Anda di halaman 1dari 7

REVIEW JURNAL

Karakteristik Efusi Pleura di Rumah Sakit Persahabatan


Judul Asli

: Karakteristik Efusi Pleura di Rumah Sakit Persahabatan

Penulis : Rita Khairani*, Elisna Syahruddin**, Lia Gardenia

Partakusuma***

Di Publikasikan : J Respir Indo. 2012


Abstrak
Latar belakang: Efusi pleura adalah akumulasi cairan tidak normal di rongga pleura
yang diakibatkan oleh transudasi atau eksudasi yang berlebihan dari permukaan
pleura dan merupakan komplikasi berbagai penyakit. Tujuan penelitian ini adalah
mengetahui karakteristik efusi pleura.
Metode: Desain penelitian adalah deskriptif observasional pada 119 pasien efusi
pleura. Analisis cairan pleura dan serum diperiksakan pada pasien efusi yang
menjalani pungsi pleura di instalasi gawat darurat. Pasien diikuti sampai diagnosis
penyebab efusi pleura ditegakkan. Eksudat adalah bila efusi pleura disebabkan oleh
penyakit lokal di rongga toraks sedangkan transudat bila efusi pleura disebabkan oleh
penyakit sistemik.
Hasil: Terdapat 104 pasien efusi eksudatif dan 15 pasien efusi transudatif. Efusi
terbesar disebabkan malignansi (42,8%) diikuti oleh tuberkulosis (42%). Karakteristik
efusi eksudatif adalah unilateral, melibatkan hemitoraks kanan dan bersifat masif.
Karakteristik efusi transudatif adalah bilateral, melibatkan hemitoraks kanan dan
bersifat tidak masif.
Kesimpulan:Efusi pleura tuberkulosis mempunyai median LDH dan protein cairan
pleura serta rasio protein cairan pleura terhadap serum lebih tinggi tetapi tidak
berbeda bermakna dibandingkan efusi pleura ganas (EPG). Efusi pleura ganas
memiliki median leukosit lebih tinggi. Gradien albumin EPG lebih tinggi dan berbeda
bermakna dibandingkan efusi TB. (J Respir Indo. 2012; 32:155-60)
Kata kunci: Efusi pleura, karakteristik, eksudat, transudat.

A. Latar Belakang
1. Latar Belakang Pemilihan Jurnal
Efusi pleura selalu abnormal dan mengindikasikan terdapat penyakit yang
mendasarinya. Efusi pleura dibedakan menjadi eksudat dan 1,2 transudat
berdasarkan penyebabnya. Rongga pleura dibatasi oleh pleura parietal dan
pleura visceral. Pada keadaan normal, sejumlah kecil (0,01 mL/kg/jam) cairan
secara konstan memasuki rongga pleura dari kapiler di pleura parietal.Efusi
pleura tuberkulosis mempunyai median LDH dan protein cairan pleura serta
rasio protein cairan pleura terhadap serum lebih tinggi tetapi tidak berbeda
bermakna dibandingkan efusi pleura ganas sedangkan efusi pleura ganas
memiliki median leukosit lebih tinggi. Gradien albumin EPG lebih tinggi dan
berbeda bermakna dibandingkan efusi TB.
Alasan pemilihan jurnal ini karena dalam jurnal ini dijelaskan tentang
efusi pleura tuberkulosis dan karakteristik efusi eksudatif adalah unilateral,
melibatkan hemitoraks kanan dan bersifat masif. Karakteristik efusi
transudatif adalah bilateral, melibatkan hemitoraks
2. Latar Belakang Penelitian dalam Jurnal
Penelitian ini merupakan bagian dari penelitian efusi pleura yang mencari
titik potong baru kriteria Light, kolesterol dan albumin. Efusi pleura adalah
akumulasi cairan tidak normal di rongga pleura yang diakibatkan oleh
transudasi atau eksudasi yang berlebihan dari permukaan pleura dan
merupakan komplikasi berbagai penyakit dengan tujuan mengetahui
karakteristik efusi pleura.
Efusi pleura dapat terjadi sebagai komplikasi dari berbagai penyakit.
Pendekatan yang tepat terhadap pasien efusi pleura memerlukan pengetahuan
insidens 4 dan prevalens efusi pleura. Distribusi penyakit penyebab efusi
pleura tergantung pada studi populasi. Penelitian yang pernah dilakukan di
rumah sakit Persahabatan, dari 229 kasus efusi pleura pada bulan Juli 1994Juni 1997, keganasan merupakan penyebab utama diikuti oleh tuberkulosis,
empiema toraks dan 5 kelainan ekstra pulmoner. Penyakit jantung kongestif
dan sirosis hepatis merupakan penyebab tersering efusi transudatif sedangkan

