Anda di halaman 1dari 38

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA NY.

M DI PANTI SOSIAL TRESNA WERDHA KASIH SAYANG IBU "GANGGUAN ALAM PERASAAN : DEPRESI"

DI SUSUN OLEH : Kelompok III

1. RIKA GUSNERI 2. ANGGI FASKAL PRATAMA 3. CHINTIA OKTARINA 4. MILA AFRIYANTI 5. TIYA MONICA BAMINDA 6. MEGIKO PUTRA 7. FEBRISAL DIRJAS

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) ALIFAH PADANG 2013

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat,dan karunianya makalah ini dapat terselesaikan oleh penulis tepat pada waktunya. Dalam pembuatan mklah ini penulis bertujuan untuk memenuhui tugas kuliah Keperawatan Gerontik .Dan pun kami bahas pada makalah ini adalah mengenai Gangguan Alam Perasaan Pada Lansia . Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini dapat terselesaikan atas kerjasama kelompok dan bantuan dari beberapa pihak,untuk itu dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan banyak terimakasih atas dorongan,perhatian dan kerjasamanya. Namun penulis menyadari dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu segala saran,kritik yang membangun sangatlah diharapkan agar lebih maju dimasa yang akan datang. Harapan penulis makalah ini dapat jadi reverensi bagi penulis dan pembaca untuk membangun tenaga kesehatan yang lebih professional dan bermutu dalam profesi keperawatan.

Padang, Mei 2013

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.. DAFTAR ISI.....

i ii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang ........................................................................................... B. Tujuan......................................................................................................... BAB II KONSEP DASAR TEORI A. B. C. D. Gangguan alam perasaan .. Mania ........... Depresi .............................. Proses Keperawatan... a. Pengkajian............................................................................................ b. Masalah keperawatan .......................................................................... c. Analisa data.......................................................................................... d. Diagnosa keperawatan.......................................................................... e. Intervensi ............................................................................................ f. Evaluasi ............................................................................................... 2 2 2 3 3 5 6 6 7 10 1 1

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan. B. Saran....... DAFTAR PUSTAKA 11 11

ii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Depresi merupakan suatu gangguan keadaan tonus perasaan yang secara umum ditandai oleh rasa kesedihan, apatis, pesimisme, dan kesepian yang mengganggu aktivitas sosial dalam sehari-hari. Depresi biasanya terjadi pada saat stres yang dialami oleh seseorang tidak kunjung reda, sebagian besar di antara kita pernah merasa sedih atau jengkel, kehidupan yang penuh masalah, kekecewaan, kehilangan dan frustasi yang dengan mudah menimbulkan ketidakbahagiaan dan keputusasaan. Namun secara umum perasaan demikian itu cukup normal dan merupakan reaksi sehat yang berlangsung cukup singkat dan mudah dihalau (Wilkinson et al, 1998). Depresi dan lanjut usia sebagai tahap akhir siklus perkembangan manusia. Masa di mana semua orang berharap akan menjalani hidup dengan tenang, damai, serta menikmati masa pensiun bersama anak dan cucu tercinta dengan penuh kasih sayang. Pada kenyataanya tidak semua lanjut usia mendapatkannya. Berbagai persoalan hidup yang menimpa lanjut usia sepanjang hayatnya seperti : kemiskinan, kegagalan yang beruntun, stres yang berkepanjangan, ataupun konflik dengan keluarga atau anak, atau kondisi lain seperti tidak memiliki keturunan yang bisa merawatnya dan lain sebagainya. Kondisi-kondisi hidup seperti ini dapat memicu terjadinya depresi. Tidak adanya media bagi lanjut usia untuk mencurahkan segala perasaan dan kegundahannya merupakan kondisi yang akan mempertahankan depresinya, karena dia akan terus menekan segala bentuk perasaan negatifnya ke alam bawah sadar (Rice, 1994). Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi adalah gangguan mental yang umum terjadi di antara populasi. Diperkirakan 121 juta manusia di muka bumi ini menderita depresi. Dari jumlah itu 5,8 persen laki-laki dan 9,5 persen perempuan, dan hanya sekitar 30 persen penderita depresi yang benar-benar mendapatkan pengobatan yang cukup, sekalipun telah tersedia teknologi pengobatan depresi yang efektif. Ironisnya, mereka yang menderita depresi berada dalam usia produktif, yakni cenderung terjadi pada usia kurang dari 45 tahun. Tidaklah mengherankan, bila diperkirakan 60 persen dari seluruh kejadian bunuh diri terkait dengan depresi (Anonim, 2009). Depresi dialami oleh 80 persen mereka yang berupaya atau melakukan bunuh diri pada penduduk yang didiagnosis mengalami gangguan jiwa. Bunuh diri adalah suatu pilihan untuk mengakhiri ketidakberdayaan, keputusasaan dan kemarahan diri akibat

