Anda di halaman 1dari 9

Sumber & Metode Pengumpulan Data

MODUL 9 SUMBER DAN METODE PENGUMPULAN DATA Adiyas SE, MM


A. Pendahuluan Data dalah semua keterangan seseorang atau subjek penelitian maupun yang berasal dari dokumen-dokumen, wawancara, dan sebagainya, baik dalam bentuk kuantitatif maupun kualitatif, untuk keperluan penelitian. Untuk memperoleh data dan mendokumentasikannya, data yang dikumpulkan melalui instrumen dan non instrumen yang merupakan informasi, baik informasi dari kegiatan sendiri atau pengalaman responden. Berbedanya sumber informasi itu akan berpengaruh pada fungsi data itu sendiri. Jika dilihat dari sudut validitas, data dari pengalaman sendiri mempunyai nilai yang lebih tinggi dibandingkan dari sumber lain, karena data dari sumber lain dapat diragukan akurasinya. Untuk meningkatkan akurasi informasi data dari sumber lain dapat dilakukan dengan mempertajam dan lebih mendalami pertanyaan ketika sumber data digali. Suatu masalah penelitian hanya akan dapat dijawab jika tersedia data yang relevan dan memadai. Ketersediaan dan akurasi data untuk menjawab masalah penelitian akan menentukan objektivitas hasil penelitian dan ketepatan menjawab masalah penelitian. B. Jenis Data Data yang akan diklasifikasikan maupun yang akan dianalisis untuk menjawab masalah penelitian dapat diperoleh dari: 1. 2. Secara langsung, atau data primer Tidak langsung dari sumber pustaka, atau data sekunder. Data yang diperoleh secara langsung dari sumbernya, baik melalui wawancara, observasi, atau cara lain, disebut data primer. Data ini diperoleh dan digali sendiri oleh peneliti berupa data mentah apa adanya, sesuai dengan apa yang dilihat, didengar, dan diceritakan sumber data. Data ini mash memerlukan pengolahan lebih lanjut sebelum klasifikasikan dan dianalisis. Data demikian disebut juga data murni. Selain itu data primer ada yang tidak murni, karena informasinya perlu disesuaikan dengan jalan fikiran. Hal ini terjadi jika datanya digali misalkan secara diplomasi, karena sumber data jika ditanyakan apa adanya tidak bersedia memberikan informasi lengkap. Data yang diperoleh dari sumber pustaka disebut data sekunder. Sumber pustaka dapat berupa data yang telah matang dan siap dianalisis, tapi dapat juga berupa hasil penelitian yang masih memerlukan pengujian kebenarannya. Pada umumnya data sekunder diperoleh tidak memerlukan wawancara, melainkan cukup meminta bahan dari sumber data, atau mencari sendiri melalui file-file dan sumber lain yang telah dipublikasikan.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


Data sekunder yang akan dijadikan sebagai sumber data oleh peneliti sebaiknya data yang telah dipublikasikan sehingga dapat dipertanggungjawabkan obektivitasnya. Data sekunder yang belum dipublikasikan dan masih berifat privat, harus dihindarkan karena dinilai masih sangat dini, juga dapat mempersulit pihak lain jika ingin memperoleh kembali data yang sama. Objektivitas data juga jadi diragukan. Data yang masih bersifat privat dapat digunakan peneliti jika data itu hanya sebagai sumber awal informasi untuk diteliti lebih lanjut kebenaran dan objektivitasnya. Penelitian kepustakaan dapat dijadikan sebagai dasar penelitian lapangan, dapat pula untuk koreksi lebih lanjut atas informasi lapangan. Berawal dari sini, penelitian akan mudah menentukan sikap dan mengedit secara langsung atas segala jawaban responden dalam memperoleh data primer. Pada dasarnya antara data primer dan sekunder bersifat saling melengkapi dan berdiri sendiri. Keduanya Sangat dibutuhkan dalam penelitian. Tapi dalam penelitian ada kalanya data sekunder sudah cukup memadai tanpa ditunjang data primer. Dalam penggunaan data sekunder yang demikian ada beberapa hal yang perlu diperhatikan peneliti, yaitu: a. b. c. datanya. d. e. f. Perlu diperhatikan objektivitas sumber dan tempat data itu diperoleh. Waktu ketika data itu diperoleh, karena akan menentukan relevansi data dengan masalah penelitian. Kehati-hatian dan ketelitian dalam mengumpulkan data perlu diperhatikan. Data yang terkumpul dari hasil jawaban yang diberikan responden atas pertanyaan yang diajukan peneliti dapat berupa (1) angka (kuantitatif) dan (2) pernyataan (kualitatif). Jawaban berupa angka dapat berupa skala rasio yaitu nilai kuantitatif murni atau dapat pula berupa nilai kualitatif yang kuantitatifkan (skala non rasio), seperti jawaban yang bersifat rangking: (1) tidak setuju, (2) ragu, (3) tidak setuju. Jawaban berupa kalimat dapat berupa kalimat panjang atau pendek. Kalimat panjang merupakan suatu uraian secara lengkap berupa tanggapan, pendapat, gambaran suatu keadaan, dan sebagainya. Jawaban uraian yang panjang tidak dapat diwujudkan dalam bentuk angka. Meskipun dalam uraian itu dijumpai angka-angka yang merupakan rangkaian dari uraian itu. Jawaban berupa kalimat pendek biasanya digunakan oleh responden berupa kalimat singkat dari pertanyaan yang terstruktur. Jawaban dapat pula berupa kalimat pilihan, seperti setuju-tidak setuju. Data sekunder harus ditelaah secara kritis untuk menghindari ketidaksinkronan antar data yang terkumpul. Dualisme yang timbul dari data sekunder harus dihilangkan, terutama data yang tidak berhubungan dengan masalah penelitian. Dalam mengumpulkan data, perlu diperhatikan metode pengumpulan

