Anda di halaman 1dari 165

KOMISIONING PLTGU GU

1. PENDAHULUAN 1.1. UMUM


Komisioning instalasi Unit PLTGU merupakan rangkaian dari beberapa g p g p kegiatan pemeriksaan dan pengujian atau komisioning atas beberapa subsistemnya, yaitu: Komisioning Ketel Uap dan Alat Bantu Komisioning Turbin Uap dan Alat Bantu K i i i T bi U d Al t B t Komisioning Turbin Gas Komisioning Generator dan Eksitasi Komisioning Bay Trafo Generator Komisioning Unjuk Kerja Komisioning Instalasi Listrik Bangunan lainnya Masing-masing komisioning tersebut di atas dilaksanakan dalam beberapa tahapan kegiatan meliputi pemeriksaan /inspeksi dan pengujian, yaitu: Inspeksi dan pemeriksaan pendahuluan (Preliminary Inspection) Uji Individual Uji Subsisitem Uji Sistem

428

1.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning PLTGU baru dengan berbagai kapasitas yang menggunakan bahan bakar fosil yaitu gas alam, minyak. batu bara atau gabungan diantaranya atau hasil pembakarannya termasuk alat bantu dan sarana penunjang PLTGU tersebut. b Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala (overhaul) sistem PLTGU baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulls antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian,

429

1.3 MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman k i i i PLTGU di k dk sebagai: P d komisioning dimaksudkan b i Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning PLTGU baik milik PIUKS, PIUKU maupun milik PKUK agar pemeriksaan dan pengujian instalasi PLTGU dapat terlaksana dengan baik, seragam, transparan untuk kepentingan kelaikan teknis instalasi PLTGU, dengan tingkat mutu (Acceptable Quality Level) yang disepakati bersama sebagai dasar pemberian sertifikat pemeriksaan dan pengujian, khususnya dari segi keselamatan keamanan lingkungan dan juga dalam keselamatan, tingkat tertentu, keandalannya. Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, masing masing termasuk tanggung jawab pelaksanaan dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian perlengkapan PLTGU dan Alat Bantunya.
430

1.4. PENGERTIAN
Yang dimaksud dengan Unit PLTGU dalam pedoman ini adalah kesatuan peralatan-peralatan utama dan alat-alat bantu serta perlengkapannya yang tersusun dalam hubungan kerja, membentuk sistem untuk mengubah energi yang terkandung didalam bahan bakar menjadi tenaga uap, tenaga gas, tenaga mekanis dan terakhir menjadi tenaga listrik dengan menggunakan ketel uap dan turbin uap sebagai penggerak utamanya.

431

1.5.

DOKUMEN KOMISIONING YANG HARUS DISIAPKAN.

Dokumen yang harus disiapkan oleh kontraktor dan pemasok/pabrik peralatan dalam rangka komisioning adalah: Dokumen kontrak, terutama yang menyangkut spesifikasi teknik dan garansi Daftar material/peralatan (material lists), diskripsi dan sertifikat uji untuk bagian atau komponen utama. Gambar teknik pemasangan dan data instalasi Diagram logik, diagram garis tunggal, diagram skematis Kurva unjuk kerja dan kurva koreksi j j Instruksi atau buku petunjuk pengoperasian, inspeksi dan pemeliharaan Instuksi perakitan atau pembongkaran dari peralatan atau stu s pe a ta pe bo g a a da pe a ata bagian peralatan Instruksi tentang keselamatan (safety instruction) Daftar suku cadang asli, sebagaimana disebutkan dalam kontrak Buku-buku standar yang berkaitan dengan instalasi/peralatan yang diuji.

432

Lanjutan 1.5
Buku B k petunjuk pabrikan, t b l ataupun k t j k b ik tabel t kurva-kurva untuk k t k koreksi perhitungan. Jadwal komisioning Prosedur pengujian Laporan pengujian pabrik Hasil pemeriksaan pengujian dan pengukuran yang dilakukan pemeriksaan, oleh kontraktor dan pabrikan yang dituangkan dalam blangko atau formulir yang sesuai beserta evaluasinya. Data-data lain D t d t l i yang di l k diperlukan untuk pengoperasian d t k i dan pemeliharaan unit seperti: data dan karakteristik peralatan; diskripsi tentang berbagai sistem bahan bakar; sistim pendinginan; sistem pelumasan; nilai-nilai batas suhu; nilai batas tekanan. Dokumen tersebut di atas harus sudah tersedia sebelum dan selama komisioning dilaksanakan.
433

1.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING.


Secara umum pelaksanaan komisioning unit pembangkit terbagi dalam beberapa tahap kegiatan sbb : Pemeriksaan pendahuluan Uji individual Uji sub sistim, meliputi: Uji sequential interlock j q Uji proteksi Uji kontrol elektrik/pneumatik Uji jalan sistim Uji sistim, meliputi: Uji alat-alat pengaman/Uji jalan tanpa beban Uji lalan berbeban (loading test) Uji lepas beban (load rejection test) Pemeriksaan (inspection) ( p ) Uji keandalan (reability test) Uji unjuk kerja (performance test)

434

Lanjutan 1.6
Komisioning dimulai setelah pemasangan selesai, yaitu setelah Uji Pra Komisioning selesai dilakukan ditandai dengan diserahkannya Lembar Pernyataan yang menyatakan bahwa peralatan siap untuk diuji. Setelah komisioning selesai dan serah terima unit pembangkit dapat dilaksanakan, mulailah masa garansi dalam kurun waktu tertentu yang telah disepakati bersama. Setelah masa garansi berakhir, penerimaan akhir (final acceptance) dapat dilakukan dan tanggung jawab beralih sepenuhnya pada pemilik. Tahap kegiatan komisioning PLTGU tertera pada Lampiran 2 2.

435

1.7. PEDOMAN POKOK.


Kriteria atau tolok ukur yang digunakan untuk menilai atau

mengevaluasi hasil-hasil uji instalasi PLTGU adalah: Ketentuan-ketentuan pada kontrak terutama yang menyangkut spesifikasi peralatan dan yang menyangkut garansi. Standar yang berlaku dan telah disepakati oleh kedua pihak. Sertifikat pengujian pabrik Ketentuan-ketentuan dari pabrik penjualnya yang telah disepakati oleh kedua pihak. Standar yang digunakan sebagai pedoman pokok atau rujukan (referensi) dalam komisioning PLTGU ini dapat dilihat pada Lampiran 1.
436

1.8. KETENTUAN PENILAIAN.


Instalasi PLTGU harus memenuhi semua persyaratan yang

menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning ini. Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem, instalasi PLTGU harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor kontraktor.

437

Lanjutan 1.8
Dalam menilai / D l il i /mengevaluasi h il pengujian d l l i hasil ji dalam k i i i komisioning, tid k tidak dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara lain : Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat, kondisi dan metode pengoperasian serta hasil akhir setiap pengujian. Semua pihak h S ih k harus sepakat mengenai rumus yang akan k t i k digunakan untuk menghitung faktor kesalahan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransi tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria pembulatan desimal .
438

Lanjutan 1.8
Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian. Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan k t kt iji k kontraktqr untuk d t k dapat melaksanakan pekerjaan t l k k k j tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun besaran besaran batasan-batasan yang digunakan untuk menentukan bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. Semua pihak harus sepakat mengenai standard yarig digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual)
439

1.9. HAL HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN


Semua kelengkapan atau perlengkapan yang akan dipergunakan dalam rangka komisioning bila menyangkut konstruksi harus telah dimasukkan d l di kk dalam d i k desain konstruksi. t k i Semua alat uji khususnya meter-meter, thermokopel, flow meter, trafo arus, arus trafo tegangan yang digunakan untuk melakukan unjuk kerja haruslah merupakan alat standar sesuai dengan ketentuan yang berlaku dengan maksimum kelas 0,5. Alat ukur ini harus sudah dikalibrasi dan koreksinya harus sudah disiapkan. Kontraktor harus telah menyiapkan faktor faktor koreksi yang diperlukan dalam perhitungan efisiensi sebelum pengujian dilakukan. Pengujian dianggap syah bila dihadiri oleh pihak kontraktor dan pihak pembeli. pembeli
440

Lanjutan 1.9
Sebelum ujian dimulai, kontrektor diberi kesempatan untuk memeriksa instalasi, menguji, instalasi menguji mengadakan modifikasi atau pengaturan yang dianggap perlu dan bila seluruh instalasi telah baik dan siap diperiksa, kontraktor memberi tahu kepada koordinator penguji bahwa semua atau sebagtian instalasi sudah siap diuji. Pada P d setiap l ti langkah pengujian perlu dil k k k h ji l dilakukan evaluasi t h d l i terhadap hasilnya sehingga bila terjadi penyimpangan kontraktor dapat melakukan suatu penyetelan kembali, modifikasi ataupun penggantian dan kemudian pengujian diulang kembali.

441

2. KOMISIONING KETEL UAP 2.1. UMUM


Sebagai bagian dari unit pembangkit listrik, ketel uap merupakan suatu alat yang penting, karena tempat dimana uap dihasilkan. Dengan mengabaikan bagian ini, maka gerakan turbin tidak akan sempurna yang mengakibatkan output listrik yang dihasilkan kurang memadai. Disamping itu, ketel uap merupakan alat yang memerlukan pengamanan bagi operator yang menjalankannya. Jika tidak, maka akan berakibat fatal, Hal ini bukan hanya menyangkut dari segi y y g g operatornya saja, melainkan sekaligus juga pengamanan terhadap peralatan yang modalnya sangat mahal. Untuk mengantisipasi hal tersebut, maka kebenaran pemasangan perlu diperiksa baik dari , p g p p bagian-bagian peralatan secara individu, secara sub sistem, maupun secara sistem. Setelah kebenaran pemasangan. dapat dibuktikan, maka pengujian terhadap keandalan operasi individu, subsistem maupun sistem juga dilakukan. Hal ini dimaksudkan agar dapat terbukti kebenaran operasi, baik secara terpisah maupun secara gabungan

442

2.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning suatu ketel uap baru dengan berbagai kapasitas yang menggunakan bahan bakar fosil yaitu gas alam, minyak. b t b it l i k batu bara atau gabungan di t t b diantaranya atau t hasil pembakarannya termasuk alat bantu dan sarana penunjang ketel uap tersebut tersebut. Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala (overhaul) sistem ketel uap. baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulls antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian,

443

2.3. TUJUAN
Pedoman komisioning ketel uap dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi manajemen dan teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning ketel uap di seluruh Indonesia, khususnya ketel uap pada pusatpusat pembangkit di Indonesia baik milik PIUKU maupun milik PKUK . Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing termasuk tanggung jawab pelaksanaan masing masing, dan penyiapan laporan/dokumen komisioning ketel uap sesuai format dan jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian perlengkapan ketel uap dan alat bantunya.
444

2.4. PENGERTIAN
Sistem ketel uap uap. Adalah kesatuan beberapa subsistem yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk mengubah energi yang terkandung di dalam bahan bakar fosil atau hasil pembakarannya menjadi energi kalor dalam uap uap. Bahan bakar fosil meliputi antara lain: batubara, minyak. gas alam atau gabungan diantaranya Subsistem Adalah rangkaian beberapa peralatan individual yang merupakan bagian dari sistem ketel uap .yang tersusun dalam tata hubungan kerja dan mempunyai fungsi tertentu. Contoh-contoh subsistem ketel uap: Subsistem Contoh contoh pembangkit uap, Subsistem bahan bakar, Subsistem udara dan gas, Subsistem air pengisi, Subsistem kontrol. Peralatan individu. Adalah tiap-tiap peralatan dari subsistem ketel uap yang ditinjau secara mandirl sesuai fungsinya. Contoh-contoh peralatan individu: Pengendali dan transmiter pneumatik elektronik, Alat ukur dan indikator, Pemipaan, p , , p , Katub pengaman, Pengamat nyala api, Pemanas udara primer dan sekunder dll.
445

Lanjutan 2.4
Komisioning ketel uap. Adalah rangkaian kegiatan yang terus menerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (Construction essentially complete) sampai saat "Serah terima" (taking over) dengan tujuan membawa sistem dari kondisi non aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan, pembersihan, uji individu, uji subsistem dan uji sistem
Lanjutan 1.5 untuk pembuktian terhadap persyaratan kontrak ataupun keamanan

dan keandalan operasi operasi. Penyalaan pertama sistem ketel uap (Boller first firing). Adalah saat penyalaan pertama pembakar (burner) pada sistem ketel uap dengan kondisi proteksi dan peralatan yang lengkap yang menandakan bahwa sistem ketel uap memasuki kondisi aktif.

