Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM

ANALISA JAMU DAN STANDARISASI OBAT TRADISIONAL


AMYLUM DAN FOLIUM

OLEH :
1. GALAU EMBRI

17113120A

2. ANINDA TRI IS S

17113127A

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2014

ANALISA JAMU AMYLUM DAN DAUN


(MIKROSKOPIS, MAKROSKOPIS, UJI HISTOKIMIA)
I.

TUJUAN

Mengidentifikasi serbuk simplisia baik tunggal maupun campuran dengan


menggunakan mikroskop serta menyebutkan cirri khas simplisia yang di
periksa.

Mengetahui struktur tanaman secara morfologis dan anatomis, identifikasi


tanaman untuk simplisia yang berbentuk kering atau serbuk secara
makroskopis maupun mikroskopis.

Mengetahui kontituen kontituen yang terkandung di dalamnya dengan


perkenalan secara kimia.

II.

DASAR TEORI
Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat yang belum
mengalami pengolahan apa pun juga dan kecuali dinyatakan lain, berupa bahan yang
dikeringkan. Simplisia sebagai produk hasil pertanian atau pengumpulan tumbuhan
liar (wild crop) tentu saja kandungan kimianya tidak dapat dijamin selalu ajeg
(konstan) karena disadari adanya variabel bibit, tempat tumbuh, iklim, kondisi (umum
dan cara) panen, serta proses pascapanen dan preparasi akhir. Berbeda dengan obatobatan modern, standar mutu untuk jamu didasarkan pada bahan baku dan produk
akhir yang pada umumnya belum memiliki baku standar yang sesuai dengan
persyaratan. Simplisia nabati, hewani dan pelican yang dipergunakan sebagai bahan
untuk meperoleh minyak atsiri, alkaloid, glikosida atau zat berkhasiat lainnya, tidak
perlu memenuhi persyaratan yang tertera pada monografi yang bersangkutan.
Identifikasi simplisia dapat dilakukan berdasarkan uraian mikroskopis serta
identifikasi kimia berdasrakan kandungan senyawa yang terdapat didalamnya
(Anonim, 1995). Walaupun ada juga yang berpendapat bahwa variable tersebut tidak
berakibat besar pada mutu ekstrak nantinya. Untuk mengetahui kebenaran dan mutu
obat tradisional termasuk simplisia, maka dilakukan analisis yang meliputi analisis
kuantitatif dan kualitatif. Analisis kuantitatif terdiri atas pengujian organoleptik,
pengujian makroskopik, pengujian mikroskopik, dan pengujian histokimia.

1. Uji Organoleptik
Uji organoleptik dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui khususnya bau
dan rasa simplisia yang diuji. Pemeriksaan anatomi serbuk ari suatu simplisia
memiliki karakteristik tersendiri, dan merupakan pemeriksaan spesifik suatu simplisia
atau penyusun jamu. Sebelum melakukan pemeriksaan mikroskopis hatus dipahami
bahwa masing-masing jaringan tanaman berbeda morfologi dan anatominya (Egon,
1985).
2. Uji Makroskopik
Uji makroskopik dilakukan dengan menggunakan kaca pembesar atau tanpa
menggunakan alat. Cara ini dilakukan untuk mencari khususnya morfologi, ukuran,
dan warna simplisia yang diuji.
3. Uji mikroskopik
Uji mikroskopik dilakukan dengan menggunakan mikroskop yang derajat
pembesarannya disesuaikan dengan keperluan. Simplisia yang diuji dapat berupa
sayatan melintang, radial, paradermal maupun membujur atau berupa serbuk. Pada uji
mikroskopik dicari unsur unsur anatomi jaringan yang khas. Dari pengujian ini akan
diketahui jenis simplisia berdasarkan fragmen pengenal yang spesifik bagi masing
masing simplisia.
4. Uji Histokimia
Uji histokimia bertujuan untuk mengetahui berbagai macam zat kandungan
yang terdapat dalam jaringan tanaman. Dengan pereaksi spesifik, zat-zat kandungan
tersebut akan memberikan warna yang spesifik pula sehingga mudah di deteksi.
(Anonim, 1978)
Amylum adalah jenis polisakarida yang banyak terdapat dialam, yaitu
sebagian besar tumbuhan terdapat pada umbi, daun, batang dan biji-bijian. Amylum
terdiri dari 2 macam polisakarida yang kedua-duanya adalah polimer dari glukosa
yaitu amilosa dan amilopektin. Sedangkan folium adalah simplisia kering yang
diambil pada bagian daunnya saja.

