Anda di halaman 1dari 12

BIAYA KEPEMILIKAN DAN PENGOPERASIAN ALAT BERAT Di dalam suatu proyek konstruksi alat-alat berat yang digunakan dapat

berasal dari bermacam-macam sumber, antara alain alat berat yang dibeli oleh kontraktor, alat berat yang disewa-beli oleh kontraktor, dan alat berat yang disewa oleh kontraktor. a. Alat berat yang dibeli oleh kontraktor Kontraktor dapat saja membeli alat berat. Keuntungan dari pebelian ini adalah biaya pemakaian per jam yang sangat kecil jika alat tersebut digunakan secara optimal. Dilihat dari segi keuntungan perusahaan, kepemilikan alat berat merupakan suatu faktor yang penting karena kadang-kadang pemilik proyek melihat kemampuan suatu kontraktor berdasarkan alat yang dimilikinya.

b. Alat berat yang disewa-beli oleh kontraktor Alat dapat disewa dari perusahaan penyewaan alat berat. Sewa-beli alat umumnya dilakukan jika pemakaian alat berat tersebut berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Sewa-beli maksudnya adalah karena jangka waktu penyewaan yang lama maka pada akhir jasa penyewaan alat tersebut dapat dibeli oleh pihak penyewa. Biaya pemakaian umumnya lebih tinggi daripada memiliki alat tersebut, namun terhindar dari resiko biaya kepemilikan alat berat.

c. Alat berat yang disewa oleh kontraktor Perbedaan dari alat berat yang disewa dengan disewa-beli adalah dari lamanya penyewaan. Alat berat yang disewa umumnya dalam jangka waktu yang tidak lama. Biaya pemakaian alat berat sewa adalah yang tertinggi, akan tetapi tidak akan berlangsung lama karena penyewaan dilakukan pada waktu yang singkat.

A. Biaya Kepemilikan Alat Berat Biaya kepemilikan alat berat terdiri dari beberapa faktor.

1) Biaya dalam jumlah besar yang dikeluarkan karena membeli alat tersebut. Jika pemilik meminjam uang dari bank untuk membeli alat tersebut maka akan ada biaya terhadap bunga pinjaman. 2) Depresiasi alat, penurunan nilai alat. 3) Pajak 4) Biaya yang dikeluarkan pemilik untuk membayar asuransi alat 5) Biaya yang harus dikeluarkan untuk menyediakan tempat penyimpanan alat berat sejalan dengan bertambanya umum alat maka ada

Depresiasi adalah penurunan nilai alat yang dikarenakan adanya kerusakan, pengurangan, dan harga pasaran alat. Perhitungan depresiasi diperlukan untuk mengetahui nilai alat setelah pemakaian alat tersebut selama suatu masa tertentu. Selain itu bagi pemilik alat, dengan mengitung depresiasi alat tersebut maka pemilik dapat memperitungkan modal yang akan dikeluarkan di masa alat suda tidak dapat digunakan dan alat baru arus dibeli. Dalam pelaksanaannya depresiasi juga dipakai untuk mengitung biaya perawatan alat berat. Ada beberapa cara yang dipakai untuk menghitung depresiasi alat berat. cara tersebut adala sebagai berikut: 1. Metode Garis Lurus (Straigt Line Method) Metode ini merupakan metode termudah dalam perhitungan depresiasi. Hampir semua perhitungan depresiasi menggunakan metode ini. Untuk menghitung depresiasi per taun digunakan rumus berikut: Dk = P-F n

Dk merupakan depresiasi per tahun yang tergantung pada arga alat pada saat pembelian (P, present value), nilai sisa alat (F, future value). Nilai Dk pada metode ini selalu konstan. Nilai buku (B, book value) dari alat dihitung dengan rumus: Bk = Bk-1 - Dk

Contoh 1: Suatu alat berat dibeli dengan harga 500 juta rupiah dengan perkiraan nilai sisa 75 juta rupiah. Alat tersebut mempunyai umur ekonomis 5 tahun. Hitunglah nilai alat tersebut pada kisaran umur ekonomis alat berat tersebut! Pembahasan: Depresiasi per tahun Dk = 500.000.00 0 - 75.000.000 = Rp85.000.000 per tahun 5

