Anda di halaman 1dari 18

Cara Membuat Teflon

Teflon adalah nama dagang terdaftar dari bahan plastik yang sangat berguna politetrafluoroetilena (PTFE). PTFE adalah salah satu kelas dari plastik yang dikenal sebagai fluoropolymers. Polimer adalah senyawa yang terbentuk oleh reaksi kimia yang menggabungkan partikel ke dalam kelompok mengulangi molekul besar. Banyak serat sintetis umum adalah polimer, seperti poliester dan nilon. PTFE adalah bentuk dari terpolimerisasi tetrafluoroetilena. PTFE memiliki sifat yang unik, yang membuatnya berharga di banyak aplikasi. Ia memiliki titik leleh sangat tinggi, dan juga stabil pada suhu yang sangat rendah. Hal ini dapat dibubarkan oleh apa-apa kecuali fluor gas panas atau logam cair tertentu, sehingga sangat tahan terhadap korosi. Hal ini juga sangat licin dan licin. Hal ini membuat bahan yang sangat baik untuk bagian mesin coating yang mengalami panas, pakai, dan gesekan, untuk peralatan laboratorium yang harus menahan bahan kimia korosif, dan sebagai pelapis untuk peralatan masak dan peralatan. PTFE digunakan untuk memberikan ketahanan terhadap noda kain, karpet, dan penutup dinding, dan sebagai atap yang bocor pada tanda-tanda luar ruangan. PTIZE memiliki konduktivitas listrik rendah, sehingga membuat isolator listrik yang baik. Hal ini digunakan untuk melindungi kabel banyak data komunikasi, dan adalah penting untuk pembuatan semi-konduktor. PTFE juga ditemukan dalam berbagai aplikasi medis, seperti dalam cangkok vaskular. Sebuah kain fiberglass dengan PTFE coating berfungsi untuk melindungi atap bandara dan stadion. PTFE bahkan dapat dimasukkan ke dalam serat untuk menenun kaus kaki. Gesekan rendah Sejarah dari PTFE membuat kaus kaki sangat halus, melindungi kaki dari lecet.

PTFE ditemukan tanpa sengaja pada tahun 1938 oleh seorang ilmuwan muda mencari sesuatu yang lain. Roy Plunkett adalah seorang kimiawan untuk E.I. du Pont de Nemours and Company (Du Pont). Ia mendapatkan gelar PhD dari Ohio State University pada tahun 1936, dan pada tahun 1938 ketika ia tersandung pada Teflon, ia masih hanya 27 tahun. Daerah Plunkett adalah refrigeran. Banyak bahan kimia yang digunakan sebagai refrigeran sebelum tahun 1930 sangat mengancam ledakan. Du Pont dan General Motors telah mengembangkan jenis baru tidak mudah terbakar refrigeran, suatu bentuk yang disebut freon 114 refrigeran. 114 Refrigerant diikat dalam suatu pengaturan eksklusif dengan divisi Frigidaire General Motor, dan pada saat itu tidak dapat dipasarkan ke produsen lain. Plunkett berusaha untuk datang dengan bentuk yang berbeda dari 114 refrigeran yang akan berkeliling kontrol paten Frigidaire itu. Nama teknis untuk 114 refrigeran adalah tetrafluorodichloroethane. Plunkett berharap untuk membuat refrigeran mirip dengan mereaksikan asam klorida dengan senyawa yang disebut tetrafluoroetilena, atau TFE. TFE sendiri adalah substansi yang dikenal sedikit, dan Plunkett memutuskan tugas pertamanya adalah membuat sejumlah besar gas ini. Ahli kimia itu berpikir ia mungkin juga membuat seratus pon gas, untuk memastikan untuk memiliki cukup untuk semua tes kimia, dan untuk tes toksikologi juga. Dia menyimpan gas dalam kaleng logam dengan rilis katup, sangat mirip dengan kaleng digunakan secara komersial saat ini untuk semprotan bertekanan seperti hair spray. Plunkett menyimpan kaleng di atas es kering, untuk mendinginkan dan mencairkan gas TFE. Percobaan refrigeran Nya diperlukan Plunkett dan asistennya untuk melepaskan gas TFE dari kaleng ke dalam ruang panas. Pada pagi hari tanggal 6

April 1938, Plunkett menemukan dia tidak bisa mendapatkan gas keluar dari kaleng. Untuk Plunkett dan mistifikasi asistennya, gas telah berubah dalam semalam menjadi bubuk, putih keripik. Para TFE telah dipolimerisasi.

Polimerisasi adalah proses kimia di mana molekul bergabung menjadi string panjang. Salah satu polimer yang paling terkenal adalah nilon, yang juga ditemukan oleh peneliti di Du Pont. Ilmu polimer masih dalam masa pertumbuhan di tahun 1930an. Plunkett percaya bahwa TFE tidak bisa polimerisasi, dan namun entah bagaimana melakukannya. Dia mengirim serpihan putih aneh Pusat Penelitian Du Pont Departemen, di mana tim ahli kimia dianalisis barang itu. Para TFE terpolimerisasi anehnya inert. Tidak bereaksi dengan bahan kimia lain, menolak arus listrik, dan itu sangat halus dan licin. Plunkett adalah dapat mengetahui bagaimana gas TFE tidak sengaja dipolimerisasi, dan ia mengambil paten untuk substansi terpolimerisasi, politetrafluoroetilena, atau PTFE.

PTFE awalnya mahal untuk diproduksi, dan nilainya tidak jelas bagi Plunkett atau ilmuwan lain di Du Pont. Tapi mulai digunakan dalam Perang Dunia II, selama pengembangan bom atom. Membuat ilmuwan bom yang diperlukan untuk menangani sejumlah besar dari heksafluorida zat kaustik dan beracun uranium. Du Pont yang disediakan PTFE dilapisi gasket dan pembebat yang menolak tindakan korosif ekstrim heksafluorida uranium. Du Pont juga digunakan PTFE selama perang untuk membuat kerucut hidung bom tertentu lainnya. Du Pont Teflon merek dagang terdaftar nama untuk zat yang dipatenkan pada tahun 1944, dan terus bekerja setelah perang pada teknik manufaktur lebih murah dan lebih efektif. Du Pont dibangun pabrik pertama untuk produksi Teflon di Parkersburg, Virginia Barat pada tahun 1950. Perusahaan dipasarkan Teflon setelah perang berakhir sebagai lapisan untuk bagian logam mesin. Pada tahun 1960, Du Pont mulai masak pemasaran dilapisi dengan Teflon. Lapisan Teflon licin menolak kekakuan makanan bahkan gosong, sehingga membersihkan panci itu mudah. Perusahaan dipasarkan Teflon untuk berbagai kegunaan lain juga. Fluoropolymers terkait lainnya dikembangkan dan dipasarkan dalam beberapa dekade berikutnya, beberapa yang lebih mudah untuk diproses daripada PTFE. Du Pont terdaftar varian lain dari Teflon pada tahun 1985, Teflon AF, yang larut dalam pelarut khusus. Bahan Baku

PTFE

dipolimerisasi

dari

tetrafluoroetilena

senyawa

kimia,

atau

TFE.