III.

ALAT DAN BAHAN


ALAT :

Mikroskope

Dekglass

Objek glass

Beker gelas

Pipet

BAHAN :

IV.

Pati beras

Daun saga

Pati gandum

Daun kejibeling

Pati jagung

Daun kecubung

Pati kentang

FeCl3

Pati singkong

Sudan III

Daun jambu biji

Aq. Dest

Daun jati belanda

Kloral hidrat

Daun sirih

CARA KERJA
Menggambarkan fragmen-fragmen yang khas dan terlihat pada simplisia yang
akan diidentifikasi :
1. Uji makroskopis :

Identifikasi

dilakukan

dengan

panca

indra

meliputi

pemeriksaan bentuk, bau, rasa, warna, ukuran dan susunan bahan.


2. Uji mikroskopis : Sedikit serbuk simplisia pada obyek glas di tambah beberapa
tetes larutan klorahidrat (folium / daun), dihangatkan diatas nyala api spiritus.
Tutup dengan dekglass, kalau perlu ditambah dengan larutan klorahidrat, kalau
klorahidrat berlebih dihisap dengan kertas saring, setelah dingin dilihat di bawah
mikroskop dengan perbesaran yang lemah dan bila perlu dengan perbesaran kuat.
3. Uji histokimia

: Identfikasi dilakukan dengan menyiapkan simplisia yang akan

diidentifikasi tannin dan minyak atsirinya yaitu dengan penambahan FeCl3 dan
sudan III.

V.

HASIL
1. Amylum Oryzae ( Pati Beras )

Klasifikasi tanaman :

Regnum

: Plantae

Divisio

: Spermatophyta

Kelas

: Monocotyledoneae,

Ordo

: Poales,

Famili

: Graminae

Genus

: Oryza Linn

Species

: Oryza sativa L.

Nama latin

: Amylum Oryzae

Tanaman asal

: Oryzae sativa

Family

: Gramineae

Organoleptis

: serbuk putih kusam, tak berbau, tak berasa, sagat halus.

Penggunaan

: Bahan penolong bahan sediaan obat.

Morfologi

2. Amylum Tritici ( Pati Gandum )

Klasifikasi tanaman :

Regnum

: Plantae

Divisi

:Magnoliophyta

Kelas

:Liliopsida

Ordo

:Poales

Famili

: Poaceae

Genus

: Triticium

Spesies

: Triticium aestivum L

Nama latin

: Amylum Tritici

Tanaman asal

: Triticium aestivum L atau Triticium vulgare, Vill

Family

: Poaceae

Organoleptis

: serbuk putih kusam, tak berbau, tak berasa, halus, bergeresek

bila diremas.
Penggunaan

: Bahan penolong bahan sediaan obat

3. Amylum Maydis ( Pati Jagung )

Klasifikasi tanaman :

Regnum

: Plantae

Divisi

:Magnoliophyta

Kelas

:Liliopsida

Ordo

:Poales

Famili

: Poaceae

Genus

: Zea

Spesies

: Zea mays L.

Nama latin

: Amylum Maydis

Tanaman asal

: Zea mays L

Family

: Gramineae

Organoleptis

: serbuk putih kusam, tak berbau, tak berasa, halus, bergeresek

bila diremas.
Penggunaan

: Bahan penolong bahan sediaan obat

4. Amylum Solani ( Pati Kentang )

Klasifikasi tanaman :

Regnum

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Kelas

: Dicotiledonae

Ordo

: Solanales

Family

: Solanaceae

Genus

: Solanum

Spesies

: Solanum tuberosum

Nama Lain

: Pati kentang

Nama Tanaman Asal

: Solanum tuberosum (L.)

Keluarga

: Solanaceae

Penggunaan

: Bahan penolong bahan sediaan obat

Pemerian

: Serbuk halus, warna putih mengkilap, tidak

berbau dan tidak berwarna.

