Anda di halaman 1dari 6

Sejarah Perkembangan Keperawatan Nasional dan Internasional Sejarah Perkembangan Keperawatan Internasional Sejarah perkembangan keperawatan di dunia diawali

dengan zaman purbakala (primitive culture) sampai pada munculnya Florence Nightingale dari Inggris, sebagai pelopor keperawatan dengan pandangan modern. Perkembangan keperawatan sangat dipengaruhi oleh perkembangan struktur dan kemajuan peradaban manusia. Perkembangan keperawatan diawali pada zaman purbakala (primitive culture). Orang-orang pada zaman dahulu hidup dalam keadaan primitive, tetapi mereka sudah memiliki sedikit pengetahuan dan kecakapan dalam merawat atau mengobati. Pekerjaan "merawat" dikerjakan berdasarkan "mother instinct" (naluri keibuan). Perawatan dan pengobatan yang diterapkan, misalnya merawat dan mengobati luka-luka, menurunkan panas dengan memberikan air minum yang banyak dan menggunakan air (kompres), membuka absoes dengan menggunakan batu-batu tajam, menghentikan pendarahan dengan menggunakan batu-batu panas, dan pemakaian tumbuh-tumbuhan sebagai pengobatan penyakit. Manusia zaman purba menganut kepercayaan "animisme, sehingga mereka beranggapan bahwa orang menderita sakit disebabkan karena hal-hal gaib seperti diganggu penunggu pohon-pohon besar, kemasukan rohroh, dan sebagainya. Kemudian dilanjutkan dengan kepercayaan pada dewa-dewa, sehingga mereka beranggapan orang sakit disebabkan karena kemarahan dewa. Untuk itulah orang sakit meminta kesembuhan di kuil-kuil. Perkembangan keperawatan selanjutnya mulai bergeser ke arah spiritual, disebut zaman keagamaan, di mana masyarakat percaya bahwa orang sakit disebabkan karena dosa dan kutukan Tuhan. Pusat perawatannya adalah tempat ibadah, sehingga pemimpin agama disebut tabib yang mengobati pasien. Perawat dianggap sebagai budak dan hanya melaksanakan perintah para tabib. Pada zaman Masehi, mulai banyak bermunculan Diakones dan Philantrop seiring dengan perkembangan agama nasrani. Diakones adalah suatu organisasi wanita yang bertujuan membantu pendeta dalam gereja, memberi nasehat, mengobati orang sakit serta mengunjungi tempat tawanan. Diakones menjadi lembaga wanita pertama dari organisasi Kristen yang mengembangkan keperawatan. Sedangkan Philantrop adalah para laki-laki dan wanita yang menjauhkan diri dari keramaian, diberi tugas memberi perawatan dan penguburan bagi yang meninggal. Pada zaman pemerintahan Lord Constantine, didirikan Xenodoechim atau hospes menjadi tempat penampungan orang sakit. Rumah sakit dimulai ketika Monastic Hospital dibangun di Roma tahun 559. Terdiri dari bangsal untuk menampung orang sakit, orang cacat, miskin, yatim piatu, dilayani oleh 200 perawat serta tabib. Pertengahan abad VI Masehi, perkembangan keperawatan tak lepas dari keberhasilan Nabi Muhammad SAW dalam menyebarkan agama islam di Timur Tengah. Pada abad VII

