Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM ANALISA INSTRUMEN Kromatografi Cairan Kinerja Tinggi (KCKT)

INSTRUMEN Kromatografi Cairan Kinerja Tinggi (KCKT) Disusun Oleh: Farmasi 5 B Kelompok 1 Annisa Nurul Azzahra

Disusun Oleh:

Farmasi 5 B Kelompok 1

Annisa Nurul Azzahra

1111102000029

Rosita Pracima

1111102000041

Athiyah

1111102000031

Hardi Mozer

1111102000049

Miyadah Samiyah

1111102000034

Laila Novilia

1111102000050

Rian Destiyani Putri

1111102000035

Arini Eka Pratiwi

1111102000051

Ati Maryanti

1111102000037

Meryza Sonia

1111102000052

Faradhila Nur Saraswati

1111102000038

Sumiati

1111102000124

Silvia Aryani

1111102000039

Nurkhayati P.I.Y

1111102000126

Evi Nurul Hidayati

1111102000131

Nb

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH

JAKARTA

2013

BAB 1 Tujuan Praktikum dan Landasan Teori 1.1 Tujuan 1. Memahami prinsip dasar analisis dengan

BAB 1 Tujuan Praktikum dan Landasan Teori

1.1 Tujuan

1. Memahami prinsip dasar analisis dengan KCKT

2. Memahami analisis kualitatif dengan KCKT

3. Memahami analisis kuantitatif dengan KCKT

1.2 Landasan Teori

Kromatografi Cair Kinerja Tinggi atau KCKT atau biasa juga disebut dengan HPLC (High Performance Liquid Chromatography) dikembangkan pada akhir tahun 1960-an dan awal tahun 1970-an. Saat ini, KCKT merupakan teknik pemisahan yang diterima secara luas untuk analisis dan pemurnian senyawa tertentu dalam suatu sampel pada sejumlah bidang, antara lain farmasi, lingkungan, bioteknologi, polimer, dan industri-industri makanan. Beberapa perkembangan KCKT terbaru antara lain : miniaturisasi sistem KCKT, penggunaan KCKT untuk analisis asam-asam nukleat, analisis protein, analisis karbohidrat, dan analisis senyawa-senyawa kiral.(Ibnu Gholib, dkk, 2012 : 378). Kromatografi adalah metode suatu proses fisik yang digunakan untuk memisahkan komponen-komponen dari suatu campuran senyawa kimia. Salah satu teknik kromatografi yang dimana fasa gerak dan fasa diamnya menggunakan zat cair adalah HPLC (High Performance Liquid Chromatography) atau KCKT (Kromatografi Cair Kinerja Tinggi). KCKT atau HPLC merupakan salah satu teknik pemisahan campuran secara modern. Teknik HPLC merupakan salah satu teknik kromatografi cair-cair, yang dapat digunakan baik untuk keperluan pemisahan maupun analisis kuantitatif. Analisis kualitatif dengan teknik HPLC didasarkan pada pengukuran luas area standar. Pada prakteknya, metode pembandingan area standar dan sampel kurang menghasilkan data yang akurat bila hanya melibatkan suatu konsentrasi standar. Oleh karena itu, dilakukan dengan menggunakan teknik kurva kalibrasi. (Wiji, dkk. 2010 : 17). Kegunaan umum KCKT adalah untuk pemisahan sejumlah senyawa organik, anorganik, maupun senyawa biologis; analisis ketidakmurnian (impurities); analisis senyawa-senyawa tidak mudah menguap (non-volatil); penentuan molekul-molekul netral, ionik, maupun zwitter ion;

senyawa-senyawa tidak mudah menguap ( non-volatil ); penentuan molekul-molekul netral, ionik, maupun zwitter ion; Page 2
senyawa-senyawa tidak mudah menguap ( non-volatil ); penentuan molekul-molekul netral, ionik, maupun zwitter ion; Page 2
isolasi dan pemurnian senyawa; pemisahan senyawa-senyawa yang strukturnya hampir sama; pemisahan senyawa-senyawa yang

isolasi dan pemurnian senyawa; pemisahan senyawa-senyawa yang strukturnya hampir sama; pemisahan senyawa-senyawa yang strukturnya hampir sama; pemisahan senyawa dalam jumlah sekelumit (trace elements), dalam jumlah banyak, dan dalam skala proses industri. KCKT merupakan metode yang tidak destruktif dan dapat digunakan baik untuk analisis kualitatif maupun kuantitatif. (Ibnu Gholib, dkk, 2012 : 378)

Kelebihan KCKT antara lain:

1. Mampu memisahkan molekul-molekul dari suatu campuran

2. Resolusinya baik

3. Mudah melaksanakannya

4. Kecepatan analisis dan kepekaannya tinggi

5. Dapat dihindari terjadinya dekomposisi/kerusakan bahan yang dianalisis

6. Dapat digunakan bermacam-macam detector

7. Kolom dapat digunakan kembali

8. Mudah melakukan rekoveri cuplikan

9. Tekniknya tidak begitu tergantung pada keahlian operator dan reprodusibilitasnya lebih baik

10. Instrumennya memungkinan untuk bekerja secara automatis dan kuantitatif

11. Waktu analisis umumnya singkat

12. Kromatografi cair preparatif memungkinkan dalam skala besar

13. Ideal untuk molekul besar dan ion

Keterbatasan metode KCKT adalah untuk identifikasi senyawa, kecuali jika KCKT dihubungkan dengan spektrometer massa (MS). Keterbatasan lainnya adalah jika sampelnya sangat kompleks, maka resolusi yang baik sulit diperoleh. Prinsip kerja HPLC adalah sebagai berikut dengan bantuan pompa, fasa gerak cair dialirkan melalui kolom ke detektor, cuplikan dimasukkan ke dalam fasa gerak dengan penyuntikan. Didalam kolom terjadi pemisahan kompenen-komponen campuran karena perbedaan kekuatan interaksi antara solut-solut terhadap fasa diam. Solut-solut yang kurang kuat interaksinya dengan fasa diam akan keluar dari kolom terlebih dahulu, sebaliknya solut-solut yang kuat interaksinya dengan fasa diam akan keluar dari kolom lebih lama. Setiap komponen

sebaliknya solut-solut yang kuat interaksinya dengan fasa diam akan keluar dari kolom lebih lama. Setiap komponen
sebaliknya solut-solut yang kuat interaksinya dengan fasa diam akan keluar dari kolom lebih lama. Setiap komponen
campuran yang keluar dideteksi oleh detector kemudian direkam dalam bentuk kromatogram. Kromatogram HPLC serupa dengan

campuran yang keluar dideteksi oleh detector kemudian direkam dalam bentuk kromatogram. Kromatogram HPLC serupa dengan kromatogram gas. (Hendayana,Sumar.2006:69)

Komponen pada KCKT :

gas. (Hendayana,Sumar.2006:69) Komponen pada KCKT : 1. Pompa ( Pump ) Pompa yang cocok digunakan untuk

1. Pompa (Pump) Pompa yang cocok digunakan untuk KCKT adalah pompa yang mempunyai syarat sebagaimana syarat wadah pelarut yakni pompa harus inert terhadap fase gerak. Bahan yang umum dipakai untuk pompa adalah gelas, baja tahan karat, teflon, dan batu nilam. Pompa yang digunakan sebaiknya mampu memberikan tekanan sampai 5000 psi dan mampu mengalirkan fase gerak dengan kecepatan alir 3 mL/menit. Untuk tujuan preparatif, pompa yang digunakan harus mampu mengalirkan fase gerak dengan kecepatan 20 mL/menit. (Ibnu Gholib, dkk, 2012 : 382) Tujuan penggunaan pompa atau sistem penghantaran fase gerak berlangsung secara tepat, reprodusibel, konstan, dan bebas dari gangguan. Ada dua tipe pompa yang digunakan, yaitu kinerja konstan (constant pressure) dan pemindahan konstan (constant displacement). Pemindahan konstan dapat dibagi menjadi dua, yaitu: pompa reciprocating dan pompa syringe. Pompa reciprocating menghasilkan suatu aliran yang berdenyut teratur (pulsating),oleh karena itu membutuhkan peredam pulsa atau peredam elektronik untuk, menghasilkan garis dasar (base line) detektor yang stabil, bila detektor sensitif terhadapan aliran. Keuntungan utamanya ialah ukuran reservoir tidak terbatas. Pompa syringe memberikan aliran yang tidak berdenyut, tetapi reservoirnya terbatas.

reservoir tidak terbatas. Pompa syringe memberikan aliran yang tidak berdenyut, tetapi reservoirnya terbatas. Page 4
reservoir tidak terbatas. Pompa syringe memberikan aliran yang tidak berdenyut, tetapi reservoirnya terbatas. Page 4
2. Injektor (Injector) Sampel yang akan dimasukkan ke bagian ujung kolom, harus dengan disturbansi yang

2. Injektor (Injector) Sampel yang akan dimasukkan ke bagian ujung kolom, harus dengan disturbansi yang minimum dari material kolom. Ada dua model umum :

a. Stopped Flow

b. Solvent Flowing

Ada tiga tipe dasar injektor yang dapat digunakan :

a. Stop-Flow: Aliran dihentikan, injeksi dilakukan pada kinerja atmosfir, sistem tertutup, dan aliran dilanjutkan lagi. Teknik ini bisa digunakan karena difusi di dalam cairan kecil clan resolusi tidak dipengaruhi b. Septum: Septum yang digunakan pada KCKT sama dengan yang digunakan pada Kromtografi Gas. Injektor ini dapat digunakan pada kinerja sampai 60 -70 atmosfir. Tetapi septum ini tidak tahan dengan semua pelarut-pelarut Kromatografi Cair. Partikel kecil dari septum yang terkoyak (akibat jarum injektor) dapat menyebabkan penyumbatan.

c. Loop Valve: Tipe injektor ini umumnya digunakan untuk menginjeksi volume lebih besar dari 10 μ dan dilakukan dengan cara automatis (dengan menggunakan adaptor yang sesuai, volume yang lebih kecil dapat diinjeksifan secara manual). Pada posisi LOAD, sampel diisi kedalam loop pada kinerja atmosfir, bila VALVE difungsikan, maka sampel akan masuk ke dalam kolom.