5. Amylum Manihot ( Pati Singkong )

Klasifikasi tanaman :

Regnum

:Plantae

Divisi

:Magnoliophyta

Kelas

:Magnoliopsida

Ordo

:Malpighiales

Famili

:Euphorbiaceae

Bangsa

:Manihoteae

Genus

:Manihot

Spesies

: Manihot utilissima

Nama latin

: Amylum Manihot

Tanaman asal

: Manihot utilissima

Family

: Euphorrbiaceae

Organoleptis

: serbuk putih biasanya menggumpal, tak berbau & berasa,

halus.
Penggunaan

: Bahan penolong bahan sediaan obat

6. Psidii Folium ( Daun Jambu Biji )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Ordo

: Myrtales

Familia

: Myrtaceae

Genus

: Psidium

Spesies

: Psidium guajava L

Nama latin

: Psidii Folium

Tanaman asal

: Psidii guajava L

Familia

: Myrtaceae

Organoleptis

:Serbuk warna hijau keabu-abuan, bau khas aromatic, rasa

khelat.
Isi

: Tannin, minyak atsiri, minyak lemak, asam malat dan damar

Khasiat

: Obat antidiare

Morfologi

: Pohon jambu biji banyak ditanam sebagai pohon buah-

buahan. Pohon jambu biji sering tumbuh liar dan dapat ditemukan pada ketinggian
1 m sampai 1.200 m dari permukaan laut (Dalimartha, 2001). Batangnya berkayu,
keras, kulit batang licin, berwarna coklat kehijauan. Daun tunggal, bertangkai
pendek, letak berhadapan, daun muda berambut halus, permukaan atas daun tua
licin.

7. Guazumae Folium ( Daun Jati Belanda )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Magnoliophyta

Sub divisi

:-

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Malvales

Familia

: Sterculiaceae

Genus

: Guazuma

Spesies

: Guazuma ulmifolia

Nama latin

: Guazumae Folium

Tanaman asal

: Guazuma ulmifolia

Familia

: Stercliaceae

Organoleptis

: Serbuk warnna hijau tua kecoklatan, bau aromatis, lemah, rasa

agak kelat.
Isi

: Tanin, damar, lendir.

Khasiat

: Adstringen

Morfologi

: Tunggal berbentuk bulat telur sampai lanset, panjang helai

daun 4 cm sampai 22,5 cm, lebar 2 cm bsampai 10 cm, pangkal daun meyerong
berbentuk jantung yang kadang-kadang tidak setangkup, bagian ujung meruncing
dan tajam, permukaan daun bagian atas berambut jarang, permukaan daun bagian
bawah berambut rapat, permukaan kasar, panjang tangkai daun 5 25 mm,
mempunyai daun penumpu berbentuk lanset atau berbentuk paku, panjang 3 mm
6mm, tepi daun bergerigi, ujung runcing, pangkal berlekuk, pertulangan menyirip,
berseling, serta berwarna hijau kecoklatan sampai coklat muda. Daun majemuk
berseling dan berbentuk manjari. Daun memilikik stipula namun biasanya gugur
awal.

8. Piperis Folium ( Daun Sirih )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Magnoliophyta

Sub divisi

:-

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Piperales

Familia

: Piperaceae

Genus

: Piper

Spesies

: Piper betle

Nama latin

: Piperis Folium

Tanaman asal

: Piper betle L

Familia

: Piperaceae

Organoleptis

: Bau aromatic khas dan rasa pedas.

Isi

: Minyak atsiri, fenilpropan, tannin.

Khasiat

: Antisariawan, adstringen, antiseptic.

Morfologi

Tumbuh merambat dengan ketinggian dapat mencapai 15 meter.

Batang umumnya berwarna coklat kehijauan, batang berbentuk bulat,


memiliki ruas, bagian ini merupakan bakal tumbuhnya akar.

Daun sirih berbentuk jantung, tunggal, bagian ujung daun runcing, tumbuh
berselang seling, setiap daun memiliki tangkai, bila daun diremas akan
mengeluarkan aroma khas, panjang sekitar 5-8 cm dengan lebar sekitar 2-5
cm.

Bunga sirih majemuk berbentuk bulir, memiliki daun pelindung kurang


lebih 1 mm dengan bentuk bulat panjang. Bulir betina memiliki panjang
antara 1,5-6 cm.Pada bagian bulir betina ini terdapat kepala putik
berjumlah antara 3- 5 buah dengan warna putih dan hijau kekuningan.
Bulir jantan memiliki panjang 1,5-3 cm.Pada bulir jantan terdapat dua
benang sari yang pendek.

Buah sirih termasuk kedalam buah buni ( memiliki dinding dengan dua
lapisan), bentuk buah bulat dengan warna hijau keabu-abuan.

Akar sirih termasuk akar tunggang dengan bentuk bulat serta warna coklat
kekuningan.

