Anda di halaman 1dari 19

Persepsi publik hewan transgenik

E.F. Einsiedel
Program Ilmu Komunikasi , Universitas Calgary , Calgary , Alberta T2N 1N4 , Kanada
ringkasan
Bidang bioteknologi hewan telah berkembang pesat dan
pengembangan hewan transgenik telah menjadi bagian dari ekspansi penelitian ini .
Bagaimana menerima pantulan publik perkembangan tersebut merupakan komponen penting
dari
pertimbangan kebijakan . Secara umum, aplikasi bioteknologi telah dinilai
dengan hirarki jelas penerimaan . Tampaknya ada hirarki dalam hal
dari jenis organisme yang dimodifikasi , tujuan aplikasi , sarana
untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu , dan sifat dari keuntungan yang diperoleh . sementara
umum
kesadaran bioteknologi dan aplikasi spesifik masih rendah untuk
moderat , artikel ini menyajikan data mengenai penerimaan publik dari berbagai
aplikasi . Ini berkisar dari penggunaan hewan sebagai model penyakit dan sebagai
sumber-sumber untuk jaringan dan organ , penggunaan hewan transgenik untuk penyakit
control , untuk makanan , dan untuk produksi farmasi dan industri
produk . Penilaian kasus per kasus yang jelas , tetapi pada saat yang sama,
penerapan kriteria seperti sifat organisme yang dimodifikasi,
aspek kesejahteraan hewan dan keprihatinan etis - moral adalah kriteria tambahan untuk
penilaian publik . Temuan ini dibahas dalam konteks mereka
implikasi bagi kebijakan publik .
Keywords
Etika - Makanan bioteknologi - makanan yang dimodifikasi secara genetik - Persepsi
bioteknologi
- Opini publik - hewan transgenik .
pengantar
Sementara peternakan hewan dan persimpangan dari ras yang berbeda
dari spesies yang sama memiliki sejarah yang cukup selama
seperti yang dilakukan pertanian manusia, mencampurkan berbeda
spesies telah sering dihasilkan ketakutan atau kecemasan , jika tidak jijik .
Respon ini telah ditangkap dalam bentuk
hybrid rakasa makhluk mitologi . Chimera dari
Mitologi Yunani ; bagian singa , bagian kambing , bagian naga , adalah
makhluk yang akhirnya dibunuh oleh pahlawan Bellerophon .
Ini memiliki rekan di makara mitos Hindu ,
dengan tubuh buaya dan ekor ikan , juga
tercermin dalam tanda astrologi Barat Capricorn .
Chimeras saat ini tidak lagi mitos atau bagian dari ilmu pengetahuan
fiksi ; biologi modern - hari melalui rekayasa genetika
telah memungkinkan untuk penyisipan atau penghapusan bagian dari
kode genetik dari hewan dalam rangka untuk mengubah bahwa hewan
karakteristik , atau fenotipe . Apa yang tidak berubah adalah
perhatian publik , keingintahuan , dan kecemasan tentang ini
perkembangan .
Dalam bab ini , kita meneliti persepsi publik
hewan transgenik dan mendiskusikan implikasi dari penelitian
temuan untuk kebijakan publik . Dalam studinya tentang sejarah
bioteknologi , Bud ( 5 ) menyatakan bahwa tidak ada kata lain adalah
akan memperoleh banyak minat dalam penelitian opini publik
sebagai kata ' bioteknologi ' . Observasi ini dibuat dalam
awal 1990-an dan kontroversi sekitar berbagai
aplikasi , terutama di sekitar rekayasa genetika
( GM ) makanan , telah memastikan bahwa perhatian kepada publik
persepsi akan tetap tinggi .
Temuan umum dari studi
pada publik dan bioteknologi
Hal ini jelas dari berbagai studi tentang opini publik dan
bioteknologi bahwa ketika hakim publik bioteknologi
aplikasi ada berbagai hierarki penerimaan .
Pertama adalah hirarki tujuan . Secara umum, aplikasi
dimaksudkan untuk menghasilkan manfaat medis kesehatan dan
dilihat paling positif. Ini diikuti dengan aplikasi untuk
manfaat lingkungan. Bioteknologi pangan telah menghasilkan
kekhawatiran lebih untuk berbagai alasan. Ketika tujuan
mencapai beberapa baik kepada masyarakat, dukungan yang lebih besar untuk
aplikasi ini ditimbulkan daripada ketika tujuan dipandang sebagai
manfaat lebih individual (non-utilitarian) pengejaran. Untuk
Misalnya, di antara responden Jepang yang diminta
apakah mereka menyetujui kategori genetik
hewan rekayasa, 65% menyetujui 'bakteri untuk membersihkan
tumpahan minyak ', lebih bahkan perpecahan diamati untuk' sapi yang
menghasilkan lebih banyak susu '(42% menyetujui 40%
setuju), sementara hanya 19% yang disetujui 'olahraga yang lebih besar
ikan '(32).
