin 1 orang atau 2,63% tidak ada. Dari segi disiplin kerja aparat di Sekretariat daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya menunjukkan bobot rata-rata yang diperoleh yaitu 2,76 dan tergolong dalam kategori tinggi. Berdasarkan pengamatan peneliti bahwa disiplin kerja yang dimiliki oleh aparat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare cukup tinggi hal ini dapat terlihat dari kurangnya kegiatan-kegiatan yang dilakukan diluar dari tugas pokok yang harus dilaksanakan, mereka disibukkan dengan pekerjaan masing-masing bukan hanya itu saja, disana-sini terpampang papan peringatan yang salah satunya menganjurkan untuk mendahulukan kepentingan publik. Dalam pelaksanaan kerja atau program pembangunan hal yang paling esensial adalah masalah dana atau pembiayaan dalam penyelenggaraannya, keberhasilan pelaksanaan pembangunan

daerah dalam upaya mengimplementasikan atau merealisasikan program kerja daerah tidak terlepas dari masalah dana atau pembiayaan. Semakin besar dana yang tersedia dalam mendukung

109

pelaksanaan program-program pembangunan daerah, maka semakin besar pula peluang keberhasilan program tersebut. Sebaliknya semakin kecil ketersediaan dana di daerah maka semakin kecil pula kemungkinan keberhasilan program-program pembangunan daerah. Berikut ini akan diuraikan tanggapan responden mengenai ketersediaan dana untuk mendukung pelaksanaan program-program pembangunan sesuai dengan target dan harapan aparat pemerintah daerah dan masyarakat. Tabel 28 : Tanggapan responden mengenai ketersediaan dana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare Tanggapan responden Sangat memadai Memadai Kurang memadai Tidak memadai Jumlah Rata-rata F % B.N 10 26,31 4 21 55,26 3 3 7,89 2 4 10,25 1 38 100 Skor 113 = = 2,97 F 38 Skor 40 63 6 4 113

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Pada tabel 28 menunjukkan tanggapan responden mengenai ketersediaan dana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, responden yang menjawab memadai berjumlah 21 orang atau 26,31% dengan alasan pendanaan atau pembiayaan

110

dalam pelaksanaan tugas memadai walaupun kadang-kadang muncul dana yang tak terduga, diluar dari apa yang telah direncanakan sebelumnya, dan responden yang menjawab sangat memadai berjumlah 10 orang atau 26,31% dengan alasan pelaksanaan tugas sama sekali tidak ada kendala mengenai masalah pendanaan, sebab hal tersebut sudah diperhitungkan sebelumnya. Sedangkan responden yang menjawab tidak memadai berjumlah 4 orang atau 10,25% dengan alasan banyaknya pelaksanaan tugas yang tidak berimbang dengan dana yang disediakan, dan responden yang menjawab kurang memadai berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan pendanaan dalam pelaksanaan tugas harus ditambah dan kalau perlu ada dana khusus untuk mengantisipasi apabila dana yang disiapkan tidak mencukupi. Dari jawaban responden mengenai ketersediaan dana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare menunjukkan bobot rata-rata 2,97 dan tergolong dalam kategori tinggi. Hal ini pun juga sesuai dengan apa yang disampaikan oleh Kepala Bagian Keuangan (Musradi Pawessei,S.E) sehubungan dengan masalah pendanaan atau pembiayaan dimana beliau mengatakan bahwa pendanaan dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Kota Parepare sudah dirinci atau diperhitungkan dengan baik sesuai dengan besar dan kecilnya kapasitas tugas yang akan dilaksanakan, jadi tidak ada

111

persoalan atau masalah yang nantinya ditakutkan akan muncul, sebab hal tersebut sudah diantisipasi sebelumnya. Hal mengenai pendanaan ini sejalan dengan apa yang disampaikan oleh Asisten I Setdako Parepare (Anwar Saad, S.H, M.H) dimana beliau menjelaskan bahwa pelaksanaan kegiatan yang ada sudah diperhitungkan sebelumnya walaupun sebagian aparat masih mendesak peningkatan transparansi pelaksanaan kegiatan, dimana bercermin pada kasus pengadaan dana PT. Bandar Madani yang hampir menyeret Walikota Parepare sebagai tersangka. Sarana dan prasarana adalah salah satu faktor yang dibutuhkan dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, akan tetapi keberadaan sarana dan prasarana akan sangat ditentukan oleh pendanaan yang dimiliki dan besarnya alokasi anggaran yang tersedia untuk membangun sarana dan prasarana tersebut. Untuk mengetahui tanggapan responden mengenai

ketersediaan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare dapat dilihat pada tabel 29 berikut ini :

Tabel 29 :

112

Tanggapan responden mengenai ketersediaan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare Tanggapan responden Sangat memadai Memadai Kurang memadai Tidak memadai Jumlah Rata-rata F % B.N 4 10,52 4 25 65,78 3 6 15,78 2 3 7,89 1 38 100 Skor 106 = = 2,78 F 38 Skor 16 75 12 3 106

Sumber data : hasil olahan data primer 2009 Responden yang menjawab memadai berjumlah 25 orang atau 65,78% dengan alasan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan tugas sudah lengkap sehingga pelaksanaannya tidak menghadapi kendala apapun, dan responden yang menjawab kurang memadai berjumlah 6 orang atau 15,78% dengan alasan sarana yang ada cuman itu-itu saja tanpa adanya tambahan sarana lainnya. Sedangkan responden yang menjawab sangat efisien berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan sarana dan prasarana sudah sangat memadai dan harus dipelihara dengan sebaik-baiknya, dan responden yang menjawab tidak memadai berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan perlu diadakan pergantian dan perbaikan

113

terhadap seluruh sarana dan prasarana yang ada guna lebih menunjang pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare. Dari jawaban responden mengenai ketersediaan sarana dan prasarana menunjukkan bobot rata-rata 2,78 tergolong dalam kategori tinggi. Gambaran akan ketersediaan sarana dan prasarana juga dijelaskan oleh kepala Bagian Umum (Muchtar Maming,S.E), menurut pendapat beliau sarana dan prasarana yang ada sudah sangat memadai, dimana hal ini dapat dilihat dari bertambahnya beberapa unit komputer yang akan menunjang pelaksanaan tugas Sekretariat Daerah Kota Parepare, bukan hanya itu saja

pemeliharaan pun mulai disadari perlu untuk dilakukan secara berkala agar sarana dan prasarana yang ada dapat tetap terjaga kualitasnya. Hal ini pun diperkuat dengan Berdasarkan pengamatan peneliti bahwa hampir disetiap ruang kerja aparat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare dilengkapi dengan beberapa unit komputer, sehingga pelaksanaan tugas yang ada dapat berjalan dengan lancar atau dalam artian efektifitas dan efisiensi pelaksanaan dalam pelaksanaan tugas dapat terwujud.
C. Faktor Yang Mendukung dan Menghambat Kemampuan Sumber Daya Aparatur Pemerintah

114

Adapun faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan aparatur pemerintah, yaitu : tingkat pendidikan, pendidikan dan pelatihan (diklat), masa kerja, dan kesesuaian antara tingkat pendidikan dengan bidang kerja/jabatan.

1. Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan merupakan salah satu faktor yang

mendukung tingkat kemampuan aparatur dalam melaksanakan tugastugas dan urusan-urusan pemerintahan, sehingga dapat diasumsikan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seorang pegawai, maka semakin tinggi tingkat kemampuannya. Pada tabel 6 (Karakteristik responden menurut tingkat pendidikan) terlihat bahwa responden dengan tingkat pendidikan Strata satu (S-1) lebih besar dari jenjang pendidikan lainnya, yaitu berjumlah 14 orang atau 36,84%. Berdasarkan pada asumsi bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan pegawai, semakin tinggi kemampuan yang dimiliki, maka kemampuan aparatur di Sekretariat Daerah Kota Parepare termasuk dalam kategori tinggi dengan bobot rata-rata 2,5, hal ini terjadi karena tingkat pendidikan terakhir yang didominasi oleh tingkat pendidikan Strata satu (S-1). Adanya pengaruh pendidikan formal terhadap meraih keberhasilan

kemampuan memahami, melaksanakan dan

dalam melaksanakan tugasnya, maka diperlukan upaya peningkatan pengetahuan aparat melalui pendidikan formal dengan tujuan untuk menciptakan pegawai yang memiliki kompetensi yang mengarah pada

115

peningkatan

mutu,

profesionalisme,

sikap

pengabdian

untuk

melaksanakan tugas pokoknya dengan baik, oleh karena itu diperlukan adanya tingkat pendidikan dengan jenjang yang lebih tinggi. Berikut ini dikemukakan tentang tanggapan responden terhadap peluang aparat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam mengikuti pendidikan formal. Tabel 30: Tanggapan responden mengenai peluang aparat dalam mengikuti pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare Tanggapan responden Sangat berpeluang Berpeluang Kurang berpeluang Tidak berpeluang Jumlah Rata-rata F % B.N 13 34,21 4 20 52,63 3 1 2,63 2 4 10,52 1 38 100 Skor 118 = = 3,10 F 38 Skor 52 60 2 4 118

Sumber data :olahan data primer 2009 Responden yang menjawab berpeluang berjumlah 20 orang atau 52,63% dengan alasan bahwa di Sekretariat Daerah Kota Parepare pegawai atau aparat di berikan kebebasan dalam melanjutkan pendidikan formal, dan responden yang menjawab sangat berpeluang berjumlah 13 orang atau 34,21% dengan alasan bahwa peluang yang diberikan kepada aparat dalam melanjutkan

116

pendidikan sangat lebar, dimana hasil yang diperoleh sudah banyak aparat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare telah berhasil meraih gelar Strata dua (S-2). Sedangkan responden yang menjawab tidak berpeluang berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa peluang dalam melanjutkan pendidikan bagi aparat sama sekali tidak diberikan, nyatanya banyak aparat hanya berkutat pada titel itu saja dan tidak ada perkembaNgannya, dan responden yang menjawab kurang berpeluang berjumlah 1 orang atau 2,63% dengan alasan bahwa tidak meratanya peluang yang diberikan kepada aparat dalam melanjutkan pendidikan. Dari jawaban responden mengenai peluang aparat dalam melanjutkan pendidikan formal di Sekretariat daerah Kota Parepare diperoleh bobot rata-rata 3,10 dan termasuk dalam kategori tinggi. Untuk melihat tanggapan responden mengenai efektifitas pengutusan aparat untuk mengikuti pendidikan formal dalam rangka peningkatan kemampuan aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dapat dilihat pada tabel 31 berikut ini :

117

Tabel 31 : Tanggapan responden mengenai efektifitas pengutusan aparat untuk mengikuti pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare

Tanggapan responden Sangat efektif Efektif Kurang efektif Tidak efektif Jumlah Rata-rata

F % B.N 11 28,94 4 18 47,36 3 4 10,52 2 5 13,15 1 38 100 Skor 111 = = 2,92 F 38

Skor 44 54 8 5 111

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab efektif berjumlah 18 orang atau 47,36% dengan alasan pengutusan aparat yang dilakukan sudah baik, dimana dapat terlihat setiap tahunnya ada aparat yang melanjutkan pendidikannya, dan responden yang menjawab sangat efektif berjumlah 11 orang atau 28,94% dengan alasan pengutusan yang dilakukan menghasilkan aparat yang lebih baik dan banyak mengubah kemampuan yang dimilikinya terutama terkait dengan masalah kemampuan dasar sesuai dengan bidangnya. Sedangkan responden yang menjawab tidak efektif berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan pengutusan yang dilakukan kurang berhasil dimana tidak adanya perubahan apa-apa terhadap aparat yang telah menempuh pendidikan, dan responden yang menjawab kurang efektif berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan yang hampir sama yaitu tidak ada perubahan yang berarti dengan pengutusan aparat

118

sebab hasil yang diperoleh tidak jauh beda dari sebelumnya. Dilihat dari jawaban responden mengenai efektifitas pengutusan aparat diperoleh bobot rata-rata 2,92 dan tergolong dalam kategori tinggi. Selain masalah pengutusan yang dilakukan, hal yang harus diketahui adalah seleksi pengutusan dalam mengikuti pendidikan formal, untuk mengetahui hal tersebut maka dapat dilihat pada tabel 32 berikut ini :
Tabel 32 : Tanggapan responden mengenai seleksi pengutusan aparat untuk mengikuti pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare

Tanggapan responden Sangat selektif Selektif Kurang selektif Tidak selektif Jumlah Rata-rata

F % B.N 6 15,78 4 20 52,63 3 8 21,05 2 4 10,52 1 38 100 Skor 104 = = 2,73 F 38

Skor 24 60 16 4 104

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab selektif berjumlah 20 orang atau 52,63% dengan alasan aparat yang akan mengikuti atau melanjutkan pendidikan, benar-benar di seleksi dengan baik, dimana mereka yang akan mengikuti pendidikan harus memiliki kemampuan yang lebih dibandingkan dengan yang lainnya, dan responden yang menjawab kurang selektif berjumlah 8 orang atau 21,05% dengan alasan pengutusan aparat dilakukan dengan tidak merata atau hanya orang

119

orang

tertentu

saja

yang

diberikan

kesempatan.

Sedangkan

responden yang menjawab sangat selektif berjumlah 6 orang atau 15,78% dengan alasan seleksi pengutusan yang dilakukan sudah sangat baik dimana aparat yang diberikan kesempatan memiliki syarat tertentu salah satunya adalah kapasitas bidang kerja yang

dilakoninya, dan responden yang menjawab tidak selektif berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan peluang yang diberikan bersifat tebang pilih, dan tidak merata. Dari jawaban responden mengenai seleksi yang dilakukan terhadap pengutusan aparat untuk mengikuti pendidikan formal diperoleh bobot rata-rata 2,73 dan tergolong dalam kategori tinggi. Salah satu hal yang paling esensial dalam melanjutkan pendidikan formal adalah dukungan biaya, pada tabel 33 berikut ini akan menunjukkan tanggapan responden mengenai dukungan biaya yang diberikan oleh pemerintah pusat yang diberikan kepada aparat yang akan melanjutkan pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare.
Tabel 33 :

Tanggapan responden mengenai dukungan biaya yang diberikan oleh pemerintah daerah kepada aparat dalam melanjutkan pendidikan formal di Sekretariat Daerah Kota Parepare Tanggapan responden Sangat mendukung F 13 % 34.21 B.N 4 Skor 52

120

Mendukung Kurang mendukung Tidak mendukung Jumlah Rata-rata


Sumber data : hasil olahan data primer 2009

14 36,84 3 7 18,42 2 4 10,52 1 38 100 Skor 112 = = 2,94 F 38

42 14 4 112

Responden yang menjawab mendukung berjumlah 14 orang atau 36,84% dengan alasan bahwa pemerintah daerah sangat menyadari pentingnya pendidikan ini terlihat dari adanya dana yang dipersiapkan bagi aparat yang ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, dan responden yang menjawab sangat mendukung berjumlah 13 orang atau 34,21% dengan alasan dukungan biaya dalam pelaksanaan tugas belajar selama ini sudah sangat mendukung. Sedangkan responden yang menjawab kurang mendukung berjumlah 7 orang atau 18,42% dengan alasan pemerintah daerah kurang konsekuen dalam memikirkan pendidikan terutama bagi aparat, hal ini dapat terlihat dari dana yang

dipersiapkan masih kurang, dan responden yang menjawab tidak mendukung berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan kurang diperhatikannya masalah pendidikan bagi aparat di Sekretariat

Daerah Kota Parepare. Dari jawaban responden mengenai dukungan biaya yang diberikan oleh pemerintah kepada aparat di Sekretariat

121

Daerah Kota Parepare menunjukkan bobot rata-rata 2,94 dan tergolong dalam kategori tinggi. Mengenai tingkat pendidikan Kepala Bagian Organisasi dan Tata Laksana (Muh. Husni, S.H), mengatakan bahwa masalah pendidikan di Sekretariat Daerah Kota Parepare merupakan hal yang paling urgen untuk dipikirkan dan ditindak lanjuti secara kontinu, salah satu usaha yang dilakukan dalam rangka peningkatan kemampuan aparat dalam mengembangkan pengetahuan yang dimilikinya melalui pendidikan adalah pendanaan atau biaya studi dimana pemerintah daerah telah menyiapkan dana guna hal tersebut. 2. Pendidikan dan Pelatihan ( Diklat) Pendidikan dan pelatihan (diklat) yang diberikan akan sangat berpengaruh pada kemampuan aparat dalam pelaksanaan tugastugasnya, sehingga semakin banyaknya diklat yang diikuti oleh seorang pegawai, maka semakin tinggi tingkat kemampuan yang dimiliki karena tujuan dari pelaksanaan diklat adalah untuk

mengembangkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap pegawai agar dapat melaksanakan tugas-tugas pemerintahan dan

pembangunan dengan sebaik-sebaiknya. Akan tetapi sebaliknya semakin sedikitnya diklat yang diikuti, maka akan semakin rendah tingkat kemampuan aparatur. Aparat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare sebagian besar mengikuti diklat yang rata-rata dibawah kurang dari 5 (lima)

122

kali, ini menunjukkan bahwa pelaksanaan diklat di Sekretariat Daerah Kota Parepare belum merata dirasakan oleh aparatur karena keterbatasan jumlah peserta diklat. Hal ini terlihat pada tabel 9 (karakteristik responden menurut banyaknya diklat yang diikuti),

dimana jumlah responden yang mengikuti diklat sebanyak kurang dari 5 (lima) kali berjumlah 23 orang atau 60,52% sedikitnya jumlah diklat yang diikuti oleh aparat akan menyebabkan kurangnya pengetahuan dan keterampilan pegawai dalam melaksanakan tugas-tugasnya, sehingga hal ini menghambat kemampuan aparatur di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan aktifitas pemerintahan terutama pelaksanaan tugasnya. Mengingat tujuan utama dari diklat adalah mengembangkan pengetahuan aparat dan memberikan keterampilan kepada aparat sesuai dengan tugas pokoknya maka diharapkan diklat dapat membantu aparat menambah kemampuannya dalam melaksanakan tugas. Berikut jawaban responden tentang pengaruh diklat terhadap kemampuan aparat dalam melaksanakan tugasnya.

Tabel 34 : Tanggapan responden mengenai pengaruh diklat dalam melaksanakan tugas pokok sebagai aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare

Tanggapan responden Sangat berpengaruh Berpengaruh Kurang berpengaruh

F 10 23 2

% 26,31 60,52 5,26

B.N 4 3 2

Skor 46 69 4

123

Tidak berpengaruh Jumlah Rata-rata

3 7,89 1 38 100 Skor 122 = = 3,21 F 38

3 122

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Pada tabel 34 mengenai tanggapan responden terhadap pengaruh diklat dalam melaksanakan tugas pokok sebagai aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare, responden yang menjawab berpengaruh berjumlah 23 orang atau 60,52% dengan alasan sudah pasti diklat mempengaruhi kemampuan aparat dalam pelaksanaan tugas, hal ini dapat terlihat dari semakin meningkatnya kemampuan aparat dalam menyelesaikan pekerjaan, dan responden yang menjawab sangat berpengaruh berjumlah 10 orang atau 26,31% dengan alasan pelaksanaan diklat yang ada di Sekretariat Daerah Kota Parepare sudah baik dan ditingkatkan lagi terutama jumlah peserta yang mengikuti diklat tersebut. Sedangkan responden yang menjawab tidak berpengaruh berjumlah 3 orang atau 7,89 dengan alasan pelaksanaan diklat tidak membawa perubahan yang berarti, dan responden yang menjawab kurang berpengaruh berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan pelaksanaan diklat yang ada selama ini dilakukan tidak menyentuh bidang yang digeluti secara mendalam. Dari jawaban responden mengenai pengaruh diklat terhadap pelaksanaan tugas pokok di Sekretariat Daerah Kota

124

Parepare menunjukkan bobot rata-rata 3.21 dan tergolong dalam kategori tinggi. Dengan gambaran ini berarti aparat menyadari akan pentingnya mengikuti diklat dalam upaya peningkatan kemampuan yang dimilikinya. Dalam pelaksanaan diklat hal yang menjadi salah satu unsur utama dalam pelaksanaan diklat adalah masalah anggaran yang harus dipersiapkan. Berikut tabel 35 yang akan menunjukkan tanggapan responden mengenai alokasi anggaran yang dipersiapkan dalam mendukung pendidikan dan pelatihan (diklat) aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare.

125

Tabel 35 : Tanggapan responden mengenai alokasi anggaran yang dipersiapkan dalam mendukung pendidikan dan pelatihan (diklat) di Sekretariat Daerah Kota Parepare

Tanggapan responden Sangat mendukung Mendukung Kurang mendukung Tidak mendukung Jumlah Rata-rata

F % B.N 11 28,94 4 26 68,42 3 1 2,63 2 1 38 100 Skor 124 = = 3,26 F 38

Skor 44 78 2 124

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab mendukung berjumlah 26 orang atau 68,42% dengan alasan pemerintah daerah sama sekali tidak ada kendala dalam hal yang terkait dengan anggaran dalam pelaksanaan diklat, dan responden yang menjawab sangat mendukung berjumlah 11 orang atau 28,94 dengan alasan pelaksanaan diklat sudah dianggarkan sehingga tidak perlu ada kekhawatiran dalam masalah anggaran. Sedangkan responden yang menjawab kurang mendukung berjumlah 1 orang atau 2,63% dengan alasan pelaksanaan diklat yang dilakukan selama ini kurang mendapat tanggapan yang baik dari pemerintah daerah terutama masalah anggaran, dan responden yang menjawab tidak mendukung tidak ada. Dari jawaban responden mengenai alokasi anggaran yang dipersiapkan dalam mendukung

126

pelatihan dan pendidikan (diklat) menunjukkan bobot rata-rata 3,26 dan tergolong dalam kategori tinggi. 3. Masa kerja Masa kerja merupakan satuan waktu yang telah digunakan untuk menduduki posisi atau jabatan tertentu dalam suatu bidang pekerjaannya. Dengan demikian maka masa kerja seorang aparat dapat dijadikan suatu pedoman atau tolak ukur atas kemampuan seorang aparat dalam melaksanakan suatu pekerjaan pada bidang tertentu sesuai dengan pengalaman yang dimilikinya, dengan asumsi bahwa semakin lama seorang aparat menduduki jabatan tertentu maka akan semakin tinggi kualitas kemampuannya untuk

menyelesaikan pekerjaannya dalam bidang tersebut. Berikut ini pada tabel 36 akan menunjukkan tanggapan responden mengenai

kesesuaian antara masa kerja dengan tingkat kemampuan aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam menyelesaikan pekerjaan.

Tabel 36 : Tanggapan responden mengenai kesesuaian antara masa kerja

127

dengan tingkat kemampuan aparat dalam menyelesaikan pekerjaan di Sekretariat Daerah Kota Parepare

Tanggapan responden Sangat mendukung Mendukung Kurang mendukung Tidak mendukung Jumlah Rata-rata

F % B.N 5 13,15 4 30 78,94 3 2 5,26 2 1 2,63 1 38 100 Skor 115 = = 3,05 F 38

Skor 20 90 4 1 115

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab mendukung berjumlah 30 orang atau 78,94% dengan alasan bahwa pelaksanaan pekerjaan cepat dipahami dan diselesaikan oleh mereka yang lebih tua dibandingkan yang muda, dan responden yang menjawab sangat mendukung berjumlah 5 orang atau 13,15% dengan alasan bahwa pekerjaan

yang dilakukan banyak mendapat arahan dari para senior yang ada sehingga membantu dalam menyelesaikan pekerjaan yang ada. Sedangkan responden yang menjawab kurang mendukung berjumlah 2 orang atau 5,26% dengan alasan bahwa pelaksanaan pekerjaan semakin hari semakin banyak sehingga sama saja bila orang itu mau muda ataupun tua, dan responden yang menjawab tidak mendukung sebanyak 1 orang atau 2,63% dengan alasan bahwa pelaksanaan pekerjaan tidak ada pengaruhnya dengan masa kerja, sebab masih ada yang sudah lama tapi kerjanya lamban. Dari jawaban responden

128

diatas menunjukkan bobot rata-rata 3,05 dan masuk dalam kategori tinggi. 4. Kesesuaian antara pendidikan dengan bidang kerja Penempatan bidang kerja/jabatan yang sesuai dengan

pendidikan aparat sangat memberikan peluang kepada aparat dalam mentransfer kemampuan dasar yang dimiliki sesuai dengan

pendidikan yang diemban kedalam aktifitas pemerintahan atau dalam pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan dan pembangunan. Pada tabel 33 menjelaskan tanggapan responden mengenai kesesuaian tingkat pendidikan dengan bidang kerja/jabatan aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare.
Tabel 37 :

Tanggapan responden mengenai kesesuaian antara tingkat pendidikan dengan bidang kerja aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare Tanggapan responden Sangat sesuai Sesuai Kurang sesuai Tidak sesuai Jumlah Rata-rata F % B.N 10 26,31 4 21 55,26 3 3 7,89 2 4 10,52 1 38 100 Skor 113 = = 2,97 F 38 Skor 40 63 6 4 113

Sumber data : hasil olahan data primer 2009

Responden yang menjawab sesuai berjumlah 21 orang atau 55,26% dengan alasan bahwa bidang kerja aparat sudah sesuai dengan bidang kerjanya ini ditandai dengan pelaksanaan tugas yang

129

diselesaikan dengan baik, dan responden yang menjawab sangat sesuai berjumlah 10 orang atau 26,31% dengan alasan bidang kerja yang ada sudah sangat sesuai sebab mana mungkin tugas dapat terselesaikan dengan baik kalau memang tidak ada kemampuan dibidang itu. Sedangkan responden yang menjawab tidak sesuai berjumlah 4 orang atau 10,52% dengan alasan bahwa masih ada aparat yang menduduki jabatan yang tidak sesuai dengan kompetensi yang dimilikinya, dan responden yang menjawab kurang sesuai berjumlah 3 orang atau 7,89% dengan alasan bahwa bidang kerja yang ada masih perlu diadakan perombakan disesuaikan dengan bidang kompetensinya masing-masing. Dari jawaban responden menunjukkan bobot rata-rata yang dicapai 2,97 dan tergolong dalam kategori tinggi.

130
BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dikemukakan maka penulis menarik kesimpulan tentang analisis kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, adapun kesimpulannya sebagai berikut :
1. Kemampuan Sumber Daya Aparatur Dalam Pelaksanaan Tugas Di

Sekretariat Daerah Kota Parepare Secara keseluruhan kemampuan sumber daya aparatur masuk

dalam kategori tinggi, ini dilihat dari beberapa indikator-indikator yaitu kualitas kerja dalam hal ini efektifitas dan efisiensi, serta disiplin kerja yang didasarkan pada Tugas dan fungsi Sekretariat Daerah Kota Parepare berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata kerja Sekretariat Daerah Kota dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota, sebagai berikut : Membantu Walikota dalam Menyusun Kebijakan Pelaksanaan tugas dalam mengkaji setiap kebijakan-

kebijakan yang akan diputuskan oleh walikota sebagai kepala daerah ini masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas ini berhasil mewujudkan efisiensi dan efektifitas serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan.

130

131 Mengkoordinasikan Pelaksanaan Tugas Dinas Daerah dan

Lembaga Teknis Daerah Pelaksanaan tugas yang bertujuan agar pelaksanaan tugas yang ada baik pada dinas daerah maupun lembaga teknis daerah sejalan dengan keputusan walikota ini masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas ini berhasil mewujudkan efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan. Pemantauan Pelaksanaan Kebijakan Pemerintah Daerah. Pelaksanaan fungsi yang bertujuan agar kebijakan-kebijakan yang telah diputuskan oleh Walikota Parepare dan menjadi atau mengikat bagi semua unsur yang terkait dengan keputusan tersebut dapat berjalan dengan baik sesuai ketentuan yang telah disepakati bersama ini masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan fungsi ini berhasil mewujudkan efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan. Mengevaluasi Kebijakan Pemerintahan Daerah Pelaksanaan pemerintahan fungsi dalam mengevaluasi kebijakan

daerah untuk melihat bagaimana pencapaian hasil

kebijakan yang telah dilaksanakan ini masuk dalam kategori tinggi

131

132 baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas ini berhasil mewujudkan efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan. Menyelenggarakan Pembinaan Administrasi Aparatur Pemerintahan Daerah Pelaksanaan fungsi dalam menyelenggarakan pembinaan administrasi pemerintahan daerah agar aparatur dapat lebih

memahami proses pelaksanaan pemerintahan itu sendiri berdasarkan bidang yang diembannya ini masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas ini berhasil mewujudkan efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan. Pelaksanaan Tugas Lain yang Diberikan Walikota Sesuai dengan Tugas dan Fungsi Pelaksanaan fungsi dalam melaksanakan tugas yang tidak termasuk dalam tugas dan fungsi pokok yang telah ditentukan tetapi secara langsung masih memiliki hubungan pada proses

penyelenggaraan administrasi ini masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam

pelaksanaan program kerja, sehingga dapat dikatakan kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas ini berhasil

132

133 mewujudkan efektifitas dan efisiensi serta disiplin kerja dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan. Dalam pelaksanaan tugas ketersediaan dana dan sarana prasarana

merupakan hal yang urgen, kedua unsur ini juga masuk dalam kategori tinggi baik dari segi efektifitas maupun efisiensi, sehingga dalam pelaksanaan tugas dana dan sarana prasarana cukup

memadai dalam mencapai target sesuai dengan apa yang diharapkan.


2. Faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya

aparatur pemerintah Adapun faktor-faktor yang mendukung dan menghambat kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, adalah : a. Tingkat pendidikan Tingkat pendidikan merupakan faktor pendukung kemampuan aparatur di Sekretariat Daerah Kota Parepare dalam pelaksanaan tugas, dimana tingkat pendidikan didominasi oleh tingkat pendidikan Strata satu (S-1), sehingga dengan tingginya tingkat pendidikan, maka semakin tinggi tingkat kemampuan aparat dalam melaksanakan tugas yang ada. Selain itu peluang aparat, efektifitas pengutusan aparat, seleksi pengutusan, dan dukungan biaya masuk dalam kategori tinggi, artinya aparat sangat berpeluang untuk melanjutkan pendidikan, pengutusan aparat dalam melanjutkan pendidikan sangat efektif, seleksi yang dilakukan sangat selektif dan pemerintah daerah pun sangat mendukung dalam hal pembiayaan untuk melanjutkan pendidikan.

133

134 b. Pendidikan dan pelatihan ( Diklat) Pendidikan dan pelatihan (diklat ) di Sekretariat Daerah Kota Parepare menjadi tugas, penghambat dimana kemampuan aparat yang dalam hanya

pelaksanaan

banyaknya

pegawai

mengikuti diklat kurang dari 5 (lima) kali, sehingga dengan sedikitnya jumlah diklat yang diikuti akan menyebabkan rendahnya kemampuan aparat dalam melaksanakan tugasnya. Hal ini sangat berlawanan dengan kesadaran aparat diklat, dimana tingkat kesadaran aparat

akan pentingnya diklat masuk dalam kategori tinggi, selain itu alokasi anggaran yang dipersiapkan dalam mendukung diklat pun masuk

dalam kategori tinggi, artinya pemerintah sangat mendukung adanya diklat tersebut salah satunya dengan dukungan anggaran. c. Masa kerja Masa kerja merupakan faktor pendukung kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare, dimana kesesuaian antara masa kerja dengan tingkat kemampuan aparat masuk dalam kategori tinggi, yang berarti dalam masa kerja dalam kurun waktu tertentu telah memiliki referensi pengalaman kerja yang cukup dalam melaksanakan tugas yang ada.

d. Kesesuaian pendidikan dengan bidang kerja Kesesuaian pendidikan dengan bidang kerja akan memberikan kemudahan dalam melaksanakan tugas, hal ini ditunjukkan oleh aparat di Sekretariat Daerah Kota Parepare dimana hal ini masuk

134

135 dalam kategori tinggi, yang artinya latar belakang pendidikan yang dimiliki sudah sangat sesuai dengan bidang kerja yang digelutinya. B. Saran Adapun saran-saran yang dapat penulis sampaikan kepada pemerintah daerah khususnya di Sekretariat Daerah Kota Parepare melalui tulisan ini adalah : 1. Pemerintah daerah khususnya di Sekretariat Daerah Kota Parepare harus tetap memperhatikan tingkat kemampuan sumber daya aparatur dengan terus memberikan pendidikan dan pelatihan dan terus melakukan penambahan volume bagi peserta pendidikan dan pelatihan agar pemberian pendidikan dan pelatihan bias terlaksana secara merata. 2. Pemerintah daerah khususnya di Sekretariat Daerah Kota Parepare harus lebih bersifat transparansi mengenai segala pendanaan yang berhubungan dengan pelaksanaan tugas. Demikian hasil penelitian ini, dan semoga memberikan tambahan wawasan kepada para pembaca mengenai kemampuan sumber daya aparatur dalam pelaksanaan tugas di Sekretariat Daerah Kota Parepare. Saran dan kritik tentunya sangat diharapkan oleh peneliti sebagai wujud penyempurnaan terhadap penelitian ini. Wassalam. Makassar

Penulis

135

136

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH Penetapan UU No. 32 Tahun 2004 telah membawa perubahan besar dalam struktur pemerintahan di Indonesia, Undang-Undang ini memberikan nuansa baru dalam pemerintahan daerah, yang selama ini pelaksanaannya sangat sentralistis dimana pemerintah daerah hanya menjadi subordinat dari pemerintah pusat. Pemerintah daerah hanya menjalankan instruksi dan petunjuk pemerintah pusat. Dengan Undang-undang ini pula kewenangan pemerintah daerah menjadi sangat luas, bahkan yang menjadi kewenangan pemerintah pusat hanya kewenangan di bidang politik luar negeri, pertahanan dan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal serta agama. Undang-Undang ini adalah milik dan berlaku untuk seluruh negara dan daerah, karena Undang-Undang ini bersifat nasional. Semakin luasnya kewenangan yang dimiliki oleh pemerintah daerah tentu saja menuntut kualitas pemerintah daerah yang baik pula, artinya bahwa pemerintah daerah harus menata diri baik dalam kelembagaan, sumber daya aparat, maupun sumber daya alam serta sumber keuangan. Dalam hal sumber Pendapatan Asli Daerah, saat ini masih menjadi kendala di banyak daerah di Indonesia. Selama ini dalam struktur APBD ternyata lebih banyak berasal dari pemerintah pusat bukan dari sumber Pendapatan Asli Daerah. Dalam menunjang pelaksanaan otonomi daerah tentu saja menuntut kemampuan pemerintah daerah untuk dapat mengelola sumber pendapatan daerah dengan baik pula, artinya pemerintah daerah harus dapat mengelola sumber-sumber pendapatan asli daerah sebagai penopang pembangunan.

136

137 Selama ini dalam pengelolaan sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) pemerintah daerah hanya mematuhi petunjuk dari pemerintah pusat. Dengan dasar seperti ini, pengelolaan Pendapatan Asli Daerah masih mendapat arahan, batasan, serta orientasi subordinasi kepentingan pemerintah atasan. Pengalaman yang terjadi menunjukkan bahwa Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah masih memprihatinkan. Disisi lain banyak ditemukan pengalokasian anggaran yang tidak sesuai dengan kebutuhan dan skala prioritas yang kurang mencerminkan aspek ekonomi, ini dikarenakan kualitas perencanaan anggaran daerah relatif lemah. Lemahnya perencanaan anggaran juga diikuti dengan ketidakmampuan Pemerintah Daerah untuk meningkatkan pendapatan asli daerah secara berkesinambungan.

Sementara itu pengeluaran daerah terus meningkat, sehingga hal tersebut meningkatkan fiscal gap (kesenjangan fiskal). Keadaan ini pada akhirnya akan menimbulkan underfinancing atau overfinancing yang pada gilirannya akan mempengaruhi pelaksanaan otonomi yang seluas-luasnya di daerah. Untuk itu diperlukan Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah yang baik untuk menunjang pelaksanaan otonomi daerah secara optimal. Objek pengelolaan pendapatan asli daerah adalah sisi penerimaan dan penggunaan / pengeluaran. Pada sisi penerimaan, daerah dapat melakukan dua hal: pertama, memobilisasi sumber-sumber penerimaan konvensional melalui intensifikasi dan ekstensifikasi pajak daerah serta optimalisasi pinjaman daerah dan laba BUMD. Kedua, Daerah dapat juga melakukan optimalisasi penerimaan baru, yaitu penerimaan dari hasil pengelolaan kekayaan daerah lainnya yang dipisahkan. Untuk sumber yang terakhir ini daerah dapat melakukan kemitraan dan privatisasi. Sedangkan sisi penggunaan/pengeluaran, daerah harus dapat melakukan redefenisi proses penganggaran.

137

138 Kabupaten Badung di Provinsi Bali merupakan daerah yang sangat potensial dari sisi penerimaan pendapatan, mengingat wilayah ini merupakan pusat usaha jasa pariwisata. Wilayah yang menjadi sentrum pengembangan usaha pariwisata ini memiliki APBD relatif besar dengan kontribusi PAD yang sangat signifikan. Secara umum, tingkat ketergantungan fiskal pada pemerintah pusat tidak lagi bersifat dominan. Sementara Kabupaten Bone yang dikenal sebagai daerah yang kaya akan potensi sumber daya alam, sesungguhnya dari struktur APBD yang selama ini terlihat bahwa kabupaten ini masih banyak tergantung pada pemerintah pusat, sebagaimana terlihat dalam tabel

perbandinagan berikut, yang memperlihatkan kontribusi PAD terhadap APBD : Tabel I Kontribusi PAD Terhadap APBD Dari Tahun 2003-2005
Tahun Kab. Badung

PAD
Kab. Bone

APBD
Kab. Badung Kab. Bone 312.318.518.051 348.791.191.922 362.677.705.750

%
Kab. Badung Kab. Bone

2003 2004 2005

221.442.110.794 273.825.571.348 389.428.129.689

15.952.401.266 17.690.390.932 18.046.241.020

456.479.348.712 549.833.710.273 651.744.246.213

48,51 49,80 59,75

5.10 5.071 4.97

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung & Kab. Bone, 2006

Mencermati data pada tabel I terlihat sesungguhnya bahwa proporsi terbesar terhadap total penerimaan daerah untuk Kabupaten Bone masih berasal dari sumbangan/bantuan dari pemerintah pusat. PAD yang diharapkan dapat menjadi sumber dana pembangunan ternyata hanya mampu memberikan kontribusi yang relatif rendah terhadap total APBD. Selama tiga tahun terakhir, akumulasi daya dukung PAD terhadap struktur APBD Kab. Bone hanya mencapai kisaran angka 14-15 %.

138

139 Dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah, dalam rangka merespon perubahan, tantangan, kemajuan dan tuntutan kebutuhan masyarakat yang terus menerus semakin meningkat, diperlukan dana dan sumber yang memadai dan dukungan partisipasi masyarakat yang terus meningkat pula. Apabila ditinjau dari sisi dukungan pembiayaan pembangunan,

menimbulkan hambatan, kesulitan dan bahkan ancaman bagi pemerintah dan masyarakat dalam upaya menggali, menghimpun dan meningkatkan dana untuk pembiayaan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang untuk mengatasinya jelas tidak mudah dan diperlukan strategi yang tepat. Dalam Undang-undang No. 32 Tahun 2004 tentang pemerintahan Daerah pada pasal 157 yaitu: a. Pendapatan asli Daerah, yaitu : 1. hasil pajak Daerah; 2. hasil retsibusi Daerah; 3. hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan dan ; 4. Lain-lain pendapatan asli Daerah yang sah; b. Dana Perimbangan c. Lain-lain pendapatan Daerah yang sah Terbitnya Undang-undang No. 34 Tahun 2000 tentang pajak Daerah, dimaksudkan sebagai perbaikan dan penyederhanaan (deregulasi) tentang pajak dan Retibusi Daerah, karena Undang-undang sebelumnya dinilai sudah tidak sesuai dengan situasi dan kondisi serta tuntutan dan perkembangan sekarang yaitu Undang-undang No. 12 Drt/1957. Akan tetapi membawa implikasi negatif bagi Daerah karena Undang-undang No. 34 Tahun 2000 mengurangi/ menyederhanakan/ menghapus jenis pajak Daerah, Untuk Propinsi mempunyai

139

140 wewenang memungut 16 jenis pajak sedangkan daerah Kabupaten memungut 44 jenis pajak . Dilihat dari wewenang dan jenisnya, peluang Kabupaten Bone untuk menghimpun pajak dari masyarakat sangat besar. Tetapi dalam kenyataannya, sampai saat ini pajak daerah belum bisa diandalkan untuk membiayai pembangunan daerah, tabel berikut memperlihatkan kontribusi Pajak terhadap PAD : Tabel II Kontribusi Pajak Terhadap PAD Dari Tahun 2003-2005 No 1. 2. 3. Tahun 2003 2004 2005 Pajak 3.727.924.847 3.667.134.971 4.661.149.418 PAD 15.952.401.266 17.690.390.932 18.046.241.020 % 23.36 20.7 25.82

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kabupaten Bone, 2006

Mencermati data pada tabel II terlihat sesungguhnya bahwa kontribusi pajak terhadap PAD masih sangat rendah. Hal ini disebabkan beberapa faktor, antara lain walaupun wewenang pemungutan pajak tersedia tetapi obyeknya tidak tersedia di daerah. Sebagai contoh beberapa daerah yang sebagian wilayahnya berbatasan dengan laut, memiliki kewenangan untuk memungut pajak atas pengumpulan telur penyu, pajak pembikinan garam, pajak pengambilan rumput laut dan agar-agar serta pajak kendaraan tak bermotor di atas air. Tetapi walaupun wewenang memungut pajak tersebut dimiliki daerah, karena obyek pajaknya tidak ada maka pemungutannya tak bisa dilakukan. Selain ketiadaan obyek, Kabupaten Bone menghadapi kendala pemungutan pajak karena biaya operasional pemungutan pajak lebih besar dibandingkan hasil yang diperoleh.

140

141 Misalnya pajak hiasan kuburan, pajak forensen, pajak radio, , dan pajak sepeda. Kalaupun pajak "kurus" tersebut dipaksakan dipungut, hasilnya justru tidak bakalan efisien dan bisa-bisa pemerintah daerah "menombok" untuk biaya operasional pemungutan. Sedangkan beberapa jenis pajak lainnya, walaupun obyeknya ada, justru peraturan atau pedoman pelaksanaanya belum tersedia sehingga pemungutan tak bisa dilakukan. Ambil contoh, pajak berdiam di suatu daerah lebih dari 120 hari tanpa bertinggal tetap. Wewenang memungut pajak ini dimiliki hampir semua daerah tetapi karena pedoman pelaksanaannya belum ada, maka pemda tak bisa melakukan pemungutan. Bisa terjadi pula pemungutan tak bisa dilakukan, karena adanya larangan dari pemerintah pusat. Misalnya pajak atas izin perjudian dan pajak petasan dan kembang api. Kegiatan tersebut saat ini dilarang pemerintah, sehingga walaupun wewenang pemungutan pajak tersedia, tetap saja tak bisa dilakukan. Dalam hal efektivitas pengelolaan pendapatan asli daerah, Laporan Tahunan Kabupaten Bone Tahun 2003, 2004, dan 2005 menunjukkan bahwa terdapat permasalahan yang ada di Pemerintah Daerah, khususnya di lingkungan Dispenda antara lain seperti: (1) Dalam sektor pajak masih banyak terjadi perbedaan antara data Bagian Keuangan dengan data Dispenda yang meliputi realisasi PKB dan BBNKB,(2) Belum tersedianya data wajib pajak dan data tunggakan PKB yang dihimpun tepat waktu dan akurat.(3) Pada Subdin Pengawasan dan Pembinaan, khususnya teknis administrasi; kurang aktifnya aparat pemungut PAD, (4) Penyampaian laporan sering terlambat dan sebagainya. Permasalahan yang ada di Subdin Perencanaan dan

Pengembangan, dalam hal penelitian dan perencanaan; data yang disampaikan dari instansi terkait belum mencerminkan data yang akurat, dan masih banyak

141

142 permasalahan yang ada di Dinas Pendapatan Daerah, hal ini menunjukkan adanya inefektifitas organisasi tersebut. Berkaitan dengan upaya menggali, mengembangkan dan mengolah sumber-sumber penerimaan daerah, peningkatan penerimaan PAD tidak dapat dipisahkan dari peranan aparat pemerintah Daerah . Dalam hubungannya dengan otonomi daerah, peran aparat pemerintah daerah bukan sekedar mengejar pencapaian target-target yang telah ditetapkan, tetapi juga harus sanggup menyesuaikan dan mengantisipasi gejala internal dan berbagai perubahan eksternal.. Keberhasilan pengelolaan PAD ini berkorelasi dengan hasil PAD seperti hasil pajak dan hasil retribusi dan penggunaan dana PAD tersebut. Kabupaten Badung yang memiliki keindahan alam serta keunikan seni dan budaya, serta ditunjang oleh banyaknya objek wisata serta berbagai sarana akomodasi seperti hotel, restaurant & bar, biro perjalanan wisata dan adanya berbagai atraksi wisata yang terdapat di wilayah ini, menjadikan sektor pariwisata sebagai primadona dan sumber pendapatan utama bagi daerah ini. Lebih dari 90 persen pendapatan asli daerah diperoleh dari sektor ini dan pengembangan kepariwisataan di daerah ini dilakukan secara selektif dengan selalu berpedoman pada Pariwisata budaya. Adapun sektor lainnya yaitu pertanian dikembangkan di wilayah ini terutama untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, Selain itu pengembangannya juga diarahkan untuk menunjang sektor pariwisata, karena keanekaragaman sumber pangan yang ada di daerah ini juga memberikan daya tarik tersendiri bagi para wisatawan.

142

143 Sedangkan pembangunan sektor industri di wilayah ini diarahkan pada pembangunan sektor industri kecil dan kerajinan rumah tangga terutama industri kecil dan kerajinan yang menunjang sektor pariwisata, dan

selebihnya masyarakat.

dikembangkan untuk tujuan ekspor dan pemenuhan kebutuhan

Jika dilihat hasil PAD tahun 1976/1977 yang telah dicapai Kabupaten Badung Propinsi Bali menunjukkan presentase yang cukup tinggi ( 41,37 % ) . Tingginya prosentase disebabkan oleh penerimaan sector pajak dari adanya konsentrasi aktivitas penopang kepariwisatawan, seperti konsentrasi hotel-hotel besar, penginapan dan rumah-rumah makan ( J. Riwo Kaho : 2001 ). Adapun realisasi pendapatan daerah Kabupaten Badung untuk tahun anggaran 2004 sebagai bahan pembanding, dapat kita lihat pada tabel berikut. Tabel III Realisasi Pendapatan Daerah Kabupaten Badung Tahun Anggaran 2004 No. Jenis Pendapatan PENDAPATAN I. Jumlah (Rupiah) 573 946 125 840,55

Bagian Pendapatan Asli Daerah

a. Pajak Daerah b. Retribusi Daerah c. Bagian Laba Usaha Daerah d. Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah

332 316 936 151,55


304 775 603 400,30 8 834 931 448,00 8 274 952 737,32 10 431 448 565,93

II.

Dana Perimbangan

a. Bagi Hasil Pajak b. Bagi Hasil Bukan Pajak c. Dana Alokasi Umum d. Dana Alokasi Khusus e. Dana Perimbangan dari Propinsi III.

233 735 904 873,00

49 344 487 158,00 422 355 715,00 166 304 685 000,00 4 999 965 000,00 12 664 412 000,00

Lain-Lain Pendapatan Yang Sah

7 893 284 816,00

Sumber : Badung Dalam Angka 2004

143

144 Melihat data pada tabel III diatas, dapat disimpulkan bahwa kontribusi dari pajak daerah terhadap pendapatan asli daerah di Kabupaten Badung cukup signifikan yaitu sekitar 91,71 persen. Suatu jumlah yang sangat besar jika dibandingkan dengan kontribusi dari pajak daerah terhadap pendapatan asli daerah di kabupaten Bone dalam 3 tahun terakhir. Oleh karena itu, penelitian ini barmaksud untuk mengadakan studi banding ke Kabupaten Badung Propinsi Bali yang bertujuan melihat Pengelolaan PAD Dalam Menunjang Otonomi dan faktor-faktor apa yang Pengelolaan PAD Dalam Menunjang Otonomi Daerah di wilayah tersebut.

B. RUMUSAN MASALAH Pemerintah Daerah sebagai salah satu unsur Pemerintahan yang mempunyai tugas melaksanakan sebagian urusan rumah tangga daerah dalam bidang pendapatan daerah, mempunyai peranan yang sangat besar dalam pengelolaan Pendapatan Asli Daerah. Faktor yang sangat mempengaruhi pelaksanaan penerimaan pendapatan daerah adalah faktor pengelolaan. Dengan adanya pengelolaan ini dapat merumuskan misi dan tujuan Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah itu sendiri. Adapun misi dari Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah adalah

melaksanakan perencanaan, organisasi, pelaksanaan,dan pengawasan. Dilain pihak pengelolaan PAD ini juga harus mempunyai tujuan yang jelas yang ingin dicapai dimasa yang akan datang, dimana organisasi pemerintah daerah sebagai wadahnya. Sebagaimana yang diharapkan bahwa Pendapatan Asli Daerah harus mampu menjadi penunjang yang kuat dalam pembiayaan penyelenggaraan
144

145 otonomi daerah akan tetapi secara empiris realisasi pendapatan asli daerah, kotribusinya terhadap anggaran pengeluaran daerah yang tertuang dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) masih relatif kecil dan masih mengharapkan bantuan dari Pemerintah Pusat, lebih khusus lagi kontribusi pajak daerah yang dipungut langsung oleh Dinas Pendapatan terhadap Pendapatan Asli Daerah dalam lima tahun terahkhir rata-rata sebesar Bertitik tolak dari kondisi obyektif diatas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana mekanisme perencanaan dalam pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung ? 2. Bagaimana proses pengorganisasian dalam pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung ? 3. Bagaimana bentuk implementasi pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung ? 4. Bagaimana sistematika pengawasan dalam pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung ?

145

146 C. TUJUAN PENELITIAN Dengan memperhatikan latar belakang dan rumusan permasalahan di atas, maka tujuan penelitian ini diharapkan: 1. Untuk mengetahui mekanisme perencanaan dalam pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung. 2. Untuk mengetahui proses pengorganisasian dalam pengelolaan

Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung. 3. Untuk mengetahui bentuk implementasi pengelolaan Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung. 4. Untuk mengetahui sistematika pengawasan dalam pengelolaan

Pendapatan Asli Daerah dalam rangka menunjang pelaksanaan otonomi daerah di Kabupaten Bone dan Kabupaten Badung.

146

147 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. PENDAPATAN ASLI DAERAH Sesuai dengan Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Pasal 157 bagian a , pendapatan asli daerah adalah penerimaan yang diperoleh Daerah dari sumbersumber dalam wilayahnya sendiri yang dipungut berdasarkan Peraturan Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Adapun sumber pendapatan asli daerah dimaksud terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. Sehubungan fokus masalah tersebut, berikut ini dapat dijelaskan konsep yang berkaitan dengan penerimaan PAD seperti pajak, retribusi dan perusahaan daerah. a. Pajak Daerah Merupakan iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada pemerintah daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang yang dapat dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah yang berlaku yang digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. Menurut Davey (1988 : 39-40), pajak daerah adalah (1) Pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dengan pengaturan daerah sendiri; (2) Pajak yang dipungut berdasarkan peraturan nasional tetapi pendapatan tarifnya dilakukan oleh pemerintah daerah; (3) Pajak yang ditetapkan dan atau dipungut oleh pemerintah daerah; (4) Pajak yang dipungut dan diadministrasikan oleh pemerintah pusat tetapi hasil pungutannya diberikan kepada, dibagihasilkan dengan atau dibebani pungutan tambahan oleh pemerintah daerah.

147

148 Lebih lanjut Devas (1989) menyatakan, bahwa usaha-usaha untuk peningkatan penerimaan harus dirancang matang-matang agar tidak menimbulkan pengaruh negatif kepada pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan rakyat, sehingga perlu dilakukan penilaian terhadap pajak-pajak daerah. Hasil penilaian terhadap pajak daerah dengan berdasarkan kriteria hasil bersih dari biaya pungut, soal keadilan, efisiensi ekonomi, soal pelaksanaan (politik/administrasi) dan cocok tidaknya sebagai pajak daerah, menunjukkan bahwa hampir sebagian jenis pajak yang dinilai ternyata tidak tepat dipungut di daerah. Selanjutnya Devas menyarankan dalam rangka meningkatkan penerimaan pajak daerah, yaitu (1) menghapuskan pajak yang tidak memuaskan, (2) memperbaiki pajak yang tertinggal, (3) menciptakan jenis pajak daerah baru yang potensial, (4) memperbaiki administrasi pajak daerah, (5) mengurangi beban pungutan dan kutipan untuk ijin. Fungsi pajak sendiri ada 2 (dua) yaitu fungsi budgetir, dimana pajak berfungsi sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai pengeluaranpengeluarannya dan fungsi regulerend (mengatur), dimana pajak merupakan alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi sehingga dalam pemungutan pajak harus adil (syarat keadilan), berdasarkan Undang-undang (syarat yuridis), tidak mengganggu perekonomian (syarat ekonomis), efisien (syarat finansial) dan sistem pemungutannya harus sederhana (Mardiasmo, 1995 : 2). b. Retribusi Daerah Merupakan pungutan yang dilakukan oleh pemerintah daerah sehingga pembayaran atas jasa atau pemberian ijin tertentu yang khusus disediakan dan atau diberikan untuk kepentingan orang pribadi atau badan.

148

149 Inherent hal tersebut, menurut The Liang Gie (Kaho. 1997: 152) retribusi adalah pungutan daerah sebagai pembayaran pemakaian atau karena

memperoleh jasa pekerjaan, usaha atau milik daerah untuk kepentingan umum, atau karena jasa yang diberikan oleh daerah langsung maupun tidak langsung. Ciri-ciri retribusi daerah (Kaho : 152) adalah : (1) Retribusi dipungut oleh negara, (2) Dalam pungutannya terdapat paksaan secara ekonomi, (3) Adanya kontraprestasi yang secara langsung dapat ditunjuk, (4) Retribusi dikenakan pada setiap orang atau badan yang menggunakan atau mengenyam jasa-jasa yang disiapkan negara. c. Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan Dalam usahanya untuk mengembangkan perekonomian daerah dan menambah sumber penerimaan bagi daerah, maka pemerintah daerah mendirikan perusahaan daerah. Perusahaan daerah ini mempunyai 2 (dua) fungsi, yaitu fungsi sosial yang bersifat non profit oriented dan fungsi ekonomis yang bertujuan untuk mencari laba atau keuntungan dari usaha yang dijalankan. Untuk itu, perusahaan daerah harus mempunyai visi dan misi yang jelas sehingga pengelolaannya dapat profesional tanpa melupakan fungsi sosialnya, dengan harapan pada masa-masa yang akan datang perusahaan daerah dapat memberikan kontribusi yang besar terhadap penerimaan daerah. d. Lain-lain PAD yang sah Merupakan PAD diluar ketiga hal di atas yang sifatnya temporer atau insidentil, yang biasanya berasal dari penjualan aset tetap pemerintah daerah atau jasa giro. Dengan demikian Pendapatan Asli Daerah sebagai sumber utama penyelenggaraan pemerintahan daerah maka pemerintah daerah harus mengelola potensi PAD yang dimiliki secara profesional, efektif, efisien dan sustainable.

149

150 Pengelolaan potensi PAD secara tepat akan berdampak pada peningkatan penerimaan daerah yang sangat penting untuk pembiayaan pembangunan daerah. Untuk mengetahui dan mengukur peningkatan penerimaan Pendapatan Asli Daerah salah satu fakor yang digunakan adalah kemampuan dibidang

keuangan, yaitu kemampuan suatu daerah dalam membiayai penyelenggaraan pemerintahan yang bersumber dari pendapatan asli daerah (PAD).

B. PENGERTIAN OTONOMI DAERAH Istilah otonomi atau autonomy berasal dari bahasa Yunani (autos = sendiri ) dan ( nomos = undang-undang ) yang berarti perundangan sendiri ( zelf wetgeving ). Jadi ada 2 ( dua ) ciri hakekat dari otonomi, yakni self sufficiency dan actual idependence. Jadi otonomi daerah adalah daerah yang memiliki legal self sufficiency yang bersifat self government yang diatur dan diurus oleh Karena itu, otonomi lebih menitik beratkan aspirasi

pemerintah setempat.

masyarakat setempat dari pada kondisi (Syaukani HR, 2000 : 147). Menurut perkembangan sejarah pemerintahan di Indonesia, otonomi selain mengandung arti perundangan (regeling) juga mengandung arti pula

pemerintahan (bestuur).

Otonomi daerah adalah kewenangan daerah otonom kepentingan masyarakat setempat menurut

untuk mengatur dan mengurusi

prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam ikatan warga Kesatuan Republik Indonesia (Koesoemahatmaja, 1971 : 9). Didalam konsep otonomi daerah tersebut terkandung azas-azas dan prinsip-prinsip kemandirian daerah dalam pelaksanaannya. Tetapi tetap dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Namun demikian, walalupun

otonomi itu sebagai bentuk pelimpahan yang luas atas kewenangan daerah, namun keotonomian tersebut tetap berada pada batas yang tidak melampaui
150

151 wewenang pemerintah pusat. Artinya, pemerintah pusat masih memiliki kewenangan untuk menjaga kestabilan roda pemerintahan negara. Diberikannya hak dan kekuasaan perundangan dan pemerintahan kepada badan-badan otonomi, seperti : propinsi, Kabupaten/Kota, maka badan-badan tersebut dengan kekuasaannya sendiri dapat mengurus rumah tangganya dengan mengadakan peraturan-peraturan daerah yang tidak boleh bertentangan dengan undang-undang dasar atau perundangan yang lebih tinggi dan mampu menyelenggarakan kepentingan-kepentingan umum. Dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1974 disebutkan bahwa otonomi daerah adalah hak, wewenang dan kewajiban daerah untuk mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sedangkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 menyebutkan bahwa Otonomi Daerah adalah kewenangan daerah otonom untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri

berdasarkan aspirasi masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dengan demikian diharapkan daerah akan lebih mandiri dalam mengelola daerahnya. Prinsip-prinsip pemberian otonomi daerah dalam Undang-Undang

Nomor 32 Tahun 2004 adalah sebagai berikut : 1. Penyelenggaraan otonomi daerah dilaksanakan dengan prinsip

demokratisasi dan dengan memperhatikan keanekaragaman daerah. 2. Pelaksanaan otonomi daerah didasarkan pada otonomi luas dalam arti penyaluran kewenangan pemerintah yang secara nyata didaerah. 3. Pelaksanaan otonomi daerah yang luas dan utuh diletakkan di kabupaten dan kota, sedangkan otonomi daerah propinsi adalah otonomi terbatas. dilaksanakan

151

152 4. Pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan konstitusi Negara, sehingga tetap terjamin hubungan yang serasi antara pemerintah pusat dan daerah. 5. Pelaksanaan otonomi daerah harus lebih mengutamakan kemandirian wilayah administrasi atau kawasan khusus, yang dibuat oleh Pemerintah atau pihak lain seperti badan otorita, kawasan pelabuhan, kawasan pelabuhan udara, kawasan perkotaan baru, kawasan pertambangan dan semacamnya. 6. Pelaksanaan otonomi daerah harus lebih meningkatkan peran dan fungsi badan legislatif daerah, baik sebagai penyalur aspirasi rakyat maupun sebagai lembaga pengawas atas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dijalankan oleh lembaga eksekutif daerah. 7. Pelaksanaan azas dekonsentrasi diletakkan pada daerah propinsi dalam kedudukannya sebagai wilayah administrasi untuk melaksanakan

kewenangan yang tidak diserahkan kepada daerah. Menurut Wayong (1975 : 5) Otonomi Daerah adalah kebebasan untuk memelihara dan menunjukkan kepentingan khusus suatu daerah dengan keuangan, hukum dan pemerintahan sendiri. Pembagian kekuasaan yang adil antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah merupakan pilihan yang tepat. Sedangkan Sanit (1991 : 1) berpendapat bahwa ada 3 (tiga) fokus otonomi daerah, pertama : otonomi yang berfokus pada kewenangan administrasi

pemerintah daerah, seperti pengurusan pegawai, pengeluaran dan pendapatan daerah; kedua : otonomi yang difokuskan kepada alokasi kekuasaan daerah yang disertai oleh kontrol pemerintah pusat dan partisipasi rakyat daerah; ketiga :

penekanan pada pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintah daerah yang dioperasikan

152

153 lewat kewenangan daerah dalam mengelola urusan yang diberikan kepadanya (lihat Siddiq, 2000 : 25). Lebih lanjut Mubyarto (2000 : 60) mengatakan hakekat Otonomi Daerah adalah penyerahan wewenang segala urusan pemerintah ke Kabupaten/Kota, sehingga diharapkan pemerintah Kabupaten/Kota dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat (lebih lancar, lebih mudah, dan lebih cepat). Maka hanya masyarakat sendiri yang dapat menilai berhasil tidaknya otonomi daerah suatu daerah. Tuntutan otonomi daerah tampak menonjol diberbagai belahan dunia termasuk di Indonesia. Bahkan dikatakan bahwa konsep ini di masa mendatang akan menjadi kecenderungan yang dominan bagi negara-negara Asia. Hal itu disebabkan oleh tak terhindarkannya revolusi komunikasi yang telah

memungkinkan menyatunya masyarakat Asia dengan masyarakat dari belahan dunia lain. Scalapino (1990 : 45 46) menyatakan bahwa dimasa depan negaranegara Asia akan menghadapi beberapa masalah politik yang kritis yang diakibatkan oleh : pertama, bagaimana kekuasaan itu dibagi diantara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, mengingat tugas-tugas pemerintah pusat sekarang ini semakin berat. Oleh karena itu, upaya untuk memberdayakan pemerintah daerah tidak hanya perlu dilakukan tapi juga menjadi kecenderungan yang tak terelakkan. Kedua, negara dewasa ini akan menghadapi saingan dari dalam yaitu

melalui kekuatan masyarakat madani (civil society) dan kekuatan non-birokrasi atau ekstra-birokrasi. Arti pentingnya otonomi juga dikemukakan oleh Kenichi

Ohmae, yang menurutnya ada 4 (empat) faktor yang dapat menembus batasbatas negara bangsa tanpa rintangan, yaitu investment, individual consumers, industry and information. Untuk ke depan, batas-batas negara makin kabur

153

154 (boderless nation). Lebih lanjut menurutnya, dalam memajukan perekonomian negara, otonomi menjadi kunci utama karena sentralisasi tidak mungkin lagi dipertahankan, mengingat tidak dimungkinkannya seluruh kegiatan terkonsentrasi di pusat. (lihat Zuhro, 1999 : 18). Analisis Kenichi tersebut memberikan

gambaran jelas bahwa dewasa ini semua negara menghadapi tugas yang berat dan sarat dengan berbagai tuntutan seperti keterbukaan, akuntabilitas, dan pelayanan birokrasi yang handal ditingkat daerah. Hal ini mensyaratkan agar pemerintah daerah mampu membangkitkan partisipasi program-program pembangunan yang hendak dilaksanakan. Warsito

Utomo menyatakan bahwa otonomi pada hakekatnya adalah kewenangan yang diberikan kepada daerah menuju kemandirian dalam kerangka negara kesatuan. Otoritas di pusat maupun di propinsi menjadi terbatas dan berkurang (inipun

harus disadari oleh pusat dan propinsi) sedangkan kewenangan yang luas, utuh dan nyata lebih diberikan kepada kabupaten dan kota. Jadi, titik tekannya pada kewenangan untuk merencanakan dan melaksanakan serta mengendalikan daerah mencapai kemandirian (2000 : 6 ).

C. KEUANGAN DAERAH DALAM MENUNJANG OTONOMI DAERAH Otonomi atau desentralisasi perlu dilakukan karena tidak ada suatu pemerintahan dari suatu negara yang luas mampu secara efektif membuat

kebijakan di segala bidang ataupun mampu melaksanakan kebijakan tersebut secara efisien di seluruh wilayah tersebut. diharapkan beban pemerintah pusat Dengan adanya desentralisasi Desentralisasi juga

dapat berkurang.

diharapkan akan mempercepat pelayanan kepada masyarakat.

154

155 B.C. Smith (1985 : 211) menjelaskan bahwa desentralisasi dapat juga dimanfaatkan sebagai salah satu cara untuk memobilisasi dukungan terhadap pembangunan nasional dengan membuatnya lebih populer di tingkat daerah serta untuk memperoleh partisipasi yang lebih besar dari golongan-golongan

masyarakat yang berbeda. Masyarakat daerah akan memiliki kesempatan yang lebih besar untuk mempengaruhi diaktualisasikan dengan kebijakan lokal. Partisipasi masyarakat dari berbagai

melibatkan

perwakilan-perwakilan

kelompok kepentingan seperti golongan politik, agama, etnis dan kelompokkelompok sosial dalam proses pembuatan kebijakan. Dengan demikian,

desentralisasi dapat berfungsi sebagai faktor pengikat dari kecenderungankecenderungan sentrifugal seperti rasa kesatuan, ras kedaerahan, rasial, agama, dan ekonomi. Dari sudut pemerintah daerah, dengan adanya desentralisasi diharapkan akan dapat meningkatkan tanggung jawabnya kepada kepentingan masyarakat daerah, sekaligus memberikan akses kepada masyarakat untuk meningkatkan partisipasinya dalam mengendalikan pemerintahan. Smith juga menjelaskan

bahwa dengan desentralisasi diharapkan responsifitas, yaitu tingkat kemampuan untuk melayani apa yang diinginkan masyarakat oleh pemerintah daerah dapat meningkat. Riwo Kaho (2001 : 61) menyatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi dalam pelaksanaan otonomi daerah adalah faktor keuangan yang baik. Istilah keuangan disini mengandung arti bahwa setiap hak yang

berhubungan dengan masalah uang, antara lain berupa sumber pendapatan, jumlah uang yang cukup, dan pengelolaan keuangan yang sesuai dengan tujuan dan peraturan yang berlaku.

