Anda di halaman 1dari 38

Diagram Fasa Fe-Fe3C

Diagram Fe-Fe3C adalah diagram yang menampilkan hubungan antara temperatur dan kandungan karbon (%C) selama pemanasan lambat. Dari diagram fasa tersebut dapat diperoleh informasi-informasi penting yaitu antara lain : 1. Fasa yang terjadi pada komposisi dan temperatur yang berbeda dengan pendinginan lambat. 2. Temperatur pembekuan dan daerah-daerah pembekuan paduan Fe -C bila dilakukan pendinginan lambat. 3.Temperatur cair dari masing-masing paduan. 4.Batas-batas kelarutan atau batas kesetimbangan dari unsur karbon fasa tertentu. 5.Reaksi-reaksi metalurgis yang terjadi. Besi merupakan salah satu logam yang memiliki sifat allotropi. Sifat allotropi yang dimiliki besi sendiri ada 3, yaitu : Delta iron () mampu melarutkan karbon max 0,1% pada 1500 C Gamma iron () mampu melarutkan karbon max 2 % pada 1130 C Alpha iron () mampu melarutkan karbon max 0,025% pada 723 C

Gambar 1. Kurva pendinginan besi murni Transformasi allotropik yang pada besi, Fe() Fe() Fe() terjadi secara difusi sehingga membutuhkan waktu tertentu pada temperatur konstan karena reaksi mengeluarkan panas laten. Diagram Fase Besi Karbon Dalam kondisi cair karbon dapat larut dalam besi. Dalam kondisi padat besi dan karbon dapat membentuk : Larutan padat (solid solution) Senyawa interstitial (interstitial compound) Eutectic mixture : campuran antara austenite () dan cementite (Fe3C)

Eutectoid mixture : campuran antara ferrite () dan cementite (Fe3C) Grafit : karbon bebas, tidak membentuk larutan padat ataupun tidak berikatan membentuk senyawa dengan Fe. Struktur-struktur yang ada pada diagram fase besi karbida besi : Cementite : Interstitial compound Karbida besi (Fe3C) Keras dang etas Kekuatan tarik rendah Kekuatan tekan tinggi Struktur kristal orthorhombic Struktur paling keras pada diagram Fe-Fe3C Austenite () Interstitial solid solution; larutan padat karbon dalam besi Struktur kristal FCC (face centered cubic, kubus pemusatan bidang) Kelarutan karbon max 2 % pada temperatur 1130 C Tensile strength 1050 kg/cm2 Tangguh Biasanya tidak stabil pada temperatur kamar Ledeburite eutectic mixture (+Fe3C) Campuran terdiri dari austenite dan cementite Mengandung 4,3 % berat karbon Terbentuk pada temperatur 1130 C (2065 F) Ferrite () Interstitial solid solution Larutan padat karbon dalam besi Pada temperatur 723 C, batas kelarutan karbon 0,025 % Pada temperatur kamar, batas kelarutan karbon 0,008 % Pada temperatur 1492 C, batas kelarutan karbon 0,1 % Tensile strength rendah Keuletan tinggi Kekerasan < 90 HRB Struktur paling lunak pada diagram Fe-Fe3C Pearlite Eeutectoid mixture dari ferrite dan cementite (+Fe3C) Terjadi pada temperatur 723 C Mengandung 0,8 % karbon

Garis-garis penting dalam diagram Fe-Fe3C 1. Upper critical temperature (temperatur kritis atas), A3 : temperatur perubahan allotropi 2. Lower critical temperature (temperatur kritis bawah), A1 : temperatur reaksi eutectoid 3. Solvus line Acm : menunjukkan bats kelarutan karbon dalam austenite

Gambar 2. Diagram kesetimbangan Fe-Fe3C

Diagram fasa Fe Fe3C

Reaksi-reaksi yang terjadi pada diagram Fe Fe3C Reaksi Peritectic pada temperatur : S + L S1 +L Reaksi Eutectic pada temperatur 1130 C : L S1 + S2 L + Fe3C (ledeburite) Reaksi Eutectoid pada temperatur 723 C : S S1 + S2 + Fe3C (pearlite) Oleh AGuNk KeviEn Pada 01:21

. Material Enginering; diagram fasa


7 Oktober 2011 temonsoejadi Bahan kuliah, ilmu pengetahuan bahan engineering material, unisma Tinggalkan Komentar

Rate This

mata kuliah Enginering material with Dr. Rudi. Unit of length 1 cm 1 mm 1 micron : 10-2m : 10-3 m : 10-6m

1 nm 1 Angstrom

: 10-9m : 10-10m

Fe3c : cementite Ausstenite Ferrite Baja mangan Fe + Mn + c = MnC Fe3c (sementite) bersifat keras karena mengandung karbon A study of the microstructure of all steels usually starts with the metastable iron-carbon (Fe-C) binary phase diagram (Figure 1). It provides an invaluable foundation on which to build knowledge of both carbon steels and alloy steels, as well as a number of various heat treatments they are usually subjected to (hardening, annealing, etc).

Figure 1. The Fe-C phase diagram shows which phases are to be expected at metastable equilibrium for different combinations of carbon content and temperature. The metastable Fe-C phase diagram was calculated with Thermo-Calc, coupled with PBIN thermodynamic database. At the low-carbon end of the metastable Fe-C phase diagram, we distinguish ferrite (alpha-iron), which can at most dissolve 0.028 wt. % C at 738 C, and austenite (gamma-iron), which can dissolve 2.08 wt. % C at 1154 C. The much larger phase field of gamma-iron (austenite) compared with that of alpha-iron (ferrite) indicates clearly the considerably grater solubility of carbon in gamma-iron (austenite), the maximum value being 2.08 wt. % at 1154 C. The hardening of carbon steels, as well as many alloy steels, is based on this difference in the solubility of carbon in alpha-iron (ferrite) and gamma-iron (austenite). At the carbon-rich side of the metastable Fe-C phase diagram we find cementite (Fe3C). Of less interest, except for highly alloyed steels, is the delta-ferrite at the highest temperatures. The vast majority of steels rely on just two allotropes of iron: (1) alpha-iron, which is body-centered cubic (BCC) ferrite, and (2) gamma-iron, which is face-centered cubic (FCC) austenite. At ambient pressure, BCC ferrite is stable from all temperatures up to 912 C (the A3 point), when it transforms into FCC austenite. It reverts to ferrite at 1394 C (the A4 point). This high-temperature ferrite is labeled delta-iron, even though its crystal structure is identical to that of alpha-ferrite. The delta-ferrite remains stable until it melts at 1538 C.

