Anda di halaman 1dari 86

LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL


DAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING TURBIN GAS
KURAU/LALANG

Disusun Oleh:
FICKY AUGUSTA IMAWAN
1106070483

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
2014

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN


LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL


DAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING TURBIN
GAS KURAU/LALANG

FICKY AUGUSTA IMAWAN


(1106070483)
Disahkan pada Maret 2014

Pembimbing Kerja Praktik

Operation Engineer Manager

Kapa Cossa Jonahtan

Imam Wahyudi

LEMBAR PENGESAHAN AKADEMIK


LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL


DAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING TURBIN
GAS KURAU/LALANG

FICKY AUGUSTA IMAWAN


(1106070483)
Disahkan pada Maret 2014

Koordinator Kerja Praktek

Prof.Dr.Ir.M.Idrus Alhamid

ii

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan YME, atas segala
Rahmat karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan kerja praktik beserta
laporannya dengan judul Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil Dan
Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang di EMP Malacca
Strait S.A dengan lancar tanpa adanya kendala yang berarti.
Laporan kerja praktik ini dibuat untuk memenuhi mata kuliah wajib dari
Departemen Teknik Mesin, Universitas Indonesia dan sebagai syarat kelulusan.
Kerja praktik merupakan fasilitas untuk mengenalkan mahasiswa pada dunia kerja
nyata. Dengan adanya kerja praktek diharapkan mahasiswa mengetahui kondisi
dunia kerja secara nyata dan dapat mengaplikasikan ilmu di bangku kuliah.
Pada kesempatan kali inipenulis menyampaikan rasa terimakasih kepada:
1. Orang tua dan keluarga yang selalu memberi dukungan kepada saya secara
penuh.
2. Bpk. Yoyok Setyo Purwanto sebagai Maintenance Manager.
3. Bpk. Kapa Cossa Jonahtan selaku pembimbing selama penulis kerja praktik
di EMP Malacca Strait S.A.
4. Bpk. Hadi Purnawan dan Bpk. Ari Antono selaku mentor selama penulis
kerja praktik di EMP Malacca Strait S.A.
5. Bpk. Imam Wahyudi selaku Operation Engineering Manager.
6. Bpk. Ghozali I. Sunggoro selaku HR&Services Departement Manager.
7. Ibu Utari Sani selaku bagian HR yang telah membantu kelancaran
administrasi.
8. Seluruh staf dan karyawan di EMP Malacca Strait S.A khususnya di bagian
Operation Engineering.
9. Seluruh staf dan karyawan di EMP Malacca Strait S.A di wilayah Malacca
Strait PSC.
10. Bpk. Dr.-Ing. Ir. Nasruddin, M.Eng. selaku ketua departemen.
11. Bpk. Dr. Ir. Muhammad Idrus Alhamid selaku koordinator kerja praktik.

iii

12. Seluruh dosen dan staff Departemen Teknik Mesin Universitas Indonesia.
13. Semua teman-teman angkatan 2011 Departemen Teknik Mesin Universitas
Indonesia
14. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu yang telah banyak
membantu.
Penulis menyadari bahwa dalam menyusun laporan masih terdapat banyak
kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu penulis memohon maaf yang sebesar
besarnya. Penulis menerima kritik, saran, dan bimbingan dari semua pihak yang
sifatnya membangun.

Jakarta, 28 Februari 2014

Penulis

iv

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN .................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN AKADEMIK.......................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI....................................................................................................... v
BAB I

PENDAHULUAN ............................................................................... 1

1.1

Latar Belakang Kerja Praktik............................................................... 1

1.2

Tujuan Kerja Praktik ............................................................................ 2

1.3

Ruang Lingkup Kerja Praktik .............................................................. 2

1.4

Waktu danTempat Kerja Praktik.......................................................... 3

1.5

Batasan Masalah................................................................................... 3

1.6

Metode Pemecahan Masalah................................................................ 3

1.7

Sistematika Penulisan .......................................................................... 4

BAB II PROFIL PERUSAHAAN .................................................................... 6


2.1

Profil dan Sejarah EMP Malacca Strait S.A........................................ 6

2.1.1 Sejarah Singkat Perkembangan EMP Malacca Strait S.A .................. 6


2.1.2 Uraian Tugas dan Tanggung Jawab ..................................................... 9
2.2

Kegiatan Operasi Perusahaan............................................................... 11

2.3

Lokasi EMP Malacca Strait S.A.......................................................... 13

2.4

Lapangan EMP Malacca Strait S.A .................................................... 14

2.5

Peralatan............................................................................................... 23

2.5.1 Separator.............................................................................................. 23
2.5.2 Electrostatic Dehydrator...................................................................... 25
2.5.3 Gas Floatation Unit (GFU).................................................................. 25
2.5.4 Corrugated Plate Interceptor (CPI)..................................................... 26
2.5.5 Coalescer ............................................................................................. 27
2.5.6 KO Drum.............................................................................................. 28
2.5.7 DPP Separator ..................................................................................... 28
2.5.8 Sump Tank dan Sand Trap ................................................................... 29
v

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

2.5.9 Water Pond dan Oil Trap..................................................................... 29


BAB III PENGENALAN TURBIN GAS DAN LUBE OIL SYSTEM ............ 31
3.1

Pengenalan Turbin Gas ........................................................................ 31

3.1.1 Prinsip Kerja Sistem Turbin Gas.......................................................... 31


3.1.2 Klasifikasi Turbin Gas ......................................................................... 33
3.1.3 Siklus Turbin Gas................................................................................. 33
3.1.4 Siklus Brayton Ideal ............................................................................. 34
3.1.5 Siklus Aktual........................................................................................ 37
3.2

Lube Oil System Turbin Gas Kurau dan Lalang .................................. 38

3.2.1 Komponen Utama Lube Oil System ..................................................... 40


3.2.2 Skematik Kerja Lube Oil System ......................................................... 43
3.2.3 Spesifikasi Lube Oil yang Dibutuhkan Engine .................................... 44
BAB IV ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL
PADA TURBIN GAS KURAU/LALANG ......................................... 46
4.1

Data Konsumsi Lube Oil Turbin Gas Kurau/Lalang............................ 46

4.2

Kondisi Turbin Gas .............................................................................. 48

4.3

Perbedaan Sistem Venting Pada Lube Oil System Turbin Gas............. 49

4.4

RCA Tingginya Konsumsi Lube Oil GT A/B/C/1/2............................ 52

4.5

Kecocokan Lube Oil yang Digunakan ................................................. 57

BAB V RANCANGAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING


TURBIN GAS KURAU/LALANG ..................................................... 59
5.1

Latar Belakang Modifikasi................................................................... 59

5.2

Cara Kerja Oil Mist Separator ............................................................. 60

5.3

Parameter Desain ................................................................................. 61

5.4

Bill Of Material .................................................................................... 62

5.5

Rancangan Desain Oil Mist Separator................................................. 64

5.6

Prosedur Pemasangan........................................................................... 69

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN............................................................ 72


6.1

Kesimpulan .......................................................................................... 72

6.2

Saran..................................................................................................... 72
vi

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 74

vii

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1

Logo EMP Malacca Srait S.A ................................................. 6

Gambar 2.2

Struktur Organisasi EMP Malacca Srait S.A .......................... 9

Gambar 2.3

Wilayah Produksi EMP Malacca Strait S.A............................ 12

Gambar 2.4

Peta Lokasi Kegiatan EMP Malacca Strait S.A ...................... 14

Gambar 2.5

Lalang Process Plant ............................................................... 15

Gambar 2.6

Lalang Process Flow Diagram ................................................ 16

Gambar 2.7

Mengkapan Process Plant ....................................................... 17

Gambar 2.8

Melibur Process Plant.............................................................. 18

Gambar 2.9

Melibur Process Flow Diagram............................................... 19

Gambar 2.10

Kurau Process Plant ................................................................ 20

Gambar 2.11

Kurau Process Flow Diagram ................................................. 21

Gambar 2.12

Selatan Process Plant............................................................... 22

Gambar 2.13

Kapal Tanker Ladinda.............................................................. 23

Gambar 2.14

Separator.................................................................................. 23

Gambar 2.15

Skematik kerja separator ......................................................... 24

Gambar 2.16

Electrostatic Dehydrator.......................................................... 25

Gambar 2.17

Gas Floatation Unit ................................................................. 25

Gambar 2.18

Corrugated Plate Interceptor................................................... 26

Gambar 2.19

Coalescer ................................................................................. 27

Gambar 2.20

KO Drum.................................................................................. 28

Gambar 2.21

DPP Separator ......................................................................... 28

Gambar 2.22

Sump tank ................................................................................. 29

Gambar 2.23

Sand trap .................................................................................. 29

Gambar 2.24

Water pond ............................................................................... 30

Gambar 2.25

Oil trap ..................................................................................... 30

Gambar 3.1

Skematik dan diagram P-V serta T-S turbin gas sederhana (idealized
brayton cycle)............................................................................ 34

Gambar 3.2

Efisiensi kompresor dan turbin pada mesin turbin gas ............ 38


viii

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 3.3

Sistem instalasi lube oil system ................................................ 39

Gambar 3.4

Lube oil control manifold......................................................... 40

Gambar 3.5

Lube oil cooler ......................................................................... 42

Gambar 3.6

Skematik lube oil system GT M292 E...................................... 43

Gambar 3.7

Skematik lube oil system GT A/B/C/1/2.................................. 44

Gambar 4.1

Histogram konsumsi lube oil GT/A/B/C/831/832 ................... 46

Gambar 4.2

Kebocoran pada GT M292 C ................................................... 49

Gambar 4.3

Pipa vent-exhaust pada GT A/B/C/1/2..................................... 50

Gambar 4.4

Sistem venting tank pada GT M292 E ..................................... 51

Gambar 4.5

RCA Penyebab tingginya konsumsi GT A/B/C/1/2 ................ 52

Gambar 5.1

Oil Mist Separator ................................................................... 60

Gambar 5.2

Kurva efisiensi pad terhadap ukuran partikel .......................... 62

Gambar 5.3

Assembly bagian bawah............................................................ 64

Gambar 5.4

Assembly bagian tengah ........................................................... 65

Gambar 5.5

Assembly selubung ................................................................... 66

Gambar 5.6

Pad mounting assembly ........................................................... 67

Gambar 5.7

Assembly oil mist separator dengan bracket............................ 67

Gambar 5.8

Assembly bagian atas dengan flame arrester ........................... 68

Gambar 5.9

Oil mist separator assembly..................................................... 68

Gambar 5.10

Letak pipa yang dilepas............................................................ 69

Gambar 5.11

Grafik pemantauan tekanan didalam tank................................ 71

ix

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

DAFTAR TABEL
Tabel

3.1

Lube oil requirement turbin gas EMP Malacca Strait S.A...... 45

Tabel

4.1

Laju konsumsi lube oil 5 tahun terakhir dalam liter ................ 47

Tabel

4.2

Rata rata biaya Lube oil lost dalam setahun............................. 47

Tabel

4.3

Data evaporation rate BP Turbo 2380..................................... 55

Tabel

4.4

Data kecocokan lube oil yang digunakan................................. 57

Tabel

5.1

Tabel ukuran partikel lube oil pada vent turbin gas ................. 61

Tabel

5.2

Bill Of Material ........................................................................ 64

Tabel

5.3

Contoh sheet pemantauan tekanan didalam tank ..................... 70

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Kerja Praktik


Dewasa ini dengan kemajuan teknologi, kebutuhan manusia akan energi
semakin besar. Energi diperlukan manusia untuk penunjang kehidupan sehari
hari. Dengan meningkatnya kebutuhan energi maka, dibutuhkan keberadaan
sumber daya manusia (SDM) yang memadahi untuk mengelola sumber daya
alam (SDA) agar kebutuhan energi dapat terpenuhi. SDM lokal di industri
minyak dan gas di Indonesia sangat perlu diperhatikan agar Indonesia dapat
mengelola SDA sendiri khususnya minyak dan gas yang melimpah secara
mandiri dan tanpa ketergantungan asing. Selain itu SDM lokal harus
diperhatikan untuk menghadapi era globalisasi.
EMP Malacca Strait S.A, anak perusahaan dari PT. Energi Mega Persada
Tbk, merupakan salah satu dari banyak perusahaan minyak hulu (upstream) di
Indonesia. Guna memenuhi kebutuhan lifting minyak Indonesia, EMP Malacca
Strait S.A menggunakan SDM lokal yang berkualitas. Mahasiswa Indonesia
sebagai calon SDM lokal yang sedang melaksanakan masa studinya, tentunya
penting untuk mendapatkan gambaran atau simulasi secara langsung mengenai
dunia kerja yang akan dihadapi nanti. Sehingga nantinya apabila mahasiswa
tersebut sudah terjun ke dunia kerja sudah tidak terlalu asing dengan hal-hal
yang berkaitan dengan pekerjaan tersebut dan dapat menjadi SDM yang
berkualitas. Gambaran atau simulasi bagi mahasiswa dapat diperoleh dengan
salah satu caranya adalah melakukan kerja praktik pada perusahaan yang
memiliki kaitan dengan bidang masing-masing.
Oleh sebab itu Departemen Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas
Indonesia menjadikan mata kuliah kerja praktik sebagai mata kuliah wajib dan
merupakan salah satu syarat untuk kelulusan. Kerja praktik merupakan fasilitas
bagi mahasiswa teknik mesin untuk mendapatkan gambaran, simulasi,
1

