Anda di halaman 1dari 118

PERENCANAAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA

MIKROHIDRO DI DESA BATU SASAK KECAMATAN


KAMPAR KIRI HULU

TUGAS AKHIR
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat
Guna Memperoleh Gelar Sarjana Teknik

OLEH
DICKY ROMAWI TAMPUBOLON
NPM : 043310174

JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS ISLAM RIAU
PEKANBARU
2011

PERENCANAAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA


MIKROHIDRO DI DESA BATU SASAK KECAMATAN
KAMPAR KIRI HULU

TUGAS AKHIR
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat
Guna Memperoleh Gelar Sarjana Teknik

OLEH :

DICKY ROMAWI TAMPUBOLON


NPM : 043310174

Disetujui oleh :
PEMBIMBING I

PEMBIMBING II

(Ir. Syawaldi, MSc)

(Eddy Elfiano, ST, M.Eng)

Disahkan oleh :
DEKAN FAKULTAS TEKNIK

(Prof. Dr. Ir. H. Sugeng Wiyono, MMT, I.PU)

KETUA JURUSAN TEKNIK MESIN

(Sehat Abdi Saragih, ST, MT)

KATA PENGANTAR

Dengan mamanjatkan puji dan syukur terhadap Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah melimapahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Tugas Akhir, yang mana Tugas Akhir ini merupakan syarat untuk memperoleh Gelar
Sarjana Teknik pada Jurusan Teknik Mesin.
Adapun penulis Tugas Akhir ini dengan judul Perencanaan Pembangkit
Listrik Tenaga Mikrohidro Di Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri Hulu
Pada kesempatan yang baik ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Kedua orang tua dan adik penulis yang telah membantu dengan kesabaran,
dorongan moril dan materi untuk menyelesaikan Tugas Akhir ini.
2. Bapak Prof. Dr. Ir. H. Sugeng Wiyono, MMT. I.PU selaku Dekan Fakultas
Teknik Universitas Islam Riau.
3. Bapak Sehat Abdi Saragih, ST. MT. Selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin
Universitas Islam Riau.
4. Bapak Ir. Syawaldi, MSc. Selaku Dosen Pembimbing I yang telah banyak
memberikan bimbingan dan pengarahan kepada penulis dalam membuat Tugas
Akhir ini.
5. Bapak Eddy Elfiano, ST. M.Eng. selaku Dosen Pembimbing II yang juga telah
banyak memberi bimbingan dan pengarahan kepada penulis dalam membuat
Tugas Akhir ini.
6. Seluruh Dosen dan Staf Tata Usaha Fakultas Teknik Universitas Islam Riau.
7. Dan kepada rekan-rekan seperjuangan serta seluruh rekan-rekan mahasiswa
yang telah membantu hingga selesainya Tugas Akhir ini.
Penulis menyadari penulisan Tugas Akhir ini masih kurang sempurna baik
dalam penyajian maupun materi yang dibahas karena keterbatasan ilmu dan

pengetahuan serta buku-buku literatur yang digunakan, untuk itu penulis mengharapkan
kritikan dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan
Tugas Akhir ini.
Semoga Tugas Akhir ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Pekanbaru, 06 Juni 2011

Penulis

DAFTAR ISI

SURAT KEPUTUSAN DEKAN FAKULTAS TEKNIK UIR


AGENDA
USUL SKRIPSI
DAFTAR ASISTENSI
KATA PENGANTAR .........................................................................................i
DAFTAR ISI ......................................................................................................iii
DAFTAR NOTASI (SIMBOL)........................................................................... x
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................xiii
DAFTAR TABEL.............................................................................................. xv
GRAFIK ............................................................................................................xvi
ABSTRAK ....................................................................................................... xvii
BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ........................................................................................... 1

1.2

Maksud dan Tujuan.................................................................................... 4

1.3

Metodologi................................................................................................. 4

1.4

Batasan Masalah ........................................................................................ 5

1.5

Sistematika Penulisan................................................................................. 5

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN


2.1

Potensi Tenaga Air di Propinsi Riau ........................................................... 8

2.2

Prinsip Dasar . 9
2.2.1 Persamaan Kontiunitas .................................................................. 10
2.2.2 Persamaan Bernoulli...................................................................... 10

2.3

Turbin Air ................................................................................................. 12


