Anda di halaman 1dari 10

Definisi: Pertolongan segera yang diberikan kepada pesakit dengan tidak mengira bangsa atau keturunan sebelum mendapat

rawatan dari doktor atau pihak hospital. Prinsip-prinsip pertolongan cemas: 1. Menyelamatakan nyawa 2. Mengurangkan kesakitan 3. Mengelakkan daripada keadaan bertambah teruk 4. Mendapat bantuan doktor atau menghantar pesakit ke hospital Peraturan Am Pertolongan cemas: 1. Memberi pertolongan kepada mangsa yang cedera teruk dahulu. 2. Keutamaan kepada mangsa yang tidak sedar - menjaga, terutamanya pernafasan pesakit itu 3.Jangan sekali-kali menanggalkan pakaian mangsa hanya sekadar melonggarkannya sahaja dgn tujuan untuk memudahkan pernafasan mangsa dan pembantu mula memerhatikan pergerakan pernafasan mangsa. 4. Membuat pengurusan bagi menghantar mangsa ke hospital. Tindakan serta merta pertolongan cemas: 1. Menentukan pernafasan mangsa berkeadaan baik. 2. Memberikan rawatan renjatan dengan segera. 3. Cuba memberhentikan darah jika mangsa berdarah. 4. Memberikan rawatan yang rapi dan sempurna . Arahan am untuk memberi rawatan bantu mula: Bertindak dengan cepat dan tenang. Dapatkan bantuan orang yang berhampiran untuk membuat panggilan ke polis, ambulans, keluarga dll. Bertindak berdasar DRABC [Danger Response Airways Breathing Circulation] iaitu: 5. Keluarkan mangsa dari kawasan yang merbahaya [D] 6. Pastikan mangsa bertindakbalas dengan memanggil mangsa atau bertanya dengannya jika mangsa sedar. [R] 7. Pastikan mulut dan hidung mangsa tidak tertutup atau tersembut - jika ada keluarkan dan letakkan mangsa dalam kedudukan yang selesa [A] 8. Pastikan mangsa bernafas dan jika tidak, lakukan EAR - External Air

Resuscitation [B] 9. Pastikan nadi mangsa berfungsi - semak di nadi karotid atau di leher [C], jika tidak lakukan CPR [Cardio Pulmponary Resuscitation] Teknik-Teknik RAWATAN Pertolongan Cemas Luka/Pendarahan 1. Tekan kawasan yang berdarah dengan kain yang bersih sehingga pendarahan berhenti [darah membeku] 2. Jika darah masih mengalir balut kawasan yang berdarah atau tambahkan tekanan ke atas kawasan yang luka 3. Pastikan kawasan yang cedera berada dalam keadaan yang lebih tinggi dari jantung dan otak. Praktikkan teknik RICE. 4. Tenangkan mangsa. 5. Hantar mangsa dengan segera ke hospital. Keracunan Tanda-tanda: maklumat dari mangsa mangsa sakit dengan tiba-tiba kesan terbakar di sekeliling mulut atau bibir anak mata menguncup ke saiz mata jarum peniti. Rawatan: 1. Larutkan racun dengan memberi segelas air atau susu jika mangsa sedar dan tiada tandatanda sawan. JANGAN beri minuman jika mangsa muntah. 2. Simpan bekas racun bagi tujuan analisis. 3. Segera hubungi hospital 4. Jangan cuba meneutralkan racun tersebut dengan cuka atau air limau Terkejut Tanda-tanda: badan berpeluh pucat rasa nak pengsan

resah nafas kerap tapi tipis kadar nadi bertambah tapi lemah Rawatan Baringkan mangsa Lembabkan bibir mangsa dengan air jika ia dahaga Jika tidak sedar, baringkan dalam posisi 'recovery' Jika sedar, baringkan secara terlentang dengan muka dipusing ke tepi dan kaki ditinggika