3. Kolom (Column) Kolom adalah jantung kromatografi. Berhasil atau gagalnya suatu analisis tergantung pada pemilihan kolom dan kondisi percobaan yang sesuai. Kolom dapat dibagi menjadi dua kelompok :

a. Kolom analitik : Diameter dalam 2 -6 mm. Panjang kolom tergantung pada jenis material pengisi kolom. Untuk kemasan pellicular, panjang yang digunakan adalah 50 -100 cm. Untuk kemasan poros mikropartikulat, 10 -30 cm. Dewasa ini ada yang 5 cm.

b. Kolom preparatif: umumnya memiliki diameter 6 mm atau lebih besar dan panjang kolom 25 -100 cm. Kolom umumnya dibuat dari stainlesteel dan biasanya dioperasikan pada temperatur kamar, tetapi bisa juga digunakan temperatur lebih tinggi, terutama untuk kromatografi

dioperasikan pada temperatur kamar, tetapi bisa juga digunakan temperatur lebih tinggi, terutama untuk kromatografi Page 5
dioperasikan pada temperatur kamar, tetapi bisa juga digunakan temperatur lebih tinggi, terutama untuk kromatografi Page 5
penukar ion dan kromatografi eksklusi. Pengepakan kolom tergantung pada model KCKT yang digunakan ( Liquid

penukar ion dan kromatografi eksklusi. Pengepakan kolom tergantung pada model KCKT yang digunakan (Liquid Solid Chromatography, LSC; Liquid Liquid Chromatography, LLC; Ion Exchange Chromatography, IEC, Exclution Chromatography, EC)

4. Detektor (Detector) Suatu detektor dibutuhkan untuk mendeteksi adanya komponen sampel di dalam kolom (analisis kualitatif) dan menghitung kadamya (analisis kuantitatif). Detektor yang baik memiliki sensitifitas yang tinggi, gangguan (noise) yang rendah, kisar respon linier yang luas, dan memberi respons untuk semua tipe senyawa. Suatu kepekaan yang rendah terhadap aliran dan fluktuasi temperatur sangat diinginkan, tetapi tidak selalu dapat diperoleh. Detektor pada KCKT dikelompokkan menjadi 2 golongan yaitu detektor universal (yang mampu mendeteksi zat secara umum, tidak bersifat spesifik, dan tidak bersifat selektif) seperti detektor indeks bias dan detektor spektrometri massa; dan golongan detektor yang spesifik yang hanya akan mendeteksi analit secara spesifik dan selektif, seperti detektor UV- Vis, detektor fluorosensi, dan elektrokimia.(Ibnu Gholib, dkk, 2012 : 388) Detektor KCKT yang umum digunakan adalah detektor UV 254 nm. Variabel panjang gelombang dapat digunakan untuk mendeteksi banyak senyawa dengan range yang lebih luas. Detektor indeks refraksi juga digunakan secara luas, terutama pada kromatografi eksklusi, tetapi umumnya kurang sensitif jika dibandingkan dengan detektor UV. Detektor- detektor lainnya antara lain:

Detektor Fluorometer - Detektor Spektrofotometer Massa Detektor lonisasi Nyala - Detektor Refraksi lndeks Detektor Elektrokimia - Detektor Reaksi Kimia

5. Elusi Gradien Elusi Gradien didefinisikan sebagai penambahan kekuatan fasa gerak selama analisis kromatografi berlangsung. Efek dari Elusi Gradien adalah mempersingkat waktu retensi dari senyawa-senyawa yang tertahan kuat pada kolom. Dasar-dasar elusi gradien dijelaskan oleh Snyder. Elusi Gradien menawarkan beberapa keuntungan :

a. Total waktu analisis dapat direduksi

dijelaskan oleh Snyder. Elusi Gradien menawarkan beberapa keuntungan : a. Total waktu analisis dapat direduksi Page
dijelaskan oleh Snyder. Elusi Gradien menawarkan beberapa keuntungan : a. Total waktu analisis dapat direduksi Page
b. Resolusi persatuan waktu setiap senyawa dalam campuran bertambah c. Ketajaman Peak bertambah (menghilangkan tailing)

b. Resolusi persatuan waktu setiap senyawa dalam campuran bertambah

c. Ketajaman Peak bertambah (menghilangkan tailing)

d. Efek sensitivitas bertambah karena sedikit variasi pada peak

Gradien dapat dihentikan sejenak atau dilanjutkan. Optimasi Gradien dapat dipilih dengan cara trial and error. Tabel 3. 1. berikut ini menunjukkan kompatibilitas dari bermacam-macarn mode kromatografi cair dengan analisis gradien. Dalam praktek, gradien dapat diformasi sebelum dan sesudah pompa.