2.3.1 Jenis-jeni Turbin Air...................................................................... 13

2.4.1.1 Turbin Francis ................................................................ 13


2.4.1.2 Turbin Cross-Flow .......................................................... 15
2.4.1.3 Turbin Pelton .................................................................. 16
2.4.1.4 Turbin Kaplan................................................................. 17
2.3.2 Klasifikasi Jenis Turbin Air ........................................................... 18
2.4.2.1 Tekanan .......................................................................... 19
2.4.2.2 Tinggi Tekanan ............................................................... 19
2.4.2.3 Berdasarkan Arah Aliran................................................. 20
2.4.2.4 Berdasarkan Debit ........................................................... 21
2.4.2.5 Berdasarkan Tenaga ........................................................ 21
2.4.2.6 Berdasarkan Kecepatan ................................................... 21
2.4.2.7 Berdasarkan Kecepatan Spesifik ...................................... 21
2.4

Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro.......................................... 22


2.4.1 Bangunan Sipil .............................................................................. 24
2.5.1.1 Bendungan ...................................................................... 24
2.5.1.2 Intake .............................................................................. 26
2.5.1.3 Saluran Pembawa ............................................................ 28
2.5.1.4 Bak Penenang (Force Bay).............................................. 30
2.5.1.5 Pipa Pesat (Penstock) ...................................................... 32
2.5.1.6 Rumah Pembangkit ......................................................... 37
2.4.2 Peralatan Mekanikal ...................................................................... 38
2.5.2.1 Turbin ............................................................................. 38
2.5.2.1.1 Daya Turbin .................................................... 40
2.4.3 Peralatan Elektrikal........................................................................ 41
2.5.3.1 Generator ........................................................................ 41
2.5.3.1.1 Daya Generator ............................................... 43

2.5.3.1.2 Putaran Generator............................................ 44


2.4.4 Transmisi Mekanis ........................................................................ 44
2.4.5 Panel Kontrol................................................................................. 45
2.4.6 Segitiga Kecepatan ........................................................................ 46
2.5.6.1 Kecepatan Mutlak ( c ) .................................................... 48
2.5.6.2 Kecepatan Keliling Runner ( u ) ...................................... 48
2.5.6.3 Kecepatan Relatif ( w ).................................................... 49
2.5.6.4 Sudut Sudu Kecepatan Mutlak ( ) ................................. 49
2.5.6.5 Sudut Sudut Kecepatan Relatif ( )................................. 49
2.5.6.6 Sudut Kisi Sudu ( ) ....................................................... 50
2.5.6.7 Sudut Kelengkungan Sudu ( ) ....................................... 50
2.5.6.8 Jari-jari Kelengkungan Sudu ( rs ).................................... 51
2.5.6.9 Jari-jari Lingkaran Masuk ( rm )....................................... 51
2.5.6.10 Lebar Busur Pemasukan Air ke Runner ( Lb ) .................. 51
2.5.6.11 Luas Permukaan Air ke Runner ( Ar ).............................. 51
2.5.6.12 Jumlah Sudu-sudu Runner ( Zs ) ...................................... 51
2.5.6.13 Berat Runner ( Wr ) ......................................................... 52
2.4.7 Komponen Turbin Air ................................................................... 52
2.5.7.1 Elbow.............................................................................. 53
2.5.7.2 Nozzel ............................................................................. 53
2.5.7.3 Pasak............................................................................... 54
2.5.7.4 Poros............................................................................... 54
..........................................................................................
BAB III SURVEY LAPANGAN
3.1

Diskripsi Lokasi Survey ............................................................................ 58

3.2

Iklim ......................................................................................................... 60

3.3

Tahapan Survey Lapangan ........................................................................ 61

3.4

pengukuran Debit ...................................................................................... 62


3.5.1 Pengukuran Kecepatan Aliran Sungai ............................................ 62
3.5.2 Pengukuran Luas Penampang Sungai............................................. 65

3.5

Pengukuran Head...................................................................................... 67
....................................................................................................................

