Anda di halaman 1dari 9

Pengaturan Cardiac Output, Heart Rate, Resistensi Perifer, Tekanan Darah

Pengaturan tekanan darah arteri rata-rata dilakukan dengan mengontrol curah jantung,
resistensi perifer total dan volume darah
Tekanan darah arteri rata-rata adalah gaya utama yang mendorong darah ke
jaringan. Pengaturan tekanan darah arteri rata-rata dilakukan dengan mengontrol
curah jantung, resistensi perifer total, dan volume total. Tekanan ini harus diatur
secara ketat karena dua alasan, yaitu tekanan tersebut harus cukup tinggi untuk
menghasilkan gaya dorong yang cukup karena tanpa tekanan ini, otak dan jaringan
lain tidak akan menerima aliran yang adekuat; alasan yang kedua adalah tekanan
tidak boleh terlalu tinggi sehingga menimbulkan beban kerja tambahan bagi jantung
dan meningkatkan resiko kerusakan pembuluh serta kemungkinan rupturnya
pembuluh-pembuluh halus. Penentu utama tekanan darah arteri rata-rata adalah curah
jantung dan resistensi perifer total, yang dapat dirumuskan dengan :
Tekanan Darah Arteri Rata-Rata = Curah Jantung x Resistensi Perifer Total
Di lain sisi ada faktor-faktor yang mempengaruhi curah jantung dan resistensi
perifer total, sehingga pengaturan tekanan darah menjadi sangat kompleks. Perubahan
setiap faktor tersebut akan merubah tekanan darah kecuali apabila terjadi perubahan
kompensatorik pada variable lain sehingga tekanan darah konstan.
Faktor yang mempengaruhi curah jantung, yaitu kecepatan denyut jantung dan
volume sekuncup. Kecepatan denyut jantung ditentukan oleh pengaruh saraf otonom,
sedangkan volume sekuncup ditentukan oleh aliran balik vena dan aktivitas simpatis.
Aliran balik vena ditentukan oleh katup vena, efek penghisapan jantung, tekanan
yang terjadi pada darah oleh kontraksi jantung, peningkatan aktivitas simpatis, pompa
otot rangka, pompa respirasi, peningkatan volume darah.
Faktor yang mempengaruhi resistensi perifer total, yaitu jari-jari arteriol dan
viskositas darah. Jari-jari arteriol ditentukan oleh kontrol intrinsik dan kontrol
ekstrinsik. Kontrol intrinsik digunakan untuk menyesuaikan aliran darah melalui
suatu jaringan dengan kebutuhan metabolik jaringan tersebut dan diperantarai oleh
faktor-faktor jaringan yang bekerja pada otot polos arteriol. Kontrol intrinsik meliputi
perubahan metabolik lokal menyangkut oksigen, karbodioksida dan metabolit lain,
pengeluaran histamin, respon miogenik terhadap peregangan. Kontrol ektrinsik
digunakan untuk mengatur tekanan darah dan terutama diperantarai oleh pengaruh
simpatis dan otot-otot polos arteriol.Kontrol ekstrinsik meliputi aktivitas simpatis,
epinefrin dan norepinefrin, angiotensin II, dan vasopresin. Sedangkan viskositas
darah dipengaruhi oleh jumlah sel darah merah dan konsentrasi protein plasma.
Aliran darah ke suatu jaringan tergantung pada gaya pendorong berupa tekanan
darah arteri rata-rata dan derajat vasokonstriksi arteriol-arteriol jaringan tersebut.
Karena tekanan arteri tergantung pada curah jantung dan derajat vasokonstriksi
arteriol, jika arteriol di salah satu jaringan berdilatasi, arteriol di jaringan lain akan
mengalami konstriksi untuk mempertahankan tekanan darah arteri yang adekuat,
sehingga darah mengalir tidak saja ke jaringan yang mengalami vasodilatasi, tetapi
juga ke otak, yang harus mendapat pasokan darah konstan. Oleh karena itu, variable
kardiovaskuler harus terus-menerus diubah untuk mempertahankan tekanan darah
yang konstan walaupun kebutuhan jaringan akan darah berubah-ubah.
Tekanan arteri rata-rata secara konstan dipantau oleh baroreseptor di dalam
sirkulasi. Apabila reseptor mendeteksi adanya penyimpangan dari normal, akan
dimulai serangkaian respons refleks untuk memulihkan tekanan arteri ke nilai
normalnya. Penyesuaiannya terdiri dari penyesuaian jangka pendek dan penyesuaian
jangka penjang. Penyesuaian jangka pendek (dalam beberapa detik) dilakukan dengan
mengubah curah jantung dan resistensi perifer total, yang diperantarai oleh pengaruh
sistem saraf otonom pada jantung, vena, dan arteriol. Penyesuaian jangka panjang
(dalam beberapa menit atau hari) melibatkan penyesuaian volume darah total dengan
memulihkan keseimbangan garam dan air melalui mekanisme yang mengatur
pengeluaran urin dan rasa haus.
Penentuan tekanan darah arteri rata-rata, curah jantung, kecepatan denyut jantung
dan resistensi perifer total :