Selimutkan jika suhu badan menurun Segera hantar ke hospital Terbakar Klasifikasi terbakar 1. FirstDe gree - dipermukaan kulit sahaja a. Kemerah-merahan atau hilang warna b. bengkak sedikit dan rasa sakit c. cepat sembuh 2. Second Degree - melibatkan hujung-hujung saraf a. merah b. ada tanda-tanda gelembung [blisters] c. bengkak yang nyata [beberapa hari] d. kulit basah akibat lelehan plasma yang keluar dari lapisan kulit yang rosak. 3. Third Degree a. kerosakan tisu lebih dalam b. kemusnahan pada lapisan kulit luar c. tisu-tisu dalam dapat dilihat. Penting!!!! Orang dewasa yang 15% permukaan badan dan kanak-kanak 10% permukaan badan terbakar perlu dimasukkan ke hospital Rawatan

Sejukkan dengan serta merta dengan air sejuk tutup bahagian yang terbakar dengan air bersih baringkan mangsa jangan gerakkan bahagian yang terbakar beri minuman sedikit bagi mangsa yang sedar hantar segera ke hospital Melecur Rawatan sejukkan dengan air sejuk jika baju tidak melekat pada kulit dan masih lembab, tanggalkan pakaian rawat seperti mangsa terbakar Kejutan Elektrik putuskan hubungan elektri periksa pernafasan, beri pemulihan pernafasan [EAR] jika pernafasan mangsa terhenti rawat bagi terbakar jika ada Terseliuh [dislocation] Kecederaan di bahagian sendi akibat daya dari luar yang kuat menyebabkan ligamen tertarik atau koyak. Kawasan kecederaan biasa di pergelangan tangan atau kaki serta lutut. Rawatan: RICE Rehatkan kawasan yang cedera [Rest] Letakkan ais yang telah dibungkus didalam kain ke tempat cedera [Ice] Balut tempat yang cedera [Compression] Tinggikan tempat cedera dari paras jantung [Elevation] Hantar ke hospital Ketegangan Otot Kecederaan apada otot akibat terregang berlebihan, akibat terlebih guna atau mengangkat benda yang berat. Tanda dan alamat - sakit yang tajam di tempat cedera dan diikuti dengan bengkak.

Rawatan: RICE Terkehel Kecederaan di sendi yang melibatkan tulang terkeluar dari kedudukan asalnya. Biasanya di bahu, siku, jari dan rahang. Terkehel mungkin diikuti dengan patah tulang. Tandatanda: Sakit tidak boleh menggerakkan bahagian yang cedera, cacat bentuk anggota tersebut. Rawatan: 1. Berikan rawatan renjatan. 2. Jangan sekali-kali cuba memasukkan sendi yang terkeluar itu ke tempat asal. 3. Jangan lakukan banyak pergerakan. 4. Balut dengan padding atau anduh di tempat yang cedera. 5. Hantar segera ke hospital.

Cpr & ccr Cardiopulmonary resuscitation ( CPR ) Cardiopulmonary resusitasi (CPR) adalah prosedur darurat bagi orang-orang dalam serangan jantung atau, dalam beberapa keadaan, pernapasan. [1] CPR dilakukan baik di rumah sakit dan dalam pengaturan pra-rumah sakit. [2] CPR melibatkan intervensi fisik untuk membuat sirkulasi buatan melalui berirama menekan dada pasien secara manual memompa darah melalui jantung, yang disebut penekanan dada, dan biasanya juga melibatkan penyelamat menghembuskan napas ke pasien (atau menggunakan perangkat untuk mensimulasikan ini) untuk ventilasi paru-paru dan lulus dengan oksigen dalam darah, yang disebut pernafasan buatan. Beberapa protokol sekarang meremehkan pentingnya respirations buatan, dan fokus pada penekanan dada saja (CCR). Walaupun namanya, CPR tidak mungkin untuk me-restart hati; tujuan utamanya adalah untuk mempertahankan aliran darah yang mengandung oksigen ke otak dan jantung, yang keduanya organ yang paling penting untuk hidup dan yang paling rentan terhadap kerusakan karena kekurangan oksigen ( hipoksia). CPR efektif membantu dengan cara menunda kematian jaringan dan memperluas jendela kesempatan singkat untuk resusitasi sukses tanpa permanen kerusakan otak.

