Anda di halaman 1dari 28

LAYANAN STUDI KASUS KESULITAN BELAJAR BIOLOGI PADA

SISWA KELAS X-2 DI SMA NEGERI 8 MALANG


Laporan Layanan St!" Ka## K$#%"tan B$%a&ar B"!an' St!"
Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)
O%$()
NUR INDA* MALITA PUTRI
+,-8./,/-01002
The Learning University
UNI3ERSITAS NEGERI MALANG
4AKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETA*UAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
Apr"% 2-,2
i
2
LEMBAR PERSETUJUAN
Laporan Layanan Bimbingan (Studi Kasus) Kesulitan Belajar Bidang
Studi Siswa SM !egeri " Malang #ahun jaran 2$%%&2$%2 telah diperiksa dan
disetujui pada bulan pril 2$%2'
Malang( pril 2$%2
Konselor BK( Koordinator BK(
Mamik Sri Mulyani( M'Pd Mamik Sri Mulyani( M'Pd
!)P' %*+,$+2+ %*"-$, 2 $%. !)P' %*+,$+2+ %*"-$, 2 $%.
Mengetahui(
Kepala SM !egeri " Malang
!inik Kristiani( M'Pd
!)P' %*+-$2$+ %**/$, 2 $$*
KATA PENGANTAR
ii
,
Puji syukur kehadirat llah S0# karena atas limpahan rahmat dan hidayah1
!ya( praktikan dapat menyelesaikan laporan layanan studi kasus ini dengan baik'
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas dalam matakuliah Praktik Pengalaman
Lapangan (PPL) semester genap tahun akademik 2$%%&2$%2 yang dilakukan di
SM !egeri " Malang' Laporan ini berisi hasil pengalaman langsung praktikan
dalam membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar( khususnya pada bidang
studi biologi'
23apan terima kasih yang mendalam praktikan berikan kepada 4
%' Kepala SM !egeri " Malang( !inik Kristiani( M'Pd yang telah memberikan
kesempatan( tempat dan waktu guna terselenggaranya kegiatan PPL(
2' Dosen pembimbing lapangan( Dra' 5ko Sri Sulasmi( M'S' yang telah
memberikan arahan dan meninjau perkembangan praktikan dalam mengajar di
sekolah selama pelaksanaan PPL berlangsung(
,' !urnirin( S'Pd selaku koordinator PPL yang telah membimbing dan memban1
tu segala akti6itas praktikan selama berada di SM !egeri " Malang(
/' Mamik Sri Mulyani( M'Pd selaku guru Bimbingan Konseling (BK) di SM
!egeri " Malang yang telah memberikan bimbingan dan saran yang
membangun selama tahap persiapan sampai pada akhir pelaksanaan PPL(
khususnya dalam kegiatan layanan studi kasus(
.' Dra' Liliek #riani( M'KPd' selaku guru pamong yang telah banyak
membimbing dan memberikan saran kepada praktikan selama melakukan PPL
di SM !egeri " Malang(
+' Bapak& )bu guru( pegawai dan sta7 karyawan SM !egeri " Malang yang
telah banyak mendukung dan membantu pelaksanaan PPL praktikan(
-' Saudara Sai7ul nwar (nama 7ikti7) selaku klien dalam kegiatan layanan studi
kasus yang telah bersedia memberikan in7ormasi dan melaksanakan segala
akti6itas dalam rangka pemberian layanan studi kasus oleh praktikan(
iii
/
"' 8ekan1rekan mahasiswa peserta PPL di SM !egeri " Malang yang telah ba1
nyak membantu bertukar pikiran dan in7ormasi dalam pelaksanaan dan penu1
lisan laporan layanan studi kasus'
*' Para peserta didik di SM !egeri " Malang( khususnya kelas 912 yang telah
memberikan tanggapan positi7 dan kerjasamanya terhadap pelaksanaan PPL
dan layanan studi kasus yang praktikan laksanakan'
:arapan praktikan( semoga laporan ini dapat berman7aat sebagai bahan
analisis bagi praktikan( rekan1rekan mahasiswa PPL serta guru matapelajaran
biologi di SM !egeri " Malang untuk memperbaiki kekurangan di masa
mendatang'
Praktikan menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna' 2ntuk
itu( praktikan senantiasa membuka lebar tempat untuk kritik dan saran yang
bersi7at membangun' khir kata( praktikan u3apkan terima kasih'
Malang( / pril 2$%2

Praktikan
ABSTRAK
Putri( !ur )ndah Malita' 2$%2' Layanan Studi Kasus Kesulitan Belajar Biologi
Pada Siswa Kelas X-2 Di SMA egeri ! Malang' Studi Kasus( ;urusan
Biologi( <akultas Matematika dan )lmu Pengetahuan lam( 2ni6ersitas
!egeri Malang'
Kata 5n6" ) Studi kasus( kesulitan belajar( biologi
i6
.