Tabel

3.

1

:

Mode

Kompatibilitas

dengan

 

Gradien Mode

 

Solven Gradien

Kromatografi Cair padat (LSC)

 

Ya

Kromatografi ekslusi

 

Tidak

Kromatografi Penukar Ion (IEC)

 

Ya

Kromatografi Cair Cair (LLC)

 

Tidak

Kromatografi Fasa Terikat (BPC)

 

Ya

6. Pengolahan Data (Data Handling) Hasil dari pemisahan kromatografi biasanya ditampilkan dalam bentuk kromatogram pada rekorder.

7. Fasa gerak Di dalam kromatografi cair komposisi dari solven atau rasa gerak adalah salah satu dari variabel yang mempengaruhi pemisahan. Terdapat variasi yang sangat luas pada solven yang digunakan untuk KCKT, tetapi ada beberapa sifat umum yang sangat disukai, yaitu fasa gerak harus :

1. Murni, tidak terdapat kontaminan

2. Tdak bereaksi dengan wadah (packing)

3. Sesuai dengan defektor

4. Melarutkan sampel

5. Memiliki visikositas rendah

6. Bila diperlukan, memudahkan "sample recovery"

4. Melarutkan sampel 5. Memiliki visikositas rendah 6. Bila diperlukan, memudahkan " sample recovery " Page
4. Melarutkan sampel 5. Memiliki visikositas rendah 6. Bila diperlukan, memudahkan " sample recovery " Page
7. Diperdagangan dapat diperoleh dengan harga murah (reasonable price) Umumnya, semua solven yang sudah digunakan

7. Diperdagangan dapat diperoleh dengan harga murah (reasonable price)

Umumnya, semua solven yang sudah digunakan langsung dibuang karena prosedur pemumiannya kembali sangat membosankan dan mahal biayanya. Dari semua persyaratan di atas, persyaratan 1 s/d 4 merupakan yang sangat penting. Menghilangkan gas (gelembung udara) dari solven, terutama untuk KCKT yang menggunakan pompa bolak balik (reciprocating pump) sangat diperlukan terutama bila detektor tidak tahan kinerja sampai 100 psi. Udara yang terlarut yang tidak dikeluarkan akan menyebabkan gangguan yang besar di dalam detektor sehingga data yang diperoleh tidak dapat digunakan (the data may be useless). Menghilangkan gas (degassing) juga sangat baik bila menggunakan kolom yang sangat sensitif terhadap udara (contoh : kolom berikatan dengan NH 2 ).

PARACETAMOL Parasetamol merupakan zat aktif pada obat yang banyak digunakan dan dimanfaatkan sebagai analgesik dan antipiretik. Selain itu, zat aktif ini biasa digunakan sebagai alternatif pengganti aspirin yang dapat diperoleh tanpa adanya resep dari dokter sekalipun ( Suzen, et al: 1998:94). Parasetamol yang juga dikenal sebagai asetaminofen telah digunakan secara klinis sejak tahun 1893. Parasetamol tergolong kedalam kelompok besar obat antiinflamasi nonsteroid ( Non Steroid Antiinflamatory Drugs/NSAID) yang merupakan antipiretik efektif dengan dosis yang relatif rendah. Sedangkan kemampuan efisiensi analgesiknya sedikit lebih rendah bila dibandingkan dengan NSAIDs. Asetaminofen (parasetamol) sebagai analgesik, digunakan luas pada penderita sakit gigi dan sakit kepala. Efek penggunaan parasetamol mulai dapat dirasakan setelah 30 menit konsumsi obat dan kerjanya berlangsung selama ±3 jam. Asetaminofen dapat berkonjugasi dengan asam glukuronat atau sulfat dalam kelompok hidroksil fenolik, yang kemudian terjadi penghilangan konjugatnya di dalam lambung. Pada dosis kecil, sebagian konjugat dioksidasi menjadi N-asetil- benzoquinonimine . Konsumsi dosis yang tinggi (sekitar 10 g) dapat menyebabkan kerusakan pada hati. Kerusakan pada hati dapat dihindari dengan pemberian N-asetilsitein yana diberikan

menyebabkan kerusakan pada hati. Kerusakan pada hati dapat dihindari dengan pemberian N-asetilsitein yana diberikan Page 8
menyebabkan kerusakan pada hati. Kerusakan pada hati dapat dihindari dengan pemberian N-asetilsitein yana diberikan Page 8
secara intravena. Konsumsi asetaminofen yang rutin dapat menyebabkan gangguan fungsi ginjal (Lullman, et al, 2000:

secara intravena. Konsumsi asetaminofen yang rutin dapat menyebabkan gangguan fungsi ginjal (Lullman, et al, 2000: 198). Dalam Farmakope Indonesia Edisi IV (1995:649-650), parasetamol memiliki beberapa sinonim yaitu; paracetamolum, asetaminofen dan 4-hidroksiasetanilida. Dengan rumus kimia C 8 H 9 NO 2 dan berat molekul 151,16 , senyawa ini berwujud serbuk hablur berwarna putih, tidak berbau dengan rasa sedikit pahit. Parasetamol bersifat mudah larut dalam etanol, air mendidih serta dalam natrium hidroksida 1 N. Identifikasi dari senyawa ini dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu:

a. Inframerah Spektrum serapan inframerah zat yang telah dikeringkan di atas pengering yang cocok dan didispersikan dalam kalium bromide P menunjukkan harga maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada parasetamol BPFI.