Nilai buku pada akhir tahun ke-k adalah: K 0 1 2 3 4 5 Bk-1 (Rp) 0 500.000.000 415.000.000 330.000.000 245.000.000 160.000.000 Dk (Rp) 0 85.000.000 85.000.000 85.000.000 85.000.000 85.000.000 Bk(Rp) 500.000.000 415.000.000 330.000.000 245.000.000 160.000.000 75.000.000

2. Metode Penjumlaan Taun (Sum of the Years Method) Metode ini merupakan metode percepatan sehingga nila depresiasinya akan lebih besar daripada depresiasi yang dihitung dengan metode garis lurus. Pertama kali yang harus dihitung adalah nilai SOY (Sum of Years) dengan menggunakan rumus:

SOY =

n(n +1) 2

Depresiasi tahunan dihitung dengan cara: Dk = n - k +1 (P F ) SOY

Nilai buku pada akhir tahun ke-k adalah:


Bk = n - k n - k +1 (P F ) + F n n +1

Contoh 2: Soal pada contoh 1, hitunglah depresiasi dengan metode penjumlahan tahun!

Pembahasan: Menentukan nilai SOY:

SOY =

n(n +1) 2 5(5 +1) = 15 2

SOY =

Depresiasi pertahun Dk = n - k +1 (P F ) SOY Dk=1 =


5 - 1 +1 (500 .000 .000 75 .000 .000 ) = Rp141.666.667 15 5 - 2 +1 (500 .000 .000 75 .000 .000 ) = Rp113.333.333 15

o o

Dk=2 = Dst.

Nilai buku tahun ke-k Bk = n - k n - k +1 (P F ) + F n n +1


B k =1 = 5 - 1 5 - 1 +1 (500 .000 .000 75 .000 .000 ) + 75 .000 .000 5 5 +1

= Rp358.333.333, dst o Secara sederhana, untuk menentukan nilai buku ke-k tahun, dapat

dilakukan dengan rumus: Bk = Bk-1 - Dk >> Bk=0 = harga awal pembelian (P)

Bk=1 = Bk=0 - Dk=1 = 500.000.000 -141.666.667 = Rp358.333.333

Bk=2 = Bk=1 - Dk=2 = 358.333.333 -113.333.333 = Rp245.000.000

Dst..

Nilai buku pada akhir tahun ke-k adalah: K 0 1 2 3 4 5 Dk (Rp) 0 141.666.667 113.333.333 85.000.000 56.666.667 28.333.333 Bk(Rp) 500.000.000 358.333.333 245.000.000 160.000.000 103.333.333 75.000.000

3. Metode Penurunan Seimbang (Declining Balance Method) Metode ini menghitung depresiasi per tahun dengan mengalikan nilai buku pada akhir tahun dengan suatu factor. Nilai depresiasi dengan cara ini lebih besar Daripada dengan dua metode sebelumnya. Factor percepatan (R) tersebut berkisar abtara 1,25 per umur alat sampai 2,00 per umur alat. Metode ini disebut sebagai metode penurunan seimbang ganda (double declining-balance method). Depresiasi tahunan dengan metode ini dihitung dengan rumus:

Dk = R(1-R)k-1 x P Pada awal umur alat, nilai buku dengan metode ini berkurang dengan

cepat. Nilai buku akhit tahun ke-k dihitung dengan rumus: Bk = (1-R)k x P

Pada perhitungan depresiasi dengan metode ini tidak memperhitungkan nilai sisa alat. Akan tetapi pada akhir perhitungan nilai buku tidak boleh kurang sisa alat. dari perkiraan nilai

Contoh 3:

Soal pada contoh 1, hitunglah depresiasi dengan metode penurunan seimbang ganda!