Bahkan dalam bidang medis, tidak semua aplikasi medis
dianggap sama. Sebagai contoh, sementara Eropa dan
Amerika Utara melihat tes genetik dengan persetujuan, ada
adalah persetujuan apalagi untuk aplikasi seperti
xenotransplantation (20, 22).
Pemeriksaan pandangan publik tentang molecular farming
menunjukkan pola yang sama. Di antara orang Amerika, 81% setuju
yang merancang tanaman biotek untuk membuat obat terjangkau adalah
ide yang bagus, tetapi hanya 49% setuju bahwa rekayasa genetik
hewan untuk obat adalah ide yang baik. (40). Contoh-contoh ini
menunjukkan bahwa sementara menyembuhkan penyakit manusia menyediakan
alasan yang layak untuk penelitian rekayasa genetika, lain
imperatif dipertimbangkan dalam penilaian secara keseluruhan.
Hirarki kedua diamati adalah pada objek dari
manipulasi. Manipulasi mikro-organisme menghasilkan
perhatian paling, diikuti oleh tanaman. Ketika datang ke
modifikasi genetik hewan dan terutama manusia,
lebih keberatan terdaftar (17, 18, 45).
Masalah-masalah
Salah satu bidang yang menjadi perhatian adalah status moral dari hewan. Ini memiliki
bermunculan dari refleksi para filsuf (43, 44), yang
advokasi hak-hak hewan dan kesejahteraan hewan
organisasi, dan penggabungan hewan peliharaan sebagai bagian dari
lingkaran keluarga (1). Faktor-faktor ini sekarang telah membuat status
hewan perhatian utama (43). Studi publik
pandangan tentang eksperimen pada hewan telah menunjukkan bahwa
rekening diambil dari tujuan percobaan, apakah
ada penderitaan yang tidak perlu dari hewan, apakah dasar
kesejahteraan hewan adalah ditaati, dan apakah alternatif yang
tersedia (1, 38). Pedoman pada perawatan hewan
digunakan dalam penelitian, yang mapan di banyak
negara, merupakan indikator pelembagaan ini
peduli. The United Nations World Charter for Nature
menyatakan: "setiap bentuk kehidupan unik, penjamin hormat
terlepas dari nilainya kepada manusia, dan, agar sesuai lainnya
organisme seperti pengakuan, manusia harus dibimbing oleh
kode moral tindakan. '(46). Meskipun tidak secara universal
diterima, resolusi ini propounds skala umum
nilai yang baik manusia dan kehidupan non-manusia memiliki intrinsik
prestasi dan layak.
Sebuah wilayah kedua yang menjadi perhatian adalah batas dibangun
antara apa yang dianggap 'alami' dan 'tidak wajar'. Untuk
banyak orang, penyeberangan batas spesies
'Tidak wajar'. Hal ini menjadi sangat bermasalah ketika
bentuk kehidupan yang lebih tinggi yang terlibat. Kekhawatiran ini bukan hanya
terbatas pada masyarakat umum; bahkan di antara beberapa ilmuwan,
masalah ini bermasalah (12, 30).
Pertimbangan lain untuk beberapa berkisar menyinggung
martabat manusia, khususnya dalam kasus manusia-hewan
chimera. Sebagaimana didalilkan Johnston dan Eliot (26), ini
Gagasan menunjukkan bahwa rasa kolektif kita manusia adalah
dikompromikan ketika kita menolak untuk mempertimbangkan kewajiban kami
ke chimera atau ketika kita tidak mengakui bagaimana seperti
kegiatan merenungkan orang-orang atau masyarakat yang menciptakan
makhluk tersebut.
Bidang ketiga yang menjadi perhatian adalah terkait dengan konsekuensi
modifikasi genetik. Konsekuensi tersebut dapat didefinisikan dalam
hal efek positif atau negatif bagi manusia dan untuk
lingkungan. Konsekuensi ini biasanya dinilai oleh
pertimbangan faktor-faktor yang mendukung dan menentang: mungkin ada
dirasakan manfaatnya bagi konsumen dalam hal lebih murah
harga atau gizi yang lebih baik; bagi orang-orang dengan penyakit, yang
manfaat dapat melibatkan tersedianya obat, lebih rendah
harga, atau mengurangi kematian. Di sisi lain, kekhawatiran
juga telah diungkapkan tentang risiko dari jangka panjang
dampak. Konsekuensi yang tidak pasti bagi kesehatan manusia
diidentifikasi sebagai keprihatinan utama antara Amerika
konsumen dalam kelompok fokus pada bioteknologi (31). Mirip
kekhawatiran diidentifikasi di kalangan publik Inggris (37).