9. Abri Folium ( Daun Saga )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Ordo

: Resales

Familia

: Leguminosae

Genus

: Abrus

Spesies

: Abrus precatorius Linn

Nama latin

: Abri Folium

Tanaman asal

: Abrus precatorius L

Familia

: Papilionaceae

Organoleptis

: Serbuk hijau, bau lemah, rasa agak manis khas.

Isi

: gliserin > 15%

Khasiat

: Obat batuk dan obat sariawan.

Morfologi

: Daunnya majemuk, berbentuk bulat telur serta berukuran

kecil-kecil. Daun Saga bersirip ganjil dan memiliki rasa agak manis. Saga
mempunyai buah polong berisi biji-biji yang berwarna merah dengan titik hitam
mengkilat dan licin. Bunganya berwarna ungu muda dengan bentuk menyerupai
kupu-kupu, dalam tandan bunga.

10. Sericocalycis Folium ( Daun Keji Beling )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Magnoliophyta

Sub divisi

: Dicotyledonaee

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Scorphulariales

Familia

: Acanthaceae

Genus

: Storbilanthes

Spesies

: Sericocalyx crispus (L) Bremek

Nama latin

: Sericocalycis Folium

Tanaman asal

: Sericocalyx crispus (L) Bremek

Familia

: Acathaceae

Organoleptis

: Serbuk hijau sampai hijau tua, bau lemah, rasa agak sepat dan

agak pahit.
Isi

: Kalsium dan silikat

Khasiat

: Diuretika

Morfologi

: Tanaman keji beling atau Strobilanthes crispus mudah

berkembang biak pada tanah subur, agak terlindung dan di tempat terbuka.
Tumbuhan ini dapat hidup di daerah dengan kondisi ekologis dengan syarat
sebagai berikut. Hidupnya di ketinggian tempat 1m 1.000 m di atas permukaan
laut. Daunnya berbentuk tunggal, berhadapan, lanset atau lonjong, tepi beringgil,
ujung meruncing, pangkal runcing, panjang 9-18 cm, lebar 3-8 cm, bertangkai
pendek, pertulangan menyirip, hijau..

11. Stramonii Folium ( Daun Kecubung )

Klasifikasi tanaman :

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Magnoliophyta

Sub divisi

: Dicotyledonaee

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Solanales

Familia

: Solanaceae

Genus

: Datura

Spesies

: Dautura metel

Nama latin

: Stramonii Folium

Tanaman asal

: Datura stramonium L

Familia

: Solanaceae

Organoleptis

: Serbuk warna hijau

Isi

: Tanin, skopolamina, L-hiosiamin

Khasiat

: Spasmolitik.

Gambar 1. Histokimia amylum dengan pereaksi lar.yodium

VI.

PEMBAHASAN
Simplisia merupakan bahan alami yang digunakan sebagai obat yang belum
mengalami pengolahan apapun juga dan kecuali dinyatakan lain, berupa bahan yang
telah dikeringkan. Simplisia nabati harus bebas dari serangga, fragmen hewan/
kotoran hewan, tidak menyimpan bau dan warna, tidak mengandung cendawan, tidak
mengandung bahan lain yang beracun dan berbahaya. Jika simplisia tidak memenuhi
persyaratan-persyaratan yang telah ditetapkan maka simplisia dianggap bermutu
rendah, terutama persyaratan kadarnya. Pemeriksaan mutu simplisia dilakukan pada
waktu penerimaan atau pembelian dari pengumpul / pedagang simplisia. Pemeriksaan
organolpetik dan makroskopik dilakukan dengan mengguankan indra manusia.
Pemeriksaan mikroskopik dilakukan dengan menggunakan mikroskop dengan
mengamati ciri-ciri anatomi histologi terutama untuk menegaskan keaslian simplisia
dan pemeriksaan untuk menetapkan mutu berdasarkan senyawa aktifnya, umumnya
meliputi pengamatan terhadap serbuk.
Amylum adalah jenis polisakarida yang banyak terdapat dialam, yaitu
sebagian besar tumbuhan terdapat pada umbi, daun, batang, dan biji-bijian.
Identifikasi amilum secara mikroskopis dan secara kimiawi. Sampel yang digunakan
pada percobaan kali ini adalah Amylum manihot, Amylum maydis, Amylum solani,
Amylum oryzae, dan Amylum tritici. Identifikasi secara kimiawi kandungan amilum
bertujuan untuk mengidentifikasi ada atau tidaknya amilum dalam sampel yakni

