Anda di halaman 1dari 77

LEMBARAN PENGESAHAN

Setelah melaksanakan Praktek Bengkel Instalasi Listrik Semester V


selama lebih kurang 1 bulan, maka dengan itu penulis membuat laporan praktek
bengkel listrik ini.
Dinyatakan telah memenuhi syarat sebagai tugas praktek semester V,
program Diploma III Politeknik Negeri Lhokseumawe.

Disusun Oleh:

Hendri Cahyono
NIM. 1220403037

Disetujui Oleh :
Pembimbing I

Pembimbing II

Mahalla, S.T., M.Eng


NIP. 19700910 200212 1 002

Radhiah, S.T., M.T


NIP. 19730712 200003 2 003

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT, karena atas
hidayat dan rahmat-Nya penulis telah dapat menyelesaikan penyusunan laporan
praktek kerja bengkel semester V (lima) ini. Kemudian selawat dan salam penulis
panjatkan kepangkuan nabi besar Muhammad Saw, yang telah membawa kita
semua dari alam jahiliah kealam yang penuh ilmu pengatahuan.
Penyusunan laporan ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas yang telah
sekian lama bergelut dalam praktek langsung di work shop (bengkel), sehingga
diperlukan suatu laporan yang bertujuan membahas teori teori yang
bersangkutan dengan praktek sebagai hasil dari praktek itu sendiri.
Untuk mencapai tujuan dari setiap hasil praktek, sangat bergantung pada
sejauh mana penerapan teori pada saat melaksanakan praktek. Laporan ini
membahas beberapa teori dasar dari teknik pemasangan instalasi. Diantara sasaran
-sasaran yang ingin dicapai dalam pelaksanaan praktek adalah untuk kemampuan
para mahasiswa.
Akhir kata harapan penulis semoga laporan ini bermanfaat bagi kita
semua. Kepada para rekan dan dosen pembimbing penulis mengucapkan banyak
terima kasih atas segala dukungannya dalam penulisan laporan ini.

Buketrata, 05 Januari 2015

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBARAN PENGESAHAN...............................................................................
KATA PENGANTAR............................................................................................ i
DAFTAR ISI.......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................ vi

BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 1
1.1.

Tujuan Penulisan.......................................................................................... 1

1.2.

Sumber Data................................................................................................. 1

1.3.

Metode Penulisan ......................................................................................... 2

1.4.

Ruang Lingkup............................................................................................. 2

1.5.

Sistematika Penulisan .................................................................................. 2

BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................... 3


2.1.

Instalasi Tenaga............................................................................................ 3

2.2.

Komponen-Komponen Instalasi Tenaga...................................................... 3

2.2.1.

Tombol Tekan....................................................................................... 3

2.2.2.

Saklar Aliran (flow Switch).................................................................. 4

2.2.3.

Saklar Pilih (Selektor)........................................................................... 4

ii

2.2.4.

Miniatur Circuit Breaker (MCB) .......................................................... 5

2.2.5.

Thermal over load relay (TOR) ............................................................ 9

2.2.6.

Kontaktor ............................................................................................ 11

2.2.6.1.

Kontaktor Daya ........................................................................... 12

2.2.6.2.

Kontaktor Delay .......................................................................... 15

2.2.7.

Motor Induksi 3 fasa ........................................................................... 16

2.2.7.1.

Slip Motor Induksi....................................................................... 17

2.2.7.2.

Frekuensi Arus Rotor .................................................................. 17

2.2.7.3.

Torsi Motor Induksi..................................................................... 18

2.2.7.4.

Konstruksi Mesin ........................................................................ 18

2.2.8.

Operasi Motor Induksi ........................................................................ 18

2.2.8.1.

Operasi Motor Induksi Sistem DOL............................................ 19

2.2.8.2.

Start Dengan Cara Bintang (Y) - Segitiga ()............................. 19

2.2.8.3.

Start Dengan Menggunakan Tahanan Luar................................. 19

2.2.9.

Lampu Tanda ...................................................................................... 20

2.3.

Instalasi Penerangan................................................................................... 20

2.4.

Komponen-Komponen Instalasi Penerangan ............................................. 22

2.4.1.

Saklar Impuls ...................................................................................... 22

2.4.2.

Saklar Tukar........................................................................................ 22

2.4.3.

Kotak Hubung..................................................................................... 23

iii

2.4.4.

Kabel................................................................................................... 25

2.4.5.

Saklar Staircase................................................................................... 28

2.4.6.

Pipa Instalasi ....................................................................................... 29

2.4.7.

Saklar Silang ....................................................................................... 32

2.4.8.

Bell Listrik .......................................................................................... 33

2.5.

Panel (PHB) ............................................................................................... 33

2.6.

Maintenance ............................................................................................... 34

2.6.1.

Kulkas ................................................................................................. 34

2.6.2.

AC (Air Conditioner).......................................................................... 41

2.6.3.

Komponen-Komponen Pada AC ........................................................ 42

BAB III DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN ............................................ 48


3.1.

Peralatan Dan Bahan Pada Instalasi Tenaga Dan Penerangan................... 48

3.2.

Type Kabel Yang Digunakan Pada Instalasi Tenaga Dan Penerangan...... 50

BAB IV GAMBAR RANGKAIAN.................................................................... 51


4.1.

Gambar Rangkaian Instalasi Penerangan................................................... 51

4.2.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Pemanas)........................................ 59

4.3.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Penghembus).................................. 64

4.4.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Penggiling)..................................... 70

iv

BAB V ANALISIS............................................................................................... 80
5.1.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Penghembus (Blower) ............................. 80

5.2.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Penggiling (Milling) ................................ 82

5.3.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Pemanas (Heater)..................................... 85

5.4.

Instalasi Penerangan................................................................................... 86

5.5.

Perbaikan Lemari Es (Kulkas) ................................................................... 88

BAB VI PENUTUP ............................................................................................. 91


6.1.

Simpulan .................................................................................................... 91

6.1.1.

Kontrol Tenaga dengan Penghembus (Blower).................................. 91

6.1.2.

Kontrol Tenaga dengan Penggiling (Milling)..................................... 92

6.1.3.

Kontrol Instalasi Penerangan .............................................................. 92

6.1.4.

Perbaikan Lemari Es ( Kulkas)........................................................... 93

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 95

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Simbol tombol tekan ......................................................................... 4


Gambar 2. 2. Bentuk fisik saklar aliran................................................................... 4
Gambar 2. 3. Bentuk fisik saklar selektor ............................................................... 5
Gambar 2. 4. Bentuk fisik MCB ............................................................................. 7
Gambar 2. 5. Bentuk fisik TOR .............................................................................. 9
Gambar 2. 6. Penomoran anak kontak kontaktor.................................................. 14
Gambar 2. 7. Kontaktor daya ................................................................................ 14
Gambar 2. 8. Kontaktor delay............................................................................... 15
Gambar 2. 9. Lampu tanda.................................................................................... 20
Gambar 2. 10. Saklar impuls................................................................................. 22
Gambar 2. 11. Simbol saklar tukar........................................................................ 23
Gambar 2. 12. Kotak hubung ................................................................................ 24
Gambar 2. 13. Kabel NYA.................................................................................... 26
Gambar 2. 14. Kabel NYM ................................................................................... 27
Gambar 2. 15. Kabel NYY.................................................................................... 27
Gambar 2. 16. Kabel NYAF ................................................................................. 28
Gambar 2. 17. Simbol saklar staircase .................................................................. 29
Gambar 2. 18. Simbol saklar silang ...................................................................... 32
Gambar 2. 19. Bell listrik...................................................................................... 33
Gambar 2. 20. Bentuk fisik panel.......................................................................... 34

vi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Tujuan Penulisan


Dengan adanya praktek bengkel ini, mahasiswa diharapkan dapat:
1. Sanggup membaca dan menganalisa gambar rangkaian yang dirangkai dalam
praktek bengkel semester V (lima) ini.
2. Mengetahui prinsip kerja dan fungsi-fungsi semua peralatan yang digunakan.
3. Dapat membaca dan menganalisa rangkaian kontrol dari instalasi kontrol
tenaga dan penerangan.
4. Dapat memahami sistem kerja rangkaian kontrol tenaga.
5. Dapat mencari kesalahan dari sistem kerja rangkaian tenaga dan dapat
memperbaikinya sehingga fungsinya menjadi benar.
6. Dapat mengoperasikan rangkaian tenaga baik itu untuk posisi manual dan
posisi otomatis.
7. Dapat mengetahui dan menjelaskan prinsip kerja dari peralatan listrik seperti
Air Conditioning (AC) dan kulkas.

1.2. Sumber Data


Dalam penyusunan laporan ini penulis mengambil data dari kegiatan selama
melakukan praktek dan mengumpulkan dari beberapa buku perpustakaan yang
berkenaan dengan kegiatan selama praktek berlangsung.

1.3. Metode Penulisan


Dalam penyusunan laporan bengkel ini penulis memakai metode yang
disesuaikan dengan kaidah bahasa Indoensia yang berlaku. Dimana penggunaan
tanda baca dalam kalimat tetap menjadi perhatian, dan pemakaian bahasa yang
seefektif dan seefisien mungkin.

1.4. Ruang Lingkup


Dalam penyusunan laporan bengkel ini tidak terlepas dari beberapa buku
referensi yang penulis pergunakan, dan semua buku tersebut menyangkut dengan
hal-hal yang berhubungan dengan masalah yang akan diangkat dalam penyusunan
laporan bengkel. Materi yang telah diberikan juga merupakan teori-teori yang
berkaitan dengan praktek bengkel semester V (lima) ini.

1.5. Sistematika Penulisan


Sistematika yang penulis gunakan dalam penyusunan laporan ini
berdasarkan ketentuan-ketentuan dalam penyusunan selayaknya sebuah laporan.
Laporan ini menganalisa beberapa masalah serta kesulitan-kesulitan yang
ditemukan pada saat melaksanakan praktek.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1.

Instalasi Tenaga
Pemasangan instalasi pabrik pada praktek bengkel listrik semester V ini ini

meliputi instalasi tenaga di pabrik pemindahan biji-bijian dengan peniupan udara


juga instalasi tenaga di pabrik penggilingan biji-bijian tersebut dengan pembawa
bahan baku sabuk ban berjalan (conveyor). Hal ini dilaksanakan dengan dua tahap
pekerjaan, yaitu khusus untuk pemindahan biji bijian dan penggilingan sekaligus
pembawa bahan tersebut.
Tetapi pada dasarnya pekerjaan ini dilakukan dengan sekaligus, tidak
terpisahkan antara satu dengan yang lainya. peralatan - peralatan yang dipakai
untuk jelasnya akan diuraikan selanjutnya.

2.2.

Komponen-Komponen Instalasi Tenaga

2.2.1. Tombol Tekan


Saklar tekan sesaat (Push botton) adalah saklar yang digunakan untuk
mengoperasikan peralatan listrik yang membutuhkan tegangan sesaat pada
pengoperasianya, misalnya untuk mengoperasikan saklar impuls, staircase,
kontaktor dan sebagainya. Pengoperasian saklar ini adalah dengan menekan
tombol sehingga rangkaian akan terhubung ataupun terputus dan posisi dari
kontaknya akan kembali seperti semula setelah tekanan dilepaskan. Dalam hal ini
saklar tekan mempunyai kontak NO dan NC.

Pada saat tombolnya ditekan maka kontak NO akan menutup sedangkan


kontak NC-nya membuka dan pada saat tekanan di lepas maka kontaknya akan
kembali seperti semula.

Gambar 2. 1. Simbol tombol tekan

2.2.2. Saklar Aliran (flow Switch)


Prinsip kerja saklar aliran ini adalah berdasarkan aliran karena saklar ini
dipasang di dalam pipa tersebut ada aliran, baik aliran udara maupun zat cair
maka kontak dari saklar tersebut akan berubah (kontak NO akan menutup
sedangkan kontak NC akan membuka). Apabila tidak ada aliran lagi maka
kontaknya akan kembali seperti semula.

Gambar 2. 2. Bentuk fisik saklar aliran

2.2.3. Saklar Pilih (Selektor)


Saklar pilih biasanya juga disebut saklar sandung atau saklar berurut.
Saklar ini jarang digunakan untuk rangkaian-rangkaian penerangan tetapi

digunakan

untuk

rangkaian-rangkaian

pengatur

tenaga

(Gambar

2.2

memperlihatkan bentuk fisik saklar selektor).


Saklar pilih terdiri dari sebuah poros yang dapat berputar, dan satu atau
lebih piringan. Pada piringan ini terdapat lekuk-lekuk. Pada poronya dipasang alat
pelayanan. Saklar pilih yang berputar adalah porosnya, kontak-kontaknya juga
turut berputar. Karena umumnya sangat panjang. Dengan mengubah penempatan
piring-piringan pada porosnya maka dapat diperoleh berbagai kombinasi
hubungan.

Gambar 2. 3. Bentuk fisik saklar selektor


Beberapa kombinasi variasi yang dapat dilakukan dari saklar pilih :
1. Penguncian terhadap putaran balik, sakelarnya hanya dapat diputar ke satu
arah saja.
2. Saklar dengan kunci, saklarnya dilengkapi dengan kunci silinder, sehingga
dapat dikunci pada kedudukan tertentu atau pada semua kedudukan.
3. Penguncian timbal balik sepasang saklar, saklar satu hanya dapat diputar
apabila kedudukan saklar yang lain memungkinkan atau sebaliknya.