Regions with mixtures of two phases (such as ferrite + cementite, austenite + cementite, and ferrite + austenite) are found between the single-phase fields. At the highest temperatures, the liquid phase field can be found, and below this are the two-phase fields (liquid + austenite, liquid + cementite, and liquid + delta-ferrite). In heat treating of steels, the liquid phase is always avoided. The steel portion of the Fe-C phase diagram covers the range between 0 and 2.08 wt. % C. The cast iron portion of the Fe-C phase diagram covers the range between 2.08 and 6.67 wt. % C. The steel portion of the metastable Fe-C phase diagram can be subdivided into three regions: hypoeutectoid (0 < wt. % C < 0.68 wt. %), eutectoid (C = 0.68 wt. %), and hypereutectoid (0.68 < wt. % C < 2.08 wt. %). A very important phase change in the metastable Fe-C phase diagram occurs at 0.68 wt. % C. The transformation is eutectoid, and its product is called pearlite (ferrite + cementite): gamma-iron (austenite) > alpha-iron (ferrite) + Fe3C (cementite). Some important boundaries at single-phase fields have been given special names. These include: A1 The so-called eutectoid temperature, which is the minimum temperature for austenite. A3 The lower-temperature boundary of the austenite region at low carbon contents; i.e., the gamma / gamma + ferrite boundary. Acm The counterpart boundary for high-carbon contents; i.e., the gamma / gamma + Fe3C boundary. Sometimes the letters c, e, or r are included: Accm In hypereutectoid steel, the temperature at which the solution of cementite in austenite is completed during heating. Ac1 The temperature at which austenite begins to form during heating, with the c being derived from the French chauffant. Ac3 The temperature at which transformation of ferrite to austenite is completed during heating. Aecm, Ae1, Ae3 The temperatures of phase changes at equilibrium. Arcm In hypereutectoid steel, the temperature at which precipitation of cementite starts during cooling, with the r being derived from the French refroidissant. Ar1 The temperature at which transformation of austenite to ferrite or to ferrite plus cementite is completed during cooling. Ar3 The temperature at which austenite begins to transform to ferrite during cooling. Ar4 The temperature at which delta-ferrite transforms to austenite during cooling. If alloying elements are added to an iron-carbon alloy (steel), the position of the A1, A3, and Acm boundaries, as well as the eutectoid composition, are changed. In general, the austenite-stabilizing elements (e.g., nickel, manganese, nitrogen, copper, etc) decrease the A1 temperature, whereas the ferrite-stabilizing elements (e.g., chromium, silicon, aluminum, titanium, vanadium, niobium, molybdenum, tungsten, etc) increase the A1 temperature. The carbon content at which the minimum austenite temperature is attained is called the eutectoid carbon content (0.68 wt. % C in case of the metastable Fe-C phase diagram). The ferrite-cementite phase mixture of this composition formed during slow cooling has a characteristic appearance and is called pearlite and can be treated as a microstructural entity or microconstituent. It is an aggregate of alternating ferrite and cementite

lamellae that coarsens (or spheroidizes) into cementite particles dispersed within a ferrite matrix after extended holding at a temperature close to A1. Finally, we have the martensite start temperature, Ms, and the martensite finish temperature, Mf: Ms The highest temperature at which transformation of austenite to martensite starts during rapid cooling. Mf The temperature at which martensite formation finishes during rapid cooling.

Segitiga Shock PecahMaterialnya jelek ato beban yang terlalu berat?? Analisa Koya Begawan loro untu
Februari 20, 2011 54 Komentar hahay.artikel KOYA njedul kembali.kali ini mengenai topik heboh dan mungkin bikin sakit hati bagi yang tertimpa musibah ato customer setia pemakai kuda besi!!! beberapa waktu yang lalu begawan sempat chating dan menerima curcol tentang seputar comstir motor keren!! Mungkin anak koboys wis tau tak ceritainyah karena kasusnya semakin mewabah dan temen yang kebetulan kerja di beres bersangkutan mengeluhbegawan mulai membuka kembali kitab sakti color ijo yang berdebu dan usangbarangkali ada ilmu lama yang tersimpan bro, shock-ku bengkok dan segitiga pecah jerung ono telung sasi aku nganggoono solusi ora? menurutmu karena apa? 1. Beban terlalu berat. motor dengan shock depan gede dan ban juga gede memang terlihat gagahtapi kalo terlalu berat akan berpengaruh pada umur pakai penyangga bebanbantalan com steer (laker) dan pemegang shock (segitiga atas dan bawah). apalagi jika pelek yang dipakai rigid/kakuhemmm..kerja laker semakin berattentu akan cepet minta ganti dan seal shock juga cepet ngileralias bocor!! hal ini diperparah jika sang pengguna sering ngerem depan dengan pakem dan mendadakbeban motor akan bertumpu pada segitiga dan comstirkalo jalanan yang dilewati ajurlengkap sudah penderitaan part yang satu ini.riding style wajib kalem dong..pilih2 jalan agar motor awetingat pabrikan hanya menjamin garansi pada bagian mesin dan kelistrikanselebihnya silakan ganti dewesoalnya seperti shock,ban,pelek dan yang lainnya merupakan pasokan dari suplier. 2. Material yang dipakai tidak sesuai spek!! belum tentu lho material yang pecah itu jelek.lho kenapa ketika dipakai kok ajur/rusak? ya karena tidak sesuai spek yang lainnyaorang jawa bilangnya kebanting alias tidak imbang dengan yang laincontoh simpel ajah yasilakan rante ukuran 415 yang merek DID (buat road race) dipasang pada binter merzy 200ccpasti gak nyampe 1bulan rante udah putus.padahal barang mahal bro wong ada embel2nya racing kok 3. Salah perhitungan (termasuk dalam desain dan proses produksi) Dalam pembuatan part semua ada gambar GA-nya (general Arrangement)/Blue printnah disini desain dibikin dan di evaluasijika engineer ngawur dan QC engineer juga gak paham ilmu material..tobat deh.dah pasti

customer yang kena akibat langsung!! dari ukuran,toleransi, beban maks, proses pembuatan dan finishing bagian ini yang pegangsalah satu melengfatal akibatnya!!

alumunium pecah...bisa di heat treatment begawan tidak tahu pasti model pecahnyacuma kalo dilihat sekilas seperti patah getas (kurang ulet)!! ada kok solusi buat menaikkan kekuatan model patahan seperti iniHeat Treatment tentunya. proses2 heat treatment seperti dibawah ini Heat treatment merupakan suatu proses pemanasan dan pendinginan yang terkontrol, dengan tujuan mengubah sifat fisik dan sifat mekanis dari suatu bahan atau logam sesuai dengan yang dinginkan. (Kamenichny, 1969: 74). Proses dalam heat treatment meliputi heating, Holding, dan cooling. Adapun tujuan dari masing-masing proses yaitu :
1. Heating : proses pemanasan sampai temperatur tertentu dan dalam periode waktu. Tujuannya untuk memberikan kesempatan agar terjadinya perubahan struktur dari atom-atom dapat menyeluruh. 2. Holding : proses penahanan pemanasan pada temperatur tertentu, bertujuan untuk memberikan kesempatan agar terbentuk struktur yang teratur dan seragam sebelum proses pendinginan. 3. Cooling : proses pendinginan dengan kecepatan tertentu, bertujuan untuk mendapatkan struktur dan sifat fisik maupun sifat mekanis yang diinginkan.