Tekanan darah arteri rata-rata

Curah jantung Resistensi perifer


total

Kecepatan Volume Efek Jari-jari Viskositas


denyut jantung sekuncup penghisap arteriol darah
jantung

Aktivitas
parasimpatis Aktivitas Aliran Control Control Jmlh
simpatis & balik metabolic vasokonst sel
epinefrin vena lokal riktor darah
lokal merah

Volume Aktivitas Aktivitas otot Aktivitas Vasopresin


darah pernafasan rangka simpatis dan
dan angiotensin
epineprin II

Keseimbangan Vasopressin, sistem


Pergeseran cairan garam dan air rennin-angiotensin-
bulk flow pasif aldosteron
antara kompartemen
vaskuler dan cairan
interstitium
Refleks baroreseptor merupakan mekanisme terpenting dalam pengaturan tekanan
darah jangka pendek.
Setiap perubahan pada tekanan darah rata-rata akan mencetuskan refleks
baroreseptor yang diperantarai secara otonom dan mempengaruhi jantung serta
pembuluh darah untuk menyesuaikan curah jantung dan resistensi perifer total
sebagai usaha untuk memulihkan tekanan darah ke normal. Reseptor terpenting yang
berperan dalam pengaturan terus-menerus tekanan darah adalah sinus karotikus dan
baroreseptor lengkung aorta, yang merupakan mekanoreseptor yang peka terhadap
perubahan tekanan arteri rata-rata dan tekanan nadi. Ketanggapan reseptor-reseptor
tersebut terhadap fluktuasi tekanan nadi meningkatkan kepekaan mereka sebagai
sensor tekanan, karena perubahan kecil pada tekanan sistolik atau diastolic dapat
mengubah tekanan nadi tanpa mengubah tekanan rata-rata. Baroreseptor memberikan
informasi secara kontinu mengenai tekanan darah dengan menghasilkan potensial
aksi sebagai respon terhadap tekanan di dalam arteri. Jika tekanan arteri meningkat,
potensial reseptor di kedua baroreseptor akan meningkat, bila tekanan darah menurun,
kecepatan pembentukan potensial aksi di neuron aferen oleh baroreseptor akan
menurun juga.
Pusat integrasi yang menerima impuls aferen mengenai status tekanan arteri
adalah pusat kontrol kardiovaskuler yang terletak di medulla di dalam batang otak.
Sebagai jalur aferen adalah sistem saraf otonom. Pusat control kardiovaskuler
mengubah rasio antara aktivitas simpatis dan parasimpatis ke organ-organ efektor
(jantung dan pembuluh darah).
Jika karena suatu hal dan tekanan arteri meningkat di atas normal, baroreseptor
sinus karotikus dan lengkung aorta akan meningkatkan kecepatan pembetukan
potensial aksi di neuron aferen masing-masing. Setelah mendapat informasi bahwa
tekanan arteri terlalu tinggi oleh peningkatan pembentukan potensial aksi tersebut,
pusat kontrol kardiovaskuler berespons dengan mengurangi aktivitas simpatis dan
meningkatkan aktivitas parasimpatis ke sistem kardiovaskuler. Sinyal-sinyal eferen
ini menurunkan kecepatan denyut jantung, menurunkan volume sekuncup, dan
menimbulkan vasodilatasi arteriol dan vena, yang pada gilirannya menurunkan curah
jantung dan resistensi perifer total, sehingga tekanan darah kembali ke tingkat
normal.
Sebaliknya, jika tekanan darah turun di bawah normal, aktivitas baroreseptor
menurun yang menginduksi pusat kardiovaskuler untuk meningkatkan aktivitas
jantung dan vasokonstriktor simpatis sementara menurunkan keluaran parasimpatis.
Pola aktivitas eferen ini menyebabkan peningkatan kecepatan denyut jantung dan
volume sekuncup disertai oleh vasokonstriksi arteriol dan vena. Perubahan-perubahan
ini menyebabkan peningkatan curah jantung dan resistensi perifer total, sehingga
tekanan darah naik kembali normal.