Pembahasan: Factor percepatan ditetapkan antara 1,25 sampai dengan 2,00, apabila ditetapkan 2,00 diperoleh R= Dk = R(1-R)k-1 x P Dk=1 = 0,4(1-0,4)k=1-1 x 500.000.000 = Rp200.000.000 Dk=2 = 0,4(1-0,4)k=2-1 x 500.000.000 = Rp120.000.000 Dst Bk = (1-R)k x P Bk=1 = (1-0,4)1 x 500.000.000 = Rp300.000.000 Bk=2 = (1-0,4)2 x 500.000.000 = Rp180.000.000 Dst..
2 2 = n 5

Secara sederhana, untuk menentukan nilai buku ke-k tahun, dapat dilakukan dengan rumus: Bk = Bk-1 - Dk >> Bk=0 = harga awal pembelian (P)

Bk=1 = Bk=0 - Dk=1 = 500.000.000 -200.000.000 = Rp300.000.000

Bk=2 = Bk=1 - Dk=2 = 300.000.000 -120.000.000 = Rp180.000.000

Dst..

Nilai buku pada akhir tahun ke-k adalah: K 0 1 2 3 4 5 Dk (Rp) 0 200.000.000 120.000.000 72.000.000 33.000.000 0 Bk(Rp) 500.000.000 300.000.000 180.000.000 108.000.000 75.000.000 75.000.000

Keterangan: Pada tahun keempat dengan menggunakan metode penurunan seimbang didapat nilai buku yang kurang dari perkiraan nilai sisa, pada tahun tersebut sebenarnya diperoleh Dk = Rp43.200.000 sehingga nilai buku menjadi kurang dari Rp75.000.000. Dengan demikian depresiasi yang diperbolehkan adalah Rp33.000.000 agar diperoleh nilai buku = nilai sisa. Pada tahun kelima, untuk menjaga nilai buku tetao seperti perkiraan nilai sisa maka depresiasinya adalah 0.

Dari penggunaan ketiga metode di atas untuk perhitungan depresiasi, diperoleh perbandingan sebagai berikut: Umur alat (n) 0 1 2 3 4 5 Nilai Buku (Rp) Penjumlahan Tahun 500.000.000 358.333.333 245.000.000 160.000.000 103.333.333 75.000.000

Metode Garis lurus 500.000.000 415.000.000 330.000.000 245.000.000 160.000.000 75.000.000

Penurunan Seimbang 500.000.000 300.000.000 180.000.000 108.000.000 75.000.000 75.000.000

Metode Perhitungan Biaya Kepemilikan Perhitungan biaya kepemilikan per tahun dilakukan dengan dua cara yaitu dengan memperhitungkan bunga dan tanpa memperhitungkan bunga. Biaya kepemilikan per tahun ditentukan dengan rumus: a. Dengan memperhitungkan bunga Tidak memperhitungkan nilai sisa Nilai suku bunga ditentukan dari koefisien suku bunga yang telah ada (table suku bunga) A = P (A/P,i,n) >> i = persen bunga, n = umur alat. Nilai suku bunga tidak ditentukan dari koefisien suku bunga yang telah ada (table suku bunga)

i (1 + i ) n A=P (1 + i ) n 1 >> i = persen bunga, n = umur alat.

Dengan memperhitungkan nilai sisa Nilai suku bunga ditentukan dari koefisien suku bunga yang telah ada (table suku bunga) A = P (A/P,i,n) F (A/F,i,n) >> i = persen bunga, n = umur alat.

Nilai suku bunga tidak ditentukan dari koefisien suku bunga yang telah ada (table suku bunga)

i (1 + i ) n i A=P (1 + i ) n 1 - F (1 + i ) n 1 >> i = persen bunga, n = umur alat.

b. Tanpa memperhitungkan bunga Perhitungan biaya kepemilikan rata-rata tanpa memperhitungkan bunga ditentukan dengan rumus: Tanpa memperhitungkan nilai sisa

P ( n +1) Arata-tara = 2n
Dengan memperhitungkan nilai sisa

P (n +1) + F (n 1) Arata-tara = 2n
Biaya kepemilikan per tahun dihitung dengan membagi nilai Arata-rata dengan umur ekonomis alat.