Sebuah panci non-stick terdiri dari berbagai lapisan non-stick.

Sebuah

panci

non-stick

terdiri

dari

berbagai

lapisan

non-stick.

TFE disintesis dari fluorspar, asam fluorida, dan kloroform. Bahan-bahan ini digabungkan di bawah panas tinggi,

tindakan yang dikenal sebagai pyrolosis. TFE adalah tidak berwarna, tidak berbau, gas beracun yang, bagaimanapun, sangat mudah terbakar. Ia disimpan sebagai cairan, pada suhu rendah dan tekanan. Karena sulitnya transportasi TFE mudah terbakar, produsen PTFE juga memproduksi mereka TFE sendiri di situs. Proses polimerisasi menggunakan jumlah yang sangat kecil bahan kimia lainnya sebagai pemrakarsa. Berbagai pemrakarsa dapat digunakan, termasuk amonium persulfat atau peroksida asam disuccinic. Bahan penting lainnya Manufaktur Proses dari proses polimerisasi adalah air.

PTFE dapat diproduksi dalam beberapa cara, tergantung pada sifat-sifat tertentu yang diinginkan untuk produk akhir. Spesifik Banyak dari proses ini adalah rahasia milik produsen. Ada dua metode utama memproduksi PTFE. Salah satunya adalah polimerisasi suspensi. Dalam metode ini, TFE dipolimerisasi dalam air, sehingga butiran PTFE. Butiran bisa diolah lebih lanjut menjadi pelet yang dapat dicetak. Dalam metode dispersi, PTFE yang dihasilkan adalah pasta susu yang dapat diolah menjadi bubuk halus. Kedua pasta dan bubuk digunakan dalam Membuat TFE aplikasi pelapisan.

* 1 Produsen PTFE mulai dengan mensintesis TFE. Ketiga bahan TFE, fluorspar, asam fluorida, dan kloroform digabungkan dalam sebuah ruang reaksi kimia dipanaskan sampai antara 1094-1652 F (590-900 C). Gas yang dihasilkan kemudian didinginkan, dan disaring untuk menghilangkan kotoran.

Teflon con digunakan pada berbagai peralatan masak.

Teflon con digunakan pada berbagai peralatan masak.

Suspensi Polimerisasi

* 2 ruang reaksi diisi dengan air murni dan agen reaksi atau inisiator, zat kimia yang akan memicu pembentukan polimer. Para TFE cair disalurkan ke ruang reaksi. Sebagai TFE memenuhi inisiator, ia mulai polimerisasi. PTFE yang dihasilkan membentuk butiran padat yang mengapung ke permukaan air. Karena ini terjadi, ruang reaksi secara mekanik terguncang. Reaksi kimia di dalam ruangan mengeluarkan panas, sehingga ruangan didinginkan oleh sirkulasi air dingin atau lain pendingin dalam jaket sekitar helai kertas yg luar nya. Kontrol otomatis mematikan pasokan TFE setelah berat tertentu di dalam ruangan tercapai. Air itu terkuras keluar dari ruangan,

meninggalkan

berantakan

PTFE

berserabut

yang

terlihat

agak

seperti

parutan

kelapa.

* 3 Selanjutnya, PTFE dikeringkan dan dimasukkan ke penggilingan. Gilingan pulverizes PTFE dengan bilah berputar, menghasilkan bahan dengan konsistensi tepung terigu. Ini bubuk halus sulit untuk cetakan. Ini memiliki aliran miskin, yang berarti tidak dapat diproses dengan mudah dalam peralatan otomatis. Seperti tepung gandum unsifted, mungkin memiliki kedua benjolan dan kantong udara. Jadi produsen mengkonversi serbuk halus menjadi butiran yang lebih besar dengan proses yang disebut aglomerasi. Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa cara. Salah satu metode adalah untuk mencampur bubuk PTFE dengan pelarut seperti aseton dan jatuh dalam drum berputar. Butiran PTFE tetap bersatu, membentuk pelet kecil. Pelet dikeringkan dalam oven. * 4 Pelet PTFE dapat dicetak menjadi bagian menggunakan berbagai teknik. Namun, PTFE dapat dijual dalam jumlah besar sudah pra-dibentuk menjadi apa yang disebut billet, yang silinder padat PTFE. Para billet mungkin 5 ft (1,5 m) tinggi. Ini dapat dipotong menjadi lembaran atau blok yang lebih kecil, untuk cetakan lebih lanjut. Untuk membentuk billet tersebut, pelet PTFE dituangkan ke dalam cetakan baja silinder steel. Cetakan ini dimuat ke tekan hidrolik, yang merupakan sesuatu seperti lemari besar dilengkapi dengan ram tertimbang. Ram turun ke bawah ke dalam cetakan dan kekuatan diberikannya pada PTFE. Setelah periode waktu tertentu, cetakan dihapus dari pers dan PTFE unmolded. Itu diperbolehkan untuk istirahat, kemudian ditempatkan dalam oven selama langkah akhir yang disebut sintering.

* 5 The PTFE cetakan dipanaskan dalam oven sintering selama beberapa jam, sampai secara bertahap mencapai suhu sekitar 680 F (360 C). Ini adalah di atas titik leleh dari PTFE. Partikel PTFE menyatu dan materi menjadi seperti gel. Kemudian PTFE secara bertahap didinginkan. Para billet selesai dapat dikirimkan kepada pelanggan, yang akan mengiris atau mencukur menjadi potongan-potongan kecil, untuk diproses lebih lanjut.

Dispersi polimerisasi

* 6 Polimerisasi PTFE dengan metode dispersi menyebabkan baik serbuk halus atau zat pasta-seperti, yang lebih berguna untuk coating dan selesai. TFE diperkenalkan ke dalam reaktor berisi air bersama dengan kimia memulai. Alih-alih penuh semangat terguncang, seperti dalam proses suspensi, ruang reaksi hanya gelisah dengan lembut. PTFE membentuk menjadi manik-manik kecil. Beberapa air akan dihapus, dengan menyaring atau dengan menambahkan bahan kimia yang menyebabkan PTFE manik-manik untuk menetap. Hasilnya adalah zat susu disebut PTFE dispersi. Hal ini dapat digunakan sebagai cairan, terutama dalam aplikasi seperti selesai kain. Atau dapat dikeringkan menjadi bubuk halus digunakan untuk logam mantel.

