Anda di halaman 1dari 22

Primary Process

Pengolahan Minyak
Bumi

Oleh:
Syaiful R. K.(2011430080)
Achmad Affandi
(2011430096)
Allief Damar GE
(2011430100)
Ari Fitriyadi (2011430101)
Arthur Setiawan F

Minyak Bumi
Minyak bumi adalah cairan kental yang
berwarna kuning sampai hitam yang
ditemukan dalam formasi geologi bawah
permukaan bumi.
Minyak bumi terdiri dari hidrokarbon
dari berbagai berat molekul dan
senyawa organik lainnya. Umumnya
diolah menjadi berbagai jenis bahan
bakar dan bahan keperluan lainnya.

Produk hasil olahan minyak


mentah

Sumber: Energy Information


Administration, Oil: Crude Oil and
Petroleum Products Explained and
Annual Energy Outlook 2009
(Updated February 2010).

Proses Pengolahan Minyak Bumi


Proses pengolahan minyak bumi dilakukan di kilang
minyak sehingga umumnya dikenal dengan
pengilangan minyak.
Kilang minyak(oil refinery) adalah pabrik/fasilitas
industri yang mengolahminyak mentahmenjadi
produk petroleumyang bisa langsung digunakan
maupun produk-produk lain yang menjadi bahan
baku bagiindustri petrokimia.

Proses Operasi di dalam Kilang Minyak


Secara garis besar, proses yang berlangsung di dalam
kilang minyak dapat digolongkan menjadi 5 bagian, yaitu:
1. ProsesDistilasi
Primary Process
2. Proses Konversi
. Dekomposisidengan cara perengkahan termal dan
katalis (thermal and catalytic cracking)
. Unifikasimelalui prosesalkilasidanpolimerisasi
. Alterasimelalui prosesisomerisasidan
catalytic reforming
3. Proses Pengolahan(treatment).
4. FormulasidanPencampuran(Blending).
5. Proses-proses lainnya,.

Diagram
alir kilang
Minyak
Secara
umum

Perlakuan awal - Desalting


Minyak mentah tidak dapat langsung masuk ke unit destilasi
karena masih mengandung garam yang dapat menjadi
masalah dalam proses pengilangan.
Garam-garam yang paling sering hadir dalam minyak
mentah adalah kalsium, natrium dan magnesium klorida.
Suhu tinggi yang terjadi di hilir dalam proses dapat
menyebabkan
hidrolisis
air,
yang
pada
gilirannya
memungkinkan pembentukan asam klorida korosif.
Pasir, silts dan menyebabkan deposit garam dan mengotori
penukar panas.
Kebutuhan untuk memasok panas untuk menguapkan air
mengurangi kapasitas pre heating minyak mentah.
Sodium, arsen dan logam lainnya dapat meracuni katalis.

Desalter

Sebuah desalter adalah unit proses di kilang minyak yang menghilangkan garam dari minyak
mentah. Garam larut dalam air , bukan dalam minyak mentah. Desalting biasanya proses pertama
dalam penyulingan minyak mentah. Kandungan garam setelah desalter biasanya diukur dalam PTB pon garam per ribu barel minyak mentah. Spesifikasi lain adalah dasar sedimen dan air.
Kontaminan harus dihilangkan dengan cara desalting (dehidrasi). Jika kandungan garam minyak
mentah lebih besar dari 10 lb/1000 bbl dinyatakan dalam NaCl.
Proses desalting sangat berguna juga untuk proses transfer panas pada permukaan dan asam yang
dibentuk dari dekomposisi garam klorida. (<1000 lb/bbl).

Desalter

Minyak mentah umumnya dipanaskan sampai sekitar 60-100C


sebelum mengirimnya ke tangki desalter. Desalter menggunakan air
tawar untuk membasuh garam dari minyak mentah membentuk dan
emulsi. Air yang mengandung garam ini kemudian dipisahkan
menggunakan medan elektrostastik bertegangan tinggi, yang
meningkatkan pemisahan minyak - air. Pengaruh medan elektrostatik
adalah untuk meningkatkan ukuran tetesan air, sehingga air bisa
tenang oleh efek gravitasi.

Primary Process
Primary process dalam pengolahan minyak bumi adalah
proses destilasi Karena Unit distilasi minyak mentah (CDU)
adalah unit pengolahan pertama di hampir semua kilang
minyak bumi.
Proses ini membagi minyak mentah menjadi fraksi-fraksinya,
yaitu gas, distilat ringan (seperti minyak bensin), distilat
menengah (seperti minyak tanah, minyak solar), minyak bakar
(gas oil), dan residu.
Fraksi-fraksi ini kemudian ditransfer ke unit lain operasi lain
untuk proses selanjutnya maupun proses pemurnian

Primary Process - Destilasi


Distilasiataupenyulinganadalah suatu metodepemisahansenyawa
campuran atau bahan kimiaberdasarkan perbedaan kecepatan
penguapan atau kemudahan menguap (volatilitas) bahan.
Dalam penyulingan, campuran zat dididihkan sehingga menguap, dan
uap ini kemudian didinginkan kembali ke dalam bentuk cairan.Zat
yang memiliki titik didih lebih rendah akan menguap lebih dulu.
Dalam pengilangan minyak bisanya terdapat dua unit operasi destilasi :
Crude Oil Distillation Unit
Menyuling minyak mentah yang masuk ke dalam berbagai fraksi untuk
diproses lebih lanjut di unit lain.
Vacuum Distillation Unit
Menyuling minyak residu dari bagian bawah unit destilasi minyak
mentah. Distilasi vakum dilakukan pada tekanan di bawah tekanan
atmosfer.