446

2.5. LAMBANG

Lambang yang dipergunakan dalam uji unjuk kerja ketel uap merujuk g y g p p lambang yang dipakai pada ASME PTC 4.1 Performance Test code Steam Generating Units, edisi terakhir.

447

2.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING


Tahap kegiatan komisioning ketel uap tertera pada Lampiran A.

448

2.7.

PEDOMAN POKOK

Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam komisioning ketel uap adalah Standar SNI: SNI No..: : SNI No. : Persyaratan peralatan uji & ukur Standar Internasional IEC Publ. No. ASME power test code PTC-1 PTC-2 PTC-3.1 PTC 3 1 PTC-3.3 PTC-4.1 -1964 PTC-4.3 PTC-4.4 PTC-8.2 PTC-9 PTC 9 PTC-19 General instructions Definitions and values Diesel and burner fuel Gaseous fuels Steam generating unit Air heater Heat recovery steam generator (Combined cycle,.steam generator) Centrifugal pumps Displacement compressors. vacuum Di l t pumps and blowers Instrument and apparatus.

449

2.8. INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION).


Sebelum suatu peralatan dinyatakan siap uji individual, maka terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan hasil uji prakomisioning termasuk hasil kalibrasi oleh pihak-pihak yang terlibat dalam komisioning peralatan yang bersangkutan, pemeriksaan terhadap peralatan, pemasangan maupun penyetelan dan kelengkapan perlengkapan dan hasil rekalibrasi ( k ada). k lb (jika d ) Peralatan atau perlengkapan yang telah selesai pemasangannya (konstruksinya), dan siap diuji/komisioning harus dinyatakan oleh Pelaksana Konstruksi (proyek site) dan Kontraktor dalam suatu formulir ERF (Equipment released for test) seperti pada Lampiran 2 yang diketahui/disetujui oleh Tim Komisioning Komisioning. Hal-hal yang diperiksa dari hasil uji prakomisioning antara lain: Peralatan mekanis Peralatan li ik P l listrik Perlengkapan kendali dan Instrument.
450

Lanjutan 2.8
Peralatan mekanis.

Pemipaan :
Semua pekerjaan pemipaan, pemasangan katup, pemasangan penggantung dan penyangga harus telah dilaksanakan dengan lengkap dan baik (sempurna). Semua pekerjaan pengelasan harus telah selesai dan sudah dilakukan pemeriksaan dengan sinar X atau cara lain yang memadai, memadai serta telah diyakini bahwa tidak ada penyambungan yang belum sempurna atau sumbat (plug) yang belum terpasang. Semua penyambungan dengan baut harus telah selesai dengan lengkap tidak ada baut yang hilang atau longgar. Pemasangan peralatan telah sesuai dengan diagram
451

alirannya (flow diagram).

Lanjutan 2.8
Mesin-mesin berputar:
Mesin-mesin berputar harus telah terpasang dengan baik, telah digrouting dan telah dilengkapi dengan data hasil penyebarisan (alignment) dan data celah bebas (clearance) (clearance). Pekerjaan pemipaan, pasang katup, pekerjaan saluran (duct vork). termasuk pipa-pipa untuk perapat (gland seal), pendingin (cooling) atau pelumasan harus telah terpasang dengan baik baik. Peralatan instrumentasi yang merupakan bagian integral dari mesin tersebut seperti pengukur tekanan (pressure gauge), sakelar tekanan (pressure switches), detektor suhu (temperature d ( detectors) d sebagainya h ) dan b i harus telah terpasang l h dan berfungsi dengan baik. Minyak pelumas harus telah diisi sesuai dengan petunjuk pabrik pembuat peralatan yang g bersangkutan. Kopling telah tersambung dengan baik, penutup kopling dan penutup sabuk (belt) bila ada. harus telah terpasang. Daerah sekitar peralatan harus telah bersih dari benda dan baban bahan baban-bahan berbahaya seperti ceceran minyak/bahan bakar serta debu, kain-kain, plastik atau terpal yang mungkin dapat merusak.
452

Lanjutan 2.8
Mesin-mesin tak berputar:
Mesin-mesin tak berputar harus telah terpasang dengan baik, telah digrouting dan dilengkapi dengan data hasil perataan (levelling). Pekerjaan pemipaan pasang katup pekerjaan saluran pemipaan, katup, saluran, harus telah terlaksana dengan baik dan sesuai dengan diagram alirnya (flow diagram). Peralatan Instrumental yang merupakan bagian Integral tersebut h t b t harus t l h t telah terpasang d dan b f berfungsi-dengan b ik id baik. Daerah sekitar peralatan telah dibersihkan dari benda y g p y benda dan bahan yang dapat menimbulkan bahaya.

453

Lanjutan 2.8
Peralatan Listrik.

Motor-motor:
Pemeggeran Motor Dan Kabel Harus Telah Dilakukan gg Dengan Hasil Baik. Arah Putaran Motor Harus Telah Diperiksa Dan Alat Pencegah Putaran Balik (Bila Ada) Telah Terpasang. Minyak Lumas Harus Telah Diisi Sesuai Dengan Petunjuk Pabrik Pembuat. Detektor Suhu Untuk Bantalan Dan Kumparan Motor Serta Kumparan. Alat-alat Pengukur. Pengaman Dan Pembantu Lainnya Harus Telah Terpasang Dengan Baik. Motor motor Motor-motor Tersebut Harus Telah Terpasang Dengan Baik Telah Digrouting Dan Dilengkapi Dengan Data-data Hasil Penyebarisan (Alignment). Penutup Kotak Kabel (Cable Box) Harus Telah Terpasang Terpasang.
454

Lanjutan 2.8
Kabel:
Resistans isolasi kabel baik antarfasa maupun antara fasa kebumi harus telah diukur dengan hasil memuaskan sesuai dengan batasan yang dijinkan. Kontinuitas kabel sempurna/memuaskan. Penandaan kabel (cable marking) harus telah dipasang dengan baik.

Pemutus tenaga penghubung tegangan dan proteksi:


Pemutus tenaga penghubung tegangan dan proteksinya tenaga, harus diperiksa dan dalam keadaan baik.

455

Lanjutan 2.8
Peralatan Kendali Dan Instrumen Kubikel, Rak, Meja Atau Panel Kontrol Harus Telah Terpasang g , y , y Dengan Baik, Kedatarannya Telah Diatur, Dan Bila Disyaratkan Maka Peredam Getaran (Vibration Damper) Telah Dipasang. Transmiter Individual (Individual Transmitter), Alat Ukur (Gauges) p g g Harus Telah Terpasang Dengan Baik. Elemen Primer (Primary Element) Harus Telah Terpasang Dengan Baik. Pemipaan (Piping And Tubing) Untuk Instrumen Telah Dipasang Dengan Baik Dan Benar. Pengawatan (Wiring) Harus Telah Terpasang Dan Sudah Diukur Ketahanan Isolasinya. h l Pembumian (Grounding) Harus Telah Terpasang Dengan Baik

456

2.9.

UJI INDIVIDUAL (INDIVIDUAL TEST).

Uji I di id l dil k k untuk setiap peralatan sebagai b ik t Individual dilakukan t k ti l t b i berikut: Pengendali dan transmiter pneumatik elektronik (Pneumatic /electronic controller and transmitter): Kalibrasi (Calibration) Alat ukur dan indikator (Gauges and indicators): Kalibrasi (Calibration) Pengecekan klas ketelitian (Accuracy class check) Tekanan (Pressure). suhu (Temperature); sakelar batas (Limit switches) d sakelar ti k t (L it h ) dan k l tingkat (Level switches): l it h ) Penyetelan (Setting) Pengecekan (Checking). Alat rekam (Recorders) untuk sistem ketel uap yang telah dilengkapi dengan peralatan data acquisition system/DAS): Kalibrasi (Calibration) (Calibration). Pengecekan mekanis (Mechanical check).
457

Lanjutan 2.9
Pemipaan (Piping): Pembersihan Pembilasan (flushing) Tangki (Tanks): Uji bocoran (Leak test) Uji kalibrasi (Calibration test) Katup pengaman (Safety valve): Pengecekan penyetelan (Setting check) Katup kendali dan kisi (Control valve and damper): Kalibrasi (Calibration) a b as (Ca b at o ) Pengecekan operasinya Penyetelan (Setting) Pompa catu ketel (Boiler feed pump): Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa beban (No load test) Kipas tekan (Forced draft fan): Pengecekan urutan (S P k t (Sequence check) h k) Pengujian tanpa beban (No load test)
458

Lanjutan 2.9
Kipas daur ulang gas (Gas recirculation fan), bila ada: Ki d l (G i l ti f ) bil d Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa beban (No load test) Kipas hisap (Induced draft fan), bila ada: Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa beban (No load test) Pompa.daur ulang ketel (Boiler recirculation pump), bila ada: Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa b b (No load test) P ji t beban (N l d t t) Pompa penyalur ketel (Boiler transfer pump), bila ada: Pengecekan urutan (Sequence Check) Pengujian tanpa beban (No load test) Penggiling (Pulverizer), bila ada: Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa beban (No load test)
459

Lanjutan 2.9
Kipas udara perapat (Seal air fan), bila ada: fan) Pengecekan urutan (Sequence check) Pengujian tanpa beban (No load test) Pemanas udara primer dan sekunder (Primary & secondary air P d i d k d (P i d i heater): Uji operasi (Normal dan darurat). Pengaturan perapat pemanas udara (Air heater seal P d (Ai h l adjusment) Alat pembakaran dan penyalaan (Burner and lgnitor): Pengecekan urutan (Sequence check) Uji operasi (Operation test) Pengamat nyala api (Flame scanner): Pengaturan (Adjustment), Uji operasi (operation test) Scanner Blower (Blower pengamat): Pengecekan urutan (Sequence check) Uji operasi (Operation test)
460

Lanjutan 2.9
Penganalisis air dan uap (Water and steam analyzer): Kalibrasi (Calibration) Uji-.operasi (Operation test) Uji i (O ti t t) Penghembus jelaga (Soot blower): g ( q ) Pengecekan urutan (Sequence check) Uji operasi (operation test) Injeksi kimiawi (Chemical injection): Uji operasi (operation test) i( i ) Pengaturan (Adjustment) g g g p ( g y Penganalisis gas cerobong dan pemantauan (Flue gas analyzer and monitoring): Kalibrasi (Calibration) Uji operasi (Operation test)
461

2.10. UJI SUBSISTEM


Pengujian suatu subsistem d i sistem k t l uap pada d P ji t b i t dari i t ketel d dasarnya di k dk dimaksudkan untuk menguji operasi secara terpadu dari masing-masing peralatan Individual yang membentuk subsistem tersebut. Subsistem ketel uap uap. Dalam pedoman ini sistem ketel uap dibagi atas 5 (lima) subsistem yaitu: Subsistem pembangkit uap (Steam generator subsystem). Subsistem ini meliputi peralatan antara lain: Dinding tungku (Furnace wall). Penquap (Economizer) Penguap (Evaporator) untuk combined cycle cycle. Drum uap (Steam drum). Katup pengaman (Safety/relief valve). Pemanas lanjut (Superheater) (Superheater), Pemanas ulang (Reheater), bila ada. Penurun suhu uap lanjut (Desuperheater). Uap bantu (Auxiliary steam). Penghembus jelaga (Soot blower). Pompa sirkulasi air (Boiler circulating water pump),bila ada.
462

Lanjutan 2.10
Subsistem bahan bakar (Fuel subsystem) Subsistem ini meliputi peralatan antara lain: Untuk bahan bakar minyak. Tangki harian minyak (F.0 day tank). Pompa transfer minyak (F.0 transfer pump), Pemanas minyak ( y (F.0 heater), ), Meter allran minyak (F.0 flow meter), Pembakar dan penyabut (Burner atomizer) Penyala (Ignitor), (Ignitor) Penanas minyak solar (Light oil heater), Penyaring minyak (0il strainer). Untuk bahan bakar gas: Stasiun reduksi gas (Gas reducing station). Pembakar (Burner), ( ), Penyala (Ignitor). Meter aliran gas (Gas flow meter)

463

Lanjutan 2.10
Untuk bahan bakar batu bara : Pengisi batubara (Coal feeder). Penggiling (Pulverizer), Pembakar batubara (Coal burner), Pipa batubara (Coal pipes). Subsistem udara dan gas (Air and gas subsystem). g ( g y ) Subsistem ini meliputi peralatan antara lain: F D Fan. Kipas udara primer (primary air fan), bila ada. p p (p y ), Pemanas udara (air heater). Pemanas udara mula dengan uap (steam coil air preheater). Peredam (damper). Kipas sirkulasi ulang gas (gas recirculation fan), bila ada dan I D Fan.
464

Lanjutan 2.10
Subsistem air pengisi (feed water subsystem). Subsistem ini meliputi peralatan antara lain: Pompa pengisi k t l (B il f d pump), P i i ketel (Boiler feed ) Injeksi kimiawi (chemical injection). Subsistem kontrol (control subsystem) subsystem). Subsistem lni meliputi peralatan antara lain: Kendali alat pembakar (burner control). Air pengisi dan kendali muka drum (Feed water and drum level control), Kendali suhu. uap (steam temperature control).

