Anda di halaman 1dari 28

PROPOSAL

BANTUAN PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN SMK


TAHUN 2015

Yayasan Tarbiyah Islamiyah Cisaat Sukabumi


SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
SMK YASTI
KABUPATEN SUKABUMI PROPINSI JAWA BARAT
Alamat : Jalan Veteran No 66 Desa Cisaat Kec.Cisaat 43152 Tlp/fax (0266)228203
Email : smkyasti_cisaat@yahoo.co.id
www.smkyasti.sch.id

PROFIL SEKOLAH
A. IDENTITAS SEKOLAH
1. Nama Sekolah : SMK YASTI
2. NPSN

: 20202277

3. NSS
4. NIS

: 402020607006
: 400060

5. Alamat Sekolah
- Jalam

: Veteran No 66 Cisaat

- Desa/Keluraha

: Cisaat

- Kecamatan

: Cisaat

- Kabupaten

: Sukabumi

- Kode Pos
- Telepon/fax

: 43152
: (0266) 228203

- Email

: smkyasti_cisaat@yahoo.co.id

- Website

: www.smkyasti.sch.id

6. Bidang Keahlian Yang di Bukan :


N
o
1
2
3
4

Program Studi
Keahlian
Administrasi
Tata Niaga
Tata Busana
Teknik Komputer dan
Informatika

Kompetensi
Keahlian
- Adm.Perkantoran
- Pemasaran
- Busana Butik
- Teknik Komputer dan
jaringan

B. IDENTITAS KEPALA SEKOLAH


Nama Kepala Sekolah
Pendidikan

: Yudi Lazuardi, SE.


: S1

Jurusan/Spesialisasi

: Manajemen

Nomor SK

: 119/B.2/Y-XXXIII/2011

Tanggal

: 29 Juni 2011

Pejabat Yang Mengangkat

: Ketua Yayasan

LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL
BANTUAN KEWIRAUSAHAAN SMK
TAHUN 2015

SMK YASTI CISAAT- SUKABUMI

Sukabumi, Oktober 2015

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah,

Drs.Ajam Badruzzaman

Yudi Lazuardi, SE.

Nomor : 450/073/SMK-Y/2015
Lamp : 1 (satu) berkas proposal
Hal
: Permohonan Program Bantuan Kewirausahaan SMK
3

Yth. Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat


Cq. Kepala Bidang Dikmenti Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat
Jalan Dr. Rajiman No. 6 Bandung
Assalamualaikum Wr.Wb
Dengan hormat , kami sampaikan permohonan program bantuan pengembangan
kewirausahaan SMK dalam rangka peningkatan mutu layanan Pendidikan Menengah Kejuruan di
SMK YASTI Cisaat Kab. Sukabumi Propinsi Jawa barat.
Pengembangan Kewirausahaan melalui Unit Produksi/Jasa ialah suatu proses kegiatan usaha
yang dilakukan sekolah/madrasah secara berkesinambungan, bersifat akademis dan bisnis dengan
memberdayakan warga sekolah/madrasah dan lingkungan dalam bentuk unit usaha produksi/jasa yang
dikelola secara profesional.
Rencana Pengembangan Kewirausahaan SMK pada SMK YASTI insya Alloh akan
melibatkan seluruh stakeholder baik Guru, Siswa , Orang tua siswa dan dunia usaha/industri
sehingga capaian hasil yang diharapkan dapat maksimal dan bermanfaat bagi semua pihak.
Demikian permohonan ini kami buat, atas bantuan dan dukungan terhadap program
Kewirausahaan SMK yang kami laksanakan dalam rangka mendukung program Pemerintah
Provinsi Jawa Barat melalui Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Barat kami ucapkan terima kasih.
Wassalamua`laikum Wr. Wb
Sukabumi, 07 Oktober 2015
Kepala Sekolah

Yudi Lazuardi, SE.

BAB I
PENDAHULUAN
4

1.1

Latar Belakang (Alasan Mengajukan Permohonan Bantuan)


Unit Produksi/Jasa juga merupakan suatu usaha incorporated-enterpreuneur atau suatu wadah
kewirausahaan dalam suatu organisasi yang memerlukan kewenangan khusus dari pimpinan sekolah
kepada pengelola untuk melakukan tugas dan tanggungjawabnya secara demokratis. Karena Unit
Produksi/Jasa adalah wadah kewirausahaan di sekolah maka ia harus dikelola secara akademis/bisnis
dan dilembagakan dalam suatu wadah usaha. Terdapat perbedaan antara Unit Produksi/Jasa dan
Teaching Factory, perbedaan tersebut adalah sebagai berikut :
Unit Produksi
1. Produk mendukung pelaksanaan
Kegiatan Belajar Mengajar
2. Produksi bergantung pada idle
capacity sekolah
3. Harus melibatkan guru, siswa dan staf
sekolah

Teaching Factory
1. Menekankan pada kualitas produk
2. Dapat diexpand tanpa batas
3. Hanya melibatkan guru, siswa, staf
sekolah yang profesional.

1.2
Tujuan
1.2.1

Tujuan UNIT PRODUKSI/JASA adalah untuk:

meningkatkan mutu tamatan dalam berbagai segi terutama dalam hal pengetahuan dan keterampilan;
1.

wahana pelatihan berbasis produksi/ jasa bagi siswa;

2.

wahana menumbuhkan dan mengembangkan jiwa wirausaha guru dan siswa pada SMK/MAK;

3.

sarana praktik produktif secara langsung bagi siswa;

4.

membantu pendanaan untuk pemeliharaan, penambahan fasilitas dan biaya-biaya operasional pendidikan
lainnya;

5.

menambah semangat kebersamaan, karena dapat menjadi wahana peningkatan aktivitas produktif guru
dan siswa serta memberikan income serta peningkatan kesejahteraan warga sekolah;

6.

mengembangkan sikap mandiri dan percaya diri dalam pelaksanaan kegiatan praktik siswa;

7.

melatih untuk berani mengambil risiko dengan perhitungan yang matang;

8.

mendukung pelaksanaan dan pencapaian Pendidikan Sistem Ganda (PSG) dan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan yang seutuhnya;.