155

156 Faktor sumber pendapatan penting dalam setiap kegiatan pemerintahan, karena hampir tidak ada kegiatan pemerintahan yang tidak membutuhkan biaya. Makin besar jumlah uang yang tersedia, makin banyak pula kemungkinan kegiatan atau pekerjaan yang dapat dilaksanakan. Demikian juga semakin baik pengelolaannya semakin berdaya guna pemakaian biaya tersebut. Hal ini sesuai dengan apa yang dikatakan oleh M. Manullang (1973 : 67) : Bagi kehidupan suatu Negara, masalah keuangan Negara sangat penting. Makin baik keuangan suatu Negara, maka semakin stabil pula kedudukan pemerintah dalam negara itu. Sebaliknya, kalau keuangan negara itu kacau maka pemerintah akan menghadapi berbagai kesulitan dan rintangan dalam menyelenggarakan segala kewajiban yang diberikan kepadanya. Demikian juga bagi suatu pemerintah daerah, keuangan merupakan masalah penting baginya dalam mengatur dan mengurus rumah tangga daerah . Kedudukan faktor keuangan dalam penyelenggaraan suatu pemerintahan sangat penting sekali. S. Pamudji (dalam Josef Riwu Kaho, 2001; 125)

menegaskan bahwa Pemerintah Daerah tidak akan dapat melaksanakan fungsinya dengan efektif dan efisien tanpa biaya yang cukup untuk memberikan pelayanan pembangunan. Dan sumber pendapatan asli daerah inilah yang merupakan salah-satu dasar kriteria untuk mengetahui secara nyata kemampuan daerah dalam mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Hal yang senada diungkapkan oleh Ibnu Syamsi (1994) yang

menempatkan keuangan daerah sebagai salah satu indikator untuk mengetahui kemampuan daerah dalam mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Selanjutnya mengenai pentingnya pengelolaan keuangan daerah,

DAudiffret dalam J. Wajong (1975 : 97) menyatakan bahwa : 1. Pengendalian keuangan mempunyai pengaruh yang begitu besar pada hari kemudian bagi penduduk sedaerah, sehingga kebijaksanaan yang ditempuh pada melakukan kegiatan itu dapat menyebabkan kemakmuran atau kelemahan, kejayaan atau kejatuhan penduduk daerah itu;

156

157 2. Kepandaian mengendalikan daerah tidak akan memberikan hasil yang memuaskan dan abadi, tanpa cara pengendalian keuangan yang baik, terlebih lagi tanpa kemampuan melihat ke muka dengan penuh kebijaksanaan, yang harus diarahkan pada melindungi dan memperbesar harta daerah, dengan mana semua kepentingan masyarakat se-daerah sangat erat berhubungan; 3. Anggaran adalah alat utama pada pengendalian keuangan daerah, sehingga rencana anggaran yang diperhadapkan pada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah haruslah tepat dalam bentuk dan susunannya dengan memuat rancangan yang dibuat berdasarkan keahlian dengan pandangan ke muka yang bijaksana. Berdasarkan uraian di atas, maka untuk menciptakan suatu pemerintahan daerah yang baik dan yang dapat melaksanakan tugas otonominya dengan baik, maka faktor keuangan ini mutlak diperlukan. Keberhasilan penyelenggaraan

otonomi daerah tidak dapat dilepaskan dari cukup tidaknya kemampuan daerah dalam bidang keuangan, karena kemampuan keuangan ini merupakan salah satu indikator penting guna mengukur tingkat otonomi suatu daerah. Hal ini mudah dipahami, karena adalah mustahil bagi daerah-daerah untuk dapat menjalankan berbagai tugas dan pekerjaannya dengan efisien dan efektif dan dapat melaksanakan pelayanan dan pembangunan bagi masyarakatnya tanpa

tersedianya dana untuk itu. Miftah Thoha (Prisma, 1985) berpendapat bahwa ada 4 (empat) hal yang penting untuk menilai suatu daerah dapat mengurus dan mengatur rumah tangganya sendiri. Pertama; adanya urusan-urusan yang diserahkan oleh Kedua; pengurusan dan pengaturan urusan tersebut

pemerintah atasannya.

dilakukan atas inisiatif dan kebijakannya sendiri. Ketiga; untuk mengatur urusan tersebut diperlukan perlengkapan atau aparatur sendiri. Dan Keempat; untuk membiayai urusan yang diserahkan itu diperlukan sumber keuangan sendiri. Gunawan Sumodiningrat (1996) berpendapat bahwa otonomi kepada Kabupaten/Kota perlu memperhatikan beberapa unsur penting. Unsur tersebut,

157

158 yaitu : pertama ; kemantapan kelembagaan, kedua ; ketersediaan sumber daya manusia yang memadai, khususnya aparatur pemerintah daerah dan masyarakat, ketiga ; potensi ekonomi daerah untuk menggali sumber

pendapatannya sendiri, dan keempat ; kemampuan pengelolaan keuangan daerah. Arbi Sanit (1999) menyatakan bahwa ada 3 (tiga) fokus otonomi daerah, yaitu : pertama ; otonomi yang berfokus kepada kewenangan administrasi pemerintah daerah, seperti pengurusan pegawai, pengeluaran dan pendapatan daerah. Kedua ; otonomi yang difokuskan kepada alokasi kekuasaan kepada

daerah yang disertai oleh kontrol pemerintah pusat dan partisipasi rakyat daerah. Dan ketiga ; penekanan kepada pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintah daerah yang dioperasikan lewat kewenangan daerah dalam mengelola urusan yang diberikan kepadanya. Lebih lanjut Supriatna (1999) menyatakan bahwa salah satu faktor penting yang mempengaruhi keberhasilan desentralisasi adalah adanya penyerahan sumber dana, sumber daya manusia dan perangkat fisiknya yang memadai untuk mendukung urusan yang diserahkan ke daerah. Dari berbagai pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa essensi otonomi daerah adalah adanya kekuasaan yang lebih besar yang dimiliki daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan. Kewenangan yang lebih besar ini ditunjukkan oleh banyaknya urusan yang diselenggarakan. mempengaruhi Sedangkan faktor-faktor yang

kemampuan untuk melaksanakan otonomi dapat disimpulkan

bahwa faktor kemampuan keuangan merupakan salah satu faktor yang sangat penting guna penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerah.

158

159 Otonomi daerah bisa diwujudkan apabila disertai dengan otonomi keuangan dengan baik. Hal ini berarti secara finansial tidak tergantung pada

Pemerintah Pusat. Lebih lanjut Sumodiningrat (1996 : 95) berpendapat bahwa tantangan dan permasalahan yang muncul seiring dengan pemberian otonomi daerah adalah perimbangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam menjalankan tugas pokok pemerintahan. Perimbangan peran ini

menyangkut perimbangan wewenang untuk menyelenggarakan urusan-urusan pemerintahan dan perimbangan pengelolaan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Kemampuan Pemerintah Daerah untuk menjalankan

fungsinya tergantung kepada mereka (Pemerintah Pusat) untuk menggali sumbersumber penerimaan independen seperti : pajak daerah dan retribusi daerah. Daerah yang mempunyai pendapatan yang besar akan mempunyai posisi yang lebih baik daripada daerah yang tergantung dari dana pemerintah pusat. Sedangkan Radianto (1997 : 47) menyatakan bahwa pengukuran derajat otonomi keuangan daerah menjelaskan mengenai kemampuan suatu daerah dalam membiayai urusan rumah tangga dengan menghitung rasio Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Total Penerimaan Daerah (TPD) tanpa transfer. Melalui struktur pengeluaran daerah, derajat otonomi keuangan tercermin dalam angka indeks kemampuan rutin yaitu proporsi antara Pendapatan Asli Daerah (PAD) dengan pengeluaran rutin tanpa transfer dari Pemerintah Pusat. Pada saat ini, Pemerintah Daerah diharapkan dapat meningkatkan pelaksanaan pemerintahan yang lebih berdaya guna (efisien), berhasil guna (efektif), bersih dan bertanggung jawab. Dengan demikian, maka pemerintah

daerah diharapkan segera dapat mewujudkan Good Governance yang ternyata merupakan prasyarat bagi setiap pemerintahan dalam mencapai misi dan tujuan

159

160 pemerintah daerah. Semuanya itu bagi pemerintah daerah merupakan tambahan beban tanggung jawab yang sekaligus juga memerlukan biaya yang tidak sedikit. Oleh sebab itu, agar pemerintah daerah dapat melaksanakan

otonomi dengan baik, dituntut untuk selalu dapat meningkatkan sumber pendapatan asli daerahnya.

D. PENDAPATAN ASLI DAERAH DALAM PELAKSANAAN OTONOMI DAERAH Otonomi daerah harus memuat hal-hal seperti : adanya sejumlah urusan pemerintahan yang diserahkan, kelembagaan yang dibentuk untuk mengelola urusan, personil yang menyelenggarakan urusan, dan sumber-sumber

pembiayaan untuk membiayai urusan tersebut. Dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah diperlukan sumber-sumber penerimaan daerah, yang terdiri dari : PAD berupa pajak dan retribusi daerah, laba BUMD, dan hasil usaha lainya; pemberian pemerintah pusat berupa bagi hasil pajak dan bukan pajak, subsidi daerah otonom, dan bantuan pembangunan (pasal 55 UU No.5 tahun 1974). Pajak dan retribusi daerah beserta potensinya diatur dengan UU No 18 tahun 1997. UU mengenai pajak dan retribusi daerah ini mendorong efisiensi yaitu memberikan suatu penyederhanaan atas banyaknya jenis pajak dan retribusi di masa lalu yang cenderung mengakibatkan timbulnya biaya ekonomi tinggi. Dengan berlakunya UU ini memberikan implikasi yang signifikan pada penurunan PAD. UU No. 25 tahun 1999 masih menekankan kepada PAD untuk menyelenggarakan pemerintahan daerah sedangkan dana perimbangan merupakan prosentase yang diterima oleh kabupaten/kota dari pemerintah pusat dari hasil pajak dan hasil sumber daya alam.

160

161 Warsito (1999) mengatakan patokan pokok tentang pengertian daerah otonomi adalah dimilikinya urusan-urusan yang merupakan hak, wewenang dan kewajiban daerah untuk mengatur dan mengurusnya menjadi urusan rumah tangga sendiri. Ada tiga sistem penyerahan urusan menjadi urusan rumah tangga yaitu: 1) sistem material, urusan rumah tangga dibatasi secara tegas dan lugas, 2) sistem formil, urusan rumah tangga ditetapkan dengan undang-undang, 3) sistem riil dan nyata, urusan rumah tangga daerah diserahkan kepada daerah, didasarkan pada faktor-faktor riil dari kebutuhan, kekuatan, kemampuan, dan keberadaan suatu daerah. Konsekuensi dari penyerahan urusan yang diterima daerah sebagai wujud dari otonomi daerah adalah kemampuan keuangan daerah. Artinya daerah otonom harus mampu membiayai urusan yang telah diserahkan tersebut berdasarkan kewenangan dan kemampuan yang dimiliki untuk menggali sumber keuangan sendiri, mengelola dan menggunakannya. Ketergantungan kepada bantuan pusat harus seminimal mungkin, sehingga PAD menjadi bagian sumber keuangan terbesar. Warsito (1999) menganalisa urusan pemerintah daerah berdasarkan atas tugas atau fungsi pokok pemerintah daerah dan kewenangan pemerintahan yang wajib dilaksanakan, maka urusan yang ada dapat diklasifikasikan menjadi empat, yaitu: sebagai kewenangan lintas kabupaten/kota: PU, perhubungan, lingkungan hidup; sebagai pemerintahan yang berorientasi kepada pengaturan, regulasi, penertiban, pengurusan dan kemandirian: industri dan perdagangan, penanaman modal, pertanahan, tenaga kerja; sebagai pelayanan yang berorientasi kepada

service focus pada masyarakat: kesehatan, pendidikan dan kebudayaan; sebagai


pembangunan yang berorientasi kepada peningkatan dan pengembangan:

161

162 pertanian dan koperasi. Jadi perikanan sebagai sub sektor dari pertanian termasuk dalam klasifikasi urusan yang perlu ditingkatkan dan dikembangkan Untuk mengantisipasi desentralisasi dan proses otonomi daerah,

tampaknya PAD masih belum diandalkan oleh daerah sebagai sumber pembiayaan desentralisasi dikarenakan beberapa hal: 1) relatif rendahnya basis pajak/retribusi daerah, 2) perannya tergolong kecil dalam total penerimaan daerah, 3) kemampuan administrasi pemungutan didaerah yang masih rendah, dan 4) kemampuan perencanaan dan pengawasan keuangan yang lemah. Pande Radja Silalahi menyatakan bahwa sejak tahun anggaran 1990/1991 sampai saat ini, jumlah pengeluaran propinsi dan kabupaten/kota selalu berada dibawah 25 persen dari pengeluaran pemerintah. Kenyataan lain menunjukkan bahwa pemerintah propinsi dan kabupaten/kota tidak pernah dapat menutupi pengeluarannya dengan pendapatan sendiri. PAD propinsi dan kabupaten/kota berada jauh di bawah total pengeluaran daerah yang bersangkutan, bahkan hanya menutupi sebagian pengeluaran rutin sedangkan sisanya daerah mengharapkan transfer dari pemerintah tingkat atasnya. Pemerintah daerah diperkenankan untuk menggali dan mengembangkan pemerintah sumber-sumber penerimaan daerah.

Ketidakmampuan

daerah

mengembangkan

sumber-sumber

penerimaan secara berarti, karena selain secara administratif relatif sulit, sumber penerimaan utama telah dimonopoli pemerintah pusat. Otonomi daerah menjadi relevan bagi pembangunan secara umum karena beberapa alasan, diantaranya : 1) pemerintah belum cukup baik dalam mengelola sumber-sumber daya publik, seperti : sektor kehutanan, perikanan, atau pengelolaan wilayah perkotaan. Dalam pengelolaannya selama ini produktivitas sumber daya tersebut cenderung merosot dan insustainable akibat kompleksitas

162

163 pengelolaan yang salah, tidak adanya pembinaan, dan munculnya perilaku

free-rider (moral hazard) dan 2) otonomi daerah harus memberikan keadilan yakni
bagi daerah yang menghasilkan haruslah menikmatinya. Dukungan kewenangan yang luas dalam hal pembiayaan memungkinkan daerah dapat menggali potensinya dalam rangka menyerasikan pembangunan.

E. KERANGKA PIKIR Gambar 1 Kerangka Pikir Efektivitas Pengelolaan PAD Dalam Menunjang Otonomi Daerah
SUMBER PAD : Pajak Retribusi BUMD Penjualan aset

Pemerintah Daerah (DISPENDA)

PENGELOLAAN PAD - Perencanaan - Organisasi - Pelaksanaan - Pengawasan

PENERIMAAN DAN PENGGUNAAN

OTONOMI DAERAH

163

164

BAB III METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian
Penelitian yang digunakan bersifat deskriptif kualitatif, yaitu suatu jenis penelitian yang dimaksudkan untuk pengukuran yang cermat terhadap fenomena sosial tertentu Dengan adanya berbagai informasi kualitatif, gambaran tentang fenomena social yang disajikan menjadi semakin jelas, dan nuansa-nuansa fenomena social dapat ditampilkan. Menurut Levy J. Moleong (1999 : 23 ) mengatakan bahwa metode penelitian kualitatif pada dasarnya menggunakan pendekatan induktif, yaitu data dikumpulkan, dianalisis, diabstraksikan dan akan muncul teori-teori sebagai penemuan penelitian kualitatif. Stuart A Schlegel (dalam Sudijono, 1989 : 4-5) mengatakan bahwa metode penelitian deskriptif bertujuan untuk mendapatkan dan menyampaikan fakta-fakta dengan jelas dan teliti. Studi deskriptif harus lengkap, tanpa banyak detail yang tidak penting dengan menunjukkan apa yang penting atau tidak. Dalam konsep Grounded Research bahwa suatu cara penelitian bersifat kualitatif menjadi berpengaruh dengan suatu pandangan yang berbeda tentang hubungan antara teori dan pengamatan. Mengacu pada tujuan penulisan ini yakni untuk menggambarkan efektivitas pengelolaan PAD dalam menunjang otonomi daerah , maka metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif kualitatif. B. Sumber Informasi

164

165 Untuk mendukung informasi yang obyektif, valid, dan konsisten, maka tidak semua aparat Dinas Pendapatan Daerah dijadikan sumber informan. Oleh karena itu, pada penelitian ini digunakan purposive yaitu

menentukan informan berdasarkan keahlian dalam bidangnya dan terkait langsung dengan objek penelitian. Selanjutnya, responden yang dipilih dalam penelitian ini (melalui metode wawancara) adalah 1. Kepala Dispenda 2. Kasub. Anggaran 3. Kabid. Dispenda yang terkait dengan objek penelitian 4. Kasubid Dispenda yang terkait dengan objek penelitian 5. Aparat Dispenda yang terkait dengan objek penelitian

C. Teknik Pengumpulan Data


Penelitian ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data primer dan data sekunder. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknikteknik sebagai berikut : 1. Observasi; dilaksanakan dengan melakukan pengamatan secara langsung terhadap obyek penelitian, dengan maksud memperoleh gambaran empirik pada hasil temuan. 2. Wawancara; dilakukan terhadap responden yang telah ditentukan untuk mendapatkan informasi yang lebih jelas dan mendalam tentang berbagai hal yang diperlukan, yang berhubungan dengan masalah penelitian. 3. Dokumentasi; pengumpulan data sekunder yang berkaitan dengan penelitian ini. Data sekunder tersebut diperoleh dari hasil laporan tertulis (penelaahan dokumen) instansi terkait, pengumpulan literatur,

165

166 karya-karya tulis serta peraturan perundang-undangan yang berhubungan dengan permasalahan yang ada serta sifatnya

mendukung data primer. Ketiga metode tersebut di atas digunakan di lapangan untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan, yakni untuk memperoleh data primer, di samping dilakukan pengamatan secara langsung di lapangan, juga digunakan teknik interview terhadap responden yang telah ditentukan, dengan cara mengajukan pertanyaan yang berpedoman pada daftar pertanyaan (interview guide) yang telah disusun. Selanjutnya untuk membuktikan benar tidaknya jawaban atau pernyataan responden, perlu didukung dengan data-data sekunder yang didapat dari studi dokumentasi.

D. Teknik Analisis Data


Oleh karena penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif, meskipun data yang dipergunakan bersifat kuantitatif, maka analisis yang digunakan adalah dengan cara melakukan interpretasi terhadap data, fakta dan informasi yang telah dikumpulkan melalui pemahaman intelektual yang dibangun atas dasar pengalaman empiris sebagai berikut 1. pengumpulan data ; dilakukan melalui wawancara, studi pustaka, berdasarkan langkah-langkah

dokumentasi dan observasi. 2. Penilaian data ; dilakukan dengan memperhatikan prinsip validitas (kesahihan), obyektivitas, reliabilitas (keandalan) dengan cara

mengkategorikan data dengan sistem pencatatan yang relevan dan melakukan kritik atas data yang telah dikumpulkan dengan tehnik triangulasi, yaitu dengan cara melakukan penelusuran melalui berbagai sumber lainnya sehingga diperoleh informasi yang lengkap dan tidak bias.
166

167 3. Interpretasi data ; dilakukan dengan cara menganalisis data dengan pemahaman intelektual yang dibangun atasdasar pengalaman empiris terhadap data, fakta, dan informasi yang telah dikumpulkan dan disederhanakan dalam bentuk tabel/grafik. 4. Penyimpulan data terhadap hasil interpretasi data dan analisis data. E. Definisi Operasional Definisi operasional adalah unsur penelitian yang memberitahukan bagaimana cara mengukur suatu variabel. Dengan kata lain, definisi operasional adalah suatu petunjuk pelaksanaan bagaimana caranya mengukur suatu variabel. Definisi ini menunjuk pada suatu informasi ilmiah yang amat membantu peneliti lain yang ingin menemukan variabel yang sama. Dengan informasi tersebut, dapat diketahui bagaimana caranya pengukuran atas variabel itu dilakukan. Dapat juga menentukan apakah prosedur pengukuran yang sama akan diakukan atau diperlukan prosedur pengukuran yang baru (Effendi, 1989 : 33 & 46). Berikut ini dikemukakan definisi operasionalisasi konsep serta indikator dari masing-masing variabel secara sistematis, yakni : 1. Dependent variable Adapun variabel terikat (dependent variable) dalam penelitian ini adalah 1. Pendapatan Asli Daerah penerimaan yang diperoleh Daerah dari sumbersumber dalam wilayahnya sendiri yang dipungut berdasarkan Peraturan Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Adapun sumber pendapatan asli daerah dimaksud terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. . Peningkatan PAD, dilihat dari kontribusi pendapatan hasil pajak, hasil retribusi, dan hasil
167

pengelolaan

kekayaan

daerah

yang

dipisahkan,

serta

168 lain-lain

pendapatan yang sah terhadap PAD selama tiga tahun terakhir yang dibandingkan dengan target yang ditetapkan dalam APBD. 2. Otonomi Daerah pada hakekatnya adalah kewenangan yang diberikan

kepada daerah menuju kemandirian dalam kerangka negara kesatuan. Sedangkan kewenangan yang luas, utuh dan nyata lebih diberikan kepada kabupaten dan kota. Jadi, titik tekannya pada kewenangan untuk

merencanakan dan melaksanakan serta mengendalikan daerah mencapai kemandirian Ada 4 unsur utama otonomi daerah , sebagai berikut : 1. Memiliki perangkat pemerintah sendiri, yang ditandai dengan adanya kepala daerah, DPRD, dan pegawai daerah. 2. Memiliki urusan rumah tangga sendiri yang ditandai dengan adanya dinas-dinas daerah. 3. Memilki sumber-sumber keuangan sendiri yang ditandai dengan adanya pajak daerah, retribusi daerah, perusahaan daerah dan pendapatan dinas-dinas daerah. 4. Memiliki kewenangan (wewenang) untuk melaksanakan inisiatif sendiri (diluar dari instruksi dari pemerintah pusat/atasan) sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan perundangan yang lebih tinggi. Wewenang ditandai dengan , pertama : membuat perda, kedua: menyusun rencana pembangunan daerah, dan ketiga: mengajukan rencana ususlan pembangunan daerah.

168

169 2. Independent variable Variabel bebas (independent variable) dalam penelitian ini adalah perencanaan, organisasi, pelaksanaan, dan pengawasan. a. Perencanaan yang dilihat dari tahap-tahap proses dan ketentuan ( perda ) yang harus dipatuhi oleh unit-unit pelaksana dan pemakai fasilitas, seperti Pemilik Penginapan, Hotel, Wisma, Kendaraan. b. Organisasi didesain, untuk melaksanakan hal-hal tertentu yang tidak mungkin dilaksanakan secara individual atau menjadi alat untuk mengatasi kendala-kendala yang timbul dari individu-individu. Keberhasilan aktivitas organisasi sebagai alat, sangat ditentukan pada tingkat pengetahuan anggota-anggota dan pimpinannya akan asas-asa ( prinsip-prinsip ) organisasi yang berpengaruh secara positif terhadap pencapaian tujuan organisasi. Prinsip-Prinsip organisasi tersebut antara lain : perumusan tujuan yang jelas pembagian tugas pekewrjaan, delegsi kekuasaan, tingkatan pengawasan, rentangan kendali, dan kesatuan perintah dan tanggungjawab. c. Pelaksanaan, yang dilihat dari cara eksploitasi sumber pendapatan asli daerah pada hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, dan hasil

pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain pendapatan asli daerah yang sah yang dilakukan oleh Pemerintah daerah ( DinasDinas). Sedangkan sumber daya, adalah modal untuk melaksanakan suatu kegiatan dalam organisasi. Sumber daya dapat berupa potensi daerah, staf yang memadai dengan keahlian tertentu, fasilitas pendukung bekerjanya staf, dana sebagai insentif motivasi bekerja

169

170 d. Pengawasan merupakan salah satu factor esensial dalam organisasi. Melalui pengawasan dapat diketahui apakah sesuatu berjalan dengan rencana, sesuai instruksi atau asas yang telah ditentukan, dapat diketahui kesulitan dan kelemahan dalam bekerja untuk kemudian diperbaiki dan juga dapat diketahui apakah sesuatu berjalan secara efektif adan efesien ataukah tidak. Pemerintah daerah ( Badan Keuangan dan Dispenda ) pun tidak lepas dari keharusan akan adanya pengawasan. Apalagi yang dikelola adalah masalah uang daerah yang merupakan tulang punggung tegaknya otonomi daerah. Hal yang penting dalam pengawasan adalah menentukan standar, mengadakan penilaian, dan mengadakan tindakan perbaikan (

corrective action ).

170

171
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. GAMBARAN LOKASI PENELITIAN Organisasi Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung Susunan Organisasi Dipenda Kab. Bandung Dinas Pendapatan Daerah (DIPENDA) merupakan bagian integral dari unit kerja dalam lingkup pemerintah Kab. Badung. Susunan organisasi Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung sesuai dengan Perda No. 2 Tahun 2001, terdiri dari : 1. 2. Kepala Dinas Bagian Tata Usaha, terdiri dari : a. Sub bagian Umum b. Sub Bagian Kepegawaian c. Sub bagian Keuangan 3. Sub Dinas Pendaftaran dan Pendataan, terdiri dari : a. Seksi Pendaftaran b. Seksi Pendataan c. Seksi dokumentasi dan Pengolahan Data 4. Sub Dinas Penetapan, terdiri dari : a. Seksi Perhitungan b. Seksi Angsuran c. Seksi Penerbitan Surat Ketetapan 5. Sub Dinas pembukuan dan Pelaporan, terdiri dari : a. Seksi Pembukuan Penerimaan b. Seksi Pembukuan Persediaan c. Seksi Pelaporan 6. Sub Dinas penagihan, terdiri dari : a. Seksi penagihan b. Seksi Keberatan c. Seksi Pengelolaan Sumber-Sumber Lain 7. Sub Dinas Perencanaan dan Pengendalian Operasional, terdiri dari : a. Seksi Perencanaan dan pembinaan Operasional

171

172
b. Seksi Pengendalian dan Peningkatan 8. 9. Cabang Dinas Unit Pelaksana Teknis.

Personalia Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung Komposisi personalia organisasi Dipenda Kab. Badung berjumlah 115 orang,

dengan distribusi PNS 68 orang, THL 46 orang, dan Honorer 1 orang.

Komposisi derajat

pendidikan PNS dalam lingkup Dipenda Kab. Badung dapat dilihat dalam tebel berikut ini : Tabel No. IV. 1 Jumlah PNS Berdasarkan Strata Pendidikan Di Kabupaten Badung NO. 1 2 3 4 5 6 PENDIDIKAN Strata II Strata I Sarjana Muda SMA SMP SD TOTAL JUMLAH 10 Orang 58 Orang 2 Orang 37 Orang 4 Orang 4 Orang 115 Orang

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, 2006

Organisasi Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone Susunan Organisasi Dispenda Kab. Bone Personalia Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone

B. PENGELOLAAN PAD DI KAB. BADUNG Isu utama dari PAD dikaitkan dengan pelaksanaan otonomi daerah adalah bahwa PAD merupakan pencerminan dari local taxing power, yang menurut sebagian pihak seyogyanya cukup signifikan besarnya. Kondisi ini sangat relevan ditemukan dalam pencapaian realisasi PAD di Kabupaten Badung, yang mengandalkan pariwisata. Peran Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap struktur APBD Kabupaten Badung menunjukkan angka yang signifikan, meskipun dalam pemenuhan target dan realisasi tersebut cenderung mengalami pasang surut. Kecenderungan fluktuatif ini dapat dipahami jika dihubungkan dengan perkembangan kepariwisataan di Pulau Bali,

172

173
yang dipengaruhi oleh variabel nilai kurs Dollar, tingkat hunian hotel, dan terutama angka kunjungan wisatawan pasca Tragedi Bom di Kuta Square dan Jimbaran. Secara statistik, tingkat realisasi serta kontubusi PAD terhadap struktur APBD Kab. Badung dapat dilihat sebagai berikut ;

Tabel No. IV.2 Kontribusi PAD Terhadap APBD Dari Tahun 2003-2005 Tahun 2003 2004 2005 PAD 221.442.110.794 273.825.571.348
389.428.129.689

APBD 456.479.348.712 549.833.710.273 651.744.246.213

% 48,51 49,80 59,75

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, 2006


Realiasasi PAD ini mengandalkan penerimaan dari pajak daerah, khususnya jenis pajak hotel dan restoran, semantara kontribusi dari retribusi daerah berada pada level yan sangat minimal. Tingakat perbandingannya, dapat dilihat sebagai berikut :

Tabel No. IV.3 Perbandingan Kontribusi Pajak dan Retribusi Terhadap Realisasi PAD Di Kabupaten Badung Tahun 2003 2004 2005 Pajak Daerah 191.256.617.110 304.775.603.400
350.299.983.913

% 86,37 91,72 89,95

Retribusi Daerah 5.299.218.728 8.835.316.448 12.780.577.520

% 2,39 2,66 3,28

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, 2006


Penempatan jasa usaha pariwisata sebagai leading sector perekonomian mengakibatkan mayoritas penerimaan derah diperoleh dari pajak-pajak dari sektor kepariwisataan. Jenis pajak yang dipungut oleh Pemerintah Kab. Badung, terdiri dari :

1. 2. 3. 4. 5.

Pajak Hotel Pajak Restoran Pajak Hiburan Pajak Reklame Pajak Penerangan Jalan

173

174 6. 7.
Pajak Galian Gol. C Pajak Parkir

Sementara jenis retribusi daerah yang dipungut terdiri dari retribusi :

1. Pelayanan Kesehatan 2. Kebersihan 3. Bea Cetak KTP & Akte 4. Parkir Tepi Jalan Umum 5. Pengujian Kendaran Bermotor 6. Pemakaian Kekayaan Daerah 7. Rumah Potong Hewan 8. Tempat Rekreasi dan Olahraga 9. Izin Mendirikan Bagunan 10. Izin Gangguan 11. Izin Usaha Perdagangan 12. Usaha Minyak dan Gas
a. Mekanisme Perencanaan Pola perencanaan pengelolaan PAD sebelum otonomi lebih menitik beratkan pada pemenuhan kebutuhan anggaran nasional dan mengacu pada program sektoral yang telah ditetapkan oleh pusat, sehingga kurang mengoptimalkan potensi yang dimiliki daerah. Kondisi ini membawa konsekuensi luas kepada penerapan pola penerimaan daerah yang cenderung memenuhi target-target yang ditentukan oleh pemerintah pusat. Dengan pelaksanaan otonomi daerah, maka pemerintah daerah memiliki kewenangan yang luas dalam menentukan rencanarencana dan target pencapaian penerimaan pendapatan asli daerah (PAD). Secara opersional, target-target ini yang kemudian diupayakan terealisasi oleh unit kerja terkait, dalam hal ini Dinasa Pendapatan Daerah. Dengan kapasitas organiosasi yang dimiliki, Kelembagaan Dipenda diberi kewenangan luas dalam menentukan mekanisme dan prosedur kerja dalam memenuhi target penerimaan PAD yang ditetapkan. Untuk operasionalisasi kegiatan pengelolaan PAD, Dinas Pendapatan Daerah Kabupaten Badung di back up oleh 21 Peraturan Daerah (Perda) yang mendukung, masing-masing sebanyak

174

175
7 Perda tentang Pajak Daerah dan 14 Perda tentang Retribusi Daerah. Perda ini mengatur jenis dan besaran nominal pajak dan retribusi yang dibebankan pada masyarakat. Aparat Dipenda yang berjumlah 115 orang personil dibekali telah oleh jumlah anggaran operasional sebesar Rp. 27.745.700.069,- dalam setahun. Besarnya biaya opersaional ini disesuaikan dengan target-target penerimaan yang harus dipenuhi. Secara umum, dukungan anggaran operasional pengelolaan yang memadai ini menjadi salah satu faktor penunjang kebijakan-kebijakan dan prosedur kelembagaan yang ditetapkan agar dapat terlaksana. Secara umum, out line dari kebijakan-kebijakan yang ditempuh oleh Pemerintah kabupaten Badung dalam meningkatkan PAD antara lain : Meningkatkan penerimaan pajak dan retribusi sebagi sumber PAD untuk mendorong pelaksanaan Otonomi Daerah guna mewujudkan pembanguan dan kesejahteraan masyarakat. Melaksanakan intensifikasi, ekstensifikasi dan diversifikasi pajak, sesuai dengan UU Perpajakan. Membangun hubungan harmonis antara Pemerintah Kabupaten dan wajib pajak melalui peningkatan pelayanan. Meningkatkan professionalisme, transparansi, dan obyektivitas dalam pelaksanaan tugas. Dalam mendukung pelaksanaan rencana-rencana kebijakan optimalisasi PAD, Pemerintah kab. Badung dalam hal ini Dinas Pendapatan Daerah, kemudian membangun sistem informasi perpajakan berbasis teknologi informasi (TI) yang diberi nama Sistem Informasi Manajemen Pendapatan Daerah. Perangkat ini menyediakan data base perpajakan daerah yang akurat sehingga estimasi target yang ditetapkan realistis denagan kondisi lapangan yang ada. Dengan sistem ini, maka karakteristik wajib pajak bisa teridentifikasi sehingga besaran kontribusi yang dibebankan dapat diketahui (diukur). Dengan piranti sistem informasi yang relatif mamadai, maka Dipenda Kab. Badung dituntut lebih maksimal dalam mengidentifikasi potensi dan sumber-sumber pendapatan baru yang terus meningkat seiring dengan semakin kondusifnya iklim industri jasa pariwisata di Pulau Bali. Meningakatnya jumlah wajib pajak direspons dengan melakukan up dating data secara

175

176
berkelanjutan pada basis data yang dimiliki dan memberikan bantuan operasional pada petuigas lapangan untuk optimalisasi kinerja. Dengan keberadaan sistem operasional yang ada, kelembagaan Dispenda Kab. Badung dalam beberapa tahun terakhir mampu memenuhi target penerimaan yang direncanakan. Pencapaian target yang ditetapkan tidak terlepas dari mekanisme pemungutan yang dilakukan oleh aparat, yaitu secara aktif (progresif) atau jemput bola ke lapangan untuk mendatangi para wajib pajak, terutama bagi kalangan wajib pajak yang cenderung bandel dan secara pasif atau melayani penyetoran langsung bagi wajib pajak yang berkesadaran tinggi. Realisasi target-target yang direncanakan tidak lagi berpedoman pada pencapaian tahuntahun sebelumnya tetapi lebih didasarkan pada data potensi riil (sebenarnya) yang dimiliki daerah. Dengan prestasi kelembagaan yang dimiliki dalam hal pengelolaan PAD, maka upaya-upaya yang dilakukan oleh Dipenda Kab. Badung dalam mempertahankan kemampuan yaitu dengan : meningkatkan pelayanan, mengoptimalkan penagihan, dan meningkatkan stabilitas keamanan. Upaya yang terakhir perlu menjadi concern bersama, mengingat sektor pariwisata yang di andalkan sangat rentan terpuruk oleh situasi instabilitas keamanan.

b.

Proses Pengorganisasian Tindakan manajemen yang dilakukan setelah melakukan perencanaan (planning) adalah

aktivitas pengorganisasian (organizing). Kegiatan pengorganisasian atas sumber-sumber PAD dimaksudkan untuk lebih mengefektifkan pilihan-pilihan kebijakan yang diambil pimpinan organisasi dalam mendukung pencapaian target yang ditentukan. Sumber-sumber PAD yang dikelola oleh Dipenda Kab. Bandung disesuaikan dengan proporsi dan alokasi yang ditetapkan dalam APBD Kab. Badung. Pengelolaan ini menyangkut penentuan sektor-sektor penerimaan yang lebih prioritas atau sektor yang menjadi tumpuan dalam menyerap PAD sebesar-besarnya, dalam hal ini penerimaan pajak daerah dari sektor usaha jasa pariwisata. Kegiatan pengoraganisasian lain yang telah dilakukan oleh kelembagaan Dipenda Kab. Badung adalah pengorganisasian sumber daya aparat yang dimiliki. Penentuan atas kedudukan pada jabatan stuktural atau fungsional mengikuti mekanisme merit system, atau disesuaikan atas kapabilitas, pengetahuan, dan skill yang dimiliki. Berbagai upaya yang telah dilakukan dalam rangka peningakatan kualitas SDM aparat Dipenda Kab. Badung antara lain memberikan izin

176

177
belajar untuk menempuh program S1 dan S2, kursus-kursus bidang keuangan dan pelatihan. Beberapa kegiatan pelatihan yang pernah diikuti, antara lain : Pelatihan Retikatpatda (Rencana Tindak Peningkatan Pendapatan Asli Daerah) oleh Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Pelatihan Auditing oleh Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Pelatihan Audit oleh Pusat Studi Investasi dan Keuangan bekerjasama dengan Ditjen Pajak DepKeu RI. Pelatihan penerapan Teknologi Informasi dalam Pengelolaan Potensi Daerah oleh Lembaga pengembangan Teknologi Informasi Indonesia bekerjasama dengan Ditjen Bagda Depdagri. Pelatihan Sistem Anggaran dengan Komputerisasi oleh Pemkab Badung bekerjasama dengan Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Pelatihan Juru Sita oleh Pusat Studi Investasi dan Keuangan bekerjasama dengan Ditjen Pajak DepKeu RI. Pelatihan PPNS Pajak Daerah yang diselenggarakan oleh Dirjen Pajak bekerjasama Depkeh HAM serta Mabes POLRI. Kursus Keuangan Daerah oleh Pemerintah Kab. Badung.

Dengan dukungan kualitas SDM aparat yang cukup memadai, maka pola pendelegasian wewenang dapat dilakukan pimpinan dengan efektif dan efisien. Aktualisasi kegiatan pendelegasian wewenang diwujudkan pada pelimpahan tugas-tugas yang sesuai job description yang ada. Dengan demikian, proses transfer kewenangan ini mengakibatkan setiap personil pegawai Dipenda Kab. Badung dituntut untuk menjalankan sesuai tugas pokok dan fungsi masingmasing. Kondisi kinerja pelayanan aparat Dipenda Kab. Badung menujukkan pola intensitas yang cukup tinggi. Setiap personil pegawai senantiasa melakukan koordinasi dengan pimpinan struktur

line kerja masing-masing maupun pada bidang kerja yang lain untuk optimalisasi kinerja
kelembagaan. Koordinasi antara pimpinan dan bawahan dapat berjalan efektif dengan mempergunakan sarana dan prasarana yang ada, seperti pada pola koordinasi antara Seksi Penghitungan yang langsung menyiapakan data-data up date yang dibutuhkan oleh para Juru Sita pajak dalam melakukan penagihan dilapangan. Prinsipnya bahwa setiap aparat telah mampu memahami tugas pokok dan fungsinya masing-masing.

177

178
c. Bentuk Pelaksanaan Pelaksanaan merupakan langkah yang sangat penting dalam proses manajemen. Tanpa pelaksanaan, suatu kebijakan hanyalah sekedar sebuah dokumen yang tak bermakna dalam kehidupan atau kebijakan-kebijakan hanya berupa impian atau rencana yang bagus, yang tersimpan rapi dalam arsip kalau tidak diimplementasikan. Tindakan pelaksanaan kegiatan untuk mencapai target-target yang tetapkan oleh organisasi membutuhkan suatu kepemimpinan yang kuat (strong leadership). Hal urgen untuk diupayakan mengingat bahwa keberhasilan oraganisasi dalam melaksanakan tugas-tugas yang diemban sangat dipengaruhi oleh model penggerakan sumberdaya, koordinasi, pemberian motivasi, pengarahan, penghargaan, disiplin dan

resposinsibilitas yang memadai dari seorang pemimpin. Dalam aspek penyelesaian pekerjaan yang terakait dengan pengelolaan PAD pada instansi Dipenda Kab. Badung, pihak pimpinan senatiasa melakukan musyawarah dengan bawahan sebagai upaya untuk mengkoordinasikan persoalan-persoalan situasional yang jumpai dalam pelaksanaan tugas lapangan. Model koordinasi yang dilakukan berjalan secara dua arah, dalam artian bahwa tidak jarang input-input dari bawahanlah yang menjadi pilihan solusi dalam menyelesaikan sebuah permasalahan. Pihak pimpinan tidak lagi mendikte bawahan untuk sebuah keputusan yang bersifat teknis dan operasional. Dengan iklim kerja yang kondusif, maka setiap aparat merasa senang dan bertanggung jawab atas tugas-tugas yang dibebankan. Salah satu bentuk penggerakan sumberdaya dalam pelaksananaan visi dan misi organisasi yang ideal adalah dengan menempatkan seorang pegawai pada struktur lembaga, didasarkan pada keahlian dan kecakapan fungsional yang dimiliki. Kelembagaan Dipenda Kab. Badung telah melakukan penataan struktur kepegawaian secara profesional. Hal ini dilakukan untuk mengindari tumpang tindihnya tugas-tugas fungsional yang dijalankan oleh aparat Dipenda Kab. Badung. Pegawai di level middle dan lower diupayakan untuk menguasai keahlian spesifik yang terkait dengan pengeloaan PAD sesuai job description masing-masing. Dengan pengarahan yang intesif, maka tingkat kedisiplinan pegawai dalam menjalankan tugasnya berada dalam kategori memadai (baik). Hal ini dapat dilihat dari kesadaran dan tanggung jawab yang dimiliki untuk menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan limit waktu yang diberikan, dan tak jarang bahwa pegawai yang mampu menyelesaikan pekerjaan dengan baik kemudian diganjar atas sebuah penghargaan.

178

179
Penghargaan sering menempati unsur yang dominan dalam kebudayaan kerja sebuah organisasi, artinya bahwa penghargaan kolektif ditempatkan lebih bernilai di banding pemberian hadiah-hadiah yang yang bersifat materil. Sebagai salah satu indikator motivasi, maka pemberian penghargaan berada pada tempat yang utama dalam upaya mempertahankan dan meningkatkan semangat kerja para pegawai. Penghargaan sangat terkait dengan penyelesaian tugas yang sesuai dengan target waktu dan tujuan yang ingin dicapai. Penghargaan mempunyai bentuk dan jenis yang bemacam-macam, tergantung pada konteks essensi pekerjaan dan kapabilitas pribadi pegawai yang melaksanakan. Penghargaan besar dapat diberikan jika seorang pegawai nege ri di level terendah dapat menjalani pekerjaan yang strategis secara memuaskan. Bentuk penghargaan yang dominan diberikan seorang pimpinan terhadap bawahan, termasuk dalam organisasi pemerintahan antara lain promosi jabatan, bonus dan pemberian pujian. Pentingnya promosi jabatan sebagai salah satu betuk penghargaan bagi pegawai negeri sipil untuk kondisi Kantor Dipenda Kab. Badung sebenarnya memiliki standar yang berlaku umum, meskipun demikian sikap pro aktif dari pimpinan tetap menentukan. Pegawai yang berprestasi lebih mendapat prioritas lebih dari pimpinan jika dibandingkan dengan pegawai lain yang tidak memiliki prestasi kerja. Bentuk pengahragaan lain yang dberikan adalah dalam bentuk pujian. Pujian atau perhatian lebih dari pimpinan dirasakan sebagai alat untuk memacu peningkatan kinerja pegawai. Nilainya lebih lebih tinggi dari penghargaan lain yang bersifat materi. Kondisi obyektif yang tergolong sangat optimal (ideal) ditemukan dalam pelaksanaan kegiatan pengelolaan PAD pada Dipenda Kab. Badung ini, ternyata paralel (berbanding lurus) dengan kenyataan statistik dari angka-angka pencapaian atau realisasi PAD dari tahun ketahun. Secara statistik, pencapaian target PAD Kab. Badung dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel No. IV. 4 Target Dan Realisasi PAD Kab. Badung Tahun 2003-2005 No. 1 2 3 4 5 Tahun 2001 2002 2003 2004 2005 Target 314.260.000.000 251.450.000.000 159.415.000.000 249.990.000.000 319.270.000.000 Realisasi 332.070.318.050 265.377.235.189 191.256.617.110 304.775.603.400 350.299.983.913 Pencapaian (%) 105,67 105,54 119,16 121,92 109,97

179

180
Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, 2006

d.

Sistematika Pengawasan

Perencanaan yang baik dalam suatu organisasi selalu menyediakan rentang proses pengawasan. Setiap organisasi pun harus diawasi dalam sebuah proses manajemen untuk memastikan tujuan strategisnya dapat tercapai. Secara umum, pengawasan (controlling) dapat diartikan sebagai sebuah proses untuk mengarahkan kegiatan menuju sasaran yang telah ditetapkan/ditentukan. Proses pengawasan berupaya membandingkan kinerja dengan hasil yang diinginkan dan memerikan umpan balik yang diperlukan bagi pihak manajemen untuk mengevaluasi hasil-hasil yang diperoleh dan mengambil tindakan perbaikan bila diperlukan. Dalam konteks pengelolaan PAD di Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, pemerintah tealah menetapkan sistem dan prosedur pengawasan. Pada prinsipnya, pengawasan ini dilakukan untulk membantu kelancaran operasional organisasi dalam mencapai tujuan yang ditetapkan. Arti penting kegiatan pengawasan terhadap pengelolaan PAD, setidaknya dapat dimaknai sebagai berikut : Tingginya komitmen dari Pemerintah Daerah dan DPRD dalam mengemban terwujudnya otonomi daerah. Komitmen ini perlu didukung oleh kapasitas fiskal yang cuikup, dan salah satu tumpuan pembiayaan rumah tangga di daerah otonom adalah dari PAD. PAD hendaknya tidak

180

181 dimaknai sebagai instrumen untuk memeras rakyat melalui pungutan-pungutan yang mengakibatkan lahirnya high cost economy. Terjadinya ketimpangan fiskal akan mengancam eksistensi otonomi daerah. Penigkatan partisipasi masyarakat dalam perencanaan dan

penyusunan anggaran sehingga mereka memiliki kepentingan untuk mengawasi tingkat progresivitas realisasi. Diikenal pula istilah

pengawasan kultural, yaitu masyarakat secara spontan melalukan pengawasan dengan menggunakan media-media yang ada di forum komunitas. Terselenggaranya transparansi dalam sistem pengelolaan anggaran. Hal ini didukung oleh pengadaan pedoman pengelolaan anggaran oleh pemerintah yang mudah diikuti dan dipahami.
Pengawasan terhadap kegiatan pengeloaan PAD di Kab. Badung dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Pengawasan berbentuk langsung dapat berupa pengarahan dan penindakan oleh pimpinan sedangkan pengawasan tidak langsung berupa pemberian laporan kinerja secara berkala dan sebagainya. Bentuk pengawasannya sendiri bersifat melekat, represif, preventif dan fungsional. Acuan atau standar yang digunakan dalam menjalankan pengawasan dan

assesment
ditentukan.

terhadap kinerja adalah prosedur tetap kelembagaan dan target-target yang

Meskipun aspek pengawasan sudah relatif ketat, namun penyimpangan dan pelanggaranpelanggaran terhadap sistem dan prosedur kerja masih juga ditemukan dibeberapa bidang kerja. Untuk situasi seperti ini, pihak pimpinan langsung merespons dengan melakukan tindakan yang punishment (hukuman) yang proporsional. Tindakan korektif ini dimaksudakan untuk mencegah ekses persoalan yang dapat mengganggu kinerja lembaga. Bentuk tindakan perbaikan yang diambil secara umum masih bersifat pembinaan. Wujudnya dapat berupa teguran-teguran lisan atau pengarahan ulang untuk mengoreksi tindakan yang telah diperbuat. Pada level penyimpangan kinerja tertentu, maka pimpinan secara tegas

181

182
langsung melaporkan kepada pengambil kebijakan untuk kemudian dilimpahkan kepada Tim Baperjakat (Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan) guna penjatuhan sanksi yang setimpal. C. PENGELOLAAN PAD DI KAB. BONE Tujuan desentralisasi fiskal adalah untuk mengurangi beban pemerintah pusat dalam bidang urusan pelayanan kepada masyarakat daerah, penggunaan sumberdaya yang lebih efisien, pemantapan perencanaan pembangunan, dan peningkatan partisipasi masyarakat. Perhatian terhadap fiskal meningkat di era otonomi seiring dengan meningkatnya kebutuhan terhadap upaya untuk memproyeksikan biaya-biaya dan juga pendapatan (revenues) baik yang dikeluarkan untuk pembangunan, rutin maupun biaya-biaya langsung yang berhubungan dengan pertumbuhan penduduk ataupun bukan penduduk terhadap yurisdiksi suatu daerah tempat dimana pertumbuhan tersebut terjadi. Namun, data yang ada menunjukkan bahwa pada era desentralisasi fiskal, justru kemampunan fiskal daerah mengalami penurunan. Rata-rata kontribusi PAD terhadap total penerimaan daerah cenderung menurun, sehingga Peran Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap APBD Kabupaten masih relatif kecil. Namun demikian, apabila dilihat dari nilai nominalnya, maka penerimaan daerah setelah desentralisasi fiskal mengalami peningkatan drastis. Potret kapasitas fiskal Pemerintah Kabupaten Bone sebagai kabupaten terbesar yang menjadi pusat pengembangan wilayah timur di Provinsi Sulawesi Selatan pun menunjukkan fenomena demikian. Dengan wilayah administrasi pemerintahan yang terdiri atas 27 Kecamatan dan 333 desa dan 39 kelurahan, 893 Dusun dan 121 lingkungan, besaran jumlah pendapatan Asli Daerah hanya mencapai angka dikisaran 17-18 milyar rupiah pada dua tahun terkhir. Hal ini tentu saja cenderung mengakibatkan timbulnya kesenjangan fiskal (fiscal gap), dimana beban pembiayaan pembangunan daerah jauh lebih besar dari penerimaan sehingga tingkat dependensi (ketergantungan) fiskal terhadap pemerintah pusat masih sangat dominan. Kemampuan fiskal Kab. Bone untuk membiayai pengeluaran pada era desentralisasi tidak dapat mengandalkan PAD yang diterima. Kontribusi PAD terhadap total penerimaan daerah masih sangat kecil sehingga Pendapatan Asli Daerah (PAD) secara umum hanya memiliki peran peran yang marjinal dalam struktur APBD Kabupaten Bone. Secara statistik digambarkan dalam tabel berikut ini :

Tabel No. IV.5 Kontribusi PAD Terhadap APBD

182

183 Dari Tahun 2003-2005 Tahun 2003 2004 2005 PAD 15.952.401.266 17.690.390.932 18.046.241.020 APBD 312.318.518.051 348.791.191.922 362.677.705.750 % 5.10 5.07 4.97

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone, 2006


Realiasasi PAD ini mengandalkan penerimaan dari retribusi dan pajak daerah dengan perbandingan sebagai berikut :

Tabel No. IV.6 Perbandingan Kontribusi Pajak dan Retribusi Terhadap Realisasi PAD Di Kabupaten Bone Tahun 2003 2004 2005 Pajak Daerah
3.727.924.847,73 3.667.134.971,29 4.661.149.418,60

Retribusi Daerah
5.962.050.709,00

10.976.337.307,00 8.710.586.988,00

Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Badung, 2006


Sumber utama penerimaan PAD adalah retribusi daerah. Hal ini memberikan indikasi bahwa pada era desentralisasi Pemerintah Kabupaten Bone kurang mampu membangun infrastruktur pelayanan publik yang menghasilkan pajak bagi daerah. Rasio besaran retribusi yang lebih mendominasi oleh PAD Kab. Bone dapat dilaihat secara rici dalam table berikut ini :

Tabel No. IV.7 Besaran Nilai Kontribusi Retribusi Terhadap Realisasi PAD

No

Jenis Retribusi Daerah Ret. Pelayanan Kesehatan Ret. Pelayanan Kebersihan Ret. Pasar Ret. Pasir Grosir/Pertokoan Ret. Pasir Jasa Usaha Pelanggan Ret. Tempat Khusus Parkir Ret. Terminal Ret. Tempat Rekreasi dan Olahraga Ret. Izin Mendirikan Bangunan Ret. Parkir Ditepi Jalan Umum

1 2 3 4 5 6 7 8 9

2003 1.611.511.708,00 159.975.600,00 1.654.426.900,00 942.000,00 13.139.000,00 775.308.000,00 26.132.000,00 435.895.250,00 94.167.050,00

2004 2.913.876.067,00 167.197.000,00 1.760.389.200,00 458.000,00 12.470.600,00 754.263.000,00 32.638.000,00 467.066.250,00 86.192.450,00

2005 3.779.111.318,00 220.200.000,00 1.415.744.500,00 350.000,00 16.408.300,00 704.643.500,00 25.810.000,00 527.594.375,00 56.809.250,00

183

184
10 11 12 13 14 15 16
Ret Tempat Pendaratan Kapal Ret. Izin Trayek Ret. Pemakaian Kekayaan Daerah Ret. Rumah Potong Hewan Ret. Penggantian Biaya Cetak Peta Ret. Penggantian Biaya Cetak KTP Akte Ret. Izin Gangguan Ret. Hasil Bumi dan Laut yang diperdagangkan Keluar Daerah Ret. Izin dan Pengawasan Ternak Keluar Daerah Ret. Kendaraan Tidak Bermotor Ret. Pengujian Kendaraan Bermotor Ret. Jasa Usaha Penjualan Produksi Usaha Daerah Ret. Izin Operasional Usaha Kepariwisataan Ret. Jasa Konstruksi Ret. Jasa Ketatusahaan (Leges) Ret. Izin Usaha Perindustrian 84.794.000,00 296.625.000,00 168.754.000,00 36.750.100,00 383.600.743,00 193.493.500,00 34.417.150,00 271.399.830,00 101.821.500,00 49.151.500,00 598.360.575,00 4.757.850,00 91.727.000,00 72.864.500,00 49.680.000,00 5.671.000,00 55.715.000,00 3.245.228.000,00 56.890.000,00 5.378.500,00 31.182.000,00 69.507.000,00 50.180.000,00

17 18 19 20 21 22 23

17.410.000,00 97.014.000,00 491.870.000,00 30.285.000,00 36.250.000,00 192.390.000,00 53.753.290,00

16.080.000,00 92.217.170,00 488.700.000,00 30.660.000,00 33.275.500,00 323.495.000,00 68.907.500,00

Total Retribusi Daerah

5.962.050.709,00

10.976.337.307,00

8.710.586.988,0

Di Kabupaten Bone
Sumber : Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone, 2006
Belum bergesernya sisi penerimaan dari retribusi daerah kapada pajak daerah menjadi tantangan tersendiri bagi aparat Dinas Pendapatan Daerah (Dipspenda) Kab. Bone untuk lebih mengoptimalkan kinerjanya. Hal ini penting dilakukan untuk menyerap potensi pajak yang masih sangat prospektif guna mewujudkan kemandirian fiskal di era otonomi daerah.

Mekanisme Perencanaan Perencanaan merupakan suatu proses yang melibatkan penentuan sasaran, menyusun strategi menyeluruh untuk mencapai target yang ditetapkan dan mengembangkan hierarki rencana secara menyeluruh. Perencanaan dalam pengelolaan PAD lebih banyak menyentuk pada penyusunan model dan strategi peningkatan penerimaan, baik melalui pajak maupun retribusi daerah. Kegiatan perencanaan pada Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda) Kab. Bone dijadikan sebagai assesment ataupun alat diagnosa internal organisasi dalam upaya menentukan target kelembagaan. Kegiatan internal assesment dimaksudkan untuk mengidentifikasi kapabilitas personal pegawai yang akan mempengaruhi kapasitas institusional. Dengan jumlah personil yang berjumlah (......), maka pimpinan Dispenda Kab. Bone kemudian menyiapakan serangkaian kebijakan dalam bentuk metode, mekanisme dan prosedur-prosedur, untuk pengelolaan sumbersumber PAD yang potensial. Kebijakan ini akan menjadi guide lines bagi aparatur Dinas

184

185
Pendapatan Daerah (Dispenda) dalam penetapan langkah-langkah taktis dan operasional dilapangan nantinya. Dalam melaksanakan tugas operasional, Dispenda Kab. Bone di dukung oleh sejumlah biaya operasional, yang nominalnya sekitar (>>>) per tahun. Besaran nominal ini dianggap belum proporsional jika dibandingkan luas wilayah Kab. Bone yang harus di jangkau. Sebaran wajib pajak yang berpencar di seluruh wilayah sangat tidak berbanding lurus jumlah personil aparat lapangan dan serta sarana operasional yang dimiliki. Beberapa langkah-langkah yang ditempuh oleh pihak Dispenda Kab. Bone dalam optimalisasi penerimaan PAD antara lain : Menerapkan sistem pendataan yang sistematis sebagai bahan yang akurat dalam menetukan potensi pajak. Menerapkan mekanisme pembayaran tranparan melalui pelayanan antar jemput atau melalui bendahara khusus. Memberikan Pendidikan dan Latihan (Diklat) pemeriksaan pembukuan yang sesuai standar Akuntansi Indonesia. Melaksanakan sosisalisasi secara simultan melalui media cetak dan elektronik, maupun media visual (Spanduk dan Pamflet) dan penyampaian secara kultural di rumah-rumah ibadah dan pusat keramaian. Dari sisi akuntabilitas pelayanan perpajakan, maka Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone telah melakukan upaya-upaya kelembagaan demi menjaga kepercayaan publik dalam pengeloaan PAD, yaitu : Melakukan rolling (pergantian) juru sita pajak secara berkala Menempatkan petugas pengawas pada setiap pos pemungutan Menyediakan media pengaduan yang representatif bagi para wajib pajak.

Lahirnya upaya-upaya kelembagaan dari Dispenda Kab. Bone untuk mengoptimalkan pengelolaan PAD, masih belum maksimal dalam pelaksanaan di lapangan. Sistem pemungutan yang dilakukan secara aktif (door to door) belum mampu menjangkau seluruh wilayah yang ada. Kondisi ini diperparah oleh rendahnya tingkat kesadaran wajib pajak, sehingga banyak potensipotensi pajak yang tidak dapat diserap. Dalam pengelolaan yang dilakukan selama ini, terlihat kecenderungan besar antara target yang ditetapkan dengan realisasi yang dicapai. Disamping itu, data base yang up date dan

185

186
proyeksi mengenai besaran pajak dan retribusi yang riil (nyata) belum tersedia, intensifikasi maupun ektensifikasi penagihan belum dapat dijalankan secara optimal. Proses Pengorganisasian Pengorganisasian merupakan salah satu fungsi manajemen yang juga mempunyai peranan penting, seperti halnya fungsi perencanaan. Melalui pengorganisasian, seluruh sumber daya yang dimiliki organisasi (manusia dan yang bukan manusia) akan diatur penggunaannya secara efisien dan efektif untuk mencapai tujuan organisasi yang ditetapkan. Pengorganisasian dalam pengelolaan PAD digunakan sebagai sarana untuk mengatur hal-hal : (1.) pembagian tugas perorangan dan kolektif, dimana tugas pokok staf dan prosedur kerja merupakan dokumen yang digunakan sebagai panduan kinerja, (2.) hubungan organisatoris antar manusia, dan (3.) pendelegasian wewenang. Bentuk pengorganisasian dalam pengelolaan PAD oleh Dispenda Kab. Bone dari segi pembagian tugas, yaitu dengan membuat seperangkat standar, prosedur dan norma (SPN) yang mengatur hubungan antar individu pegawai maupun antara pegawai dengan pimpinan pada unit kerja berbeda. SPM ini menjadi panduan kinerja bagi staf dalam melaksanakan tugas organisasi dan mengatur prilaku pegawai dalam melaksanakan aktivitas operasional. Standar, Prosedur dan Norma (SPN) ini merupakan kristalisasi semangat dari UU Kepegawaian yang diadakan agar pegawai negeri dapat ebih disiplin dalam menjalankan tugas. Hubungan antar pegawai pada instansi Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone diatur secara formal dalam struktur organisasi, dimana setiap formasi dalam struktur telah dilengkapi oleh tujuan pokok dan fungsi (Tupoksi) jabatan. Penyajian tupoksi ini secara lengkap memudahkan pimpanan dalam melakukan koordinasi dan pendelegasian wewenang. Kondisi yang ada menunjukkan bahwa secara umum pegawai Dispenda Kab. Bone telah memahami dan melaksanakan pekerjaan sesuai dengan tupoksi-nya masing-masing. Bentuk Pelaksanaan Fungsi manajemen ini merupakan fungsi penggerak semua semua kegiatan pengeloaan PAD (ditetapkan pada fungsi pengorganisasian) untuk mencapai untuk mencapai tujuan (dirumuskan dalam perencanaan). Oleh sebab itu, tindakan pelaksanaan berusaha menjelaskan bagaiman seorang pimpinan mengarahkan dan menggerakkan sumberdaya (manusia dan bukan manusia) untuk mencapai target yang telah disepakati. Untuk menggerakkan dan mengarahkan

186

sumber daya manusia dalam organisasi, peranan kepemimpinan (leadership), motivasi,

187

kerjasama, dan komunikasi antar staf merupakan hal pokok yang perlu mendapat perhatian dari pimpinan. Pihak Dinas Pendapatan Daerah Kab. Bone dalam melakukan pelaksanaan pengelolaan PAD telah melakukan pemberian motivasi melalui pemberian insentif khusus bagi pegawai yang bekerja baik dan profesional. Pemberian insentif ini terkait erat dengan sistem reward and

punishment yang dianut dalam kebudayaan organisasi Dispenda. Sistem insentif ini membawa
dampak besar dalam meningakatkan semangat kerja pegawai dan membawa dampak pada penigkatan kesadaran akan tugas dan tanggung jawab yang diemban. Aktivitas kepemimpinan pun terus dilakukan secara optiimal melalui koordinasi yang intensif antara pimpinan dan staf maupun antar staf dari bidang kerja yang berbeda. Perilaku pimpinan pun diakui cukup familiar, sehingga jajaran staf merasa termotivasi untuk terus mengembangkan pengetahuan dan keahlian yang dimiliki. Kondusifnya lingkungan kerja ini membuat setiap pegawai berlomba-lomba untuk meningkatkan kinerja dengan berusaha melampaui target yang ditetapkan. Peningkatan kualitas kinerja memang menjadi keniscayaan bagi setiap aparat Dispenda Kab. Bone sebab menjadi syarat mutlak untuk medapatkan promosi jabatan. Sistematika Pengawasan Fungsi pengawasan menjadi sangat penting dalam siklus manajemen pengeloaan PAD oleh intansi Dinas Pendapatan Daerah. Melalui fungsi pengawasan, maka standar realisasi PAD yang dicanangkan dalam bentuk target dan prosedur kerja dengan realisasi yang mampu dicapai atau dikerjakan oleh jajaran staf. Pengawasan yang dilakukan umumnya bersifat fungsional (struktural) dalam bentuk pengawasan melekat (waskat). Pengawasan ini sering dilakukan secara langsung maupun dalam bentuk pemantauan laporan-laporan yang dilakukan secara

berkelanjutan. Standar yang digunakan dalam menjalankan pengawasan lebih kepada standar target dan prosedur kerja yang digunakan. Secara objektif diakui bahwa kesesuaian antara target penerimaan PAD dengan realisasi masih belum maksimal. Hal ini disebabkan oleh banyak faktor, internal dan eksternal. Faktor internal antara lain masih ditemukan adanya penyimpangan-penyimpangan prosedur kecil dalam pelaksanaan. Dalam hal pemungutan pajak misalnya, ditemukan fakta bahwa kinerja pegawai belum efektif dalam menyerap seluruh sumber-sumber pajak yang potensial.

187

188
Fenomena ini dapat ditemukan dengan masih dominannya keterlambatan pembayaran, adanya mekanisme angsuran (cicilan), kelonggaran dalam penetapan nominal beban pajak, serta pemberian sanksi yang tidak tegas. Pada saat ditemukan penyimpangan dalam pengawasan, maka tindakan korektif yang dilakukan pimpinan antara lain teguran lisan, pemberian sanksi hingga pada mutasi pada unit kerja lain. Tindakan tegas sering diambil Baperjakat jika terjadi penyimpangan yang membawa dampak luas bagi instusi Dispenda Kab. Bone dan merugikan masyarakat luas. Meskipun tegas, upaya pembinaan terhadap apartur tetap diutamakan.

188

189
REFERENSI TAMBAHAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A.

KONSEP-KONSEP DASAR.

Konsep-konsep dasar ini merupakan pengembangan eksplorasi teoritis dari kerangka konsep yang secara singkat telah digambarkan pada Bab 1.

ecara

yang

dalam mencapai tujuan dan memenuhi kebutuhan hidupnya. Secara alamiah, semua orang adalah manajer sebab manusia selalu melakukan aktifitas bagi diri sendiri maupun terhadap lingkungannya (self management). Meskipun demikian, penerapan manajemen naluriah seringkali menyebabkan kekeliruan dan ketidakefisienan sehingga mengakibatkan tidak tercapainya tujuan yang diharapkan atau kesenjangan antara hasil yang dicapai dengan harapan yang dicita-citakan. Praktek manajemen alamiah tidak dapat menjadi referensi untuk kemudian diaplikasikan pada aktifitas organisasi modern yang kompleks, seperti pada organisasi swasta (profit) dan organisasi pemerintah (publik). Secara etimologis, management yang dikenal berasal dari kata dalam Bahasa Latin yaitu manus (tangan) dan agere (melakukan), yang bentuk infinitifnya adalah to manage, diartikan sebagai mengurus, mengatur, melaksanakan dan mengelola.

1.

Konsep Manajemen

prinsip, manajemen merupakan fakta sosial yang niscaya dalam aktifitas kehidupan manusia. Manajemen dalam pengertiannya paling sederhana merupakan makna dari setiap ikhtiar manusia

189

190

Disamping itu dikenal pula istilah lain yaitu managgiare, yang berarti melatih kuda atau secara harfiah berarti mengendalikan, atau to handle. Secara umum, pengertian manajemen oleh Manullang (2001: 3-4), dikategorikan dalam tiga pengertian, yaitu (1). Manajemen adalah sarana pencapaian tujuan (2). Manajemen adalah kolektifitas orang-orang melakukan aktifitas, dan (3). Manajemen adalah seni atau ilmu. Menurut Frederick W Tailor, penggagas konsep Manajemen Ilmiah, The art of management is devined as knowing axactly what you want to do, and then seeing that they do in the and cheapest way. (ilmu manajemen dapat diterjemahkan sebagai ilmu pengetahuan yang mandiri, yang sebenarnya yang akan kerjakan dengan cara yang terbaik dan termurah), sementara menurut John D. Millet, management is process directing and fasilitating the work of people organized in formal group to achieve a desired end. (manajemen adalah proses kepemimpinan dan pemberian arah terhadap pekerjaan yang terorganisasi dalam kelompok formal untuk mencapai tujuan yang dikehendaki). Dalam hubungannya dengan fungsi-fungsi manajemen sendiri, Prajudi berpendapat bahwa manajemen merupakan pengendalian dan pemanfaatan dari semua faktor serta sumber daya yang menurut suatu perencanaan, diperlukan untuk mencapai dan menyelesaikan suatu tujuan kerja tertentu. Sementara dalam hubungannya dalam aktifitas pemerintahan, Ralph Davis mendefinisikan, management is the function of the executive leadership anywhere (manajemen adalah fungsi dari setiap pemerintahan dimanapun ia berada) (dalam Syafiie, 1998: 1-2). Adanya perbedaan pengertian dari para ahli harus diartikan sebagai suatu upaya dalam menggambarkan secara seksama apa dan bagaimana proses manajemen tersebut dengan sebenar-benarnya. Dengan demikian, teknik/manajemen dapat

190

191

mengakomodasi peninjauan dan penyesuaian untuk menghadapi kebutuhan dan menyelesaikan pekerjnaan yang sedang berjalan (Wulfram, 2002: 2).