keganasan dan tuberkulosis 3 (TB) merupakan penyebab tersering efusi


eksudatif. .
B. Tujuan
1. Tujuan Review Jurnal
Adapun tujuan mereview jurnal ini adalah untuk mengetahui karakteristik
efusi pleura secara lebih spesifik dan hubungannya dengan TB.
2. Tujuan Penelitian dalam Jurnal
Adapun tujuan penelitian ini adalah mengetahui karakteristik efusi pleura.
C. Metode
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian
deskriptif observasional
D. Hasil
Terdapat 119 pasien efusi pleura pada penelitian ini. Berdasarkan jenis
kelamin didapatkan bahwa sebagian besar subjek penelitian adalah laki-laki
sebanyak 66 (55,5%) pasien dan sisanya 53 (44,5%) pasien adalah perempuan.
Kelompok umur terbanyak antara 40-59 tahun, umur termuda 17 tahun dan umur
tertua 80 tahun dengan rerata umur 47,36 16,43 tahun. Karakteristik efusi pleura
pada penelitian ini berdasarkan hemitoraks yang terlibat, sisi hemitoraks dominan,
sifat masif efusi pleura dan warna cairan pleura seperti yang ditunjukkan pada
tabel 1. Sebagian besar hemitoraks yang terlibat adalah unilateral dan paling
banyak melibatkan sisi hemitoraks kanan. Hanya 2,5% pasien yang efusi
pleuranya bilateral dan melibatkan kedua hemitoraks dengan ukuran efusi yang
sama besar.
Hampir separuh subjek penelitian memiliki cairan pleura yang berwarna
kuning keruh dan hanya 6 pasien yang cairan pleuranya berwarna coklat keruh.
Efusi pleura pada sebagian besar subjek penelitian (87%) bersifat eksudat dengan
penyebab terbesar infeksi dan malignansi. Sisanya sebanyak 13% pasien bersifat
transudat. Tuberkulosis menjadi penyebab infeksi paling besar dan sisanya infeksi
bukan tuberkulosis yang disebabkan oleh empiema bakteri, empiema amuba dan
efusi parapneumonia masing-masing 1 pasien. Malignansi paling besar
disebabkan oleh kanker paru sebanyak 46 (38,7%) pasien, tumor mediastinum
sebanyak 3 (2,5%) pasien dan 2 (1,7%) pasien dengan metastasis kanker payudara
di paru. Sebagian besar kanker paru (42 pasien) didominasi oleh adenokarsinoma,
2 pasien berjenis carcinoid atipik dan 2 pasien berjeniskarsinoma sel skuamosa.