2.2.4. Miniatur Circuit Breaker (MCB)


MCB merupakan singkatan dari Miniature Circuit Breaker (bahasa
Inggris). Biasanya MCB digunakan oleh pihak PLN untuk membatasi arus

sekaligus sebagai pengaman dalam suatu instalasi listrik. MCB berfungsi sebagai
pengaman hubung singkat (konsleting) dan juga berfungsi sebagai pengaman
beban lebih. MCB akan secara otomatis dengan segera memutuskan arus apabila
arus yang melewatinya melebihi dari arus nominal yang telah ditentukan pada
MCB tersebut. Arus nominal yang terdapat pada MCB adalah 1A, 2A, 4A, 6A,
10A, 16A, 20A, 25A, 32A dan lain sebagainya. Nominal MCB ditentukan dari
besarnya arus yang bisa ia hantarkan, satuan dari arus adalah ampere atau dapat
juga ditulis dengan huruf A saja. Jadi jika MCB dengan arus nominal 2 Ampere
maka hanya perlu ditulis dengan MCB 2A.
Banyak perangkat yang saat ini menggunakan listrik, mulai dari AC,
Komputer/laptop, lampu dan masih banyak lagi. Kebanyakan pelanggan PLN di
Indonesia saat ini masih menggunakan MCB 2A, hal ini dikarenakan banyaknya
pelanggan yang menggunakan daya 450VA (Volt Ampere). Pelanggan yang
menggunakan daya 450VA akan menggunakan MCB dengan nominal 2A, dengan
perhitungan tegangan di Indonesia adalah (standar rata-rata) 220 Volt jika kita
ingin daya yang terpasang dirumah kita 450VA yang perlu kita lakukan hanyalah
membagi 450 dengan 220, hasilnya akan 2,04 sehingga kita membutuhkan MCB
dengan nominal 2 Ampere. Berikut ini beberapa satuan - satuan listrik yang
digunakan adalah:
-

Satuan dari tegangan listrik adalah Volt (V)

Satuan dari arus listrik adalah Ampere (A)

Satuan dari hambatan listrik adalah Ohm ()

Satuan dari daya listrik adalah Watt (W)

MCB terdiri dari MCB 1 Phasa, 2 phasa dan 3 phasa. Pada dasarnya
MCB 2 phasa adalah gabungan dari dua buah MCB 1 phasa, sedangkan MCB 3
phasa merupakan gabungan tiga buah dari MCB 1 phasa.

Gambar 2. 4. Bentuk fisik MCB


Pada dasarnya MCB sama dengan CB hanya yang berbeda ukuran
alatnya saja. Miniatur circuit breaker adalah suatu pengaman pemutus rangkaian
yang dilengkapi dengan pengaman thermis (bime tal) untuk beban lebih yang
harus diamankan dan juga dilengkapi dengan relay untuk arus hubung singkat.
MCB ini digunakan untuk jaringan rendah sebagai pengganti sekering untuk
instalasi penerangan dan motor-motor, kita harus memperhatikan karakteristiknya.
Hal ini terdapat pada PUIL 77 Pasal 413 yaitu : "Arus nominal dan karekteristik
pembatas arus hubung singkat harus memperhatikan karakteristiknya besar arus
hubung singkat. MCB ini digunakan untuk jaringan rendah sebagai pengganti
sekering.
Prinsip kerja MCB berdasarkan thermis:
Alat pengaman ini prinsip kerjanya berdasarkan pemuaian dan
penyusutan dua jenis logam yang tersebut di atas dilas (pengelasan terhadap dua
jenis logam yang berbeda koefisien muainya) menjadi satu keping (bimetal) dan
dihubung dengan kawat arus.

Jari-jari kelengkungan P tergantung:


-

Ketebalan pita ( t ).

Koefisien muai panjang

Kenaikan suhu (t2 - t1)


Jika arus yang melaluinya melebihi batas yang diperbolehkan maka

logam A akan mempunyai angka koefesien muainya lebih besar dari logam. B ( A
B ) akan memuai lebih banyak dari logam B, akibatnya bimetal itu akan
melengkung ke arah logam yang angka koefisienya muainya lebih kecil, dalam
hal ini logam B sebagai pemutus aliran listrik.
Sesudah aliran listrik terputus bimetal akan menyusut kembali dan seperti
semula. Untut menghubungkan kembali rangkaian tersebut dilakukan secara
manual dengan catatan setelah penyebab arus, lebih itu dikurangi untuk beban
lebih atau diperbaiki untuk hubung singkat.
Prinsip kerja MCB berdasarkan magnetis :
Berdasarkan pada magnet listrik dalam inti, besarnya fluksi magnet
tergantung pada penambahan arus dalam. jumlah lilitan serta pengurangi
reluktansi.
Q=

N.I
S

Dari kedua prinsip kerja MCB tersebut maka yang cepat memutuskan
rangkaian adalah berdasarkan magnet, karena ini digunnakan untuk pengaman
terhadap hubung singkat. Sedangkan yang berdasarkan suhu (thermis) waktu
untuk pemutusan rangkaian jika terjadi beban lebih membutuhkan waktu untuk
pemuaianya dari bimetal, sesudah bimetalnya memuai maka rangkaian akan
terputus.

2.2.5. Thermal over load relay (TOR)


Thermal over load relay adalah suatu alat pengaman peralatan listrik
terhadap beban lebih juga. Pengaman ini bekerja berdasarkan panas yang
ditimbulkan oleh adanya arus listrik yang melebihi arus nominalnya. Energi panas
tersebut akan diubah menjadi energi mekanik oleh logam bimetal, untuk
melepaskan kontak - kontaknya (thermal over load relay mempunyai dua buah
kontak, yaitu normaly open dan hormaly close). Dengan terlepasnya kontak
tersebut akibatnya arus mengalir di atas harga nominalnya, maka akan membuka
kontak NC, maka rangkaian listrik akan terputus karena rangkaian listrik
dihubungkan pada kontak NC-nya. Sedangkan kontak NO yang dihubungkan
untuk lampu tanda menandakan bahwa rangkaian tersebut terjadi beban lebih.
Fungsi dari TOR adalah untuk proteksi motor listrik dari beban lebih.
Seperti halnya sekring (fuse) pengaman beban lebih ada yang bekerja cepat dan
ada yang lambat. Sebab waktu motor start arus dapat mencapai 6 kali nominal,
sehingga apabila digunakan pengaman yang bekerja cepat, maka pengamannya
akan putus setiap motor dijalankan.

Gambar 2. 5. Bentuk fisik TOR


TOR yang berdasarkan pemutus bimetal akan bekerja sesuai dengan arus
yang mengalir, semakin tinggi kenaikan temperatur yang menyebabkan terjadinya
pembengkokan , maka akan terjadi pemutusan arus, sehingga motor akan

berhenti. Jenis pemutus bimetal ada jenis satu phasa dan ada jenis tiga phasa, tiap
phasa terdiri atas bimetal yang terpisah tetapi saling terhubung, berguna untuk
memutuskan semua phasa apabila terjadi kelebihan beban. Pemutus bimetal satu
phasa biasa digunakan untuk pengaman beban lebih pada motor berdaya kecil.
Mekanisme kerja TOR apabila resistance wire dilewati arus lebih besar
dari nominalnya, maka bimetal trip, bagian bawah akan melengkung ke kiri dan
membawa slide ke kiri, gesekan ini akan membawa lengan kontak pada bagian
bawah terdorong ke kiri dan kontak NC (95-96) akan lepas, dan membuat kontak
NO (97-98) akan terhubung.
TOR dihubungkan dengan kontaktor pada kontak utama (untuk seri
magnet kontaktor tertentu).Rotasi kontak utamanya adalah 2,4,6 sebelum beban
atau motor listrik. Beberapa penyebab terjadinya beban lebih :
-

Beban mekanik pada motor listrik terlalu besar

Arus start terlalu besar dan terlalu lama putaran nominal tercapai atau
motor listrik berhenti secara mendadak

Terjadi hubungan singkat pada motor listrik antara fasa dengan fasa,atau
antara fas dengan body

Motor listrik bekerja hanya dengan duaa fasa atau terbukanya salah satu
fasa dari motor listrik tiga fasa.
Prinsip kerja termal beban berdasarkan panas atu temperature yang

ditimbulkan oleh arus yang mengalir melalui elemen-elemen pemanas bimetal.


Jika panas berlebihan maka salah satu logam bimetal melengkung dan
menggerakkan kontak mekanis pemutus rangkaian listrik(untuk bimetal seri
tertentu) notasinya95,96.

10

Karakteristik thermal overload relay adalah sebagai berikut :


1. Terdapat konstruksi yang berhubungan langsung dengan terminal
kontaktor magnit.
2. Full automatic function, Manual reset, dan memiliki pengaturan batas arus
yang dikehendaki untuk digunakan.
3. Tombol trip dan tombol reset trip, dan semua sekerup terminal berada di
bagian depan.
4. Indikator trip.
5. Mampu bekerja pada suhu -25 C hingga +55 C atau (-13 F hingga +131
F).
Thermal overload relay (TOR) mempunyai tingkat proteksi yang lebih efektif dan
ekonomis, yaitu:
1. Pelindung beban lebih / Overload.
2. Melindungi dari ketidakseimbangan phasa / Phase failure imbalance.
3. Melindungi dari kerugian / kehilangan tegangan phasa / Phase Loss.

2.2.6. Kontaktor
Kontaktor adalah suatu alat penghubung listrik yang bekerja atau dasar
magnet yang dapat menghubungkan antara sumber tegangan dengan beban. Jenis
kontaktor ada dua yaitu kontaktor arus searah dan kontaktor arus bolak-balik.
Kontaktor arus searah inti kumparannya tidak menggunakan kumparan hubungan
singkat, sedangkan untuk kontaktor arus bolak-balik intinya dipasang kumparan
hubungan singkat.

11

Dalam penggunaan kontaktor perlu diperhatikan selain jenis arus dan


besar tegangan, maka harus pula diperhatikan kemampuan daya hantar arus dari
kontaktor itu sendiri.
Bagian-bagian yang penting dari konstruksi kontaktor ialah kontak utama
(main contact) dan kontak tambahan (auxiliary contact).
Kontaktor banyak variasi diantaranya ada yang dilengkapi dengan 4
kontak utama Dan 1 kontak bantu. Kontak utama diberi angka 1 3 5 untuk
disambung dengan daya dan 2 4 6 untuk disambungkan dengan beban, dan kontak
bantu diberi nomor 13 dan 14, 11 dan 12.
2.2.6.1. Kontaktor Daya
Kontaktor adalah peralatan listrik yang bekerja berdasarkan prinsip
induksi elektromagnetik. Pada kontaktor terdapat sebuah belitan yang mana bila
dialiri arus listrik akan timbul medan magnet pada inti besinya, yang akan
membuat kontaknya tertarik oleh gaya magnet yang timbul tadi. Kontak Bantu
NO (Normally Open) akan menutup dan kontak Bantu NC (Normally Close) akan
membuka.
-

Inti Besi

Didalam suatu kontaktor elektromagnetik terdapat kumparan utama yang terdapat


pada inti besi. Kumparan hubung singkat berfungsi sebagai peredam getaran saat
kedua inti besi saling melekat. Apabila kumparan utama dialiri arus, maka akan
timbul medan magnet pada inti besi yang akan menarik inti besi dari kumparan
hubung singkat yang dikopel dengan kontak utama dan kontak Bantu dari
kontaktor tersebut. Hal ini akan mengakibatkan kontak utama dan kontak
bantunya akan bergerak dari posisi normal dimana kontak NO akan tertutup

12

sedangkan NC akan terbuka. Selama kumparan utama kontaktor tersebut masih


dialiri arus, maka kontak-kontaknya akan tetap pada posisi operasinya.
-

Coil

Koil adalah lilitan yang apabila diberi tegangan akan terjadi magnetisasi dan
menarik kontak-kontaknya sehingga terjadi perubahan atau bekerja. Kontaktor
yang dioperasikan secara elektromagnetis adalah salah satu mekanisme yang
paling bermanfaat yang pernah dirancang untuk penutupan dan pembukaan
rangkaian listrik
-

Prinsip Kerja Koil

Bila inti koil pada kontaktor diberikan arus, maka koil akan menjadi magnet dan
menarik kontak sehingga kontaknya menjadi terhubung dan dapat mengalirkan
arus listrik. Sebuah kontaktor harus mampu mengalirkan dan memutuskan arus
dalam keadaan kerja normal. Arus kerja normal ialah arus yang mengalir selama
pemutusan tidak terjadi. Sebuah kontaktor dapat memiliki koil yang bekerja pada
tegangan DC atau AC.
Apabila pada kumparan kontaktor diberi tegangan yang terlalu tinggi
maka akan menyebabkan berkurangnya umur atau merusak kumparan kontaktor
tersebut. Tetapi jika tegangan yang diberikan terlalu rendah maka akan
menimbulkan tekanan antara kontak-kontak dari kontaktor menjadi berkurang.
Hal ini menimbulkan bunga api pada permukaannya serta dapat merusak kontakkontaknya. Besarnya toleransi tegangan untuk kumparan kontaktor adalah
berkisar 85% - 110% dari tegangan kerja kontaktor.
Pada kontaktor ini terdapat dua buah anak kontak utama dan anak
kontak bantu. Kontak utama pada kontaktor ini selalu dalam keadaan NO (

13

normaly open ), yang berarti akan membuka selama kontaktor tidak bekerja. Pada
kontak utama dari kontaktor ini diberi tanda dengan penulisan angka dengan
standar IEC. Penandaan kontak-kontak ini adalah sebagai berikut:
1,3,5, : hubungan untuk sumber ( R,S,T )
2,4,6, : hubungan untuk beban ( U,V,W )
kontak bantu pada kontaktor ini berfungsi untuk melengkapi
pengoperasian dari kontaktor tersebut. Kontaktor bantu ini biasanya terdiri dari
dua kondisi yaitu NO ( normaly open ) dan NC ( normaly close ).
Berdasarkan IEC untuk perbedaan kontak bantu ini digunakan dua angka yang
tujuannya untuk membedakan antara kontak utama dengan kontak Bantu, antara
kontak bantu NO dan kontak bantu NC digunakan nomor kontak yang berbeda,
yaitu untuk kontak NO diberi nomor dengan angka terakhir 3 dan 4 sedangkan
untuk kontak NC diberi nomor dengan angka terakhir 1 dan 2. Gambar 8
memperlihatkan penomoran dari kontak-kontak pada kontaktor daya.