Peralatan masak antilengket

* 7 Salah satu penggunaan yang paling umum dan terlihat dari PTFE coating untuk pot dan wajan antilengket. Panci harus terbuat dari aluminium atau paduan aluminium. Permukaan panci harus khusus disiapkan untuk menerima PTFE. Pertama, panci dicuci dengan deterjen dan dibilas dengan air, untuk menghilangkan semua

minyak. Kemudian panci dicelupkan dalam air hangat asam klorida dalam proses yang disebut etsa. Etching roughens permukaan logam. Kemudian panci dibilas dengan air dan direndam lagi dalam asam nitrat. Akhirnya dicuci kembali dengan air deionisasi dan menyeluruh dikeringkan.

* 8 Sekarang panci siap untuk dilapisi dengan dispersi PTFE. Lapisan cair dapat disemprotkan atau bergulir. Lapisan ini biasanya diterapkan dalam beberapa lapisan, dan dapat dimulai dengan primer. Susunan yang tepat dari primer adalah rahasia milik dipegang oleh produsen. Setelah primer diterapkan, panci dikeringkan selama beberapa menit, biasanya dalam oven konveksi. Kemudian dua lapisan berikutnya diterapkan, tanpa periode pengeringan di antaranya. Setelah semua lapisan diterapkan, panci dikeringkan dalam oven dan kemudian disinter. Sintering adalah pemanasan lambat yang juga digunakan untuk menyelesaikan billet tersebut. Jadi biasanya, oven memiliki dua zona. Di zona pertama, panci dipanaskan perlahan-lahan ke suhu yang akan menguapkan air dalam lapisan. Setelah air menguap, bergerak panci ke zona yang lebih panas, yang Sinter panci sekitar 800 F (425 C) selama sekitar lima menit. Ini melebur PTFE. Kemudian panci dibiarkan mendingin. Setelah pendinginan, siap untuk langkah-langkah perakitan akhir, dan pengepakan dan pengiriman.

Quality Control

Kualitas tindakan pengendalian dilakukan baik di fasilitas manufaktur PTFE primer dan di pabrik di mana langkah-langkah pengolahan lebih lanjut, seperti pelapis, selesai. Dalam fasilitas manufaktur utama, prosedur standar industri yang diikuti untuk menentukan kemurnian bahan, ketepatan suhu, dll Produk Akhir diuji untuk kesesuaian dengan standar. Untuk dispersi PTFE, ini berarti viskositas dan berat jenis dispersi diuji. Pemeriksaan lainnya bisa dilakukan juga. Karena Teflon adalah produk merek dagang, produsen yang ingin menggunakan nama merek untuk bagian atau produk yang dibuat dengan Teflon PTFE harus mengikuti pedoman pengendalian mutu yang ditetapkan oleh Du Pont. Dalam kasus produsen peralatan masak antilengket, misalnya, para pembuat peralatan masak mematuhi Program Sertifikasi Mutu Du Pont, yang mengharuskan mereka memonitor ketebalan lapisan PTFE dan suhu baking, dan melakukan tes adhesi beberapa Produk samping / Limbah kali selama setiap shift.

Meskipun PTFE itu sendiri tidak beracun, pembuatannya menghasilkan produk sampingan yang beracun. Ini termasuk asam fluorida dan karbon dioksida. Area kerja harus cukup ventilasi untuk mencegah paparan gas sementara PTFE sedang dipanaskan, atau ketika mendingin setelah sintering. Dokter telah mendokumentasikan penyakit tertentu yang disebut polimer Demam uap yang diderita oleh pekerja yang telah menghirup gas produk sampingan dari produksi PTFE. Pekerja juga harus dilindungi dari menghirup debu PTFE ketika PTFE bagian yang tooled.

Beberapa limbah dibuat selama proses manufaktur dapat digunakan kembali. Karena PTFE pada awalnya sangat mahal untuk diproduksi, produsen memiliki insentif yang tinggi untuk menemukan cara untuk

menggunakan barang bekas. Limbah atau sampah yang dihasilkan dalam proses manufaktur dapat dibersihkan dan dibuat menjadi bubuk halus. Bubuk ini bisa digunakan untuk pencetakan, atau sebagai aditif untuk pelumas tertentu, minyak, dan tinta.

Digunakan PTFE bagian harus dikubur di tempat pembuangan sampah, tidak dibakar, karena terbakar pada suhu tinggi akan merilis hidrogen klorida dan zat beracun lainnya. Satu studi yang dirilis pada tahun 2001 mengklaim bahwa PTFE juga degradasi lingkungan menjadi satu zat yang merupakan racun bagi tanaman. Ini adalah trifluoroacetate, atau TFA. Sementara tingkat saat ini TFA di lingkungan yang rendah, substansi tetap ada untuk waktu yang lama. Jadi polusi TFA mungkin adalah kekhawatiran untuk masa depan.

Teflon adalah bahan sintetik yang sangat kuat, umumnya berwama putih. Teflon tahan terhadap panas sampai kira-kira 250C.Di atas 250C teflon mulai melunak, di dalam api akan meleleh dan sulit menjadi arang. Berat jenisnya kira-kira 2,2 g/cmI. Teflon tidak tahan terhadap larutan alkali hidroksida. Juga kurang tahan terhadap hidrokarbon yang mengandung khlor. Teflon digunakan sebagai bahan penyekat, misalnya untuk kotak penyekat (stuffing box), cincin geser (sifat geseran dapat diperbaiki dengan Bagian-Bagian alat dari teflon menambahkan graft ke dalamnya). Digunakan juga untuk cincin 0 atau 0-ring, untuk gasket konsentrik dengan diberi bahan lunak (sebab teflon tidak begitu elastis), alat-alat yang kecil, pipa, slang selubung pipa. Teflon dapat dipintal menjadi benang dan kemudian ditempat. Temman dari teflon merupakan bahan untuk filter yang sangat kuat.