CDU Crude Oil Distilation Unit


Tujuan Proses:
- Untuk menyaring dan sulingan berharga terpisah
(naphtha, minyak tanah,
diesel) dan minyak gas atmosfer (Kejagung) dari bahan
baku mentah.
Teknik Prosese Primer:
- Distilasi kompleks (umumnya fraksinasi)

CDU Crude Oil Destilation Unit

Panaskan minyak mentah memanfaatkan panas dari aliran perolehan kembali produk
Menghilangkan garam dan mengeringkan minyak mentah menggunakan Desalter
Panaskan minyak mentah ke suhu yang diinginkan menggunakan tungku pemanas
Uapkan minyak mentah di kolom distilasi atmosfer
Memanfaatkan pumparound loop pendinginan untuk membuat refluks cairan internal
Produk diambil dari atas, samping, dan bawah kolom

CDU Crude Oil Destilation Unit

FRAKSI-FRAKSI HASIL CDU


Fraksi Pertama
Pada fraksi ini dihasilkan gas, yang merupakan fraksi paling ringan.
Minyak bumi dengan titik didih di bawah 30 C,
Gas yang dihasilkan pada tahap ini yaitu LNG (Liquid Natural Gas)
yang mengandung komponen utama propana (C 3H8) dan butana
(C4H10), dan LPG (Liquid Petroleum Gas) yang mengandung metana
(CH4) dan etana (C2H6).
Fraksi Kedua
Pada fraksi ini dihasilkan petroleum eter. Minyak bumi dengan titik
didih lebih kecil 90 C, masih berupa uap, dan akan masuk ke kolom
pendinginan dengan suhu 30 C 90 C. Pada trayek ini, petroleum
eter (bensin ringan) akan mencair dan keluar ke penampungan
petroleum eter. Petroleum eter merupakan campuran alkana
dengan rantai C5H12 C6H14.

FRAKSI-FRAKSI HASIL CDU


Fraksi Ketiga
Pada fraksi ini dihasilkan gasolin (bensin). Minyak bumi
dengan titik didih lebih kecil dari 175 C , masih berupa uap,
dan akan masuk ke kolom pendingin dengan suhu 90 C
175 C. Pada trayek ini, bensin akan mencair dan keluar ke
penampungan bensin. Bensin merupakan campuran alkana
dengan rantai C6H14C9H20.
Fraksi Keempat
Pada fraksi ini dihasilkan nafta. Minyak bumi dengan titik
didih lebih kecil dari 200 C, masih berupa uap, dan akan
masuk ke kolom pendingin dengan suhu 175 C - 200 C.
Pada trayek ini, nafta (bensin berat) akan mencair dan
keluar ke penampungan nafta. Nafta merupakan campuran
alkana dengan rantai C9H20C12H26.

FRAKSI-FRAKSI HASIL CDU


Fraksi kelima
Pada fraksi ini dihasilkan kerosin (minyak tanah). Minyak bumi
dengan titik didih lebih kecil dari 275 C, masih berupa uap,
dan akan masuk ke kolom pendingin dengan suhu 175 C 275 C. Pada trayek ini, kerosin (minyak tanah) akan mencair
dan keluar ke penampungan kerosin. Minyak tanah (kerosin)
merupakan campuran alkana dengan rantai C12H26C15H32.
Fraksi keenam
Pada fraksi ini dihasilkan minyak gas (minyak solar). Minyak
bumi dengan titik didih lebih kecil dari 375 C, masih berupa
uap, dan akan masuk ke kolom pendingin dengan suhu 250 C
- 375 C. Pada trayek ini minyak gas (minyak solar) akan
mencair dan keluar ke penampungan minyak gas (minyak
solar). Minyak solar merupakan campuran alkana dengan
rantai C15H32C16H34.

Fraksi
ketujuh
FRAKSI-FRAKSI
HASIL CDU
Pada fraksi ini dihasilkan residu. Minyak mentah
dipanaskan pada suhu tinggi, yaitu di atas 375 C,
sehingga akan terjadi penguapan.
Pada trayek ini dihasilkan residu yang tidak
menguap dan residu yang menguap. Residu yang
tidak menguap berasal dari minyak yang tidak
menguap, seperti aspal dan arang minyak bumi.
Adapun residu yang menguap berasal dari minyak
yang menguap, yang masuk ke kolom pendingin
dengan suhu 375 C. Minyak pelumas (C16H34
C20H42) digunakan untuk pelumas mesin-mesin,
parafin (C21H44C24H50) untuk membuat lilin, dan
aspal (rantai C lebih besar dari C36H74) digunakan
untuk bahan bakar dan pelapis jalan raya.

VDU Vacuum Distilation Unit


Proses Tujuan:
- Untuk memperoleh kembali
minyak dan gas berharga dari
residu CDU melalui destilasi vakum.
Teknik Proses :
- Mengurangi tekanan parsial
hidrokarbon melalui vakum dan
stripping steam.

VDU Vacuum Distilation Unit


- Panaskan residu ke suhu yang
diinginkan menggunakan tungku
pemanas
- Jalankan pendidihan residu di
kolom distilasi vakum
- Memanfaatkan pumparound loop
pendinginan untuk membuat refluks
cairan internal
- Produk diambil dari , samping, dan
bawah

VDU Vacuum Distilation Unit

TERIMA KASIH