Anda di halaman 1dari 20

CONTOH PROPOSAL USAHA MAKANAN [ 1 ]

A.Pendahuluan
Latar belakang
Pada saat ini banyak orang yang ingin membuat acara atau kegiatan secara simpel dan
efisien. Contohnya dalam hal penyiapan makanan dan hidangan. Biasanya mereka lebih
memilih untuk memesan makanan daripada membuatnya sendiri dengan alasan pertimbangan
waktu dan tenaga walaupun memang sedikit mahal. Dari pemikiran inilah kami mempunyai
ide untuk membuat bisnis katering makanan.
Dalam memulai usaha dalam bidang apapun, maka yang pertama kali harus diketahui adalah
peluang pasar dan bagaimanan menggaet order.. Bagaimana peluang pasar yang hendak kita
masuki dalam bisnis kita dan bagaimana cara memperoleh order tersebut. Yang kedua adalah
kita harus mampu menganalisa keunggulan dan kelemahan pesaing kita dan sejauh mana
kemampuan kita untuk bersaing dengan mereka baik dari sisi harga, pelayanan maupun
kualitas. Yang ketiga adalah persiapkan mental dan keberanian memulai. Singkirkan
hambatan psikologis rasa malu, takut gagal dan perang batin antara berkeinginan dan
keraguan. Jangan lupa harus siap menghadapi resiko, dimana resiko bisnis adalah untung atau
rugi. Semakin besar untungnya maka resikonya pun semakin besar. Yang terpenting adalah
berani mencoba dan memulai. Lebih baik mencoba tetapi gagal daripada gagal mencoba.
A. Aspek manajemen
Bisnis ini dimiliki bersama dengan sistem bagi modal
Bisnis ini dikelola secara bersama-sama dan tiap orang mempunyai tugas masing-masing,
misalkan dari 5 orang 3 orang bertugas membuat masakan dan penyajiannya 2 orang bertugas
mencari bahan masakan, mengantar pesanan dan melakukan perekrutan tenaga kerja apabila
membutuhkan.
B. Aspek Pemasaran
a) Target Pasar
yang merupakan kunci penting untuk diperhatikan. Sudah menjadi kelaziman bahwa usaha
katering bekerja berdasarkan pesanan. Kegiatan produksi dimulai apabila telah pesanan telah
diterima. Maka, tanpa pesanan, kegiatan produksi perusahaan katering tidak bekerja. Yang
bekerja sepanjang tahun atau selama bisnis itu hidup adalah pemasaran, keuangan dan
administrasi.
Target pasar adalah seluruh kalangan masyarakat yang ingin berefisien waktu dan tenaga.
Pesaing kita dari perusahaan katering lainnya.
b) Konsep pemasaran
terdiri dari 4 elemen (Price+Place+Promotion). UNTUK PRODUK, Anda mesti mensurvai
para pesaing-pesaing Anda. Misalnya saja, menentukan apa, 10 menu terpopuler untuk
katering di tempat anda. Nah, khusus, ke 10 menu itu, Anda mutlak menguasainya. Langkah
berikutnya, bertanya kepada diri kita sendiri untuk maju selangkah lebih maju. Misalnya,

dengan melakukan inovasi. Mampukah kita menciptakan hal-hal yang baru dengan 10 menu
populer itu. Contoh, bagaimana caranya membuat nasi goreng kita beda dan terlihat lebih
unik serta kalau bisa catering murah.
c) Produk dan penetapan Harga
Untuk menetapkan harga kita perlu melakukan riset dan membandingkannya dengan strategi
harga Anda. Tidak jarang harga kita terlalu mahal karena sistem produksi yang salah dan
tidak efektif. Anda perlu misalnya mencari suplier yang mampu mensuplai bahan baku
dengan harga yang benar-benar murah, sehingga bisa menghasilkan katering murah. Atau
Anda menggunakan kompor yang boros. Bahkan bisa saja komponenen menu Anda yang
salah. Di sini Anda perlu melakukan percobaan berkali-kali sampai menemukan formula
yang pas dan bisa bersaing dengan catering murah lainnya.
C0NTOH DAFTAR MENU NASI KOTAK
NASI KUNING
Nasi kuning
Mie
Kering tempe
Ayam goreng
Perkedel
Krupuk udang
Rp. 7.500,NASI PUTIH/URAP
Nasi Putih
Urap urap
Trancaman
Ayam bumbu rujak
Rempeyek
Rp. 7.500,Dan lain-lain tergantung makanan yang dipesan
Berbagai masakan yang disesuaikan dengan pesanan
d) Distribusi dan Promosi
Bisnis katering adalah bisnis kepercayaan dan rasa. Untuk membuka pasar kita bisa
memulai dari acara-acara hajatan keluarga sendiri yang kita kelola sendiri kateringnya dan di
setiap meja penyajian kita tempelkan nama katering kita sebagai tanda pengenal dan promosi.
Akan lebih baik jika kita sudah menyediakan brosur dan kartu nama. Jika kita bisa mengelola
pelayanan katering di hajatan keluarga dengan baik maka semua kenalan dan relasi akan
mengetahui kemampuan kita. Untuk mengetahui kualitas dan nikmatnya masakan kita bisa
memulai dengan memasak dan menyajikan berbagai menu dalam setiap acara arisan
keluarga, RT atau perkumpulan yang kita ikuti dan dengarkan dna minta komentar tamu kita.
Dari sini kepercayaan kepada anda akan muncul dan akan tersebar dari mulut ke mulut ini
terkadang lebih efektif dibandingkan kita menyebar brosur dan beriklan tanpa pernah kita

menunjukkan kemampuan kita di sebuah acara. Dalam bisnis yang utama dalah
kesinambungan order maka untuk memperoleh order konsep pemasaran yang lebih
komprehensif perlu difikirkan. Penawaran door to door di instansi-instansi pemerintah juga
bisa dilakukan. Di awal Anda membuka usaha, buatlah promosi. Salah satu caranya adalah
dengan menawarkan harga miring untuk setiap pemesanan dan Jangan pelit/segan
memberikan sample masakan/mengundang makan orang-orang yang memiliki kuasa untuk
mengambil keputusan di sebuah perusahaan/intansi..