Perlakuan Panas Aluminium Paduan Perlakuan panas pada aluminium paduan dilakukan dengan memanaskan sampai terjadi fase tunggal kemudian ditahan beberapa saat dan diteruskan dengan pendinginan cepat hingga tidak sempat berubah ke fase lain. Jika bahan tadi dibiarkan untuk jangka waktu tertentu maka terjadilah proses penuaan (aging). Perubahan akan terjadi berupa presipitasi (pengendapan) fase kedua yang dimulai dengan proses nukleasi dan timbulnya klaster atom yang menjadi awal dari presipitat. Presipitat ini dapat meningkatkan kekuatan dan kekerasannya. Proses ini merupakan proses age hardening yang disebut natural aging. Jika setelah dilakukan pendinginan cepat kemudian dipanaskan lagi hingga di bawah temperatur solvus (solvus line) kemudian ditahan dalam jangka waktu yang lama dan dilanjutkan dengan pendinginan lambat di udara disebut proses penuaan buatan (artificial aging).

diagram fasa Al-Cu....semoga bisa membantu Penjelasan Dengan pemanasan kembali Al-Cu sampai diatas garis solvus (titik 3) semua Cu larut kembali di dalam a. Dengan pendingan cepat (quench) Cu tidak sempat keluar dari a. Pada suhu kamar struktur masih tetap berupa larutan padat a fase tunggal Sifatnyapun masih belum berubah. Masih tetap lunak dan sedikit ulet. Dalam keadaan ini larutan dikatakan sebagai larutan yang lewat jenuh karena mengadung solute yang melampaui batas jenisnya untuk temperatur itu. Setelah beberapa saat larutan yang lewat jenuh ini akan mengalami perubahan kekerasan dan kekuatan. Menjadi lebih kuat dan keras , tetapi struktur mikro tidak tampak mengalami perubahan . Penguatan ini terjadi karena timbulnya partikel CuAl2 (fase q) yang berpresipitasi di dalam kristal a. Presipitat ini sangat kecil tidak tampak di mikroskop (submicroscopic) dan akan menyebabkan terjadinya tegangan pada lattis kristal a di sekitar presipitat ini . Karena presipitat tersebar merata didalam lattis kristal. Maka dapat dikatakan seluruh lattis menjadi tegang mengakibatkan kekuatan dan kekerasan menjadi lebih tinggi. Struktur mikro dari presipitasi Al-Cu dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Kombinasi Paduan Al-4%Cu, yang di aging 6jam pada suhu 180 C semoga hasil krepek-an ini bermanfaat dan berguna. istilah koya : precipitat/precipitasi> campuran untuk senyawa lo

[Material Teknik] Diagram Fasa Ag-Cu dan Pb-Sn


DIAGRAM FASA Sifat mekanik bahan salah satunya ditentukan oleh struktur mikro Utk mengetahui struktur mikro, perlu mengetahui fasa diagram Diagram fasa digunakan utk peleburan, pengecoran, kristalisasi dll Komponen: logam murni dan/atau senyawa penyusun paduan Cth. Kuningan, Cu sebagai unsur pelarut dan Zn sebagai unsur yang dilarutkan. Batas kelarutan merupakan konsentrasi atom maksimum yang dapat dilarutkan oleh pelarut utk membentuk larutan padat (solid solution). Contoh Gula dalam air. Fasa adalah bagian homogen dari sistem yg mempunyai kharakteristik fisik & kimia yg uniform Contoh fasa , material murni, larutan padat, larutan cair dan gas. Material yg mempunyai dua atau lebih struktur disebut polimorfik Jumlah fasa yg ada & bagiannya dlm material merupakan struktur mikro. Diagram kesetimbangan fasa merupakan diagram yang menampilkan struktur mikro atau struktur fasa dari paduan tertentu Diagram kesetimbangan fasa menampilkan hubungan antara suhu dan komposisi serta jumlah fasa-fasa dalam keadaan setimbang.

Sistem Binary Eutetik Diagram Fasa Ag-Cu

PENJELASAN : - Batas kelarutan atom Ag pada fasa a dan atom Cu pada fasa b tergantung pada suhu - Pada 780C, Fasa a dapat melarutkan atom Ag hingga 7,9%berat dan Fasa b dapat melarutkan atom Cu hingga 8,8%berat - Daerah fasa padat: fasa a, fasa a+b, dan fasa b, yang dibatasi oleh garis solidus AB, BC, AB, BG, dan FG, GH. - Daerah fasa padat + cair: fasa a + cair, dan fasa b + cair, yang dibatasi oleh garis solidus - Daerah fasa cair terletak diatas garis liquidus AE dan FE - Reaksi Cair padat(a) + padat (b) pada titik E disebut reaksi Eutektik.

NAMA DAN LABEL FASA Kuningan adalah nama yang diberikan pada fasa larutan padat fcc yang terdiri dari seng dan tembaga. Perunggu merupakan paduan fcc dari timah dan tembaga. Perak sterling mengandung 92,5 Ag dan 7,5 Cu. Struktur fcc perak tetap dipertahankan tetapi dengan subtitusi tembaga. Kita akan menjumpai bahan lain dalam fasa, seperti ferit untuk larutan bcc dimana besi sebagai komponen utama dan austenit sebagai fasa fcc berbasis besi. Kedua fasa berbasis besi ini masing-masing diberi label atau tanda dengan huruf Yunani alpha dan gamma

Letak likuidus dan solidus serta jumlah fasa pada titik potong sistem Ag-Cu Likuidus : 962 derajat celcius pada 100% Ag, hingga 779 derajat celcius pada 71,9% Ag (28,1% Cu) hingga 1084 derajat celcius pada 100% Cu. Solidus : 962 derajat celcius pada 100% Ag, hingga 779 derajat celcius pada 91,2% Ag (8,8% Cu). Tetap pada 779 derajat celcius hingga 92% Cu (8% Ag) hingga 1084 derajat celcius pada 100% Cu. Komponen tunggal (Ag atau Cu saja),pada perpotongan likuidus dan solidus terdapat dua fasa (padatan dan cairan). Untuk dua komponen (Ag-Cu) pada perpotongan likuidus dan solidus dieutektik terdapat tiga fasa (alpha+cairan+beta).

