Anda di halaman 1dari 6

TUGAS PROSTODONSIA 3

POSTERIOR PALATAL SEAL

Oleh:
Fitriya Pratiwi
04031181320035

DOSEN PEMBIMBING : drg. Marisa Julinda, Sp.Pros

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

Posterior palatal seal


A. Definisi
Posterior palatal seal adalah daerah jaringan lunak sepanjang batas pertemuan
palatum molle dan durum, dimana dapat diberi tekanan dalam batas fisiologis untuk
menambah retensi GT. Posterior palatal seal terletak pada jaringan lunak, berguna
mencegah masuknya udara antara basis GT dan palatum lunak. Juga merupakan daerah
antara vibrating line (garis imajiner melalui bagian posterior palatum, memisahkan
jaringan bergerak dan tidak bergerak pada palatum lunak, terletak 2 mm di depan fovea
palatina) anterior dan posterior.
-Vibrating line anterior

: pasien diminta mengucapkan AH dengan kuat dan cepat

-Vibrating line posterior

: pasien diminta mengucapkan AH dengan cepat namun


tidak

bersemangat / normal

Gambar 1. Posterior palatal seal

Gambar 2. PPS pada model rahang

B. Anatomi Posterior Palatal Seal


Posterior seal palatal terdiri dari dua komponen, yaitu, daerah pterygomaxillary
seal dan postpalatal seal. pterygomaxillary seal meluas melalui pterygomaxillary notch
berlanjut 3-4 mm anterolaterally, mendekati mukogingival junction. Ia menempati
seluruh lebar hamular notch (jaringan ikat longgar yang terletak di antara hamulus
pterygoideus dari tulang sphenoid dan bagian distal tuberositas maksilaris). notch ditutupi
oleh lipatan pterygomaxillary (meluas dari aspek posterior dari tuberositas ke retromaolar

pad). Lipatan ini

mempengaruhi perbatasan posterior seal jika mulut terbuka lebar

selama prosedur pencetakan akhir. Ligamen pterygomandibular

memanjang dari

prosesesus hamular ke lingula mandibula. Daerah ini sangat bervariasi dalam ukuran,
bentuk, dan karakter. Tensor palatini membungkus otot di sekitar proses hamular dan
melekat pada posterior nasal spine untuk membentuk palatal yang aponeurosis [Gambar
3]. Postpalatal seal adalah daerah antara anterior dan posterior vibrating line ditemukan
dibagian tengah dari satu tuberositas ke lainnya. Tampak seperti sebuah cupid bow. Zona
demarcates Anterior vibrating line dari transisi antara jaringan tidak bergerak yang
melapisi palatum keras dan beberapa jaringan bergerak dari palatum lunak. Hal ini
berfungsi sebagai perbatasan anterior dan posterior palatal seal dan meluas ke samping ke
pterygomaxillary notch. PPS dapat diketahi dengan cara meminta pasien untuk
menghembuskan udara dengan lembut melalui hidung dengan lubang hidung ditutup
menggunakan jari) atau dengan meminta pasien untuk mengatakan '' ah '' dengan
semburan pendek dan kuat. Posterior vibrating line adalah garis imajiner di persimpangan
aponeurosis otot tensor veli palatini dan bagian otot palatum luna dan timbul dengan
meminta pasien untuk mengatakan '' ah '' dalam ledakan singkat dalam normal. Fovea
palatine adalah lekukan yang terlihat secara klinis di mukosa dari midline palatum yang
dibentuk oleh perpaduan dari beberapa duktus kelenjar mukosa, yang unik pada manusia.
Ada banyak perbedaan pendapat tentang lokasi fovea palatini dan anterior vibrating line.
Menurut Sicher, fovea palatine berada di posterior dari lokasi palatum keras dan lunak.
Menurut Swenson, vibrating line berada 2 mm di depan fovea palatine. Silverman
menyimpulkan bahwa posterior palatal seal dapat meluas 8,2 mm bagian distal dari
vibrating line untuk retensi dan stabilitas. Dalam sebuah studi oleh Lye, posisi rata-rata
vibrating line yait 1,31 mm di belakang fovea, tetapi batas posterior gigi tiruan dapat
diperluas dengan menambah 2 mm sebelum jaringan lunak bergerak yang memadai untuk
membuka segel.

Gambar 3. Anatomi Posterior Palatal Seal


C. Fungsi
Adapun fungsi dari posterior palatal seal adalah :
1. Membantu retensi
2. Mengurangi kecenderungan gag refleks
3. Mencegah akumulasi makanan
4. Kompensasi shrinkage polimerisasi

D. Pembuatan
Pembuatan:
1. Gambar di model: midline, fovea palatina, hamular notch, pterygomaxillary
notch, vibrating line (1-2 mm di belakang fovea palatina dan melalui kedua
hamular notch), buat titik A dan B yaitu batas posterior, C= titik tengah dari jarak
midline ke tepi medial prosesus alveolaris dan berjarak 3-5mm dari garis batas
posterior, D1= midline dan berjarak 0-1 dari garis batas post
2. Dikerok dari posterior ke anterior, landai di anterior, dalamnya 1,5mm

E. Klasifikasi Palatum Lunak


Ada tiga kelas konfigurasi palatum lunak yang biasanya digunakan. Klasifikasi
lazim digunakan untuk menunjukkan bentuk soft palate (palatum lunak) yang
menggambarkan jumlah jaringan bagian posterior yang akan ditutupi oleh PPS (Posterior
palatal seal).
Kelas I : Lebih dari 5 mm dari jaringan bergerak tersedia untuk postdamming.
Ideal untuk retensi dan memungkinkan PPS yang lebar.

Gambar 2. PPS pada class 1

Kelas II : Sebesar 1- 5mm jaringan bergerak tersedia untuk postdamming.


Kemungkian retensinya baik

Gambar 3. PPS pada class II

Kelas III: Kurang dari 1 mm dari jaringan bergerak tersedia untuk postdamming.
Retensi yang tersedia biasanya kurang, serta sering terlihat bersamaan
dengan bentuk palatum yang tinggi berbentuk V

Gambar 4. PPS pada class III