gangguan mood. Angka bunuh diri meningkat tiga kali lipat pada populasi remaja (usia 15 sampai 24) karena terdapat peningkatan insiden depresi pada populasi ini. Pria yang berusia lebih dari 64 tahun memiliki angka bunuh diri 38/100.000 dibandingkan dengan angka 17/100.000 untuk semua pria di Amerika Serikat (Anonim, 2009). Menurut sebuah penelitian di Amerika, hampir 10 juta orang Amerika menderita depresi dari semua kelompok usia, kelas sosial ekonomi, ras dan budaya. Angka depresi meningkat secara drastis di antara lansia yang berada di institusi, dengan sekitar 50 persen sampai 75 persen penghuni perawatan jangka panjang memiliki gejala depresi ringan sampai sedang. Dari jumlah itu, angka yang signifikan dari orang dewasa yang tidak terganggu secara kognitif (10 sampai 20 persen) mengalami gejala-gejala yang cukup parah untuk memenuhi kriteria diagnostik depresi klinis. Oleh karena itu, depresi merupakan masalah kesehatan masyarakat yang signifikan merupakan gangguan psikiatri yang paling banyak terjadi pada lansia, tetapi untungnya dapat diobati dan kembali sehat (Hermana, 2006). Selain itu prevalensi depresi pada lansia di dunia berkisar 8-15 persen dan hasil meta analisis dari laporan-laporan negara di dunia mendapatkan prevalensi rata-rata depresi pada lansia adalah 13,5 persen dengan perbandingan wanita-pria 14,1 : 8,6. Adapun prevalensi depresi pada lansia yang menjalani perawatan di RS dan panti perawatan sebesar 30-45 persen. Perempuan lebih banyak menderita depresi (Anonim, 2009). Depresi pada lansia seringkali lambat terdeteksi karena gambaran klinisnya tidak khas. Depresi pada lansia lebih banyak tampil dalam keluhan somatis, seperti: kelelahan kronis, gangguan tidur, penurunan berat badan dan sebagainya. Depresi pada lansia juga tampil dalam bentuk pikiran agitatif, ansietas, atau penurunan fungsi kognitif. Sejumlah faktor pencetus depresi pada lansia, antara lain faktor biologik, psikologik, stres kronis, penggunaan obat. Faktor biologik misalnya faktor genetik, perubahan struktural otak, faktor resiko vaskuler, kelemahan fisik, sedangkan faktor psikologik pencetus depresi pada lansia, yaitu tipe kepribadian, relasi, interpersonal (Anonim, 2009).

B. Tujuan dan Manfaat Adapun tujuan dan manfaat pembuatan makalah adalah untuk melatih dan menambah pengetahuan tentang gangguan alam perasaan

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Gangguan Alam Perasaan Gangguan afek (suasana hati) dengan manifestasi gejala-gejala mania dan atau depresi. Klien dengan gangguan alam perasaan biasanya akan didapat suatu keadaan sedih, ketakutan, putus asa, gembira berlebihan dan khawatir. Keadaan emosional yang berkepanjangan dan mempengaruhi seluruh kehidupan dan fungsi kehidupan seseorang.

B. Mania Gangguan alam perasaan yang ditandai dengan adanya alam perasaan yang meningkat atau keadaan emosional yang mudah tersinggung dan terangsang. Dapat diiringi perilaku berupa peningkatan aktivitas flight of idea, euphoria, penyimpangan sex. Perilaku yang berhubungan dengan mania : a. Afektif Gambaran berlebihan, peningkatan harga diri, tidak tahan kritik b. Kognitif Ambisi mudah terpengaruh, mudah beralih perhatian, waham kebosanan, flight of idea. c. Fisik Gangguan tidur, nutrisi tidak adekuat, peningkatan aktivitas, dehidrasi. d. Tingkah laku Agresif, aktivitas motorik meningkat, kurang perawatan, seks berlebihan dan bicara bertele-tele.

C. Depresi Gangguan alam perasaan yang ditandai dengan perasaan sedih dan berduka yang berlebihan dan berkepanjangan. Perilaku yang berhubungan dengan depresi : a. Afektif Sedih, cemas, apatis, perasaan ditolak/bersalah, merasa tidak berdaya, putus asa, merasa sendirian dan tidak berharga. b. Kognitif

Bingung, ragu, sulit berkonsentrasi, hilang perhatian dan motivasi, menyalahkan diri sendiri, pikiran merusak diri. c. Fisik Sakit perut, anoreksia, mual dan muntah, gangguan pencernaan, pusing. d. Tingkah laku Gangguan tingkat aktivitas, menarik diri, isolasi sosial, irritable (mudah marah).

DEPRESI PADA LANSIA I. PENGERTIAN Depresi adalah gangguan mood yang reversible yang dihubungkan dengan adanya stress yang akut maupun kronik, penyakit kronik, pengobatan, dan factor biokimia. ( Annete, 1996) Depresi adalah gangguan alam perasaan yang ditandai dengan perasaan sedih dan berduka yang berlebihan dan berkepanjangan. (Stuart & Laraia) Gangguan alam perasaan yang ditandai oleh kesedihan, harga diri rendah, rasa bersalah,putus asa dan perasaan kosong ( Keliat Budi, 1996 ) Depresi sebagai salah satu gangguan alam perasan yang ditandai dengan kemurungan dan kesedihan yang mendalam dan berkelanjutan sehingga hilangnya kegairahan hidup perilaku tapi dalam batas normal namun tidak mengalami gangguan realita (Hawari, 2004) II. RENTANG RESPON EMOSIONAL

RENTANG ADAPTIF

RENTANG MAL ADAPTIF

Responsif

Reaksi kehilangan yang wajar

Supresif

Reaksi kehilangan memanjang

Maniak / depresi

Responsif Respon individu yang terbuka dan sadar akan perasaannya. Mampu bereaksi dengan dunia eksternal dan internal

Reaksi Kehilangan Yang Wajar Normal dialami oleh individu yang mengalami kehilangan. Individu menghadapi realita dari kehilangan dan mengalami proses kehilangan yang meliputi bersedih, berfokus pada diri sendiri, berhenti melakukankegiatan sehari - hari tapi tidak lama (keadaan ini bersifat temporer)

Supresi Merupakan tahap awal dari respon mal adaptif, dimana individu menyangkal, menekan atau menginternalisasi semua aspek perasaannya ke dalam lingkungan

Reaksi Kehilangan Yang Memanjang Merupakan penyangkalan yang menetap dan memanjang tapi tidak tampak reaksi emosional terhadap kehilangan , dapat terjadi hingga beberapa tahun

Maniak /depresi Merupakan respon emosional yang berat. Dapat melalui intensitas dan pengaruhnya terhadap fisik individu dan fungsi sosialnya. Maniak ditandai dengan gangguan alam perasaan meningkat,meluas, emosional mudah tersinggung,/terangsang . Dalam hal perilaku dengan peningkatan kegiatan, banyak bicara, flig of idea. senda gurau tertawa berlebihan,penyimpangan seksual. Sedangkan depresi ditandai dengan perasaan bersedih dan berduka yang berlebihan dan berkepanjangan.

