Anda di halaman 1dari 5

ACARA I

PENENTUAN LUAS KUADRAT TUNGGAL MINIMUM


DENGAN SPECIES AREA CURVE

I.

TUJUAN
Praktikum ini bertujuan untuk membuat SAC untuk komunitas pohon hutan
dan menentukan luas kuadrat tunggal minimum.

II. BAHAN DAN ALAT


Bahan praktikum acara ini yaitu tumbuhan jenis pohon berdiameter 10 cm
(keliling 3,14 cm) dan kertas millimeter, sedangkan alatnya meliputi tali, meteran,
kompas, kertas untuk mencatat data ,dan alat tulis.
III.

IV.

WAKTU DAN TEMPAT


Waktu

: 9-10 November 2013.

Tempat

: Gunung Api Purba Nglangeran, Yogyakarta.

PELAKSANAAN
1. Dalam hutan yang akan dibuat SAC nya, kuadrat-kuadrat dibuat dengan
susunan seperti Gambar 1.
2. Semua jenis pohon berdiamter 10 cm (kelilinh 3,14 cm) dalam setia
kuadrat dicatat. Dengan susunan kuadrat seperti di atas, jenis yang tercatat
pada kuadrat 1 secara otomatis menjadi anggota jenis dalam kuadrat 3,dst.
Jika pertambahan jumlah jenis tidak berarti,pengenbalian data bisa dihentikan

3
1

4
2

Gambar 1. Susunan kuadrat dalam pembuatan Species Area Curve.


Keterangan: kuadrat 1 = 5x 5 m2 = 25 m2 ; kuadrat 2 = 5 x 10 m2 = 50 m2 ; kuadrat 3
= 10 x 10 m2 = 100 m2 ; kuadrat 4 = 10 x 20 m 2 =200 m2 ; kuadrat 5 = 20 x 20 m 2 =
400 m2 ; kuadrat 6 = 20 x 40 m2 = 800 m2, dst

3. Hubungan antara jumlah jenis dan ukuran kuadrat digambarkan dalam


selembar kertas millimeter, dengan sumbu x beupa ukuran kuadrat dan sumbu
y berupa jumlah jenis. Pola kurva yang terjadi ditentukan oleh distrinusi
individu masing-masing jenis dalam hutan. Apabila individu-individu semua
jenis bercampur secara merata, kurva yang dihasilkan akan memperlihatkan
pola peningkatan jumlah jenis yang tajam pada kuadrat kecil yang kemudian
diikuti dengan pola mendatar pada ukuran kuadrat yang lebih besar. SAC
dibuat dengan asumsi seperti ini. Oleh karena itu gambar kurva dibuat
mendekati asumsi tersebut.

Gambar 2. Species Area Curve dalam penentuan luas kuadrat minimum.


Luas kuadrat minimum ditunjukkan oleh garis putus-putus kebawah pada sumbu x.

4. Dengan SAC yang di buat, beberapa langkah perlu dilakukan untuk


menentukan luas minimal kuadrat (Gambar 2). Garis n berkelerengan 10%
jumlah jenis per 10% luas kuadrat terbesar dibuat. Kemudian dibuat garis m
sejajar garis n dan menyinggung kurva SAC. Dari titik singgung ini dibuat
garis proyeksi ke sumbu x. Perpotongan garis proyeksi dengan sumbu x
menunjukan luas minimal kuadrat yang dicari.

V. DASAR TEORI

Luas minimum adalah luas terkecil yang dapat mewakili karakteristik


komunitas tumbuhan atau vegetasi secara keseluruhan. Luas minimum dan jumlah
minimum dapat digabung dengan menentukan luas total dari jumlah minimum yang
sesuai dengan luas minimum yang sudah dapat didapat terlebih dahulu. Penyebaran
individu suatu populasi mempunyai 3 kemungkinan yaitu: Penyebaran acak,
Penyebaran secara merata, Penyebaran secara kelompok, untuk mengetahui apakah
penyebaran individu suatu polpulasi secara merata atau kelompok maka penentuan
letak percontoh dalam analisis vegetasi dapat dibedakan dengan cara pendekatan
yaitu: Penyebaran percontohan secara acak, penyebaran percontohan secara
sistematik, penyebaran secara semi acak dan semi sistematik (Rahadjanto, 2001).
Suatu metode untuk menentukan luas minimal suatu daerah disebut luas
minimal. Metode ini dapat digunakan untuk mengetahui minimal jumlah petak
contoh. Sejumlah sampel dikatakan representive bila didalamnya terdapat semua atau
sebagian besar jenis tanaman pembentuk komunitas atau vegetasi tersebut (Odum,
1993).
Species Area Curve (SAC) adalah grafik yang menggambarkan hubungan
antara jumlah jenis dengan ukuran kuadrat (petakukur). Grafik itu biasanya
menunjukkan pola pertambahan jumlah jenis yang relatif tajam pada ukuran kuadrat
kecil sampai pada suatu titik tertentu dan sesudah itu semakin mendatar seiring
dengan peningkatan ukuran kuadrat. SAC dapat digunakan untuk menentukan
kuadrat tunggal minimum yang mewakili suatu komunitas tumbuhan dari segi jenis
penyusun (Anonim,2012).
Pola hubungan yang ditunjukan oleh species area curve tersebut umumnya
sesuai untuk suatu macam atau tipe tingkat organisme, misalnya tingkat pohon,
tumbuhan berkayu atau seluruh species pada tingkat tertentu. Pola ini sangat jarang
bahkan hampir tidak pernah di jumpai, apabila data yang diukur adalah seluruh
tingkatan atau tipe organisme.
Luas minimum atau kurva species area merupakan langkah awal yang
digunakan untuk menganalisis suatu vegetasi yang menggunakan petak contoh

(kuadran). Luas minimum digunakan untuk memperoleh luasan petak contoh


(sampling area) yang dianggap representatif dengan suatu tipe vegetasi pada suatu
habitat tertentu yang dipelajari. Luas petak contoh mempunyai hubungan erat dengan
keanekaragaman jenis yang terdapat pada areal tersebut, makin luas petak contoh
yang digunakan. Luas petak contoh minimum yang mewakili vegetasi hasil luas
minimum, akan dijadikan patokan dalam analisis vegetasi dalam metode kuadrat.
Keragaman species suatu daerah tertentu atau sebagai jumlah species diantara jumlah
total individu garis lurus species yang ada. Jumlah species dalam suatu komunitas
adalah peting dari segi ekologi karena keragaman species tampaknya bertambah bila
komunitas jadi semakin stabil.
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi jumlah spesies di dalam suatu daerah
adalah iklim, keragaman habitat, ukuran. Fluktuasi iklim yang musiman merupakan
faktor penting dalam membagi keragaman spesies. Suhu maksimum yang ekstrim,
persediaan air, dan sebagainya yang menimbulkan kemacetan ekologis (bottleck)
yang membatasi jumlah spesies yang dapat hidup secara tetap di suatu daerah. Habitat
dengan daerah yang beragam dapat menampung spesies yang keragamannya lebih
besar di bandingkan habitat yang lebih seragam.Daerah yang luas dapat menampung
lebih besar spesies di bandingkan dengan daerah yang sempit. Beberapa penelitian
telah membuktikan bahwa hubungan antara luas dan keragaman spesies secara
kasaradalah kuantitatif. Rumus umumnya adalah jika luas daerah 10 x lebih besar dari
daerah lain maka daerah itu akan mempunyai spesies yang dua kali lebih besar
(Harun, 1993).