Masehi di Jazirah Arab mulai berkembang pesat ilmu pengetahuan seperti ilmu pasti, kimia, hygiene, dan obat-obatan. Pada masa ini, muncul prinsip-prinsip keperawatan seperti menjaga kebersihan diri, makanan, dan lingkungan. Prinsip ini dikembangkan oleh seorang tokoh bernama Rufaidah binti Sa'ad. Pada abad ke XVI, orientasi masyarakat berubah dari agama ke kekuasaan, perang eksploitasi kekayaan dan semangat kolonialisme. Gereja dan tempat-tempat ibadah ditutup, padahal sebelumnya selalu menjadi tempat merawat orang sakit. Perubahan ini menyebabkan berkurangnya tenaga perawat, untuk itulah wanita tuna susila yang sudah bertaubat menjadi perawat sukarelawan, begitu juga para istri yang mengikuti suaminya berperang, dan pria-pria tentara yang merangkap sebagai perawat. Perang salib menyebabkan semakin banyaknya tenaga sukarelawan perawat. Sejak perang salib, mulai dikenal konsep P3K dan muncul banyak peluang kerja bagi perawat di bidang social karena dibutuhkan untuk merawat tentara. Pada masa perang, dibangun 3 rumah sakit yang berperan dalam perkembangan keperawatan. Hotel Dieu di Lion, Hotel Dieu di Paris dengan pelopor keperawatannya Genevieve Bouquet, dan St. Thomas Hospital dengan pelopornya Florence Nightingale. Berkat perjuangan Florence Nightingale, pada awal abad XIX reformasi sosial masyarakat mengubah peran perawat dan wanita secara umum. Perawat mulai dipercaya banyak orang. Tahun 1846 di Kaiserswerth, Jerman telah berdiri rumah sakit modern pionir yang dipelopori oleh Pendeta Theodor Fliedner dan istrinya, dikelola oleh biarawati Lutheran (Katolik). Florence Nightingale (1820-1910) berkunjung ke sana dan tertarik akan kepedulian para biarawati terhadap pasien. Florence Nightingale pulang ke Inggris dengan membawa anganangan menjadi seorang perawat. Meskipun ditentang keluarganya yang kaya raya, Florence tetap bersikeras ingin mengikuti pelatihan keperawatan. Selain di Jerman, ia juga pernah bekerja di rumah sakit untuk orang miskin di Perancis. Florence mengambil peran penting saat terjadi perang Krimea. Ia dijuluki Lady of The Lamp atas keberaniannya memeriksa satu per satu dan menyelamatkan tentara yang masih hidup. Ia juga mempelopori berdirinya sekolah-sekolah keperawatan modern sejak 1840 dan menjadi inspirasi bagi negara-negara lainnya di seluruh dunia. Ia berkeyakinan bahwa dengan adanya pendidikan resmi perawat, pekerjaan perawat akan lebih dihargai. Tulisan Florence menjadi bahan pelajaran di sekolah-sekolah tersebut. Anak-anak berbakat dari berbagai dunia dididik di sekolah tersebut dan sesudah tamat mereka diharuskan mendirikan sekolah serupa di negerinya masing-masing. Kontribusi Florence Nightingale a. Menetapkan standar manajemen rumah sakit b. Nutrisi merupakan bagian penting dari asuhan keperawatan c. Okupasi dan rekreasi merupakan terapi bagi orang sakit

d. Mengidentifikasi kebutuhan personal pasien dan peran perawat untuk memenuhinya f. Mengembangkan pendidikan keperawatan modern dan pendidikan berkelanjutan bagi perawat h. Keperawatan berdiri sendiri dan berbeda dengan profesi kedokteran. Sejarah perkembangan keperawatan Nasional
1. Masa penjajahan belanda

Pada masa ini perawat berasal dari penduduk pribumi yang disebut velpeger dengan dibantu Zieken Oppaser sebagai penjaga rumah sakit. Usaha pemerintahan Belanda dibidang kesehatan adalah : Mendirikan rumah sakit I Binnen Hospital di Jakarta pada tahun 1799 Mendirikan rumah sakit II Butten Hospital Membentuk dinas kesehatan tentara (military gezond herds dients) Membentu Dinas Kesehatan Rakyat (Burgerlijke gezandherds dienst) Dandels mendirikan rumah sakit di Jakarta, Semarang, Surabaya tapi tidak diikuti perkembangan profesi keperawatan sebab bertujuan hanya untuk kepentingan tentara Belanda. Thn. 1819 berdiri RS Stadsverband di Glodok Jakarta Barat. Thn. 1919
RS ini dipindahkan ke Salemba yg sekarang dikenal dgn RSCM. Thn 1816 1942 berdiri RS Swasta spt : RS PGI Cikini, RS St. Carolus di salemba, RS Baromeus di Bandung dan RS Elisabeth di Semarang. Dr.W.de Bosch mendirikan Sekolah Dokter Jawa pada tahun 1852, STOVIA (1898) dan didirikan CHS pada thn 1927. Pendidikan Keperawatan I dibuka di RS Cikini tahun 1900. 2. Zaman penjajahan Inggris