Tumor mediastinum berjenis limfoma didapatkan pada 2 pasien dan 1 pasien


berjenis teratoma. Efusi transudat paling banyak disebabkan oleh gagal jantung
diikuti oleh sirosis hepatis dan gagal ginjal.
Karakteristik efusi pleura berdasarkan jenis cairan pleura ditampilkan pada
tabel 3. Sebagian besar eksudat melibatkan satu hemitoraks (unilateral) dengan
dominasi hemitoraks sisi kanan. Lebih dari separuh subjek penelitian dengan efusi
pleura eksudatif bersifat masif dan hampir separuhnya berwarna kuning keruh.
Sedangkan sebagian besar transudat melibatkan kedua hemitoraks (bilateral)
dengan dominasi sisi kanan sebesar 73,3%, sebagian besar volume cairan pleura
kurang dari 2/3 hemitoraks dan lebih dari separuh cairan pleura berwarna kuning
keruh. Tuberkulosis dan malignansi menjadi penyebab terbesar efusi eksudatif
pada penelitian ini. Tabel 4 menjelaskan karakteristik efusi pleura yang
disebabkan tuberkulosis dan efusi pleura ganas. Melalui uji MannWhitney
didapatkan hanya gradien albumin serumcairan pleura saja yang berbeda
bermakna (p <0,05) antara efusi pleura tuberkulosis dan efusi pleura ganas
sedangkan parameter lain tidak ditemukan perbedaan yang bermakna.
E. Pembahasan
Pada penelitian ini didapatkan 119 pasien efusi pleura. Sebagian besar
subjek penelitian adalah laki-laki dan sisanya perempuan. Hasil serupa
ditunjukkan oleh Romero dkk. yang mendapatkan 56% pasien laki laki, demikian
pula dengan Joseph dkk. mendapatkan 58% subjek penelitiannya adalah laki-laki.
Berbeda didapatkan oleh Afful dkk. yang melakukan penelitian efusi pleura di
Afrika, mendapatkan subjek penelitian lebih banyak perempuan (54%). Secara
umum tidak ada perbedaan insidens efusi pleura berdasarkan jenis kelamin,
meskipun beberapapenyebab efusi pleura mempunyai predileksi jenis kelamin.
Karakteristik efusi pleura penelitian ini telah ditunjukkan pada tabel 1.
Sebagian besar (86,6%) efusi bersifat unilateral dengan dominasi sisi kanan
(68,9%). Karakteristik efusi pleura sangat tergantung penyebab efusi pleura.
Gagal jantung kongestif (CHF)adalah penyebab efusi pleura di negara maju. Pada
penelitian ini didapatkan sebagian besar (87%) efusi pleura disebabkan oleh

penyakit pada rongga toraks (lokal) dan sisanya sebanyak 13% disebabkan oleh
penyakit sistemik.
Penelitian yang dilakukan di negara dengan prevalens TB tinggi
mendapatkan efusi eksudatif jauh lebih tinggi dibandingkan efusi transudatif.
Sebaliknya di negara dengan prevalens TB rendah mendapatkan efusi eksudatif
sekitar 75% dibandingkan efusi transudatif seperti yang dilaporan pada penelitian
tahun 1994-1995 di RS Persahabatan mendapatkan penyebab efusi pleura
terbanyak adalah keganasan sebesar 52,4% diikuti oleh TB sebesar 32,3% dan
empiema toraks sebesar 13,1%. Pada negara dengan prevalens TB lebih rendah,
sebagian besar efusi pleura disebabkan oleh keganasan disebabkan oleh kanker
paru, kanker payudara dan limfoma.
American Thoracic Society menyatakan bahwa kanker paru, kanker
payudara dan limfoma termasuk Hodkin dan non-Hodgkin adalah jenis keganasan
terbanyak yang melibatkan pleura.Insidens efusi pleura pada penyakit Hodgkin
sekitar 30% sedangkan non-Hodgkin sekitar 20%, dapat disebabkan oleh
obstruksi limfatik oleh pembesaran kelenjar getah bening hilus atau mediastinum
ataupun keterlibatan pleura langsung oleh tumor.
Efusi pleura ganas merupakan penyebab terbesar efusi eksudatif karena
sekitar 42-72% efusi pleura merupakan akibat sekunder dari keganasan. Efusi
pleura ganas dapat disebabkan oleh pneumonia pascaobstruksi, obstruksi duktus
torasikus (kilotoraks) dan emboli paru pada penelitian dengan efusi eksudatif
mendapatkan 95% efusi bersifatunilateral dengan 51% dominan hemitoraks
kanan, 44% hemitoraks kiri dan sisanya hanya 5% yang bilateral. Tuberkulosis
dan malignansi menjadi penyebab terbesar efusi eksudatif pada penelitian ini.
Tabel 4 menjelaskan karakteristik efusi pleura yang disebabkan tuberkulosis (TB)
dan efusi pleura ganas (EPG).
Median kadar LDH cairan pleura didapatkan lebih tinggi pada efusi TB
walaupun tidak berbeda bermakna. Karakteristik cairan pleura pada efusi pleura
TB ditandai oleh meningkatnya protein cairan pleura, sering diatas 5 gr/dl,
glukosa cairan pleura menurun tetapi seringkali sama dengan glukosa serum.
Kadar LDH cairan pleura meningkat biasanya lebih tinggi dibandingkan LDH 18
serum. Pada penelitian ini didapatkan median protein cairan pleura dan rasionya
lebih tinggi pada efusi TB.