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

wawasan, atau dapat menerapkan ilmu teknik mesin yang didapat selama
perkuliahan. Selain itu diharapkan dengan adanya kerja praktik mahasiswa
dapat mengetahui budaya di lingkungan perusahaan, dan cara bekerja atau
berkomunikasi karyawan yang berasal dari multi discipline dan dari daerah
yang berbeda. Sehingga diharapkan nantinya lulusan Teknik Mesin Universitas
Indonesia dapat menjadi SDM yang berkualitas.
1.2

Tujuan Kerja Praktik


Tujuan dari penulis kerja praktik di EMP Malacca Strait S.A yaitu:
1. Dapat mengetahui secara langsung proses-proses yang terdapat pada
perusahaan yang berkaitan dengan bidang teknik mesin.
2. Dapat mengetahui plant-plant yang berada di EMP Malacca Strait S.A
beserta alur proses surface facilities minyak dari sumur hingga ke storage
tank.
3. Dapat mengetahui

mesin-mesin atau alat-alat penunjang kegiatan

produksi minyak dan gas pada perusahaan.


4. Dapat mengetahui permasalahan-permasalahan yang terjadi di plant
perusahaan yang berkaitan dengan bidang teknik mesin.
5. Dapat menganalisa permasalahan yang ada di plant khususnya pada
permasalahan tingginya konsumsi lube oil pada turbin gas kemudian
mencoba mencari tahu penyebab, solusi, dan serta memberikan
rekomendasi.
6. Dapat mengetahui lingkungan dan budaya kerja pada perusahaan supaya
dapat mengetahui dunia kerja sehingga dapat mempersiapkan diri untuk
menghadapi dunia kerja.
1.3

Ruang Lingkup Kerja Praktik

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Ruang lingkup kerja praktik yang dilakukan oleh penulis yaitu observasi
secara langsung terhadap kegiatan operasi pada plant-plant EMP Malacca Strait S.A
khususnya di lapangan Kurau dan Lalang EMP Malacca Strait S.A. Kegiatan
observasi dikhusukan kepada proses atau operasi yang berkaitan dengan teknik mesin
dan maintenance. Dan kemudian nantinya akan dikerucutkan pada topik analisa
penyebab tingginya konsumsi lube oil pada sistem pelumasan turbin lama.
1.4

Waktu dan Tempat Kerja Praktik


Waktu dan kerja praktik ini dilaksanakan pada tanggal 2 Januari - 28 Februari

2014 dengan komposisi pembagian sebagai berikut:

2 - 19 Januari 2014 kegiatan induksi, pengenalan, dan pendalaman materi


turbin gas perusahaan yang dilakukan di kantor headquarter yang berada di
kawasan Kuningan, Jakarta.

20 Januari- 3 Februari kegiatan observasi lapangan di Malacca Strait PSC

4 Februari-8 Februari kegiatan presentasi dan penyelesaian laporan di kantor


headquarter Jakarta

1.5

Batasan Masalah
Batasan masalah kerja praktik penulis adalah mengenai tinjauan umum EMP

Malacca Strait S.A, mengenai sejarah perusahaan. Kemudian mengenai utilitas yang
dimiliki oleh EMP Malacca Strait S.A , proses alur minyak dari sumur hingga storage
tank. Kemudian nantinya masalah akan lebih difokuskan kepada analisa penyebab
tingginya konsumsi lube oil pada turbin gas perusahaan serta modifikasi apa yang
mungkin diperlukan untuk mengurangi konsumsi lube oil tersebut.
1.6

Metode Pemecahan Masalah


Metode pemecahan masalah dalam kerja praktik ini yaitu :
3

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

a. Studi Literatur
Studi ini digunakan untuk menggali informasi mengenai gas turbin seperti
materi, prinsip kerja, fungsi, dan kemungkinan permasalahan yang terjadi
khususnya pada sistem pelumasan pada turbin gas.
b. Studi Lapangan
Bertujuan untuk mendapatkan berbagai informasi dan pengenalan secara
nyata mengenai lube oil system pada turbin gas perusahaan.
c. Pengumpulan Data
Pengumpulan data ini terdiri dari:
- Observasi.
Observasi ini berarti mengamati secara langsung turbin gas yang
memiliki masalah pada sistem pelumasan untuk mengetahui dan mencatat
informasi yang dianggap penting guna melengkapi data.
- Diskusi
Diskusi dilakukan dengan tanya jawab langsung mengenai lube oil
system pada turbin gas dengan operator, mekanik, dan pembimbing di
lapangan.
d. Metode Pustaka
Metode pustaka yaitu dilakukan dengan mencari literatur di
perpustakaan engineering EMP Malacca Strait S.A maupun di internet, yang
berkaitan dengan lube oil system pada turbin gas.
e. Kesimpulan
f. Pembuatan Laporan Kerja Praktek
1.7

Sistematika Penulisan
Untuk mempermudah dalam penulisan laporan ini penulis membuat
sistematika penulisan sebagai berikut:
BAB I

PENDAHULUAN

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Berisi tentang latar belakang masalah, tujuan dan manfaat


penulisan, runag lingkup kerja praktik, waktu dan tempat, batasan
masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika penulisan.
BAB II

TINJAUAN UMUM
Bab ini berisi mengenai profil EMP MALACCA STRAIT S.A,
sejarah singkat, ruang lingkup bidang usaha, lokasi EMP
MALACCA STRAIT S.A, struktur organisasi, produk yang
dihasilkan, dan fasilitas pendukung operasi yang disediakan oleh
EMP MALACCA STRAIT S.A.

BAB III

PENGENALAN TURBIN GAS DAN LUBE OIL SYSTEM


Bab ini berisi mengenai gambaran umum tentang turbin gas dan
lube oil system turbin gas yang terdapat pada plant EMP Malacca
Strait S.A.

BAB IV

ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL


PADA TURBIN GAS KURAU/LALANG
Bab ini berisi tentang tentang pembahasan data yang sudah penulis
dapat dan analisis terkait masalah yang terjadi.

BAB V

RANCANGAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING


TURBIN GAS KURAU/LALANG
Bab ini berisi tentang rancangan modifikasi sitem lube oil venting
pada turbin gas Kurau/Lalang dengan pembuatan oil mist separator
untuk sistem recovery oli yang berada pada fase vapor/mist agar
bisa digunakan kembali dan tidak perlu dibakar.

BAB VI

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


Bab ini berisi tentang kesimpulan dari hasil analisa masalah,
observasi lapangan, dan pengolahan data serta rekomendasi maupun
saran yang menurut penulis dapat membantu mengatasi atau
mengurangi masalah yang terkait.

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1

Profil EMP Malacca Strait S.A

Gambar 2.1 Logo EMP Malacca Strait S.A


EMP Malacca Strait adalah salah satu kontraktor kerjasama dengan
Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi
(SKK Migas). Perusahaan ini bergerak dibidang pengeboran, eksplorasi dan
produksi minyak mentah. EMP Malacca Strait merupakan anak perusahaan dari
PT Energi Mega Persada Tbk. Headquarter dari perusahaan ini ada di Bakrie
Tower lantai 22-32 Rasuna Epicentrum Jl. HR. Rasuna Said Jakarta.
2.1.1

Sejarah Singkat Perkembangan EMP Malacca Strait S.A


Pada mulanya (tahun 1971), konsesi migas blok Selat Malaka

(Malacca Strait PSC) dimiliki oleh perusahaan minyak asal Amerika Serikat
yaitu Pan Ocean Corporation, namun pada tahun yang sama (2 Juli 1971)
kepemilikannya berpindah tangan ke Atlantic Rich Field Company (ARCO)
sebelum kemudian Hudbay Oil Ltd. (sebuah perusahaan minyak dari Kanada)
mengambil alih konsesi ini pada 1 Maret 1978. Pengoperasian Malacca Strait
PSC oleh Hudbay Oil (MS) Limited berlanjut dengan bantuan teknis dari

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

British Petroleum (BP) sampai kemudian pada 13 Mei 1991 operator Malacca
Strait PSC berpindah tangan ke perusahaan minyak asing dari Inggris Lasmo
Oil (Malacca Strait) Ltd. Pada pertengahan tahun 1995, Far Eastern
Hydrocarbons Ltd, perusahaan yang dimiliki oleh kelompok usaha Bakrie
mengakuisisi Resources Holding Incorporation, perusahaan induk Kondur
Petroleum S.A. Dan pada tahun yang sama, Lasmo Oil menjual saham mereka
di blok Selat Malaka, Kondur Petroleum S.A menggunakan kesempatan ini
untuk mengambil alih semua saham Lasmo Oil. Proses akuisisi dan pergantian
operator dari Lasmo Oil ke Kondur Petroleum S.A. terjadi pada tanggal 12
Oktober 1995.
Perjanjian KKS Kondur Petroleum S.A. yang sudah habis masa
berlakunya pada 5 Agustus 2000 telah diperbarui hingga 5 Agustus 2020. Pada
tanggal 16 Februari 2003 PT Energi Mega Persada Tbk mengambil alih semua
kepemilikan dari Kondur Petroleum S.A dan nama Kondur Petroleum S.A.
sendiri sejak tanggal 12 Juni 2012 telah dirubah menjadi Energi Mega Persada
Malacca Strait S.A .
Visi EMP Malacca Strait S.A
Menjadi Perusahaan Eksplorasi dan Produksi, Minyak dan Gas
independen terkemuka di Asia. Menerapkan keunggulan dalam kesehatan,
keselamatan kerja dan lingkungan, menjunjung tinggi tata kelola perusahaan
yang baik, dan berkontribusi dalam pengembangan komunitas.
Misi EMP Malacca Strait S.A
-

Membentuk sumber daya manusia yang handal dan memiliki kinerja


tinggi.

Mendorong pertumbuhan Perseroan secara organik melalui kegiatan


eksplorasi dan pengembangan dari portofolio yang sudah ada.

Mempercepat pertumbuhan melalui akuisisi

strategis

dengan

mengakuisisi aset yang mempunyai harga kompetitif, berada di lokasi


strategis serta memiliki prospek cadangan dan sumber daya yang baik.
-

Meningkatkan keunggulan Operasi untuk semua kegiatan utama


7

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Perseroan.
-

Memproduksi sejumlah besar cadangan minyak dan gas.

Meningkatkan produksi minyak dan gas yang telah dimiliki.

Struktur Organisasi
Struktur organisasi merupakan susunan antar bagian atau divisi
dalam suatu perusahaan. Di dalam suatu perusahaan perlu memiliki struktur
organisasi yang baik dan dapat mengakomodasi seluruh alur tugas serta
tanggung jawab dari tingkatan yang paling tinggi hingga ke tingkat yang paling
rendah. Struktur organisasi tersebut secara umum menggambarkan tingkatan
manajemen, hubungan kerja, tanggung jawab pada masing-masing posisi
jabatan dalam perusahaan.
EMP Malacca Strait S.A dalam struktur organisasinya menggunakan
struktur organisasi unit bisnis yang dipimpin oleh seorang Presiden Direktur
sebagai pimpinan tertinggi dalam perusahaan, yang membawahi Wakil Presiden
Direktur sekaligus menjadi General Manager dalam perusahaan. Selanjutnya
di tingkat ketiga setelah Presiden Direktur dan Wakil Presiden Direktur ada
enam divisi, dimana masing-masing divisi dipimpin oleh Senior Manajer. Keenam senior manajer tersebut mempunyai tanggung jawab atas masing-masing
divisinya kepada General Manager. Adapun divisi-divisi yang ada di EMP
Malacca Strait S.A. adalah :
1. Divisi Eksplorasi ( Exploration Division )
2. Divisi Operasional ( Operational Division)
3. Divisi Teknis dan Perencanaan ( Engineering and Planning Division )
4. Divisi Keuangan dan Administrasi ( Finance and Admin Division) ; divisi
ini juga mencakup divisi teknologi Informasi
5. Divisi Personalia dan Hubungan Masyarakat ( Human Resources and
Relations Division )

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

EMP Malacca Strait S.A, menggunakan jenis struktur organisasi


garis (line organization). Pada organisasi ini mempunyai bentuk :

Gambar 2.2 Struktur Organisasi EMP Malacca Strait S.A


2.1.2 Uraian Tugas dan Tanggung Jawab
Dalam

menjalankan

operasional

masing-masing

direksi

yang

bertanggung jawab atas divisi yang dipimpinnya mempunyai tugas sebagai


berikut :
1.