Teflon adalah polytetrafluoroethylene (PTFE) yang berasal dari bahan dasar fluorocarbon solid, karena berat molekul senyawa seluruhnya terdiri dari karbon dan fluor. Struktur molekul teflon adalah berupa rantai atom karbon yang panjang, mirip dengan polimer lainnya. Rantai atom yang panjang ini dikelilingi oleh atom fluor. Ikatan antara atom karbon dengan fluor sangat kuat. Karbon terdapat di dalam semua makhluk hidup dan merupakan dasar kimia organik. Unsur ini juga memiliki keunikan dalam kemampuannya untuk membentuk ikatan kimia dengan sesama karbon maupun banyak jenis unsur lain, membentuk hampir 10 juta jenissenyawa yang diketahui. Unsur ini adalah unsur yang paling stabil diantara unsurunsur yang lain. Fluor adalah unsur yang paling elektronegatif dan reaktif bila dibandingkan dengan semua unsur. Berwarna kuning pucat, gas korosif, yang bereaksi dengan banyak senyawa organik dan anorganik, seperti logam, kaca, keramik, karbon, bahkan air terbakar dalam fluor dengan nyala yang terang. Fluor sangat reaktif sehingga jarang ditemukan dalam keadaan bebas, fluor biasa dijumpai berikatan dengan unsur atau senyawa lain. Pada proses pembuatan teflon digunakan juga zat kimia lain yang bernama Perfluorooctanoic acid (PFOA atau C8) yang merupakan garam ammonia. Zat ini digunakan sebagai surfaktan dalam emulsi polimer PTFE. Karena itu zat kimia pada lapisan antilengket mengandung berbagai logam yang berbahaya seperti mercuri dan zat PFOA yang bersifat karsinogen. Teflon juga merupakan bahan sintetik yang sangat kuat, umumnya berwama putih. Teflon tahan terhadap panas sampai kira-kira 250C, dan diatas 250C teflon mulai melunak, di dalam api akan meleleh dan sulit menjadi arang. Berat jenisnya kira-kira 2,2 g/cmI. Teflon tidak tahan terhadap larutan alkali hidroksida. Juga kurang tahan terhadap hidrokarbon yang mengandung khlor.

B. Cara Pembuatan Pembentukan Material PTFE pada dasarnya adalah sebuah bentuk tetrafluoroetilena dipolimerisasi (TFE), yang merupakan senyawa yang dapat diciptakan melalui kombinasi kloroform, asam klorida, dan fluorspar. Zat kimia ini ditempatkan dalam ruang reaksi dipanaskan sampai antara 1000 dan 1700 derajat Fahrenheit, kemudian didinginkan dan dimurnikan untuk menghilangkan kontaminan. Pada tahap awal, TFE adalah gas beracun tidak berbau dan biasanya bertekanan dan disimpan dalam keadaan cair sebelum produksi teflon dapat dimulai. TFE sangat mudah terbakar, terutama dalam bentuk gas, sehingga beberapa produsen PTFE memproduksi on-site untuk menghindari potensi risiko yang terlibat dalam pengangkutan ke fasilitas terpisah. Teflon (polytetrafluoroethylene) dapat diproduksi melalui beberapa cara, tergantung pada sifat tertentu yang diinginkan untuk produk akhir. Many specifics of the process are proprietary secrets of the manufacturers.Ada dua metode utama untuk

memproduksi Teflon(polytetrafluoroethylene). One is suspension polymerization. Pertama adalah polimerisasi suspensi, In this method, the TFE is polymerized in water, resulting in grains of PTFE. dalam metode ini TFE (tetrafluoroetilena) ini dipolimerisasi dalam air, sehingga menjadi butiran PTFE. Biji-bijian ini bisa diolah lebih lanjut menjadi pelet yang dapat dibentuk . In thedispersion method, the resulting PTFE is a milky paste which can be processed into a fine powder. Kedua adalah metode dispersi, teflon (polytetrafluoroethylene) yang dihasilkan adalah susu pasta yang dapat diolah menjadi bubuk halus, baik pasta dan bubuk yang digunakan dalam aplikasi coating. 1. Polimerisasi Suspensi a. Ruang reaksi diisi dengan air murni dan agen reaksi atau inisiator, bahan kimia yang akan memicu pembentukan polimer. Kemudian TFE cair disalurkan ke dalam ruang reaksiAs the TFE meets the initiator, it begins to polymerize. maka polimerisasi dimulai. The resulting PTFE forms solid grains that float to the surface of the water.PTFE dihasilkan bentuk butiran padat yang mengapung ke permukaan air. As this is happening, the reaction chamber is mechanically shaken.The chemical reaction inside the chamber gives off heat, so the chamber is cooled by the circulation of cold water or another coolant in a jacket around its outsides.Reaksi kimia di dalam ruangan mengeluarkan panas, sehingga ruangan didinginkan oleh sirkulasi air dingin atau pendingin lain. Controls automatically shut off the supply of TFE after a certain weight inside the chamber is reached. Kontrol otomatis mematikan pasokan TFE setelah berat tertentu di dalam ruang tercapai. The water is drained out of the chamber, leaving a mess of stringy PTFE which looks somewhat like grated coconut. b. Selanjutnya, PTFE dikeringkan dan dimasukkan ke sebuah gilingan. The mill pulverizes the PTFE with rotating blades, producing a material with the consistency of wheat flour.Gilingan pulverizes dengan pisau yang berputar akan menghasilkan bubuk halus. This fine powder is difficult to mold.Bubuk halus ini masih sulit untuk dicetak, It has "poor flow," meaning it cannot be processed easily in automatic equipment.So manufacturers convert this fine powder into larger granules by a process called agglomeration .jadi harus diubah menjadi butiran yang lebih besar dengan proses yang disebut Aglomerasi. This can be done in several ways.Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa cara. One method is to mix the PTFE powder with asolvent such as acetone and tumble it in a rotating drum.Salah satu metode adalah untuk mencampur bubuk PTFE dengan pelarut seperti aseton. The PTFE grains stick together, forming small pellets. Butiran PTFE tetap menyatu, membentuk pelet kecil.The pellets are then dried in an oven .Pelet kemudian dikeringkan dalam oven. c. Pelet PTFE dapat dicetak menjadi bagian-bagian dengan menggunakan berbagai teknik. However, PTFE may be sold in bulk already pre-molded into so-called billets, which are solid cylinders of PTFE.The billets may be 5 ft (1.5 m) tall.Billet dengan ukuran tinggi 5 ft (1,5 m)These can be cut into sheets or smaller blocks, for further molding. ini dapat dipotong menjadi lembaran atau blok yang lebih kecil, untuk dicetak lebih lanjut. To form the billet , PTFE pellets are poured into a cylindrical stainless steel mold. Untuk membentuk billet , pelet PTFE yang dituangkan ke dalam cetakan baja

