Anda di halaman 1dari 17

KATA PENGANTAR

Makalah Kimia Analisis yang berjudul Titrasi Kompleksometri merupakan


hasil pertanggungjawaban dan bukti tertulis Penyusun dalam menyelesaikan tugas
mata kuliah Kimia analisis di Institut Sain dan Teknologi Nasional (ISTN).
Adapun Adapun garis besar isi makalah meliputi pendahuluan, latar belakang,
tujuan, pembahasan teori, contoh analisis pembakuan larutan EDTA dan
penentuan kadar secara kompleksometri.
Penyusun mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT sehingga
Penyusun dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Penyusun ingin
mengucapkan terima kasih kepada Ibu Herdini selaku dosen mata kuliah Kimia
Analisis sehingga Penyusun dapat menyelesaikan makalah ini.
Tak ada gading yang tak retak, demikian isi sebuah peribahasa Indonesia.
Penyusun menyadari bahwa masih terdapat kekurangan pada makalah ini, baik
dalam penulisan maupun penyajiannya. Penyusun masih membuka pintu kritik
dan saran yang sifatnya membangun untuk memperbaiki makalah di masa yang
akan datang.
Penyusun amat berharap kepada pembaca makalah ini agar makalah ini
bermanfaat bagi Penyusun khususnya dan Pembaca pada umumnya.

Jakarta, September 2013

Penyus
un

DAFTAR ISI
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Titrimetri atau volumetri adalah suatu cara analisis jumlah yang berdasarkan
pengukuran volume larutan yang diketahui kepekatan (konsentrasi) secara teliti
yang direaksikan dengan larutan contoh yang akan ditetapkan kadarnya.
Pengukuran volume dalam titrasi memegang peranan yang amat penting
sehingga ada kalanya sampai saat ini banyak orang yang menyebut titrasi
dengan nama analisis volumetri. Larutan yang dipergunakan untuk penentuan
larutan yang tidak diketahui konsentrasinya diletakkan di dalam buret dan
larutan ini disebut sebagai larutan standar atau titran atau titrator, sedangkan
larutan yang tidak diketahui konsentrasinya diletakkan di Erlenmeyer dan
larutan ini disebut sebagai analit.
Metode titrasi dibagi menjadi dua berdasarkan dasar jenis reaksi yang
dipergunakan, yaitu reaksi metatetik (terdiri dari : reaksi netralisasi,
argentometri, dan komplesometri) dan reaksi redoks (terdiri dari : reaksi
permanganatometri, yodo/yodimetri, dikhromatometri, dan seriometri). Tidak
semua

zat

bisa

ditentukan

dengan

cara

titrasi

akan

tetapi

harus

diperhatikansyarat-syarat titrasi untuk mengetahui zat apa saja yang dapat


ditentukan dengan metode titrasi untuk berbagai jenis titrasi yang ada.
Mengenal berbagai macam peralatan yang dipergunakan dalam titrasipun
sangat berguna agar mahir melakukan teknik titrasi. Terdapat bermacammacam titrasi, salah satunya adalah TITRASI KOMPLEKSOMETRI yang
akan dibahas dalam makalah ini.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan pada latar belakang, dapat dikemukakan permasalahannya adalah:
1. Apa yang dimaksud dengan Titrasi Kompleksometri?
2. Apa saja Indikator yang tepat dalam Titrasi Komplesometri ?
3. Apa Kegunaan dari Titrasi Kompleksometri ?
C. Tujuan
Adapun tujuan penulisan ini adalah:
1. Mengetahui pengertian dan gambaran Titrasi Komplesometri
2. Mengetahui indikator-indikator yang dapat digunakan
Kompleksometri

dalamTitrasi

3. Mengetahui penggunaan penggunaan Titrasi Kompleksometri di


Laboratorium

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Kompleksometri
Titrasikompleksometri adalah salah satu metode kuantitatif dengan
memanfaatkan reaksi kompleks antara ligan dengan ion logam utamanya, yang
umum di Indonesia EDTA (disodium ethylene diamin tetra asetat / tritiplex/
komplekson, dll). Titrasi kopleksometri termasuk ke dalam reaksi metatetik,
karena dalam titrasinya hanya terjadi perubahan bilangan oksidasi (biloks).
Dalam titrasi kompleksometri terjadi pembentukan kompleks yang stabil.
Beberapa macam garam yaitu :
1. Garam Netral (biasa), misalnya
2. Garam Rangkap, misalnya