Gubernur Jendral Rafless sangat memperhatikan rakyat, dengan semboyan kesehatan adalah milik manusia. Usaha-usahanya dibidang kesehatan : Pencacaran secara umum Membenahi cara perawatan pasien dengan gangguan jiwa Memperhatikan kesehatan para tawanan
3. Zaman penjajahan Jepang

Menyebabkan perkembangan keperawatan mengalami kemunduran yang juga merupakan zaman kegelapan dunia keperawatan di Indonesia. Kemunduran-kemunduran ini terlihat pada: pekerjaan perawat dikerjakan oleh orang-orang yang tidak terdidik, Pimpinan RS diambil alih oleh orang-orang jepang, Obat-obatan sangat kurang Wabah penyakit terjadi dimana-mana.

4. Zaman kemerdekaan

Usaha-usaha dibidang kesehatan tahun 1949 mulai dibangun rumah sakit dan balai kesehatan. Tahun 1952 mulai didirikan sekolah perawat yaitu sekolah guru perawat dan sekolah perawat setingkat SLTP. Tahun 1962 mulai didirikan pendidikan keperawatan professional. Tahun 1962 mulai banyak berdiri akademi keperawatan (AKPER) milik Departemen Kesehatan. Tahun 1985 program studi ilmu keperawatan (PSIK) diselenggarakan oleh fakultas kedokteran universitas Indonesia, lulusan I tahun 1988. Itu adalah momentum kebangkitan keperawatan di Indonesia. Tahun 1995 PSIK FK UI berganti nama menjadi FIK UI. Kemudian muncul PSIK-PSIK baru di Undip, UGM, Unhas, dan sebagainya. RS jiwa didirikan pertama kali tahun 1875 di Cilandak Bogor. Pendidikan keperawatan jiwa baru dibuka bulan September 1940 di bogor dengan kursus. Ini berdampak pada meningkatnya pelayanan keperawatan, pendekatan proses keperawatan dan meningkatkan peran serta fungsi perawat. Analisa Perbandingan Perkembangan Keperawatan Indonesia dan Dunia Keperawatan pada awalnya diterapkan berdasarkan prinsip keagamaan dengan biarawati dan pendeta sebagai tenaganya. Setelah terjadinya berbagai peperangan, banyak orang yang menjadi sukarelawan untuk merawat tentara. Seiring dengan pengalaman merawat korban perang, tenaga perawat mulai menyadari kiat-kiat kesehatan dan membuat suatu teori pembelajaran untuk sekolah-sekolah keperawatan. Berdasarkan keterangan sejarah, keperawatan di benua Eropa adalah cikal bakal keperawatan modern dunia. Seiring pola pikir masyarakat yang lebih konservatif, perawat mulai dihargai sebagai orang yang melakukan tugas mulia. Keperawatan Eropa telah mencapai perkembangan yang pesat lebih dahulu daripada benua lainnya, berkat keteladanan dari Florence Nightingale. Negara-negara lain tergugah untuk meniru.
Kondisi keperawatan di Indonesia memang cukup tertinggal dibandingkan negara-negara ASEAN seperti Piliphina, Thailand, dan Malaysia, apalagi bila ingin disandingkan dengan Amerika dan Eropa. Pendidikan rendah, gaji rendah, pekerjaan selangit inilah paradoks yang ada. Sejak thn. 1909 di Universitas Minesota Amerika sudah ada pendidikan keperawatan di tingkat Universitas. 1919 dimulai pendidikan perawat pada tingkat bachelor. 1972 terdapat 9 institusi yg melaksanakan program Doktor di bidang keperawatan. Di Thailand pendidikan keperawatan pada tingkat bachelor dimulai thn 1966 dan pada tingkat master dimulai tahun 1986. Di Indonesia sendiri sudah marak keperawatan setingkat bachelor, sementara master hanya tersedia di UI, dan doctor sama sekali belum ada.