stainless silinder. The mold is loaded onto a hydraulic press, which is something like a large cabinet equipped with weighted ram. Cetakan dimasukkan ketekanan hidrolik d. The molded PTFE is heated in the sintering oven for several hours, until it gradually reaches a temperature of around 680F (360C).PTFE dicetak dan dipanaskan dalam oven sintering selama beberapa jam, sampai secara bertahap mencapai suhu sekitar 680 F (360 C)This is above the melting point of PTFE. diatas titik leleh PTFE. The PTFE particles coalesce and the material becomes gel-like.Partikel ini menyatu dan materi menjadi seperti gel. Then the PTFE is gradually cooled. Kemudian PTFE secara bertahap didinginkan, kemudianThe finished billet can be shipped to customers, who will slice or shave it into smaller pieces, for further processing. setelah selesai dapat dikirimkan kepada pelanggan, yang akan mengiris menjadi potongan-potongan kecil, untuk diproses lebih lanjut. 2. Dispersi polimerisasi Polymerization of PTFE by the dispersion method leads to either fine powder or a pastelike substance, which is more useful for coatings and finishes. Polimerisasi dari PTFE dengan metode dispersi berupa bubuk halus atau zat pasta yang lebih berguna untuk coating. TFE is introduced into a water-filled reactor along with the initiating chemical TFE dimasukkan ke reaktor berisi air bersama dengan karbon dan fluor. Instead of being vigorously shaken, as in the suspension process, the reaction chamber is only agitatedgently.Sebagian air akan dikurangi, dengan menyaring atau dengan menambahkan bahan kimia. Hasilnya adalah zat susu disebut dispersi PTFE. It can be used as a liquid, especially in applications like fabric finishes. Hal ini dapat digunakan sebagai Or it may be dried into a fine powder used to coat metal.pelapis logam.Suspension Polymerization Setelah pendinginan, siap untuk setiap langkah perakitan akhir, dan pengemasan dan pengiriman. Now the pan is ready for coating with PTFE dispersion C. Sifat Mekanik Beberapa sifat mekanik yang ada pada bahan teflon antara lain sebagai berikut.

1) a. b. c. d. e. f. 2) 3)

Kekuatan (strength) dan ketangguhan (toughness) Sifat sintetisnya sangat Kuat tahan panas dari 100 sampai 250 C. tidak bisa menjadi arang jika dibakar Teflon memiliki titik leleh 342C. Tidak tahan oleh alkali hidroksida dan kurang tahan dengan hidrokarbon yang mengandung khlor. Tahan akan gesekan. Tahan akan kimia kecuali alkali hidroksida dan hidrokarbon. Karena teflon adalah termasuk bahan penyekat maka teflon tahan oleh uap air. Memiliki resistivitas atau hambatan listrik yang besar. Kekerasan (thougness)

Karena teflon termasuk bahan penyekat bentuk padat maka teflon memiliki kekerasan yang tinggi. 4) Elastisitas Karena teflon termasuk bahan penyekat bentuk padat maka teflon memiliki kemampuan elastisitas yang rendah.
PTFE memiliki titik lebur yang relatif tinggi (dikarenakan oleh kekuatan gaya tarik antara rantai-rantainya) dan sangat resisten terhadap serangan kimia. Rantai karbon begitu melekat pada atom-atom fluorin sehingga tidak ada yang bisa mencapainya untuk bereaksi dengannya. Ini bermanfaat dalam industri kimia dan dalam industri makanan untuk melapisi wadah dan membuat wadah-wadah tersebut kebal terhadap hampir segala sesuatu yang dapat membuatnya korosi. D. Sifat Non Mekanik Teflon memiliki sifat-sifat yang unik, berikut diantaranya: 1) Tahan terhadap banyak bahan kimia, termasuk ozone, chlorine, acetic acid,ammonia, sulfuric acid, dan hydrochloric acid. Satu-satunya bahan kimia yang bisa merusak lapisan teflon adalah lelehan logam alkali. 2) Anti radiasi Ultra Violet dan tahan segala cuaca. 3) Anti lengket.

4) Bersifat hidrofobik (tidak suka air). Properti Density Kepadatan Melting point Titik lebur Young's modulus Young modulus Yield strength Yield kekuatan Coefficient of frictionKoefisien gesekan Dielectric constantKonstanta dielektrik Dielectric constant (60 Hz)konstanta dielektrik (60 Value Nilai 2200 kg/m 3 2200 kg / m3 327C 327 C 0.5 GPa 0,5 GPa

23 MPa 23 MPa

0.05-0.10 0.05-0.10

=2.1,tan()<5(-4) = 2.1, tan () <5 (-4) =2.1,tan()<2(-4) = 2.1, tan () <2 (-4)

Hz) Dielectric strength (1 MHz)Kekuatan dielektrik (1 MHz)

60 MV/m 60 MV / m

E. Pemanfaatan Teflon digunakan sebagai bahan isolator listrik, seal, gasket, bushing dan alat anti gesek pada industri kimia, listrik dan textile. Teflon juga dimanfaatkan sebagai bahan penyekat, misalnya untuk kotak penyekat (stuffing box), cincin geser (sifat geseran dapat diperbaiki dengan bagian-bagian alat dari teflon menambahkan graft ke dalamnya). Teflon digunakan juga untuk cincin 0 atau o-ring, untuk gasket konsentrik dengan diberi bahan lunak (sebab teflon tidak begitu elastis), alat-alat yang kecil, pipa, slang selubung pipa. PTFE bisa digunakan untuk mencegah serangga memanjat, permukaan yang dicat dengan materi PTFE sangat licin mengakibatkan serangga tidak bisa mendapatkan pegangan dan cenderung jatuh. Penggunaan PTFE juga sangat beragam karena sifatnya yang antilengket dan tidak menghantar listrik. PTFE digunakan antara lain sebagai berikut. 1. Penggorengan atau Frying Pan. 2. Rice cooker dan Rice Warmer Jar pada pancinya. 3. Pelapis tapak dasar dari setrika agar lebih licin dalam menyetrika. 4. Melapisi Pipa -pipa zat kimia yang sangat sensitif seperti pada uranium hexafluoride. 5. Sebagai insulator pada kabel dan konektor perakitan Microwave. 6. Membran pori pori pada kain sintetic. 7. Pada spare part mesin dan alat alat elektronik. 8. Pada peralatan laboratorium karena sifatnya yang anti korosi PTFE atau lapisan antilengket di Indonesia banyak digunakan pada peralatan rumah tangga sehari hari. Peralatan yang sering kita lihat adalah seperti Penggorengan (frying pan), kuali (wok), penanak nasi electric (rice cooker) dan juga setrika ( Iron). Lapisan ini sangat menolong karena kegunaanya dalam memasak yaitu : 1. mengurangi penggunaan minyak goreng atau margarine yang berlemak tinggi 2. mudah dibersihkan, pada peralatan setelah digunakan. Tingkat perekonomian dan pendidikan masyarakat Indonesia yang belum tinggi menyebabkan mereka tetap menggunakan peralatan rumah tangganya meskipun sudah rusak atau tidak layak pakai. Lebih memprihatinkan lagi kurangnya minat baca dan juga perhatian pemerintah terhadap isu kesehatan menyebabkan informasi mengenai bahaya penggunaan lapisan antilengket ini belum banyak diketahui. Bahaya penggunaan antilengket di Indonesia lebih dikarenakan antilengket tersebut mudah tergores dan terkelupas dan digunakan pada peralatan masak. Lapisan yang terkelupas ini apabila tercampur pada makanan sangat berbahaya. Karena itu zat