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


Data berupa jawaban dari responden akan dikelompokkan sesuai dengan klasifikasinya. Jika perlu diberi kode-kode sesuai dengan keinginan peneliti, sehingga akan mempermudah peneliti dalam membaca dan menjabarkan data tanpa harus membuka kembali hasil wawancara aslinya. Data kualitatif erat hubungannya dengan variabel kualitatif. Variabel kualitatif itu sendiri ada yang dapat dikuantitatifkan ada yang tidak dapat dikuantitatifkan. Variabel kualitatif yang tidak dapat dikuantitatifkan tidak dapat diwujudkan dalam bentuk angka, tapi dalam bentuk katagori-katagori. Katagori itu sendiri dapat dibedakan menjadi dua (Koentjaraningrat, 1985): 1. Exhaustive, artinya semua unsur dari variabel harus dapat dimasukkan dalam salah satu katagori. 2. Mutually exclusive, artinya satu unsur hanya dapat dimasukkan dalam salah satu katagori Contoh: Variabel status perkawinan: (1) Kawin, (2) belum kawin, (3) cerai. Variabel ini dapat dikuantitatifkan dan bersifat mutually exclusive. B. Sumber Data Sumber data adalah dari mana data penelitian diperoleh. Berdasarkan sumbernya data data dapat diperoleh langsung dari sumbernya atau dari pihak ketiga. Untuk memperoleh data maka digunakan teknik tertentu disesuaikan dengan tujuan penelitiannya, seperti teknik sampling. Data yang diperoleh langsung dari sumbernya dan digali langsung oleh peneliti disebut data primer. Untuk memperolehnya diperlukan suatu cara yang dibuat oleh peneliti berupa daftar pertanyaan untuk dimintakan pendapatnya pada responden. Pertanyaan dalam daftar pertanyaan ada yang bersifat pertanyaan terbuka atau pertanyaan tertutup. Apa yang ditanyakan dalam daftar pertanyaan tergantung dari variabel apa yang akan diteliti. Jawaban yang diminta dapat berupa jawaban kuantitatif atau kualitatif atau keduanya. Selain itu ada pula data yang digali secara tidak terstruktur. Peneliti akan mencatat semua temuan informasi penting bagi penelitiannya. Pencatatan data demikian biasa digunakan pada penelitian sejarah, budaya masyarakat. Sumber data yang diperoleh dari pihak ketiga disebut data sekunder. Data ini sudah tersedia dilapangan, baik berupa data mentah maupun data matang. Data mentah artinya sebelum dianalsis perlu diproses lebih dahulu, seperti melakukan pengkodean, klasifikasi, editing, tabulasi. Data matang artinya data tersebut dapat digunakan langsung untuk dianalisis. Dari mana sumber data sekunder dapat diperoleh tergantung dari tujuannya. Sumber-sumber tersebut dapat diperoleh dari: 1. Himpunan/Lembaga/asosiasi profesi