9.

memberikan kesempatan kepada siswa dan guru untuk mengerjakan pekerjaan praktik yang berorientasi
pada pasar;

10.

meningkatkan kreativitas dan inovasi di kalangan siswa, guru dan manajemen sekolah;

11.

menumbuhkan sikap profesional produktif pada siswa dan guru;

12.

melatih siswa untuk tidak bergantung kepada orang lain, namun

13.

mandiri khususnya dalam mendapatkan kesempatan kerja;

14.

wadah Pendidikan Sistem Ganda (PSG) bagi siswa yang tidak mendapatkan tempat praktik kerja industri
di dunia usaha dan industri;

15.

menjalin hubungan yang lebih baik dengan dunia usaha dan industri serta masyarakat lain atas terbukanya
fasilitas untuk umum dan hasil-hasil produksinya;

16.

meningkatkan intensitas dan frekuensi kegiatan intra, ko, dan ekstra kurikuler siswa; dan

17.

membangun kemampuan sekolah dalam menjalin kerjasama sinergis dengan pihal luar dan lingkungan
serta masyarkat luas.
5

1.2 Manfaat
1.

1.3.1

2.

Sebagai salah satu sumber pendanaan pendidikan di SMK/MAK.

Sebagai sumber belajar siswa.

BAB II
2.1

Profil Sekolah
A. Program Keahlian yang dibuka
SMK YASTI memiliki 3 Bidang Keahlian dan 4 Program Keahlian yaitu :
1. Program Studi Keahlian : Administrasi
Kompetensi Keahlian : Administrasi Perkantoran
2. Program Studi Keahlian : Tata Niaga
Kompetensi Keahlian
: Pemasaran
3. Program Studi Keahlian : Tata Busana
Program Studi Keahlian : Busana Butik
4. Program Studi Keahlian : Teknik Komputer Dan Informatika
Program Studi Keahlian : Teknik Komputer dan Jaringan

B. Perkembangan Sekolah
SMK YASTI pada awalnya merupakan SMEA dengan rumpun perdagangan dan
perkantoran tahun 1987 sebagai antisipasi dari pemenuhan calon tenaga kerja tingkat
madya dibidang manajemen bisnis yang pada saat itu sangat dibutuhkan baik oleh PEMDA
maupun dunia usala/industri negeri maupun swasta.
Sejak Program re-engineering dilaksanakan, pada tahun 2003 SMK YASTI membuka
Program Keahlian Tata Busana untuk mengantisipasi melonjaknya permintaan dunia
usaha/industri GARMEN yang berkembang pesat di Kabupaten Sukabumi, Alhamdulillah
banyak sekali garmen yang menjadi institusi pasangan program keahlian baru tersebut.
Diantaranya PT BAJU INDAH, PT DAIHAN, PT CHUNG NAM dll.
Program Keahlian yang berangsur-angsur ditutup adalah Program Keahlian Akuntansi hal
ini disebabkan oleh kesulitan mendapatakan institusi pasangan serta sulitnya lulusan untuk
mendapatkan pekerjaan. Pada tahun ini Program Keahlian Akuntansi resmi ditutup
mengingat rombongan belajar terakhir adalah program tersebut.
Berdasarkan permintaan dari masyarakat, Bidang Keahlian Teknologi Informasi dan
Komunikasi sangat diminati oleh calon-calon siswa baru seiring dengan ditetapkannya
SMK YASTI sebagai ICT Center Kabupaten Sukabumi setelah sebelumnya menjadi
6

Koordinator Informasi Jaringan sekolah (JIS) maka pada tahun 2005 dibuka Program
Keahlian Teknik Komputer dan Jaringan (TKJ) dan hasilnya sungguh luar biasa, hampir
60% pendaftar mendaftar di program keahlian tersebut, mengingat keterbatasan sarana dan
prasarana maka yang diterima hanya satu kelas saja setiap angkatan untuk menjaga mutu.
Dunia Usala dan Industri yang menjadi rekanan PK TKJ adalah Group MEI 2001
(Sukabumi), PT TELKOM, Stasiun Bumi Indosat Jatiluhur, Asosiasi Pengusaha Komputer
Sukabumi, Lintas Arta dll.
C.

KURIKULUM
SMK YASTI melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Berkarakter
adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing
satuan pendidikan, yang berfungsi sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan
pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Tujuan dimaksud meliputi tujuan
pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan
pendidikan dan peserta didik. Oleh sebab itu,KTSP harus disusun sesuai dengan
kebutuhan, karakteristik, dan potensi satuan pendidikan (internal) serta lingkungan di
daerah setempat. Kekhasan dalam pelaksanaan KTSP SMK YASTI adalah SMK
berbasis Pondok Pesantren dengan menekankan kepada pengembangan
kepribadian dan ahlak mulia sebagai bagian integral dari pelaksanaan kurikulum
operasional.

D.

KEGIATAN BELAJAR
Kegiatan belajar dilaksanakan pada pagi hari untuk kelas 10 dan 12 mengingat jumlah
lokal SMK hanya 12 lokal dan kelas 11 pada siang hari.

E.PEMBIAYAAN DAN KEUANGAN SEKOLAH


Sumber pembiayaan dan keuangan sekolah SMK YASTI bersumber dari :
1. Dana Sarana Pendidikan (DSP)/BP3
2. SPP
3. Yayasan
4. Profit dari Unit Produksi
Alokasi dana DSP adalah untuk dialokasikan kepada rehabilitasi gedung, pemeliharaan sarana
dan prasarana dll. SPP dialokasikan untuk Biaya Operasional Sekolah seperti gaji, administrasi
dll. Sumber dari yayasan untuk sharing apabila ada pembangunan lokal, pembelian peralatan
dll. Sedangkan profit untuk kesejahteraan Dewan Guru.

A. FAKTOR PENDUKUNG
SMK YASTI Cisaat berada dilingkungan daerah pertanian dan perdagangan serta
industri kecil sangat berdampak kepada keberlangsungan pendidikan di wilayah
tersebut. Secara umum masyarakat sekitar banyak yang menyekolahkan ke SMK
YASTI sehingga mayoritas orang tua siswa adalah para petani, pengrajin dan
pengusaha.
B. Alumni
Secara umum menurut daya penelusuran lulusan, alumni SMK YASTI 20% bekerja di
instansi pemerintah, 40% berwiraswasta/pengusaha 20% bekerja di perusahaan swasta
dan sisanya ibu rumah tangga dll. Keberadaan alumni sangat sterategisuntuk
mendukung program-program sekolah hal ini sangat membantu.
C. Yayasan
Peranan Yayasan sangat penting dalam menunjang program-program sekolah
khususnya dalam menjembatani dengan pihak pemerintah maupun kerjasama dengan
7

dunia usaha san indusatri, peranana Yayasan juga sangat besar dalam hal investasi
pembangunan kelas.
D. Dunia Usaha/Industri
Sejak awal berdiri SMK YASTI selalu menjadi pilihan bagi dunia usaha dan industri
dalam bekerja sama baik pengembangan produk, promosi produk, kerjasama training,
kerjasama usaha ataupun penyaluran bagi lulusan. Dibawah ini perusahaan-perusahaan
yang berkontribusi nyata dalam pengembangan sekolah yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

