Anda di halaman 1dari 2

CETERA SATU:

Raja

Kida Hindi.Raja Kida Hindi tewas dan diislamkan oleh Raja Iskandar Zul-Karnain.
Raja Iskandar Zul-Karnain berkahwin dengan Puteri Syahrul-Bariyah, anak Raja

Kida Hindi dan mendapat seorang anak bernama Raja Aristun Syah.
Raja Suran, iaitu keturunan Raja Iskandar Zul-Karnain memerintah negeri Amdan

Negara dan baginda ingin menyerang China untuk meluaskan jajahan takluk.
Raja Suran sampai ke Gangga Negara dalam perjalanannya ke China.

Iskandar

Zul-Karnain

dari

Makaduniah berperang dengan

Raja

Bagindamenewaskan Raja Gangga Syah Johan dan baginda berkahwin dengan

Puteri Dara Segangga.


Raja Suran sampai di negeri Langgiu dan menewaskan Raja Chulan. Raja Suran

kemudiannya mengahwini Puteri Onang Kiu.


Apabila Raja Suran berada di Temasik, orang China membuat muslihat dengan
menghantar orang-orang tua tiada gigi, pokok yang sudah berbuah, dan jarum
berkarat dengan sebuah kapal sehingga Raja Suran membatalkan niatnya untuk

menyerang China.
Raja
Suran turun

baginda berkahwin dengan Puteri Mahtabu'l-Bahri, anak Raja Aktabu'l-Ard.


Raja Suran mendapat tiga orang anak dengan Puteri Mahtabu'l-Bahri

ke

laut dan

sampai

di

bumi

Dika

dan

danmewasiatkan supaya Raja Aktabu'l-Ard menghantar anak-anaknya ke dunia

apabila dewasa.
Raja Suran kembali ke dunia dengan kuda semberani jantan.

CETERA DUA

Anak-anak Raja Suran yang dipelihara oleh Raja Aktabu'l-Ard, iaitu Nila
Pahlawan, Nila Utama, dan Krisyna Pandita sudah dewasa dan dihantar ke dunia

menaiki lembu putih.


Anak-anak Raja Suran muncul di Bukit Si Guntang pada waktu malam dan padi
Wan Empuk dan Wan Malini berbuahkan emas, daunnya menjadi perak, dan

batangnya menjadi suasa.


Terjadi perkenalan antara Wan Empuk dan Wan Malini dengan anak-anak Raja

Suran.
Lembu putih kenaikan anak-anak Raja Suran memuntahkan buih lalu keluar dari

buih itu seorang lelaki, yang diberi nama Batala.


Nila Pahlawan menjadi raja di Minangkabau dan Krisyna Pandita pula menjadi
raja di Tanjung Pura. Nila Utama ditabalkan menjadi raja di Palembang.

Nila Utama (Seri Teri Buana) ingin mengahwini Raden Ratna Cendera Puri tetapi
Demang Lebar Daun mahu berwaad dengan Seri Teri Buana. Waad itu akhirnya
dimeterai untuk menjaga perhubungan raja dengan rakyat. Seri Teri Buana dan
Raden Ratna Cendera Puri berkahwin. Raden Ratna Cendera Puri didapati tidak

kedal.
Seri Teri Buana keluar mencari negeri dan sampai di Bintan dan diambil oleh

Wan Seri Beni sebagai anak angkat.


Seri Teri Buana kemudian berburu di Bengkilau dengan pembesar-pembesar
Bintan. Seri Teri Buana teriihat satu tempat, iaitu Temasek dan ingin ke tempat

itu.
Kenaikan Seri Teri Buana dipukul ribut dalam perjalanan ke Temasek. Ribut itu

reda setelah baginda meletakkan mahkotanya di air.


Seri Teri Buana membuka negeri di Temasek dan diberi nama Singapura
berdasarkan nama singa. Seri Teri Buana ditabalkan sebagai raja Singapura
yang pertama oleh Wan Seri Beni.