Layanan studi kasus kesulitan belajar bidang studi adalah upaya mengenal(
memahami dan menetapkan siswa yang mengalami kesulitan belajar( khususnya
kesulitan belajar bidang studi( dengan kegiatan mengidenti7ikasi,
mendiagnosis, memprognosis, dan memberikan pertimbangan
pemecahan masalah. Langkah-langkah studi kasus kesulitan
belajar biologi meliputi: dokumentasi nilai kelas, penentuan siswa
klien studi kasus, identifkasi kasus melalui observasi, angket,
dan wawancara, diagnosis masalah belajar siswa, prognosis
(mengusulkan beberapa jenis bantuan), pemberian bantuan,
follow up (menindaklanjuti pemberian bantuan).
lasan pemilihan siswa adalah4 (%) !ilai ulangan siswa klien 3ukup rendah
dan jauh jika dibandingkan dengan siswa yang lain (seringnya di bawah KKM)
dan tidak menunjukkan adanya peningkatan( (2) Kurang disiplin dalam hal
mengumpulkan tugas( jarang mengumpulkan tugas yang diberikan oleh guru( (,)
Sering tidak mengikuti pelajaran Biologi( disebabkan oleh a3ara ekstrakulikuler
ataupun alasan yang lain( (/) Siswa sering tidak berkonsentrasi (7okus) ketika
guru menjelaskan( serta kurang akti7 dalam proses diskusi kelas dan diskusi di
dalam kelompok( (.) Siswa sering diajak berbi3ara dan ber3anda oleh teman1
teman di sekitarnya ketika kegiatan belajar mengajar bahkan saat ulangan sedang
berlangsung'
Bantuan yang diberikan kepada siswa meliputi4 (%) penerapan model pem1
belajaran yang menuntut siswa untuk akti7( yaitu melalui model pembelajaran "o-
o#erative learning diskusi1presentasi( (2) pengaturan kelompok yang menempat1
kan siswa yang bersangkutan dengan siswa yang lebih akti7 untuk memoti6asi
keakti7an siswa tersebut( (,) penempatan posisi kelompok dengan menjauhkan
siswa dari teman1teman yang sering mengganggu kegiatan belajarnya di kelas(
(/) pemantapan materi pelajaran biologi dilakukan oleh praktikan dengan 3ara
memberikan pelajaran tambahan kepada siswa tentang materi biologi yang belum
dipahaminya di luar jam sekolah' :asil obser6asi praktikan menunjukkan adanya
perubahan yang positi7 dari diri siswa yaitu siswa menjadi lebih akti7 untuk berta1
nya( mengemukakan pendapat dalam diskusi( dan lebih 7okus dalam kegiatan
belajar mengajar'
Kesimpulan dari pelaksanaan kegiatan layanan studi kasus yang dilakukan
oleh praktikan di kelas 912 SM! " Malang adalah( terdapat siswa yang menga1
lami kesulitan belajar karena sering terganggu oleh teman1teman di sekitarnya
serta sulit memahami materi yang berbahasa )nggris' Bantuan yang dapat
diberikan oleh praktikan adalah dengan menggunakan model pembelajaran
diskusi presentasi serta menempatkan siswa klien studi kasus dengan siswa lain
yang lebih akti7( serta memberikan pelajaran tambahan di luar jam sekolah'
DA4TAR ISI
:alaman
L5MB8 P58S5#2;2!''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' i
6
+
K# P5!=!#8''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' ii
BS#8K'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' i6
D<#8 )S)''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 6
BAB I PENDA*ULUAN
' Latar Belakang %''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''
B' Pengertian Layanan Studi Kasus '''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' ,
>' #ujuan Layanan Studi Kasus ''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' /
D' Metode Pengumpulan Data''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' .
5' lasan Pemilihan Siswa'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' +
<' Kon7idensialitas -
BAB II JABARAN ISI
' )denti7ikasi Kasus'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' "
B' Diagnosis %%'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''
>' Prognosis %2''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''
D' #reatment (Pemberian Bantuan)'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' %,
5' $ollow U# (#indak Lanjut)'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' %+
BAB III PENUTUP
' Kesimpulan %"''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''
B' Saran %"''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''
D<#8 82;2K!''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' %*
LMP)8!
BAB I
PENDA*ULUAN
A7 Latar B$%a5an'
%
-
Pendidikan adalah suatu proses, aitu usaha manusia
dengan penuh tanggung jawab untuk membimbing anak-anak
didik menuju kedewasaan. Pendidikan juga dapat diartikan
sebagai usaha sadar untuk menumbuhkembangkan potensi
sumber daa manusia (!"#) melalui kegiatan pengajaran. $leh
karena itu pihak guru dalam proses pengajaran tidak hana
menampaikan materi pengetahuan saja tetapi lebih dari itu
akni mendidik anak didikna agar mencapai kedewasaaan ang
berguna bagi agama, dan masarakat.
Proses pembelajaran merupakan rangkaian kegiatan ang
mempunai tujuan, aitu diperolehna hasil belajar pada diri
siswa. $leh karena itu penelenggaraan pendidikan
membutuhkan tenaga pendidik untuk mengadakan proses
belajar mengajar sehingga tercapai hasil belajar atau prestasi
belajar.