Contoh Proposal Usaha Makanan Ringan Martabak Manis [ 2 ]


I. Latar Belakang
Dalam menjalani sebuah bisnis, ada beberapa hal yang perlu kita perhatikan dan ketahui
secara seksama bahwasanya saat kita memulai sebuah rintisan usaha maka peluang pasar dan
cara menggaet pelanggan atau penjual merupakan sebuah hal yang begitu penting bahkan
keduanya harus saling mengikat dalam sebuah usaha. Jadi langkah-langkah yang mesti kita
lakukan dalam memulai bisnis adalah pertama-tama marilah kita mencoba setidaknya untuk
segera mengetahui bagaimana peluang pasar dalam bisnis kita serta bagaimana pula cara
memperoleh order tersebut. Kemudian yang kedua yaitu kita senantiasa harus mampu
bagaimana menganalisa mengenai kekuatan dan kelemahan terhadap kompetitor atau pesaing
kita dan seberapa jauh mana kemampuan kita ini dalam melakukan persaingan dengan
mereka secara baik melalui harga, pelayanan dan juga segi kualitasnya. Dan terakhir yaitu
adalah berusaha segenap kemampuan kita bahwa dengan segala persiapan yang dimulai dari
mental serta keberanian dipadukan menjadi satu.
Kita perlu ketahui juga dengan menyingkirkan segala hambatan psikologis yang dihadapi
seperi adanya rasa malu, takut menghadapi kegagalan serta munculnya perang batin
merupakan suatu hal yang utama dari bisnis yang akan dimulai karena perasaan-perasaan
tersebut dapat memusnahkan pikiran keberhasilan kita dalam mencapai suatu ide bisnis yang
mulai kita bentuk. Maka dari itu, kita perlu ingat dan jangan sampai terlupakan bahwa kita ini

harus siap menghadapi segala resiko yang akan terjadi, dimana resiko bisnis itu seperti
adanya keuntungan dan kerugian yang kita peroleh. Jadi perbandingan tingkat resiko dengan
keuntungan itu searah, yaitu semakin besar keuntungan yang didapat maka resikonya pun
semakin besar dan sebaliknya pula. Dan perlu kita pahami juga bahwa senantiasa kita
memerlukan sikap keberanian dalam mencoba dan memulai. Jangan terlalu banyak wacana
yang dibuat daripada aksi yang mau dilakukan. Oleh karena itu, kita lebih baik mencoba
tetapi gagal dibandingkan kita gagal dalam mencoba.
Pada konsep pemasaran ternyata ada banyak sekali bentuk beserta jenis keaneka ragaman
makanan yang kecil hingga besar. Tak ketinggalan pula dari sisi harga yaitu mulai yang
murah hingga sampai yang mahal. Kebutuhan sehari-hari kita sungguh banyak sekali terdiri
atas beberapa aktivitas yang dijalani oleh setiap orang. Dengan aktivitas tersebut pastilah
akan semakin padat tiap hari sehingga membuat banyak orang membutuhkan adanya asupan
makanan tambahan yang penuh kemanfaatan bagi kesehatan tubuh. Kini makanan-makanan
yang dijajakan untuk beberapa tempat memang sudah bermacam-macam, akan tetapi
biasanya makanan yang dijual sebenarnya bukan makanan tradisional yang khas Indonesia
melainkan makanan yang hanya menirukan bentuknya saja tanpa memikirkan rasanya, serta
harga yang ditawarkan lumayan mahal.
Salah satu makanan tradisional yang cukup sederhana dan sangat cocok untuk menjadi
makanan konsumsi di malam hari, sekaligus makanan ringan yang cukup istimewa. Makanan
itu bernama MARTABAK MANIS. Untuk membuat makanan tradisional ini sangatlah
sederhana dan pembuatan makanan ini akan lebih dilakukan secara higienis serta akan dijual
dengan harga yang dapat dijangkau semua kalangan, tentunya hal ini akan bisa menarik minat
masyarakat.

Keberadaan makanan tradisional ini merupakan sebagai salah satu makanan tradisional khas
dari Indonesia yang memiliki rasa lezat, enak, nikmat dan juga mengandung nutrisi protein
serta makanan tradisional ini telah dikenal dari masa ke masa. Oleh karena itulah, bisnis
makanan ringan ini sungguh layak untuk dikembangkan menjadi salah satu bisnis kuliner
alternatif yang ada di Indonesia. Adanya beberapa potensi yang dibahas sebelumya di atas,
maka saya ingin membuat usaha makanan ringan, yaitu usaha makanan MARTABAK
MANIS untuk dikembangkan menjadi usaha yang cukup besar sehingga masyarakat sekitar
senantiasa selalu mengingat makanan tradisional khas dari Indonesia ini.
II. Visi
Menjadikan makanan tradisional yang khas dari Indonesia yang mampu mencapai dan
menembus hingga ke pasaran secara global.
III. Misi
- Membuat martabak manis yang beraneka rasa dan digemari oleh semua kalangan
- Memasarkan martabak manis di beberapa tempat, baik di pasar maupun di supermarket
- Menyiapkan dan menyediakan beberapa outlet martabak manis beberapa di tempat ramai,
misalnya sekolah, kampus, maupun mall-mall
- Membangun usaha wisata kuliner makanan khas Indonesia IV. Analisa Peluang Usaha
Dalam memulai usaha, ada hal yang harus dilakukan terlebih dahulu yaitu mengukur
kemampuan pada pesaing, yaitu dengan melalui analisis SWOT:
1. Strenght / Kekuatan
Kekuatan dari produk makanan ringan ini yaitu :

- Menjual produk makanan untuk semua kalangan masyarakat


- Satu produk terdiri atas beragam macam bentuk dan rasa.
- Bahan produk yang higienis dan sangat terjamin
- Harga produk cukup terjangkau
2. Weakness / Kelemahan
Kelemahan dari produk makanan ini yaitu :
- Bersifat tidak tahan lama
- Produk makanan yang mudah untuk ditiru jenis dan bentuk
3. Opportunity / Peluang
- Tempat yang penuh strategis dan dapat dijangkau setiap masyarakat
- Fasilitas yang cukup memadai dan mampu diperoleh secara cepat
4. Threath / Ancaman
Adanya kompetitor yang menjual produk makanan martabak manis dengan harga yang cukup
rendah.
V. Marketing Mix
1. Product (Produk)
Produk yang dijual adalah Martabak Manis dan makanan ini merupakan makanan ringan
yang sesuai dengan keadaan masyarakat dan makana selingan dalam kehidupan sehari-hari.
2. Price (Harga)