Diagram Fasa Pb-Sn Reaksi eutektik Cair (61,9%Sn) a(19,2%Sn)+b(97,6%Sn)

Diagram fasa merupakan suatu kumpulan kurva limit kelarutan. Tiga pasangan kurva ini menghasilkan diagram Pb-Sn : Limit kelarutan timah membentuk fasa fcc yang disebut ( alpha ) dan limit kelarutan timbal bct disebut ( beta ). Kurva ini berlaku pada suhu tanpa cairan.

Limit kelarutan Sn pada logam cair (61,9%b Sn pada 183 derajat Celcius hingga 100%b Sn pada 232 derajat celcius). Limit kelarutan timbal pada logam cair (38,1%b Pb pada suhu 183 derajat celcius hingga 100%b Pb pada 327 derajat celcius).

Limit kelarutan timah pada alpha dan timbal pada beta, ketika ada cairan. Kurva pertama turun dari 19,2%b Sn pada 183 derajat celcius menjadi 0 pada titik cair timbal (327 derajat celcius). Kurva berikutnya turun dari 2,5%b Pb pada 183 derajat celcius menjadi 0 pada titik cair timah (232 derajat celcius).

Diagram ini memperlihatkan komposisi fasa dan berguna untuk menghitung kuantitas fasa setiap campuran tibal-timah pada sembarang suhu. Suhu dan komposisi eutektik : timbal murni mencair pada 327 derajat celcius dan timah murni mencair pada suhu 232 derajat celcius. Paduan timahtimbal mencair pada suhu lebih rendah yaitu 183 derajat celcius pada 61,9%b Sn 38,1%b Pb.

Label huruf Yunani lebih dikenal dibanding nama fasa,karena lebih mudah diingat.

Alpha dan beta merupakan label paduan padat Pb-Sn. Alpha memiliki struktur fcc timbal namun mengandung timah hingga limit kelarutan. beta memiliki struktur bct timah tetapi mengandung timah seperti yang ditunjukkan kurva.

Pengaruh, Dari Karbon Setelah Kekuatan Of Steel karbon adalah bahan yang paling penting dalam baja paduan komersial. Meningkatkan kandungan karbon meningkatkan kekerasan dan kekuatan dan meningkatkan kemampukerasan. Sebagian besar baja mengandung kurang dari 0,35 persen karbon. . Ketika konten karbon naik, logam menjadi lebih keras dan kuat tetapi kurang ulet dan lebih sulit untuk mengelas. Secara umum, kandungan karbon yang lebih tinggi menurunkan titik leleh dan suhu perlawanan. Mempengaruhi kandungan karbon kekuatan luluh baja karena atom karbon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Belum Diperiksa Langsung ke: navigasi, cari

Dalam kimia fisik, mineralogi, dan teknik material, diagram fase adalah sejenis grafik yang digunakan untuk menunjukkan kondisi kesetimbangan antara fase-fase yang berbeda dari suatu zat yang sama. Dalam matematika dan fisika, diagram fase juga mempunyai arti sinonim dengan ruang fase.

Daftar isi
[sembunyikan]

1 Tinjauan 2 Tipe-tipe diagaram fase o 2.1 Diagram fase 2D 2.1.1 Sifat-sifat termodinamika lainnya o 2.2 Diagram fase 3D 3 Lihat pula 4 Referensi 5 Pranala luar

[sunting] Tinjauan
Komponen-komponen umum diagram fase adalah garis kesetimbangan atau sempadan fase, yang merujuk pada garis yang menandakan terjadinya transisi fase. Titik tripel adalah titik potong dari garis-garis kesetimbangan antara tiga fase benda, biasanya padat, cair, dan gas. Solidus adalah temperatur di mana zat tersebut stabil dalam keadaan padat. Likuidus adalah temperatur di mana zat tersebut stabil dalam keadaan cair. Adalah mungkin terdapat celah di antara solidus dan likuidus; di antara celah tersebut, zat tersebut terdiri dari campuran kristal dan cairan.

[sunting] Tipe-tipe diagaram fase

[sunting] Diagram fase 2D


Diagram fase yang paling sederhana adalah diagram tekanan-temperatur dari zat tunggal, seperti air. Sumbusumbu diagram berkoresponden dengan tekanan dan temperatur. Diagram fase pada ruang tekanan-temperatur menunjukkan garis kesetimbangan atau sempadan fase antara tiga fase padat, cair, dan gas.

Diagram fase yang umum. Garis titik-titik merupakan sifat anomali air. Garis berwarna hijau menandakan titik beku dan garis biru menandakan titik didih yang berubah-ubah sesuai dengan tekanan.

Penandaan diagram fase menunjukkan titik-titik di mana energi bebas bersifat non-analitis. Fase-fase dipisahkan dengan sebuah garis non-analisitas, di mana transisi fase terjadi, dan disebut sebagai sempadan fase. Pada diagaram sebelah kiri, sempadan fase antara cair dan gas tidak berlanjut sampai tak terhingga. Ia akan berhenti pada sebuah titik pada diagaram fase yang disebut sebagai titik kritis. Ini menunjukkan bahwa pada temperatur dan tekanan yang sangat tinggi, fase cair dan gas menjadi tidak dapat dibedakan[1], yang dikenal sebagai fluida superkritis. Pada air, titik kritis ada pada sekitar 647 K dan 22,064 MPa (3.200,1 psi) Keberadaan titik kritis cair-gas menunjukkan ambiguitas pada definisi di atas. Ketika dari cair menjadi gas, biasanya akan melewati sebuah sempadan fase, namun adalah mungkin untuk memilih lajur yang tidak melewati sempadan dengan berjalan menuju fase superkritis. Oleh karena itu, fase cair dan gas dapat dicampur terus menerus. Sempadan padat-cair pada diagram fase kebanyakan zat memiliki gradien yang positif. Hal ini dikarenakan fase padat memiliki densitas yang lebih tinggi daripada fase cair, sehingga peningkatan tekanan akan meningkatkan titik leleh. Pada beberapa bagian diagram fase air, sempadan fase padat-cair air memiliki gradien yang negatif, menunjukkan bahwa es mempunyai densitas yang lebih kecil daripada air.
[sunting] Sifat-sifat termodinamika lainnya

Selain temperatur dan tekanan, sifat-sifat termodinamika lainnya juga dapat digambarkan pada diagram fase. Contohnya meliputi volume jenis, entalpi jenis, atau entropi jenis. Sebagai contoh, grafik komponen tunggal Temperatur vs. Entropi jenis (T vs. s) untuk air/uap atau untuk refrigeran biasanya digunakan untuk mengilustrasikan siklus termodinamika seperti siklus Carnot dan siklus Rankine. Pada grafik dua dimensi, dua kuantitas termodinamika dapat ditunjukkan pada sumbu horizontal dan vertikal. Kuantitas termodinamika lainnya dapat diilustrasikan dengan bertumpuk sebagai sebuah deret garis atau kurva. Garis-garis ini mewakili kuantitas termodinamika pada nilai konstan tertentu.

