Anda di halaman 1dari 7

Chalazion Oculo Dextra

Willy Kurniawan 102009074 Email: wil_kurz@yahoo.com 087882418667 Mahasiswa aktif

Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana Jln. Arjuna Utara no. 6 Jakarta
Benjolan pada kelopak mata merupakan hal yang sering terjadi, benjolan pada mata sering di anggap masyarakat awam sebagai bintitan baik itu benar-benar bintitan (hordeolum) atau mungkin dalam bentuk yang lebih berbahaya misalnya seperti tumor. Pada umumnya benjolan pada Chalazion merupakan benjolan pada mata yang terjadi karena adanya obstruksi dari kelenjar penghasil minyak yang disebut kelenjar meibom, onsturksi ini kemudian mengakibatkan terjadinya peradangan granulamatosa menahun yang steril. Chalazion pada stadium awal dapat berupa radang ringan dan nyeri bila di tekan; keadaan ini mirip dengan hordeolum. Untuk

membedakannya dengan hordeolum perlu diperhatikan beberapa hal yang akan di jelaskan di bawah pada bagian diagnosis banding. 1. Anamnesis

Seperti biasa dalam anamnesis perlu ditanyakan kepada pasien mengenai : Apa keluhanan utamanya. Dalam skenario 2 blok 23 special sense pasien mengeluh adanya benjolan di bagian kelopak mata (palpebral) kanan Riwayat penyakit sekarang (keluhan) secara terinci. Pasien mengungkapkan bahwa benjolan tersebut tidak nyeri , sudah berlangsung selama 3 minggu, mata tidak merah dan tidak berkotoran. Selain itu kita perlu mengetahui apakah pasien pernah tegigit serangga, benjolan tersebut gatal atau tidak, dan obat-obat mata yang mungkin dipakai dalam waktu dekat ini, untuk menyingkirkan kemungkinan adanya dermatitis alergica, Riwayat penyakit dahulu. Pada riwayat penyakit dahulu perlu ditanyakan tentang keadaan kesehatan umum, hal yang perlu ditanyakan terutama adalah adanya suatu penyakit sistemik seperti diabetes, hipertensi. Selain itu obat-obat yang pasien gunakan saat ini juga perlu diketahui untuk mengetahui apakah terdapat hubungan antara obat yang digunakan pasien dengan kelainan mata yang terjadi. Riwayat keluarga, penting untuk mengetahui apakah keluarga pasien atau teman dekat juga menederita penyakit yang sama tau pernah menderita Riwayat pribadi dan social

2. Pemeriksaan fisik Pemeriksaan fisik pada pasien dengan chalazion yang bisa kita lakukan adalah: Inspeksi Inspeksi mata sendiri dibedakan menjadi inspeksi mata luar dan dalam dengan menggunakan funduskopi, namun untuk kasus chalazion yang lebih ditekankan adalah inspeksi mata luar. Dalam inspeksi mata luar perlu diperhatikan apakah ada lesi kulit, pertumbuhan jaringan yang salah, tanda-tanda radang seperti pembengkakkan, eritema, panas dan nyeri tekan dengan palpasi. Posisi palpebral juga perlu diperhatikan apakah dalam posisi normal atau sudah terjadi ptosis atau retraksi palpebra. Keadaan kornea dan konjugtiva perlu diperhatikan karena chalazion interna yang mengarah ke bagian konjungtiva dengam ukuran cukup besar dapat mengakibatkan terjadinya gesekkan pada kornea atau konjungtiva yang lebih lanjut dapat mengakibatkan terjadinya konjungtivitis atau keratitis atau bahkan keratokonjungtivitis. Dalm inspeksi konjugtiva superior juga perlu dilakukan pembalikkan palpebral untuk melihat apakah terdapat benda asing yang mungkin saja mencetus terjadinya pembengkakan pada palpebra.

Palpasi Palpasi palpebral juga perlu dilakukan bila terjadi pembengkakkan pada palpebral, dimana kita harus menilai konsistensi, nyeri, ukuran dan apakah benjolan tersebut dapat digerakkan atau tidak. Dari hasil pemeriksaan mata secara insepeksi dan palpasi ditemukan benjolan tersebut terdapat pada palpebral superior oculo dextra dengan ukuran 10mm x 5 mm, berkosistensi kenyal, tidak nyeri dan immobile. Pemeriksaan pada OS masih dalam batas normal.