Harga per porsi martabak manis yaitu sebesar Rp 12.000 dan harga ini sungguh terjangkau.
3. Promotion (Promosi)
Untuk melakukan promosi produk ini dapat dilakukan dengan cara yaitu menyebarkan brosur
makanan ini pada masyarakat sedangkan dalam masa promosinya untuk tiap pembelian 1
paket yang berisi 5 porsi akan ada diskon sebesar 10% dari harga tersebut.
4. Place (Tempat)
Tempat yang dipilih yaitu di depan kampus Unismuh Makassar karena letak dari tempat ini
cukup strategis dan dapat dijangkau oleh para konsumen.
VI. Proses Produksi
Pembuatan pada martabak manis ini yaitu bahan-bahan yang diperlukan serta proses
produksinya adalah sebagai berikut :
Bahan-bahan:

400 gr tepung terigu serbaguna

3 butir telur

500 ml air

80 gr gula pasir

30 gr susu bubuk

8 gr garam

8 gr baking powder atau baking soda

Minyak sayur atau cairan margarine secukupnya

2 gr vanili bubuk

Tambahan rasa seperti susu kental manis, mesyes, keju, kacang tanah, daging asap,
kismis, kacang mede dan sebagainya sesuai selera lidah masyarakat.

Cara membuat :
1. Telur dikocok sampai lepas kemudian masukkan air sedikit demi sedikit sehingg berbuih.
2. Lalu mencampur semua bahan kering secara merata dan masukkan ke dalam air yang
berbuih tadi dengan kocokan telur. Setelah itu, kocok hingga semua bahan larut jadi satu.
3. Masukkan vanili dan minyak sayur atau margarin yang sudah dicairkan, kemudian aduk
sampai rata. Jangan lupa adonan didiamkan selama 30 menit.
4. Setelah 30 menit, agak mulai mengembang dalam adonan tersebut, maka tuangkanlah ke
dalam cetakan yang dipanaskan terlebih dahulu dan tutup sampai permukaan menjadi
menggumpal dengan pori-pori kecil maupun besar.
5. Adonan yang sudah tertuang ke cetakan diberi taburan sedikit gula pasir pada
permukaannya lalu tutup kembali hingga matang berwarna kecoklatan.
6. Kemudian martabaknya siap diangkat dan olesi dengan mentega dan taburi dengan bahan
filling yang sudah disiapkan sesuai selera.
7. Martabaknya dilipat dengan diolesi lagi bagian atasnya dengan butter dan kemudian
potong-potong menjadi beberapa irisan kecil maupun sedang.
VII. Perhitungan Modal dan Harga Jual
1. Modal :

- Bahan Baku
1. Terigu 2 kg

Rp 11.000

2. Telur 2 kg

Rp 20.000

3. Gula Pasir 1 Kg

Rp 10.000

4. Air
5. Garam
6. Baking powder /soda kue

Rp Rp 4.000
Rp 3.000

7. Margarin Blue Band

Rp 7.000

9. Fermipan atau ragi

Rp 3.000

__________
Rp 58.000
- Bahan Taburan
1. Keju
2. Meises

Rp 15.000
Rp 7.000

3. Kacang tanah 1/2 kg

Rp 5.000

4. Susu kental MANIS

Rp 9.000

__________
Rp. 36.000
- Bahan baku tambahan yaitu pemakaian gas

= Rp. 40.000

Jadi total jumlah : Bahan baku + bahan taburan + bahan baku tambahan =
Rp 58.000

Rp 36.000

Rp 40.000

= Rp. 134.000

2. Harga Jual
Harga Jual

Rp 10.000 x 40 porsi = Rp. 400.000

Harga Pokok Produk per unit :


Harga beli bahan baku

Rp 3.500

Harga beli bahan tambahan

Rp 2.000

_________
Rp 5.500
Jumlah HPP : Rp 5.500 x 40 porsi =

Rp 220.000

VIII. Perhitungan Rugi Laba


Pendapatan dari penjualan
Harga Pokok Penjualan
Laba Kotor

Rp. 400.000
Rp. 220.000
Rp. 180.000

Biaya penjualan:
Biaya pembuatan brosur

Rp 25.000

Biaya transportasi

Rp 30.000

Biaya sewa tempat

Rp 20.000

Biaya listrik dan air

Rp 10.000

Biaya komunikasi

Rp 22.000

Biaya lainnya

Rp 10.000 Rp 117.000

Laba bersih

Rp 63.000

X. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas maka kesimpulan yang dapat digambarkan mengenai
proposal usaha makanan ringan ini yaitu martabak manis bahwa agar produk yang akan
dipasarkan ini bisa diterima oleh seluruh kalangan, sebaiknya kita harus mengetahui dan
melakukan beberapa hal, yakni :
- Membuat produk yang berkualitas, laris dan bermanfaat untuk dijual dengan harga yang
mampu bersaing;
- Membuat desain atau cover produk yang inovatif dan kreatif serta memasang harga
terjangkau;
- Membuat produk yang bisa lebih cepat dan tentunya tahan lama ( paling lama 3 hari );
- Menentukan wilayah pemasaran yang strategis sehingga bisa bersifat menguntungkan.

Contoh Proposal Bisnis [ 3 ]


PROPOSAL USAHA KECIL BISNIS WARUNG AYAM GORENG KREMES
Usaha Kecil Menengah dalam pengembangnya diperlukan Studi Kelayakan Proyek walau
dalam skala kecil dan sederhana,hal ini dilakukan untuk menghindari keterlanjuran
penanaman Modal yang ternyata tidak menguntungkan (Suad Hasan,Suwarsono
Muhammad,Studi Kelayakan Proyek,UPP AMP YKPN).
Disamping Studi Kelayakan juga tak kalah penting adalah Riset Pemasaran hal ini dilakukan
agar UKM tersebut dapat terbantu untuk mengetahui Keinginan,Kebutuhan sekaligus
Kepuasan Konsumen (Nugroho J Setiadi ,Perilaku Konsumen Penerbit Prenada Media).
Beberapa Aspek dalam Riset Pemasaran antara lain adalah Riset Harus memperhatikan
masalah Budaya setempat,Sosial ekonomi,Pribadi dan Juga Aspek Psikologis dari Konsumen.