President Director
Adapun uraian tugasnya adalah sebagai berikut :
- Memimpin perusahaan secara keseluruhan.
-

Merancang rencana dan tujuan jangka panjang maupun jangka pendek


perusahaan.

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Mendelegasikan tugas kepada Senior Vice President, yang selanjutnya


didistribusikan sampai tingkat manajemen paling bawah.

2.

President & Vice President


Adapun uraian tugasnya adalah sebagai berikut :

Meminpin perusahaan secara keseluruhan atas delegasi dari presiden


direktur.

Memastikan bahwa semua kegiatan perusahaan seperti produksi,


eksplorasi, penjualan, proyek-proyek baru, kerjasama dengan partner,
negosiasi, serta implementasi kegiatan telah berjalan dengan baik.

3.

Senior Manager, Engineering & Planning

Mengatur divisi engineering and planning dalam rangka menyiapkan


strategi jangka pendek dan jangka panjang dalam kontrak product
sharing.

Mengatur kegiatan divisi ini dalam memberikan jasa pengeboran bagi


perusahaan.

4.

Senior Manager, Explorations

Merancang, mengkontrol, mengorganisasikan dan mengatur semua


program dan inisiatif dalam kegiaran eksplorasi yang meliputi usahausaha dalam meningkatkan keuntungan komersil dari produksi minyak
dan gas.

5.

Senior Manager, Finance & IT

Mengatur divisi keuangan (finance) serta IT daalam menyediakan jasa


yang efektif dan efisien kepada manajemen.

Mengatur serta mengawasi praktek-praktek administrasi dan finansial


yang tepat bagi perusahaan.
10

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Membuat sistem dan prosedur akuntansi untuk digunakan seluruh unit


organisasi perusahaan untuk transaksi rupiah maupun valuta asing.

Mengarahkan, mengkoordinir, dan mengawasi aktivitas mengenai cost


accounting, budget, biaya secara detail, perpajakan, perhitungan dan
identifikasi secara menyeluruh dari semua harta milik perusahaan.

6.

Senior Manager, HR & Communication

Adapun uraian tugasnya adalah sebagai berikut :


-

Mengatur SDM yang ada dalam perusahaan.

Memberikan saran-saran serta dukungan kepada manajemen misalnya


dalam hal yang berkaitan dengan hukum ketenagakerjaan berdasarkan
undang-undang yang berlaku di Indonesia.

Sebagai penghubung antara manajemen perusahaan dengan karyawan.

7.

Senior Manager, Operations & Assets

Mengatur semua kegiatan operasional perusahaan yang berkaitan


dengan kegiatan eksploitasi hidrokarbon, produksi, pemeliharaan, serta
administrasi yang terkait dalam kegiatan operasi.

Mengkoordinasikan serta mengawasi kegiatan operasi perusahaan


bedasarkan ketentuan perusahaan ( Quality Save, Health and
Environment Standards ) serta regulasi pemerintah mengenai
lingkungan hidup.

2.2

Kegiatan Operasi Perusahaan

11

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Pada 5 Agustus 1970, Pertamina mewakili Pemerintah Indonesia,


memberikan kontrak konsesi eksplorasi minyak pada blok Malacca Strait yang
meliputi eksplorasi di daratan dan lepas pantai dengan luas 39.550 km 2
berdasarkan perjanjian kontrak kerja sama atau yang disebut K3S (Kontraktor
Kontrak Kerja Sama).

Gambar 2.3 Wilayah Produksi EMP Malacca Strait S.A


EMP Malacca Strait S.A mempunyai beberapa sumur-sumur
eksplorasi yang memproduksi minyak antara lain Lalang dan Mengkapan (lepas
pantai), Kurau dan Melibur (daratan), dan Selatan yang mempunyai daerah
eksplorasi di daratan maupun lepas pantai.
EMP Malacca Strait S.A, memproduksi minyak mentah yang
dihasilkan oleh sumur-sumur minyak milik perusahaan. Selanjutnya minyak
mentah tersebut diproses di daerah Melibur, Kurau, dan Lalang. minyak yang
telah diproses dan siap untuk dijual dikirim ke terminal penyimpanan storage
tank ladinda milik perusahaan yang memiliki kapasitas maksimum 1.012.000
barel minyak.
Dalam kegiatan operasionalnya EMP Malacca Strait S.A mempunyai
sembilan area sumur minyak yang beroperasi dalam menghasilkan minyak
mentah. Adapun sumur-sumur minyak tersebut antara lain :
12

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

- Mengkapan field, terletak di lepas pantai Lalang; dioperasikan pada


Desember 1988.
- Kurau field, terletak di Pulau Padang; dioperasikan pada September 1989.
- Melibur field, terletak di Pulai Padang ; dioperasikan sejaka Desember 1989.
- Proyek pengembangan Selatan; dioperasikan pada Desember 1990.
- MSB V 1, terletak di Pulau Padang; dioperasikan pada Agustus 1993.
- TA field, terletak di Pulau Merbau; dioperasikan pada Juli 1996.
- MSCA 1, terletak di Pulau Padang; dioperasikan pada Juli 1997.
- Ponder, MSDF-1, terletak di Pulau Padang; dioperasikan pada April 1998.
- Kuat, MSDC-1, terletak di Pulau Padang; dioperasikan pada Desember 2000.
Dalam kegiatan eksplorasi dan produksi minyak EMP Malacca Strait
S.A memperkerjakan pegawai dari berbagai bidang profesi yang mempunyai
kemampuan baik serta mendapat dukungan penuh dari mitra-mitranya yang
tergabung dalam blok kerjasama Malacca Strait.
2.3

Lokasi EMP Malacca Strait S.A


Secara geografis, EMP Malacca Strait S.A berlokasi di wilayah Desa
kurau, Kecamatan Merbau, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau. yang
mencakup Kabupaten Bengkalis, Siak, dan Pelalawan dengan wilayah kerja
Kuasa Pertambangan (KP) seluas 9.492 km 2. Usaha atau kegiatan EMP
Malacca Strait S.A berada pada koordinat 1o 02 58,98 LU dan 102o 17 46,5
BT. Peta lokasi usaha dan atau kegiatan eksplorasi dan produksi migas EMP
Malacca Strait S.A ditunjukkan pada Gambar 2.4.

13

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 2.4 Peta Lokasi Kegiatan EMP Malacca Strait S.A


EMP Malacca Strait S.A sebagai perusahaan minyak dan gas bumi
satu-satunya yang beroperasi di Kabupaten Kepulauan Meranti.
2.4

Lapangan EMP Malacca Strait S.A


EMP Malacca Strait S.A penghasil produksi minyak terbesar ketiga dari
anak cabang perusahaan PT Energi Mega Persada Tbk, namun untuk EMP
Malacca Strait S.A terbagi menjadi beberapa area perusahaan yaitu untuk
bagian manajemen dan kegiatan produksi. Pusat produksi minyak dan gas
tersebar di beberapa lokasi Kep.Meranti, dan terbagi menjadi 5 ( lima ) lokasi :
Lapangan produksi minyak saat ini meliputi :
- Lapangan Lalang, Lepas pantai (offshore)
Dibangun sejak tahun Juni 1984. Terletak di Selat Lalang, Kabupaten
Siak. Terdiri dari 3 buah anjungan yaitu LQ, LP, dan LWB yang merupakan
14

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

fasilitas produksi minyak. Masing-masing anjungan dihubungkan dengan


jembatan. Selain itu, terdapat 2 buah anjungan produksi minyak lainnya yaitu
Lalang Well Alfa (LWA) dan Lalang Well Charlie (LWC) yang terletak di
Selat Lalang pada kedalaman 65 kaki.

Gambar 2.5 Lalang Process Plant

15

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 2.6 Lalang Process Flow Diagram


Minyak mentah dari kurau plant, fluida dari sumur lalang dan
mengkapan dimasukkan ke production separator pada lalang plant. Di
production separator secara garis besar fluida dipisahkan antara gas, minyak,
dan air. Untuk gas dimasukkan ke kompresor untuk kemudian digunakan
sebagai bahan bakar untuk turbin gas GT 831 dan GT 832, lalu sebagian lain
di bakar untuk keamanan. Kemudian untuk minyak hasil keluaran production
separator dimasukkan ke dehydrator untuk pemisahan sisa air yang masih ada
di minyak. Kemudian minyak dimasukkan ke surge vessel agar aliran dari
minyak tidak bergelombang sebelum di pompa ke OSB Ladinda. Lalu untuk
air hasil pisahan production separator diproses kembali di Corrugated Plate
Interceptor (CPI) untuk dipisahkan dengan sisa minyak yang masih terbawa
oleh air. Kemudian air diproses kembali pada Gas Floatation Unit (GFU) dan
kemudian air yang sudah memenuhi standar keamanan dengan kandungan
minyak kurang dari 25 ppm dibuang ke laut.
16

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Lapangan Mengkapan, lepas pantai (offshore)


Lapangan lepas pantai Mengkapan ditemukan pada tahun 1981 dan
mulai berproduksi pada tahun 1986. Produksi minyak dari 2 anjungan satelit
Mengkapan dialirkan melalui fasilitas pemroses Lalang. Dengan demikian,
lapangan Mengkapan dapat dianggap sebagai bagian integral dari kegiatan
operasi lapangan Lalang.

Gambar 2.7 Mengkapan Process Plant


Rancang bangun dan peralatan kedua anjungan satelit kepala sumur di
Lapangan Mengkapan adalah serupa dengan instalasi satelit lalang. Demikian
juga kedalaman sumur dan teknik produksi yang digunakan.
Penurunan produksi di kedua lapangan ini secara alami disertai dengan
kenaikan jumlah air terproduksi. Untuk mengatasi hal tersebut, dipasang unit
pemisah air hydrocyclone. Pembuangan limbah air ini terlihat pada kakikaki anjungan berupa semburan uap air. Penggunaan hydrocyclone
mengurangi beban penanganan air pada unit pemroses Lalang dan
meningkatkan kapasitas pipa Mengkapan.
Lapangan lepas pantai Lalang dan Mengkapan diproduksi dari sumursumur berkedalaman antara 4000 5000 kaki dengan menggunakan pompa

17

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

listrik yang ditanam di dalam sumur.


Lapangan Melibur, daratan (onshore)
Lapangan Melibur terletak di daratan Pulau Padang bagian timur.
Lapangan ini mulai berproduksi pada tahun 1986 dan merupakan akumulasi
minyak dari 2 sumber yang terpisah.

Gambar 2.8 Melibur Process Plant

18

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 2.9 Melibur Process Flow Diagram


Fluida dari sumur melibur dialirkan ke production separator untuk
dipisahkan secara garis besar antara gas, minyak, dan air. Untuk hasil pisahan
gas dimasukkan ke knock out drum agar gas lebih kering dan kandungan
minyaknya berkurang, dan kemudian sebagian gas digunakan sebagai bahan
bakar gas engine dan sebagian lagi dibakar untuk keamanan. Lalu untuk hasil
pisahan minyak diproses lagi di dehydrator untuk menghilangkan sisa
kandungan air yang masih ada di minyak, kemudian minyak dialirkan ke
surge vessel agar alirannya tidak bergelombang dan kemudian minyak
dipompa menuju kurau plant. Kemudian untuk air hasil pisahan production
separator diproses di DPP separator untuk memisahkan kandungan minyak
yang masih ada pada air, kemudian air diproses kembali pada Gas Floatation
Unit (GFU). Pada lapangan melibur, hasil air yang keluar dari GFU dialirkan
ke waterpond untuk memberi waktu bagi sisa minyak yang masih berada di air
19

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

untuk memisahkan diri dan terjebak di oil trap. Kemudian air yang sudah
memenuhi standar keamanan dengan kandungan minyak kurang dari 25 ppm
dibuang ke laut.
Lapangan Kurau, daratan (onshore)
Lapangan minyak Kurau ditemukan pada 1986 dan fasilitas yang ada
saat ini mulai dioperasikan pada 1990. Semua sumur di Kurau dipompa
dengan pompa listrik dari kedalaman 5000 kaki dengan pengembangan utama
pemboran berarah yang dipusatkan dari cluster.