Gambar 2. 6. Penomoran anak kontak kontaktor

Gambar 2. 7. Kontaktor daya

14

2.2.6.2. Kontaktor Delay


Kontaktor delay/timer ini pada prinsipnya juga merupakan kontaktor
pengontrol. Adapun fungsi dari kontaktor delay/timer ini untuk memindahkan
kerja dari rangkaian pengontrol dalam waktu tertentu yang bekerja secara
otomatis, misalnya untuk rangkaian kontrol hubungan secara otomatis,
hubungan kontrol secara berurutan dan lain lain.

Gambar 2. 8. Kontaktor delay


Kontaktor delay ini ada dua jenis yaitu kontaktor penunda waktu
ON dan kontaktor penunda waktu OFF .
a. Kontaktor penunda waktu ON (On Delay)
On Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke
kontaktor ( jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika
kontaktor bekerja ( ON ) maka Timer juga bekerja ( ON ). Prinsip kerja
kontaktor ini secara umum sama dengan kontaktor lainnya yaitu
berdasarkan magnit. Tetapi pada kontaktor ini dilengkapi dengan pengatur
waktu. Pada kontaktor biasanya saat terdapat magnit, kontaktornya
langsung berubah posisi dengan seketika dalam waktu yang bersamaan,
sedangkan pada kontaktor penunda waktu ON bila kumparannya
terdapat magnit, kontaknya tidak langsung berubah posisi, tetapi beberapa
saat kemudian baru kontaknya akan berpindah posisi. Kontaknya akan

15

kembali keposisi semula dengan seketika bila magnit pada kumparannya


dihilangkan.
b. Kontak penunda waktu OFF (Off Delay)
Off Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke
kontaktor ( jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika
kontaktor bekerja ( ON ) dan Timer tidak bekerja ( OFF ). Kontak ini
bekerjanya berlawanan dengan kontaktor penunda waktu ON . Pada
kontaktor ini, saat kumparan terdapat magnit kontaknya akan berubah
posisi dengan seketika dalam waktu yang bersama. Tetapi pada saat
kumparan tidak lagi terdapat magnit, kontaknya tidak kembali keposisi
seperti semula dengan seketika tetapi beberapa saat kemudian tergantung
dari pengesetan waktu yang dilakukan, barulah kontaknya kembali
keposisi semula.

2.2.7. Motor Induksi 3 fasa


Motor induksi adalah jenis motor arus bolak-balik ang banyak digunakan
karena kesederhanaanya dan mudah dioperasikan, Motor induksi tidak
mempunyai rangkaian penguat terpisah.
Prinsip kerjanya sama dengan trasformator yaitu menginduksikan
tegangan dan arus dalam rangkaian medanya, jadi pada dasarnya induksi yang
terjadi pada motor induksi sama dengan induks pada transformator dan begitu
juga dengan rangkaian ekivalenya juga sama, namun motor induksi dipengaruhi
oleh perubahan kecepatan mesinnya.

16

Bila kumparan stator diberi tegangan tiga fasa, maka timbul induksi
(fluks) medan putar yang membentuk kutub "U" dan "S'' yang berputar sepanjang
permukaan stator. Fluks tersebut memotong batang-batang konduktor jangkar,
karena motor merupakan rangkaian tertutup maka akan timbul arus listrik induksi
pada konduktornya. Dengan mengalirnya arus jangkar pada konduktor maka akan
timbul gaya yang kemudian menimbulkan kopel dan motor akan berputar. Motor
induksi biasanya beroperasi pada putaran mendekati sinkron, tetapi tidak pernah
beroperasi tepat pada kecepatan sinkron.
2.2.7.1. Slip Motor Induksi
Motor induksi mempunyai stator yang berlilitan. Lilitan stator tersebut
dihubungkan ke jala-jala dan pada stator timbul medan putar yang kecepatan
putarnya adalah:
S=

120 . f
P

Dimana :
f = frekuensi jala-jala
p = jumlah kurub
S = kecepatan sinkron
2.2.7.2. Frekuensi Arus Rotor
Waktu rotor masih dalam keadaan diam maka slip = 1. Motor sama
seperti trasformator. Lilitan stator sebagai primer sedangkan lilitan rotor sebagai
sekunder. Frekuensi arus rotor sama dengan frekuensi jala-jala :
F2 = F1
Karena motor induksi mempunyai slip, maka motor induksi dapat dipakai sebagai
pengubah frekuensi. Bila rotor telah berputar dengan slip S, maka :

17

F2 = S . F1
2.2.7.3. Torsi Motor Induksi
Di dalam kawat rotor mengalir arus induksi, karena ada arus di dalam
medan magnet, maka pada kawat akan timbul gaya lorenzt dalam torsi yang
menyebabkan rotor berputar. Arah putaran dapat ditentukan dengan aturan tangan
kiri.
2.2.7.4. Konstruksi Mesin
Mesin dibagi atas dua bagian yaitu stator dan rotor. Menurut bentuk
stator, motor induksi terbagi dua jenis :
1. Motor induksi rotor sangkar
2. Motor induksi rotor lilitan.
Belitan stator untuk keduanya adalah sama, tiga bagian fasanya dapat
dibentuk bintang dan segitiga. Rotor bentuk sangkar terdiri dari batang konduktor
yang kedua ujungnya dihubung singkat dengan ring. Rotor belitan tersebut terdiri
dari belitan kawat-kawat terpasang pada alur-alur miring terhadap poros. Belitan
itu serupa dengan belitan stator dalam hubungan bintang. Untuk hubungan
rangkaian luar terhadap tiga pasang cinoin geser dan sikat biasanya dipasang
untuk rangkaian tahanan start.

2.2.8. Operasi Motor Induksi


Motor induksi merupakan motor listrik yang paling praktis dalam
penggunaanya. Untuk motor induksi rotor sangkar operasinya memerlukan sebuah
saklar dan untuk motor induksi jenis belitan diperlukan langkah selanjutnya
setelah saklar masuk yaitu pengaturan tahanan rotor. Untuk induksi motor rotor

18

sangkar ukuran besar diperlukan rangkaian start dengan saklar lain dan alat bantu
lain seperti tahanan luar, bintang segitiga, autotrafo, reaktor start dan direct on
line.
2.2.8.1. Operasi Motor Induksi Sistem DOL
Sistem DOL (Direct ON Line) adalah pengoperasian motor listrik
yang disambung langsung ke jala-jala tanpa starting bintang segitiga atau dengan
tahanan luar. Sistem ini menjalankan motor dengan cara langsung untuk kapasitor
yang cukup besar, meskipun tidak ada batasan nyata dari ukuran motor yang
dijalankan dengan cara ini namun harus diketahui bahwa fluksi tegangan sering
terjadi bila motor dijalankan dengan sistem langsung (DOL).
2.2.8.2. Start Dengan Cara Bintang (Y) - Segitiga ()
Untuk start dengan hubungan bintang-segitiga seperti yang tersirat di
dalam namanya, mencakup mula-mula dengan menghubungkan lilitan motor
selama priode start dalam hubungan bintang (Y) dan kemudian dalam hubungan
segitiga (). Setelah motor melakukan percepatan. Jadi selama periode start,
tegangan catu fasa hanya 57,7 % dari tegangan salutan yang diberikan pada lilitan
motor dan disamakan arus start secara sebanding. Kedua ujung setiap fasa dari
lilitan motor harus dikeluarkan ke penstart sehingga pensaklaran dapat dilakukan.
Penstart ini sering kali dilakukan untuk menstart sehingga pensaklaran dapat
dilakukan untuk menstart motor yang menggerakan beban yang mempunyai
waktu percepatan yang lama.
2.2.8.3. Start Dengan Menggunakan Tahanan Luar
Cara pengasutan dengan tahanan luar ini cocok untuk motor-motor
dengan beban yang tergantung pada kecepatan putar, misalnya motor-motor untuk

19

pompa dan ventilator yang langsung dibebani. Kalau arus asut diperkecil, kopel
asutnya diperkecil dua kali dari asut.
Salah satu keuntungan dari cara ini dapat dipergunakan untuk motormotor besar. Panas yang ditimbulkanya hanya 5 % dan 10 % dari panas yang akan
timbul.
Pengasutan dengan tahanan luar cukup dengan satu tahap saja karena
itu pelaksanaanya dapat dilakukan dengan menggunakan kontak dari kontaktor
yang digunakan.

2.2.9. Lampu Tanda


Pada rangkaian panel penerangan lampu tanda merupakan peralatan
indicator yang cukup penting terutama dalam rangkaian kontrol. Lampu tanda ini
berfungsi untuk memberikan keterangan tentang kondisi dari rangkaian kontrol.
Seorang operator dapat mengetahui kondisi kerja dari rangkian dengan melihat
lampu tanda tersebut, apakah rangkaian bekerja dalam operasi normal atau
terdapat gangguan-gangguan.

Gambar 2. 9. Lampu tanda


2.3.

Instalasi Penerangan
Intensitas penerangan harus ditentukan di tempat dimana kerjanya

dilakukan. Bidang kerja umumnya di ambil 80 cm diatas lantai. Bidang kerja ini

20

mungkin sebuah meja atau bangku kerja, atau juga suatu bidang horizontal
khayalan, 80 cm diatas lantai.
Intensitas penerangan yang diperlukan ikut ditentukan oleh berat pekerjaan
yang harus dilakukan. Juga panjangnya waktu kerja mempengaruhi intensitas
penerangan yang diperlukan.
Intensitas penerangan E dinyatakan dalam satuan lux, sama dengan jumlah
1m / m2. Jadi fluk cahaya yang diperlukan untuk suatu bidang kerja seluas A m2
ialah :
= E x A lm
Fluk cahaya yang dipancarkan oleh semua sumber cahaya yang ada dalam
ruangan.
Fluk cahaya berguna yang mencapai bidang kerja, langsung atau tidak
langsung setelah dipantulkan oleh dinding dan langit-langit, sebagian dari fluk
cahaya itu akan dipancarkan ke dinding dan langit-langit. Karena itu untuk
menentukan fluk cahaya yang diperlukan harus diperhitungkan effisiensinya.
= g / o
Dimana :
-

= Fluk cahaya yang dipancarkan olch scmua sumber cahaya dalam

ruangan.
-

= Fluk cahaya yang berguna yang mencapai bidang kerja,

langsung atau tak langsung setelah dipantulkan oleh dinding dan langitlangit.

21

2.4.

Komponen-Komponen Instalasi Penerangan

2.4.1. Saklar Impuls


Saklar impuls adalah suatu saklar yang bekerja berdasarkan maknit,
dimana posisi saklarnya akan berubah pada setiap impuls diinjeksi dengan
tegangan pada koilnya. Lama pengoperasian dari kontak tekan tidak
mempengaruhi system kerjanya. Saklar impuls mempunyai dua posisi kontak,
kontak ON, pada impuls pertama dan kontak OFF pada impuls kedua. pada
dasarnya impuls mempunyai empat terminal, dimana dua terminal dengan notasi
A1 dan A2 menandakan untuk terminal masukan sumber koil magnet dan dua
notasi 1 dan 2 menandakan anak kontak impuls untuk mengoperasikan beban.

Gambar 2. 10. Saklar impuls


2.4.2. Saklar Tukar
Saklar tukar adalah saklar yang yang dapat digunakan untuk
menghidupkan dan mematikan lampu dari tempat yang berbeda. Instalasi saklar
tukar adalah penggunaan dua buah saklar untuk meyalakan dan menghidupkan
satu buah lampu dengan cara bergantian. Rangkaian instalasi penerangan yang
menggunakan saklar tukar banyak dijumpai di hotel-hotel atau di rumah
penginapan maupun di lorong-lorong yang panjang. Sehingga saklar tukar ini
dikenal juga sebagai saklar hotel maupun saklar lorong. Tujuan dari penggunaan
ini ialah untuk efisiensi waktu dan tenaga karena penggunaan saklar ini sangat
praktis. Sakelar tukar menpuyai tiga buah terminal, dimana satu buah terminal
22

masukan sumber dan dua buah terminal lagi dihubungkan dengan sakelar tukar
kedua dihubungkan kebeban lampu. Dalam keadaan normal sakelar tukar
terhubung pada salah satu terminalnya. Simbol dari sakelar tukar diperlihatkan
pada gambar dibawah ini.