Dengan memperhatikan Studi kelayakan Proyek dan Riset Pemasaranya maka kita dapat
menentukan jenis usaha apa atau produk apa yang akan kita kerjakan, dengan demikian
resiko kegagalan dapat ditekan seminimal mungkin.
Bab 1
Pendahuluan
1.1.Tujuan Pengembangan Proyek
Dalam rangka meningkatkan pendapatan Keluarga pada saat krisis ekonomi yang
berkepanjangan seperti saat ini diperlukan usaha usaha yang bersifat Agresif,Kreatif,Penuh
perhitungan dan Berorientasi Pasar.
Usaha tersebut juga diharapkan mampu memberikan peluang kerja bagi tenaga kerja
potensial yang saat ini jumlahnya sangat melimpah baik,itu angkatan kerja baru maupun
angkatan kerja yang oleh karena kondisi perekonomian Makro terpaksa harus menganggur
akibat tidak adanya kesempatan bekerja atau terkena PHK.
Dengan demikian tujuan dari pengembangan Proyek itu sendiri ada dua yaitu dari Aspek
Ekonomi dan dari Aspek Sosial,Aspek Ekonomi adalah untuk meningkatkan pendapatan
sementara Aspek sosial adalah untuk membantu Masyarakat dalam mengatasi Pengangguran.
1.2.Studi Kelayakan Proyek
Dari Pengamatan Langsung dan dari data jumlah Mobil /Sepeda Motor yang melakukan
Parkir di Rumah Makan Ayam Goreng yang sudah Cukup terkenal di Jogjakarta dimana rata
rata pengunjung setiap hari mencapai lebih dari 100 orang maka dapat diambil kesimpulan
sementara bahwa Ayam Goreng Kremesan cukup laris dan memasyarakat serta dari segi
Ekonomi layak untuk dijadikan Produk yang akan dipasarkan.
Data tersebut juga ditunjang oleh data dari Rumah Makan Ayam Goreng Kremesan yang
kurang terkenal yang notabene adalah produk Mitu dari Rumah Makan Ayam Goreng
Kremesan Terkenal di Jogjakarta dimana setiap hari rata rata menjual lebih dari 50 Ekor.
Dengan mengambil Asumsi bahwa kalau Proyek Ayam Goreng ini berjalan dimana pada
tahap awal dapat menjual perhari adalah rata rata 15 Ekor ayam maka Omset yang
diharapkan adalah Rp 450.000,-/hari.
Omset tersebut dihitung atas dasar harga Ayam Goreng adalah Rp.30.000,- jauh lebih rendah
dibandingkan dengan Produk sejenis dari ayam goreng yang sudah terkenal dengan harapan
kita mampu menjadi pilihan yang pertama karena dari sisi harga sudah pasti menang.
Keuntungan yang akan diperoleh per ekor dimana Faktor biaya dihitung sbb :
1.Harga Ayam Hidup : Rp.20.000,-/Ekor
2.Biaya Bumbu dll : Rp. 2.500,-/Ekor
3.Biaya Tenaga Kerja : Rp. 2.000,-/Ekor
4.Biaya Iklan : Rp. 1.000/Ekor
5.Biaya distribusi : Rp. 500/Ekor
Total Biaya : Rp.26.000,-/Ekor
Keuntungan bersih diperoleh dari harga jual sebesar Rp.30.000,- dikurangi Total biaya
sebesar Rp.26.000,- dengan demikian didapat Rp.4.000,-/Ekor Ayam.
Dengan demikian Ekspetasi Return on equity yang akan diperoleh adalah sebesar 15%
dihitung dari perbandingan keuntungan dan Modal yang dikeluarkan.
1.3.Usulan Proyek
Dari Studi Kelayakan Proyek yang telah dilakukan dimana Ekspetasi return on equity
diharapakan adalah 15 % maka kiranya Proyek Ayam Goreng Kremesan ini layak untuk
dipertimbangkan.
Faktor lain yang juga mendukung layaknya usulan proyek ini adalah ketersediaan bahan baku
ayam kampung yang cukup melimpah di daerah Jogjakarta dan Sekitarnya sehingga ada

