Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PENDAHULUAN

A. Definisi 1. Apendicitis Apendisitis adalah kondisi dimana infeksi terjadi di umbai caring. Dalam kasus ringan dapat sembuh tanpa perawatan, tetapi banyak kasus memerlukan laparatomi dengan penyingkiran umbai cacing yang terinfeksi. Bila tidak terawat, angka kematian cukup tinggi, dikarenakan oleh peritonitis dan shock ketika umbai cacing yang terinfeksi hancur (Cecily & Linda, 2001). Apendicitis adalah peradangan akibat infeksi pada usus buntu atau umbai cacing (apendikis). Infeksi ini bisa mengakibatkan pernanahan. Bila infeksi bertambah parah, usus buntu itu bisa pecah. Usus buntu merupakan saluran usus yang ujungnya buntu dan menonjol dari bagian awal usus besar atau sektum (cecum). Usus buntu besarnya sekitar kelingking tangan dan terletak di perut kanan bawah. Strukturnya seperti bagian usus lainya. Namun, lendirnya banyak mengandung kelenjar yang mengandung kelenjar yang senantiasa mengeluarkan lender (Manjoer, 2000). Apendicitis merupakan peradangan pada usus buntu / apediks (Schwartz, 2000). 2. Appendictomy Appendictomy adalah pembedahan untuk mengangkat apendiks dilakukan segera mungkin untuk menurunkan resiko perforasi (Smeltzer Suzanne,C., 2000).

B. Klasifikasi Menurut Cecily & Linda (2000) klasifikasi appendicitis terbagi atas 2, yaitu : 1. Appendicitis akut, dibagi atas : a. Appendicitis akut fokalis atau segmental, yaitu setelah sembuh akan timbul striktur local. b. Appendicitis purulenta difusi, yaitu sudah bertumpuk nanah. 2. Apendisitis kronis, dibagi atas : a. Appendicitis kronis fokalis atau parsial, setelah sembuh akan timbul striktur local. b. Appendicitis kronis obliteritiva yaitu appendiks miring, biasanya jarang ditemukan.

C. Etiologi Appendisitis tersumbat atau terlipat oleh: 1. Fekalis/ massa keras dari feses 2. Tumor, hiperplasia folikel limfoid 3. Benda asing 4. Bakteri 5. Sumbatan dari lumen apendiks

6. Adanya timbulan tinja yang keras (fekalit) 7. Tumor apendiks 8. Pengikisan mukosa apendiks alkibat parasit seperti E. Hystolitica 9. Makanan

D. Patofisiologi Penyebab utama appendicitis adalah obstruksi penyumbatan yang dapat disebabkan oleh hiperplasia dari limfoid merupakan penyebab terbanyak, adanya fekalit dalam lumen appendiks. Adanya benda asing seperti cacing, stiktura karena fibrosis akibat peradangan sebelumnya, sebab lain misalnya keganasan (karsinoma karsinoid). Obstruksi appendiks itu menyebabkan mukus yang diproduksi mukosa terbendung, makin lama mukus yang terbendung makin banyak dan menekan dinding appendiks oedem serta merangsang tunika serosa dan peritonium visceral. Oleh karena itu persarafan appendiks sama dengan usus yaitu torakal X maka rangsangan itu dirasakan sebagai rasa sakit disekitar umbilicus. Mukus yang terkumpul itu lalu terinfeksi oleh bakteri menjadi nanah, kemudian timbul gangguan aliran vena, sedangkan arteri belum terganggu, peradangan yang timbul meluas dan mengenai peritonium pariental setempat, sehingga menimbulkan rasa sakit dikanan bawah, kemudian ini disebut dengan appendicitis supuratif akut. Bila kemudian aliran arteri terganggu maka timbul allergen dan ini disebut dengan appendicitis gangrenosa. Bila dinding appendiks yang telah akut itu pecah, dinamakan appendicitis perforasi. Bila omentum usus yang berdekatan dapat mengelilingi appendiks yang meradang atau perforasi akan timbul suatu masa local, keadaan ini disebut sebagai appendicitis abses. Pada anak-anak karena omentum masih pendek dan tipis, appendiks yang relatife lebih panjang, dinding appendiks yang lebih tipis dan daya tahan tubuh yang masih kurang, demikianjuga pada orang tua karena telah ada gangguan pembuluh darah, maka perforasi terjadi lebih sepat. Bila appendicitis ilfiltrat ini menyembuh dan kemudian gejalanya hilang timbul dikemudian hari maka terjadi appendicitis kronis. (Elizabeth, 2001)