2. Fungsi-Fungsi Manajemen Sampai saat ini belum ada konsensus, baik antara praktisi maupun teoritisi, mengenai apa yang menjadi fungsi-fungsi manajemen (Manullang, 2001: 7). Para ahli kemudian memberikan pendapat yang berbeda-beda dan tidak berlaku universal untuk seluruh konteks organisasi, meskipun demikian secara tradisional fungsi manajemen yang dominan meliputi rangkaian tahapan planing, organizing, actuating and controling. Dalam konteks pembahasan aktifitas manajemen penataan ruang kota, maka fungsi manajemen meliputi:

a. PERENCANAAN Perencanaan merupakan fungsi awal dalam aktifitas manajemen. Perencanaan bisa diartikan sebagai kerja atau kegiatan (kata kerja) dan hasil karya merencana (kata benda). Perencanaan mempunyai pengertian dan jenis yang beragam. Secara umum, perencanaan merupakan suatu proses penyiapan seperangkat keputusan untuk dilaksanakan pada waktu yang akan datang, yang akan diarahkan pada pencapaian sasaran tertentu (Y. Dror dalam Kunarjo, 2002: 50). Menurut George R.Terry, (dalam Syafiie, 1998: 49) Planing is the selecting and relating on facts and the making and using asumptions regarding the future in the visualisation and formalisation of proposed activitations. Sementara menurut pakar manajemen yang lain, Harold D. Koontz dan Cyriil ODonnell (dalam Suharyadi, 2002: 2-3), perencanaan adalah persiapan yang teratur dari setiap usaha untuk mewujudkan/mencapai tujuan

191

192

yang telah ditentukan. Pendapat yang hampir serupa juga dikemukakan oleh Wulfram (2002: 15) yaitu perencanaan adalah peramalan masa yang datang dan perumusan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan berdasarkan peramalan tersebut. Definisi perencanaan yang lebih spesifik, dalam hubungan dengan

pembangunan daerah, dikemukakan oleh Abe (2002: 27) yaitu bahwa suatu perencanaan tidak lain dari susunan rumusan sistematik mengenai langkah-langkah (tindakan-tindakan) yang akan dilakukan di masa depan, dengan didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan seksama atas potensi dan faktor-faktor eksternal, dan pihak-pihak yang berkepentingan dalam rangka mencapai suatu tujuan tertentu. Dari pengertian ini, terdapat hal-hal yang prinsip yang terdapat dalam sebuah dokumen perencanaan, yakni: (1). Apa yang akan dilakukan, merupakan penjabaran dari visi dan misi (2). Bagaimana mencapai hal tersebut (3). Siapa yang akan melakukan (4). Lokasi aktifitas (5). Kapan dilakukan, berapa lama dan (6). Sumber daya yang dibutuhkan Setelah mengetahui tentang definisi, maka yang tak kalah penting untuk dikemukakan adalah syarat-syarat perencanaan. Menurut Luther Gullick (dalam Suharyadi 2000: 2-5) dinyatakan: (a). Tujuannya dirumuskan secara jelas (b). Sifatnya harus sederhana, rasional dan mudah dipahami (c). Memuat analisa-analisa dan penjelasan serta penggolongan tindak usaha

192

193

(d). Mempunyai sifat fleksibel (e). Ada keseimbangan kedalam dan keluar (f). Adanya kesan bahwa sumber daya digunakan secara efisien dan efektif sementara langkah-langkah dalam proses manajemen dikemukakan oleh Harold Kontz (dalam Suharyadi, 2000: 2.7-2.8), yaitu: a. Penetapan tujuan b. Penetapan premis-premis perencanaan c. Mencari dan menyelidiki berbagai kemungkinan rangkaian tindakan yang diambil. Manajemen pemerintahan dimasa depan akan lebih banyak menjalankan fungsi perencanaan yang bersifat strategik. Sedangkan fungsi yang bersifat taktis dan operasional dibuat oleh masyarakat. Untuk dapat menyusun perencanaan strategik, organisasi pemerintah perlu didukung oleh pegawai yang memiliki wawasan yang luas dan jangkauan pandangan ke masa depan. (Wasistiono, 2003: 8).

b. PELAKSANAAN Aktifitas manajemen setelah melakukan kegiatan perencanan adalah tahapan pelaksanaan.menurut George R Terry perencanaan merupakan tahapan awal untuk kemudian diaktualisasikan dalam tahapan organizing dan actuating (dalam Syafiie, 1998: 1). Sementara menurut Wulfram (2002: 4) fokus aktifitas manejemn setlah kegiatan perencanaan Staffing dan directing, yang dikategorikan sebagai kegiatan pelaksanaan. Secara harfiah, istilah pelaksanaan dalam kamus Bahasa Indonesia

Komtemporer diartikan sebagai proses, cara atau perbuatan melaksanakan (Salim dan Salim, 1995: 814). Sementara dalam hubungannya dengan aktifitas manajemen, Tunggal

193

194

(1995: 132) mendefinisikan istilah pelaksanaan sinionim dengan implementasi , yaitu tindakan yang diambil untuk mengejar suatu ide menjadi berhasil. Dalam Buku Ensiklopedia Administrasi (1985: 153) pelaksanaan adalaah merupakan usaha secara rasional untuk melaksanakan atau penerapan kebijaksanaan yang sebenarnya. Dalam kategori manajemen strategis, fokus aktivitas manajemen setelah seperangkat kebijakan dibentuk adalah pelaksanaan atau implementasi. Implementasi strategis adalah sejumlah total aktifitas dan pilihan yang dibutuhkan untuk dapat menjalankan sebuah perencanaan strategi dan kebijaan menjadi tindakan melalui pengembangan program, anggaran dan prosedur (Hunger dan Wheelen, 2003: 296). Pada proses pelaksanaan, manajer strategis harus memperhatikan pertanyaan berikut (Hunger dan Wheelen, 2003: 297), yaitu: 1. Siapa yang akan mengimplementasikan rencana strategis yang telah disusun? 2. Apa yang harus dilakukan? 3. Bagaimana sumber daya menusia bertanggung jawab dalam tiga

mengimplementasi akan melaksanakan berbagai hal yang diperlu kan?

c. PENGENDALIAN Kata kendali mengingatkan kita pada seutas tali yang biasanya terbuat dari kulit dan dipegang oleh sais untuk mengarahakan kuda yang menarik kereta agar kereta itu mengarah ke tujuan yang benar. Atau analogi seperti pedal gas, setir dan pedal rem pada sebuah mobil tersebut (Kunarjo, 2002: 227 dan Anthony dan Govindrajan, 2002: 1).

194

195

Setiap organisasi pun harus dikendalikan dalam sebuah proses manajemen untuk memastikan tujuan strategisnya dapat tercapai. Secara umum, pengendalian dapat diartikan sebagai sebuah proses untuk mengarahkan kegiatan menuju sasaran yang telah ditetapkan/ditentukan (Kunarjo, 2002: 227). Definisi pengendalian dikemukakan oleh Tunggal (1995: 175) yaitu proses memonitor aktitifitas tersebut diselesaikan dengan yang direncanakan dan

memperbaiki setiap deviasi yang signifikan, Wulfram (2002: 7) yaitu proses penetapan apa yang telah dicapai, evaluasi kinerja dan langkah perbaikan bila diperlukan. Pendapat tersebut hampir serupa dengan difinisi pengendalian dari Camilus (dalam Hunger dan Wheelen, 2003: 384) yaitu proses pengendalian membandingkan kinerja dengan hasil yang diinginkan dan memerikan umpan balik yang diperlukan bagi pihak manajemen untuk mengevaluasi hasil-hasil yang diperoleh dan mengambil tindakan perbaikan bila diperlukan. Setiap sistem penendalian manajemen memiliki sedikitnya empat elemen (Anthony dan Govindrajan, 2002: 1) yaitu: (1). Pelacak (detector) atau sensor sebuah perangkat yang mengukur apa yang sesungguhnya tejadi dalam proses yang sedang dikendalikan. (2). Penaksir (assesor) suatu perangkat yang menetukan signifikansi dari peristiea aktual dengan membandingkannya dengan beberapa standar atau ekspektasi dari apa yang seharusnya terjadi (3). Efector suatu perangkat (yang sering disebut feed back ) yang mengubah perilaku jika assesor mengindikasikan kebutuhan yang perlu dipenuhi. (4). Jaringan komunikasi perangkat yang meneruskan informasi antara deterctor dan effector.

195

196

Sementara Lorange Martum dan Goshal (dalam Hunger dan Wheelen, 2003: 385) membagi tiga jenis pengendalian, yaitu: 1). Pengendalian strategis, berhubungan dengan arah strategis organisasi dan fokus pada organisasi secara keseluruhan serta menekankan pada pengukuran jangka panjang. 2). Pengendalian taktis berhubungan dengan pe;laksanaan perencanaan strategis dan fokus pada implemenatasi berbagai program dengan menggunakan pengukuran jangka menengah 3). Pengendalian operasional, berhubungan dengan aktivitas jangka pendek dan fokus pada apa yang dapat ditalakukan pada saat ini untuk mencapai kesuksesan. Dari uraian tersebut, dipahami bahwa pengendalian manajemen merupkan proses dimana manajer pada seluruh tingkatan memastikan bahwa orang-orang yang mereka awasi mengimplementasikan bahwa orang-orang yang mereka awasi mengimplementasikan strategi yang dimaksudkan (Anthony dan Govindrajan, 2002: 3).

3. Konsep Kebijakan Publik Secara etimologis, D.P. Simpson pada Cassels New Latin Dictionary (dalam Kali, 2002: 66) mengartikan kebijaksanaan dari kata sapientia yang diambil dari Bahasa Yunani sophia sama dengan sapientia, dalam Bahasa Inggris

diterjemahkan dalam kata wisdom atau good-sense. Nama lain dari kebijakan adalah prudentia (Latin) dan prudence (Inggris) atau wise, tetapi dalam kata sifat sapiens, prudens dan sapere (kata kerja), ditemukan istilah yang sangat mengesankan yaitu wise, sensible dan judious. Atau terjemahan dari kata sapere

196

197

(Latin) kedalam Bahasa Inggris adalah to taste, to have flavour yang artinya cita rasa, penuh pertimbangan, pertimbangan demi pertimbangan, hingga yang terakhirlah yang menjadi landasan atau sebab utama pengambilan keputusan, walaupun proeses ini memerlukan waktu dan energi pemikiran. Oleh sebab itu kebijaksanaan (wisdom) dan kebijkan (policy) harus dibedakan. Sumber lain, Dunn (1995: 2), mengatakan bahwa kata policy berasal dari Bahasa Inggris abad pertengahan, yaitu policie yang berkenaan dengan pengendalian masalah-masalah publik atau administrasi pemerintahan, kata ini pulalah yang berkembang menjadi politic dan police. Keputtusan dari

pertimbangan naluri dan nurani juga dipengaruhi oleh kekuasaan yang mempertimbangkan, dimana sebelumnya terdapat tuntutan dan pilihan yang harus segera dipenuhi. Pada masa perkembangan berikutnya hasil pemilihan da penyaringan inilah yang terumuskan sebaagai kebijakan publik (Wibawa, 1994:1). Per definisi, istilah kebijakan telah banyak dielaborasi dalam pembahsan Konsep Kebijakan (Bab I) pada sebelumnya. Hal yang perlu digarisbawahi adalah bahwa kebijakan publik lahir untuk menyelesaikan masalah-masalah yang bersangkut paut dengan kepentingan publik, seperti yang didefinisikan oleh Charles O. Jones sebagai suatu keputusan untuk mengakhiri atau menjawab pertanyaan yang diajukan (dalam Syafiie, 1998: 85) atas masalah riil yang dihadapi ditengah masyarakat ( Putra, 2001: 17). Kebijakan publik dalam arti menyangkut permasalahan yang bertalian dengan rakyat, pemerintahan dan wilayah, menurut Mustopadidjaja (2002: 10-11) pada esesnsinya adalah suatu nilai, suatu fenomena nilai, suatu pilihan yang sarat

197

198

nilai; diputuskan melalui penilaian yang didasarkan pada nilai-nilai tertentu; dilaksanakan untuk mencapai nilai-nilai tertentu dan semua itu berlangsung dalam sistem kelembagaan yang dalan dirinya terkandung nilai-nilai tertentu. Nilai-nilai dalam kebijakan publik merupakan nilai-nilai publik; nilai-nilai yang bertalian dengan kepentingan masyarakat luas, berupa norma, etika, hukum, aturan, ketentuan ataupun kebijakan baik dalam unsur tujuan maupun instrumen pencapaiaannya, yang pada hakikinya berorientasi kepada kepentingan masyarakat luas. Nilai-nilai tersebut dapat berperan sebagai nilai-nilai dasar, nilai-nilai instrumental ataupun nilai-nilai praksis; berperan penting sebagai guiding values and principles ataupun sebagai referensi bagi penetapan paradigm, models, goals, and objectives tertentu. Pada saat locus kebijakan diletakkan pada proses pemerintahan, maka

diistilahkan sebagai kebijakan pemerintah yang definisinya adalah pemenfaatan yang strategis untuk memecahkan masalah-masalah publik (Chandler dalam

Syafiie, 1998: 86) dan sebagai pilihan terbaik pada usaha untuk memproses nilai pemerintahan yang bersumber pada kearifan pemerintahan dan mengikat secara formal, etik dan moral serta diarahkan guna menempati pertanggungjawaban aktor pemerintah dalam lingkungan pemerintahan (Ndraha, 2003: 498). Menurut A Hoogerwerf, kebiujakan pemerintah dapat pula diartikan sebagai usaha untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu menurut urutan waktu tertentu (dalam Syafiie 1998 : 86), tetapi pada umumnya kebijakan publik tidak memuat petunjuk pencapaian tujuan itu secara rinci (Santoso, 1993: 5) sehingga dapat pula dikatakan

198

199

bahwa tujuan kebijakan publik hanya untuk memenuhi tuntutan aktor-aktor kebijakan (Wibawa, 1994: 4). Untuk mencapai tujuan kebijakan, pemerintah harus melakukan aksi dan tindakan yang berupa penghimpunan sumberdaya dan pengelolaan sumber daya tersebut. Hal ini diperoleh dari aksi yang pertama disebut input kebijakan, sementeara aksi yang kedua secara terbatas disebut sebagai proses (implementasi) kebijakan. Dalam proses kebijakan, terdapat tidak saja perilaku administratif dan organisasional melainkan juga perilaku politis (Dunn dalam Wibawa, 1994: 4). Proses penyelenggaraan kebijakan dalam aktifitas organisasional

pemerintahan, mengintroduksikan istilah manajemen kebijakan publik yang didefinisikan sebagai suatu sistem yang berperan melakukan proses tranformasi nilai; berdiri dan beranjak dari nilai-nilai dasar tertentu, berperan untuk mengembangkan nilai-nilai instrumental dan mentransformasikannya kedalam nilainilai praksis semua itu dilakukan dalam keseluruhan policy cycle, baik pada tahap formulasinya, implementasinya, maupun terhadap evaluasi kinerja dan

pertanggungjawabannya (Mustopadidjaja, 2002: 11).

4. Tahap-Tahap Kebijakan Paradigma positivisme yang dianut ilmu pengetahuan modern memahami proses sebagai sebuah gerak yang linear. Frame of thinking seperti ini berakar pada tradisi filsafat reduksionisme Cartesian dan determinisme Newtonian. Konsekuensi dari tradisi ini kemudian cara pandang terhadap realitas menmjadi sebuah objek yang di pengaruhi oleh unsur-unsur pembentuk dan tunduk pada hukum-hukum mekanis.

199

200

Dalam domain ilmu sosial, realitas kebijakan publik sebagai sebuah fenomena pemerintahan yang berdimensi politik, hukum, administrasi, ekonomi dan lain-lain, kemudian dipahami sebagai sebuah fenomena yang berjalan liear atau siklis dan tunduk pada tahapan-tahapan yang telah ditentukan sebelumnya. Tahapan-tahapan tersebut menjadi fase proses kebijakan yang rigid dan tidak adaptif dalam merespons dinamika sosio-politik yang terjadi dalam massyarakat. Pembahasan tahapan-tahapan kebijakan berikut akan dibatasi pada aspek formulasi, implementasi, dan evaluasi, serta tidak dianggap sebagai sebuah pentahapan yang kaku tetapi lebih sebagai sebuah pembagian konseptual dalam proses sebuah kebijakan. Potongan-potongan konseptual ini dapat bersifat fleksibel dan adaptif sejalan dengan perubahan lingkungan strategis yang mengalami percepatan. Kebijakan publik sebagai tindakan berpola dari pihak yang berwenang sedikitnya memiliki tahapan :

a. FORMULASI
Foromulasi kebijakan adalah langkah yang paling awal dalam proses kebijakan publik secara keseluruhan (Putra, 2001: 49). Formulasi atau perumusan kebijakan merupakan pembangunan dan sintesis alternatif-alternatif pemecahan masalah, pada dasarnya merupkana aktifitas konseptual dan teoritis (Dunn, 1995: 58). Masalah dan masalah kebijakan harus dibedakan. Masalah kebijakan adalah kebutuhan, nilai atau keinginan yang belum terpuaskan yang dapat diidentifikasi dan dapat dicapai melalui tindakan kebijaksanaan (Dunn, 1995: 64). Masalah kebijakan terdiri dari masalah rutin dan biasa (well structured problem), masalah campuran yang gampang-gampang susah (moderately structured problem), dan masalah krusial atau benang kusut (illstructured problem),

200

201

yang lahir dari issue publik/strategis (primer), issue sekunder dan issue minior (Dunn dalam Kali, 2002: 70). Masalah kebijakan dalam lokus-lokus tertentu terbagi atas lokus substansi dan lokus non-substansi. Lokus substansi menempatkan masalah kebijakan akan menjadi isi sekaligus tujuan, dimana isinya adalah hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum yang tentunya universal. Sedangkan lokus non-substansi masalah kebijakan digolongkan pada masalah yang sifatnya prosedural, yang tentunya berkaitan dengan pengorganisasian dan berkaitan dengan sistem (Ali, 2001: 29) Masalah kebijakan lahir dari issue publik. Isu publik (kebijakan) dan isu biasa(privat) harus dibedakan, isu kebijakan adalah ketidaksepakatan atau konflik para pelaku kebijakan mengenai arah dan tindakan pemerintah, baik yang aktual maupun yang potensial (Dunn, 1995: 64). Tidak semua issue menjadi agenda sistemik dan tidak

semua agenda sistemik masuk kedalam agenda pemerintah. Issue kebijakan yang masuk ke dalam agenda sistemik yaitu (1.) issue yang menarik perhatian luas masyarakat atau menimbulkan kesadaran masyarakat, (2.) pendapat luar dari masyarakat (publik) bahwaharus ada tindakan untuk mengatasi masalah itu, dan (3.) persepsi bahwa penyelesaian masalah tersebut merupakan tanggung jawab dan kewajiban sah dari pemerintah; sedangkan problem publik yang dapat masuk kedalam government agenda yaitu (1.) decision makers menaruh perhatian serius atas problem publik tersebut, (2.) begitu banyak problem publik sehingga decision makers harus memilih dan menentukan prioritas untuk diberi perhatian aktif dan serius, dan (3.) problem tersebut menjadi isu kebijakan (policy issues) (Kali, 2002:73-74). Untuk lebih jauh memahami bagaimana masalah tersebut dirumuskan dalam sebuah produk kebijakan, maka dikenal beberapa pendekatan (Putra, 2001: 50-66), yaitu :

201

202

1. Pendekatan Kekuasaan (power approachhes to policy making) Pendekatan ini memahami formulasi kebijakan sebagai sebuah pengambilan keputusan, sebuah proses yang sangat ditentukan olek faktor kekuasaan. Sumber-sumber kekuasaan berada pada kelas sosial, birokrasi, pendidikan, professinalisme, kekuatan modal dan sebagainya.pendekatan ini sendiri memiki vriaan-varian dengan beberapa fokus seperti elitism, pluralism, Marxism, coorporatism, professinalism, dan technocracy. Formulasi kebijakan sesungguhnya dipahami sebagai proses tawar menawar politik dari mereka yang mampu mengakses ruang pembuatan kebijakan publik tersebut. 2. Pendekatan Rasionalitas (rationality and policy making) Pendekatan rasionalitas pada pembuatan kebijakan publik sesungguhnya bertumpu pada dua hal, yaitu rasiaonalitas ekonomis dan rasionaliatas birokratis. Rasionalitas ekonomis berpijak pada pandangan bahwa pada

dasarnya manusia adalah mahluk ekonomis, oleh karena itu kebijakan sebagai instrumen negara harus didahului oleh pembacaan atas perhitunganperhitungan dampak ekonomis bila kebijakan itu diterapkan, sedangkan reasionalitas birokratis bertumpu pada efisiensi dan efektifitas kinerja birokrasi, seperti spesialisasi, hierarki, impersonal dan sebagainya. 3. Pendekatan Pilihan Publik (public choise approach) Proses pembuatan kebijakan dalam paradigma ini akan akan bertumpu pada mekanisme pasar dan otonomi publik. Para perumus kebijakan akan kekurangan kekuatan untuk transformasi sosial dari produk yang

diciptakannya, sebab semua produk kebijakan dari lembaga negara harus presisi dari kehendak publik secara umum.

202

203

4. Proses Personalitas, Kognisi, dan Informasi Formulasi kebijakan dalam pendekatan ini lebih banyak dilihat dari sisi

psikologis dan ilmu informasi. Proses pembuatan kebijakan dipandang sebagai sebuah proses akomodasi dan pelibatan berbagai elemen dalam masyarakat yang hendak dijadikan sasaran. Informasi dan preferensi yang dari berbagai sumber dilingkungannya harus menjadi input sehingga sehingga kebujakan yang lahir akan mendapat legitimasi politik yang memadai.

Pendekatan terakhir inilah yang menekankan aktualitas partisipasi dalam proses formulasi kebijakan. Partisipasi menjadi kata kunci dalam memaksimalkan legitimasi dan meminimalkan resistensi publik atas sebuah produk kebijakan. Mekanisme pembentukan partisipasi sendiri terdiri atas beberapa tahap kegiatan (Tikson, 2002: 13), yaitu : (1.) pemberdayaan stakeholder, (2.) kolaborasi, (3.) membuat keputusan bersama, (4.) evaluasi bersama, (5.) konsultatif, dan (6.) pembagian informasi. Selanjutnya dapat dilihat pada matriks No. II.1 :
Pengorganisasian Masyarakat (community organizing) Pengembangan Kapasitas (capacity buiding) Penguatan keuangan dan status hukum Manajemen yang mandiri Dukungan untuk prakarsa spontan dan baru Pembentukan komite bersama dengan perwakilan stakeholder Pembentukan gugus kerja Kerjasama dengan kelompok sasaran Tanggung jaeab stakeholder untuk implementasi Teknik dan prosedur perencanaan partisipatif Lokakarya untuk mendiskusikan posisi, peranan dan prioritas Lokakarya/pertemuan untuk memecahkan konflik, ciptakan persetujuan dan kepemilikan Review atas dokumen-dokumen Evaluasi partisipatif Evaluasi stakeholder lokal Pertemuan konsultatif Kunjungan lapang dan wawancara (untuk berbagai tahapan proyek)

1.

Mekanisme Pemberdayaan Stakeholder

2.

Mekanisme Kolaborasi

3.

Mekanisme Pembuatan Keputusan Bersama

4. 5.

Mekanisme Evaluasi Bersama Mekanisme Konsultatif

203

204

6.

Mekanisme Penyebaran Informasi

Penerjemahan dan pembagian bahan-bahan informasi Seminar untuk mendiskusikan informasi Presentasi data/informasi Pertemuan dengan masyarakat

(Sumber : Tikson, 2002: 15)


Gambar No. II.1---Matriks Mekanisme Partisipasi--

b. IMPLEMENTASI
Implementasi atau pelaksanaan merupakan langkah yang sangat penting dalam proses kebijakan. Tanpa pelaksanaan, suatu kebijakan hanyalah sekedar sebuah dokumen yang tak bermakna dalam kehidupan masyarakat (Abidin, 2002: 185) atau kebijakan-kebijakan hanya berupa impian atau rencana yang bagus, yang tersimpan rapi dalam arsip kalau tidak diimplementasikan (Udoji dalam Putra, 2001: 79). Pada titik ini, implementasi atau langkah pelaksanaan kebijakan menjadi sangat penting tetapi tidak berarti bahwa telah terlepas dari proses formulasi sebelumnya, artinya formulasi kebijakan makro yang ditetapkan berpengaruh pada keberhasilan implementasi kebijakan mikro, yaitu para pelaksana kebijakan dan kebijakan opersional serta kelompok sasaran dalam mencermati lingkungan, disamping itu ketidakjelasan kebijakan adalah sebab utama kegegalan pelaksanaan (Palumbo dalam Putra, 2001: 80). Pelaksanaan sangat penting dalam suatu pemerintahan (Abidin, 2002: 58) dan mekanisme opersional kebijakan tidak hanya berkaitan dengan prosedur-prosedur teknis administratif belaka, tetapi juga berkaitan dengan masalah-masalah politik seperti konflik keputusan, dan tanggapan kelompok sasaran. Pertanyaan-pertanyaan yang harus dijawab dalam analisis implementasi kebijaksanaan adalah Bagaimana cara kebijakan tersebut dilaksanakan? Bagaimana interaksi antara orang-orang atau

204

205

kelompok-kelompok yang terlibat? Siapa yang secara formal diberi wewenang melaksanakan program dan siapa yang secara informal lebih berkuasa dan mengapa? Bagaiman cara atasan mengawasi bawahan dan cara mengkoordinasikan mereka? Bagaimana tanggapan dari target groups? (Santoso, 1993: 8). Tujuan kebijakan pada prinsipnya adalah melakukan intervensi, oleh karena itu implementasi kebijakan sebenarnya adalah tindakan (action) intervensi itu sendiri (Nugroho, 2003: 161). Bentuk intervensi dalam implentasi ini setidaknya melalui elemen-elemen berikut (Lineberry dalam Putra, 2001: 81), yaitu : 1. Pembentukan unit organisasi baru dan staf pelaksana 2. Penjabaran tujuan kedalam aturan pelaksanaaan (standard operating procedures) 3. Koordinasi; pembagian tugas-tugas didalam dan diantara dinasdinas/badan pelaksana 4. Pengalokasian sumber-sumber daya untuk mencapai tujuan. Dalam perspektif manajemen, langkah implementasi berada pada fungsi tengah (Abidin, 2002: 186) atau berada dalam kerangka organizing leading controlling (Nugroho, 2003: 160). Dengan demikian, setelah kebijakan dibuat, maka langkah selanjutnya adalah mengorganisasikan, melaksanakan penggerakan untuk memimpin pelaksanaan dan melakukan pengendalian pelaksanaan, secara rinci digambarkan pada matriks No.II.2 :

205

206
NO. 1. Tahap Implementasi Strategi (Pra implentasi) Isu Penting Menyesuaikan struktiur dan strategi Melembagakan strategi Mengopersionalkan strategi Menggunakan prosedur untuk memudahkan implementasi Desain organisasi dan struktur organisasi Pembagian pekerjaan dan desain pekerjaan Intehrasi dan koordinasi Perekrutan dan penempatan sumberdaya manusia Hak, wewenang dan kewajiban Pendelelegasian (sentralisasi dan desentralisasi) Pengembangan kapasitas organisasi dan SDM Budaya organisasi Efektifitas kepemimpinan Motivasi Etika Mutu Kerjasama tim Komunikasi organisasi Negoisasi Desain pengendalian Sistem informasi manajemen Pengendalian anggaran/keuangan Audit

2.

Pengorganisasian (organizing)

3.

Penggerakan Dan Kepemimpinan

4.

Pengendalian

(Sumber : Nugroho, 2003 : 161)


Gambar No. II.2---Manajemen Implementasi Kebijakan-Tahap implementasi kebijakan akan menempatkan kebijakan dalam pengaruh berbagai faktor dalam rangka pelaksanaan kebijaksanaan itu sendiri (Ali, 2001: 31). Faktor-faktor yang mempengaruhi dapat dikelompokan kedalam faktor teknis, faktor administratif dan hubungan kerja antar organisasi atau antar instansi (Levitt dalam Abidin, 2002: 197-198). Faktor teknis antara lain berkenaan dengan: a) Kondisi teknis dari permasalahan yang dihadapi. b) Intensitas tingakt keparahan permasalahan, yang menunjukan tingkat bahaya atau resiko yang ditimbulkan oleh suatu masalah c) Tingkat penguasaan teknologi yang tersedia untuk mengatasi permasalahan tersebut.

206

207

Faktor administratif meliputi aspek-aspek administrasi dari hal-hal yang berkaitan dengan konsep-konsep diatas: a) Status kebijakan b) Perlatan kebijakan yang dipakai c) Sistem administrasi dan lingkungan kerja yang ada d) Jangka waktu yang ditentukan dan yang diperlukan Faktor hubungan kerja antar instansi yang terkait, antara lain mencakup: Kepentingan pihak-pihak yang terkait Peran dan kekuasaan yang ada pada masing-masing intansi Teknik komunikasi yang dipakai

EVALUASI

Evaluasi merupakan langkah terakhir dalam proses kebijakan (Abidin, 2002: 209) namun menjadi fase yang paling kritis, sebab menjelma menjadi sebuah kegiatan bersifat conteseted knowledge yang sarat dengan kritik (Putra, 2001: 95). Evaluasi kebijakan menempatkan kebijakan dalam penilaian atas pelaksanaan dan akibatnya (Ali, 2001: 31). Fungsi evaluasi kebijakan pada dasarnya adalah: (Putra, 2001: 95-96) 1. Memberikan informasi yang valid tentang kinerja kebijakan 2. Menilai kepantasan tujuan atau target dengan masalah yang dihadapi 3. Memberi sumbangan pada kebijakan yang lain, terutama dari segi metodologinya Selama ini tema evaluasi kebijakan selalu dikaitkan dengan aktifitas proyek yang sangat matematis dengan aspek efisiensi anggaran dan efektifitas proyek, sementara tidak semua kebijakan publik (pemerintah) berada dalam kategori proyek. Putra (2001: 100-1003) memberikan tiga macam evaluasi kebijakan publik, yaitu:

207

208

1. Evaluasi admnistratif, dilakukan dalam lingkup pemerintahan atau instansiinstansi. Sorotan evaluasi ini berkaitan dengan aspek finansial dan prosedur kebijakan publik. Artinya bahwa evaluasi kebijakan publik yang dilakukan mendapat jaminan bahwa apakah yang dilakukan pemerintah lewat kebijakan tertentu benar-benar mencapai tujuan yang diharapkan dengan tingkat biaya yang paling rendah. 2. Evaluasi yudisial, berkaitan dengan objek-objek hukum dan dilakukan oleh

lembaga-lembaga hukum. Titik amatan utama adalah pelanggaran-pelanggaran hukum yang ada pada kebijakan tersebut, ini berarti perlindungan hak dari

berbagai pihak atas berjalannya sebuah program kebijakan.


3.

Evaluasi Politik, dilakukan oleh lembaga-lembaga politik (parlemen dan partai politik) begitu juga oleh masyarakat umum. Evaluasi ini menyangkut pertimbangan-pertimbangan politik dan berangkat dari pemahaman bahwa sebuah kebijakan publik adalah proses politik.Dengan demikian, sebuah kebijakan publik tidak cukup hanya dengan efektif, efisien, dan ekonomis, serta absah secara hukum namun juga harus memiliki basis legitimasi politik yang kuat. Penilaian atas sebuah kebijakan menyangkut persepsi politik, yang bersifat subyektif dan kadang sukar dipertangunggjawabkan secara hitam putih. Secara lengkap, evaluasi kebijakan mengandung tiga pengertian (Abidin, 2002:

209), yaitu : o Evaluasi awal, sejak dari proses perumusan kebijakan sampai saat sebelum dilaksanakan (ex-ante evaluation) o Evaluasi dalam proses pelaksanaan atau monitoring

208

209

o Evaluasi akhir yang dilakuakan setelah selesai proses pelaksanaan kebijakan (ex-post evaluation) Setelah evaluasi awal, maka dalam pelaksanaan diperlukan kegiatan monitoring, untuk melihat effect atau akibat yang segera (Ali, 200: 31). Monitoring dan evaluasi tentu memiliki perbedaan, meski tidak begitu jelas (Bukka, 2005: 11). Monitoring (pemantauan) dimulai sejak pelaksanaan, sedangkan evaluasi dilakukan setelah program selesai (Kunarjo, 2002: 269). Monotoring telah diberi batasan sebagai satu tipe evaluasi yang pada prinsipnya meliputi kegiatan: Mencatat kegiatan secara terus menerus selama dalam pelaksanaan Mencatat hasil setiap periode yang disesuaikan dengan rencana Mencocokkan antara biaya yang dikeluarkan dengan sasaran fisik yang dicapai Membuat laporan kemajuan yang sekarang dalam selang waktu yang pendek Mengambil tindakan apabila antara pembiayaan dan sasaran fisik tidak sesuai

Mengidentifikasikan masalah yang timbul dan mencari solusinya.

5. Konsep Ruang Dan Tata Ruang Persepsi keruangan sebenarnya sudah dikenal sejak jaman prasejarah. Bagaimana manusia membutuhkan ruang dan menata ruang sesuai dengan kebutuhan kehidupannnya telah dibuktikan dalam rangkaian perkembangan sejarah peradaban manusia. Persepsi terhadap ruang pada dasarnya dimulai dengan sksala tinjauan yang sangat terbatas sehingga wawasan terhadap ruang pun terbatas pula. Suatu tatanan ruang diartikan sebagai sutu tempat yang dibatasi oleh bidang-bidang tertentu yang membatasi tempat hidup. Pada permukaan bumi yang dianggap sebagai tempat yang

209

210

tidak terbatas (infinite place) seakan-akan tidak terdapat ruang. ( Mumford, Wingo, Lyinch, Chadwick dalam Sujarto, 1992: 3 -4). Dalam Bahasa Inggris, padanan kata ruang adalah space. Menurut Kamus Webster, space dapat diartikan dalam dua cara: The three dimensional continuos expanse extending in all directions and containing all matter: variously throught of as boundless or immediately finite area or room sufficent for or alloted to sometihing Kamus Random House menulis, space : a particullar extent of surface. Dengan demikian secara umum ruang diartikandengan tempat berdimensi tiga tanpa konotasi yang tegas atas batas dan lokasinya yang, dapat manampung atau ditujukan untuk menampung benda apa saja. (Tarigan, 2002: 118). Dalam Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, dalam Pasal 1 Ayat 1, ruang didefinisakan sebagai wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai satu kesatuan wilayah tempat manusia dan mahluk lainnya hidup san melakukan kegiatan serta memelihara kelangsungan hidupnya. Sementara tata ruang dalam Bahasa Inggris disepadankan dengan kata spatial. Tata ruang diartikan sebagai segala sesuatu yang mempunyai kaitan dengan keruangan (Sujarto, 1999: 45). Dalam Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, dalam Pasal 1 Ayat 2, tata ruang di definisikan sebagai wujud struktural dan pola pemanfaatan ruang, baik direncanakan maupun tidak. Amos Rapoport (dalam Sujarto, 1999: 45), menekankan pengertian spasial atau tata ruang sebagai hal yang berkaitan dengan perencanaan dan perancanagan ruang, wawasan tata ruang terkait dengan suatu penataan segala sesuatu yang berada di dalam ruang sebagai wadah penyelenggaraan kehidupan. Sementara Larry Wetzling lebih jauh

210

211

mengartikan tata ruang sebagai sesuatu yang berupa hasil perencanaan fisik. Ia menekankan bahwa didalam tata ruang terdapat suatu distribusi dari tindakan manusia dan kegiatannya untuk mencapai tujuan sebagaimana yang dirumuskan sebelumnya. Tata ruang dalam hal ini menurut Wetzling merupakan penjabaran dari suatu produk perencanaan fisik, apakah itu ruang terbatas maupun ruang tak terbatas (dalam Sujarto, 1999: 45) 6.Konsep Kota dan Perkotaan Kota dan perkotaan selalu mempunyai arahan yang berbeda. Dalam Oxford English Dictionary, kota didefenisikan sebagai kumpulan tempat tinggal dan lainnya dengan ukuran besar dibandingkan desa. Menurut Freeman(dalam Saraswati, 2001: 73), kota mengandung empat hal utama yaitu: (a.) menyediakan fasilitas perdagangan bagi penduduk, (b.) menyediakan lahan usaha bagi penduduk, (c.) membuka kemungkinan munculnya uasah jasa, dan (d.) mempunyai kegiatan industri. Dengan menggunakan perspektif teori sistem, Chapin dan Kaiser (dalam Nurmandi, 1999: 146) menggambarkan bahwa kota sebagai sebuah sistem yang didalamnya terdapat aktoraktor dan sub-sistemyang berinteraksi satu sama lain, yaitu sistem aktivitas ( system activity), sistem pembangunan lahan (land development system), dan sistem lingkungan (enviromental system). Dalam usaha merumuskan pengertian kota, para ahli memiliki bermacam pendapat (dalam Budianto, 2001: 109) : Mayer, melihat kota sebagai tempat bermukim penduduknya. Baginya yang penting bukan rumah tinggal, jalan raya, rumah ibadah, kantor, taman, kanal dan sebagainya, melainkan penghni yang menciptakan segalanya itu. Kota mewujudkan citra peradaban dan berbeda dengan pedesaan. Pedesaan

211

212

dianggap sebagai kawasan yang melingkupi kota, sedangkan kota memiliki jiwanya sendiri, organisasinya, kesenian dan kebudayaannya sendiri. Max Weber, memandang suatu tempat sebagai kota, jika penghuninya sebagian besar telah mampu memenuhi kebutuhannya lewat pasar setempat. Sifat kosmopolitan menjadi hakikat kota dan ciri khasnya adalah pasar. Christaller, menunjukkaan fungsi kota sebagai penyelenggaraan dan penyediaan jasa-jasa bagin sekitarnya. Kota merupakan pusat pelayanan. Sjoberg, melihat lahirnya kota lebih dari timbunya suatu golongan spesialis bukan pertaninan, dimana yang berpendidikan merupakan bagian penduduk yang terpenting. Mereka itu adalah para ahli literatur yakni golongan pujangga, sastrawan dan ahli keagamaan. Inilah titik awal kota dan berikiutnya muncul pembagian kerja tertentu dalam kehidupan kota. Wirth, merumuskan kota sebagai pemukiman yang relatif besar, padat dan permannen dengan penduduk yang heterogen kedudukan sosialnya. Karena itu hubungan sosial antar penghuninya serba longgar, acuh dan bukan relasi pribadi (impersonal relations). Dalam Kamus Tata Ruang, kota merupakan suatu pemukiman berpenduduk besar dengan luas areal yang terbatas, dimana pada umumnya bersifat non agraris. Kota juga merupakan tempat sekelompok orang dalam jumlah tertentu dan bertempat tinggal bersama dalam suatu wilayah geografis terentu dengan pola hubungan yang rasional, ekonomis dan individualistis. Sementara perkotaan mempunyai arti yang lebih luas dimana terdapat daerah pemukiman yang meliputi kota induk dan daerah pengaruh diluar batas administratifnya.

212

213

Untuk menentukan apakah suatu konsentrasi penduduk dan aktivitasnya layak disebut sebagai kota, maka indikator yang digunakan adalah seberapa banyak jenis fasilitas yang tersedia dan seberapa jauh kota itu menjalankan fungsi perkotaan.

Menurut Tarigan (2002: 134-135), fasilitas/fungsi perkotaan antara lain : Pusat Perdagangan, yang tingkatannya dapat dibedakan atas: melayani masyarakat kota itu sendiri, melayani masyarakat kota dan daerah pinggirannya (daerah yang berbatasan), melayani beberapa kota kecil (misalnya Pusat Kabupaten), Pusat Provinsi ataupun pusat perdagangan antar pulau/ekspor diprovinsi tersebut Dengan pusat beberapa provinsi sekaligus. Pusat Pelayanan Jasa, baik perorangan maupun jasa perusahaan. Jasa Perorangan, misalnya: Tukang-pangkas, Salon, Tukang-jahit, Perbengkelan, Pengacara, Dokter dan lain-lain. Jasa Perusahaan, misalnya : Perbankan, Perhotelan, Asuransi, Pengangkutan, Tempat Hiburan dan lain-lain. Tersedianya sarana perkotaan, seperti: Sistem Jalan Kota yang baik, Jaringan Listrik, Jaringan Telepon, Jaringan Air Minum, Pelyanan Sampah, Sistem Drainase, Taman kota, Pasar dan lai-lain. Pusat Pelayanan Fasilitas Sosial, seperti Prasarana Pendidikan ( Universitas, Akademi, SMU, SLTP, SD), termasuk Kursus Keterampilan, Prasarana Kesehatan dengan beerbagai tingkatannya, termasuk Apotik, Tempat Ibadah, Prasarana Olahraga, Prasarana Sosial seperti Gedung Pertemuan dan lain-lain. Pusat Pemerintahan, banyak kota adalah sekaligus lokasi pusat

pemreintahan. Kota terbesar disuatu propinsi seringkali adalah pusat


213

214

pemerintahan

tingkat

propinsi,

tingkat

kota/kabupaten,

tingkat

kecamatan dan tingkat kelurahan/desa. Kota lain mungkin hanya tingkat kota/kabupaten kebawah atau hanya tingkat kecamatan kebawah atau hanya kelurahan/desa. Pusat pemerintahan turut mempercepat tumbuhnya suatu kota, karena banyak masyarakat rangka urusan pemerintahan. Pusat Komunikasi dan Pangkalan Transportasi, artinya dari kota tersebut masyarakat bisa berhubungan ke banyak tujuan dengan berbagai pilihanalat penghubung. Masyarakat bisa berkomunikasi ke banyak tempat dengan berbagai pilihan alat penghubung (mis. Telepon, telex, internet, radio, faksimili, dll). Bisa mengirim uang atau berita dengan banyak cara (bank, kantor pos, perusahaan pengiriman, dll). Bisa bepergian langsung ke berbagai tujuan dengan berbagai pilihan alat transportasi (bus, kalpal laut, kereta api, dan pesawat udara) Lokasi pemukiman yang tertata, sesuai lokasi dikatakan kota karena jumlah penduduknya yang banyak. Penduduk membutuhkan tempat tinggal. Hal ini berarti kota adalah sekaligus lokasi permukiman dan mestinya dikota permukiman itu kelihatan teratur/ tertata (karena harus meminta IMB bila ingin membangun). Makin banyak fasilitas perkotaan yang dimiliki serta makin banyak fungsi perkotaan yang diembannya, maka makin meyakinkan bahwa lokasi konsentrasi itu adalah sebuah kota. yang perlu datang ketempat itu dalam

214

215

B. TEORI-TEORI PERKEMBANGAN KOTA Kota dapat dengan mudah dibedakan dengan desa. Dalam kehidupan seharihari, kota selalu tampak sibuk. Pada umumnya kota selalu dipandang sebagai pusat pendidikan, pusat aktivitas ekonomi, pusat pemerintahan dan sebagainya. Ditinjau dari hierarki nilai tempat, kota memiliki tingkat tertinggi, walaupun sejarah perkembangan kota berasal dari tempat-tempat pemukiman yang sederhana. Kota tidak tumbuh dengan sendirinya, melainkan manusialah yang mengembangkan untuk memnuhi kebutuhan hidupnya; baik kebutuhan sosial, ekonomi, politik maupun kultural. Proses perkembangan kota bukanlah merupakan lintasan linear tetapi mengalami periodisasi dan siklus. Menurut Simarmata (1997: 118-119), secara garis besar kota mengalami empat fase perkembangan: Fase urbanisasi, pusat kota mengalami pertumbuhan lebih besar baik dibanding dengan daerah pinggiran maupun dalam konteks regional. Dalam sub fase pertama, pusat kota bertumbuh,sedangkan daerah pinggir kota justru mengalami penurunan. Dengan kata lain terjadi restrukturisasi atau relokasi aktifitas kota, from outer ior internal relocation of activities. Intensitas relatif pusat kota makin tinggi, jauh menggungguli daerah pingir kota. Dalam sub fase kedua, baik pusat kota maupun pinggir kota mengalami pertumbuhan, tetapi dengan intensitas laju pertumbuhan pusat kota yang jauh lebih tingi dari pinggir kota. Baik dalam sub fase pertama sub fase kedua kota secara keseluruhan bertumbuh dan bagi negara berkembang sub fase kedua dalam proses urbanisasi adalah yang paling mungkin terjadi. Fase suburbanisasi, kota yang bertumbuh dengan intensitas tinggi ialah daerah pinggir kota ( pheripherie). Selama sub fase pertama dari suburbanisasi,

215

216

pusat kota masih bertumbuh positif, sedangkan pinggiran kota bertumbuh dengan intensitas tinggi, perbedaan pertumbuhan adalah konteks relatif, karena daerah pinggir bertumbuh lebih pesat dari pusat kota dan juga dapat terjadi perubahan preferensi pendatang dari yang dulunya dipusat kota berubah kepinggiran kota. Dalam sub fase kedua, pusat kota mengalami deklinasi sedangkan pinggir kota tetap mengalami pertumbuhan positif, walaupun dengan intensitas yang lebih rendah dari sub fase pertama. Selam sub fase kedua ini, kemungkinan perpindahan dari pusat kota kepinggir kota dapat terjadi; misalnya oleh kegiatan yang membutuhkan lahan luas atau untuk keluarga yang membutuhkan udara yang lebih segar. Fase desurbanisasi, pusat kota mengalami penurunan dalam jumlah penduduk dan jumlah kegiatan. Selama sub fase pertama pinggir kota masih mengalami pertumbuhan positif, sedangkan dalam sub fase kedua, baik pusat maupun pinggir kota mengalami deklinasi. Gejala desurbanisasi dapat makin intensif damasa mendatang, karena ketercapaian menyeluruh dari banyak lokasi dalam wiilayah nasiional yang dipacu oleh sistem telekomonikasi, menjadikan daerah rural yang segar temasuk dalam pilihan warga kota. Secara keseluruhan kota mengalami deklinasi. Fase reurbanisasi, terjadi perubahan struktur pertumbuhan kota, karena pusat kota mengalami penurunan, sedangkan pada sub fase berikutnya, pusat kota telah bertumbuh dengan positif lagi. Pinggir kota tetap mengalami deklinasi, dari intensitas deklinasi tinggi ke deklinasi rendah. Secara keseluruhan, kota masih mengalami deklinasi, dari intensitas tinggi ke intensitas rendah.

216

217

Dalam konteks perkembangan kota di Indonesia, Siswanto (2002: 29), berpendapat bahwa kota-kota di kepulauan Indonsia pada dasarnya masih berevolusi pada tahapan: (1) Sentralisasi, yang ditandai dengan lahirnya industiralisasi dimana penduduk kota bertambah namun populasi wilayah disekitarnya pada umumnya menurun. (2) Sentralisasi absolut, sebagian kota sedang mengalami industrialisasi dimana secara proporsional populasi penduduk kota meningkat pesat. (3) Sentralisasi realtif, dimana kota-kota mulai berkembang melampaui batas administratif dan mulai mengembangkan wilayah suburban. (4) Desentralisasi relatif, dimana suburban mulai tumbuh lebih pesat dibandingkan dengan pusat kota. (5) Desentralisasi absolut, dimana penduduk mulai keluar dari kota, dan pusat kota mulai berubah fungsi menjadi perkantoran dan komersial. Kesuali kotakota jenis eks pertambangan, hampir tidak bisa kita jumpai adanya. (6) Kota yang sekarat, dimana penduduk bergerak meninggalkan kota dan pindah ke pedesaan.

C. PERENCANAAN KOTA SEBAGAI FUNGSI PEMERINTAH KOTA Perencanaan kota (urban planning) sebagai suatu disiplin ilmu menjadi kajian ilmu arsitektur, terutama pada sub bahasan perencanaan ruang atau kawasan. Pasca revolusi industri, perencanaan kota mencoba menjadi suatu disiplin baru sebagai normal science yang bersifat interdisiplanary. Dalam perkembangannya, disiplin perencanaan kota

217

218

menjadi ilmu yang banyak memadukan aspek teoritis dan praktis, dengan kecenderungan yang lebih kuat pada tindakan praktis atau aksi. Sebagai sebuah profesi, perencanaan kota mempuyai dua aspek yang penting, yaitu : pertama, dinamika internal yang merupakan suatu usaha praktisi untuk meningkatkan status sosisalnya, mendefenisikan pelayanan yang mereka anggap dapat dapat diberiokan secara sempurna, dan dan mencapai otonomi dan pengaruh ; kedua, dinamika eksternal yang menyangkut organisasi professional yang mengatur dan mempengaruhi lembaga lain dan pengaturan kekuasaan (Klegon dalam Nurmandi, 1999: 140). Profesi perencanaan kota secara historis dilakukan oleh insinyur, pembuat peta dan arsitek. Namun dalam perkembangannya, rencana yang berhasil dibuat tidak dapat dilaksanakan dengan baik dilapangan. Selalu ada kekuatan-kekuatan politik atau kelompok kepentingan (interest groups) yang mempunyai kepentingan ekonomi dan politik pada setiap ruang kota. Mereka selalu, dengan berbagai upaya, melakukan lobilobi dan negosiasi untuk mempengaruhi pengambilan keputusan di pemerintah kota. Dari perspektif ilmu politik, ruang kota adalah sebuah arena perebutan kepentingan antara berbagai kelompok masyarakat. Kelompok pengusaha selalu berusaha memperoleh tanah atau lahan di tempat-tempat yang strategis. Sedangkan kelompok miskin pun mempunyai tujuan yang sama, yaitu memproleh hak penguasaan atas lahan disekitar pusat kota untukl memudahkan mereka memperoleh pendapatan (income generating activity). Tujuan yang sama ini akan melahirkan proses tarik-menarik yang kuat diantara kedua kelompok, dimana pemerintah kota sebagai suatu kesatuan otoritas berada di posisi netral di tengah-tengah. Perencanaan kota digambarkan sebagai sebuah kegiatan atau prosedur yang mengatur segala sesuatu atau mengontrol konsekuensi-konsekuensi dari semua

218

219

tindakan yang diambil.. Dengan demikian, perencanaan kota perlu meniti jalur keilmuan yang menerapkan metode ilmiah dalam pembuatan rencana. Sebagai suatu disiplin tertentu, perencanaan kota mrupakan aktivitas merencanakan suatu lingkungan tertentu, yang lebih luas dari perencanaan lahan atau fisik, sebab juga mempertimbangkan semua faktor non fisik termasuk ekonomi, politik, administrasi dansosial yang mempengaruhi wilayah kota. Dalam fenomena demikian, maka Minnery (dalam Nurmandi, 1999 : 142-143) berkesimpulan bahwa perencanaan kota merupakan intervensi dalam alokasi sumberdaya, khususnya terhadap tanah dan kegiatan-kegiatan diatasnya, dalam sistem aktivitas kota dan wilayah oleh otoritas publik yang sah, untuk mencapai tujuan yang diinginkan denagan menggunakan sarana yang sesuai. Intervensi yang dimaksud adalah intervensi yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengalokasikan sumber-sumber daya ekonomi, terutama lahan secara adil kepada semua warga kota. Dengan demikian, perencanaan kota merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah atau organisasi publik yang diberikan oleh pemerintah untuk membuat rencana (Nurmandi, 1999 : 142).

1. Pendekatan-Pendekatan Dalam Studi Pemerintahan Kota Pendekatan merupakan upaya untuk menyederhanakan suatu realitas kompleks menjadi mudah dipahami. Dalam studi Pemerintahan Kota, Nurmandi (1999: ) membagi pendekatan tersebut menjadi: Pendekatan Ilmu Politik.

219

220

Jurgen Ruland melakukan kategorisasi dengan enam pendekatan besar dalam mempelajari politik pemerintahan kota. a. Pendekatan Legal Kelembagaan (Legal Institutional Approach) Pendekatan ini lebih membahas pemerintahan kota dari peraturan-peraturan kelembagaan, fungsi-fungsi yang dilaksanakan, kekuasaan atau urusan yang dimiliki, ukuran optimal pemerintah kota, otonomi, keuangan manajemen personalia dan aspek-aspek prosedural. b. Pendekatan Normatif (Normative Approach) Pendekatan ini merupakan antitesis terhadap pendekatan legal kelembagaan. Pendektan ini lebih menekankan kepada nilai-nilai demokrasi, partisipasi politik, otonomi lokal, keterwakilan dan tanggungjawab terhadap publik. Asumsi yang ditawarkan oleh pendekatan ini adalah bahwa pembangunan sosial ekonomi hanya akan dapat berhasil jika program dan proyek yang dijalankan sesuai dengan kondisi lokal dan regional. Oleh karena itu hak untuk berpartisipasi dalam pperencanaan dan pelaksanaan pembangunan harus diwujudkan atau development from below. Terdapat dua aliran besar dalam pendekatan ini, yaitu pendekatan demokrasi perwakilan (representatative democracy) dan pendekatan akar rumput (grass roots) c. Pendekatan Model Sirkular Kausasion (Model of Circular Causation) Pendekatan ini didasarkan pada model Gunnar Myrdal tentang hubungan antara institusionalisasi dan pembangunan ekonomi. Stagnasi ekonomi dan tidak berkembangnya lembaga-lembaga lokal adalah variabel yang saling mempengaruhi. Menueut F. W. Riggs, Desentralisasi dan otonomi lokal

bukanlah obat mujarab untuk melawan kemiskinan dan stagnasi ekonomi,

220

221

karena pelimpahan wewenang kepada

pemerintahan lokal dalam

masyarakat prismatik akan membawa dampak yang tidak diinginkan, seperti penguatan oligarki lokal dan selanjutnya menyebabkan keterbelakangan ekonomi dan ketimpangan sosial. d. Pendekatan Kekuasaan Masyarakat (Community Power Approach) Pendekatan ini berusaha mengidentifikasi struktur kekuasaan dalam sebuah masyarakat melalui analisis empiris. Pendekatan ini memfokuskan pada peran elit dalam politik lokal, aasal mereka latar belakang sosial ekonomi, pola sikap dan perilaku, tujuan dan sumber daya yang digunakan untuk memperngaruhi prosese pengambilan keputusan lokal, pola hubungan dan komunikasi antar anggota elit dan faksi-faksinya. e. Pendekatan Sistem Terpenetrasi (Penetrated System Approach) Pendekatan ini menganilis pengaruh kekuatan supra lokal dan interaksi poltik vertikal dengan pemerintah lokal. Dalam pendekatan ini, masyarakat dipandang sebagai sasaran pengaruh politik dan birokrasi yang utama, baik dari pemerintah lokal maupun pemerintah pusat, terutama dalam pengambilan keputusan-keputusan. Pemerintah pusat dengan otoritas legal dan sumberdaya keuangannya selalu menempatkan masyarakat dalam posisi yang lemah. Terdapat dua aliran utama dalam pendekatan ini, yakni pendektan otoritarian dan pendekatan klien. f. Pendekatan Perbandingan (Comparative Approach) Pendekatan ini lebih menfokuskan pada profil dan perbandingan beberapa pemerintah lokal atau metropolitan. Membedakan antara beberapa variabel

221

222

lingkungan, variabel input dan variabel output. Model ini dikembangkan dari model Almond dan Easton tentang sistem politik. Pendekatan Manajerial Pendekatan manajerial dalam studi pemerintahan kota lebih menfokuskan bagaimana rancang bangun organisasi pemerintahan kota dalam mengahdapi masalahmasalah perkotaan yang mendesak untuk dipecahkan. Pendekatan ini cenderung mengabaikan struktur organisasi formal yang diatur oleh undang-undang pemerintahan lokal dari masing-masing negara, dan lebih pada bagaimana peran dan fungsi yang dimainkan oleh pemerintah kota sebagai salahsatu aktor dalam pembangunan kota. Pemerintah kota merupakan salah satu aktor yang menjalankan peranan vital dalam manajemen perkotaan. Selain itu, terdapat dua aktor yang perlu dilibatkan dalam memecahkan masalah-masalh yang dihadapi oleh masyarakat kota, yaitu Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan sektor swasta. Dalam perspektif lain, Terry McGee mengemukakan kategorisasi pendekatan manajerial dengan lebih menekankan pada segi perkembangan ruang kota. Menekankan pentingnya melakukan langkah-langkah untuk mengantisipasi perkembangan ruang kota yag sedemikian cepat. Langkah-langkah yang disebutnya sebagai

metrofitting(penyusunan kembali kota metropolitan) adalah : (1) Pemerintah harus membuat keputusan strategis yang diprioritaskan pada daerah perkotaan, yang mencakupanalisis geografis tentang jumlah penduduk, pekerjaan, pertumbuhan ekonomi, kebutuhan infrastruktur,dan kesejahteraan sosial. (2) Pemerintah harus mengembangkan pendekatan manajemen yang integratif terhadap daerah-daerah perkotaan tersebut.

222

223

(3)

Pemerintah perlu meningkatkan akses kepada wilayah-wilayah baru tersebut.

(4)

Pemerintah harus secara terus-menerus memonitor maaslah lingkungan dan penggunaan lahan untuk meminimalisasi konflik

(5)

Pemerintah perlu lebih memperhatikanperan sektor swasta dalam wilayah ini. Pendekatan Ekonomi

Dalam pendekatan ekonomi ini, pemerintah kota dipandang sebagai salah satu aktor ekonomi, yaitu sebagai produsen barang dan jasa bagi masyarakat kota. Dari perkembangan ekonomi kontemporer dalam skala global, peran pemerintah kota sebagai aktor ekonomi berfungsi mendorong dinamika investasi asing dan pertumbuhan ekonomi nasional. Proses globalisasi ekonomi pada sebuah bangsa menyebabkan pergesaran peran pemerintah baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dari peran-peran tradisionalnya selama ini. Pergeseran pada level pemerintahan, terlihat dari perubahan besar dalam menjalankan proses memerintah (governing) yang berbeda dengan masa sebelumnya, dari peran pengatur (regulator) da pelaksana (aktor) bergeser menjadi fasilitator. Pergeseran ini disebabkan semakin besarnya peran sektor swasta dalam pemerintahan. Sebaliknya peran kewiraswastaan yang dilakukan oleh pemrintah kota hanyalah bersifat fasilitator saja yaitu pemerintah hanya memasarkan pelayanan publik. Dalam upaya peningkatan pelayanan publik, variabel-variabel efisiensi, tanggungjawab aparat, dan peningkatan kesadaran kota akan sangat mempengaruhi kebijakan publik dan perubahan organisasi pemerintah kota. Pengembangan organisasi pemerintah kota dilakukan melalui pembentukan unit-unit baru yang relevan dengan

223

224

kebutuhan pelayanan baru yang dikehendaki oleh masyarakat kota. Sebaliknya, perampingan organisasi pemerintah kota juga diperlukan untuk mendorong

swastanisasi pelayanan publik. Dengan kata lain, pemerintah kota tidak perlu membentuk unit atau dinas baru yang membebani pembiayaan pemerintah kota.

Pendekatan Lingkungan Tema lingkungan perkotaan mencakup dimensi yang sangat luas yakni dimensi sosial, poltik, dan ekonomi dari dampak proses urbanisasi yang cepat. Pendekatan ilmu lingkungan dalan studi pemerintahan kota bersifat interdisipliner antara ilmu sosial dan ilmu alam. Penggunaan konsep dan teori ilmu alam dalam studi lingkungan perkpotaan ditujukan untuk menjelaskan secara ilmiah masalah-masalah lingkungan yang dihadapai sehari-hari oleh penduduk kota. Ada beberapa alasan rasional yang menuntut para pengambil kebijakan atau aparat pemerintah kota untuk memperhatikan masalah lingkungan yaitu: Keunikan karakteristik wilayah perkotaan Masalah lingkungan kota tertentu berkaitan erat dengan ciri dan lokasi kota yang bersangkutan, yang secara langsung juga dipengaruhi ekosistem yang lebih besar dalam skala regional tertentu. Masing-masing kota yang sesuai dengan lokasi dan ciri lingkungannya mempunyai masalah-masalah spesifik yang berpotensi mempengaruhi penduduknya. Tingkat pertumbuhan dan jumlah penduduk kota Jumlah dan tingkat pertumbuhan penduduk berhubungan langsung dengan konsentrasi spasial penduduk, industri perdagangan, konsumsi energi, konsusmsi air bersih, volume sampah yang dihasilkan dan masalah lingkungan

224

225

lainnya, yang secara kumulatif menuntut respons strategis dari manejermanejer kota. Tingkat pendapatan dan pembangunan ekonomi Sebuah kota yang lebih banyak dihuni oleh masyarakat berpendapatan menengah kebawah mengahadapi masalah lingkungan yang berbeda dengan kota yang dihuni oleh penduduk yang berpendapatan menegah keatas. Kota yang pertama cenderung berhadapan dengan masalah-masalah polusi indoor , pencemaran air tanah dan kekurangan pelayanan dasar publik (air minum, pendidikan dan kesehatan), sedangkan kota yang kedua cenderung berhadapan dengan masalah limbah beracun dan polusi udara. Masalah lingkungan yang berdimensi spasial dan bersifat menyebar Masalah lingkungan yang dihadapi sebuah kota tidak hanya bersifat lokal, namun saling berpengaruh satu sama lain dan cenderung berskala luas. Peranan aktor-aktor lokal Kualtias lingkungan sebuah kota tidak saja ditentukan oleh satu aktor (pemerintah saja), namun sebaliknya ditentukan oleh berbagai aktor dan hasil interaksi antara mereka. Aktor-aktor tersebut antara lain; rumah tangga, sektor , swasta dan juga pemerintah. Oleh karena itu, kemampuan manajerial dan operasional serta daya tanggap terhadap penduduk lokal oleh lembaga-lembaga pemerintah merupakan faktor yang menentukan kualitas lingkungan kota.

Pendekatan Ruang atau Spasial

225

226

Aspek ruang (space) merupakan aspek yang lebih penting diperhatikan oleh perencana kota dan wilayah.dalam khazanah ilmu administrasi publik dan ilmu politik, analisis ruang dalam proses pembangunan sebagaimana dikemukakan oleh James J. Heaphey dilakukan dengan beberapa tema penting dan relevan, yaitu: Bagaimana sebuah negara harus disatukan secara spasial sembari tetap memberikan peluang untuk melakukan inovasi secara spasial pula. Bagaimana budaya dan ruang dapat dipadukan dalam satu kesatuan Bagaimana pembangunan ekonomi mempunyai aspek spasial dan implikasi dalam suatu negara yang sedang melaksanakan pembangunan. Bagaimana penempatan penduduk dapat mempengaruhi pembangunan Bagaimana ideologi poltik dan ruang berkaitan satu sama lain Bagaimana dan apa pengaruh dari strategis spasial yang dilakukan oleh elit politik tertentu. Tema-tema yang dikemukakan tersebut berkaitan dengan aspek ekonomi,

politik, sosial dan budaya dari aspek ruang (space). Artinya pemekaran sebuah daerah otonom harus dikaitakan dengan pertimbangan-pertimbangan sosial, budaya, ekonomidan politik seta ideologi masyarakat yang tinggal dalam suatu wilayah tertentu. Etnisitas dan entitas merupakan suatu faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengelompokan masyarakat atau geografi sebagai suatu daerah yang memiliki batasan yurisdiksi tertentu, demi kemudahan palaksanaan administrasi pemerintahan. Analisis ruang atau spasial pada daerah-daerah tertentu akan memudahkan dalam pemetaan secara tepat potensi-potensi ekonomi dan masalah soasial yang ada pada suatu kota atau daerah perkotaan tertentu. Analisis yang memadukan aspek ekonomi dan geografis akan memudahkan pemerintah kota dikawasan lingkaran kota
226

227

metropolitan tertentu untuk melakukan assesment terhadap kebutuhan bangunan organisasi dan cara governing (memerintah) yang berbeda dengan kota yang termasuk dalam kawasan desa kota.

2. Paradigma Dan Pendekatan Dalam Perencanaan Sejak Thomas Kuhn (1970) memperkenalkan konsep paradigma, dan tujuh tahun kemudian diperkenalkan oleh Galloway dan Mahayini Iskandar ke bidang perencanaan melalui teori perencanaan sebagai proses perubahan paradigma; maka para pemikir dan praktisi perencana mulai mulai menyadari perbedaan-perbedaan mengapa perencanaan menghasilkan produk yang satu dengan lainnya berbeda pula. Debat secara substantif dan prosedural dalam teori perencanaan kemudian berfokus pada perbedaan paradigma ini. Perubahan-perubahan penting dalam bidang perencanaan selalu dilatarbelakangi oleh perubahan paradigma. Menurut Hall (dalam Karyoedi, 2002: 30) pendekatan dan paradigma dalam perencanaan antara lain: (1). Planing as Participation Sebagai upaya dari pendekatan social crtical approach, maka Planing as participation tanggapan langsung terhadap perencanaan yang berbasis penataan ruang. Pendekatan ini mempertanyakan beberapa hal; a). apa landasan hukumnya agar produk rencana mendapat legitimasi yang memadai? b). berapa besar proporsi dan kulaitas masyarakat yang terlibat, apakah dari kelompok presure group, status quo, mewakili siapa, generasi yang belum lahir, c). ditanggapai secara negatif karena disangsikan dimanipulasi oleh kelompok kecil dan sebagai serangan terhadap sistem perencanaan, pembangunan dan pemerintahan yang telah mapan. (2). Planing as Community Action

227

228

Sulit di bedakan dengan pendekatan atau paradigma parsipatori. Paradigma ini perlu dilakukan karena a). keberadaan komunitas penting karenanya harus membuat perencanaannya sendiri, b). peran komunitas terlalu yang kecil dalam Arnstein Ladder, c). peremajaan lingkungan kota dilakukan kepada siapa kalau bukan kepada masyarakat setempat. Akan tetapi persoalannya adalah bagaimana komunitas lokal dengan sumber daya manusianya terbatas dapat membuatnya sendiri? Karenanya perlu bantuan dari luar, dengan melalui proses pemberdayaan. (3). Planing as Structural Tranformation Pendekatan ini merupakan reaksi kritis terhadap struktur yang ada, merupakan radical criticsm terhadap sistem perncanaan peran pandangan dan analisis Marxis sangat kuat dalam pendekatan ini. Transformasi yang muncul dipermukaan, misalnya: memberikan peran dan kewenangan yang lebih luas pada kelompok golongan ekonomi lemah yaitu dengan memberdayakan pengembangan ekonomi lokal sebagai tulang punggung penguatan ekonomi kota dan wilayah. (4). Planing as Political Act of Redistribution Beberapa bidang kajian pendekatan ini adalah: a). upaya peningkatan pemerataan pendapatan, b). kesetaraan gender, kelompok ekonomi/sektor informal, suku dan agama. c). akses yang sama terhadap public and semipublic goods. Sedangkan menurut tipologinya pendekatan perencanaan wilayah dan kota umumnya dapat dibedakan atas tiga macam (Sujarto, 2001: 1-4), yaitu: 1). Pendekatan Perencanaan Rasional Menyeluruh Perencanaan rasional menyeluruh atau Rational Comprehensive Approach secara konseptual dan analistis mencakup pertimbangan perencanaan yang luas. Didalam pertimbangan tersebut berbagai unsur atau subsistem yang membentuk suatu

228

229

organisme atau sistem secara menyeluruh. Pertimbangan ini termasuk pula hal-hal yang berkaitan dengan seluruh rangkaian tindakan pelaksanaan serta berbagai pengaruhnya terhadap usaha pengembangan. Produk perencanaan rasional mencakup seluruh totalitas dari seluruh aspek tujuan pembangunan. Jadi permasalahan yang ditinjau tidak dilihat secara terpilah-pilah melainkan dalam cakupan kesatuan. Pendekatan rasional menyeluruh, ini menempatkan permasalahan tersebut selain sebagai suatu kesatuan secara internal juga dalam hubungannya dengan hal-hal eksternal, yaitu unsur-unsur organisme atau sistem yang berada diluar atau disekitrnya. Walaupn suatu perencanaan rasional menyeluruh ini tidak bermaksud merealisasikan semua unsur atau sub sistem dari suatu organisme atau sistem terbut, tetapi lingkup wawasan perencanaannya sudah merinci keseluruhan aspek dalam suatu kaitan yang terpadu. Jadi ciri-ciri utama dari suatu pendekatan rasional menyeluruh ini adalah sebagai berikut: 1. Dilandasi oleh suatu kebijaksanaan umum yang merumuskan tujuan yang ingin dicapai sebagai suatu kesatuan yang utuh. 2. Didasari oleh seperangkat spesifikasi tujuan yang lengkap, menyeluruh dan terpadu. 3. Peramalan yang tepat serta ditunjang oleh sistem informasi (data) yang lengkap, andal dan rinci. 4. Peramalan yang diarahkan untuk tujuan-tujuan jangka panjang Produk perencanaan rasional menyeluruh ini dikenal antara lain sebagai Rencana Induk (Master Plan); Rencana Umum (General Plan); Rencana Pembangunan (Development Plan). 2). Pendekatan Perncanaan Terpilah

229

230

Dengan adanya anggapan kurang effektifnya pendekatan menyeluruh maka telah dikemukakan suatu bentuk pendekatan perencanaan yang dikenal sebagai pendekatan perencanaan terpilah-disjointed incremental planning approach (Charles E. Linblom dkk, 1985). Pada hakikatnya pendektan ini mengutamakan unsur atau subsistem tertentu sebagai yang perlu diprioritaskan tanpa perlu melihatnya dalam wawasan yang lebih luas. Pendekatan ini dianggap memungkinkan bagi para pembuat keputusan untuk menerapkan strategi pengambilan keputusan dengan kapasitas kognitif yang terbatas dan lebih rasional. Suatu pendekata perencanaan ini dianggap terpilah tidak perlu ditunjang oleh sistem informasi yang lengkap, menyeluruh serta akurat mengenai keadaan keseluruhan, cukup data yang terinci tentang unsur atau subsistem tertentu yang diprioritaskan tersebut. Ini dianggap sebagai suatu pengehemetan dana, waktu untuk menelaah, anaisis dan proses teknis penyusunan rencana. Sasaran dan tujuan yang digariskan didalam rencana terpilah nin bersifat langsung pada kebutuhan pengembangan suatu unsur atau subsistem tertentu saja. Jadi ciri-ciri utama dari produk perencanaan terpilah ini adalah: 1. Rencana terpilah tidak perlu ditunjang oleh penelaahan serta evluasi alternatif rencana secara menyeluruh. 2. Hanya mempertimbangkan bagian-bagian dari kebijakasanan umum (kalau sudah ada) yang berkaitan langsung dengan unsur atau subsistem yang diprioritaskan. 3. Dengan terbatasnya kelengkapan rencana yaitu pada unsur atau subsistem tertentu saja maka ada anggapaan bahwa pelaksanaannya lebih mudah dan realistik.