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


2. Asosiasi pengusaha, seperti KADIN. 3. Departemen teknis terkait 4. Jurnal-jurnal ilmiah 5. Lembaga penelitian 6. Biro Pusat Statistik 7. Dan publikasi-publikasi lainnya. Dalam aturan penulisan, data yang diperoleh dari pihak ketiga harus disebutkan dalam keterangan. Keterangan itu paling tidak menyebutkan lembaga atau individu dan tahun dari sumber dari mana data diperoleh atau dikutip. Adapun referensi lengkapnya dicatatkan pada daftar pustaka. Tujuan dari penulisan sumber data agar pihak lain dapat melakukan pengecekan ulang akan kebenaran data, sehingga menjamin kesahihan data. C. Klasifikasi Data Data yang diperoleh dari lapangan, baik data primer maupun sekunder, pada umumnya berupa data mentah, data yang kandungan informasinya masih rendah. Sebelum data diolah dan dianalisis, terlebih dahulu data tersebut dilakukan pengklasifikasian data. Langkah pertama sebelum klasifikasi data, perlu dilakukan proses editing, pemisahan dan pengelompoan data, serta penyaringan data untuk menentukan kelengkapan data dan menentukan relevansi data terhadap masalah penelitian. Proses penyaringan data dilakukan oleh petugas untuk memeriksa beberapa hal, yaitu: 1. Kelengkapan jawaban/data 2. Kejelasan dari jawaban 3. Kejadian jawaban dalam bentuk tulisan yang tidak dapat dibaca. Data yang telah melalui proses penyaringan kemudian disusun dalam bentuk klasifikasi berdasarkan jenis, sifat, atau ciri yang sejenis. Klasifikasi dibuat sesuai dengan tujuan penelitian untuk kepentingan analisis data. Hasil klasisfikasi data diwujudkan dalam bentuk tabulasi data. Data yang telah ditabulasi dapat digunakan untuk analisis. Analisis data yang sering dilakukan adalah mengenai nilai rata-rata, modus, nilai maksimum-minimum, dan deviasi nilainya. Klasifikasi data dapat digolongkan dengan empat cara (Joko Subagyo,2006): 1. Klasifikasi kronologis atau temporer Contoh: menit, jam, hari, bulan, tahun, dan sebaginya. 2. Klasifikasi geografis Contoh: negara, provinsi, kabupaten, desa, kampung, dan lain-lain. 3. Klasifikasi kualitatif atau atribut Contoh: jenis kelamin, pekerjaan, status, kewarganegaraan, dan sebaginya. 4. Klasifikasi kantitatif

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


Contoh: besar, luas, jumlah, skala, rupiah, dan sebagainya. Untuk pengisian tabel klasifikasi, dilakukan dengan menghitung tiap jawaban masingmasing responden dari lembar jawaban yang telah dikumpulkan setelah diisi responden. Tiap responden akan menjawab pertanyaan dari seluruh indikator penelitian. Tiap indikator dari seluruh responden yang telah menjawab pada kuesioner diberi tolly. Setelah jawaban responden diklasifikasikan, maka dapat dihitung dari jumlah tolly untuk tiap indikator. Jumlaj tolly dari tiap indikator yang telah disusun dalam tabel akan menghasilkan tabel frekwensi. Hasil tabulasi tersebut selanjutnya akan dianalisis, baik analisis statistik maupun non stattistik. Analisis non statistik akan menghasilkan deskripsi data. D. Analisis Data Data mentah yang diperoleh dari lapangan, baik data primer maupun sekunder, akan mempunyai nilai informasi setelah dianalisis. Analisis dalam penelitian merupakan bagain dalam proses penelitian yang sangat penting, karena dengan analisis ini data yang terkumpul memberi manfaat dalam memecahkan masalah penelitian dan mencapai tujuan akhir penelitian. Pada analisis data perlu dipisahkan antara data terkait (relevan) dengan data yang tidak relevan. Proses pemisahan ini dilakukan pada saat proses klasifikasi data. Jadi klasifikasi data adalah kegiatan antara dari data mentah untuk dianalsis. Kegiatan analisis data merupakan kegiatan yang cukup berat bagi peneliti. Kegiatan ini menuntuk kemampuan akademik dan pengalaman dalam penelitian dibidang keilmuannya. Tiap bidang kajian penelitian, menggunakan metode analsis data yang berbeda, penafsiran hasil analisis yang berbeda. Proses analisis data akan lebih sulit untuk jenis data kualitatif. Analisis data kualitatif tidak memiliki standar-standar yang baku. Hal ini menuntuk kemampuan bidang keilmuan. Misalkan mengait-ngaitkan suatu peristiwa dengan peristiwa lain, peristiwa mana yang mendahului peristiwa lainnya. Proses mengait-ngaitkan antar peristiwa harus mempunyai dasar logika dan bukti yang mendukungnya. Tingkat kedalaman analisis sangat tergantung pada perencanaan, pelaksanaan, dan kemampuan sumberdaya pendukungnya, yaitu: 1. Analisis dapat mendalam dan tajam dalam mengungkapkan dan merumuskan tujuan jika dalam pelaksanaan penelitian selain ditunjang oleh persiapan yang baik dan lengkap, juga ditentukan oleh kemampuan daya nalar dari peneliti dalam mencerna data, serta ditunjang oleh tingkat pengetahuan dan wawasan yang luas. 2. Analisis kurang mendalam jika kondisinya berlawanan. Meskipun secara teori data yang banyak akan lebih memberikan mendekati keadaan populasinya. Analisis dalam kaitannya dengan data adalah memanfaatkan data. Jumlah data yang besar belum menjamin hasil yang baik.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