BAB IV PERENCANAAN RANCANGAN TYPE TURBIN


4.1

Perencanaan Bangunan Sipil ..................................................................... 70


4.1.1 Bendungan..................................................................................... 70
4.1.2 Intake ............................................................................................ 71
4.1.3 Saluran Pembawa .......................................................................... 71
4.1.4 Bak Penenang ................................................................................ 73
4.1.5 Pipa Pesat ...................................................................................... 74

4.2

Perencanaan Mekanikal............................................................................. 76
4.2.1 Turbin............................................................................................ 76
4.2.1.1 Panjang Roda Turbin (runner)......................................... 77
4.2.1.2 Diameter Roda Turbin (runner)....................................... 77
4.2.1.3 Kecepatan Putaran Turbin ............................................... 78
4.2.1.4 Kecepatan Spesifik Turbin .............................................. 78
4.2.1.5 Daya Turbin .................................................................... 79

4.3

Perencanaan Elektrikal .............................................................................. 79


4.3.1 Generator....................................................................................... 79
4.3.1.1 Gaya Generator ............................................................... 80
4.3.1.2 Putaran Generator............................................................ 80

4.4

Transmis Mekanis .... 84


4.4.1 Diameter Pully Generator ( Dg )..................................................... 81

4.4.2 Kecepatan Keliling Pully ( v )........................................................ 81


4.4.3 Jarak Sumbu Poros ( sp ) ............................................................... 81
4.4.4 Panjang Keliling Sabuk ( Lk ) ........................................................ 82
4.5

Perencanaan Peralatan Penting Turbin Air................................................. 82


4.5.1 Segitiga Kecepatan ........................................................................ 85
4.5.1.1 Kecepatan Mutlak ( c ) .................................................... 85
4.5.1.2 Kecepatan Keliling Runner ( u ) ...................................... 83
4.5.1.3 Kecepatan Relatif ( w ).................................................... 83
4.5.1.4 Sudut Sudu Kecepatan Mutlak ( ) .................................. 83
4.5.1.5 Sudut Sudu Kecepatan Relatif ( ).................................. 84
4.5.1.6 Sudut Kisi Sudu ( ) ....................................................... 84
4.5.1.7 Sudut Kelengkungan Sudu ( ) ....................................... 85
4.5.1.8 Jari-jari Kelengkungan Sudu ( rs ).................................... 85
4.5.1.9 Jari-jari Lingkaran Masuk ( rm )....................................... 85
4.5.1.10 Lebar Busur Pemasukan Air ke Runner ( Lb ) .................. 86
4.5.1.11 Luas Permukaan Air ke Runner ( Ar ).............................. 86
4.5.1.12 Jumlah Sudu-sudu Runner ( Zs ) ...................................... 86
4.5.1.13 Berat Runner ( Wr ) ......................................................... 87
4.5.2 Elbow ............................................................................................ 87
4.5.3 Nozzel............................................................................................ 87
4.5.4 Kecepatan Air Keluar Nozzel ......................................................... 88

4.6

Pasak......................................................................................................... 88

4.7

Poros......................................................................................................... 89
4.7.1 Daya Rencana ( Pd )....................................................................... 89
4.7.2 Momen Puntir ( T ) ........................................................................ 89
4.7.3 Tegangan Geser Yang Diizinkan ( a ) ........................................... 89

4.7.4 Diameter Poros ( dp ) ..................................................................... 90


4.7.5 Bantalan ........................................................................................ 90
4.7.6 Diameter Poros Turbin ( dpt ) ........................................................ 91
4.7.7 Tegangan Geser Yang Terjadi ( )................................................. 91
4.7.8 Berat Poros ................................................................................... 91
4.7.9 Momen Lentur Pada Poros............................................................. 93
4.7.10 Gaya yang Terjadi Pada Poros ....................................................... 94
4.7.11 Defleksi Yang Terjadi Pada Poros.................................................. 95
4.7.12 Kecepatan Sudut Putaran Kritis ..................................................... 96
4.7.13 Putaran Kritis................................................................................. 97
4.8

Sistim Kontrol........................................................................................... 97
4.8.1

Pengaturan Putaran Turbin............................................................. 97

4.9 Keuntungan Dan Kerugian ........................................................................... 98


BAB VI PENUTUP .......................................................................................... 100
5.1

Kesimpulan .............................................................................................. 100

5.2

Saran .. ..................................................................................................... 105

DAFTAR PUSTAKA ..106


LITERATUR
LAMPIRAN

DAFTAR NOTASI (SIMBOL)


Q

Debit Aliran..........................................................................................m2/s

A
v
P
h

Ep
W
g
Et
Ek
b
Y
As
vs
r
S
d
D
vp
De
Hf
L
Hb
L
L
L
T
A
bo
q11
Do
Hn
nt
ns
Pt

Pg
Dg
Dt
c
c1
c2
u
u1
u2
w

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Luas Penampang ............................................................. ..................m2