Untuk warga negara, manfaat dapat berputar di sekitar masyarakat
pertimbangan, dari biaya perawatan kesehatan untuk lebih adil
pengiriman barang dan jasa. Keuntungan ini adalah
ditimbang terhadap risiko yang dirasakan atau biaya untuk individu
dan untuk masyarakat (1).
Konsekuensi lingkungan dari hewan transgenik
juga dapat diperhitungkan. Di Inggris,
Pertanian dan Lingkungan Bioteknologi Komisi
telah menyarankan bahwa gerakan internasional kloning
dan hewan GM harus dipantau untuk mencegah
penyelundupan, mempertahankan pilihan konsumen, dan melindungi
lingkungan (3).
Semakin, konsekuensi pada skala global telah menjadi
faktor yang signifikan dalam perhitungan domestik. Ketika baru
hibrida diciptakan, memunculkan pertanyaan tentang lingkungan
dampak, isu-isu tersebut tidak dibatasi oleh batas-batas negara.
Ini akan menjadi faktor dengan hewan transgenik, ketika
mempertimbangkan dampak lingkungan mereka atau ketika kekhawatiran
muncul tentang perkembangan penyakit.
150 Rev sci. tech. Off. int. Epiz., 24 (1)
Kesadaran masyarakat tentang
hewan transgenik
Secara umum, tingkat kesadaran masyarakat tentang transgenik
hewan rendah . Salah satu indikator umum dari kesadaran
tercermin dalam tingkat umum pemahaman tentang
hewan dan manusia genetika dan gambar tentang transgenik
hewan . Dalam survei nasional di Amerika Serikat
America ( USA) dan Kanada dan di antara Eropa
negara , serangkaian pertanyaan yang diajukan memerlukan 'benar'
atau 'salah ' tanggapan. Tiga item yang berhubungan dengan genetika dan
hewan memberikan gambaran parsial pemahaman
masyarakat yang berbeda dan bagaimana mereka ' membayangkan ' GM hewan
( Tabel I) . Hasil penelitian ini memberikan indikasi umum
keyakinan di Amerika Utara dan Eropa tentang persamaan
antara manusia dan non-manusia genetik make- up dan
kemungkinan dan potensi hasil rekayasa genetika .
Sikap untuk secara genetik
hewan dimodifikasi dan kloning
Adalah penting untuk menyadari bahwa perbedaan antara
kloning dan rekayasa genetika hewan mungkin tidak
tentu dilakukan oleh masyarakat . Hal ini juga di daerah-daerah
di mana para ilmuwan dan masyarakat umum dalam beberapa
ketidaksepakatan . Sebuah survei terbaru dari konsumen Amerika dan
ilmuwan menunjukkan bahwa kedua kelompok penelitian disetujui
berkaitan dengan bioteknologi secara umum , penelitian sel induk , dan
modifikasi genetik tanaman ( 30 ) . Ada juga
konsensus di antara kedua kelompok tentang kloning manusia : baik
ditolak. Namun, sementara mayoritas signifikan
konsumen dan ilmuwan sepakat bahwa kedua
kloning dan modifikasi genetik dari hewan yang dibesarkan setidaknya
beberapa masalah moral dan etika , konsumen jauh
lebih mungkin untuk menyetujui penelitian tersebut dari para ilmuwan .
Dengan demikian , hasil survei ini adalah bahwa sekitar
75 % dari konsumen dan 70 % dari para ilmuwan yang disurvei mengatakan
bahwa jenis penelitian tidak meningkatkan beberapa moral dan etika
pertanyaan . Namun, konsumen jauh lebih kecil kemungkinannya dibandingkan
ilmuwan untuk menyetujui modifikasi genetik hewan
( hanya 21 % dari konsumen yang disetujui berbeda dengan 68 % dari
ilmuwan ) . Pola yang sama ditemukan untuk kloning hewan
( 25 % dari konsumen yang disetujui berbeda dengan 60 % dari
ilmuwan ) ( 30 ) .