III. ETIOLOGI DEPRESI a. Organobiologik Perubahan neuro biologi sitem persyarafan Penyakit kronik degeneratif Gangguan endokrin Pengaruh obat Genetik b. Psikososial Perubahan peran sosial Berbagai bentuk kehilangan Ciri kepribadian yang rentan Dukungan psikososial yang buruk Peristiwa kehidupan yang menyakitkan

FAKTOR PREDISPOSISI 1. Faktor Genetik Dimana transmisi gangguan alam perasaan diteruskan melalui garis keturunan Frekwensinya meningkat pada kembar monozigot Menurut Cloninger (1989) : Gangguan jiwa persepsi sensori dan gangguan jiwa psikotik erat sekali penyebabnya dengan factor genetic Individu yang memiliki hubungan sebagai ayah, ibu atau anak dari klien yang mengalami gangguan jiwa memiliki kecendrungan 10%, sedangkan keponakan atau cucu 2-4% Individu yang memiliki hubungan kembar identik dengan klien memiliki kecendrungan 46-48% , sedangkan dyzigot kecendrungannya 14-17% Faktor genetic tersebut sangat ditunjang oleh pola asuh yang diwariskajn sesuai dengan pengalaman yang dimiliki oleh anggota keluarga klien yang memiliki gangguan jiwa. 2. Teori Agregasi Berbalik Pada Diri Sendiri Depresi diakibatkan oleh perasaan marah yang dialihkan kepada diri sendiri.berbalik Menurut Freud, kehilangan banyak orang / objek akan mengakibatkan orang menjadi ambivalen antara benci dan cinta yang akhirnya menjadikan dia menyalahkan diri sendiri. 3. Teori Kehilangan Berhubungan dengan factor perkembangan misalnya kehilangan orang tua pada masa anak-anak, perpisahan dengan orang yang sangat dicintai. Sehingga individu tidak berdaya untuk mengatasi kehilangan. 4. Teori Kepribadian Tipe kepribadian tertentu menyebabkan individu mengalami depresi. Hal ini merupakan masalah kognitif yang dipengaruhi oleh penilaian negative terhadap diri sendiri.

5. Model Belajar Ketidakberdayaan Depresi disebabkan oleh kehilangan kendali diri, individu yang mengalami kehilangan menjadi pasif, tidak mampu menghadapi masalah, sehingga lamakelamaan timbul keyakinan bahwa dirinya tidak mampu mengendalikan kehidupan. 6. Model Perilaku Depresi terjadi karena kurangnya reinforcement positif selam berinteraksi dengan lingkungan 7. Model Biologis Depresi terjadi karena adanya perubahan dalam kimia tubuh. Perubahan tersebut termasuk dalam hal system endokrin dimana terjadi defisiensi katekolamin. Katekolamin tidak berfungsi namun terjadi hipersekresi kortisol yang terus-menerus. FAKTOR PRESIPITASI 1. Faktor Biologis Peubahan fisiologis yang disebabkan oleh obat-obatan atau berbagai penyakit fisik seperti infeksi, neoplasme, dan ketidakseimbangan metabolisme 2. Faktor Psikologis Kehilangan kasih saying, termasuk kehilangan cinta, kehilangna seseorang, kehilangan harga diri

IV. KLASIFIKASI DEPRESI Depresi dapat dibagi dalam 3 macam (Farmakologi Pendekatan Proses Keperawatan) 1. Depresi reaktif / eksogeneus Adalah depresi yang dimulai dengan mendadak dan adanya kejadian pencetus. Klien mengetahui mengapa dia mengalami depresi 2. Gangguan afektif unipolar / depresi primer / endogenous Adalah depresi yang ditandai dengan hilangnya minat dalam pekerjaan dan rumah , ketidakmampuan dalam menyelesaikan tugas-tugas dan depresi yang dalam (disforia). Depresi primer ini dapat bersifat primer (tidak berhubungan dengan masalah kesehatan lain) atau sekunder akibat suatu masalah kesehatan seperti gangguan fisik atau psikiatrik atau pemakaian obat.

3. Gangguan afektif bipolar Adalah gabungan antara 2 mood yaitu antara maniak (euphoria) dan depresi (disforia). Depresi pada usia lanjut dibagi dalam 2 kategori yaitu : 1. Depresi disorder Adalah depresi yang terjadi 2 tahun atau lebih tanpa adanya periode maniak 2. Bipolar disorder Adalah depresi yang diselingi dengan periode maniak. V.GEJALA DEPRESI Gejala gejala Depresi pada lansia adalah : 1. Afektif Merasa sedih, cemas, apatis, murung, perasaan ditolak/bersalah, merasa tidak berdaya, putus asa, merasa sendirian, rendah diri, tidak berharga, cemas, penurunan keinginan seksual 2. Kognitif Konsentrasi dan perhatian berkurang, paranoid, agitasi, fokus pada kejadian lalu, menyalahkan diri sendiri, menganggap diri tidak berguna, pandangan masa depan yang suram/kabur, berpikir untuk membahayakn diri/bunuh diri. 3. Perilaku Kesulitan dalam ADL, perubahan pola tidur (biasanya insomnia), menarik diri, isolasi social, harga diri dan kepercayaan berkurang, penurunan nafsu makan, iritabel (mudah marah). 4. Fisik Sakit perut, anoreksia, mual, muntah, gangguan pencernaan, konstipasi, berkurangnya energi, mudah lelah, lemah, lesu, insomnia, pusing, mulut kering.