Gambar 2.10 Kurau Process Plant

20

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 2.11 Kurau Process Flow Diagram


Fluida dari sumur kurau, dan minyak mentah dari melibur dialirkan
dialirkan ke production separator untuk dipisahkan secara garis besar antara
gas, minyak, dan air. Untuk hasil pisahan gas sebagian digunakan sebagai
bahan bakar turbin gas dan sebagian lagi dibakar untuk keamanan. Lalu untuk
hasil pisahan minyak diproses lagi di dehydrator untuk menghilangkan sisa
kandungan air yang masih ada di minyak dan kemudian minyak dipompa
menuju lalang plant. Kemudian untuk air hasil pisahan production separator
diproses di Coalescer untuk memisahkan kandungan minyak yang masih ada
pada air, kemudian air diproses kembali pada Gas Floatation Unit (GFU) dan
kemudian air yang sudah memenuhi standar keamanan dengan kandungan
minyak kurang dari 25 ppm dibuang ke laut.

21

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Lapangan Selatan, daratan (onshore) dan lepas pantai (offshore)


Lapangan Selatan memproduksi beberapa lapangan minyak berskala
kecil, baik yang ada di daratan maupun di lepas pantai Pulau Padang dan
Pulau Tebingtinggi. Minyak mentah dikumpulkan dari lapangan lepas pantai
dengan nama sumur antara lain MSN serta MSAI, MSBT, dan MSBQ yang
terletak di daratan Pulau Tebingtinggi dan MSBH, MSBK dan MSBM di
Pulau Padang, dan disalurkan melalui pipa ke Kurau Process Plant untuk
diproses.

Gambar 2.12 Selatan Process Plant


Di Pulau Tebingtinggi disediakan sebuah Anjungan yang dilengkapi
dengan fasilitas pengetesan sumur dan pembangkit tenaga listrik. Dari
Anjungan ini generator yang digerakkan oleh mesin diesel menyediakan
sumber tenaga untuk sumur-sumur dan sarana serta prasarana yang ada di
daerah ini.
Pengembangan sumur-sumur lapangan Selatan di Pulau Padang
seluruhnya menggunakan generator tersendiri yang dipasang di daerah
terpencil.

22

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

OSB (Oil Storage Barge) Ladinda / Marine Terminal Ladinda


Kapal tanker yang berkapasitas hingga 1.012.000 Barrel ini berfungsi
sebagai tempat penyimpanan akhir dari hasil produksi yang dialirkan dari
wilayah-wilayah eksplorasi perusahaan EMP Malacca Strait S.A. FSO
Ladinda sebagai tempat transaksi minyak mentah (lifting process) yang
akan dijual kepada negara asing maupun dalam negeri.

Gambar 2.13 Kapal Tanker Ladinda


Minyak yang diterima dari lalang plant oleh OSB Ladinda sebanyak
5700 BOPD ( Barrels Oil per Day) serta gas yang didapat sebesar 8 MMSCFD
( Million Standard Cubic Feet per Day ).
2.5

Peralatan

2.5.1 Separator

Gambar 2.14 Separator

23

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 2.15 Skematik kerja separator


Separator berfungsi untuk memisahkan fluida dari sumur secara garis besar
menjadi 3 fasa, yaitu air, minyak, dan gas dengan memanfaatkan perbedaan massa
jenis dari ketiga fasa tersebut. Karena gas memiliki masa jenis yang jauh lebih kecil
dibandingkan minyak dan air, maka posisi gas akan berada dipaling atas dan
dikeluarkan melalui outlet bagian atas separator. Posisi minyak akan berada di atas
air karena massa jenisnya yang lebih rendah dibandingkan dengan air. Minyak yang
berada pada permukaan akan jatuh penampung lain yang tinggi permukaan nya lebih
rendah dan kemudian dialirkan melalui outlet minyak. Sedangkan air yang berada
dibawah minyak dikeluarkan melalui outlet air pada bagian bawah separator.

24

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

2.5.2 Electrostatic Dehydrator

Gambar 2.16 Electrostatic Dehydrator


Electrostatic dehydrator berfungsi untuk memisahkan fluida yang lebih
dominan kandungan minyaknya terhadap air dan gas dari hasil pemisahan separator
menjadi 3 fasa, yaitu air, minyak, dan gas. Pada electrostatic dehydrator ini hanya
sisa gas dan air yang masih terbawa minyak saja yang dipisahkan. Alat ini bekerja
dengan memanfaatkan sifat elektrostatis dan air sebagai konduktor sehingga air dapat
terjebak di plat yang teraliri listrik oleh transformator dan minyak terus naik lalu
keluar melalui outlet di bagian atas. Air keluar melalui outlet di bagian bawah
electrostatic dehydrator.
2.5.3 Gas Floatation Unit (GFU)

Gambar 2.17 Gas Floatation Unit


25

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gas floatation unit berfungsi untuk memisahkan fluida yang lebih dominan
kandungan airnya terhadap minyak dan gas dari pemisahan sebelumnya menjadi 3
fasa, yaitu air, minyak, dan gas. Alat ini pada prinsipnya bekerja dengan
memanfaatkan rotating impeller berlubang yang berputar sehingga memisahkan
bubble minyak dan kemudian naik ke atas air karena massa jenisnya lebih ringan dari
pada air. Outlet minyak berada pada samping GFU, sedangkan untuk outlet air berada
pada bawah GFU. Sedangkan untuk outlet gas berada di bagian atas GFU.
2.5.4 Corrugated Plate Interceptor (CPI)

Gambar 2.18 Corrugated Plate Interceptor


Corrugated plate interceptor berfungsi untuk memisahkan fluida yang lebih
dominan kandungan airnya terhadap minyak dan gas dari pemisahan separator
menjadi 4 fasa, yaitu air, minyak, gas, dan padatan. Prinsip kerja alat ini adalah
dengan dengan memanfaatkan semacam kisi-kisi bergelombang bernama corrugated
plate pack. Dengan adanya gaya gravitasi, maka fluida akan terpisah antara fasa
padat, air, gas dan minyak. Kemudian masing-masing fasa tersebut keluar melalui
outlet masing-masing.

26

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

2.5.5 Coalescer

Gambar 2.19 Coalescer


Coalescer berfungsi untuk memisahkan fluida yang lebih dominan kandungan
airnya terhadap minyak dan gas dari pemisahan separator menjadi 3 fasa, yaitu air,
minyak, gas. Prinsip kerja alat ini adalah dengan memanfaatkan sekat (Pad) yang
dapat memisahkan gelembung minyak dan air. Karena masa jenis minyak lebih
rendah dibandingkan air, maka minyak berada pada bagian atas. Kemudian karena
terdapat sekat yang tingginya lebih rendah minyak jatuh ke bagian setelahnya
kemudian minyak dialiran menuju outlet minyak. Sedangkan air dialirkan keluar
melalui outlet di bagian bawah.

27

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

2.5.6 KO Drum

Gambar 2.20 KO Drum


Knock out drum berfungsi untuk sebagai pengolahan associated gas atau gas
yang masih mengandung minyak dan air. Alat ini berfungsi menghilangkan minyak
dan air pada gas sehingga gas yang keluar dari KO Drum menjadi lebih kering.
2.5.7 DPP Separator

Gambar 2.21 DPP Separator


Degasser paralel plate separator mengolah air keluaran dari separator dan
dehydrator. Air yang keluar dari separator masih mengandung minyak yang cukup
besar yaitu 200 ppm, setelah air diproses pada DPP separator, kandungan minyak
dalam air sudah turun menjadi 100 ppm. Air yang masuk ke dalam DPP separator
akan dipisahkan antara minyak dan air dengan bantuan tekanan dari gas. Kemudian

28

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

minyak yang ada di lapisan atas akan terdorong masuk ke dalam paralel plate.
Selanjutnya proses sama seperi separator, ketinggian air pada DPP separator akan
selalu dikonrol sehingga air yang keluar tidak terlalu bercampur dengan minyak.
Minyak yang dipisahkan DPP separator dialirkan ke sump tank dan kemudian
dipompa kembali ke separator untuk diproses kembali.
2.5.8 Sump Tank dan Sand Trap
Sump tank berfungsi untuk menampung hasil pemisahan minyak dari DPP
separator, GFU, KO drum dan FC scrubber. Minyak yang masuk ditampung sampai
ketinggian yang ditentukan, kemudian apabila level ketinggian sudah mencapai batas,
maka pompa akan otomatis menyala dan mengalirkan minyak ke separator.
Sand trap merupakan additional tool yang digunakan karena sumur-sumur
yang ada di melibur dangkal sehingga minyaknya banyak mengandung pasir.

Gambar 2.22 Sump tank

Gambar 2.23 Sand trap

2.5.9 Water Pond dan Oil Trap


Water pond berfungsi sebagai penampung air yang keluar dari GFU.
Waterpond berfungsi untuk memberi waktu untuk sisa sisa minyak yang masih
terbawa di air untuk muncul ke permukaan sehingga nantinya dapat dikumpulkan di
oil trap.
Oil trap adalah tool penangkap minyak yang terkumpul diatas lapisan air
seperti pintu air dimana air melewati bagian bawah dari pintu air tersebut, sehingga
29

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

minyak terperangkap tidak bisa keluar ke buangan. Minyak yang ada di oil trap akan
dipompa dengan pompa ke sump tank.

Gambar 2.24 Water pond

Gambar 2.25 Oil trap

30

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB III
PENGENALAN TURBIN GAS DAN LUBE OIL SYSTEM
3.1

Pengenalan Turbin Gas


Mesin turbin gas adalah salah satu alat mesin pembakaran dalam yang

memanfaatkan gas sebagai fluida untuk memutar turbin. Pada turbin gas, energi
kinetik fluida dikonversikan menjadi energi mekanik dengan memutar turbin dan
kemudian oleh generator dikonversikan menjadi energi listrik. Turbin gas merupakan
salah satu jenis pembangkit listrik yang sifatnya high energy density artinya memiliki
kemampuan membangkitkan daya yang besar dengan ukuran dimensi yang relatif
lebih kecil jika dibandingkan dengan pembangkit lain. Sistem turbin gas yang paling
sederhana terdiri dari tiga komponen yaitu kompresor, ruang bakar dan turbin gas.
3.1.1

Prinsip Kerja Sistem Turbin Gas


Udara lingkungan dimasukkan kedalam kompresor melalui saluran masuk

udara (inlet) dengan putaran sudu kompresor. Kompresor berfungsi sebagai sumber
masuknya udara dan menaikkan tekanan udara, dan dengan meningkatnya tekanan
maka sesuai dengan hukum thermodinamika temperatur juga meningkat. Kemudian
udara yang sudah dikompres tersebut dimasukkan kedalam ruang bakar (combustion
chamber).

Di

dalam

ruang

bakar

dilakukan

proses

pembakaran

dengan

mencampurkan bahan bakar (fuel) dengan udara yang bertekanan dan juga dengan
igniter api biasanya dengan spark plug. Proses pembakaran berlangsung dengan
keadaan tekanan yang konstan (isobarik), namun temperatur gas menjadi naik. Gas
dengan temperatur tinggi yang memiliki energi kinetik besar dialirkan menuju sudu
turbin gas melalui nozel yang berfungsi untuk mengarahkan aliran agar mengenai
sudu dengan arah yang tepat. Daya yang dihasilkan oleh turbin gas tersebut
digunakan untuk memutar kompresornya sendiri, sekitar 66% sedangkan sisanya
digunakan untuk memutar beban lain. Setelah melewati turbin, pada gas turbin
sederhana gas akan dibuang ke lingkungan melalui saluran buang (exhaust).