b. Serapan ultraviolet Spektrum serapan ultraviolet larutan (1 dalam 200.000) dalam campuran asam klorida 0,1 N dalam methanol P (1 dalam 100), menunjukkan maksimum dan minimum pada panjang gelombang yang sama seperti pada parasetamol BPFI.

c. Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Dalam uji ini, digunakan larutan 1 mg per mL dalam methanol P dan fase gerak diklorometana P-metanol P.

Berikut adalah struktur kimia dari parasetamol

P-metanol P. Berikut adalah struktur kimia dari parasetamol KAFEIN Kafein merupakan senyawa kimia alkaloid terkandung

KAFEIN Kafein merupakan senyawa kimia alkaloid terkandung secara alami pada lebih dari 60 jenis tanaman terutama teh (1- 4,8 %), kopi (1-1,5 %), dan biji kola(2,7-3,6 %) (Misra et al,

pada lebih dari 60 jenis tanaman terutama teh (1- 4,8 %), kopi (1-1,5 %), dan biji
pada lebih dari 60 jenis tanaman terutama teh (1- 4,8 %), kopi (1-1,5 %), dan biji
2008). Kafein (1,3,7-Trimethylx anthine) adalah kerabat mehylxantin yang secar a luas tersebar di banyak jenis

2008). Kafein (1,3,7-Trimethylx anthine) adalah kerabat mehylxantin yang secar a luas tersebar di banyak jenis tumbuhan. Kafei n juga dimanfaatkan manusia sebagai produ k makanan dan minuman seperti teh, kopi dan c oklat. Dalam bidang farmasi, kafein biasanya digunakan untuk

pengobatan jantung, stimulans

(Yu dkk, 2009).

Kafein berbentuk serbuk atau ha blur bentuk jarum mengkilat biasanya menggu mpal, putih, tidak berbau dan rasa pahit. Agak suk ar larut dalam air dan dalam etanol (95%) p, m udah larut dalam

kloroform p, sukar larut dalam et ter p (Dirjen POM, 1979)

pernapasan dan juga sebagai peluruh kencing

Berikut adalah struktur kimia da ri kafein.

peluruh kencing Berikut adalah struktur kimia da ri kafein. BAB 2 Metodol ogi,Hasil dan Pembahasan Praktikum

BAB 2 Metodol ogi,Hasil dan Pembahasan Praktikum

3.1 Metodologi

Alat dan Bahan

1. Seperangkat alat HPLC

ri kafein. BAB 2 Metodol ogi,Hasil dan Pembahasan Praktikum 3.1 Metodologi Alat dan Bahan 1. Seperangkat
ri kafein. BAB 2 Metodol ogi,Hasil dan Pembahasan Praktikum 3.1 Metodologi Alat dan Bahan 1. Seperangkat
2. Paracetamol 3. Timbangan analit 4. Aquades 5. Mikropipet 6. Spatula 7. Labu ukur Pembuatan

2. Paracetamol

3. Timbangan analit

4. Aquades

5. Mikropipet

6. Spatula

7. Labu ukur

Pembuatan larutan induk 100 ppm

1. Paracetamol ditimbang 100 mg.

2. Sampel Paracetamol dilarutkan pada penangas air hingga suhu lebih kurang 60 o C

3. Setelah larut sampel dimasukan kedalam labu ukur 100 ml.

4. Dibuat pengenceran hingga didapatkan larutan induk 100ppm.

Pembuatan larutan dengan konsentrasi bervariasi

1. Dibuat pengenceran dari larutan induk paracetamol pada pengenceran 4, 6, 8, 10, dan 12 ppm

2. Labu ukur 10 ml disiapkan sebanyak 5 labu ukur, dibersihkan dengan dibilas dengan aquadest, lalu keringkan.

3. Dari larutan induk dibuat 5 macam larutan dengan konsentrasi yang berbeda, yaitu 4ppm, 6ppm, 8ppm, 10ppm, 12ppm.

4. Setelah selesai, larutan digojok hingga tercampur rata.

5. Setelah rata analisis dengan menggunakan seperangkat HPLC untuk menentukan waktu retensi dan luas area.

6. Dicatat hasilnya.

Analisis multi komponen paracetamol dan coffein

1. Dibuat pengenceran dari larutan induk masing-masing larutan pct dan coffein.

2. Labu ukur 10 ml disiapkan sebanyak 2 labu ukur, masing-masing untuk pengenceran coffein 6ppm dan Paracetamol 10 ppm.

3. Setelah selesai, larutan digojok hingga tercampur rata.

4. Setelah rata analisis dengan menggunakan seperangkat HPLC untuk menentukan waktu retensi dan luas area.

5. Dicatat hasilnya.

3.2 Hasil

Table hasil kromatogram

- parasetamol

Ret. Time min

Height

Area mAU

Rel. Area %

Type

mAU

*min

1.627

27.942

2.463

66.69

BMB

- Kofein

Height Area mAU Rel. Area % Type mAU *min 1.627 27.942 2.463 66.69 BMB - Kofein
Height Area mAU Rel. Area % Type mAU *min 1.627 27.942 2.463 66.69 BMB - Kofein
  Ret. Time min Height   Area mAU Rel. Area %   Type mAU *min
 