Advanced kehidupan dukungan, termasuk obat-obatan intravena dan defibrillation (administrasi suatu kejutan listrik ke jantung) biasanya diperlukan untuk memulihkan yang layak irama. Hal ini hanya bekerja untuk pasien dalam irama jantung tertentu, yaitu ventrikular fibrilasi atau takikardia ventrikular pulseless, bukan 'garis datar' asystolic pasien, meskipun CPR dapat membantu menimbulkan irama dalam shockable pasien asystolic. CPR umumnya terus, biasanya di hadapan pendukung kehidupan maju (seperti dari EMS penyedia), sampai pasien mendapatkan kembali jantung berdetak (disebut "kembalinya sirkulasi spontan" atau "ROSC") atau dinyatakan mati. Indikasi Spoiler for Indikasi utama untuk CPR adalah serangan jantung (suatu kondisi di mana jantung seseorang telah berhenti). [6] CPR digunakan pada orang-orang dalam serangan jantung untuk mengoksidasi darah dan mempertahankan curah jantung untuk mempertahankan hidup organ-organ vital. Sirkulasi darah dan oksigenasi adalah persyaratan mutlak dalam mengangkut oksigen ke jaringan. otak dapat mempertahankan kerusakan setelah aliran darah telah dihentikan selama sekitar empat menit dan kerusakan ireversibel setelah sekitar tujuh menit. Jika aliran darah berhenti selama satu sampai dua jam, sel-sel tubuh mati kecuali mereka mendapatkan cukup bertahap bloodflow (disediakan oleh pendinginan dan pemanasan bertahap, jarang, di alam [misalnya di dalam aliran air dingin] atau oleh tim medis yang maju). Karena itu CPR umumnya hanya efektif jika dilakukan dalam waktu tujuh menit dari penghentian aliran darah. Hati juga cepat kehilangan kemampuan untuk mempertahankan ritme yang normal. Suhu badan rendah seperti yang kadang-kadang terlihat memperpanjang waktu bertahan otak. Setelah serangan jantung, efektif CPR oksigen yang cukup memungkinkan untuk mencapai otak untuk menunda kematian otak, dan memungkinkan jantung untuk tetap responsif terhadap defibrillation usaha. Jika pasien masih memiliki denyut nadi, tetapi tidak bernapas, ini disebut pernapasan dan pernapasan buatan lebih tepat. Namun, karena orang sering mengalami kesulitan mendeteksi denyut nadi, CPR dapat digunakan pada kedua kasus, terutama bila diajarkan sebagai pertolongan pertama.