Gambar 2. 11. Simbol saklar tukar

2.4.3. Kotak Hubung


Penyambungan atau pencabangan hantaran listrik pada instalasi dengan
pipa harus dilakukan dalam kotak sambung. Hal ini dimaksudkan untuk
melindungi sambungan atau percabangan hantaran dari gangguan yang
membahayakan. Pada umumnya bentuk sambungan yang digunakan pada kotak
sambung ialah sambungan ekor babi (pig tail), kemudian setiap sambungan
ditutup dengan las dop setelah diisolasi.
Selain itu, pada hantaran lurus memanjang perlu dipasang kotak sambung
lurus (kotak tarik) setiap panjang tertentu penarik kabel untuk memudahkan
penarikan hantaran. Pada kotak tarik ini apabila tidak terpaksa, hantaran tidak
boleh dipotong kemudian disambung lagi.

23

Gambar 2. 12. Kotak hubung


Macam-macam kotak sambung antara lain seperti terlihat pada gambar 2.12 :
1. Kotak ujung; sering disebut pula dos tanam biasanya digunakan sebagai
tempat sambungan dan pemasangan saklelar atau stop kontak / kotak
kontak.
2. Kontak tarik; digunakan pada pemasangan pipa lurus memanjang (setiap
20 m) yang fungsinya untuk memudahkan penarikan hantaran ataupun
tempat penyambungan.
3. Kotak sudut; sama seperti kotak tarik, hanya penempatannya berbeda yaitu
dipasang pada sudut-sudut ruang.
4. Kotak garpu; dipakai untuk percabangan sejajar.
5. Kotak T atas; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
6. Kotak T kiri; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
7. Kotak T kanan; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
8. Kotak T terbalik; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
9. Kotak silang; disebut juga cross dos (x dos) untuk empat percabangan.
10. Kotak cabang lima digunakan untuk lima percabangan dengan empat
cabang sejajar.

24

2.4.4. Kabel
Kabel adalah media untuk menyalurkan energi listrik. Kabel listrik terdiri
dari isolator dan konduktor. Isolator adalah bahan pembungkus kabel yang
biasanya terbuat dari bahan thermoplastik atau thermosetting, sedangkan
konduktornya terbuat dari bahan tembaga ataupun aluminium.
Kawat penghantar digunakan untuk menghubungkan sumber tegangan
dengan beban.Kawat penghantar yang baik umumnya terbuat dari logam. Dalam
instalasi listrik ada berbagai macam jenis kabel yang digunakan sesuai dengan
kebutuhan daya dari kegunaannya. Ada tiga pokok dari kabel tersebut :
1 Konduktor/penghantar, merupakan media untuk menghantar listrik
2 Pelindung luar yaitu yang memberikan perlindungan terhadap kerusakan
mekanis, pengaruh bahan-bahan kimia, elektrostatis dan lain-lain.
3 Isolasi merupakan bahan dielektrik untuk mengisolasikan dari yang satu
terhadap yang lainnya.
Tabel 2. 1. Pengkodean kabel
Huruf kode

Komponen
Kabel jenis standart dengan

N
penghantar tembaga
Y

Isolator PVC

Kawat berisolasi

Re

Penghantar pada bulat


Penghantar

Rm
banyak

25

bulat

berkawat

Penandaan warna kabel

Merah untuk fasa R.

Kuning untuk fasa S.

Hitam untuk fasa T.

Belang hijau kuning untuk Ground/Pembunian.

Biru untuk Netral.


Macam macam kabel yang sering digunakan dalam instalasi listrik:

1.

Kabel NYA
Digunakan dalam instalasi rumah dan system tenaga. Dalam instalasi rumah

digunakan kabel NYA dengan ukuran 1,5 mm2 dan 2,5 mm2. Syarat penandaan
dari kabel NYA yaitu berinti tunggal, berlapis bahan isolasi PVC, untuk instalasi
luar/kabel udara. Kode warna isolasi ada warna merah, kuning, biru dan hitam.
Kabel tipe ini umum dipergunakan di perumahan karena harganya yang relatif
murah. Lapisan isolasinya hanya 1 lapis sehingga mudah cacat, tidak tahan air
(NYA adalah tipe kabel udara) dan mudah digigit tikus. Agar aman memakai
kabel tipe ini, kabel harus dipasang dalam pipa/conduit jenis PVC atau saluran
tertutup. Sehingga tidak mudah menjadi sasaran gigitan tikus, dan apabila ada
isolasi yang terkelupas tidak tersentuh langsung oleh manusia.

Gambar 2. 13. Kabel NYA

26

2.

Kabel NYM
Digunakan untuk kabel instalasi listrik rumah atau gedung dan system

tenaga. Kabel NYM : memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna putih atau
abu-abu), ada yang berinti 2, 3 atau 4. Kabel NYM memiliki lapisan isolasi dua
lapis, sehingga tingkat keamanannya lebih baik dari kabel NYA (harganya lebih
mahal dari NYA). Kabel ini dapat dipergunakan dilingkungan yang kering dan
basah, namun tidak boleh ditanam.

Gambar 2. 14. Kabel NYM


3.

Kabel NYY
Memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna hitam), ada yang berinti 2, 3

atau 4. Kabel NYY dieprgunakan untuk instalasi tertanam (kabel tanah), dan
memiliki lapisan isolasi yang lebih kuat dari kabel NYM (harganya lebih mahal
dari NYM).Kabel NYY memiliki isolasi yang terbuat dari bahan yang tidak
disukai tikus.

Gambar 2. 15. Kabel NYY

27

4.

Kabel NYAF
Kabel ini direncanakan dan direkomendasikan untuk instalasi dalam kabel

kotak distribbusi pipa atau didalam duct. Kabel NYAF merupakan jenis kabel
fleksibel dengan penghantar tembaga serabut berisolasi PVC. Digunakan untuk
instalasi panel-panel yang memerlukan fleksibelitas yang tinggi, kabel jenis ini
sangat cocok untuk tempat yang mempunyai belokan belokan tajam. Digunakan
pada lingkungan yang kering dan tidak dalam kondisi yang lembab/basah atau
terkena pengaruh cuaca secara langsung.

Gambar 2. 16. Kabel NYAF

2.4.5. Saklar Staircase


Staircase adalah suatu saklar yang bekerja berdasarkan prinsip
elektromagnetis, namun hanya untuk meng-on-kan beban. Saklar ini juga
dilengkapi dengan motor untuk timer (waktu), sehingga untuk mematikan beban
hanya menunggu waktu habis dari timer staircase.
Saklar Staircase bisa difungsikan untuk mengoperasikan beban terusmenerus tanpa mati-mati (off) dan juga dapat difungsikan untuk mengoperasikan
beban dalam beberapa saat kemudian beban akan mati (off) tanpa penekanan
saklar tekan dan atau memutuskan rangkaian dari sumber tegangan. Oleh karena
itu saklar staircase sangat cocok digunakan untuk penerangan dimana tempat akan

28

memerlukan penerangan yang tidak terlalu lama, misallnya garasi mobil. Apabila
sudah di-on-kan maka tidak perlu lagidimatikan karena akan mati sendiri sesuai
dengan waktu off dan atau suatu tempat yang memerlukan penerangan terusmenerus.
Sistim pengawatan pada staircase terbagi dua yaitu staircase 3 kawat dan
staircase 4 kawat, untuk staircase 3 kawat tidak menambah waktu apabila dalam
operasinya tombol tekan ditekan sebanyak mungkin, sebelum habis waktu operasi
semula. Sedangkan untuk staircase 4 kawat akan menambah waktu walaupun
saklar masih dalam beroperasi dengan cara menekan tombol tekan berulang kali
maka sisa waktu yang masih ada bertambah dengan setting waktu yang telah
ditentukan.

Gambar 2. 17. Simbol saklar staircase


Cara kerjanya apabila tombol tekan ditekan arus akan berhenti pada anak
kontak yang masih membuka karena koil mendapat sumber langsung dari line
maka koil akan menjadi magnet dan menarik anak kontak dan lampu akan
menyala. Bila setting waktu telah habis maka anak kontak kembali membuka, bila
ingin menambah waktu kita hanya menekan tombol tekan saja.

2.4.6. Pipa Instalasi


Perlu diketahui bahwa pada pekerjaan instalasi listrik banyak sekali
dipergunakan pipa listrik. Fungsi pipa adalah untuk melindungi pemasangan

29

kawat penghantar. Dengan pemasangan pipa akan diperoleh bentuk instalasi yang
baik dan rapi. Untuk instalasi didalam gedung sering kali digunakan kabel rumah
yang dipasang didalam pipa instalasi, hal ini dapat dilihat pada PUIL ayat 551 B1a.
Pipa instalasi yang digunakan dalam instalasi listrik antara lain:

Pipa besi/baja

Pipa PVC

Pipa spiral

Pipa galvani

Pada instalasi listrik direncanakan sedemikian rupa dengan permukaan


bagian dalamnya harus licin, agar dalam penarikan kawat penghantar di dalam
pipa tersebut tidak mengakibatkan isolasi kawat tersebut tidak rusak.

Pipa instalasi harus memenuhi ketentuan pada persyaratan sebagai


berikut:
Pipa instalasi harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap kelembaban.
Misalnya: pipa baja, pipa PVC (pastik) atau bahan lain yang sederajat.
(Pasal 730 D2 PUIL 77).
Pipa instalasi harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat melindungi
secara mekanis hantaran yang ada di dalamnya dan harus tahan terhadap
tekanan mekanis yang mungkin timbul selama pemasangan dan
pemakaian. (pasal 730 D3 sub. A PUIL 771).
Permukaan bagian dalam dan luar dari pipa harus licin dan rata, tidak
boleh terdapat lubang atau tonjolan yang tajam atau cacat lain yang sejenis

30

pada bagian dalam atau luar pipa tersebut, serta harus dilindungi secara
baik terhadap karat. (pasal 730 D3 sub.b PUIL 77).
Pada bagian dalam pada ujung dari bahagian penyambung pipa tidak boleh
terdapat bahagian tajam. Permukaan dan pinggiran atau bibir lewat mana
hantaran itu ditarik harus licin dan tidak tajam. Pada ujung bebas dari pipa
instalasi yang terbuat dari baja, kawat dipasang-selubung masuk (tule)
yang berbentuk baik dan terbuat dari bahan yang awet.
Pemasangan pipa instalasi harus sedemikian rupa sehingga hantaran dapat
ditarik dengan mudah setelah pipa benda bantu dipasang, serta hantaran
dapat diganti dengan mudah tanpa membongkar sistem pipa (pasal 730 F1
PUIL 77).
Pipa instalasi yang terbuat dari logam dan terbuka yang terdapat dalam
jarak yang kanan tangan harus ditahankan dengan baik, kecuali bila pipa
instalasi logam tersebut dipergunakan untuk menyelubungi kabel yang
mempunyai instalasi ganda (mis: NYM) atas digunakan hanya untuk
menyelubungi kawat pertahanan. (pasal 730 F3 PUIL 77)
Pipa instalasi haru sedapat mungkin dipasang secara tegak lurus atau
mendatar. (pasal 730 F4 PUIL 77)

Pipa instalasi PVC (plastik) memiliki beberapa keuntungan antara lain:


a. Tahan terhadap bahan kimia, jadi tidak perlu dicat.
b. Tidak menyalurkan nyala api.
c. Ringan dan mudah dibawah/digunakan
d. Mudah dibentuk dengan menggunakan alat pemanas.

31

Pipa instalasi logam/baja memiliki beberapa keuntungan antara lain:


a. Lebih kuat
b. Tahan terhadap panas dan nyala api
c. Bisa dijadikan pentahanan langsung
d. Kerusakan mekanis tidak perlu diragukan

2.4.7. Saklar Silang


Saklar silang pada dasarnya adalah gabungan dari dua buah saklar tukar,
tetapi pada saklar silang terminal outputnya dikopel masing-masing dua
terminalnya. Sistem pengaturan penerangan saklar silang digunakan untuk
melayani keadaan ON dan OFF dari tiga tempat atau lebih. Saklar silang untuk
sistem penerangan pada lorong-lorong besar dan pada gedung-gedung bertingkat.

Gambar 2. 18. Simbol saklar silang


Saklar silang mempunyai dua posisi pengoperasian. Terminal-terminal
dari saklar tersebut terdiri dari dua terminal masukan untuk penghantar aktif dan
dua terminal lagi masing-masing ke beban. Hubungan dari terminal tersebut
adalah P1 dengan 1, P2 dengan 2. Sistem saklar silang dapat dilakukan lagi untuk
mendapatkan tempat pengoperasian dari banyak tempat dengan cara memasang
kombinasi antara saklar tukar dengan saklar silang. Berikut sistem pengaturan
kombinasi dari dua buah saklar tukar dengan satu buah saklar silang. Dari gambar
diatas dapat dilihat jika salah satu saklar ditekan maka dapat merubah keadaan

32

lampu sebagai beban dalam keadaan ON atau OFF. Sistem pengaturan ini dipakai
untuk melayani beban dari tiga tempat atau lebih.

2.4.8. Bell Listrik


Sebuah bel listrik menggunakan dua buah elektromagnet. Sebuah tangki
pemukul diletakkan pada alamatur yang berfungsi sebagai dua elektromagnet.
Kontak akan terbuka dan tertutup waktu almatur ditarik oleh pasangan
elektromagnet pada saat rangkaian terputus, almatur segera dilepaskan dari elektro
magnet tersebut, akibatnya diperoleh gerakan maju mundur pada pemukul.