E. Pathway Hiperplasia folikel limfoid Felakit Benda asing Struktur Peningkatan tekanan intra lumen Peningkatan produksi mukus Penyumbatan lumen apendiks

Menghambat aliran limfe Kurang Pre operasi pengetahuan Kurang informasi Edema

Post operasi Anastesi Spinal anestesi General anastesi Resiko infeksi Adaya jalan masuk kuman Terputusnya kontinuitas jaringan SSP hipotalamus

Kelumpuhan ekstremitas bawah

Penurunan peristaltic usus Nnyeri

Puasa kelemahan

Nutrisi kurang dari Intoleran aktivitas Defisit perawatan diri kebutuhan

Sumber : Mansjoer (2000) Doengoes (2000) Elizabeth (2001)

F. Tanda Dan Gejala Nyeri kuadran kanan bawah dan biasanya demam ringan Mual, muntah Anoreksia, malaise Nyeri tekan lokal pada titik Mc. Burney Spasme otot Konstipasi, diare (Brunner & Suddart, 1997)

G. Komplikasi Komplikasi utama adalah perforasi appediks yang dapat berkembang menjadi peritonitis atau abses apendiks Tromboflebitis supuratif Abses subfrenikus Obstruksi intestinal

H. Pemeriksaan Diagnostik Sel darah putih Urinalisis Foto abdomen terlokalisir Tanda rovsing (+) : dengan melakukan palpasi kuadran bawah kiri yang secara paradoksial menyebabkan nyeri yang terasa dikuadran kanan bawah (Doenges, 1993; Brunner & Suddart, 1997) : lekositosis diatas 12000/mm3, netrofil meningkat sampai 75% : normal, tetapi eritrosit/leukosit mungkin ada : adanya pergeseran material pada appendiks (fekalis) ileus

I. Pengkajian 1. Aktivitas/ istirahat: Malaise 2. Sirkulasi : Tachikardi 3. Eliminasi Konstipasi pada awitan awal Diare (kadang-kadang) Distensi abdomen Nyeri tekan/lepas abdomen Penurunan bising usus

4. Cairan/makanan : anoreksia, mual, muntah 5. Kenyamanan Nyeri abdomen sekitar epigastrium dan umbilikus yang meningkat berat dan terlokalisasi pada titik Mc. Burney meningkat karena berjalan, bersin, batuk, atau nafas dalam 6. Keamanan : demam 7. Pernapasan

Tachipnea Pernapasan dangkal (Brunner & Suddart, 1997)

J. Penatalaksanaan Medis Pembedahan diindikasikan bila diagnosa apendisitis telah ditegakkan Antibiotik dan cairan IV diberikan sampai pembedhan dilakukan Analgetik diberikan setelah diagnosa ditegakkan Apendektomi dilakukan sesegera mungkin untuk menurunkan resiko perforasi. (Brunner & Suddart, 1997)

K. Diagnosa Keperawatan dan Intervensi 1. Resiko tinggi terjadi infeksi b.d tidak adekuatnya pertahanan utama, perforasi,peritonitis sekunder terhadap proses inflamasi Tujuan : tidak terjadi infeksi Kriteria: Penyembuhan luka berjalan baik Tidak ada tanda infeksi seperti eritema, demam, drainase purulen Tekanan darah >90/60 mmHg Nadi < 100x/menit dengan pola dan kedalaman normal Abdomen lunak, tidak ada distensi Bising usus 5-34 x/menit Intervensi: 1. Kaji dan catat kualitas, lokasi dan durasi nyeri. Waspadai nyeri yang menjadi hebat 2. Awasi dan catat tanda vital terhadap peningkatan suhu, nadi, adanya pernapasan cepat dan dangkal 3. Kaji abdomen terhadap kekakuan dan distensi, penurunan bising usus 4. Lakukan perawatan luka dengan tehnik aseptic 5. Lihat insisi dan balutan. Catat karakteristik drainase luka/drain, eriitema 6. Kolaborasi: antibiotic 2. Nyeri b.d distensi jaringan usus oleh onflamasi, adanya insisi bedah Kriteria hasil: Persepsi subyektif tentang nyeri menurun Tampak rileks Pasien dapat istirahat dengan cukup