jaminan terhadap supply stock bahan baku dan kelangsungan dari usaha ini akan terjamin.
Mudahnya membuat ayam Goreng Kremesan serta tidak perlu memakai resep yang sulit juga
hal yang perlu dipertimbangkan untuk mewujudkan Produk ini.
Bab 2
Pengembangan Produk
2.1.Konsep Produk
Seperti telah diketahui bersama ada beberapa jenis masakan Ayam Goreng beberapa
diantaranya adalah Ayam Goreng Manis ,Ayam Goreng Model Kentucky,Ayam Goreng Asin
,Ayam Goreng Kremesan serta banyak lagi lainnya.
Sedangkan Ayam Goreng yang akan dipasarkan adalah Jenis Ayam Goreng Model
Kremesan,hal ini mengingat animo yang sangat besar terhadap jenis Ayam Goreng
Kremesan.
Konsep Produk yang kita tawarkan sebenarnya tidak jauh berbeda dari Konsep yang telah
ditawarkan oleh mereka yang memasarkan lebih dulu.
Dengan rasa yang Khas,Gurih,Renyah ,tulangnya lunak dan terkesan elegan apabila membeli
Ayam Goreng ini maka dapat dikatakan ayam Goreng Produk kita adalah produk Mitu dari
Produk sejenis yang ada di pasar.
2.2.Pengembangan Produk
Pengembangan produk kedepan untuk produk ayam goreng ini agak sulit mengingat bahwa
Model atau jenis dari masakan Ayam Goreng memiliki karakteristik tersendiri,pasar
tersendiri dan langganan atau customer tersendiri pula.
Kemungkinan yang dapat dikembangkan adalah cara penyajian ataupun cara pendistribusian
ke langganan.
Jenis Ayam Goreng model Kentucky mungkin menjadi pilihan apabila diperlukan
pengembangan terhadap Produk Ayam Goreng Kremesan mengingat sama sama
menggunakan Tepung dan mudah dalam Proses membuatnya.
2.3.Uji Produk
Setelah kita mampu membuat produk Ayam Goreng Kremesan,maka produk ini perlu di uji
coba ke para calon pelanggan untuk mengetahui kekurangannya.
Uji Coba ini meliputi Taste atau rasa,kekenyalannya,kering dan tidaknya,serta yang tidak
kalah penting adalah Higienesnya.
Diperlukan minimal 15 Orang yang berbeda dari tingkat umur,Pekerjaan ,tingkat pendidikan
serta jenis kelaminnya.
Dengan demikian kita dapat mengukur kira kira Produk ayam goreng seperti apa yang
mereka inginkan.
Bentuk Alat Ukur /Questionnaire ini dapat dibuat seperti berikut :
2.4.Persiapan Produksi
Setelah kita mengetahui keinginan konsumen konsumen seperti apa maka tahap selanjutnya
adalah persiapan produksi.
Persiapan Produksi akan meliputi beberapa Aspek,yang paling utama adalah persiapan
Sumber Daya Manusia,Bahan Baku utama,Bahan baku tambahan,Alat Pengolah,Tempat
Produksi,serta yang tak kalah penting adalah Sumber Pendanaan.
Sumber Daya Manusia dalam Aspek Produksi sangat penting perannya mengingat produk
Ayam Goreng ini sebagian besar atau bahkan seluruhnya dikerjakan secara manual,untuk itu
tenaga yang terampil dalam mengolah Ayam Goreng mutlak diperlukan.
Ketersediaan Bahan Baku utama yaitu ayam kampung mesti terjaga stock dan jumlahnya
sebab kelangsungan Produksi akan terjaga dengan terjaganya stock yang cukup,mengenai
bahan baku tambahan berupa bumbu bumbu dan alat pengolah ayam Goreng Walaupun

kontribusi terhadap proses produksi relative kecil namun keberadaannya mutlak diperlukan.
Yang tak kalah penting adalah sumber pendanaan dari Proyek Ayam Goreng Kremesan
ini,sumber ini dapat diperoleh dari berbagai macam sumber bias dari kredit Bank atau dari
simpanan pribadi.
Mengingat Jumlah Dana yang diperlukan tidak terlalu besar maka sebaiknya sumber
pendanaan akan lebih baik dari Pribadi,modal yang diperlukan dengan perkiraan Omset per
hari adalah Rp.450.000,- adalah sekitar Rp.5.000.000,Namun apabila dirasa kurang dapat mengajukan permohonan kredit Bank dimana saat ini
Bank Berlomba lomba memberikan Kredit tanpa agunan untuk skala kecil menengah.
Bab 3
Positioning Produk
3.1.Segmentasi Targeting Dan Positioning Produk
Segmentasi Produk adalah proses menempatkan Konsumen dalam subkelompok di Pasar
Produk ,sehingga pembeli memiliki tanggapan yang hampir sama dengan strategi perusahaan
( Perilaku Konsumen , Nugroho J setiadi ). Dengan kata lain Segmentasi Pasar adalah
Proses mengkotak kotakan Pasar yang heterogen kedalam potensial Customer yang memiliki
kesamaan kebutuhan dan atau kesamaan karakter yang memiliki respon yang sama dalam
membelanjakan uangnya.
Variabel yang digunakan untuk menentukan segmen pasar adalah dari
Geografi,Demografi,Psikografi,dan Behavior (Tingkah Laku) untuk Ayam Goreng Kremesan
ini kita akan mengambil Segmen Variabel Psikografi dimana segmen kelas sosial menengah
bawah adalah menjadi segment pasar Ayam Goreng Kremesan ini.
Setelah kita mampu mengindentifikasi Segmen pasar dimana dalam hal ini kita mengambil
Segmen tingkat sosial,maka selanjutnya Segmen tingkat sosial menengah bawah akan
menjadi sasaran atau target pemasaran.
Dalam hal positioning Produk Ayam Goreng Kremesan ini akan kita posisikan sebagai
Produk Ayam Goreng dengan rasa yang sama dengan Ayam Goreng Kremesan yang sudah
terkenal namun harganya terjangkau oleh Masyarakat kalangan bawah (Murah). Atau dengan
kata lain yang lebih simple adalah Ayam Goreng Kremesan dengan rasa yang enak dan harga
murah.
Positioning ini mengacu pada teori dimana Positioning Produk harus Jelas ,Berbeda dan
memiliki nilai lebih.
3.2 Uji Studi Positioning Produk.
Dalam melakukan uji Positioning Produk yang perlu diperhatikan adalah apakah setelah kita
meluncurkan produk tersebut dapat diterima oleh konsumen dengan alasan bahwa produk
yang kita bikin itu sesuai dengan kebutuhannya,berbeda dari produk pesaing,memiliki nilai
tambah buat konsumen.
Untuk itu dalam melakukan kajian atas positioning Produk Ayam goreng Kremesan maka
tingkat kepuasan antara yang mereka beli (mengeluarkan uang) sebanding dengan Produk
yang kita janjikan (yang didapat).
Sudah barang tentu kita memerlukan Questionnaire yang agak berbeda dari Questionnaire Uji
produk ,Pada Questionnaire Uji Positioning kita lebih menekankan Apakah Produk Kita
berbeda dari Produk Pesaing dari segi rasa,harga,kemasan,cara penyajian dsb
Dengan demikian dibenak konsumen Produk yang mereka beli haruslah ada kesan lain atau
berbeda dengan pesaing.
Bentuk Questionnaire untuk uji positioning dapat dibuat sebagai berikut :
Bab 4