kimia pada lapisan antilengket mengandung berbagai logam yang berbahaya seperti mercuri dan zat POFA yang bersifat karsinogen. Penggunaan lapisan antilengket yang terkelupas sering tidak disadari terjadi pada panci Rice Cooker, karena biasanya kita kurang memperhatikan panci Rice Cooker dibanding dengan penggorengan.

http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia-industri/utilitas-pabrik/teflon-poli-tetra-flouretilen-ptfe/
usahamart.wordpress.com/2012/02/23/membuat-teflon/

http://ariptpm.blogspot.com/2011/07/teflon-ptfe.html

Sejarah Teflon atau polytetrafluoroethylene (PTFE) berawal tahun 1938, teflon ditemukan secara tidak sengaja oleh Roy Plunkett dari Kinetic Chemical saat mencoba membuat CFC jenis baru. Tahun 1941 Kinetic Chemical mematenkannya dan mendaftarkan Teflon tahun 1945 sebagai merk dagang. Kinetic Chemical merupakan perusahaan yang didirikan oleh Du Pont dan General Motors tahun 1930 untuk memproduksi zat CFC yang kita kenal sebagai Freon ( merk dagang dari Du Pont). Tahun 1954, seorang insinyur dari Perancis bernama Marc Gregoire membuat penggorengan pertama yang mengunakan lapisan antilengket dengan merk TEFAL. Tahun 1961 Marion A. Trozzolo, memasarkan penggorengan pertama yang menggunakan lapisan antilengket The Happy Pan, di Amerika Serikat tepatnya di Kansas City. Teflon telah digunakan secara komersial sejak tahun 1940 untuk berbagai tujuan, karena sifatnya yang stabil terhadap bahan kimia lain (sulit bereaksi terhadap bahan kimia lain) serta dapat menghasilkan permukaan yang anti gores. Pemakaian terbanyak di masyarakat dalam bentuk peralatan memasak anti lengket misalnya wajan dan panci. Saat ini penggunaan Teflon di berbagai bidang kehidupan begitu marak, alasan itulah yang membuat pembahasan Teflon ini dirasa pentin untuk dibahas.

BAB II PEMBAHASAN

BAHAN DASAR TEFLON

Bahan dasar teflon atau polytetrafluoroethylene (PTFE) adalah fluorocarbon solid, karena berat molekul senyawa seluruhnya terdiri dari karbon dan fluor . Neither water and water-containing substances nor oil and oil-containing substances are wet by PTFE, as fluorocarbons demonstrate mitigated London dispersion forces due to the high electronegativity of fluorine. Baik air dan air yang mengandung zat atau minyak dan minyak yang mengandung zat yang basah oleh PTFE, sebagai fluorocarbons menunjukkan dikurangi gaya dispersi London karena tingginya elektronegativitas fluor. PTFE has one of the lowest coefficients of friction against any solid. PTFE memiliki salah satu koefisien terendah dari gesekan terhadap setiap padat.

PTFE adalah termoplastik polimer , yang putih padat pada suhu kamar, dengan kepadatan sekitar 2,2 g / cm3. According to DuPont, its melting point is 327 C (621 F), but its properties degrade above 260 C (500 F). [ 6 ] PTFE gains its properties from the aggregate effect of carbon-fluorine bonds , as do all fluorocarbons. Menurut DuPont, adalah titik lebur 327 C (621 F), namun sifatsifatnya mendegradasi di atas 260 C (500 F). [6] PTFE sifat keuntungan dari efek agregat dari ikatan karbon-fluor , seperti halnya semua fluorocarbons.

Teflon adalah bahan sintetik yang sangat kuat, umumnya berwama putih. Teflon tahan terhadap panas sampai kira-kira 250C.Di atas 250C teflon mulai melunak, di dalam api akan meleleh dan sulit menjadi arang. Berat jenisnya kira-kira 2,2 g/cmI. Teflon tidak tahan terhadap larutan alkali hidroksida juga kurang tahan terhadap hidrokarbon yang mengandung khlor. PTFE adalah sebuah fluorocarbon solid yang memiliki berat molekul tinggi dan terdiri dari karbon serta fluorin. Proses dekomposisi komponen kimia (pyrolisis) dari PTFE terjadi jika zat ini dipanaskan mencapai suhu 200C (392F). PTFE kemudian akan melepaskan gas fluorocarbon. Jika terus dipanaskan hingga mencapai 260C (500F), komponen-komponen kimia PTFE akan mengalami kerusakan dan dekomposisi. Menurut penelitian, produk sisa hasil dekomposisi PTFE bersifat letal (mematikan) bagi burung dan dapat menimbulkan gejala-gejala mirip flu (flu like symptoms) pada manusia.

Pada proses pembuatan Teflon, digunakan zat kimia lain yang bernama Perfluorooctanoic acid (PFOA or C8) yang merupakan garam ammonia. Zat ini digunakan sebgai surfaktan dalam emulsi polimer PTFE.

POFA menjadi perhatian para peneliti karena zat ini dapat tertinggal di dalam lingkungan dan menumpuk di tubuh manusia untuk jangka waktu yang sangat lama. Pemeriksaan darah pada penduduk Amerika menunjukkan adanya POFA yang tertinggal meskipun dalam jumlah kecil. Akhirakhir ini US Environtmental Protection Agency (EPA) menetapkan POFA sebagai zat yang kemungkinan bersifat karsinogenik terhadap manusia. Penelitian lebih lanjut masih dilakukan untuk menetukan kadar karsinogen yang menjadi acuan. Beberapa efek buruk lain yang telah diteliti seperti peningkatan kadar kolesterol pada para pekerja pabrik Teflon.