PT NESTLE (DANCOW) dan INDOFOOT tahun 1989


PT BOGASARI FLOURMILLS tahun 2000
PT SARANA SANGA MEKARLUHUR (SOSRO) tahun 2002
PT PIKIRAN RAKYAT tahun 2002
PT BAJU INDAH (GARMEN) tahun 2005
PT DOOSAN (GARMEN) tahun 2005
PT TELKOM tahun 2005
PT INDOSAT Cab. Sukabumi tahun 2006
PT INDOSAT Stasiun Bumi Jatiluhur tahun 2006
Tabloid Majalah Komputer PC Plus tahun 2006
ASUS, GIGABYTE tahun 2006
TEH CAP POCI tahun 2006

Seluruh perusahaan tersebut telah berkonstribusi baik secara moral maupun materill dalam
kerjasama promosi, penyaluran kerja serta pengembangan produk secara bersama.
E. UNIT PRODUKSI
Unit Produksi adalah tulang punggung SMK YASTI dalam pengembangan semangat
kewirausahaan baik dikalangan guru maupun siswa Unit Produksi yang sudah berdiri
sejak tahun 1987 dan berkonstribusi secara nyata adalah Toko Waserda dan kantin
sebagai UP Program Keahlian Penjualan. Asset dam Omset cukup besar, sehingga
menjadi penyumbang komplek gedung.
Unit Produksi lainnya yang dalam tahap pengembangan adalah GARMEN dan ISP
Warung Internet cukup untuk berkonstribusi dalam rangka pembiayaan kurikulum
implementatif Program Keahlian Tata Busana dan Tekniak Komputer dan Jaringan.

Berdasarkan RIPS dan RENSTRA sejak tahun 2003 SMK YASTI telah membuka
Program Keahlian Teknik Komputer dan Jaringan sebagai persiapan menuju SMK
berbasis ICT dan akhirnya menjadi ICT Center. Pengembangan Teknik Komputer dan
Jaringan sangat pesat seiring dengan perkembangan program-program pemerintah baik
pusat, daerah dalam industri ICT. Pengembangan ICT pada SMK YASTI yang terfokus
kepada teknologi jaringan nirkabel (Wireless LAN) sebagai alternatif teknologi yang
efektif dan efesien dalam menghubungkan sekolah-sekolah ke jaringan WAN/Akses
Internet secara murah.
Pada awalnya peralatan yang digunakan adalah peralatan yang diproduksi oleh industri
luar negeri seperti radio Acces Point (AP), Antena Omni Bidirectional, Antena Semi
grid, dan memiliki komponen biaya yang cukup mahal karena produk impor.
Program Keahlian Teknik Komputer dan Jaringan memiliki inisiatif untuk
memproduksi sendiri peralatan wireless LAN yaitu Antena dengan bahan baku yang
8

mudah didapat (daur ulang), harga murah tetapi mengandung konsep pemelajaran yang
cukup memiliki relevansi tinggi dengan mata diklat Matematika, Fisika , Teknik
Komputer, Teknik Jaringan Kabel/Wireless serta keahlian khusus gelombang/frekuensi
dan produksi antena. Hal ini adalah terobosan baru guna mengembangkan proses
pemelajaran berbasis produksi sehingga dapat meningkatkan kualitas pendidikan dan
meningkatkan kualitas program keahlian yang dikembangkan.
F. Program Keahlian yang akan dikembangkan
Program Re-engineering Tahap II akan dilaksanakan pada tahun 2009, berdasarkan
data dan analisa keterserapan lulusan di pasar kerja/Dunia Usaha dan Industri, salah
satu pangsa pasar kerja adalah industri telekomunikasi yang semakin berkembang
pesat, pihak SMK YASTI memiliki perencanaan strategis untuk membuka Program
Keahlian Teknik Telekomunikasi khususnya yang berbasis industri telepon seluler
bekerjasama dengan perusahaan-perusahaan telekomunikasi baik swasta nasional
maupun internasional. Hal ini dapat kita perhatikan dari geliat bisnis Gerai Handphone,
Voucher, Teknisi Handphone maupun perkembangan industri telekomunikasi nasional.

G. Data siswa dan Data Penerimaan siswa tiga tahun terakhir


Data Penerimaan Siswa Baru SMK, 3 (tiga) Tahun Terakhir
(Diisi dengan data dari tahun pelajaran 2008/2009 S/D 2010/2011)
Nama Sekolah
: SMK YASTI
Kabupaten
: SUKABUMI
Propinsi
Jawa -Barat
20 Progr
Tahun: 2009
2010
09
am
Pendaf Diteri Ditol
- Keahli
tar
ma
ak
an
1
APK
70
70

Tahun 2010-2011
Pendaf
tar

Diteri
ma

75

Ditol
ak

Tahun 2011-2012
Pendaft
ar

Diterim
a

75

75

75

PN

36

36

37

37

42

42

TB

19

19

20

20

16

16

TKJ

78

78

72

72

73

73

JUMLAH

203

203

204

204

206

206

Ditolak

Jumlah rombongan belajar tahun pelajaran 2011/2012


Bidang Keahlian/Program
Kelas I
Kelas II
Kelas III
Keahlian
No
Jml
Jml
Jml
Jml
Jml
Jml
Rombel Siswa Rombel Siswa Rombel Siswa
1 Adm.Perkantoran
2
75
2
72
2
64
2 Penjualan
1
36
1
37
1
27
3 Tata Busana
1
16
1
20
1
11
4 Tek.Komputer dan
2
77
2
68
2
68
Jaringan
6
204
6
197
6
170
571Siswa

10

BAB III RENCANA ANGGARAN BIAYA

11

BAB IV RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN


4.1

Jadual Pelaksanaan Pekerjaan


(Terlampir)

4.2

Pentahapan pelaksanaan Pekerjaan (Terlampir)

4.3

Rencana Kerja dan Syarat (Terlampir)

12

BAB V
PERMASALAHAN POKOK SEKOLAH DAN RENCANA TINDAK LANJUT PENYELESAIAN
ALTERNATIF MASALAH BERDASARKAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN

1 Pemenuhan Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan


1.1 Peningkatan pengembangan KTSP
1.1.1 Membentuk tim KTSP dan merevisi KTSP tahun 2009 / 2010
Menyusun program dan jadwal kerja tim penyusun KTSP (penyusunan draf,
1.1.2 reviu, revisi, finalisasi, pemantapan, penilaian keterlaksanaan KTSP, dan tindak
lanjut hasil penilaian)
1.1.3 Pengesahan dokumen KTSP di dinas pendidikan propinsi
Pengesahan dokumen KTSP di dinas pendidikan kabupaten
1.1.4 Sosialisasi KTSP ke warga sekolah
1.1.5 Monitoring dan evaluasi keterlaksanaan KTSP (1 sem 3 kl) 2 org
1.2 Peningkatan pengembangan silabus
1.2.1 Mengkaji substansi SK/KD pada Standar Isi pada kegiatan in house training
Melakukan pemetaan Standar Isi untuk analisis SK/KD pada kegiatan in house
1.2.2
training
Melakukan penjabaran SK/KD menjadi Indikator, Materi Pembelajaran,
1.2.3
Kegiatan Pembelajaran dan Jenis Penilaian pada kegiatan in house training
1.3

Peningkatan pengembangan model-model pembelajaran yang inovatif


Melaksanakan in house training model-model pembelajaran yang inovatif
sehingga Guru mampu merancang berbagai model pembelajaran untuk
1.3.1
mencapai kompetensi tertentu yang tersusun dalam RPP (skenario
pembelajaran) serta Guru mampu menerapkan berbagai model pembelajaran
untuk mencapai kompetensi tertentu

1.4

Peningkatan prestasi bidang akademik


Melaksanakan ekstrakurikuler mata pelajaran untuk siswa kelas X dan XI (KIR
1.4.1
dan Bahasa Inggris telling story)
Melaksanakan bimbingan belajar OSN dan komputer untuk siswa kelas X dan
1.4.2
XI
1.4.3
1.4.4

1.5

Melaksanakan bimbingan belajar mandiri untuk siswa kelas XII


Melaksanakan try out ujian nasional kerja sama dengan :
1.4.4.1 Dinas Pendidikan Kab.Sukabumi
1.4.4.2 Try Out Mandiri
Try Out Mandiri 1
Try Out Mandiri 2
Try Out Mandiri 3
Try Out Mandiri 4
Try Out Mandiri 5
Try Out Mandiri 6
Try Out Mandiri 7
Monitoring dan evaluasi keterlaksanaan kegiatan peningkatan prestasi bidang
1.4.5
akademik(2(smt) X 17(mapel) X Rp.15.000) konsumsi
Peningkatan prestasi bidang non akademik
1.5.1 Melaksanakan ekstrakurikuler bidang keagamaan secara rutin seminggu sekali
13

1.5.2
1.5.3
1.5.4
1.5.5
1.5.6

Melaksanakan ekstrakurikuler bidang olahraga secara rutin seminggu sekali


Melaksanakan ekstrakurikler bidang seni secara rutin seminggu sekali
Melaksanakan ekstrakurikuler bidang teknologi secara rutin seminggu sekali
Melaksanakan monitoring dan evaluasi keterlaksanaan kegiatan peningkatan
prestasi bidang non akademik
PA, PMR, KIR, BroadCast, Mading,Pramuka

1.6

Peningkatan pengembangan kurikulum muatan lokal


1.6.1 Membentuk tim pengembang kurikulum muatan lokal
Menyusun progam dan jadwal kerja Tim Pengembang , yang memuat kegiatan:
1.6.2 penyusunan draf, reviu, revisi, finalisasi, pemantapan, penilaian keterlaksanaan
kurikulum muatan lokal
1.6.3 Sosialisasi kurikulum muatan lokal ke warga sekolah
1.6.4 Melaksanakan monitoring dan evaluasi keterlaksanaan kurikulum muatan lokal

1.7

Peningkatan kegiatan kesiswaan


1.7.1 Melaksanakan reorganisasi pengurus OSIS
a. Pemilihan ketua osis 1 kl (ATK & komsumsi)
1.7.2 Melaksanakan Latihan Dasar Kepemimpinan bagi pengurus OSIS
1.7.3 Melaksanakan reorganisasi pengurus MPK
1.7.4 Melaksanakan Kegiatan Masa Orientasi Siswa
1.7.5 Melaksanakan kegiatan peringatan hari besar nasional
a.
Peringatan 17 agustus
b.
Peringatan hari Kartini
c.
Bulan Bahasa
d.
Hardiknas (Rp.1500 x 570)
1.7.6 Melaksanakan kegiatan Peringatan hari besar keagamaan
Pndok Romadhon dan Hr raya (kegiatan pemateri,sarana,nara
a. sumber,buka bersama,kunjungan anak yatim,Halal bihalal,Bingkisan
THR,
b. Kegiatan Idul Adha
* Korban ( 1 sapi dan 2 kambing)
c. Maulid Nabi Muhammda SAW.

f.
1.7.7

Melaksanakan kegiatan tengah semester


a. KTS 1 Semester 1 (Olah raga)
b. KTS2 semester 2 (presiasi seni)

1.7.8
1.7.9

1.8

Asuransi siswa @ Rp.12500 x 570 siswa (klas X,XI, XII)


Keperluan UKS
Obat-obatan
Iuran PMI
Perlengkapan UKS
* Wastafel + Pasang
* Tandu
* Timbangan Berat Badan yang berdiri
* Rompi UKS
* Pelatihan UKS ke Kabupaten
* Biaya berobat ke puskesmas
* Bantal, sarung bantal,
1.7.10 Kartu Siswa @ Rp.2000 x 280 siswa
1.7.11 Foto siswa kls X & XII @ Rp.10.000
1.7.12 Laporan pertanggungjawaban OSIS kepada MPK
ATK
Peningkatan jumlah siswa yang melanjutkan studi
1.8.1 Menambah wawasan siswa kelas XII tentang DUNIA INDUSTRI melalui
14

kegiatan seminar / presentasi dengan bekerja sama : PT INDOSAT/PT INTI


Melaksanakan keg studi tour ke Dunia Usaha/Industri yang diikuti siswa kelas
1.8.2
XI
1.8.3 Melaksanakan bimbingan belajar Bina Siswa Berprestasi
1.8.4. Transport membeli dan mengembalikan
a.
Ke Bandung
b.
2 Pemenuhan Standar Proses:
2.1 Peningkatan Penyiapan Perangkat Pembelajaran
Mengembangkan RPP untuk 182mata pelajaran dari silabus oleh setiap Guru
2.1.1
melalui forum MGMP sekolah
Mengembangkan bahan ajar untuk 18 mata pelajaran dalam bentuk cetakan,
2.1.2 audio visual, dan bahan ajar berbentuk TIK dalam forum MGMP sekolah (3
jenis x61 gurux tahun Rp 50.000
2.2