Diagram fase temperatur vs. entropi jenis untuk air/uap. Pada area di bawah kubah, air dan uap berada dalam keadaan kesetimbangan. Titik kritisnya ada di atas kubah. Garis/kurva biru adalah isobar yang menunjukkan tekanan konstan. Garis/kurva hijau adalah isokor yang menunjukkan volume jenis konstan. Garis merah menunjukkan kualitas konstan

[sunting] Diagram fase 3D


Adalah mungkin untuk membuat grafik tiga dimensi (3D) yang menunjukkan tiga kuantitas termodinamika. Sebagai contoh, untuk sebuah komponen tunggal, koordinat 3D Cartesius dapat menunjukkan temperatur (T), tekanan (P), dan volume jenis (v). Grafik 3D tersebut kadang-kadang disebut diagram P-v-T. Kondisi kesetimbangan akan ditungjukkan sebagai permukaan tiga dimensi dengan luas permukaan untuk fase padat, cair, dan gas. Garis pada permukaan tersebut disebut garis tripel, di mana zat padat, cair, dan gas dapat berada dalam kesetimbangan. Titik kritis masih berupa sebuah titik pada permukaan bahkan pada diagram fase 3D. Proyeksi ortografi grafik P-v-T 3D yang menunjukkan tekanan dan temperatur sebagai sumbu vertikal dan horizontal akan menurunkan plot 3D tersebut menjadi diagram tekanan-temperatur 2D. Ketika hal ini terjadi, permukaan padat-uap, padat-cair, dan cair-uap akan menjadi tiga kurva garis yang akan bertemu pada titik tripel, yang merupakan proyeksi ortografik garis tripel.

[sunting] Lihat pula


Bagi yang pernah kuliah atau masih kuliah di bidang engineering ( teknik ) khususnya di Teknik Mesin, Tenik Material, Teknik Metalurgi dan bidang keteknikan lainnya yang berkaitan dengan logam/material, pasti pernah mempelajari tentang Diagram Fasa Logam. Apa itu Diagram Fasa?

Di dalam konteks ilmu logam ( material ) diagram fasa merupakan suatu pemetaan dari kondisi logam atau paduan dengan dua variabel utama umumnya ( konsentrasi dan temperatur ). Secara umum ada 2 jenis diagram fasa yang dipakai, yaitu : diagram fasa biner ( terdiri atas 2 unsur logam ) dan diagram fasa terner ( terdiri atas 3 unsur logam ).

Diagram Fasa Fe-Fe3C Gambar Diagram Fasa Fe Fe3C yang merupakan dasar pembuatan baja dan besi cor dalam pengecoran logam.

Blok Mesin Ehm Pernah nggak kamu membayangkan, bahwa untuk membuat suatu produk tertentu misalnya : mobil terdiri atas bermacam macam komposisi logam atau material. Mulai dari blok mesin, rangka, mesin pendingin, pompa dan komponen lainnya yang menjadikannya sebuah mobil dengan desain oke dan trendy berdasarkan dengan diagram fasa yang menjabarkan berbagai jenis karakteristik logam yang meliputi : kekuatan, keuletan, kekerasan, dan ketangguhannya.

Turbin Pesawat Terbang Atau mungkin pembuatan turbin pesawat terbang yang sangat rumit, sangat memperhatikan faktor keselamatan dan daya guna dengan berdasarkan pada perhitungan yang matang dan pemilihan material logam dengan sangat hati-hati dan akurat, yang selalu berdasarkan pada diagram fasa logam sebagai faktor penentu pada saat proses desain, perhitungan, dan pembuatannya supaya bisa digunakan serta dimanfaatkan secara maksimal.

Heat Treatment Pada Aluminium Paduan


Posted by Rudy under Kuliah, Perlakuan Panas dan Permukaan | Tags: My Study | [2] Comments

2 Votes

Materi kuliah Perlakuan Panas dan Permukaan oleh Sugiarto, ST., MT. tentang bagaimana perlakuan panas pada logam aluminium paduan: Heat treatment merupakan suatu proses pemanasan dan pendinginan yang terkontrol, dengan tujuan mengubah sifat fisik dan sifat mekanis dari suatu bahan atau logam sesuai dengan yang dinginkan. (Kamenichny, 1969: 74). Proses dalam heat treatment meliputi heating, colding, dan cooling. Adapun tujuan dari masing-masing proses yaitu :
1. Heating : proses pemanasan sampai temperatur tertentu dan dalam periode waktu. Tujuannya untuk memberikan kesempatan agar terjadinya perubahan struktur dari atom-atom dapat menyeluruh.

2. Holding : proses penahanan pemanasan pada temperatur tertentu, bertujuan untuk memberikan kesempatan agar terbentuk struktur yang teratur dan seragam sebelum proses pendinginan. 3. Cooling : proses pendinginan dengan kecepatan tertentu, bertujuan untuk mendapatkan struktur dan sifat fisik maupun sifat mekanis yang diinginkan.

Perlakuan Panas Aluminium Paduan Perlakuan panas pada aluminium paduan dilakukan dengan memanaskan sampai terjadi fase tunggal kemudian ditahan beberapa saat dan diteruskan dengan pendinginan cepat hingga tidak sempat berubah ke fase lain. Jika bahan tadi dibiarkan untuk jangka waktu tertentu maka terjadilah proses penuaan (aging). Perubahan akan terjadi berupa presipitasi (pengendapan) fase kedua yang dimulai dengan proses nukleasi dan timbulnya klaster atom yang menjadi awal dari presipitat. Presipitat ini dapat meningkatkan kekuatan dan kekerasannya. Proses ini merupakan proses age hardening yang disebut natural aging. Jika setelah dilakukan pendinginan cepat kemudian dipanaskan lagi hingga di bawah temperatur solvus (solvus line) kemudian ditahan dalam jangka waktu yang lama dan dilanjutkan dengan pendinginan lambat di udara disebut proses penuaan buatan (artificial aging).