: MgSO4.7H20, NaCl, K2SO4


: K2SO4.Al2(SO4)3.24H2O

(NH4)2SO4.FeSO4.6H20
3. Garam Rangkai, misalnya

: [Ag(NH3)2]Cl.K3[Fe(CN)6]

Titrasi kompleksometri terdiri dari 3 macam, yaitu: langsung, tidak


langsung, dan substitusi. Titrasi kompleksometri meliputi reaksi pembentukan
ion ion kompleks ataupun pembentukan molekul netral yang terdisosiasi
dalam larutan. Syaratnya mempunyai kelarutan yang tinggi. Contohya:
kompleks logam EDTA dan titrasi dengan merkuro nitrat dan perak sianida.
Contoh sederhana sebagai aplikasi dari reaksi komplekometri adalah titrasi
dari suatu larutan yang mengndung ion perak dengan sianida. Ketika lautan
dari perak nitrat ditambahkan dengan suatu larutan yng mengandung ion
sianida (Contohnya alkali sianida) pada mulanyaendapan putih akan terbentuk
kemudian ketika dilakukan pengadukkan maka endapan tersebut akan larut
kembali membentuk suatu kompleks sianida yang stabil, garam alkali yang
terbentuk akan larut. Reaksinya:

B. Ion Logam dan Ligan


Ion logam dalam senyawa kompleks disebut inti logam, sedangkan partikel
donor elektronnya disebut ligan (ion atau molekul).Jumlah ligan yang dapat
diikat oleh suatu ion logam disebut bilangan koordinasi. Besarnya bilangan
koordinasi biasanya berkisar pada 2, 4, 6, dan 8. Umumnya 4 dan 6 walaupun
ada juga 3, 5, 7.
Bilangan Koordinat 4 dapat dijumpai pada ion Be 2+, Zn2+, Cd2+, Hg2+, Pt2+,
Pd2+, B3+, dan Al3+. Bilangan koordinat 6 dijumpai pada ion : Fe 2+, Co2+, Ni2+,
Al3+, Co3+, Fe3+, Cr3+, Tr3+, Sn4+, Pb4+, Pt4+, dan Tr4+. Muatan dari suatu ion
kompleks merupakan jumlah aljabar muatan-muatan dari ion inti dan ion atau
molekul logamnya, sehingga dapat bermuatan positif, negatif, atau netral,
misalnya :
1. Kompleks muatan poritif : [Ag(NH3)2]+, [Cu(NH4)2]2+, [Co(NH3)5]2+
2. Kompleks muatan Negatif : [PtCl4]2-, [Fe(CN)6]4-,[Fe(CNS)6]3+
3. Kompleks muatan netral : [Co(NH3)3(NO2)3],[Pt(NH3)2Cl2]
Reaksi pengkompleksan dalam suatu ion logam, melibatkan penggantian
satu molekul pelarut atau lebih yang terkoordinasi, dengan gugus-gugus

nukleofilik lain. Gugus gugus yang terikat pada ion pusat disebut ligan dan
dalam larutan air, reaksi dapat dinyatakan oleh persamaan :
M(H2O)n + L = M (H2O)(n-1) L +H2O
Pada reaksi ligan (L) dapat berupa sebuah molekul netral atau sebuah ion
bermuatan dengan penggantian molekul-molekul air beruturut-turut selanjutnya
dapat smpai terbentuk kompleks MLn, n adalah bilangan koordinasi dari logam
itu dan menyatakan jumlah maksimum ligan monodentat yang dapat terikat
padanya.
C. Beberapa jenis senyawa kompleks
Ada 2 jenis ligan dilihat dari jumlah atom donor di dalamnya:
1
2

Ligan monodentat
Ligan polidentat

: terdapat 1 atom di dalamnya (dentat = gigi).