Ret. Time min

Height

 

Area mAU

Rel. Area %

 

Type

mAU

*min

 

4.340

46.713

 

9.372

 

74.91

 

BM

-

Campuran parasetamol dan kofein

 

Ret. Time min

 

Height mAU

Area

Rel. Area %

Type

 

mAU*min

1.72

 

37.602

3.232

15.89

M

3.73

 

47.751

15.231

74.89

MB

3.3 Pembahasan

Pada praktikum kali ini dilakukan analisis data instrumen menggunakan Kromatografi

Cairan Kinerja Tinggi (KCKT) atau biasa juga disebut High Performance Liquid

Chromatography (HPLC) yang bertujuan untuk memahami prinsip dasar analisis dengan KCKT

dan memahami analisis kualitatif dengan KCKT. KCKT merupakan suatu teknik pemisahan

yang digunakan untuk analisis dan pemurian senyawa tertentu dalam suatu sampel.

Teknik KCKT merupakan teknik kromatografi cair-cair, yaitu suatu metode pemisahan

suatu analit berdasarkan perbedaan interaksi antara fase diam dan fase gerak. Dimana solut atau

zat-zat terlarut akan terpisah oleh perbedaan kecepatan elusi pada saat melewati suatu kolom

kromatografi. Pemisahan solut ini diatur oleh distribusi solut dalam fase gerak dan fase diam.

KCKT dapat digunakan untuk analisis kualitatif dan kuantitatif. Analisa kualitatif dapat

dilihat dari perbandingan waktu retensi antara sampel dan standarnya. Sedangkan analisis

kuantitatif dapat dilihat dari perbandingan pengukuran antara luas puncak atau luas area standar

menggunakan kurva kalibrasi. Selain itu, KCKT paling sering digunakan untuk pemisahan

senyawa organik maupun anorganik, menetapkan kadar senyawa-senyawa tertentu, menentukan

kadar senyawa-senyawa aktif obat, serta memurnikan senyawa dalam suatu campuran.

Sampel yang digunakan untuk analisis adalah parasetamol, kofein, dan campuran

parasetamol-kofein. Analisis kualitatif dengan KCKT kedua senyawa tersebut didasarkan pada

waktu retensi untuk identifikasi. Komponen yang dipisahkan dapat diidentifikasi dari waktu

retensinya yang dibandingkan dengan waktu retensi dari senyawa standar yang dipisahkan pada

kondisi kromatografi yang sama. Dalam hal ini, waktu retensi campuran parasetamol-kofein

dibandingkan dengan waktu retensi parasetamol dan waktu retensi kofein. Analisis kualitatif

diawali dengan membuat larutan induk parasetamol dan kofein masing-masing sebesar 100 ppm.

Analisis kualitatif diawali dengan membuat larutan induk parasetamol dan kofein masing-masing sebesar 100 ppm. Page 12
Analisis kualitatif diawali dengan membuat larutan induk parasetamol dan kofein masing-masing sebesar 100 ppm. Page 12
Kemudian dibuat larutan uji dengan deret konsentrasi mulai dari 4, 6, 8, 10, dan 12