dengan cara uji iodine. Pada uji ini sampel yang mengandung amilum akan berubah
warna menjadi biru keunguan. Dari ke 5 sampel terbukti terdapat amilum dalam
sampel dengan ditunjukannya warna ungu tua pada objek glass ditumjukkan gambar
diasa (gambar.1). Tujuan dilakukannya identifikasi amilum secara mikroskopis agar
kita lebih mengetahui bentuk-bentuk yang khas dari masing-masing amilum pada
sampel sehingga kedepannya akan lebih memudahkan dalam membuat sediaan
farmasi. Pada tiap amilum memiliki ciri khas tersendiri seperti Amylum solani yang
berbentuk seperti kerang, Amylum jagung berbentuk seperti segilima dengan ada titik
ditengahnya, pati singkong dengan helm pada salah satu bagiannya, pati beras terlihat
kecil bentuk segilima tidak beraturan tetapi tidak memiliki titik ada tengahnya, dan
pati gandum yang terlihat oval dan dikelilingi dengan bulatan kecil.
Pada pemeriksaan folium (daun) dilakukan 3 identifikasi yaitu organoleptis
(makroskopis), mikroskopis dan histokimia. Pada pemeriksaan organoleptis bisa
dibedakan antara daun yang satu dengan yang lain karena bentuknya sudah berbeda
satu sama lain (gambar di lampiran). Identifikasi selanjutnya yaitu pemeriksaan
mikroskopis yaitu pada setiap daun memiliki cirri khas yang berbeda-beda antara lain
pada daun jati belanda ada bentuk seperti bintang, pada daun sirih terdapat jaringan
maristem yang berwarna hijau dan ada bulat-bukat kuning, pada daun jambu biji
terdapat rambut penutup yang berbeda bentuk dengan rambut penutup yang ada di
daun saga. Di daun saga rambut penutup lebihcederung lurus dan berwarna hijau jika
pada jambu biji rambut penutup lebih bengkok dan berwarna kecoklatan, berbeda
lagi dengan yang ada dalam daun keji beling, di daun keji beling terdapat sistolit
berwarna orange kecoklatan seperti ekor tetepi memiliki kepala dan jaringan
epidermisnya berwarna hijau ada bulatan orange tua di tengahnya. Selanjutnya
dilanjutkan dengan uji histokimia yaitu dengan mengecek ada atau tidaknya tannin
atau minyak atsiri dalam simplisia tersebut dengan cara penambahan FeCl3 (tannin)
dan sudan III (miyak atsiri). Pada uji histokimia pada daun jambu biji dan dan sirih
terdapat minyak atsiri dengan ditandai warna merah (sudan III) dan warna biru tua
(FeCl3)yang menunjukkan adanya tannin. Pada daun jati belanda menunjukkan warna
biru tua karena adanya tannin.
Dengan melakukan 3 pengujian ini kita bisa melakukan identifikasi terhadap
simplisia yang diujikan dengan melihat cirri khas tiap simplisia yang ada dilihat
secara mikros maupun histokimia.

VII.

KESIMPULAN
Kesimpulan yang dapat diambil yaitu untuk membedakan macam-macam
amilum dilakukan 2 pengujian yaitu secara mikroskopis dan secara kimiawi, untuk uji
secara mikroskopis dapat diamati perbedaan bentuk pati dari tiap-tiap amilum dan
untuk lebih meyakinkan yaitu dilanjutkan dengan uji histokimia

yaitu dengan

menambahkan pelrut iodine untuk mengetahui adanya polisakarida dalam amilum.


Begitu juga dengan folium untuk membedakan tiap daun diuji dengan makroskopis
lalu dilihat dari ciri khas pada tiap daun dengan uji mikroskopis dan untuk
mengatahui adanya tannin ataupun minyak atsiri dapat ditambahkan FeCl3 untuk
tannin dan sudan II untuk identifikasi minyak atsiri.

VIII.

DAFTAR PUSTAKA

Depkes RI. 1985. Cara Pembuatan Simplisia, Jakarta :Departemen Kesehatan


Republik Indonesia.

Anonim, 1978, Materia Medika Indonesia, Jilid II, Departemen Kesehatan


Republik Indonesia, Jakarta.

Yvones S.Lincoln,Egon, G Guba. 1985. Naturalistic Inquiry. Sage Publication


Texas.

Anonim, 1995, Materia Medika Indonesia, Jilid VI, Departemen Kesehatan


Republik Indonesia, Jakarta.