VI.SINDROM KLINIS TERTENTU YANG DAPAT MUNCUL PADA LANSIA (DEPKES 2001) a. Depresi Agitatif Ditandai dengan peningkatan aktifitas, mondar mndir, mengejar ngejar orang dan terus menerus meremas remas tangan b. Depresi dan Anxietas Gangguan cemas menyeluruh dan fobia c. Depresi terselubung Tidak muncul gejala atau mood depresi d. Somatisasi Gejala somatik dapat menyembunyika gejala yang sesungguhnya dan dsapat memperberat dengan adanya depresi e. Pseudo Dimensia Pasien depresi yang menunjukan gejala ganggua memori yang bermakna seperti dimensia f. Depresi sekunder pada dimensia Depresi yang terjadi pada stadium awal dimensia

VII.DETEKSI DINI KEMUNGKINAN DEPRESI PADA LANSIA Usia lanjut dengan penyakit Degeneratif Usia lanjut yang mengalami perawatan yang lama di RS Usia lanjut dengan keluhan somatis kronis dan Dokter Shoping Usia lanjut dengan Imobilisasi yang berkepanjangan Usia lanjut dengan Isolasi social Usia lanjut dengan social ekonomi yang lemah Usia lanjut yang kehilangan dukungan sosial

VII. TERAPI PENUNJANG Pengobatan, secara umum terbagi 2 : 1. Anti depresi trisiklik : nortriptilin, aventyl 2. Penghambat monoaminoksidase (MAO) : tranilsipromin sulfat, isokarboksazid Efek samping obat-obatan : sedasi, mengantuk, hipotensi, retensi urin, konstipasi, mulut dan mata kering, penglihatan kabur.

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN TEORITIS 1. Pengkajian Pengkajian dilakukan dengan cara mengidentifikasi factor predisposisi dan factor presipitasi dan perubahan perilaku serta mekanisme koping yang digunakan klien. Riwayat kesehatan sekarang (tanda dan gejala), RKD, RKK, Riwayat pengobatan, Riwayat nutrisi, Pemeriksaan fisik, Pemeriksaan status mental, Pengkajian keluarga, pengkajian ADL. 2. Masalah Berduka disfungsional Koping individu tidak efektif Perubahan proses keluarga Gangguan interaksi sosial Ketidakberdayaan Gangguan pola tidur Perubahan nutrisi Defisit perawatan diri Distres kepercayaan

3. Tujuan Mengajarkan klien untuk berespon emosional yang adaptif dan meningkatkan rasa puas serta kesenangan yang dapat diterima oleh lingkungan 4. Intervensi a. Fase akut 6 12 minngu Tujuan tidakan mengurangi gejala jika kondisi membaik setelah dilakukan tindakan maka pasien sehat b. Fase berkelanjutan 4 6 bulan Tujuan mencegah kekambuhan ,meningkatkan proses penyembuhan Penyebab kambuh adalah kegagalan mempertahankan keadaa yang telah membaik

c. Fase mempertahankan Tujuan rencana tindakan untuk mencegah tanda dan gejala depresi yang lebih berat/ atau memperberat tanda depresi 5. Implementasi Pada fase akut Ajarkan pasien tentang Depresi Ajarkan klien tentang pengobatan depresi Mengajarkan cara mempertahan kan status nutrisi Bantu klien untuk mengembangkan aktifitas sendiri Ajarkan pada keluarga tanda- tanda resiko bunuh diri Kaji dinamika keluarga , hargadiri dan persepsi klien Pada Fase berkelanjutan Ajarkan bila gejala muncul segra mencari bantuan Beri reinforcement positif terhadap kemajuan yang di lakukan klien Ajarkan teknik meningkatkan diri yang sehat , kemampuan komunikasi asertif,teknik relaksasi Ajarkan teknik peningkatan mekanisme koping Pada Fase mempertahankan Beri Reinforcement positif Ajarkan kemampuan memecahkan masalah, teknik relaksasi, distraksi

Proses Keperawatan A. Pengkajian 1. Faktor Predisposisi b. Faktor genetik Dianggap mempengaruhi transmisi gangguan afektif melalui riwayat keluarga atau keturunan. c. Teori agresi menyerang ke dalam Menunjukkan bahwa depresi terjadi karena perasaan marah yang ditunjukkan kepada diri sendiri. d. Teori kehilangan objek Merujuk kepada perpisahan traumatis individu dengan benda atau yang sangat berarti. e. Teori organisasi kepribadian Mengusulkan bagaimana konsep diri yang negatif dan harga diri rendah mempengaruhi dalam keyakinan dan penilaian seseorang terhadap stressor. f. Model kognitif Menyatakan bahwa depresi merupakan masalah kognitif yang didominasi oleh evaluasi negatif seseorang terhadap diri seseorang, dunia seseorang dan masa depan seseorang. g. Model ketidakberdayaan yang dipelajari Menunjukkan bahwa bukan semata-mata trauma menyebabkan depresi tetapi keyakinan bahwa seseorang tidak mempunyai kendali terhadap hasil yang penting dalam kehidupannya. h. Model perilaku Berkembang dari kerangka teori belajar sosial, yang mengasumsi penyebab depresi terletak pada kurangnya keinginan positif dalam berinteraksi dengan lingkungan. i. Model biologik Menguraikan perubahan kimia dalam tubuh yang terjadi selama masa depresi, termasuk defisiensi katekolamin, disfungsi endokrin, hipersekresi dan variasi periodik dalam irama biologis. 2. Faktor Presipitasi a. Kehilangan keterikatan yang nyata yang dibayangkan, termasuk kehilangan cinta seseorang, kedudukan atau harga diri.

b.

Peristiwa besar dalam kehidupan, sering dilaporkan sebagai pendahuluan episode depresi dan mempunyai dampak terhadap masalah-masalah yang dihadapi sekarang dan kemampuan menyelesaikan masalah.

c.