465

Lanjutan 2.10
Pokok pengujian (Item Test). Pengujian suatu subsistem dapat terdiri atas satu atau lebih dari pokok pengujian (test Item) yang berikut: Uji jalan subsistem (Operational test) terhadap semua peralatan yang bersangkutan dan bekeria secara terpadu dengan subsistem tersebut. Uji tukar saling kait dan urutannya (interlock change over and kait,dan sequential test). Uji injeksi primer perlindungan (protection primary injection test). test) Indikasi elektrik/pneumatik, pengukuran dan uji loop kendali meter (electric/pneumatic indication, metering and control loop test). Uji simulasi (simulation test). Uji beban dari pompa, kipas atau kompresor berikut motor penggeraknya yang antara lain meliputi pengukuran suhu bantalan beserta rumahnya, vibrasi, rub check, bising, tekanan serta jumlah aliran.
466

2.11. UJI SISTEM KETEL UAP


Uji Si t Sistem k t l uap t di i d i ketel terdiri dari: Pembersihan kimia (Chemical cleaning). Penghembusan dan pengecekan ekspansi termal Blow out and thermal expansion check) Uji tekanan nalk dan uji katup keselamatan (Pressure up and savety valve test) Kendali ketel otomatis (Automatic boiler control) Kendali pembakaran otomatis (Automatic combustion control) Uji pembebanan (L di t t) b b (Loading test) Uji lepas beban (Load rejection test) Uji irama beban (Load swing test) Uji landai beban (Load ramp test) Uji balik heban (Runback test) Uji keandalan (Reliability test) Uji unjuk kerja (Performance test)
467

2.12. PEMERIKSAAN (INSPECTION). 3. GENERATOR DAN EKSITASI


Sebelum atau sesudah unit mengalami uji keandalan (reliability test) dan sebelum uji unjuk kerja (performance test) dapat dilakukan terlebih dahulu pemeriksaan (inspection) pada saat dihentikan (shutdown) untuk perbaikan dan penyetelan bilamana perlu.

468

2.13. DASAR PENILAIAN.


Instalasi ketel uap harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning ini. Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem, instalasi ketel uap harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor.

469

Lanjutan 2.13
Dalam menilai /mengevaluasi hasil pengujian dalam komisioning tidak komisioning, dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara lain : Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat, kondisi dan metode pengoperasian serta hasil akhir setiap pengujian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan dapat untuk menghitung tanpa harus faktor kesalahan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang ditoleransi mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria a pembulatan desimal .
470

Lanjutan 2.13
Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian. Dalam hal kegiatan pemeriksaan perlu dicapai kesepakatan pemeriksaan, mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan kontraktor untuk dapat melaksanakan pekerjaan tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran atau pun batasan-batasan batasan batasan yang digunakan untuk menentukan bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. Semua pihak harus sepakat mengenai standard yarig digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual)

471

2.14. LAPORAN
Laporan komisioning ketel uap memuat hasil pemeriksaan dan pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang menggantung t dan d alat-alat l t l t yang masih ih harus h diganti di ti oleh l h kontraktor/fabrikan. Laporan komisioning ketel uap memuat data/hasil p g pengamatan atau pengukuran selama pengujian peralatan individual, p g p g j p , subsistem maupun sitem, yang pencatatannya disaksikan oleh kontraktor dan Tim Komisioning, perhitunga-perhitungan unjuk kerja dari d i peralatan d sistem, sesuai d l dan i i dengan standar yang di d disepakati. k i

472

3. KOMISIONING TURBIN UAP 3.1. UMUM.

Sebagai penghasil tenaga turbin uap merupakan alat yang sangat tenaga, penting untuk diperiksa, baik tentang pemasangan maupun keandalan dalam operasi. Hal ini perlu untuk menjaga keselamatan dari alat itu sendiri maupun keselamatan manusianya Turbin merupakan mesin manusianya. yang harus memutar rotor generator dengan kecepatan tetap dalam keadaan berbeban maupun tidak untuk menjamin mutu listrik yang dihasilkan generator memenuhi persyaratan yaitu frekuensi dan g p y y tegangannya harus tetap. Turbin harus mampu menerima atau melepas beban tanpa mengalami kegagalan. Disamping itu pelumasan merupakan hal yang dominan pada mesin mesin yang berputar seperti turbin. Kalau pelumasan gagal, maka gagallah semua komponen-koniponen dalam turbin, sebaliknya jika pelumasan baik, maka komponen-komponen dalam sistem turbin akan lebih tahan lama. l bih t h l Dengan demikian pelumasan ini juga memerlukan pengujian yang cukup ketat. 473

3.2.

RUANG LINGKUP

Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning turbin uap baru dengan berbagai kapasitas termasuk alat bantu dan sarana penunjang t bi uap t j turbin tersebut. b t Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala ( (overhaul) sistem turbin uap baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri ) p p g maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulis antara pihak-pihak yang b ih k ih k bersangkutan d k dapat dil k k dilakukan perubahan b h atau pengecualian,

474

3.3. MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman komisioning turbin uap dan alat bantu ini dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi t k i yang di P d li ti i teknis digunakan k sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning turbin uap , y p p p p di seluruh Indonesia, khususnya turbin uap pada pusat-pusat pembangkit baik milik PIUKU maupun milik PKUK. Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung j j b i i k jawab pelaksanaan b l k dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan j jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. y g p , p p gg g j Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian perlengkapan turbin uap

475

3.4.

PENGERTIAN

Sistem T bi uap. Si t Turbin Adalah kesatuan beberapa sub sistem yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk mengubah energi yang terkandung di dalam uap betekanan dan bersuhu tinggi yang dari ketel uap menjadi energi mekanis untuk memutar generator. Subsistem Adalah rangkaian beberapa peralatan individual yang merupakan bagian dari sistem turbin uap.yang tersusun dalam tata hubungan kerja dan k j d mempunyai f i fungsi t t t C t h i tertentu. Contoh-contoh subsistem t bi t h b i t turbin uap: Subsistem pelumas, Subsistem air pendingin, Subsistem kontrol. Peralatan individu. Adalah tiap-tiap peralatan dari subsistem turbin uap yang ditinjau secara mandirl sesuai fungsinya. Contoh-contoh peralatan individu: Governor, Governor pembatas beban penyemprot udara perapat uap saluran beban, udara, saluran, injeksi ferrosulfat.
476

Lanjutan 3.4
Komisioning Turbin uap. Adalah rangkaian kegiatan yang terus menerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (Construction essentially complete) sampai saat "Serah terima" (taking over) dengan tujuan membawa sistem dari kondisi non aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan, pembersihan, uji individu, uji subsistem dan uji sistem untuk pembuktian terhadap persyaratan kontrak ataupun keamanan dan keandalan operasi. Serah terima (Taking over) Adalah pengalihan tanggung jawab operasi dari kontraktor kepada da a pe ga a ta ggu g ja ab ope as da o t a to epada pemilik atas sistem turbin uap secara keseluruhan atau sebagian sesuai ruang lingkup kontrak. setelah selesai komisioning dan mulai diberlakukannya masa jaminan (warranty periode). Penerimaan akhir (Final acceptance). Adalah penerimaan oleh pemilik dari kontraktor atas sistem turbin uap secara keseluruhan atau sebagian sesuai ruang lingkup kontrak, setelah habis h bi masa j i jaminan d dan penyelesaian seluruh k k l i l h kekurangan/kerusakan /k k (deficiency).
477

3.5. LAMBANG
Lambang yang dipergunakan dalam uji unjuk kerja turbin uap merujuk lambang yang dipakai pada ASME PTC 4.1 Performance Test code Steam G St Generating U it edisi t khi ti Units, di i terakhir.

478

3.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING


Tahap kegiatan komisioning ketel uap tertera pada Lampiran.

479

3.7. PEDOMAN POKOK


Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam komisioning turbin uap adalah : Standar SNI: SNI No..: SNI No. : Persyaratan peralatan uji & ukur Standar Internasional IEC Publ. No. ASME power test code p PTC-1 General instructions PTC-2 Definitions and values PTC-3.1 Diesel and burner fuel PTC-3.3 Gaseous fuels PTC-4.1 -1964 Steam generating unit PTC-4.3 Air heater PTC-4.4 PTC 4 4 Heat recovery steam generator (Combined cycle,.steam generator) PTC-8.2 Centrifugal pumps PTC 9 PTC-9 Displacement compressors. vacuum compressors pumps and blowers PTC-19 Instrument and apparatus.

480

3.8.

INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION).


pemeriksaan pendahuluan, hal-hal yang diperiksa yaitu

Dalam

pemasangan penyatolan serta kelengkapan peralatan dan pemeriksaan hasil rehabilitasi (jika ada). Peralatan yang diperiksa meliputi : Peralatan mekanis Peralatan listrik Perlengkapan kendali dan instrumen.

481

3.9. UJI INDIVIDU (INDIVIDUAL TEST)


Peralatan yang mengalami uji individu yaitu : Turbin Governor/electro hydraulic Pembatas beban ( load Iimiter) Lintasan busur penuh. Katup stop utama ( main stop valve) Katup Pengecek panas ulang dan Pembuangan gas turbin ( combined reheat and turbine exhaust check valve) Proteksi turbin (turbine protection) Breaker hampa ( Vacuum breaker ) Pengatur tekanan mula (initial pressure regulator) Diafragma pembebasan (atmospheric relief diafragma) Air semprot buang turbin ( turbine supervisory
482

pembebasan (atmospheric relief instrument )

Lanjutan 3.9
Minyak Pelumas dan Minyak hydrolik (lubricating and hydroulic oil) Tangki minyak utama ( main oil tank) Pompa minyak utama ( main oil pump) Katup kumpulan relai ( relay dump valve) Pendingin minyak ( oil cooler ) Pompa minyak bantu ( auxilary oil pump ) Pompa minyak gigi putar ( turning gear oil pump ) Pompa minyak darurat ( emergency oil pump) Pengatur minyak ( oil conditioner) Pompa filter minyak ( oil filter pump) Pengisap uap untuk tangki minyak utama (vapor extractor for oil tank ) Pengisap uap untuk pengatur minyak ( P i k i k (vapor extractor f oil for il conditioner) Tangki penyimpan minyak turbin ( turbine oil storage tank) Pompa t P transfer minyak ( il t f i k (oil transfer pump) f ) Pompa minyak dongkrak (jacking oil pump)
483

Lanjutan 3.9
Gigi t Gi i putar ( t i gear ) turning Motor Clutch Kondensor P K d Permukaan ( S f k Surface condensor) d ) Katup kupu-kupu dan sambungan mekar (butterfly valve and expansion joint) Perlengkapan pembersih tabung ( tube cleaning equipment ) Perlengkapan proteksi katodik cathodic protection equipment ) Saringan kepingan (debis filter) (jika ada) Perapat uap Saluran (glad steam seal) Pengatur perapat uap saluran (gland steam seal regulator) Peniup buang uap saluran (gland steam exhaust blower) Kondensor uap saluran (gland steam condenser) p (g ) Langkah Turbin Tekanan Rendah( LP turbine bypass) dan Langkah Turbin Tekanan Tinggi ( HP turbine bypass )
484

Lanjutan 3.9
Injeksi ferrosulfat (ferrous sulfate injection) Pompa injeksi (injection pump) Tangki dan pengaduk larutan (solution tank and agitator) Penyemprot udara ( air ejector ) Penyemprot udara pancaran tiap ( steam jet air ejector ) Penyemprot udara awal ( starting air ejector ) Pemancingan kehampaan (vaccum primary) Pompa hampa pemancing (primary vacuum pump) Tangki hampa pemancing (prining vacuum tank) Air Sirkulasi ( Circulating Water ) Pompa air sirkulasi dengan katup penguras (Circulating water pump with discharge valve ) Pompa pendorong air laut ( sea water booster pump) ( jika ada ) Kondensat (Condonsate ) Pompa kondensat ( condensate pump ) Pompa pendeteksi bocoran air laut ( sea water teak detecting pump Pemanas air pengisi tekanan rendah ( LP feed water leater ), Pompa d t P dan tangki penguras t k ki tekanan rendah (LP d i pump and d h drain d drain tank) Pemisah udara ( dearator) 485