Gambar 1. Diagram fasa perubahan mikrostruktur paduan Al-Cu, Sumber : William K. Dalton : 259.

Proses dari pemanasan awal hingga pendinginan cepat disebut proses perlakuan pelarutan (solution treatment), dan proses sesudahnya disebut proses perlakuan pengendapan (precipitation treatment).

Mekanisme Pengerasan

Untuk menjelaskan mekanisme terjadinya pengerasan, sebagai contoh diambil untuk diagram fase Al-Cu. Dari diagram tampak bahwa kelarutan Cu dalam Al menurun dengan menurunnya temperatur. Suatu paduan dengan 4 % Cu mulai membeku di titik 1 dengan membentuk dendrit larutan padat a. Dan pada titik 2 seluruhnya sudah membeku menjadi larutan padat a dengan 4 % Cu. Pada titik 3 kelarutan Cu dalam Al mencapai batas jenuhnya, bila temperaturnya diturunkan akan ada Cu yang keluar dari larutan padat a berupa CuAl 2. Makin rendah temperaturnya makin banyak Cu-Al yang keluar. Pada gambar struktur mikro Al-Cu tampak partikel CuAl tersebar didalam matriks a. Dengan pemanasan kembali sampai diatas garis solvus (titik 3) semua Cu larut kembali di dalam a. Dengan pendingan cepat (quench) Cu tidak sempat keluar dari a. Pada suhu kamar struktur masih tetap berupa larutan padat a fase tunggal Sifatnyapun masih belum berubah. Masih tetap lunak dan sedikit ulet. Dalam keadaan ini larutan dikatakan sebagai larutan yang lewat jenuh karena mengadung solute yang melampaui batas jenisnya untuk temperatur itu. Setelah beberapa saat larutan yang lewat jenuh ini akan mengalami perubahan kekerasan dan kekuatan. Menjadi lebih kuat dan keras , tetapi struktur mikro tidak tampak mengalami perubahan . Penguatan ini terjadi karena timbulnya partikel CuAl2 (fase q) yang berpresipitasi di dalam kristal a. Presipitat ini sangat kecil tidak tampak di mikroskop (submicroscopic) dan akan menyebabkan terjadinya tegangan pada lattis kristal a di sekitar presipitat ini . Karena presipitat tersebar merata didalam lattis kristal. Maka dapat dikatakan seluruh lattis menjadi tegang mengakibatkan kekuatan dan kekerasan menjadi lebih tinggi. Struktur mikro dari presipitasi Al-Cu dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Micrograph showing Cu rich GP zones in Al-4%Cu, aged for 6 hours at 180 C.

Micrograph showing precipitates in Al-4%Cu, aged for 2 hours at 200 C

Micrograph showing precipitates in Al-4%Cu, aged for 45 mins at 450 C. Gambar 2. Presipitasi Al-Cu, http://www.aluminium.matter.org.uk/.

Aging dapat dilakukan dengan membiarkan larutan lewat jenuh itu pada temperatur kamar selama beberapa waktu. Dinamakan natural aging atau dengan memanaskan kembali larutan lewat jenuh itu ke temperatur di bawah garis solvus dan dibiarkan pada temperatur tersebut selama beberapa saat. Dinamakan artficial aging Bila aging temperatur terlalu tinggi dan atau aging time terlalu panjang maka partikel yang terjadi akan terlalu besar (sudah mikroskopik) sehingga effek penguatannya akan menurun bahkan menghilang sama sekali, dan ini dinamakan over aged. Proses precipitation hardening atau hardening dapat dibagi menjadi beberapa tahap yaitu:
1. Solution treatment, yaitu memanaskan paduan hingga diatas solvus line. 2. Mendinginkan kembali dengan cepat (quenching) 3. Aging, yaitu menahan pada suatu temperatur tertentu (temperatur kamar atau temperatur dibawah solvus line) selang waktu tertentu.

Paduan Aluminium lainnya yang dapat di perlakukan panas sebagaimana diagram fasa di bawah ini : 1. Paduan Al-Mg dengan kadar Mg kurang dari 17,1 % termasuk yang heat treatable karena jika dipanaskan di atas garis solvus mampu mencapai fasa tunggal.

2. Paduan Al-Si masuk kategori non heat tretable, tetapi untuk paduan Al-Si dengan kadar Si kurang dari 1,6 sebagaimana diagram fasa di bawah ini masih memungkinkan Al-Si mencapai fasa tunggal jika dipanaskan di atas garis solvus. Berarti memungkinkan untuk di heat treatmen.

3. Paduan Al-Cu dengan kadar Cu kurang dari 5,65 % juga heat treatable.

Untuk mendownload artikel ini dan artikel-artikel yang lain silakan kunjungi halaman My Archives.

Extraction of Lateritic Nickel Ore

(Hydrometallurgical Route)
Genesis And Types Of Nickel Laterites Usually, nickel ore type in the world are sulphide and oxide minerals. In East Indonesia, we often see nickel oxide mineral that is called nickel laterite. Lateritic nickel ores formed by intensive tropical weathering of ultramafic rocks above all serpentinites which consist largely of the magnesium silicate serpentine and contains approx. 0,3% nickel. This initial nickel content is strongly enriched in the course of lateritization. Two kinds of lateritic nickel ore have to be distinguished: limonite types and silicate type. 1. Saprolite : Low iron (Fe), contains generally 1.5-2.5% nickel and consists largely of Mg- depleted serpentine in which nickel is incorporated. In pockets and fissures of the serpentinite rock green garnierite can be present in minor quantities, but with high nickel contents Mostly 20-40%

Picture 1. Garnierite Picture

Picture 2. Serpentine

2. Limonite : High iron (Fe), consist largely of goethite and contain 1-2% nickel incorporated in goethite.

Picture 3. Goethite

Route of Lateritic Nickel Ore Processing There are 3 routes of lateritic nickel ore processing: Pyrometallurgical route 1. Electric Smelting Furnace Technology 2. Krupp Renn Technology 3. Blast Furnace Technology Hydro-Pyrometallurgical route 1. Caron Process 2. Modified Caron Process Hydrometallurgical route 1. Atmosferic Leach 2. High Pressure Acid Leach (HPAL) 3. Acid Heap Leach 4. Chloride Leach Comparation of these processes can be seen in table1.

Table 1. Comparation of Nickel Processing Technology

Experiments still be done by researcher to get the best process for limonitic ores. Until now, Caron Process & modified and HPAL is used by industry to extract nickel from limonitic ores. Flow diagram for Caron Process and HPAL can be seen in Figure 1-3.