: terdapat lebih dari 1 atom donor di dalmnya

(dentat = gigi). Ligan polidentat dapat diberi nama bi, tri, kwadri, pentadentat, dst tergantung jumlah atom donornya.
Ligan polidentat disebut juga golongan pengkelat (chelating agent) yang
berasal dari kata Yunani Chele yang berarti cakar, hal ini dikarenakan dalam
membentuk senyawa kompleks, ligan tersebut mencekram atom logam dengan
sangat kuat. Senyawanya disebut kompleks khelat.
Dalam rumus bangunnya terbentuk lingkaran khelat yang beranggotakan 5
atau 6 atom, sehingga cukup kuat seperti halnya pada senyawa siklik. Misal
pada trietilen (suatu quadridentat) dengan Cu2+. Ligan dapat dengan baik
diklarifikasikan atas dasar banyaknya titik lekat kepada ion logam. Begitulah,
ligan-ligan sederhana, seperti ion-ion halida atau molekul-molekul H 2O atau
NH3 adalah monodentat, yaitu ligan itu terikat pada ion logam hanya pada satu
titik oleh penyumbanbgan satu pasangan elektron menyendiri kepada logam.
Namun, bila molekul atau ion ligan itu mempunyai dua atom, yang masingmasing mempunyai satu pasangan elektron menyendiri, maka molekul itu
mempunyai dua atom penyumbang , dan adalah mungkin untuk membentuk
dua ikatan koordinasi dengan ion logam yang sama. Ligan ini disebut bidentat
dan sebagai contohnya dapatlah diperhatikan tris (etilenadiamina) kobalt (III),
[Co(en)3]3. Dalam kompleks oktahedral berkoordinat 6 ( dari kobalt (III), setaip
molekul etilendiaminmbidentat terikat pada ion logam itu melalui pasangan
elektron menyenditri dari kedua atom hidrogennya. Ini menghasilkan

terbentuknya tiga cincin beranggotakan 5, yang masing-masing meliputi ion


logam itu. Proses pembentukkan cincin itu adalah (pembentukkan sepit dan
kekat).
Ligan polidentat mengandung lebih dari dua atom koordinasi per molekul,
misalnya asam 1,2-diaminoetanatetraasetat (asam etilenadiaminatetraasetat,
EDTA) yang mempunyai dua atom nitrogen penyumbang dan empat atom
oksigen penyumbang dalam molekul, dapat merupakan heksadentat.
Spesi-spesi yang kompleks itu tidak mengandung lebih dari satu ion logam,
tetapi pada kondisi-kondisi yang sesuai, suatu kompleks binuklir, yaitu
kompleks yang mengandung dua ion logam, atau bahkan suatu kompleks
polinuklir, yang mengandung lebih dari dua ion logam, dapat terbentuk.
Begitulah, interaksi antara ion Zn

2+

dan Cl- dapat menimbulkan pembentukkan

kompleks binuklir, misalnya [Zn2Cl6]2- disamping spesi sederhana seperti


ZnCl3- dan ZnCl42-. Pembentukkan kompleks binuklir dan polinuklir jelas akan
diuntungkan oleh konsentrasi yang tinggi ion logam itu. Jika yang terakhir ini
berada sebagai konstitusi runutan dari larutan, kompleks-kompleks polinuklir
sangat keci kemungkinan akan terbentuk.
D. Kestabilan Senyawa Kompleks
Bila senyawa kompleks dilarutkan akan terjadi pengionan atau disosiasi
sampai terjadinya kesetimbangan antara kompleks dengan komponenkomponennya. Misalnya:
[Ag(NH3)2]+ Ag+ + 2NH3 ....... (1)
Sebaliknya bila komponen komponen dicampurkan akan terbentuk garam
kompleks:
Ag+ + 2NH3[Ag(NH3)2]+........ (2)
+
+
Ag
Ag

NH
[ 3 ]2
NH 3 ]2
[

Maka,
dan
+

[ Ag ( NH 3 )2 ]

K 1=
K 2=
K1 adalah tetapan ketidakstabilan (instability constant) atau Kinst
K2 adalah tetapan kestabilan (stability constant) atau Kst