Kecepatan Fluida ........................................................... ..m/s
Tekanan .................................................................................... N/m2
Ketinggian .......................................................................................m
Berat jenis .................................................................................. ..N/m3
Energi Potensial .......................................................................... .joule
Berat ................................................................................................ N
Kecepatan Gravitasi .................................................................... .m/s2
Energi Tekanan ........................................................................... .joule
Energi Kinetis ............................................................................. .joule
Lebar intake .................................................................................... .m
Kedalaman Air dimuka Pintu Intake.................................................m
Luas Penampang di Pintu Saluran ....................................................m2
Kecepatan Aliran Air .......................................................................m/s
Radius Hidraulic..............................................................................m
Kemiringan Saluran .......................................................................... 0
Kedalaman Saluran ..........................................................................m
Diameter ....................................................................................... ..mm
Kecepatan Aliran Dalam Pipa ........................................................ .m/s
Diameter Ekonomis Pipa Pesat...................................................... ..mm
Kehilangan head akibat gesekan.......................................................m
Panjang Pipa ....................................................................................m
Kehilangan Head Akibat Gesekan....................................................m
Panjang Pipa ....................................................................................m
Perubahan Panjang...........................................................................m
Panjang Total Pipa Pesat ..................................................................m
Perubahan Temperatur ...................................................................... 0
Koefesien Perubahan Panjang ..........................................................m
Perubahan Panjang Roda Turbin ......................................................m
Unit Discharge.................................................................................m
Diameter Runner..............................................................................m
Head Netto................................................................................... rpm
Kecepatan Turbin......................................................................... rpm
Kecepatan Spesifik Turbin ........................................................... rpm
Daya Turbin ..................................................................................kW
Masa Jenis Air .......................................................................... kg/m3
Daya Generator .............................................................................kW
Diameteri Pully Generator............................................................ .mm
Diameter Pully Turbin.................................................................. .mm
Kecepatan Mutlak ............................................................................m/s
Kecepatan Mutlak Sisi Masuk ..........................................................m/s
Kecepatan Mutlak Sisi Keluar ..........................................................m/s
Kecepatan Keliling Runner ..............................................................m/s
Kecepatan Keliling Runner Sisi Masuk ............................................m/s
Kecepatan Keliling Runner Sisi Keluar ............................................m/s
Kecepatan Relatif.............................................................................m/s

w1
w2

1
2

1
2

1
2

rs
rm
Lb
Zs
S1
Wr
Ap
Ae
be
le
ln
bn
Pd
T
a
dp
dpt
Vp
Vpt
Mp
Ym
Nk

Mpl

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Kecepatan Relatif Sisi Masuk...........................................................m/s


Kecepatan Relatif Sisi Keluar...........................................................m/s
Sudut Sudu Kecepatan Mutlak .......................................................... 0
Sudut Sudu Kecepatan Mutlak Sisi Masuk ........................................ 0
Sudut Sudu Kecepatan Mutlak Sisi Keluar ........................................ 0
Sudut Sudu Kecepatan Relatif ........................................................... 0
Sudut Sudu Kecepatan Relatif Sisi Masuk......................................... 0
Sudut Sudu Kecepatan Relatif Sisi Keluar......................................... 0
Sudut Kisi Sudu ................................................................................ 0
Sudut Kisi Sudu Arah Pemasukan ..................................................... 0
Sudut Kisi Sudu Keluaran ................................................................. 0
Sudut Kelengkungan Sudu ................................................................ 0
Sudut Kelengkungan Sudu ................................................................ 0
Jari-jari Lingkaran Masuk ............................................................ mm
Luas Pemasukan Air ke Runner.................................................... .cm2
Jumlah Sudu Sudu Runner .......................................................... ..buah
Jarak Antar Sudu.......................................................................... mm
Berat Runner................................................................................... .kg
Luas Penampang Pipa Pesat ......................................................... cm3
Luas Penampang Mulut Elbow ..................................................... .mm
Lebar Mulut Elbow ...................................................................... .mm
Panjang Mulut Elbow................................................................... .mm
Panjang Mulut Nozzel................................................................... .mm
Lebar Mulut Nozzel.......................................................................mm
Daya Rencana ...............................................................................kW
Momen Puntir ............................................................................. ..kg/mm
Tegangan Geser Yang Diizinkan .............................................. ..kg/mm3
Diameter Poros ............................................................................ mm
Diameter Poros Turbin ................................................................. mm
Volume Poros ............................................................................. .mm3
Volume Poros Turbin .................................................................. .mm3
Berat Poros .................................................................................... ..kg
Defleksi Maksimum ..................................................................... mm
Putaran Kritis ............................................................................... rpm
Sudut Putaran Kritis .................................................................... .rad/s
Berat Pully ..................................................................................... ..kg