Aplikasi khusus untuk
hewan transgenik
Hewan transgenik sebagai model penyakit
Di Swiss , sebuah inisiatif perlindungan gen ' adalah subjek
dari referendum nasional yang akan membuat ilegal
penggunaan hewan transgenik dalam penelitian . Hasil akhir
adalah bahwa dua-pertiga ( 67 % ) dari pemilih menentang ini
inisiatif . Para pendukung inisiatif termasuk beragam
koalisi lingkungan , hewan - hak dan politik
kelompok , yang mengumpulkan 111.000 tanda tangan untuk membawa
proposal untuk suara ( 28 ) . Kegagalan dari inisiatif ini adalah
disebabkan , oleh beberapa , kampanye informasi aktif
dilakukan oleh para ilmuwan dari universitas dan dari
sektor swasta .
Pedoman telah dimasukkan ke dalam tempat yang memperpanjang sama
perlindungan kepada hewan transgenik seperti yang sudah diberikan kepada
hewan laboratorium konvensional ( 6 ) . Manfaat menggunakan
hewan transgenik termasuk kemungkinan
penggantian spesies yang lebih tinggi oleh spesies yang lebih rendah , untuk
contoh:
- Melalui pengembangan model penyakit pada tikus
bukan di anjing atau primata non-manusia
- Melalui presisi yang diperoleh ketika mempelajari transgenik
model penyakit hewan ( misalnya oncomouse ) dalam perbandingan
untuk model hewan tradisional
- Melalui pengurangan jumlah hewan yang digunakan untuk
mempelajari penyakit manusia .
Kekhawatiran tetap , bagaimanapun , tentang kesejahteraan
hewan transgenik untuk penggunaan laboratorium . Ini termasuk :
- Tingkat ketidaknyamanan yang dialami oleh hewan induk
selama prosedur percobaan
- Efek dari ekspresi gen yang dimodifikasi atau
transgen pada hewan dibuat
- Efek pada keturunan mereka ( 34 , 35 , 36 ) .
Wahyu sci . tech . Off . int . Epiz . , 24 ( 1 ) 151
tabel I
Pemahaman publik genetika : tanggapan atas laporan yang benar dan yang salah tentang
genetika di Kanada, Amerika Serikat
dan Eropa ( 13 , 19 )
Persentase responden yang memberikan respon yang benar
Kanada Amerika Serikat Eropa
Gen hewan tidak dapat ditransfer ke dalam tanaman (False) 51,2 48,3 26
Lebih dari setengah dari manusia genetik make-up adalah identik dengan simpanse (Benar)
65,0 54,6 52
Hewan rekayasa genetika selalu lebih besar dari yang biasa (False) 62,3 57,2 38,6
Ada juga tetap beberapa kekhawatiran bahwa dengan kemajuan
teknologi hewan transgenik jumlah hewan
digunakan untuk penelitian sebenarnya meningkat ketimbang menjadi
berkurang. Ini akan menjadi karena lebih luas
penyakit dan kondisi itu akan mungkin untuk mengeksplorasi dan
karena semakin banyaknya penggunaan transgenik untuk
hewan, di pertanian, farmasi dan industri
unit produksi (6).
Hewan transgenik untuk obat dan industri
produksi
Memproduksi protein farmasi dapat prohibitively
mahal jika dilakukan melalui budaya skala besar
sel manusia. Beberapa bakteri dan tanaman dapat digunakan sebagai
mekanisme produksi, tetapi dalam beberapa kasus, penggunaan
hewan adalah satu-satunya cara untuk memastikan tingkat yang tepat dari
aktivitas biologis. Protein alpha-1 antitrypsin-, biasanya
diproduksi di hati, diperlukan untuk pengobatan paru-paru
penyakit seperti emfisema atau fibrosis kistik. Sementara ini
protein dapat diproduksi dalam tanaman transgenik, produk
diperoleh tidak memiliki unsur-unsur karbohidrat tertentu dan
diproses dalam aliran darah pada tingkat yang jauh lebih cepat dari itu
diproduksi oleh hati. Versi protein yang lebih efektif adalah
diproduksi oleh hewan dimodifikasi untuk mensekresikan protein manusia
dalam susu mereka (4).
Amerika lebih mendukung daripada Kanada dari penggunaan
Hewan GM untuk menghasilkan produk industri yang berkualitas tinggi. A
survei kedua kelompok menggunakan contoh 'kambing yang akan
menghasilkan susu yang mengandung sutra laba-laba yang lebih kuat dan
lebih ringan daripada produk yang sedang digunakan, yang dapat digunakan untuk
membuat hal-hal seperti rompi tahan peluru atau benang bedah '.
Enam puluh persen orang Amerika yang mendukung ini
aplikasi dibandingkan dengan 50% dari Kanada (10).