Metode ILCOR

Pada tahun 2005, pedoman CPR yang diterbitkan oleh Komite Hubungan Internasional Resuscitation (ILCOR), disepakati pada 2005 International Consensus Conference on Cardiopulmonary Resuscitation and Emergency Cardiovascular Care Science. Tujuan utama perubahan ini adalah untuk menyederhanakan CPR untuk awam penyelamat dan penyedia layanan kesehatan sama, untuk memaksimalkan potensi resusitasi awal. Perubahan penting untuk tahun 2005 adalah: [17] rasio kompresi-ventilasi (30:2) yang direkomendasikan untuk semua penyelamat tunggal dari bayi (kurang dari satu tahun), anak (1 tahun tua untuk masa pubertas), dan dewasa (pubertas dan di atas) korban (termasuk bayi yang baru lahir). [18 ] Perbedaan utama antara kelompok usia adalah bahwa dengan orang dewasa penyelamat menggunakan dua tangan untuk penekanan dada, sementara dengan anak-anak itu hanya satu, dan bayi hanya dengan dua jari (telunjuk dan jari tengah). [19] Sementara penyederhanaan ini telah diperkenalkan, belum diterima secara universal, dan khususnya di kalangan profesional kesehatan, protokol mungkin masih bervariasi. [20] Penghapusan penekanan pada penyelamat berbaring menilai untuk pulsa atau tanda peredaran darah untuk korban dewasa yang tidak responsif, bukannya mengambil tidak adanya pernapasan normal sebagai indikator kunci untuk memulai CPR. Penghapusan protokol yang terletak penyelamat memberikan bantuan pernapasan tanpa penekanan dada korban untuk orang dewasa, dengan semua kasus seperti ini menjadi subjek CPR. Penelitian [13] telah menunjukkan bahwa personil awam tidak dapat secara akurat mendeteksi denyut nadi di sekitar 40% kasus dan tidak dapat secara akurat membedakan tidak adanya denyut nadi di sekitar 10%. Memeriksa nadi langkah telah dihapus dari prosedur CPR sepenuhnya untuk orang-orang awam dan demenekankan untuk kesehatan profesional. Kompresi hanya resusitasi / Cardiocerebral resusitasi (CCR). pendekatan yang diuraikan di atas telah ditantang dalam beberapa tahun terakhir oleh pendukung untuk kompresi-hanya CPR, juga dikenal sebagai cardiocerebral resusitasi (CCR). Teknik ini hanya penekanan dada tanpa pernafasan buatan. Komponen yang respirasi CPR telah menjadi topik kontroversi besar selama sepuluh tahun terakhir. CCR Metode ini telah diperjuangkan oleh University of Arizona 's Sarver Heart Center. Sebuah studi oleh universitas [21] mengklaim 300% tingkat keberhasilan yang lebih besar atas CPR standar. [22] Pengecualian itu dalam kasus tenggelam atau overdosis narkoba. Pada bulan Maret 2007, sebuah studi Jepang dalam jurnal medis The Lancet yang

disajikan bukti kuat yang menekan dada, bukan mulut ke mulut (MTM) ventilasi, adalah kunci untuk membantu seseorang pulih dari serangan jantung. [23] Sebuah editorial oleh Gordon Ewy MD (seorang pendukung CCR) dalam isu yang sama dari The Lancet menyerukan interim revisi Pedoman ILCOR berdasarkan hasil studi Jepang, tetapi yang dijadwalkan berikutnya revisi Pedoman tidak sampai 2010. Namun, pada 30 Maret 2008, American Heart Association memisahkan diri dari posisi ILCOR dan menyatakan bahwa hanya compression-CPR karya maupun sebagai, dan kadang-kadang lebih baik daripada, CPR tradisional. [24] Metode penyampaian penekanan dada tetap sama, seperti halnya tingkat (100 per menit), tetapi hanya memberikan penyelamat elemen yang kompresi, University of Arizona klaim, menjaga bloodflow bergerak tanpa gangguan pernafasan yang disebabkan oleh MTM. Ini juga telah menyatakan bahwa penggunaan hanya kompresi pengiriman meningkatkan kemungkinan orang awam memberikan CPR. [25] berirama penekanan perut Perut berirama compression-CPR bekerja dengan memaksa darah dari pembuluh darah di sekitar organ-organ perut, daerah yang dikenal mengandung sekitar 25 persen dari total tubuh volume darah. Darah ini kemudian diarahkan ke bagian lain, termasuk sirkulasi di sekitar jantung. Temuan yang diterbitkan dalam edisi September 2007 American Journal of Emergency Medicine menggunakan babi menemukan bahwa 60 persen lebih banyak darah yang dipompa ke jantung berirama menggunakan compression-CPR perut dibandingkan dengan standar kompresi dada-CPR, menggunakan jumlah yang sama usaha. Tidak ada bukti bahwa tekanan perut berirama merusak organ-organ perut dan risiko patah tulang rusuk dihindari. Menghindari mulut ke mulut pernapasan dan penekanan dada menghilangkan risiko patah tulang iga dan transfer infeksi. internal pijat jantung Internal pijat jantung adalah proses pijat jantung dilakukan melalui bedah sayatan ke dalam rongga dada. [27] Inilah yang membedakan proses konvensional, pijat jantung eksternal, yang dilaksanakan oleh kompresi dekat tulang dada pada resusitasi cardiopulmonary. CPR tipuan Suatu bentuk "self-CPR" disebut "Cough CPR" adalah subjek dari suatu tipuan