230

231

3). Perencanaan Terpilah Berdasarkan Pertimbangan Menyeluruh Pendekatan perencanaan terpilah berdasarkan pendekatan menyeluruh ini melihat potensi yang terkandung dari dalam dua pendekatan yang terkandung dikedua pendekatan perencanaan terdahulu. Jadi pada hakekatnya pendekatan ini

mengkombinasikan pendekatan rasional menyeluruh dan pendekatan terpilah masingmasing dalam kadar lingkup tertentu yaitu menyederhanakan tinjauan menyeluruh dalam lingkup wawasan sekilas (scanning) dan memperdalam tinjauan atas unsur atau subsistem yang strategis atau urgen dalam kedudukan sistem terhadap permasalahan menyeluruh. Oleh karena itu, pendekatan perencanaan ini disebut sebagai Pendekatan Perencanaan Terpilah Berdasar Pertimbangan Menyeluruh- Mixed Scanning planning Approach atau disebut juga sebagai Third Planning Approach- Pendekatan Ketiga ( Amitai Etzioni, 1990). Ciri-ciri umum pendekatan perencanaaan ini adalah: 1. Perencanaan mengacu kepada garis kebijaksanaan umum yang ditentukan pada tingkat tinggi atau wawasan makro 2. Perecanaan dilatarbelakangi oleh suatu wawasan menyeluruh serta memfokuskan pendalaman penelaahan pada unsur-unsur atau subsisitemsubsistem yang diutamakan 3. Ramalan tentang unsur-unsur atau subsistem-subsistem yang

diprioritaskan dilandasi oleh ramalan sekilas tentang lingkup menyeluruh serta didasarkan kepada wawasan sistem 4. Perumusan rencana dengan pendekatan ini dinilai sebagai usaha penghematan waktu dan dana dalam lingkup penelaahan, analisis dan

231

232

proses teknis penyusunan rencana karena adanya penyederhanaan dalam penelaahan dan analisis makronya. 5. Untuk menunjang hasil ramalan dan analisis sekilas maka proses pemantauan, pengumpulan pendapat, komunikasi serta konsultasi dengan masyarakat yang berkepentingan serta pengelola (pemerintah) telah dilakukan secara tersu menerus sejak penyusunan perumusan sasaran dan tujuan rencana pembangunan.

D. PERSPEKTIF KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KOTA Seperti diketahui, daerah perkotaan dinegara kita berkembang dengan sangat pesat terutama dalam dekade terakhir. Jumlah penduduk perkotaan meningkat dengan laju 5,5 % per tahun pada kurun waktu 1980-1990, jauh lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan penduduk nasional yang hanya 1,97 % per tahun. Kondisi tersebut telah mengakibatkan semakin meningkatnya proporsi penduduk yang tinggal didaerah perkotaan, yaitu dari 32,8 juta jiwa atau 22% dari total penduduk pada tahun 1980 menjadi 55,9 juta jiwa atau 31 % pada tahun 1990 (Soegijoko, 1997 : vi-vii). Kondisi perkembangan daerah perkotaan dinegara kita juga dicirikan oleh adanya ketidakseimbangan penyebaran dalam hal penduduk dan hasil-hasil

pembangunan, baik antar pulau maupun antar berbagai ukuran kota. Tidak dapat dipungkiri bahwa darah perkotaan berperan penting dalam pembangunan

perekonomian nasional. Hal ini disebabkan dengan semakin terkonsentrasinya kegiatan ekonomi terutama industri, perdagangan dan jasa diwilayah perkotaan. Sebagai pusat pengembangan wilayah, pembangunan daerah perkotaan tidak terlepas dari

232

233

pembangunan daerah pedesaan. Dengan sarana dan prasarana transportasi maka keterkaitan fungsional diantara keduanya menjadi semakin tidak terpisahkan. Dalam perkembangan lingkungan strategis, menjadi kenyataan bahwa daerah perkotaan telah berfungsi sebagai pusat kegiatan ekonomi, teknologi, informasi dan inovasi serta menjadi bagian dari sistem kota-kota besar. Dari adanya jaringan transportasi dan komunikasi serta sistem produksi barang dan jasa yang terspesialisasi namun terkait satu sama lain. Fenomena ini disatu pihak sangat mengembirakan karena daerah perkotaan mempunyai peluang untuk terus meningkatkan kegiatannya dalam bidang ekonomi maupun sosial. Namun disisi lain perlu diperhatikan dampak negatifnya, sebab menjadi bagian dari sistem kota-kota global berarti secara kompetitif denga kotakota dinegara lain baik untuk investasi maupn sebagai tempat tinggal yang nyaman. Permasalah yang dihadapi daerah-daerah perkotaan di negara kita terkait dengan ketersediaan dan tingkat pelayanan sarana dan prasarana kota yang masih sangat terbatas dan belum secara merata dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat.

Kualitas lingkungan hidup terutama dikota-kota besar cenderung menurun,terutama kualitas air tanah, air permukaan, dan kualitas udara. Kesemrawutan dan kemacetan lalulintas masih menonjol sementara itu pemukiman-pemukiman kumuh cenderung bertambah. Pada titik yang lain, kemampuan pemerintah kota dalam hal manajemen maupun pembiayaan masih sangat terbatas, demikian halnya dengan perangkat lunak seperti peraturan perundang-undangan misalnya, yang mengatur kegiatan

pembangunan kota masih berlu dapat mengikuti dinamika perkembangan daerah perkotaan. perkembangan daerah perkotaan juga dicirikan dengan semakin berperannya sektor swasta dan mastyarakat dalam mengarahkan pembangunan kota.

233

234

Pemerintah daerah, dalam pembangunan kotanya, telah menyelenggarakan berbagai kerjasama dengan pihak-pihak swasta, meskipun demikian, masih terdapat jarak antara pembangunan oleh pemerintah dan pembanungan swasta maupun masyarakat luas. Pembangunan sarana dan prasarana dasar umumnya masih direncanakan dan dilaksanakan berdasarkan visi pemerintah. Meskipun akhir-akhir ini ada desakan kuat agar pembangunan sarana dan prasarana tersebut dilandasi oleh kepentingan masyarakat sebagai sasaran pelayanan (demand driven) daripada dari sisi pemerintah sebagai penyedia (supply driven) Dilain pihak, pembangunan kota berlangsung ditandai dengan kegiatan pembangunan perumahan, perkantoran, perdagangan dan lain sebagainya, yang dilakukan swasta dan masyarakat luas yang terpola dan terstruktur bredasarkan mekanisme pasar. Seiring dengan kecenderungan kegiatan pemerintah yang menekankan deregulasi dan debirokratisasi, maka pembangunan perkotaan harus dilandasi pola kemitraan usaha antara pemerintah, swasta dan masyarakat luas. Pembangunan yang lebih berciri partisipatif harus terwujud pula dalam manajemen lahan dan ruang melalui penataan ruang serta dalam pembangunan sarana dan prasarana. Salah satu sisi lain manajemen pembangunan perkotaan yang ditonjolkan adalah mengenai dimensi manusia dan masyarakat. Hal ini perlu digaris bawahi sebab manajemen perkotaan sering terfokus untuk melihat pembangunan kota sekedar pada aspek fisiknya, seperti gedung, rumah, jalan, saluran, pipa, dan sebagainya. Pembangunan yang selalu terpaku dari sisi teknis cenderung gagal dalam memberikan pelayanan yang dibutuhkan masyarakat. Tidak jarang sarana dan prasarana fisik yan

234

235

sudah dibangun, akhirnya tidak/kurang atau salah dimanfaatkan oleh masyarakat (Suselo,1993 : 15). Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Kartasasmita (1996 : 389) menjelaskan beberapa konsep pembangunan perkotaan, antara lain sebagai berikut: 1. Peningkatan pengelolaan pembangunan perkotaan yang dapat meningktakan produktifitas perekonomian kota. Dalam upaya ini perlu ditingkatkan peran serta dunia usaha dan masyarakat. Usaha pemerintah dalam pembangunan sarana dan prasarana perkotaan, selain pada kelancaran pelayanan umum, juga pada pemberian kemudahan-kemudahan kepada dunia usaha dan masyarakat agar dapat menjadi pelaku utama dalam menyiapkan fasilitas pelayanan perkotaan. 2. Penetapan fungsi kelembagaan dan peningkatan kemampuan keuangan kota. Penetapan kelembagaan ditujukan terutama untuk dapat melaksanakan program-program pembangunan secara terintegrasi, efisien dan efektif. 3. Pengaturan penggunaan ruang perkotaan secara lebih efisien dan tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. Penataan ruang kota harus diarahkan pada pemberdayaan ekonomi rakyat berdasarkan kemitraan dalam pembangunan yang dapat menjamin kemakmuran bagi semua orang. Pembangunan perkotaan bukan menjadi alat untuk memindahkan kemiskinan, tetapi justru untuk membangun kesejahteraan bagi semua. Dalam konteks manajemen perkotaan, Nurmandi (1999:33) menekankan bahwa pembangunan perkotaan perlu melibatkan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) sektor swasta dan pemerintah sebagai aktor pembangunan. Keterlibatan mereka dapat mewujudkan konsep-konsep pembangunan aspiratif dan akomodatif yang pada

235

236

akhirnya pembangunan bukan semata-mata berorientasi pada pertumbuhan akan tetapi juga menekankan pemerataan. Paradigma baru pembangunan perkotaan juga dijelaskan oleh Putro (1999:80) bahwa pembangunan perkotaan harus menekankan pada pendekatan partisipatif yaitu pendekatan pembangunan yang harus melibatkan aparat pemerintah pusat dan daerah, memperoleh pendamping dari LSM dan tokoh informal. Urgensi pendekatan partisipasif dalam implementasi rencana dan program

pembangunan telah menjadi keniscayaan untuk diwujudkan. Eksistensinya bukan lagi berada ditingkatan konsep tetapi lebih dari itu harus mengacu pada tingkat implementasi. Proyek-proyek pembangunan yang akan dialokasikan bukan hanya diperankan oleh pemerintah, akan tetapi juga oleh masyarakat dan aktor-aktor

pembangunan lainnya turut memegang peranan penting. Hal ini berarti pula bahwa orientasi pembangunan telah mengacu pada kemauan masyarakat sebagai subyek dan obyek pembangunan itu sendri. Berdasarkan uraian tersebut, disimpulkan bahwa kebijakan pembangunan perkotaan harus melibatkan berbagai aktor, antara lain pemerintah, sektor swasta, LSM, pakar, politisi dan tokoh informal, sehingga aktualisasi kebijakan pembangunan kota benar-benar merupakan kehendak masyarakat.

E.

PEMERINTAHAN KOTA DI ERA DESENTRALISASI

Indonesia dalam kurun sejarahnya telah mengalami politik desentralisasi (International IDEA, 2000: 69), tetapi desentralisasi pemerintahan di Indonesia sebenarnya bukan sesuatu yang baru (Wasistiono, 2003: 125). Sejak zaman kolonial Belanda pun, telah ada dengan nuansa yang berbeda-beda untuk mendesentralisasikan

236

237

sistem pemerintahan, seperti dalam Undang-Undang Desentralisasi 1903 di Hindia Belanda, meskipun undang-undang ini membawa tujuan yang ganda dan dampaknya saling bertentangan : untuk mendesentralisasi pemerintahan di daerah-daerah yang jauh dan sangat beragam, dan untuk mengembangkan kontrol pemerintah atas wilayah tersebut (International IDEA, 2000: 69). Berakhirya rezim Orde Baru menigkatkan tuntutan atas demokrasi dan desentralisasi, termasuk dalam penyelenggaraan pemerintahan kota. Sejak saat itu, maka terjadi desentralisasi big bang (World Bank, 2003: 9) bagi kota-kota di Indonesia. Sebuah fenomena dengan dan masih terus berubah, dengan implikasi pada aspek makro-ekonomi dan fiskal serta memiliki dampak pada kehidipan sosial-politik, dan proses-proses urbanisasi. Kebijakan desentralisasi dianggap dapat membawa perubahan-perubahan dalam hal governance pengembangan perkotaan pada suatu sisi, namun pada sisi yang lain juga mengakibatkan situsi kota-kota di Indonesia menjadi sermakin kompleks (Ngoedijo, 2002 : 114-115 dan Tangkilisan, 2004: 199-200), dengan kecenderungan-kecenderungan : 1. Sekitar 30 persen kota-kota menghadapi permasalahan kemuskinan perkotaan dan keamanan yang cukupm serius 2. Sekitar 60-70 persen dari kota-kota, terutama kota-kota besar dan metropolitan memerlukan bantuan mendesak bagi perbaikan pengembangan ekonomi lokal 3. Hampir semua kota menghadapi masalah degradasi kondisi lingkungan yang serius

237

238

4. Permasalahan kota yang dihadapi semakin multi dimensional dimana issues sosial, keamanan dan degradasi kondisi sosial masyarakat merupakan masalah utama yang menonjol di hampir semua kota 5. Kota-kota menghadapi masalah urban sprawl and ribbon development yang semakin mengancam degradasi lingkungan kota-kota dan kesenjangan semakin besar terhadap prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan (suistainable development) 6. Kota menjalankan agenda desentralisasi seperti reformasi kebijakan,

kewenangan, organisasi dan kelembagaan secara signifikan, seringkali tanpa disertai visi, misi, pemahaman yang jelas atas permasalahan pengelolaan perkotaan 7. Penyelenggaraan pelayanan umum belum sepenuhnya efisien dan efektif 8. Kota-kota pada umumnya belum memiliki pengetahuan dan pengalaman yag memadai untuk mengembangkan pendekatan kemitraan dan demokratisasi yang merupakan azas bagi dijalankannya desentralisasi yang efektif 9. Belum adanya kerangka kerja sama yang serasi dan kondusif antara legislatif dan eksekutif untuk mengatasi masalah-masalah pengembangan perkotaan 10. Penyesuaian kultur administrasi dan birokrasi di pemerintah daerah untuk melaksanakan transparansi dan akuntabilitas belumm seperti yang diharapkan 11. Hampir semua kota memerlukan pengembangan kemampuan untuk dapat melembagakan secara efektif good governance Desentralisasi tidak serta merta dapat mengatasi keterbatasan kemampuan dalam mengatasi permasalahan kota. Dukungan perlu terus diberikan kepada kota kota untuk dapat mengimplemntasikan desentralisasi secara efektif. Kerjasama pusat-

238

239

propinsi dan kota yang erat dan sistematis sangat diperlukan pada masa transisi ini untuk mensukseskan desentralisasi (Ngoedijo, 2002: 115). 1. Kewenangan Pemerintah Kota Wewenang daerah otonom dalam UU No. 22 Tahun 1999 tidak dijabarkan secara eksplisit dan hanya disebutkan 11 bidang pemerintahan yang dilimpahkan pada daerah otonom, sebagaimana pada Pasal 11 (1) UU No. 22/1999 , sehingga masing kabupaten/kota berwenang merancang sendiri tugas-tugas yang akan dilaksanakannya, selain hal yang dikecualikan yaitu bidang : pertahanan keamanan, moneter, peradilan, luar negeri dan agama. Berdasarkan UU No. 32 tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah (pasal 14 ayat 1) maka secara spesifik kewenangan Pemerintah Daerah yang merupakan urusan wajib untuk skala Kabupaten/ Kota terdiri atas: a) Perencanaan dan pengendalian pembangunan b) Perancanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang c) Penyelenggaraan ketertiban umum da ketentraman masyarakat d) Penyediaan sarana dan prasarana umum e) Penanganan bidang kesehatan f) Penyelenggaraan pendidikan g) Penanggulangan masalah sosial h) Pelayanan bidang ketenagakerjaan i) Fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil dan menengah j) Pengendalian lingkungan hidup k) Pelayanan pertanahan l) Pelayanan kependudukan dan catatan sipil

239

240

m) Pelayanan administrasi umum pemerintahan n) Pelayanan administrasi penanaman modal o) Penylenggaraan pelayanan dasar lainnya

2. Struktur Pemerintahan Kota Undang-Undang Pemerintahan daerah, baik UU No. 22/99 maupun UU No. 32/2004 telah menghilangkan hubungan hierarki antara pemerintah propinsi dengan pemerintah lokal. Pemerintah lokal sebelumnya dikenal sebagai Kabupaten dan Kota telah menjadi daerah otonom. Dalam sistem baru ini, Provinsi memiliki peran koordinatif serta mengerjakan hal-hal yang belum bisa dikerjakan oleh Pemerintah Kabupaten dan Kota. Sebaliknya Propinsi masih memiliki hubungan hierarkis dengan pemerintah pusat dengan tetap memiliki status daerah otonom maupun wilayah administratif dibawah Presiden.
Gambar No. II.3.

Hierarki Struktur Pemerintahan (Kawasan Perkotaan)

Pusat

Provinsi
Ket.

Kota
Kecamatan Kelurahan

Desentralisasi Dekonsentrasi Administrasi bersama Koordinasi

240

241
(Sumber: SMERU dalam World Bank, 2003: 10)

--Struktur Pemerintahan Kawasan Perkotaan--

F.

MANAJEMEN TATA RUANG PERKOTAAN

Wilayah perkotaan (urban) dapat diasumsikan sebagai sebuah kesatuan sistem. Komponen wilayah perkotaan dapat dibagi menjadi komponen utama, komponen kelembagaan dan komponen lingkungan (Kusbiantoro, 1993: 4). Urban System yang ideal terkait dengan keserasian relasi intra sistem maupun antar sistem serta kelengkapan yang ditunjang oleh sistem kelembagaan. Hubungan intra sistem seperti komposisi tataguna lahan serta kepadatan penduduk, urban productivity dan sebagainya, sedangakn hubungan antar sistem meliputi keseimbangan demand-supplay antara sistem aktifitas dengan sistem jaringan, kota hemat energi dan sebagainya. Dalam issue urban system, poin manjemen diletakan dalam arti yang luas dan tidak terbatas pada fungsi tradisionalnya, seperti planing, organizing, directing dan controlling, tapi dapat pula berkaitan dengan emotional attitude and motivating serta hal-hal yang bersifat mekanis dan teknis. Dari premis urban dan management yang demikian, maka

manajemen perkotaan dinyatakan sebagai proses manajemen dari kondisi sistem kota saat ini menuju sistem kota yang dikenehdaki berdasarkan pada idealistic (and dinamic goals). Penataan ruang perkotaan dapat diartikan sebagai proses perencanaan, pemenafaatan dan pengendalian wilayah perkoataan dari kondisi yang ada menjadi kondisi yang lebih baik (ideal). Kondisi ideal tersebut, disamping dikaitakan dengan konsep city of tomorrow dari sistem kegiatan dan sistem jaringannya, juga dipengaruhi oleh sistem kelembagaan. Dibutuhkan pula penataan atau pengelolaan (manajemen) sistem kelembagaan yang ada untuk menunjang perwujudan wilayah perkoataan yang
241

242

ideal tersebut. Misalnya saja melalui penyesuaian perangkat hukum, penggalian sumber-sumber dana baru dan pembenahan organisasi. Manajemen perkotaan diharapkan dapat menata wilayah perkotaan menjadi wilayah kota yang ideal yaitu wilayah perkotaan yang lebih produktif/efisien dari segi ekonomi, lebih merata/terjangkau oleh segenap lapisan masyarakat dari segi sosial, lebih stabil/tertib dari segi politik dan lebih berwawasan lingkungan dari segi fisik. Proses manajemen penataan ruang akan melibatkan begbagai aktor yang memiliki berbagai kepentingan serta berbeda disiplin ilmu. Proses tersebut melibatkan komunikasi vertikal, yaitu komunikasi dalam kaitan perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian. Proses ini juga melibatkan komunikasi horizontal antar aktor untuk tiap tahapan penataan tersebut, proses top down/bottom up yang melibatkan lembaga pusat dan darerah, serta proses kemitraan pemerintah swasta dan masyarakat (Kusbiantoro, 1993: 7). Seperti dalam bagan berikut :

Gambar. II.4.
Masyarakat

Swasta
Pemerintah

242

243
Perencanaan n Pemanfaatan Pengendalian Perencanaan n Pemanfaatan Pengendalian

Propinsi Pusat

Ket : Proses Vertikal Proses Horizontal Proses Top-down/Bottom-up Proses Kemitraan pemerintah, swasta, masyarakat

(Sumber : Kusbiantoro, 1993: 7)

--Proses Manajemen Tata Ruang-Penataan ruang mengikuti tahapan aktivitas manejerial, yang meliputi kegiatan perencanaan, pelaksanaan rencana (pemanfaatan) dan pengendalian pemanfaatan ruang (Sujarto, 1999: 51-55).

Perencanaan Tata Ruang Kegiatan perencanaan tata ruang meliputi berkaitan dengan upaya efesisensi dan efektifitas penngelolaan sumber daya serta alokasi ruang yang sesuai dengan daya dukung lingkungan alam dan daya tampung lingkungan binaan serta memperhatikan sumberdaya manusia dan aspirasi masyarakat. kegiatan perencanaan tata ruang meliputi kegiatan peyusunan rencana, mulai dari pengumpulan data dan informasi, analisa sampai pada penetapan rencana dan legalisasinya (Condroyono, 1995: 2).
243

244

Perencanaan tata ruang dilakukan melalui proses dan prosedur penyusunan serta penetapan rencana tata ruang berdasarkan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku. Adapun rencana tata ruang tersebut akan ditinjau kembali dan atau disempurnakan sesuai dengan jenis perencanaannya secara berkala. Dalam proses perencanaannya, perencanaan tata ruang harus mempertimbangkan secara terpadu aspek-aspek keserasian, keselarasan, dan keseimbangan fungsi budidaya dan fungsi lindung, dimensi waktu, teknologi, sosial budaya, serta fungisi pertahanan keamanan. Selain itu harus memperhatikan aspek pengelolaan secara terpadu berbagai sumbernya, fungsi estetika lingkungan, serta kualitas ruang. Perencanaan tata ruang pada dasarnya mencakup perencanaan struktur dan pola pemanfaatan ruang, yang meliputi tata guna tanah, tata guna air, tata guna udara, dan tata guna sumber daya alam lainnya. Penataan ruang merupakan kewenangan pemerintah, tetapi karena penetapan rencana tersebut akan berdampak pada masyarakat, maka proses legalisasi rencana harus merupakan kesepakatan antara eksekutif dan legislatif sebagai wakil rakyat. Mekanisme persetujuan tersebut disamping untuk mendapatkan legalitas juga sekaligus salah satu forum untuk menjaring aspirasi masyarakat melalui suatu perwakilan (Condroyono, 1995: 2). Pemanfaatan Ruang Yang dimaksud dengan pemanfaatan ruang adalah rangkaian program kegiatan pelaksanaan pembangunan yang memanfaatakan ruang menurut jangka waktu yang ditetapkan didalam rencana tata ruang. Sedangkan pembiayaan program pemanfaatan ruang merupakan mobilisasi, prioritas, dan alokasi pendanaan yang diperlukan untuk pelaksanan pembangunan. Dalam pelaksanaanya, pemanfaatan ruang dilakukan dengan: Penyusunan program beserta pembiayaan pembangunannya Pemanfaatan ruang didasarkan atas rencana tata ruang

244

245

Penyelenggaraan pemanfaatan ruang dilakukan secara bertahap melalui penyiapan program pelaksanaan pembangunan yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang yang akan dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat, baik secara sendirisendiri maupun bersama sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Selain itu diselenggarakan melalaui pembangunan dengan memperhatikan sumber dan mobolisasi dana serta alokasi pembiayaan program pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang. Proses dan prosedur pelaksanaan tata ruang akan dilakukan secara secara hierarkis pada tingkat nasional, provinsi, kabupaten/kota, dan secara umum akan hal-hal sebagai berikut : Prioritas wilayah, program dan pembiayan pembangunan Kebijaksaan pola tata guna tanah, tata guna air, tata guna udara, dan tata guna sumber daya alam lainnya sesuai dengan asas penataan ruang, untuk tingkat nasional dan propinsi berupa suatu kebijaksanaan sedangkan untuk kabupaten/kota, yaitu penguasaan, penggunaan dan pengendalian terhadap tanah, air, dan udara serta sumberdaya alam lainnya. Kemampuan aparat pelaksana Partisipasi pemerintah, swasta dan masyarakat Jangka waktu lima tahunan atau tahunan Hal lain yang perlu dikembangkan dalam pemanfaatan ruang adalah perangkat yang bersifat insentif dan disinsentif dengan menghormati hak penduduk sebagai warga negara. Perangkat insentif merupakan pengaturan yang bertujuan

245

246

memberikan rangsangan terhadap kegiatan yang seiring dengan tujuan rencana tata ruang. Misalnya dengan pemberian kompensasi, imbalan dan tata cara penyelenggaraan sewa ruang dan urun saham (bidang ekonomi) serta pembangunan dan pengadaan sarana dan prasarana untuk melayani pengembangan kawasan sesuai dengan rencana tata ruang (bidang fisik). Adapun perangkat disinsentif merupakan pengaturan yang bertujuan membatasi pertumbuhan atau mengurangi kegiatan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang kota. Perangkat disintentif ini misalnya pengenaan pajak yang tinggi atau ketidaktersediaan sarana dan prasarana. Implikasi dari pelaksanaan rencan tata ruang adalah bahwa pemerintah, swasta dan masyarakat secara berkelanjutan dan kosisten harus menjalankan rencana yang telah ditetapkan dan melaksanakan program pembangunan kota sesuai dengan arahan rencana yang ada. Agar mayarakat dapat berpartisipasi secara maksimal, maka kepentingan masyarakat secara keseluruhan dan keterlibatan pihak swasta perlu diakomodasikan dalam rencan tata ruang yang disusun Pengendalian Ruang Agar pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang maka dilakukan pengendalian melalui kegiatan pengawasan dan penertiban pemanfaatan ruang. Pengawasan tersebut merupakan usaha untuk menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang dengan fungsi ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang. Sedangkan penertiban merupakan usaha untuk mengambil tindakan agar pemanfaatan ruang yang direncanakan dapat terwujud. Kegiatan pengawasan tersebut dilakukan dalam bentuk:

246

Pelaporan, berupa kegiatan memberi informasi secara obyektif

247

mengenai pemanfaatan ruang, baik yang sesuai maupun yang tidak susuai dengan rencana tata ruang

Pemantauan (monitoring), yang merupakan kegiatan mengamati,


mengawasi dan memeriksa dengan cermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Peninjauan kembali, yang merupakan usaha untuk menilai kemajuan kegiatan pemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang. Adapun penertiban terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan tata ruang dilakukan dalam bentuk pengenaan sanksi sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.bentuk sanksi tersebut berupa sanksi administrasi, sanksi perdata atau sanksi pidana. Dalam struktur pemerintahan, institusi pengendalian pemanfaatan ruang memang telah ada tetapi kemampuan jangkauannya kadang-kadang masih

dipertanyakan, apakah sudah dapat meliputi seluruh wilayah atau permasalahan lahan atau belum, kalau belum tentu efektifitas pengendalian juga dipertanyakan (Condroyono, 1995: 3).

G. KEBIJAKAN PENGGUNAAN LAHAN PERKOTAAN Lahan merupakan sumberdaya alam karunia (resources endowment) yang bersifat langka, terlebih didaerah perkotaan ( Modies dalam Karyoedi, 1993: 13). Lahan merupakan salah satu komponen fisik di wilayah perkotaaan yan ketersediannya makin terbatas, seiring dengan tuntutan kebutuhan yang terus meningkat.

247

248

Di wilayah perkotaan, fenomena permasalahan lahan menjadi lebih kompleks. Laju pertambahan penduduk yang berlangsung pesat, pada gilirannya menuntut penyediaan berbagai fasilitas yang bermuara meningkatnya permintaaan atas lahan. Padahal di lain pihak, sediaan lahan bersifat tetap (Karyoedi, 1993: 14). Sumber daya lahan disebut pula sebagai sumber daya publik sebab memenuhi kriteria dalam argumen barang publik (public goods argument). Koensekuensi dari premis adalah bahwa alokasi sumberdaya tersebut menuntut kehati-hatian dan aturan main sebab setiap pihak yang terlibat didalamnya senatiasa berpotensi memuunculkan perusak (free rider). Pada titik inilah pemerintah diizinkan memasuki area alokasi

sumberdaya lahan melalui dua pendekatan, yaitu pendekatan teleologis dan pendekatan justifikasi. Pendekatan yang pertama menjelaskan bahwa negara berkepentingan terhadap tujuan-tujuan dari suatu proses perubahan dan memperhatikan bagaimana mengupayakan dan melindungi tujuan-tujuan yang telah dicapai. Sementara pendekatan yang kedua lebih memandang suatu proses dan hambatan-hambatannya dalam suatu perubahan dan berupaya menjustifikasi kelembagaan-kelembagaan baru demi tercapainya tujuan-tujuan pembaharuan (Hobbes dalam Nugroho dan Dahuri, 2004: 148-149) Dalam konteks Indonesia, kebijakan penggunaan lahan perkotaan telah diatur oleh pemerintah serta memperoleh karakter akademis dan dan sudut pandang yang lebih komprehensif melalui Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 Tentang Penataaan Ruang, yang menyebutkan alokasi lahan bagi berbagai penggunaan lahan adalah bagaian dari penataan ruang. Menurut Nasoetion, (dalam Nugroho dan Dahuri, 2004:: 153 ) bahwa secara mendasar tujuan yang ingin dicapai dalam kebijakan penggunaaan lahan adalah sebagai berikut :
248

249

1. Lahan hendaknya digunakan untuk sebanyak-banyaknya kemakmuran rakyat pada saat sekarang dan masa mendatang. 2. Lahan hendaknya digunakan seefesien dan seefektif mungkin untuk kesejahteraan masyarakat. 3. Kebijakan penggunaan lahan hendaknya mampu mengakomodasi atau mempertemukan berbagai aktuvitas pembangunan dan lokasi sesuai peruntukannya, serta meminimalkan konflik kepentingan. Kronologi dikeluarkannya peraturan atau keputusan terserbut merupakan cerminan aktual kebijakan sesuaai masanya. Hal ini tidak dapat dilepaskan dari kebijakan nasional pada saat itu yang yang dipandu oleh transfomasi struktur ekonomi. Berperannya sektor-sektor manufaktur dan jasa , terutama disekitar wilayah perkotaan secara berangsur-aangsur mempertemukan permintaan dan penawaran terhadap lahan. Proses demikian berlangsung secara dinamis sehingga akhirnya lahan-lahan pertanian beralih fungsi menjadi lahan non-pertanian. Menurut Farvaque dan Mc Auslan (dalam Nugroho dan Dahuri, 2004 : 159163), strategi kebijakan penggunaan lahan memuat prinsip-prinsip : (a.)kebijakan harus mencerminkan keadilan (equity,) (b.) kebjakan dapat dioperasikan (effeciency), (c.) kebijakan bersifat fleksibel (flexibility), (d.) kebijakan dapat membangun partipasi (partisipatory), (e.) kebijakan mengandung kepastian (inevitability), yang dapat dioprasionalkan sebagai berikut :

Pendefenisian Status Publik

249

250

Lahan adalah sumberdaya publik yang pendenisian pemilikannya secara konsepsional dapat diupayakan, mnamun sangat lemah dari segi operasional. Sasaran penetapan kepemilikan lahan adalah pendenisian yang mleiputi batasan, jumlah, dan kualitas sumberdaya milik bersama, publik dan semi publik. Pendefenisian tidak hanya penting untuk mengendalikan pemanfaatan dan mencegah akses berlebihan, tetapi juga untuk kepentingan kepastian hukum bagi kondisi sumberdaya (universalitas), kepemilikan (eksklusifitas), pengambilalihan dan pengamanannya. Pendaftaran Kepemilikan Tanah Sebagai bagian dari pembangunan adminstrasi publik yang professional dalam mendukung tugas-tygas adminisrasi negara, registrasi lahan mutlak dilakukan. Registrasi lahan tidak hanya penting untuk perencanaan penenataan secara umum, tetapi juga dapat membantu dalam pembentukan kelembagaan (sejenis) pasar lahan, fasilitasi proses-proses penggunaan lahan, dan penyelenggaraan mekanisme transparansi. Dengan demikian, registrasi lahan akhirnya dapat berperan dalam pengendalian penggunaan lahan dan pemanduan proses alokasi lahan secara efisien. Peraturan Penggunaaan Lahan Peraturan penggunaan lahan sesungguhnya dijiwai oleh prinsip efisiensi dan efektifitas. Menurut Pierce dan Turner (1990), ada dua pendekatan dalam perumusan penggunaan lahan. Pertama, Sistem hak properti (property right system) yaitu pendekatan yang mementingkan upaya-upaya penilaian terhadap sumberdaya alam sehingga dapat dialokasikan ke pasar. Kedua, Keseimbangan bahan (material balance), yaitu pendekatan yang mementingkan materi dan

250

251

aliran-aliran energi didalam suatu sumberdaya sehigga manfaatnya dapat dioptimalkan bagi kesejateraan rakyat. Pembangunan Partisipasi Publik Dalam Perencanaan Keterlibatan publik dalam penggunaan lahan adalah konsekuensi logis dari pengelolaan sumberdaya publik. Opini publik perlu di bangun dan direalisasikan kedalam kebijakan penggunaan lahan dalam kerangka penataan ruang secara terintegrasi. Keterlibatan masyarakat dalam proses perencanaan pemanfaatan ruang atau penggunaan lahan menghasilkan pengendalian penggunaan lahan lebih efektif sehingga upaya mencapai produktivitas lahan secara optimum dan lestari secara sistematis dapat terpenuhi.

H.

ALIH FUNGSI PEMANFAATAN LAHAN PERKOTAAN

Pemanfaatan ruang merupakan acuan utama dalam pengarahan sebaran lokasi kegiatan dan pengendalian penggunaan ruang kota, sehingga rencana penggunaan ruang biasanya dijabarkan dari rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang merupakan gejala umum dikota yang pesat pertumbuhannya. Perubahan atau alih fungsi pemanfaatan ruang/lahan adalah sebuah mekanisme yang mempertemukan permintaan dan penawaran terhadap lahan dan menghasilkan kelembagaan lahan baru dengan karakteristik sisrem produksi yang berbeda ( Nugroho dan Dahuri, 2004: 154-155). Fenomena alih fungsi ruang/lahan adalah bagian dari perjalanan transfomasi struktur ekonomi nasional. Pertumbuhan ekonomi dan penduduk yang memusat diwilayah perkotaan menuntut ruang yang lebih luas kearah luar kota bagi berbagai aktivitas ekonomi dan pemukiman.

251

252

Bourne (1977: 77-78) mengidentifikasi adanya dua gaya berlawanan yang mengakibatkan pembentukan dan perubahan pemanfatan ruang, yaitu gaya sentrifugal dan gaya sentripetal. Gaya sentrifugal mendorong kegiatan berpindah dari suatu kawasan (pusat kota) ke wilayah pinggiran. Ada gaya yang bekerja dalam hal ini, yaitu gaya ruang (meningkatnya kemacetan), gaya tapak (kerugian akibat pusat koata terlalu intensif), gaya situasional (jarak antaara bangunan dan elemen fungsional yang tidak memuaskan, gaya evolusi sosial (tingginya nilai lahan, pajak dan keterbatasan berkembang), serta status dan organisasi hunian (bentuk fungsional yang kadaluarsa, pola yang mengkristal dan fasilitas transportasi yang tidak memuaskan). Gaya sentripetal bekerja menahan menahan fungsi-fungsi tertentu di suatu kawasan (pusat kota) dan menarik fungsi lain kedalamnya. Gaya ini terjadi karena sejumlah kualitas daya tarik pusat kota yaitu: daya tarik (fisik), tapak (kualitas lansekap alami), kenyamanan fungsional (aksesibilitas maksimum), daya tarik fungsional (suatu fungsi menarik fungsi lainnya), dan gengsi fungsional (reputasi jalan atau lokasi untuk fungsi tertentu). Secara makro, perubahan pemanfatan ruang/lahan dapat berjalan secara sistematis dan sporadis ( Nugroho dan Dahuri, 2004: 155). Perubahan sistematis memuat karakter perencanaan dan keinginan publik sehingga luasan ruang/lahan hasil peralihan lebih terkendali dan terkonsolidasi dalam kerangka perencanaan tata ruang. Pertemuan permintaan dan penawaran dialokasikan dan diputuskan dalam suatu kelembagaan dengan tujuan memberi kepuasan kepada pembeli dan penjual atau stakeholder lainnya serta mengoptimalkan tujuan penggunaan lahan. Mekanisme ini terlihat dalam pembangunan kawasan industri, pemuiman dan sarana

infrastrukturnya. Perubahan secara sporadis memuat karakter lebih individual atau oleh seklompok masyarakat sehingga luasan hasil peralihan fungsi tidak dapat diprediksi dan

252

253

menyebar tidak terkosoldasi. Pertemuan antara permintaan dan penawaran diputuskan diluar kelembagaan sehingga sering mengakibatkan krugian disalahsatu pihak dan disetai dengan penggunaan lahan yang tidak optimal. Harus dipahami bahwa perubahan atau alih fungsi ruang kota memang suatu yang kompleks, sebab didalamnya memuat berbagai kepentingan. Meskipun demikian, pemerintah harus harus berfungsi sebagai pengatur dan pengartikulasi kepentingan umum, seperti yang dikemukakan oleh Chapin dan Kaiser (dalam Nurmandi 1999:149) bahwa struktur ruang kota adalah produk dari proses berfungsinya pasar dalam politik, yang mana individu, perusahaaan dan lembaga-lembaga lain membela kepentingannya, sedangkan pemerintah berfungsi mengartikulasi kepentingan umum. Kepentingan umum yang dimaksudkan, kemudian dijelaskan oleh Nurmandi (1999: 70) bahwa kepentingan umum yang harus diartikulasi oleh pemerintah adalah kesehatan, keselamatan, kenyamanan, efesiensi, kualitas lingkungan, keadilan dan ketenangan. Sesuatu yang tidak parsial namun bersifat holistik. Menteri Dalam Negeri Rudini, sewaktu membuka Seminar Internasional mengenai Manajemen Perkotaan di Surabaya Mei 1992, menekankan perlunya penyusunan tata ruang yang demokratis, yaitu pelibatan sebanyak mungkin kalangan masyarakat untuk membahas rencana penentuan fungsi ruang di daerah perkotaan Ramlan Surbakti (dalam Nurmandi, 1999: 152) menjelaskan bahwa output dalam tata ruang yang demokratik, setidaknya terdapat tiga aspek yang perlu diperhatikan, yaitu : Pertama, distribusi barang dan jasa yang menyangkut kebutuhan utama (neccesities) dapat merata pada semua warga kota. Kedua, proses pembebasan lahan tidak hanya harus transparan dan melibatkan publik yang independen, tetapi juga harus mengangkat derajat hidup pemilik tanah menjadi lebih baik. Ketiga, peyediaan ruang publik (public

253

254

space) yang memadai, baik untuk anak-anak dan remaja maupun orang dewasa untuk bersosialisasi.

254

255

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Profil Umum

ota Metropolitan Makassar adalah ibukota dari propinsi Sulawesi Selatan. Sebelumnya bernama Kotamadya Ujung Pandang. Kota Makassar terkenal sebagai kota "Angin Mamiri", yang berarti kota hembusan angin sepoi-sepoi basah. Dan juga terkenal dengan

"Pantai Losari"nya yang indah, yang terkenal sebagai 'meja terpanjang' karena pengunjung dapat menikmati berbagai hidangan lezat sambil menikmati hembusan angin laut yang menyegarkan dan menyaksikan terbenamnya matahari serta keindahan panorama laut. Kota yang bersuhu sekitar 22 - 33 oC ini, memiliki areal seluas 175,77 km2, Wilayah Kota Makassar terus berkembang, khususnya kearah Timur, dimana pembangunan infrastruktur seperti perluasan pelabuhan laut Makassar, Bandara Hasanuddin, jalan tol, kawasan industri Makassar dan berbagai proyek lainnya tengah dilaksanakan. Kota Makassar juga memiki obyek-obyek wisata yang cukup menarik seperti benteng Ujung pandang, Pelabuhan Perahu Tradisional Phinisi, makam Pangeran Diponegoro, Makam Sultan Hasanuddin, Taman Budaya Sulawesi, Rekreasi, Wisata Bahari, Pagelaran Tarian dan Busana Tradisional. Kota yang kaya akan sejarah dan budaya ini menawarkan pesona dikala senja. Kawasan pantai menawarkan suasana menarik untuk menyaksikan matahari berangsur dan menghilang dibalik horizon hingga merah jingga mewarnai suasana sekitar.
Tabel No.III.1 Profil Umum Kota Makassar

255

256

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

Luas Wilayah Jumlah Kecamatan Jumlah Kelurahan Jumlah RW Jumlah RT Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Laki-Laki Jumlah Penduduk Perempuan Tingkat Kepadatan Penduduk Laju Pertumbuhan Penduduk Laju Pertumbuhan Ekonomi Pendapatan Perkapita Laju Perumbuhan

175,77 14 Kecamatan 143 Kelurahan 885 RW 4.446 1.160.011 Jiwa 557.050 Jiwa 573.334 Jiwa 6.776 Jiwa/km 3,24 % 9,62 % Rp. 1.899.897,1,65 %

Km2

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Makassar Tahun 2003

B. Sejarah Perkembangan Kota Makassar. Mencermati realitas pembangunan kota, maka pijakan historis akan menjadi bermakna untuk memahami perubahan morfologi kota yang berubah seiring dengan dinamika lingkungan strategis. Sebuah historical block yang terbangun, oleh pendukungnya dapat menjadi basis idea dalam menjelaskan kondisi hari ini. Menurut Sumalyo (dalam Yudono, 2003 : 2-9), gerak sejarah perkembangan Kota Makassar dapat di bagi dalam empat zaman yaitu: Zaman Sebelum Kolonial, Zaman Kolonial, Zaman Awal Kemerdekaan dan Zaman Sekarang.

1). Zaman Sebelum Kolonial


Legenda Bugis Makassar menceritakan bahwa To Manurung seorang yang turun dari langit menjadi raja pertama mereka dalam kerajaan yang bernama Gowa. Para ahli pembaca lontara memperkirakan Kerajaan Gowa berdiri pada abad XIV atau tahun 1300 an. Raja Gowa VII membagi kerajaan menjadi dua untuk kedua putranya, yaitu Kerajaan Gowa yang berpusat dimuara Sungai Jeneberang dibawah

256

257

Batara Gowa sebagai raja Gowa VII, dan kerajaan Tallo yang berpusat dimuara sungai Tallo dengan Karaeng LoE sebagai raja Tallo I. Dalam perkembangannya dibuat suatu perjanjian perdamaian berbentuk tradisi, dimana Raja Tallo selalu menjadi Mangkubumi Kerajaan Gowa., sehingga pada hakikatnya Gowa dan Tallo sebagai suatu wilayah kekuasaan dengan rajanya di Gowa dan mangkubumi di Tallo. Raja Gowa Ke IX Daeng Matanra disebut sebagai raja yang terpuji dan cendikia, dengan wilayah yang semakin luas dan sistem pemerintahan yang mantap. Raja ini pulalah yang pertama kali menempatkan pusat kerajaan didalam Benteng Wicarawati. Disekitar Benteng Sombaopu tumbuh berkembang pemukiman para saudagar asing yang mengelompok berdasarkan bangsanya, seperti blok Portugis, Gujarat, China, Melayu, Inggris dan Denmark dimuara Sungai Jeneberang Utara, sedangkan perkampungan masyarakat tumbuh berkembang dimuara Sungai Jeneberang Selatan. Posisi geografis dan strategis serta prasarana dan keamanan yang terjamin, mewujudkan atmosfir perdagangan yang kondusif. Hal inilah yang membuat VOC sebagai badan usaha yang dilanjutkan oleh Pemerintah Belanda berusaha besar untuk menguasai Makassar. Mereka ingin menguasai perdagangan rempah-rempah di Nusantara bagian Timur dengan menjadikan Makassar sebagai pusat kekuasaannya. Sejak abad Ke XVI terjadi konflik dan peperangan antara Belanda dengan Kerajaan Gowa. Setelah Portugis menaklukkan Malaka tahun 1511, Makassar menjadi bandara niaga yang lebih ramai dengan kedatangan saudagar-saudagar dari Melayu,

257

258

Johor, Pahang, Patani dan menetap di Makassar, yang dalam peta kuno ditulis Sombabwe yang berarti Kota Sombaopu, ibukota Kerajaan Gowa yang berlokasi di delta Sungai Jeneberang. Ibukota Kerajaan Gowa ini merupakan intramuros dalam Benteng Sombaopu, yang merupakan benteng terbesar diantara benteng-benteng sepanjang pesisir antara muara Sungai Tallo dan Sungai Jeneberang. Beberapa pemberontakan diwlayah Kerajaan Gowa, baik di Soppeng, Bone dan lain-lain mulai melemahkan pemerintahan Kerajaan Gowa. Disamping itu, Belanda semakain menekan secara militer dan politik. Tahun 1667 Belanda menyerang secara besar-besaran dari laut dibawah pimpinan Admiral Speelman, yang diakhiri dengan tawaran perdamaian dengan Perjanjian Bongaya tanggal 18 November 1667 yang sangat merugikan Kerajaan Gowa secara ekonomis dan politis. Kerajaaan Gowa harus mengganti kerugian perang dan membayar denda, serta kehilangan kekuasaan atas Buton, Sumbawa dan wilayah kekuasaan disekitar Sulawesi, Belanda diberi wewenang memonopoli perdagangan dan bebas dari pajak maupun cukai. Seluruh benteng dihancurkan selain Benteng Jumpandang yang digunakan sebagai pusat pemrintahan Speelman dan Benteng Sombaopu untuk tempat tinggal Sultan Hasanuddin sbagai raja Gowa. Istana sultan merupakan satusatunya rumah berjendela kaca sehingga disebut Balla Kaca-ya. Benteng Jumpandang dikembangkan dengan bangunan-bangunan kolonial sebagai pusat pemerintahan Belanda di Nusantara Bagaian Timur, dan dan untuk mengenang kota kelahiran Speelman, Benteng Jumpandang diganti namanya menjadi Fort Rotterdam.

258

259

Selanjutnya Kerajaan Gowa yang dipimpin oleh Sultan Hasanuddin berusaha mengembalikan harkat dan martabat Makassar dengan peperangan, tetapi karena Belanda mendapat dukungan militer dari Batavia, maka setelah melakukan pertempuran besar-besaran selama 10 hari, tanggal 24 Juni 1669 pasukan Speelman menguasai Sombaopu dan memporak-porandakan Benteng Sombaopu. 2). Zaman Kolonial Mulai tahun 1673 Benteng Rotterdam direkonstruksi dan diperkuat dengan dinding batu setebal dua meter dan tinggi tujuh meter. Seperti benteng-benteng di Eropa pada abad pertengahan, Benteng Rotterdam juga dikelilingi oleh parit. Pada zamannya Benteng Rotterdam merupakan benteng termegah dan terindah sehingga disebut juga Kasteel atau puri tempat tinggal pejabat tinggi pemerintah. Babak baru sejarah perkembangan Kota Makassar mulai dari pusat pemerintahan Belanda yaitu Benteng Rotterdam. Sejak makassar berfungsi sebagai pusat perdagangan dan pusat pemerintahan dengan didukung Pelabuhan Makassar yang mamn dan dapat disandari kapal-kapal besar sepanjang waktu, maka diluar benteng mulai tumbuh berkembang pemukiman dan kawasan perdagangan. Pada tahun 1730 tercatat jumlah penduduk Kota Makassar sebanyak 4985 orang, 2915 diantaranya berupa budak, 271 pegawai VOC, 351Burgers atau orang Eropa selai Belanda, 364 Bugis Makassar, 310 orang China peranakan, 10 orang Moor (India Islam), 137 orang Buton, 68 orang Ambon dan Banda, dan sisanya 559 orang Melayu (Sutherland dalam Sumalyo,1992: 18). Kota Makassar terbentk dari beberapa elemen : (1) Elemen inti, berupa pusat pemerintahan intra-murod Benteng Rotterdam; (2) Elemen kedua, perkampungan

259

260

pedagang disebelah Utara-Timur Benteng Rotterdam, berupa perumahan bagi orang-orang asing dan pendatang, yang disebut juga Negori Vlaardingen; (3) Elemen ketiga, merupakan aglomerasi perkampungan penduduk asli, terletak disebelah utara Vlaardigen sebagai Kampung Melayu. Sebagai elemen ketiga juga tumbuh berkembangnya Kampung baru di selatan Benteng Rotterdam yang dihuni oleh orang-orang Mardijkers (Orang-orang Asia yang bukan budak atau yang mantan budak tapi telah dibebaskan). Pada tanggal 1 April 1906 Kota Makassar diresmikan sebagai Gemeente Makassar dengan Ordonansi yang dimuat dalam STBL 1906 No. 17. Sejak saat itu, Makassar menjadi sebuah daerah otonom yang berhak mengatur rumah tangganya sendiri. Setelah keadaan politik dan keamanan mulai stabil, Belanda mulai mengembangkan kota lebih meluas dengan membangun Vredenburg (sekarang Gedung BNI 46), sebuah benteng kecil arah timur yang dikelelingi parit dan dihubungkan dengan kanal ke Benteng Rotterdam . Pada akhir abad XIX, Vlaadirgen berkembang menjadi pusat perdagangan dan sekitar Benteng Sombaopu menjadi pusat pemerintahan. Kebutuhan built up area (BUA) untuk perkantoran dan perumaha semakin besar, sehingga Pemerintah Belanda mulai menambah ektensifikasi BUA. Perkantoran dibangun disekitar Lapangan Karebosi, termasuk pekantoran eksekutif maupun yudiikatif serta gereja. Rumah-rumah pejabat tinggi dibangun diarah selatan Lapangan karebosi, perumahan dibangun, (dengan nama jalan sekarang) disekitar Jl. Jend. Sudirman, Jl. Dr. Ratulangi, Jl. Bontolempangan, Jl. Sultan Hasanuddin dan Jl. Losari. Selanjutnya pabrik gula juga dibangun di Takalar yang dihubungkan dengan jalur

260

261

Kereta Api ke Pelabuhan Makassar. Kota Makassar terdiri dari empat distrik kecamatan, yaitu ; Ujung Tanah, Wajo, Ujung Pandang dan Mariso. 3.) Zaman Awal Kemerdekaan Sampai Tahun 1971 Sejak Belanda tidak berkuasa lagi di Indonesia, maka jalur perdagangan Eropa-indonesia hilang. Selain daripada itu, keamanan di Makassar dan sekitarnya menjadi rawan. Kerawanan keamanan akibat pemberontaka DI/TII tahun 1950-1960an menyebabkan pertumbuhan ekonomi dan fisik Kota Makassar menjadi stagnan. Peran Makassar sebagai pusat perdagangan di Kawasan Timur Indonesia bergeser ke kota-kota lain yang lebih kondusif kemanannya, terutama Surabaya. Setelah kestabilan plolitik dan keamanan mulai membaik, terutama dengan pergantian pemerintahan dan kebijakan-kebijakannya, maka Kota Makassar pel;an-pelan mulaim tumbuh, sehingga pada tahun 1971 jumlah penduduk telah mencapai 431.000 jiwa dengan luas wilayah kota 21 km2. Kebutuhan built up area (BUA) yang terus bertambah menjadikan Kota Makassar Bnertambah dari 8 Kecamatan menjadi 11 Kecamatan dengan pertambahan luas dari 21 km2 menjadi 175,77 km2, dengan mendapatkan tiga distrik baru dari Kabupaten Pangkep, Maros dan Gowa, dengan perubahan nama Makassar menjadi Ujung Pandang. 4.) Zaman Setelah Tahun 1971 sampai Sekarang. Kestabilan politik dan keamanan memberi peluang berkembangnya berbagai sektor, khususnya bidang perekonomian. Jaring perdagangan semakin berkembang dengan simpul-simpul,yang berkembang pula, termasuk Makassar. Perkembanagan teknologi transportasi darat menyebabkan bergesernya peran lalu-lintas perairan ke lalu-lintas jalan raya. Seperti kota-kota lain dinegara yang sedang berkembang, built up area Kota Makassar berkembang terus secara horizotal, apakagi dipacu pembangunan Kawasan Industri Makassar (KIMA) dan beberapa kampus dibagian Timur utara kota. Bagian selatan Kota dipacu dengan pembangunan kota baru Tanjung Bunga telah menyebabkan BUA Kota Makassar telah berkembang ke segala arah. Pesatnya perkembangan BUA Kota Makassar mendapat respons dengan berkembangnya BUA di dua Kabupaten
261

262

tertangga, terutama di koridor jalan arteri MakassarMaros dan MakassarSungguminasa, Gowa. Ruang dan elemen hijau serta perairan daratan seperti rawa, tambak dan sungai sudah mulai terdesak dan tereliminir oleh perluasan built up area. Kehidupan tradisional masyarakat yang bersahabat dengan menjaga kebiruan perairan telah berubah menjadi perusak kualitas perairan. Perairan Kota Makassar mulai tercemari dan berubah warna akibat eksploitasi daerah aliran sungai yang menyebabkan erosi dan dan terbawanya sedimen oleh Sungai Tallo dan Sungai Jeneberang. Pembangunan kota tidak berakar lagi pada pola sejarah kota. Perkembangan built up araea Kota Makassar sebagai kota pantai tidak mengindahkan kaidah kota tepian air (water front city). C. Kondisi Geografis Secara geografis Kota Metropolitan Makassar terletak di pesisir pantai barat Sulawesi Selatan pada koordinat 11918'27,97" 11932'31,03" Bujur Timur dan 500'30,18" - 514'6,49" Lintang Selatan dengan ketinggian yang bervariasi antara O 25 meter dari permukaan laut, dengan suhu udara antara 20 C sampai dengan 32 C. memiliki areal seluas 175,77 kilometer persegi, Kota Makssar diapit dua buah sungai yaitu: Sungai Tallo yang bermuara disebelah utara kota dan Sungai Jeneberang bermuara pada bagian selatan kota. Suhu udara di Kota Makassar pada tahun 2002 antara 22 - 33 C, dengan curah hujan rata-rata 177 mm dengan hari hujan rata-rata 106 hari pertahun, kecepatan angin rata-rata 2-4 knot per jam dengan kelembaban uadara berkisar 74% 78%. Daerah ini termasuk beriklim tropis sebab letaknya mendekati garis khatulistiwa dengan penyinaran matahari rata-rata 60, 58 %. D. Administrasi Wilayah Sampai tahun 2005, secara administratif Kota Makassar terdiri dari 14 kecamatan yang meliputi 143 kelurahan. Adapun batas-batas administrasi wilayah adalah: Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Pangkep Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Gowa
262

263

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Maros Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Makassar Tabel. No.III.2 Wilayah Kecamatan, Kelurahan, RT, RW di Kota Makassar:
Luas Area (Km2)

Kecamatan (1) 1. Mariso 2. Mamajang 3. Tamalate 4. Rappocini 5. Makassar 6.Ujung Pandang 7. Wajo 8. Bontoala 9. Ujung Tanah 10. Tallo 11. Panakkukang 12. Manggala 13. Biringkanaya 14. Tamalanrea Jumlah

Persentase THD

Kelurahan

RT

RW

(2) 1,82 2,25 18,18 9,23 2,25 2,63 1,99 2,10 5,94 8,75 13,03 24,14 48,22 31,84 175,77

(3) 1,04 1,28 10,34 5,25 1,43 1,50 1,13 1,19 3,38 4,98 7,41 13,73 27,43 18,11 100,00 9 13 10 10 14 10 8 12 12 15 11 6 7 6

(4)

(5) 215 302 524 488 390 143 181 257 208 454 440 280 280 283 4445

(6) 45 57 82 93 99 38 44 56 50 73 86 52 60 63 805

143

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Makassar Tahun 2003

E. Karakteristik Sosio-Ekonomis

263

264

1. Kompilasi Data Demografis Penduduk Kota Makassar pada akhir tahun 2002 tercatat 1.148.012 jiwa, yang terdiri dari 565. 880 jiwa Laki-laki dan 582. 132 jiwa Perempuan. Kepadatan pendudukya pada tahun 2002 rata-rata 14. 813 jiwa per km.2

Tabel. No. III.3 Jumlah Pendudukdan Laju Pertumbuhan Penduduk Dirinci Menurut Kecamatan di Kota Makassar Tahun 2000-2003 No 1. 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Kecamatan Mariso Mamajang Tamalate Rappocini Makassar Ujung Pandang Wajo Bontoala Ujung Tanah Tallo Panakkukang Manggala Biringkanaya Tamalanrea Jumlah Tahun 2000 51.003 58.850 253.827
*)

Tahun 2003 51.980 56.988 140.306 133.60 79.362 27.279 32.519 54.671 45.156 124.755 127.632 89,088 113.650 82.965 1.160.011

Persentase Kenaikan 0,54 -0,91 2,21 2,21*) -0,27 0,50 -1,36 -1,12 0,71 2,22 2,18 2,18*) 3,09 3,09*) 1,53

80.127 27.765 34.114 56.875 44.055 115.527 200.942


*)

176.934
*)

1.100.019

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Makassar Tahun 2003

264

265
*)

: Penduduk dan Laju Pertumbuhan masih bergabung dengan Kecamatan Induk

Penduduk Kota Makassar secara etnis budaya terkait erat dengan etnis Bugis dan Makassar. Meskipun demikian, kondisi kependudukan saat ini terdapat penduduk pendatang dari etnis lainnya, baik etnis serumpun Sulawesi Selatan, seperti Mandar, Toraja dan lain-lain serta juga dari luar Sulawesi Selatan, seperti rumpun etnis dari Sulawesi lainnya , rumpun etnis Papua, Kalimantan, Sumatera dan lain-lain. Sebaran jumlah penduduk pada 14 wilayah administrasi kecamatan yang ada relatif tidak merata. Kecamatan yang paling banyak penduduknya adalah Kecamatan Tamalate, tercatat sebanyak 133. 119 jiwa atau sebesar 11,59 % dari total jumlah penduduk Kota Makassar. Setelah itu disusul Kecamatan Panakkukang sebanyak 129. 651 jiwa atau 11,29 %, Kecamatan Rappocini sebesar 128. 855 atau 11,22 % dan yang terendah adalah Kecamatan Wajo sebesar 35. 402 jiwa atau sekitar 3,8 % dari total populasi penduduk Kota Makassar. Tingkat kepadatan penduduk tiap km persegi menunjukkan perbedaan yang cukup besar. 2. Kompilasi Data Penggunaan Lahan Lahan terbangun 9.980 Ha (56,78 %) terdiri dari: Permukiman 7.078 Ha (40,27%) Industri 680 HA (3,87%) Perdagangan 433 Ha (2,49%) Jasa Pendidikan 955 Ha (5,44%) Tanah Kosong 829 Ha (4,72%) Lahan tidak terbangun 7.597 Ha (43,22%) terdiri dari: Sawah 2.727 Ha (2,49%) Kebun campuran 610 Ha (3,47%) Tegalan 612 Ha (2,21%)

265

266

Hutan (Nipa) 388 Ha (2,21%) Gundukan Pasir 99 Ha (0,57%) Rawa 88 Ha (0,50%)

Lain-lain 1,239 Ha (7,05%)

( Sumber : Dokumen Pengembangan Kawasan BAPPEDA Kota Makassar 2004)

3. Kompilasi Data Potensi Industri Salah satu indikator penting dalam mengananalisis pertumbuhan ekonomi daerah adalah perkembangan aktivitas perusahaan industri, khususnya skala large (besar) dan medium ( sedang). Aktivitas perusahaan industri dianggap membawa multiplier effect yang signifikan bagi perekonomian kota. Besaran kuantitas perusahaan industri menengah dan besar yang menjalankan aktivitas usahanya disuatu wilayah juga menjadi ukuran tingkat kepercayaan investor dan secara umum mempengaruhi produktivitas kota. Kondisi pertumbuhan industri skala besar dan menengah di Kota Makassar digambarkan berikut : Tabel No.III.4 Jumlah Industri Sedang dan Besar Menurut Kecamatan Di Kota Makassar Kategori Industri BESAR
(1) (2)

Kecamatan

SEDANG
(3)

JUMLAH
(4)

Mariso Mamajang Tamalate Rappocini Makassar Ujung Pandang

1 1

3 1 5 2 9 3

3 1 5 2 10 4

266

267

Wajo Bontoala Ujung Tanah Tallo Panakkukang Manggala Biringkanaya Tamalanrea Jumlah 2003 2002

1 1 4 6 26 3 44 40

7 4 1 13 14 3 17 29 111 111

8 4 2 17 20 3 43 32 155 151

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Makassar Tahun 2003

Kondisi perekonomian pasca krisis memang menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan industri besar dan sedang berada dalam kategori zero growth atau berjalan bagaikan sebuah diagram distribusi normal dalam penggambaran statistik. Situasi ini menjadi sejalan dengan pertumbuhan dan pemihakan pemerintah pada aktivitas usaha ekonomi skala kecil dan menengah (UKM). F. Visi, Misi, Kebijakan dan Program Pemerintah Kota Makassar Berdasarkan Perda No. 14 tahun 2004 tentang Rencana Strategis Pemerintah Kota Makassar Tahun 2004/2009: Visi Pemerintah Kota Makassar Terwujudnya Kota Makassar sebagai kota Maritim, Niaga, Pendidikan, yang bermartabat dan manusiawi Makna visi Pemerintah kota Makassar: 1. Terwujudnya kota Maritim yang tercermin pada tumbuh berkembangnya budaya dalam kegiatan sehari-hari dan dalam pembangunan yang mampu memanfaatkan daratan maupun perairan secara optimal dengan tetap terprosesnya peningkatan kualitas lingkungan hidupnya. 2. Terwujudnya atmosfir Perniagaan yang aman, lancar dan mantap bagi pengusaha kecil, menengah maupun besar. 3. Terwujudnya atmosfir Pendidikan yang kondusif dalam arti adil dan merata bagi setiap golongan dan lapisan masyarakat, yang relevan dengan

267

268

dunia kerja, yang mampu meningkatkan kualitas budi pekerti, dan yang relevan dengan pengembangan Ilmu Pengetahaun dan Teknologi (IPTEK). 4. Terwujudnya Makasar sebagai kota maritim, niaga dan pendidikan ini dilandasi oleh Martabat para aparat pemerintah kota, warga kota dan pendatang yang Manusiawi dan tercermin dalam perikehidupannya yang menjaga keharmonisan hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan manusia dan hubungan manusia dengan alam. Misi Pemerintah Kota Makassar Mengembangkan kultur maritim dengan dukungan infrastruktur bagi kepentingan lokal, regional nasional dan internasional. Mendorongnya tumbuhnya pusat-pusat perniagaan melalui optimalisasi potensi lokal. Mendorong peningkatan kualitas manusia melalui pemerataan pelayanaan pendidikan, peningkatan derajat kesehatan dan kesejahteraan masyarakat. Mengembangkan apresiasi budaya dan pengamalan nilai-nilai agama berbasis kemajemukan masyarakat. Mengembangkan sistem pemerintahan yang baik, bersih dan berwibawa melalui peningkatan profesionalisme aparatur Mendorong terciptanya stabilitas, kenyamanan dan tertib lingkungan Peningkatan infrastruktur dan pelayanan publik Kebijakan dan Program Pemerintah Kota Makassar 1. Pembangunan kualitas manusia 1). Program peningkatan kualitas pendidikan
268

269

2). Program peningkatan derajat kesehatan masyarakat 3). Program peningkatan kesejahteraan sosial budaya dan agama 4). Program pembinaan pemuda dan olahraga 5). Program peningkatan kesejanteraan keluarga dan kesetaraan gender 2. Pembangunan daya saing ekonomi 1). Program peningkatan komoditi unggulan 2). Program peningkatan ketahanan ekonomi 3). Program pengembangan investasi dan regulasi usaha 4). Program peningkatan kesempatan kerja dan berusaha 3. Pengembangan kawasan, tata ruang dan lingkungan 1). Program penataan ruang 2). Program peningkatan infrastruktur kota 3). Program pengelolaan lingkungan hidup 4. Pembangunan pemerintahan dan pelayanan publik 1). Program peningkatan kapasitas kelembagaan 2). Program peningkatan profesionalisme aparatur 3). Program pengelolaan keuangan daerah 4). Program pelayanan publik 5). Program peningkatan kualitas materi dan penyebaran informasi 5. Pembangunan politik, hukum dan HAM 1). Program pembinaan kehidupan politik yang demokratis 2). Program peningkatan penegakan hukum dan HAM 3). Program legislasi daerah. G. Gambaran Khusus Area Sampling

269

270

Pembahasan berikut akan menggambarkan karakteristik kecamatan yang menjadi sampel wilayah penelitian ini. 1. Kecamatan Ujung Pandang a. Karakteristik Administratif, Geografis dan Demografis Kecamatan Ujung Pandang adalah salah satu kecamatan di Kota Makassar. Kecamatan Ujung Pandang merupakan kecamatan yang menjadi awal dari sejarah perkembangan Kota Makassar. Wilayah ini termasuk pada pusat aktivitas kota dan menjadi landmark yang membentuk identitas kota.Kecamatan Ujung Pandang membawahi 10 kelurahan, yang terdiri dari 38 Rukun Warga ( RW ) dan 143 Rukun Tetangga ( RT ), yang mempunyai luas daerah 2,.63 km2. Kegiatan pemerintahan di Kecamatan Ujung Pandang dilaksanakan oleh sebanyak 81 orang Aparat/Pegawai Negeri yang berasal dari Dinas/Instansi Pemerintah, terdiri dari 30 orang laki-laki dan 51 orang perempuan. Kecamatan Ujung Pandang mempunyai batasbatas administrasi wilayah sebagai berikut : Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Wajo. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Mariso. Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Selat Makassar. Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Makassar dan Gowa

Kecamatan Ujung Pandang mempunyai 10 kelurahan yang luasnya adalah sebagai berikut : Tabel No.III.5 Wilayah Kelurahan dan Jumlah Penduduk di Kecamatan Ujung Pandang

270

271

N o. 1 . 2 . 3 . 4 . 5 . 6 . 7 . 8 . 9 . 1 0.

Kelurahan Lae-Lae Losari Mangkura Pisang Selatan Lajangiru Sawerigading Maloku Bulogading Baru Pisang utara

Jumlah Penduduk (Laki-Laki& Perempuan) 1630 2115 1870 3517 5199 1980 2573 2555 1314 4526 Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

Sumber : Data Base Kecamatan Ujung Pandang Tahun 2003

2 Kecamatan Panakkukang a. Karakteristik Administratif dan Geografis Kecamatan Panakkukang adalah salah satu kecamatan di Kota Makassar. Kecamatan Panakkukang merupakan satu dari beberapa kecamatan yang ada di kota Makassar yang merupakan bagian dari Pemerintah Propinsi Sulawesi Selatan. Kecamatan Panakkukang membawahi 11 kelurahan, yang terdiri dari 86 Rukun Warga ( RW ) dan 440 Rukun Tetangga ( RT ), yang mempunyai luas daerah 1.690 Ha.

271

272

Sedangkan mempunyai suhu rata-rata maximum 34C dan suhu minimum 22Celcius, dan banyaknya curah hujan 968 mm/tahun. Kecamatan Panakkukang mempunyai batas batas wilayah sebagai berikut : Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Mamajang. Sebelah Tamalate. Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Selatan berbatasan dengan Kecamatan

Biringkanaya. Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Manggala

Kecamatan Panakkukang mempunyai 11 kelurahan yang luasnya adalah sebagai berikut : 1. Kelurahan Tello Baru 2. Kelurahan Paropo 3. Kelurahan Padang 4. Kelurahan Masale : 198 Ha : 195 Ha : 123 Ha : 131 Ha

5. Kelurahan Tammamaung : 116 Ha 6. Kelurahan Panaikang 7. Kelurahan Karuwisi : 233 Ha : 69 Ha

8. Kelurahan Karuwisi Utara : 139 Ha 9. Kelurahan Sinrijaya 10. Kelurahan Rampang 11. Kelurahan Karampuang : 70 Ha : 271 Ha : 145 Ha

b. Pola Penggunaan Lahan

272

273

Kecamatan Panakkukang dalam struktur tata ruang Kota Makassar berada dalam zona transisi, sehingga pola tata guna lahan memiliki karakteristik yang berbeda dengan kawasan pusat dan pinggiran kota. Adapun luas Kecamatan Panakkukang menurut kegunaan tanah : Tabel No. III.6 Luas wilayah dan Presentase ( Perincian Menurut Kegunaan ) No Kegunaan Tanah 1. Perkarangan/Bangunan 2. 3. 4. 5. 6. Emplasment Tegal/Kebun Lapangan olah raga Taman rekreasi Jalur Hijau Kuburan Jumlah 1690 100
Sumber: Laporan Data Monografi Kecamatan Panakkukang Tahun 2004

Luas/ha 1081 540 13 19 37

Persentase 63,9 31,9 0,76 0,11 2,18

Berdasarkan Tabel No.III.6 diatas nampak bahwa luas wilayah Kecamatan Panakkukang terluas diatas digunakan untuk pekarangan/bangunan yaitu seluas 1081 ha. Secara spsefik, hal ini menunjukkan bahwa pemanfaatan ruang atau lahan di Kecamatan Panakkukang lebih dominan digunakan untuk pemukiman/perumahan (tempat tinggal) dan tempat berbisnis/niaga dibandingkan untuk perkebunan

2. Kecamatan Biringkanaya 1. Karakteristik Administratif dan Geografis Kecamatan Biringkanaya adalah salah satu kecamatan di Kota Makassar. Kecamatan Panakkukang merupakan satu dari beberapa kecamatan yang ada di kota Makassar, yang letaknya kurang lebih 12 km disebelah selatan ibu kota

273

274

Makassar. Wilayah ini membawahi 7 kelurahan, yang terdiri dari 78 Rukun Warga ( RW ) dan 454 Rukun Tetangga ( RT ). Tabel No. III.7 Jumlah dan Luas Wilayah Kelurahan di Kecamatan Biringkanaya N o. 1 . 2 . 3 . 4 . 5 . 6 . 7.
Sumber : Monografi Kecamatan Biringkanaya Dalam Angka 2004

Kelurahan Paccerakkang Daya Pai Sudiang Raya Sudiang Bulurokeng Untia

Luas (Km2) 7,80 5,81 5,14 8,78 13,49 4,31 2,89

Luas wilayah Kecamatan Biringkanaya mencapai 4.882 km2 dengan kondisi topografi wilayah terdiri dari 95% daearah datar dan 5% daerah perbukitan dengan rata-rata ketinggian 4 m dari permukaan laut, sedangkan suhu rata-rata maximum 34C dan suhu minimum 22Celcius serta banyaknya curah hujan 968 mm/tahun. Kecamatan Biringkanaya mempunyai batas batas wilayah sebagai berikut :

Sebelah utara berbatasan dengan Selat Makassar. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Maros.

