Anda di halaman 1dari 29

Pengembangan Rute Jalur Evakuasi Bencana Banjir Rob

Wilayah Pesisir Kota Semarang


Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Sistem Informasi Geografis (TKP350)

Dosen Pengampu:
Widjonarko, ST, MT

Disusun Oleh:
KELOMPOK 7B
Yeti Ulfah Tuzyahroya

(21040113120042)

Hafidz Aliyudin

(21040113120046)

Novi Yanti

(21040113120048)

Bayu Rizqi

(21040113120050)

Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota


Fakultas Teknik Universitas Diponegoro
2015

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................... i
DAFTAR TABEL .............................................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................... ii
BAB I PENGANTAR ........................................................................................................................ 1
1.1.

Latar Belakang ................................................................................................................... 1

1.2.

Rumusan Permasalahan...................................................................................................... 2

1.3.

Tujuan dan Sasaran ............................................................................................................ 2

1.1.1.

Tujuan ................................................................................................................................. 2

1.1.2.

Sasaran ................................................................................................................................ 2

1.4.

Ruang Lingkup ................................................................................................................... 2

1.4.1.

Ruang Lingkup Wilayah ..................................................................................................... 3

1.4.2.

Ruang Lingkup Materi ........................................................................................................ 3

1.5.

Kerangka Pikir.................................................................................................................... 4

1.6.

Sistematika Penulisan ......................................................................................................... 5

BAB II KERANGKA TEORITIK ..................................................................................................... 6


2.1

Kota Semarang ................................................................................................................... 6

BAB III METODE PENGOLAHAN DATA DAN ANALISIS DATA ............................................ 8


3.1.

Teknik Pengumpulan Data ................................................................................................. 8

3.2.

Penetapan Data dan Variabel ............................................................................................. 8

3.3.

Teknik Analisis .................................................................................................................. 9

3.3.1.

Teknik Analisis Weighted Overlay................................................................................... 10

3.3.2.

Teknik Analisis Route Analyst .......................................................................................... 11

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................................... 12


4.1.

Flow Chart Analisis Data ................................................................................................. 12

4.2.

Deskripsi Variabel Rawan Bencana Banjir Rob .............................................................. 12

4.3.

Lokasi Rawan Banjir Rob ................................................................................................ 19

4.4.

Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob .............................................................................. 23

4.5.

Rute Terdekat Lokasi Rawan Banjir Rob ke Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob ....... 23

BAB V KESIMPULAN ................................................................................................................... 25

DAFTAR TABEL
Tabel I.1 Daerah Rawan Genangan Rob di Wilayah Semarang Tahun 2011 .................................... 1
Tabel III.1 Pembagian Kelas Berdasarkan Tingkat Kelerengan ...................................................... 10
Tabel III.2 Pembobotan Menurut Laju Penurunan Muka Tanah ..................................................... 10
Tabel III.3 Pembagian Kelas Berdasarkan Curah Hujan.................................................................. 10
Tabel III.4 Pembobotan Berdasarkan Jenis Tanah ........................................................................... 11
Tabel III.5 Pembobotan Berdasarkan Tata Guna Lahan .................................................................. 11
Tabel VI.1 Lokasi Rawan Banjir Rob dan Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob .......................... 23
Tabel VI.2 Rute Jalur Evakuasi dan Waktu Tempuh ...................................................................... 24
Tabel V.1 Pengembangan Rute Evakuasi Bencana Banjir Rob Kota Semarang .................................
.......................................................................................................................................................... 25

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Peta Administrasi Kota Semarang .................................................................................. 3
Gambar 1.2 Kerangka Pikir ................................................................................................................ 4
Gambar 4.1 Flow Chart Analisis Data ............................................................................................. 13
Gambar 4.2 Peta Topografi Kota Semarang .................................................................................... 14
Gambar 4.3 Peta Land Subsidence Kota Semarang ......................................................................... 15
Gambar 4.4 Peta Klimatologi Kota Semarang ................................................................................. 16
Gambar 4.5 Peta Litologi Kota Semarang........................................................................................ 17
Gambar 4.6 Peta Tataguna Lahan Kota Semarang........................................................................... 18
Gambar 4.6 Peta Kerawanan Banjir Kota Semarang ....................................................................... 20
Gambar 4.7 Peta Sampel Lokasi Banjir dan Lokasi Evakuasi Bencana Rob Kota Semarang ......... 21
Gambar 4.7 Peta Rute Terdekat Jalur Evakuasi Bencana Rob Kota Semarang ............................... 22

ii

BAB I
PENGANTAR

1.1.

Latar Belakang
Secara geografis, Indonesia berada pada kawasan rawan bencana mulai rawan gempa, rawan

letusan gunung berapi, rawan tsunami, rawan banjir rob, dan sebagainya. Dalam Undang-Undang
No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang disebutkan bahwa penataan ruang sebagai suatu sistem
proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang. Maka dari
itu, dalam penataan ruang diperlukan basis mitigasi bencana sebagai upaya meningkatkan
keselamatan dan kenyamanan kehidupan dan penghidupan (Mayona, 2009).
Kota Semarang merupakan ibukota Provinsi Jawa Tengah dengan tingkat ancaman yang
cukup tinggi yaitu salah satunya adalah banjir pasang-surut atau banjir rob (Arief dkk, 2013). Rob
merupakan banjir yang terjadi akibat pasang air laut yang menggenangi kawasan yang mempunyai
ketinggian lebih rendah dari permukaan air laut pada pasang tertinggi (Kurniawan, 2003). Banjir
rob di Kota semarang tersebar di sepanjang pesisir Kota Semarang yang berbatasan dengan Laut
Jawa. Pada Tabel I.1 dipaparkan luas wilayah sebaran banjir rob di Kota Semarang berdasarkan
jurnal penelitian Daerah Rawan Genangan Rob di Wilayah Semarang Tahun oleh Ramadani dkk
(2011).
Tabel I.1 Daerah Rawan Genangan Rob di Wilayah Semarang Tahun 2011
No.