Dalam pengolahan data, apapun wujud data yang telah dikumpulkan, perlu dipertimbangkan mengenai jumlah data yang terkumpul. Pada prinsipnya, semakin banyak jumlah data sampel, akan menghasilkan dugaan terhadap populasinya semakin akurat. E. Sumber Informasi Perpustakaan Baik penelitian kualitatif maupun kuantitatif, informasi perpustakaan manjadi sangat penting. Informasi perpustakaan diperlukan untuk kajian-kajian teori, serta membandingkan antara hasil-hasil penelitian terdahulu, termasuk dibandingkan dengan hasil penelitian yang sedang dilakukan peneliti. Kajian pustakan akan memberikan benang merah keterkaitan natar penelitian yang dilakukan diberbagai tempat dan waktu. Buku referensi dapat memberikan informasi sebagai kelompok tersendiri yang tidak dicampurkan dengan sumber informasi lainnya. Namun dalam menggali informasi dari sumber kepustakaan, diperlukan teknik tersendiri untuk memperolehnya. Tidak semua tulisan dalam satu sumber pustaka dibaca secara keseluruhah. Cukup membaca bagian-bagain tertentu saja yang dianggap penting dan akan memperkaya hasil penelitian yang sedang dilakukan. F. Metode Observasi Observasi adalah pengamatan atau pencatatan sesuatu obyek dengan sistematika fenomena yang diselidiki. Observasi dapat dilakukan sesaat ataupun mungkin dapat diulang. Oleh sebab itu observasi hendaknya dilakukan oleh orang yang tepat. Dalam pengumpulan data dengan teknik observasi beberapa hal perlu dicermati dan dipertimbangkan. Hal-hal tersebut antara lain : 1. Alat penelitian ilmiah Observasi akan menjadi alat penelitian ilmiah apabila: a. Mengabdi pada tujuan penelitian ilmiah yang telah dirumuskan. b. Direncanakan dengan sistematis. c. Dicatat dan dihubungkan secara sistematis dengan proporsi yang lebih umu, tidak hanya dilakukan untuk memiliki rasa ingin tahu semata. d. Dapat diuji dan dikontrol validitas, reliabilitas dan ketelitiannya. 2. Ciri observasi dalam metodologi riset a. Mempunyai arah yang khusus b. Dilakukan dengan suatu sistematika, bukan sesuka hati c. Bersifat kuantitatif d. Melakukan pencatatan dengan segera, bukan mengandalkan dan menyandarkan diri pada ingatan

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


e. Menuntut suatu keahlian artinya dilakukan oleh seseorang yang memang sudah terlatih untuk melakukan itu. f. Hasil observasi dapat dicek dan dibuktikan. Didalam pemilihan jenis mana yang paling tepat harus mempertimbangkan keadaan dan masalah yang terlibat di dalamnya. Jenis tersebut adalah : a. Observasi partisipan Dalam hal ini observer terlibat langsung dan ikut serta dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh subyek yang diamati. b. Observasi nonpartisipan Dalam hal ini peneliti berada di luar subyek yang diamati dan tidak ikut dalam kegiatan-kegiatan yang mereka lakukan. c. Observasi sistematik (observasi berkerangka) Peneliti telah membuat kerangka yang memuat faktor-faktor yang telah diatur terlebih dahulu. d. Apabila situasi dan kondisi onservee dikendalikan. Dalamm pelaksanaannya beberapa hal berikut perlu dipertimbangkan yaitu observer dihadapkan pada situasi perangsang yang dibuat seragam untuk semua observee, situasi tersebut dibuat sedemikian rupa untuk memungkinkan timbulnya variasi tingkah laku yang akan diamati oleh observer. 5. Jenis observasi berdasarkan atas cara pengamatan Berdasarkan atas cara pengamatan, observasi dibedakan menjadi a. Observasi terstruktur Penelitian diarahkan pada pemusatan perhatian pada tingkah laku tertentu sehingga dapat disusun pedoman tentang tingkah laku apa saja yang harus diamati. b. Observasi tak terstruktur Dalam hal ini peneliti tidak mempersiapkan catatan tentang tingkah laku tertentu apa saja yang harus diamati. 6. Beberapa sarana observasi Berikut beberapa sarana observasi yang telah lazim digunakan: a. Anecdotal Record (daftar riwayat kelakuan) b. Catatan Berkala c. Check List d. Rating Scale 7. Kesesatan yang sering terjadi pada observasi Kesesatan yang sering terjadi pada observasi dan tidak segera disadari adalah : 3. Bebrapa jenis teknik observasi