B. Biaya Pengoperasian Alat Berat Biaya pengoperasian alat akan timbul setiap saat alat berat dipakai. Biaya pengoperasian alat berat meliputi biaya bahan bakar, gemuk, pelumas, perawatan dan perbaikan, serta alat penggerak atau roda. Operator yang menggerakkan alat juga termasuk dalam biaya pengoperasian alat. a. Bahan Bakar Jumlah bahan bakar untuk alat berat yang menggunakan bensin atau solar berbeda-beda. Rata-rata alat berat yang menggunakan bahan bakar bensin 0,06 gallon per hourse-power (hp) per jam, sedangkan alat berat yang menggunakan bahan bakar solar mengkonsumsi bahan bakar 0,04 gallon per hourse-power (hp) per jam.. nilai yang didapat kemudian dikalikan dengan factor pengoperasian. b. Pelumas

Perhitungan penggunaan pelumas per jam biasanya berdasarkan waktu operasi dan lamanya penggantian pelumas. Perkiraannya dihitung dengan rumus: Qp =
f hp 0,006 c + , >> f = factor pengoperasian, c = crank-case, t = lama 7,4 t

penggunaan pelumas c. Roda Perhitungan depresiasi alat berat beroda ban dengan alat berat beroda crawler berbeda. Umumnya crawler mempunyai depresiasi sama dengan depresiasi alat sedangkan ban mempunyai depresiasi lebih pendek daripada umur alat. Contoh 4: Hitunglah biaya per jam alat berat beroda ban dengan ketentuan seperti di bawah ini: Mesin diesel 160 hp Kapasitas crankcase 6 gal Pelumas diganti setiap 100 jam Factor pengoperasian 0,6 Harga alat 400.000.000 rupiah tanpa nilai alat sisa Pemakaian gemuk per jam 0,25 kg Umur ekonomis alat 5 tahun (1 tahun dipakai 1400 jam) Bunga pinjaman, pajak, asuransi 20% BBM menggunakan solar @ Rp4500/ liter Harga pelumas @Rp120.000/ liter Harga gemuk Rp5.000/ kg Biaya operator = Rp12.500/ jam Harga ban Rp25.000.000 dengan masa pakai 5000 jam dan perbaikan ban

15% dari depresiasi ban.

Pembahasan: 1) Biaya kepemilikan per jam: Perhitungan dengan menggunakan table suku bunga A = P (A/P,i,n) Dengan menggunakan table suku bunga, diperoleh nilai (A/P,i =20, n=5) diperoleh = 0,334380, sehingga: A = 400.000.000 x 0,334380 = Rp133.752.000/ tahun = 133.752.000/ 1400 = Rp95.538/ jam Perhitungan tanpa menggunakan table suku bunga

i (1 + i ) n A=P (1 + i ) n 1
0,2(1 + 0,2) 5 = 400.000.000 x (1 + 0,2) 5 1
= 400.000.000 x 0.3343797 / 1400 = Rp95.538/ jam

2) Biaya pengoperasian per jam: Konsumsi BBM per jam = 160 x 0,04 x 0,6 = 3,9 gallon Konsumsi pelumas per jam =
0,6 160 0,006 6 + = 0,138 gallon 7,4 100

Biaya kepemilikan ban per jam Umur ban = 5000/1400 = 3,57 tahun.

P ( n +1) Arata-tara = 2n

per jam

P ( n +1) 1) = x 2n n 1400
25 .000 .000 (3,57 +1) 1 x = Rp3.202/ jam = 3,57 1400 2(3,57 )

Biaya perawatan alat berat per jam Perawatan dan pemeliharaan diasumsikan 100% dari depresiasi (metode garis lurus) = 400.000.000 / 5 = Rp80.000.000/ tahun = Rp80.000.000/ 1400 = Rp57.143

Biaya perawatan ban per jam Biaya perawatan dan pemeliharaan ban diasumsikan 15% dari depresiasi ban (metode garis lurus) = 25.000.000 : 5000 x 0,15 = Rp750/ jam

Secara keseluruhan biaya alat berat per jam adalah sebagai berikut: No 1 2 Uraian - Biaya kepemilikan alat berat - Biaya kepemilikan ban Biaya pengoperasian - Pemeliharaan dan perawatan - BBM (3,9 gallon) = 3,9 x 3,78541 x Rp4500 - Pelumas (0,138 gallon) = 0,138 x 3,78541 x Rp80.000 - Gemuk 0,25 kg @ Rp5000 - Pemeliharaan dan perawatan ban Biaya Total Alat Berat Rp/ jam 95.538 3.202 57.143 66.434 41.791 1.250 750 226.108