F. Analisis Jurnal
1. Kelebihan
Kelebihan dari jurnal ini yaitu :
a. Abstraknya jelas dan terperinci, sehingga dengan hanya membaca
abstraknya saja kita sudah mampu mengetahui hasil dari penelitian
tersebut.
b. Penelitian ini membantu dalam membedakan efusi pleura dengan melihat
dari penjelasan karakteristik yang telah diuraikan.
c. Hasil dari penelitian ini membandingkan dengan hasil penelitian
sebelumnya sehingga kita lebih bisa memahami tentang karakteristik dari
efusi pleura.
d. Memudahkan kita mengetahui karakteristik efusi pleura agar dapat
menegakkan penyebab efusi pleura sehingga efusi pleura dapat
ditatalaksana dengan baik
2. Kekurangan
- Tidak ada saran untuk penelitian selanjutnya
G. Implikasi keperawatan
Adapun peran kita sebagai perawat yaitu:
1. Melakukan HE mengenai penyakit efusi pleura yang dialami pasien
2. Meningkatkan caring terhadap pasien dan selalu memberikan support
3. Meningkatkan observasi vital sign khususnya pada pernafasa pasien.
4. Memberikan asuhan keperawatan yang tepat
H. Aplikasi di Rumah Sakit
Aplikasi yang baik dilakukan di Rumah Sakit yaitu :
1. Baiknya RS menerapkan tindakan HE tentang efusi pleura guna meningkatkan
pengetahuan pasien dan keluarga khususnya dalam perawatannya.
2. Baiknya RS mengikut sertakan perawat-perawat dalam pelatihan-pelatihan
dalam rangka meningkatkan skill perawat.
3. Selain itu sebaiknya RS menerapkan terapi bermain agar anak tidak
mengalami hospitalisasi, dan lebih kooperatif dalam menjalani
pengobatannya.
I. Hambatan dan Solusi Aplikasi Jurnal
Hambatan :
Hambatan dalam aplikasi jurnal ini yaitu kurangnya komunikasi terapeutik yang
terjalin antara petugas kesehatan dan pasien serta keluarga pasien. Masih
kurangnya pengetahuan yang dimiliki oleh pasien dan keluarga tentang penyakit
efusi pleura.

Solusi :
Sebaiknya petugas kesehatan selalu memberikan HE agar pasien dan keluarga
bisa memahami dan lebih kooperativ dalam menjalani pengobatan. Dengan begitu
dapat juga terjalin hubungan saling percaya. Selain itu sebaiknya dilakukan juga
terapi bermain untuk mencegah terjadinya hospitalisasi pada anak agar tumbuh
kembang anak tetap berjalan.
J. Kesimpulan
Efusi pleura terbanyak bersifat eksudat dan disebabkan oleh malignansi
dan tuberkulosis. Karakteristik efusi eksudatif adalah unilateral, melibatkan
hemitoraks kanan dan bersifat masif. Karakteristik efusi transudatif adalah
bilateral, melibatkan hemitoraks kanan dan bersifat tidak masif. Efusi pleura
tuberkulosis mempunyai median LDH dan protein cairan pleura serta rasio protein
cairan pleura terhadap serum lebih tinggi tetapi tidak berbeda bermakna
dibandingkan efusi pleura ganas sedangkan efusi pleura ganas memiliki median
leukosit lebih tinggi. Gradien albumin EPG lebih tinggi dan berbeda bermakna
dibandingkan efusi TB.
tinggi dan berbeda bermakna dibandingkan efusi TB. obstruksi limfatik flow.3
Kondisi yang paling umum pada efusi adalah gagal jantung, pneumonia, dan
neoplasma ganas. Diagnosis efusi pleura dimulai dengan mendapatkan riwayat
klinis pasien dan melakukan pemeriksaan fisik dan diikuti oleh radiografi dada
dan analisis cairan pleura dalam kasus yang sesuai. Jika perlu, Proses berlanjut
dengan penelitian investigasi lebih lanjut, seperti computed tomography (CT)
thorax, biopsi pleura, thoracoscopy, dan, kadang-kadang, bronkoskopi.