Sekali lagi, hirarki tanaman-hewan jelas untuk
produksi protein farmasi dan industri: the
masyarakat lebih cenderung mendukung penggunaan tanaman transgenik
sebagai bioreaktor.
Hewan transgenik untuk keperluan lingkungan
Secara umum, aplikasi lingkungan cenderung
diterima secara positif oleh masyarakat, khususnya
bioremediasi (10). Di antara orang Eropa, 'mengembangkan GM
bakteri untuk membersihkan slicks minyak atau bahan kimia berbahaya 'adalah
dipandang sebagai 'berguna' sebesar 60%, berisiko sebesar 40%, dan moral
diterima oleh 50% responden. Ketika ditanya
apakah aplikasi ini harus 'didorong',
50% menyatakan perjanjian (21).
Masyarakat umum juga mengungkapkan keprihatinan tentang jangka panjang
dampak. Ketika ditanya tentang kekhawatiran utama mereka
tentang aplikasi bioteknologi yang berbeda seperti
GM makanan, produk kesehatan GM, dan GM lingkungan
aplikasi, antara 45% dan 50% orang Amerika dan
Kanada menyebutkan risiko jangka panjang terhadap lingkungan
sebagai perhatian utama mereka, diikuti dengan risiko jangka panjang untuk
kesehatan (10, 40). Namun, hierarki penerimaan
dibahas sebelumnya juga memegang di daerah ini.
Hewan transgenik untuk pengendalian penyakit
Tikus, yang merupakan hama utama di Australia, yang ditargetkan untuk
kontrol oleh para ilmuwan yang mengubah gen yang mousepox
Virus (25). Penciptaan suatu strain virulen yang luar biasa
mousepox mengakibatkan perhatian publik dan kepedulian (11).
Masyarakat di Amerika Serikat juga menyatakan keprihatinan tentang
genetik memodifikasi serangga untuk mencegah mereka dari melakukan
penyakit. Hanya 39% setuju dengan ide memodifikasi serangga
seperti nyamuk untuk pencegahan penyakit (39). Dalam hal ini,
pilihan yang disajikan dalam survei yang disediakan baik manfaat dan
Risiko: 'beberapa ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin dapat genetik
memodifikasi nyamuk sehingga mereka tidak bisa lagi membawa
virus malaria. Ilmuwan lain khawatir bahwa genetik
serangga direkayasa seperti nyamuk bisa memiliki tak terduga
mungkin berisiko, konsekuensi jika mereka dilepaskan ke dalam
lingkungan. Apakah Anda sangat setuju, agak setuju,
agak tidak setuju, atau sangat tidak setuju dengan ide
genetik memodifikasi serangga untuk mencegah mereka dari melakukan
penyakit? '(39). Dalam hal ini, adalah mungkin bahwa mengingat
kejadian signifikan malaria di negara-negara industri,
risiko lingkungan yang dirasakan dapat dengan mudah melebihi
dirasakan manfaatnya.
Hewan transgenik dan kloning sebagai makanan
Mungkin sebagai refleksi dari sikap kehati-hatian mereka terhadap
GM makanan, perhatian publik yang lebih tercermin dan
bahkan mungkin ditekankan lebih kuat dengan transgenik
hewan sebagai makanan. Hanya 25% dari Kanada dan sekitar
33% dari publik di Amerika Serikat, mendukung penggunaan kloning
hewan sebagai sumber makanan (10).
Amerika Serikat Food and Drug Administration (FDA) memberlakukan
moratorium sukarela selama beberapa tahun pada memperkenalkan
kloning hewan ke dalam rantai makanan. Baru-baru ini, FDA
merilis sebuah draft dokumen sebagai langkah awal menuju
otorisasi penggunaan hewan kloning dan produk mereka untuk
konsumsi manusia. Dokumen ini menyimpulkan bahwa kloning
hewan yang aman untuk dimakan, tetapi juga dianjurkan
kelanjutan dari moratorium sukarela pada produk tersebut
(15). Di Kanada, Kesehatan Kanada menganggap bahwa kloning
hewan untuk makanan jatuh di bawah definisi novel food ';
membuat penilaian pre-market diperlukan untuk produk tersebut.
Namun, mengakui bahwa ada data yang cukup untuk
panduan penilaian pra-pasar, Kesehatan Kanada sama
dikenakan moratorium sampai data tersebut untuk memandu ini
penilaian menjadi tersedia (24).