Peningkatan Pelaksanaan proses pembelajaran


Mengembangkan perangkat pembelajaran yang menerapkan 4 (empat)
2.2.1 persyaratan, yaitu: perencanaan, pelaksanaan, penilaian dan tindak lanjut
melalui forum MGMP sekolah
2.2.2 Menyusun Pembagian tugas tenaga pendidik dibidang pengajaran
2.2.3 Melaksanakan monitoring dan evaluasi pelaksanaan proses pembelajaran
2.2.4. Pembiayaan dapur,listrik,telpon majalah,koran
2.2.5 Pembiayaan internet

2.3 Peningkatan Pelaksanaan Pengawasan Proses Pembelajaran


3 Terwujudnya Standar Tenaga Pendidik dan Kependidikan:
3.1 Terpenuhinya kualifikasi akademik dan kompetensi tenaga pendidik
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 13 tahun 2007 (Standar Kepala
3.1.1
Sekolah)
3.1.2 terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 16 tahun 2007 (Standar Guru)
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 8 Tahun 2009 (Program
3.1.3
Pendidikan Profesi Guru Prajabatan)
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 10 tahun 2009 (Sertifikasi Guru
3.1.4
dalam Jabatan)
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 39 Tahun 2009 tentang
3.1.5
Pemenuhan beban kerja guru dan pengawas satuan pendidikan
terlaksananya keikutsertaan tenaga pendidik dalam kegiatan forum ilmiah
3.1.6
(seminar,lokakarya..dll)
3.1.7 terlaksananya keikutsertaan tenaga pendidik dalam kegiatan diklat
terlaksananya subsidi pendidikan bagi tenaga pendidik untuk pemenuhan dan
3.1.8
peningkatan kualifikasi akademik
terlaksananya monitoring dan evaluasi peningkatan kualifikasi akademik dan
3.1.9
kompetensi tenaga pendidik
3.2

Terwujudnya kualifikasi akademik dan kompetensi tenaga kependidikan


terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 24 tahun 2008 (Standar Tenaga
3.2.1
Administrasi)
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 25 tahun 2008 (Standar Tenaga
3.2.2
Perpustakaan)
terlaksananya Sosialisasi Permendiknas Nomor 26 tahun 2008 (Standar tenaga
3.2.3
Laboratorium)
terlaksananya subsidi pendidikan kepada tenaga kependidikan untuk memenuhi
3.2.4.
kualifikasi akademik dan kompetensi tenaga kependidikan
terlaksananya monitoring dan evaluasi Peningkatan kualifikasi akademik dan
3.2.5
kompetensi tenaga kependidikan
4 Terwujudnya Standar Sarana dan Prasarana:
4.1 terwujudnya standar sarana prasarana untuk satuan pendidikan
4.1.1 terwujudnya Ruang Keg Belajar sebanyak 6 Ruang
a. Rehab ruang perpustakaan menjadi 2 ruang kelas
4.2

Terwujudnya standar sarana prasarana untuk lahan


4.2.1 terpenuhinya luas minimum lahan untuk bangunan lantai dua
15

4.2.2

terpenuhinya luas minimum lantai bangunan dua lantai


terwujudnya kelengkapan prasarana dan sarana sesuai dengan ketentuan pada
4.2.3
standar sarana prasarana
4.3 Terwujudnya standar sarana prasarana untuk bangunan gedung
4.3.1 terpenuhinya luas minimum lantai bangunan dua lantai
Terwujudnya kelengkapan prasarana dan sarana sesuai dengan ketentuan pada standar
4.4
sarana prasarana
4.4.1 terwujudnya standar sarana prasarana untuk parkir siswa
4.4.2 terwujudnya standar sarana prasarana untuk renovasi kantin sekolah
4.4.3 terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengecatan ruang guru
4.4.4 terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengecatan kelas
4.4.5 terwujudnya standar prasarana untuk pengecatan ruang TU dan Kepala Sekolah
terwujudnya standar prasarana untuk rehab risplank 1/3 dari jumlah risplank
4.4.6
yang ada
4.4.7 terwujudnya standar prasarana untuk perggantian kaca ruang kelas
4.4.8 terwujudnya standar prasarana untuk pengadaan printer (Epson + infus )
4.4.9 terwujudnya standar prasaarana untuk pemeliharaan lab komputer
4.4.10 terwujudnya standar prasarana untuk perbaikan meja dan kursi siswa
4.4.11 terwujudnya standar prasarana untuk perawatan saluran irigasi
4.4.12 terwujudnya standar prasarana untuk pengadaan LCD multimedia ( sony ES 7)
4.4.13 terwujudnya standar prasarana untuk pengadaan PC komputer
terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengadaan tulisan laboratorium IPA
4.4.14
terpadu dari bahan marmer
4.4.15 Pembuatan taman dan papan nama Satuan Pendidikan & tempat duduk siswa
pembayaran hutang untuk terwujudnya standar sarana prasarana pembangunan
44.16
Ruang Multi Media
4.4.17 terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengadaan alat Lab Multimedia
4.4.18 terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengadaan meja dan kursi guru
4.4.19 pengecatan pagar depan sekolah
4.4.20 terwujudnya standar sarana prasarana untuk pengadaan meja dan kursi siswa
4.4.21 Pengadaan :
a.
Seragam Cleaning Service
b.
Tempat sampah
c.
Keset besar
d.
Arco dorong
5 Terwujudnya Standar Pengelolaan:
terwujudnya perangkat dokumen pedoman pelaksanaan rencana kerja dan kegiatan
5.1
sekolah
5.1.1 terwujudnya pengembangan visi, misi, tujuan dan rencana kerja sekolah
Menyusun panduan pengembangan visi,misi,tujuan dan rencana kerja
a.
sekolah.
sosialisasi panduan pengembangan visi,misi,tujuan dan rencana kerja
b.
sekolah (bentuk banner, poster, baliho )
5.2

Pemenuhan Pelaksanaan Pengembangan Pedoman Sekolah


5.2.1 Pembentukan tim penyusun pengembangan pedoman sekolah
Penyusunan program dan jadwal kerja tim penyusun pengembangan pedoman
5.2.2 sekolah (penyusunan draf, reviu, revisi, finalisasi, pemantapan, penilaian
keterlaksanaan , dan tindak lanjut hasil penilaian)
Pengesahan dokumen pedoman sekolah ( rapat koordinasi antara sekolah dan
5.2.3
komite sekolah )
5.2.4 Monitoring dan evaluasi keterlaksanaan pedoman sekolah

5.3

Terwujudnya Pengembangan struktur organisasi dan mekanisme kerja sekolah


terwujudnya pembagian tugas tenaga pendidik dan kependidikan disertai
5.3.1 dengan uraian tugas, wewenang dan tanggung jawab yang jelas tentang
keseluruhan penyelenggaraan dan administrasi sekolah