Lanjutan 3.9
Air pengisi ( feed water) Pemanas air pengisi tekanan tinggi ( HP feed water heater ) Tangki penguras tekanan tinggi (HP drain tank) Air Ai pendingin ( cooling water) di i li t ) Pompa air pendingin (cooling water pump) Pengukur bahan air pendingin Injeksi Kimia untuk air Pendingin (chemical injection for cooling water) Pompa injeksi kimia (chemical injection pump) Tangki dan pengaduk larutan kimia (chemical solution tank and agitator ) Pompa pemindah air penadah ( make up water transfer pump) Penyaring masuk (intake screen) Bar screen with motor driven rack Travelling screen Pompa pencuci saringan (screen wash primp) Derek gantung ruang turbin (turbine room overhead crane) g g g ( ) Lapang pembangkit gas (gas generator plant) Peralatan lain yang termasuk kontrak
486

3.10. UJI SUBSISTEM


Pada umumnya pengujian suatu sub sistem dapat terdiri dari satu atau lebih mata uji antara lain: Uji pembebanan pompa, fan atau kompresor, berikut motor penggeraknya yang antara lain meliputi : pengukuran temperatur bantalan dan tutuip turbin, pengukuran vibrasi, uii bising, pengukuran tekanan dan jumlah aliran fluida fluida. Uji operasional terhadap semua peralatan yang bersangkutan dan bekerja secara terpadu dengan subsistem tersebut. Pembilasan terhadap minyak pelumas (tube oil), minyak perapat (seal oil) dan sistem air (water system). Uji urutan dan saling kunci (interlock and sequential test) j g ( q ) Uji injeksi primer (primary injection test) Uji indikasi elektris/pneumatik, pengukuran dan loop kontrol (electrical/pneumatic indication metering and control loop test) indication, Uji simulasi (simulation test)
487

3.11. UJI SISTEM


Pada. umumnya pengujian suatu sistem dapat terdiri dari satu atau lebih mata uji antara lain : Uji hampa (vacuum test) Uji jalan awal dan putaran (initial run and rolling test) Uji governor/pengatur putaran (governor test) Uji saling test) Uji tegangan pembangkitan generator (generator built up voltage test) Uji hubung pendek (short circuit test) Uji mulai turbin otomatis (automatic turbine start up test) kunci turbin generator (turbine generator interlock

488

3.12. PENGUJIAN UNIT PLTU


Pengujian unit PLTU terdiri dari : Sinkronisasi (syncronizing) Uji putaran lebih (over speed test) Uji kebebasan katup (valve freedom test) Uji lepas beban (load rejection test) Uji keandalan (reliability run test) Uji beban ayun (load swing test) Uji beban tanjak (load ramp test) Uji pembebanan (loading test) Uji loop kontrol total (total control loop test) Uji balik putaran (run back test) Uji by pass turbin (bila ada) Uji unjuk kerja (performance test) Uji pemakaian bahan bakar (comsumption test)
489

3.13. DASAR PENILAIAN


Instalasi turbin uap harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning ini. Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem, instalasi turbin uap harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor.

490

Lanjutan 3.13
Dalam menilai / D l il i /mengevaluasi h il pengujian d l l i hasil ji dalam k i i i komisioning, tid k tidak dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara l i : k k lain Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat, kondisi dan metode pengoperasian serta hasil akhir setiap pengujian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan untuk menghitung faktor kesalahan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransi tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria a pembulatan desimal . Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian.
491

Lanjutan 3.13
Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan kontraktor untuk dapat melaksanakan pekerjaan tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun batasan-batasan batasan batasan yang digunakan untuk menentukan bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. p p g y g g y g Semua pihak harus sepakat mengenai standard yarig digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual)

492

3.14. LAPORAN
Laporan komisioning turbin uap memuat hasil pemeriksaan dan pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang menggantung dan alat-alat Laporan yang masih harus turbin diganti uap oleh kontraktor/fabrikan. komisioning memuat

data/hasil d /h l pengamatan atau pengukuran selama pengujian peralatan k l l individual, subsistem maupun sistem, yang pencatatannya disaksikan oleh kontraktor dan Tim komisioning dan Tim komisioning, komisioning perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem, sesuai dengan standar yang disepakati.

493

4. KOMISIONING TURBIN GAS 4.1. UMUM.


Sebagai penghasil tenaga, turbin gas merupakan alat yang sangat g p g g , g p y g g penting untuk diperiksa, baik tentang pemasangan maupun keandalan dalam operasi. Hal ini perlu untuk menjaga keselamatan dari alat itu sendiri maupun keselamatan manusianya. Turbin merupakan mesin yang harus memutar rotor generator dengan kecepatan tetap dalam keadaan berbeban maupun tidak untuk menjamin mutu listrik yang dihasilkan generator memenuhi persyaratan yaitu frekuensi dan tegangannya h t harus t t tetap. T bi h Turbin harus mampu menerima atau i t melepas beban tanpa mengalami kegagalan. Disamping itu pelumasan merupakan hal yang dominan pada mesin mesin yang berputar seperti turbin Kalau pelumasan gagal maka turbin. gagal, gagallah semua komponen-koniponen dalam turbin, sebaliknya jika pelumasan baik, maka komponen-komponen dalam sistem turbin akan lebih tahan lama. Dengan demikian pelumasan ini juga memerlukan pengujian yang cukup ketat.
494

4.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning turbin gas baru dengan berbagai kapasitas termasuk alat bantu dan sarana penunjang turbin gas tersebut. Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala (overhaul) sistem turbin gas baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulis , p antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian,

495

4.3. MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman komisioning turbin gas dan alat bantu ini dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning turbin gas di seluruh Indonesia, khususnya turbin gas pada pusat-pusat pembangkit b k milik PIUKU maupun milik PKUK. b k baik l k lk Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung jawab pelaksanaan dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang ketentuan ketentuan atau kontrak pembelian perlengkapan turbin uap dan alat bantunya.

496

4.4. PENGERTIAN
Sistem T bi G Si t Turbin Gas. Adalah kesatuan beberapa sub sistem yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk mengubah energi yang terkandung di dalam gas betekanan dan bersuhu tinggi berasal dari hasil pembakaran bahan bakar minyak menjadi energi mekanis untuk memutar generator. Subsistem Adalah rangkaian beberapa peralatan individual yang merupakan bagian dari sistem turbin gas .yang tersusun dalam tata hubungan kerja dan mempunyai fungsi tertentu. Contoh-contoh subsistem turbin gas : Subsistem pelumas, Subsistem air pendingin, Subsistem kontrol. Peralatan individu. Adalah tiap-tiap peralatan dari subsistem turbin gas yang ditinjau secara mandirl sesuai fungsinya. Contoh-contoh peralatan individu: Katup pengaman, manometer dan peralatan penunjuk, sakelar p p g , p p j , tekanan dan suhu, katup pengaman.
497

Lanjutan 4.4
Komisioning Turbin gas. Adalah rangkaian kegiatan yang terus menerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (Construction essentially complete) sampai saat "Serah terima" (taking over) dengan tujuan membawa sistem dari kondisi non aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan, pembersihan, uji individu, uji subsistem dan uji sistem untuk pembuktian terhadap persyaratan kontrak ataupun keamanan dan keandalan operasi. Serah terima (Taking over) Adalah pengalihan tanggung jawab operasi dari kontraktor kepada da a pe ga a ta ggu g ja ab ope as da o t a to epada pemilik atas sistem turbin gas secara keseluruhan atau sebagian sesuai ruang lingkup kontrak. setelah selesai komisioning dan mulai diberlakukannya masa jaminan (warranty periode). Penerimaan akhir (Final acceptance). Adalah penerimaan oleh pemilik dari kontraktor atas sistem turbin gas secara keseluruhan atau sebagian sesuai ruang lingkup kontrak, setelah t l h habis h bi masa jaminan j i dan d penyelesaian l i seluruh l h kekurangan/kerusakan (deficiency).
498

4.5. LAMBANG
Lambang yang dipergunakan dalam uji unjuk kerja turbin gas merujuk lambang yang dipakai pada ASME PTC mengenai Gas Turbines.

499

4.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING Tahap kegiatan komisioning ketel gas tertera pada Lampiran.

500

4.7. PEDOMAN POKOK


Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam komisioning turbin gas adalah : Standar SNI: SNI N No..: : SNI No. : Persyaratan peralatan uji & ukur Standar Internasional IEC Publ. No. ASME power test code PTC-1 General instructions PTC-2 Definitions and values PTC 3.1 PTC-3.1 Diesel and burner fuel PTC-3.3 Gaseous fuels PTC-4.3 Air heater PTC-4.4 Heat recovery steam generator y g (Combined cycle,steam generator) PTC-8.2 Centrifugal pumps PTC-9 Displacement compressors. vacuum pumps and blowers PTC-19 Instrument and apparatus.
501

4.8. INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION).


Dalam pemeriksaan pendahuluan, hal-hal yang diperiksa yaitu pemasangan penyatolan serta kelengkapan peralatan dan pemeriksaan hasil rehabilitasi (jika ada). Peralatan yang diperiksa meliputi : Peralatan mekanis Peralatan listrik Perlengkapan kendali dan instrumen. Sebelum suatu alat/sistem siap untuk diuji maka terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan/pengujian terhadap konstruksi a.l.: Hasil H il pengelasan l Pekerjaan mekanis Pekerjaan listrik Kebersihan Kelurusan dan kelonggaran Kawat mengawat Arah putaran Kerja katup Pemipaan.
502

4.9. UJI INDIVIDU (INDIVIDUAL TEST)


Peralatan yang mengalami uji individu yaitu : Turbin Manometer dan peralatan penunjuk Saklar tekanan dan saklar suhu Pencatat otomatis Pipa saluran udara dan gas Pipa pengendali sistem pneumatic Tangki Katup pengaman Pengendali pneumatic Derek gantung ruang turbin (turbine room overhead crane) Peralatan lain yang termasuk kontrak

503

4.10. UJI SUBSISTEM


Pada P d umumnya pengujian suatu sub sistem d ji t b i t dapat t di i d i satu t terdiri dari t atau lebih mata uji antara lain: Uji pembebanan pompa, fan atau kompresor, berikut motor penggeraknya yang antara l i k lain meliputi : pengukuran li i k temperatur bantalan dan tutuip turbin, pengukuran vibrasi, uii bising, pengukuran tekanan dan jumlah aliran fluida. Uji operasional terhadap semua peralatan yang bersangkutan dan bekerja secara terpadu dengan subsistem tersebut. Uji urutan dan saling kunci (interlock and sequential test) Uji unjuk kerja Uji simulasi (simulation test) Uji proteksi motor Uji alat penunjuk listrik/pneumatic meter-meter pada sistem kendali Uji subsistem bahan bakar minyak j y Uji subsistem bahan bakar gas Uji subsistem pelumas
504

Lanjutan 4.10.
Uji subsistem minyak dongkrak Uji subsistem minyak hidrolik Uji subsistem pemutar motor Uji subsistem udara pendingin ke ruang bakar Uji subsistem pemasuk udara Uji subsistem air pendingin generator Uji subsistem sudu pengarah masuk Uji subsistem seting kontrol dan pengaman unit mesin turbin

505

4.11. UJI SISTEM


Pada. umumnya pengujian suatu sistem dapat terdiri dari satu atau lebih mata uji antara lain Uji penyalaan l Uji pentahapan kenaikan putaran Uji proteksi turbin Uji sinkronisasi Uji pembebanan Uji lepas beban Uji keandalan Uji unjuk kerja

506

4.12. PENGUJIAN UNIT PLTG


Pengujian unit PLTU terdiri dari : P ji it t di i d i Sinkronisasi (syncronizing) Uji putaran lebih (over speed test) Uji kebebasan katup (valve freedom test) Uji lepas beban (load rejection test) Uji keandalan (reliability run test) Uji beban ayun (load swing test) Uji beban tanjak (load ramp test) Uji pembebanan (loading test) b b (l di t t) Uji loop kontrol total (total control loop test) Uji balik putaran (run back test) Uji by pass turbin (bila ada) Uji unjuk kerja (performance test) Uji pemakaian bahan bakar (comsumption test)
507

4.13. DASAR PENILAIAN


Instalasi turbin gas harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta persyaratan li k t lingkungan yang di t d l diatur dalam pedoman pokok P d d k k Pedoman Komisioning ini. Hal hal Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem instalasi turbin gas sistem, harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor.