Lokasi Kecamatan

Luas
(Ha)
257,20

Sebaran
(Kelurahan)
Kecamatan Tugu
Mangunharjo, Mangkang Wetan, Randugarut, Karanganyar dan
1
Tugurejo
Kecamatan Semarang Barat
237,19
Tambakharjo, Tawangsari, dan Tawangmas
2
Kecamatan Semarang Tengah 22,95
Kauman, Kranggan, dan Jagalan
3
Kecamatan Semarang Utara
508,28
Panggung Lor, Bandarharjo, dan Tanjung Emas
4
Kecamatan Semarang Timur
44,15
Kemijen
5
Kecamatan Genuk
377,68
Terboyo Kulon, Trimulyo, dan Terboyo
6
Kecamatan Gayamsari
73,23
Tambakrejo, Kaligawe, dan Sawah Besar
7
Kecamatan Semarang Selatan 18,12
Pleburan, Bulustalan
8
Sumber: Daerah Rawan Genangan Rob di Wilayah Semarang, 2011

Menurut Wirastriya (2005) bencana banjir rob bukan hanya disebabkan oleh air pasang di
Laut Jawa namun juga karena kenaikan muka laut akibat global warming. Sedangkan menurut
Gumelar, dkk. (2009) bencana banjir rob juga disebabkan oleh adanya penurunan permukaan tanah
(land subsidence). Ketika banjir rob tersebut tidak ditanggulangi maka akan mempengaruhi terhadap
pertumbuhan dan perkembangan Kota Semarang. Apalagi ketika banjir rob tersebut tersebut
menimbulkan kerugian baik dalam sektor rill maupun sektor non rill. Dalam laporan ini akan
membahas tentang mitigasi bencana berupa kerawanan banjir rob yang adaa di pesisir wilayah Kota
Semarang. Mitigasi bencana yang akan dikaji dilakukan dengan melakukan pemetaan. Pemetaan

tersebut dilakukan sebagai sarana pengembangan rute jalur evakuasi bencana banjir rob
menggunakan aplikasi Sistem Informasi Geografis.
1.2.

Rumusan Permasalahan
Jurnal Pemetaan Resiko Bencana Banjir Rob Kota Semarang (Arief dkk, 2012) memprediksi

ancaman banjr rob Kota Semarang pada tahun 2015 tersebar pada 9 kecamatan dan 73 kelurahan
dengan luas genangan sebesar 8.339,31 hektar atau 22,32% dari luas total wilayah Kota Semarang
yang luasnya 37.360,49 hektar berdasarkan dokumen RTRW Kota Semarang 2010-2030. Hasil
penelitian tersebut berbeda dengan hasil penelitian jurnal yang dilakukan Tahun 2011 yang
menyatakan bahwa lokasi rawan banjir rob tersebar di 8 kecamatan dengan 23 kelurahan. Maka dari
kedua hasil penelitian tersebut dalam kurun waktu 4 tahun dari 2011-2015 lokasi rawan bencana
banjir rob semakin bertambah luas. Salah satu usaha preventif dalam menghadapi bencana banjir rob
tersebut adalah berupa mitigasi bencana yaitu pengembangan rute jalur evakuasi bencana banjir rob
menggunakan aplikasi SIG.
1.3.

Tujuan dan Sasaran


Tujuan dan sasaran dari penulisan laporan ini adalah sebagai berikut.

1.1.1. Tujuan
Tujuan dari penulisan laporan ini adalah untuk pengembangkan rute jalur evakuasi bencana
banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang dengan menggunakan aplikasi Sistem Informasi
Geografis.
1.1.2. Sasaran
Berikut adalah sasaran yang dilakukan guna mencapai tujuan penulisan laporan ini.
a. Menentukan wilayah studi dan permasalahan yang akan dikaji.
b. Menentukan variabel dan data yang dibutuhkan.
c. Menentukan teknik pengumpulan data.
d. Menentukan teknik analisis GIS yang akan digunakan.
e. Melakukan analisis menggunakan aplikasi GIS.
f.

Melakukan interpretasi dari hasil analisis untuk menentukan rute jalur evakuasi bencana
banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang

g. Menentukan simpulan dari hasil analisis.


1.4.

Ruang Lingkup
Ruang lingkup yang dibahas pada laporan ini terbagi atas dua bagian yaitu ruang lingkup

wilayah dan ruang lingkup materi.

1.4.1.

Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah studi dalam laporan ini adalah Kota Semarang yang secara

administratif masuk dalam wilayah Provinsi Jawa Tengah. Kota Semarang terbagi atas 16 kecamatan
dan 177 kelurahan dengan luas wilayah mencapai 373,70 km2. Kota Semarang terletak antara garis
650 710 Lintang Selatan dan garis 10935 11050 Bujur Timur dengan batas administrasi
sebagai berikut.
Sebelah Utara

: Laut Jawa

Sebelah Selatan

: Kabupaten Semarang

Sebelah Barat

: Kabupaten Kendal

Sebelah Timur

: Kabupaten Demak

Sumber : Bappeda Kota Semarang,2011

Gambar 1.1 Peta Administrasi Kota Semarang

1.4.2.

Ruang Lingkup Materi


Laporan ini membahas mengenai proses pemetaan dalam upaya pengembangan rute jalur

evakuasi bencana banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang dengan menggunakan Sistem
Informasi Geografis (SIG). Hal-hal yang akan dibahas antara lain, pembahasan mengenai kondisi
fisik wilayah pesisir Kota Semarang yang rawan bencana banjir rob. Selain itu pembahasan mengenai
wilayah bebas banjir terdekat layak huni yang dapat menjadi lokasi evakuasi korban bencana dan
identifikasi akses rute jalan terdekat dari daerah rawan bencana banjir rob menuju daerah bebas
bencana banjir rob.

1.5.