Figure 1. Caron Process Flow Diagram

Figure 2. Modified Caron Process Flow Diagram

Figure 3. HPAL Process Flow Diagram

Mengenal Cara Pelapisan logam (Bagian 2)


16 January 2011 9,376 views penulis: Pria Gautama Print This Post

Chrome Plating Sebagian besar masyarakat umum menyamakan istilah Chrome dengan semua jenis pelapisan logam. Ketika menyebutkan electroplating yang mereka maksud adalah Chrome. Padahal, boleh jadi pelapisan logam tersebut hanya menggunakan tembaga atau nikel saja atau gabungan keduanya, dilapis tembaga kemudian dilapis nikel, namun tidak menggunakan lapisan chrome. Chrome plating adalah salah satu teknik melapis logam (electroplating) menggunakan chromium sebagai pelapis ke permukaan logam yang hendak dilapis. Chrome adalah ungkapan populer dari Chromium yang merupakan salah satu senyawa kimia dengan symbol Cr yang memiliki nomor atom 24 (Cr24) . Chrome adalah logam tapi dalam aplikasi penggunaannya tidak efektif dalam bentuk solid. Teknik pelapisan dasar chrome sangat bergantung pada pelapisan dasar. Untuk apilkasi decorative seperti melapis velg mobil/motor, tutup blok mesin, bumper, dan aksesoris lainnya, memerlukan pelapisan dasar menggunkan nikel plating, yakni melapis logam dengan bahan dasar nikel. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan permukaan yang halus dan mengkilap. Nikel plating saja tidak membuat permukaan logam yang dilapis mengkilap, akan tetapi masih tampak pucat dan kekuning-kuningan. Setelah dilapis dengan chrome barulah permukaan logam yang dilapis mengkilap dan bercahaya seperti pada sebuah cermin. Untuk aplikasi engineering seperti melapis silinder hidrolik, ring piston, mata bor, permukaan cetakan, tidak mesti dilapis nikel sebagai pelapisan dasar, cukup dengan memoles permukaan benda kerja sampai halus dan mengkilap lalu dilapis dengan chrome. Perbedaan mendasar anatara chrome plating ( untuk decorative) dan hard chrome ( untuk aplikasi engineering) adalah tebal lapisan dan konsentrasi larutan chrome. Hard chrome lapisannya lebih tebal dibandingkan chrome plating biasa. Gambar (1) dan ( 2) di bawah ini adalah contoh hasil chrome plating

Untuk melakukan proses pelapisan yang baik diperlukan alat-alat dan bahan penunjang proses tersebut Mesin Poles Mesin ini berfungsi untuk menghaluskan benda kerja sekaligus mengkilapkan (buffing). Mesin ini dapat dibuat dari sebuah dynamo motor berkekuatan minimal 1 PK dengan kecepatan 2.800 RPM Rectifier Alat ini sebagai sumber arus listrik. Trafo atau rectifier yang digunakan minimal memiliki kuat arus 100 A untuk mendapatkan kekutan pelapisan yang baik. Bak Plating Wadah ini adalah tempat larutan electrolisis yang berfungsi sebagai media penghantar dalam prorses perpindahan partikel logam. Plat Logam Plat inilah yang sering disebut anode, ditempatkan mengapit benda kerja yang hendak dilapis. Anode ini sebagai pelapis yang akan larut dan menempel pada benda kerja yang hendak dilapis. Electrolisis Chrome Bahan untuk membuat larutan chrome terdiri dari Aquades, chromic acid, Asam sulfat dan katalis Proses Pengerjaan Diagram alir proses pengerjaan chrome plating dapat dilihat pada diagram di bawah ini

Benda kerja yang hendak di lapis biasanya masih memiliki cat dasar, untuk memudahkan pada proses buffing maka cat ini harus dihilangkan terlebih dahulu. Caranya bisa dengan mengoleskan paint remover atau merendamnya di dalam larutan asam sulfat. Proses berikutnya adalah buffing yakni mengkilapkan benda kerja dengan mesin poles. Setelah proses buffing selesai, untuk menghilangkan sisa-sisa langsol pada permukaan benda kerja, maka dilakukan pencucian dengan sabun dan metal cleaner. Proses ini penting dalam electroplating, sebab jika masih ada sisa-sisa kotoran yang menempel dipermukaan benda kerja walau satu titik, maka proses pelapisan akan cacat dan menyebabkan lapisan chrome akan mudah lepas. Setelah memastikan pencucian/pembersihan kita sempurna, saatnya benda kerja dicelupkan ke dalam bak plating nikel. Setelah terlapisi nikel, benda kerja diangkat lalu dibilas dengan air setelah itu dimasukkan ke dalam bak chrome. Selesai melapis benda kerja dengan chrome, proses selanjunya adalah melakukan finishing dengan menghilangkan warna abu-abu pada benda kerja akibat arus yang berlebih. Untuk menambah referensi Anda tentang metode pelapisan logam sebagai decorative maupun untuk aplikasi engineering, Anda dapat mengunjungi situs www.engineerfocus.com Refrence : http://www.finishing.com/faqs/chrome.html http://en.wikipedia.org/wiki/Chromium www.google.com

Perlakuan Panas Logam (1) : Diagram Fasa


6 August 2011 2,087 views penulis: Oka Mahendra Print This Post

Perlakuan panas pada logam merupakan ilmu yang mempelajari tentang perubahan sifat dan struktur pada logam akibat pemberian panas pengaturan laju pendinginan. Secara umum, perlakuan panas pada logam akan berhubungan erat dengan tiga hal : temperatur, waktu, dan komposisi. Sama seperti membuat bala bala, untuk mendapatkan bala bala dengan rasa yang enak, tingkat kekerasan yang cukup, renyah dan gurih, dibutuhkan komposisi, temperatur, dan waktu penggorengan yang tepat. Logam tersusun dari atom atom yang memiliki ikatan metalik. Setiap atom yang berikatan metalik akan membentuk satu kristal. Kristal ini memiliki struktur dan orientasi sendiri bergantung sumbu terbentuknya kristal tersebut, dan setiap kristal yang berada dalam satu orientasi akan berkumpul membentuk satu butir. Struktur kristal dipengaruhi oleh jumlah elemen paduan yang mampu menyelinap di sela sela ikatan atom, atau disekitar kristal satu dengan yang lain. Selain jumlah, ukuran pun penting untuk menentukan apakah elemen paduan tersebut menyelinap (interstisi), atau mengganti (substitusi). Atom itu tidak diam, tapi bergerak. Atom dalam setiap logam mampu bergerak dan berpindah tempat disebabkan oleh dua hal : Kondisi energi yang diberikan (diwakilkan oleh temperatur) dan komposisi elemen paduan (diwakilkan oleh persen berat unsur). Secara alamiah, suatu lingkungan yang padat akan cenderung mencari kestabilan dengan mengurangi kepadatannya menuju lingkungan lain yang kurang padat. Itu adalah proses difusi; dipengaruhi oleh gradien komposisi. Namun, untuk bisa berpindah, butuh energi. Kombinasi dari keduanya, maka kita akan mendapatkan ilmu pertama dari Ilmu dan Teknik Material : Diagram Fasa. # Komponen Diagram Fasa