5.4

Terlaksananya kegiatan sekolah


5.4.1 terlaksananya keg sekolah sesuai dengan rencana kerja tahunan sekolah
16

5.4.2.
5.4.3.
5.4.4.
5.4.5.
5.4.6.
5.4.7.

kegiatan MKKS
Kegiatan KBKS
rapat kerja Kepala Sekolah
rapat koordinasi antara sekolah dengan komite sekolah
rapat internal komite sekolah
Workshop komite sekolah

5.5

Terlaksananya rencana kerja bidang kesiswaan


terlaksananya penyusunan dan penetapan petunjuk pelaksanaan operasional
5.5.1
proses penerimaan peserta didik
terlaksananya penyusunan dan penetapan persyaratan, petunjuk pelaksanaan
5.5.2
kenaikan kelas/melanjutkan semester dan mutasi peserta didik
5.5.3 terlaksananya layanan konseling kepada peserta didik
5.5.4 terlaksananya kegiatan ekstrakurikuler
5.5.5 terlaksananya pembinaan prestasi unggulan
5.5.6 terlaksananya pelacakan terhadap alumni
terlaksananya peningkatkan peran serta alumni untuk mendukung program kerja
5.5.7
sekolah
terlaksananya perencanaan strategi untuk meningkatkan Pendaftar calon peserta
5.5.8
didik

5.6

Terwujudnya pelaksanaan rencana kerja kurikulum dan kegiatan pembelajaran


terlaksananya Penyusunan I set kalender pendidikan/akademik 100 exp @ Rp.
5.6.1
10.000
terlaksananya kegiatan pembelajaran didasarkan pada Standar Kompetensi
5.6.2 Lulusan, Standar Isi, dan peraturan pelaksanaannya, serta Standar Proses dan
Standar Penilaian
terlaksananya pelaksanaan penilaian hasil belajar untuk seluruh kelompok mata
pelajaran, dan membuat catatan keseluruhan, untuk menjadi bahan program
5.6.3 remedial, klarifikasi capaian ketuntasan yang direncanakan, laporan kepada
pihak yang memerlukan, pertimbangan kenaikan kelas atau kelulusan, dan
dokumentasi
5.6.4 terlaksananya penyusunan dan penetapan peraturan akademik

5.7

Terlaksananya rencana kerja budaya dan lingkungan sekolah


5.7.1 terlaksananya penyusunan pedoman tata-tertib sekolah
5.7.2 terlaksananya penyusunan kode etik sekolah
5.8 Terlaksananya peran serta masyarakat dan kemitraan sekolah
terlaksananya kemitraan sekolah dibidang pendidikan dengan dunia usaha dan
5.8.1
industri secara tertulis
5.9 Terlaksananya supervisi, monitoring, evaluasi, dan akreditasi sekolah
5.9.1 terbentuknya tim supervisi
5.9.2 terbentuknya tim persiapan akreditasi
5.9.3 terlaksananya evaluasi diri kinerja sekolah
5.10 Terlaksananya Pengembangan sistem informasi managemen
5.10.1 terlaksananya pengembangan Paket Aplikasi Sekolah ( dalam bentuk pelatihan )
5.10.2 pengadaan costum tim ICT
pengadaan prasarana dan sarana pendukung pengelolaan sistem informasi
5.10.3
managemen (majalah dan shofware)
6 Terlaksananya Standar Pembiayaan Pendidikan:
6.1 Terlaksananya pengembangan jenis pembiayaan sekolah
terlaksananya penyusunan program kerja biaya investasi, biaya operasional, dan
6.1.1
biaya personal
terlaksananya penyusunan laporan pertanggungjawaban keuangan secara
6.1.2
akuntabel dan transparan
6.2 Terlaksananya peningkatan sumber dana pendidikan
6.2.1 terlaksananya penyusunan program kerja sumbangan biaya sukarela orang tua
17

siswa
6.2.2 terlaksananya sosialisai program kerja ke orang tua siswa
7 Terwujudnya Standar Penilaian Pendidikan:
7.1 Terwujudnya Pengembangan Perangkat Penilaian
7.1.1 terlaksananya penyusunan program kerja penilaian
a. tersusun Pedoman penilaian
* Penyusunan draf
* Pembahasan draf
b. Tersusun perangkat penilaian
c. Sosialisasi program kerja penilaian
d. Penggandaan program kerja penilaian
terwujudnya pengadaan prasarana dan sarana pengembangan perangkat
7.1.2
penilaian
7.1.3 terwujudnya prasarana dan sarana laporan hasil belajar peserta didik
7.1.4 terwujudnya buku laporan hasil belajar peserta didik
7.2 Terlaksananya Pengembangan Pelaksanaan Penilaian
7.2.1 terlaksananya ulangan harian, UTS, dan UAS
7.2.2 terlaksananya Ujian nasional dan sekolah
a. Ujian Praktek dan Ujian Sekolah
b. Ujian Nasional
c. Penulisan Ijazah,SKHUN,pengesahan,pengajuan blanko
d. Rapat Pleno Kelulusan
7.3 Terlaksananya Peningkatan Hasil Penilaian
7.3.1 terlaksananya pembelajaran remedial dan pengayaan
7.3.2 terlaksananya sosialisasi Pedoman Tehnis Ujian nasional
7.3.3 terlaksananya Pemetaan Standar Kompetensi Lulusan
7.3.4 terwujudnya Perangkat Ujian Nasional dan sekolah

1. Menerapkan manajemen mutu


a. Menyusun Rencana Strategis Lima Tahunan
b. Menjabarkan Renstra dalam Program Kerja Tahunan
c. Struktur organisasi disesuaikan dg kebutuhan
d. Setiap jabatan mempunyai Uraian Tugas dan Kriteria Unjuk Kerja yg jelas
e. Menyusun Indikator Keberhasilan bagi setiap kegiatan
f. Mengevaluasi kegiatan untuk merancang program peningkatan mutu berikutnya.
g. Setiap pimpinan sekolah, guru, dan staf melakukan Evaluasi Diri (pengukuran Unjuk Kerja)
h. secara mandiri
i. Menerapkan sistem Reward dan Punishment pada pimpinan sekolah, guru, staf, dan
siswa.
2. Pengembangan Kurikulum
a. Bersama dengan MN & Adapt dan AdoptMI menyusun kurikulum SMKN 6 DKI JKT
b. Mewajibkan setiap peserta diklat mengikuti kegiatan Eks-Kul.
c. Mengembangkan/mengasah jiwa kewirausahaan siswa dan guru melalui berbagai
kegiatan
d. Menjadikan Diklat Agama & Pendidikan Jasmani sebagai media utama pembentukan
pribadi yang sehat jasmani & rohani.
3. Menerapkan KBK yg berorientasi Kecakapan Hidup
Tujuan pembelajaran berorientasi pada penguasaan kecakapan yaitu
(a) Kecakapan proses penemuan;
(b) Kecakapan konsep keilmuan;
(c) Kecakapan aplikasi dan
(d) kecakapan sosialisasi.
18

Proses pembelajaran berpusat pada siswa (student centered).