508

Lanjutan 4.13
Dalam menilai /mengevaluasi hasil pengujian dalam komisioning komisioning, tidak dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variable-variable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara lain : Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat kondisi dan metode pengoperasian serta pengamat, hasil akhir setiap pengujian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan untuk menghitung f kt di k t k hit faktor k l h kesalahan untuk t k mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransi tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah d k d k k l h desimal l yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria a pembulatan desimal . Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian.
509

Lanjutan 4.13
Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan kontraktor untuk dapat melaksanakan pekerjaan tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun batasan-batasan yang d b b digunakan untuk menentukan b h k k k bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. Semua pihak harus sepakat mengenai standard yarig digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual)

510

4.14. LAPORAN
Laporan komisioning turbin gas memuat hasil pemeriksaan dan pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang menggantung dan alat-alat Laporan yang masih harus turbin diganti gas oleh kontraktor/fabrikan. komisioning memuat

data/hasil d /h l pengamatan atau pengukuran selama pengujian peralatan k l l individual, subsistem maupun sistem, yang pencatatannya disaksikan oleh kontraktor dan Tim komisioning dan Tim komisioning, komisioning perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem, sesuai dengan standar yang disepakati.

511

5. KOMISIONING GENERATOR DAN EKSITASI 5.1 5 1 . UMUM


Generator dan Esitasi adalah bagian dari sistem kelistrikan yang sangat vital dari suatu sistem pembangkitan tenaga listrik. Alat inilah yang mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga listrik listrik. Keadaan beroperasi suatu generator ditentukan mulai dari perencanaan yang baik, termasuk pemilihan spesifikasi desain, pomasangan, pengujian, pengoperasian dan pemeliharaan. Pengujian adalah suatu tahap proses dari rangkaian tahap proses, mulai dari pembangunan sampai dengan serah terima suatu instalasi.

512

5.2. RUANG LINGKUP.


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning generator baru dengan berbagai kapasitas termasuk alat bantu dan sarana penunjang generator tersebut. Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala (overhaul) sistem generator baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulis antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian,

513

5.3. MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman komisioning generator dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning generator di seluruh Indonesia, khususnya generator pada pusat-pusat pembangkit baik milik PIUKU maupun milik PKUK. Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung jawab pelaksanaan dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian perlengkapan generator dan Alat Bantunya.

514

5.4.
Sistem Generator .

PENGERTIAN

Adalah kesatuan beberapa subsistem yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk mengubah energi mekanis yang diterima pada poros rotor dari turbin uap menjadi energi listrik. Subsistem Adalah rangkaian beberapa peralatan individual yang merupakan bagian dari sistem generator yang tersusun dalam tata hubungan kerja dan mempunyai fungsi tertentu Contoh-contoh subsistem generator : tertentu. Contoh contoh Sistem pembumian,sistem pengaman dan kontrol, peralatan bantu, perlengkapan. Peralatan individu. Adalah tiap-tiap peralatan dari subsistem generator yang ditinjau secara mandirl sesua fungsinya Contoh-contoh peralatan individu: fungsinya. Contoh contoh Motor AC/DC, Panel, Batere, Relay pengaman.
515

Lanjutan 5.4
Komisioning generator. Adalah rangkaian kegiatan yang terus menerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (Construction essentially complete) sampai saat "Serah terima" (taking over) dengan tujuan membawa sistem dari kondisi non aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan, pembersihan, uji individu, uji subsistem dan uji sistem p pp y p untuk pembuktian terhadap persyaratan kontrak ataupun keamanan dan keandalan operasi.

516

5.5.

INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION)

Pemeriksaan Secara Visual Pemeriksaan secara visual ini ditujukan untuk mengetahui apakah semua perlengkapan yang dipasang telah sesuai dengan spesifikasi dalam kontrak. Disamping g itu untuk melihat apakah semua perlengkapan dalam kondisi. baik, secara fisik tidak ada kelainan. Pengecekan Pemasangan. Pengecekan ini diajukan untuk menentukan apakah pemasangannya telah terdapat kecocokan dengan gambar. rencana serta peraturanperaturan yang berlaku.

517

5.6. UJI INDIVIDUAL (INDIVIDUAL TEST)


Pengujian Generator Utama. Disamping pemeriksaan sifat tampak sebagaimana diutarakan di atas, minimal generator harus diuji sbb : Pengukuran resistans isoloasi Pengukuran resistans belitan Pengukuran tangen delta Uji tegangan tinggi. Kecuali itu dapat dilakukan juga pengujian lainnya seperti: Uji kerja rem rem (brake operation test) Pengecekan dudukan rotor (rotor jack operation check) Uji corona (corona test) j ( ) Uji sistim pemadam kebakaran (test of fire extinguishing system) Pengecekan rele indikator minyak pelumas generator Pengecekan kerja pompa pelumas Kalibrasi peralatan ukur suhu
518

Lanjutan 5.6.
Pemeriksaan/pengujian i di id l t h d P ik / ji individual terhadap peralatan utama P l t t Pusat t Pembangkit lainnya : Trafo Tegangan: Pengukuran resistan i l i P k i isolasi Uji perbandingan belitan Uji polaritas Pengukuran kapasitan Trafo Arus : Pengukuran resistan isolasi isolasi Uji perbandingan belitan Uji polaritas Angka arus lebih (Over current factore/N Number) Pengukuran tahanan belitan Pengukuran lengkung kemagnitan Pengukuran beban (Burden measurement) g ( ) Saklar Tegangan Tinggi: Pengukuran tahanan kontak utama
519

Lanjutan 5.6.
Penangkap Petir Pengukuran tahanan isolasi Pemutus Tenaga/daya: Uji mekanis Uji tahanan kontak utama Uji tegangan kerja dalam keadaan kering Pengukuran tahanan isolasi Uji waktu hubung (Closing time test) Uji waktu buka (Opening time test) Uji hubung buka (trip free operation test) Uji ketidaksesuaian fasa. Uji operasi dengan tekanan dan suplai tegangan minimum (85% tegangan pengenal suplai) Uji operasi dengan tekanan dan suplai tegangan pengenal Uji operasi dengan tekanan dan suplai tegangan maksimum (110% tegangan pengenal suplai . Kapasitor Tenaga : Pengukuran kapasitans dan keluaran
520

Lanjutan 5.6.
Kabel minyak atau kabel berisolasi gas tekan dan perlengkapannya: Uji tegangan tinggi Uji aliran minyak li i k Uji tekanan gas Pengujian peralaton bantu dan perlengkapan Generator lainnya. Suatu unit generator dapat beroperasi dengan baik apabila peralatan bantu serta perlengkapannya berfungsi sebagaimana diinginkan, Untuk mengetahui / memastikan apakah peralatan bantu serta perlengkapannya dapat berfungsi sebelum dioperasikan, haruslah diaktifkan terlebih dahulu pengujian serta pengukuran dari pada alat tersebut secara individual. Pengujian peralatan dan perlengkapan generator mencakup hal g j p p g p g p lain sebagai berikut: Relay Pengaman a.l. : Pengujian relay pengaman dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual dan pengujian karakteristik.
521

Lanjutan 5.6.
Pengujian k kt i tik antara l i P ji karakteristik t lain: Relay arxis lebih (QCR) Relay diferential trafo & genarator Relay ganguan tanah terbatas (REF) Relay tanah Relay tegangan kurang (VUR) Relay pengatur tegangan (AVR) Relay diferential kabel Relay severse power Peralatan bantu Motor AC dan DC Penguian yang dilakukan meliputi pengukuran tahanan isolasi dan belitan serta unjuk kerja motor. Batere dan Sistem pengisi batere p g Pengujian yang diberikan meliputi uji pengisian batere dan kapasitas batere. Panel Tegangan Rendah P Pengujian yang dil k k ji dilakukan meliputi pemeriksaan li i ik pentanahan, sistem interlock, indikator dan pengukuran tahanan isolasi relai.

522

Lanjutan 5.6.
Perlengkapan a.l. tahanan Netral Generator. Pengujian yang dilakukaan, meliputi pemeriksaan penyambungan dan pengukuran nilai tahanan tahanan. Sistem Relay Pengaman Sistem peralatan untuk Start (Starting device system) Sistem eksitasi

523

5.7. UJI SUBSISTEM


Pengukuran t h P k tahanan P b i ( Pembumian (pentanahan) t h ) Dilaksanakan pengukuran tahanan tanah pada generator. Disamping itu dicek seluruh perlengkapan yang harus ditanahkan, apakah telah ditanahkan d di hk dengan b ik baik. Pengujian fungsi sistem pengaman dan kontrol Untuk lebih meyakinkan apakah semua peralatan kontrol dan pengaman telah tersambung dengari baik, maka semua perlengkapan dioperasikan (sebelum diberi tegangan) dari standar hubungan maupun ruang kontrol termasuk uji jatuh (trip test) relai-relai yang bersangkutan untuk memastikan bahwa semua peralatan dan sinyaling telah berfungsi dengan semestinya. Pengukuran Tahanan Isolasi / Dielektrik. Pengujian tahanan isolasi dilakukan untuk mengetahui kemampuan isolasi untuk menahaan tegangan tidak tembus pada suatu harga tertentu. Sesuai dengan karakteristik yang dipakai secara ringkas pengujian ini untuk mengetahui kualitas isolasi yang digunakan.
524

Lanjutan 5.7
Relai Pengaman Pengujian yang dilakukan meliputi pemeriksaan rangkaian pengawasan dari trafo arus dan trafo tegangan pemeriksaan tegangan, tegangan catu daya bantu (DC). Relai pengaman generator beserta perlengkapannya terdiri dari : Relai generator differential Relai transformer differential Relai kabel differential Relai unit Aux.transformer differential Relai starting earth fault Relai revere power p Relai minimum inpedance Relai overcurrent dan overvoltage
525

Lanjutan 5.7.
Relai negatip phase sequence Relai underfrequency Relai overvoltage Relai tegangan kurang (VUR) Relai pengatur tegangan (AVR) Relai minimum reactance Relai gangguan tanah terbatas (REF) Relai motor earth fault Relai stator earth fault Overfleex alarm Overfleex trip
526

5.8. UJI SISTEM GENERATOR


Sistem peralatan untuk Start (Starting device system) Pengujian yang dilakukan meliputi pengujian individu peralatan dan pemeriksaan arus kerja kerja. Sistem eksitasi Trafo eksitasi Pengujian yang dilakukan meliputi pemeriksaan tahanan isolasi belitan primer dan sekunder, pemeriksaan rangkaian kontrol dan sistem pengaman, Automatic Voltage Regulator Penyetelan d i k lib i AVR dil k k P t l dari kalibrasi dilakukan

527

5.9. DASAR PENILAIAN/EVALUASI.


Instalasi Genarator PLTG harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta

persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning ini. Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem, instalasi Generator PLTG harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor.

528

Lanjutan 5.9
Dalam menilai/mengevaluasi hasil pengujian dalam komisioning tidak komisioning, dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara l i : k k t t lain Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat, k di i d k li i kondisi dan metode pengoperasiari serta d i i akhir setiap pengujian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan untuk menghitung faktor kesalahan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransi tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakulp jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria pembulatan desimal. Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian.
529

Lanjutan 5.9
Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan k t kt iji k kontraktor untuk d t k dapat melaksanakan pekerjaan t l k k k j tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun besaran besaran batasan-batasan yang digunakan untuk menentukan bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning Semua pihak harus sepakat mengenai standard yang digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual)

530

5.10. LAPORAN
Laporan komisioning dan Generator dan Eksitasi memuat hasil

pemeriksaan

pengujian

serta

kekurangan-kekurangannya

ataupun hal-hal yang menggantung dan alat-alat yang masih harus diganti oleh kontraktor/fabrikan. Laporan komisioning PLTG memuat data/hasil pengamatan atau pengukuran selama pengujian peralatan individual, subsistem maupun sistem, yang pencatatannya disaksikan g g, oleh kontraktor dan Tim komisioning dan Tim komisioning, perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem, sesuai dengan standar yang disepakati.

531

6. KOMISIONING BAY TRAFO GENERATOR 6.1. 6 1 UMUM


Bay trafo generator bagian dari sistem pembangkit tenaga listrik yang berfungsi menaikkan tegangan generator sebelum daya listrik ditransmisikan. Dengan demikian perlu juga dilakukan pengujian.

532

6.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning bay trafo generator baru dengan berbagai kapasitas termasuk alat bantu dan sarana penunjang bay trafo generator tersebut tersebut. Pedoman ini berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala (overhaul) sistem bay trafo generator baik dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulis antara pihak-pihak pihak pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian,

533

6.3. MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman komisioning bay trafo generator dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan komisioning bay trafo generator di seluruh Indonesia, khususnya generator pada pusat-pusat pembangkit baik milik PIUKU maupun milik PKUK. Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung jawab pelaksanaan dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian perlengkapan bay trafo generator dan Alat Bantunya.

