Anda di halaman 1dari 11

ASKEP PSIKOSOSIAL

STATUS KESEHATAN KELUARGA


Gangguan Jiwa Tanda-tandanya: 1. Sedih berkepanjangan dalam waktu lama 2. Kemampuan melakukan kegiatan sehari-hari (kebersihan, makan, minum, aktivitas) berkurang 3. Motivasi untuk melakukan kegiatan menurun (malas) 4. Marah-marah tanpa sebab 5. Bicara atau tertawa sendiri 6. Mengamuk 7. Menyendiri 8. Tidak mau bergaul 9. Tidak memperhatikan penampilan/kebersihan diri 10. Mengatakan atau mencoba bunuh diri Resiko Masalah Psikososial Tanda-tandanya: 1. Kehilangan anggota keluarga atau orang yang dicintai 2. Kehilangan pekerjaan 3. Kehilangan harta benda 4. Kehilangan anggota tubuh 5. Penyakit fisik kronis: hipertensi, tuberkulosis (TBC), diabetes melitus (DM), jantung, ginjal, reumatik, stroke 6. Hamil dan pasapartum

Sehat Jika tidak ditemukan tanda-tanda di atas Kategori dan ketentuan status kesehatan keluarga: Gangguan Jiwa: jika ada satu/lebih anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa Risiko Masalah Psikososial: jika ada satu/ lebih anggota keluarga yang mengalami risiko masalah kesehatan dan tidak ada yang mengalami gangguan jiwa Sehat: jika tidak ada anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa dan risiko masalah psikososial

Tujuan Pembelajaran
Menjelaskan pengertian perkembangan psikososial Menjelaskan tahap perkembangan psikososial Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial bayi Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial kanak kanak Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial anak pra sekolah Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial anak usia sekolah Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial remaja Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial dewasa muda Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial dewasa Memberikan asuhan keperawatan pada perkembangan psikososial lanjut usia

Pengertian
Perkembangan individu terjadi secara simultan antara dimensi fisik, kognitif, psikososial, moral dan spiritual.

TAHAPAN PERKEMBANGAN PSIKOSOSIAL


Erik Erikson (2000) ada delapan tahap perkembangan: 1. Bayi (0-18 bulan) RASA PERCAYA VS RASA TIDAK PERCAYA 2. kanak kanak (18 bulan-3 tahun) KEMANDIRIAN VS RAGU-RAGU/ MALU 3. pra sekolah (3-6 tahun) INISIATIF VS RASA BERSALAH 4. usia sekolah (6-12 tahun) INDUSTRI VS RENDAH DIRI

5. Remaja (12-18 tahun) PEMBENTUKAN IDENTITAS VS BINGUNG PERAN 6. dewasa muda (18-25 tahun) INTIM VS ISOLASI 7. dewasa (25-65 tahun) MENYIAPKAN GENERASI BERIKUT VS TERHAMBAT 8. lanjut usia (>65 tahun) INTEGRITAS DIRI VS PUTUS ASA

1. PERKEMBANGAN PSIKOSOSIAL BAYI


Proses perkembangan yang ditandai dengan pemupukan rasa percaya pada orang lain yang diawali dengan kepercayaan terhadap orangtua, khususnya ibu.

Rasa aman secara fisik dan psikologis berperan penting dalam pembentukan rasa percaya bayi.
Bila rasa percaya tidak terpenuhi maka akan terjadi penyimpangan berupa rasa tidak percaya dan setelah besar ia menjadi orang yang mudah curiga dan tidak dapat menjalin hubungan baru.