Kerangka Pikir
Kerangka pikir pada laporan ini adalah sebagai berikut.
Penentuan Wilayah Studi
Kota Semarang

INPUT

Penentuan Tema Kasus dan Judul


Pengembangan Jalur Mitigasi Bencana Rob

Perumusan Masalah dan Tujuan Laporan

Penentuan Variabel dan Data yang


Dibutuhkan
Data Primer:
Observasi

Pengumpulan Data

Data Sekunder:
BPS, Bappeda,
DPU, BMKG,
Kajian Literatur

PROSES

Penentuan Metode Penyelesaian Masalah


Spatial Overlay
Analisis Variabel dan Data
Network Analyst

Analisis
Daerah Rawan
Banjir Rob

Analisis
Daerah Bebas
Banjir Rob

Analisis Rute
Jalan Terdekat
(Aksesibilitas)

Analisis Tata
Guna Lahan

Pembobotan (Scoring)
Route Analyst
Weighted Overlay

Peta Rute Jalur Evakuasi Akibat Bencana Banjir Rob Wilayah


Pesisir Kota Semarang

OUTPUT

Analisis Output dan Kesimpulan


Sumber : Analisis Kelompok 7B, 2015

Gambar 1.2 Kerangka Pikir

1.6.

Sistematika Penulisan
Berikut ini merupakan sistematika penulisan dalam laporan ini.
BAB I PENGANTAR
Bab ini berisi tentang urgensi permasalahan yang akan dikaji yang tertuang dalam latar
belakang dan rumusan masalah. Selain itu, bab ini juga berisi tentang tujuan dan sasaran,
ruang lingkup wilayah dan materi, kerangka pikir, dan sistematika penulisan.
BAB II KERANGKA TEORITIK
Bab ini berisi tentang kajian permasalahan secara kontekstual. Dalam Bab Kerangka Teoritik
ini dibahas mengenai Kota Semarang, bencana banjir, dan mitigasi bencana.
BAB III METODE PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA
Bab ini berisi tentang metodologi yang diambil dalam penyelesaian masalah berupa teknik
pengumpulan data, penetapan data dan variabel, serta teknik analisis data.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Bab ini berisi tentang hasil dari pengolahan dan analisis data. Selain itu juga berisi tentang
pembahasan hasil tersebut.
BAB V SIMPULAN
Bab ini berisi tentang simpulan dari hasil dan pembahasan pada bab sebelumnya tentang
masalah yang dikaji berupa rute jalur evakuasi bencana rob di wilayah pesisir Kota
Semarang.

BAB II
KERANGKA TEORITIK

2.1

Kota Semarang
Kota Semarang merupakan salah satu kota pesisir di Indonesia. Berdasarkan kondisi

eksisting, Kota Semarang sangat sering dilanda banjir rob. Hampir setiap hari menjelang malam,
genangan air selalu terjadi di beberapa daerah sebagai akibat dari banjir rob, bahkan sampai saat ini
belum ada upaya penanganan yang sesuai untuk permasalahan ini dan beban pembangunan yang
merambah wilayah pesisir juga semakin besar sehingga penurunan muka tanah di darat juga ikut
berpengaruh terhadap terjadinya banjir rob (Kodoatie, 2003).
Daerah yang beresiko terhadap banjir rob yaitu wilayah pesisir Kota Semarang yang meliputi
enam kecamatan yaitu Kecamatan Tugu, Semarang Barat, Semarang Utara, Gayamsari, Semarang
Timur, Genuk dengan prediksi dan asumsi kenaikan air laut pada tahun 2050 nanti dan penurunan
muka tanah sebesar 2-3 cm tiap tahun (Muhrozi, 2004).
Akan tetapi, daerah yang beresiko banjir rob di Kota Semarang mengalami perluasan seingga
pada tahun 2011 daerah beresiko banjir rob menjadi delapan kecamatan. Perluasan daerah yang
beresiko banjir rob di Kota Semarang akan terjadi jika tidak ada upaya dalam mitigasi bencana banjir
rob tersebut. Selain itu, adanya banjir rob tersebut mempengaruhi perkembangan Kota Semarang itu
sendiri misalnya membuat adanya kawasan tidak sehat di Semarang bagian Utara.
2.2

Bencana Rob
Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu

kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor non
alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan
lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis (PP No.21 Tahun 2008).
Sedangkan menurut Nick Carter (1991) mengatakan bahwa bencana (disaster) adalah an
event, natural or man-made, sudden or progressive, which impact with such severity that affected
community has to respond by taking expeptional measures.
Banjir rob merupakan bencana yang muncul berkaitan dengan siklus gerak bulan. Dengan
demikian banjir ini berulang secara bulanan. Daerah yang terkena bencana ini adalah dataran pantai
di daerah pesisir yang rendah atau daerah rawa-rawa pantai. Genangan banjir ini dapat diperkuat
dengan banjir karena curah hujan. Jadi, banjir ini dapat terjadi lebih hebat di saat musim hujan
(Kodoatie, 2003).
Rob merupakan banjir yang terjadi akibat pasang air laut yang menggenangi kawasan yang
mempunyai ketinggian lebih rendah dari permukaan air laut pada pasang tertinggi. Lama genangan
dapat berlangsung berhari-hari bahkan sepanjang tahun tergantung pada jenuh tidak nyata. Beberapa

penyebab yang secara langsung dapat memperparah terjadinya rob antara lain: penurunan tanah
akibat ground water pumping dan beban di atas muka tanah, bertambahnya tinggi permukaan air laut,
tingginya sedimentasi dan sampah, sistem drainase yang tidak tepat, curah hujan dan fenomena alam
lain.
2.3