Peran dan ketegangan peran telah dilaporkan mempengaruhi perkembangan depresi, terutama pada wanita.

d.

Perubahan fisiologik yang disebabkan oleh obat-obatan berbagai penyakit fisik.

3.

Mekanisme koping Mekanisme koping yang digunakan pada reaksi kehilangan yang memanjang adalah denial dan supresi, hal ini dilakukan untuk menghindari tekanan yang hebat. Pada depresi mekanisme koping yang digunakan adalah represi, supresi, mengingkari dan disosiasi. Tingkah laku mania merupakan mekanisme pertahanan terhadap depresi yang diakibatkan karena kurang efektifnya koping dalam menghadapi kehilangan.

4.

Perilaku Perilaku yang berhubungan dengan mania dan depresi bervariasi. Gambaran utama dari mania adalah perbedaan intensitas psikologikal yang tinggi. Pada keadaan depresi kesedihan dan kelambanan dapat menonjol atau dapat terjadi agitasi.

B. Masalah Keperawatan a) Gangguan harga diri : harga diri rendah b) Kerusakan interaksi sosial c) Perubahan proses berpikir d) Ketidakberdayaan e) Perubahan nutrisi kurang dari ketubuhan tubuh f) Gangguan pola tidur

g) Defisit perawatan diri h) Risiko tinggi cidera i) j) Koping individu tidak efektif Gangguan komunikasi verbal

C. Analisa Data No 1 DS : Data Masalah Gangguan alam perasaan koping individu

Klien mengatakan putus asa dan tidak berdaya, :

tidak berharga, tidak ada harapan setelah maladaptive ditinggal suami dan anak satu-satunya. DO : Klien tampak sedih Klien tampak menangis

DS :

Risiko menciderai diri sendiri : depresi Klien mengatakan ingin memukul diri sendiri jiwa ingat suami dan anak-anaknya

Klien mengatakan bila ingat suami dan anaknya lebih banyak sendiri dan marahmarah

DO :

Klien tampak gelisah Klien tampak memukul diri sendiri Klien tampak tidak bisa mengontrol impuls

D. Diagnosa Keperawatan 1. 2. Gangguan alam perasaan : depresi berhubungan dengan koping maladaptive Risiko tinggi menciderai diri : berhubungan dengan depresi

E. Intervensi No 1 Dx Keperawatan Gangguan perasaan : Tujuan Kriteria Hasil Intervensi Rasional Hubungan saling percaya sebagai dasar interaksi yang terapeutik

alam TUM : depresi Klien tidak Klien menunjukkan 1. Bina hubungan saling percaya Sapa klien dengan ramah, ucapkan dengan sopan, ciptakan suasana tenang dan santai. Terima klien apa adanya Pertahankan kontak mata saat berhubungan Tunjukkan sikap empati dan penuh perhatian pada klien Jujur dan menepati janji Perhatikan kebutuhan klien Memberikan hal-hal yang adaptif yang dapat digunakan oleh klien bila ada masalah

berhubungan dengan terjadi koping maladaptif

individu gangguan alam tanda-tanda perasaan depresi : percaya kepada perawat TUK (1) : Dapat membina hubungan saling percaya

TUK (2) : Klien

Klien mampu 2. Tanyakan kepada dapat menggunakan koping adaptif yang baik. klien tentang perasaan saat ini Beri dorongan untuk mengungkapkan perasaannya dan mengatakan bahwa perawat

menggunakan koping adaptif.

memahami apa yang dirasakan Tanyakan kepada pasien cara yang bisa dilakukan mengatasi perasaan sedih/ menyakitkan Diskusikan dengan pasien manfaat dari koping yang biasa digunakan Bersama klien mencari berbagai alternatif koping Beri dorongan kepada pasien untuk memilih koping yang paling tepat dan dapat diterima Beri dorongan kepada pasien untuk mencoba koping yang telah dipilih Anjurkan pasien untuk mencoba alternatif lain dalam menyelesaikan masalah

Risiko menciderai diri TUM : berhubungan dengan Klien depresi

Klien tidak menunjukkan ada

Pantau dengan seksama risiko bunuh diri/melukai diri Jauhkan dan simpan alat-alat yang digunakan oleh pasien untuk menciderai dirinya di tempat yang aman dan terkunci Jauhkan alat-alat yang membahayakan pasien

Memantau secara seksama dapat mengetahui lebih dini tanda-tanda ingin menciderai diri Dapat menghindari keinginan pasien untuk melukai diri. Mempermudah perawat mengawasi pasien

menciderai diri tidak sendiri

tanda-tanda untuk

TUK : Klien

menciderai diri dengan

terlindung dari tanda : tenang perilaku menciderai diri

Minum obat secara benar dapat membantu Awasi dan tempatkan pasien di ruang yang mudah dipantau oleh petugas dapat Klien minum Diskusikan tentang obat secara dan obat (nama, dosis, frekuensi, efek samping minum obat) Bantu menggunakan obat dengan prinsip 5 benar (benar pasien, obat, dosis, cara dan penyembuhan pasien

Klien

menggunakan obat

dengan benar tepat

benar dan tepat

waktu) Anjurkan membicarakan efek samping yang dihasilkan Beri reinforcement (+) bila menggunakan obat dengan benar

F. Evaluasi a) Semua sumber pencetus stress dan persepsi klien dapat digali. b) Masalah klien mengenai konsep diri, rasa marah dan hubungan interpersonal dapat digali. c) Perubahan pola tingkah laku dan respon klien tersebut tampak. d) Riwayat individu klien dan keluarganya sebelum fase depresi dapat dievaluasi sepenuhnya. e) Tindakan untuk mencegah kemungkinan terjadinya bunuh diri telah dilakukan. f) Tindakan keperawatan telah mencakup semua aspek dunia klien.

g) Reaksi perubahan klien dapat diidentifikasi dan dilalui dengan baik oleh klien.