152 Rev sci. tech. Off. int. Epiz., 24 (1)
Ada juga tetap beberapa kekhawatiran bahwa dengan kemajuan
teknologi hewan transgenik jumlah hewan
digunakan untuk penelitian sebenarnya meningkat ketimbang menjadi
berkurang. Ini akan menjadi karena lebih luas
penyakit dan kondisi itu akan mungkin untuk mengeksplorasi dan
karena semakin banyaknya penggunaan transgenik untuk
hewan, di pertanian, farmasi dan industri
unit produksi (6).
Hewan transgenik untuk obat dan industri
produksi
Memproduksi protein farmasi dapat prohibitively
mahal jika dilakukan melalui budaya skala besar
sel manusia. Beberapa bakteri dan tanaman dapat digunakan sebagai
mekanisme produksi, tetapi dalam beberapa kasus, penggunaan
hewan adalah satu-satunya cara untuk memastikan tingkat yang tepat dari
aktivitas biologis. Protein alpha-1 antitrypsin-, biasanya
diproduksi di hati, diperlukan untuk pengobatan paru-paru
penyakit seperti emfisema atau fibrosis kistik. Sementara ini
protein dapat diproduksi dalam tanaman transgenik, produk
diperoleh tidak memiliki unsur-unsur karbohidrat tertentu dan
diproses dalam aliran darah pada tingkat yang jauh lebih cepat dari itu
diproduksi oleh hati. Versi protein yang lebih efektif adalah
diproduksi oleh hewan dimodifikasi untuk mensekresikan protein manusia
dalam susu mereka (4).
Amerika lebih mendukung daripada Kanada dari penggunaan
Hewan GM untuk menghasilkan produk industri yang berkualitas tinggi. A
survei kedua kelompok menggunakan contoh 'kambing yang akan
menghasilkan susu yang mengandung sutra laba-laba yang lebih kuat dan
lebih ringan daripada produk yang sedang digunakan, yang dapat digunakan untuk
membuat hal-hal seperti rompi tahan peluru atau benang bedah '.
Enam puluh persen orang Amerika yang mendukung ini
aplikasi dibandingkan dengan 50% dari Kanada (10).
Sekali lagi, hirarki tanaman-hewan jelas untuk
produksi protein farmasi dan industri: the
masyarakat lebih cenderung mendukung penggunaan tanaman transgenik
sebagai bioreaktor.
Hewan transgenik untuk keperluan lingkungan
Secara umum, aplikasi lingkungan cenderung
diterima secara positif oleh masyarakat, khususnya
bioremediasi (10). Di antara orang Eropa, 'mengembangkan GM
bakteri untuk membersihkan slicks minyak atau bahan kimia berbahaya 'adalah
dipandang sebagai 'berguna' sebesar 60%, berisiko sebesar 40%, dan moral
diterima oleh 50% responden. Ketika ditanya
apakah aplikasi ini harus 'didorong',
50% menyatakan perjanjian (21).
Masyarakat umum juga mengungkapkan keprihatinan tentang jangka panjang
dampak. Ketika ditanya tentang kekhawatiran utama mereka
tentang aplikasi bioteknologi yang berbeda seperti
GM makanan, produk kesehatan GM, dan GM lingkungan
aplikasi, antara 45% dan 50% orang Amerika dan
Kanada menyebutkan risiko jangka panjang terhadap lingkungan
sebagai perhatian utama mereka, diikuti dengan risiko jangka panjang untuk
kesehatan (10, 40). Namun, hierarki penerimaan
dibahas sebelumnya juga memegang di daerah ini.
Hewan transgenik untuk pengendalian penyakit
Tikus, yang merupakan hama utama di Australia, yang ditargetkan untuk
kontrol oleh para ilmuwan yang mengubah gen yang mousepox
Virus (25). Penciptaan suatu strain virulen yang luar biasa
mousepox mengakibatkan perhatian publik dan kepedulian (11).
Masyarakat di Amerika Serikat juga menyatakan keprihatinan tentang
genetik memodifikasi serangga untuk mencegah mereka dari melakukan
penyakit. Hanya 39% setuju dengan ide memodifikasi serangga
seperti nyamuk untuk pencegahan penyakit (39). Dalam hal ini,
pilihan yang disajikan dalam survei yang disediakan baik manfaat dan
Risiko: 'beberapa ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin dapat genetik
memodifikasi nyamuk sehingga mereka tidak bisa lagi membawa
virus malaria. Ilmuwan lain khawatir bahwa genetik
serangga direkayasa seperti nyamuk bisa memiliki tak terduga
mungkin berisiko, konsekuensi jika mereka dilepaskan ke dalam
lingkungan. Apakah Anda sangat setuju, agak setuju,
agak tidak setuju, atau sangat tidak setuju dengan ide
genetik memodifikasi serangga untuk mencegah mereka dari melakukan
penyakit? '(39). Dalam hal ini, adalah mungkin bahwa mengingat
kejadian signifikan malaria di negara-negara industri,
risiko lingkungan yang dirasakan dapat dengan mudah melebihi
dirasakan manfaatnya.