Mitigasi Bencana
Mitigasi adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui

pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana
(PP No.21 Tahun 2008). Mitigasi berarti mengambil tindakan-tindakan untuk mengurangi pengaruhpengaruh dari suatu bahaya sebelum bahaya itu terjadi. Istilah mitigasi berlaku untuk cakupan yang
luas dari aktivitas-aktivitas dan tindakan-tindakan perlindungan yang mungkin diawali, dari yang
fisik, seperti membangun bangunan-bangunan yang lebih kuat, sampai dengan yang prosedural,
seperti teknik-teknik yang baku untuk menggabungkan penilaian bahaya di dalam rencana
penggunaan lahan.
Tindakan mitigasi dilihat dari sifatnya dapat digolongkan menjadi dua yaitu mitigasi pasif
dan mitigasi aktif. Mitigasi pasif lebih bersifat non fisik, contohnya kerangka hukum/perundangan,
insentif-desinsentif, pendidikan dan pelatihan, peningkatan kesadaran masyarakat, Rencana Tata
ruang, pengembangan kelembagaan, dan lain-lain. Sedangkan mitigasi aktif merupakan upaya yang
bersifat fisik, seperti pembuatan bangunan waduk tanggul, perkuat struktur bangunan, dan lain-lain.
Mitigasi bencana dikatakan dalam konteks penataan ruang sebagai alat untuk mencegah/
menghindari/ menghilangkan bahaya, mengurangi tingkat kerentanan dan meningkatkan ketahanan
dari suatu wilayah/ kawasan tertentu (Mayona, 2009)
Tahun 1990an akan menjadi satu dekade upaya besar untuk mendorong teknik-teknik
mitigasi bencana alam proyek-proyek pembangunan di seluruh dunia. Perserikatan bangsa-bangsa
telah mengadopsi bahwa dekade tahun 1990an sebagai Dekade Internasional untuk pengurangan
bencana alam. Tujuannya adalah untuk mencapai pengurangan yang signifikan dalam hal kematian
dan kerusakan materi yang disebabkan oleh bencana-bencana pada akhir dekade. DHA dan UNDP
memainkan peran sentral di dalam mendorong pemerintah-pemerintah nasional dan badan-badan
non-pererintah untuk menangani isu-isu yang terkait dengan bencana lewat proyek-proyek yang
dipusatkan secara langsung pada pengurangan dampak-dampak bahaya dan lewat penggabungan
resiko kesadaran sebagai bagian dari operasi-operasi normal dari proyek-proyek pembangunan.

BAB III
METODE PENGOLAHAN DATA DAN ANALISIS DATA

3.1.

Teknik Pengumpulan Data


Laporan ini bersifat analisis deskriptif yang menjelaskan sebaran potensi rob, penyebab

terjadinya banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang berdasarkan aspek-aspek geologi lingkungan
yang kemudian dijelaskan pula mengenai usulan mitigasi bencana berupa alternatif rute evakuasi
untuk korban banjir rob di kawasan tersebut. Untuk mendukung pelaksanaan penelitian ini perlu
dilakukan penggalian informasi dan pengumpulan data baik secara primer maupun sekunder :
a. Telaah dokumen merupakan upaya untuk mengumpulkan berbagai data dan informasi yang
sudah tertuang dalam pencatatan terhadap dokumen. Berkaitan dengan penelitian ini, telaah
dokumen dapat didapatkan dari Kota Semarang dalam Angka 2014, RTRW Kota Semarang
Tahun 2010-2030, Bappeda Kota Semarang, Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang dan
dokumen Pasang Surut Pelindo III Tanjung Emas Kota Semarang Tahun 2014.
b. Observasi merupakan upaya untuk penggalian data dan informasi dengan melakukan
pengamatan langsung di lapangan, melalui dokumentasi, pemetaan, dan wawancara.
Berkaitan dengan penyusunan laporan ini, observasi

dilakukan untuk mengumpulkan

informasi terkait aspek geologi lingkungan, area-area rawan rob, kondisi pra rob, kondisi
saat terjadi rob, kondisi pasca rob, serta jalur mitigasi yang sudah ada untuk dilakukan
peninjauan lebih lanjut.
3.2.

Penetapan Data dan Variabel


Data yang digunakan dalam penyusunan laporan ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
a. Data Pasang Surut Pelindo III Tanjung Mas Semarang Tahun 2010-2014
b. Peta Eksisting kota Semarang dalam dokumen RTRW Kota Semarang 2010-2030
c. Data percepatan penurunan permukaan tanah (land subsidence) tahun 2010-2014
d. Data Curah Hujan dari BMKG Kota Semarang
e. Peta aspek-aspek geologi dari Bappeda Kota Semarang
f.

Citra QuickBird tahun terbaru


Ancaman terjadinya bencana rob di pesisir Kota Semarang ditentukan oleh beberapa

variabel, diantaranya :
a. Topografi (kelerengan)
Topografi merupakan tingkat kelerengan permukaan bumi. Semakin datar permukaan tanah,
maka resiko ancaman banjir rob semakin tinggi. Sementara topografi di wilayah pesisir
secara umum memang datar yaitu 2-15%. Hal ini menyebabkan area ini berpotensi untuk
dilanda banjir rob.

b. Jenis Tanah
Setiap jenis tanah mempunyai tingkat infiltrasi atau penyerapan air yang berbeda. Semakin
padat partikel tanah tersebut, maka semakin sulit untuk melakukan infiltrasi air.
c. Curah hujan
Secara umum, penguapan air di wilayah pesisir terjadi sangat cepat. Hal ini pun berimplikasi
terhadap curah hujan yang tinggi di wilayah tersebut. Semakin tinggi curah hujan, maka
ketinggian muka air laut bisa meningkat dan bisa menimbulkan ancaman rob.
d. Jenis Tutupan Lahan
Jenis tutupan lahan akan mempengaruhi tingkat permeabilitas tanah untuk melepaskan air ke
dalam tanah. Semakin banyak daerah yang terbangun, maka air akan semakin sulit meresap
ke dalam tanah. Hal ini pun bisa menyebabkan rob sulit untuk dihindari
e. Land Subsidence
Dari tahun ke tahun, fenomena penurunan permukaan tanah di Kota Semarang terus terjadi
dengan percepatan yang cukup tinggi. Hal ini sangat dipengaruhi oleh eksploitasi air tanah
untuk keperluan penunjang perkotaan yang tidak memperhatikan konservasi air tanah.
Semakin tinggi land subsidence maka ancaman rob semakin besar pula.
Selanjutnya, untuk menentukan alternatif rute evakuasi korban bencana rob Kota Semarang
yang perlu dipertimbangkan adalah tingkat aksesibilitas jalan.Variabel yang sangat penting sebagai
pengusulan atas rute evakuasi bencana rob di wilayah pesisir Kota Semarang ini adalah jaringan
jalan. Jalan yang nantinya akan ditetapkan menjadi rute alternatif ini hendaknya mempunyai jarak
dan waktu tempuh yang kecil, aksesibilitasnya tinggi, serta mempunyai impedasi kecil. Jalan yang
dipilih sebaiknya :
a. Jalur yang dipilih merupakan jalan nasional, jalan propinsi dan jalan by pass sehingga akan
memudahkan proses evakuasi.
b. Jalur evakuasi mempunyai kelerengan kurang dari 4%.
c. Jalur evakuasi dirancang menjauhi aliran sungai.
d. Jalur evakuasi diusahakan tidak melintangi sungai atau jembatan.
e. Supaya tidak terjadi penumpukan masa, dibuat jalur evakuasi paralel.
f.