BAB IV TINJAUAN KASUS NAMA PANTI ALAMAT PANTI TANGGAL MASUK NO. REGISTER I. IDENTITAS A. Nama B. Jenis Kelamin C. Umur D. Agama E. Status Perkawinan : Ny.M : Perempuan : 65 tahun : Islam : Kawin (janda) : Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu : Batusangkar : Klien masuk kira-kira 1 tahun yang lalu : tidak diketahui

F. Pendidikan Terakhir : SD G. Pekerjaan H. Alamat rumah : Ibu rumah tangga : Batusangkar

II.

ALASAN KUNJUNGAN KE PANTI Klien masuk panti sosial karena keinginan pribadi, dengan alasan klien ingin melupakan trauma masa lalunya. Yaitu kira-kira 10 tahun yang lalu cucu Ny. M meninggal karena tenggelam di kolam yang ada di belakang rumahnya. Saat itu cucu Ny. M tinggal di rumah bersama Ny. M karena orang tua cucunya itu bekerja. Ny. M merasa sangat bersalah atas peristiwa tersebut. Sejak itu Ny. M sering melamun, menyendiri di dalam kamar dan menangis sendirian terutama di malam hari. Anak-anak Ny.M dan cucunya sibuk beraktivitas diluar rumah sehingga Ny. M sering tinggal sendirian diluar rumah. Untuk mengatasi rasa sepi yang beliau alami , maka beliau memutuskan untuk tinggal di panti dengan alasan di panti ini banyak teman tempat bercerita.

III. RIWAYAT KESEHATAN 1. Masalah kesehatan yang pernah dialami dan dirasakan saat ini Klien mengatakan putus asa dan tidak berdaya, tidak berharga, tidak ada harapan setelah ditinggal suami dan anak satu-satunya. Ny. M terlihat lesu, kontak mata dengan pengkaji kurang, dan sering mengungkapkan kata yang menyalahkan diri sendiri 2.Masalah kesehatan keluarga/keturunan Tidak ada penyakit keturunan IV. KEBIASAAN SEHARI-HARI A. BIOLOGIS Pola Makan Klien makan 3 x sehari, porsi hanya habis separuh, menu seimbang, diet buah 2 x seminggu. Klien kurang suka makan sayuran. Pola Minum Klien minum hanya 1 mug (kira-kira 500 ml) sehari dan kadang-kadang tidak habis. Selain itu klien juga rutin minum segelas air teh setiap pagi.Minum susu 1 x seminggu Pola Tidur Klien tidur kira-kira 5 jam sehari yaitu dari jam 20.00- 01.00. Ny. M mengatakan susah tidur pada malam hari. Tidurnya tidak pulas dan sering terbangun pada malam hari sekitar pukul 01.00. Saat terbangun, Ny. M biasanya langsung teringat pada peristiwa kematian cucunya sehingga Ny. M tidak dapat tidur kembali sampai pagi dan Ny. M juga menyatakan tidak pernah dan sulit untuk tidur siang. Saat pengkajian, pengkaji melihat ada lingkaran hitam di bawah mata Ny. M, wajah tampak lesu dan kelelahan. Saat menjawab pertanyaan pengkaji, Ny. M tampak tidak konsentrasi dan sering tidak ada kontak mata dengan pengkaji. Klien mengatakan bahwa ia sering merasa malas karena kurang tidur. Pola Eliminasi ( B.A.B/B.A.K) BAB : Frekuensi BAB 1x seminggu, konsistensi keras, warna coklat tua. Ny. M menyatakan ia belum BAB sejak hari Kamis dan perubahan pola BAB ini terjadi lebih kurang satu tahun belakangan. Dan pada saat BAB Ny. M selalu mengejan.

BAK : Frekuensi BAK 3-4 x sehari, jumlah sedikit, warna kuning jernih Aktifitas sehari-hari Waktu subuh klien shalat subuh berjamah di mesjid, kemudian mandi. Setelah itu klien biasanya menyapu rumah sesuai jadwal piket. Kira-kira jam 08.00 klien makan. Setelah makan klien bercengkrama dengan teman-

temannya.Selain itu kadangkala klien juga menonton TV dikamar perawat pengawas. mengaji dikamarnya. Ketika bangun itu, klien sering termenung kemudian menagis sendirian. Pada siang hari, kalau klien sendirian di kamar Rekreasi Klien rekreasi ke luar panti seperti ke Malibo Anai dan tempat lain 1 x 2 bulan. Kadang-kadang anak klien datang ke panti untuk mengajak jalan-jalan. B. PSIKOLOGIS B.1 Keadaan Emosi Ny. M selalu mengingat kejadian yang menyebabkan cucunya meninggal, sehingga Ny. M sering melamun dan menangis hampir tiap malam.Ny. M mengatakan kejadian kematian cucunya tersebut masih segar dalam ingatannya dan hal tersebutlah membuat klien menjadi sering melamun dan menangis pada malam hari. Pada saaat pengkajian Ny. M mengatakan sangat bersalah atas kejadian yang menimpa cucunya karena lambat menyelamtkan cucunya walaupun orang tua si anak dan keluarga lainnya tidak pernah menyalahkan beliau. Ny. M bercerita kenapa beliau tidak dapat mencegah kejadian tersebut dan berusaha mencari cucunya tersebut ke kolam yang ada di belakang rumahnya sendiri malahan beliau mencari ke rumah orang lain. C. SOSIAL Dukungan Keluarga Keluarga sering mengunjungi Ny. M kepanti , cucunya sering menelpon untuk menanyakan keadaan Ny. M Hubungan Antar Keluarga Masih terjalin hubungan komunikasi dengan keluarga lain Hubungan Dengan Orang Lain Pasien mampu untuk menjalin hubungan dan berinteraksi dengan orang lain