%asil belajar merupakan pencapaian siswa ketika sudah
menempuh suatu proses belajar. %asil belajar dapat berupa
perubahan tingkah laku, baik berbentuk kecakapan berpikir,
sikap, maupun ketrampilan dalam melakukan suatu kegiatan
tertentu. &ingkah laku ang baru itu misalna dari tidak tahu
menjadi tahu, timbulna pengertian-pengertian baru, perubahan
dalam sikap, kebiasaan, ketrampilan, perkenalan dan
pertumbuhan jasmaniah.
2
"
'ualitas proses belajar sangat dipengaruhi oleh kualitas
tenaga pengajar, tenaga pengajar ang berkualitas adalah
tenaga pengajar ang memiliki ( kompetensi dasar, aitu
kompetensi di bidang akademis, pedagogik, bidang sosial dan
pro)esional. $leh karena itu, *niversitas +egeri #alang (*#)
sebagai institusi (lembaga pendidikan) pencetak generasi bangsa
berupa tenaga pendidik,pengajar berupaa untuk meniapkan
tenaga pendidik ang memiliki keempat kompetensi dasar
tersebut, aitu dengan adana kebijakan bahwa mahasiswa *#
program studi pendidikan diwajibkan mengikuti program Praktik
Pengalaman Lapangan (PPL). #elalui PPL mahasiswa akan
mendapat pengalaman secara langsung untuk mengaplikasikan
ilmu ang telah didapat selama di universitas. Sehingga( setelah
menyelesaikan pendidikannya 3alon pendidik diharapkan akan siap se3ara mandiri
dalam mengemban tugas guru sesuai bidangnya'
Praktikan sebagai pelaku program PPL dan juga 3alon guru tentunya tidak
hanya berkewajiban menyampaikan materi pembelajaran atau mentrans7er
pengetahuan saja' #etapi juga dituntut untuk memahami kondisi peserta didik
dalam penerimaan pembelajaran tersebut' Seorang guru juga diharapkan untuk
peka dan tanggap terhadap masalah yang dihadapi oleh anak didiknya serta dapat
menangani peserta didik yang mengalami kesulitan dalam belajar dan men3ari su1
atu peme3ahan sebagai jalan keluarnya'
Pentingnya pemahaman karakteristik peserta didik membuat praktikan
tertarik untuk melakukan penelitian dalam bentuk studi kasus di SM !egeri "
*
Malang untuk mengetahui permasalahan1permasalahan bidang studi se3ara
menyeluruh dan mendalam yang dihadapi oleh siswa serta penanganannya'
Penyelenggaraan studi kasus adalah usaha yang bertujuan untuk memahami siswa
sebagai indi6idu dalam penyesuaian diri yang baik dan membantu perkembangan
siswa se3ara optimal agar dapat membantu dalam membentuk peserta didik yang
unggul'
-erdasarkan pengalaman praktikan ang melaksanakan
PPL di !#. +egeri / #alang kelas 0 bidang studi -iologi,
ditemukan siswa ang mengalami kesulitan belajar. %asil
pengamatan praktikan selama mengajar menunjukkan bahwa
siswa belum dapat memahami materi pelajaran dengan baik
ang dapat diketahui melalui hasil belajar ang ditunjukkan oleh
siswa sejak awal pembelajaran. "ari data ang diperoleh,
praktikan berusaha mengenal dan memahami siswa secara
meneluruh melalui kebiasaan belajarna selama ini serta
mengupaakan penelesaian masalah secara optimal sesuai
dengan kondisi permasalahan siswa.
-erdasarkan uraian tersebut, praktikan bermaksud
melakukan laanan studi kasus kesulitan belajar -iologi dengan
meneliti penebab-penebab siswa mengalami kesulitan belajar
dan memberikan solusi pemecahanna. Praktikan mengambil
judul 1Laanan !tudi 'asus 'esulitan -elajar !iswa pada -idang
!tudi -iologi 'elas 0-2 !#. +egeri / #alang3.
,
%$
B7 P$n'$rt"an Layanan St!" Ka##
Menurut buku Petunjuk Pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)
Keguruan 2ni6ersitas !egeri Malang (2$$-&2$$") dijabarkan bahwa layanan
studi kasus kesulitan belajar bidang studi adalah upaya mengenal( memahami dan
menetapkan siswa yang mengalami kesulitan belajar( khususnya kesulitan belajar
bidang studi( dengan kegiatan mengidenti7ikasi, mendiagnosis, memprog-
nosis, dan memberikan pertimbangan pemecahan masalah.
-ogdan dan -ikien (45/2) menjelaskan bahwa studi kasus
merupakan pengujian secara rinci terhadap satu latar atau satu
orang subjek atau satu tempat penimpanan dokumen atau satu
peristiwa tertentu. !urakhmad (45/2) membatasi pendekatan
studi kasus sebagai suatu pendekatan dengan memusatkan
perhatian secara intensi) dan rinci. !ementara 6in (2778)
memberikan batasan ang lebih bersi)at teknis dengan
penekanan pada ciri-cirina. !edangkan .r dkk. (45/2)
menjelaskan bahwa dalam studi kasus hendakna peneliti
berusaha menguji unit atau individu secara mendalam.