Gambar 2. 19. Bell listrik

2.5.

Panel (PHB)
Panel adalah susunan beberapa bidang yang membentuk suatu kesatuan

bentuk dan fungsi. Panel listrik merupakan tempat pengaturan pembagi dan
pemutus aliran listrik.
Panel listrik dibedakan menjadi dua, yaitu panel daya dan panel distribusi
listrik. Panel distribusi listrik berguna untuk mengalirkan energi listrik dari pusat
atau gardu induk step down. Panel daya adalah tempat untuk menyalurkan dan
mendistribusikan energi listrik dari gardu induk step down kepanel-panel
distribusinya.

33

Sedangkan yang dimaksud dengan panel distribusi daya adalah tempat


menyalurkan dan mendistribusikan energi listrik dari panel daya kebeban panel
(konsumen) baik untuk istalasi tenaga maupun untuk instalasi penerangan. Panel
daya dan distribusi listrik digunakan untuk memudahkan pembagian energi listik
secara

merata,

pengamanan

instalasi,

pengaman

pemakaian,

dan

pemeriksaan/perawatan panel listrik. Gambar berikut ini memperlihatkan bentuk


fisik panel.

Gambar 2. 20. Bentuk fisik panel

2.6.

Maintenance

2.6.1. Kulkas
Komponen-komponen lemari es yang penting yaitu bagian yang dialiri
bahan pendingin, terdiri dari:
a. Komperesor
b. Kondensor
c. Pengering atau saringan
d. Evaporator
34

e. Refrigprant
f. Akumulator
Komponen-komponen tersebut dihubungkan dengan pipa dari logam
sehingga berbentuk suatu sistem. Waktu kompresor sedang bekerja, bahan
pendingin dimanfaatkan sehingga tekanannya menjadi tinggi. Bahan pendingin
mengalir ke kondensor, pipa kapiler evaporator, akumulator, dan melalui saluran
hisap kembali ke kom peresor. Waktu komperesor berhenti bekerja, bahan
pendingin juga mengalir dari sisi tekanan tinggi ke sisi tekanan tendah sampai
tekanannya menjadi sama.
1. Komperesor
Fungs komperesor adalah merupakan perbedaan tekanan, ebab itu zat
pendingin dalam sistem mengalir dari satu bagia ke bagian yang lain dari sistem.
Arena adanya perbedaan ekanan antara sisi tekanan tinggi dengan sisi teanan
rendah, maka bahan pendingin cair dapat mengalir melalui alat pengatur bahan
pendingin (pipa kapiler) ke evaporator.
Tekanan gas evaporator harus lebih tinggi dari pada tekanan gas di dalam
saluran hisap ke komperesor hermetik berfungsi untuk mendinginkan kumparan
motor listrik dan minyak pelumas kompresor.
2. Kondensator
Karena zat pendingin meninggalkan komperesor dalam bentuk uap
bertekanan tinggi, diperlukan suatu cara untuk mengubah uap menjadi cair
kembali. Ini merupakan fungsi kondensator, uap menjadi cair kembali sehingga
dapat dipakai kembali dalam siklus pendinginan.

35

Pada saat uap pendinginan dipompa ke dalam kondensor oleh komperesor,


suhu dan tekanan meningkat. Suhu yang tinggi memudahkan panas yang efektif
dari permukaan kondesor oleh komperesor ke ruang sekitarnya. Sebagian panas
dipindahkan ke ruang udara itu adalah laten yang diserap oleh zat pendingin oleh
evaporator. Pelepasan panas ke dalam ruang cukup untuk menggembunkan uap
pendingin menjadi cairan.
3. Pengering dan saringan
a. Pengering
Salah satu komponen lemari es yang dapat yang dapat menyerap air dan
menyaring diisikan bahan pengering dan kawat saringan maka dapat menyerap
dan menyaring uap air, asam kotoran dan lain-lain. Tujuan memakai pengering
untuk menyerap semua kotoran seperti air, uap, asam, hasil uraian minyak
pelumas, tir, lumpur dan endapan-endapan.
Umumnya pengering dipasang secara permanen, hanya ditukar apabila
bahan pengering tidak hanya dapat menyerap uap air lagi Apabila tidak memakai
pengering tersebut akan dapat mengalami kejadian sebagai berikut :
1. Uap air dalam bistem dapat membeku dan membuat sistem menja dibuntu.
2. Uap air akan bereksi dengan bahan pendingin dan minyuk pelumas
komperesor, dapat membentuk asam sehingga korosi.
3. Air dan asam dapat merusak minyak pelumas komperesor apabila bahan
pengering, maka bahan tersebut harus dapat memenuhi beberapa
persyaratan antara lain :

36

Dapat mengurangi jumlah uap air di dalam sistem dan dapat terus
menyimpan uap air tersebut sampai suhu 500C tanpa mempengaruhi
efesiensi, kapasitas dan kecepatan aliran bahan pendingin.

Tidak bereaksi dengan minyak pelumas kompresor, bahan pendingin


dan minyak atau benda-benda lain yang dipakai pada sistem refrigerasi.

Tidak dapat dilarutkan oleh semua cairan yang ada dalam sistem.
Setelah mengalami kejenuhan dapat diaktifkan kembali.

b. Saringan (strainer)
Saringan gunanya untuk menyaring kotoran di dalam, sistem agar tidak
masuk ke dalam pipa kapiler dan komperesor. Saringan harus menyaring semua
kotoran semua kotoran pada sistem tetapi tidak boleh menghalangi penurunan
tekanan atau membuat sistem menjadi buntu.
Saringan hanya dapat menyaring kotoran dan benda padat yang lain, tetapi
tidak dapat menyerap uap, asam, dan sebagainya . Lemari es yang memakai bahan
pengering cair, pada waktu penyaringan saringan yang disambung dengan pipa
kapiler harus dikerjakan lebih dahulu. Letak saringan udara sedikit miring, bagian
saringan yang disambung dengan pipa kapiler harus lebih rendah dari air yang
dapat masuk ke dalam kapiler.
4. Evaporator
Fungsi suatu evaporator pada lemari es adalah untuk menyerap dari panas
sekitarnya, panas tersebut dilepaskan oleh makanan yang diletakkan di dalam
lemari es.Perhembusan melalui isolator dan melalui pintu pada waktu membuka
lemari.

37

Bekerjanya evaporator pada waktu cairan pendinginan meninggalkan tabung


kapiler dan masuk pipa evaporator yang lebih besar diameter tabung yang
membesar dengan tiba-tiba menimbulkan suatu daerah tekanan rendah,
menyebabkan turunya titik didih zat pendingin, sehingga menyebabkan
penyerapan yang lebih cepat oleh heat unit.
Evaporator dibuat dari bermacam-macam logam, tergantung dari bahan
pendingin yang dipakai besi, aluminium, baja, dan lain-lain. Berdasarkan prinsip
kerjanya evaporator dapat dibagi atas :
-

Evaporator banjir (flooded evaporator)

Evaporator kering (dry or direct ekpantion evaporattor)

5. Refrigerant (bahan pendingin)


Bahan pendingin suatu zat yang mudah berubah bentuknya menjadi dan
sebaliknya untuk mengambil dari evaporator dan membuangnya ke kondensor.
Bahan yang memenuhi syarat untuk pendinginan:
1. Tidak beracun
2. Tidak mudah terbakar, meledak sendiri
3. Tidak menyebabkan korosi terhadap logam yang dipakai pada sistem
pendingin
4. Jika terjadi bocor mudah dicairkan
5. Mampu mempunyai titik didih dan tekanan kondensasi yang rendah
6. Mempunyai susunan kimia yang stabil dan tidak terurni setiap kali
digunakan, embunkan dan uapkan.
7. Perbeaaan antara tekanan penguapan dan tekanan pengembunan yang
sekecil mungkin.

38

8. Harus pempunyai panas latent penguapan yang besar atau sebaliknya


bahan pendinginan sedikit.
Gas freon adalah pendingin buatan atau refriferant yang biasanya digunakan
sebagai fluida untuk menyerap beban pendingin ruangan atau tempat yang akan
dikondisikan. Freon banyak digunakan pada peralatan AC (mesin pengkondisian
udara) dan lemari pendingin/kulkas.Terdapat banyak jenis Freon, namun yang
pada umumnya digunakan adalah jenis R-12 CFC (Chloroflurocarbon), R-22
HCFC (Hidrochlorofluorocarbo) dan R-134a HFC (Hidrofluorocarbo).
Freon banyak digunakan untuk pendingin, misalnya dalam piloks (cat dalam
botol) kalau kita pegang akan terasa dingin karena ada freonnya, freon juga
dipakai dalam kulkas untuk pendingin, agar suhu dalam ruangan kulkas bisa
serendah mungkin. jika freon terlalu banyak terlepas di udara maka akan menuju
keangkasa dan bereaksi dengan ozon, sehingga ozon yang mestinya untuk
menghalangi panas matahari akan berkurang sehingga panas matahari masuk
kebumi terlalu banyak. Zat Freon ini, tidak membahayakan lingkungan selama
tidak terlepas ke udara atau instalasi AC tidak ada kebocoran. Bila instalasi bocor,
Freon yang terlepas di udara, bila masuk ke ruangan, jelas akan sangat
membahayakan, karena zat Freon termasuk gas yang tidak tampak dan tidak
berbau, tapi sangat beracun. Bahan pendingin banyak sekali macamnya, tetapi
tidak semuanya dapat dipakai untuk semua keperluan.
Freon diklasifikasikan ke dalam beberapa kelas berdasarkan jenis fluida
yang digunakan, yaitu :
a. CFC ( Chlorodifluorocarbon )
Yaitu senyawa yang hanya mengandung klorin, fluor, dan karbon dan tidak

39

mengandung hidrogen. CFC memiliki efek ODP dan GWP yang sangat tinggi.
Contoh CFC antara lain R11, R12, R13, R113, R500, R502, dll.
b. HCFC ( Hydrochlorofluorocarbon )
Yaitu senyawa haloalkana dimana tidak semua hidrogen digantikan dengan
klorin atau fluor. HCFC bisa digunakan sebagai pengganti CFC karena memiliki
nilai ODP yang lebih rendah. Contoh HCFC antara lain R22, R123, R401A,
R403A,R408A, dll.
c. HFC ( Hydrofluorocarbon )
HFC tidak mengandung clorin yang merupakan senyawa perusak. HFC
hanya terdiri dari hidrogen, fluor, karbon. HFC tidak merusak ozon dan memiliki
nilai ODP dan GWP yang rendah. Contoh HFC antara lain R134A, R404A,
R407C, R507, dll.
d. HC ( Hydrocarbon )
Hidrokarbon adalah senyawa organik yang terdiri dari hidrogen dan karbon.
HC tidak memiliki dampak buruk terhadap lingkungan namun memiliki dampak
negatif terhadap pengguna, karena umumnya mudah terbakar. Contohnya antara
lain propana, ethane, iso butana, dll.
e. Natural
Yaitu refrigeran yang langsung digunakan dari alam. Umumnya tidak
memiliki efek samping yang berbahaya bagi lingkungan, namun berbahaya bagi
penggunanya karena memiliki kadar racun yang tinggi. Contohnya yaitu udara,
amonia, dan karbon dioksida.

40

6. Akumulator
Komperesor direncanakan untuk menempatkan gas, bukan cairan. Banyak
sistem refrigerasi terutama pada suhu rendah mengakibatkan banyak bahan
pendingin cair ke komperesor, akibatnya bahan pendingin dapat menyerap
pelumas komperesor.
Akumulator dapat melindungi sistem dari kerusakan - kerusakan tersebut di
atas dengan harga relatif murah apabila dibandingkan dengan harga komponen
kompresor rusak. Keuntungan memakai akumulator yang juga dapat berfungsi
sebagai peredam suara pada sisi tekanan rendah dari sistem.

2.6.2. AC (Air Conditioner)


Secara umum pengertian dari AC (Air Conditioner) suatu rangkaian
mesin yang memiliki fungsi sebagai pendingin udara yang berada di sekitar mesin
pendingin tersebut.
Secara khusus pengertian dari AC (Air Conditioner) adalah suatu mesin
yang di gunakan untuk mendinginkan udara dengan cara mensirkulasikan gas
refrigerant berada di pipa yang di tekan dan di hisap oleh kompresor.
Adapun sebab mengapa gas refrigerant di pilih sebagai bahan yang di
sirkulasikan, yaitu karena bahan ini mudah menguap dan bentuknya bisa berubahubah, yang berbentuk cairan dan gas. Panas yang berada pada pipa kondensor
berasal dari gas refrigerant yang di tekan oleh kompressor sehingga bahan
tersebut menjadi panas dan pada bagian Automatic Expantion Valve pipa tempat
sirkulasi gas refrigerant di perkecil,sehingga tekanannya semakin meningkat dan
pada pipa evaporator menjadi dingin.