Semakin besar Kinst maka semakin tidak mantap senyawa kompleks tersebu.
Kompleks yang mantap seperti halnya asam lemah , sedangkan kompleks yag
tidak mantap sama dengan asam kuat, muah terionisasi.
Kstsangat penting dalam penitaran kompleksometri seperti halnya Ka atau
Kb dalam asidi-alkalimetri. Makin mantap kompleksnya makin baik hasil yang
diberikan.
E. Ciri Ciri Khas Ligan
Di antara ciri-ciri khas ligan yang umum diakui sebagai mempengaruhi
kestabilan kompleks dalam mana ligan itu terlibat, adalah:
1. Kekuatan basa dari ligan itu,
2. Sifat-sifat penyepitan (jika ada), dan
3. Efek-efek sterik (ruang)
Dari sudut pandangan aplikasi kompleks secara analisis , efek penyepitan
mempunyai arti yang teramat penting, maka hendaklah diperhatikan secara
khusus. Istilah efek sepit mengacu pada fakta bahwa suatu kompleks bersepit,
yaitu kompleks yang dibentuk oleh suatu ligan bidentat atau multidentat adalah
lebih stabil dibanding kompleks padanannya dengan ligan-ligan monodentat.
Semakin banyak titik lekat ligan itu kepada ion logam semakin besar kestabilan
kompleks. Efek sepit ini seing disebabkan oleh kenaikan entropi yang
menyertai penyepitan dalam hubungan ini penggantian molekul-molekul air
dari ion terhidrasi haruslah diingat.
Efek setrik yang paling umum adalah efek yang meghambat pembentukan
kompleks yang disebabkan oleh adanya suatu gugusan besar yang melekat
pada atau berada berdekatan dengan atom penyumbang.
Suatu faktor lanjut yang juga harus dipertimbangkan dari sudut pandangan
aplikasi

secra

analitis

dari

kompleks-kompleks

dan

reaksi-reaksi

pembentukkan kompleks adalah laju reaksi agar berguna secara anlisis,


biasanya reaksi dilakukan secar cepat.
Keinertan atau kelabilan kinetik dipengaruhi oleh banyak faktor, tetapi
pengamatan umum berikut ini merupakan pedoman yang baik akan perilaku
kompleks-kompleks dari berbagai unsur, yaitu diantaranya:
1. Unsur grup utama, biasanya membentuk kompleks-kompleks labil.
2. Dengan kekecualian Cr(III) dan Co(III), kebanyakan unsur transisi barispertama, membentuk kompleks-kompleks labil.
3. Unsur transisi baris kedua dan baris ketiga, cenderung membentuk
kompleks-kompleks inert.
Suatu reaksi kompleks dapat dipakai dalam penitaran apabila:

1. Kompleks cukup memberikan perbedaan pH yang cukup besarpada daerah


titik setara.
2. Terbentuknya cepat.
F. Pengaruh pH
1. Suasan terlalu asam
Proton yang dibebaskan pada reaksi yang terjadi dapat mempengaruhi pH,
dimana jika H+ yang dilepaskan terlalu tinggi, maka hal tersebut dapat
terdisosiasi sehingga kesetimbangan pembentukkan kompleks dapat
bergeser ke kiri, karena terganggu oleh suasana system titrasi yang terlalu
asam.
Pencegahan: sistem titrasi perlu didapar untuk mempertahankan pH yang
diinginkan.
2. Suasana terlalu basa
Bila pH system titrasi terlalu basa, maka kemungkinan akan terbentuk
endapan hidroksida dari logam yang bereaksi.
++n (OH ) M (OH )n
Mn
Sehingga jika pH terlalu basa, maka reaksi kesetimbangan akan bergeser ke
kanan, sehingga pada suasana basa yang banyak akan terbentuk endapan.
G. Indikator
Pada Titrasi Kompleksometri menggunakan indikator yang juga bertindak
sebagai pengkompleks dan kompleks logamnya mempunyai warna yang
berbeda dengan pengkompleksnya sendiri.
Keberhasilan penitaran dengan EDTA tergantung kepada ketelitian atau
ketepatan waktu penetapan titik akhir. Ketika pertama kalinya EDTA dipakai
penitaran, terdapat kesulitan dalam memilih indikator yang dapat dipakai
secara visual. Penitaran biasanya dilakukan secara instrumental. Sekarang
banyak zat warna yang dapat dipergunakan sebagai penunjuk. Dalam penitaran
asidimetri indikator tersebut harus peka terhadap pH, sedangkan dalam
kompleksometri harus peka terhadap ion logam.
Syarat-syarat bagi suatu indikator ion logam agar dapat dipergunakan untuk
menetapkan titik akhir secara isual adalah:
1. Reaksi warnanya sedemikian rupa agar sebelum titik akhir tercapai (sewaktu
hampir semua ion logam telah membentuk kompleks dengan EDTA) larutan
tersebut terwarnai dengan kuat.
2. Reaksi warnanya harus spesifik atau sekurang-kurangnya selektif.
8