#ortensen (2778) mengatakan bahwa laanan studi kasus
kesulitan belajar bidang studi atau bimbingan merupakan bagian
dari program pendidikan ang membantu menediakan
kesempatan dan laanan dari sta) khusus agar semua siswa
dapat mengembangkan kecakapan dan kemampuan mereka
sepenuhna sesuai dengan arti konsep demokratis. -imbingan
sebagai proses laanan ang diberikan kepada setiap individu
/
%%
membantu mereka memperoleh pengetahuan dan keterampilan
ang diperlukan dalam membuat pilihan-pilihan, rencana-
rencana, dan interpretasi ang diperlukan untuk penesuaian diri
ang baik.
Berdasarkan uraian tersebut( dapat disimpulkan bahwa layanan studi kasus
kesulitan belajar merupakan suatu usaha pemberian bantuan atau memberikan
pertolongan pada siswa yang mempunyai permasalahan dalam proses belajarnya
(anak yang mempunyai intelegensi normal tetapi menunjukkan adanya
kekurangan yang penting dalam proses belajar mengajar baik dalam ingatan( per1
hatian ataupun 7ungsi motoriknya) dengan menggali in7ormasi tentang indi6idu
yang mempengaruhi kebiasaan belajarnya'
87 T&an Layanan St!" Ka##
Layanan studi kasus kesulitan belajar yang dilakukan oleh praktikan
bertujuan untuk4
%' mengetahui dan mengenal latar belakang pribadi siswa yang mengalami
kesulitan belajar'
2' memahami dan menetapkan jenis dan si7at kesulitan belajar yang dialami oleh
siswa'
,' mengetahui 7aktor17aktor penyebab siswa mengalami kesulitan belajar'
/' membantu siswa dalam meme3ahkan permasalahan kesulitan belajarnya dan
memberikan alternati7 peme3ahannya dengan baik'
.' membantu siswa agar dapat mengembangkan potensi yang ada pada dirinya
yang sesuai dengan minat( bakat dan kemampuannya sehingga dapat
men3apai prestasi yang optimal'
D7 M$to!$ P$n'9p%an Data
Pengumpulan data dalam layanan studi kasus kesulitan belajar bidang
studi( praktikan menggunakan beberapa metode sebagai berikut'
.
%2
,7 O:#$r;a#"
Metode ini dilaksanakan se3ara langsung melalui pengamatan terhadap
siswa di dalam maupun di luar kelas' Kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui
tingkah laku( sikap dan 3ara siswa berinteraksi dengan kawan atau guru di dalam
lingkungannya'
27 An'5$t
Metode angket yang diberikan kepada siswa yaitu dalam bentuk isian yang
memuat da7tar pertanyaan1pertanyaan yang digunakan untuk mengetahui data diri
serta kebiasaan belajar siswa' ngket yang digunakan berupa angket jawaban
tertutup dan terbuka( angket jawaban tertutup yaitu angket mengenai identitas diri
siswa' Sedangkan angket jawaban terbuka yaitu berupa angket lingkungan&
sekolah (akti6itas siswa ketika proses belajar mengajar atau kegiatan ekstrakuli1
kuler)( angket mengenai bidang studi biologi( angket dan "he"% list kebiasaan
belajar siswa sehingga praktikan dapat mengetahui kebiasaan positi7 dan negati7
siswa sehari1hari serta mengungkapkan masalah belajar yang dialami siswa'
.7 Do59$nta#"
Pengambilan data dengan dokumentasi dilakukan untuk mengumpulkan
data dari sumber1sumber tertulis' #eknik tersebut dilakukan dengan 3ara mem1
pelajari dokumen atau 3atatan yang berhubungan dengan siswa( meliputi buku
pelajaran( da7tar nilai ulangan dan 2#S&2S( nilai akti6itas maupun data lainnya
yang menunjang'
/7 Wa<an6ara
0awan3ara merupakan pengambilan data dengan mengadakan komunikasi
kepada siswa dan pihak yang mengetahui keadaan siswa' Salah satu komunikasi
+
%,
dilakukan dengan 3ara langsung kepada siswa yang bersangkutan dan kepada
teman1teman yang mengetahui pribadi siswa serta guru1guru yang bersangkutan(
bahkan ke orang tua& walinya jika perlu'
E7 A%a#an P$9"%"(an S"#<a
Berdasarkan pengamatan praktikan terhadap tingkah laku siswa di sekolah
terutama saat berlangsungnya proses belajar mengajar dikelas( maka alasan
praktikan memilih siswa antara lain4
%' !ilai ulangan 3ukup rendah dan jauh jika dibandingkan dengan siswa
ang lain (seringnya di bawah KKM) dan tidak menunjukkan
adana peningkatan'
2' Kurang disiplin dalam hal mengumpulkan tugas( jarang mengumpulkan tugas
yang diberikan oleh guru'
,' Sering tidak mengikuti pelajaran Biologi( disebabkan oleh a3ara ekstrakuliku1
ler ataupun alasan yang lain'
/' Siswa sering tidak berkonsentrasi (7okus) ketika guru menjelaskan( serta
kurang akti7 dalam proses diskusi kelas dan diskusi di dalam kelompok'
.' Siswa sering diajak berbi3ara dan ber3anda oleh teman1teman di sekitarnya
ketika kegiatan belajar mengajar bahkan saat ulangan sedang berlangsung'
47 Kon="!$n#"a%"ta#
:al lain berkaitan dengan kegiatan layanan kesulitan belajar dan
merupakan hal yang penting serta perlu diperhatikan adalah menyangkut
kon7idensial (kerahasiaan ) siswa' Kon7idensial ini berkaitan dengan apakah hal1
hal yang ada dalam studi kasus itu bersi7at rahasia atau tidak' )dentitas siswa
-
%/
dirahasiakan dengan 3ara ditulis 7ikti7( artinya identitas siswa yang dipakai adalah
samaran dan identitas yang asli menjadi 3atatan khusus yang hanya diketahui oleh
praktikan( guru BK dan pihak sekolah'
"
%.