31

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Secara umum proses yang terjadi pada suatu sistem turbin gas sederhana
adalah sebagai berikut:
1. Pemampatan (compression): udara atmosfir di hisap dan dikompres sehingga
tekanan dan temperaturnya naik. Pada proses ini idealnya proses terjadi secara
isentropis.
2. Pembakaran (combustion): bahan bakar (fuel) dicampurkan ke dalam ruang
bakar dengan udara kemudian dengan adanya igniter terjadilah proses
pembakaran. Pada proses ini idealnya terjadi pada tekanan konstan (isobarik)
3. Ekspansi (expansion): gas hasil pembakaran dengan temperatur tinggi
dialirkan melalui nozel untuk menggerakkan sudu-sudu turbin sehingga shaft
turbin berputar untuk menggerakkan kompresor dan generator. Pada proses ini
idealnya terjadi pada keadaan isentropis.
4. Pembuangan gas (exhaust): gas yang telah melewati turbin dikeluarkan
melewati saluran pembuangan (exhaust). Pada proses ini idealnya terjadi pada
keadaan isobarik.
Namun pada kenyataannya, pada turbin gas tidak ada proses yang benar benar
ideal, tetap terjadi losses yang dapat menyebabkan turunnya daya (output) yang
dihasilkan oleh turbin gas dan berakibat pada menurunnya performa turbin gas itu
sendiri. Kerugian-kerugian tersebut dapat terjadi pada kompresor, ruang bakar
maupun turbin gas. Penyebab terjadinya kerugian diantaranya adalah:

Adanya gesekan fluida dengan salurannya yang menyebabkan terjadinya


kerugian tekanan (pressure drop) pada ruang bakar.

Adanya kerja yang berlebih pada proses kompresi yang menyebabkan


terjadinya gesekan antara bantalan turbin dengan angin.

Berubahnya nilai Cp dari fluida kerja akibat terjadinya perubahan temperatur


dan perubahan komposisi kimia dari fluida kerja.

Adanya mechanical loss seperti gesekan pada bearing dan gearbox.

Ada panas yang keluar dari sistem melalui konduksi, konveksi atau radiasi.

32

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

3.1.2

Klasifikasi Turbin Gas


Turbin gas dapat dibedakan berdasarkan siklusnya, kontruksi poros dan

lainnya. Menurut siklusnya turbin gas terdiri dari:

Turbin gas siklus tertutup (Close cycle)

Turbin gas siklus terbuka (Open cycle)

Perbedaan dari kedua tipe ini adalah berdasarkan siklus fluida kerja. Pada turbin gas
siklus terbuka, akhir ekspansi fluida kerjanya langsung dibuang ke atmosfir,
sedangkan untuk siklus tertutup akhir ekspansi fluida kerjanya didinginkan untuk
digunakan kembali pada proses awal. Pada penerapannya turbin gas yang banyak
digunakan adalah turbin gas jenis open cycle.
Kemudian menrut konstruksi porosnya turbin gas dapat diklasifikasikan menjadi 2
jenis yaitu:
1. Turbin Gas Poros Tunggal (Single Shaft)
Turbin gas yang memiliki satu buah poros yang mengkopel kompresor dan turbin.
2. Turbin Gas Poros Ganda (Double Shaft)
Turbin gas tipe ini memiliki 2 buah shaft yang tidak saling terkopel. Biasanya
poros yang pertama digunakan untuk mengkopel kompresor dengan turbin. Dan
poros yang yang kedua digunakan untuk turbin daya.
3.1.3

Siklus Turbin Gas


Terdapat tiga siklus turbin gas yang dikenal secara umum, yaitu:

1. Siklus Ericsson
Merupakan siklus mesin kalor yang bersifat dapat balik (reversible) yang terdiri
dari dua proses isotermis dapat balik (reversible isotermic) dan dua proses isobarik
dapat balik (reversible isobaric). Proses perpindahan panas pada proses isobarik
berlangsung di dalam komponen siklus internal (regenerator), dimana effisiensi
termalnya adalah : th = 1 T1/Th, dimana T1 = temperatur buang dan Th =
temperatur panas.

33

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

2. Siklus Stirling
Merupakan siklus mesin kalor yang bersifat dapat balik (reversible), yang terdiri
dari dua proses isotermis dapat balik (isotermal reversible) dengan volume tetap
(isokhorik). Efisiensi termalnya sama dengan efisiensi termal pada siklus Ericson.
3. Siklus Brayton
Siklus ini merupakan siklus daya termodinamika ideal untuk turbin gas, sehingga
saat ini siklus ini yang sangat populer digunakan dan menjadi acuan oleh pembuat
mesin turbin gas atau manufacturer dalam analisa untuk performance upgrading.
Siklus Brayton ini terdiri dari proses kompresi isentropik yang diakhiri dengan
proses pelepasan panas pada tekanan konstan (kondisi ideal). Pada siklus Bryton
tiap-tiap keadaan proses dapat dianalisa secara berikut:
3.1.4

Siklus Brayton Ideal

Gambar 3.1 Skematik dan diagram P-V serta T-S turbin gas sederhana (idealized
brayton cycle)
Siklus brayton ideal adalah siklus yang dibuat berdasarkan asumsi:

Proses kompresi dan ekspansi terjadi secara isentropik, artinya tidak terdapat
perubahan entropi

Perubahan energi kinetik pada fluia kerja pada inlet dan outlet kompresor
diabaikan

34

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Tekanan pada combustion chamber konstan, artinya tidak ada pressure drop
sepanjang combustion chamber

Laju aliran massa udara yang masuk ke dalam kompresor dan bahan bakar
diasumsikan konstan

Proses yang terjadi pada diagram Gambar 3.1 adalah sebagai berikut:
-

Proses 1-2

: Kompresi isentropis pada kompresor

Proses 2-3

: Proses pembakaran pada

combustion chamber

dengan asumsi dalam keadaan isobarik, pada tahap ini temperatur gas
meningkat
-

Proses 3-4

: Proses ekspansi isentropis pada turbin

Proses 4-1

: Proses pembuangan kalor dengan asumsi keadaan

konstan
Perhitungan masing-masing pada siklus brayton ideal adalah sebagai berikut:

Proses 1-2

: Kerja Kompressor

Kerja spesifik compressor (Wk) pada titik 1-2 yaitu kerja yang dibutuhkan oleh
kompresor untuk bergerak atau berputar pada kondisi ideal:
WK = Cp (T2 - T1)
WK = h2 - h1

(kJ/kg)

Dimana :
Cp = Panas jenis udara pada tekanan konstan (kJ/kg K)
T1 = Temperatur udara inlet kompresor (K)
T2 = Temperatur udara keluar kompresor (K)
h1

= Entalpi udara spesifik masuk kompresor (kJ/kg)

35

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

h2

= entalpi udara spesifik keluar kompresor (kJ/kg)

Proses 2-3 : Pembakaran di combustion chamber

Proses pembakaran terjadi pada tekanan konstan (isobarik) pada kondisi ideal.
Namun pada aktualnya terjadi rugi tekanan yang nilainya sekitar 0.02-0.03. untuk
kondisi ideael kalor yang dimasukkan pada sistem adalah sebesar
Qin = Cp (T3-T2)
Qin = h3 - h2
Dimana :
h3

= entalpi gas keluar ruang bakar (kJ/kg)

T3 = temperatur gas keluar ruang bakar (K)


Qin = kalor spesifik ruang bakar (kJ/kg)

Proses 3-4 : Ekspansi turbin

Proses ekspansi turbin terjadi secara isentropik pada idealnya. Pada tahap ini tekanan
menurun secara derastis dikarenakan adanya pressure drop akibat aliran fluida yang
melewati turbin. Kerja yang dihasilkan oleh turbin adalah sebagai berikut
Wt = Cp (T3-T4)
Wt = h 3- h4
Dimana :
WT = kerja spesifik ideal yang keluar turbin (kJ/kg)
T4 = temperatur gas keluar turbin (K)
h4

= entalpi spesifik gas keluar turbin ideal (kJ/kg)

36

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Kerja bersih yang dihasilkan oleh sistem turbin gas

Total kerja bersih yang dihasilkan oleh sistem turbin gas adalah hasil kerja yang
dihasilkan pada turbin dikurangi dengan kerja yang diperlukan oleh kompresor untuk
mengkompres udara. Kerja bersih dari sistem turbin gas adalah sebagai berikut:
Wnet = WT WK
Wnet = (h3-h4) - (h2-h1)
Wnet = Cp(T3-T4) - Cp(T2-T1)
Wnet = Cp [(T3-T4) -(T2-T1)] (kJ/kg)
3.1.5

Siklus Aktual

Pada aktualnya siklus brayton ideal tidak pernah tercapai oleh mesin turbin gas, hal
tersebut dikarenakan:
1. Laju aliran massa fluida tidak konstan
2. Proses kompresi yang terjadi pada kompresor adalah adiabatik, bukan isentropis
3. Proses ekspansi fluida yang terjadi pada turbin adalah adiabatik, bukan isentropis
4. Terjadinya pressure drop aliran pada ruang bakak
5. Tidak ada jaminan kelangsungan pembakaran terjadi secara sempurna
6. Gesekan yang terjadi pada bearing

37

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 3.2 Efisiensi kompresor dan turbin pada mesin turbin gas
3.2

Lube Oil System Turbin Gas Kurau dan Lalang


Lube Oil System pada mesin turbin gas memiliki peranan yang penting. Fungsi

utama dari lube oil system adalah untuk mendinginkan bearing dan gearbox.
Komponen tersebut cenderung untuk memanas, dan apabila tidak didinginkan akan
dapat menyebabkan berhentinya mesin turbin gas secara tiba tiba dikarenakan
bearing dan gearbox didesain dengan toleransi yang kecil sehingga apabila suhu terus
meningkat dapat menyebabkan pemuaian yang berhujung pada berhentinya engine
secara tiba-tiba. Apabila hal tersebut terjadi, mesin turbin gas dapat rusak secara tiba
iba dan dapat mengurangi availability dari daya listrik yang dibutuhkan pada plant.

38

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Selain itu fungsi lube oil system adalah mengurangi driksi kontak metal ke metal.
Friksi yang berlebihan dapat mengurangi kerja bersih yang dihasilkan oleh mesin
turbin gas karena kerja bersih yang dihasilkan sebagian dipergunakan untuk melawan
gaya friksi. Fungsi utama lain dari lube oil system adalah untuk membawa potongan
metal (grease) yang dihasilkan dari gesekan pada bearing dan gearbox agar tidak
merusak komponen tersebut. Selain itu fungsi lain dari lube oil system adalah untuk
mensuplai pelumas ke variable vane actuator. Dan fungsi lain dari lube oil system
khususnya pada servo oil system adalah untuk mensuplai lube oil pada tekanan yang
tinggi untuk mengoperasikan electrohydraulic actuator pada engine fuel system.

Gambar 3.3 Sistem instalasi lube oil system

39

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

3.2.1 Komponen Utama Lube Oil System


- Lube oil tank
Lube oil tank berfungsi sebagai penampung lube oil. Untuk mengakomodasi ekspansi
lube oil, tank didesain memiliki volume yang lebih besar dari yang dibutuhkan. Tank
berkaitan dengan mechanical level gage, alarm level switch untuk peringatan dan
shutdown, pemanas opsional, sistem suplai, drainase, dan venting.
- Lube oil control manifold
Lube oil control manifold berkaitan dengan pressure regulating unloading valve dan
thermal bypass valve. Sistem pressure regulating unloading valve berfungsi untuk
menyalurkan lube oil kembali kedalam tank apabila pompa mensuplai lube oil dengan
tekanan yang berlebihan. Apabila pressure regulating unloading valve mengalami
kegagalan, sistem masih dilindungi oleh ultimate relief valve. Thermal bypass valve
berfungsi untuk mengarahkan oli masuk kedalam cooler. Dengan semakin
meningkatnya temperature valve akan semakin menutup sehingga akan lebih banyak
lube oil yang memasuki cooler. Thermal bypass valve mempunyai 2 tujuan, yaitu
mendeteksi adanya pressure drop sepanjang cooler, dan juga mengkontrol
temperature lube oil.