Pendidikan keperawatan di Indonesia baru mencapai perkembangan yang pesat setelah tahun 1950. Tahun 1921 telah terbentuk Perkumpulan Kaum Verpleger Boemibatera

(PKVB). Kemudian berubah nama menjadi Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) dan menjadi fusi seluruh organisasi perawat di Indonesia tanggal 17 maret 1974. Pengakuan tentang keperawatan sebagai suatu profesi di Indonesia dimulai sejak adanya lokakarya nasional pada Januari 1983. Kemampuan bersaing perawat Indonesia bila di bandingkan dengan negaranegara lain seperti Philipines dan India masih kalah . Pemicu yang paling nyata adalah karena dalam system pendidikan keperawatan kita masih menggunakan Bahasa Indonesiasebagai pengantar dalam proses pendidikan. Hal tersebut yang membuat Perawat kita kalah bersaing di tingkat global.

Implikasi Perkembangan Keperawatan Dunia Terhadap Indonesia

Untuk perkembangan keperawatan Indonesia yang lebih baik, perlu bekerjasama dan berinteraksi dengan keperawatan di negara-negara lain. Indonesia berpartisipasi ke dalam MRA on Nursing Services yang ditetapkan pada 8 Desember 2006 di Cebu, Filipina. MRA ini bertujuan untuk memfasilitasi mobilitas tenaga professional perawat di kawasan ASEAN, untuk saling tukar menukar informasi dan pengetahuan mengenai standarisasi dan kualifikasi, untuk meningkatkan kualitas kerja para tenaga profesional perawat, dan juga untuk memberikan kesempatan capacity building dan pelatihan bagi para perawat. Banyak prinsip dari keperawatan modern negara-negara tetangga yang patut dicontoh oleh Indonesia. Dewasa ini, keperawatan Indonesia diharapkan bisa mengubah persepsi masyarakat tentang hubungan perawat dan dokter. Persepsi keliru itu terjadi karena kesalahan
informasi yang mereka terima dan kenyataan di lapangan. Kondisi ini didukung pula dengan kebudayaan dan kebiasaan-kebiasaan perawat seperti mengambilkan stetoskop, tissue untuk para dokter. Masih banyak para perawat yang tidak percaya diri ketika berjalan dan berhadapan dengan dokter. Paradigma ini pelan-pelan diubah, mengikuti perkembangan keperawatan dunia. Para perawat menginginkan perubahan mendasar dalam kegiatan profesinya. Kalau tadinya hanya membantu pelaksanaan tugas dokter, menjadi bagian dari upaya mencapai tujuan asuhan medis, kini mereka menginginkan pelayanan keperawatan mandiri sebagai upaya mencapai tujuan asuhan keperawatan. Buku-buku penunjang keperawatan berbahasa asing perlu dipelajari. Penelitian keperawatan paling update juga mesti diketahui.

Jumlah perawat yang menganggur di Indonesia ternyata cukup mencengangkan. Hingga tahun 2005 mencapai 100 ribu orang. Ironisnya, data WHO menunjukkan bahwa dunia justru kekurangan 2 juta perawat, baik di AS, Eropa, Australia dan Timur Tengah. Sebenarnya banyak sekali kesempatan dan tawaran kerja di luar negeri seperti :USA,. Canada, United Kingdom (Inggris), Kuwait, Saudi Arabia, Australia, New Zaeland, Malaysia, Qatar, Oman, UEA, Jepang, German, Belanda, Swiss. Dalam hal ini, dibutuhkan SDM yang bisa bersaing secara global.
Sehubungan dengan pendidikan keperawatan di Indonesia yang belum setara dengan negara lain, pemerintah perlu menyokong siswa-siswa berbakat untuk

belajar dan berkarir ke luar negeri. Setelah lulus, mereka dapat menjadi konsultan dan memberikan kontribusi untuk perkembangan keperawatan di Indonesia, menyangkut masalah fasilitas kesehatan dan pendidikan.