Marketing Mix
4.1.Penentuan Harga
Setelah menentukan Positioning Produk maka langkah yang selanjutnya adalah penjabaran
dari Positioning tersebut yaitu dengan Bauran Pemasaran atau yang lebih terkenal adalah
Marketing Mix
Marketing Mix untuk Produk konsumsi adalah mengikuti Kaidah kaidah yang ada,dimana
dalam hal ini Strategi Penentuan Harga,Produk/Merek,Promosi,dan Place/Tempat/Distribusi
haruslah betul betul berbeda dari Produk yang sudah ada,sehingga dalam hal ini betul betul
ada Deferensiasi.
Dalam hal Ayam Goreng Kremesan dimana Target Konsumen yang ditetapkan adalah
segmen menengah bawah maka Faktor Harga menjadi sangat sensitive,untuk itu dalam
menentukan harga betul betul dipertimbangkan apakah Produk kita dengan harga yang telah
ditetapkan dapat terjangkau oleh masyarakat bawah.
Dan selanjutnya adalah apakah dengan harga murah tersebut kita masih mendapatkan untung,
4.2.Penentuan Produk/Merek
Penentaun Merek produk dapat dilkakukan berdasarkan nama generic dari Produk
tersebut,umumnya produk Makanan lebih memilih nama Generic dari Produk yang dibuat
dengan ditambah label tertentu.
Semisal ayam Goreng Suharti,Ayam Goreng Maryati,Soto Pak Marto,Soto Sholeh dan lain
sebagainya,label ini sebenarnya justru yang menjadi penguat Citra dari Produk makanan
tersebut. Masyarakat akan lebih mengenal Label Makanan dari pada hanya nama Genericnya
saja.
Dengan demikian dalam membuat ayam Goreng Kremesan ini kita tidak boleh memberi
nama hanya Ayam Goreng Kremesan begitu saja,namun harus ada label tertentu dimana label
ini menjadi Faktor pembeda dari produk lain yang sejenis.
Nama untuk Ayam Goreng juga dapat diberikan semisal asal resep,atau tempat membuatnya
atau mungkin juga nama jalan dimana Ayam Goreng ini dibuat.
4.3.Promosi
Dalam melakukan Promosi dapat ditempuh dengan berbagai cara,namun secara garis besar
promosi dapat dibedakan menjadi dua hal yaitu Above The Line (ATL)dan Below the
line(BTL).
Promosi Above The line adalah promosi yang menggunakan media Cetak dan media
Elektronik dalam hal ini semisal Iklan di TV,Radio,dan Koran/Majalah.Sementara itu Iklan
Below the Line adalah iklan yang biasanya langsung bersentuhan dengan Konsumen
misalnya adalah Sponsorship didalam Event event tertentu,Direct mail,Demo Memasak dan
lain sebagainya.
Untuk Produk ayam goreng Media Promosi yang tepat sebenarnya adalah Promosi langsung
ke konsumen,dimana konsumen disuruh untuk mencoba memakannya dengan harapan
mereka akan selalu ingat akan rasa Ayam goreng tersebut dan diharapkan dapat menjadi
media untuk mempromosikan kepada orang lain.
Hal ini juga mengingat akan keterbatasan Dana untuk melakukan promosi Above The Line
misalnya.
4.4.Distribusi/Tempat Penjualan
Tempat penjualan produk ayam goreng ini hendaknya dipilih tempat yang benar benar
Strategis,dengan Trafic yang padat dan Jumlah Populasi orang di sekitar tempat penjualan
padat.
Karena dengan pemilihan tempat yang tepat akan sedikit banyak menimbulkan Efek Buying
Signal,Orang yang tadinya belum tahu keberadaan Produk kita akan dengan segera
tahu,dengan demikian Faktor Manusia yang biasanya suka mencoba coba hal hal baru akan

timbul.
Bab 5
Uji Pemasaran
5.1.Strategi Penjualan
Dalam hal strategi Penjualan akan lebih banyak berkaitan dengan Masalah
Distribusi,Penyajian,dan tempat Penjualan. Strategi yang biasanya dianut untuk Pemasaran
produk dengan skala kecil,bersifat home industri,berupa makanan biasanya adalah menganut
penjualan langsung tanpa perantara,hal ini sangat berlainan sekali dengan Produk produk
food maupun Produk non food yang sudah berskala industri menengah atas yang suka atau
tidak suka harus menggunakan jasa Distributor untuk memasarkannya.
Namun demikian guna mengantisipasi penjualan mungkin dapat dilakukan dengan cara cara
baru dimana kita tidak menunggu Konsumen namun justru kita yang mendatanginya.
Sebagai Kota salah satu tujuan Pariwisata Keberadaan dari Produk ayam Goreng Kremesan
ini sangat unik, tidak banyak Produk seperti ini beredar di luar jogja,untuk itu ,pada saat saat
High Season saat liburan mungkin dapat dimanfaatkan sebagai sarana penjualan.
Cara yang kita gunakan adalah dengan pendekatan kepada Tour Leader untuk memasukan
Ayam goreng Kremesan ini dalam menu makanan atau bisa saja ayam Goreng Kremesan ini
dijadikan Oleh oleh buat peserta Tour.
Cara lain yang juga dapat kita gunakan dalam melakukan penjualan adalah dengan
mendatangi instansi instansi pemerintah atau swasta untuk melakukan penjualan lansung,cara
ini akan efektif dilakukan pada saat Pegawai pegawai tersebut sehabis gajian.
5.2 Studi Hasil Penjualan
Untuk melihat apakah penjualan sukses atau gagal hendaknya kita harus memasang target
penjualan.Target penjualan ini bias ditentukan tiap hari,tiap minggu atau tiap bulan.
Toleransi untuk mengukur apakah penjualan kita baik atau tidak dapat dilakukan dengan
angka pencapaian dalam Prosentase,misalnya saja apabila penjualan dibawah 65% maka kita
anggap gagal.
Namun demikian pada tahap tahap awal kita tidak boleh memasang target terlalu optimis
mengingat produk yang kita jual ini masih relative baru sehingga belum banyak konsumen
yang tahu.
Bab 6
Penutup
Bahwa dalam melakukan usaha dituntut untuk serius dan Fokus,kita tidak bisa dalam
memulai bisnis itu secara setengah tengah,dan dikerjakan sambil lalu meskipun usaha
tersebut berupa usaha sampingan.
Kegagalan berusaha sebenarnya bukan disebabkan oleh orang lain namun berasal dari diri
kita sendiri,dengan demikian ketekunan dalam menjalankannya adalah suatu keharusan.
Perhitungan perhitungan yang matang selayaknya dilakukan di awal awal memulai usaha
karena sekali kita salah dalam perhitungan diawal maka yang terjadi adalah efek Berantai
dimana kita akan terus menerus mengalami kesalahan,sementara modal lama kelamaam
tersedot habis
Sudah sewajarnya apabila kita ingin memulai usaha belajar kepada mereka yang lebih sukses
agar kita dapat memilah mana yang pas dan mana yang kurangDengan demikian kita akan
terhindar dari resiko yang lebih besar.
Semoga proposal usaha kecil warung ayam goreng kremesan diatas memberi inspirasi kepada
anda untuk wirausaha