41

2.6.3. Komponen-Komponen Pada AC


Komponen AC dikelompokan menjadi 4 bagian, yaitu komponen utama,
komponen pendukung, kelistrikan, dan bahan pendingin (refrigeran)
Komponen Utama AC diantaranya :
1. Kompresor
Kompresor adalah sebuah alat yang berfungsi untuk menyalurkan gas
refrigeran ke seluruh sistem. Jika dianalogikan, cara kerja kompresor AC
layaknya seperti jantung di tubuh manusia. Kompresor memiliki 2 pipa, yaitu pipa
hisap dan pipa tekan. Dan memiliki 2 daerah tekanan, yaitu tekanan rendah dan
tekanan tinggi. Ada tiga jenis kompresor, yaitu kompresor torak ( reciproacting ),
kompresor sentrifugal, dan kompresor rotary.
2. Kondensor
Kondensor berfungsi sebagai alat penukar kalor, menurunkan temperatur
refrigeran, dan mengubah wujud refrigeran dari bentuk gas menjadi cair.
Kondensor pada AC biasanya di simpan pada luar ruangan (outdoor). Kondensor
biasanya didinginkan oleh kipas (fan). Fan ini berfungsi menghembuskan panas
yang di hasilkan kondensor pada saat pelepasan kalor yang di serap oleh gak
refrigeran. Agar proses pelepasan kalor bisa lebih cepat, pipa kondensor didesain
berliku dan dilengkapi dengan sirip.
3. Pipa Kapiler
Pipa kapiler merupakan komponen utama yang berfungsi menurunkan
tekanan refrigeran dan mengatur aliran refrigeran menuju evaporator. Fungsi
utama pipa kapiler ini sangat vital karena menghubungkan dua bagian tekanan
berbeda, yaitu tekanan tinggi dan tekanan rendah. Refrigeran bertekanan tinggi

42

sebelum melewati pipa kapiler akan di ubah atau diturunkan tekananya. Akibat
dari penurunan tekanan refrigeran menyebabkan penurunan suhu. Pada bagian
inilah (pipa kapiler) refrigeran mencapai suhu terendah (terdingin). Pipa kapiler
terletak antara saringan (filter) dan Evaporator.
4. Evaporator
Evaporator berfungsi menyerap dan mengalirkan panas dari udara ke
refrigeran. Akibatnya, wujud cair refrigeran setelah melewati pipa kepiler akan
berubah wujud menjadi gak. Secara sederhana, evaporator bisa di katakan sebagai
alat penukar panas. Udara panas di sekitar reuangan ber-ac diserap oleh
evaporator dan masuk melewati sirip-sirip pipa sehingga suhu udara yang keluar
dari sirip-sirip menjadi lebih rendah dari kondisi semua atau dingi. Sirkulasi udara
ruangan ber-ac diatur oleh blower indoor. Biasanya evaporator ditempatkan pada
dalam ruangan.
Komponen Pendukung AC Diantaranya :
1. Strainer Atau Saringan
Strainer atau saringan berfungsi menyaring kotoran yang terbawa oleh
refrigeran di dalam sistem AC, kotoran yang lolos dari saringan karena strainer
rusak dapat menyebabkan penyumbatan pipa kapiler. Akibatnya, sirkulasi
refrigeran menjadi terganggung. Biasanya, kotoran yang menjadi penyumbat
sistem pendingn, seperti karat dan serpihan logam.
2. Accumulator
Accumulator berfungsi sebagai penampung sementara refrigeran cair
bertemperatur rendah dan campuran minyak pelumas evaporator. Selain itu,
accumulator berfungsi mengatur sirkulasi aliran bahan refrigeran agar bisa keluar-

43

masuk melalui saluran isap kompresor. Untuk mencegah agar refrigeran cair tidak
mengalir ke kompresor, accumulator mengkondisikan wujud refrigeran tetap
dalam wujud gas. Sebab, ketika wujud refrigeran berbentuk gas akan lebih mudah
masuk ke dalam kompresor dan tidak merusak bagian dalam kompresor.
3. Minyak Pelumas Kompresor
Minyak pelumas atau oli kompresor pada sistem AC berguna untuk
melumasi bagian-bagian kompresor agar tidak cepat aus karena gesekan. Selain
itu, minyak pelumas berfungsi meredam panas di bagian-bagian kompresor.
Sebagian kecil dari oli kompresor bercampur dengan refrigeran, kemudian ikut
bersirkulasi di dalam sistem pendingin melewati kondensor dan evaporator. Oleh
sebab itu, oli kompresor harus memiliki persyaratan khusus, yaitu bersifat
melumasi, tahan terhadap temperatur kompresor yang tinggi, memiliki titik beku
yang renndah, dan tidak menimbulkan efek negatif pada sifat refrigeran serta
komponen AC yang dilewatinya.
4. Kipas ( Fan atau Blower )
Pada komponen AC, Blower terletak di bagian indoor yang berfungsi
menghembuskan udara dingin yang di hasilkan evaporator. Fan atau kipas terletak
pada bagian outdoor yang berfungsi mendinginkan refrigeran pada kondensor
serta untuk membantu pelepasan panas pada kondensor
Komponen Kelistrikan Pada AC :
1. Thermistor
Thermistor adalah alat pengatur temperatur. Dengan begitu, thermistor
mampu mengatur kerja kompresor secara otomatis berdasarkan perubahan
temperatur. Biasanya, termistor dipasang di bagian evaporator. Thermistor dibuat

44

dari bahan semikonduktro yang dibuat dalam beberapa bentuk, seperti piringan,
batangan, atau butiran, tergantung dari pabrikan AC. Pada thermistor berbentuk
butiran, memiliki diameter (kira-kira 3-5 mm). Kemudian, beberapa butir
thermistor tersebut dibungkus dengan kapsul yang terbuat dari bahan gelas
(kapsul kaca). Selanjutnya, kapsul kaca dipasangi dua buah kaki terminal (pin).
Karena ukurannya sangat kecil, thermistor berbentuk butiran mampu memberikan
reaksi yang sangat cepat terhadap perubahan temperatur. Thermistor dirancang
agar memiliki tahanan yang nilainya semaking mengecil ketika temperatur
bertambah. Pada Unit AC, ada dua jenis thermistor, yaitu thermistor temperatur
ruangan dan thermistor pipa evaporator. Thermistor temperatur ruangan berfungsi
menerima respon perubahan temperatur dan hembusan evaporator. Thermistor
pipa berfungsi menerima perubahan temperatur pada pipa evaporator.
2. PCB Kontrol
PCB Kontrol merupakan alat mengatur kerja keseluruhan Unit AC. Jika di
analogika, fungsi PCB kontrol menyerupai fungsi otak manusia. Di dalam
komponen PCB Kontrol terdiri dari bermacam-macam alat elektronik, sperti
thermistor,sensor,kapasitor,IC,trafo,fuse,saklar,relay , dan alat elektronik lainnya.
Fungsinya pun beragam, mulai dari mengontrol kecepatan blower indoor,
pergerakan swing, mengatur temperatur, lama pengoperasian(timer), sampai
menyalakan atau menonaktifkan AC.
3. Kapasitor
Kapasitor merupakan alat elektronik yang berfungsi sebagai penyimpanan
muatan listrik sementara. Dikatakan sementara, kapasitor akan melepaskan semua
muatan listrik yang terkandung secara tiba-tiba dalam waktu yang sangat singkat.

45

Besarnya muatan yang bisa ditampung tergantung dari kapasitas kapasitor. Satuan
dari kapasitas kapasitor adalah Farad (F). Biasanya, Kapasitor difungsikan sebagai
penggerak kompresor pertama kali atau starting kapasitor. Dengan bantuan
starting kapasitor, hanya dibutuhkan waktu sepersekian detik atau sangat singkat
untuk membuat motor kompresor berputar pada kecepatan penuh. Lama atau
singkatnya waktu yang dibutuhkan tergantung dari jumlah muatan listrik yang
tersimpan pada kapasitor. Setelah motor kompresor mencapai putaran penuh,
secara otomatis hubungan listrik pada kapasitor akan dilepas, dan digantikan
dengan hubungan langsung dari PLN. Kapasitor akan mengisi kembali muatan
dan akan digunakan kembali sewaktu-waktu pada saat menyalakn kompresor lagi.
Pada unit AC, biasanya terdapat dua starting kapasitor, yaitu sebagai penggerak
kompresor dan motor kipas (fan). Pada kompresor AC bertenaga 0.5 2 PK
memiliki start kapasitor berukuran 15-50 nf. Pada motor kipas (fan indoor atau
outdoor) memiliki start kapasitor berukuran 1-4 nF.
4. Overload Motor Protector (OMP)
Overload Motor Protector(OMP) merupakan alat pengaman motor listrik
kompresor (biasanya terdapat pada jenis kompresor hermetik). Kerja OMP
dikendalikan oleh sensor panas yang terbuat dari campuran bahan logam dan
bukan logam (bimetal). Batang bimetal inilah yang membuka dan menutup arus
listrik secara otomatis ke motor listrik. Ketika bimetal dilewati arus listrik tinggi
secara terus menerus atau kondisi kompresor yang terlalu panas, bimetal akan
membuka sehingga arus listrik menuju kompresor akan putus. Begitu juga
sebaliknya. Ketika suhu kompresor turun, bimetal akan menutup, arus listik akan
mengalir menuju kompresor sehingga kompresor akan kembali bekerja.

46

Penempatan OMP pada kompresor hermetik ada dua macam, yaitu external OMP
(diletakan di luar body kompresor) dan internal OMP(diletakan di dalam
kompresor). Biasanya,External OMP digunakan untuk mesin compresor AC yang
tidak terlalu besar(0,5-1 PK), sedangkan internal OMP banyak terdapat pada
mesin kompresor AC yang besar(1,5-2 PK).
5. Motor Listrik
Motor Listrik berfungsi untuk menggerakan kipas (outdoor) dan Blower
(indoor). Bentuk dan ukuran motor listrik indoor dan outdoor berbeda. Untuk
membantu memaksimalkan putaran, baik pada motor listrik indoor maupun
outdoor, dibutuhkan start kapasitor yang berfungsi menggerakan motor listrik
pertama kali sampai mencapai putaran penuh. Selanjutnya, fungsi start capasitor
akan digantikan oleh arus listrik PLN untuk memutar kedua motor listrik tersebut.
6. Motor Kompresor
Motor Kompresor berfungsi menggerakan mesin kompressor. Ketika Motor
bekerja, kompresor akan berfungsi sebagai sirkulator bahan pendingin menuju ke
seluruh bagian sistem pendingin. Umumnya, motor kompresor dikemas menjadi
satu unti dengan kompresornya. Serupa dengan motor kipas, untuk start awal
motor kompresor juga menggunakan bantuan start kapasitor.

47

BAB III
DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN

3.1.

Peralatan Dan Bahan Pada Instalasi Tenaga Dan Penerangan

No
1

Nama Material
Kotak panel

Ukuran

Jumlah

PEDC EL

Buah

Satuan Keterangan
Buatan ME

DRA OO
2

Pintu panel

Idem

Buah

Plat besi

Idem

Profil C alumunium

350 mm

Buah

Profil C alumunium

600 mm

Buah

Profil G

350 mm

Buah

Profil G

80 mm

Buah

Saluran kabel listrik

43x33 mm

Buah

Buah

M6

Buah

Tender

M4x40

24

Buah

Lokal

(350 mm)
9

Saluran kabel

43x33 mm
(600 mm)

10

Mur geser

11

Baut kepala bulat

12

Fisher

S8

24

Buah

Tender

13

Ring

M6

26

Buah

Lokal

14

Mur geser

M4

18

Buah

Lokal

15

Pipa baja

PG11,200 mm

Buah

Imort

16

Pipa baja

PG21,450 mm

Buah

Idem

17

Pipa baja

PG21,200 mm

Buah

Idem

18

Pipa baja

PG11,250 mm

Buah

Idem

19

Pipa baja

PG21,700 mm

Buah

Idem

20

Klem baja

PG11

Buah

Lokal

21

Klem baja

PG21

Buah

Lokal

22

Terminal warna fasa

2,5 mm

15

Buah

Tender

23

Terima warna fasa

3 mm

25

Buah

Idem

24

Terminal PE

4 mm

Buah

Idem

25

Terminal warna fasa

10 mm

Buah

Idem

26

Terminal warna PE

10 mm

Buah

Idem

27

Plat akhir

4 mm2

Buah

Tender

28

Plat akhir

2,5 mm2

Buah

Idem

29

Plat akhir

10 mm2

Buah

Idem

30

Saklar putar 3 fasa 80 A

Buah

Import

31

Saklar putar 1-0-2 1 fasa

A 212

Buah

Tender

32

Saklar putar 0-1 1 fasa

T 1-2

Buah

Idem

33

Saklar darurat(emergency)

4T2065R

Buah

Tender

34

Tombol tekan lampu tanda merah

2B2 BW06

Buah

Idem

35

Tombol tekan lampu tanda hijau

Idem

Buah

Idem

36

Lampu tanda kuning

Idem

Buah

Idem

37

Kampu tanda hijau

Idem

Buah

Idem

38

MCB 3 kutub 80 A]MCB 3

Buah

Lokal

39

kutub 10 A

Buah

Idem

40

Sekering 6 A

Buah

Idem

41

Bel listrik

Buah

Tender

42

Kontaktor 9A, 380 V

LC 1-0099

Buah

Idem

43

Kontak tambahan 9A

LA 1-D40

Buah

Idem

49

44

Relay beban lebih 1,6-2,5A

LR1-09307

Buah

Idem

45

Relay beban lebih 2,5-4 A

LR1-09308

Buah

Idem

46

Kontaktor 63A, 380V

LC1-D633

Buah

Idem

47

Relay beban lebih 48-57A

LR1-063359

Buah

Tender

48

Relay penunda

OA2 D22

Buah

Idem

49

Kontaktor 25A, 220V

LC1-D253

Buah

Idem

50

Kontak tambahan 63A

LA1-D11

Buah

Idem

51

Kontak tambahan 25A

LA1-D40

Buah

Idem

52

Dioda

IN 4006

Buah

Lokal

3.2.