Program pemelajaran terdiri dari materi pelajaran esensial yang minimal harus dikuasai siswa.
Melaksanakan PBM secara efektif, individual, dan ada waktu khusus untuk remidial.
Menyediakan ruang Self Access Study & software paperless exam.
Melakukan pengukuran yg mengacu pada KUK, dg mempertimbangkan Pengetahuan, Keterampilan,
Sikap, pada setiap akhir sub kompetensi.
Membangun SIM PENILAIAN secara komputerisasi
Pelaporan perkembangan siswa setiap 10 minggu.
4. Meningkatkan kemampuan Matematika
Menyusun urutan kompetensi
Belajar berkelompok/tutor sebaya.
Contoh-contoh yang dekat dg kehidupan sehari-hari.
Jangan sekali-kali menunjukkan/mempelajari subkompetensi yg berikutnya selama siswa belum paham
betul subkompetensi sebelumnya.
Siapkan soal dalam 3 tingkat kesukaran, masing-masing tingkat 5 set soal, masing-masing set soal
memuat seluruh KUK yang hendak diukur.
5. Menjadikan Bahasa Inggris sebagai bahasa ke dua
Menuliskan rambu-rambu dalam 2 bahasa/lebih.
Pidato pembina upacara dalam 2 bahasa/lebih.
Pidato Bhs. Inggris dari siswa setiap upacara hari Senin.
Pengumuman-pengumuman dlm 2 bahasa/lebih.
English club
Belajar Berkelompok / Tutor Sebaya
Setiap guru masuk kelas wajib memberikan 5 kata bahasa Inggris yg berkaitan dengan pelajaran yg
diampunya.
Setiap guru menghafal kalimat-kalimat baku yg biasa diucapkan di kelas dalam bahasa Inggris.
Guru & staf sebisa mungkin berbahasa Inggris untuk percakapan sehari-hari.
Guru, staf, siswa mengikuti Regional TOEIC setiap tahun.
6. Mengembangkan sistem quality control dan quality assurance
Setiap kegiatan dan tugas dilaksanakan berdasarkan Prosedur Operasi Standar (POS).
Setiap kegiatan dan tugas selalu diukur tingkat ketercapaian dan penyimpangannya dengan
menggunakan kuesioner.
Jaminan mutu pendidikan dicapai melalui pengendalian masing-masing komponen
7. Menciptakan atmosfir akademik yang nyaman dan kondusif
Tidak ada guru terbang; Guru stand by selama satu hari penuh dari jam 7.30 16.00.
Guru melayani kebutuhan siswa tidak dibatasi ruang dan waktu.
Guru & staf bekerja karena ikhlas mengharap ridho Tuhan.
Siswa belajar juga karena ikhlas mengharap ridho Tuhan.
Mewujudkan Learning Organization.
Menggunakan media pemelajaran yg bervariasi.
Moving Class.
Memfasilitasi minat dan bakat siswa.
Menciptakan lingkungan sekolah yang bersih, indah, sehat dan aman.
8. Mengembangkan Sistem Rayonisasi Gugus Siswa
Peserta didik dari semua tingkatan dikelompokkan berdasarkan rayon tempat tinggal.
Setiap rayon gugus siswa membentuk pengurus dan dibimbing oleh Guru Pembimbing yang juga
berfungsi sebagai Konselor.
Pembagian rapot dilaksanakan melalui Guru Pembimbing Rayon.
Setiap rayon memiliki kewajiban sebagai petugas upacara, menjaga kebersihan serta menjaga tertib &
kedisiplinan sekolah.
Setiap rayon mengembangkan kegiatan
19

(a) pengayaan akademik,


(b) kepedulian sosial dan
(c) kewirausahaan.

9. Mengasah spiritual, motivasi, dan entrepreneurship.


Siraman rohani selama 5 menit setiap pagi hari Selasa, Rabu, dan Kamis.
Membina semua guru untuk mampu memberikan motivation achievment.
Melibatkan murid dan guru dalam pengelolaan Unit Usaha Sekolah.
Menggunakan hari Sabtu sebagai hari :
kuliah umum oleh guru tamu tentang kewirausahaan,
wawasan dunia kerja,
kesehatan, dsb.
Pengayaan kegiatan ektra-kurikuler
10. Menegakkan kedisiplinan bagi seluruh warga sekolah.
Menyusun kesepahaman antara :
- orangtua dgn sekolah
- siswa dgn sekolah
- guru & staf dgn pimpinan sekolah
Setiap pelanggaran dan prestasi diberi bobot score, dicatat di komputer untuk dilihat setiap saat.
Komputerisasi pencatatan pelanggaran dan prestasi.
Memberikan peringatan setiap akhir pelajaran secara terpusat melalui pengeras suara di ruang-ruang.
Menerapkan keteladanan sebagai guru yang baik
Melibatkan OSIS dalam menegakkan kedisiplinan siswa

BAB V
PENUTUP
Adapun Rencana pengembangan kewirausahaan pada SMK YASTI sebagai berikut :
A. Merekrut tenaga tetap yang memiliki keahlian sebagai manajer atau koordinator pengelolaan
Unit Produksi. Tentu akan didukung oleh tenaga kerja dalam jumlah yang cukup dan
memiliki ketrampilan sebagai pelaksana.
B. Menunjuk salah seorang guru sebagai waka Dunia usaha/industri dengan sebuah konsekuensi
guru yangbersangkutan diberikan jam mengajar yang minim (agar punya waktu), diikutkan
pelatihan manejemen unit produksi, serta didukung tenaga kerja lapangan yang cukup dan
punya keahlian.
C. Melibatkan Siswa
Untuk keperluan pendidikan dan menjaga keberlangsungan usaha, khususnya unit produksi
dan isinya, seyogyanya siswa dilibatkan untuk hal tersebut dalam bentuk:
- Regu piket harian (semua siswa terlibat) yang betugas melayani konsumen dan atau
memproduksi barang (sebelum dan atau setelah jam pelajaran)
- Lomba kewirausahaan antar kelas setiap setahun sekali
- Memberikan kebebasan siswa dibawah koordinasi ketua kelas untuk mengatur tampilan
Unit Produksinya
Demikian proposal pengembangan kewirausahaan SMK YASTI Cisaat Kab. Sukabumi yang
diajukan pada Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat dalam rangka meningkatkan kualitass
proses pendidikan yang ada di SMK YASTI, sehingga dapat meningkatkan kualitas sekolah.
Besar harapan kami proposal ini dapat dikabulkan sehingga kami dapat meningkatkan pelayanan
pendidikan kejuruan secara optimal.
20

Sukabumi, 07 Oktober 2015


Kepala Sekolah,

Yudi Lazuardi, SE.