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1

Flow Chart Rencana Turbin Air .. ...7

Gambar 2.1

Jenis Turbin Francis .. 14

Gambar 2.2

Jenis Turbin Cross Flow 16

Gambar 2.3

Jenis turbin Pelton . 17

Gambar 2.4

Jenis Turbin Kaplan ... 18

Gambar 2.5

Jenis Turbin Tekan .....19

Gambar 2.6

Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro .....23

Gambar 2.7

Sistem Konversi Energi ..24

Gambar 2.8

Tampak Samping Dan Atas Bendung Dan Intake .26

Gambar 2.9

Penampang Saluran Pembawa Bentuk Trapesium 0 = 450 ....29

Gambar 2.10 Bak Pengendap Dan Bak Penenang 31


Gambar 2.11 Sambungan Pipa Dengan Flange ....36
Gambar 2.12 Dena Instalasi Rumah Turbin 38
Gambar 2.13 Kisaran Penggunaan Turbin .. 41
Gambar 2.14 Rangkaian Ekivalen Generator .. 43
Gambar 2.15 Bagan Sistem Kontrol 45
Gambar 2.16 Segi Tiga Kecepatan .. 47
Gambar 3.1

Kondisi Sungai ... 59

Gambar 3.2

Rencana Penempatan Bak penenang . 59

Gambar 3.3

Rencana Aliran Listrik Kerumah Penduduk . 60

Gambar 3.4

Pengukuran Kecepatan Aliran Sungai ... 63

Gambar 3.5

Gambar Penampang Sungai ... 66

Gambar 3.6

Pengukuran Tinggi Terjun ..68

Gambar 4.1

Poros turbin Air...92

Gambar 4.2

Momen Lentur.93

Gambar 4.3

Defleksi Poros..95

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1

Potensi Sumber Energi Air di Propinsi Riau ..................................... 8

Tabel 2.2

Arah Aliran Yang Terjadi Pada Turbin............................................ 20

Tabel 2.3

Jenis Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik .................................. 22

Tabel 2.4

Koefisien Kekasaran Material Pipa.................................................. 35

Tabel 2.5

Konstanta Rugi-Rugi Akibat Turbulensi dan Belokan ..................... 36

Tabel 3.1

Data Hasil Pengukuran Kecepatan Aliran........................................ 64

Tabel 3.2

Data Kedalaman Sungai .................................................................. 66

DAFTAR GRAFIK

Grafik 2.1 Potensi Sumber Energi Air di Propinsi Riau .................................. ..9

PERENCANAAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO DI DESA


BATU SASAK KECAMATAN KAMPAR KIRI HULU
ABSTRAK
Dicky Romawi Tampubolon1) , Syawaldy, 2), Eddy Elpiano3)

Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri Kabupaten kampar merupakan salah satu
dari 1.440 desa yang ada di Propinsi Riau yang belum menikmati sarana kelistrikan
karena merupakan daerah terisolir. Kondisi geografis Desa Batu Sasak memungkinkan
untuk dibangun Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro guna memenuhi kebutuhan
listrik masyarakat. Adanya Sungai Sialang dengan debid air (Q) 0,59 m3/s dan tinggi
terjun bersih (H) 6,884 m, ukuran-ukuran utama antara lain : luas penampang mulut
Elbow (Ap) 3,846 cm2, lebar mulut Elbow (bc) 0,46 m, panjang pipa pesat 20 m,
diameter pipa pesat 0,7 m dapat dimanfaatkan untuk membangun Pembangkit Listrik
Tenaga Air dengan daya turbin (P) sebesar 23,9 kW, putaran turbin 350 rpm, daya
generator (Pg) 21,8 kW, dan putaran generator (Ng) 1500 rpm. Dan dapat untuk
memenuhi kebutuhan 90 kepala keluarga masyarakat Desa Batu Sasak. Turbin yang
digunakan jenis Cross-Flow.