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


a. Halo Effect yaitu kesesatan yang dapat terjadi jika observer dalam pencatatannya terpikat oleh kesan-kesan umum yang baik pada observee, sehingga ia tidak melihat pada apa yang seharusnya diamati. b. Generousity effect yaitu kesesatan terjadi karena keinginan berbuat baik. c. Carry Over Effect yaitu kesesatan terjadi bila peneliti tidak dapat memisahkan satu gejala dari yang lain. 8. Limitasi dan kebaikan observasi a. Kelemahan 1. observasi langsung tidak sesuai untuk penelitian kehidupan pribadi sesorang yang sangat rahasia. 2. mengetahui jika diselidiki. 3. timbulnya suatu kejadia tidak selalu bersamaan waktu pada saat observer berada di tempat. 4. tugas observasi dapat terganggu pada waktu ada peristiwa yang tidak terduga. 5. terbatasi oleh lama waktu kejadian. b. Kebaikan 1. merupakan alat yang langsung untuk menyelidiki bermacam gejala. 2. untuk observer, teknik observasi ini lebih sedikit tuntutannya. 3. memungkinkan pencatatan yang serempak dengan terjadinya suatu gejala. G. Metode Survei Selain metode observasi, pengumpulan data primer juga dapat dilakukan menggunakan metode survei. Metode survei merupakan metode pengumpulan data yang menggunakan pertanyaan lisan dan tertulis. Metode ini memerlukan adanya kontak atau hubungan antara peneliti dengan subyek (responden) penelitian untuk memperoleh data yang diperlukan. Oleh karena itu, metode survei merupakan metode pengumpulan data primer berdasarkan komunikasi antara peneliti dengan responden. Data penelitian berupa data subyek yang menyatakan opini, sikap, pengalaman atau karakteristik subyek penelitian secara individual atau secara kelompok. Data yang diperoleh sebagian besar merupakan data deskriptif , meskipun demikian, pengumpulan data dengan metode survei dapat dirancang untuk menjelaskan sebab-akibat atau mengungkap ide-ide. Peneliti umumnya menggunakan metode survei untuk mengumpulkan data yang sama dari banyak subyek. Ada dua teknik pengumpulan data dalam metode survei, yaitu: a. Wawancara, merupakan teknik pengumpulan data dalam metode survei yang menggunakan pertanyaan secara lisan kepada subyek penelitian. Teknik wawancara dilakukan jika peneliti memerlukan komunikasi atau hubungan dengan responden. Data yang dikumpulkan umumnya berupa masalah tertentu yang bersifat kompleks,

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN

Sumber & Metode Pengumpulan Data


sensitif atau kontroversial, sehingga kemungkinan jika dilakukan dengan teknik kuisioner akan kurang mendapatkan tanggapan responden. b. Kuisioner, merupakan teknik pengumpulan data yang tidak memerlukan kehadiran peneliti. Pertanyaan peneliti dan jawaban responden dapat dikemukakan secara tertulis melalui suatu kuisioner. Teknik ini memberi tanggung jawab kepada responden untuk membaca dan menjawab pertanyaan. Kuisioner dapat didistribusikan dengan berbagai cara, antara lain: kuisioner disampaikan langsung oleh peneliti, dikirim bersama-sama dengan pengiriman paket atau majalah, diletakkan ditempattempat yang ramai dikunjungi banyak orang, dikirim melalui pos, faksimile atau menggunakan teknologi komputer. Daftar Pustaka Singarimbun, Masri dan Sofian effendi (1981), Metode Penelitian Survei, Jakarta: LP3ES Indriantoro & Supomo, 2000 Metodologi Penelitian Bisnis dan Akuntansi BPFE-UGM, Yogyakarta.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Adiyas, SE,. MM

METODOLOGI PENELITIAN