Untuk daerah berpenduduk padat, dirancang jalur evakuasi berupa sistem blok, dimana
pergerakan masa setiap blok tidak tercampur dengan blok lainnya untuk menghindari
kemacetan.

3.3.

Teknik Analisis
Untuk melakukan analisis daerah rawan banjir berikut dengan pengembangan rute evakuasi

sebagai mitigasi bencana rob wilayah pesisir Kota Semarang dilakukan teknik analisis Weighted

Overlay (salah satu tools dari Spatial Analyst) dan Route Analyst (salah satu tools dari Network
Analyst).
3.3.1.

Teknik Analisis Weighted Overlay


Weighted Overlay merupakan sebuah teknik untuk menerapkan sebuah skala penilaian untuk

membedakan dan menidaksamakan input menjadi sebuah analisa yang terintegrasi. Analisis
memberikan pertimbangan terhadap faktor atau kriteria yang ditentukan dalam sebuah proses
pengambilan keputusan khususnya untuk masalah keruangan. Dalam penyusunan laporan ini,
analisis Weighted Overlay digunakan untuk membuat peta kerawanan bencana rob di wilayah pesisir
Kota Semarang dengan pertimbangan beberapa variabel yang diberi pembobotan, yaitu topografi,
jenis tanah, curah hujan, jenis tutupan lahan dan laju penurunan permukaan tanah. Pemberian bobot
pada masing-masing parameter atau variabel bervariasi dan tergantung dari seberapa besar pengaruh
parameter-parameter tersebut terhadap terjadinya banjir. Semakin besar pengaruh parameter tersebut
terhadap banjir maka nilai bobotnya juga besar, sebaliknya jika pengaruhnya kecil maka nilai
bobotnya juga kecil.
Tabel III.1 Pembagian Kelas Berdasarkan Tingkat Kelerengan
Kelas
Kelerengan (%)
0-2%
I
2-15%
II
15-25%
III
25-40%
IV
>40%
V
Sumber : Chow, 1984 dengan Modifikasi Penulis

Deskripsi
Datar
Landai
Bergelombang
Curam
Sangat Curam

Bobot

25%

Nilai Kelas
5
4
3
2
1

Tabel III.2 Pembobotan Menurut Laju Penurunan Muka Tanah


Laju Penurunan Permukaan Tanah (cm/tahun)
<0,3
0-3
3-6
6-9
9-12
Sumber : Asumsi kelompok 7B, 2015

Bobot

25%

Nilai Kelas
1
2
3
4
5

Tabel III.3 Pembagian Kelas Berdasarkan Curah Hujan


Curah Hujan
Deskripsi
Bobot
Nilai Kelas
(mm/tahun)
< 13,6
Sangat rendah
5
I
13,6-20,7
Rendah
4
II
20,7-27,7
Sedang
20%
3
III
27,7-34,8
Tinggi
2
IV
>34,8
Sangat Tinggi
1
V
Sumber : S SK Mentan No. 837/KPTS/UM/1 1/1980 danNo. 683/KPTS/UM/8/1982 dengan Modifikasi Penulis
Kelas

10

Tabel III.4 Pembobotan Berdasarkan Jenis Tanah


Jenis Tanah

Tekstur

Regosol
Alluvial
Andosol
Latosol
Litosol
Mediteran

Pasir, pasir geluhan


Geluh lempung pasiran, geluh pasiran
Geluh pasiran
Geluh lempungan, geluh lempungan debuan

Laju
Infiltrasi
Cepat
Agak cepat
Sedang
Agak lambat

Lempung pasiran, lempung geluhan

Lambat

Sangat lambat

Lempung berat, lempung ringan, lempung, lempung


debuan
Sumber : Dulbahri, 1992 dengan Modifikasi Penulis
Grumosol

Bobot

15%

Nilai
Kelas
1
2
3
4

Tabel III.5 Pembobotan Berdasarkan Tata Guna Lahan


Penggunaan Lahan
Lahan terbuka, sungai, waduk
Permukiman, kebun campuran, tanaman pekarangan
Pertanian, sawah, tegalan
Perkebunan, semak
Hutan
Sumber : Meijerink, 1970 dengan Modifikasi Penulis

Bobot

15%

Nilai Kelas
5
4
3
2
1

3.3.2. Teknik Analisis Route Analyst


Network Analyst secara umum adalah pemodelan transportasi makroskopis untuk melihat
hubungan antar obyek yang dihubungkan oleh jaringan transportasi. Dalam kaitannya dengan
pengembangan alternatif rute evakuasi bencana rob, tools yang dapat digunakan adalah route analyst.
Dengan bantuan route analyst dapat ditentukan rute optimal evakuasi korban bencana rob wilayah
pesisir Kota Semarang. Penentuan rute ini bisa berdasarkan jarak tempuh ataupun waktu tempuh
terkecil dan pengaturan-pengaturan user sesuai yang diinginkan. Untuk melakukan route analyst ini
variabel utamanya adalah jaringan jalan yang menurut wilayah studi adalah jalan Kota Semarang
dengan atribut lengkap, mulai dari arteri, kolektor maupun lokal.