BAB II
JABARAN ISI
A7 I!$nt"="5a#" Ka##
Dalam menyelengarakan studi kasus ini( identi7ikasi kasus dilakukan
dengan tujuan menentukan siswa yang diperkirakan mengalami kesulitan belajar
dan memerlukan bantuan dengan metode analisis dokumen( yang terdiri dari
beberapa tahap yaitu sebagai berikut'
%' Pengumpulan dokumentasi nilai
Praktikan mengumpulkan dokumen berupa nilai ulangan( tugas( dan akti6i1
tas dari kelas yang dibina oleh praktikan' !ilai yang dipertimbangkan meliputi4
kemampuan kogniti7 (nilai ulangan( tugas kelompok dan indi6idu)( kemampuan
psikomotor (nilai ke3akapan dalam praktikum)( dan kemampuan a7ekti7 (nilai si1
kap dalam kegiatan belajar mengajar)' !ilai yang dijadikan a3uan adalah keselu1
ruhan nilai yang didapatkan oleh praktikan ketika melaksanakan PPL di kelas 912
SM !egeri " Malang'
2' Penentuan siswa klien studi kasus
#ahap ini dilakukan oleh praktikan dengan 3ara men3ari rerata nilai( khu1
susnya biologi dan menentukan siswa1siswa yang nilainya berada di bawah KKM'
Setelah itu( praktikan menentukan salah satu siswa yang diperkirakan paling
banyak memiliki nilai di bawah KKM dan aki6itasnya kurang di dalam kelas
ketika proses kegiatan belajar mengajar berlangsung' Selanjutnya( praktikan mela1
kukan pengambilan data menggunakan angket( obser6asi dan wawan3ara untuk
mendapatkan in7ormasi yang lebih lanjut mengenai siswa dan kesulitan belajar
*
%+
yang dialaminya' Berikut ini adalah hasil identi7ikasi yang diperoleh oleh prak1
tikan'
%) Data angket
Berdasarkan angket yang telah diisi oleh siswa( diperoleh data sebagai
berikut4
a7 "!$nt"ta# #"#<a
!ama 4 Sai7ul nwar (7ikti7)
!ama Panggilan 4 Sai7ul (7ikti7)
Kelas 4 912
;enis Kelamin 4 Laki1laki
#empat( tanggal lahir 4 Mataram( 2, Maret %**+
gama 4 )slam
lamat 4 Pondok Blimbing )ndah !%& 2"
#inggal bersama 4 !enek
Status 4 nak kandung
nak ke 4 % dari $ bersaudara
a7 "!$nt"ta# oran' ta
!ama yah 4 Syamsul :uda (7ikti7)
Pekerjaan yah 4 Swasta
gama 4 )slam
!ama )bu 4 Marsyati (7ikti7)
Pekerjaaan )bu 4 P!S
gama 4 )slam
:7 5$t$ran'an #$5o%a(
#K& B& 8 4 #K isyah Mataram
SD& M) 4 SD! 2 >akranegara( Mataram
SMP& M#s 4 SMP! 2$ Malang
Status ketika masuk SM 4 Murid baru
%$
%-
Pernah tidak naik kelas 4 #idak pernah
Pernah tidak lulus sekolah4 #idak pernah
lasan masuk SM 4 2ntuk memperoleh pendidikan yang lebih
tinggi
;urusan yang diinginkan
di SM 4 )P
lasan 4 Sesuai dengan 3ita13ita pekerjaan
67 5$t$ran'an 5$:"a#aan :$%a&ar
Siswa memiliki 3ukup waktu untuk belajar di rumah(
Siswa merasa bahwa teman1teman dekatnya sering mengganggunya saat
belajar di kelas(
Siswa mempunyai kegiatan olahraga dan organisasi di samping membantu
orang tua(
Siswa mengalami kesulitan dengan pembelajaran yang menggunakan
bahasa )nggris(
Siswa mengalami kesulitan dalam memahami pelajaran biologi pada buku
teks yang dimilikinya(
Siswa lebih menyukai pelajaran yang mengandung hitungan'
2) Data obser6asi dan wawan3ara
Berdasarkan kegiatan obser6asi dan wawan3ara yang dilakukan oleh prak1
tikan( didapatkan keterangan sebagai berikut'
%%
%"
!ilai ulangan siswa 3ukup rendah dan jauh jika dibandingkan
dengan siswa ang lain (seringnya di bawah KKM) dan tidak
menunjukkan adana peningkatan'
Siswa kurang disiplin dalam hal mengumpulkan tugas( jarang
mengumpulkan tugas yang diberikan oleh guru'
Siswa sering tidak mengikuti pelajaran Biologi( disebabkan oleh adanya
a3ara ekstrakulikuler ataupun alasan yang lain'
Siswa sering tidak berkonsentrasi (7okus) ketika guru menjelaskan( serta
kurang akti7 dalam proses diskusi kelas dan diskusi di dalam kelompok'
Siswa sering diajak berbi3ara dan ber3anda oleh teman1teman di sekitar1