Beruntungnya, POFA digunakan dalam proses pembuatan Teflon, hanya sedikit kadar yang masih terdeteksi dalam hasil akhir produk Teflon. Saat ini, EPA belum membuat rekomendasi pasti mengenai apakah masyarakat harus menghindari penggunaan Teflon atau tidak. PTFE memiliki titik lebur yang relatif tinggi (dikarenakan oleh kekuatan gaya tarik antara rantairantainya) dan sangat resisten terhadap serangan kimia. Rantai karbon begitu melekat pada atomatom fluorin sehingga tidak ada yang bisa mencapainya untuk bereaksi dengannya. Ini bermanfaat dalam industri kimia dan dalam industri makanan untuk melapisi wadah dan membuat wadahwadah tersebut kebal terhadap hampir segala sesuatu yang dapat membuatnya korosi. Dikenal sebagai bahan yang sangat tahan gesek, tahan kimia, tahan suhu tinggi (260 C) dan konstanta dielektriknya rendah. Dipakai sebagai bahan isolator listrik, seal, gasket, bushing dan alat anti gesek pada industri kimia, listrik dan textile. Tersedia dalam bentuk : Batangan, Lembaran Kaku dan Lembaran Flexible. Lapisan antilengket mempunyai nama kimia Polytetrafluoroethylene (PTFE) yang merupakan bahan sintetic fluoropolymer dari tetrafluoroethylene. Karena itu zat kimia pada lapisan antilengket mengandung berbagai logam yang berbahaya seperti mercuri dan zat PFOA yang bersifat karsinogen. Lapisan antilengket yang terbuat dari PTFE (polytetrafluoroethylene) Lapisan antilengket menggunakan Perfluorooctanoic acid (PFOA) atau Ammonium Perfluorooctanoate (APFO) atau juga sering disebut C-8, Teflon adalah polytetrafluoroethylene (PTFE), sebuah polimer ethylene fluorine. F F | | -(C - C)| | n F F

PTFE memiliki koefisien gesek terendah dari bahan padat yang dikenal Teflon adalah bahan sintetik yang sangat kuat, umumnya berwama putih. Teflon tahan terhadap panas sampai kira-kira 250C.Di atas 250C teflon mulai melunak, di dalam api akan meleleh dan sulit menjadi arang. Berat jenisnya kira-kira 2,2 g/cmI. Teflon tidak tahan terhadap larutan alkali hidroksida. Juga kurang tahan terhadap hidrokarbon yang mengandung khlor Teflon adalah polytetrafluoroethylene, (PTFE). Struktur molekul teflon adalah berupa rantai atom karbon yang panjang, mirip dengan polimer lainnya. Rantai atom yang panjang ini dikelilingi oleh atom fluor. Ikatan antara atom karbon dengan fluor sangat kuat. PFOA, atau amonium perfluorooctanoic acid, merupakan zat kimia utama dalam pembuatan teflon sebagai pelapis dalam alat memasak.

CARA PEMBUATAN Teflon adalah bahan sintetik yang sangat kuat, umumnya berwama putih. Teflon tahan terhadap panas sampai kira-kira 250C.Di atas 250C teflon mulai melunak, di dalam api akan meleleh dan sulit menjadi arang. Berat jenisnya kira-kira 2,2 g/cm2ss. Teflon tidak tahan terhadap larutan alkali hidroksida. Juga kurang tahan terhadap hidrokarbon yang mengandung khlor. Teflon digunakan sebagai bahan penyekat, misalnya untuk kotak penyekat (stuffing box), cincin geser (sifat geseran dapat diperbaiki dengan Bagian-Bagian alat dari teflon menambahkan graft ke dalamnya). Digunakan juga untuk cincin 0 atau 0-ring, untuk gasket konsentrik dengan diberi bahan lunak (sebab teflon tidak begitu elastis), alat-alat yang kecil, pipa, slang selubung pipa. Teflon dapat dipintal menjadi benang dan kemudian ditempat. Temman dari teflon merupakan bahan untuk filter yang sangat kuat. Teflon(Tetrafluoroetena) =Pelapis panci anti lengket Polimer ini memiliki nama dagang Teflon atau Fluon.

A. Struktur Secara struktural, PTFE mirip seperti poli(etena) kecuali bahwa masing-masing hidrogen dalam struktur diganti dengan sebuah atom fluorin. Rantai-rantai PTFE cenderung terkemas dengan baik dan PTFE cukup berhablur (kristalin). Karena atom-atom fluorin, ranta-rantainya juga mengandung lebih banyak elektron (dengan panjang yang sama) dibanding rantai poli (etena) yang sebanding. Jika pengemasan yang baik dikombinasikan dengan elektron-elektron ekstra yang ada maka gaya dispersi Van der Waals akan lebih kuat dibanding pada poli(etena) sekalipun yang berkepadatan tinggi.

SIFAT MEKANIK Beberapa sifat mekanik yang ada pada bahan Teflon antara lain: 1. Kekuatan (strength) dan ketangguhan (toughness) a. Sifat sintetisnya sangat Kuat tahan Panas dari -100 sampai 250 derajat tidak bisa menjadi arang jik dibkar

b. Teflon memiliki titik leleh 342C. c. Tidak tahan oleh Alkali Hidroksida dan kurang tahan dengan Hidrokarbon yang mengandung Khlor d. Tahan akan gesekan e. Tahan akan kimia kecuali Alkali Hidroksida dan Hidrokarbon f. Karena Teflon adalah termasuk bahan penyekat maka Teflon tahan oleh uap air 2. Memiliki resistivitas atau hambatan listrik yang besar

3. Kekerasan (thougness) Karena Teflon termasuk bahan penyekat bentuk padat maka Teflon memiliki kekerasan yang tinggi. 4. Elastisitas Karena Teflon termasuk bahan penyekat bentuk padat maka Teflon memiliki kemampuan elastisitas yang rendah PTFE memiliki titik lebur yang relatif tinggi (dikarenakan oleh kekuatan gaya tarik antara rantai-rantainya) dan sangat resisten terhadap serangan kimia. Rantai karbon begitu melekat pada atom-atom fluorin sehingga tidak ada yang bisa mencapainya untuk bereaksi dengannya. Ini bermanfaat dalam industri kimia dan dalam industri makanan untuk melapisi wadah dan membuat wadah-wadah tersebut kebal terhadap hampir segala sesuatu yang dapat membuatnya korosi. Yang tak kalah pentingnya bahwa PTFE juga memiliki sifat anti-lengket yang sangat baik sifat inilah yang menyebabkan PTFE paling banyak digunakan dalam peralatan dapur dan perkebunan yang tidak-melengket. Dengan sifat ini juga, PTFE bisa digunakan pada barang-barang seperti bantalan anti gesekan. 1. Akrilat(Metil akrilat) =Kaca jendela pesawat 2. Bakelit(metanal+fenol) =alat-alat listrik 3. Dakron(metil tereftalat+etilen glikol)=Serat tekstil 4. Karel alam (isoprena) =Pembuatan ban 5. SBR(Stirena+1,3 Butadiena) =Tapak kembangan ban mobil