Gambar 3.4 Lube oil control manifold


40

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

- Lube oil supply manifold


Lube oil supply manifold berfungsi sebagai penghubung kesemua jalur suplai oli
yaitu ke mesin, gearbox, dan variable vane actuator.
- Pre/post lube oil pump
Pre/post lube oil pump berfungsi untuk mensuplai lube oil sebelum engine bergerak
dan setelah engine berhenti untuk tujuan pendinginan. Pompa ini ditenagai oleh
motor DC 24 volt.
- Lube oil pump
Lube oil pump yang digunakan pada mesin turbin gas Kurau/Lalang adalah pompa
dengan tipe positive displacement artinya oli yang masuk pasti akan keluar, tidak ada
slip maupun kavitasi sehingga tekanan discharge yang sangat tinggi bisa dihasilkan.
Rating dari pompa ini adalah 74 gpm pada kecepatan 100%, tekanan discharge 150
psig. Namun pada actualnya pompa ini hanya beroperasi pada tekanan discharge 55
psig.
- Servo oil pump
Servo oil pump adalah pompa positive displacement tipe gear. Pompa ini mensuplai
oli ke

electrohydraulic servo actuator pada fuel system. Electrohydraulic servo

actuator membutuhkan hanya aliran ang kecil namun tekanan yang tinggi. Rating
dari servo oil pump adalah 15 gpm pada tekanan discharge 500 psig
- Oil filter
Mesin turbin gas Kurau/lalang dapat dipasang dengan filter jenis simplex maupun
duplex. Oil filter harus diganti element penyaring nya ketika differential pressure nya
melebihi batas maksimum yaitu 30 psig.

41

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

- Oil cooler
Pendingin yang digunakan pada mesin gas turbin Kurau/Lalang adalah tipe oil to air
cooler. Pendingin didesain diluar bagian box turbin gas dan di mounting secara
horizontal agar dapat menyediakan aliran secara vertikal.

Gambar 3.5 Lube oil cooler


- Komponen lain-lain
Komponen penunjang lube oil system adalah :
-

Oil pressure switch

Oil temperature switch

Oil Level switch

Oil filter high differential pressure alarm switch

Ultimate relief valve

Oil system gage

42

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Oil tank heater (optional)

3.2.2 Skematik Kerja Lube Oil System


Secara garis besar, lube oil system GT M292 E sama dengan lube oil system turbin
gas GT A/B/C/1/2. Yang membedakan adalah hanya sistem ventilasi pada tank saja.
Proses lubrikasi nya adalah dimulai dari lube oil yang berada di tank di pompa oleh
main lube oil pump kemudian apabila suhu lube oil dibawah 60oF maka lube oil akan
di bypass oleh thermal bypass valve langsung menuju filter, namun seiring
meningkatnya suhu lube oil, thermal bypass valve akan mengarahkan lube oil
memasuki cooler hingga apabila suhu sudah melewati 140 oF maka tidak ada lube oil
yang di bypass, semua lube oil yang dipompa diarahakan memasuki cooler.

Gambar 3.6 Skematik lube oil system GT M292 E


43

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Kemudian setelah itu lube oil masuk kedalam filter untuk dibersihkan dari partikel
partikel padat yang tidak diperbolehkan masuk kedalam engine. Setelah disaring
kemudian lube oil dimasukkan ke lube oil supply manifold untuk didistribusikan ke
variable vane actuator, bearing-bearing, gearbox.

Gambar 3.7 Skematik lube oil system GT A/B/C/1/2


3.2.3

Spesifikasi Lube Oil Yang Dibutuhkan Engine

Lube oil yang digunakan oleh engine turbin gas harus sesuai dengan desain dari
manufacturer turbin gas. Baik turbin gas centaur T4001 maupun centaur GS1000
meliki requirement lube oil yang sama. Lube oil menurut standar manufacturer
turbin gas memerlukan pergantian lube oil idealnya setelah 40000 jam. Berikut ini
asalah spesifikasi lube oil yang dibutuhkan oleh turbin gas.

44

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Tabel 3.1 Lube oil requirement turbin gas EMP Malacca Strait S.A

45

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB IV
ANALISA PENYEBAB TINGGINYA KONSUMSI LUBE OIL PADA TURBIN
GAS KURAU/LALANG
4.1

Data Konsumsi Lube Oil Turbin Gas Kurau/Lalang


Pengambilan data konsumsi lube oil turbin gas perusahaan berdasarkan

pencatatan operator turbin gas lapangan Kurau maupun Lalang pada 5 tahun terakhir.
Data yang diperoleh merupakan konsumsi lube oil berdasarkan top up. Untuk GT
M292 E yang baru dibeli pada tahun 2011 masih belum pernah di top up sama sekali
sehingga masih namun berdasarkan temuan lapangan terdapat penurunan level pada
gage, dan apabila dikonversikan kedalam liter konsumsinya sejak 15 november
hingga Januari 2014 konsumsi lube oil nya adalah 40L. Berikut ini adalah data
konsumsi lube oil 5 tahun terakhir pada GT/A/B/C/831/832 berdasarkan top up.
6000
Consumption (l)

5000
4000
3000
2000
1000
0
GT 292 A
GT 292 B
GT 292 C
GT 831
GT 832

2009
2877.5
737.5
2585
4633.5
4203.5

2010
2447.5
455
1506.5
4320
4320

2011
2842.5
872.5
3840
4025
4285

2012
3147.33
1504.83
5084.83
5285
5215

2013
3941.67
2321.67
5551.67
3990
4155

Gambar 4.1 Histogram konsumsi lube oil GT/A/B/C/831/832

46

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Dari data tersebut didapatkan turbin gas terboros untuk lapangan Kurau
adalah GT M292 C, sementara untuk lapangan Lalang adalah GT 831. Dari data
tersebut nantinya penulis coba bandingkan dengan GT M292 E yang konsumsi lube
oil nya dari 15 Januari 2011 hingga Januari 2014 baru sekitar 40 L. Dari grafik
tersebut dapat dilihat bahwa trendline GT M292 A/B/C meningkat sedangkan untuk
GT 831/832 konsumi lube oil nya relative banyak dan stagnan.
Dan berikut ini adalah rata rata laju dari lube oil loss pada GT M292
A/B/C/1/2.

Tabel 4.1 Laju konsumsi lube oil 5 tahun terakhir dalam liter
Secara keseluruhan konsumsi tertinggi adalah pada GT 831. Apabila GT
M292 E coba dibandingkan konsumsi setiap GT yang lain dengan asumsi hanya
tahun 2012 dan 2013 saja yang dihitung, rata-rata rasionya lebih dari 1:200. Dengan
tingginya konsumsi lube oil pada GT A/B/C/1/2 dibandingkan dengan GT M292 E
maka penulis coba analisa penyebab hal tersebut terjadi.

Average Lube Oil Consumption Cost


UNIT
GT 292 A
GT 292 B
GT 292 C
GT 831
GT 832

2009
2,878
738
2,585
4,634
4,204

2010
2,448
455
1,507
4,320
4,320

2011

2012

2013

2,843
3,147
3,942
873
1,505
2,322
3,840
5,085
5,552
4,025
5,285
3,990
4,285
5,215
4,155
Average total cost per Year

Avergae Cost per year


(USD)
10,247
3,957
12,471
14,947
14,896
56,518

Tabel 4.2 Rata rata biaya Lube oil lost dalam setahun
47

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Pada tabel 4.2 dapat dilihat bahwa biaya yang harus dikeluarkan oleh
perusahaan rata rata selama 1 tahun karena lube oil loss cukup besar yaitu USD
56518. Harga lube oil tersebut merujuk data perusahaan Shell Turbo Oil 46 pada
tahun 2012.
4.2

Kondisi Turbin Gas


Skematik kerja dari semua turbin gas berdasarkan data workbook perusahaan

identik. Sistem alur kerjanya dari pemompaan lube oil dari tank hingga lube oil di
drain ke tank kembali sama setiap turbin. Kondisi turbin gas terkini berbeda beda
setiap GT. Berikut ini adalah hasil temuan fakta temuan lapangan mengenai kondisi
turbin gas terkini :
-

GT M292 A : Pada turbin gas ini dipasang sebuah demister yang terletak
pada pipa venting diatas tank namun masih didalam box pelindung turbin gas,
namun kondisinya berlubang secara vertikal. Tidak terdapat kebocoran yang
terdeteksi pada lube oil system turbin gas ini.

GT M292 B : Pada turbin gas ini dipasang sebuah demister yang terletak
pada pipa venting diatas tank namun masih didalam box pelindung turbin gas,
dam kondisinya masih baik. Tidak terdapat kebocoran yang terdeteksi pada
lube oil system turbin gas ini.

GT M292 C : Pada turbin gas ini tidak dipasang demister. Pada lube oil
system turbin gas ini terdapat kebocoran, namun belum diketahui dimana
kebocoran tersebut.

48

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 4.2 Kebocoran pada GT M292 C

GT 831

: Pada turbin gas ini tidak dipasang demister. Tidak terdapat

kebocoran pada lube oil system yang terdeteksi pada turbin gas ini.
-

GT 832

: Pada turbin gas ini tidak dipasang demister. Tidak terdapat

kebocoran yang terdeteksi pada turbin gas ini.


-

GT M292 E

: Pada turbin gas ini terpasang oil mist separator yang terletak

pada pipa venting diatas tank, letaknya diluar box pelindung turbin gas dan
kondisinya masih baik. Tidak terdapat kebocoran yang terdeteksi pada lube oil
system turbin gas ini.
4.3

Perbedaan Sistem Venting Pada Lube Oil System Turbin Gas


Dari segi skematik tidak ada perbedaan proses kerja lube oil system pada

setiap turbin gas EMP Malacca Strait S.A. Namun untuk sistem venting pada tank
terdapat perbedaan. Sistem venting pada tank diperlukan untuk menjaga tekanan
didalam tank agar tidak melebihi batas. Tekanan bisa meningkat karena ekspansi dari
oli akibat temperature dan perubahan fase liquid menjadi vapor. Tekanan harus dijaga
tidak melebihi batas karena tekanan yang berlebihan dapat menyebabkan suplai oli ke
dalam engine berkurang dan dapat merusak bearing, gearbox secara seketika. Untuk
GT M292 A/B terpasang demister kecil untuk sistem recovery sebagian oli yang
berada pada fase vapor/mist pada jalur pipa vent kembali menjadi liquid dan

49

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

kemudian dikembalikan lagi ke tank. Namun pipa vent setelah demister pada GT A/B
terhubung dengan exhaust turbin gas dengan tujuan vapor/mist yang tidak bisa
dikembalikan lagi menjadi liquid oleh demister dapat dibakar dan tidak terkondensasi
di lingkungan sekitar yang dapat menyebabkan pencemaran lingkungan dan membuat
licin daerah sekitar turbin gas. Pada venting GT A/B tetap dihubungkan ke exhaust
karena masih banyak lube oil yang berfase vapo/mistr yang tidak bisa di recover oleh
demister. Untuk GT C/1/2 lube oil yang berada pada fase vapor/mist dilewatkan
melalui pipa vent dan langsung dibakar diexhaust turbin gas. Sistem untuk GT A/B,
pemberian demister merupakan modifikasi perusahaan sebelumnya. Sedangkan untuk
GT C/1/2 merupakan sistem default dari manufacturer turbin gas. Berikut ini adalah
pipa vent exhaust pada GT A/B/C/1/2.

Burn to Exhaust

GT A/B/C/1/2
Gambar 4.3 Pipa vent-exhaust pada GT A/B/C/1/2
50

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Sedangkan untuk GT M292 E sistem venting pada tank nya berbeda dengan
turbin gas yang lain. Sistem venting tank pada turbin gas ini merupakan default dari
manufacturer turbin gas, sistem ini terdapat oil mist separator yang berada diluar
box turbin gas. Diatas oil mist separator terdapat flame arrester yang berfungsi agar
oil mist separator tidak dapat dimasuki air hujan dan mencegah menyambarnya api
sekitar yang dapat membakar tank. Pada turbin gas ini tidak terdapat pipa vent yang
terhubung dengan exhaust turbin gas. Berikut ini adalah venting system pada tank GT
M292 E.

Oil Mist Separator

GT E
Gambar 4.4 Sistem venting tank pada GT M292 E

51

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

4.4

RCA Tingginya Konsumsi Lube Oil GT A/B/C/1/2

Gambar 4.5 Root Cause Analysis Penyebab tingginya konsumsi GT A/B/C/1/2


52

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Pada gambar 4.5 merupakan ilustrasi roo cause analysis sebab dan akibat dari
tingginya konsumsi lube oil pada GT M292 A/B/C/1/2. Secara garis besar penyebab
tingginya konsumsi lube oil terbagi menjadi 2 penyebab, yaitu:
1.

Kebocoran (Leakage)
Kebocoran merupakan kejadian lube oil loss yang dapat terlihat secara kasat

mata dan bisa dengan mudah ditelusuri. Berdasarkan lokasi kemungkinan terjadinya
kebocoran lube oil system adalah ditempat:
-

Bearing bearing terutama pada seal bearing dan seal labyrinth. Kebocoran
pada lokasi ini dapat dipengaruhi karena faktor wear out seal yaitu terjadinya
penyusutan atau pengembangan ukuran seal, bisa juga terjadi karena pressure
suplai lube oil berlebihan, dan bisa juga karena kesalahan pemasangan.