1)

Mahasiswa

2)

Pembimbing I

3)

pembimbing II

Kata kunci :
Turbin, Daya, Putaran, Generator,

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Desa Batu Sasak termasuk kedalam Kecamatan Kampar Kiri Hulu dengan

Ibukota Kecamatan Lipat Kain Kabupaten Kampar, dimana Desa ini dapat ditempuh
dengan mengunakan transportasi darat dari Pekanbaru ke Desa Batu Sasak dengan
waktu tempuh 4 jam dan berjarak 120 Km.
Jumlah penduduk Desa Batu Sasak seluruhnya ada sebanyak 90 KK. Mata
pencarian penduduk Desa Batu Sasak umumnya adalah penyadap karet dan buruh
angkut kayu. Desa Batu Sasak merupakan daerah terisolir yang sampai saat ini belum
memperoleh penerangan dari sarana kelistrikan yang ada hanya mengandalkan lampu
minyak tanah dan genset pribadi yang mempunyai kapasitas terbatas.
Berdasarkan

latar belakang di atas, maka penulis mengambil judul

PERENCANAAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO DI


DESA BATU SASAK KECAMATAN KAMPAR KIRI HULU. Untuk mengatasi
hal tersebut diatas khususnya desa terpencil, yang diperlukan penyediaan sarana
ketenagalistrikan dengan membangun pusat pembangkit yang disesuaikan dengan
ketersediaan potensi sumber daya energi setempat dan dapat memperoleh penerangan
yang selama ini sangat diharapkan dan nantinya dapat meningkatan taraf kehidupan
masyarakat dengan adanya usahausaha seperti home industri, dan meningkatkan
pengetahuan masyarakat dengan masuknya informasi melalui media elektronik.
Pembangunan merupakan suatu bentuk perubahan yang direncanakan menuju
suatu kondisi yang lebih baik, sadar dan berkelanjutan yang bertujuan untuk

meningkatkan taraf hidup, kecerdasan dan kesejahteraan masyarakat. Sektor


ketenagalistrikan merupakan salah satu bagian dari pembangunan infrastruktur yang
harus dilanjutkan dan ditingkatkan dalam rangka mendorong kegiatan perekonomian
serta kesejahteraan masyarakat baik di daerah perkotaan maupun pedesaan.
Sarana kelistrikan yang dibangun pada saat ini baru dinikmati oleh masyarakat
perkotaan dan sebagian pedesaan. Masih banyak lagi desa-desa belum tersentuh sama
sekali akibat kondisi wilayah dan geografisnya.
Menghadapi kekurangan penyediaan tenaga listrik untuk masa depan dan
sekaligus mengingat keterbatasan PLN sebagai pemegang kuasa usaha ketenagalistrikan
untuk membangun sarana ketenagalistrikan yang membutuhkan investasi yang besar
sedangkan untuk daerah-daerah pedesaan dengan tingkat kepadatan penduduk yang
relatif jarang dan jarak rumah yang terpencar pencar yang menjadi kendala dalam
pengadaan sarana dan prasarana yang dimaksud dan untuk jangka waktu 5 tahun
kedepan belum dimungkinkan untuk dibangun.
Untuk mengatasi hal tersebut diatas khususnya bagi masyarakat desa terpencil,
maka diperlukan penyediaan sarana ketenagalistrikan deng
an membangun pusat pembangkit yang disesuaikan dengan ketersediaan potensi sumber
daya energi setempat.
Propinsi Riau yang mempunyai potensi alam yaitu sumber energi air khususnya
skala kecil yang tersebar diwilayah pedesaan, yang nantinya diharapkan dapat
dikembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH ). PLTMH merupakan
bentuk pemanfaatan tenaga air dalam skala kecil, yang biasanya dibangun didaerah
terpencil yang belum terjangkau oleh jaringan listrik PLN. PLTMH memasok
kebutuhan listrik untuk keperluan penerangan masyarakat pedesaan dan juga untuk
melayani kebutuhan industri kecil pedesaan dalam hal penyediaan energi listrik.

Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro, biasa disebut mikrohidro adalah suatu


pembangkit skala kecil dengan menggunakan tenaga air yang berasal dari saluran
irigasi, sungai ataupun air terjun dengan cara memanfaatkan tinggi terjun ( head ) dan
jumlah debit air yang dimiliki. Umumya PLTMH yang dibangun jenis Run Of River
dimana head diperoleh tidak dengan cara membangun bendungan besar, melainkan
dengan mengalihkan aliran air sungai ke satu sisi dari sungai dan menjatuhkannya lagi
ke sungai pada satu tempat dimana beda tinggi yang diperlukan sudah diperoleh.
Dengan menggunakan pipa, air dialirkan ke rumah pembangkit ( power house ) yang
dibangun dipinggir sungai. Melalui nozzel air akan menyemprot keluar dan memutar
roda turbin ( runner ), kemudian air tersebut dikembalikan ke sungai asalnya. Energi
mekanik dan putaran poros turbin akan diubah menjadi energi listrik oleh sebuah
generator.
Sumber air sebagai penggerak mula turbin di setiap tempat memiliki karastristik
yang berbeda-beda dilihat dari tinggi terjun, debit air yang diperoleh dalam suatu
catchment area sepanjang tahun, jumlah curah hujan, sehingga type / jenis turbin yang
akan digunakan juga harus disesuaikan dengan karastristik kondisi yang ada, disamping
itu dalam perencanaan pembangunan pembangkit listrik tenaga mikrohidro harus
memperhatikan empat aspek penting yaitu aspek teknologi, aspek lingkungan, aspek
sosial ekonomi dan aspek kemasyarakatan.

1.2.

Maksud dan Tujuan


Maksud dalam menyusun tugas akhir ini adalah untuk membuat suatu

rancangan turbin air yang sesuai dengan kondisi yang ada di lokasi yang dimaksud dan
mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang diterima selama kuliah untuk diterapkan

dilapangan, sebagai salah satu wujud dan peran serta mahasiswa dalam penerapan
teknologi tepat guna bagi kepentingan masyarakat.
Tujuan yaitu menghasilkan turbin air sebagai generator pembangkit listrik untuk
pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro guna kemajuan Desa dimaksud
dengan adanya sarana kelistrikan.

1.3.

Metodologi.
Dalam pelaksanaan menyusun tugas akhir ini, ada bebarapa tahapan kegiatan

yang dilaksanakan yaitu :


1. Pengambilan data sekunder yang ada di Dinas Pertambangan dan Energi
Propinsi Riau mengenai lokasi potensi sumber energi air, data curah hujan di
Badan Meteorologi dan Geofisika Propinsi Riau di Dinas Kimpraswil Propinsi
Riau.
2. Pengambilan data primer dengan melakukan survey langsung ke lokasi untuk
mengambil data-data yang meliputi :
-

Diskripsi wilayah lokasi potensi sumber energi air.

Kondisi sosial ekonomi.

Pengukuran Debit Air ( Q ).

Pengukuran Tinggi Terjun ( H ).

1.3.1. Batasan Masalah.


Karena banyaknya type / jenis turbin, maka pokok bahasan pada tugas akhir ini
menganalisa rancangan turbin yang sesuai dengan kondisi Head ( H ) dan Debit ( Q )
yang berada di Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri Kabupaten Kampar yang
nantinya diharapkan dapat menghasilkan daya yang optimal dan dapat menjamin

kehandalan sistem dan efisiensi dari komponen tersebut dalam pelaksanaan


pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro nantinya.

1.5.

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan tugas akhir ini, penulis akan memberikan gambaran

mengenai rancangan turbin air sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (


PLTMH ) untuk mempermudah menganalisa maka disusun bab per bab. Pada Bab I
merupakan bab pendauluan yang terdiri dari Latar Belakang, Maksud dan Tujuan,
Metodologi yang digunakan, Batasan Masalah dan Sistematika Penulisan. Pada Bab II
berisi mengenai Tinjauan Pustaka terdiri dari Tinjauan Umum Turbin Air , Type Turbin
dan Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro yang terdiri dari Bangunan Sipil,
Pekerjaan Mekanikal dan Pekerjaan Elektrikal. Bab III berisi mengenai Survai
Lapangan pokok bahasan yaitu Diskripsi Lokasi Survei, Iklim, Tahapan Survei
Lapangan, Pengukuran Kecepatan Aliran Sungai, Pengukuran Luas Penampang Sungai,
Bab IV Analisa Rancangan Type Turbin terdiri Perencanaan Bangunan Sipil,
Perencanaan Peralatan Mekanikal, Perencanaan Elektrikal, Perencanaan Komponen
Komponen Utama Turbin Air yang diselesaikan dengan melakukan perhitunganperhitungan yang menggunakan teori-teori yang dipaparkan pada Bab II. Dan pada Bab
V Berisi Kesimpulan dan Saran.
Supaya rancangan lebih terarah dan jelas, maka dibuatlah diagram rancangan
turbin air seperti pada gambar 1.1.