Hewan transgenik dan kloning sebagai makanan
Mungkin sebagai refleksi dari sikap kehati-hatian mereka terhadap
GM makanan, perhatian publik yang lebih tercermin dan
bahkan mungkin ditekankan lebih kuat dengan transgenik
hewan sebagai makanan. Hanya 25% dari Kanada dan sekitar
33% dari publik di Amerika Serikat, mendukung penggunaan kloning
hewan sebagai sumber makanan (10).
Amerika Serikat Food and Drug Administration (FDA) memberlakukan
moratorium sukarela selama beberapa tahun pada memperkenalkan
kloning hewan ke dalam rantai makanan. Baru-baru ini, FDA
merilis sebuah draft dokumen sebagai langkah awal menuju
otorisasi penggunaan hewan kloning dan produk mereka untuk
konsumsi manusia. Dokumen ini menyimpulkan bahwa kloning
hewan yang aman untuk dimakan, tetapi juga dianjurkan
kelanjutan dari moratorium sukarela pada produk tersebut
(15). Di Kanada, Kesehatan Kanada menganggap bahwa kloning
hewan untuk makanan jatuh di bawah definisi novel food ';
membuat penilaian pre-market diperlukan untuk produk tersebut.
Namun, mengakui bahwa ada data yang cukup untuk
panduan penilaian pra-pasar, Kesehatan Kanada sama
dikenakan moratorium sampai data tersebut untuk memandu ini
penilaian menjadi tersedia (24).
152 Rev sci. tech. Off. int. Epiz., 24 (1)
berbeda dari pemberian hak paten pada produk konsumen .
Selain itu, 66 % setuju bahwa " kita tidak harus memberikan hak paten
pada spesies baru guinea pig yang mencakup gen manusia '
dan mayoritas yang sama sepakat bahwa paten
tidak boleh diberikan pada ' spesies baru simpanse
yang mencakup gen manusia ' ( 14 ) .
Implikasi Kebijakan
Semua potensi aplikasi bioteknologi hewan yang diturunkan
tunduk pada penelitian yang cukup besar , tapi satu yang
menyebabkan paling kontroversi adalah penggunaannya dalam komersial
produk . Tidak hanya aplikasi ini menghasilkan
kontroversi dan ketidaknyamanan publik; ada lebih luas
nilai-nilai yang ikut bermain dengan hewan transgenik ,
di luar isu keamanan dan manfaat .
Dalam review penelitian ini , deskripsi penelitian
Temuan pada persepsi publik tentang bioteknologi
aplikasi disajikan dan cara di mana ini
persepsi yang dipengaruhi oleh berbagai faktor yang
dibahas . Masyarakat umum tampaknya mengambil pandangan utilitarian
penelitian hewan untuk aplikasi medis , yaitu hewan
eksperimen dibenarkan jika itu mengarah pada manfaat yang cukup besar
untuk sejumlah besar orang . Namun, ketika datang ke
menggunakan hewan GM dalam bidang ini , baik untuk penelitian , sebagai
sumber obat-obatan , atau sebagai sumber sel, jaringan dan
organ , putusan make publik menjadi lebih
kompleks . Pertimbangan penting meliputi tujuan
untuk modifikasi . Ketika manfaat lebih besar daripada risiko , ini
kadang-kadang dapat memajukan kasus untuk aplikasi.
Namun, penilaian utilitarian seperti tidak cukup
bagi banyak anggota masyarakat . Selain alasan
untuk modifikasi genetik , hirarki untuk hewan memainkan
peran lebih lanjut dalam penilaian publik: semakin tinggi makhluk hidup , yang
besar peran pertimbangan lain . kesejahteraan hewan
keprihatinan tampaknya semakin lazim lebih
erat hewan berhubungan dengan manusia . Kekhawatiran juga
ketika lebih signifikan ada ketidakpastian atas jangka panjang
dampak terhadap kesehatan manusia dan lingkungan .