Quote:
Contoh Proposal Bisnis
CONTOH PROPOSAL USAHA MAKANAN
A.Pendahuluan
Latar belakang
Pada saat ini banyak orang yang ingin membuat acara atau kegiatan secara simpel dan
efisien. Contohnya dalam hal penyiapan makanan dan hidangan. Biasanya mereka lebih
memilih untuk memesan makanan daripada membuatnya sendiri dengan alasan pertimbangan
waktu dan tenaga walaupun memang sedikit mahal. Dari pemikiran inilah kami mempunyai
ide untuk membuat bisnis katering makanan.
Dalam memulai usaha dalam bidang apapun, maka yang pertama kali harus diketahui adalah
peluang pasar dan bagaimanan menggaet order.. Bagaimana peluang pasar yang hendak kita
masuki dalam bisnis kita dan bagaimana cara memperoleh order tersebut. Yang kedua adalah
kita harus mampu menganalisa keunggulan dan kelemahan pesaing kita dan sejauh mana
kemampuan kita untuk bersaing dengan mereka baik dari sisi harga, pelayanan maupun
kualitas. Yang ketiga adalah persiapkan mental dan keberanian memulai. Singkirkan
hambatan psikologis rasa malu, takut gagal dan perang batin antara berkeinginan dan
keraguan. Jangan lupa harus siap menghadapi resiko, dimana resiko bisnis adalah untung atau
rugi. Semakin besar untungnya maka resikonya pun semakin besar. Yang terpenting adalah
berani mencoba dan memulai. Lebih baik mencoba tetapi gagal daripada gagal mencoba.
A. Aspek manajemen
Bisnis ini dimiliki bersama dengan sistem bagi modal
Bisnis ini dikelola secara bersama-sama dan tiap orang mempunyai tugas masing-masing,
misalkan dari 5 orang
3 orang bertugas membuat masakan dan penyajiannya
2 orang bertugas mencari bahan masakan, mengantar pesanan dan melakukan perekrutan
tenaga kerja apabila membutuhkan.

B. Aspek Pemasaran
a) Target Pasar
yang merupakan kunci penting untuk diperhatikan. Sudah menjadi kelaziman bahwa usaha
katering bekerja berdasarkan pesanan. Kegiatan produksi dimulai apabila telah pesanan telah
diterima. Maka, tanpa pesanan, kegiatan produksi perusahaan katering tidak bekerja. Yang
bekerja sepanjang tahun atau selama bisnis itu hidup adalah pemasaran, keuangan dan
administrasi.
Target pasar adalah seluruh kalangan masyarakat yang ingin berefisien waktu dan tenaga.
Pesaing kita dari perusahaan katering lainnya
b) Konsep pemasaran
terdiri dari 4 elemen (Price+Place+Promotion). UNTUK PRODUK, Anda mesti mensurvai
para pesaing-pesaing Anda. Misalnya saja, menentukan apa, 10 menu terpopuler untuk
katering di tempat anda. Nah, khusus, ke 10 menu itu, Anda mutlak menguasainya. Langkah
berikutnya, bertanya kepada diri kita sendiri untuk maju selangkah lebih maju. Misalnya,
dengan melakukan inovasi. Mampukah kita menciptakan hal-hal yang baru dengan 10 menu
populer itu. Contoh, bagaimana caranya membuat nasi goreng kita beda dan terlihat lebih

unik serta kalau bisa catering murah.


c) Produk dan penetapan Harga
Untuk menetapkan harga kita perlu melakukan riset dan membandingkannya dengan strategi
harga Anda. Tidak jarang harga kita terlalu mahal karena sistem produksi yang salah dan
tidak efektif. Anda perlu misalnya mencari suplier yang mampu mensuplai bahan baku
dengan harga yang benar-benar murah, sehingga bisa menghasilkan katering murah. Atau
Anda menggunakan kompor yang boros. Bahkan bisa saja komponenen menu Anda yang
salah. Di sini Anda perlu melakukan percobaan berkali-kali sampai menemukan formula
yang pas dan bisa bersaing dengan catering murah lainnya.
C0NTOH DAFTAR MENU NASI KOTAK
NASI KUNING
Nasi kuning
Mie
Kering tempe
Ayam goreng
Perkedel
Krupuk udang
Rp. 7.500,NASI PUTIH/URAP
Nasi Putih
Urap urap
Trancaman
Ayam bumbu rujak
Rempeyek
Rp. 7.500,Dan lain-lain tergantung makanan yang dipesan
Berbagai masakan yang disesuaikan dengan pesanan
d) Distribusi dan Promosi
Bisnis katering adalah bisnis kepercayaan dan rasa. Untuk membuka pasar kita bisa
memulai dari acara-acara hajatan keluarga sendiri yang kita kelola sendiri kateringnya dan di
setiap meja penyajian kita tempelkan nama katering kita sebagai tanda pengenal dan promosi.
Akan lebih baik jika kita sudah menyediakan brosur dan kartu nama. Jika kita bisa mengelola
pelayanan katering di hajatan keluarga dengan baik maka semua kenalan dan relasi akan
mengetahui kemampuan kita. Untuk mengetahui kualitas dan nikmatnya masakan kita bisa
memulai dengan memasak dan menyajikan berbagai menu dalam setiap acara arisan
keluarga, RT atau perkumpulan yang kita ikuti dan dengarkan dna minta komentar tamu kita.
Dari sini kepercayaan kepada anda akan muncul dan akan tersebar dari mulut ke mulut ini
terkadang lebih efektif dibandingkan kita menyebar brosur dan beriklan tanpa pernah kita
menunjukkan kemampuan kita di sebuah acara. Dalam bisnis yang utama dalah
kesinambungan order maka untuk memperoleh order konsep pemasaran yang lebih
komprehensif perlu difikirkan. Penawaran door to door di instansi-instansi pemerintah juga
bisa dilakukan. Di awal Anda membuka usaha, buatlah promosi. Salah satu caranya adalah
dengan menawarkan harga miring untuk setiap pemesanan dan Jangan pelit/segan
memberikan sample masakan/mengundang makan orang-orang yang memiliki kuasa untuk
mengambil keputusan di sebuah perusahaan/intansi..
C. Aspek Operasional
Masalah-masalah teknis yang menyangkut seluk beluk pekerjaan perlu dipersiapkan rapi.