Dampak Penggunaan Polimer Sintetik Terhadap Kesehatan Dan Lingkungan Industri polimer sintetik dewasa ini berkembang sangat pesat, sehingga menghasilkan produkproduk yang membuat kehidupan bertambah praktis dan nyaman Selain harganya relatif murah, bahan plastik juga tahan lama. Bahkan plastik dianggap sebagi simbol kemajuan zaman.. Namun penggunaannya yang luas di berbagai segi kehidupan ternyata dapat menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan. Ini karena pada umumnya polimer sintetik tersebut sukar diuraikan oleh mikroorganism (nonbiodegradable). Barang-barang yang sudah tidak dipakai lagi akan menumpuk dalam bentuk sampah yang tidak dapat membusuk.

SIFAT NON MEKANIK Teflon memiliki sifat sifat yang unik, berikut diantaranya:
1.

2. 3.

Tahan terhadap banyak bahan kimia, termasuk ozone, chlorine, acetic acid, ammonia, sulfuric acid, dan hydrochloric acid. Satu satunya bahan kimia yang bisa merusak lapisan teflon adalah lelehan logam alkali. Anti radiasi Ultra Violet dan tahan segala cuaca. Anti lengket.

4. 5.

Mempunyai performa yang baik pada temperatur ekstrim, tahan pada temperatur -240C sampai pada 260 C. Teflom memiliki titik leleh 342C. Bersifat hidrofobik (tidak suka air).

PEMANFAATAN Teflon digunakan sebagai bahan penyekat, misalnya untuk kotak penyekat (stuffing box), cincin geser (sifat geseran dapat diperbaiki dengan Bagian-Bagian alat dari teflon menambahkan graft ke dalamnya). Digunakan juga untuk cincin 0 atau 0-ring, untuk gasket konsentrik dengan diberi bahan lunak (sebab teflon tidak begitu elastis), alat-alat yang kecil, pipa, slang selubung pipa. Teflon dapat dipintal menjadi benang dan kemudian ditempat. Temman dari teflon merupakan bahan untuk filter yang sangat kuat.

Penggunaan PTFE juga sangat beragam karena sifatnya yang antilengket dan tidak menghantar listrik. PTFE digunakan antara lain pada : 1. Penggorengan atau Frying Pan. 2. Rice cooker dan Rice Warmer Jar pada pancinya. 3. untuk melapisi tapak dasar dari setrika agar lebih licin dalam menyetrika 4. Melapisi Pipa pipa zat kimia yang sangat sensitive seperti pada uranium hexafluoride. 5. sebagai insulator pada kabel dan konektor perakitan Microwave. 6. menjadi membran pori pori pada kain sintetic 7. penggunaan pada spare part mesin dan alat alat elektronik 8. pada peralatan laboratorium karena sifatnya yang anti korosi Teflon digunakan sebagai bahan penyekat, misalnya untuk kotak penyekat (stuffing box), cincin geser (sifat geseran dapat diperbaiki dengan Bagian-Bagian alat dari teflon menambahkan graft ke dalamnya). Digunakan juga untuk cincin 0 atau 0-ring, untuk gasket konsentrik dengan diberi bahan lunak (sebab teflon tidak begitu elastis), alat-alat yang kecil, pipa, slang selubung pipa. Teflon dapat dipintal menjadi benang dan kemudian ditempat. Temman dari teflon merupakan bahan untuk filter yang sangat kuat.

Penggunaan Lapisan Antilengket di Indonesia PTFE atau lapisan antilengket di Indonesia banyak digunakan pada peralatan rumah tangga sehari hari. Peralatan yang sering kita lihat adalah seperti Penggorengan (frying pan), kuali (wok), penanak nasi electric (rice cooker) dan juga setrika ( Iron). Lapisan ini sangat menolong karena kegunaanya dalam memasak yaitu : 1. mengurangi penggunaan minyak goreng atau margarine yang berlemak tinggi

2. mudah dibersihkan, pada peralatan setelah digunakan. Namun tingkat perekonomian dan pendidikan yang belum tinggi menyebabkan masyarakat tetap menggunakan peralatan rumah tangganya meskipun sudah rusak atau tidak layak pakai. Lebih memprihatinkan lagi kurangnya minat baca dan juga perhatian pemerintah terhadap isu kesehatan menyebabkan informasi mengenai bahaya penggunaan lapisan antilengket ini belum banyak diketahui.

Bahaya penggunaan lapisan antilengket di Indonesia Bahaya penggunaan antilengket di Indonesia lebih dikarenakan antilengket tersebut mudah tergores dan terkelupas dan digunakan pada peralatan masak. Lapisan yang terkelupas ini apabila tercampur pada makanan sangat berbahaya. Karena itu zat kimia pada lapisan antilengket mengandung berbagai logam yang berbahaya seperti mercuri dan zat POFA yang bersifat karsinogen. Penggunaan lapisan antilengket yang terkelupas sering tidak kita sadari terjadi pada Panci Rice Cooker, karena biasanya kita kurang memperhatikan panci rice cooker kita dibanding dengan penggorengan. Rice Cooker sekarang merupakan alat masak wajib ada didapur karena makanan pokok penduduk Indonesia adalah nasi. Apabila beras bercampur dengan air yang terkontaminasi zat dari Lapisan antilengket yang terkelupas akan menjadi satu ketika menjadi nasi. Nasi itu yang dimakan keluarga kita setiap hari dan minimal 2 kali sehari. Demikian juga pada penggorengan dan kuali, meskipun mungkin tidak tiap hari dipakai namun tingkat kemungkian bahayanya sama dengan penggunaan pada rice cooker. Langkah yang dapat kita lakukan memberikan informasi yang benar pada masyarakat tentang bahayanya antilengket yang terkelupas apabila digunakan untuk masak. Sebaiknya menggunakan peralatan masak yang food grade, yang aman bagi kesehatan dan aman bagi keluarga kita.

http://aldongutra.blogspot.com/2012/02/teflon.html