Ada juga kekhawatiran tentang kemanjuran peraturan
tubuh dalam pengawasan mereka hewan transgenik . The National
Academy of Science di Amerika Serikat mengidentifikasi potensi
tantangan terhadap penggunaan hewan transgenik untuk makanan di
bidang keamanan pangan dan risiko lingkungan ( 23 ) . mantan
berkaitan dengan pengenalan sengaja racun baru ke
produk makanan hewan; kedua melibatkan disengaja
pengenalan protein baru ke dalam produk makanan , yang
mungkin memicu reaksi alergi . Panel ilmiah
merekomendasikan bahwa hewan dimodifikasi untuk menghasilkan bioaktif
obat-obatan tidak boleh memasuki pasokan makanan ( 23 ) .
Di sisi lingkungan , sementara badan pengatur mungkin
memiliki alat untuk mengatasi kekhawatiran tentang toksisitas dan
alergenitas , pertanyaan tetap tentang kemampuan regulasi
lembaga untuk menilai dampak lingkungan dari transgenik
hewan . Sebagai contoh, ini adalah salah satu isu yang diangkat oleh
National Academy of Science di Amerika Serikat . Ini mempertanyakan
kemampuan FDA untuk menilai dampak lingkungan dari
hewan transgenik karena sifatnya kurangnya keahlian atau
otoritas di bidang ini ( 23 ) . Dalam prakteknya , otoritas
dan kapasitas pengawasan terhadap hewan transgenik masih
berkembang . Hal ini memiliki implikasi besar bagi kepercayaan publik ,
yang sangat penting mengingat betapa pentingnya adalah bahwa
konsumen memiliki keyakinan dalam produk bioteknologi
( 1 , 23 ) .
Peraturan yang mengatur kesejahteraan hewan telah diperpanjang
untuk transgenik hewan khusus , dengan pengakuan bahwa
sedangkan hewan transgenik tunduk pada pedoman yang meliputi
hewan konvensional , mereka juga perlu khusus
pertimbangan , karena kekhawatiran kesejahteraan mungkin akan
meluas ke kedua generasi orangtua dan keturunan mereka .
Namun, pertimbangan ini tampaknya terus hanya dalam beberapa
yurisdiksi . Sebagai contoh, sementara perlakuan yang manusiawi dari
hewan tercakup dalam UU Kesejahteraan Hewan Amerika Serikat, banyak
hewan yang digunakan dalam penelitian ( termasuk tikus , burung , dan tikus ) yang
dikecualikan dari perlindungan tersebut ( 16 , 42 ) . Di Eropa
Union (EU ) , di sisi lain , kloning hewan dan
penelitian bioteknologi diperbolehkan hanya untuk tujuan
yang dibenarkan atas dasar etika dan sejauh
operasi yang terlibat dilakukan pada beberapa dasar etika
( 29 ) . Dengan demikian , ' kekhawatiran non - teknologi , seperti yang
terkait dengan kesejahteraan hewan, etika keseluruhan
konsekuensi dari penemuan tertentu , dan lingkungan
perlindungan ' diberikan pertimbangan di Uni Eropa ( 29 ) . Meski begitu ,
pertimbangan ini telah berpikir cukup
untuk mengatasi berbagai isu yang mengelilingi transgenik
hewan ( 35 ) .
Ini akan menjadi kesalahan serius untuk mengabaikan pandangan umum pada
subjek hewan transgenik . Sementara kekhawatiran publik
sering dianggap sebagai naif atau salah arah , penggunaan publik
gambar dystopian juga mencerminkan kurangnya kepercayaan dalam
komunitas ilmiah dan skeptisisme mereka dalam kapasitas
pemerintah untuk mengatur kepentingan publik . negatif
simbol-simbol budaya , yang mudah membangkitkan dalam diskusi
bioteknologi , khususnya bioteknologi hewan , meningkatkan
diskusi publik dan debat , hasil yang seharusnya tidak
ditakuti melainkan didorong .
Penilaian regulasi hewan transgenik adalah sciencebased
Proses terutama menangani isu-isu keamanan . Ada ,
Namun , pengakuan di antara lembaga regulator yang sosial
dan isu-isu etis akan perlu dipertimbangkan . ekspresi
keprihatinan publik , artikulasi nilai-nilai publik
bioteknologi hewan dan pembukaan tempat untuk
diskusi publik dan masukan , hanya dapat menghasilkan lebih kuat
kerangka kebijakan yang mengatur penelitian ilmiah dan
komersialisasi produk tersebut .
Ucapan Terima Kasih
Bekerja pada bab ini telah dimungkinkan melalui
dukungan penelitian dari Genome Kanada untuk Proyek pada
Genomics , Etika , Ekonomi , Lingkungan , Hukum dan
Ilmu Sosial di Genome Prairie Centre . penulis
berfungsi sebagai Principal Investigator dan Team Leader Proyek