Mulai menghitung kemampuan diri, keterampilan yang dimiliki yang menyangkut bidang
pekerjaan itu. Misalnya untuk usaha katering, paling tidak yang dibutuhkan adalah mengerti
tentang masakan--syukur-syukur bila Anda pandai memasak, dan lebih baik lagi bila Anda
adalah seorang ahli memasak. Untuk menjadi pengusaha katering tidak harus menjadi ahli
masak dulu, tapi yang terpenting adalah mampu mengelola usaha itu, sementara untuk tenaga
ahli yang bisa memasak, Anda bisa melakukan prekrutan.
Telah di jabarkan di atas bahwa katering ini dikelola bersama-sama dan tiap orang punya
tugas masing-masing
Cara penjaminan mutu dengan cara kita hanya akan berproduksi setelah mendapatkan
pesanan jadi masakan dijamin masih segar.
Lokasi bisnis ini di jalankan ditempat keramaian. Misalnya di kantor-kantor, dekat dengan
lembaga pendidikan dan mudah dijangkau semua orang.
D. Kiat-Kiat Pengelolaan Usaha Katering
Apa yang menjadi kunci sukses bisnis katering ini?
Punya Visi
Sederhana sebenarnya. Setiap orang yang ingin menjadi pengusaha apa pun jenisnya, perlu
memiliki visi. Tidak usah muluk-muluk. Tapi mutlak ada. Ingatlah, bisnis itu mirip dengan
bayi. Sekali saja ia dilahirkan maka tanggung jawab kitalah untuk mendidik dan
membesarkannya hingga dewasa. Tidak bisa asal saja. Dan kalau sudah tidak suka dan
banyak problem lalu main ditinggal saja. Bayi perlu persiapan yang banyak. Harus ada cinta
dan kasih misalnya. Bisnis juga demikian. Itu sebabnya bisnis yang langgeng seringkali
datang dari hobi kita sehari-hari. Karena hobi, dan sesuatu yang kita sukai, semangat dan
minat kita akan selalu besar. Ini faktor yang penting sekali.
Rencana Matang
Rencana usaha diperlukan untuk perlindungan bisnis kita. Kita perlu memiliki wawasan yang
luas, dan tiap masalah minimal telah kita periksa. Misalnya dalam paket catering pernikahan
atau katering ulang tahun masalahnya apa saja. Mulai dari masalah produksi, staf, produknya
(menu), pemasaran, logistik ,dan promosi, semuanya harus masuk "check-list". Hal ini untuk
menghindarkan situasi yang "chaos"(tumpang-tindih, RED), dan manajemen tambal sulam di
masa mendatang. Anda tidak perlu membuat rencana kerja setebal 100 halaman misalnya,
tapi cukup 2 halaman saja. Namun segala aspek dari bisnis katering telah Anda pikirkan.
E. Aspek Keuangan
Pada aspek keuangan ini, bisnis kami mendapat modal dari bagi modal yang terdiri dari 5
orang, per orangnya mengeluarkan modal Rp 1.000.000,00. Jadi Modal awal kita sebesar Rp
5.000.000,00. Berikut ini kita tampilkan proyeksi keuangan kita dalam 1 bulan.
Proyeksi Keuangan 1 bulan
1. Kas Rp 5.000.000,00
Modal Rp 5.000.000,00
(Setoran untuk modal awal)
2. Perlengkapan Rp 1.000.000,00
Kas Rp 1.000.000,00
(Pembelian Perlengkapan)
3. Peralatan Rp 500.000,00
Kas Rp 500.000,00
(Pembelian Peralatan)
Proyeksi Penjualan dalam 1 bulan

Minimal mendapat 4 kali pesanan


2 x Partai Besar (Minimal 200 Porsi @ Rp 7.500,00)
2 x (200 Porsi x Rp 7.500,00) = Rp 3.000.000,00
2 x Partai Kecil (Minimal 50 Porsi @ Rp 8.000,00)
2 x (50 Porsi x Rp 8.000,00) = Rp 800.000,00 +
Perkiraan Pendapatan minimal 1 bulan Rp 3.800.000,00

Jurnal Transaksi dalam 1 bulan


1. Biaya Angkut (4 @ Rp 50.000,00) Rp 200.000,00
Kas Rp 200.000,00
2. Biaya Tenaga Kerja (5 orang @ Rp 50.000,00 x 4 Pesanan)
Biaya Tenaga Kerja Rp 1.000.000,00
Kas Rp 1.000.000 ,00
3. Biaya Bahan Baku(@ Rp 4.000,00).
Rp 4.000,00 x 500 Porsi = Rp 2.000.000,00
Biaya Bahan Baku Rp 2.000.000,00
Kas Rp 2.000.000,00
Laporan Laba /Rugi dalam 1 Bulan
Pendapatan
Porsi Besar 2 x(200 Porsi x Rp 7.500,00) =Rp 3.000.000,00
Porsi Kecil 2 x (50 Porsi x Rp 8.000,00) =Rp 800.000,00 +
Rp 3.800.000,00
Biaya-biaya
Biaya Angkut Rp 200.000,00
Biaya Tenaga Kerja Rp 1.000.000,00
Biaya Bahan Baku Rp 2.000.000,00 +
Rp 3.200.000,00 +
Laba Rp 600.000,00