1. Karakteristik perilaku bayi


Berkembangnya rasa percaya
Berkembangnya rasa tidak percaya
Tidak langsung menangis saat bertemu Menangis menjerit-jerit orang asing saat berpisah dengan ibu Menolak saat akan digendong orang yang tidak dikenalnya Tidak mau berpisah sama Menangis saat digendong orang yang sekali dengan ibunya tidak dikenalnya Menangis saat merasa tidak nyaman Tidak mudah berhubungan (basah, lapar, haus, sakit, panas) dengan orang lain Bereaksi senang ketika ibunya datang menghampiri Menangis ketika ditinggalkan oleh ibunya Memperhatikan/memandang wajah ibu/orang yang mengajak bicara Mencari suara ibu/orang lain yang memanggil namanya

1. Tindakan Keperawatan
Berkembangnya rasa percaya
Panggil bayi sesuai namanya Gendong dan memeluk bayi saat menangis Cari kebutuhan dasar bayi yang terganggu (lapar, haus, basah, sakit) saat menangis dan memenuhinya: Membuai saat bayi menangis, Memberi minum atau makan saat bayi lapar, Menyelimuti dengan selimut saat kedinginan Bicara dengan bayi saat merawat bayi Saat berpisah dengan ibu menangis, tetapi tidak lama Ajak bayi bermain (bersuara lucu, memperlihatkan benda berwarna menarik, menggerakkan benda)

Berkembangnya rasa tidak percaya


Memenuhi kebutuhan dasar dan rasa aman dan nyaman Fokuskan perhatian pada bayi saat menyusui; jangan sambil melakukan pekerjaan lainnya Tidak membiarkan bayi tidur sendiri tetapi tetap bersama orang tua Kontak dengan bayi sesering mungkin Tidak membiarkan bayi bermain sendirian, tidak memainkan bayi dengan cara mengganti-ganti antara puting dan empeng Tetaplah memberi ASI sampai 2 tahun Tidak mengganti pengasuh bayi terlalu sering (bayi bingung karena harus memupuk kepercayaan pada banyak orang)

2. Karakteristik perilaku kanak-kanak


Potensial mengembangkan kemandirian

Risiko mengembangkan ragu dan malu

ragu-

Mengenal dan mengakui namanya Sering menggunakan kata jangan/tidak/nggak Banyak bertanya tentang hal/benda yang asing baginya (api, air, ketinggian, warna dan bentuk benda) Mulai melakukan kegiatan sendiri dan tidak mau diperintah misalnya minum sendiri, makan sendiri, berpakaian sendiri Bertindak semaunya sendiri dan tidak mau diperintah Mulai bergaul dengan orang lain tanpa diperintah Mulai bermain dan berkomunikasi dengan anak lain diluar keluarganya Hanya sebentar mau berpisah dengan orangtua Menunjukkan rasa suka dan tidak suka Mengikuti kegiatan keagamaan yang dilakukan keluarga

Tidak berani untuk melakukan sesuatu/kegiatan Merasa takut melakukan sesuatu Merasa terpaksa dalam melakukan tindakan Melakukan tindakan dengan ragu - ragu

2. Tindakan Keperawatan
Kemandirian
Beritahu tindakan tindakan yang boleh dan tidak boleh dilakukan, yang baik dan buruk dengan kalimat positif Latih anak untuk melakukan kegiatan secara mandiri Puji keberhasilan yang dicapai anak Tidak menggunakan kata yang memerintah tetapi memberikan altenatif untuk memilih Hindari suasana yang membuatnya bersikap negatif (memisahkan dengan orangtuanya, mengambil mainannya, memerintah untuk melakukan sesuatu) Tidak menakut-nakuti dengan kata-kata maupun perbuatan Berikan mainan sesuai usianya (boneka, mobil mobilan, balon, bola, kertas gambar dan pensil warna) Saat anak mengamuk (temper tantrum) pastikan ia aman dari bahaya cedera kemudian tinggalkan: awasi dari jauh

Ragu-ragu
Yakinkan anak bahwa ia mampu melakukan tugas yang diberikan, dan bimbing melakukannya sampai sukses Berikan tugas yang sederhana dan mampu dilakukan sendiri (menyimpan mainan, mengambil baju, mengambil minum, mengambil sepatu/sandal) Berikan kepercayaan pada anak untuk melakukan tugas tertentu (yang bisa dilakukannya) Berikan pujian terhadap keberhasilannya Jangan memberi pernyataan negatif terhadap perilaku anak (Ita memang biasa membuat rumah berantakan, Anto kan anak cengeng, Budi itu anak penakut)

Libatkan anak dalam kegiatan kegamaan: ibadah sholat, ngaji dll