Type Kabel Yang Digunakan Pada Instalasi Tenaga Dan Penerangan

No

Type Kabel

Ukuran

Jumlah

Satuan

Keterangan

NYM

4 x 10 mm2

12

Meter

NYY

4 x 1,5 mm2

Meter

NYY

4 x 6 mm2

Meter

NYY

4 x 1,5 mm2

1,5

Meter

NYY

4 x 1,5 mm2

3,5

Meter

NYY

4 x 1,5 mm2

2,5

Meter

NYY

4 x 1,5 mm2

Meter

NYY

3 x 1,5 mm2

Meter

50

BAB IV
GAMBAR RANGKAIAN

4.1.

Gambar Rangkaian Instalasi Penerangan

4.2.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Pemanas)

59

4.3.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Penghembus)

64

4.4.

Gambar Rangkaian Instalasi Tenaga (Penggiling)

70

BAB V
ANALISIS

5.1.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Penghembus (Blower)


Pemindahan biji-bijian dilakukan dengan pengontrolan motor-motor

induksi 3 yang mana M1 berfungsi sebagai peniup udara pada biji-bijian yang
keluar dari silo pertama, sedangkan motor M2 berfungsi sebagai penggetar silo
sehingga biji-bijian tersebut bergerak maju menuju ke saluran berikutnya. Kedua
motor ini dapat bekerja secara otomatis ataupun secara manual.
A.

Posisi otomatis
Dengan pengoperasian saklar S7 sehingga anak kontak S7 berada pada

posisi A, maka bila ditekan saklar S6B dengan demikian maka kontaktor K6M
dan K8M serta K9T mendapat tegangan dari sumber. Menyebabkan anak kontak
utama K6M menghubungkan M1 dengan sumber jala-jala dan pada saat yang
bersamaan kumparan motor M1 telah terhubung secara bintang, dengan
berakhirnya waktu setting pada kontaktor K9T maka posisi pengasutan motor M1
telah berpindah ke posisi delta, hal itu dilakukan adalah untuk mencegah
timbulnya arus starting yang besar.
Dengan bekerjanya M1 ini berarti udara telah dihembuskan dalam saluran
menyebabkan saklar S13 bekerja maka dengan bekerjanya setting waktu K11T
motor M2 akan langsung bekerja sebagai penggetar silo. Setelah motor M2
meniupkan biji-bijian sampai penuh ke dalam silo kedua, maka saklar S16 bekerja
menyebabkan K16 bekerja. Setelah K16 bekerja menyebabkan K16T mendapat
tegangan, dengan demikian anak kontak NC K16T akan terbuka sehingga

hubungan tegangan pada kontaktor K13M menjadi terputus menyebabkan motor


M2 menjadi off, dengan bekerjanya K14T, maka M1 juga ikut menjadi off karena
anak kontaknya telah terbuka juga, sehingga hubungan K6M dengan jaringan
menjadi putus.
Selanjutnya motor-motor tersebut dapat dioperasikan kembali dengan
mengulang langkah-langkah sebelumnya, yaitu dengan menekan saklar tekan
S6B, dan hal ini dilakukan setelah biji-bijian pada silo telah kosong dipindahkan
ke jalur berikutnya.
Untuk mengamankan kedua motor dari arus hubung singkat yang mungkin
akan terjadi maka digunakan fuse pengaman lebur sebagai pengamannya, dan bila
terjadi arus beban lebih pada motor maka motor tersebut akan diamankan dengan
over load.
B.

Posisi manual
Pada posisi manual ini, saklar S7 diputar pada posisi H secara manual.

Rangkaian baru dapat beroperasi bila K22 telah On. Dengan demikian kini motor
M1 hanya dapat dioperasikan dengan menekan tombol tekan S8B sehingga
kontaktor K6M dan K8M, dan K9T mendapat tegangan pada saat bersamaan
seperti sedia kala melakukan pengasutan Y-D pada starting awalnya.
Motor M2 akan bekerja setelah S14B kita tekan, maka K13 akan bekerja
sehingga anak kontak utamanya akan menghubungkan motor dengan supplay
utama jala-jala. Untuk meng off kan kedua motor ini dilakukan secara terpisah,
saklar tekan S8A untuk mematikan motor M1, dan untuk mematikan motor M2
dengan menekan saklar S14a.

81

Pada posisi manual, maupun posisi otomatis, kedua motor tersebut dapat
dioffkan secara bersamaan dengan cara menekan saklar emergency pada posisi
off, maka rangkaian akan berfungsi mati (berhenti bekerja) baik kontrol maupun
tenaga.
Fungsi kerja dari lampu tanda adalah :
Lampu tanda akan tetap menyala saat posisi manual maupun saat posisi
otomatis, karena lampu tanda menyala tergantung pada masing-masing kontaktor
dan overload relay pada rangkaian kontrol maupun rangkaian tenaga.
H 12 = S13 off, berarti biji-bijian sedang mengali
H 16 = Terjadinya beban lebih pada M2
H 17 = M1 (peniupan udara oleh fan) berada dalam keadaan on
H 18 = Tejadinya beban lebih pada motor M1 baik hubungan bintang maupun
delta.
H 19 = Motor M2 (vibrator) sedang bekerja.
H 22 = Pengoperasian motor pada posisi manual
H 24 = Biji-bijian dan silo telah terisi penuh.

5.2.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Penggiling (Milling)


Pada instalasi pabrik penggilingan ini menggunakan 5 unit motor induksi

3, yaitu motor M1 yang menggunakn tahanan luar sebagai startingnya, sedang


motor M2 berfungsi untuk menggiling biji-bijian tersebut yang masih kasar,
motor M4 berfungsi untukmeniupkan biji-bijian dari silo pertama menuju ban
berjalan (conveyort belt 2), untuk dikirimkan ke penggilingan. Dan motor M5

82

berfungsi sebagai penggetar sehingga biji-bijian yang berada pada silo tersebut
akan jatuh ke bawah menuju M4.
A.

Posisi Normal
Pada posisi hubungan jala-jala ke kontaktor K17 M menjadi terputus

sehingga K17 dalam keadan off, jika motor conveyor belt M1 tidak beroperasi
maka motor-motor yang lain tidak dapat dioperasikan, karena gangguan pada
salah satu motor akan mempengaruhi motor-motor yang berada pada tahap
berikutnya, tanpa mempengaruhi motor yang beroperasi sebelumnya.
Dengan menekan saklar tekan S19a, sehingga kontaktor K19M mendapat
tegangan supplay, maka motor M1 akan bekerja, dengan demikian untuk
mengoperasikan kontaktor K21M dengan menekan tombol tekan S21a sehingga
M2 akan bekerja dan pada saat yang bersamaan motor tersebut diasut dengan
tahanan luar. Setelah K27 bekerja sehingga anak kontak NC nya akan terbuka
menyebabkan K22T dan K26T menjadi off.
Saklar S13a ditekan maka kontaktor K13M akan bekerja sehingga motor
M3 akan bekerja secara sistem DOL. Dengan menekan saklar S33a maka
kontaktor K33FC akan mendapatkan supplay tegangan sehingga motor M4 akan
bekerja, dan pada saat yang sama kontaktor K35M bekerja untuk menggerakkan
valve.
B.

Posisi Repair
Pada posisi ini motor-motor dapat dioperasikan masing-masing, artinya

tidak ada ketergantungan antara motor yang satu dengan motor yang lain. Dengan
memindahkan posisi saklar S17 pada posisi repair, maka hal ini akan ditandai
dengan bel H18.

83

Ketika saklar S19a kita tekan maka motor M1 akan bekerja, dan motor
M2 akan bekerja menekan S13a, dan untuk selanjutnya dengan menekan masingmasing saklarnya untuk mengoperasikan motor-motor tersebut.
Dengan menekan saklar emergency (S16), dapat juga dari masing-masing
saklarnya motor-motor akan mati. Fungsi dari masing-masing lampu tanda adalah:
H 18 = Rangkaian pada posisi repair
H 37 = Valve tertutup
H 38 = Vibrator dalam keadaan off
H 39 = Pada vibrator terjadi overload pada M5
H 40 = Terjadinya overload pada motor M4
H 41 = Overload pada converyord belt2, M3
H 42 = Overload pada mill, M2
H 43 = Overload pada donveyord belt 2, M3
H 44 = Motor M1 sedang bekerja
H 45 = Miling dalam keadaan beroeprasi, M2
H 46 = Motor M3 dalam keadaan beroperasi
H 47 = Motor M4 dalam keadaan bekerja
H 48 = Valve (Y35) dalam keadaan terbuka
H 49 = Motor M5 sedang bekerja
H 50

= Semua rangkaian pabrik sedang beroperasi

84

5.3.

Instalasi Tenaga Untuk Bagian Pemanas (Heater)


Pada pemanas besi ini menggunakan 11 buah kontaktor yang dipasang

dengan perlengkapan dan alat-alat yang lain sehingga bias mengontrol sebuah
kotak pemanas besi.
Pada awalnya sepotong besi dibawa oleh conveyor belt yang dihidupkan
oles S11 dan dikunci oleh NO K11 karena dengan S11 ditekan, maka K11 bekerja
sehingga besi dibawa oleh conveyor dan jatuh kedalam kotak melalui Sol 3. pada
saat jatuh, besi ini memotong light barrier S12 sehingga S12 ini menutup dan
memerintahkan K13 untuk bekerja. Dengan K13 bekerja maka NC K13 yang
dipasang seri dengan pengunci K11 membuka sehingga K11 mati dan conveyor
belt berhenti membawa besi. Kemudian Sol 3 menutup yang diperintahkan oleh
LS1. Dengan menutupnya Sol 3 ini maka proses pemanas besi dimulai. Proses ini
mula-mula dipanaskan oleh hubungan Delta selama waktu 15 detik lalu
dilanjutkan oleh hubungan Bintang selama 5 detik. Hal ini diharapkan karena besi
tersebut perlu waktu agar panas semua bagian besi itu sama. Proses ini
berlangsung terus menerus selama 20 menit. Timer proses On-Off ini secara
berulang-ulang diatur oleh timer K23T setelah prose situ selesai selama 20 menit
maka K21T memerintahkan K22 untuk bekerja sehingga proses pemanas berhenti
dan pada saat bersamaan NC K23T memerintahkan kontaktor Y24 untuk
membuka Sol 2 dan Solenoid Valve menarik besi yang ada dalam kotak pemanas
yang telah dipanaskan tersebut. Besi itu lalu jatuh dan dan memotong light barrier
2 dan light barrier ini anak kontak NO nya menutup yaitu S25 yang dipasang
parallel dengan S11 untuk mnghidupkan K11. sehingga conveyor belt bekerja
kembali dan membawa besi lagi dan jatuh ke kotak pemanas dan proses pemanas

85

nya dimulai kembali setahap demi setahap seperti prinsip kerja yang telah tersebut
diatas. Fungsi kerja lampu tanda pada rangkaian kontrol pemanas besi ini yaiti
seperti yang tersebut diabawah ini;
H28

= Menandakan conveyor belt pembawa besi sedang bekerja

H27

= Sumber untuk kerja Plant(pemanas besi) dalam keadaan siap

H26

= Menyala bila motor conveyor belt mengalami kelebihan beban.

5.4.

Instalasi Penerangan
Pemasangan instalasi penerangan ini memakai dua sistem pemasangan

yaitu secra inplaster dan onplaster. Dan menggunakan beberapa peralatan yang
dapat dioperasikan dari beberapa tempat, seperti saklar impuls, stair case dan lainlain, dan juga bel listrik yang menggunakan sumber tegangan AC 220 V, dan 12
Volt. Dalam praktek pemasangan instalasi listrik ini mempunyai beberapa
kelompok, prinsip kerja dari masing-masing kelompok tersebut adalah:
Kelompok I Bel Listrik (220 V)
Bel listrik ini akan bekerja bilamana tombol tekan kita tekan, ini berarti bahwa
kumparan dalam bel telah terhubung dengan sumber sehingga arus melintasi
kumparan menyebabkan terjadi suatu medan magnet apda kumparan, dengan
demikian anker besi lunak dalam bel akan menarik sehingga terjadi bunyi giringgiring. Bel listrik ini dapat dioperasikan dari beberapa tempat termasuk panel
karena saklar tekan yang menghubungkannya dengan sumber diparalelkan.

Kelompok II Pengaturan Saklar Staircase 1

Pada instalasi penerangan ini menggunakan staircase sistem 3 kawat, yang mana
pada sistem ini staircase akan hanya bekerja pada seting waktu yang telah

86

ditentukan dimana ia tidak terpengaruh pada keadaan operasi selanjutnya bila


staircase itu sedang bekerja, atau dengan kata lain bahwa pemberian tegangan
kembali pada staircase yang mana staircase sedang beroperasi (bekerja) tidak akan
menambah waktu setingnya bila waktu setting pertama terlebih dahulu off,
kemudian barulah dapat dioperasikan kembali dengan waktu setting semula atau
dirubah sesuai dengan keinginan.