rantai e-mail yang berjudul "Cara Survive a Heart Attack Ketika Sendirian" yang salah dikutip "ViaHealth Rochester General Hospital" sebagai sumber teknik. Rochester General Hospital membantah hubungan apapun dengan teknik. Batuk cepat telah digunakan di rumah sakit untuk periode singkat aritmia jantung di dipantau pasien. Seorang peneliti telah merekomendasikan bahwa diajarkan secara luas kepada publik.Namun, "batuk CPR" tidak dapat digunakan di luar rumah sakit karena gejala pertama serangan jantung adalah ketidaksadaran dalam hal batuk adalah mustahil, meskipun infark miokard (serangan jantung) dapat terjadi untuk menimbulkan serangan jantungnya, sehingga Pasien mungkin tidak segera sadar. Lebih lanjut, sebagian besar orang yang menderita sakit dada dari serangan jantung tidak akan di jantung dan CPR tidak diperlukan. In these cases attempting cough CPR will increase the workload on the heart and may be harmful. Dalam kasus ini berusaha "batuk CPR" akan meningkatkan beban kerja pada jantung dan mungkin berbahaya. Ketika batuk digunakan pada pasien dilatih dan dimonitor di rumah sakit, itu hanya terbukti efektif untuk 90 detik. The American Heart Association (AHA) dan badan-badan resusitasi lain tidak mendukung "Cough CPR", yang istilah yang keliru karena tidak satu bentuk resusitasi. AHA tidak mengenali sah yang terbatas menggunakan teknik batuk: "Ini teknik batuk untuk mempertahankan aliran darah selama singkat aritmia telah berguna di rumah sakit, terutama selama kateterisasi jantung. Dalam kasus seperti pasien EKG dipantau terus menerus, dan seorang dokter hadir. " segitu dulu gan masih banyak lagi, tapi mata udah ngantuk nih.....

Cara melakukan Pertolongan Cemas (CPR) Jika berlaku kemalangan atau mangsa lemas, anda boleh menyelamatkan nyawa mangsa dengan melakukan perkara berikut:

1. Periksa keadaan mangsa dan lihat gerak balasnya. Jika tiada gerak balas atau pernafasan terhenti, telefon unit kecemasan (999) dan segera berikan perhatian kepada mangsa. 2. Dongakkan kepala mangsa dan angkat dagu ke atas. 3. Lihat, dengar dan rasa: Letakkan telinga anda di mulut mangsa. Jika tiada pernafasan, bersedia berikan dua kali bantuan pernafasan. Keluarkan benda asing (jika ada) dari mulut mangsa. 4. Buka mulut mangsa dan picit hidungnya dengan jari anda. Hembus nafas melalui mulut anda ke mulut mangsa sehingga anda lihat ada pergerakan pada dadanya. Berikan bantuan pernafasan dua kali (setiap hembusan dua saat). 5. Jika mangsa masih tidak bernafas, batuk atau bergerak, tekan dadanya dengan kedua-dua belah tangan anda. Tindihkan tangan kanan di atas tangan kiri anda dan tekan dada mangsa 15 kali. Dua hembusan dan 15 tekanan dikira satu pusingan. Buat dua pusingan. Pastikan kedudukan yang hendak ditekan adalah betul, iaitu dua sentimeter dari ulu hati. Pastikan tangan anda lurus dan beri tekanan perlahan (dari tangan anda saja, bukan dari badan). Tekanan perlu dibuat dengan cepat pada kadar 100 tekanan/minit; lebih cepat dari satu tekanan sesaat. 6. Ulang bantuan pernafasan dan tekanan dada sebanyak empat kali atau hingga bantuan sampai. 7. Jika mangsa bernafas, alihkan badan mangsa supaya mengiring bagi membolehkan mangsa bernafas dengan lebih baik.