Oil line supply assembly atau jalur sepanjang aliran lube oil dari tank hingga
lube oil di drain kembali pada tank. Faktor penyebab dari kebocoran ini adalah
pressure suplai lube oil berlebihan, dan bisa juga karena kesalahan
pemasangan.

Cooler joint yaitu sambungan sambungan yang berada pada cooler yang
terletak diluar turbin. Faktor penyebab dari kebocoran ini adalah pressure
suplai lube oil berlebihan, dan bisa juga karena kesalahan pemasangan.

Guide vane yaitu bagian untuk menggerakkan pengarah udara masuk. Faktor
penyebab dari kebocoran ini adalah pressure suplai lube oil berlebihan, dan
bisa juga karena kesalahan pemasangan.

Reduction gear beserta gearbox. Faktor penyebab dari kebocoran ini adalah
pressure suplai lube oil berlebihan, dan bisa juga karena kesalahan
pemasangan.

53

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Untuk menelusuri dimana letak kebocoran dapat dilakukan bersama ketika


melakukan PM 4000 jam. Khusus untuk kebocoran pada labyrinth seal, indikasinya
adalah terdapat asap putih dari exhaust turbin gas karena lube oil yang bocor melalui
labyrinth seal akan terbakar bersama gas bertemperatur tinggi. Solusi dari masalah
kebocoran juga cukup jelas yaitu sesuai dengan kondisi kebocoran apabila kasus wear
out terjadi dilakukan pergantian part baru, apabila terjadi overpressure perlu
dilakukan pemantauan dan pengendalian dari pompa lube oil dan oil supply manifold.
Dan untuk penyebab kesalahan pemasangan perlu dilakukan pembenahan
pemasangan part yang bersangkutan. Pada temuan lapangan hanya ditemukan GT
M292 C saja yang mengalami kebocoran hingga mengotori bagian dalam box turbin
gas, sedangkan pada GT M292 A/B/1/2 tidak ditemukan terjadinya kebocoran.
2.

Penguapan (Evaporation)
Penguapan merupakan salah satu penyebab utama tingginya konsumsi lube oil

pada GT A/B/C/1/2. Berdasarkan lokasi terjadinya pembentukan vapor dan mist


adalah terletak pada:
-

Bearing, reduction gear dan gearbox, pembentukan lube oil mist

disini

adalah dikarenakan gaya geser tinggi yang diterima oleh lube oil pada saat
memasuki bagian bearing, reduction gear, gearbox. Apabila fluida diberi
gaya geser yang tinggi maka fluida akan cenderung membentuk mist atau
seperti kabut dan memisahkan diri dari fase liquid .Pembentukan mist atau
vapor dipercepat dengan perbedaan temperatur antara bearing dengan lube oil.
Temperature lube oil dijaga pada suhu sekitar 60F hingga 140F sedangkan
temperatur bearing, reduction gear dan gearbox lebih tinggi dari temperature
lube oil, bisa hinga 350 F. Perbedaan temperatur ini juga mempercepat laju
pembentukan mist atau vapor. Putaran dari turbin gas bisa sangat tinggi
hingga 16000 RPM, sehingga pembentukan mist atau vapor tidak dapat
dicegah. Semakin tinggi kecepatan putar dari turbin gas, maka semakin tinggi
juga pembentukan lube oil mist atau vapor. Peristiwa ini juga biasanya disebut

54

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

dengan peristiwa fume generation karena sekilas mist atau vapor yang muncul
dari part bearing, reduction gear dan gearbox terlihat seperti asap. Sebagian
besar mist dan vapor terbentuk disini. Namun semua mist atau vapor yang
terbentuk pada part tersebut 100% akan di drain kembali didalam tank.
-

Lube oil tank, pembentukan lube oil vapour didalam tank diantaranya
dipengaruhi oleh:

Evaporation rate dari lube oil, untuk evaporation rate Shell Turbo T46
tidak terdapat datanya, untuk penyebab penguapan lube oil karena faktor
ini sifatnya minor atau kecil. Besarnya kurang dari 1% dalam 1 jam untuk
setiap liternya. Sedangkan rata rata laju lube oil loss pada GT A/B/C/1/2
cukup besar, untuk GT 831 hingga 50.8 % per jamnya. Untuk
gambarannya berikut ini adalah data evaporation rate dengan beberapa
metode pengujian dari BP Turbo 2380, salah satu lube oil yang dapat
digunakan untuk turbin gas.

Tabel 4.3 Data evaporation rate BP Turbo 2380

Area atau luasan dari permukaan atas oli yang berada didalam tank.
Semakin besar area kontak permukaan oli dengan bagian atas nya didalam
tank semakin besar laju penguapan yang terjadi pada lube oil. Ukuran lube
oil tank sudah didesain fix dari manufacturer.

Temperatur yang tinggi pada lube oil didalam tank mempengaruhi laju
penguapan dari lube oil. Temperature lube oil didalam tank dijaga pada
suhu antara 60F hingga 140F. Semakin tinggi suhu lube oil, semakin cepat
laju penguapannya.

Volatility atau kecenderungan dari lube oil untuk menguap.

55

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Kavitasi pada tank dimungkinkan terjadi karena suplai lube oil kedalam
engine cukup besar yaitu 74 gpm, sehingga ketika lube oil di drain lagi
kedalam tank akan menyebabkan kavitasi akibat oli yang melewati engine
jatuh kedalam reservoir oli. Ketika gelembung-gelembung muncul ke
permukaan lube oil dan kemudian pecah maka sebagian lube oil yang
berada pada fase vapor berterbangan. Semakin banyak gelembung
gelembung yang terjadi, maka akan semakin banyak juga vapor yang akan
dilepaskan. Dan juga karakteristik dari lube oil Shell Turbo T46 yang
memiliki air release yang cepat yaitu 3 menit berdasarkan hasil pengujian
ASTM D3427, sehingga gelembung gelembung yang berada didalam lube
oil akan secara cepat dilepaskan.

Semua lube oil yang berada pada fase vapour terkumpul diatas permukaan
reservoir. Sebagian vapor yang partikel nya berukuran besar terkondensasi dan jatuh
kembali didalam reservoir. Sedangkan vapor yang tidak bisa terkondensasi pada GT
A/B/C/1/2 dibakar di exhaust turbin gas untuk mencegah peningkatan tekanan di
permukaan reservoir. Sehingga yang perlu dilakukan untuk menurunkan tingginya
konsumsi lube oil pada GT A/B/C/1/2 adalah memodifikasi sistem venting nya agar
lube oil vapor yang ukuran partikel nya kecil dan tidak bisa dengan cepat
terkondensasi dapat diurai menjadi liquid dan dapat digunakan kembali.
Kemudian impact dari , dengan tingginya konsumsi lube oil pada GT
A/B/C/1/2 maka biaya yang dikeluarkan perusahaan menjadi tinggi juga karena GT
harus rutin di top-up. Kemudian adalah tingginya emisi lube oil yang dilepas oleh
turbin gas, terutama sesaat setelah GT dimatikan karena vapor yang seharusnya
dibakar di exhaust menjadi tidak terbakar. Akibatnya lingkungan sekitar dapat
menjadi licin karena lube oil vapor terkondensasi dilingkungan sekitar. Hal tersebut
dapat membahayakan pekerja terutama saat melakukan PM pada turbin gas.

56

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

4.5

Kecocokan lube oil yang digunakan


Lube oil yang digunakan turbin gas harus memenuhi spesifikasi requirement

dari manufacturer turbin gas. Berikut ini merupakan data kecocokan dari Shell Turbo
T 46 dengan turbin gas EMP Malacca Strait S.A.

Tabel 4.4 Data kecocokan lube oil yang digunakan


Dari data yang diperoleh secara garis besar spesifikasi Shell Turbo T46 sudah
memenuhi standar spesifikasi turbin gas. Namun terdapat sebuah aspek ketidak
cocokan yaitu pada specific gravity dengan metode pengujian ASTM D1298. Fluida
dengan specific gravity semakin rendah maka massa jenisnya semakin rendah,
sehinggaenergi yang diperlukan untuk merubah fase dari liquid menjadi vapor fluida
tersebut juga lebih rendah. Namun selisih specific gravity nya hanya selisih 0.002 dan
terlebih lube oil Shell T46 digunakan di semua turbin gas EMP Malacca Strait S.A

57

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

(termasuk GT M292 E) yang dari data pencatatan konsumsi nya sangat rendah
dibandingkan GT lain maka dapat diasumsikan ketidak cocokan ini diabaikan dan
dianggap bahwa lube oil yang dipakai sekarang ini tidak menjadi faktor penyebab
tinggginya konsumsi lube oil pada GT A/B/C/1/2.

58

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB V
RANCANGAN MODIFIKASI SISTEM LUBE OIL VENTING TURBIN GAS
KURAU/LALANG

5.1

Latar Belakang Modifikasi


Sistem venting pada lube oil tank GT A/B/C/1/2 yang sekarang ini kurang

memungkinkan lube oil mist atau vapor untuk dapat di recover kembali menjadi lube
oil berfase liquid yang dapat digunakan kembali. Karena itu pada desain
manufacturer terdapat pipa sebagai jalur venting yang dihubungkan dengan exhaust
turbin. Apabila lube oil vapor yang didalam tank tidak di release dapat menyebabkan
peningkatan tekanan didalam tank dan kemudian dapat meyebabkan suplai lube oil
kedalam engine berkurang dan dapat merusak komponen terkait. Dengan kemajuan
teknologi terutama dalam kasus ini teknologi material, kita dapat memodifikasi
sistem lube oil tank venting GT agar GT A/B/C/1/2 memiliki sistem lube oil vapor
recovery. EMP Malacca Strait S.A memiliki mesin fabrikasi seperti mesin potong,
mesin milling, bubut, drilling dan lain lain. Sehingga untuk membuat alat yang
membutuhkan proses dengan mesin fabrikasi, daya dukungnya tinggi.
Dari hasil root cause analysis sebelumnya disimpulkan bahwa kemungkinan
penyebab tingginya konsumsi lube oil pada GT A/B/C/1/2 karena kebocoran dan atau
evaporasi lube oil yang tidak di recover kembali. Karena semua kondisi GT kecuali
GT M292 C tidak mengalami kebocoran, dengan sistem venting tank GT M292 C
sama dengan GT 1/2 maka dapat disimpulkan penyebab utama tingginya konsumsi
lube oil pada GT A/B/C/1/2 karena lube oil evaporation loss. Pada desain
manufacturer GT M292 E memiliki oil mist separator. Kemudian apabila oil mist
separator pada GT M292 E dikaitkan dengan teori sebelumnya maka terbukti bahwa
oil mist separator efektif untuk sistem lube oil vapor recovery. Dengan menggunakan
oil mist separator konsumsi lube oil GT M292 E sangat rendah. Didalam rancangan
ini, desain merujuk pada sistem oil mist separator pada GT M292 E. Dengan

59

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

menimbang mahalnya harga oil mist separator ( harga kisaran USD200000-USD


50000) per unit, maka dengan pertimbangan proses manufaktur oil mist separator
bisa dilakukan pada EMP Malacca Strait S.A sendiri dan setelah dihitung kisaran
harganya lebih murah maka penulis mencoba membuat rancangan desain oil mist
separator yang bisa di fabrikasi sendiri oleh perusahaan.
5.2

Cara Kerja Oil Mist Separator


Oil mist separator pada gas turbin adalah alat yang digunakan untuk

menangkap lube oil vapor atau mist dengan cara mengambil sebagian besar partikel
partikel lube oil dan kemudian untuk hasil pisahan liquid dikembalikan lagi kedalam
tank, untuk udara dan partikel lube oil yang tidak mampu ditangkap oleh oil mist
separator dibuang di atmosfer. Berikut ini gambaran oil mist separator.