Kemudian dibuat larutan uji dengan deret konsentrasi mulai dari 4, 6, 8, 10, dan 12 ppm yang diambil dari larutan induk. Setelah membuat deret konsentrasi, larutan uji pun dianalisa dengan KCKT. Larutan uji yang dianalisa hanya larutan parasetamol dengan konsentrasi 10 ppm dan larutan kofein dengan konsentrasi 6 ppm. Fase gerak (eluen) yang digunakan pada saat menganilsa yaitu Kalium dihidrogen fosfat atau KH 2 PO 4 (90%) - Metanol (4%) - Asetonitril (6%). Pemilihan fase gerak ini berdasarkan informasi dari jurnal-jurnal analisis parasetamol dan kofein terdahulu. Tipe gradien yang digunakan adalah isokratik dimana fase gerak dari awal sampai akhir memiliki perbandingan komposisi yang tetap. Fase diam (kolom) yang digunakan adalah kolom fase terbalik (reverse phase column) yaitu Silika oktadesil (C-18) yang bersifat non polar. Kolom ini dipilih karena sampel yang akan dianalisa (parasetamol dan kofein) bersifat polar. Volume yang diinjeksikan adalah 10 µL. Detector yang digunakan adalah detector UV-Vis yang dipengaruhi suhu dengan panjang gelombang yang dipakai adalah 215 nm, dimana pada panjang gelombang tersebut terjadi penyerapan maksimum parasetamol dan kofein. Berdasarkan hasil kromatogram, total waktu analisis adalah 7 menit. Karena kromatografi ini menggunakan fase terbalik, maka untuk analit yang kepolarannya lebih tinggi akan terelusi terlebih dahulu, sehingga waktu retensinya pendek. Waktu retensi untuk parasetamol dan kofein adalah 1.627 menit dan 4.340 menit dengan luas area untuk parasetamol dan larutan kofein adalah 2.463 dan 9.372. Pada campuran parasetamol-kofein didapat waktu retensi untuk parasetamol dan kofein adalah 1.720 menit dan 3.727 menit dengan luas area untuk parasetamol dan kofein adalah 3.232 dan 15.231. Dari hasil data tersebut, paracetamol keluar terlebih dahulu daripada kafein, karena paracetamol bersifat lebih polar dari kafein. Menurut jurnal yang kami dapat (Altun, M. Levent. HPLC Method for the Analysis of Paracetamol, Caffein, and Dipyrone. 2002), bahwasanya fase gerak yang digunakan adalah metanol, isopropil alkohol, asetonitril, KH 2 PO 4 dengan perbandingan (420:20:30:30) (v/v/v/v). Perbandingan tersebut dipilih untuk mendapatkan pemisahan yang sensivitasnya tinggi. Kolom yang digunakan adalah silica oktodesil (C8). Laju alir antara 0,5 dan 1,5 mL/min. Laju alir 1 mL/min memberikan sinyal yang optimal utuk waktu pemisahan. Dan retention time yang diperoleh untuk parasetamol dan kofein adalah 4,880 menit dan 5,845 menit. Panjang gelombang maksimum yang digunakan untuk mendeteksi parasetamol dan kafein adalah 215 nm.

dan 5,845 menit. Panjang gelombang maksimum yang digunakan untuk mendeteksi parasetamol dan kafein adalah 215 nm.
dan 5,845 menit. Panjang gelombang maksimum yang digunakan untuk mendeteksi parasetamol dan kafein adalah 215 nm.
Dalam praktikum yang kami lakukan memberikan hasil yang kurang baik, dikarenakan beberapa kesalahan yang mungkin

Dalam praktikum yang kami lakukan memberikan hasil yang kurang baik, dikarenakan beberapa kesalahan yang mungkin tidak kami sadari. Diantaranya :

- Dalam melakukan pengenceran kurang teliti baik pada saat melakukan pengenceran maupun dari alatnya yang digunakan kurang bersih sehingga masih banyak pengotor yang tersisa dalam sampel dan terdeteksi dalam HPLC.

- Fase gerak yang digunakan kurang sensitif, sehingga untuk parasetamol waktu retensi 1.63 menghasilkan luas area yang kurang optimal.

- Perbedaan kolom yang digunakan dalam percobaan dan dari jurnal yang didapat.

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan

1. Pada praktikum kali ini bertujuan untuk memahami prinsip dasar analisis dengan KCKT dan memahami analisis kualitatif dengan KCKT

2. Prinsip kerja KCKT adalah dimana solut atau zat-zat terlarut terpisah oleh perbedaan kecepatan elusi dikarenakan solut ini melewati suatu kolom kromatografi.

3. Larutan uji yang dianalisa hanya larutan parasetamol dengan konsentrasi 10 ppm dan larutan kofein 6 ppm.

4. Pada saat menganalisa, fase gerak yang digunakan yaitu Kalium dihidrogen fosfat (90%) - Metanol (4%) - Asetonitril (6%) (Berdasarkan informasi jurnal).

digunakan yaitu Kalium dihidrogen fosfat (90%) - Metanol (4%) - Asetonitril (6%) (Berdasarkan informasi jurnal). Page
digunakan yaitu Kalium dihidrogen fosfat (90%) - Metanol (4%) - Asetonitril (6%) (Berdasarkan informasi jurnal). Page
5. Kolom KCKT yang digunakan adalah kolom fase terbalik ( reverse phase column ) yaitu

5. Kolom KCKT yang digunakan adalah kolom fase terbalik (reverse phase column) yaitu Silika oktadesil (C-18) yang bersifat non polar karena sampel yang akan dianalisa (parasetamol dan kofein) bersifat polar.

6. Waktu retensi untuk parasetamol dan kofein adalah 1.627 menit dan 4.340 menit dengan luas area untuk parasetamol dan larutan kofein adalah 2.463 dan 9.372.

7. Pada campuran parasetamol-kofein didapat waktu retensi untuk parasetamol dan kofein adalah 1.720 menit dan 3.727 menit dengan luas area untuk parasetamol dan kofein adalah 3.232 dan 15.231.