274

275

b.

Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Tamalanrea. Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Maros. Pola Penggunaan Lahan Biringkanaya dalam struktur tata ruang Kota Makassar berada

Kecamatan

dalam zona tepi (fringe zone), sehingga pola tata guna lahan memiliki karakteristik yang berbeda dengan kawasan pusat dan transisi kota. Adapun luas Kecamatan Biringkanaya menurut kegunaan tanah : Tabel No. III.8 Luas Wilayah dan Persentase ( Perincian Menurut Kegunaan ) No 1. 2. 3. 4. Keguanaan Tanah Perkarangan/Bangunan Emplasment Tegal/Kebun Lapangan olah raga Taman rekreasi Jumlah Luas/ha 1081 5633,58 5473,58 15 1690 Persentase 0,179 50,57 49,12 0,134 100

Sumber: Laporan Data Monografi Kecamatan Biringkanaya Tahun 2004

Berdasarkan Tabel No. III.8 diatas nampak bahwa luas wilayah Kecamatan Biringkanaya terluas diatas digunakan untuk aktivitas pertanian dan perkebunan. Hal lain yag menonjol dalam penataan ruang/lahan adalah masih tersedianya tanahtanah lapang yang belum dimanfaatkan dan selama ini berfungsi sebagai daerah resapan.

H. Gambaran Umum Rencana Tata Ruang Perkotaan


Perencanaan tata ruang perkotaan berbeda dengan perencanaan tata ruang wilayah karena intensitas kegiatan diperkotaan jauh lebih tinggi dan lebih cepat berubah

275

276

dibanding dengan intensitas pada wilayah diluar perkotaan. Hal ini membuat perencanaan penggunaan lahan diperkotaan harus lebih rinci dan harus di antisipasi jauh kedepan. Sebetulnya penataan ruang perkotaan seudah lebih dahulu diatur dari pada penataan ruang untuk keseluruhan wilayah (Tarigan, 2002: 76). Penataan ruang khusus untuk perkotaan dimulai sejak tahun 1985 berupa Surat Keputasan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum dalam hal perencanaan kota. Sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) tersebut, Departemen Dalam Negeri bertanggungjawab dibidang administrasi perencanaan kota, sedangkan Departemen Pekerjaan Umum bertanggungjawab dibidang teknik (tata ruang) kota. Atas dasar pemberian wewenang itu, Menteri Pekerjaan Umum mengeluarkan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 640/KPTS/1986 Tentang Perencanaan Tata Ruang Kota, dan Menteri Dalam Negeri mengeluarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 2 tahun 1987 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kota. Keberadaan UU No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang mengakibatkan perencanaan koat menjadi bagian dari penataan ruang kota dan mengikuti arahan tata ruang Nasional dan Propinsi. Sejak terbitnya Undang-Undang ini, pembangunan kota memiliki arahan dalam hal perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian ruang perkotaan. Aturan lebih lanjut yang bersifat teknis dalam pelaksanaan Undang-undang ini diatur pada Peraturan Pemerintah No. 6 tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban dan tata cara masyarakat dalam penataan ruang. Dan lebih jauh dipertegas dalam PERMENDAGRI No. 9 tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang Didaerah. Dalam hal implementasi kebijakan pemerintah tentang tata ruang, kini telah terbit Keputusan Menteri Dalam Negeri No.

276

277

147 Tahun 2004 Tentang Pedoman Koordinasi Penataan Ruang Didaerah yang berisi antara lain: Pembentukan badan koordinasi penataan ruang daerah yang bersifat adhock. Badan ini bertugas mengkoordinasikan dan merumuskan berbagai kebijakan tata ruang Kabupaten/Kota dengan kebijakan tata ruang propinsi. Memaduserasikan tencana pembangunan jangka menengah dan tahunan yang dilakukan oleh pemerintah Kabupaten/Kota, masyarakat dan dunia usaha dengan rencana tata ruang yang ada. Mengoptimalkan penyelenggaraan penertiban, pengawasan (pemantauan, evaluasi dan pelaporan) dan perizinan pemanfaatan ruang. Melaksanakan fasilitasi, supervisi kepada dinas/instansi, masyarakat dan dunia usaha berkaitan dengan penataan ruang. Menjabarkan petunjuk Bupati/Walikota berkenaan dengan pelaksanaan fungsi dan kewajiban koordinasi penyelenggaraan penataan ruang Kabupaten/Kota. Rencana Umum Tata Ruang Kota adalah suatu rencana pemanfaatan ruang kota, yang berisikan rencana pembangunan kota yang terkait dengan ruang, sehingga tercapai tata ruang yang dituju dalam kurun waktu tertentu dimasa yang akan datang (Tarigan, 2002:77). Rencana program pembangunan kota disusun untuk 20 tahun kedepan yang dibagi dalam tahapan lima tahunan. Dalam hal ini harus dipadukan dalam pendekatan sektoral dan pendekatan regional (ruang). Sesuai dengan KEPMEN PU No. 4 /KPTS/1986 ada empat tingkatan rencana ruang kota yaitu:
277

nasional dan

278

1. Rencana Umum Tata Ruang Perkotaan, yang menggambarkan posisi kota yang direncanakan terhadap kota lain secara nasional dan hubungan dengan wilayah belakangnya 2. Rencana Umum Tata Ruang Kota, menggambarkan pemanfaatan ruang kota secara keseluruhan. 3. Rencana Detail Tata Ruang Kota, menggambarkan pemanfaatan ruang kota secara lebih rinci 4. Rencana Teknik Tata Ruang Kota, menggambarkan rencana geometri pemanfaatan ruang kota sehingga bisa menjadi pedoman dalm penentuan site pembangunan (konstruksi) didalam kota.

278

279
Perumusan Kebijakan Publik: Sumbang Saran Pemikiran dari Berbagai Perspektif Teori yang ada oleh: Teguh Kurniawan (Universitas Indonesia) http://staff.ui.ac.id/teguh.kurniawan, email: teguh1@ui.ac.id Pendahuluan Pembuatan kebijakan publik merupakan fungsi penting dari sebuah pemerintahan. Karenanya, kemampuan dan pemahaman yang memadai dari pembuat kebijakan terhadap proses pembuatan kebijakan menjadi sangat penting bagi terwujudnya kebijakan publik yang cepat, tepat dan memadai. Kemampuan dan pemahaman terhadap prosedur pembuatan kebijakan tersebut juga harus diimbangi dengan pemahaman dari pembuat kebijakan publik terhadap kewenangan yang dimilikinya. Hal ini terkait dengan kenyataan sebagaimana diungkapkan oleh Gerston (2002) bahwa kebijakan publik dibuat dan dilaksanakan pada semua tingkatan pemerintahan, karenanya tanggungjawab para pembuat kebijakan akan berbeda pada setiap tingkatan sesuai dengan kewenangannya (Gerston, 2002, 14). Selain itu menurut Gerston, hal yang penting lainnya adalah bagaimana memberikan pemahaman mengenai akuntabilitas dari semua pembuat kebijakan adalah kepada masyarakat yang dilayaninya (Gerston, 2002, 14). Dengan pemahaman yang seperti ini, akan dapat memastikan pembuatan kebijakan publik yang mempertimbangkan berbagai aspek dan dimensi yang terkait, sehingga pada akhirnya sebuah kebijakan publik dapat dipertanggungjawabkan secara memadai. Berangkat dari gambaran kondisi tersebut, tulisan singkat ini berupaya untuk dapat memberikan pemahaman mengenai proses pembuatan kebijakan dan berbagai pertimbangan yang meliputinya, khususnya yang terkait dengan tahapan perumusan kebijakan (policy formulation). Terdapat sejumlah hal yang akan menjadi fokus pembahasan dari tulisan ini yakni: makna kebijakan dan perumusan kebijakan; perumusan kebijakan dalam siklus kebijakan; lingkungan kebijakan; serta prosedur perumusan kebijakan. Melalui tulisan ini diharapkan dapat memberikan pencerahan mengenai hal-hal yang patut dipertimbangkan dalam proses perumusan kebijakan publik. Makna Kebijakan dan Perumusan Kebijakan Pemahaman terhadap arti ataupun makna dari kebijakan publik telah dicoba untuk didiskusikan dan diperdebatkan oleh para ahli. Diskusi dan perdebatan tersebut dalam banyak hal tetap dapat menunjukkan betapa kebijakan publik memiliki fungsi yang sangat penting dalam penyelenggaraan pemerintahan. Salah satu definisi yang diterima luas mengenai kebijakan publik adalah sebagaimana diungkapkan oleh Dye, yakni apapun yang dipilih pemerintah untuk dilakukan atau tidak dilakukan. Untuk lebih memperjelas pengertian ini, menurut Anderson (2006, 6), kebijakan dapat didefinisikan sebagai tindakan yang didesain secara sengaja yang relatif stabil yang dilakukan oleh aktor atau sejumlah aktor untuk menyelesaikan masalah atau hal-hal yang menjadi perhatian bersama. Kebijakan publik menurut Anderson dikembangkan oleh badan dan pejabat pemerintah serta memiliki dampak secara substansial terhadap masyarakat. Menyangkut kebijakan publik ini, Anderson (2006, 10-17) membaginya kedalam empat kategori dari kebijakan publik, yakni: kebijakan substantif dan prosedural; kebijakan distributif, pengaturan, pengaturan sendiri, dan redistribusi; kebijakan material dan simbolik; serta kebijakan yang melibatkan barang kolektif atau barang privat. Kebijakan substantif dan prosedural. Kebijakan substantif adalah kebijakan mengenai apa yang ingin dilakukan oleh pemerintah, apakah ingin membangun jalan tol atau melarang penjualan terhadap barang tertentu. Kebijakan substantif mengalokasikan secara langsung kepada masyarakat keuntungan dan kerugian maupun biaya dan manfaatnya. Sebaliknya kebijakan prosedural merupakan kebijakan yang berkaitan dengan bagaimana sesuatu itu akan dilakukan atau siapa yang akan diberi kewenangan untuk mengambil tindakan. Termasuk dalam kebijakan prosedural adalah undang-undang yang mengatur mengenai pembentukan suatu badan administratif tertentu serta kewenangan dan proses yang dimilikinya. Kategori kebijakan yang kedua adalah kategori yang didasarkan atas dampak dari kebijakan terhadap masyarakat serta hubungan diantara mereka yang terlibat dalam pembentukan kebijakan. Dalam kategori ini terdapat empat jenis kebijakan yaitu distributif, pengaturan, pengaturan sendiri dan redistribusi. Kebijakan distributif adalah kebijakan dalam mengalokasikan pelayanan atau manfaat terhadap segmen tertentu dari masyarakatindividu, kelompok, perusahaan dan masyarakat. Kebijakan distributif biasanya melibatkan penggunaan dana publik untuk membantu kelompok, masyarakat atau perusahaan tertentu. Kebijakan pengaturan adalah kebijakan yang memberlakukan larangan terhadap perilaku individu atau kelompok. Kebijakan pengaturan sendiri adalah kebijakan yang membatasi atau mengawasi terhadap suatu kelompok yang dilakukan dengan memberikan kewenangan kepada kelompok tersebut untuk mengatur dirinya sendiri dalam rangka melindungi atau mempromosikan kepentingan dari anggota kelompoknya. Kebijakan ini biasanya terkait dengan kelompok profesi tertentu. Sementara itu, kebijakan redistribusi adalah kebijakan

279

280
oleh pemerintah untuk menggeser alokasi kesejahteraan, pendapatan, kepemilikan ataupun hak diantara berbagai kelompok masyarakat. Kategori kebijakan yang ketiga adalah kebijakan yang terdiri dari kebijakan material dan kebijakan simbolik. Kebijakan material adalah kebijakan yang menyediakan sumberdaya nyata ( tangible) atau kekuasaan substantif kepada penerima manfaatnya atau dengan memaksakan kerugian nyata pada mereka yang terkena dampak. Adapun kebijakan simbolik adalah kebijakan yang tidak memiliki dampak material nyata kepada masyarakat. Kebijakan simbolik biasanya menyangkut nilai-nilai yang disukai oleh masyarakat. Contoh kebijakan material adalah kebijakan yang mengatur mengenai upah minimum, sementara kebijakan simbolik adalah kebijakan yang mengatur perilaku masyarakat terhadap penghormatan akan nilai-nilai tertentu seperti terhadap lambang-lambang kenegaraan. Kategori kebijakan yang terakhir menurut Anderson adalah kebijakan yang melibatkan penyediaan baik barang-barang kolektif maupun barang-barang privat. Barang-barang kolektif adalah barang-barang yang harus disediakan kepada semua orang, sementara barang privat adalah barang-barang yang dikonsumsi oleh individu tertentu saja. Contoh barang kolektif adalah pertahanan, sementara barang privat adalah pengumpulan sampah. Mengingat peran penting dari kebijakan publik dan dampaknya terhadap masyarakat, maka para ahli juga menawarkan sejumlah teori yang dapat digunakan dalam proses pembuatan kebijakan serta kriteria yang dapat digunakan untuk mempengaruhi pemilihan terhadap suatu kebijakan tertentu. Teori dan kriteria tersebut juga dapat ditemukan dalam buku Anderson (2006, 122-137). Menurut Anderson (2006, 122-127), terdapat tiga teori utama yang dapat digunakan dalam proses pembuatan sebuah kebijakan yakni: teori rasional-komprehensif; teori inkremental; serta teori mixed scanning. Teori rasional-komprehensif adalah teori yang intinya mengarahkan agar pembuatan sebuah kebijakan publik dilakukan secara rasional-komprehensif dengan mempelajari permasalahan dan alternatif kebijakan secara memadai. Sementara itu, teori inkremental adalah teori yang intinya tidak melakukan perbandingan terhadap permasalahan dan alternatif serta lebih memberikan deskripsi mengenai cara yang dapat diambil dalam membuat kebijakan. Adapun teori mixed scanning adalah teori yang intinya menggabungkan antara teori rasional-komprehensif dengan teori inkremental. Sementara itu, menyangkut kriteria yang dapat digunakan untuk mempengaruhi pemilihan terhadap suatu kebijakan tertentu, Anderson (2006, 127-137) mengemukakan enam kriteria yang harus dipertimbangkan dalam memilih kebijakan, yakni: (1) nilai-nilai yang dianut baik oleh organisasi, profesi, individu, kebijakan maupun ideologi; (2) afiliasi partai politik; (3) kepentingan konstituen; (4) opini publik; (5) penghormatan terhadap pihak lain; serta (6) aturan kebijakan Perumusan Kebijakan dalam Siklus Kebijakan Proses pembuatan sebuah kebijakan publik melibatkan berbagai aktivitas yang kompleks. Pemahaman terhadap proses pembuatan kebijakan oleh para ahli dipandang penting dalam upaya melakukan penilaian terhadap sebuah kebijakan publik. Untuk membantu melakukan hal ini, para ahli kemudian mengembangkan sejumlah kerangka untuk memahami proses kebijakan (policy process) atau seringkali disebut juga sebagai siklus kebijakan (policy cycles). Sejumlah ahli yang mengembangkan kerangka pemahaman tersebut diantaranya adalah Dye (2005) dan Anderson (2006). Menurut Dye (2005, 31), bagaimana sebuah kebijakan dibuat dapat diketahui dengan mempertimbangkan sejumlah aktivitas atau proses yang terjadi didalam sistem politik. Terkait hal ini, dalam pandangan Dye (2005, 31-32), pembuatan kebijakan sebagai sebuah proses akan meliputi sejumlah proses, aktivitas, dan keterlibatan peserta sebagaimana dapat dilihat dalam tabel 1 berikut. Tabel 1 Pembuatan Kebijakan sebagai sebuah Proses Aktivitas Peserta Publikasi masalah sosial; Media massa; kelompok mengekspresikan tuntutan akan kepentingan; inisiatif masyarakat; tindakan dari pemerintah opini publik Menentukan mengenai masalahElit, termasuk presiden dan masalah apa yang akan kongres; kandidat untuk jabatan diputuskan; masalah apa yang publik tertentu; media massa akan dibahas/ditangani oleh pemerintah Pengembangan proposal kebijakan Pemikir; Presiden dan lembaga untuk menyelesaikan dan eksekutif; komite kongres; memperbaiki masalah kelompok kepentingan Memilih proposal; Kelompok kepentingan; presiden;

Proses Identifikasi Masalah

Penetapan Agenda

Perumusan Kebijakan

Legitimasi Kebijakan

280

281
mengembangkan dukungan untuk proposal terpilih; menetapkannya menjadi peraturan hukum; memutuskan konstitusionalnya Mengorganisasikan departemen dan badan; menyediakan pembiayaan atau jasa pelayanan; menetapkan pajak Melaporkan output dari program pemerintah; mengevaluasi dampak kebijakan kepada kelompok sasaran dan bukan sasaran; mengusulkan perubahan dan reformasi kongres; pengadilan

Implementasi Kebijakan

Presiden dan staf kepresidenan; departemen dan badan

Evaluasi Kebijakan

Departemen dan badan; komite pengawasan kongres; media massa; pemikir

Sumber: Dye, 2005, 32 Terkait dengan pendapat dari Dye mengenai siklus kebijakan sebagaimana dapat dilihat dalam tabel 1 diatas, Anderson (2006, 3-5) memiliki pandangan yang sedikit berbeda mengenai proses atau siklus kebijakan tersebut. Menurut Anderson (2006, 3-5), proses kebijakan terdiri atas lima tahapan sebagaimana dapat dilihat dalam tabel 2 berikut. Tabel 2 Proses Kebijakan Terminologi Tahap 1: Agenda Tahap 2: Tahap 3: Tahap 4: Tahap 5: Kebijakan Kebijakan Perumusan Adopsi Implementasi Evaluasi Kebijakan Kebijakan Kebijakan Kebijakan Definisi Sejumlah Pengembangan Pengembangan Aplikasi Upaya permasalahan usulan akan dukungan kebijakan oleh pemerintah diantara banyak tindakan yang terhadap mesin untuk permasalahan terkait dan sebuah administrasi menentukan lainnya yang dapat diterima proposal pemerintah apakah mendapat perhatian untuk tertentu kebijakan serius dari pejabat menangani sehingga efektif, serta publik permasalahan sebuah mengapa publik kebijakan dapat efektif atau dilegitimasi tidak efektif atau disahkan Common Membuat Apa yang Membuat Aplikasi Apakah sense pemerintah untuk diusulkan pemerintah kebijakan kebijakan mempertimbangkan untuk untuk pemerintah bekerja baik? tindakan terhadap dilakukan menerima terhadap masalah terhadap solusi tertentu masalah masalah terhadap masalah Sumber: Anderson, 2006, 4 (diadaptasi dari Anderson, Brady dan Bullock III, 1984 Berdasarkan tabel 1 dan 2 tersebut, dapat dilihat bahwa perbedaan pandangan dari Dye dan Anderson mengenai proses kebijakan hanya terletak pada masalah identifikasi kebijakan saja. Dye membedakan tahapan antara aktivitas identifikasi masalah dengan penetapan agenda, sementara Anderson menganggap kedua hal tersebut sebagai tahap agenda kebijakan. Tahapan lainnya cenderung sama antara pendapat Dye dan Anderson, yang berbeda hanya istilah penyebutannya saja. Baik Dye dan Anderson juga cenderung sepakat bahwa tahapan perumusan kebijakan merupakan tahap dimana dikembangkan proposal yang berisikan sejumlah alternatif untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Dengan demikian, dapat dilihat bahwa tahap perumusan kebijakan merupakan tahap yang penting dalam menentukan sebuah kebijakan publik. Pada tahapan ini akan dihasilkan sejumlah usulan kebijakan yang akan diputuskan untuk diambil oleh pemerintah. Lingkungan Kebijakan (Aktor dan Partisipasi Publik) Perumusan kebijakan dalam prakteknya akan melibatkan berbagai aktor, baik yang berasal dari aktor negara maupun aktor non negara atau yang disebut oleh Anderson (2006, 46-67) sebagai pembuat kebijakan resmi (official policy-makers) dan peserta non pemerintahan (nongovernmental participants). Pembuat kebijakan resmi adalah mereka yang memiliki kewenangan legal untuk terlibat dalam perumusan kebijakan publik. Mereka ini menurut Anderson (2006, 46-57) terdiri atas legislatif; eksekutif; badan administratif; serta

281

282
pengadilan. Legislatif merujuk kepada anggota kongres/dewan yang seringkali dibantu oleh para staffnya. Adapun eksekutif merujuk kepada Presiden dan jajaran kabinetnya. Sementara itu, badan administratif menurut Anderson merujuk kepada lembaga-lembaga pelaksana kebijakan. Dalam konteks Amerika, aktor ini merujuk kepada sejumlah badan seperti misalnya Badan Penerbangan Federal ( Federal Aviation Agency) serta Badan Perlindungan Lingkungan ( Environmental Protection Agency). Dipihak lain menurut Anderson, Pengadilan juga merupakan aktor yang memainkan peran besar dalam perumusan kebijakan melalui kewenangan mereka untuk mereview kebijakan serta penafsiran mereka terhadap undangundang dasar. Dengan kewenangan ini, keputusan pengadilan bisa mempengaruhi isi dan bentuk dari sebuah kebijakan publik. Selain pembuat kebijakan resmi, terdapat pula peserta lain yang terlibat dalam proses kebijakan yang meliputi diantaranya kelompok kepentingan; partai politik; organisasi penelitian; media komunikasi; serta individu masyarakat. Mereka ini yang disebut oleh Anderson sebagai peserta non pemerintahan (nongovernmental participants) karena penting atau dominannya peran mereka dalam sejumlah situasi kebijakan tetapi mereka tidak memiliki kewenangan legal untuk membuat kebijakan yang mengikat. Peranan mereka biasanya adalah dalam menyediakan informasi; memberikan tekanan; serta mencoba untuk mempengaruhi (Anderson, 2006, 57-67). Mereka juga dapat menawarkan proposal kebijakan yang telah mereka siapkan. Terkait keterlibatan peserta dalam pembuatan kebijakan ini, khususya dalam tahapan perumusan kebijakan, maka menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007) tahap perumusan kebijakan diharapkan melibatkan peserta yang lebih sedikit dibandingkan dalam tahapan penetapan agenda. Dalam tahapan ini menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), yang lebih banyak diharapkan adalah kerja dalam merumusakan alternatif kebijakan yang mengambil tempat diluar mata/perhatian publik. Dalam sejumlah teks standar kebijakan, tahap perumusan disebut sebagai sebuah fungsi ruang belakang. Detail dari kebijakan biasanya dirumuskan oleh staff dari birokrasi pemerintah, komite legislatif, serta komisi khusus. Proses perumusan ini biasanya dilakukan di ruang kerja dari para aktor perumus tersebut. Terkait hal ini, meskipun pada akhirnya perumusan alternatif kebijakan dilakukan lebih banyak oleh para aktor tersebut, menurut Jann dan Wegrich (2007, 49 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), tidak sepenuhnya bisa dipisahkan dari masyarakat umum dalam perumusan kebijakan. Para perumus menurut Jann dan Wegrich (2007, 49 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007) senantiasa berinteraksi dengan aktor sosial dan membentuk pola hubungan kebijakan (policy networks) yang stabil diantara mereka. Jadi meskipun pada akhirnya kebijakan ditentukan oleh institusi yang berwenang, keputusan diambil setelah melalui proses informal negosiasi dengan berbagai pihak yang berkepentingan. Dengan demikian keterlibatan aktor lain dalam pemberian ide terhadap proses perumusan kebijakan tetap atau sangat diperlukan. Prosedur Perumusan Kebijakan Dalam pandangan Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), tahapan perumusan kebijakan merupakan tahap kritis dari sebuah proses kebijakan. Hal ini terkait dengan proses pemilihan alternatif kebijakan oleh pembuat kebijakan yang biasanya mempertimbangkan besaran pengaruh langsung yang dapat dihasilkan dari pilihan alternatif utama tersebut. Proses ini biasanya akan mengekspresikan dan mengalokasikan kekuatan dan tarik menarik diantara berbagai kepentingan sosial, politik dan ekonomi. Menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), tahap perumusan kebijakan melibatkan aktivitas identifikasi dan atau merajut seperangkat alternatif kebijakan untuk mengatasi sebuah permasalahan; serta mempersempit seperangkat solusi tersebut sebagai persiapan dalam penentuan kebijakan akhir. Dengan mengutip pendapat dari Cochran dan Malone (1999), menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), perumusan kebijakan mencoba menjawab terhadap sejumlah pertanyaan apa, yakni: apa rencana untuk menyelesaikan masalah? Apa yang menjadi tujuan dan prioritas? Pilihan apa yang tersedia untuk mencapai tujuan tersebut? Apa saja keuntungan dan kerugian dari setiap pilihan? Eksternalitas apa, baik positif maupun negatif yang terkait dengan setiap alternatif? Selanjutnya, menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), perumusan seperangkat alternatif akan melibatkan proses identifikasi terhadap berbagai pendekatan untuk menyelesaikan masalah; serta kemudian mengidentifikasi dan mendesain seperangkat perangkat kebijakan spesifik yang dapat mewakili setiap pendekatan. Tahap perumusan juga melibatkan proses penyusunan draft peraturan untuk setiap alternatifyang isinya mendeskripsikan diantaranya mengenai sanksi, hibah, larangan, hak, dan lain sebagainyaserta mengartikulasikan kepada siapa atau kepada apa ketentuan tersebut akan berlaku dan memiliki dampak. Apa yang dinyatakan oleh Sidney tersebut juga didukung oleh pernyataan Jann dan Wegrich (2007, 48 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007) serta Anderson (2006,103-109). Menurut Jann dan Wegrich (2007, 48 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), didalam tahap perumusan kebijakan, permasalahan kebijakan, usulan proposal dan tuntutan masyarakat ditransformasikan kedalam sejumlah program pemerintah.

282

283
Perumusan kebijakan dan juga adopsi kebijakan akan meliputi definisi sasaranyakni apa yang akan dicapai melalui kebijakanserta pertimbangan-pertimbangan terhadap sejumlah alternatif yang berbeda. Sementara itu, menurut Anderson (2006, 103-109), perumusan kebijakan melibatkan proses pengembangan usulan akan tindakan yang terkait dan dapat diterima (biasa disebut dengan alternatif, proposal atau pilihan) untuk menangani permasalahan publik. Perumusan kebijakan menurut Anderson tidak selamanya akan berakhir dengan dikeluarkannya sebagai sebuah produk peraturan perundang-undangan. Seringkali pembuat kebijakan memutuskan untuk tidak mengambil tindakan terhadap sebuah permasalahan dan membiarkannya selesai sendiri. Atau seringkali pembuat kebijakan tidak berhasil mencapai kata sepakat mengenai apa yang harus dilakukan terhadap suatu masalah tertentu. Namun demikian, pada umumnya sebuah proposal kebijakan biasanya ditujukan untuk membawa perubahan mendasar terhadap kebijakan yang ada saat ini. Terkait permasalahan ini, menurut Sidney (2007, 79 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007), terdapat sejumlah kriteria yang membantu dalam menentukan pemilihan terhadap alternatif kebijakan untuk dijadikan sebuah kebijakan, misalnya: kelayakannya, penerimaan secara politis, biaya, manfaat, dan lain sebagainya. Sejalan dengan pendapat Sidney, Jann dan Wegrich (2007, 50 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007) mengemukakan dua faktor utama yang menentukan sejauhmana alternatif kebijakan akan diadopsi menjadi kebijakan, yakni: (1) penghilangan alternatif kebijakan akan ditentukan oleh sejumlah parameter susbtansial dasarmisalnya kelangkaan sumberdaya untuk dapat melaksanakan alternatif kebijakan. Sumberdaya ini dapat berupa sumberdaya ekonomi maupun dukungan politik yang didapat dalam proses pembuatan kebijakan. Apabila dalam proses pembuatan kebijakan suatu alternatif kebijakan banyak mendapat kritikan secara politik, maka alternatif tersebut layak untuk dihilangkan karena kurangnya dukungan politik. (2) alokasi kompetensi yang dimiliki oleh berbagai aktor juga memainkan peranan penting dalam penentuan kebijakan. Diluar kedua faktor tersebut, Jann dan Wegrich (2007, 51 dalam Fischer, Miller and Sidney, 2007) juga mengemukakan mengenai peranan penting dari akademisi yang berperan sebagai penasehat kebijakan atau pemikir (think tanks). Pengetahun dari para penasehat ini seringkali berpengaruh dalam proses perumusan kebijakan. Sementara itu, menurut Anderson (2006, 104), perumus kebijakan perlu mempertimbangkan sejumlah hal yang dapat meningkatkan peluang berhasilnya proposal kebijakan yang dirumuskannya. Sejumlah hal tersebut adalah: (1) apakah proposal memadai secara teknis? Apakah proposal diarahkan kepada penyebab permasalahan? Sejauhmana proposal akan menyelesaikan atau mengurangi permasalahan? (2) apakah anggaran yang dibutuhkan untuk pelaksanaan masuk akal atau dapat diterima? Hal ini penting untuk diperhatikan khususnya apabila terkait dengan program kesejahteraan sosial. (3) apakah secara politik proposal dapat diterima? Dapatkah proposal mendapatkan dukungan dari anggota parlemen atau pejabat publik lainnya? (4) jika proposal telah menjadi peraturan perundang-undangan, apakah akan disetujui oleh publik? Keempat hal tersebut menurut Anderson (2006, 104) sangat penting untuk dipertimbangkan dalam perumusan sebuah kebijakan publik. Penutup Berdasarkan pemaparan teori diatas dapat dilihat bahwa proses perumusan kebijakan merupakan bagian penting dan menentukan dari proses kebijakan secara kesuluruhan. Terdapat berbagai aspek dan dimensi yang harus diperahtikan dalam proses perumusan kebijakan. Kegagalan dalam memenuhi atau memperhatikan berbagai aspek dan dimensi ini akan membawa dampak terhadap kualitas dari kebijakan publik yang akan dibuat. Referensi Anderson, James E, 2006, Public Policy Making: An Introduction, Boston: Houghton Mifflin Company Croley, Steven P., 2008, Regulation and Public Interests: The Possibility of Good Regulatory Government , Princeton: Princeton University Press Dye, Thomas R, 2005, Understanding Public Policy, Eleventh Edition, New Jersey: Pearson Prentice Hall Fischer, Frank, Gerald J. Miller and Mara S. Sidney (Eds.), 2007, Handbook of Public Policy Analysis: Theory, Politics and Methods, Boca Raton: CRC Press Gerston, Larry N., 2002, Public Policy Making in a Democratic Society: A Guide to Civic Engagement, Armonk: M. E. Sharpe Smith, Kevin B. and Christopher W. Larimer, 2009, the Public Policy Theory Primer, Boulder: Westview Press

283

284

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. PERILAKU POLITIK Individu dalam masyarakat pasti mengalami persoalan politik. Pada tahap tertentu individu atau setiap dapat berperilaku sebagai aktor politik, dan pada kondisi tertentu individu menjadi obyek politik. Individu sebagai obyek politik atau pada saat tertentu menjadi aktor politik, yang jelas mereka mengalami persoalan politik. Pada saat setiap orang/individu mengalami persoalan politik maka pada saat itu mereka akan berperilaku tertentu terhadap persoalan politik yang dihadapi atau mengaktingkan persoalan politik. Pada kondisi tertentu persoalan politik dapat diperankan oleh kelompokkelompok kepentingan, partai politik dan yang lebih luas negara sebagai kelompok terbesar yang mengaktingkan kepentingan politik pada skala negara. Kelompok kepentingan dalam mengaktingkan kepentingan politik pada masyarakat umum dapat berlangsung secara berbeda-beda. Hal ini disebabkan latar belakang ideologi yang dimiliki oleh setiap kelompok kepentingan dan dasar kepercayaan atas ideologi dari aktor kelompok kepentingan itu sendiri yang terekpresi dalam bentuk tingkah laku politik atau perilaku politik. Interaksi yang terjadi dalam masyarakat antara individu dengan kelompok kepentingan antara kelompok kepentingan dengan partai politik, interaksi antara partai politik dengan lembaga-lembaga pemerintahan dalam upaya untuk merumuskan, memutuskan, atau melaksanakan keputusan politik, pada dasar merupakan perilaku politik.

284

285

Proses pembuatan keputusan baik oleh satu kelompok kepentingan, partai politik, maupun Lembaga-lembaga pemerintahan melalui suatu proses yang panjang. Negara-Negara yang menganut sistem politik demokrasi, maka proses pembuatan satu keputusan mulai dari menginventarisasi berbagai tuntutan dari berbagai kelompok masyarakat, kelompok kepentingan, partai politik sebagai Infra struktur politik. Pada saat tuntutan itu diajukan atau disampaikan terekspresi berbagai perilaku politik dari Infra struktur politik. Pada saat tuntutan itu didengar atau diterima oleh Supra struktur politik, pada saat itu juga terekspresi perilaku politik Infra struktur politik untuk mendukung tuntutan atau menolak tuntutan dari Infra struktur politik. Perilaku politik Supra struktur politik dalam menolak tuntutan politik dapat dilakukan secara lunak atau penolakan secara spontan perilaku politik atas menolak tuntutan oleh Supra struktur politik pasti mengalami konsekwensi yakni perilaku politik tuntutan Infra struktur politik makin keras yang biasa mengarah ke model kerusuhan. Pada tingkat kelompok assosiasional, perilaku politik yang biasa ditampilkan yakni mengakomodasi berbagai tuntutan dari anggota atau tuntutan dari anggota masyarakat simpatisan kelompok. Disamping itu kelompok kepentingan berkewajiban tuntutan kepada partai politik yang disenangi atau tuntutan itu diekpresikan secara langsung kepada Bupati, Gubernur, Menteri, Presiden, DPRD, DPR, DPD dan pada frekuensi tertentu disampaikan kepada MPR. Mekanisme menyampaikan tuntutan ini dibutuhkan perilaku politik yang konstitusional dan demokratis, agar proses penyampai tuntutan itu dilayani oleh Lembaga-Lembaga Supra struktur politik dengan perilaku politik yang konstitusional dan demokratis.

285

286

Bila Supra struktur politik (Eksekutif) dalam melaksanakan keputusan politik maka kelompok-kepentingan juga memiliki hak politik untuk mengawasi eksekutif dengan ekspresi perilaku politik yang konstitusional dan demokratis. Hal ini dimaksud agara setiap kelompok kepentingan tidak seenaknya mengawasi tanpa tolak ukur dan prosedur. Berdasarkan pada uraian diatas maka dapat dikatakan perilaku politik terekspresi dalam Infra struktur politik dan Supra struktur politik pada saat terjadi Interaksi politik diantara Lembaga politik. Untuk jelasnya dapat kita amati hasil interaksi kelompok kepentingan lokal seperti kelompok massa (anomik), organisasi etnis, organisasi daerah, organisasi agama. Pada dasarnya perilaku politik dirumuskan sebagai kegiatan yang berkenaan dengan proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan politik, yang melakukan kegiatan adalah pemerintah dan masyarakat. Kegiatan yang dilakukan pada dasarnya dibagi dua, yaitu fungsi-fungsi pemerintahan yang dipegang oleh pemerintah dan fungsi-fungsi politik yang dipegang oleh masyarakat. Perilaku politik dapat dirumuskan sebagai kegiatan yang berkenaan dengan proses yang berkenaan dengan pembuatan dan pelaksanaan keputusan politik. Interaksi antara pemerintah dan masyarakat, antar lembaga dan pemerintah dan antara kelompok individu dalam masyarakat dalam rangka proses pembuatan, pelaksanaan, dan penegakan keputusan politik (Ramlan Surbakti, l992). Sementara Jack C. Plano mengartikan perilaku politik sebagai pikiran dan tindakan manusia yang berkaitan dengan proses memerintah (Plano, 1994). Jadi dapat dikatakan bahwa terdapat dua faktor dalam kajian perilaku politik tersebut, yaitu pikiran yang berkaitan dengan memerintah dan tindakan dalam proses memerintah.
286

287

Perilaku politik merupakan tindakan yang dilakukan oleh suatu subjek. Subjek itu dapat berupa pemerintah dapat pula masyarakat. Tindakan yang dilakukan oleh pemerintah berupa pembuatan keputusan-keputusan politik dan upaya pelaksanaan keputusan-keputusan politk tersebut. Tindakan yang dilakukan masyarakat dapat mempengaruhi pembuatan dan pelaksanaan keputusan politik oleh pemerintah sesuai dengan kepentingannya. Pemerintah dan masyarakat merupakan kumpulan manusia, pada dasarnya manusia yang melakukan kegiatan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu warga negara yang memiliki fungsi pemerintahan (pejabat pemerintah) dan warga yang tidak memiliki fungsi pemerintahan (fungsi politik) tetapi memiliki hak untuk mempengaruhi orang yang memiliki fungsi pemerintahan (fungsi politik). Fungsi pemerintahan dan fungsi politik dilaksanakan oleh stuktur yang berbeda, yaitu suprastruktur politik bagi fungsi-fungsi pemerintahan dan infrastruktur politik bagi fungsi-fungsi politik (Sastroatmodjo, 1995). Di Indonesia yang memiliki derajat pluralitas yang tinggi, seringkali terdapat kegiatan yang bervariasi dan tidak mustahil terdapat perbedaan dalam pelaksanaanya. Untuk memahami perilaku politik masyarakat Indonesia yang majemuk, diperlukan pendekatan yang multi dimensi. Artinya bahwa latar belakang dan faktor-faktor yang mendorong perilaku politik tidak bersifat determinan, tetapi bersifat memberikan pengaruh. Disamping itu, perilaku politik yang merupakan produk sosial juga membutuhkan dukungan multi disiplin ilmu untuk memahaminya. Konsep dari disiplin sosiologi, psikologi sosial, antropologi sosial, geopolitik, ekonomi dan ilmu sejarah dperlukan secara integral. Dengan demikian, memahami perilaku politik tidak hanya menggunakan konsep politik saja tetapi didukung oleh konsep-konsep ilmu sosial lain.

287

288

Gabriel Almond & Sydney Verba mensinyalir bahwa perilaku politik tidak dapat dipisahkan dari budaya politik, yang diartikannya sebagai suatu sikap orientasi yang khas dari warga negara terhadap sistem politik dan aneka ragam bagiannya serta sikap terhadap peranan warga negara dalam sistem itu. Untuk itulah, memahami perilaku politik berati menilai serta mempertanyakan tempat dan peranan warga negara dalam negara.

B. PENDEKATAN-PENDEKATAN DALAM STUDI PERILAKU POLITIK Perilaku politik bukanlah merupakan sesuatu yang berdiri sendiri, tetapi mengandung keterkaitan dengan hal-hal lain. Perilaku politik yang ditunjukkan oleh seseorang atau kelompok merupakan hasil pengaruh dari beberapa faktor, baik faktor internal maupun faktor eksternal yang menyangkut lingkungan alam maupun lingkungan sosial budaya yang berkaitan dengan perilaku. Akhir-akhir ini perkembangan studi tentang perilaku pemilih berkembang dengan pesat. Hal ini ditandai dari beragamnya pendapat ilmuan mengenai pendekatanpendekatan dalam memahami permasalahan ini. Walaupun demikian pada

kenyataannya pemikiran ilmuan ini masih tetap berorientasi pada pendekatan yang lahir dari tiga mazhab besar yaitu :

1. Pendekatan Sosiologis Pendekatan sosiologis yang sering disebut Mazhab Colombia (The Colombia School of Electoral Behavior) sebenarnya berasal dari Eropa Barat pada dasarnya menekankan peranan faktor-faktor sosiologis dalam membentuk perilaku seseorang. Pendekatan ini memandang masyarakat sebagai suatu yang bersifat

288

289

hierarkis terutama didasarkan atas status, karena masyarakat secara keseluruhan merupakan kelompok orang yang mempunyai kesadaran status yang sangat kuat. Para pendukung mazhab ini percaya bahwa masyarakat sudah tertata sedemikian rupa sesuai dengan latar belakang pekerjaan dan penghasilannya. Individu dirangking sedemikian rupa sesuai dengan latar belakang sosialnya. Untuk itu, pemahaman terhadap pengelompokan sosial baik msecara formal (seperti keanggotaan seseorang dalam organisasi profesi, organiasasi kepemudaan, organisasi-organisasi keagamaan, dan sebagainya) maupun secara informal (seperti keluarga, pertemanan, ataupun kelompok kecil lainnya) merupakan faktor yang sangat penting dalam memahami perilaku pemilih, karena kelompok-kelompok tersebut mempunyai peranan besar dalam membentuk sikap, persepsi, dan orientasi seseorang (Asfar,1996 : 47). Gerald Pomper (dalam Ridwan, 2004 : 34) memperinci pengaruh

pengelompokan sosial tersebut dalam kajian voting behavior pada dua variabel, yaitu variabel variabel predisposisi sosial-ekonomi pemilih dan keluarga

pemilih. Menurutnya, kedua variabel tersebut mempunyai hubungan yang signifikan dengan perilaku pemilih. Preferensi-preferensi politik keluarga, apakah preferensi ayah atau ibu, berpengaruh terhadap preferensi politik anakanaknya. Preferensi sosial ekonomi, bisa berupa kelas sosial, agama, tempat tinggal, karakteristik demografis dan sejenisnya juga berpengaruh terhadap pilihan politik seseorang. Dalam studi-studi perilaku pemilih di negara-negara demokratis, agama tetap menjadi faktor sosiologis yang sangat kuat dalam mempengaruhi sikap pemilih terhadap partai politik dan kandidat. Dalam hal ini, agama bisa diukur dari

289

290

afiliasi pemilih terhadap agama tertentu seperti Islam, Kristen, Katholik, Hindu dan Budha. Asumsinya bahwa para pemilih yang beragam Islam akan cenderung memilih patai Islam dan seterusnya. Jenis kelamin juga merupakan variabel sosiologis yang mempunyai pengaruh dalam menentukan pilihan politik seseorang. Kajian tentang voting behavior di Eropa pada tahun 1970-an menunjukkan bahwa wanita lebih cenderung memilih partai borjouis daripada patai sosialis, setuju dengan birokrasi, mmenghindari pemihakan ekstern terhadap ekstrem kanan dan kiri, tidak suka perang dan cenderung memilih partai moderat. Aspek geografis juga mempunyai hubungan dengan perilaku pemilih. Adanya rasa kedaerahan mempengaruhi dukungan seseorang terhadap patai politik tertentu. Di beberapa negara, setiap wilayah biasanya mempunyai loyalitas terhadap partai tertentu yang mampu bertahan sampai berabad-abad. Dari beragam perbedaan dalam struktur sosial, aktor kelas sosial merupakan unsur yang juga berpengaruh trhadap pilihan politik seseorang, terutama di hampir semua negara-negara industri. Di Eropa, kelompok berpenghasilan rendah dan kelas pekerja cenderung memberikan suaranya kepada partai sosialis atau komunis, sedangkan kelas menengah dan atas biasanya menjadi pendukung partai koservatif. Di Amerika Serikat, meskipun kurang tergambar jelas, kelas tetap menjadi basis sosial dari partai politik. Masyarakat kelas bawah dan buruh biasanya cenderung mendukung Partai Demokrat, sedangkan kelas menengah dan atas biasanya cenderung menjadi pendukung Partai Republik.

2. Pendekatan Psikologis

290

291

Berbeda dengan pendekatan sosiologis yang berakar pada trdisi politik Eropa Kontinen, pendekatan psikologis yang sering di sebut Mazhab Michigan (The Michigan Survey Research Center) merupakan fenomena Amerika Serikat. Pendekata psikologis menitik beratkan pada identifikasi partai, khususnya sikap seseorang terhadap isu-isu politik yang menjadi pilihan alternatif mengingat masih dimungkinkannya dominasi isu politik oleh kekuatan sosial tertentu. Konsep identifikasi kepartaian ini merupakan konsep yang sangat sentral bagi pendekatan psikologis ini. Mereka yakin betul bahwa apa yang disebut identifikasi partai merupakan faktor penjelas utama bagi pola voting behavior seorang pemilih. Menurut penganut pendekatan psikologis, secara metodologis pendekatan sosiologis dianggap sulit diukur, seperti bagaimana mengukur secara tepat sejumlah indikator kelas sosial, tingkat pendidikan, agama, dan sebagainya. Di samping itu, secara materi patut dipersoalkan apakah benar variabel-variabel sosiologis seperti status sosial-ekenomi keluarga, kelompok-kelompok primer dan lainnya, memberi sumbangan yang berarti pada perilaku pemilih. Tidakkah variabel-variabel tersebut baru dapat berpengaruh kalau ada proses sosialisasi ? oleh karena itu, faktor sosialisasi-lah yang menentukan kecenderungan perilaku pemilih, bukan faktor sosiologis. Pendekatan psikologi lebih memilih mengembangkan konsep psikoogi, khususnya konsep sikap dan sosialisasi dalam menjelaskan perilaku seseorang. Menurut pendekatan ini, para pemilih di AS menentukan pilihan karena pengaruh kekuatan psikologis yang berkembang dalam dirinya sebagai produk sosialisasi. Mereka menjelaskan bahwa sikap seseorang sebagai refleksi dari

291

292

kpribadian seseorang merupakan variabel yang menetukan dalam mempengaruhi perilaku pemilih. Mengapa pendekatan psikologis ini menganggap sebagai variabel sentral dalam menjelaskan perilaku pemilih ? hal ini disebabkan oleh fungsi sikap itu sendiri, yang menurut Garnstein (dalam Ridwan, 2004 : 50) ada tiga, yaitu Pertama, sikap merupakan fungsi kepentingan. Artinya, penilaian terhadap suatu objek diberikan berdasarkan motivasi, minat, dan kepentingan orang tersebut. Kedua, sikap merupakan fungsi penyesuaian diri. Artinya, seseorang bersikap tertentu sesuai dengan kenginan orang itu untuk sama atau tidak sama dengan tokoh atau kelompok yang dikaguminya. Ketiga, sikap merupakan fungsi eksternalisasi dan pertahanan diri. Artinya, sikap seseorang itu merupakan upaya untuk mengatasi konflik batin atau tekanan psikis, yang mungkin berwujud mekanisme pertahanan (defense mechanism). Sikap (politik) bukanlah sesuatu yang terjadi begitu saja, melainkan melalui proses sosialisasi yang berkembang menjadi ikatan psikologis yang kuat antara seseorang dengan partai politik atau kandidat tertentu. Ikatan psikologis karena adanya proses sosialisasi inilah yang kemudian dkenal dengan istilah identifikasi partai (party identification). Dengan demikian, konsep identifikasi partai merupakan variabel sentral dalam menjelaskan perilaku pemilih pada pendekatan psikologis ini. Dalam hal ini, hubungan pengaruh antara identifikasi partai dengan perilaku pemilih sudah menjadi aksioma. Identifikasi partai merupakan dorongan untuk menjadi identik atau sama dengan orang lain tanpa disadari. Identifikasi partai dilakukan orang kepada seseorang kandidat yang dianggapnya ideal dimata pemilih.

292

293

3. Pendekatan Rasional Pendekatan sosiologis dan psikologis seolah-olah menempatkan pemilih pada ruang dan waktu yang hampa. Pemilih seakan-akan pion catur yang mudah ditebak langkahnya atau sejenis lakon wayang yang tidak mempunyai kehendak bebas kecuali atas kemauan dalangnya. Penganut paham ini beranggapan bahwa perilaku pemilih bukanlah keputusan yang dibuat pada saat menjelang atau ketika berada di bilik suara, tetapi sudah ditentukan jauh sebelumnya bahkan jauh sebelum kampanye dimulai. Karakter sosiologis, latar belakang keluarga, pembelahan kultural atau identifikasi partai melalui prosese sosialisasi dan pengalaman hidup, merupakan variabel yang secara sendiri-sendiri maupun komplementer mempengaruhi periaku atau pilihan politik seseorang. Penganut mazhab rasional mengajukan fakta bahwa, ada sebagaian pemilih yang mengubah pilihan politiknya dari satu pemilu ke pemilu lainnya. Ini disebabkan oleh ketergantungan pada peristiwa-peristiwa politik tertentu yang bisa saja mengubah preferensi pilihan politik seseorang. Hal ini berarti menunjukkan bahwa variabel-variabel lain ikut menentukan dalam mempengaruhi perilaku politik seseorang. Ada faktor-faktor situasional yuang ikut berperan dalam mempengaruhi pilihan politik seseorang dalam pemilu. Dengan begitu, pemilih bukan hanya pasif tapi juga individu yang aktif. Ia tak terbelenggu oleh karakteristik sosisologis, sehingga bebas bertindak. Faktor-faktor situasional, bisa berupa isu-isu politik atau kandidat yang dicalonkan, mempunyai peranan yang penting dalam menentukan pilihan politik seseorang. Disinilah para pemilih dapat menentukan pilihannya secara rasional (Asfar,1996 : 51-52).

293

294

Dalam pendekatan rasional terdapat dua orientasi yang menjadi daya tarik pemilih, yaitu orientasi isu dan orientasi kandidat. Orientasi isu berpusat pada pertanyaan : apa yang seharusnya dilakukan dalam memecahkan persoalanpersoalan yang sedang dihadapi masyarakat, bamgsa dan negara ? semnetara orientasi kandidat mengacu pada sikap seseorang pada pribadi kandidat tanpa memperdulikan label partainya. Meski demikian, ketertarikan para pemilih terhadap isu-isu yang ditawarkan oleh partai ataupun kandidat bersifat situasional. Sehingga dengan sendirinya ketertarikan pemilih pada keduanya tidaklah besifat permanen. Pengaruh terhadap isu dan kandidat tersebut berkaitan erat peristiwa-peristiwa sosial, ekonomi, politik, hukum, atau suatu peristiwa tertentu yang kontekstual dan dramatis. Dampak peristiwa tertentu, pengaruh dan kandidat yang ditawarkan terhadap perubahan situaisioanal perilaku pemilih membuat beberapa pakar melirik model peristiwa konsumen produk bisnis sebagai salah satu pendekatan dalam memahami perilaku pemilih. Bahwa perilaku pemilih, menurut Him Melweit (dalam Ridwan, 2004 : 38), merupakan pengambilan keputusan cepat dan pengambilan keputusan tersebut tergantung situasi sosial politik tertentu yang tidak berbeda dengan pengambilan keputusan lainnya. Sedangkan dalam menilai kandidat, tedapat dua variabel kualitas yang harus dimiliki seorang kandidat, yaitu Pertama, kualitas instrumental, yakni tindakan yang diyakini pemilih akan direalisasikan oleh kandidat bila kelak menang dalam pemilu. Kedua, kualitas simbolis, yakni kualitas kepribadian seseorang yang berkaitan dengan integritas diri, ketegasan, kejujuran, ketaatan pada norma dan aturan, kebijakan, kebaikan, sikap merakyat dan sebagainya.

294

295

Pendekatan rasional mengantarkan kita pad kesimpulan bahwa pemilih benar-benar rasiona. Para pemilih melakukan penilaian yang valid terhadap visi, misi, dan program kerja partai dan kandidat. Pemilih rasional memiliki motivasi, prinsip, pengetahuan, dan informasi yang cukup. Tindakan mereka bukan karena faktor kebetulan atau kebiasaan, dan tidak semata-mata untuk kepentingan sendiri, melainkan juga untuk kepentingan umum, menurut pikiran dan pertimbangan yang logis. Perbedaan antara pendekatan rasional dengan pendekatan lainnya bahwa pemilih rasional adalah pemberi suara yang responsif dan tidak permanen. Pilihan politiknya bisa berubah-ubah seiring dengan bergulirnya waktu, isu dan perubahan peristiwa politik. Sehingga dapat dikatakan bahwa ia merupakan pemilih pragmatis yang berorientasi pada visi, misi, dan program partai atau kandidat (Ridwan, 2004 : 39).

C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU POLITIK Ramlan Surbakti (1992) mengemukakan bahwa terbentuknya Perilaku politik masyarakat merupakan hasil akumulasi dari faktor-faktor secara integral. Sulit untuk dikatakan dengan tegas bahwa perilaku politik seseorang ditentukan oleh satu atau dua faktor saja, sehingga kita akan melihat beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku politik masyarakat yaitu antara lain :
1. Perilaku politik masyarakat dipengaruhi oleh proses-proses dan peristiwa-

peristiwa historis pada masa lalu dan sekaligus merupakan kesinambungan yang dinamis.
2. Perilaku politik masyarakat yang dipengaruhi oleh kondisi geografis yang mana

faktor geopolitik memiliki implikasi dalam perilaku politik masyarakat sekaligus

295

296

mempengaruhinya.
3. Perilaku politik masyarakat yang dipengaruhi oleh budaya politik yang

merupakan distribusi pola-pola orientasi khusus menuju tujuan politik di antara masyarakat bangsa itu.
4. Perilaku politik masyarakat selain dipengaruhi oleh faktor-faktor tersebut, juga

dipengaruhi oleh agama dan keyakinan.

Agama, telah memberikan nilai-nilai etika dan moral politik yang memberikan pengaruh bagi masyarakat dalam perilaku politiknya.

Keyakinan, dan agama-pun merupakan pedoman dan acuan yang penuh dengan norma-norma dan kaidah-kaidah yang dapat mendorong dan mengarahkan perilaku politiksesuai denagn agama dan keyakinanmya.

5. Pandangan Hidup, merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi

perilaku masyarakat dalam Perilaku politiknya. Kerangka kesadaran dan falsafah kolektif itu berupa nilai-nilai dan konsep dasar yang memberikan kerangka acuan bermasyrakat.
6. Lingkungan Sosial Politik Masyarakat, merupakan faktor yang penting dalam

perilaku politik masyarakat, yang dapat berwujud sistem politik, sistem ekonomi, dan sistem kultural yang ada dalam masyarakat.
7. Sistem Ekonomi, dengan perilaku politik monopolistik, karena itu lingkungan

sistem politik dapat mengarahkan aktifitas perilaku politik masyarakat.


8. Perilaku politik juga di pengaruhi oleh sistem kultural yang melekat dan

berlaku dalam masyarakat, yang memiliki pengaruh dalam perilaku antara pimpinan dan anak buah.

296

297

Lebih lanjut Ramlan Surbakti (ibid.) menjelaskan bahwasanya terdapat empat faktor yang mempengaruhi perilaku politik seseorang berdasarkan pendekatan psikologis, yaitu:
1. lingkungan sosial politik tak langsung, seperti sistem politik, sistem ekonomi,

sistem budaya, pendidikan dan komunikasi.


2. Lingkungan sosial politik langsung yang mempengaruhi dan membentuk

kepribadian si aktor, seperti keluarga, sekolah, agama dan kelompok hobby. Dari lingkungan inilah si aktor mengalami sosialisasi dan interaksi nilai dan norma serta pengalaman-pengalaman hidup sehingga lingkungan langsung ini mempengaruhi lingkungan tak langsung.
3. Struktur kepribadian yang tercermin dalam sikap si aktor, dalam hal ini ada

tiga fungsional sikap, yaitu kepentingan, penyesuaian diri, serta eksternalisasi dan pertahanan diri.

sikap merupakan fungsi kepentingan, artinya penilaian terhadap suatu obyek diberikan berdasarkan motivasi, minat dan kebutuhan si aktor.

sikap merupakan penyesuaian diri, artinya sejauh mana sikap merupakan akibat dari keinginan untuk sama atau tidak sama dengan kelompok panutan atau tokoh yang disegani dalam lingkungan langsung dan tak langsung.

sikap merupakan fungsi eksternalisasi dan pertahanan diri, artinya sejauh mana sikap seseorang itu merupakan upaya mengatasi konflik bathin atau tekanan yang mungkin berwujud mekanisme pertahanan diri dari eksternalisasi diri seperti proyeksi diri, edealis, rasionalisasi, dan identik dengan agresor.

297

298 4. Lingkungan sosial politik langsung berupa situasi yakni keadaan yang

mempengaruhi si aktor ketika kegiatan dilakukan seper cuaca, keadaan ruangan nyaman, kehadiran orang lain dan suasana kelompok. Segala perilaku masyarakat adalah merupakan bentuk daripada kebudayaannya, karena kehidupan sangat identik dengan kehidupan masyarakat. Dalam kajian kebudayaan politik dikenal tiga bentuk kebudayaan politik masyarakat, sebagai berikut:

Bentuk kebudayaan politik partisipan, yaitu kelompok masyarakat yang senantiasa melibatkan diri dalam kegiatan politik, paling tidak kegiatan pemberian suara atau voting dan memperoleh informasi cukup banyak tentang kehidupan politik.

Bentuk kebudayaan politik subyek, yaitu kelompok masyarakat yang hanya patuh pada pemimpin formal dan sikap pasif terhadap kegiatan-kegiatan politik.

Bentuk kebudayaan politik patrokhial, yaitu kelompok masyarakat yang buta dalam politik dan jauh sekali kepada keterlibatan dalam kehidupan politik. Kelompok masyarakat yang berbudaya politik partisipasi, meliputi daerah-

daerah perkotaan, dimana aktifitas politik dan aktifitas pemerintahan banyak diselenggarakan. Melalui aktifitas-aktifitas politik itulah, masyarakat yang menyalurkan sikap dan tindakan politiknya secara partisipatif. Mereka dengan sendirinya menyadari setiap dan kewajiban sebagai warga negara. Dengan demikian seseorang dalam budaya politik partisipan dapat dinilai penuh kesadaran baik sistem sebagai totalitas, input dan output maupun posisi dirinya sendiri. Kelompok masyarakat yang berbudaya politik subyek dapat ditemui di daerah kota-kota kecil seperti kabupaten, kecamatan dan sebagian daerah pedesaan. Kelompok

298

299

masyarakat ini mempunyai pengetahuan-pengetahuan politik itu sendiri. Mereka mengetahui adanya parta politik, perundang-undangan atau peraturan pemerintah, tetapi tidak memahami maksud dan tujuannya. Masyarakat ini hanya patuh kepada pemimpin formal dan non formal. Sikap dan tindakan politik mereka karena dorongan anjuran dari pemimpinnya dan bukan karena pengetahuan dan kesadaran yang dimilikinya. Oleh karena itu partisipasi politiknya hanya didasarkan mobilisasi dari pemimpin. Budaya politik subyek, yaitu perilaku politik masyarakat yang mempunyai minat, perhatian, mungkin juga kesadaran terhadap sistem sebagai keseluruhan terutama dari segi outputnya. Sementara perhatian terhadap aspek input serta kesadarannya sebagai aktor boleh dikatakan nol. Mereka menganggap dirinya tidak berdaya mempengaruhi ataupun merubah sistem, dan mereka menyerah saja terhadap segala kebijaksanaan dan keputusan para pemegang jabatam dalam masyarakat (Kantaprawira, 1986). Kelompok yang berbudaya politik patrokhial, umunya berdiam didaerah pedesaan terpencil yang arus komunikasinya belum lancar. Kehidupan mereka masih sangat sederhana dan diwarnai dengan tata kehidupan yang primitif. Mereka masih sangat buta dengan kehidupan politik dan tidak mengindahkan segala peraturanperaturan formal yang diberlakukan kepadanya. Budaya politik patrokhial ini terdapat di dalam masyarakat yang masih primitif, dimana spesialisasi sangat kecil, para pelaku politik sering melakukan kegiatan politiknya secara serempak, baik dibidang ekonomi, sosial, keagamaan dan lain-lainnya.

299

300

Pada kebudayaan seperti ini, anggota masyarakat cenderung tidak menaruh minat terhadap obyek-obyek politik yang luas, kecuali dalam batas waktu tertentu, yaitu terhadap tempat dimana ia terikat secara sempit.

D. KELOMPOK ASSOSIASIONAL Kelompok assosiasional termasuk dalam jenis kelompok kepentingan (interest group) (Almond dalam Philipus & Aini, 2004 : 130). Kelompok kepentingan meliputi serikat buruh, kamar dagang atau perkumpulan usahawan dan industrialis, paguyuban etnik, persatuan-persatuan yang diorganisir oleh kelompok-kelompok agama, dan sebagainya. Secara khas kelompok ini menyatakan kepentingan dari suatu kelompok khusus, memakai tenaga staff profesional yang bekerja penuh (Philipus & Aini, 2004 : 131) dan memiliki prosedur teratur untuk merumuskan kepentingan dan tuntutan (Masoed & Mac Andrews, 2000 : 56). Di Inggris, misalnya, federasi besi dan baja, yang beranggotakan direkturdirektur dari perusahaan-perusahaan terkemuka, melakukan perundingan dengan pemerintah tentang masalah-masalah yang mempengaruhi industri secara keseluruhan. Kegiatan politik utama dari federasi antara lain melakukan tawar-menawar diluar saluran-saluran partai politik dengan pejabat-pejabat pemerintah tentang peraturan pemerintah dan usul rencana unang-undang di parlemen. Federasi itu juga berusaha mempengaruhi opini masyarakat dengan mengiklankan kampanye-kampanye, misalnya, penentangan terhadap usaha nasionalisasi industri baja. Studi-studi menunjukkan bahwa kelompok kepentingan assosiasional - bila diijinkan berkembang-cenderung untuk menentukan perkembangan dari jenis-jenis kelompok kepentingan yang lain. Basis organisasionalnya menempatkannya diatas

300

301

kelompok non assosiasional: taktik dan tujuannya sering diakui sah dalam masyarakat; dan dengan mewakili kelompok dan kepentingan yang luas, kelompok assosiasional dengan efektif bisa membatasi pengaruh kelompok anomik, non assosiasional, dan institusional (Masoed & Mac Andrews, 2000 : 57).

E. PEMILIHAN PRESIDEN Pemilihan Presiden 2004 yang dilaksanakan secara langsung merupakan pengalaman pertama kali bagi Bangsa Indonesia. Pemliihan presiden langsung hanyalah salah satu bagian dari kajian demokrasi presidensial (Cipto, 2003 : 79). UU No. 23 Tahun 2003 Tentang Pemilihan Umum Presiden Dan Wakil Presiden, merupakan sarana legal untuk mengatur jalannya pemilihan serta keabsahan pemilihan yang berlangsung. Masyarakat mendapat kebebasan penuh untuk menentukan pilihan dan mereka tidak harus memilih calon dari partainya sendiri. Kecenderungan ini

dimungkinkan karena para calon atau kandidat akan menawarkan aneka program politik satu sama lain. Disinilah prinsip pemasaran produk berlaku, yakni bagaimana mengemas calon atau kandidat sehingga menjadi produk unggulan. Dengan demikian dibutuhkan berbagai persiapan untuk mempengaruhi perilaku pemilih, melalaui sebuah pemeriksaan, analisis, dan pengembangan (Cipto, 2003 : 86-90) sehingga dapat memenangkan pemilihan presiden langsung antara lain : 1. Penampilan Fisik Pemeriksaan terfokus pada penampilan fisik calon presiden dengan membuat check list atas semua karakter fisik meliputi seluruh anggota badan. Dari daftar karakteristik fisik ini, kemudian dilakukan analisis untuk menemukan adanya

301

302

kelebihan dan kekkurangan fisik dari calon presiden. Analisis ini akan membawa pada kebutuhan untuk mengembangkan fisik yang baru. Stratgi pengembangan fisik bisa berupa pemolesan wajah pada saat dan waktu tertentu misalnya, di televisi, pengenaan pakaian yang tepat, penambahan aksesori yang diperlukan untuk kebutuhan tertentu, dan bentuk-bentuk pengembangan lain yang diarahkan untuk menambah bobot dari bentuk fisik calon. 2. Kemampuan Intelektual Tahap kedua adalah melakukan check list pada karakteristik intelektual calon presiden. Kemampuan intelektual akan sangat dibutuhkan untuk berpidato, berdebat, berunding dengan kawan dan lawan politik sehingga memerlukan kemampuan unggul. Tim kampanye bisa saja memutuskan bahwa calon perlu mendapatkan kursusu singkat, sehingga ketika berbicara di depan diplomat, intelektual kampus atau masyarakat umum ia benar-benar menguasai pesoalan, walaupun tidak seluruhnya detail. 3. Kematangan Emosi Tahap menyangkut pemeriksaan mendetailtentang kematangan emosional calon presiden. Dalm daftar pemeriksaan bisa saja ditemukan bahwa bisa menjadsi sangat emosional dan meledak-ledak bila diminta mengubah sikap. Pengalaman Presiden Gus Dur yang tidak melalui proses analisis karakterstik emosional barangkali bermanfaat untuk dijadikan pelajaran.bila seorang presiden mudah marah dan sangat dihormati pengikutnya maka rasa marah tersebut akan menular kepada para pengkutnya. Sedemikian pentingnya karakteristik emosional ini, sehingga bisa menambah kekuatan dan bisa juga mengurangi kekuatan calon presiden.

302

303

4. Persepsi Masyarakat Persepsi masyarakat atau populartas calon dimata publik merupakan salah satu karakteryang perlu dilakukan pemeriksaan dan penilaian. Mengapa, misalnya, banyak orang yang tidak mengenal dirinya sebagai calon presiden ? Oleh karena itu, hasil polling bagi calon presiden yang sering dilakukan media massa di indonesia sangat diperlukan sebagai bahan awal untuk membuat daftar pemeriksaan lebih lanjut. Sudah tentu dengan sebuah analisa, maka seorang calon yang tidak populer masih dapat dikembangkan dengan strategi tertentu sehingga menjadi siap bertanding. 5. Latar Belakang Pribadi Sejarah pribadi dan sejarah bisnis diperlukan untuk di analisa oleh tim kampanye. Pengalaman negara bahwa sejarah pribadi bisa menjadi bom waktu bila sewaktu-waktu diledakkan oleh lawan politik calon presiden. Diperlukan kejujuran dari calon presiden untuk menceritakan dan bisnisnya kepada tim kampanye. 6. Karakteristik Daerah Pemeriksaan terhadap karakteristik penduduk, kebiasaan, tradisi, nilai budaya setiap daerah atau daerah yang diperkikan akan dikunjungi calon presiden dalam kampanye. Dalam pemeriksaan ini sekaligus disiapkan pula pola pemilihan yang sudah ada sebelumnya. Pemeriksaan juga meliputi sejauh mana sumber daya yang terkandung di daerah bersangkutan mampu menopang kemampuan calon presiden. 7. Karakteristik Media Massa

303

304

Media massa nasional dan daerah selalu memiliki karakteristik masingmasing yang tidak sama bila menghadapai seorang politisi. Ideologi, kebutuhan media, hubungan dengan kepentingan daerah/nasional membuat cara meliput kampanye calon presiden berlainan satu sama lain. Kekhususan ini perlu mendapat perhatian penuh untuk mendapatkan efek maksimal kampanye presiden di masing-masing daerah. Disamping karakter dasar media massa, calon presiden juga memerlukan bantuan media untuk menciptakan efek-efek politik dalam setiap kegiatannya, yang diharapkan mampu mempengaruhi rakyat pemilih. Dalam tahapan ini, diperlukan analisis mendalam berkaitan dengan penempilan dan pendanaan. Kedua hal ini akan menumbuhkan kebutuhan akan pakar penampilan dan sumber dana yang sangat besar,sebab iklan di televisi membutuhkan dana yang luar biasa besar. 8. Persoalan Dasar Setiap bangsa selalu mempunyai persoalan berbeda dalam satu kurun waktu tertentu. Dalam setiap pemilihan presiden sebenarnya selalu muncul isu-isu mendasar yang hidup dalam benak para pemilih. Tim kampanye dituntut untuk mampu mengidentifikasi dan merumuskan isu-isu tersebut dan dikembangkan menjadi isu kampanye atau slogan kampanye. Dalam kegiatan debat antar calolon presiden, isu-isu tersebut dapat dipromosikan secara lebih intensif.