NIP : -

21

22

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang senantiasa memberikan limpahan rahmat, taufik
dan hidayah-Nya Kepada kita sehingga kita masih diberikan kemampuan untuk memberikan prioritas
pembanguan Ruang Kelas baru (RK-B) sebagai bagian dari upaya peningkatan mutu pendidikan di
SMK.
Upaya mewujudkan

program tersebut diatas, kami mengajukan proposal permohonan bantuan

peningkatan akses dan layanan pendidikan menengah kejuruan di SMK YASTI.


Dengan tersusunnya proposol ini kami menyampaikan ucapan terima kasih kepada tim perencanaan
pembangunan ruang kelas baru (RK-B) SMK YASTI Cisaat Kab. Sukabumi, pihak Dinas Pendidikan
Kab. Sukabumi, pihak Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, Majelis Sekolah yang memberikan
masukan dalam rangka terlaksananya program yang telah ditetapkan oleh pihak kami.

Sukabumi , 3 Oktober 2011


Kepala Sekolah

Yudi Lazuardi, SE.

23

DAFTAR ISI
Surat Pengajuan Proposal
Lembar Pengesahan
Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I.

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
1.2. Tujuan dan Sasaran

BAB II.

PROGRAM KEAHLIAN DAN DATA SISWA


2.1. Program Keahlian yang dibuka
2.2. Program Keahlian yang dikembangkan
2.3. Data Siswa dan Data Penerimaan Siswa

BAB III. PROGRAM PENGEMBANGAN SARANA


3.1. Kebutuhan Ruang Kelas
3.2. Rencana Pemenuhan Ruang Kelas
3.3. Ketersediaan dan status kepemilikan lahan
BAB IV. PENDANAAN
A. Rencana pembiayaan pengadaan Ruang Kelas-Baru secara keseluruhan serta
sumber pembiayaan-nya
BAB V. PENUTUP
LAMPIRAN LAMPIRAN

24

SURAT PERNYATAAN KEPEMILIKAN REKENING BANK


PEMBANGUNAN RUANG KELAS BARU (RK-B)
SMK YASTI CISAAT KABUPATEN SUKABUMI

Saya yang bertandatangan di bawah ini :


Nama
Jabatan
Alamat

: Yudi Lazuardi, SE.


: Kepala SMK YASTI
: Jalan Veteran Nomor 66 Cisaat Kabupaten Sukabumi

Bertindak untuk dan atas nama Sekolah Menengah Kejuruan YASTI berdasarkan SK Yayasan
Nomor : 119/B.2/Y-XXXIII/2011 tanggal 29 Juni 2011 dengan ini menyatakan bahwa saya :
1. Memiliki Rekening Bank atas nama SMK YASTI pada Bank JABAR BANTEN Cabang
Sukabumi.
2. Nomor Rekening 0006007619100
Apabila diketahui data yang diberikan tidak sesuai dengan kenyataan, dikemudian hari terjadi
penyimpangan maka kami bersedia mengembalikan dana subsidi yang kami terima ke kas negara
sesuai dengan prosedur perundang-undangan/ketentuan yang berlaku.
Demikian surat pernyataan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.
Sukabumi, 05 Okktober 2011
Kepala SMK YASTI,

Yudi Lazuardi, SE.


NIP. --

25

SURAT PERNYATAAN
ESANGGUPAN PENYELESAIAN PEKERJAAN
Saya yang bertandatangan di bawah ini :
Nama
Nip
Jabatan
Alamat

: Yudi Lazuardi, SE.


:
: Kepala SMK YASTI
: Jalan Veteran Nomor 66 Cisaat Kabupaten Sukabumi

Dengan ini menyatakan hal hal sebagai berikut :


5. Kami stuju untuk menerima bantuan dana hibah sebesar Rp. 170.000.000,00 ( seratus tujuh
puluh juta rupiah ) yang akan dipergunakan untuk pembangunan Ruang Kelas Baru ukuran 7 x
9 M plus dan pengadaan mebeulair sebanyak 2 ( dua ) ruang.
6. Kami sanggup dan akan melaksanakan pembangunan Ruang Kelas Baru dan pengadaan
mebeulair sesuai dengan pedoman pelaksanaan teknis pembangunan Ruang Kelas Baru SMK
tahun 2011
7. Kami sanggup meningkatkan daya tampung siswa di sekolah kami.
8. Kami sanggup menyelesaikan pekerjaan pembangunan Ruang Kelas Baru dengan standar
pembakuan dan kualitas yang ditetapkan
9. Kami bersedia dituntut secara hukum sesuai peraturan perundang undangan yang berlaku jika
kami tidak mematuhi ketentuan ketentuan yang berlaku untik ini.
Demikian surat pernyataan kesanggupan penyelesaian pekerjaan ini dibuat dengan
sadar dan penuh tanggungjawab.
Sukabumi, 05 Okktober 2011
Kepala SMK YASTI,

Yudi Lazuardi, SE.


NIP. --

Nomor : 450/075/SMK-Y/2011
26

Lamp
Hal

Yth.

: 1 (satu) berkas proposal


: Permohonan pencairan Dana Batuan Hibah

Bapak Guberbur Jawa Barat


Cq. Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat
Di Bandung

Sehubungan akan dilaksanakannya pembangunan Ruang Kelas Baru SMK YASTI Cisaat Kab. Sukabumi.
Dengan ini kami mengajukan permohonan pencairan dana untuk pelaksanaan pembangunan tersebut.
Sebagai bahan pertimbangan kami lampirkan :
1.

Proposal Pembanguna Ruang Kelas Baru

2. Poto copi Nomor Rekening Bank


3. Kitansi rangkap 4 ( emapat )
4. Poto Copi kartu Tanda Penduduk
Atas perhatian dan perkenaannya,kami ucapkan terima kasih.

Sukabumi, 03 Oktober 2011


Kepala Sekolah

Yudi Lazuardi, SE.

27

LAMPIRAN - LAMPIRAN

28