nya ketika kegiatan belajar mengajar bahkan saat ulangan sedang
berlangsung'
B7 D"a'no#"#
Berdasarkan hasil dokumentasi dan angket yang diisi oleh siswa( diketahui
bahwa permasalahan yang dialami siswa adalah lingkungan di sekitarnya ketika
kegiatan belajar mengajar berlangsung( yaitu teman1teman dekatnya yang selalu
mengajaknya untuk membi3arakan hal lain selain materi pelajaran dan sering
mengajaknya untuk ber3anda ketika berdiskusi kelompok ataupun ketika sedang
mengerjakan ulangan' :asil obser6asi dan wawan3ara yang dilakukan oleh prak1
tikan menunjukkan hal yang sama' Menurut hasil wawan3ara dan obser6asi yang
dilakukan praktikan terhadap siswa( siswa tersebut tidak memiliki permasalahan
dengan proses belajar indi6idunya' Siswa memiliki daya serap yang 3ukup baik
terhadap materi pelajaran Biologi se3ara umum jika tidak menggunakan bahasa
)nggris' Sehingga( praktikan dapat menyimpulkan bahwa permasalahan belajar
%2
%*
yang dialami siswa adalah ketika siswa belajar di dalam kelas( terutama pada
pelajaran biologi' Karena pada dasarnya( siswa memiliki kemauan dan waktu
yang 3ukup untuk belajar'
Permasalahan lain yang praktikan temukan dalam diri siswa adalah kesuli1
tan siswa dalam memahami materi yang disampaikan dalam bahasa )nggris( baik
yang disampaikan oleh guru ataupun dari buku pelajaran yang dimilikinya' Siswa
membutuhkan waktu yang 3ukup lama untuk memahami suatu materi yang
disam1
paikan dalam bahasa )nggris( sehingga memperlambat proses belajarnya'
87 Pro'no#"#
Langkah selanjutnya yang ditempuh oleh praktikan setelah melakukan
diagnosis permasalahan siswa adalah memperkirakan jenis bantuan yang akan
diberikan' :al ini perlu dilakukan untuk merubah keadaan siswa sehingga
keadaan siswa menjadi lebih baik'
4. Prediksi siswa jika tidak diberi bantuan
a' Masalah belajar
Siswa akan terus menjadi seorang siswa yang pasi7 dalam kegiatan
pembelajaran'
Prestasi belajar siswa semakin lama akan semakin menurun'
b' Masalah sosial
Siswa akan terus terganggu oleh teman1temannya saat belajar di kelas'
Siswa akan terus mengalami kesulitan belajar di kelas'
2. Prediksi jika siswa diberi bantuan
a' Masalah belajar
%,
2$
Siswa akan menjadi seorang siswa yang lebih akti7 dalam proses
pembelajaran'
Prestasi belajar siswa akan semakin membaik'
b' Masalah sosial
Siswa akan menjadi lebih mudah belajar bersama teman1temannya di kelas'
Siswa akan lebih berani berkomunikasi dengan guru serta teman1temannya
baik di dalam maupun di luar kelas'
;enis permasalahan yang dialami siswa adalah bersi7at sosial yaitu sering
terganggu saat belajar di kelas' Sehingga prognosis atau perkiraan jenis bantuan
yang dapat diusulkan oleh praktikan untuk mengatasi permasalahan belajar siswa
adalah sebagai berikut'
%' #indakan se3ara klasikal seperti menerapkan model pembelajaran dalam kelas
yang menuntut keakti7an dari masing1masing siswa'
2' Pengaturan yang lebih merata untuk pembagian kelompok diskusi'
,' #indakan se3ara personal seperti memberikan pelajaran tambahan di luar jam
sekolah 7ormal'
D7 Treatment +P$9:$r"an Bantan2
Pemberian bantuan bertujuan untuk memberikan alternati7 yang dapat
ditempuh dalam mengatasi masalah siswa sehingga dapat men3apai hasil belajar
yang optimal' Berdasarkan permasalahan belajar yang dialami siswa( yaitu
permasalahan sosial dengan teman1temannya saat belajar di kelas( maka praktikan
melakukan treat&ent (pemberian bantuan) berupa4
%' Penerapan model pembelajaran yang menuntut siswa untuk akti7
%/
2%
Model pembelajaran yang dilakukan oleh praktikan adalah model
pembelajaran "oo#erative learning diskusi1presentasi' Model pembelajaran
kooperati7 adalah kegiatan pembelajaran dengan 3ara berkelompok untuk bekerja