D. SPIRITUAL/KULTURAL Pelaksanaan Ibadah Klien adalah seorang muslim yang taat melakukan ibadah dengan cara berjamaah di mushalla dalam lingkungan panti, kadang-kadang klien sering juga shalat berjamaah di masjid luar panti. Keyakinan tentang kesehatan Menurut klien sehat adalah mampu melaksanakan kegiatan sehari-hari. Sakit adalah tidak mampu melaksanakan kegiatan sehari-hari. E. PEMERIKSAAN FISIK Tanda Vital Keadaan umum Kesadaran Suhu Nadi Tekanan Darah Pernapasan Tinggi Badan Berat Badan : lemah, kurang bersemangat : compos mentis : 37,1 0 C : 72 x / menit : 110/80 mmHg : 18 x /menit : 145 cm : 40 cm

Pemeriksaan fisik head to toe Kebersihan perorangan 1. Kepala I P : simetris : tampak bersih

Rambut I P : rambut sudah banyak uban : tidak ada benjolan

Mata I o ketajaman penglihatan penglihatan o konjungtiva o sclera : tidak anemis : tidak ikterus : simetris : kurang baik sehingga menggunakan alat bantu

o pupil o pemakaian alat bantu tidak membaca. -

: isokor (kanan dan kiri) : memakai kaca mata baik membaca ataupun

P : Tidak ada nyeri tekan pada bola mata.

Hidung I : - bentuk o fungsi penciuman o pendarahan P : simetris : baik,dapat membedakan bau : tidak mengalami perdarahan : tidak ada bengkak dan nyeri tekan

Mulut I : - keadaan bibir o keadaan gusi dan gigi bersih dan tidak lengkap. o keadaan lidah Telinga I : - bentuk telinga o lubang telinga normal o ketajaman pendengaran : kurang mendengar karena sudah tua P : tidak ada nyeri tekan : simetris : terdapat serumen tapi masih dalam batas : tidak ada tanda perdarahan. : bibir klien kering : tidak ada perdarahan gusi dan gigi, gigi terlihat

2. Leher I : warna kulit sama dengan lain integritas kulit baik bentuk simetris P :- tyroid : tidak terdapat Pembesaran KGB - denyut nadi karotis - vena jugularis : teraba : teraba

3. Dada / thorax Dada I bentuk thorax o Pernafasan : simetris (kiri dan kanan) : frequensi 24 kali/mnt Irama teratur dan tidak ada suara tambahan, Tidak ada tanda kesulitan bernafas. Paru paru I bentuk thorax : simetris kiri dan kanan Tidak menggunakan otot bantu pernafasan P P A : terdengar dan teratur : bunyi normal : sonor : suara nafas teratur

Abdomen I bentuk abdomen : simetris kiri dan kanan tidak ada benjola P o Hepar o Benjolan P asites A bising usus : tanda nyeri tekan : tidak ada

: tidak ada pembengkakan : tidak ada : tidak ada : 13/16 menit

Musculoskeletal I kesimetrisan otot o edema o Kekuatan otot : simetris kiri dan kanan : tidak ada edema : kekuatan otot telah berkurang

V.

INFORMASI PENUNJANG : tidak ada Diagnosa Medis Laboratorium Terapi Medis

ANALISA DATA NO DATA MASALAH KEPERAWATAN 1. DS : Klien mengatakan : Selalu mengingat kejadian yang membuat cucunya meninggal Kejadian kematian cucunya tersebut masih segar dalam ingatannya Sering melamun dan menangis pada malam hari mengingat kematian cucunya 10 tahun yang lalu Sangat bersalah atas kejadian yang menimpa cucunya karena lambat menyelamatkan cucunya walaupun orang tua si anak dan keluarga lainnya tidak pernah menyalahkan beliau Susah tidur di malam hari Tidurnya tidak pulas dan sering terbangun pada malam hari sekitar pukul 01.00 Saat terbangun, Ny. M biasanya langsung teringat pada peristiwa kematian cucunya sehingga Ny. M tidak dapat tidur kembali sampai pagi DO : Klien terlihat lesu Klien sering menyalahkan dirinya sendiri pada saat Berduka fungsional

menceritakan kejadian kematian cucunya 2. DS : Gangguan alam perasaan : individu

Klien mengatakan putus asa dan tidak berdaya, tidak berharga, koping tidak ada harapan setelah ditinggal suami dan anak satu- maladaptive satunya.

DO : Klien tampak sedih Klien tampak menangis Klien sering melamun Klien sering menyendiri kontak mata dengan pengkaji kurang sering mengungkapkan kata yang menyalahkan diri sendiri. 3. DS : Klien mengatakan : Tidur kira-kira 5 jam sehari yaitu dari jam 20.00- 01.00 Susah tidur pada malam hari Tidurnya tidak pulas dan sering terbangun pada malam hari sekitar pukul 01.00 Saat terbangun, Ny. M biasanya langsung teringat pada peristiwa kematian cucunya sehingga Ny. M tidak dapat tidur kembali sampai pagi Tidak pernah dan sulit untuk tidur siang Sering merasa malas karena kurang tidur DO : Terdapat lingkaran hitam di bawah mata Ny. M Wajah tampak lesu dan kelelahan. Saat menjawab pertanyaan pengkaji, Ny. M tampak tidak konsentrasi Sering tidak ada kontak mata dengan pengkaji Gangguan pola tidur

DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Berduka disfungsional b.d kematian dan koping individu tak efektif pada Ny. M Di Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu 2. Gangguan pola tidur b.d depresi Ny. M Di Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu 3. Gangguan alam perasaan b.d koping individu maladaptive Ny. M Di Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN PADA NY. M DI PANTI SOSIAL TRESNA WERDHA KASIH SAYANG IBU

NO

DIAGNOSA KEPERAWATAN

TUJUAN/KRITERIA HASIL Kriteria Hasil : - Klien mengutarakan kehilangan - Klien menggambarkan perasaan diharapkan kehilangan

RENCANA KEPERAWATAN INTERVENSI 1.Kaji faktor-faktor penyebab dan penunjang berduka RASIONAL

1.