Refleks Baroreseptor untuk memulihkan Tekanan Darah ke Normal :


a. Refleks baroreseptor sebagai respon terhadap peningkatan tekanan darah

Tekanan darah naik Potensial reseptor Kecepatan


sinus karotikus dan pembentukan
lengkung aorta potensial aksi di
saraf aferen

Kecepatan denyut Aktivitas saraf Pusat kardiovaskuler


jantung jantung simpatis
Volume Aktivitas saraf
sekuncup vasokonstriktor
Vasodilatasi simpatis
arteriol dan vena Aktivitas saraf
parasimpatis

Curah jantung Tekanan darah


menurun ke arah
Resistensi perifer normal
total
b. Refleks baroreseptor sebagai respon terhadap penurunan
tekanan darah

Tekanan darah turun Potensial reseptor Kecepatan


sinus karotikus dan pembentukan
lengkung aorta potensial aksi di
saraf aferen

Kecepatan denyut Aktivitas saraf Pusat kardiovaskuler


jantung jantung simpatis
Volume Aktivitas saraf
sekuncup vasokonstriktor
Vasokonstriksi simpatis
arteriol dan vena Aktivitas saraf
parasimpatis

Curah jantung Tekanan darah


meningkat ke
Resistensi perifer arah normal
total
Refleks dan respons lain yang dapat mempengaruhi tekanan darah :
1. Reseptor volume atrium kiri dan osmoreseptor
hipotalamus  mengatur keseimbangan garam dan air  mempengaruhi regulasi
jangka panjang tekanan darah dengan mengontrol volume plasma.
2. Kemoreseptor yang terletak di arteri karotis dan
aorta  Fungsi : secara refleks meningkatkan aktivitas pernafasan sehingga lebih
banyak O2 yang masuk atau lebih banyak CO2 pembentuk asam yang keluar 
meningkatkan tekanan darah dengan mengirim impuls eksitatorik ke pusat
kardiovaskuler.
3. Respons-respons kardiovaskuler yang berkaitan
dengan emosi dan perilaku tertentu diperantarai oleh jalur korteks serebrum-
hipotalamus dan tampaknya telah diprogram sebelumnya  respon fight or flight
simpatis, peningkatan denyut jantung dan tekanan darah yang khas pada orgasme
seksual dan vasodilatasi kulit local khas pada blushing.
4. Perubahan mencolok sistem kardiovaskuler pada
saat berolahraga  peningkatan besar aliran darah otot rangka, peningkatan curah
jantung, penurunan resistensi perifer dan peningkatan tekanan arteri rata-rata.
5. Kontrol hipotalamus terhadap arteriol kulit untuk
mengatur suhu harus didahulukan daripada kontrol pusat kardiovaskuler terhadap
pembuluh itu untuk mengatur tekanan darah  tekanan darah dapat turun pada
saat pembuluh kulit mengalami dilatasi menyeluruh untuk mengeluarkan
kelebihan panas dari tubuh.
6. Zat-zat vasoaktif yang dikeluarkan dari sel endotel
 inhibisi enzim yang mengkatalisis sintetis EDRF/NO menyebabkan
peningkatan cepat tekanan darah.
Efek Sistem Saraf Simpatis dan Parasimpatis pada Faktor-faktor yang Mempengaruhi
Tekanan Darah Arteri Rata-rata :

Stimulasi Jantung Kecepatan Curah jantung


Parasimpatis denyut jantung

Tekanan darah

Kecepatan
denyut jantung
Curah Tekanan
jantung darah
Stimulasi jantung
simpatis
Volume
sekuncup
Kekuatan
kontraksi
jantung

Resistensi Tekanan
arteriol vasokonstriksi perifer total darah

vena vasokonstriksi Aliran Volume


balik vena sekuncup

Tekanan Curah
darah jantung