Intervensi: a. Kaji nyeri. Catat lokasi, karakteristik nyeri b. Pertahankan istirahat dengan posisi semi fowler c. Dorong untuk ambulasi dini

d. Ajarkan tehnik untuk pernafasan diafragmatik lambat untuk membantu melepaskan otot yang tegang e. Hindari tekanan area popliteal f. Berikan antiemetik, analgetik sesuai program 3. Nutrisi kurang dari kebutuhan b.d intake menurun Kriteria hasil; Nafsu makan bertambah Tidak mual Intervensi: a. Kaji sejauh mana ketidak adekuatannutrisi klien b. Hitung pemasukan kalori, jaga komentar tentang nafsu makan sampai minimal c. Timbang berat badan sesuai indikasi d. Beri makan sedikit tapi seimbang e. Anjurkan kebersihan oral sebelum makan f. Tawarkan minum saat makan bila toleran g. Konsul tentang kesukaan/ketidaksukaan klien yang menyebabkan distress h. Memberi makan yang bervariasi 4. Kurang pengetahuan tentang kondisi prognosis dan kebutuhan pengobatan b.d kurang informasi Kriteria: Menyatakan pemahamannya tentang proese penyakit, pengobatan Berpartisipasidalam program pengobatan Intervensi a. Kaji ulang embatasan aktivitas paska oerasi b. Dorong aktivitas sesuai toleransi dengan periode istirahatperiodik c. Diskusikan perawatan insisi, termasuk mengganti balutan, pembatasan mandi d. Identifikasi gejala yang memerlukan evaluasi medik, contoh peningkatan nyeri, edema/eritema luka, adanya drainase 5. Intoleran aktivitas b.d kelemahan umum, tirah baring lama/imobilisasi Kriteria: Menurunnya kelemahan dan kelelahan

Intervensi a. Periksa tanda vital sebelum dan segera setelah aktivitas, khususnya bila klien menggunakan vasodilator, diuretic dan penyekat beta. b. Catat respons kardiopulmonal terhadap aktivitas, catat takikardi, disritmia, dispnea berkeringat dan pucat. c. Evaluasi peningkatan intoleran aktivitas d. Implementasikan program rehabilitasi jantung/aktivitas (kolaborasi)

(Doenges, 1993)

DAFTAR PUSTAKA

1. Doenges, Marilynn E. (1993). Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. Jakarta. EGC

2. Price, SA, Wilson,LM. (1994). Patofisiologi Proses-Proses Penyakit, Buku Pertama. Edisi 4. Jakarta. EGC

3. Smeltzer, Bare (1997). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Brunner & suddart. Edisi 8. Volume 2. Jakarta, EGC

4. Doenges, Marylinn E. (2000). Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Klien. Penerbit Buku Kedokteran, EGC. Jakarta.

5. Bruner dan Suddarth, (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8, EGC. Jakarta.

6. Cecily L.Betz & Linda A. Sowdwn. (2001). Buku saku Keperawatan Pediatri. Penerbit Buku Kedokteran. EGC. Jakarta.

7. Elizabeth J. Corwin. (2001). Buku saku Patofisiologi. EGC. Jakarta.

8. Manjoer, Arif. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2. Media Aesculspius. Jakarta.

9. Schwartz, Seymour. (2000). Intisari Prinsip-Prinsip Ilmu Bedah. Penerbit Buku Kedokteran. EGC. Jakarta.