3. Kompleks penunjuk logam harus mempunyai kemantapan yang cukup,


sebab bila terdisosiasi tidak akan diperoleh perubahan warna yang tajam
(nyata). Kompleks penunjuk logam harus kurang mantap dibandingkan
dengan kompleks logam-EDTA, agar pada titik setara EDTA dapat
mengambil ion logam dari kompleks penunjuk logam. Perubahan
keseimbangan dari kompleks penunjuk logam ke kompleks logam-EDTA
harus tajam dan cepat.
4. Perbedaan warna antara penunjuk bebas dan kompleks penunjuk logam
harus mudah diamati.
5. Penunjuk harus sangat peka terhadap ion logam (terhadap pM) agar
perubahan warna terjadi sedapat mungkin dekat titik setara.
Beberapa Contoh Indikator ion logam:
1. Natrium-1-(1-hidroksi-2-naftilazo)-6-nitro-2-naftol-4-sulfonat
Zat ini dikenal dengan nama:
a. Eriochrome Blak T (EBT)
b. Solochrome Black Tea
c. WDFA atau olor index no.203
Yang rumus bangunnya sebagai berikut:
OH
HO

Na+O3-S

NO2
Gambar 1 struktur EBT

Dalam larutan asam yang kuat akan berpolimerisasi dan berwarna coklat
merah, karena itu jarang dipakai pada pH kurang dari 6,5. Gugusan asam
pada asam sulfonat melepaskan protonnya (H+) jauh sebelum pH 7. Harga
penguraian kedua atom H yang perlu diperhitungkan sehingga zat warna ini
ditulis seagai H2In. pH kedua atom masing-masing 6,3 dan 11,5. Umumnya
penunjuk ini dipakai pada pH 8-12 dengan perubahan warna biru menjadi
merah.

Perubahan warna dapat diamati bagi ion-ion Mg, Mn, Zn, Cd, Hg, F, Cu,
Al, Fe, Ti, Co, Ni, dan Pt. Untuk menjaga supaya pH tetap, maka dibubuhi
larutan dapar, untuk menghindari pengendapan logam-logam terseut diatas
biasanya dipergunakan pereaksi yang lemah misalnya ammonia atau tartrat.
Kompleks Cu, Co, Ni, Al, Fe(III), Ti(IV), dan Pt sengan penunjuk lebih
mantap dibandingkan dengan EDTA, sehingga kita tak dapat melakukan
penitaran langsung. Dalam penitaran ion logam yang ion-ion tersebut dapat
mengganggu walaupun jumlahnya hanya sedikit sekali. Biasanya dipakai
ion sianida atau trietanolamin sebagai masking agent yang dapat bereaksi
dengan ion logam yang dititar.
Larutan indokator ini disiapkan dengan melarutkan 0,2 gram zat warna
dalam 15 cm3 trietanolamina dengan penamahan 5 cm3 etanol asolut untuk
mengurangi viskositas. Reagensia ini stabil untuk beberapa bulan. Suatu
larutan 0,4% dari zat warna ini yang murni dalam metanol akan tetap baik
untuk digunakan selama paling sedikit satu bulan.