11

BAB IV
HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1.

Flow Chart Analisis Data


Untuk mengembangkan model rute jalur evakuasi bencana banjir rob di kawasan pesisir

Kota Semarang, maka dibuatlah diagram alir/ flow chart dalam menggunakan data yang ada sehingga
dibentuklah suatu model menggunakan Arc.GIS. Berikut ini merupakan permodelan analisis dari
laporan ini. Flow chart dapat dilihat pada Gambar 4.2 Flow Chart Analisis Data.
4.2.

Deskripsi Variabel Rawan Bencana Banjir Rob

4.2.1.

Kelerengan
Pada pada Gambar 4.3 Peta Topografi Kota Semarang dapat diketahui bahwa sebagian besar

wilayah Semarang bagian utara memiliki kelerengan 0-2%. Kelerengan di wilayah pesisir Kota
Semarang tergolong datar. Kelerengan sangat berpengaruh terhadap terjadinya banjir rob di wilayah
pesisir Kota Semarang. Selain itu, kecuraman lereng, panjang lereng dan bentuk lereng semuanya
akan mempengaruhi besarnya erosi dan aliran permukaan.
4.2.2.

Land Subsidence
Pada Gambar 4.4 Peta Land Subsidence Kota Semarang dapat diketahui bahwa sebagian

besar wilayah Semarang bagian utara memiliki laju penurunan permukaan tanah yang cukup tinggi.
Laju penurunan permukaan tanah yang terjadi di Kota Semarang sekitar 0-13 cm/tahun. Laju
penurunan tanah yang terjadi setiap tahunnya sangat berpengaruh terhadap terjadinya banjir rob di
wilayah pesisir Kota Semarang. Selain itu, kondisi geologi serta aktivitas manusia dinilai menjadi
faktor penyebab penurunan muka tanah. Penurunan muka tanah memiliki karakteristik yang
bervariasi secara spasial maupun temporal diakibatkan oleh faktor penyebab yang berbeda.
4.2.3.

Curah Hujan
Pada Gambar 4.5 Peta Klimatologi Kota Semarangdapat diketahui bahwa seluruh wilayah

Kota Semarang memikili curah hujan tinggi. Curah hujan tinggi memiliki rata-rata intensitas hujan
sekitar 27,7-34,8 mm/hari. Dengan curah hujan yang tinggi tentu berpengaruh dalam dalam
terjadinya banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang. Selain itu, curah hujan tinggi juga sebagai
pemicu longsoran yang mana hujan yang mempunyai curah tertentu dan berlangsung selama periode
waktu tertentu, sehingga air yang dicurahkannya dapat meresap ke dalam lereng dan mendorong
massa tanah untuk longsor.

12

Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015

Gambar 4.2 Flow Chart Analisis Data

13

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011

Gambar 4.3 Peta Topografi Kota Semarang

14

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011

Gambar 4.4 Peta Land Subsidence Kota Semarang

15

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011

Gambar 4.5 Peta Klimatologi Kota Semarang

16

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011

Gambar 4.6 Peta Litologi Kota Semarang

17

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011

Gambar 4.7 Peta Tataguna Lahan Kota Semarang

18

4.2.4.

Jenis Tanah
Pada Gambar 4.6 Peta Litologi Kota Semarang dapat diketahui bahwa sebagian besar

wilayah Semarang bagian utara memikili jenis tanah aluvial (Aluvial dan Asosisasi Aluvial Kelabu).
Jenis tanah Aluvial memiliki tekstur geluh lempung pasiran dan geluh pasiran yang laju infiltrasinya
agak cepat sehingga cukup berpengaruh dalam terjadinya banjir rob di wilayah pesisir Kota
Semarang. Selain itu, tanah aluvial umumnya terdapat di daerah dataran banjir (flood plainis) dan
delta yang terdapat di sekitar sungai. Jenis tanah aluvial sangat cocok digunakan sebagai pertanian,
pertambakan, dan permukiman.
4.2.5.

Tataguna Lahan
Pada Gambar 4.7 Peta Tataguna Lahan Kota Semarang dapat diketahui bahwa sebagian besar

wilayah Semarang bagian utara digunakan sebagai lahan permukiman dan pertambakan.
Berdasarkan hasil overlay curah hujan, kelerengan dan jenis tanah akan dihasilkan kesesuaian lahan,
dan penggunaan lahan di pesisir Kota Semarang sudah sesuai. Bobot penggunaan lahan cukup
berpengaruh terhadap terjadinya banjir rob di wilayah pesisir Kota Semarang. Selain itu, penggunaan
lahan di Kota Semarang dari tahun ke tahun mengalami perubahan yang mengarah dari pertanian
menjadi non pertanian, ini merupakan gejala wajar dari perkembangan kota.
4.3.