8. Retention time yang diperoleh untuk parasetamol dan kofein adalah 4,880 menit dan 5,845 menit.

9. Panjang gelombang maksimum yang digunakan untuk mendeteksi parasetamol dan kafein adalah 215 nm.

10. Faktor penyebab hasil kurang baik yaitu:

Dalam melakukan pengenceran kurang teliti

Fase gerak yang digunakan kurang sensitive

Sampel yang diuji tidak di degasser terlebih dahulu

Komposisi konsentrasi sampel yang tidak tepat.

3.2 Saran

Untuk meminimalisir kesalahan-kesalahan tersebut, hendaknya praktikan bekerja lebih cermat, teliti, rapi, dan bersih pada setiap prosedur pengerjaan sehingga diperoleh hasil yang lebih baik dan dalam pengamatan maupun penggenapan volume dalam pencampuran, sebaiknya hanya dilakukan oleh satu orang yang sama agar diperoleh hasil yang seragam.

volume dalam pencampuran, sebaiknya hanya dilakukan oleh satu orang yang sama agar diperoleh hasil yang seragam.
volume dalam pencampuran, sebaiknya hanya dilakukan oleh satu orang yang sama agar diperoleh hasil yang seragam.
DAFTAR PUSTAKA: Altun, M. Levent. HPLC Method for the Analysis of Paracetamol, Caffein, and Dipyrone

DAFTAR PUSTAKA:

Altun, M. Levent. HPLC Method for the Analysis of Paracetamol, Caffein, and Dipyrone. Departemen of Pharmacognosy, Faculty of Pharmacy, Ankara University, Turkey. Tubitak 2002. Dirjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Departemen Kesehatan: Jakarta. Farmakope Indonesia. (1995). Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan. Gandjar, Ibnu Gholib, dkk. (2012). Kimia Farmasi Analisis. Yogyakarta : Pustaka Belajar. Hendayana, Sumar. 2006. Kimia Pemisahan Metode Kromatografi Dan Elektroforensis Modern. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya. Lindsay, S. 1992. High Performance Liquid Chrotomagraphy 2nd Edition, John Wiley &Sons, Chischer, New York, Brisbane, Toronto, Singapore Lullman, Heinz. Mohr, Klaus. Ziegler, Albrech. and Bieger, Detlef. (2000). Color Atlas of Pharmacology: 2 nd edition, revised and expanded. New York: Thieme. Putra, Effendy De Lux. (2004). Kromatografi Cair Kinerja Tinggi Dalam Bidang Farmasi. Sumatera Utara : Jurusan Farmasi FMIPA USU. Rohman, Abdul dan Ibnu Gholib Gandjar. 2007. Kimia Farmasi Analisis. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Suzen. Et al. (1998) Quantitation of Acetaminofen in Pharmaceutical Formulations Using High-Performance Liquid Chromatography”. J. Fac. Pharm. Ankara. 27, (2), 93-100.

\

Formulations Using High-Performance Liquid Chromatography ”. J. Fac. Pharm. Ankara. 27, (2), 93-100. \ Page 16
Formulations Using High-Performance Liquid Chromatography ”. J. Fac. Pharm. Ankara. 27, (2), 93-100. \ Page 16
Larutan Induk (Kafein - PCT) Proses pembuatan larutan sampel (PCT dan Kafein) Pengambilan Larutan Induk
Larutan Induk (Kafein - PCT) Proses pembuatan larutan sampel (PCT dan Kafein) Pengambilan Larutan Induk

Larutan Induk (Kafein - PCT) Proses pembuatan larutan sampel (PCT dan Kafein)

- PCT) Proses pembuatan larutan sampel (PCT dan Kafein) Pengambilan Larutan Induk Dilakukan pengenceran dengan cara

Pengambilan Larutan Induk

larutan sampel (PCT dan Kafein) Pengambilan Larutan Induk Dilakukan pengenceran dengan cara Larutan induk dimasukkan

Dilakukan pengenceran dengan cara

Pengambilan Larutan Induk Dilakukan pengenceran dengan cara Larutan induk dimasukkan kedalam labu terukur Dilakukan

Larutan induk dimasukkan kedalam labu terukur

dengan cara Larutan induk dimasukkan kedalam labu terukur Dilakukan pengocokan agar larutan tercampur rata memasukkan

Dilakukan pengocokan agar larutan tercampur rata

memasukkan aquades ke dalam labu terukur

tercampur rata memasukkan aquades ke dalam labu terukur Hasil larutan kafein dan pct dengan konsentrasi 4,6,8,10,
tercampur rata memasukkan aquades ke dalam labu terukur Hasil larutan kafein dan pct dengan konsentrasi 4,6,8,10,

Hasil larutan kafein dan pct dengan konsentrasi 4,6,8,10, dan 12

Proses pemasukan larutan ke dalam fial untuk proses KCKT

kafein dan pct dengan konsentrasi 4,6,8,10, dan 12 Proses pemasukan larutan ke dalam fial untuk proses
kafein dan pct dengan konsentrasi 4,6,8,10, dan 12 Proses pemasukan larutan ke dalam fial untuk proses
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18

Proses Pembacaan sample dalam KCKT

Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18
Proses Pembacaan sample dalam KCKT Page 18