gambar 2 EBT berwarna biru dalam larutan buffer pH 10 dan berwarna merah
jika ditambahkan ion Ca2+

2. Natrium-1-(2-hidroksi-1-naftilazo)-2-naftolysulfonat
Zat ini disebut:
a. Calcon
b. Solochrome Dark Blue
c. Eriochrome Black R
Dan mempunyai rumus bangun:

10

OH

HO

SO3-Na+

Gambar 3 Struktur Calcon

Kedua atom hidrogen fenolatnya dapat mengion secara bertahap dan


mempunyai harga pK 7,4 dan 13,5. Pemakaian penunjuk ini yang penting
dalam kimia analisa adalah penitaran ion Ca2+ yang tercampur dalam ion
Mg2+, pH penitaran 12,3 (sebagai larutan dapar dapat dipakai dietilamin 5
mL/100mL). Pada pH tersebut Magnesium diendapkan sebagai Mg(OH)2
perubahan dari merah jambu ke biru.
3. Zinkon (Zincon)
Zinkon adalah 1-(2-hidroksi-5-sulfofenil)-3-5-(2-karboksifenil)-formazan
(XIII) yang merupakan suatu indikator spesifik untuk zink pada pH 9-10.
Namun kegunaan yang paling penting adalah seagai indikator utnuk titrasi
kalsium dengan adanya magnesium, dengan menggunakan komplekson
EGTA. Titrasi dilakukan dalam suatu uffer pada pH 10, dan pada kondisikondisi ini, ion-ion kalsium mengurai kompleks. Zn-EGTA merupakan ionion zink yang memberi warna biru dengan indikator. Segera setelah semua
kalsium dititrasi, kelebihan EGTA mengubah kembali ion-ion zink menjadi
kompleks EGTA, dan larutan memperoleh warna jingga dari indikator yang
bebas logam.

11

SO3-

OH

C
N

COOH

Gambar 4 Struktur Zinkon

H. Larutan Dapar (Buffer)


Pengioanan EDTA sangat dipengaruhi oleh pH. Dalam penitaran EDTA
dalam logam selalu dibebaskan H+, untuk menjaga agar pH tidak turun
dipergunakan larutan dapar (buffer).
Dalam memilih pendapar (buffer) harus diperhatikan beberapa syarat antara
lain:
1. Bahan pendapar (bbuffer) tidak boleh mengganggu, misalnya pada penitaran
Zn2+ tidak boleh menggunakan NH4+ yang terlalu pekat karena akan
mengurangi ketelitian dalam titik akhir.
2. Daya tahan pendapar (buffer) tersebut harus cukup besar. Untuk itu
sebaiknya dipergunakan campuran yang pHnya mendekati pKa asam lemah
atau pOHnya mendekati pKb basa yang bersangkutan. Disamping itu
kepekatan komponen-komponen campuran pendapar (bufffer) harus cukup.
I. Penggunaan EDTA dalam Titrimetri

12

HOOCH2CH2

H2CCOOH
N-CH2-CH2-N
H2CCOOH

HOOCH2CH2

Gambar 5 Struktur EDTA (Ethylene Diamine Tetra Acetic Acid)

Yang dimaksudkan dengan penggunaan dalam titrimetri adalah penitaran


secara visual. Sebenarnya untuk menentukan titik setara dapat juga dilakukan
dengan spektrofotometri, cara potensiometri, atau konduktometri. Penitaran
visual dapat dibagi dalam beberapa cara:
1. Penitaran langsung
Larutan yang mengandung ion logam yang akan ditetapkan, dibufferkan
sampai pH yang dikehendaki (misalnya sampai pH 10 dengan NH4 larutan
air NH3), dan titrasi langsung dengan larutan EDTA standar. Mungkin
adalah perlu untuk

mencegah pengendapan hidroksida logam itu (atau

garam basa) dengan menambahkan sedikit zat pengkompleks pembantu,


seperti tartrat atau sitrat atau trietanolamina. Pada titik ekivalen, besarnya
konsentrasi ion logam yang sedang ditetapkan itu turun dengan mendadak.
Ini