Lokasi Rawan Banjir Rob


Penentuan titik lokasi rob dilakukan berdasarkan kondisi ketinggian wilayah yang

tergambarkan oleh garis kontur pada peta. Garis kontur merupakan garis khayal yang
menghubungkan titik-titik ketinggian yang sama dari permukaan laut. Sifat-sifat garis kontur yaitu
satu garis kontur mewakili satu ketinggian tertentu, rangkaian garis kontur yang rapat dapat
menandakan permukaan bumi yang curam/ terjal, sebaliknya rangkaian yang renggang menandakan
permukaan bumi yang landai. Permukaan landai di daerah Kota Semarang bagian utara menunjukkan
bahwa topografi datar. Dipilih daerah dengan topografi datar karena Kota Semarang bagian utara
dan beberapa daerah dataran rendah telah mengalami peningkatan populasi dan urbanisasi dengan
cepat. Hal ini mengakibatkan meningkatnya jumlah bangunan akibat pertumbuhan penduduk yang
akan menyebabkan peningkatan beban bangunan sehingga terjadilah amblesan. Daerah yang perlu
adanya evakuasi, merupakan daerah rawan banjir dan sangat rawan banjir berdasarkan pada peta
kerawanan banjir Gambar 4.8 Peta Kerawanan Banjir Kota Semarang. Lokasi pada setiap kecamatan
sebagai penentuan awal lokasi rawan banjir rob diambil 1 sampel Kecamatan Tugu di Kelurahan
Tugurejo, Kecamatan Semarang Barat di Kelurahan Tambakharjo, Kecamatan Semarang Tengah di
Kelurahan Pandansari, Kecamatan Semarang Timur di Kelurahan Mlabaru, Kecamatan Genuk di
Kelurahan Trimulyo, Kecamatan Gayamsari di Kelurahan Tambakrejo, Kecamatan Pedurungan di
Kelurahan Muktiharjo Kidul dan Semarang Utara di Kelurahan Bandarharjo.

19

Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015

Gambar 4.8 Peta Kerawanan Banjir Kota Semarang

20

Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015

Gambar 4.9 Peta Sampel Lokasi Banjir dan Lokasi Evakuasi Bencana Rob Kota Semarang

21

Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015

Gambar 4.10 Peta Rute Terdekat Jalur Evakuasi Bencana Rob Kota Semarang

22

4.4.

Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob


Penentuan titik evakuasi didasari oleh lokasi yang memiliki tingkat topografi landai hingga

agak curam. Dimana topografi tersebut dapat diketahui pula dari tingkat kerapatan antargaris kontur.
Lokasi dengan garis kontur yang rapat dan bebas dari kerawanan banjir rob merupakan lokasi yang
tepat untuk melakukan evakuasi. Pada laporan ini, terdapat dua titik lokasi evakuasi yaitu di
Kelurahan Tambakaji Kecamatan Ngaliyan dan Kelurahan Candi di Kecamatan Candisari. Tiga
lokasi tersebut merupakan lokasi paling dekat yang tidak rawan banjir rob sehingga diambil sebagai
lokasi evakuasi supaya kegiatan evakuasi dapat dilakukan secara lebih mudah dan cepat. Peta dapat
dilihat pada Gambar 4.9 Peta Sampel Lokasi Banjir dan Lokasi Evakuasi Bencana Rob Kota
Semarang.

4.5.

Rute Terdekat Lokasi Rawan Banjir Rob ke Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob
Dari hasil analisis dengan Weighted Overlay didapat peta rawan banjir Kota Semarang. Dari

peta tersebut dipilih sampel yaitu 8 titik lokasi rawan banjir rob dengan 2 titik lokasi evakuasi yang
dapat dilihat pada Tabel VI.2 Lokasi Rawan Banjir Rob dan Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob
Tabel VI.2 Lokasi Rawan Banjir Rob dan Lokasi Evakuasi Bencana Banjir Rob
Kecamatan Rawan Banjir Rob

Lokasi Evakuasi

Kecamatan Tugu
Kecamatan Semarang Barat
Kecamatan Semarang Utara
Kecamatan Semarang Tengah
Kecamatan Semarang Timur
Kecamatan Gayamsari
Kecamatan Genuk
Kecamatan Pedurungan
Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015

Kecamatan Ngalian
Kecamatan Ngalian
Kecamatan Candisari
Kecamatan Candisari
Kecamatan Candisari
Kecamatan Candisari
Kecamatan Candisari
Kecamatan Candisari

Nama Jalur
Evakuasi
Jalur Evakuasi 1
Jalur Evakuasi 2
Jalur Evakuasi 3
Jalur Evakuasi 4
Jalur Evakuasi 5
Jalur Evakuasi 6
Jalur Evakuasi 7
Jalur Evakuasi 8

Rute jalur evakuasi dan waktu yang ditempuh dalam proses evakuasi banjir rob dapat
dilihat pada Tabel VI.3 Rute Jalur Evakuasi dan Waktu Tempuh dengan menggunakan tools
network analyst. Dalam analisis tersebut diasumsikan bahwa jalan yang dipilih sesuai atribut pada
jalan yaitu bahwa jalur jalan yang dipilih adalah jalan yang diutamakan memiliki kondisi jalan yang
baik. Kemudian, diasumsikan juga bahwa jalan tersebut tidak terjadi kemacetan. Rute tersebut dipilih
sesuai dengan prinsip jarak yang terdekat dari origin ke destination.

23

Tabel VI.3 Rute Jalur Evakuasi dan Waktu Tempuh


Nama Jalur
Evakuasi

Rute Jalur Evakuasi

Jalan Hanoman Raya Krapyak Jalan Jembawan


Raya Jalan Pantura Jalan Sunan Giri
Jalur Evakuasi 2 Jalan Re. Martadinata Jalan Pantura Jalan Sunan
Giri 4
Jalur Evakuasi 3 Jalan Re-Martadinata Jalan Cumi-Cumi Raya
Jalan Bandarharjo Selatan Jalan Empu Tantular
Jalan Pekojan Jalan Mangunsarkoro Jalan
Erlangga Timur Jalan Singosari 2A Jalan
Singosari (Kawasan Rumah Sakit Roemani
Muhammadiyah) Jalan Jomblang
Jalur Evakuasi 4 Jalan Pemuda Jalan Gajahmada Simpang Lima
Jalan Pahlawan Jalan Sriwijaya Jalan
Jomblang
Jalur Evakuasi 5 Jalan Brijen S. Sudiarto Jalan Lamper Tengah
Jalan Tentara Pelajar Jalan Jomblanng
Jalur Evakuasi 6 Jalan Tanggungrejo 2 Jalan Tanggungrejo Raya
Jalan Kaligawe Jalan Indragiri Jalan Kartini
Jalan Dr. Cipto Jalan Sriwijaya Jalan Jomblang
Jalur Evakuasi 7 Jalan Terboyo Industri 1 Jalan Kaligawe Jalan
Tanjung Mas Jalan Brijen S. Sudiarto Jalan
Lamper Tengah Jalan Tentara Pelajar Jalan
Jomblanng
Jalur Evakuasi 8 Jalan Karanginas Jalan Tanjung Mas - Jalan
Brijen S. Sudiarto Jalan Lamper Tengah Jalan
Tentara Pelajar Jalan Jomblanng
Sumber: Analisis Kelompok 7B, 2015
Jalur Evakuasi 1