304

305

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. MANAJEMEN Secara prinsip, manajemen merupakan fakta sosial yang niscaya dalam aktivitas kehidupan manusia. Manajemen dalam pengertiannya yang paling sederhana merupakan makna dari setiap ikhtiar manusia dalam mencapai tujuan dan memenuhi kebutuhan hidupnya. Secara alamiah, semua orang adalah manajer sebab manusia selalu melakukan aktivitas bagi diri sendiri maupun terhadap lingkungannya (self management). Meskipun demikian, penerapan manajemen naluriah seringkali menyebabkan kekeliruan dan ketidakefisienan sehingga mengakibatkan tidak tercapainya tujuan yang diharapkan atau kesenjangan antara hasil yang dicapai dengan harapan yang dicitacitakan. Praktek manajemen alamiah tidak dapat menjadi referensi untuk kemudian diaplikasikan pada aktivitas organisasi modern yang kompleks, seperti pada organisasi swasta (profit) dan organisasi pemerintah (publik). Secara etimologis, management yang dikenal berasal dari kata dalam Bahasa Latin yaitu manus (tangan) dan agere (melakukan), yang bentuk infinitifnya adalah to manage, diartikan sebagai mengurus, mengatur, melaksanakan dan mengelola. Disamping itu dikenal pula istilah lain yaitu managgiare, yang berarti melatih kuda atau secara harfiah berarti mengendalikan, atau to handle. Secara umum, pengertian manajemen oleh Manullang (2001: 3-4), dikategorikan dalam tiga pengertian, yaitu (1). Manajemen adalah sarana pencapaian tujuan (2). Manajemen adalah kolektifitas orang-orang melakukan aktivitas, dan (3). Manajemen adalah seni atau ilmu.

305

306

Menurut Frederick W Tailor, penggagas konsep Manajemen Ilmiah, The art of management is devined as knowing axactly what you want to do, and then seeing that they do in the and cheapest way. (ilmu manajemen dapat diterjemahkan sebagai ilmu pengetahuan yang mandiri, yang sebenarnya yang akan kerjakan dengan cara yang terbaik dan termurah), sementara menurut John D. Millet, management is process directing and fasilitating the work of people organized in formal group to achieve a desired end. (manajemen adalah proses kepemimpinan dan pemberian arah terhadap pekerjaan yang terorganisasi dalam kelompok formal untuk mencapai tujuan yang dikehendaki). Dalam hubungannya dengan fungsi-fungsi manajemen sendiri, Prajudi berpendapat bahwa manajemen merupakan pengendalian dan pemanfaatan dari semua faktor serta sumber daya yang menurut suatu perencanaan, diperlukan untuk mencapai dan menyelesaikan suatu tujuan kerja tertentu. Sementara dalam hubungannya dalam aktivitas pemerintahan, Ralph Davis mendefinisikan, management is the function of the executive leadership anywhere (manajemen adalah fungsi dari setiap pemerintahan dimanapun ia berada) (dalam Syafiie, 1998: 1-2). Adanya perbedaan pengertian dari para ahli harus diartikan sebagai suatu upaya dalam menggambarkan secara seksama apa dan bagaimana proses manajemen tersebut dengan sebenar-benarnya. Dengan demikian, teknik/manajemen dapat

mengakomodasi peninjauan dan penyesuaian untuk menghadapi kebutuhan dan menyelesaikan pekerjnaan yang sedang berjalan

B. PERENCANAAN Perencanaan merupakan fungsi awal dalam aktivitas manajemen. Perencanaan bisa diartikan sebagai kerja atau kegiatan (kata kerja) dan hasil karya merencana (kata

306

307

benda). Perencanaan mempunyai pengertian dan jenis yang beragam. Secara umum, perencanaan merupakan suatu proses penyiapan seperangkat keputusan untuk dilaksanakan pada waktu yang akan datang, yang akan diarahkan pada pencapaian sasaran tertentu (Y. Dror dalam Kunarjo, 2002: 50). Menurut Harold D. Koontz dan Cyriil ODonnell (dalam Suharyadi, 2002: 2 -3), perencanaan adalah persiapan yang teratur dari setiap usaha untuk

mewujudkan/mencapai tujuan yang telah ditentukan. Pendapat yang hampir serupa juga dikemukakan oleh Wulfram (2002: 15) yaitu perencanaan adalah peramalan masa yang datang dan perumusan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan berdasarkan peramalan tersebut. Definisi perencanaan yang lebih spesifik, dalam hubungan dengan

pembangunan daerah, dikemukakan oleh Abe (2002: 27) yaitu bahwa suatu perencanaan tidak lain dari susunan rumusan sistematik mengenai langkah-langkah (tindakan-tindakan) yang akan dilakukan di masa depan, dengan didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan seksama atas potensi dan faktor-faktor eksternal, dan pihak-pihak yang berkepentingan dalam rangka mencapai suatu tujuan tertentu. Dari pengertian ini, terdapat hal-hal yang prinsip yang terdapat dalam sebuah dokumen perencanaan, yakni:

(1). Apa yang akan dilakukan, merupakan penjabaran dari visi dan misi (2). Bagaimana mencapai hal tersebut (3). Siapa yang akan melakukan (4). Lokasi aktivitas (5). Kapan dilakukan, berapa lama dan

307

308

(6). Sumber daya yang dibutuhkan Setelah mengetahui tentang definisi, maka yang tak kalah penting untuk dikemukakan adalah syarat-syarat perencanaan. Menurut Luther Gullick (dalam Suharyadi 2000: 2-5) dinyatakan: (a). Tujuannya dirumuskan secara jelas (b). Sifatnya harus sederhana, rasional dan mudah dipahami (c). Memuat analisa-analisa dan penjelasan serta penggolongan tindak usaha (d). Mempunyai sifat fleksibel (e). Ada keseimbangan kedalam dan keluar (f). Adanya kesan bahwa sumber daya digunakan secara efisien dan efektif. Manajemen pemerintahan dimasa depan akan lebih banyak menjalankan fungsi perencanaan yang bersifat strategik. Sedangkan fungsi yang bersifat taktis dan operasional dibuat oleh masyarakat. Untuk dapat menyusun perencanaan strategik, organisasi pemerintah perlu didukung oleh pegawai yang memiliki wawasan yang luas dan jangkauan pandangan ke masa depan. (Wasistiono, 2003: 8). Perencanaan adalah suatu proses yang melibatkan penentuan sasaran atau tujuan organisasi, menyusun strategi menyeluruh untuk mencapai sasaran yang ditetapkan, dan mengembangkan hirarki rencana secara menyeluruh untuk mengintegrasikan dan mengkoordinasikan kegiatan. (Azwar, 1996 : 3) Fungsi perencanaan adalah fungsi terpenting dalam manajemen, oleh karena itu fungsi ini akan menetukan fungsi-fungsi manjemen lainnya. Perencanaan merupakan tuntunan terhadap proses pencapaian tujuan secara efisien dan efektif. Perencanaan manjerial terdiri dari dua bagian utama, yaitu perumusan strategi dan penerapan strategi. Pada perumusan strategi ditetapka tijuan umum dan kebijakan organisasi.

308

309

Disini dibutuhkan keterampilan manajerial yang bersifat konseptual. Untuk fase penerapan strategi ditentukan upaya pencapaian tujuan. Dalam hal ini dibutuhkan keterampilan manajerial yang bersifat teknis. Perumusan strategi biasanya dikerjakan oleh pimpinan puncak suatu organisasi sedangakan implementasinya dikerjakan sepenuhnya oleh para manajer pelaksana, yang di koordinir oleh para manajer tingkat menengah (Muninjaya, 1999 : 49). Perencanaan dapat memberikan arah, mengurangi dampak perubahan, memperkecil pemborosan dan kelebihan, dan menentukan standar yang digunakan dalam pengendalian. Perencanaan yang baik, mempunyai beberapa ciri yang harus diperhatikan. Ciri-ciri yang di maksud secara sederhana dapat diperhatikan sebagai berikut: 1. Bagian dari sistem administrasi Suatu perencanaan yang baik adalah yang berhasil menempatkan pekerjaan perencanaan sebagai bagian dari sistem admnistrasi secara keseluruhan. Pekerjaan admnistrasi yang tidak didukung oleh perencanaan, bukan merupakan pekerjaan admnistrasi yang baik. 2. Dilaksanakan secara terus menerus dan berkesinambungan Suatu perencanaan yang baik adalah yang dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan. Disebutkan perencanaan penting untuk pelaksanaan, yang apabila hasilnya telah dinilai, dilanjutkan lagi dengan perencanaan. Demikian seterusnya sehingga terbentuk suatu spiral yang tidak mengenal titik akhir. 3. Berorientasi pada masa depan. Suatu perencanaan yang baik adalah yang berorientasi pada masa depan. Artinya, hasil dari pekerjaan perencanaan tersebut, apabila dapat dilaksanakan,

309

310

akan mendatangkan berbagai kebaikan tidak hanya pada saat ini, tetapi juga pada masa akan datang. 4. Mampu menyelesaikan masalah Suatu perencanan yang baik adalh yang mampu menyelesaikan masalah dan ataupun tantangan yang dihadapi. Penyelesaian masalah dan ataupun

tantangan yang dimaksusdkan harus disesuaikan dengan kemampuan. Dalam arti penyelesaian masalah dilakukan secara bertahap, yang harus tercermin pada pentahapan perencanaan yang dilakukan. 5. Mempunyai tujuan Tujuan yang dimaksudkan disini biasanya dibedakan atas dua macam, yakni tujuan umum yang berisikan uraian secara garis besar, serta tujuan khsusus yang berisikan uraian lebih spesisfik.

6. Bersifat mampu kelola Suatu perencanaan yang baik adalah yang bersifat mampu kelola, dalam arti bersifat wajar, logis objektif, jelas, runtun, fleksibel serta telah disesuaikan dengan sumberdaya.

C. PELAKSANAAN Setelah perencanaan (planning) selesai dilakukan, maka selanjutnya yang perlu ditempuh dalam pekerjaan admnistrasi adalah mewujudkan rencana tersebut menjadi kenyataan. Ini berarti rencana tersebut harus dilaksanaan. Pekerjaan pelaksanaan

310

311

tersebut bukanlah suatu pekerjaan yang mudah, karena melaksanakan suatu rencana terkandung serbagai aktivitas yang bukan saja satu sama lain salingberhubungan tetapi juga bersifat bersifat kompleks dan majemuk. Aktivitas manajemen setelah melakukan kegiatan perencanan adalah tahapan pelaksanaan.menurut George R Terry perencanaan merupakan tahapan awal untuk kemudian diaktualisasikan dalam tahapan organizing dan actuating (dalam Syafiie, 1998: 1). Sementara menurut Wulfram (2002: 4) fokus aktivitas manejemen setelah kegiatan perencanaan. Staffing dan directing, yang dikategorikan sebagai kegiatan pelaksanaan. Secara harfiah, istilah pelaksanaan dalam Kamus Bahasa Indonesia

Komtemporer diartikan sebagai proses, cara atau perbuatan melaksanakan (Salim dan Salim, 1995: 814). Sementara dalam hubungannya dengan aktivitas manajemen, Tunggal (1995: 132) mendefinisikan istilah pelaksanaan sinionim dengan implementasi , yaitu tindakan yang diambil untuk mengejar suatu ide menjadi berhasil. Dalam kategori manajemen strategis, fokus aktivitas manajemen setelah seperangkat kebijakan dibentuk adalah pelaksanaan atau implementasi. Implementasi strategis adalah sejumlah total aktivitas dan pilihan yang dibutuhkan untuk dapat menjalankan sebuah perencanaan strategi dan kebijaan menjadi tindakan melalui pengembangan program, anggaran dan prosedur (Hunger dan Wheelen, 2003: 296). Pada proses pelaksanaan, manajer strategis harus memperhatikan pertanyaan berikut (Hunger dan Wheelen, 2003: 297), yaitu: 6. Siapa yang akan mengimplementasikan rencana strategis yang telah disusun? 7. Apa yang harus dilakukan? tiga

311

312

8. Bagaimana sumber daya menusia bertanggung jawab dalam mengimplementasi akan melaksanakan berbagai hal yang diperlu kan? Memadukan berbagai aktivitas dana apalaig menugaskan semua yang terlibat dalam organisasi untuk melaksanakan aktivitas yang dimaksud, memerlukan suatu keterampilan khusus. Tugas seorang admnistrator ataupun manajer, pada dasarnya adalah melakukan upaya sedemikain rupa sehingga dapat memotivasi bawahan untuk secara bertanggungjawab melaksanakan sebagai aktivitas yang disusun. Motivasi ialah upaya untuk menimbulkan rangsangan, rangsangan, dorongan ataupun pembangkit tenaga pada seseorang atau sekelompok masyarakat tersebut mau berbuat dan

bekerjasama secara optimal melaksanakan sesuatu yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Pekerjaan motivasi hanya akan berhasil sempurna jika antara lain dapat

diselraskan tujuan yang dimiliki oleh organisasi dengan tujuan yang dimiliki orang atau sekolompok orang yang tergabung dalam organisasi tersebut. Dengan demikian langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mengenal tujuan yang dimiliki oleh orang per orang atau sekelompok orang untuk kemudian diupayakan memadukannya dengan tujuan organisasi. Agar pekjerjaan motiasi ini dapat telaksana dengan baik,seoranmg administrator dan ataupun manajer harius mampu mengkomuniksaikan ide ataupun gagasan yang ada padanya kepada bawahannya.untuk kemudian dengan kepemimpinan yang di milikinya mampu mengarahkan, mengawasi sawahan dengan sedemikianrupa sehingga semua aktifitas yang telah sisusun dapat terlaksana dengan baik.

D. MONITORING DAN EVALUASI

312

313

Perbedaan antara monitoring dan evaluasi tidaklah begitu jelas (Bukka, 2005 : 11). Namun untuk kepentingan analisis, maka kedua tindakan manajemen ini dapat dibedakan ruang lingkupnya, yaitu : 1. Ruang Lingkup Monitoring Monitoring telah diberi batasan sebagai satu tipe evaluasi yang diarahkan untuk menjawab dua pertanyaan pokok : Apakah sesuatu program dapat mencapai target populasi yang sesuai ? Apakah pelaksanaan tugas-tugas sesuai spesifikasi dari desain atau pola program ? Setiap administator yang diserahkan tanggung jawab mengelola program kesehatan selalu di hadapkan pada suatu keadaan yang tidak pasti. Keadaan yang tidak pasti tersebut jika dsederhanakan dapat disimpulkan dalam tiga macam pertanyaan, yakni:

a. Pertanyaan tentang ketepatan program


Apakah program yang akan dilaksanakan adalah suatu program yang telah tepat dalam arti : Apakah masalah yang telah dirumuskan dalam rencana kerja sesuai dengan keadaan yang sebenarnya ? Apakah tujuan yang tercantum dalam rencana kerja telah dirumuskan secara benar dan realistis ? Apakah kegiatan yang ditetapkan dan tercantum dalam rencana kerja benar-benar dapat menjamin teratasinya masalah dan atau tercapainya tujuan ?

b. Pertanyaan tentang pelaksanaan program

313

314

Apakah program yang sedang dilaksanakan berjalan sesuai dengan rencana yang tealah ditetapkan, dalam arti : Apakah dalam melaksanakan kegiatan yang telah ditetapkan tidak terjadi penyimpangan sehingga dapat mempengaruhi penyelesaian masalah dan atau tujuan yang telah dirumusakan ? Apakah dalam melaksanakan kegiatan tersebut tidak diperlukan penyesesuaian sedemikian rupa sehingga masalah dapat diatasi dan tujuan dapat tercapai ?

c. Pertanyaan tentang hasil yang dicapai


Apakah program yang sedang dilaksanakan berhasil mencapai tujuan sebagaimana yang yang direncanakan, dalam arti : Apakah masalah yang ada telah berhasil diatasi ? Apakah tujuan yang dirumuskan telah berhasil dicapai ? Bagaimana aspek efektifitas dan efesiensi program yang tealah dilaksanakan tersebut ? Jawaban terhadap ketiga pertanyaan ini akan menentukan apakah program patutdilaksanakan (pertanyaan pertama), patut dilanjutkan (pertanyaan kedua), dan patut dipertimbangkan untuk diterapkan di tempat lain atau lebih dikembangkan (pertanyaan ketiga). Pekerjaan seperti ini, yang mencari jawaban terhadap ketiga pertanyaan di atas, dalam bidang admnistrasi disebut dengan nama monitoring dan evaluasi. Jika ditinjau dari sudut admnistrasi, peranan monitoring dan evaluasi amatlah penting. Peranan tersebut paling tidak adalah sebagai pembantu dalam pengambilan keputusan (decision).

314

315

Karena pentingnya pekerjaan monitoring dan evaluasi, maka setiap adminstrator program haruslah dapat memahami pekerjaan terebut. 2. Ruang Lingkup Penilaian Sesuai dengan luasnya pengertian kesehatan, maka ruang lingkup penilaian yakni hal-hal yang akan dinilai dari suatu program kesehatan adalah:

a. Status kesehatan yang dihasilkan


Disini penilaian dilakaukan terhadap tingkat kesehatan health status outcomes) yang dihasilkan dari dilaksanakannya suatu program kesehatan. Mudah dipahamai bahwa penilaian ini sulit dilakukan, karena berbagai faktor lainnya yang sebenarnya turut mempengaruhi status kesehatan seseorang atau masyarakat, harus turut diperhitungkan.

b. Kualitas pelayanan yang diselenggarakan


Penilaian dilakaukan dengan membandingkan terhadap sesuatu tolok ukur atau kriteria yang telah ditetapkan (minimum medical standard). Suatu program kesehatan dianggap baik, jika kualitas pelayanan telah seusuai denganstandar minimal pelayanan kesehatan yang telah ditetapkan. Tolok ukur atau kriteria yang digunakan sebagai pembanding banyak macamnya. Misalnya angka kesembuhan, lama rata-rata hari perawatan atau obat yang diberikan terhadap pencerita.

c. Kuantitas pelayanan yang dihasilkan


Dasar penilaian ialah adanya perbedaan pelayanan yang diselenggarakan. Misalnya pelayanan pencegahan lebih baik dari pada pelayanan pengobatan. Jadi jikasuatu program kesehatan lebih banyak menekankan pelayanan pencegahan, maka program tersebut dianggap lebih baik dari pada program yang terlalu mengutamakan pelayanan pengobatan. Perlu di ingat bahwa dalam melakukan penilaian yang seperti ini harus diperhitungkan berbagai faktor yang mempengaruhi program seperti misalnya
315

316

pemakaian sumber dana, tenaga dan sarana yang tersedia. Secara umum disebutkan jika ratio antara dana dan masyarakat, ratio antara tenaga dan masyarakat serta ratio antara sarana dan masyarakat lebih tinggi, maka pelayanan kesehatan tersebut dinilai baik, karena berarti kontak antara masyarakat dengan pelayanan kesehatan dapat lebih sering. Tentulah mudah dipahami bahwa penarikan kesimpulan haruslah berhati-hati. Karena kadang kala ditemukan banyaknya pengunjung suatu sarana pelayanan kesehatan (dengan demikian kontak antara dokter dengan penderita adalah juga tinggi), justru disebabkan kualitas program kesehatan yang tidak baik.

d. Sikap masyarakat terhadap program kesehatan


Program kesehatan juga dapat dinilai dari sikap masyarakat (attitude of recipients) yang memanfaatkan program kesehatan tersebut. Penilaian seperti ini bersifat subyektif dan karena itu hasilnya sulit dipercaya.

e. Sumber daya yang tersedia


Penilaian yang dilakukan disini ialah sumber daya yang tersedia, baik terhadap sumber dana, tenaga ataupun sarana. Jika sumber tersebut tersedia secara memadai, maka program tersebut dinilai cukup baik.

f. Biaya yang dipergunakan


Penilain yangdilakukan disini adalah terhadap biaya (cost of the program) yang dipergunakan oleh program. Dasar penilaian adalah melakukan perbandingan antara input dengan output. Jika perbedaannya terlalu besar, maka program tersebut dinilai tidak baik. E. PELAYANAN PUBLIK

316

317

Pelayanan publik dapat diartikan sebagai pemberian layanan (melayani) keperluan orang atau masyarakat yang mempunyai kepentingan pada organisasiitu sesuai dengan aturan pokok dan tata cara yang telah ditetapkan. Pelayanan umum oleh Lembaga Administrasi Negara (1998) diartikan sebagai segala bentuk kegiatan pelayanan umum yang dilaksanakan oleh instansi pemerintah di pusat, di daerah dan di lingkungan badan usaha milik negara/daerah dalam bentuk barang dan atau jasa, baik dalam rangka upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan. Dalam memberikan layanan publik, menurut Kpeutusan Menpan Nomor 81 tahun 1993 harus mengandung unsur-unsur sebagai berikut : 2. Hak dan kewajiban bagi pemberi maupun penerima pelayanan umum harus jelas dan diketahui secara pasti oleh masing-masing pihak. 3. Pengaturan setiap bentuk pelayanan umum harus disesuaikan dengan kondisi kebutuhan dan kemampuan masyarakat untuk membayar, berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dengan tetap berpegang pada efisiensi dan efektifitas. 4. Mutu proses hasil pelayanan umum harus diupayakan agar memberi keamanan, kenyamanan, kelancaran dan kepastian hukum yang dapat dipertanggung jawabkan. 5. Apabila pelayanan umum yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah terpaksa harus mahal, maka instansi pemerintah yang bersangkutan berkewajiban memberi peluang kepada masyarakat untuk ikut

menyelenggarakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

317

318

Dengan demikian pelyanan publik dapat disimpulkan sebagai pemberian layanan (melayani) keperluan orang atau masyarakat yang mempunyai kepentingan pada organisasi itu sesuai dengan aturan pokok dan tata cara yang telah ditetapkan. Lovelock, (1992), megemukakan lima prinsip yang harus diperhatikan bagi pelayan publik, yaitu : 1. Tangible (terjamah), seperti kemampuan fisik, peralatan, personil, dan komunikasi material. 2. Realiable (handal), kemapuan membentuk layanan yang disajikan dengan tepat dan memiliki keajegan. 3. Responsiveness (pertanggungjawaban), yakni rasa tanggung jawab terhadap mutu pelayanan. 4. Assurance (jaminan), pengetahuan perilaku dan kemampuan pegawai. 5. Empathy (empati), perhatian perorangan pada pelanggan. Sebagai perwujudan dari apa yang harus diperhatikan dan dilakukan oleh pelayanan publik agar kualitas layanan menjadi baik, maka dalam memberikan layanan publik seharusnya : 1. Mudah dalam pengurusan bagi yang berkepentingan (prosedurnya sederhana) 2. Mendapat pelayanan yang wajar. 3. Mendapat pelayanan yang sama tanpa pilih kasih. 4. Mendapat perlakuan jujur dan terus terang (transparansi) Sementara itu, mengingat akan arti penting dari pelayanan publik yang berkualitas dalam arti pemberian layanan publik sederhana, mudah, dan dilakukan secara wajar dan profesional pada satu sisi, dan perkembangan masyarakat yang sangat

318

319

dinamis, tingkat kehidupan masyarakat yang semakin baik, merupakan indikasi dari empowering yang di alami oleh masyarakat pada sisi lainnya. Maka kiranya setiap organisasi publik terutama yang berhadapan dengan publik, perlu untuk senantiasa meningkatkan kinerja mereka dalam memberikan layanan publik.

F. PROGRAM JARING PENGAMAN SOSIAL BIDANG KESEHATAN (JPSBK) 1. Definisi JPS-BK Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) merupakan salah satu upaya pemerintah dalam bidang kesehatan untuk mengatasi dampak krisis

ekonomi terhadap kesehatan keluarga miskin. Krisis ekonomi, yang merupakan akibat dari krisis moneer yang terjadi pada pertengahan tahun 1997, dan masih berlangsung sampai saat ini telah mengakibatkan dampak buruk terhadap status kesehatan dan gizi masyarakat, terutama keluarga miskin. Penyebab utamanya adalah menurunnya kemampuan masyarakat miskin untuk memperoleh pelyanan kesehatan yang memadai. (Depkes RI, 1999). 2. Tujuan JPS-BK Secara umum Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) bertujuan untuk mempertahankan dan menigkatkan derajat kesehatan serta status gizi keluarga miskin. Dalam pelaksanaannya Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) secara khusus bertujuan untuk(Depkes RI, 1999) :
319

320

a. Memberikan pelyanan kesehatan dasar dan rujukannya bagi keluarga miskin. b. Memberikan pelayanan kebidanan dasar dan rujukannya miskin. c. Memberikan pelayanan perbaikan gizi bagi bumi/bufas KEK dan bayi/anak umur 6-59 bulan dari keluarga miskin. d. Meningkatkan upaya pemberantasan penyakit menular. e. Memantapkan sistem kewaspadaan pangan dan gizi (SKPG) dalam rangka menunjang gerakan penanggulangan maslah pangan dan gizi. f. Meningkatkan fungsi dalam kinerja posyandu untuk menunjang upaya mempertahankan dan meningkatkan status gizi serta keehatan ibu dan anak. g. Mengembangkan JPKM bagi seluruh masyarakat untuk menjamin keterjangkauan dan kelangsungan pelayanan kesehatan. 3. Sasaran JPS-BK Secara umum sasaran Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPSBK) adalah keluarga miskin yang ditetapkan oleh Tim Desa yang dibentuk oleh kepala Desa/Lurah. Tim desa ini terdiri dari Pamong Desa, PLKB, Bidan di Desa atau Petugas Puskesmas lain yang ditunjuk dan unsur masyrakat (Tokoh Masyarakat, Tim Penggerak PKK dan Lembaga Swadaya Masyarakat). Secara spesifik sasaran progrsam jaring Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) dibedakan menurut jenis pelayanan(Depkes RI, 1999) : a. Pelayanan kesehatan dasar dan rujukannya meliputi seluruh anggota keluarga miskin. bagi keluarga

320

321

b. Pelayanan kesehatan kebidanan dasar dan rujukannya meliputi bumil, bulin, bufas dan bayi baru lahir dari keluarga miskin. c. Pelayanan perbaikan gizi meliputi bumil/bufas KEK dan bayi/anak umur 659 bulan dari keluarga miskin.

Adapun mekanisme penetapan sasaran sebagai berikut (Depkes RI, 1999).: 1. Identifikasi sasaran oleh Tim Desa Daftar sasaran keluarga miskin Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) tahun pertama yang telah ada di desa

divalidasi/dimutakhirkan oleh tim desa, dengan menggunakan kriteria antara ain keluarga tidak bisa makan 2 kali sehari, keluarga tidak mampu membawa anggota keluarga yang sakit ke pelayanan kesehatan, kepala keluarga erkena PHK masal,serta pada keluarga terdapat anak yang drop out sekolah karena masalah ekonomi. Pemutakhiran data sasaran ini dilaksanakan secara transparan dan diyakini kebenarannya oleh masyaarkat setempat. 2. Hasil validasi data sasaran ditetapkan/disahkan oleh kepala desa/lurah untuk kemudian disampaikan ke puskesmas. 3. Data sasaran yang sudah direkapitulasi oleh puskesmas dikirim ke dinas kesehatan kabupaten.kota. selanjutnya data sasaran tersebut ditetapkan oleh Tim Koordinasi Kabupaten/Kota (TKK) sebagai dasar penetapan alokasi dana untuk setiap Puskesmas dan bidan di desa. 4. Keluarga miskin yang telah ditetapkan sebagai sasaran oleh TKK akan diberi kartu sehat/JPS-BK oleh puskesmas sebagai identitas untuk memperoleh

321

322

pelayanan kesehatan secara gratis. Kartu ini ditandatangani oleh kepala puskesmas dan kepala desa/lurah yang berlaku selama satu tahun dan dapat diperpanjang selama pemilik kartu masih termasuk sebagai sasaran. Bila JPKM telah berkembang, kartu sehat/JPS-BK akan diganti menjadi kartu peserta JPKM. 4. Kegiatan Kegiatan program jaring pengaman sosial bidang kesehatan (JPS-BK) terdiri atas kegiatan pelayanan langsung dan kegiatan penunjang. Kegiatan Pelayanan Langsung a). Pelayanan kesehatan dasar Pelayanan kesehatan dasar dan rujukannya diselenggarakan oleh puskesmas, puskesmas pembantu dan dalam keadaan tertentu oleh bidan desa. Kegiatan tersebut mencakup kegiatan pencegahan, peningkatan pengobatan dan pemulihan, rawat jalan dan rawat inap yang dapat dilakukan di dalam dan diluar gedung termasuk kunjungan rumah. b). Pelayanan kebidanan dasar Pelayanan kebidanan dasar dan rujukannya dilakukan oleh puskesmas dan bidan di desa yang mencakup : 1). Pelayanan antenal, minimal empat kali selama masa kehamilan. 2). Pertolongan persalinan. 3). Pelayanan nifas, baik bagi ibu dan bayi baru lahir minimal tiga kali. 4). Pertolongan pertama/penangan kegawatan obstetric-neonatal dan rujukannya ke puskesmas atau RS kabupaten/kota. Pelayanan di desa dapat dilakukan di

322

323

pondok bersalin desa (Polindes), rumah bidan, posyandu (khususnya untuk pelayanan antenatal), atau rumah ibu. c). Pelayanan perbaikan gizi Pelayanan perbaikan gizi diselenggarakan oleh puskesmas, pustu dan untuk pemberian makanan tambahan (PMT) diselenggarakan oleh posyandu atau cara lain yang sesuai (ibu asuh, penjaja makanan dan lain-lain). PMT mencakup : 1) PMT pemulihan diberikan kepada bumil dan bufas yang menderita KEK, bayi umur 6 -11 bulan, anak umur 12 -13 bulan. 2) PMT penyuluhan diberikan kepada anak umur 24 59 bulan. d). Pencegahan dan pemberantasan penyakit menular Pelayanan dilakukan oleh puskesmas dan diprioritaskan untuk penyakit TB paru, malaria dan kegiatan imunisasi. e). Pelayanan rujukan Pelayanan ini adalah pelayanan ruukan rawat jalan dan rawat inap yang dilaksanakan oleh RSU kabupaten/kota bagi pasien dari keluarga miskin yang dirujuk oleh puskesmas dan jaringannya. Pelayanan tidak dapat diberikan bila pasien yang datang sendiri, kecuali pada keadaan darurat. Kegiatan Penunjang Kegiatan penunjang bertuuan mendukung keberhasilan kegiatan pelayanan langsung yang mencakup: a). Pemantapan sistem kewaspadaan pangan dan gizi (SKPG) Kegiatan ini bertujuan untuk revitalisasi SKPG guna meningkatkan kesepakatan pemerintah daerah danlintas sektor dalam rangka mendukung gerakan penanggulangan masalah pangan dan gizi.

323

324

b). Revitalisasi Posyandu Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam menunjang upaya mempertahankan dan meningkatan status gizi serta kesehatan ibu dan anak, melalui peningkatan status gizi serta kesehatan ibu dan anak, melalui peningkatan kemampuan kader, manajemen dan fungsi posyandu. c). Jaminan Pemeliharaan kesehatan masyarakat (JPKM) JPKM dilaksanakan dengan sejauh mungkin menggali potensi/sumber daya yang ada di masyarakat. Untuk JPKM bagi penduduk miskin akan dikeluarkan petunjuk khusus. d). Sosialisasi Sosialisasi bertujuan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap haknya dalam mendapatkan pelayanan Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPS-BK) melalui pendekatan kelompok dan pendekatan massa serta melali jalur komunikasi lokal yang efektif seperti radio, tv, media cetak dan media luar ruang. Sosialisasi dilaksanakanoleh masyarakat atau pihak swasta yang mempunyai keahlian dalam bidang penyuluhan/promosi (komunikasi, informasi danedukasi/KIE). Materi tentang Program Jaring Pengaman Sosial Bidang Kesehatan (JPSBK) yang harus disampaikan meliputi sasaran, kegiatan yang

dilaksanakan,serta tata cara untuk mendapatkan pelayanan kesehatan, alokasi pembiayaan, tata cara penyaluran keluhan masyarakat dan pemberian kesempatan bagi masyarakat untuk memantau pelaksanaan program JPSBK.

324

325

e). Pelatihan tenaga kesehatan Kegiatan ini bertujuan untuk : 1) mensosialisasikan program JPS-BK bagi para petugas kesehatan agar mereka mampu mengelola program termaksud dengan sebaik-baiknya. 2) meningkatkan keterampilan teknis tertentu dalam rangka pelaksanaan pelayanan kesehatan. f). Pemantauan program Kegiatan ini bertujuan untuk memperoleh gambaran tentang kemajuan pelaksanaan program JPS-BK. Pemantauan program ini diarahkan pada: i. Ketetapan penentuan sasaran, ii. Kelancaran proses pencarian dana iii. Keterbuakaan dalam proses penentuan sasaran dan penggunaan dana, iv. Keikutsertaan masyarakat (tim desa,kader posyandu dan sebagainya) dan pelaksanaan program, erta v. Pencapaian indikator keberhasilan program. Pemantauan dilaksanakan secara berjenjang (Depkes RI, 1999) 5. Pembiayaan Penyaluran Dana a. Dana program JPS_BK disalurkan kepada parapengelola melallui dua cara ayitu: 1). Melalui PT Pos Indonesia bagi bidan di desa dan puskesmas

325

326

2). Melalui kantor perbendaharaan dan kas negara (KPKN) untuk dinas kesehatan dan kabupaten/kota dan Kanwil Depkes/dinas kesehatan propinsi serta dana OPRS bagi RS Pemerintah. b. Dana yang disalurkan untuk bidan di desa, aalah dana untuk pelayanan kedibanan dasar. c. Dana yang disalurkan untuk puskesmas adalah dana untuk: 1). Menunjang operasional puskesmas dalam rangka menigkatkan cakupan dan mutu pelayanan kesehatan dasar. 2). Pelayanan perbaikan gizi 3). Pemberantasan penyakit menular, dan 4). Revitalisasi posyandu. d. Dana yang disalurkan untuk dinas kesehatan kabupaten/kota adalah: 1). Pemantapan SPKG, 2). Sosialisasi 3). Pelatihan tenaga kesehatan 4). Pemantauan program 5). Penanganan keluhan masyarakat 6). Pengembangan sistem informasi program JPS-BK e. Dana yang disalurkan untuk kantor wilayah Depkes/dinas kesehatan propinsi adalah danan untuk: 1). Penanggulangan kejadian luar biasa (KLB) 2). Sosialisasi 3). Pelatihan tenaga kesehatan 4). Pemantauan program

326

327

5). Penanganan keluhan masyarakat 6). Pengembangan sistem informasi program JPS-BK Penetapan Alokasi Dana a. Alokasi dana puskesmas dan bidan di desa per kabupaten/kota 1). Alokasi dana untuk puskesmas dan bidan di desa untuk setiap kabupaten/kota ditetapkan oleh pusat. 2). Alokasi dana tersebut bersifat maksimal dan tetap b. Alokasi dana per puskesmas dalam satu kabupaten/kota 1). Penetapan alokasi dana untauk puskesmas dilakukuan oleh tim koordinasi kabupaten/kota (TKK). 2). Penetapan alokasi dana tersebut didasarkan atas perhitiungan pelyanan kesehatan dasar,pelayanan perbaikan gizi,pemberaantasan penyakit menular dan revitalisasi posyandu. 3). Khusus dalam penetapan alokasi dana untuk puskesmas perawatan, alokasi dananya harus minimal 10%lebih besar dari alokasi dana puskesmas biasa. c. Alokasi dana bidan di desa dalam satu kabupaten/kota 1). Penetapan alokasi dana perbidan di desa dilakukan oleh tim koordinasi kabupaten/kota (TKK) 2). Penetapan alokasi dana tersebut didasarkan atas jumlah KK miskin di desa yang menjadi tanggung jawab bidan dibagi jumlah total KK miskin di kabupaten/kota dikali alokasi dana pelayanan kebidanan dasar di kabupaten/kota. 3). geografis/transportasi di desa/tempat bidan bertugas. Dalam penetapan alokasi tersebut kepala dinas kesehatan kabupaten/kota perlu pula

327

328

mempertimbangkan kondisi geografis/transportasi di desa /tempat bidan bretugas. d. Penetapan alokasi dana untuk puskesmas dan bidan di desa dituangkan dalam SK penetapan dana JPS-BK oleh ketua TKK, dilakukan pada awal pelaksanaan program JPS-BK dengan dilengkapi/dilampiri tabel/format yang memuat nama kecamatan/desa, nama puskesmas/bidan di desa,

besarnya dana untuk satu tahun, jumlah sasaran atau KK miskin yang menjadi tanggungjawab, pentahapan penyaluran dana. Pencairan Dana a. Kepala dinas kabupaten/kota membuat surat keputusan (SK) tentang penunjukan kepala puskesmas dan bidan di desa (BDD) sebagai penanggung jawab pelaksanaan program JPS-BK di wilayah kerjanya. b. Berdasarkan SK tersebut kepala dinas kesehatan kabupaten/kota mengajukan usulan kepada TKK meneberbitkan SK penetapan penerima dana JPSBK.Usulan tersrebut dilampiri dengan nama petugas dan jumlah dana yang telah ditetapkan untuk masing - masing petugas. c. Ketua TKK menerbitkan SK penetapan penerima dana JPS-BK, dan SK

tersebut disampaikan kepada kantor pos pemeriksa (KPRK), dengan tembusan kepada para petugas yang telah ditetapkan dalam SK, sekretariat JPS Bappenas an sekretariat program JPS-BK Ditjen Binkesmas Depkes dan tim koordinasi propinsi yang bersangkutan. d. Kantor pos pemeriksa (KPRK) selanjutnya mentranfes dana yang telah diterima dari sentral giro A Jakarta (SGA-Jakarta), kepada kantor pos bayar terdekat

328

329

dengan lokasi puskesmas dan bidan di desa penerima dana sesuai dengan besarnya alokasi yang tercantum dalam SK-TK. e. Penerima dana (Puskesmas dan BDD), mencairkan dana seluruhnya (sesuai dengan tahapan penyaluran) seperti yang tercantum dalam SK-TKK.yang diterimanya di kantor pos bayar t erdekat,dengan persyaratan : 1). Memperlihatkan /menunjukan tembusan SK penetapan dana dari TKK. 2). Memperlihatkan /menunjukan kartu bukti diri (KTP / SIM). 3). Mengisi dan menandatangani tanda terima dana yang disediakan oleh kantor pos bayar. f. Puskesmas dan bidan di desa membuka dan memasukan dana yang diterimanya dalam tabungan pada kantor pos bayar atau bank yang terdekat dengan tempat tugas.Tabungan tersebut khusus untuk JPS-BK dan tidak campur dengan dana lain. g. Penarikan dana dari tabungan oleh puskesmas atau bidan di desa dapat

dilakukan setiap saat sesuai keperluan pelaksanaan kegiatan program JPS-BK. h. Bila terjadi pregantian nama penerima dana atau nama pemegangn rekening, mak puskesmas/BDD segera melaporkan kesehatan kabupaten/kota. Selanjutnya ke TKK melalui kepala dinas

TKK melakukan perubahan untuk

diproses lebih lanjut kemudian membuat berita acara serah terima pengelolaan keuangan dari penerima dana yang lama kepada penggantinya. Penggunaan Dana a. Dana program JPS-BK pada tabungan puskesmas

329

330

1). Dana

pelayanan

kesehatan

dasar

digunakan

untuk

menunjang

operasional puskesmas dalam rangka meningkatkan cakupan dan mutu pelaaynan kesehatanan. 2). Dana pelayanan perbaikan gizi diberikan untuk pemberian makanan tambahan (PMT) pemulihan bagi ibu hamil dan ibu nifas yang menderita KEK, baayi dan anak 6 23 bulan dan PMT penyuluhan bagi anak umur 24 59 bulan yang dipadukan dengan kegiatan revitalisasi posyandu. 3). Dana pemberantasan penyakit menular dipergunakan untuk menigkatakan cakupan imunisasi serta pencegahan dan pemberantasan penyakit menular sesuai masalah setempat dengan memprioritaskan penyakit TB paru dan malaria. 4). Dana revitalisasi posyandu digunakan sesuai kebutuhan setempat antara lain untuk pemberdayaan Toma, pelatihan bagi kader, penambahan peralatan posyandu dan bantuan trasnport kader. b. Dana program JPS-BK pada tabungan bidan desa dipergunakan untuk

membiayai kegiatan pelayanan antenetal, pelayanan ibu nifas dengan neonatusnya, penanganan pertama resiko tinggi obsteric-neonatal dan transportasi rujukan bumi/bulin/bufas ke puskesmas atau rumah sakit. Pertanggungjawaban Keuangan a. Puskesmas dan BDD memiliki dan menggunakan buku catatan keuangan yang menunjuk/berisi penerimaan dan pengeluaran uang. b. Petugas yang ditunjuk kepala puskesmas dan BDD melakukan pencatatan dan menyimpan bukti pengeluaran atau catatan pengeluaran yang wajar.

330

331

c. Bukti pengeluaran atau catatan pengeluaran tidak dipergunakan untuk mencairkan dana. d. Agar pertanggungjawaban keuangan ditingkat puskesmas dan BDD dapat dilaksanakan sesuai ketentuan di atas, pengawasan melekat oleh dinas kesehatan kabupaten/kota harus dilakukan dengan sebaik-baiknya. Bila terjadi penyimpangan dalam pemanfaatan dana puskesmas atau BDD maka ditempuh langkah-langkah: 1) Memberikan arahan untuk tindakan kolektif yang diperlukan. 2) Teguran lisan, tertulis sampai dengan sanksi administratif sesuai dengan ketentuan yang berlaku. (Depkes RI, 1999) 6. Pemantauan, Evaluasi dan Pelaporan a. Pemantauan dan Evaluasi Tujuan pemantauan dan evaluasi adalah untuk memperoleh gambaran tentang kesesuaian antara rencana dan pelaksanaan. Kegiatan tersebut diarahkan pada: 1) Ketetapan penetuan sasaran 2) Kelancaran proses pencairan dana 3) Keterbukaan dalam proses penentuan sasaran dan penggunaan dana 4) Keikutsertaan masyarakat dalam perencanaan dan pelaksanan program 5) Pencapaian keberhasilan program yang telah ditetapkan Kegiatan pemantauan dan evaluasi dilaksanakan secara berkala diberbagai jenjang administrasi pemerintah (Pusat, Propinsi, Kabupaten dan Kecamatan). Mekanisme pemantauan program JPS-BK dapat dilakukan antara lain:

331

332

1) Pertemuan berkala dengan pelaksana pelayanan dan pihak terkait 2) Pengolahan dan analisis laporan 3) Observasi lapangan dan supervisi 4) Keluhan yang sampaikan oleh masyarakatss b. Pelaporan Laporan bulanan TKK tentang pelaksanaan program disusun oleh dinas kesehatan kabupaten/kota atas dasar masukan/laporan dari puskesmas dan bidan di desa. Laporan tersebut oleh TKK disampaikan kepada sekretariat eksekutif JPS di Bappenas dengan tembusan kepaa sekretariat program JPS-BK di departemen kesehatan, bupati/walikota, gubernur, Kanwil Depkes dan Dinkes propinsi setiap bulan. (Depkes RI, 1999) Keberhasilan suatu program ditentukanoleh proses manajarialnya yaitu: perencanaan, pelaksanaan, pemantauan/monitoring dan evaluasi.

G. PUSKEMAS 1. Defenisi Puskesmas Pukesmas adalah unit pelaksana pembangunan kesehatan di wilayah kecamatan, disebut sebagai unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD), yakni unit organisasi di lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang melakasanakan tugas teknis operasional. Sebagai UPTD maka puskesmas memiliki kriteria umum UPTD, terdiri dari :

332

333

a) Tidak melaksanakan fungsi pengaturan, pembinaan dan perizinan b) Mempunyai misi/tugas pokok yang jelas dan tidak berduplikasi atau tumpang tindih dengan unit organisasi lainnya. c) Harus didukung oleh tiga (3) faktor yaitu sumber daya manusia, angaran dan sarana/prasarana kerja. d) Memiliki rencana, program dan kegiatan pengembangan dan berkelanjutan. 2. Misi Puskesmas Dalam mewujudkan fisi kecamatan sehat 2010, Puskesmas memiliki 3 Misi yaitu : a. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan. Memiliki makna bahwa Puskesmas harus mampu membantu

menggerakkan pembangunan yang dilaksanakan di tingkat kecamatan agar dalam pelaksanaannya mengacu, berorientasi dan dilandasi oleh kesehatan sebagai faktor pertimbangan utama serta mendatangkan dampak positif terhadap kesehatan. b. Memberdayakan kesehatan. Pemberdayaan masyarakat dan keluarga dalam bidang kesehatan adalah segala usaha fasilitasi yang tidak bersifat instruksi guna meningkatkan pengetahuan dan kemampuan masyarakat agar mampu mengidentifikasi masalah kesehatan, merencanakan dan melakukan penyelesaian yang benar, dengan atau tanpa bantuan pihak lain. c. Memberikan pelayanan kesehatan tingkat pertama yang bermutu. masyarakat dan keluarga dalam pembangunan

333

334

Pelayanan kesehatan tingkat pertama adalah pelayanan yang bersifat pokok (basic health service), yang sangat dibutuhkan oleh sebagian besar masyarakat serta mempunyai nilai strategis untuk meningkatakan derajat kesehatan masysrakat. Pada umumnya pelayanan kesehatan tingkat pertama ini bersifat rawat jalan, meliputi pelayanan kesehatan masyarakat dan pelayanan medik besar. Upaya pelayanan kesehatan yang dilaksanakan bersifat holistik, komprehensif, terpadu dan

berkesinambungan serta berorientasi kepada kepuasaan masayarakat. Dalam pelaksanaannya, Puskesmas dapat diberi kewenangan untuk

menambahkan misinya dalam mewujudkan kecamatan sehat 2010 sesuai dengan kebutuhan pembangunan kesehatan dan sumber potensi yang tersedia di wilayah kecamatan masing-masing.

3. Strategi Puskesmas Untuk mencapai misi dan visi Puskesmas tersebut diatas, digunakan strategi sebagai berikut : a) Mengembangkan dan menetapkan pendekatan kewilayahan yang mantap ditingkat kecamatan, agar pembangunan berwawasan kesehatan selalu diterakan pada pembangunan di semua bidang. b) Mengembangkan dan menetapkan asas kemitraan serta pemberdayaan masyarakat dan keluarga antara lain melalui Badan Penyantunan Puskesmas (BPP), Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Dunia Usaha Dan Institusi masyarakat lainnya dalam wujud pembangunan kesehatan.

334

335

c) Meningkatkan profesionalisme petugas, agar dapat diwujudkan pelayanan yang efektif, efisien dan berkualitas. d) Mengembangkan kemandirian Puskesmas sesuai dengan kewenangan yang diberikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dalam menjalankan dan melaksanakan pembangunan kesehatan. Upaya yang dikembangkan dan diselenggarakan harus dapat dipertanggungjawabkan. 4. Fungsi Puskesmas Puskesmas di era desentralisasi mempunyai fungsi sebagai : a. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan. Puskesmas diharapkan dapat bertindak sebagai motivator, fasilitator, dan turut serta memantau terselengaranya pembangunan di wilayah kerjanya. Hasil yang diharapkan dalam fungsi ini antara lai adalah terselenggaranya pembangunan di luar kesehatan yang mendukung terciptanya lingkungan dan perilaku sehat. b. Pusat pemberdayaan masyarakat dan keluarga dalam pembangunan kesehatan. Sebagai pusat pemberdayaan masyarakat, Puskesmas ikut

memberdayakan masyarakat, sehingga masyarakat tahu, mau dan mampu menjaga mengatasi masalah-masalah kesehatan secara mandiri. Wujud yang diharapkan adalah tumbuh kembangnya upaya kesehatan bersumber masyarakat, kemitraan dengan lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan berbagai potensi masyarakat lainnya. c. Pusat pelayanan kesehatan tingkat pertama

335

336

Sebagai pusat pelayanan kesehatan tingkat pertama di wilayah kerjanya, Puskesmas merupakan sarana pelayanan kesehatan pemerintah yang wajib menyelenggarakan pelayanan kesehatan secara bermutu, terjangkau, adil dan merata. 5. Program Puskesmas Program Puskesmas merupakan wujud dari pelaksanaan ketiga fungsi Puskesmas, yang dikelompokkan menjadi : a. Program kesehatan dasar Merupakan program yang ditetapkan berdasarkan kebutuhan sebagian besar masyarakat serta mempunyai daya ungkit tinggi dalam mengatasi permasalahan kesehatan nasional dan internasional yang berkaitan dengan kesakitan, kecacatan, dan kematian. Program kesehatan dasar ini meliputi promosi kesehatan, kesehatan lingkungan, kesehatan ibu dan anak termasuk keluarga berencana, perbaikan gizi, pemberantasan penyakit menular dan pengobatan. Rincian masing-masing kegiatan dari program kesehatan dasar diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kabupate/Kota bersama dengan Puskesmas sesuai dengan masalah kesehatan dan mengacu pada standar pelayanan minimal (SPM) yang telah ditetapkan serta sesuai dengan kemampuan dan potensi setempat. b. Program kesehatan pengembangan Program kesehatan pengembangan hendaknya merupakan program sesuai dengan permasalahan kesehatan masyarakat setempat atau sesuai tuntutan masyarakat sebagai program inovatif dengan
336

337

mempertimbangkan sumber daya yang tersedia dan dukungan masyarakat. Program kesehatan pengembangan antara lain program kesehatan kerja masyarakat, program kesehatan manula, program kesehatan olah raga, pengembangan Puskesmas dengan rawat inap, Puskesmas dengan tempat bersalin dan lain-lain. 6. Kedudukan Organisasi Kedudukan Puskesmas dalam sistem kesehatan Kabupaten/kota adalah sebagai berikut :

a. Bidang organisasi Puskesmas merupakan organisasi struktural dan berkedudukan sebagai unit pelaksana teknis Dinas, dipimpin oleh seorang kepala yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada kepala Dinas Kabupaten/Kota dan secara operasional dikoordinasikan oleh camat. b. Aspek fungsional (1) Bidang pelayanan kesehatan Puskesmas merupakan unit pelaksana pelayanan kesehatan masyarakat tingkat pertama yang dibina oleh dinas kesehatan Kabupaten/Kota. (2) Bidang pelayanan medik Puskesmas merupakan unit pelaksana medik dasar tingkat pertama yang secara teknis dapat berkoordinasi dan bekerjasama dengan RSUD Kabupaten/Kota.
337

338

c. Dalam sistem kesehatan nasional Dalam urutan tingkatan pelayanan kesehatan, Puskesmas berkedudukan sebagai fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama yang merupakan ujung tombak sistem pelayanan kesehatan di Indonesia. Pola organisasi Puskesmas adalah sebagai berikut : a) Kepala b) Wakil Kepala c) Unit Tata Usaha d) Unit Fungsional

338

339
A. Voting Pada Pemilu Presiden 2004 Kecamatan Rantetayo Kabupaten Tana Toraja. Pada bagian awal penelitian mengenai pemberian suara (Voting) pada pemilu Presiden 2004 di Kecamatan Rantetayo, peneliti mengkaji terlebih dahulu analisis dan pendapat dari masyarakat Kecamatan Rantetayo dimana unit analisis itu adalah anggota keluarga yang memiliki dan menggunakan hak pilihnya pada pemilu prsiden 2004. Hal ini dilakukan dengan maksud agar penelitian ini dapat menunjukkan kepada kita opini politik dari masyarakat Kecamatan Rantetayo yang juga akan berpengaruh pada pembentukan pola perilaku politik mereka. Berdasarkan data yang peneliti peroleh, diketahui bahwa sebagian besar responden menyatakan kesepakatan mereka dengan keterwakilan perempuan itu sendiri. Ny. Hj. Andi Faridah Soewandi (Tokoh Penggerak Perempuan dari Partai Golkar) menyebutkan bahwa sudah saatnya sistem politik Indonesia memberikan ruang yang cukup luas untuk kalangan perempuan, sebab selain jumlahnya yang lebih banyak, kaum perempuan pada era globalisasi mendatang akan mempunyai daya saing yang sama dengan laki-laki baik itu dalam bidang ekonomi, sosial, dan politik. Pernyataan ini dibenarkan juga oleh Asni Nur, SH (Anggota Fraksi Partai Golkar) dengan mengatakan : Perempuan sebagaimana laki-laki, punya hak yang sama dalam hukum dan pemerintahan, jadi konstitusi kita sama sekali tidak membenarkan diskriminasi gender. (wawancara,Desember 2004) Data yang peneliti kumpulkan melalui pembagian kuisioner menyebutkan bahwa responden yang menyatakan bahwa suara mereka terwakili dalam Sistem politik berjumlah 15 orang dan yang merasa tidak terwakili sebanyak 75 orang.

Tabel 8. Pendapat Responden Tentang Isu Keterwakilan Perempuan dalam Sistem Politik
No 1 2 3 Indikator Terwakili Tidak Terwakili Tidak Tahu Jumlah Frekuensi 15 75 10 100 Persen (%) 15 75 10 100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Data pada tabel 8 di atas juga menunjukkan masih adanya sejumlah responden yang menjawab tidak tahu. Responden yang menjawab tidak tahu ini, kemungkinan besar disebabkan ketidaktahuan mereka pada isu tentang keterwakilan perempuan tersebut. Dari data yang tertera pada tabel di atas, peneliti sampai pada kesimpulan awal bahwa secara umum bahwa isu keterwakilan perempuan

339

340
dalam system politik yaitu 15 % responden dengan alasan bahwa pendapat atau suara mereka terwakili dengan alasan mereka adalah anggota partai politik. Selain itu sifat kuota 30 % yang diberikan oleh pemerintah untuk perempuan masih bersifat keputusan sementara, artinya bahwa kalau 30 % telah terpenuhi maka angka 30 % akan dapat bertambah. Dan itu memungkinkan perempuan terjun dalam wilayah politik sebagai pengambil keputusan. Sedangkan 75 % responden merasa bahwa suara mereka tidak terwakili, hal ini disebabkan karena sebagian besar responden mengatakan bahwa mereka adalah bukan anggota partai politik sehingga suara mereka hanya angin lalu saja. Selain itu isu tentang kuota membatasi perempuan pada angka 30 % saja, perempuan dianggap tidak memiliki kualitas yang cukup untuk bersaing dengan laki-laki. Menurut mereka kuota dilaksanakan oleh partai politik hanya untuk memenuhi system pemilu dengan menghadirkan keterwakilan 30 % perempuan dalam partai tanpa terlebih dahulu melakukan proses rekruitmen perempuan dalam partainya. Dan juga dimana dalam system pemilu yang tidak memberikan sangsi terhadap partai yang tidak memenuhi kuota 30 % sehingga banyak yang mengabaikan anjuran pemerintah. Pemilu 2004 yang mengusung sistem pemilihan langsung mendapat berbagai tanggapan dari berbagai kalangan masyarakat. Demikian juga dengan perempuan Parepare, dari 100 orang responden yang terjaring 50 orang menyatakan bahwa penerapan sistem pemilihan langsung pada pemilu 2004 belum dilakukan dengan baik di wilayah Parepare. Hal ini menurut Andi Hasnah (Responden dari kalangan Pemudi) umumnya disebabkan karena sistem tersebut baru. Kinerja dari KPU sebagai Lembaga pelaksana Pemilu belum maksimal, terbukti dengan masih adanya kekurangan dalam hal akurasi data hasil pemilihan di kecamatan Bacukiki.

Tabel 9. Tanggapan Responden Tentang Pelaksanaan Pemilu 2004 di KotaParepare


No 1 2 3 4 Indikator Sangat Baik Baik Kurang Baik Tidak Baik Frekuensi 10 22 50 18 Persen (%) 10 22 50 18

340

341
Jumlah 100 100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Data dari tabel tersebut menunjukkan bahwa responden masih menganggap bahwa pelaksanaan pemilu di Parepare pada tahun 2004 masih kurang baik. Asni Nur, SH menyebutkan bahwa jika saja penelitian ini sampai pada kesimpulan tersebut, maka kemungkinan umum yang menyebabkan responden menganggap pelaksanaan pemilu 2004 kurang baik adalah pada sistem koordinasi antar daerah pemilihan dan sosialisasi tentang tata cara pelaksanaan pemilihan umum itu sendiri. Partai politik sebagai agen sosialisasi politik, memiliki kewajiban untuk melakukan sosialisasi tentang tata cara pelaksanaan pemilu. Berikut tanggapan responden terhadap kinerja dari partai politik di Parepare dalam melakukan sosialisasi politik di Parepare.

341

342
Tabel 10. Kinerja Parpol Dalam Sosialisasi Politik di Kota Parepare
No Indikator Frekuensi Persen (%)

1 2 3 4

Sangat Baik Baik Kurang Baik Tidak Baik Jumlah

14 27 39 20 100

14 27 39 20 100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Berdasarkan data tersebut dapat disimpulkan bahwa partai politik di Parepare kurang berfungsi dengan baik dalam mensosilaisasikan pelaksanaan pemilu di Parepare. Nur Asni, SH lebih lanjut menyebutkan bahwa tidak berfungsinya partai politik dalam dalam sosialisasi pemilu di Parepare, disebabkan karena partai-partai (umumnya partai baru) yang masih jelas basis massanya, lebih memfokuskan pada usaha-usaha untuk menggalang massa. Hal selanjutnya yang menjadi acuan penelitian ini adalah tanggapan responden tentang pelaksanaan pemilihan presiden secara langsung. Berdasarkan hasil yang diperoleh setelah olahan kuesioner, diketahui bahwa perempuan di Parepare sangat bersemangat dan menyambut dengan baik sistem pemilihan presiden secara langsung. Seperti yang dikemukakan oleh salah seorang responden yang terjaring dalam penelitian ini (Andi Hasnah), ia mengatakan bahwa dengan sistem pemilihan presiden secara langsung, kaum perempuan memiliki kebasan yang luas untuk memilih calon presiden yang pantas menurut persepsi mereka masing-masing. Tabel berikut ini merupakan hasil olahan peneliti terhadap tanggapan responden mengenai sistem pemilihan presiden secara langsung.

Tabel 11. Tanggapan Respoden Tentang Sistem Pemilihan Presiden Secara Langsung
No 1 2 3 Indikator Sangat Setuju Setuju Tidak Setuju Frekuensi 63 37 Persen (%) 63 37 -

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Dari tabel 11 di atas diketahui bahwa tanggapan responden tentang system pemilihan presiden secara langsung adalah sangat baik. Hal ini disebabkan karena pemilihan umum berbeda dengan pemilu

342

343
sebelumnya dimana masyarakat dapat memilih sendiri wakilnya untuk duduk di legislatif serta dapat memilih calon pemimpinnya tanpa ada paksaan dan tekanan dari pihak manapun. Menurut Asni Nur, SH dalam wawancara menyebutkan bahwa semua pihak yang terkait, termasuk masyarakat umum Parepare menyambut baik sistem pemilihan presiden secara langsung, hal ini dimungkinkan karena selain sistem ini adalah hal yang baru, sistem ini juga merupakan terobosan demokrasi yang sangat baik untuk iklim politik di negara kita termasuk juga iklim perpolitikan di Parepare. Dari keempat tabel di atas, dapat kita tarik sebuah benang merah tentang opini politik kaum perempuan di Parepare menyangkut pelaksanaan pemilihan umum tahun 2004. 1. Perempuan Parepare menyambut baik pelaksanaan sistem pemilihan umum yang baru, baik itu dalam pemilihan calon anggota legislatif, maupun sistem pemilihan presiden langsung. 2. Perempuan Parepare umumnya belum melihat kinerja yang maksimal dari beberapa elemen politik di Parepare yang berfungsi dalam pelaksanaan Pemilu, termasuk Partai Politik dan juga Komisi Pemilihan Umum Daerah. 3. Perempuan di Parepare masih belum menganggap bahwa kaum mereka sudah mendapat tempat yang layak dalam sistem politik, termasuk dalam lembaga legislator daerah (DPRD) Setelah pembahasan mengenai opini politik kaum perempuan, peneliti selanjutnya mengembangkan pembahasan mengenai model perilaku politik perempuan Parepare pada pemilihan umum tahun 2004. pembahasan peretama dimulai dengan melihat tingkat keaktifan pemilih perempuan di Kota Parepare. Dari 100 orang responden yang terjaring dalam penelitian ini, secara keseluruhan mereka mengikuti prosesi pemilihan, baik itu pemilu legislatif maupun pemilihan presiden. Namun yang menarik adalah bahwa dalam proses registrasi atau pendaftaran sebagai pemilih, 68 persen dari responden menyatakan tidak aktif dalam proses registrasi pemilih hal ini disebabkan karena mereka tidak langsung mendaftarkan dirinya, akan tetapi didaftarkan oleh pihak-pihak lainnya, pihak lain disini bisa dari rekan, tetangga, suami atau saudara mereka.

Tabel 12. Tingkat keaktifan Responden Dalam Melakukan Proses Registrasi Pemilih Pada Pemilu 2004 di Kota Parepare
No Indikator Jumlah Persen

343

344
1 2 Aktif Tidak Aktif 32 68 32 68

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Kekurang-aktifan dari responden dalam proses registrasi ini umumnya dilandaskan dengan alasan alasan rutinitas mereka yang umumnya adalah pengurus tumah tangga dan juga siswa sekolah. Alasan lainnya dikemukakan oleh Andi Hasnah dengan mengatakan bahwa kecenderungan perempuan bugis umumnya menyerahkan urusan luar kepada kaum laki-laki. Apalagi dengan memperhatikan tingkat pendidikan politik perempuan Parepare umumnya yang masih di bawah rata-rata sangat mempengaruhi model tingkah laku mereka dalam menanggapi urusan-urusan yang berhubungan dengan birokrasi. Ibu Jumriani justru menyatakan ketakutannya untuk mendaftar sendiri, ia menganggap untuk urusan pemerintah, lebih baik diselesaikan oleh suaminya saja. Fenomena-fenomena dalam masyarakat tersebut secara tersirat menempatkan wanita pada posisi di bawah kaum laki-laki. Lingkungan sosial yang tercipta dalam kehidupan masyarakat di Parepare menyebabkan mereka cenderung untuk menyerahkan tugas yang dianggap berat kepada kaum laki-laki. Hal ini pula mengindikasikan bahwa dalam struktur masyarakat Parepare, kaum perempuan umumnya kehilangan kepercayaan diri mereka untuk melakukan hubungan dengan sistem pemerintahan dan juga sistem politik. Model partisipasi politik selanjutnya yang dijadikan variabel penjelasan terhadap pemberian suara terhadap perempuan di Parepare adalah tingkat keaktifan mereka dalam mengikuti kegiatan partaipartai politik tertentu. Kegiatan-kegiatan yang dimaksudkan disini seperti misalnya pertemuan partai, musyawarah partai dan kampanye. Berdasarkan data yang telah dikumpulkan diketahui bahwa responden/atau kaum perempuan Parepare sangat tidak aktif dalam mengikuti kegitan-kegiatan partai. Dari 100 responden, hanya sekitar 25 persen saja yang aktif dalam kegiatan partai itupun hanya dari mereka yang benar-tercatat dalam partai politik tertentu.

Tabel 13. Tingkat keaktifan Responden Dalam Mengikuti Kegiatan Kampanye Partai Politik di Kota Parepare
No Indikator Jumlah Persen

344

345
1 2 Aktif Tidak Aktif 25 75 25 75

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Tabel 14. Tingkat keaktifan Responden Dalam Mengikuti Kegiatan Intern Partai Politik di Kota Parepare
No 1 2 Indikator Aktif Tidak Aktif Jumlah 25 75 Persen 25 75

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Dari kedua tabel di atas diketahui bahwa perempuan Parepare umumnya tidak aktif dalam kegiatan-kegiatan politik, lagi-lagi bahwa kondisi tersebut umumnya disebabkan karena image yang berkembang dalam sistem sosial masyarakat yang secara umum menempatkan perempuan dalam strata sosial yang berada dalam kekuasan kaum laki-laki. 25 orang yang menyatakan diri aktif dalam tiap kegiatan partai adalah mereka yang benar tercatat dalam partai politik tersebut. Banyaknya jumlah yang tidak ikut dalam kegiatan kampanye (75 orang), umumnya disebabkan oleh model kampanye daerah yang selain memobilisasi massa yang cenderung rawan kerusuhan, menyebabkan perempuan enggan untuk mengikutinya. Seperti disebutkan oleh Rohani (25 tahun) bahwa ia tidak mau sama sekali mengikuti kampanye partai, sebab kampanye itu cenderung rawan aksi kericuhan, ditambah dengan kondisi iklim tropis yang menyebabkan mereka enggan untuk mengikuti kampanye. Hal lain yang menarik dalam tabel 14 di atas, adalah bahwa minimnya jumlah perempuan yang terdaftar dalam keanggotaan suatu partai politik. Ny. Hj. Andi Faridah Soewandi mengatakan bahwa terbatasnya jumlah anggota partai politik dari kalangan perempuan, umumnya disebabkan oleh tingkat kesulitan rekruitmen politik yang dilakukan oleh beberapa partai politik. Hal tersebut kemudian

345

346
diperparah dengan minimnya animo perempuan di Parepare untuk terjun dalam dunia politik. Ada kecenderungan anggapan dalam komunitas masyarakat Parepare yang memandang bahwa kegiatan berpolitik adalah kegiatan yang berbau tindakan-tindakan kotor, aksi tipu-menipu, bahkan pengkhianatan. Angapan ini kemudian menyebabkan perempuan Parepare yang mayoritas etnis Bugis, enggan untuk aktif dalam kegiatan politik. Sebagaimana tujuan kegiatan pelaksanaan kampanye pada umumnya, partai politik dan personal dari pasangan calon Presiden menempuh berbagai cara dan menyentuh berbagai kalangan masyarakat. Berbagai visi dan misi ditawarkan untuk mendapatkan dukungan yang sebesar-besarnya. Era demokrasi dengan sistem pemilihan yang berbeda menyebabkan tiap partai dituntut untuk lebih jeli melihat model kampanye untuk menggolkan wakil mereka duduk dalam sistem politik dan pemerintahan. Di Parepare, kaum perempuan ternyata cenderung untuk memilih calon presiden berdasarkan personal identity dari calon tersebut.

Tabel 15. Alasan Responden Memilih Calon Presiden dan Wakil Presiden
No 1 2 3 4 Indikator Program Calon Presiden Partai Calon Presiden Orang Yang Jadi Calon Anjuran Orang Lain Jumlah 22 10 57 11 Persen 22 10 57 11

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005 Tabel 16. Calon Presiden dan Wakil Presiden Yang dipilih Pada Pemilihan Presiden 2004 di Kota Parepare, Putaran I

346

347
No 1 2 3 4 5 6 Indikator Susilo-Kalla Mega-Hasyim Amin-Siswono Hamza Has-Agum Wiranto-Wahid Abstain Jumlah 45 11 17 2 16 9 Persen 45 11 17 2 16 9

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Tabel 17. Calon Presiden dan Wakil Presiden Yang Dipilih pada Pemilihan Presiden 2004 di Kota Parepare, Putaran II No Indikator Jumlah Persen 1 2 Susilo BY- Yusuf Kalla Mega- Hasyim Jumlah Sunber: Data Hasil Olahan, 2004
Berdasarkan data dari tabel 15 diketahui bahwa 57 persen responden menjatuhkan pilihan mereka pada calon presiden dan wakil presiden berdasarkan tokoh dari calon tersebut. Data ini kemudian didukung oleh tabel 16 dan tabel 17 dengan jumlah 45 orang yang memilih pasangan Soesilo Bambang Yudhoyono dan Yusuf Kalla sebagai wakil presiden pada putaran I, sedangkan pada putaran II sekitar 68 persen yang memilih SBY-Kalla. Hal ini kemudian kontra produktif dengan keinginan perempuan Parepare untuk menempatkan kaum mereka pada level seorang pemimpin. Jumlah pemilih yang memilih Megawati sebagai Presiden hanya 12 persen, yang artinya bahwa perempuan di Parepare masih kurang puas dengan kepemimpinan Megawati yang kemudian berefek pada krisis kepercayaan mereka terhadap kapabilitas kaum perempuan untuk memimpin negara Indonesia ini.