umumnya

ditetapkan

dengan

metode-metode

amperometri,

konduktometri, spektrofotometri, atau dalam beberapa keadaan dengan


metode potensiometri.
2. Penitaran kembali
Karena berbagai alasan, banyak logam tak dapat dititrasi langsung,
mereka mungkin mengendap dari dalam larutan dalam jangka pH yang
perlu untuk titrasi, atau mereka mungkin membentuk kompleks-kompleks
yang inert, atau indikator logam yang sesuai tidak tersedia. Dalam hal-hal
demikian, ditambahkan larutan EDTA standar berlebih, larutan yang
dihasilkan dibufferkan sampai ke pH yang dikehendaki, dan kelebihan
reagensia dititrasi balik dengan suatu larutan ion logam standar, larutan zink
klorida sering ditunjukan untuk tujuan ini. Titik akhir dideteksi dengan
bantuan indikator logam yang berespon terhadap ion logam yang
ditambahkan pada titrasi kembali.
3. Penitaran substitusi

13

Titrasi-titrasi substitusi dapat digunakan untuk ion logam yang tidak


bereaksi (atau bereaksi dengan tak memuaskan) dengan indikator logam,
atau untuk ion logam yang membentuk kompleks EDTA yang lebih stabil
daripada kompleks EDTA dari logam-logam lainnya seperti magnesium dan
kalsium. Kation Mn+ yang akan ditetapkan dapat diolah dengan kompleks
magnesium EDTA, seperti pada reaksi berikut;
2+
2 ( MY )(n4) + Mg
n++ MgY
M
Jumlah ion magnesium yang dibebaskan adalah ekivalen dengan kationkation yang berada di situ, dapat dititrasi dengan suatu larutan EDTA
standar serta indikator logam yang sesuai. Satu penerapan yang menarik
adalah titrasi kalsium. Pada titrasi langsung ion-ion kalsium, hitam
solokrom (Hitam Erikrom T) memberi titik akhir yang buruk, jika
magnesium ada serta, logam ini akan digantikan dari kompleks EDTA-nya
oleh kalsium, dan menghasilkan titik akhir yang lebih baik.
4. Penitaran alkali-metri
Bila suatu larutan dinatrium etilena diamina tetra asetat, NaH 2Y,
ditambahkan kepada suatu larutan yang mengandung ion-ion logam,
terbentuklah kompleks-kompleks dengan disertai pembebasan dua ekialen
ion hidrogen:
+
(n4)

2 ( MY )
+2 H
n+ + MgY

M
Ion hidrogen yang dibebaskan demikian dapat dengan larutan natrium
hidroksida standar dengan menggunakan indikator asam-basa, atau titik
akhir secara potensiometri, pilihan lain, suatu campuran iodida-iodida
ditambahkan disamping larutan EDTA, dan iod yang dibebaskan dititrasi
dengan larutan tiosulfat standar. Larutan logam yang akan ditetapkan harus
dinetralkan dengan tepat sebelum titrasi. Ini sering merupakan hal yang
sukar, yang disebabkan oelh hidrolisis banyak garam, dan merupakan segi
lemah dari titrasi alkalimetri.
5. Penitaran campuran
a. Dengan pengontrol pH