Pada kasus chalazion umumnya hanya itu yang penting untuk dilakukan namun sebaiknya dilakukan pemeriksaan mata secara keseluruhan untuk mendapatkan keadaan umum mata pasien. Beberapa pemeriksaan yang umumnya dilakukan untuk menilai mata pasien adalah: Penilaian visus Pemeriksaan segmen posterior mata (funduskopi) Pemeriksaan gerak bola mata Pemeriksaan lapang pandang Pemeriksaan tekanan bola mata (tonometry)

3. Pemeriksaan penunjang Pemeriksaan penunjang yang bisa dilakukan adalah pemeriksaan exudat dari chalazion bila ada untuk mengetahui jenis bakteri penyebab terjadinya dengan kultur dan dapat dilakukan pemeriksaan sensitifitas antibiotik untuk memilih antibiotik yang baik. Umumnya pemeriksaan penunjang untuk chalazion jarang dilakukan, kecuali bila chalazion mengalami rekurensi, pemeriksaan patologik perlu dilakukan karena tampilan karsinoma kelenjar meibom dapat mirip chalazion. 4. Working diagnosis (chalazion) Diagnosis kerja untuk kasus 2 dalam skenario PBL blok 23 Special sense lebih mengarah ke chalazion. Sehingga akan dibahas lebih jauh mengenai chalazion di bawah ini: Chalazion adalah radang granulomatosa menahun steril dan idiopatik pada kelenjar meibom; umumnya ditandai dengan pembengkakan terbatas yang tidak terasa sakit dan berkembang dalam beberapa minggu. 5. Epidemiologi Chalazion dapat ditemukan hampir diseluruh bagian bumi, namun tidak ada data studi chalazion lebih jauh sehingga tidak ditemukan data epidemiologi yang baik. Namun dari data di USA ditemukan

bahwa chalazion lebih banyak ditemukan pada pria terutama pria yang sudah dewasa, meskipun demikian chalazion juga dapat ditemukan pada anak-anak. Hal ini dikarenakan karena hormon androgen pada pria akan meningkatkan viskositas dari secret kelenjar meibom yang kemudian akan meningkatkan kemungkinana terjadinya sumbatan pada kelenjar meibom. Beberapa penelitian lain menyatakan bahwa wanita lebih banyak menderita chalazion dibandingkan pria hal ini dikarena kan penggunanaan kosmetik yang kemudian dapat menutup saluran pengeluaran dari kelenjar meibom yang selanjutnya akan membentuk terjadinya chalazion. 6. Patofisiologi Kelenjar meibom yang berjumlah 30-40 buah pada bagian palpebral atas atau pun bawah merupakan kelenjar yang menghasilkan minyak yang dikeluarkan bersama air mata untuk membasahi dan melicinkan mata agar mata terlindungi dari benda asing dan mata tidak kering yang disebut sebum. Sebum ini dikeluarkan bersama-sama dengan air mata melalui salurannya yang berukuran kecil yang berada di sekitar bulu mata. Chalazion sendiri merupakan pembesaran dari kelenjar meibom yang sering terjadi karena adanya sumbatan dari pada saluran keluar atau bisa juga terjadi karena sebum yang dihasilkan oleh meibom gland terlalu kental dan tidak dapat dikeluarkan. Keadaan ini mengakibatkan terjadinya pembesaran dari kelenjar meibom yang kemudian terbentuklah chalazion. Chalazion juga dapat pecah dan melepaskan sebumnya keluar kejaringan sekitar yang kemudian mengakibatkan terjadinya perangsangan sel-sel radang radang granuloamotosa. Peradangan ini

granulomatousa ini berbeda dengan peradangan yang terjadi pada hordeolum, dimana pada chalazion peradangannya berlangsung secara perlahan dan tidak menghasilkan pus dalam jumlah besar, sehingga dari gejala klinis juga tidak didapatkan nyeri tekan pada chalazion. 7. Faktor resiko Faktor resiko dari terbentuknya chalazion adalah sebagai berikut: 1. Tingginya kadar androgen misalnya pada saat pubertas atau saat kehamilan akan megakibatkan peningkatan viskositas dari secret kelenjar meibom yang selanjutnya akan mempermudah terjadinya obstruksi dan mengakibatkan terjadinya penumpukan secret kelenjar meibom yang berupa minyak. Hal ini kemudian akan mempermudah terjadinya infeksi oleh bakteri flora normal dikulit dan terbentuk lah reaksi radang granulomatosa chalazion. 2. Higieni mata yang kurang 3. Stress

4. Penggunaan kosmetika yang berlebihan 5. Alcohol, rokok dan makanan berminyak tinggi 8. Gejala klinis Gejala klinis yang tampak pada chalazion dapat berupa: Benjolan pada bagian palpebral mata, benjolan tersebut dapat terjadi di palpebral superior ataupun inferior yang tidak hilang dalam waktu beberap minggu, chalazion lebih sering ditemukan pada palpebral superior Benjolannya dapat keras atau lunak, dan tidak nyeri bila ditekan, tanda peradangannya juga tidak hebat Bisa berukuran sampai 1/8 inchi Kadang-kadang mata dapat tampak merah dan penglihatan jadi sedikit buram

9. Diagnosis banding Kelainan Benjolan Nyeri tekan Gangguan penglihatan Chalazion Hordeolum Keras / kenyal Tidak ada/ minim saat Jarang Beberapa minggu Beberapa hari minggu saat di Jarang Tidak lama Durasi