68 12 100

68 12 100

347

348
Tabel berikut ini akan lebih memperjelas asumsi di atas tentang kondisi perempuan di kota Parepare.

Tabel 18. Alasan Responden Memilih Calon Anggota Legislatif


No 1 2 3 4 Indikator Program Partai Anjuran Pihak Lain Dari Kalangan Perempuan Abstain Jumlah 55 30 9 6 Persen 55 30 9 6

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005


Pada kenyataannya jumlah pemilih perempuan yang memilih calon anggota legislatif dari kalangan perempuan sendiri jumlah amat sedikit, jumlah terbesar justru ditentukan oleh program partai yang dibawa oleh tiap wakil yang mencalonkan diri. Ada beberapa kemungkinan mengapa kemudian kaum perempuan yang mencalonkan diri kurang mendapat dukungan dari perempuan pemilih dalam Pemilihan umum 2004. kemungkinan pertama adalah karena rendahnya pendidikan politik dari kalangan pemilih perempuan, kemungkinan kedua adalah adanya anggapan bahwa perempuan tidak ditakdirkan untuk menjadi pemimpin bagi kaum perempuan, dan kemungkinan ketiga adalah kurangnya kepercayaan kaum perempuan pemilih terhadap kapabilitas dan kinerja dari kaum perempuan di lembaga Legislatif. Andi Hasnah menyebutkan dalam wawancara bahwa meskipun perempuan mendapatkan kursi di lembaga legislatif, ia pesimis bahwa perempuan tersebut akan diikutkan dalam pengambilan keputusan, dimana-mana dalam masyarakat bugis, perempuan akan sulit didengar suaranya apalagi sampai mempengaruhi suatu kebijakan.

348

349

B. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Voting Pemilih Perempuan Pada Pemilihan Presiden 2004 di Kota Parepare

Kekuasaan negara yang menghegemoni konstruksi sejarah bangsa membuat pandangan kita sangat tergantung terhadap konstruksi tersebut, tak terkecuali sejarah gerakan perempuan. Sementara, para sejarawan sendiri belum banyak melakukan rekonstruksi sejarah gerakan perempuan agar menghasilkan gambaran sejarah yang lebih adil. Ketergantungan kita terhadap konstruksi sejarah kekuasaan sangat kuat sehingga dalam setiap kegiatan pendidikan dan pelatihan membahas gerakan perempuan, pandangan bias jender tersebut mendominasi. Kita menemukannya, misalnya, ketika diminta mendaftar tokoh gerakan perempuan, maka yang muncul adalah sederet nama perempuan yang selama ini berhasil melakukan pergerakan di bidang publik, seperti Christina Martha Tiahahu, RA Kartini, Cut Nyak Dien, Dewi Sartika, dan Roehana Koedoes. Inilah bias jender yang sangat dominan dalam sejarah gerakan perempuan, yaitu dualisme peran domestik-publik, dengan peran yang pertama dianggap subordinat, marjinal, tidak penting, dan peran yang kedua sebaliknya. Bias jender selalu memunculkan diskriminasi atas nama jenis kelamin. Pekerjaan di bidang publik seperti menyelenggarakan pendidikan, melakukan pertempuran di medan perang, dan negosiasi dalam perjuangan, merupakan pekerjaan laki-laki yang bernilai lebih tinggi dibandingkan dengan pekerjaan domestik seperti memasak, merawat orang sakit, mengurus dan mendidik anak dalam kehidupan
349

350 keluarga yang lebih banyak dilakukan oleh perempuan. Bukan hanya nilai pekerjaannya yang dianggap berbeda, pelaku pekerjaan tersebut juga mempunyai nilai berbeda, sehingga laki-laki dianggap lebih tinggi dibandingkan dengan perempuan. 1. Faktor Sosial Budaya Ada beberapa hal yang menyebabkan munculnya konstruksi pandangan bias jender tersebut. Pertama, kepentingan pandangan budaya patriarkhal yang melahirkan dualisme peran dan fungsi laki-laki dan perempuan secara segregatif, diskriminatif, mengandung stereotip, dan subordinatif yang memenuhi kekuasaan negara kita. Pandangan budaya ini bukan hanya melahirkan superioritas dan dominasi laki-laki, tetapi juga inferioritas perempuan yang sulit dibangkitkan dalam hubungan sosialkemasyarakatan serta beban berganda pada perempuan. Data yang terdapat pada tabel 8 cukup untuk memberi gambaran kepada kita bagaimana perempuan (khususnya) di Parepare amat antusias dalam menyambut kebebasan dan keinginan mereka untuk lebih terwakilkan dalam lembaga legislatif, namun hal tersebut kemudian tidak dibarengi dengan model perilaku mereka dalam menentukan pilihan politik pada pelaksanaan pemilu 2004. hal ini merupakan bias dari anggapan sosial bahwa wanita tidak akan pernah mampu mewakili diri atau kaum mereka sendiri dalam urusan politik dan pemerintahan, untuk itu mereka lebih memilih untuk mewakilkan kepentingan mereka kepada kaum laki-laki.

Tabel 19. Tanggapan Responden Terhadap Pengaruh Budaya Pada Pasangan Calon presiden Pada Pilpres 2004 Di Kota Parepare
No Indikator Jumlah Persen

350

351
1 2 3 Sangat Berpengaruh Kurang Berpengaruh Tidak Berpengaruh 63 9 28 63 9 28

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Menurut tabel 19 diatas menunjukkan 63 % responden menyatakan bahwa faktor budaya sangat berpengaruh pada pemilihan presiden 2004. Dalam hal ini dilihat dari pasangan presiden partai democrat yaitu Susilo Bambang Yudoyono dan M. Jusuf Kalla, dimana M. Jusuf Kalla adalah calon wakil presiden yang berasal dari daerah Sulawesi Selatan. Sehingga masyarakat yang berasal dari daerah yang sama dengan Jusuf Kalla akan tentu memilih calon yang berasal dari daerahnya. Ditambah lagi dengan slogan sirina Jusuf Kalla, sirina to Sulawesie yang artinya malunya Jusuf Kalla adalah malunya orang sulawesi. Adanya budaya yang mengakar dalam masyarakat terhadap pemilihan presiden ini dilihat dari adanya kesamaan etnis yang sangat mempengaruhi psikologis pemilih salah satu kandidat presiden, melebihi faktor kualitas yang dimiliki pasangan kandidat. Ini dikarenakan adanya anggapan bahwa jika yang dipilih adalah berasal dari daerah yang sama itu akan membantu kesejahteraan mereka dan kelangsungan pembangunan dimana kandidat itu berasal, misalkan fenomena terpilihnya pasangan Susilo Bambang Yudoyono dan M. Jusuf Kall tidak terlepas dari dukungan masyarakat Sulawesi

Selatan, karena Jusuf Kalla adalah merupakan icon dan refresentasi dari masyarakat strukural Sulawesi Selatan. Kedua, kepentingan politik kekuasaan negara yang bertujuan mendepolitisasi potensi dan kekuatan politik sipil berbasis kaum perempuan. Kekuasaan negara mempunyai kekhawatiran terhadap aktualisasi kekuatan politik rakyat berbasis gerakan

351

352 perempuan karena fakta sejarah kita menggambarkan gerakan perempuan dapat menjadi kekuatan signifikan berhadapan dengan negara seperti ditunjukkan Gerwani. Tabel berikut dapat menggambarkan salah satu contoh kondisi yang tercipta dalam masyarakat Parepare akibat bias dari depotilisasi kaum perempuan di Parepare. Dari data yang diperoleh diketahui bahwa perempuan kurang diikutkan oleh panitia pelaksana pemilihan umum untuk menjadi saksi dalam penghitungan suara. Rohani menyebutkan bahwa ia sendiri sebenarnya sangat ingin menjadi saksi dalam penghitungan suara di wilayahnya, namun ia justru hanya kebagian tugas di bagian konsumsi saja.

Tabel 20. Distribusi Responden Terhadap Keaktifannya Dalam Proses Penghitungan Suara Pada Pemilu 2004
No 1 2 Indikator Aktif Tidak Aktif Jumlah 30 70 Persen 30 70

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Data dari tabel di atas menunjukkan betapa sistem yang ada sekarang di Parepare telah sangat mendepolitisasi kaum perempuan, padahal dalam komunitas responden yang terjaring dalam penelitian ini, bukan mustahil terdapat perempuan yang dapat mengantarkan bangsa atau paling tidak kota Parepare mencapai cita-cita reformasi.

352

353
Tabel 21. Distribusi Responden Berdasarkan Partisipasi Sebagai Anggota Partai
No 1 2 3 Indikator Terdaftar Sebagai Anggota Partai Politik Tertentu Tidak Terdaftar Tidak Menjawab Jumlah 30 49 21 Persen 30 49 21

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Tabel 22. Tanggapan Responden Tentang Pemenuhan Haknya Dalam Partai


No 1 2 3 Indikator Sangat Terpenuhi Kurang Terpenuhi Tidak Terpenuhi Jumlah 20 10 Persen 0 65 35

Jumlah Tidak Menjawab Total

30 70 100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005

Berdasarkan kedua tabel di atas, dapat diketahui bahwa perempuan di Parepare masih masih terbelakang dari sisi pendidikan politik, jumlah responden yang aktif dalam partai politik hanya 30 dari 100 orang. Selain jumlahnya yang kecil, mereka juga menganggap bahwa partai tersebut kurang memperdulikan hak-hak mereka. Andi Hasnah menyebutkan bahwa ia pada dasarnya aktif dalam diskusi yang

diselenggarakan oleh partainya, namun sampai hari ini, tak satupun dari usulannya yang mempengaruhi pengambilan keputusan partai.

353

354 Adanya sejumlah 70 orang yang menyatakan tidak aktif dalam partai politik tertentu, alasan utamanya adalah karena anggapan mereka yang keliru dalam menanggapi kata politik. Bagi sebagian besar responden, dunia politik itu adalah dunia kotor yang jika mereka bergelut di dalamnya, hanya akan menurunkan derajat mereka sebagai seorang wanita. 65 % responden mengatakan bahwa kurang terpenuhinya pemenuhan haknya dalam partai politik disebabkan karena kepentingan dan harapan perempuan belum terealisasi secara optimal ini dilihat dari keinginan perempuan untuk mendapatkan pendidikan yang layak dengan harga yang murah, diskriminasi terhadap perempuan yang masih menempatkan perempuan pada wilayah subordinasi, kekerasan dalam rumah tangga itu juga belum sepenuhnya diperjuangkan oleh partai politik dan ada kecenderungan perempuan hanya dijadikan oleh alat legitimasi kekuasaan dikarenakan jumlah perempuan di kota Parepare lebih banyak dari jumlah laki-laki. Dan juga walaupun perempuan masuk kedalam suatu partai politik , perempuan tidak ditempatkan ditempat-tempat yang strategis dan juga bukan pada tempat pengambil kebijakan, misalnya perempuan dipartai politik hanya berada pada posisi bendahara, sekretaris, dan seksi konsumsi. Selain itu system pemilu juga dianggap merugikan perempuan karena perempuan ditempatkan pada posisi pembilang atau berada pada nomor sepatu. 2. Faktor Pendidikan Tingkat pendidikan di Kota Parepare ridak memiliki pengaruh yang kuat terhadap pemilihan presiden di Kota Parepare. Umumnya masyarakat pemilih perempuan di Parepare berdasarkan tingkat dan standar pendidikan yang cukup rata baik yang duduk di SMU, maupun yang sudah tamat, sedang bekerja, mahasiswi maupun mereka yang tidak memiliki tingkat pendidikan.

354

355 Sebenarnya tingkat pendidikan sangat berpengaruh terhadap pemilihan presiden karena akan melahirkan pemahaman bagi perempuan tentang pendidikan politik, sehingga dapat menyalurkan hak politiknya dan hak demokrasinya dengan menjadikan pemilu sebagai alat demokrasi untuk memilih presiden. Akan tetapi tidak seperti itu kenyataannya. Seperti pada tabel dibawah yang menjelaskan bahwa walaupun perempuan di Kota Parepare pendidikan yang cukup akan tetapi hal itu tidak berpengaruh dikarenakan perempuan dikota Parepare memiliki kecenderungan untuk tampil diwilayah public akan tetapi tidak pada hal yang bersifat politis.

Tabel 23. Tanggapan Responden Tentang Pengaruh Pendidikan Presiden 2004 di Kota Parepare
No 1 2 3 Indikator Sangat Berpengaruh Kurang Berpengaruh Tidak Berpengaruh Jumlah 13 24 63

Pada Pemilihan

Persen 13 24 63

Jumlah

100

100

Sumber: Data Hasil Olahan Peneliti, 2005.

Pada tabel 23 menunjukkan bahwa 13 % responden mengatakan bahwa faktor pendidikan sangat berpengaruh pada pemilihan presiden karena sebagian responden

355

356 mengganggap bahwa semakin tingkat pendidikan dan pengalaman berorganisasi seseorang perempuan maka akan berpengaruh pada keterlibatannya dalam dunia politik. Namun 63 % responden mengatakan bahwa tingkat pendidikan tidak berpengaruh pada pemilihan presiden, hal ini sebabkan karena perempuan di Kota Parepare lebih cenderung terjun ke wilayah public, akan tetapi tidak pada wilayah politis. Mereka lebih memilih untuk menjadi pegawai negeri atau pegawai di instansi swasta, karena menurut mereka pekerjaan tersebut lebih menjanjikan pada prospek masa depan dan pemenuhan kebutuhan hidup mereka sehari-hari dibandingkan dengan halnya politik yang sangat penuh intrik, dan adanya persepsi bahwa politik itu kotor, serta dunia politik adalah dunia laki-laki.

BAB IV PEMBAHASAN/nunu punya


A. Pemilihan Umum 2004 : Sistem Baru Menuju Demokrasi

Pada tahun 2004, Indonesia menyelenggarakan Pemilu 2004. Pemilu ini adalah Pemilu pertama yang memungkinkan rakyat untuk memilih presiden secara langsung, dan cara pemilihannya benar-benar berbeda dari Pemilu sebelumnya. Pada Pemilu ini, rakyat dapat memilih langsung presiden dan wakil presiden (sebelumnya presiden dan wakil presiden dipilih oleh MPR yang anggota-anggotanya dipilih melalui Presiden). Selain itu, pada Pemilu ini pemilihan presiden dan wakil presiden tidak dilakukan secara terpisah (seperti Pemilu 1999) -pada Pemilu ini, yang dipilih adalah pasangan calon (pasangan calon presiden dan wakil presiden), bukan calon presiden dan calon wakil presiden secara terpisah.

356

357 Pentahapan Pemilu 2004 Pemilu ini dibagi menjadi maksimal tiga tahap (minimal dua tahap):
Tahap pertama (atau "Pemilu legislatif") adalah Pemilu untuk memilih partai politik (untuk persyaratan Pemilu presiden) dan anggotanya untuk dicalonkan menjadi anggota DPR, DPRD, dan DPD. Tahap pertama ini telah dilaksanakan pada tanggal 5 April 2004. Tahap kedua (atau "Pemilu presiden putaran pertama") adalah untuk memilih pasangan calon presiden dan wakil presiden secara langsung. Tahap kedua ini telah dilaksanakan pada tanggal 5 Juli 2004. Tahap ketiga (atau "Pemilu presiden putaran kedua") adalah babak terakhir yang dilaksanakan hanya apabila pada tahap kedua belum ada pasangan calon yang mendapatkan suara paling tidak 50 persen (Bila keadaannya demikian, dua pasangan calon yang mendapatkan suara terbanyak akan diikutsertakan pada Pemilu presiden putaran kedua. Akan tetapi, bila pada Pemilu presiden putaran pertama sudah ada pasangan calon yang mendapatkan suara lebih dari 50 persen, pasangan calon tersebut akan langsung diangkat menjadi presiden dan wakil presiden). Tahap ketiga ini rencananya akan dilaksanakan pada tanggal 20 September 2004.

Partisipasi Pihak Luar Pada Pemilu 2004 ini ada sebuah tren (baru?) dimana pihakpihak luar ikut berpartisipasi dalam penghitungan suara. Pihak-pihak tersebut adalah selain dari para calon, juga dari media massa, lembaga-lembaga independen, dan juga dari lembaga-lembaga dari luar negeri. Adapun juga beberapa pihak-pihak tersebut adalah:
Dari kebanyakan calon, Dari LP3ES, NDI, dan MetroTV (dengan perhitungan Quick Count), Dari Forum ITB 73 (Fortuga) dan Astaga.com (http://astaga.com/) (dengan Pusat Tabulasi Nasional Independen), dll.

Lembaga Pemantau Pemilu 2004

357

358 Selain dipantau oleh Komisi Pemilihan Umum sendiri, Pemilu 2004 ini juga dipantau oleh berbagai lembaga baik dari dalam maupun luar negeri. Berikut ini adalah daftar lembaga-lembaga pemantau Pemilu 2004 yang terakreditasi oleh KPU (lembaga pemerintah tidak termasuk): Lembaga-Lembaga Dari Dalam Negeri:
Pemantau Buruh Independen Pemilu (PBIP), Yayasan Mustika Negara Republik Indonesia (JAMUS NEGRI), Lembaga Independent Pemantau Pemilu (LIPPI), Forum Peduli Indonesia (FOPIN), Masyarakat dan Persatuan Wartawan Indonesia Pemantau Pemilihan Umum (MAPILU-PWI), Komite Pemantau Pemilu Rakyat Miskin (KPP-PRAKIN), Masyarakat Peduli Pemilu (MAPELU), Forum Komunikasi Penerus Pejuang Kemerdekaan Indonesia (FKPPK), Pemantau Independent Pemilu Indonesia (PIPI), Persatuan Wartawan Independen Indonesia-Setia Press (PWII-SP), LPAB-Yapernus, Komite Pemantau Pemilu-Garda Santri Nusantara (KPP-GARSANTARA), Pro Sosial Pengkajian Ekonomi Kerakyatan (LSM PROSPEK), Transparency International Indonesia (TI Indonesia), Komite Pemantau Pemilu-Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI), LSM Patriot Indonesia (LSM-PI), Indonesian Volunteers Organization Ning Mulya Sejahtera, Indonesia Corruption Watch (ICW), Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES), The Habibie Center, PM3-UI, Kemitraan Masyarakat Indonesia (KMI), Komisi Advokasi Pemilihan Umum-Ikatan Penasehat Hukum Indonesia (KAPU-IPHI), Bina Swadaya (Yayasan Pengembangan Swadaya Masyarakat), Forum Rektor Indonesia (Yayasan Pengembangan Swadaya Masyarakat), Lembaga Kajian dan Informasi Pemilu (LKIP), Jaringan Masyarakat Pemantau Pemilu (JAMPPI), Jaringan Pendidikan Pemilih Untuk Rakyat (JPPR), Konsorsium 9 LSM.

Lembaga-Lembaga Dari Luar Negeri :


European Union Electoral Observation Mission (EU-EOM), National Democratic Institute for International Affairs (NDI), International Foundation for Election System (IFES), The Asia Foundation, The Carter Center, Australian Electoral Commision (AEC), Asian Network for Free Election (ANFREL),

358

359
International Republican Institute (IRI), Taiwan Association for Human Rights.

(http://www.kpu.go.id/pemantaunas/link/PemantauPilpresDN.htm)

Pemilu Legislatif 2004 Pemilu legislatif adalah tahap pertama dari rangkaian tahapan Pemilu 2004. Pemilu legislatif ini diikuti 24 partai politik, dan telah dilaksanakan pada tanggal 5 April 2004. Pemilu ini bertujuan untuk memilih partai politik (sebagai persyaratan Pemilu presiden) dan anggotanya untuk dicalonkan menjadi anggota DPR, DPRD, dan DPD. Partai-partai politik yang memperoleh suara lebih besar atau sama dengan tiga persen dapat mencalonkan pasangan calonnya untuk maju ke tahap berikutnya, yaitu pada Pemilu presiden putaran pertama. Hasil Pemilu Legislatif 2004
Hasil Pemilu legislatif pada Pemilu 2004 telah selesai dihitung dan telah ditetapkan KPU melalui Keputusan KPU nomor 44/SK/KPU/2004. Selanjutnya pada tabel berikut : dapat dilihat

359

360 Tabel 4.1 Hasil Perolehan Suara Masing-Masing Partai Politik:


Nomor Urut 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. JUMLAH SUARA SAH Nama Partai Politik PNI Marhaenisme Partai Buruh Sosial Demokrat Partai Bulan Bintang Partai Merdeka Partai Persatuan Pembangunan Partai Persatuan Demokrasi Kebangsaan Partai Perhimpunan Indonesia Baru Partai Nasional Banteng Kemerdekaan Partai Demokrat Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia Partai Penegak Demokrasi Indonesia Partai Persatuan Nahdlatul Ummah Indonesia Partai Amanat Nasional Partai Karya Peduli Bangsa Partai Kebangkitan Bangsa (*) Partai Keadilan Sejahtera Partai Bintang Reformasi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Partai Damai Sejahtera Partai Golongan Karya Partai Patriot Pancasila Partai Sarikat Indonesia Partai Persatuan Daerah Partai Pelopor Jumlah Suara 923.159 636.397 2.970.487 842.541 9.248.764 1.313.654 672.952 1.230.455 8.455.225 1.424.240 855.811 895.610 7.303.324 2.399.290 11.989.564 8.325.020 2.764.998 21.026.629 2.414.254 24.480.757 1.073.139 679.296 657.916 878.932 113.462.414 Persen 0,81% 0,56% 2,62% 0,74% 8,15% 1,16% 0,59% 1,08% 7,45% 1,26% 0,75% 0,79% 6,44% 2,11% 10,57% 7,34% 2,44% 18,53% 2,13% 21,58% 0,95% 0,60% 0,58% 0,77% 100,00% Jumlah Kursi 1 0 11 0 58 5 0 1 57 1 1 0 52 2 52 45 13 109 12 128 0 0 0 2 550

Tabel 4.2 Perbandingan jumlah pemilih yang suaranya sah dengan jumlah pemilih yang suaranya tidak sah:
Pemilih Suara Sah Suara Tidak Sah TOTAL PEMILIH Jumlah 113.462.414 10.957.925 124.420.339 Persentase 91,19% 8,81% 100,00%

360

361
Tabel 4.3 Perbandingan jumlah pemilih (termasuk suara tidak sah) dengan jumlah orang yang tidak menggunakan hak pilihnya (golput):
Jenis Memilih Golput GRAND TOTAL Jumlah 124.420.339 23.580.030 148.000.369 Persentase 84,07% 15,93% 100,00%

Dari hasil Pemilu legislatif di atas, dapat dicermati banyaknya jumlah suara yang tidak sah, yaitu sebanyak 10 juta suara (8,81%) dari total jumlah pemilih, yaitu sebanyak 124.420.339 jiwa. Selain itu, dapat dicermati juga banyaknya calon pemilih yang tidak menggunakan hak pilihnya (golput), yaitu sebanyak 24 juta calon pemilih (15,93%) dari total jumlah calon pemilih, yaitu sebesar 148 juta penduduk. CATATAN:
Partai yang ditebalkan adalah partai yang lolos ke Pemilu presiden putaran kedua. (*) Menurut hasil perolehan suara di atas, Partai Kebangkitan Bangsa seharusnya dapat mencalonkan pasangan calonnya untuk maju ke Pemilu presiden. Walaupun demikian, karena hasil pemeriksaan kesehatan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) (yang merupakan syarat yang harus dipenuhi) menyatakan bahwa calon presiden Partai Kebangkitan Bangsa yaitu Abdurrahman Wahid dinilai tidak memenuhi syarat kemampuan jasmani dan rohani, Partai Kebangkitan Bangsa tidak dapat mencalonkan pasangan calonnya. Mendapat keputusan tersebut, Abdurrahman Wahid memutuskan untuk menggugat Departemen Kesehatan Republik Indonesia (Depkes RI), Pengurus Besar IDI (PB IDI), dan KPU sebesar satu triliun rupiah karena KPU dianggap telah merampas haknya untuk dipilih dalam pencalonan sebagai Presiden RI pada Pemilu 5 Juli mendatang. Gugatan ini pada akhirnya ditolak oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) pada tanggal 12 Oktober 2004.
(http://www.balipost.co.id/balipostcetak/2004/10/13/n1.htm)

Pemilu Presiden Putaran Pertama 2004

Setelah Pemilu legislatif selesai, partai yang memiliki suara lebih besar atau sama dengan tiga persen dapat mencalonkan pasangan calon presiden dan wakil presidennya untuk maju ke Pemilu

361

362 presiden putaran pertama. Apabila dalam Pemilu ini ternyata ada pasangan calon yang memperoleh suara lebih dari 50 persen, maka pasangan calon itu langsung diangkat menjadi presiden dan wakil presiden. Selebihnya, Pemilu presiden putaran kedua akan

diselenggarakan dengan dua pasangan calon dengan suara terbanyak. Pemilu presiden putaran pertama 2004 ini diikuti oleh 5 pasangan calon presiden dan wakil presiden, dan telah diselenggarakan pada tanggal 5 Juli 2004. Hasil Pemilu ini sendiri telah diumumkan pada tanggal 26 Juli 2004, dengan hasil masih perlu diadakan Pemilu presiden putaran kedua karena belum adanya pasangan calon yang mendapatkan suara paling tidak 50 persen. Hasil Pemilu presiden putaran pertama telah selesai dihitung dan telah ditetapkan oleh KPU pada tanggal 26 Juli 2004 melalui Keputusan KPU nomor

79/SK/KPU/2004.
Tabel 4.4 Hasil Perolehan Suara Masing-Masing Pasangan Calon:
Nomor Urut 1. 2. 3. 4. 5. Nama Pasangan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden H. Wiranto, SH. Ir. H. Salahuddin Wahid Hj. Megawati Soekarnoputri KH. Ahmad Hasyim Muzadi Prof. Dr. HM. Amien Rais Dr. Ir. H. Siswono Yudohusodo H. Susilo Bambang Yudhoyono Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla Dr. H. Hamzah Haz H. Agum Gumelar, M.Sc. Jumlah Suara 26.286.788 31.569.104 17.392.931 39.838.184 3.569.861 Persentase 22,15% 26,61% 14,66% 33,57% 3,01%

JUMLAH 119.656.868 100,00% SUARA SAH * Pasangan calon yang ditebalkan adalah pasangan calon yang lolos ke Pemilu presiden putaran kedua (hanya dua pasangan calon dengan suara terbanyaklah yang lolos)

Tabel 4.5 Perbandingan jumlah pemilih yang suaranya sah dengan jumlah pemilih yang suaranya tidak sah: Pemilih Jumlah Persentase Suara Sah 119.656.868 97,84%

362

363
Suara Tidak Sah TOTAL PEMILIH 2.636.976 122.293.844 2,16% 100,00%

Tabel 4.6 Perbandingan jumlah pemilih (termasuk suara tidak sah) dengan jumlah orang yang tidak menggunakan hak pilihnya (golput): Jenis Jumlah Persentase Memilih 122.293.844 79,76% Golput 31.026.700 20,24% GRAND 153.320.544 100,00% TOTAL

Dari hasil Pemilu presiden putaran pertama di atas, dapat dicermati banyaknya jumlah suara yang tidak sah turun drastis (apabila

dibandingkan dengan Pemilu legislatif yang lalu, sebesar 10 juta suara), yaitu sejumlah hanya 2 juta suara saja (2,16%) dari total jumlah pemilih, yaitu sebanyak 122.293.844 pemilih. Selain itu, dapat dicermati juga makin banyaknya calon pemilih yang tidak menggunakan hak pilihnya (golput), yaitu sebanyak 31 juta calon pemilih (20,24%) dari total jumlah calon pemilih, yaitu sebanyak 153 juta penduduk. Selain hal tersebut di atas, dapat dicermati juga kenaikan jumlah calon pemilih (naik sekitar 5 juta pemilih) yang, didukung dengan penurunan jumlah suara tidak sah (turun sekitar 8 juta suara tidak sah), berakibat naiknya jumlah pemilih dengan suara sah (naik sekitar 6 juta suara sah). Pemilu Presiden Putaran Kedua 2004 Sesuai hasil Pemilu presiden putaran pertama di atas, yaitu belum ada pasangan calon yang memperoleh suara lebih dari 50 persen, maka diadakanlah Pemilu presiden putaran kedua 2004. Pasangan-pasangan calon yang mengikuti Pemilu presiden putaran kedua 2004 ini adalah dua pasangan calon dengan yang memperoleh suara terbanyak pada pada

363

364 Pemilu presiden putaran pertama 2004 yang lalu. Pemilu ini rencananya akan diadakan pada tanggal 20 September 2004. Hasil Pemilu presiden putaran kedua telah selesai dihitung dan telah diumumkan oleh KPU pada tanggal 4 Oktober 2004 melalui Keputusan KPU nomor 98/SK/KPU/2004.
Tabel 4.7 Hasil Perolehan Suara Masing-Masing Pasangan Calon:
Nomor Urut 2. 4. JUMLAH SUARA SAH Nama Pasangan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden Hj. Megawati Soekarnoputri KH. Ahmad Hasyim Muzadi H. Susilo Bambang Yudhoyono Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla Jumlah Suara 44.990.704 69.266.350 114.257.054 Persentase 39,38% 60,62% 100,00%

Tabel 4.8 Perbandingan jumlah pemilih yang suaranya sah dengan jumlah pemilih yang suaranya tidak sah: Pemilih Jumlah Persentase Suara Sah 114.257.054 97,94% Suara Tidak Sah 2.405.651 2,06% TOTAL 116.662.705 100,00% PEMILIH Tabel 4.9 Perbandingan jumlah pemilih (termasuk suara tidak sah) dengan jumlah orang yang tidak menggunakan hak pilihnya (golput): Jenis Jumlah Persentase Memilih 116.662.705 77,44% Golput 33.981.479 22,56% GRAND 150.644.184 100,00% TOTAL

Dari hasil Pemilu presiden putaran kedua di atas, dapat dicermati banyaknya jumlah suara yang tidak sah kurang lebih sama (apabila dibandingkan dengan Pemilu legislatif yang lalu, sebesar 10 juta suara), yaitu sejumlah hanya 2 juta suara saja (2,06%) dari total jumlah pemilih, yaitu sebanyak 116.662.705 pemilih. Selain itu, dapat dicermati juga makin banyaknya calon pemilih yang tidak menggunakan hak pilihnya

364

365 (golput), yaitu sebanyak 34 juta calon pemilih (22,56%) dari total jumlah calon pemilih, yaitu sebanyak 150 juta penduduk. Selain hal tersebut di atas, dapat dicermati juga penurunan jumlah calon pemilih yang berakibat turunnya jumlah pemilih (pemilih turun sekitar 6 juta, sementara calon pemilih turun sekitar 3 juta). Sesuai dengan hasil pemilu presiden putaran kedua di atas, maka pasangan calon pemenang Pemilu, yaitu Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla, akan menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI. Pelantikannya sendiri telah diadakan pada tanggal 20 Oktober 2004 oleh MPR, dalam acara pelantikan yang - untuk pertama kalinya-dihadiri pemimpin-pemimpin negara sahabat, yaitu: PM Australia John Howard, PM Singapura Lee Hsien Loong, PM Malaysia Abdullah Ahmad Badawi, PM Timor Timur Mari Alkatiri, dan Sultan Brunei Hassanal Bolkiah serta 5 utusan-utusan negara lainnya. Dalam sebuah langkah yang kontroversial, presiden sebelumnya, Megawati

Soekarnoputri menolak menghadiri acara pelantikan tersebut. Pada malam hari yang sama, sekitar pukul 23.50 WIB, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengumumkan anggota kabinet yang baru, yaitu Kabinet Indonesia Bersatu.
B. Perilaku Politik Pemilih Pemula di Kabupaten Takalar Pada Pemilu 2004 Pelaksanaan Pemilu tidak akan lancar apabila tidak dibarengi dengan antusiasme dari masyarakat untuk mensukseskannya. Partisipasi masyarakat adalah ujung tombak atau tolok ukur dari keberhasilan pelaksanaan suatu pemilihan umum. Kampanye sebagai ajang memobolisasi massa, menjadi strategi yang paling efektif untuk meraih suara dengan hasil yang sangat signifikan. Contohnya

365

366
kampanye lewat media elektronik yang dilakukan oleh pasangan SBY-Kalla, dengan sasaran kaum muda-mudi pemilih pemula. Kampanyenya dibuat seperti layaknya iklan yang mencirikan gairah pemuda dan pemudi Indonesia dalam menentukan pilihan mereka pada Pemilu 2004. Demikian banyak strategi kampanye yang dilakukan untuk meraih dukungan dari kalangan muda Indonesia. Tim sukses pasangan Calon Presiden tentunya sudah melihat prospek yang besar dari perolehan suara kalangan muda, apalagi jumlah mereka yang terbilang besar untuk skop Indonesia. Kabupaten Takalar, sebagaimana daerah-daerah lainnya di Indonesia, juga memiliki jumlah pemilih pemula yang terbilang besar. Menurut catatan yang kami peroleh dari Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) kabupaten Takalar tertanggal 11 mei 2004, diketahui bahwa jumlah pemilih pemula yang tersebar dalam 7 (tujuh) daerah pemilihan adalah sebanyak 1524 orang. Jumlah ini berarti sekitar 0.9 persen dari total jumlah pemilih yang menggunakan hak pilihnya pada pemilu 2004 lalu di kabupaten Takalar. Sebagaimana disebutkan dalam bab pendahuluan, ditetapkan jumlah

responden yang terjaring dalam penelitian ini adalah sebanyak 250 orang, jumlah ini diharapkan dapat mencapai representasi dari jumlah keseluruhan pemilih pemula yang ada di kabupaten Takalar. Pada tahap awal penelitian ini, penulis akan mengklasifikasikan responden berdasarkan tingkat umurnya. Dari hasil olahan data setelah penelitian, diketahui bahwa jumlah responden terbesar ada pada kisaran umur 16-18 tahun (118 orang). Mereka yang pemilih pemula ini umumnya adalah dari kalangan remaja yang kawin di usia muda dan juga remaja yang masih sekolah di SMU. Data selengkapnya dari hasil penelitian dapat dilihat pada tabel berikut :

366

367
Tabel 4.10 Distribusi Responden Menurut Umur

No
1 2 3

Tingkat Umur
16-18 Tahun 19-21 Tahun 22-25 Tahun

Jumlah
118 72 60

Persen
47.2 % 28.8 % 24 %

Total Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

250

100 %

Selanjutnya peneliti mengelompokkan responden berdasarkan pekerjaan mereka. Berdasarkan hasil yang diperoleh, diketahui bahwa jumlah responden yang masih sekolah jumlahnya jauh lebih besar ketimbang yang sudah memiliki pekerjaan tetap. Data lengkap terhadap hasil penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.11 Distribusi Responden Menurut Pekerjaan

No
1 2 3 4

Jenis Pekerjaan
Wiraswasta Pelajar Pegawai Negeri Sipil Pegawai Swasta

Jumlah
65 137 5 43

Persen
26 % 54.8 % 2% 17.2

Total Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

250

100 %

Dari data tabel 4.11 di atas, diketahui bahwa jumlah responden yang masih tergolong pelajar (tidak bekerja) adalah 137 orang (54,8 persen), Wiraswasta sebanyak 65 orang, PNS 5 orang, dan Pegawai Swasta sebanyak 43 orang. Pelaksanaan pemilihan umum sebagai bentuk pengejewantahan

pemerintahan rakyat, tentunya merupakan hal yang amat dinanti-nantikan oleh suluruh masyarakat dalam sebuah negara yang menganut paham demokrasi. Terlepas dari kondisi tersebut, yang patut ditelusuri sesungguhnya adalah tingkat pemahaman masyarakat tersebut terhadap tujuan dari pelaksanaan pemilihan umum itu sendiri. Berdasarkan survei yang peneliti lakukan dengan pembagian kuisioner, yang juga diselingi dengan wawancara dengan beberapa responden, diketahui bahwa secara umum pemilih pemula sudah memahami betul tujuan pemilihan umum. Hal ini ditandai dengan banyaknya jumlah responden yang

367

368
menunjuk tujuan pemilu pada pemilihan Presiden dan pemilihan anggota DPR. Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

368

369 Tabel 4.12 Tingkat Pengetahuan Pemilih Pemula Dalam Menyebut Tujuan Penyelenggaraan Pemilu
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4 5

Memilih anggota MPR/DPR Memilih Presiden Memilih pemimpin Partai Mendirikan Negara Demokrasi Tidak tahu/ragu-ragu
Jumlah

92 73 14 59 12
250

36.8 29.2 5.6 23.6 4.8


100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

Dari tabel 4.12 di atas diketahui bahwa responden menjawab benar untuk tujuan pelaksanaan pemilihan umum ini sebanyak 165 orang. Jumlah ini merupakan penggabungan antara responden yang menjawab poin pertama dan kedua. Adapun masih banyaknya jumlah responden yang menjawab kurang benar, dan bahkan salah, hal ini umumnya disebabkan karena pelasanaan pemilihan umum secara langsung ini adalah hal yang sangat baru bagi masyarakat. Faisal Fadli misalnya, salah seorang responden yang menjawab kurang benar (menunjuk pada pembentukan negara Demokrasi), mengungkapkan bahwa alasan utama ia menjawab itu karena selama ini gaung reformasi selalu memperjuangkan bagaimana menciptakan negara yang demokratis. Komentar yang lain diungkapkan Nita (menjawab Pemilihan Pemimpin Partai), ia percaya bahwa tujuan utama pelaksanaan pemilu ini adalah untuk memilih pemimpin partai, karena ia sering mengikuti kampanyekampanye dari beberapa partai yang ikut pemilu, dan oratornya adalah pemimpin-pemimpin partai. Penelitian tentang perilaku politik utamanya menyangkut pelaksanaan Pemilihan Umum, tak lepas dari aspek pengetahuan dari masyarakat tentang konstitusi atau aturan perundangan yang menunjuk pada proses politik tersebut.

369

370 Dari hasil penelitian yang dilakukan, diketahui bahwa pemilih umumnya tidak tahu menahu tentang perubahan undang-undang pemilu, dalam hal ini UU No. 12 tentang Pemilu Legislatif. Pada fase ini, responden diarahkan untuk menunjuk satu dari beberapa UU yang ditawarkan, yang merujuk pada ketatalaksanaan dari Pemilu tahun 2004. tabel berikut menunjukkan tingginya tingkat kesalahan responden dalam menunjuk UU Pemilu.

370

371 Tabel 4.13 Tingkat Pengetahuan Pemilih Pemula Dalam Menyebut UU Pelaksanaan Pemilu
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4 5

UU No. 25 Tahun 2003 UU No. 14 Tahun 2003 UU No. 33 Tahun 2003 UU No. 12 Tahun 2003 UU No. 24 Tahun 2003
Jumlah

47 63 58 48 34
250

18.8 25.2 23.2 19.2 13.6


100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

Dari data di atas dapat dilihat tingginya tingkat keragu-raguan juga ketidaktahuan masyarakat terhadap UU yang merujuk pada proses pelaksanaan Pemilu di Indonesia. Hal ini umumnya disebabkan oleh kurangnya minat kaula muda untuk mengikuti berita-berita politik. Seperti yang diungkapkan oleh Faisal, ia merasa bahwa berita-berita tentang politik, adalah berita-berita yang hanya dikonsumsi oleh orang tua saja. Berita Politik itu tidak cocok untuk kita anak muda, terlalu membingungkan. Sebagai lanjutan, peneliti kemudian melanjutkan survei dengan mengangkat variabel tingkat pengetahuan responden, Indikatornya adalah tingkat keseringan responden mengikuti berita politik baik itu lewat media cetak atau media elektronik. Dari hasil yang diperoleh, diketahui bahwa sebagian besar responden kurang mengikuti berita politik. Data selengkapnya ada pada tabel berikut : Tabel 4.14 Tingkat Keseringan Pemilih Pemula Dalam Mengikuti Berita Politik
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4 5

Setiap hari 4-5 kali seminggu 3-4 kali seminggu Sekali seminggu Tidak pernah

27 58 36 59 70

10.8 23.2 14.4 23.6 28


371

372
Jumlah Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005
Dari data di atas, diketahui bahwa jumlah responden yang jarang bahkan tidak pernah mengikuti berita politik mencapai lebih dari 50 persen dari keseluruhan responden. Keadaan ini kemudian akan berdampak pada tingkat pengetahuan mereka terhadap fenomena politik nasional. Hal ini juga mengindikasikan kurang optimalnya fungsi-fungsi dari elemen politik daerah takalar dalam mensosialisasikan kebijakan-kebijakan politik. Salah satu indikator partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan umum, dapat kita telusuri dengan melihat tingkat keaktifan mereka dalam proses pendaftaran pemilih. Dari data yang diperoleh diketahui bahwa animo kaula muda untuk mengikuti pemilihan umum cukup besar. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya responden yang datang langsung mendaftarkan dirinya kepada panitia pemilihan untuk mengikuti Pemilu.

250

100%

Tabel 4.15 Tingkat Keaktifan Pemilih Pemula Dalam Pendaftaran Pemilih


No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3

Mendaftar Sendiri Didaftarkan oleh Orang Lain Didatangi Oleh Petugas


Jumlah

134 86 30
250

53.6 34.4 12
100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Tingginya frekuensi responden yang mendaftarkan dirinya langsung kepada panitia pemilihan umum, disebabkan karena rasa keingintahuan mereka terhadap Pemilu itu sendiri. Nita mengungkapkan bahwa ia sangat antusias ingin mengikuti Pemilu, karena hal itu adalah hal yang pertama kali dirasakannya selama ini. Berbeda dengan Nita, Evawisna menyebutkan bahwa alasan utamanya adalah karena ia sadar kalau memberikan suaranya pada pemilu nanti akan mampu membuat perubahan dalam sistem politik bangsa ini.

372

373
Sistem pemilihan langsung yang diberlakukan pada Pemilu 2004 ini menuntut kinerja yang maksimal dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai lembaga yang ditunjuk mengatur proses pelaksanaan Pemilu. Untuk mengetahui bagaimana tingkat pemahaman Pemilih Pemula terhadap Lembaga ini (KPU), peneliti meminta tanggapan dari responden menyangkut kinerja dari KPUD Takalar dalam mengatur jadwal kampanye di kabupaten Takalar. Berdasarkan hasil yang diperoleh, diketahui bahwa responden umumnya menganggap bahwa KPUD telah bekerja dengan baik dalam mengatur jadwal kampanye antar patrai di kabupaten takalar. Hal ini dibuktikan oleh data berikut :

Tabel 4.16 Kinerja KPUD Dalam Mengatur Jadwal Kampanye Di Kabupaten Takalar
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4

Sangat Baik Baik Kurang Baik Tidak Baik


Jumlah

78 89 56 27
250

31.2 35.6 22.4 10.8


100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Data dari tabel di atas menunjukkan bahwa masyarakat pemilih pemula menilai kinerja KPUD cukup baik dalam mengatur jadwal kampanye selama proses pelaksanaan Pemilu di kabupaten Takalar. Drs. H. Makky Rauf, M.Sc (Ketua KPUD kab. Takalar) yang ditemui pada saat penelitian mengungkapkan bahwa pihaknya dalam hal ini KPUD telah berusaha mengatur jadwal sebaik mungkin dengan memperhatikan tingkat mobilisasi massa dan kecenderungan konflik. Data yang selanjutnya peneliti kumpulkan untuk melihat tingkat perilaku politik pemilih pemula di kabupaten Takalar adalah melihat tingkat partisipasi mereka dalam mengikuti kampanye pada Pemilu 2004. Hasil dari survei

menunjukkan bahwa pemilih pemula sangat tertarik untuk mengikuti kampanye yang dilakukan partai peserta Pemilu.

Tabel 4.17 Keaktifan Pemilih Pemula Dalam Mengikuti Kampanye

373

374
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4

Mengikuti Tiap Kampanye Hanya Partai tertentu Sesekali Ikut Tidak Pernah ikut
Jumlah

89 72 56 33
250

35.6 28.8 22.4 13.2


100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Data dari tabel di atas menunjukkan bahwa responden yang menjawab mengikuti tiap kampanye jumlahnya sangat besar. Setelah melakukan wawancara dengan beberapa responden, diketahui bahwa alasan utama mereka mengikuti kampanye tiap partai, selain karena menginginkan baju kaosnya, mereka juga terkadang diiming-imingi akan diberi intensif berupa rokok atau uang. Bogel (salah seorang responden yang putus sekolah) menyebutkan bahwa setiap ada kampanye, ia pasti ikut karena terkadang ada partai yang setelah atau sebelum kampanye itu membagi-bagikan rokok kepada peserta atau anggota kampanye. Menanggapi hal ini, peneliti kemudian melakukan wawancara dengan Seihan (anggota Panwaslu), ia menyebutkan bahwa untuk kasus seperti tersebut, jika memang ada itu tentunya luput dari pengawasan mereka, namun selama pelaksanaan pengawasan kampanye, ia tidak pernah menjumpai kasus seperti yang disebutkan di atas. Aspek penting lainnya dalam penelitian mengenai perilaku politik pemilih pemula ini adalah partisipasi politik pemilih pemula dalam hal keikutsertaan atau keanggotaan dalam suatu organisasi sosial politik atau partai politik. Berdasarkan hasil survei, diketahui bahwa secara umum responden masih awam dalam keorganisasian lembaga politik tertentu. Selengkapnya dapat kita lihat pada tabel berikut :

374

375 Tabel 4.18 Keaktifan Pemilih Pemula Dalam Organisasi Politik/Partai Politik
No Valid Anggota Parpol tertentu Anggota Lembaga Sosial Parpol Tertentu Tidak menjadi anggota lembaga politik apapun Jumlah Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005
Data di atas menunjukkan bahwa jumlah responden yang tidak masuk dalam keanggotaan lembaga politik yang dinaungi oleh partai politik tertentu, amat banyak (227 orang). Hal ini umumnya disebabkan karena faktor usia mereka yang masih remaja dan belum diperhitungkan sama sekali oleh lembaga sosial untuk direkrut. Faktor lainnya adalah karena mereka sendiri yang kurang tertarik untuk mengikuti organisasi-organisasi politik tertentu. Adapun mereka yang menjadi anggota lembaga politik tertentu (23 orang), mereka terdiri atas Laskar Muda PDIP, AMPG, dan Barisan Muda PAN. Survei selanjutnya, peneliti kembangkan dengan menelusuri tingkat

Frekuensi

Persentase

1 2 3

0 23 227
250

0 9.2 90.8
100%

partisipasi responden dalam proses pemilihan, baik itu pada putaran pertama dan putaran kedua Pemilu 2004. berdasarkan hasil yang diperoleh, diketahui bahwa seluruh responden menggunakan hak pilihnya pada Pemilu 2004. baik itu pada pemilhan putaran pertama maupun pada putaran kedua. Meskipun pada

kenyataannya dua orang responden yang terjaring menyatakan bahwa ia baru mengikuti pemilihan nanti pada putaran kedua saja.

No 1 2

Tabel 4.19 Partisipasi Pemilih Pemula Dalam Pemilu 2004 Di Kabupaten Takalar Valid Frekuensi Pemilihan Putaran Pertama 248 orang Pemilihan Putaran Kedua 250

Persentase 99.2% 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

375

376
Adanya tambahan 2 orang dalam pemilu putaran kedua di kabupaten Takalar, dibenarkan oleh Ketua KPUD Takalar (Drs. H. Makky Rauf, M.Sc) ia menyebutkan bahwa pada putaran kedua terdapat empat tambahan suara dari kabupaten Pattallassang. Data dari tabel di atas menunjukkan betapa pemilih pemula kabupaten Takalar sangat antusias dalam pemilihan umum. Bagaimana dengan prosesi penghitungan suara pemilu?. Data berikut akan menunjukkan bagaimana tingkat partisipasi pemilih pemula kabupaten Takalar dalam penghitungan suara pada pemilihan umum 2004. Sistem pemilihan langsung memberi dampak besar dalam pembentukan pola pikir politik masyarakat Indonesia umumnya. Antusiasme masyarakat untuk mengetahui siapa calon yang meraih suara terbanyak pada sistem pemilihan langsung yang baru pertama kalinya dilakukan, amatlah besar. Pemuda Takalar khususnya yang menjadi sorotan dalam penelitian ini_berdasarkan data yang dikumpulkan, diketahui sangat tertarik untuk mengikuti proses penghitungan suara. Beberapa dari responden mengungkapkan antusiasme mereka, hanya saja tidak seluruh responden terlibat langsung dalam proses penghitungan suara tersebut. Sebagian besar hanya bisa menonton dari luar tempat proses penghitungan suara berlangsung. Tabel berikut merupakan penggambaran antusiasme pemilih pemula untuk mengikuti jalannya penghitungan suara pada pemilu 2004.

Tabel 4.20 Partisipasi Pemilih Pemula Dalam Proses Penghitungan Suara Pada Pemilu 2004
No Valid Frekuensi Persentase

1 2

Aktif Passif Jumlah

23 227 250

9.2 90.8 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Tingginya jumlah responden yang tidak aktif dalam proses penghitungan suara, bukan dikarenakan kurangnya keinginan dari responden, akan tetapi kesempatan yang tidak diberikan kepada mereka. Faisal mengungkapkan bahwa jika saja ia diberi kesempatan, ia akan dengan suka rela membantu tim penghitung

376

377
suara pada pemilu 2004. kami tak diberi kesempatan, prosedurnya rumit untuk menjadi tim penghitung suara, .. jadi kita nonton saja !. Survei selanjutnya diarahkan untuk mengetahui tanggapan para responden terhadap ahsil penghitungan suara pada pemilu 2004 di kabupaten Takalar. Berdasarkan hasil olahan data yang dikumpulkan, diketahui bahwa responden cenderung untuk tidak percaya dengan hasil yang diumumkan. Sebagian besar dari mereka merasa bingung, terutama dalam hal penentuan sah tidaknya suara. Tabel berikut menunjukkan statistik dari tanggapan responden : Tabel 4.21 Tanggapan Responden Terhadap Hasil Penghitungan Pada Pemilu 2004 Di Kabupaten Takalar

No

Valid

Frekuensi

Persentase

1 2 3 4

Sangat Baik Baik Kurang Baik Tidak Baik Jumlah

23 87 92 48 250

9.2 34.8 36.8 19.2 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Berdasarkan Tabel 4.12 di atas diketahui bahwa jumlah responden yang kurang percaya terhadap hasil dari penghitungan suara pada Pemilu 2004 di kabupaten takalar adalah sebanya 92 orang. Jumlah ini terbilang besar, yang berarti akurasi penghitungan suara di tiga kecamatan di kabupaten Takalar, kurang valid. Sejumlah responden mengungkapkan bahwa beberapa kertas suara yang seharusnya sah untuk calon anggota legislatif tertentu, namun kemudian dianggap tidak sah. justru yang tidak seharusnya sah, malah dianggap sah!. (Wawancara. Bogel, Desember 2004).

C. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kabupaten Takalar Pada Pemilu 2004

Perilaku

Politik

Pemilih

Pemula

di

Situasi dan kondisi politik Kabupaten Takalar pada tahun 2000 sampai 2004 secara umum, aman dan terkendali, tidak terdapat hal-hal yang menonjol yang bersifat menganggu stabilitas daerah (Polres Takalar 2004).

377

378
Dalam rangka mewujudkan kehidupan bangsa yang demokratis, pemerintah kabupaten Takalar terus melakukan pemantapan untuk menggerakkan kesadaran politik warga. Partisipasi seluruh warga sangat mendukung keberhasilan pembangunan bidang politik. Pemilih pemula sebagai salah satu kelompok besar dalam masyarakat Takalar, berdasarkan uraian mengenai perilaku politik mereka pada Pemilu tahun 2004, telah menunjukkan sikap aktif mereka dalam mengikuti keseluruhan prosesi pelaksanaan pemilihan umum. Mulai dari kegiatan pendaftaran pemilu sampai dengan proses penghitungan suara. C.1. Faktor Loyalitas Etnik/Kedaerahan (Pengaruh Tokoh Panutan) Salah satu faktor yang bisa menjadi penentu perilaku politik pemilih pemula di kabupaten Takalar adalah faktor loyalitas Etnik. Indikator yang dijadikan pisau analisis untuk melihat variabel ini adalah tokoh yang dikenal dalam daerah Takalar khususnya dan Sulawesi Selatan Umumnya dalam mempengaruhi pilihan politik pemilih pemula. Tabel berikut akan menunjukkan pengaruh dari tokoh lokal terhadap pilihan politik responden.

Tabel 4.22 Pengaruh Tokoh Politik Lokal dalam Penentuan Pilihan Pada Pemilu 2004 Di Kabupaten Takalar
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4

Sangat Berpengaruh Berpengaruh Kurang Berpengaruh Tidak Berpengaruh Jumlah

49 97 56 48 250

19.6 38.8 22.4 19.2 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Dari data di atas diketahui bahwa tokoh panutan menajdi salah satu faktor yang cukup besar pengaruhnya dalam menentukan orang-orang yang dipilih oleh pemilih pemula dalam pemilu 2004. Diketahui bahwa etnis mayoritas yang mendiami wilayah kabupaten Takalar adalah suku Makassar, dengan budaya sipakatau yang melekat dan bersifat mengikat untuk seluruh masyarakat dalam rumpun ini. Budaya inilah yang mendorong masyarakat utamanya dan pemilih pemula khususnya dalam menentukan pilihan politik mereka.

378

379
Drs. H. Abd. Rauf, salah seorang tokoh masyarakat menyebutkan bahwa tradisi untuk menghormati yang lebih tua adalah hal yang dipegang teguh dalam budaya masyarakat Takalar. Tradisi ini kemudian dijewantahkan juga dalam bentuk intervensi orang tua terhadap anak mereka untuk memilih tokoh politik tertentu. Apalagi ditambah dengan semakin banyaknya tokoh politik yang berasal dari wilayah Sulawesi Selatan sendiri, misalnya Ryaas rasyid, Alfian Mallarangeng, Yusuf Kalla, bahkan Habibie. Sebagai orang Sulawesi, kita akan dianggap penghianat bahkan kualat oleh adat apabila tidak memilih mereka. Bukti dari pernyataan pak Rauf ini dapat kita lihat pada tabel di bawah ini, dimana keseluruhan responden menetapkan pilihan mereka pada Susilo Bambang Yudoyono dan Yusuf Kalla sebagai pasangan Presiden dan Wakil Persiden dalam pemilu 2004.

Tabel 4.23 Pasangan Presiden dan Wakil Presiden Pilihan Pemilih Pemula Pada Pemilu 2004 Di Kabupaten Takalar
No 1 2 3 4 5 Valid Wiranto dan Salahuddin Wahid Megawati dan Hasyim Muzadi Amien Rais dan Siswono Yudohusodo
Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla

Hamzah Haz danAgum Gumelar

Frekuensi 7 14 9 214 6

Persentase 2.8 5.6 3.6 85.6 2.4

Jumlah
Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

250

100%

Tabel 4.24 Partai Pilihan Pemilih Pemula Pada Pemilu 2004 Di Kabupaten Takalar
No Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4 5

Partai Golkar PAN PDK PPP Lain-lain Jumlah

144 12 57 14 23 250

57.6 4.8 22.8 5.6 9.2 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005

379

380
Dari tabel 4.23 dan tabel 4.24 di atas diketahui betapa besar pengaruh loyalitas etnik dalam pembentukan opini politik masyarakat pemilih pemula yang selanjutnya berimplikasi pada penentuan pilihan mereka pada Pemilu 2004. Demikian juga dalam penentuan partai politik yang dipilih pada putaran pertama Pemilu 2004, di kabupaten Takalar partai yang meraih suara terbanyak adalah partai yang paling didominasi oleh orang-orang Sulawesi. Partai ini tak lain adalah Partai Golkar. Bahkan menurut data yang diperoleh dari KPUD Takalar berdasarkan berita acara No. 198/KPU-TK/V/2004, diketahui bahwa terdapat dua orang calon terpilih yang mencapai angka Bilangan Pembagi Pemilih (BPP), masing masing H. Achmad No. Urut daftar calon 14 dan M. Natsir Ibrahim, SE, no. Urut daftar calon 12. C.2. Faktor Kinerja dan Isu-Isu Partai Politik Faktor selanjutnya yang menjadi penentu perilaku politik pemilih pemula di kabupaten Takalar adalah kinerja dari partai-partai yang ada sekarang. Mulai dari bergulirnya era reformasi tahun 1998, ratusan partai baru bermunculan dengan program kerja yang amat beragam. Hal ini kemudian menuntut selektifitas dari masyarakat untuk menjatuhkan pilihan mereka pada pemilu baik itu permilu 1999 yang diikuti oleh 48 partai, juga Pemilu 2004 yang diikuti oleh 24 partai. Ditengah persaingan puluhan partai yang berkompetisi dalam pemilu, maka agenda partai politik untuk mendapat simpati dari masyarakat pemilih adalah memperbaiki kinerja dan isu-isu yang ditawarkan kepada konstituen. Maraknya kerusuhan diberbagai daerah, krisis ekonomi yang berkepanjangan, penegakan hukum menjadi isu utama sebagian besar partai politik. Menanggapi hal ini, peneliti melakukan survei terhadap responden menyangkut beberapa faktor sntral yang menjadi alasan pemilih dalam

menentukan pilihan politiknya. Dari hasil olahan data, diketahui bahwa program partai turut memberikan pengaruh terhadap pilihan politik pemilih. Hal tersebut terlihat dari hasil survei terhadap responden bahwa sebanyak 38% responden memilih partai politik berdasarkan program yang ditawarkan oleh partai tersebut. Hal lain yang menjadi pertimbangan pemilih untuk menentukan pilihannya adalah

380

381
isu mengenai pasangan calon presiden dan wakil presiden. Tercatat sebanyak 29.2% responden yang menyatakan memilih partai karena figur pasangan calon presiden dan wakil presiden.

381

382 Tabel 4.25


No Alasan Memilih Partai Pilihan Valid Frekuensi Persentase

1 2 3 4

Yakin Menang Program Partainya Baik Karena Capres/Cawapres Lain-lain Jumlah

58 95 73 24 250

23.2 38 29.2 9.6 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Dari penggambaran tersebut di atas menunjukkan bahwa faktor kinerja dan isu-isu yang ditawarkan oleh partai politik memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap pembentukan perilaku politik pemilih pemula dalam menentukan pilihan politiknya pada pemilu 2004 di kabupaten Takalar. C.3. Faktor Pembentukan Opini Politik Lokal Opini politik umumnya diartikan sebagai keyakinan dan sikap

masyarakat terhadap isu sosial tertentu. Opini politik bisa saja menyangkut fakta atau preferensi. Suatu pendapat yang mencerminkan keberpihakan dapat diklasifikasikan sesuai dengan arahnya (mendukung atau menentang, tidakan atau posisi) dan intensitasnya (kekuatan keberpihakan). Ada tiga jenis kecenderungan yang menunjukkan arah terbentuknya opini politik dalam masyarakat, yakni kepercayaan, nilai dan pengharapan. Ketiga unsur ini saling mempengaruhi dalam proses pembentukan opini politik nantinya. kepercayaan mengacu kepada apa yang diterima sebagai benar aau tidak benar tentang sesuatu; ia didasarkan atas pengalaman masa lalu, pengetahuan dan informasi sekarang, persepsi yang sinambung dan sebagainya. Nilai melibatkan kesukaan dan ketidak sukaan, cinta dan kebencian, hasrat dan ketakutan seserang; bagaimana seseorang menilai sesuatu dan intensitas penilainnya - kuat, lemah, netral adalah yang menjadi masalahnya. Pengharapan mengandung citra seseorang tentang akan seperti apa keadaanya setelah tindakan; pengharapan dituturkan dari pertimbangan terhadap apa yang terjadi pada masa lalu, keadaan sekarang, dan apa kiranya yang akan terjadi jika dilakukan perbuatan tertentu.

382

383
Dalam tinjauan psikologi dan sosiologi politik, manusia politik atau aktor politik berperilaku dengan didasarkan atas interpretasinya terhadap fenomena politik yang ada di sekitarnya. Kemampuan interpretasi manusia politik itu, dimulai dari pembentukan opini politik yang diperoleh melalui suatu proses interaksi, transaksi, atau transformasi, baik itu dari media cetak atau media elektronik, dari lingkungan keluarga, dan dari lingkungan sosial. Demikian juga halnya dalam pembentukan opini politik pemilih pemula di kabupaten Takalar. Budaya paternalistik dengan tingkat kekerabatan yang sangat tinggi, adalah hal utama yang membentuk opini politik masyarakat Takalar. Keharusan untuk mendengarkan dan mengikuti anjuran orang tua atau keluarga dekat adalah norma yang sifatnya mengikat bagi muda-mudi di kabupaten Takalar. Tabel berikut ini akan menggambarkan bagaimana elemen keluarga mempengaruhi pembentukan opini politik pemilih pemula di kabupaten Takalar. Pada bagian ini, peneliti mencoba menghubungkan antara intensitas diskusi masalah politik dalam keluarga dengan perkembangan opini politik pemilih pemula.

Tabel 4.26
No Frekuensi Diskusi Masalah Politik Dalam Keluarga Valid Frekuensi Persentase

1 2 3

Setiap Saat Kadang-kadang Tidak Pernah Jumlah

72 119 59 250

28.8 47.6 23.6 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Data dari tabel di atas menunjukkan bahwa responden cukup sering melakukan interaksi politik dengan keluarganya. Bentuk interaksi politik dalam keluarga ini akan mengarahkan pemikiran pemilih pemula tentang tokoh politik tertentu atau partai politik tertentu, yang kemudian berimplikasi pada penentuan pilihan mereka pada pemilu. Sumber lainnya yang juga bisa mempengaruhi pembentukan opini politik masyarakat adalah media massa. Peran media massa dalam proses transformasi,

383

384
komunikasi, dan sosialisasi para aktor politik lokal selama masa kampanye, amatlah efektif. Selain karena efisiensi biaya dan waktu, media cetak dan media elektronik adalah sumber informasi yang paling mudah diakses oleh masyarakat. Abd. Rahman Nassa Daeng Rate menyebutkan bahwa selama masa kampanye di kabupaten Takalar, ia bersama beberapa calon dari Partai Merdeka menggunakan suratkabar Fajar dan Radio Gamasi FM sebagai media komunikasi dan sosialisasi politik mereka. Opini-opini politik yang masih bersifat konstruksi personal, akan menjadi opini publik apabila informasi-informasi politik yang diterima oleh seseorang itu kemudian ia diskusikan dengan orang-orang di sekitarnya. Tabel berikut ini akan menunjukkan tingkat keseringan respoden mendiskusikan opini politiknya dengan rekan-rekan sebaya mereka.

384

385 Tabel 4.27


Frekuensi Diskusi Opini Individu Responden Kepada Rekan Sebaya Valid Frekuensi

No

Persentase

1 2 3

Setiap Saat Kadang-kadang Tidak Pernah Jumlah

95 121 34 250

38 48.4 13.6 100%

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2005


Dari tabel 4.27 di atas diketahui bahwa jumlah responden yang sering mendiskusikan opini individunya kepada rekan sebayanya, adalah sebanyak 121 orang. Jumlah ini cukup besar, dalam artian bahwa jika mereka secara intens mendiskusikan opini individunya, akan membentuk suatu opini publik terhadap berbagai fenomena politik dalam lingkungannya selama proses pemilihan umum, yang kemudian akan mempengaruhi perilaku politik mereka dalam mengahadapi Pemilu.

385

386 BAB II TINJAUAN PUSTAKA B. PENDAPATAN ASLI DAERAH Sesuai dengan Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Pasal 157 bagian a , pendapatan asli daerah adalah penerimaan yang diperoleh Daerah dari sumbersumber dalam wilayahnya sendiri yang dipungut berdasarkan Peraturan Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Adapun sumber pendapatan asli daerah dimaksud terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. Sehubungan fokus masalah tersebut, berikut ini dapat dijelaskan konsep yang berkaitan dengan penerimaan PAD seperti pajak, retribusi dan perusahaan daerah. b. Pajak Daerah Merupakan iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada pemerintah daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang yang dapat dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah yang berlaku yang digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. Menurut Davey (1988 : 39-40), pajak daerah adalah (1) Pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dengan pengaturan daerah sendiri; (2) Pajak yang dipungut berdasarkan peraturan nasional tetapi pendapatan tarifnya dilakukan oleh pemerintah daerah; (3) Pajak yang ditetapkan dan atau dipungut oleh pemerintah daerah; (4) Pajak yang dipungut dan diadministrasikan oleh pemerintah pusat tetapi hasil pungutannya diberikan kepada, dibagihasilkan dengan atau dibebani pungutan tambahan oleh pemerintah daerah.

386

387 Lebih lanjut Devas (1989) menyatakan, bahwa usaha-usaha untuk peningkatan penerimaan harus dirancang matang-matang agar tidak menimbulkan pengaruh negatif kepada pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan rakyat, sehingga perlu dilakukan penilaian terhadap pajak-pajak daerah. Hasil penilaian terhadap pajak daerah dengan berdasarkan kriteria hasil bersih dari biaya pungut, soal keadilan, efisiensi ekonomi, soal pelaksanaan (politik/administrasi) dan cocok tidaknya sebagai pajak daerah, menunjukkan bahwa hampir sebagian jenis pajak yang dinilai ternyata tidak tepat dipungut di daerah. Selanjutnya Devas menyarankan dalam rangka meningkatkan penerimaan pajak daerah, yaitu (6) menghapuskan pajak yang tidak memuaskan, (7) memperbaiki pajak yang tertinggal, (8) menciptakan jenis pajak daerah baru yang potensial, (9) memperbaiki administrasi pajak daerah, (10) mengurangi beban pungutan dan kutipan untuk ijin. Fungsi pajak sendiri ada 2 (dua) yaitu fungsi budgetir, dimana pajak berfungsi sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai pengeluaranpengeluarannya dan fungsi regulerend (mengatur), dimana pajak merupakan alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi sehingga dalam pemungutan pajak harus adil (syarat keadilan), berdasarkan Undang-undang (syarat yuridis), tidak mengganggu perekonomian (syarat ekonomis), efisien (syarat finansial) dan sistem pemungutannya harus sederhana (Mardiasmo, 1995 : 2). e. Retribusi Daerah Merupakan pungutan yang dilakukan oleh pemerintah daerah sehingga pembayaran atas jasa atau pemberian ijin tertentu yang khusus disediakan dan atau diberikan untuk kepentingan orang pribadi atau badan.

387

388 Inherent hal tersebut, menurut The Liang Gie (Kaho. 1997: 152) retribusi adalah pungutan daerah sebagai pembayaran pemakaian atau karena

memperoleh jasa pekerjaan, usaha atau milik daerah untuk kepentingan umum, atau karena jasa yang diberikan oleh daerah langsung maupun tidak langsung. Ciri-ciri retribusi daerah (Kaho : 152) adalah : (1) Retribusi dipungut oleh negara, (2) Dalam pungutannya terdapat paksaan secara ekonomi, (3) Adanya kontraprestasi yang secara langsung dapat ditunjuk, (4) Retribusi dikenakan pada setiap orang atau badan yang menggunakan atau mengenyam jasa-jasa yang disiapkan negara. f. Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan Dalam usahanya untuk mengembangkan perekonomian daerah dan menambah sumber penerimaan bagi daerah, maka pemerintah daerah mendirikan perusahaan daerah. Perusahaan daerah ini mempunyai 2 (dua) fungsi, yaitu fungsi sosial yang bersifat non profit oriented dan fungsi ekonomis yang bertujuan untuk mencari laba atau keuntungan dari usaha yang dijalankan. Untuk itu, perusahaan daerah harus mempunyai visi dan misi yang jelas sehingga pengelolaannya dapat profesional tanpa melupakan fungsi sosialnya, dengan harapan pada masa-masa yang akan datang perusahaan daerah dapat memberikan kontribusi yang besar terhadap penerimaan daerah. g. Lain-lain PAD yang sah Merupakan PAD diluar ketiga hal di atas yang sifatnya temporer atau insidentil, yang biasanya berasal dari penjualan aset tetap pemerintah daerah atau jasa giro. Dengan demikian Pendapatan Asli Daerah sebagai sumber utama penyelenggaraan pemerintahan daerah maka pemerintah daerah harus mengelola potensi PAD yang dimiliki secara profesional, efektif, efisien dan sustainable.