534

6.4. PENGERTIAN
Sistem bay trafo generator generator. Adalah kesatuan beberapa subsistem yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk mengubah energi listrik dengan tegangan generator menjadi energi listrik dan tegangan yang lebih tinggi untuk disalurkan. j g g g y g gg Subsistem Adalah rangkaian beberapa peralatan individual yang merupakan bagian dari sistem ketel uap .yang tersusun dalam tata hubungan kerja dan mempunyai f i fungsi t t t i tertentu. C t h Contoh-contoh subsistem k t l uap: t h b i t ketel Subsistem bahan bakar, Subsistem udara dan gas, Subsistem air pengisi, Subsistem kontrol. Peralatan individu. Adalah tiap-tiap peralatan dari subsistem ketel uap yang ditinjau secara mandirl sesuai fungsinya. Contoh-contoh peralatan individu. Komisioning Bay Trafo Generator. Adalah rangkaian kegiatan yang terus menerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (Construction essentially complete) sampai saat "Serah terima" (taking over) dengan tujuan membawa sistem dari kondisi non aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan pemeriksaan, pembersihan, uji individu, uji subsistem dan uji sistem untuk pembuktian terhadap persyaratan kontrak ataupun keamanan dan keandalan operasi.

535

6.5. LAMBANG
Lambang yang dipergunakan dalam uji unjuk kerja ketel uap merujuk lambang yang dipakai pada IEC pbl.

536

6.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING


Tahap kegiatan komisioning ketel uap tertera pada Lampiran.

537

6.7. PEDOMAN POKOK


Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam

komisioning ketel uap adalah Standar SNI: SNI No..: : SNI No No. : Persyaratan peralatan uji & ukur Standar Internasional IEC Publ. No. IEC

538

6.8.

INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN / (PRELIMINARY INSPECTION)

Pemeriksaan Secara Visual Pemeriksaan secara visual ditujukan untuk mengetahui apakah perlengkapan yang dipasang telah sesuai dengan spesifikasi dalam kontrak. Disamping itu untuk melihat apakah semua perlengkapan dalam kondisi baik, secara fisik tidak ada kelainan, serta sesuai dimensinya misalnya b k d l berkarat, pecah ataupun retak/terkelupas. h k/ k l Pengecekan Pemasangan Pengecekan ini untuk menentukan apakah pemasangannya telah terdapat kecocokan dengan gambar-gambar rencana serta peraturanperaturan yang berlaku. Pemeriksaan rangkaian Primer Pemeriksaan rangkaian primer dilaksanakan untuk menentukan apakah pemasangan telah sesuai dengan gambar-gambar rencana serta berfungsi d b f i dengan b benar.
539

6.9. UJI INDIVIDU (INDIVIDUAL TEST)


Pengujian Trafo Arus f Pengujian Trafo arus dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual dan pengujian karakteristik. Pemeriksaan visual antara lain pemeriksaan papan nama pemasangan nama, pemasangan, keadaan Bushing/isolator dan pemasangan kawat pentanahan. Pengujian karakteristik antara lain adalah pemeriksaan rasio, pemeriksaan p polaritas pemeriksaan lengkung kemagnetan, pengukuran tahanan p g g g , p g searah, pengukuran tahanan isolasi dan pengujian tegangan tinggi. Pengujian Trafo Tegangan Pengujian trafo tegangan dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual antara l i t lain memeriksa papan ik nama, pemasangan, k d keadaan bushing/isolator dan pemasangan kawat pentanahan. Sedangkan perigujian karakteristik antara lain pemeriksaan polaritas, pemeriksaan rasio, dan pengujian tegangan Pengujian Trafo Tenaga Pengujian trafo tegangan dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual, pengujian karakteristik, Pengujian kerja dari alat bantu dan pemeriksaan tahanan pentanahan.
540

Lanjutan 6.9
Pemeriksaan visual adalah pemeriksaan konstruksi dari pada trafo trafo, yang mencakup : Pencatatan papan nama Tangki dan radiator Kondesi isolator/bushing Perlengkapan (pengaman tekanan lebih & konservator) Termometer Panel Trafo Peralatan Penyadap Pentanahan Pengunci terhadap pondasi Sedangkan pengujian karakteristik antara lain mencakup : Pengujian ketahanan dielektrik dan tegangan tembus minyak Pengecekan rasio Pengecekan kelompok hubungan Pengukuran tahanan isolasi g Pengukuran arus eksitasi sadapan Pengujian tegangan tinggi
541

Lanjutan 6.9
Untuk pengujian kerja dan alat bantu mencakup hal-hal sbb : Relai Bucholz Termometer Kipas angin Ki i Pompa sirkulasi minyak Peralatan sadapan Relai tekanan lebih tangki utama Relai telkanan lebih sadapan Relai oil level Pemeriksaan tahanan pentanahan antara lain : Pencatatan papan nama Penempatan Isolator Hantaran Kotak Terminal Pengukuran tahanan isolasi Pengukuran tahanan pentanahan Pengecekan trafo arus yang terpasang.
542

Lanjutan 6.9
Pengujian Pemutus Tenaga Pengujian pemutus tenaga dilakukan dengan cara pemeriksaan visual dan pengujian karakteristik. Pemeriksaan visual antara lain memeriksa papan nama pemasangan, bushing, terminal tangki, katup-katup, kontak pemisah, serta relai dan panel kontrol lokal. Pengujian karakteristik antara lain adalah pengukuran tahanan isolasi, pengukuran waktu buka dan tutup pengukuran waktu tutup, analisa kecepatan kontak, pengukuran trilp free, free tahanan kontak,

pemeriksaan tegangan keria umpan buka dan tutup, pemeriksaan kerja dari remote, pemeriksaan fungsi kontak bantu, pemeriksaan indikasi buka/tutup, pengujian tegangan tinggi.
543

tegangan

tembus bahan isolasi

(minyak/gas ) , pengujian kebcoran bahan isolasi dan pengujian isolasi,

Lanjutan 6.9
Pengujian P i h P ji Pemisah Pengujian pemisah dilaksanakan dari pemeriksaan visual dan dari pengujian karakteristik. Pemeriksaan visual antara lain memeriksa : Papan nama Pemasangan Bushing Panel kontrol lokal Pemasangan kawat pentanahan Pengujian Karakteristik antara lain : Pengukuran tahanan isolasi Pengukuran tahanan kontak g Pemeriksaan kerja dari lokal secara mekanis dan elektris Pemeriksaan interlok mekanis dan elektris Pemeriksaan fungsi kontak bantu g Pemeriksaan indikasi buka/tutup Pengujian tegangan tinggi
544

Lanjutan 6.9
Pengujian Penangkal Petir Pengujian penangkal petir dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual dan pengujian karakteristik. Pemeriksaan visual antara lain memeriksa : Papan nama Pemasangan Bushing Hantaran Kotak terminal Pemasangan kawat pentanahan Pengujian karakteristik antara lain: Pengukuan tahanan isolasi Pemeriksaan kerja penghitung kerja
545

Lanjutan 6.9
Pengujian Relay Pengaman Pengujian relay pengaman dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual d pengujian k kt i tik P i l dan ji karakteristik. Pengujian k kt i tik antara l i : ji karakteristik t lain Relai arus lebih (OCR) Relai diferensial trafo Relai gangguan tanah terbatas (REF) Relai tanah (GFR) Relai R l i tegangan k kurang (UVR) Rela.i pengatur tegangan (AVR) Relai diferensial kabel

546

Lanjutan 6.9
Pemeriksaan Meter Pemeriksaan meter dilaksanakan cara pemeriksaan visual dan pemeriksaan unjuk kerja meter-meter yang diperiksa antara lain : Ampere meter Volt meter Watt meter VAR meter KWH meter KVARH meter Cos dan meter da ete Freq meter Pengujian kabel tegangan tinggi Pengujian kabel tegangan tinggi dilaksanakan dengan cara pemeriksaan visual dan pengujian karakteristik. Pengujian karakteristik antara lain : Pengukuran tahanan isolasi Pengujian t P ji tegangan ti tinggi i Pengujian fungsi relai isolasi
547

6.10. UJI SUBSISTEM


Pemeriksaan Rangkaian Sekunder Rangkaian sekunder yang diperiksa adalah rangkaian arus dan rangkaian tegangan. Pemeriksaan rangkaian arus antara lain memeriksa : Rangkaian meter R k i t Rangkaian relai Pengujian dengan injeksi sekunder Pengukuran beban rangkaian Pemeriksaan rangkaian tegangan antara lain : Rangkaian meter Rangkaian relai Pemeriksaan rangkaian sinkronisasi Pengukuran beban rangkaian Pengujian rangkaian pengaman dari kontrol Pengujian rangkaian pengaman dan kontrol antara lain menguji : Trip pengaman dan interlock Kontrol lokal (dari gedung kontrol) dan interlock Kontrol remote dan fasilitas Scada (rangkaiarn telemeter, rangkaian ( g , g telesinyal, rangkaian telekontrol) Sistem alarm
548

Lanjutan 6.10
Percobaan pemberian tegangan antara lain : Pemeriksaan urutan fase Pengukuran i rush current P k in h t Pengamatan setelah pengujian tegangan

549

6.11. DASAR PENILAIAN/EVALUASI


Instalasi turbin ketel uap harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan kerja dan keselamatan umum serta persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning ini. Hal-hal yang menyangkut keandalan sistem, instalasi turbin uap harus memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, kontrak maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar atas kesepakatan bersama

550

Lanjutan 6.11
Dalam menilai/mengevaluasi h il pengujian d l D l il i/ l i hasil ji dalam k i i i komisioning, tid k tidak dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara l i : k k lain Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamat, kondisi dan metode pengoperasian serta hasil akhir setiap pengu,jian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan untuk menghitung faktor kesalalhan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransi tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria pembulatan desimal. Semua pihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat p p g y g p membatalkan pengujian.
551

Lanjutan 6.11
Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai soeauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan kontraktor untuk dapat melaksanakan pekerjaan tahap berikutnya. Semua pihaik harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun batasan-batasan yang digunaka untuk menentukan bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. Semua pihak harus sepakat mengenai standard yang digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada bukti petunjuk pabrik ( instruction manual)

552

6.12. LAPORAN
Laporan komisioning Bay Transformer memuat hasil pemeriksaan

dan pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang menggantung dan alat-alat yang masih harus diganti oleh kontraktor/fabrikan. Laporan komisioning PLTU memuat data/hasil pengamatan atau pengukuran selama pengujian peralatan individual, subsistem maupun sistem, yang pencatatannya disaksikan oleh kontraktor dan Tim komisioning dan Tim komisioning, perhitunganperhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem sesuai dengan sistem, standar yang disepakati.

553

7. UJI UNJUK KERJA PLTGU (PERFORMANCE TEST) 7.1. 7 1 UMUM


Setelah seluruh pengujian individu, subsistem maupun sistem dilakukan, maka pengujian yang terakhir yaitu pengujian unjuk kerja Dalam kerja. pengujian yang lalu belum melakukan pengujian yang berkaitan dengan performance. Hal ini belum cukup. Peralatan yang dijalankan bukan asal beroperasi saja, namun bagaimana unit pembangkit tersebut dapat p j , g p g p menghasilkan efisiensi yang maksimum. Prosedur uji ini digunakan dalam rangka serah terima dari pihak pembuat kepada pemesan yang diperlukan dalam serah terima tersebut adalah prosedur untuk menentukan efisiensi teknis, d d k k fi i i k i dengan cara melakukan l k k pengukuran-pengukuran secara langsung yang membandingkan antara energi panas yang diperlukan terhadap energi yang dihasilkan, bewserta sejumlah kerugian-kerugian yang terdapat pada proses pembakaran dan kerugian kerugian sisa-sisa pembakarannya. Dalam hal tidak meyakinkan dilakukan pengukuran-pengukuran secara langsung terhadap energi panas yang dibutuhkan atau energi yang dihasilkan dengan ketelitian yang diharapkan, maka diberikan pedomanpedoman untuk mengevaluasi efisiensi dengan metode pengukuranpengukuran panas. 554

7.2. RUANG LINGKUP DAN TUJUAN


Ruang lingkup pengujian ini meliputi uji unjuk kerja ketel uap, uji unjuk kerja turbin uap, uji coba turbin gas, dan unjuk kerja generator. Dalam ketel uap, pengujian ini dimaksudkan untuk pengujian unjuk kerja dalam rangka penentuan : Effisiensi Kapasitas Karakteristik lain yang berkaitan dengan operasi misalnya temperatur uap, temperatur gas belum, penurunan tekanan, dll. Dalam turbin uap, untuk melakukan verifikasi terhadap data-data yang data data dijamin oleh pabrik pembuatannya. Pengujian tersebut umumnya melakukan verifikasi terhadap data yang dijamin oleh pihak pabrik dalam hal: Kapasitas atau daya yang dihasilkan oleh turbin uap Kebutuhan uap atau kebutuhan akan panas Pengaturan kecepatan Pengoperasian peralatan pengatur darurat
555