Gambar 5.1 Oil mist separator


60

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Lube oil vapor atau mist masuk melalui inlet ( pipa penghubung oil mist
separator dengan tank). Didalam oil mist separator terdapat pad yang berprinsip
kerja seperti filter. Karena tekanan didalam tank positif, maka lube oil vapor atau mist
dipaksa melewati pad kemudian untuk lube oil liquid akan merambat keluar pad dan
karena gravitasi liquid jatuh kebawah kemudian disalurkan ke jalur drainase kedalam
tank kembali. Untuk lube oil mist dengan ukuran partikel lebih kecil dari pad mesh
akan keluar melalui outlet oil mist separator.
5.3

Parameter Desain
Didalam mendesain oil mist separator agar efisiensinya tinggi dan pemilihan

pad efektif diperlukan data mengenai ukuran partikel, dan laju aliran massa lube oil
mist yang melewati pipa vent. Namun karena tidak ada data aktual, dan kesulitan
dalam pengambilan data aktual ukuran partikel dan laju aliran massa pada pipa vent,
maka desain oil mist separator merujuk pada spesifikasi pad oleh manufacturer.
Berikut ini adalah tabel dari kisaran ukuran partikel yang melalui vent turbin gas
berdasarkan penelitian perusahaan pembuat oil mist separator.

Tabel 5.1 Tabel ukuran partikel lube oil pada vent turbin gas
Dengan begitu maka pemilihan pad dapat disesuaikan dengan perkiraan
ukuran parikel tersebut. Pemilihan pad untuk oil mist separator dilakukan dengan
pertimbangan kurva efisiensi pad pada kisaran ukuran partikel tersebut. Yang
menentukan seberapa banyak partikel yang bisa ditangkap adalah pad dari oil mist
separator, shingga pad dapat dikatakan alat utama dan komponen lain oil mist
separator adalah komponen pendukung Berikut ini adalah kurva pad pilihan penulis.

61

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 5.2 Kurva efisiensi pad terhadap ukuran partikel


Flexifiber brownian difusion pad buatan perusahaan Koch Industries dipilih
oleh penulis karena memiliki kurva performa efisiensi yang sangat baik di kisaran
ukuran partikel 0.5 micron atau lebih kecil (ukuran partikel lube oil pada tank vent),
dan merupakan yang memiliki kurva efisiensi terbaik diantara jenis lain. Efisiensi nya
secara keseluruhan dari 94% dengan desain operasi pressure drop 2-20in. Pad ini
memang didesain dari manufacturer untuk digunakan pada sistem ventilasi tank pada
turbin.
5.4

Bill Of Material
Rancangan desain ini membutuhkan material mentah yang masih perlu di

proses manfaktur kembali misalnya pipa dan besi lembaran maupun material yang
sudah siap pakai karena tidak bisa dimanufaktur sendiri misalnya seperti pad, flame
arrester, dan baut. Material yang penulis pilih sudah disesuaikan dengan availability
vendor perusahaan, dan juga sudah disesuaikan dengan ketersediaan kuran dan
ukuran minimal pembelian. Berikut ini adalah bill of material untuk pembuatan
sebuah oil mist separator.
62

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

63

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Tabel 5.2 Bill of Material


Biaya material tersebut sudah termasuk biaya untuk proses pengelasan, namun
biaya tersebut belum termasuk biaya untuk machining seperti pemotongan pipa,
gerinda, dan lain lain. Untuk biaya untuk pembelian pad masih estimasi dari harga
pad lain, karena untuk mengetahui biaya yang sebenarnya harus menghubungi vendor
tersebut dahulu, dan perusahaan belum memiliki kerjasama sebelumnya dengan
vendor tersebut. Beberapa material, misalnya pipa 4 inch dapat digunakan tidak
hanya satu oil mist separator, jadi untuk membuat beberapa oil mist separator hingga
jumlah tertentu, biaya per unit nya bisa lebih murah. Biaya paling tinggi untuk
pembuatan oil mist separator adalah untuk pembelian flame arrester karena tidak
bisa dimanufaktur sendiri oleh mesin fabrikasi perusahaan.
5.5

Rancangan Desain Oil Mist Separator


Rancangan desain masih dalam bentuk draft, karena untuk informasi ukuran

pad belum ada, sehingga mounting didalam oil mist separator dan ukuran tabung nya
masih perkiraan saja. Berikut ini adalah rancangan desain oil mist separator yang bisa
difabrikasi sendiri.

64

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 5.3 Assembly bagian bawah


Gambar 5.3 merupakan assembly bagian bawah oil mist separator
penghubung antara flange pada pipa vent dengan flange penghubung dengan badan
oil mist separator. Untuk pipa dipilih 4 SCH 40 karena pipa vent pada tank
ukurannya 4 inch dan perkiraan tekanan dalam pipa kecil sehingga menggunakan
pipa dengan parameter ketebalan terkecil yang tersedia dalam daftar pembelian
material perusahaan yaitu SCH 40.

Gambar 5.4 Assembly bagian tengah

65

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 5.5 Assembly selubung


Selubung oil mist separator menggunakan ukuran 16 namun

masih

tentative tergantung dari ukuran dari pad yang digunakan.

66

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 5.6 Pad mounting assembly


Untuk mounting pad masih belum dapat didesain secara detail karena
geometri dari pad masih belum diketahui secara detail.

Gambar 5.7 Assembly oil mist separator dengan bracket

67

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Gambar 5.8 Assembly bagian atas dengan flame arrester

Gambar 5.9 Oil mist separator assembly

68

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

5.6

Prosedur Pemasangan
Berikut ini adalah prosedur pemasangan oil mist separator pada turbin gas:
1.

Mengassembly semua part oil mist separator.

2.

Mematikan turbin gas dan menunggu hingga kondisi aman untuk


melakukan pengerjaan pemasangan.

3.

Melepaskan pipa vent-exhaust dari flange 4 inch yang terletak pada


gambar seperti berikut.

Gambar 5.10 Letak pipa yang dilepas


4.
5.7

Pemasangan oil mist separator pada jalur venting tank.

Pengontrolan Kondisi Turbin Gas Setelah Pemasangan


Kondisi lube oil system pada turbin gas perlu dipantau setelah pemasangan oil

mist separator. Pemantauan dilakukan untuk mengantisipasi adanya pengaruh


negative dari modifikasi sistem venting tank dengan pemasangan oil mist separator.
Berikut ini adalah pemantauan yang diperlukan:

69

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

1.

Analisa lube oil (tribology) setiap bulan pada 3 bulan pertama untuk
mengetahui apakah ada kenaikan kandungan air dan partikel
pengganggu akibat pemasangan oil mist separator.

2.

Pemantauan tekanan pada tank harus dilakukan sejak awal GT yang


sudah dipasang oil mist separator. Dengan dipasangnya oil mist
separator, tekanan pada tank secara teori memiliki kecenderungan
untuk meningkat. Dan apabila tekanan didalam tank dibiarkan
meningkat secara terus menerus maka akan menyebabkan suplai lube
oil kedalam engine akan berkurang dan akan merusak komponen
terkait. Pemantauan harus dilakukan secara harian dengan metode
prediktif. Berikut ini adalah sheet yang sudah terintegrasi dengan
grafik untuk kemudahan pemantauan harian secara prediktif, dan
untuk memudahkan analyst untuk mengambil keputusan.

Tabel 5.3 Contoh sheet pemantauan tekanan didalam tank

Tekanan didalam tank dipantau 4 kali dalam 1 hari setiap


interval 6 jam pada 3 bulan pertama. Dengan sheet tersebut akan
membantu untuk menunjukan trend tekanan didalam tank. Trend

70

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

pressure didalam tank dipantau agar tekanan tank pada saat operasi
tidak melewati batas maksimum yang diizinkan. Berikut ini adalah
contoh grafik untuk pemantauan trendline tekanan didalam tank.
Asumsi set point tekanan maksimum adalah 3 bar.

Gambar 5.11 Grafik pemantauan tekanan didalam tank

3.

Pemantauan konsumsi lube oil setiap hari untuk mengetahui efek


pemasangan oil mist separator terhadap konsumsi lube oil turbin gas.

71

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1

Kesimpulan
Kesimpulan dari laporan kerja praktik ini adalah:
1.

Penyebab utama lube oil loss pada turbin gas adalah leakage dan
evaporation.

2.

Lube oil yang digunakan (Shell Turbo T46) yang digunakan pada semua
turbin gas EMP Malacca Strait S.A sudah memenuhi requirement dari
manufacturer turbin gas.

3.

Secara skematik lube oil system, turbin gas yang konsumsinya sangat
rendah (GT M 292 E) sama dengan GT A/B/C/1/2. Perbedaannya hanya
pada sistem ventilasi tank dimana GT M 292 E menggunakan oil mist
separator, GT M 292 A/B menggunakan demister kecil dan masih
terhubung ke exhaust turbin gas, dan GT C/1/2 yang hanya terhubung ke
exhaust.

4.

Tingginya konsumsi turbin gas Kurau/Lalang yang tidak memiliki


masalah kebocoran pada lube oil system dikarenakan sistem ventilasi tank
yang tidak dapat me-recover lube oil mist/vapor menjadi liquid yang bisa
didrain ke tank dan digunakan kembali.

5.

GT A/B/C/1/2 memerlukan modifikasi sistem ventilasi tank dengan


pemasangan oil mist separator untuk mengurangi konsumsi lube oil nya.

6.

Pemilihan pad pada oil mist separator berpengaruh pada efisiensi


penangkapan partikel terhadap ukurannya.

6.2

Saran
1.

Dilakukan penyelidikan lebih lanjut utuk mengetahui apakah keboocoran


terjadi pada lube oil system GTA/B/1/2. Penyelidikan dapat dilakukan
pada saat melakukan aktifitas PM pada turbin gas.

2.

Uji coba pembuatan oil mist separator sendiri yang dipasang pada GT M
292 A dengan estimasi biaya sekitar $ 8501 untuk material dan biaya
72

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

pengelasan (harga belum termasuk biaya machining, listrik dan lain lain).
GT M292 A dipilih karena letaknya yang berada di Kurau (onshore)
sehingga apabila terjadi sesuatu bisa dengan mudah mengirimkan tenaga
kerja ke lokasi turbin gas.
3.

Pengambilan data untuk konsumsi lube oil berdasarkan pada gage level,
bukan berdasarkan top-up agar data konsumsi lube oil lebih akurat dan
dapat meberikan informasi jika terjadi lube oil loss yang berlebihan dalam
waktu singkat sehingga dapat melakukan perbaikan dini.

73

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

DAFTAR PUSTAKA
EMP Malacca Strait S.A.,Annual Report, Jakarta 2012
Kurz, Rainer,Introduction to Gas Turbines and Applications, San Diego, 2011.
Solar Turbines,Installation and Operation Instructions, San Diego, 1983.
EMP Malacca Strait S.A.,Thickness & Weld Branch Calculation ASME B31.3,
Kurau, 2014.
EMP Malacca Strait S.A.,Pembelian Material F&C Group (berdasakan PO),
Kurau, 2014.
KOCH-GLITSCH,Mist Elimination Liquid-Liquid Coalescing, New york, 2013.
Sander, John,The Right Turbine Oil Provides Advantages that Result in Turbine
Reliability dor Power Plants, 2011
Moehle,W,Practical Approaches to Controlling Sludge and Varnish in Turbine Oil,
Noria Corp, 2007
Meher-Homji,Cyrus B,Gas Turbine Performance Deteroriation,New york, 2002.
Koehler, Horst W,Diesel Engines and Gas Turbines in Cruise Vessel Propulsion,
London, 2000
Shell,Product Data Guide Industry. Australia, 2013
EMP Malacca Strait S.A.,Lube Oil Consumption, Kurau, 2009.
EMP Malacca Strait S.A.,Lube Oil Consumption, Kurau, 2010.
EMP Malacca Strait S.A.,Lube Oil Consumption, Kurau, 2011.
EMP Malacca Strait S.A.,Lube Oil Consumption, Kurau, 2012.
EMP Malacca Strait S.A.,Lube Oil Consumption, Kurau, 2013.
Shell,Safety Data Sheet Shell Turbo Oil T 46, Jakarta, 2005
EMP Malacca Strait S.A.,Daily Activity GT-292A, Kurau, 2013.
EMP Malacca Strait S.A.,Daily Activity GT-292B, Kurau, 2013.
EMP Malacca Strait S.A.,Daily Activity GT-292C, Kurau, 2013.
EMP Malacca Strait S.A.,Daily Activity GT- 831, Kurau, 2013.
EMP Malacca Strait S.A.,Daily Activity GT- 832, Kurau, 2013.

74

Laporan Kerja Praktik


Analisa Penyebab Tingginya Konsumsi Lube Oil
dan Modifikasi Sistem Lube Oil Venting Turbin Gas Kurau/Lalang

Munson,Young Okishi,Fundamentals of Fluid Mechanics Sixth Edition, Wiley


International, 2009.

75