Waktu
Tempuh
(menit)
8.5
8.3

11.3

7.2
6.7
9.7

14.1

8.6

24

BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan analisis yang telah dilakukan pada Bab IV Hasil Analisis dan Pembahasan maka
dapat disimpulkan pengembangan rute jalur evakuasi bencana banjir rob di wilayah pesisir Kota
Semarang adalah sebagai berikut.
Tabel V.1 Pengembangan Rute Evakuasi Bencana Banjir Rob Kota Semarang
Nama
Jalur
Evakuasi

Sampel Titik Rawan


Banjir Rob

Jalur
Evakuasi
1

Kelurahan Tugurejo,
Kecamatan Tugu

Jalur
Evakuasi
2

Kelurahan
Tambakharjo,
Kecamatan Semarang
Barat

Jalur
Evakuasi
3

Jalur
Evakuasi
4
Jalur
Evakuasi
5

Kelurahan
Bandarharjo,
Kecamatan Semarang
Utara

Kelurahan
Pandansari,
Kecamatan Semarang
Tengah
Kelurahan Mlbabaru,
Kecamatan Semarang
Timur

Rute Jalur Evakuasi

Waktu
Tempuh
(menit)

Jalan Hanoman Raya Krapyak Jalan


Jembawan Raya Jalan Pantura Jalan
Sunan Giri

8.5

Jalan Re. Martadinata Jalan Pantura


Jalan Sunan Giri 4

8.3

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

Jalan Re-Martadinata Jalan CumiCumi Raya Jalan Bandarharjo Selatan


Jalan Empu Tantular Jalan Pekojan
Jalan Mangunsarkoro Jalan
Erlangga Timur Jalan Singosari 2A
Jalan Singosari (Kawasan Rumah Sakit
Roemani Muhammadiyah) Jalan
Jomblang

11.3

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

Jalan Pemuda Jalan Gajahmada


Simpang Lima Jalan Pahlawan Jalan
Sriwijaya Jalan Jomblang

7.2

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

Jalan Brijen S. Sudiarto Jalan Lamper


Tengah Jalan Tentara Pelajar Jalan
Jomblanng
Jalan Tanggungrejo 2 Jalan
Tanggungrejo Raya Jalan Kaligawe
Jalan Indragiri Jalan Kartini Jalan
Dr. Cipto Jalan Sriwijaya Jalan
Jomblang
Jalan Terboyo Industri 1 Jalan
Kaligawe Jalan Tanjung Mas Jalan
Brijen S. Sudiarto Jalan Lamper
Tengah Jalan Tentara Pelajar Jalan
Jomblanng
Jalan Karanginas Jalan Tanjung Mas Jalan Brijen S. Sudiarto Jalan Lamper
Tengah Jalan Tentara Pelajar Jalan
Jomblanng

Sampel Titik
Lokasi Evakuasi
Kelurahan
Tambakaji,
Kecamatan
Ngalian
Kelurahan
Tambakaji,
Kecamatan
Ngalian

Jalur
Evakuasi
6

Kelurahan
Tambakrejo,
Kecamatan
Gayamsari

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

Jalur
Evakuasi
7

Kelurahan Trimulyo,
Kecamatan Genuk

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

Jalur
Evakuasi
8

Kelurahan Muktiharjo
Kidul, Kecamatan
Pedurungan

Kelurahan Candi,
Kecamatan
Candisari

6.7

9.7

14.1

8.6

Sumber: Analisis Kelompok 7B, 201

25

DAFTAR PUSTAKA

Apriliawan Setiya Ramadhany, A. A. (2012). Daerah Rawan Genangan Rob di Wilayah Semarang.
Journal of Marine Reserch, Volume 1, Nomor 2.
Arief L.N, P. B. (2011). Pemetaan Resiko Bencana Banjir Rob di Kota Semarang. The Frist
Conference on Geospatial Information Science and Engineering. Semarang: The Frist
Conference on Geospatial Information Science and Engineering.
BPS dan Bappeda Kota Semarang. (2012). Semarang Dalam Angka. Kota Semarang: BPS Kota
Semarang.
Chow, V. (1984). Hand Book of Applied Hydrology. New York: McGraw-Hill International Book
Company.
Dulbahri. (1992). Kemampuan Teknik Pengindraan Jauh Untuk Kajian dan Pemetaan Air Tanah di
Daerah Aliran Sungai Progo. Yogyakarta: Fakultas Geografi UGM.
Kurniawan, L. (2003). Kajian Banjir Rob di Kota Semarang Kasus: Dadapsari. Alami, Volume 8
Nomor 2.
Mayona, E. L. (2009). Arahan Pengembangan Kota Berbasis Mitigasi Bencana (Studi Kasus: Kota
Garut, Jawa Barat). Seminar Nasional Perencanaan Wilayah dan Kota ITS. Surabaya:
Perencanaan Wilayah dan Kota ITS.
Meijerink, A. M. (1970). Photo-Interpretation in Hydrology A Geomorphological Approach.
Netherland: ITCEnshede.
Simanjuntak, S. F. (2011). Pola Ketahanan Aktivitas Ekonomi pada Kawasan Rawan Bencana Rob
dan Banjir Tahunan di Kota Lama Semarang. Semarang: Jurusan Perencanaan Wilayah dan
Kota, FT, Undip.
(1984). Patent No. SSK Mentan No. 837/KPTS/UM/1 1/1980 danNo. 683/KPTS/UM/8/1982.
(2007). Patent No. Undang-Undang No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.

26