Eritematous dan Nyeri kenyal tekan

di Jarang

Gigitan serangga

Tampak sembab Nyeri dan eritematous tekan

Alergica swelling

eye Lunak edem

karena Nyeri ringan atau Jarang tidak nyeri Tidak nyeri

Tidak lama dan sering rekuren

Karsinoma kelenjar Keras / kenyal meibom

Jarang pada fase Lama (chalazion awal, fase lanjut yang dapat mengganggu penglihatan rekuren sering perlu

curigai karsinoma kelenjar meibom)

10. Penatalaksanaan Chalazion yang berukuran kecil dan tidak mengganggu aktivitas pasien dapat dibiarkan sembuh sendiri, chalazion yang berukuran besar atau yang mengganggu aktivitasi pasien dapat dilakukan pengobatan dengan cara:

1. Medika mentosa: Untuk keadaan akut: antibiotic oral doksisiklin (100 mg x 10 / hari )atau minosiklin ( 50 mg x 10 / hari) selama masih ada benjolan Untuk keadaan kronik: antibiotic tetrasiklin (100 mg / minggu selama 6 bulan) Bila pasien sensitif terhadap derivate tertasikilin metronidazole dapat di gunakan sebagai terapi Analgetik NSAID juga dapat diberikan bila pasien merasa sakit pada matanya Steroid, ada pendapat yang menyatakan bahwa injeksi steroid dapat mengurangi reaksi inflamasi yang terjadi 2. Non medika mentosa: Kompres air hangat selama 10-15 menit pada bagian palpebral yang terdapat chalazion dapat mempercepat penyembuhan. Dengan kompres air hangat akan meningkatkan sirkulasi ke daerah chalazion dan dapat memecahkan sebum yang menggumpal pada kelenjar meibom. Pemijitan chalazion dapat dilakukan bila chalazion tidak meradang secara hebat, pemijitan sebaiknya dilakukan dengan keadaan bersih untuk mencegah terjadinya kemungkinan infeksi sekunder. Eksisi bedah dapat dilakukan untuk chalazion yang tidak sembuh sendiri atau lama sembuh. Eksisi bedah dapat dilakukan baik melalui sayatan di bagian palpbera luar atau dari palpebral dalam. Saat ini sayatan pada permukaan konjungtiva tarsal lebih sering dilakukan untuk menghindari bekas sayatan yang membekas. Sayatn dilakukan secara vertical dalam kelenjar tarsal dari permukaan konjungtiva kemudian dilakukan kuretase materi gelatinosa dan epitel kelenjar dengan hati-hati. Eksisi kelenjar chalazion tidak akan mengakibatkan gangguan atau pengurangan pada produksi sebum air mata karena terdapat 30-40 kelenjar meibom pada mata. Pada kasus pasien juga mengalami gangguan visus mata pada mata kanannya dimana dari snellen chart didapatkan mata kanan pasien visusnya 20/30 dan mata kirinya masih normal. Setelah dilakukan tes dengan pin hole visus mata pasien membaik, hal ini menunjukkan bahwa pasien mengalami gangguan pada media refraksi. Dalam keadaan ini pasien juga perlu diberikan kacamata, soft lens atau intraoculat lensa yang berlensa negative untuk memperbaiki visus matanya. 11. Pencegahan

Pencegahan yang dapat dilakukan untuk mecegah terjadinya chalazion adalah menghindari faktor resiko yang dapat dihindari misalnya seperti tidak merokok, minum alcohol, hindari stress berkepenjangan, selain itu kompres hangat selama 5 menit sebelum tidur juga dapat mencegah terjadinya chalazion. Pasien yang sering mengalami rekurensi chalazion dapat melakukan tindakan pencegahan dengan mengkonsumsi dosis rendah tetrasiklin namun ini tidak dianjurkan. 12. Komplikasi Komplikasi yang mungkin terjadi dari chalazion adalah infeksi sekunder oleh bakteri, virus atau pun jamur. Chalazion yang berukuran besar dapat mengakibatkan gangguan pada penglihatan karena mengakibatkan gesekkan pada kornea atau konjungtiva namun hal ini jarang terjadi. 13. Prognosis Pada umumnya chalazion dapat sembuh sendiri dalam beberapa minggu, dan tidak menular. Chalazion yang berukuran besar dapat menggangu penglihatan namun jarang terjadi. Dengan terapi yang tepat chalazion dapat sembuh dengan sempurna. Bila terdapat infeksi sekunder chalazion dapat pecah dan membentuk bekas luka berupa jaringan parut. Daftar Pustaka 1. Vaughan DG, Asbury T, Eva PR. Oftalmologi umum edisi 16. Jakarta: Widya Medika. 2011. 3062;82-91 2. Dahl AA, Shiel WC. Chalazion (eyelid cyst) diunduh dari

http://www.medicinenet.com/chalazion/article.htm tanggal 8 Maret 2012 3. Dahl AA, Balentine JR. Chalazion (lump in eyelid) diunduh dari

http://www.emedicinehealth.com/chalazion_lump_in_eyelid/article_em.htm tanggal 8 maret 2012 4. Morosidi SA, Paliyama MF. Ilmu penyakit mata. Jakarta: FK UKRIDA. 2011. 46-7 5.