Berduka disfungsional b.d kematian dan koping individu tak efektif pada Ny. M Di Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu

disfungsional

yang 2.Tingkatkan hubungan saling dengan percaya

- Klien mengidentifikasi 3.kaji faktor resiko terhadap perilaku dan ketidakefektifan koping pada lansia

konsekuensi perilaku - Klien mengidentifikasi kekuatan diri

dan 4.Dukung klien terhadap reaksi berduka

dorongan yang diterima - Klien mengutarakan

akan mencari bantuan 5.Berikan dari tenaga profesional

penyuluhan

kesehatan dan rujuk sesuai indikasi

2.

Gangguan alam perasaan Klien tidak terjadi gangguan 1. Bina hubungan saling percaya : depresi berhubungan alam perasaan : depresi dengan koping individu dengan kriteria hasil : maladaptif Ny. M Di Panti Sosial Tresna Klien menunjukkan percaya Sapa klien dengan ramah, ucapkan dengan sopan, ciptakan suasana tenang dan santai. Terima klien apa adanya Pertahankan kontak mata saat berhubungan

Werdha Kasih Sayang Ibu -

tanda-tanda

kepada perawat Klien mampu

menggunakan koping adaptif yang baik.

Tunjukkan sikap empati dan penuh perhatian pada klien Jujur dan menepati janji Perhatikan kebutuhan klien

2.

Tanyakan kepada klien tentang perasaan saat ini Beri dorongan untuk mengungkapkan perasaannya dan mengatakan bahwa perawat memahami apa yang dirasakan Tanyakan kepada pasien cara yang bisa dilakukan mengatasi perasaan sedih/ menyakitkan Diskusikan dengan pasien manfaat dari koping yang biasa digunakan Bersama klien mencari berbagai alternatif koping Beri dorongan kepada pasien untuk memilih koping yang paling tepat dan dapat diterima Beri dorongan kepada pasien untuk mencoba koping yang telah dipilih Anjurkan pasien untuk mencoba alternatif lain dalam menyelesaikan masalah

3.

Gangguan pola tidur Setelah diberikan asuhan b.d depresi Ny. M Di keperawatan 2 x 24 jam Panti Sosial Tresna diharapkan pasien bisa

3.Identifikasi

faktor-faktor

penyebab dan penunjang

Werdha Kasih Sayang tidur nyenyak dengan Ibu Kriteria Hasil : - Klien mengidentifikasi teknik-teknik untuk mempermudah tidur - Klien menjelaskan faktor-faktor penghambat atau pencegah tidur - Klien melaporkan keseimbangan yang optimal antara aktivitas dan istirahat - Klien mengungkapkan rasa segar

4.Kurangi distraksi

atau

hilangkan dan

lingkungan

penghentian tidur

5.Tingkatkan aktifitas seharihari jika memungkinkan

6.Tingkatkan

tidur

dengan

menggunakan bantuan

7.Kurangi potensial terhadap cidera selama tidur

8.berikan

penyuluhan

kesehatan dan rujukan jika diindikasikan

implementasi dan evaluasi keperawatan

No. dx 1.

Hari tanggal

Implementasi

Evaluasi

20 mei 2013

- mengkaji faktor-faktor penyebab dan S : klien mampu mengungkapkan penunjang berduka disfungsional - meningkatkan percaya - mengkaji faktor resiko hubungan perasaannya

saling O : Lansia tampak bahagia dan tampak terhibur terhadap A : Masalah teratasi sebagian P : Intervensidilanjutkan

ketidakefektifan koping pada lansia - mendukung klien terhadap reaksi berduka - memberikan penyuluhan kesehatan dan rujuk sesuai indikasi

2.

20 mei 2013

- membina hubungan saling percaya - memberikan mengungkapkan dorongan perasaannya

S:

untuk O : Klien sudah menunjukan tanda-tanda dan percaya kepada perawat.

mengatakan bahwa perawat memahami A : masalah teratasi sebagia apa yang dirasakan - menanyakan kepada pasien cara yang bisa dilakukan mengatasi perasaan sedih/ menyakitkan P : intervensi dilanjutkan

3.

20 mei 2013

- mengidentifikasi faktor-faktor penyebab dan penunjang - mengurangi atau hilangkan distraksi lingkungan dan penghentian tidur - meningkatkan aktifitas sehari-hari jika Memungkinkan - meningkatkan tidur dengan menggunakan bantuan - mengurangi potensial terhadap cidera

S : klien mengatakan masih belum bisa tidur lelap O : lingkaran hitam di bawah mata klien sudah sedikit hilang. A : Masalah teratasi sebagian P : Intervensidilanjutkan

selama tidur - memberikan penyuluhan kesehatan dan rujukan jika diindikasikan

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Setelah dilakukan pengkajian pada klien didapatkan masalah pada klien sebagai berikut : risiko menciderai diri, gangguan alam perasaan : depresi, isolasi sosial, depresi, harga diri rendah dan koping maladaptif.

B. Saran 1. Pada perawat diharapkan dapat : a. b. Memenuhi kebutuhan dasar klien Meningkatkan kemampuan komunikasi terapeutik terhadap klien sehingga asuhan keperawatan dapat terlaksana secara optimal. I. Pada klien dianjurkan untuk dapat : a. b. Minum obat secara teratur Dapat menggunakan koping adaptif bila ada masalah.

DAFTAR PUSTAKA Keliat B.A. (1999). Kumpulan Proses Keperawatan Masalah Keperawatan Jiwa. Jakarta FIK-UI. Keliat, B.A. (2005). Proses Keperawatan Jiwa. Jakarta : EGC. Marilynn E. Doenges. (2006). Rencana Asuhan Keperawatan Psikiatri. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran : EGC.