14

Ini dikarenakan dengan menggunakan perbedaan kestabilan yang


berbeda-beda dari kompleks-kompleks logam EDTA. Begitulah, bismut
dan torium dapat dititrasi dalam suatu larutan asam (pH 2-3) dengan
jingga xilenol atau biru metiltimol sebagai indikator, dan kebanyakan
kation divalen tak mengganggu. Suatu campuran dari ion-ion bismut dan
timbel dapat dengan berhasil dititrasi itu pada pH 2 dengan jingga xilenol
sebagai indikatoe, lalu menambahkan heksmain untuk menaikkan pH
menjasi kira-kira 5, dan menitrasi timbal. Contoh lainadalah penetapan
Ca mengandung Mg dalam larutan alkali kuat dengan menggunakan
murexide atau calcon sebagai penunjuk. Penunjuk-penunjuk ini hanya
cocok untuk Ca.
b. Dengan menggunakan masking agent
Penopengan (masking) dapat didefinisikan sebagai proses dalam zat,
tanpa pemisahan zat itu atau produk-produk reaksinya secara fisik,
diubah sedemikian sehingga ia tak ikut ambil bagian dalam suatu reaksi
tertentu. Pelepasan topeng (demasking) merupakan proses dimana zat
yang ditutup memperoleh kembali kemampuannya untuk ikut ambil
bagian dalam suatu reaksi tertentu.
Masking agent yang paling efektif adalah ion sianida yang akan
membentuk kompleks ion sianida dengan kation-kation Cd, Zn, Hg((II),
Cu,Co, Ni, Ag, dan Pt tetapi tidak dengan alkali tana, Mg, dan Pb.
2

[ M (CN )4 ]
2++ 4 CN
M
Sifat itu memungkinkan kita menetapkan Ca, Mg, Pb, dan Mn dengan
adanya kation-kation diatas dengan memakai NaCN atau KCN
berlebihan.
Sejumlah sedikit dari besi dapat diselimuti dengan CN- bila
sebelumnya direduksikan dulu menjadi besi (II) dengan asam askorbat.
c. Kompleks sianida dari Zn dan Cd dapat dihilangkan/dibebaskan dengan
formaldehid atau khloralhidrat

15

2++ 4 HO .CH 2 CN
+ HCHO Zn
2+ 4 H

[ Zn(CN )4 ]
Penggunaan zat-zat penopeng dan pelepas topeng yang selektif
memungkinkan penitaran yang baik untuk anyak logam. Jadi larutan
yang mengandung Mg, Zn, dan Cu, dapat dititrasi sebagai beikut:
1) Tambabhkan EDTA standar berlebih dan titrasi balik dengan larutan
Mg standar dengan menggunakan indikator EBT. Sehingga dapat
diketahui jumlah dari ion logam yang ada.
2) Dalam sejumlah larutan tertentu tambbahkan larutan KCN berlebihan
dan dititar seperti sebelumnya. Disini dapat diketahui Mg saja.
3) Tambahkan kloral hidrat berlebih (atau larutan formaldehida-asam
asetat 3:1) kepada larutan yang telah dititrasi untuk membebaskan Zn
dari kompleks sianida itu, dan dititrasi sampai indikator menjadi biru.
Disini dapat diketahui Zn saja. Kandungan Cu dapat ditemukan dari
selisihnya dengan mengurangi (a) oleh (b) dan (c).
d. Pemisahan secara klasik dapat diterapkan jika ini tak terlalu menjemukan
Pengendapan-pengendapan berikut dapat digunakan pemisahanpemisahan setelah dilarutkan kembali, kation-kationnya dapat ditetapkan
secara

kompleksometri:

CaC2O4,

nikel

dimetilglioksimat,

Mg(NH4)PO4.6H2O, dan CuSCN.


e. Ekstraksi dengan pelarut
Cara ini kadang kala penting misalnya pemisahan Zn dari tembaga
dan timbel dengan menambahkan larutan amonium tiosianat berlebih,
dan mengekstraksi zink tiosianat yang dihasilkan dengan 4-metilpentan2-on (isobutil metil keton) lalu ekstrak diencerkan dengan air dan
kandungan zink ditetapkan dengan larutan EDTA.
J. Bahan Baku Primer Larutan EDTA
Na2H2Y tidak dapat dipakai sebagai bahan baku primer karena sedikit
higroskopis. Untuk menentukan kemolarannya (M) dipakai CaCO3 yang
dilarutkan dengan sedikir asam khlorida. Dalam penitarannya harus dipakai
buffer pH 10. Bila dipakai penunjuk EBT harus diberi Mg2+, sedangkan bila
memakai calcon dapat langsung.
Air yang dipakai sebaiknya air bebas mineral (demineralized water). Karena
reaksi EDTA dengan ion logam selalu 1:1 maka kepekatan dinyatakan dalam M

16

sehingga dalam perhitungan tidak memakai bobot ekialen tetapi bobot atom
atau ion logam.

17