388

389 Pengelolaan potensi PAD secara tepat akan berdampak pada peningkatan penerimaan daerah yang sangat penting untuk pembiayaan pembangunan daerah. Untuk mengetahui dan mengukur peningkatan penerimaan Pendapatan Asli Daerah salah satu fakor yang digunakan adalah kemampuan dibidang

keuangan, yaitu kemampuan suatu daerah dalam membiayai penyelenggaraan pemerintahan yang bersumber dari pendapatan asli daerah (PAD).

B. PENGERTIAN OTONOMI DAERAH Istilah otonomi atau autonomy berasal dari bahasa Yunani (autos = sendiri ) dan ( nomos = undang-undang ) yang berarti perundangan sendiri ( zelf wetgeving ). Jadi ada 2 ( dua ) ciri hakekat dari otonomi, yakni self sufficiency dan actual idependence. Jadi otonomi daerah adalah daerah yang memiliki legal self sufficiency yang bersifat self government yang diatur dan diurus oleh Karena itu, otonomi lebih menitik beratkan aspirasi

pemerintah setempat.

masyarakat setempat dari pada kondisi (Syaukani HR, 2000 : 147). Menurut perkembangan sejarah pemerintahan di Indonesia, otonomi selain mengandung arti perundangan (regeling) juga mengandung arti pula

pemerintahan (bestuur).

Otonomi daerah adalah kewenangan daerah otonom kepentingan masyarakat setempat menurut

untuk mengatur dan mengurusi

prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam ikatan warga Kesatuan Republik Indonesia (Koesoemahatmaja, 1971 : 9). Didalam konsep otonomi daerah tersebut terkandung azas-azas dan prinsip-prinsip kemandirian daerah dalam pelaksanaannya. Tetapi tetap dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Namun demikian, walalupun

otonomi itu sebagai bentuk pelimpahan yang luas atas kewenangan daerah, namun keotonomian tersebut tetap berada pada batas yang tidak melampaui
389

390 wewenang pemerintah pusat. Artinya, pemerintah pusat masih memiliki kewenangan untuk menjaga kestabilan roda pemerintahan negara. Diberikannya hak dan kekuasaan perundangan dan pemerintahan kepada badan-badan otonomi, seperti : propinsi, Kabupaten/Kota, maka badan-badan tersebut dengan kekuasaannya sendiri dapat mengurus rumah tangganya dengan mengadakan peraturan-peraturan daerah yang tidak boleh bertentangan dengan undang-undang dasar atau perundangan yang lebih tinggi dan mampu menyelenggarakan kepentingan-kepentingan umum. Dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1974 disebutkan bahwa otonomi daerah adalah hak, wewenang dan kewajiban daerah untuk mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sedangkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 menyebutkan bahwa Otonomi Daerah adalah kewenangan daerah otonom untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri

berdasarkan aspirasi masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dengan demikian diharapkan daerah akan lebih mandiri dalam mengelola daerahnya. Prinsip-prinsip pemberian otonomi daerah dalam Undang-Undang

Nomor 32 Tahun 2004 adalah sebagai berikut : 1. Penyelenggaraan otonomi daerah dilaksanakan dengan prinsip

demokratisasi dan dengan memperhatikan keanekaragaman daerah. 2. Pelaksanaan otonomi daerah didasarkan pada otonomi luas dalam arti penyaluran kewenangan pemerintah yang secara nyata didaerah. 3. Pelaksanaan otonomi daerah yang luas dan utuh diletakkan di kabupaten dan kota, sedangkan otonomi daerah propinsi adalah otonomi terbatas. dilaksanakan

390

391 8. Pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan konstitusi Negara, sehingga tetap terjamin hubungan yang serasi antara pemerintah pusat dan daerah. 9. Pelaksanaan otonomi daerah harus lebih mengutamakan kemandirian wilayah administrasi atau kawasan khusus, yang dibuat oleh Pemerintah atau pihak lain seperti badan otorita, kawasan pelabuhan, kawasan pelabuhan udara, kawasan perkotaan baru, kawasan pertambangan dan semacamnya. 10. Pelaksanaan otonomi daerah harus lebih meningkatkan peran dan fungsi badan legislatif daerah, baik sebagai penyalur aspirasi rakyat maupun sebagai lembaga pengawas atas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dijalankan oleh lembaga eksekutif daerah. 11. Pelaksanaan azas dekonsentrasi diletakkan pada daerah propinsi dalam kedudukannya sebagai wilayah administrasi untuk melaksanakan

kewenangan yang tidak diserahkan kepada daerah. Menurut Wayong (1975 : 5) Otonomi Daerah adalah kebebasan untuk memelihara dan menunjukkan kepentingan khusus suatu daerah dengan keuangan, hukum dan pemerintahan sendiri. Pembagian kekuasaan yang adil antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah merupakan pilihan yang tepat. Sedangkan Sanit (1991 : 1) berpendapat bahwa ada 3 (tiga) fokus otonomi daerah, pertama : otonomi yang berfokus pada kewenangan administrasi

pemerintah daerah, seperti pengurusan pegawai, pengeluaran dan pendapatan daerah; kedua : otonomi yang difokuskan kepada alokasi kekuasaan daerah yang disertai oleh kontrol pemerintah pusat dan partisipasi rakyat daerah; ketiga :

penekanan pada pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintah daerah yang dioperasikan

391

392 lewat kewenangan daerah dalam mengelola urusan yang diberikan kepadanya (lihat Siddiq, 2000 : 25). Lebih lanjut Mubyarto (2000 : 60) mengatakan hakekat Otonomi Daerah adalah penyerahan wewenang segala urusan pemerintah ke Kabupaten/Kota, sehingga diharapkan pemerintah Kabupaten/Kota dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat (lebih lancar, lebih mudah, dan lebih cepat). Maka hanya masyarakat sendiri yang dapat menilai berhasil tidaknya otonomi daerah suatu daerah. Tuntutan otonomi daerah tampak menonjol diberbagai belahan dunia termasuk di Indonesia. Bahkan dikatakan bahwa konsep ini di masa mendatang akan menjadi kecenderungan yang dominan bagi negara-negara Asia. Hal itu disebabkan oleh tak terhindarkannya revolusi komunikasi yang telah

memungkinkan menyatunya masyarakat Asia dengan masyarakat dari belahan dunia lain. Scalapino (1990 : 45 46) menyatakan bahwa dimasa depan negaranegara Asia akan menghadapi beberapa masalah politik yang kritis yang diakibatkan oleh : pertama, bagaimana kekuasaan itu dibagi diantara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, mengingat tugas-tugas pemerintah pusat sekarang ini semakin berat. Oleh karena itu, upaya untuk memberdayakan pemerintah daerah tidak hanya perlu dilakukan tapi juga menjadi kecenderungan yang tak terelakkan. Kedua, negara dewasa ini akan menghadapi saingan dari dalam yaitu

melalui kekuatan masyarakat madani (civil society) dan kekuatan non-birokrasi atau ekstra-birokrasi. Arti pentingnya otonomi juga dikemukakan oleh Kenichi

Ohmae, yang menurutnya ada 4 (empat) faktor yang dapat menembus batasbatas negara bangsa tanpa rintangan, yaitu investment, individual consumers, industry and information. Untuk ke depan, batas-batas negara makin kabur

392

393 (boderless nation). Lebih lanjut menurutnya, dalam memajukan perekonomian negara, otonomi menjadi kunci utama karena sentralisasi tidak mungkin lagi dipertahankan, mengingat tidak dimungkinkannya seluruh kegiatan terkonsentrasi di pusat. (lihat Zuhro, 1999 : 18). Analisis Kenichi tersebut memberikan

gambaran jelas bahwa dewasa ini semua negara menghadapi tugas yang berat dan sarat dengan berbagai tuntutan seperti keterbukaan, akuntabilitas, dan pelayanan birokrasi yang handal ditingkat daerah. Hal ini mensyaratkan agar pemerintah daerah mampu membangkitkan partisipasi program-program pembangunan yang hendak dilaksanakan. Warsito

Utomo menyatakan bahwa otonomi pada hakekatnya adalah kewenangan yang diberikan kepada daerah menuju kemandirian dalam kerangka negara kesatuan. Otoritas di pusat maupun di propinsi menjadi terbatas dan berkurang (inipun

harus disadari oleh pusat dan propinsi) sedangkan kewenangan yang luas, utuh dan nyata lebih diberikan kepada kabupaten dan kota. Jadi, titik tekannya pada kewenangan untuk merencanakan dan melaksanakan serta mengendalikan daerah mencapai kemandirian (2000 : 6 ).

C. KEUANGAN DAERAH DALAM MENUNJANG OTONOMI DAERAH Otonomi atau desentralisasi perlu dilakukan karena tidak ada suatu pemerintahan dari suatu negara yang luas mampu secara efektif membuat

kebijakan di segala bidang ataupun mampu melaksanakan kebijakan tersebut secara efisien di seluruh wilayah tersebut. diharapkan beban pemerintah pusat Dengan adanya desentralisasi Desentralisasi juga

dapat berkurang.

diharapkan akan mempercepat pelayanan kepada masyarakat.

393

394 B.C. Smith (1985 : 211) menjelaskan bahwa desentralisasi dapat juga dimanfaatkan sebagai salah satu cara untuk memobilisasi dukungan terhadap pembangunan nasional dengan membuatnya lebih populer di tingkat daerah serta untuk memperoleh partisipasi yang lebih besar dari golongan-golongan

masyarakat yang berbeda. Masyarakat daerah akan memiliki kesempatan yang lebih besar untuk mempengaruhi diaktualisasikan dengan kebijakan lokal. Partisipasi masyarakat dari berbagai

melibatkan

perwakilan-perwakilan

kelompok kepentingan seperti golongan politik, agama, etnis dan kelompokkelompok sosial dalam proses pembuatan kebijakan. Dengan demikian,

desentralisasi dapat berfungsi sebagai faktor pengikat dari kecenderungankecenderungan sentrifugal seperti rasa kesatuan, ras kedaerahan, rasial, agama, dan ekonomi. Dari sudut pemerintah daerah, dengan adanya desentralisasi diharapkan akan dapat meningkatkan tanggung jawabnya kepada kepentingan masyarakat daerah, sekaligus memberikan akses kepada masyarakat untuk meningkatkan partisipasinya dalam mengendalikan pemerintahan. Smith juga menjelaskan

bahwa dengan desentralisasi diharapkan responsifitas, yaitu tingkat kemampuan untuk melayani apa yang diinginkan masyarakat oleh pemerintah daerah dapat meningkat. Riwo Kaho (2001 : 61) menyatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi dalam pelaksanaan otonomi daerah adalah faktor keuangan yang baik. Istilah keuangan disini mengandung arti bahwa setiap hak yang

berhubungan dengan masalah uang, antara lain berupa sumber pendapatan, jumlah uang yang cukup, dan pengelolaan keuangan yang sesuai dengan tujuan dan peraturan yang berlaku.

394

395 Faktor sumber pendapatan penting dalam setiap kegiatan pemerintahan, karena hampir tidak ada kegiatan pemerintahan yang tidak membutuhkan biaya. Makin besar jumlah uang yang tersedia, makin banyak pula kemungkinan kegiatan atau pekerjaan yang dapat dilaksanakan. Demikian juga semakin baik pengelolaannya semakin berdaya guna pemakaian biaya tersebut. Hal ini sesuai dengan apa yang dikatakan oleh M. Manullang (1973 : 67) : Bagi kehidupan suatu Negara, masalah keuangan Negara sangat penting. Makin baik keuangan suatu Negara, maka semakin stabil pula kedudukan pemerintah dalam negara itu. Sebaliknya, kalau keuangan negara itu kacau maka pemerintah akan menghadapi berbagai kesulitan dan rintangan dalam menyelenggarakan segala kewajiban yang diberikan kepadanya. Demikian juga bagi suatu pemerintah daerah, keuangan merupakan masalah penting baginya dalam mengatur dan mengurus rumah tangga daerah . Kedudukan faktor keuangan dalam penyelenggaraan suatu pemerintahan sangat penting sekali. S. Pamudji (dalam Josef Riwu Kaho, 2001; 125)

menegaskan bahwa Pemerintah Daerah tidak akan dapat melaksanakan fungsinya dengan efektif dan efisien tanpa biaya yang cukup untuk memberikan pelayanan pembangunan. Dan sumber pendapatan asli daerah inilah yang merupakan salah-satu dasar kriteria untuk mengetahui secara nyata kemampuan daerah dalam mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Hal yang senada diungkapkan oleh Ibnu Syamsi (1994) yang

menempatkan keuangan daerah sebagai salah satu indikator untuk mengetahui kemampuan daerah dalam mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Selanjutnya mengenai pentingnya pengelolaan keuangan daerah,

DAudiffret dalam J. Wajong (1975 : 97) menyatakan bahwa : 4. Pengendalian keuangan mempunyai pengaruh yang begitu besar pada hari kemudian bagi penduduk sedaerah, sehingga kebijaksanaan yang ditempuh pada melakukan kegiatan itu dapat menyebabkan kemakmuran atau kelemahan, kejayaan atau kejatuhan penduduk daerah itu;

395

396 5. Kepandaian mengendalikan daerah tidak akan memberikan hasil yang memuaskan dan abadi, tanpa cara pengendalian keuangan yang baik, terlebih lagi tanpa kemampuan melihat ke muka dengan penuh kebijaksanaan, yang harus diarahkan pada melindungi dan memperbesar harta daerah, dengan mana semua kepentingan masyarakat se-daerah sangat erat berhubungan; 6. Anggaran adalah alat utama pada pengendalian keuangan daerah, sehingga rencana anggaran yang diperhadapkan pada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah haruslah tepat dalam bentuk dan susunannya dengan memuat rancangan yang dibuat berdasarkan keahlian dengan pandangan ke muka yang bijaksana. Berdasarkan uraian di atas, maka untuk menciptakan suatu pemerintahan daerah yang baik dan yang dapat melaksanakan tugas otonominya dengan baik, maka faktor keuangan ini mutlak diperlukan. Keberhasilan penyelenggaraan

otonomi daerah tidak dapat dilepaskan dari cukup tidaknya kemampuan daerah dalam bidang keuangan, karena kemampuan keuangan ini merupakan salah satu indikator penting guna mengukur tingkat otonomi suatu daerah. Hal ini mudah dipahami, karena adalah mustahil bagi daerah-daerah untuk dapat menjalankan berbagai tugas dan pekerjaannya dengan efisien dan efektif dan dapat melaksanakan pelayanan dan pembangunan bagi masyarakatnya tanpa

tersedianya dana untuk itu. Miftah Thoha (Prisma, 1985) berpendapat bahwa ada 4 (empat) hal yang penting untuk menilai suatu daerah dapat mengurus dan mengatur rumah tangganya sendiri. Pertama; adanya urusan-urusan yang diserahkan oleh Kedua; pengurusan dan pengaturan urusan tersebut

pemerintah atasannya.

dilakukan atas inisiatif dan kebijakannya sendiri. Ketiga; untuk mengatur urusan tersebut diperlukan perlengkapan atau aparatur sendiri. Dan Keempat; untuk membiayai urusan yang diserahkan itu diperlukan sumber keuangan sendiri. Gunawan Sumodiningrat (1996) berpendapat bahwa otonomi kepada Kabupaten/Kota perlu memperhatikan beberapa unsur penting. Unsur tersebut,

396

397 yaitu : pertama ; kemantapan kelembagaan, kedua ; ketersediaan sumber daya manusia yang memadai, khususnya aparatur pemerintah daerah dan masyarakat, ketiga ; potensi ekonomi daerah untuk menggali sumber

pendapatannya sendiri, dan keempat ; kemampuan pengelolaan keuangan daerah. Arbi Sanit (1999) menyatakan bahwa ada 3 (tiga) fokus otonomi daerah, yaitu : pertama ; otonomi yang berfokus kepada kewenangan administrasi pemerintah daerah, seperti pengurusan pegawai, pengeluaran dan pendapatan daerah. Kedua ; otonomi yang difokuskan kepada alokasi kekuasaan kepada

daerah yang disertai oleh kontrol pemerintah pusat dan partisipasi rakyat daerah. Dan ketiga ; penekanan kepada pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintah daerah yang dioperasikan lewat kewenangan daerah dalam mengelola urusan yang diberikan kepadanya. Lebih lanjut Supriatna (1999) menyatakan bahwa salah satu faktor penting yang mempengaruhi keberhasilan desentralisasi adalah adanya penyerahan sumber dana, sumber daya manusia dan perangkat fisiknya yang memadai untuk mendukung urusan yang diserahkan ke daerah. Dari berbagai pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa essensi otonomi daerah adalah adanya kekuasaan yang lebih besar yang dimiliki daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan. Kewenangan yang lebih besar ini ditunjukkan oleh banyaknya urusan yang diselenggarakan. mempengaruhi Sedangkan faktor-faktor yang

kemampuan untuk melaksanakan otonomi dapat disimpulkan

bahwa faktor kemampuan keuangan merupakan salah satu faktor yang sangat penting guna penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerah.

397

398 Otonomi daerah bisa diwujudkan apabila disertai dengan otonomi keuangan dengan baik. Hal ini berarti secara finansial tidak tergantung pada

Pemerintah Pusat. Lebih lanjut Sumodiningrat (1996 : 95) berpendapat bahwa tantangan dan permasalahan yang muncul seiring dengan pemberian otonomi daerah adalah perimbangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam menjalankan tugas pokok pemerintahan. Perimbangan peran ini

menyangkut perimbangan wewenang untuk menyelenggarakan urusan-urusan pemerintahan dan perimbangan pengelolaan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Kemampuan Pemerintah Daerah untuk menjalankan

fungsinya tergantung kepada mereka (Pemerintah Pusat) untuk menggali sumbersumber penerimaan independen seperti : pajak daerah dan retribusi daerah. Daerah yang mempunyai pendapatan yang besar akan mempunyai posisi yang lebih baik daripada daerah yang tergantung dari dana pemerintah pusat. Sedangkan Radianto (1997 : 47) menyatakan bahwa pengukuran derajat otonomi keuangan daerah menjelaskan mengenai kemampuan suatu daerah dalam membiayai urusan rumah tangga dengan menghitung rasio Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Total Penerimaan Daerah (TPD) tanpa transfer. Melalui struktur pengeluaran daerah, derajat otonomi keuangan tercermin dalam angka indeks kemampuan rutin yaitu proporsi antara Pendapatan Asli Daerah (PAD) dengan pengeluaran rutin tanpa transfer dari Pemerintah Pusat. Pada saat ini, Pemerintah Daerah diharapkan dapat meningkatkan pelaksanaan pemerintahan yang lebih berdaya guna (efisien), berhasil guna (efektif), bersih dan bertanggung jawab. Dengan demikian, maka pemerintah

daerah diharapkan segera dapat mewujudkan Good Governance yang ternyata merupakan prasyarat bagi setiap pemerintahan dalam mencapai misi dan tujuan

398

399 pemerintah daerah. Semuanya itu bagi pemerintah daerah merupakan tambahan beban tanggung jawab yang sekaligus juga memerlukan biaya yang tidak sedikit. Oleh sebab itu, agar pemerintah daerah dapat melaksanakan

otonomi dengan baik, dituntut untuk selalu dapat meningkatkan sumber pendapatan asli daerahnya.

D. PENDAPATAN ASLI DAERAH DALAM PELAKSANAAN OTONOMI DAERAH Otonomi daerah harus memuat hal-hal seperti : adanya sejumlah urusan pemerintahan yang diserahkan, kelembagaan yang dibentuk untuk mengelola urusan, personil yang menyelenggarakan urusan, dan sumber-sumber

pembiayaan untuk membiayai urusan tersebut. Dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah diperlukan sumber-sumber penerimaan daerah, yang terdiri dari : PAD berupa pajak dan retribusi daerah, laba BUMD, dan hasil usaha lainya; pemberian pemerintah pusat berupa bagi hasil pajak dan bukan pajak, subsidi daerah otonom, dan bantuan pembangunan (pasal 55 UU No.5 tahun 1974). Pajak dan retribusi daerah beserta potensinya diatur dengan UU No 18 tahun 1997. UU mengenai pajak dan retribusi daerah ini mendorong efisiensi yaitu memberikan suatu penyederhanaan atas banyaknya jenis pajak dan retribusi di masa lalu yang cenderung mengakibatkan timbulnya biaya ekonomi tinggi. Dengan berlakunya UU ini memberikan implikasi yang signifikan pada penurunan PAD. UU No. 25 tahun 1999 masih menekankan kepada PAD untuk menyelenggarakan pemerintahan daerah sedangkan dana perimbangan merupakan prosentase yang diterima oleh kabupaten/kota dari pemerintah pusat dari hasil pajak dan hasil sumber daya alam.

399

400 Warsito (1999) mengatakan patokan pokok tentang pengertian daerah otonomi adalah dimilikinya urusan-urusan yang merupakan hak, wewenang dan kewajiban daerah untuk mengatur dan mengurusnya menjadi urusan rumah tangga sendiri. Ada tiga sistem penyerahan urusan menjadi urusan rumah tangga yaitu: 1) sistem material, urusan rumah tangga dibatasi secara tegas dan lugas, 2) sistem formil, urusan rumah tangga ditetapkan dengan undang-undang, 3) sistem riil dan nyata, urusan rumah tangga daerah diserahkan kepada daerah, didasarkan pada faktor-faktor riil dari kebutuhan, kekuatan, kemampuan, dan keberadaan suatu daerah. Konsekuensi dari penyerahan urusan yang diterima daerah sebagai wujud dari otonomi daerah adalah kemampuan keuangan daerah. Artinya daerah otonom harus mampu membiayai urusan yang telah diserahkan tersebut berdasarkan kewenangan dan kemampuan yang dimiliki untuk menggali sumber keuangan sendiri, mengelola dan menggunakannya. Ketergantungan kepada bantuan pusat harus seminimal mungkin, sehingga PAD menjadi bagian sumber keuangan terbesar. Warsito (1999) menganalisa urusan pemerintah daerah berdasarkan atas tugas atau fungsi pokok pemerintah daerah dan kewenangan pemerintahan yang wajib dilaksanakan, maka urusan yang ada dapat diklasifikasikan menjadi empat, yaitu: sebagai kewenangan lintas kabupaten/kota: PU, perhubungan, lingkungan hidup; sebagai pemerintahan yang berorientasi kepada pengaturan, regulasi, penertiban, pengurusan dan kemandirian: industri dan perdagangan, penanaman modal, pertanahan, tenaga kerja; sebagai pelayanan yang berorientasi kepada

service focus pada masyarakat: kesehatan, pendidikan dan kebudayaan; sebagai


pembangunan yang berorientasi kepada peningkatan dan pengembangan:

400

401 pertanian dan koperasi. Jadi perikanan sebagai sub sektor dari pertanian termasuk dalam klasifikasi urusan yang perlu ditingkatkan dan dikembangkan Untuk mengantisipasi desentralisasi dan proses otonomi daerah,

tampaknya PAD masih belum diandalkan oleh daerah sebagai sumber pembiayaan desentralisasi dikarenakan beberapa hal: 1) relatif rendahnya basis pajak/retribusi daerah, 2) perannya tergolong kecil dalam total penerimaan daerah, 3) kemampuan administrasi pemungutan didaerah yang masih rendah, dan 4) kemampuan perencanaan dan pengawasan keuangan yang lemah. Pande Radja Silalahi menyatakan bahwa sejak tahun anggaran 1990/1991 sampai saat ini, jumlah pengeluaran propinsi dan kabupaten/kota selalu berada dibawah 25 persen dari pengeluaran pemerintah. Kenyataan lain menunjukkan bahwa pemerintah propinsi dan kabupaten/kota tidak pernah dapat menutupi pengeluarannya dengan pendapatan sendiri. PAD propinsi dan kabupaten/kota berada jauh di bawah total pengeluaran daerah yang bersangkutan, bahkan hanya menutupi sebagian pengeluaran rutin sedangkan sisanya daerah mengharapkan transfer dari pemerintah tingkat atasnya. Pemerintah daerah diperkenankan untuk menggali dan mengembangkan pemerintah sumber-sumber penerimaan daerah.

Ketidakmampuan

daerah

mengembangkan

sumber-sumber

penerimaan secara berarti, karena selain secara administratif relatif sulit, sumber penerimaan utama telah dimonopoli pemerintah pusat. Otonomi daerah menjadi relevan bagi pembangunan secara umum karena beberapa alasan, diantaranya : 1) pemerintah belum cukup baik dalam mengelola sumber-sumber daya publik, seperti : sektor kehutanan, perikanan, atau pengelolaan wilayah perkotaan. Dalam pengelolaannya selama ini produktivitas sumber daya tersebut cenderung merosot dan insustainable akibat kompleksitas

401

402 pengelolaan yang salah, tidak adanya pembinaan, dan munculnya perilaku

free-rider (moral hazard) dan 2) otonomi daerah harus memberikan keadilan yakni
bagi daerah yang menghasilkan haruslah menikmatinya. Dukungan kewenangan yang luas dalam hal pembiayaan memungkinkan daerah dapat menggali potensinya dalam rangka menyerasikan pembangunan.

E. KERANGKA PIKIR Gambar 1 Kerangka Pikir Efektivitas Pengelolaan PAD Dalam Menunjang Otonomi Daerah
SUMBER PAD : Pajak Retribusi BUMD Penjualan aset

Pemerintah Daerah (DISPENDA)

PENGELOLAAN PAD - Perencanaan - Organisasi - Pelaksanaan - Pengawasan

PENERIMAAN DAN PENGGUNAAN

OTONOMI DAERAH

402

403

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian dan Teori Motivasi 1. Pengertian Motivasi Manusia bertindak atau berbuat selain ditentukan oleh faktor-faktor dari luar juga ditentukan oleh faktor-faktor dari dalam dirinya itu sendiri karena manusia adalah mahluk yang berkembang, mahluk yang aktif dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Manusia berbuat untuk bertingkah laku karena didorong oleh kekuatan itulah yang disebut motif. Mengapa seseorang itu bergerak untuk melakukan sesuatu, itulah yang disebut Motivasi, dimana menurut Killer (1984), motivasi berasal dari kata movire mempunyai arti menggerakkan, mengendalikan, membangkitkan kegiatan, menimbulkan perasaan, pengambilan prakarsa dan usaha mencapai tujuan yang diinginkan. Dewasa ini pemuasan kebutuhan manusia tidak lagi dilakukan tanpa melalui interaksi lingkungannya, sehingga untuk memenuhi kebutuhannya mendorong manusia melakukan kegiatan-kegiatan yang lazim disebut dengan istilah motivasi. Motivasi atau motivation berarti : pemberian motif, penimbulan motif atau hal yang menimbulkan dorongan atau keadaan yang menimbulkan dorongan. Dapat juga dikatakan bahwa motivation adalah faktor yang mendorong orang untuk bertindak dengan cara tertentu. Menurut Gray et al (1984:69) dalam bukunya Prof. Dr. J. Winardi, SE. Motivasi merupakan hasil sejumlah proses, yang bersifat internal, atau eksternal bagi seseorang individu, yang menyebabkan timbulnya sikap entuisme dan persistensi dalam hal melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentu. Maizer (1995), mengemukakan bahwa terdapat dua macam keadaan motivasi. Motivasi pertama dinamakan situasi objektif yaitu, barang atau keadaan yang berada diluar

403

404 sesorang yang biasa dikategorikan dengan istilah insntif atau perangsang atau goal atau sasaran atau tujuan yang ingin dicaai, sedangkan yang kedua adalah situasi motivasi subyektif yang merupakan keadaan yang terdapat dalam diri seseorang atau sering diistilahkan dengan need atau kebutuhan, derive atau dorongan atau motive atau keinginan. rumusan tersebut dalam bidang riset motivasional, tentang mengapa kiranya seseorang dapat bersikap entusias dan persisten dalam hal melaksanakan sesuatu tugas. a. Motivasi kerja Merujuk dari pengertian motivasi diatas, maka yang dimaksud dengan motivasi kerja adalah sesuatu yang menimbulkan dorongan semangat kerja. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi motivasi kerja menurut J. Ravianto dalam bukunya Produktivitas dan Manusia Indonesia adalah atasan, rekan, sasaran fisik, kebijaksanaan dan peraturan, imbalan jasa uang dan non uang, jenis pekerjaan dan tantangan. Menurut Hisbuan motivasi adalah pemberi daya penggerak yang menciptakan kegairahan kerja seseorang, agar mereka mau bekerja sama, bekerja efektif dan terintegrasi dengan segala daya upyanya untuk mencapai kepuasan. Cassio mengemukakan motivasi sebagai suatu kekuatan yang dihasilkan dari keinginan seseorang untuk memuaskan kebutuhannya (misalnya rasa lapar, haus, dan bermasyarakat). Berdasarkan hal tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa motivasi individu untuk bekerja dipengaruhi oleh sistem kebutuhannya. b. Insentif Insentif dapat diganti dengan kata : alat motivasi, sarana motivasi, sarana penimbulan motif atau sarana yang menimbulkan dorongan.dari uraian tersebut dapat dilihat bahwa antara motivasi dengan tindakan memiliki hubungan. Karena tidak semua perbuatan didorong oleh motif. Tindakan apapun yang dilakukan adalah merupakan salah

404

405 satu jenis perbuatan manusia, namun perbuatan tersebut adalah yang mengandung maksud tertentu yang memang dikehendaki oleh orang yang melakukan kegiatan tersebut. Menurut Manullang yang dikemukakan oleh Susilo Martoyo (1987:166) ada dua macam perbuatan yaitu :

a. Pemikiran (thinking), yakni perbuatan rohani yang menghendaki bekerjanya daya pikir (otak) manusia. b. Tindakan (action), yakni perbuatan jasmani yang terutama membutuhkan gerak otot tubuh manusia, yang mengandung maksud tertentu yang memang dikehendaki yang bersangkutan. 2. Teori Motivasi Proses keorganisasian sebagian besar merupakan komunikasi antar pribadi. Dari komunikasi inilah timbul reaksi yang menunjang percapaian prestasi, atau menghambat kemajuan kearah sasaran hingga menimbulkan frustasi, komunikasi seperti ini disebut komunikasi motivasi. Dalam lingkungan manajemen komunikasi motivasi dibagi dalam dua golongan. Yang pertama adalah teori mengenai isi motivasi (content theories), Yang kedua adalah teori proses motivasi. Motivasi sebagai konsep manajemen banyak menarik perhatian para ahli, hal ini dapat dimengingat betapa pentingnya motivasi dalam kehidupan organisasi. Disatu oihak motivasi mempunyai peranan yang sangat penting bagi setiap unsur pimpinan sedang dipihak lain motivasi merupakan sesuatu hal yang dirasakan sulit oleh para pemegang pimpinan.

405

406 Teori isi komunikasi motivasi juga terbagi dalam dua golongan, yaitu pendekatan kebutuhan, dan pendekatan hasil dalam melakukan motivasi. Para pendekar pendekatan hasil di bidang motivasi adalah Herzberg, Mausner dan Snyderman. Abrahan H. Maslow adalah pendekar tunggal di bidang motivasi yang menggunakan pendekatan kebutuhan dalam berbagai teori ini orang mengalami tingkat kebutuhan. Berbagai kebutuhan ini dianggap tersusun dalam suatu hierarki sedemikian rupa, sehingga kebutuhan yang lebih rendah tingkatannya harus dipuaskan lebih dahulu sebelum orang timbulnya kebutuhan yang lebih tinggi dan terdorong untuk berusaha. Selanjutnya Maslow mengemukakan hipotesa bahwa jika kebutuhan fisik, sosial dan penghargaan telah terpenuhi, kebutuhan itu kehilangan daya untuk mendorong berusaha. Sebaliknya kebutuhan untuk mewujudkan diri jika dipuaskan bahkan cenderung menjadi lebih aktif, lebih keras daya dorongnya. 1.) Kebutuhan Fisiologis Kebutuhan yang biasanya dijadikan titik tolak teori motivasi adalah adalah apa yang disebut dorongan fisiologis. Tidak dapat diragukan lagi bahwa kebutuhan fisiologis adalah kebutuhan yang paling kuat. Ini berarti bahwa pada diri manusia yang selalu merasa kurang dalam kehidupannya, kebutuhan fisiologislah yang merupakan motivasi yang terbesar. Seseorang yang kekurangan makanan, keamanan, kasih sayang, dan penghargaan, besar kemungkinan akan lebih banyak membutuhkan makanan dari yang lainnya. Apabila semua kebutuhan kurang terpenuhi, dan organisme itu didominasi oleh kebutuhan pokok, kebutuhan lainnya mungkin tidak akan ada sama sekali atau terdesak ke belakang. Maka layaklah untuk memberikan ciri pada seluruh organisme itu dengan semata-mata mengatakan bahwa ia lapar, karena kesadaran itu hampir seluruhnya didahului oleh rasa lapar. Semua kapasitas dikerahkan bagi

406

407 pemuasan rasa lapar, dan penyusunan ke semua kapasitas ini hampir seluruhnya ditentukan oleh satu tujuan, yaitu pemuasan rasa lapar. Yang menerima dan menimbulkan efek kecerdasan. Yang tersirat dalam ungkapan diatas ialah bahwa pemuasan sama pentingnya dengan konsep kekurangan dalam teori motivasi, karena ini membebaskan organismedari dominasi kebutuhan fisiologis yang relatif tinggi, dan dengan demikian memungkinkan munculnya kebutuhan-kebutuhan lain yang bersifat sosial.apabila selalu dipenuhi, maka kebutuhan fisiologis, bersamaan dengan sebagian tujuannya, akan menghilang sebagai faktor penentu atau pengatur perilaku yang aktif. 2.) Kebutuhan Akan Keselamatan Apapbila kebutuhan fisiologis relatif telah terpenuhi, maka akan muncul seperangkat kebutuhan baru, yang kurang lebih dapat kita kategorikan dalam kebutuhan akan keselamatan (keamanan, kemantapan, ketergantungan, perlindungan, bebas dari rasa takut, cemas dan kekalutan; kebutuhan akan struktur, ketertiban, hukum, batas-batas, kekuatan pada diri pelindung, dan sebagainya). Semua yang telah dibicarakan tentang kebutuhan fisiologis juga berlaku bagi kebutuhan-kebutuhan ini, sekalipun dalam taraf kecil. Organisme juga dapat didominasi seluruhnya oleh kebutuhan ini, dimana kebutuhan ini hampir-hampir merupakan pengatur perilaku yang eksklusif, yang menyerap semua kapasitas organisme dalam usaha memuaskan kebutuhan itu, dan layaklah apabila organisme itu kita gambarkan sebagai suatu mekanisme pencari keselamatan. Mereka yang menerima, yang menimbulkan efek, yang memiliki kapasitas-kapasitas lainnya menjadi alat pencari keselamatan.

407

408 Segi-segi lainnya yang lebih luas dari usaha untuk mencari kese;amatan dan kemantapan di dunia terlihat pada keinginan yang sangat umum untuk lebih menyukai hal-hal yang yang dikenal daripada yang tidak dikenal, atau yang diketahui daripada yang tidak diketahui. Kecendrungan untuk mempunyai agama atau falsafah dunia yang menyusun alam semesta dan manusia dalam suatu keseluruhan dengan pertalian yang logis, menyenangkan dan berarti sebagian juga bermotivasipada pencarian keselamatan. Dalam hal inipun kita dapat secara umum mencatat ilmu pengetahuan dan falsafah sebagian bermotif kebutuhan akan keselamatan. Dalam lingkungan sosial kebutuhan akan keselamatan ini dapat menjadi amat penting setiap kali terdapat ancaman terhadap hukum, ketertiban, atau wewenang yang nyata. Ancaman kekalutan atau nihilisme pada sebagian besar manusia dapat diperkirakan akan menghasilkan suatu regresi dari setiap kebutuhan yang lebih tinggi kepada kebutuhan akan keselamatan yang lebih kuat. Suatu reaksi yang biasa, yang hampir bisa diduga, adalah penerimaan yang lebih mudah dari kediktatoran atau penguasaan militer. Bagi seluruh ummat manusia termasuk mereka yang sehat hal tersebut benar karena mereka pun cenderung menanggapi bahaya dengan regresi yang nyata samai pada tingkatan kebutuhan akan keselamatan dan bersiap-siap untuk mempertahankan diri. Mereka terutama terganggu oleh ancaman terhadap wewenang, legalitas, dan wakil-wakil hukum. 3.) Kebutuhan Akan Rasa Memiliki Apabila kebutuhan akan fisiologis dan keselamatan terpenuhi, maka akan muncul kebutuhan akan cinta, rasa kasih dan rasa memiliki, dan seluruh daur yang telah digambarkan diulang kembali dengan menempatkan hal-hal tersebut sebagai titik pusat yang baru. Maka kini orang akan merasakan ketiadaan kawan, kekasih, isteri,

408

409 atau anak. Ia haus akan hubungan yang penuh kasih dengan orang-orang pada umumnya, yakni haus akan suatu tempat dalam kelompok atau keluarganya sehingga ia akan berikhtiar lebih keras lagi untuk mencapai tujuan ini. Ia akan berupaya mendapatkan tempat seperti itu labih daripada yang lainnya didunia ini, dan mungkin dengan melupakan bahwa ketika ia lapar, ia pernah mencemoohkan cinta sebagai sesuatu yang tidak nyata, tidak perlu atau tidak penting. Sekarang ia akan merasakan perihnya rasa kesepian itu, pengucilan sosial, penolakan, tiadanya keramahan, dan keadaan yang tidak menentu. Sedikit sekali informasi yang kita miliki mengenai rasa memiliki itu, meskipun ini merupakan tema yang umum dalam cerita roman, riwayat diri, syair dan sandiwara serta dalam kepustakaan sosiologi yang mutakhir.perkembangan pribadi dan masyarakat yang mempunya maksud tertentu, sebagian bermotif kekhausan akan hubungan, keakraban rasa saling memiliki dan kebutuhan untuk mengatasi perasaan alienasi, tersendrii, keadaan yang asing, dan kesepian yang meluas, yang semakin diperburuk oleh mobilitas kita, hancurnya pengelompokkan tradisional, ceraiberainya keluarga, kesenjangan generasi, urbanisasi dan hilangnya keterbukan desa yang terus berlangsung, dan hasil kedangkalan persahabatan. Hal yang sama terdapat dalam kelompok prajurit dimana persaudaraan dan keakraban yang tidak diinginkan dipaksakan, karena adanya bahaya bersama dari luar, yang sebagai konsekuensinya akan berlangsung sepanjang hidup mereka. Setiap masyarakat yang abik, bagaimanapun caranya harus memenuhi kebutuhan ini, jika ingin bertahan dan sehat. Rintangan terhadap kebutuhan ini merupakan inti yang paling sering didapati dalam berbagai kasus yang menunjukkan kegagalan menyesuaikan diri dan patologi yang lebih gawat. Cinta dan kasih sayang, demikian pula kemungkinan pengungkapannya dalam seksulitas, umumnya

409

410 dipandang ambivalen dan biasanya dipagari dengan banyak perbatasan dan larangan. 4.) Kebutuhan Akan Harga diri Dalam masyarakat kita semua orang mempunyai kebutuhan dan keinginan akan penilaian yang mantap, berdasar dan biasanya bermutu tinggi, akan rasa hormat diri atau harga diri, dan perhargaan dari orang lain. Karenanya kebutuhan-kebutuhan ini dapat diklasifikasikan dalam dua perangkat tambahan. Yakni pertama, keinginan akan kekuatan, prestasi, kecukupan, keunggulan dan kemampuan, kepercayaan kepada diri sendiri dalam menghadapi dunia serta kemerdekaan dan kebebasan. Kedua, kita memiliki apa yang disebut hasrat akan nama baik atau gengsi, prestise, status ketenaran dan kemuliaan, dominasi, pengakuan, perhatian, arti yang penting, martabat atau apresiasi. Kebutuhan-kebutuhan ini telah ditekankan secara relatif oleh Alfred Adler dan para pengikutnya, namun relatif telah diabaikan Freud. Namun kini apresiasi tentang pentingnya hal-hal tersebut secara sentral makin meluas, baik dikalangan psikoanalisis maupun dikalangan psikolog klinik. Pemenuhan kebutuhan akan harga diri membawa perasaan percaya pada diri sendiri, nilai, kekuatan, kapabilitas dan kelaikan, perasaan dibutuhkan dan bemamfaat bagi dunia. Tetapi rintangan menuju pemenuhan kebutuhan ini menimbulkan perasaan rendah diri, lemah dan tidak berdaya. Pada gilirannya perasaan ini menimbulkan keputusasaan yang mendasar atau berbagai kecendrungan kompesatif atau neurotis. Teori Roger tentang bekerja dengan diri sendiri, maupun dari sumber lainnya, makin lama makin banyak kita pelajari, bahaya dari sikap menyerahkan harga diri pada pedapat orang lain dan bukan pada kapasitas, kompetensi dan kelaikan, yang sebenarnya terhadap tugas. Harga diri yang paling mantap dan karenanya paling sehat dilandaskan pada penghargaan

410

411 yang diperoleh dari orang lain dan bukan dari ketenaran atau kemasyhuran faktor-faktor luar dan pujian berlebih yang tidak berdasar. 5.) Kebutuhan Akan Perwujudan Diri Walaupun semua kebutuhan ini telah dipenuhi, kita masih sering merasa tidak puas dan kegelisahan baru akan segera berkembang, kecuali apabila kita melakukan secara individual, sesuai baginya. Seorang musisi harus menciptakan musik, seorang artis harus melukis, seorang penyair harus bersyair, jika pada akhinya ia ingin tenteram, ia harus jujur pada dirinya sendiri, hal ini dapat disebut perwujudan diri. Istilah ini mula-mula diciptakan oleh Kurt Goldstein dalam bukunya dipergunakan pengertian yang lebih khusus dan terbatas. Istilah itu menunjuk pada keinginan orang akan perwujuda diri, yakni pada kecendrungan untuk mewujudkan dirinya sesuai kemampuannya. Kecendrungan ini dapat diungkapkan sebagai keinginan untuk makin lama makin istimewa, untuk menjadi apa saja menurut kemampuannya. Bentuk khusus dari kebutuhan ini tentu saja sangat berbeda bagi masing-masing orang. Pada orang yang satu kebutuhan ini dapat berupa ibu yang ideal, pada orang lain dapar berupa seorang atlit, dan pada orang lainnya lagi terungkap pada waktu melukis atau menemukan hal-hal baru. Pada tingkat inilah terletak perbedaan-perbedaan individual terbesar. Munculnya kebutuhan yang tampak jelas ini biasanya berdasarkan suatu pemenuhan kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan keselamatan, cinta dan harga diri yang ada sebelumnya. Wahjosumidjo (1987:174) mengemukakan bahwa motivasi merupakan suatu proses psikologis yang mencerminkan integrasi antara sikap, kebutuhan persepsi, dan keputusan yang terjadi pada diri seseorang. Dan motivasi sebagai proses psikologi timbul diakibatkan

411

412 oleh faktor didalam diri seseorang itu sendiri yang disebut intrisik atau faktor diluar diri yang disebut ekstrisik. Manusia adalah hewan yang punya keinginan dan jarang mencapai keadaan puas sepenuhnya kecuali untuk waktu yang singkat. Apabila keinginan yang satu telah dipenuhi, keinginan lainnyapun muncul menggantikan keinginan yang pertama,. Jika keinginan ini telah dipenuhi masih ada keinginan lainnya yang akan tampil kedepan dan begitu seterunya. Adalah hal yang khas manusia bila sepanjang hidupnya ia selalu menginginkan sesuatu. Maka kita dihadapkan pada keharusan untuk menelaah hubungan antara semua monivasi, dan bersamaan dengan itu kita dihadapkan pada keharusan untuk melepaskan unit-unit motivasi yang terasing, guna mencapai pengertian luas yang kita cari. Keadaan dorongan atau keinginan, perbuatan-perbuatan yang dilakukan karenanya dan kepuasaan yang diperoleh dengan dicapainya obyek tujuan semua itu hanya memberikan kita suatu contoh tiruan, yang terasing dan tunggal, yang diambil dari keseluruhan kelompok unit-unit motivasional. Keadaan ini praktis tergantung selalu tergantung pada kepuasaan atau kekecewaan dari semua motivasi lain yang mungkin yang ada dalam seluruh organime itu, yakni pada kenyataan bahwa keinginan itu, dan keinginan lain yang sejenis telah memperoleh kepuasan yang relatif. Menginginkan sesuatu itu sendiri menyiratkan keinginan-keinginan lainnya yang telah terpenuhi. Abraham H Maslow (1994:31) Menurut Argyris (1957), menyatakan bahwa organaisasi yang sehat senantiasa berusaha melenyapkan atau paling tidak mengurangi adanya perasaan-perasaan kecewa atau putus asa para anggotanya, karena itu setiap organisasi perlu merencanakan serta mengadakan sarana dan prasarana yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan anggotanya. Pemenuhan kebutuhan disamping sebagai upaya untuk melenyapkan atau mengurangi persaan kecewa sekaligu upaya untuk meningkatkan motivasi kerja.

412

413 Dari berbagai uraian tersebut diatas, maka pada dasarnya motivasi dapat dirumuskan sebagai berikut : a. Adalah setiap prasarana atau kehendak dan keinginan yang amat mempengaruhi kemauan individu sehingga individu tersebut terdorong untuk berperilaku dan bertindak sesuai aturan.

b. Adalah pengaruh kekuatan yang menimbulkan perilaku individu. c. Adalah setiap tindakan atau kejadian yang menyebabkan berubahnya perilaku seseorang, bai kearah yang positif maupun kearah negatif. d. Adalah proses kejiwaan yang menentukan gerakan atau tingkah laku individu kepada tujuan organisasi. e. Dari beberapa pengertian dan rumusan tersebut diatas maka jelas bahwa keberhasilan suatu organisasi sangat tergantung oleh faktor motivasi. f. Pentingnya motivasi oleh karena terkait dengan motif manusia yang terodorong dan merangsang mereka untuk melakukan tindakan-tindakan. Sungguhpun untuk mengetahui motif-motif manusia merupakan suatu hal yang sukar, tetapi perlu diketahui bahwa setiap manusia pasti mempunyai kebutuhan yang dapat dijadikan alasan untuk berbuat sesuatu.

B. Konsep Kinerja

413

414 1. Pengertian Kinerja Kinerja dapat berupa produk akhir dan atau berbentuk perilaku kecakapan, kompetensi, sarana dan keterampilan spesifik yang mendukung percapaian tujuan dan sasaran organisasi. Setelah seseorang diterima dan ditempatkan pada unit kerja tertentu, mereka harus dikelola agar menunjukkan kinerja yang baik. Setiap pimpinan hendaknya bertanggung jawab terhadap kinerja bawahannya dan organisasi kerja yang dipimpinnya. Dengan demikian dapat disimpilkan, kinerja adalah hasil dari fungsi suatu pekerjaan atau kegiatan tertentu selama periode tertentu. Sesuai pengertian ini terdapat 3 aspek yang perlu dipahami, yaitu 1. Kejelasan tugas atau pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya. 2. Kejelasan hasil yang diharapkan dari pekerjaan atau fungsi. 3. Waktu untuk menyelesaikan pekerjaan agar hasil dapat terwujud. Menurut Barry Cushway kinerja adalah proses manajemen yang dirancang untuk menhubungkan tujuan organisasi dengan tujuan individu, maupun tujuan korporasi agar dapat bertemu. Kinerja adalah seperangkat proses untuk menciptakan pemehaman bersama mengenai apa yang harus dicapai, bagaimana hal itu harus dicapai dan bagaimana mengatur orang dengan carayang tepat untuk meningkatkan tercapainya tujuan. Kinerja pada dasarnya merupakan proses komunikasi yang berkelanjutan antara atasan dan bawahan dengan tujuan untuk memperjelas dan menyepakati hal-hal berikut : a. Fungsi pokok pekerjaan bawahan. b. Bagaimanakah pekerjaan bawahan berkontribusi pada percapaian tujuan organisasi. c. Pengertian efektif dan berhasil dalam pelaksanaan pekerjaan bawahan.

414

415 d. Bagaimanakah bawahan dapat bekerjasama dengan atasan untuk dalam rangka efektifitas pelaksanaan pekerjaan bawahan. e. Bagaimanakah mengukur efektifitas (kinerja) pelaksanaan pekerjaan bawahan. f. Berbagai hambatan efektifitas dan apakah alternatif cara untuk menyingkirkan hambatan-hambatan tersebut. Dalam membahas pengertian kinerja perlu dimulai dengan menguraikannya dari defenisi istilah kinerja, dimana menurut Ahmad S Ruky (2001:14) mengemukakan bahwa kinerja atau prestasi adalah pengalih bahasan dari kata inggris performance. Bernardin dan Russel (Ruky 2001:15) berpendapat bahwa perfomance adalah catatan tentang hasilhasil yang diperoleh dari fungsi-fungsi pekerjaan tertentu atau kegiatan tertentu selama kurun waktu tertentu. Demikian pula menurut Suryadi Prawirosentono (1997:2) berpendapat bahwa kinerja adalah hasil kerja yang dapat dicapai oleh seseorang atau sekelompok orang dalam suatu organisasi, sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab masing-masing dalam rangka upaya mencapai tujuan organisasi bersangkutan secara ilegal, tidak melanggar hukum dan sesuai dengan moral maupun etika. Selanjutnya Ahmad S Ruky (2001:6) mengemukakan bahwa manajemen kinerja berkaitan dengan usaha, kegiatan atau program yang diprakarsai dan dilaksanakan oleh pimpinan organisasi (perusahaan) untuk merencanakan, mengarahkan dan mengendalikan prestasi karyawan. Secara umum, implementasi manajemen kinerja yang efektif harus mampu : a. Mengkoordinasikan unit-unit kerja yang ada didalam organisasi. b. Mengidentifikasikan permasalahan kinerja. dan mendokumentasikan berbagai hambatan dan

415

416 c. Menjadi landasan pengambilan keputusan dibidang SDM. d. Menjadi alat untuk mengefektifkan pengelolaan SDM. e. Menumbuh kembangkan kerjasama antara atasan dengan bawahannya. f. Menjadi wahana penyampaian umpan balik secara reguler kepada bawahan. g. Meminimalkan kesalahan dan meniadakan kesalahan berulang. Robins (1996:218) berpendapat bahwa kinerja karyawan adalah sebagai fungsi dari interaksi antara kemampuan dan motivasi, yaitu kinerja +f (A:M). Jika ada yang tidak memadai, kinerja akan dipengaruhi secara negatif. Disamping motivasi perlu juga dipertimbangkan kemampuan (kapabilitas) untuk menjelaskan dan menilai kinerja seorang pegawai. Secara umum hal tersebut dapat dirumuskan bahwa seseorang memiliki rasa puas terhadap pekerjaanya akan memperoleh berbagai sikap positif terhadap organisasi dimana ia bekerja, demikian pula sebaliknya. Implikasi bagi manajemen ialah semakin banyak orang yang merasa puas yang berakibat pada sikap positif terhadap organisasi, tugas-tugas pemberian motivasi menjadi semakin mudah. Berdasarkan berbagai pengertian tersebut diatas maka dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa kinerja adalah suatu hasil yang dicapai oleh pekerja dalam pekerjaannya menurut kriteria tertentu yang berlaku untuk suatu pekerjaan tertentu dan dieavaluasi oleh orang-orang tertentu. Menurut Gary Dessier (1997:512) tujuan sebuah organisasi atau perusahaan menilai kinerja pegawai atau karyawannya adalah : 1. Menyediakan informasi sebagai dasar pengambilan keputusan tentang promosi dan kompensasi.

416

417 2. Menyediakan kesempatan bagi karyawan untuk bersama-sama meninjau perilaku karyawan berkaitan dengan pekerjanya.
Secara mendasar, prestasi mencakup sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa kehidupan hari ini harus lebih baik dari pada hari kemarin dan hari esok harus lebih baik dari hari ini. sikap demikian membuat seseorang harus selalu mencari perbaikan-perbaikan dan peningkatan-peningkatan. Orang-orang mempunyai sikap tersebut terdorong untuk menjadi dinamis, kreasi serta terbuka, tetapi kritis terhadap ide-ide baru dan perubahan.

2. Penilaian dan Pengukuran Kinerja


Menurut Ambar & Rosidah (2003: 228) untuk menilai prestasi kerja atau kinerja pegawai ada enam hal yang perlu diperhatikan yaitu : 1. 2. Kualitas, menyangkut kesesuaian hasil dengan yang diingini Kuantitas, jumlah yang dihasilkan baik dalam nilai uang, jumlah unit atau jumlah lingkaran aktivitas 3. 4. 5. Ketetapan waktu Efektivitas biaya, menyangkut penggunaan resorsis organisasi secara maksimal. Kebutuhan supervisi, menyangkut perlunya bantuan atau intervensi supervisi dalam pelaksanaan pegawai. 6. Dampak interpersonal, menyangkut peningkatan harga diri, hubungan baik dan kerjasama diantara teman kerja maupun bawahan. Penilaian performansi yang berdasarkan tipe judment kriteria (Jugdgment performansi Based Performance dan/atau

Appraisal/Evaluation)

merupakan

yang

menilai

mengevaluasi performansi kerja pekerja berdasarkan deskripsi perilaku yang spesifik yang dikemukakan Gomes (2002; 142) adalah : Quantity of work; Jumlah kerja yang dilakukan dalam suatu periode waktu yang ditentukan. Quality of work ; kualitas kerja yang dicapai berdasarkan syarat-syarat kesesuaian dan kesiapannya. Job knowledge; luasnya pengetahuan megnenai pekerjaan dan keterampilannya. Creativeness; keaslian gagasan-gagasan yang dimuncullkan dan tindakan-tindakan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan yang timbul.

417

418
Cooperation ; kesediaan untuk bekerjasam dengan orang lain (sesama anggota organisasi); Dependability ; kesadaran dan dapat dipercaya dalam hal kehadiran dan penyelesaian pekerjaan. Initiative ; semangat untuk melaksanakan tugas-tugas baru dan dalam memperbesar tanggungjawabnya. Personal qualities ; menyangkut kepribadian, kepemimpinan, keramah-tamahan, dan integritas pribadi. Dalam memberikan penilaian, seorang penilai atau pimpinan menurut Ambar & Rosidah (2003: 232) hendaknya berpedoman pada ketentuan-ketentuan sebagai berikut :

a. Bersifat obyektif

Yang dimaksud deng bersifat obyektif adalah di dalam memberikan penilaian, terlepas dari kepentingan sendiri, rasa senang dan tidak senang serta faktor-faktor pribadi yang lain. Pemberian nilai secara obyektif berarti nilai tersebut hendaknya sama dengan atau equivalen dengan apa yang senyatanya terjadi.

b. Adil

Untuk memberikan penilai yang adil, maka harus memberikan ketentuan yang sama bagi semua karyawan. Tidak ada pegawai yang dianak emaskan atau dianaktirikan. Jika anak buah berbuat salah, maka tanpa memandang siapapun yang berbuat salah tersebut harus ditindak. Apakah ada hubungan famili atau kedekatan lain misalnya persahabatan dan lain-lain, harus dijauhkan sehingga orang dapat adil.

c. Konsekuen

Penilaian juga harus konsekuensi di dalam menerapkan standar penilaian yang telah ditetapkan. Untuk semua orang yang menjadi pegawai, pada instansi tersebut juga harus dinilai dengan standard yang telah ditentukan sebelumnya. Penilai juga harus berpedoman, atau mengikuti pedoman penilaia yang telah ditetapkan. Pedoman penilaian tersebut mencakup faktor-

418

419
faktor yang dinilai, ketentuan yang dinilai dan bagaimana teknik serta model penilaian yang diterapkan. apabila penilai berpegang secara konsisten terhadap pedoman ini, maka penilai akan mudah untuk bersifat tegas kepada siapapun. Ketegasan ini memiliki implikasi yang positif, karena akibatnya pimpinan menjadi lebih wibawa di mata anak buah.

d. Mengikuti langkah-langkah yang telah ditentukan.

Lebih lanjut menurut Salman (2002:10) bahwa ukuran penilaian kerja yang dapat digunakan adalah : 1. Ukuran umum yang terdiri dari : a. Kualitas Pengertian kualitas dimaksud adalah menunjukkan seberapa baik pegawai

melaksanakan pekerjaannya, mengacu pada ketepatan, tampilan, manaffaat, atau keefektipan serta meliputi tingkat kesalahan dan tingkat kepuasan pelanggan. b. Kuantitas Kuantitas dimaksud menunjukkan bahnyakknya pekerjaan dan dinyatakan sebagai jumlah produk/jasa yang dihasilkan. c. Ketetepan waktu Ketetepan waktu dimaksud menunjukkan seberapa cepat, kapan, atau tanggal berapa waktu ini perlu dimaksukkan apabila diperlukan. d. Keefektipan biaya Keefektipan biaya dimaksudkan untuk menunjukkan pengehamatan dana, yang berhubungan dengan sumber daya (uang, personel atau waktu) yang meliputi : pengurangan biaya per pemborosan. 2. Ukuran spesifik, yaitu menjelaskan secara spesifik setiap ukuran umum yang digunakan. unit, pengurangan yang diperlukan dan pengurangan

Secara praktis banyak metode penilai yang dilakukan, yang sudah barang tentu berbedabeda antara satu instansi dengan instansi lain. Keseluruhan metode tersebut secara gatis besar menurut Marihot (2002 : 2004) dikelompokkan dalam dua kategori, yaitu : a. Penilaian yang berorientasi pada masa lalu, dan

419

420
b. Penilaian yang beorientasi pada masa depan. Metode penilai yang berorientasi ada masa lalu diartikan sebagai penilaian perilaku kerja yang dilakukan pada masa lalu sebelum penilaian dilakukan. Melalui hasil penilaian tersebut dapat dilakukan usaha untuk mengubah perilaku kerja atau pengembangan pegawai. Lebih lanjut Marihot (2002 : 205-214) berpendapat bahwa metode penilai kinerja terdiri dari : 1. Rating Scale, adalah penilai yang didasarkan pada suatu skala, dari sangat memuaskan, cukup , sampai kurang memuaskan, pada standar-standar untuk kerja seperti inisiatif, tanggung jawab, hasil kerja secara umum dan lain-lain. Penilaian dilakuakn oleh seorang penilai yang biasanya atasan langsung, yang dilakukan secara obyektif. Kemudian untuk memudahkan pengelompokan pegawai yang baik atau buruk, skala tersebut diberi bobot misalnya amat baik bobotnya 5, baik 4, sefang 3, cukup 2, dan kurang 1. 2. Checklist adalah penilaian yang didasarkan pada suatu standa unjuk kerja yang sudah dideskripsikan terlebih dahulu, kemudian penilai memeriksa apakah pegawai sudah memunihi atau melakukannya. Stndar-standar unjuk kerja misalnya pegawai hadir dan pula tepat waktu, pegawai bersedia bilamana diminta untuk lembur, pegawai patuh pada atasan, dan lain-lain, Penilai disini adalah atasan langsung. 3. Critical Incident Technique adalah penilaia yang didasarkan pada perilaku khusus yang dilakukan di tempat kerja, baik perilaku yang baik maupun perilaku yang tidak baik. Penilai dilakukan melalui observasi langsung ke tempat kerja, dan mencatat tanggal dan waktu terjadinya perilaku tersebut. 4. Skala Penilai Berjangkarkan perilaku adlah Penilaian yang dilakukan dengan menspesifikasi unjuk kerja dalam dimensi-dimensi tertentu, misalnya dosen di perguruan tingi dimensidimensi unjuk kerja adalah memberikan pengajaran, melakukan penilitian, memberikan bimbingan pada mahasiswa, dan membuat soal. 5. Observasi dan Tes Unjuk Kerja adalah penilaian yang dilakukan melalui tes di lapangan. Misalnya seorang pilot setiap enam bulan sekali menjalani tes meliputi pengujian pengetahuan mengenai prosedur pelaksanaan pekerjaan dalam menerbangkan pesawat, yang dilakukan secara langsung dengan menerbangkan pesawat atau dalam simulator. 6. Metode Perbandingan Kelompok dilakukan dengan membandingkan seseorang pegawai dengan rekan sekerjnya, yang dilakukan oleh atas dengan beberap teknik seperti

420

421
pemeringkatan (rangkin method), Pengelompokan pada klassifikasi yang sudah ditentukan (forcs distribution), pemberian poin atau angka (point alocation) method) dan metode perbandingan dengan pegawai lain (paired compason). 7. Penilaian diri sendiri adalah penilai pegawai untuk diri sendiri dengan harapan pegawai tersebut dapat mengindetifikasi asepek-aspek perilaku kerja yang perlu diperbaiki pada masa yang akan datang. 8. Manajemen by Objective (MBO) adalah sebuah program manajemen yang melibatkan pegawai dalam pengambilan keputusan untuk menentukan sasaran yang dicapainya, yang dapat dilakuakn melalui prosedur, atasan menginformasikan tuuan yang akan dicapai unit kerjanya yang merupakan terjemahan dari tujuan yanglebih atas dan tentunya tantangantantangan yang mungkin dihadapi dalam pencapaian tujuan tersebut. Adapun jenis format penilaian berdasarkan output yang digunakan adalah manajemen berdasarkan sasaran (manajemn by objectives) Manajemen berdasarkan sasaran banyak sekali digunakan dalam sektor swasta maupun pemerintah. Manajemen berdasarkan sasaran dimulai dengan penetapan tujuan, atau sasaran untuk periode kinerja yang akan datang. Kemudian atasan dan bawahan melukiskan suatu strategis yang tepat untuk mencapai sasaran itu. Pendekatan indeks langsung berbeda dari pendekatan-pendekatan berdasarakn output terutama dalam hal bagaimana kinerja diukur. Pendekatan ini mengukur kinerja dengan criteria inpersonal obyektif, seperti produktivitas, absensi dan keluar-masuknya pegawai. Misalnya kinerja seorang manajer itu yang keluar atau dengan tingkat absensi pegawai. Bagi non manejer, ukuran produktivitas mungkin lebih tepat. Ukuran-ukuran ini bisa dipecah menjadi ukuran kualitas dan kuantitas. Ukuran kualitas meliputi pertikaian, jumlah keluhan pelanggan dan jumlah unit atau bagian rusak yang dihasilkan. Ukuran kuantitas meliputi unit output per jam, jumlah pesanan pelanggan baru dan volume penjualan. Metode penilaian prestasi kerja berorientasi waktu yang akan datan, memusatkan

prestasi kerja pegawai saat ini serta penetapan sasaran prestasi kerja di masa yang akan datan. Teknik yang dapat digunakan adalah penilaian diri sendiri (seld appraisal), pendektan manejemen berdasarkan sasaran (manajemen by obyective), penilaian psiologi dan teknik pusat penilaian.

421

422
Dengan demikian, variabel penilai kinerja pegawai didasarkan pada sebagai berikut : a. Produktivitas, digunakan untuk mengukur kinerja berdasarkan : 1). Jumlah output yaitu segala jenis atau hasil kegiatan yang telah diselesaikan atau dihasilkan berkaitan dengan bidang tugasnya. 2) Kecepatan waktu dalam menyelesaiakan suatu tugas disesuaikan dengan target yang telah ditetapkan sebelumnya/ rata-rata waktu penyelesaian. 3) Ketetapan waktu dalam menyelesaiakan suatu tugas disesuaikan dengan

jadwal/jangka waktu yang telah ditetapkan. b. Sikap dan perilaku, yang digunakan untuk mengukur kinerja berdasarkan : 1). Kesopanan, yaitu penilaia difokuskan pada sikap keseharian masing-masing pegawai (tingkah laku, cara berbicara, kerapihan) dan sikap yang tidak ditunjukkan pada atasan, rekan kerja, bawahan atau customer. 2) Komunikasi, yatiu penilaian difokuskan pada kemampuan berkomunikasi dan hubungan interpersonal kepada atas, rekan kerja, bawah atau customer. Disamping itu, menunjukkan sikap dan terbuka terhadap problem atau kendala dalam bekerja. 3). Respon, yaitu penilaian difokuskan pada sikap yang ditunjukkan terhadap permasalahan dan mau menerima saran/kritik/masukan dari orang lain. c. Pengetahuan kinerja (job knowledge), digunakan untuk mengukur kinerja berdasarkan : 1) Pemahaman, yaitu penilaian dofokuskan pada pemahaman terhadap bidang tugasnya termasuk penguasaan job description, keterkaitan suatu tugas dengan unit-unit lain, pencarian sumber-sumber informasi. 2) Analisa/metode, yaitu penilaian difokuskan pada kemampuan dalam menganalisa dan melaksanakan metode dan sistematika kerja serta dalam proses penyelesaian tugas. 3) Prosedur kerja, yaitu penilaian difokuskan pada pemahaman alur atau prosedur kerja sesuai dengan karakter bidang tugas masing-masing pegawai.

9.

Penilaian Secara Psikologis adalah proses penilaian yang dilakukan oleh para ahli psikologis untuk mengetahui potensi seseorang yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan seperti kemampuan intelektua, motivasi, dan lain-lain yang bersifat psikologis. Penilaiai ini biasanya

422

423
dilakuakn melalui serangkaian tes psikologis seperti tes kecerdasan, tes kecerdasan emosional, dan tes kepribadian, yang dilakukan melalui wawancara atau tes-tes tertulis 10. Assessment Centre atau pusat penilai adalah penilaian yang dilakukan melalui serangkaian teknik penilai dan dilakukan oleh sejumlah penilai untuk mengetahui potensi seseorang dalam melakukan tanggung jawab yang lebih besar.

Proses

pelaksanaannya

dilakukan

dengan

interview

mendalam,

tes

psikologis,

pemeriksaan latar belakang, penilaian rekan kerja, diskusi terbuka dan mensimulasikan pekerjaan dalam bentuk pengambilan keputusan dari suatu masalah untuk mengetahui kekuatan-kekuatan, kelemahan-kelemahan dan potensi seseorang. Assessment center biasanya dilakukan di suatu tempat yang tepisah dari tempat kerja dan membutuhkan waktu yang lama dan tentu saja biaya yang besar. Menurut Arnold dalam Fieldman (1996), bahwa untuk mengukur prestasi kerja dapat dilakukan berdasarkan grafik rating scales dengan indikator yaitu kuantitas kerja, kualitas kerja, kerjasama dan kepuasaan. Kemudian Maier dalam sianipar (1999) mengemukakan bahwa untuk mengukur prestasi kerja tergantung daripada pekerjan dan tujuan yang dicapai.

Seseorang dikatakan berprestasi apabila ia dapat mendapatkan hasil yang lebih dari sebelumnya. Dalam hal ini prestasi diartikan sebagai suatu kemampuan maksimal yang mungkin dicapai seseorang. Dalam penelitian ini difokuskan pada arah pengembangan kinerja pegawai negeri dengan pemberian motivasi yang didasarkan pada teori kebutuhan dari maslow dengan pokok perhatian pada tingkat kebutuhan fisik, sosial dan rasa aman.

C. Kerangaka Pemikiran

Motivasi merupakan suatu upaya untuk meningkatkan kinerja pegawai dalam rangka pemenuhan kebutuhan, mendorong/ merangsang sesorang untuk bekerja dengan penuh semangat dan tanggung jawab, karena merasa akan mendapatkan hasil/imbalan yang sesuai dengan hasil pekerjaannya. Faktor lainnya yang membuat seseorang

423

424 bersemangat dan bertanggung jawab dalam bekerja yaitu dengan diberikan nilai tambah berupa insentif, penghargaan, promosi dan sebagainya. Berdasarkan hal tersebut maka dalam setiap organisasi harus memperhatikan dan mengetahui kondisi pegawainya, dengan kata lain bahwa kebutuhan-kebutuhan yang dapat menunjang mencapai kebahagiaan dalam rutinitas pekerjaan harus lebih diperhatikan, karena kepuasaan dalam rutinitas pekerjaan pegawai akan tercipta apabila lingkungan dimana ia berada aman dari suasana-suasana yang memungkinkan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan. Kerangka pikir dalam penelitian ini dapat digambarkan secara skematis sebagai berikut :

Gambar Kerangka Pikir Penelitian

INDIKATOR MOTIVASI - Insentif - Keamanan kerja - Penghargaan - Tanggungjawab HUBUNGAN


-

IDIKATOR KINERJA
Kerjasama Inisiatif Disiplin Kepemimpinan

424

425

425

426

426

427

427