Diagram fasa dibuat oleh dua orang, yang bernama Elliot J.F. dan Benz M.G. pada tahun 1949 (pada tahun yang sama, Indonesia masih berkutat melawan NICA yang datang dari Belanda, belum sempat membuat hal seperti ini, sungguh menyedihkan). Diagram ini, tidak dibuat dalam semalam, tapi selama bertahun tahun, dan mengalami penyempurnaan hingga tahun 1992 oleh springerlink. Komponen dari diagram fasa ada dua : komposisi karbon (sumbu X) dan temperatur (sumbu Y). Di tengah diagram tersebut ada peta dari jenis fasa yang terbentuk. Keterangan dari tulisan yang ada disana akan dijelaskan di bawah.

Delta Iron (Delta Ferrite)

Delta Iron merupakan fasa yang terbentuk dan stabil pada temperatur sekitar 1500 derajat celcius. Pada daerah ini, karbon yang bisa menjadi interstisi didalam besi maksimal sekitar 0.09%. Tahu darimana? Garis mendatar. Delta, di sebelah kiri, memiliki garis kelarutan karbon (lebih dari 0.025% dan kurang dari 0.5%), garis mendatar di sebelah kanan, menunjukkan kelarutan karbon maksimal. Fasa delta ini cenderung lunak dan tidak stabil pada suhu kamar. Struktur kristal yang terbentuk adalah BCC.

Gambar di sebelah kanan menunjukkan gambar struktur mikro Delta Iron yang di etching menggunakan teknik metalurgi khusus pada baja stainless steel.

Ferrite ()

Ferrite () merupakan fasa yang terbentuk pada temperatur sekitar 300723 derajat celcius. Pada daerah ini, kelarutan karbon maksimalnya adalah 0,025% pada temperatur 725 derajat celcius, dan turun drastis menjadi 0% pada 0 derajat celcius. Fasa ini biasa terjadi bersamaan dengan cementite, membentuk pearlite pada pendinginan lambat. Fasa ini lunak, dan memberikan kemampuan bentuk pada logam. Gambar di sebelah kiri menunjukkan struktur fasa ferrite yang berwarna hitam, dan austenite yang berwarna putih. Hal ini menunjukkan bahwa, selain lunak, ferrite sendiri cenderung lebih mudah berkarat dibandingkan austenite.

Cementite (Fe3C)

Cementite merupakan fasa intermetalik yang terbentuk pada logam dengan kelarutan karbon maksimal 6,67 %. Kelarutan karbon yang tinggi memberikan sifat keras pada fasa ini, dan berkontribusi bersama dengan ferrite untuk menentukan kekuatan dari suatu logam. Gambar di sebelah kanan menunjukkan fasa cementite yang didapatkan dari proses pendinginan lambat baja cor putih.

Pearlite ( + Fe3C)

Pearlite merupakan satu fasa yang terbentuk dari gabungan dua fasa, Ferrite dan Cementite. Pearlite dianggap sebagai satu fasa sendiri, karena memberikan kontribusi sifat yang seragam. Seperti dijelaskan di atas, di dalam satu fasa, biasa terbentuk dalam satu butir. Namun, untuk Pearlite berbeda, karena ada dua fasa dalam satu butir. Karena butir berukuran lebih besar dari ukuran fasa Ferrite dan Cementite itu sendiri (ukuran terkecil yang bisa dikarakterisasi sebesar ukuran indentasi dari uji keras mikro vickers, sekitar 50 mikron), maka Pearlite, atas kesepakatan bersama para ahli material, digolongkan sebagai satu fasa dalam satu butir. Pearlite memiliki morfologi mirip seperti lapisan (lamellae) antara Ferrite (hitam) dan Cementite (putih). Pada gambar di sebelah kiri, bisa dilihat struktur mikro dari pearlite tersebut. Perhatikan juga pembesaran yang ada di sebelah kanan bawah, hal ini menunjukkan perbedaan gambar ini dengan gambar pada baja cor putih. Apa perbedaannya dengan baja cor putih, pada pembesaran yang sama? distribusi dari fasa Pearlite dan Cementite nya.

Austenite ()

Gamma Iron merupakan fasa yang terbentuk pada terbentuk pada temperatur 1140 derajat celcius, dengan kelarutan karbon 2,08%. Kelarutan karbon akan turun menjadi o,08% pada 723 derajat celcius. Fasa ustenite terlihat jelas pada gambar di bagian Ferrite di atas, berwarna putih. Hal ini menunjukkan bahwa fasa ini memiliki ketahanan karat yang lebih baik daripada fasa yang lain. Austenite merupakan fasa yang tidak stabil di temperatur kamar, sehingga dibutuhkan komposisi paduan lain yang akan berungsi sebagai penstabil fasa austenite pada temperatur kamar, contohnya adalah mangan (Mn).

Eutectic, Hypo-eutectoid dan hyper-eutectoid

Seperti kata Human (manusia) dan Humanoid (seperti-manusia), maka daerah pendinginan pun memiliki dua garis mendatar : eutectoic dan eutectoid (eutectic-like). Kedua garis isotermal ini menunjukkan perubahan fasa yang berbeda : Eutectic [L -> +Fe3C] dan Eutectoid [->+Fe3C]. Titik eutectoid terletak pada garis komposisi 0,8 % karbon, sedangkan titik eutectic terletak pada garis komposisi 4% karbon. Biasanya, baja yang terletak pada daerah eutectoid disebut baja karbon, sedangkan pada daerah 4% karbon disebut baja cor. Pada baja karbon, ada baja karbon yang kandungan karbonnya rendah (dibawah 0,8%) dan tinggi (diatas 0,8%). Dengan kesepakatan bersama, baja dengan kandungan karbon dibawah 0,8% disebut baja karbon rendah, medium, dan tinggi, sedangkan baja dengan kandungan karbon diatas 0,8% disebut baja saja (steel). Artikel berikutnya akan membahas tentang bagaimana membaca diagram fasa. Silahkan ditunggu, dan tuliskan komentarnya untuk perbaikan, terima kasih =D Bekasi, 8 Agustus 2011