Lanjutan 7.2.
Dalam turbin gas, juga untuk melakukan verifikasi terhadap data-data yang dijamin oleh pabrik pembuatannya. Pengujian tersebut umumnya melakukan verifikasi terhadap data yang dijamin oleh pihak pabrik dalam hal: Kapasitas atau daya yang dihasilkan oleh turbin uap Kebutuhan uap atau kebutuhan akan panas Pengaturan kecepatan Pengoperasian peralatan pengatur darurat Pengujian unjuk kerja generator dimaksudkan agar generator pada waktu beroperasi dapat langsung digantung dengan unit generator yang lain serta dapat memikul beban secara bersama-sama. Untuk kerja paralel generator dengan unit/sistem lainnya pengukuran yang perlu dilakukan adalah pengukuran tegangan sistem frekuensi sistem, dan urutan fasanya.
556

7.3. PROSEDUR PENGUJIAN


Ketel Uap p Hal yang diuji Effisiensi dengan metode input-output Pengukuran input Pengukuran jumlah bahan bakar padat Pengambilan sampel bahan bakar padat Analisa bahan bakar padat dan penenuan nilai kalor Pengukuran jumlah bahan bakar cair Pengambilan sampel bahan bakar cair. Analisa bahan bakar cair dan penentuan panas Pengukuran jumlah bahan bakar gas. Pengambilan sampel bahan bakar gas Analisa dan penentuan nilai panas bahan bakar gas Pengukuran Output Kalibrasi tangki penimbang Kalibrasi tangki volumetrik KaIibrasi pipa venturi, nozel aliran atau pipa plat tipis Pengukuran aliran uap Pengujian kebocoran Pengukuran temperaur uap dan temperatur air pengisi Pengukuran kelembaba uap Pengukuran tekanan uap dan tekanan air pengisi 557

Lanjutan 7.3.
Perhitungan effisiensi dengan metode kerugian panas Pengukuran aliran air dan atau aliran uap Pengambilari sampel dan analisa bahan bakar Pengambilan sampel dari analisa gas asap Pengukuran temperatur gas asap dan udara Penimbangan berat gas asap dan udara Analisa refuse Pengukuran/perhitungan kerugian radiasi dan ash pit

558

Lanjutan 7.3.
Turbin Uap Pengukuran output/daya mekanis Pengukuran daya pompa air pengisi Pengukuran daya listrik Pengukuran aliran primer Pengukuran aliran air menggunakan tangki Pengukuran tekanan diferensial Penentuan aliran. tiap dengan motode penurunan entalpi Pengukuran aliran tambahan g Pengukuran tekanan Pengukuran temperatur Pengukuran kwalitas uap e gu u a a tas Pengukuran putaran Pengukuran waktu periode uji Pengukuran level air Pengujian kebocoran kondensor
559

Lanjutan 7.3.
Turbin Gas. Pengujian unjuk kerja turbin gas meliputi: Pengukuran/perhitungan out put: Out put daya mesin turbin gas Out put energi mesin turbin gas Out put daya listrik bersih Out put daya mekanis bersih Pengukuran/perhitungan in put panas: Pengukuran nilai panas terendah bahan bakar Pengukuran konsumsi bahan bakar Pengukuran kerapatan Pengukuran temperatur bahan bakar Pengukuran temperatur Pemasukan kompresor Pengeluaran turbin Pengukuran tekanan Tekanan statis Tekanan pemasukan Tekanan pengeluaran Tekanan barometer Pengukuran kelembaban Pengukuran/perhitungan efisiensi termal.

560

Lanjutan 7.3.
Unit Turbo - Generator Pengujian pada tahap ini terdiri dari beberapa tahap uji. Uji Sinkronisasi Uji sinkronisasi pertama kali bertujuan untuk memeriksa rangkaian pengawatan dan rangkaian kontrol telah tersambung dengan benar sehingga perintah naik turunnya frekuensi benar, (putaran turbin) dan tegangan generator dapat dikendalikan secara otomatis. Urutan uji sinkronisasi dilakukan sebagai berikut : Pemeriksaan rangkaian pengawatan dari PT Generator dan PT Bus . Pemeriksaan putaran jasa Pemeriksaan besar arus surya (current surge ) yang terjadi saat pemasukan PMT
561

Lanjutan 7.3.
Uji Operasi Pembebanan (load test) Adalah untuk membuktikan semua karakteristik operasi pembebanan (besaran-besaran suhu, aliran dan listrik) turbin-generator berjalan normal. Uji pembebanan yang meliputi kenaikan dan penurunan beban secara normal dengan sistem kendali pada posisi Load Limit Control di panel control. Uji perpindahan posisi kendali (control mode change over) secara normal dari posisi governor control ke posisi load limit control pada panel control. Uji pembebanan dengan operasi pada beban dasar dan beban puncak sesuai batasan suhu udara masuk kompresor. Uji shut down unit. Uji Lepas Beban. Adalah untuk mengetahui keandalan unit turbin generator yaitu tetap dapat beroperasi tanpa beban dengan mode pengendalian governor saat generator tiba-tiba kehilangan beban. Uji lepas beban dilakukan dengan membuka PMT Uji K Keandalan U it d l Unit Dilakukan dengan memberikan pembebanan dalam jangka waktu tertentu (minimal 10 hari) secara terus menerus. 562

7.4. DASAR PENILAIAN


Instalasi PLTU harus memenuhi semua persyaratan yang menyangkut keselamatan ini. Hal-hal Hal hal yang menyangkut keandalan sistem instalasi PLTU harus sistem, memenuhi semua persyaratan persyaratan yang disebut dalam kontrak. p y g , Bila persyaratan mengenai keandalan ini tidak diatur dalam kontrak, maka dipakai tolok ukur yang lazim digunakan .atas dasar kesepakatan bersama antara pemilik dan kontraktor. kerja dan keselamatan umum serta persyaratan lingkungan yang diatur dalam pedoman pokok Pedoman Komisioning

563

Lanjutan 7.4.
Dalam menila/mengevaluasi h il pengujian d l D l il / l i hasil ji dalam k i i i komisioning, tid k tidak dapat ditentukan hanya sepihak saja, mengingat banyak variablevariable. Dengan demikian maka harus ditempuh beberapa kesepakatan antara l i : k k lain Semua pihak harus sepakat mengenai cara penyelesaian yang akan ditempuh bila terjadi perbedaan pendapat mengenai ketelitian pengamatan, kondisi dan metode pengoperasian serta hasil akhir setiap pengujian. Semua pihak harus sepakat mengenai rumus yang akan digunakan untuk menghitung faktor kesalahan untuk mengevaluasi data serta kemungkinan kesalahan maksimal yang dapat ditoleransikan tanpa harus mengulangi pengujian. Kesepakatan ini sedapat mungkin mencakup jumlah desimal yang digunakan dalam perhitungan serta kriteria pembulatan desimal. Semua fihak harus sepakat mengenai hal-hal yang dapat membatalkan pengujian.
564

Lanjutan 7.4
Dalam hal kegiatan pemeriksaan, perlu dicapai kesepakatan mengenai sejauh mana hasil pemeriksaan bersama dapat mengijinkan kontraktor untuk dapat melaksanakan pekerjaan tahap berikutnya. Semua pihak harus sepakat mengenai besaran-besaran ataupun batasan-batasan yang d b b digunakan untuk menentukan b h k k k bahwa peralatan berhasil baik dalam pengujian akan komisioning. Semua pihak harus sepakat mengenai standard yang digunakan yang berkaitan dengan komisioning, atau mengacu pada buku petunjuk pabrik (instruction manual).

565

7.5. LAPORAN
Laporan pengujian unjuk kerja memuat hasil pengujian unjuk kerja serta kekurangan-kekurangannya. Laporan pengujian unjuk kerja memuat data/hasil pengamatan atau pengukuran selama pengujian unjuk kerja, baik untuk peralatan individual, subsistem maupun sistem, yang pencatatannya d k k disaksikan oleh k l h kontraktor d k dan Tim komisioning dan Tim komisioning, perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem sesuai dengan standar yang sistem, disepakati.

566

8. KOMISIONING INSTALASI LISTRIK BANGUNAN LAINNYA. 8.1. UMUM


Instalasi listrik I t l i li t ik yang di k d adalah i t l i li t ik untuk penerangan dimaksud d l h instalasi listrik t k dan instalasi daya untuk menunjang kegiatan pembangkitan. Instalasi p g p g p g g ini terpasang pada bangunan utama pembangkit listrik dan bangunan lainnya yang ada pada pusat pembangkit seperti bangunan untuk kantor, bengkel, gudang, dll. Instalasi listrik penunjang ini juga harus aman d andal agar tidak mengganggu proses pembangkitan. dan d l id k b ki Untuk mengantisipasi hal tersebut, maka kebenaran pemasangan perlu p g y g diperiksa sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

567

8.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning suatu instalasi penerangan atau instalasi daya baru pada gedung dan bangunan di pusat pembangkit dan berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala instalasi yang dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulls antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian pengecualian,

568

8.3. TUJUAN
Pedoman komisioning instalasi penunjang ini dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan k i i i b i t k l k k komisioning i t l i instalasi penunjang pusat pembangkit di seluruh Indonesia, khususnya p p p p p g ketel uap pada pusat-pusat pembangkit di Indonesia baik milik PIUKU maupun milik PKUK . Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung j j b i i k jawab pelaksanaan b l k dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan j jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. y g p , p p gg g j Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian peralatan instalasi dan alat bantunya.

569

8.4. PENGERTIAN
Instalasi penerangan. Adalah kesatuan berbagai peralatan listrik, yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk menyalurkan dan mendistribusikan energi listrik yang diberikan kepadanya dan selanjutnya diubah menjadi cahaya untuk kepentingan pencahayaan Instalasi daya. Adalah kesatuan berbagai peralatan listrik, yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk menyalurkan dan mendistribusikan energi listrik yang diberikan kepadanya dan selanjutnya diubah menjadi energi bentuk lain seperti energi mekanis pada motor listrik dan energi panas pada peralatan pemanas .

570

8.5. LAMBANG
Lambang yang dipergunakan dalam komisioning ini sesuai dengan lambang yang terdapat pada buku Peraturan Umum Instalasi Listrik atau sesuai IEC. t i IEC

571

8.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING


Kegiatan komisioning instalasi ini disesuaikan dengan jadual kegiatan komisioning pembangkit.

572

8.7. PEDOMAN POKOK


Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam komisioning instalasi listrik pada gedung dan bangunan adalah PUIL 1987.

573

8.8. INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION).


Pemeriksaan Secara Visual Pemeriksaan secara visual ditujukan untuk mengetahui apakah perlengkapan yang dipasang telah sesuai dengan spesifikasi dalam kontrak. Disamping itu untuk melihat apakah semua perlengkapan dalam kondisi baik secara fisik tidak ada kelainan baik, Pengecekan Pemasangan Pengecekan ini untuk menentukan apakah pemasangannya telah terdapat kecocokan dengan gambar-gambar rencana serta peraturanperaturan yang berlaku. Pengecekan kondisi isolasi isolasi.

574

8.9. UJI INSTALASI.


Pemeriksaan dan pengujian instalasi listrik dilakukan antara lain mengenai hal berikut: Berbagai macam tanda pengenal dan papan peringatan perlengkapan listrik yang dipasang cara memasang perlengkapan listrik polaritas pembumian resistans isolasi kesinambungan sirkit fungsi pengamanan sistim instalasi listrik Pemeriksaan dan pengujian tesebut di atas kemudian disusul dengan uji coba.

575

9. LAPORAN KOMISIONING PLTGU


Laporan komisioning PLTGU memuat hasil pemeriksaan dan p g j pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang g g y p y g menggantung pengamatan individual, disaksikan dan atau oleh alat-alat yang masih harus diganti oleh kontraktor/fabrikan. Laporan komisioning PLTGU memuat data/hasil pengukuran maupun dan selama sistem, Tim pengujian yang komisioning peralatan dan Tim subsistem pencatatannya

kontraktor

komisioning, perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem, sesuai dengan standar yang disepakati.

576

LAMPIRAN
FORMULIR PENGUJIAN UJI UNJUK KERJA (PERFORMANCE TEST) PLTGU
No MATA UJI PROSEDUR UJI KRITERIA HASIL UJI

1.