sama saling membantu mengkontruksi konsep( menyelesaikan persoalan( atau
inkuiri' Menurut teori dan pengalaman agar kelompok kohesi7 (kompak1
partisipati7)( tiap anggota kelompok terdiri dari / ? . orang( siswa heterogen
(kemampuan( gender( karekter)( ada kontrol dan 7asilitasi( dan meminta tanggung
jawab hasil kelompok berupa laporan atau presentasi' Sintaks pembelajaran
koperati7 adalah in7ormasi( pengarahan1strategi( membentuk kelompok heterogen(
kerja kelompok( presentasi hasil kelompok( dan pelaporan (Suherman( 2$$")'
#ujuan praktikan dalam mengusulkan model pembelajaran tersebut adalah
untuk mengakomodasi siswa studi kasus yang memiliki masalah dengan keakti7an
di dalam kelas saat proses pembelajaran berlangsung' Praktikan memberikan
lembar kerja (wor%sheet) yang berisi soal1soal untuk membimbing siswa dalam
kelompok menemukan konsep1konsep biologi pada materi yang dipelajari' Siswa
harus menjawab semua soal yang ada dengan 3ara berdiskusi dengan anggota
kelompoknya untuk kemudian dipresentasikan di kelas' Praktikan memberikan
sedikit modi7ikasi dalam model pembelajaran ini yaitu dengan memberikan soal1
soal yang berbeda untuk beberapa kelompok dari beberapa submateri yang ada'
#ujuannya adalah supaya setiap siswa dalam kelompok dapat bertanggungjawab
dalam menyampaikan materi yang mereka miliki kepada teman1temannya yang
lain( terutama siswa studi kasus'
Bantuan ini bersi7at klasikal yaitu dengan melibatkan semua anggota kelas(
%.
22
tidak hanya siswa studi kasus se3ara indi6idual' Karena menurut praktikan(
masalah yang dialami siswa adalah ketika belajar bersama teman1temannya di
kelas( bukan se3ara indi6idu' Praktikan melakukan perlakuan dan obser6asi se3ara
berkala terhadap siswa studi kasus selama melaksanakan model pembelajaran
tersebut untuk tetap 7okus kepada siswa studi kasus dan terus memantau serta
membimbing perkembangan siswa tersebut'
2' Pengaturan kelompok
Pengaturan kelompok disini adalah praktikan menentukan anggota
kelompok dalam melakukan diskusi' Penentuan anggota kelompok disesuaikan
dengan jenis kelamin( kemampuan akademik( sosial( dan karakter dari masing1
masing siswa' Dalam hal ini( praktikan menempatkan siswa yang bersangkutan
dengan siswa yang lebih akti7 untuk memoti6asi keakti7an siswa tersebut'
Praktikan tidak memasukkan teman1teman siswa studi kasus yang sering
mengganggunya dalam kelompok yang sama sebagai salah satu bentuk bantuan
kepada siswa studi kasus yaitu pen3egahan siswa tersebut terganggu lagi oleh
teman1temannya( sehingga siswa studi kasus dapat lebih 7okus terhadap diskusi
kelompok dan lebih akti7 saat diskusi kelas'
,' Penempatan posisi kelompok
Penempatan posisi kelompok yang dilakukan oleh praktikan adalah dengan
3ara menjauhkan posisi kelompok siswa studi kasus dari kelompok teman1teman
yang sering mengganggunya' :al ini juga merupakan salah satu upaya
pen3egahan agar siswa studi kasus tidak lagi terganggu oleh teman1temannya saat
belajar di kelas'
%,
%+
2,
/' Pemantapan materi pelajaran biologi
Pemantapan materi dilakukan oleh praktikan dengan 3ara memberikan
pelajaran tambahan kepada siswa tentang materi biologi yang belum dipahaminya
di luar jam sekolah' Perlakuan ini merupakan bentuk bantuan alternati7 jika siswa
studi kasus masih membutuhkannya setelah kegiatan belajar di kelas dilakukan'
Perlakuan ini tidak sering dilakukan oleh praktikan dikarenakan adanya kendala
yaitu waktu siswa yang tidak memungkinkan untuk melakukannya karena siswa
mengikuti banyak akti6itas ekstrakulikuler setelah sekolah'
E7 Follow Up +T"n!a5 Lan&t2
#indak lanjut ($ollow U#) adalah usaha yang ditempuh praktikan untuk