Kelompok III Pengaturan Saklar Tukar dan Saklar Silang

Pada kelompok ini dua buah saklar tukar dan dua buah saklar silang dihubungkan
sedemikian rupa sehingga dapat mengoperasikan lampu penerangan dari masingmasing tingkat. Saklar tukar ditempatkan di tingkat ketiga dan saklar lainnya
ditempatkan di dekat panel. Adapun saklar silang 1 ditempatkan pada tingkat 1
dan saklar silang 2 ditempatkan pada lantai II.
Untuk mengoperasikan lampu A tersebut dapat kita mulai dari mana saja baik dari
saklar tukar ataupun dari saklar silang. Dan lampu hanya akan on untuk
pengoperasiannya yang pertama, sedangkan untuk pengoperasian yang kedua dari
masing-masing saklar tersebut akan menyebabkan lampu dalam keadaan off, hal
ini disebabkan karena salahs atu dari saklar tersebut telah memutuskan hubungan
lampu dengan tegangan.

Kelompok IV Pengaturan Saklar Staircase 2

Pada pengaturan kelompok IV digunakan staircase 2, sehingga kebutuhan akan


energi listrik dapat dibagi-bagi antara pengaturan staircase 1 dan 2. Jadi kita lebih
mudah untuk mengkoreksi dan memperbaiki bila mana ada terjadi suatu gangguan
terhadap kedua pengaturan staircase tersebut. Prinsip kerja dari staircase 2 ini
adalah sama halnya dengan prinsip kerja staircase 1.

87

Kelompok V Pengaturan Saklar Impuls

Dalam kelompok V ini digunakan saklar impuls sebagai pengaturnya, saklar ini
meurpakan suatu rangkaian yang memberikan masukan sumber tegangan kepada
beban yang diinginkan. Saklar impuls ini akan bekerja setelah menerima tegangan
sesaat untuk menggerakkan anak kontaknya sehingga saklar impuls ini tidak
membutuhkan kembali tegangan pada coilnya, dan posisi sakalr akan berubah
untuk setiap impuls, saklar ini mempunyai dua posisi kontak on pada impuls I dan
kontak off posisi 2.
Peralatan yang digunakan untuk memberikan tegangan sesaat pada coil saklar
impuls adalah tombol tekan, yang mana tombol tekan ini diletakkan di tiap-tiap
tingkat dan juga diletakkan di dalam panel sehingga pengaturannya dapat
dilakukan dari tempat-tempat tertentu.

Kelompok VI Bell Listrik (6 V 12 V)

Pada kelompok ini merupakan pemasangan instlaasi bel listrik 6-12 volt yang
mana prinsip kerjanya adalah sama dengan pengaturan bel listrik 220V, hanya
saja pada bel 6-12 volt ini diturunkan tegangannya dari 220 volt menjadi 6-12
oleh trafo step down sehingga kebutuhan tegangan pada belt listrik tersebut dapat
terpenuhi. Pengoperasian bel listrik 6-12 volt ini dapat dilakukan dari beberapa
tempat.

5.5.

Perbaikan Lemari Es (Kulkas)


Kompresor sebagai tenaga penggerak, menghisap bahan pendingin gas

(freon 22) dari evaporator dengan suhu yang rendah dan tekanan yang rendah, lalu
dimampatkan sehingga menjadi gas dengan tekanan tinggi dan suhu yang tinggi,

88

gas tersebut melalui pipa tekan, ditekan keluar dari kompresor, lalu mengalir ke
kondensor pada bagian yang paling atas.
Kondensor didinginkan oleh udara luar pada suhu ruang waktu gas dengan
suhu tinggi dan tekanan tinggi mengalir dalam pipa sepanjang kondensor, gas
tersebut dari luar didinginkan oleh udara, sehingga udaranya turun. Setelah
suhunya turun mencapai suhu kondensasi lalu mengembun. Wujudnya sedikit
demi sedikit berubah menjadi cair, tekanannya masih tetap juga. Saat bahan
pendingin keluar dari bagian bawah kondensor dan wujudnya telah berubah
menjadi cair pada suhu ruang atau suhu dinginlanjut, tetapi tekanannya masih
tetap tinggi. Cairan tersebut kemudian mengalir ke pengering. Di antara pengering
berisi bahan pengering (silicagell) di antara dua buah kawat penyaringan.
Pengeringan dapat menyerap lembab air, asam dan menyaring kotoran di dalam
sistem. Bahan pendingin selanjutnya mengalir dari pengering dengan tekanan
tinggi ke dalam pipa kapiler.
Pipa kapiler mempunyai lubang yang sangat kecil, yang dapat menurunkan
tekanan. Bahan pendingin cair waktu mengalir di dalam pipa kapiler tersebut
mendapat tahanan dan hambatan yang sangat besar, sehingga tekanan menjadi
turun. Bahan pendingin yang keluar dari pipa kapiler tetap berwujud cair dengan
suhu ruang tetap, tetapi tekanannya telah turun menjadi rendah sekali, kemudian
mengalir masuk ke dalam evaporator.
Evaporator terdiri dari pipa-pipa yang besar tekanannya di dalam pipa
adalah rendah sekali, karena dihisap dan dibuat vacum oleh kompresor. Waktu
bahan pendingin cair masuk ke evaporator, cairan tersebut segera menguap dan

89

wujudnya berubah dari cair menjadi gas dengna suhu rendah dan rekanan rendah.
Tetapi untuk mengubah zat cair menjadi gas diperlukan kalor.
Bahan pendingin gas yang telah menguap dan bahan pendingin cair yang
tidak sempat menguap dan bahan pendingin dievaporator ditampung pada
acumulator. Bahan pendingin cair ditampung pada bagian bawah akumulator, dan
bagian pendingin gas dari bagian atas dari akumulator mengalir melalui saluran
hisap ke kompresor.
Gas pendingin dari evaporator mengalir di dalam saluran hisap ke
kompresor. Cairan hangat dari kondensor mengalir dalam pipa kapiler ke
evaporator dengan arha yang berlawanan. Kompresor gas yang dingin masih
berguna untuk mendinginkan kumparan motor dan minyak pelumas kompresor,
kemudian gas dihisap oleh kompresor masuk ke dalam silinder dan dimampatkan
kembali oleh torak sehingga menjadi gas yang bertekanan tinggi dan bersuhu
tinggi, gas tersebut keluar dari kompresor lalu mengalir kembali ke dalam
kondensor. Proses ini diulangi terus-menerus sampai suhu di dalam lemari es
menjadi dingin.

90

BAB VI
PENUTUP

6.1. Simpulan
6.1.1. Kontrol Tenaga dengan Penghembus (Blower)
1. Rangkaian kontrol pemindahan/penggilingan biji-bijian ini mempunyai
dua sistem pengoperasian yaitu sistem manual dan otomatis.
2. Rangkaian kontrol pemindahan biji-bijian dengan peniupan udara ini
menggunakan dua unit motor induksi 3 yaitu M1 dan M2.
3. Prinsip kerja dari pemindahan biji-bijian dengan peniupan udara
merupakan suatu rangkaian yang saling ketergantungan. Apabila motor
M1 belum bekerja maka motor M2 tidak dapat bekerja, jadi M2 akan
bekerja bila motor M1 telah bekerja lebih dahulu demikian pula jika
terjadi gangguan motor M1 akan berhenti jika motor M2 telah off.
4. Saklar S13 akan bekerja jika telah ada aliran udara dalam pipa, dan
secara otomatis akan mengopeasikan motor M2 (vibrator). Jika tidak ada
aliran udara, seandainya M1 telah bekerja maka motor M2 tetap tidak
akan bekerja.
5. Sebagai tindakan untuk pengaman digunakan saklar emergency dan fuse
untuk mengamankan dari arus hubung singkat, serta over load untuk
mengamankan arus beban lebih.

6.1.2. Kontrol Tenaga dengan Penggiling (Milling)


1. Motor M2 berfungsi untuk menggiling biji-bijian yang maasih kasar, dan
untuk M3 berfungsi sebagai pengangkat biji-bijian yang belum digiling.
2. Motor M4 berfungsi sebagai peniup biji-bijian mulaid ari silo 1 sampai
menuju conveyor belt 2, dan motor M5 berfungsi sebagai penggetar silo.
3. Pada posisi normal motor bekerja secara berurutan mulai dari M1 sampai
M5.
4. Pada rangkaian kontrol ini rangkaian dapat dimatikan dengan menekan
saklar emergency (S16).
5. Pada pabrik penggilingan biji-bijian ini menggunakan lima unit otor
induksi 3, motor M1 menggunakan tahanan luar sebagai startingnya,
yang berfungsi untuk mengangkat biji-bijian.

6.1.3. Kontrol Instalasi Penerangan


1. Sistem pemasangan instalasi rumah bertingkat ini menggunakan 2 cara,
yaitu: secara inplaster dan onplaster. Sistem pemasangan inplaster
merupakan suatu cara pemasangan di dalam tembok beton atau batu-bata.
Dengan demikian pipa-pipa tidak kelihatan dari luar. Sedangkan sistem
pemasangan on plaster adalah sebaliknya, yaitu pemasangan di atas
permukaan beton sehingga pipa-pipa dari instalasi tersebut kelihatan
dengan jelas.
2. Pemasangan instalasi rumah bertingkat ini dibagi menjadi dua kelompok
besar, yaitu kelompok instalasi tenaga (AC) dan kelompok instalasi
penerangan yang dilengkapi dengan bel listrik. Sedangkan kelompok

92

penerangan dibagi lagi menjadi 3 kelompok yang dibagi menurut


pengaturannya masing-masing.
3. Pada instalasi penerangan ini dilengkapi dengan bel listrik 220 V dan 12
volt yang dirangkai sedemikian rupa sehingga bel tersebut dapat
dioperasikan dari tiap-tiap tingkat untuk kebutuhan tingkat itu sendiri dan
dapat pula dioperasikan dari ruangan khusus.
4. Dari praktek yang dilakukan untuk pemasangan instalasi penerangan
rumah bertingkat ini seluruh penerangan (lampu tersebut) yang ada, cara
pemasangannya

dirangkai

secara

paralel

untuk

masing-masing

pengaturan, sehingga bila penerangan tidak diperlukan pada tingkat yang


lain, lampu tetap menyala ini salah satu kekurangan instalasi ini.
5. Saklar impuls bekerja apabila diberi tegangan sesaat, dengan demikian
perlaatan ini akan menghubungkan dan memutuskan rangkaian ke
sumber tegangan dengan beban bila bekerja impuls. Oleh sebab itu
pengaturan saklar impuls dapat menggantikan pengaturan penerangan
lain untuk mendapatkan penerangan lain yang diinginan.
6. Kebutuhan akan pipa maupun kabel dari seluruh intalasi ini dapat
diperhitungkan dengan cara memperhatikan diagram lokasi kemudian
dikalikan dengan faktor skala, atau dengan cara meninjau langsung pada
objek tersebut.

6.1.4. Perbaikan Lemari Es ( Kulkas)


1. Pengaturan suhu di dalam lemari es ini menggunakan termostat, setelah
suhu naik dan lemari es menjadi dingin maka kontak pengatur suhu akan

93

membuka. Kompresor tidak mendapat arus listrik sehingga berhenti. Jika


keadaan di dalam lemari es menjadi panas maka kontak pengatur suhu
akan menutup kembali dan kompresor pun akan kembali bekerja.
2. Untuk dapat mencairkan es di dalam evaporator dilakukan dengan
menekan tombol defrost yang terletak pada thermostat. Setelah tombol
itu ditekan, maka hubungan listrik ke kompresor menjadi terputus, dan
setelah es mencair semuanya, suhu di evaporator akan naik dan secara
otomatis kontak listrik pengatur suhu ini akan terhubung kembali.
3. Prinsip kerja lemari es merupakan suatu cara memompakan gas yang
melewati beberapa proses sehingga terbentuk uap dingin yang digunakan
untuk mendinginkan sesuatu atau pembuatan es di ruang frezer
(evaporator).
4. Untuk mengatasi gangguan seperti kurang dingin, maka dapat dilakukan
pada gasket penyekat pintu, kemungkinan ada bagian yang renggang,
juga diperiksa saklar pengatur suhu, diharapkan pada posisi yang tepat.

94

DAFTAR PUSTAKA

Djamaluddin

Juandi.

Pengertian

AC.

https://www.academia.edu/762699881/PENGERTIAN_AC.

(Online)
Diakse

27

Desember 2014.
E. Setiawan, P. Van Harten, Instalasi Listrik Arus Kuat 1.
F. Suryatmo, Teknik Listrik Instalasi Penerangan, Rineka Cipta, Jakarta.
Fitzgerald, A.E. et al. 1989. Dasar-dasar Elektro Teknik. Eralngga. Jakarta.
PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester III, PEDCBandung, Edisi 1984.
PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester IV, PEDCBandung, Edisi 1985.
PEDC. Instalasi Listrik. Semester II. Bandung. 1985.
PEDC. Instalasi Listrik. Semester V. Bandung. 1985.
Saputra Ariffandi. 2012. Pengetahuan Dasar Tentang AC. (Online) http://airconditioner-ariffandisaputra.blogspot.com/2012/03/bab-iii-pengetahuandasar-tentang-ac.html. Diakses 27 Desember 2014.
Wurdono, Instalasi Motor-Motor Listrik, Angkasa, Bandung.

95