Ketel Uap

1.1. Perhitungan effisiensi dengan metode input-output A. Pengukuran Input a. Pengukuran jumlah bahan bakar padat b. Pengambilan sampel bahan bakar padat c. Analisa bahan bakar padat dan penenuan nilai kalor d. Pengukuran jumlah bahan bakar cair e. Pengambilan sampel bahan bakar cair. f. Analisa bahan bakar cair dan penentuan panas g. Pengukuran jumlah bahan bakar gas. h. Pengambilan sampel bahan bakar gas i . Analisa dan penentuan nilai panas bahan bakar gas B. Pengukuran Output a. Kalibrasi tangki penimbang b. Kalibrasi tangki volumetrik c. KaIibrasi pipa venturi, nozeI aIiran atau pipa plat tipis d. Pengukuran aliran uap e. Pengujian kebocoran f. Pengukuran temperaur uap dan temperatur airpengisi g. g Pengukuran kelembaba uap h. Pengukuran tekanan uap dan tekanan air pengisi 1.2. Perhitungan effisiensi dengan metode kerugian panas a. Pengukuran aliran air dan atau aliran uap b. Pengambilari sampel dan analisa bahan bakar c. Pengambilan sampel dari analisa gas asap d. Pengukuran temperatur gas asap dan udara e. Penimbangan berat gas asap dan udara f. Analisa refuse g. Pengukuran/perhitungan kerugian radiasi dan ash pit

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan p pasal/ayat / y kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan p pasal/ayat / y kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

577

LAMPIRAN
No. MATA UJI PROSEDUR UJI KRITERIA HASIL UJI

2.

Turbin Uap a. Pengukuran output/daya mekanis b. Pengukuran daya pompa air pengisi c. Pengukuran daya listrik d. Pengukuran aliran primer e. Pengukuran aliran air menggunakan tangki f. Pengukuran tekanan diferensial g. Penentuan aliran. tiap dengan motode penurunan entalpi h. Pengukuran aliran tambahan i. Pengukuran tekanan j. Pengukuran temperatur k. Pengukuran kwalitas uap l. Pengukuran putaran m. Pengukuran waktu periode uji n. Pengukuran level air o. o Pengujian kebocoran kondensor Turbin Gas. 3.1. Pengukuran/perhitungan out put: a. Out put daya mesin turbin gas b. Out put energi turbin gas c. Out put daya listrik bersih d. Out put daya mekanis bersih 3.2. Pengukuran/perhitungan in put panas: a. Pengukuran nilai panas terendah bahan bakar b. Pengukuran konsumsi bahan bakar c. c Pengukuran kerapatan d. Pengukuran temperatur bahan bakar 3.3. Pengukuran temperatur a. Pemasukan kompresor b. Pengeluaran turbin

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

3.

578

LAMPIRAN
No. MATA UJI 3.4. Pengukuran tekanan a. Tekanan statis b. Tekanan pemasukan c. Tekanan pengeluaran d. Tekanan barometer 3.5. Pengukuran kelembaban 3.6. Pengukuran/perhitungan efisiensi termal. 4. Unit Turbo - Generator 4.1. Uji Sinkronisasi a. a Pemeriksaan rangkaian pengawatan dari PT Generator dan PT Bus . b. Pemeriksaan putaran jasa c. Pemeriksaan besar arus surya (current surge ) yang terjadi saat pemasukan PMT 4.2. Uji Operasi Pembebanan (load test) a. Uji pembebanan yang meliputi kenaikan dan penurunan beban secara normal dengan sistem kendali pada posisi Load Limit Control di panel control. b. Uji perpindahan posisi kendali (control mode change over) secara normal dari posisi governor control ke posisi load limit control pada panel control. c. Uji pembebanan dengan operasi pada beban dasar dan beban puncak sesuai batasan suhu udara masuk kompresor kompresor. d. Uji shut down unit. 4.3. Uji Lepas Beban. 4.4. Uji Keandalan Unit. PROSEDUR UJI Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. KRITERIA Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. HASILUJI

579

8.2. RUANG LINGKUP


Pedoman ini berlaku untuk pelaksanaan komisioning suatu instalasi penerangan atau instalasi daya baru pada gedung dan bangunan di pusat pembangkit dan berlaku juga untuk setiap pemeriksaan berkala instalasi yang dilaksanakan oleh pengelola sendiri maupun oleh pihak ketiga (kontraktor). Dalam hal-hal khusus, atas kesepakatan bersama secara tertulls antara pihak-pihak yang bersangkutan dapat dilakukan perubahan atau pengecualian pengecualian,

568

8.3. TUJUAN
Pedoman komisioning instalasi penunjang ini dimaksudkan sebagai: Pedoman umum yang meliputi segi teknis yang digunakan sebagai pegangan untuk melaksanakan k i i i b i t k l k k komisioning i t l i instalasi penunjang pusat pembangkit di seluruh Indonesia, khususnya p p p p p g ketel uap pada pusat-pusat pembangkit di Indonesia baik milik PIUKU maupun milik PKUK . Acuan bagi semua pihak terkait untuk mengetahui tanggung jawab masing-masing, termasuk tanggung j j b i i k jawab pelaksanaan b l k dan penyiapan laporan/dokumen komisioning sesuai format dan j jadual yang ditetapkan, dan dapat dipertanggung jawabkan. y g p , p p gg g j Rujukan dalam menyusun ketentuan-ketentuan dokumen lelang atau kontrak pembelian peralatan instalasi dan alat bantunya.

569

8.4. PENGERTIAN
Instalasi penerangan. Adalah kesatuan berbagai peralatan listrik, yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk menyalurkan dan mendistribusikan energi listrik yang diberikan kepadanya dan selanjutnya diubah menjadi cahaya untuk kepentingan pencahayaan Instalasi daya. Adalah kesatuan berbagai peralatan listrik, yang tersusun dalam tata hubungan kerja berfungsi untuk menyalurkan dan mendistribusikan energi listrik yang diberikan kepadanya dan selanjutnya diubah menjadi energi bentuk lain seperti energi mekanis pada motor listrik dan energi panas pada peralatan pemanas .

570

8.5. LAMBANG
Lambang yang dipergunakan dalam komisioning ini sesuai dengan lambang yang terdapat pada buku Peraturan Umum Instalasi Listrik atau sesuai IEC. t i IEC

571

8.6. TAHAP KEGIATAN KOMISIONING


Kegiatan komisioning instalasi ini disesuaikan dengan jadual kegiatan komisioning pembangkit.

572

8.7. PEDOMAN POKOK


Standar yang digunakan sebagal rujukan (referensi) dalam komisioning instalasi listrik pada gedung dan bangunan adalah PUIL 1987.

573

8.8. INSPEKSI DAN PEMERIKSAAN PENDAHULUAN (PRELIMINARY INSPECTION).


Pemeriksaan Secara Visual Pemeriksaan secara visual ditujukan untuk mengetahui apakah perlengkapan yang dipasang telah sesuai dengan spesifikasi dalam kontrak. Disamping itu untuk melihat apakah semua perlengkapan dalam kondisi baik secara fisik tidak ada kelainan baik, Pengecekan Pemasangan Pengecekan ini untuk menentukan apakah pemasangannya telah terdapat kecocokan dengan gambar-gambar rencana serta peraturanperaturan yang berlaku. Pengecekan kondisi isolasi isolasi.

574

8.9. UJI INSTALASI.


Pemeriksaan dan pengujian instalasi listrik dilakukan antara lain mengenai hal berikut: Berbagai macam tanda pengenal dan papan peringatan perlengkapan listrik yang dipasang cara memasang perlengkapan listrik polaritas pembumian resistans isolasi kesinambungan sirkit fungsi pengamanan sistim instalasi listrik Pemeriksaan dan pengujian tesebut di atas kemudian disusul dengan uji coba.

575

9. LAPORAN KOMISIONING PLTGU


Laporan komisioning PLTGU memuat hasil pemeriksaan dan p g j pengujian serta kekurangan-kekurangannya ataupun hal-hal yang g g y p y g menggantung pengamatan individual, disaksikan dan atau oleh alat-alat yang masih harus diganti oleh kontraktor/fabrikan. Laporan komisioning PLTGU memuat data/hasil pengukuran maupun dan selama sistem, Tim pengujian yang komisioning peralatan dan Tim subsistem pencatatannya

kontraktor

komisioning, perhitungan-perhitungan unjuk kerja dari peralatan dan sistem, sesuai dengan standar yang disepakati.

576

LAMPIRAN
FORMULIR PENGUJIAN UJI UNJUK KERJA (PERFORMANCE TEST) PLTGU
No MATA UJI PROSEDUR UJI KRITERIA HASIL UJI

1.

Ketel Uap

1.1. Perhitungan effisiensi dengan metode input-output A. Pengukuran Input a. Pengukuran jumlah bahan bakar padat b. Pengambilan sampel bahan bakar padat c. Analisa bahan bakar padat dan penenuan nilai kalor d. Pengukuran jumlah bahan bakar cair e. Pengambilan sampel bahan bakar cair. f. Analisa bahan bakar cair dan penentuan panas g. Pengukuran jumlah bahan bakar gas. h. Pengambilan sampel bahan bakar gas i . Analisa dan penentuan nilai panas bahan bakar gas B. Pengukuran Output a. Kalibrasi tangki penimbang b. Kalibrasi tangki volumetrik c. KaIibrasi pipa venturi, nozeI aIiran atau pipa plat tipis d. Pengukuran aliran uap e. Pengujian kebocoran f. Pengukuran temperaur uap dan temperatur airpengisi g. g Pengukuran kelembaba uap h. Pengukuran tekanan uap dan tekanan air pengisi 1.2. Perhitungan effisiensi dengan metode kerugian panas a. Pengukuran aliran air dan atau aliran uap b. Pengambilari sampel dan analisa bahan bakar c. Pengambilan sampel dari analisa gas asap d. Pengukuran temperatur gas asap dan udara e. Penimbangan berat gas asap dan udara f. Analisa refuse g. Pengukuran/perhitungan kerugian radiasi dan ash pit

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan p pasal/ayat / y kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan p pasal/ayat / y kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

577

LAMPIRAN
No. MATA UJI PROSEDUR UJI KRITERIA HASIL UJI

2.

Turbin Uap a. Pengukuran output/daya mekanis b. Pengukuran daya pompa air pengisi c. Pengukuran daya listrik d. Pengukuran aliran primer e. Pengukuran aliran air menggunakan tangki f. Pengukuran tekanan diferensial g. Penentuan aliran. tiap dengan motode penurunan entalpi h. Pengukuran aliran tambahan i. Pengukuran tekanan j. Pengukuran temperatur k. Pengukuran kwalitas uap l. Pengukuran putaran m. Pengukuran waktu periode uji n. Pengukuran level air o. o Pengujian kebocoran kondensor Turbin Gas. 3.1. Pengukuran/perhitungan out put: a. Out put daya mesin turbin gas b. Out put energi turbin gas c. Out put daya listrik bersih d. Out put daya mekanis bersih 3.2. Pengukuran/perhitungan in put panas: a. Pengukuran nilai panas terendah bahan bakar b. Pengukuran konsumsi bahan bakar c. c Pengukuran kerapatan d. Pengukuran temperatur bahan bakar 3.3. Pengukuran temperatur a. Pemasukan kompresor b. Pengeluaran turbin

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati.

3.

578

LAMPIRAN
No. MATA UJI 3.4. Pengukuran tekanan a. Tekanan statis b. Tekanan pemasukan c. Tekanan pengeluaran d. Tekanan barometer 3.5. Pengukuran kelembaban 3.6. Pengukuran/perhitungan efisiensi termal. 4. Unit Turbo - Generator 4.1. Uji Sinkronisasi a. a Pemeriksaan rangkaian pengawatan dari PT Generator dan PT Bus . b. Pemeriksaan putaran jasa c. Pemeriksaan besar arus surya (current surge ) yang terjadi saat pemasukan PMT 4.2. Uji Operasi Pembebanan (load test) a. Uji pembebanan yang meliputi kenaikan dan penurunan beban secara normal dengan sistem kendali pada posisi Load Limit Control di panel control. b. Uji perpindahan posisi kendali (control mode change over) secara normal dari posisi governor control ke posisi load limit control pada panel control. c. Uji pembebanan dengan operasi pada beban dasar dan beban puncak sesuai batasan suhu udara masuk kompresor kompresor. d. Uji shut down unit. 4.3. Uji Lepas Beban. 4.4. Uji Keandalan Unit. PROSEDUR UJI Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. KRITERIA Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. Berdasarkan pasal/ayat kontrak No. dan Standar serta referensi yg disepakati. HASILUJI

579