memantau perubahan siswa setelah mendapat bantuan dalam meme3ahkan
masalahnya' #indak lanjut yang dilakukan adalah terus memantau perkembangan
belajar siswa dengan mengobser6asi tingkah laku pada saat melaksanakan bantuan
serta dengan mengadakan wawan3ara dengan siswa se3ara langsung( teman siswa(
serta guru' Dengan bantuan layanan studi kasus yang diberikan( diharapkan terjadi
perubahan yang positi7 pada siswa sehingga timbul moti6asi untuk meman7aatkan
waktu see7ekti7 mungkin untuk belajar dengan tekun( berupaya untuk dapat
meningkatkan kemampuan belajar siswa( dan diharapkan siswa dapat lebih akti7
dalam diskusi kelas( sehingga hal ini juga dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa di sekolah'
Selama proses bantuan dilakukan oleh praktikan( hasil obser6asi praktikan
menunjukkan adanya perubahan yang positi7 dari diri siswa yaitu siswa menjadi
lebih akti7 untuk bertanya( mengemukakan pendapat dalam diskusi( dan lebih 7o1
kus dalam kegiatan belajar mengajar' !amun( perkembangan sikap pada diri siswa
%/
%-
2/
harus terus diamati' Mengingat keterbatasan waktu PPL yang hanya berlangsung
selama , bulan( maka tindak lanjut layanan studi kasus siswa tidak dapat
dilaksanakan se3ara optimal' Sehingga dalam memantau perkembangan dan
kemajuan siswa( selanjutnya diserahkan kepada bapak& ibu guru BK( guru mata1
pelajaran( dan wali kelas untuk dapat menindak lanjuti kegiatan layanan studi ka1
sus siswa tersebut'
%"
2.
BAB III
PENUTUP
A7 K$#"9p%an
Berdasarkan penjelasan yang telah dijabarkan( dapat disimpulkan bahwa4
%' Layanan studi kasus kesulitan belajar biologi merupakan kegiatan identi7ikasi
permasalahan belajar siswa terhadap matapelajaran biologi serta pemberian
bantuan untuk menyelesaikan permasalahan tersebut'
2' <aktor penyebab kesulitan belajar yang dialami siswa adalah sulitnya untuk
7okus dalam kegiatan belajar mengajar karena sering terganggu oleh teman1
temannya yang selalu mengajaknya ber3anda( dan kesulitan siswa dalam
memahami materi yang disampaikan dalam bahasa )nggris'
,' Bantuan yang dapat diberikan oleh praktikan adalah dengan menggunakan
model pembelajaran diskusi presentasi serta menempatkan siswa studi kasus
dengan siswa lain yang lebih akti7'
B7 Saran
%' Bagi siswa( dianjurkan untuk lebih akti7 dalam menanyakan kejelasan suatu
materi pelajaran kepada guru yang bersangkutan untuk mendapatkan hasil
belajar yang optimal'
2' Bagi guru bidang studi dan wali kelas( diharapkan untuk lebih dapat memantau
dan memberikan perhatian khusus kepada siswa yang mengalami kesulitan
belajar'
,' Bagi orang tua& wali( diharapkan untuk lebih memberikan perhatian kepada ke1
giatan belajar siswa di rumah'
%*
2+
DA4TAR RUJUKAN
ry( D' dkk' (<urhan( ( Penterjemah)' %*"2' Pengantar Penelitian dala&
Pendidi%an' Surabaya4 2saha !asional'
Bogdan( 8'> @ Biklen( S'K' %*"2' Methods o' So"ial (esear"h' Boston4 llyn
and Ba3on( )n3'
Mortensen D' = @ S3hukuller( 'M (2$$,)' )uidan"e and to Day*s S"hool' !ew
Aork4 ;ohn 0iley @ Sons )n3'
Suherman( 5rman' 2$$"' Model Belajar dan Pe&+elajaran Berorientasi
Ko&#etensi Siswa' (Bnline)( (www'pkab'wordpress'3om&
modelCpembelajaranC berorientasiCkompetensiCsiswa( diakses pada tanggal
%$ pril 2$%2)
Surakhmad( 0' %*"2' Pengantar Penelitian ,l&iah Dasar- Metode- dan Te%ni%'
Bandung4 #arsito
2P# PPL' 2$$*' Bu%u Petunju% Pela%sanaan Pra%ti% Pengala&an La#angan
.PPL/ Keguruan' Malang4 2ni6ersitas !egeri Malang'
Ain( 8'K' 2$$,' 0ase Study (esear"h1 Design and Methods .2rd ed3/' >ali7ornia4
Sage Publi3ations'
2-
LAMPIRAN
Do59$nta#" P$%a5#anaan Bantan T"n'5at K%a#"5a% +P$n$rapan Mo!$%
P$9:$%a&aran Cooperative Learning D"#5#"-Pr$#$nta#"2
2"