Mulai

Survey

Tidak

Data

Lengka
p
Ya

Perhitungan

Hasil

Tidak

Gambar
Ya
Sesuai

Kesimpulan

Selesai

Gambar 1.1 Flow Chart Rancangan Turbin air

BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1.

Pendahuluan.
Tinjauan kepustakan merupakan bab yang membahas sistem mikrohidro yang

diambil dari literaturliteratur untuk mencari informasi tentang sistem mikrohidro dan
persamaan yang di gunakan untuk perhitungan sistem dari mikrohidro.
Pada bab ini di akan bahas tentang permasalahan yaitu Potensi Tenaga Air yang
terdapat di propinsi Riau, Rumus Dasar, Jenis turbin, Sistem Pembangkit Listrik Tenaga
Mikrohidro, Bangunan Sipil, Peralatan Mekanikal Elektrikal dan Komponen Pendukung
Mikrohidro.

2.2.

Potensi Tenaga Air di Propinsi Riau.


Propinsi Riau yang terkenal akan kekayaan sumber daya alam yang salah

satunya adalah potensi sumber energi air tersebar di berbagai daerah yang nantinya
dimungkinkan di kembangkan sebagai pembangkit listrik.
Potensi sumber energi air baik untuk Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (
PLTMH ) dan Pembangkit Listrik Tenaga Air ( PLTA ) yang tersebar di Propinsi Riau
mencapai 949.206,4 kW atau 949,2064 MW dapat di lihat Potensi Tenaga Air di
Propinsi Riau dalam tabel 2.1 dan grafik 2.1 yang di manfaatkan 144.043,5 kW atau
baru sekitan 15,15 % dari potensi yang ada. Tersedianya potensi tenaga air yang
tersebar luas di Propinsi Riau dan masih banyaknya desa-desa yang belum terjangkau
oleh jaringan listrik PLN merupakan pendorong yang kuat untuk memanfaatkan tenaga
air skala kecil dengan membangun pusat-pusat tenaga mikrohidro.

Tabel 2.1. Potensi Sumber Energi Air di Propinsi Riau

No

Kabupaten

Lokasi

Potensi
( kW )

Keterangan

Kampar Nan Gadang

Kampar Kiri

178.000

Koto Tengah

103.000

Koto Panjang

114.000 Telah beroperasi

Pangkalan Serai

8
9

Kampar

Kuantan Singingi

Kuantan

16.000

20 Telah beroperasi
350.000

Lubuk Jambi

57,9

10

Cipang Kiri Hulu

23,5 Pelaksanaan Pembangunan 2005

11

Mandiangin

40,4

12

Pintu Kuari

10,9

Sungai Talas

10,3

Rokan Kanan

56.000

13

Rokan Hulu

Rokan Kiri

132.000

14

Tibawan

16,2

15

pendalian

27,2

Total
Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Riau

949.206,40

2.3.

Rumus Dasar.
Dengan menggunakan rumus-rumus mekanika fluida yang merupakan rumusan

dasar, maka kita dapat menghitung daya turbin, luas penampang saluran dan dimensi
bagian-bagian turbin lainnya serta bentuk energi dari air yang ditentukan.

2.3.1. Persamaan Kontiunitas


Apabila Debid aliran fluida ( Q ) melalui suatu luas panampang ( A ) dengan
kecepatan ( v ) yang sama di setiap titik, maka berlaku kontiunitas untuk aliran mantap
sebagai berikut :
Q = A. v = tetap
Dimana :
Q = Debit Aliran ( m3/s )
A = Luas penampang ( m2 )
V = Kecepatan fluida ( m/s )

2.3.2. Persamaan Bernolli.


Persamaan Bernoulli menyatakan bahwa :
Pada tiap saat dan tiap posisi yang di tinjau dari suatu aliran di dalam pipa
tanpa gesekan yang tidak bergerak, akan mempunyai jumlah energi ketinggian tempat,
tekanan dan kecepatan yang sama besarnya.1)
Persamaan ini berlaku bagi keseluruhan sistem dianggap seluruh elemen fluida
mengandung jumlah energi yang sama di titik masuk menuju titik pengamatan.

Bila tidak ada energi yang dimasukan ke dalam sistem ataupun dikeluarkan
maka diperoleh keadaan sebagai berikut :
+

2.

........................................................................ ( 2.1 ) lit.3 hal 2


atau disebut persamaan bernoulli yang menyatakan pada setiap sistem aliran mantap
dengan fluida bebas gesekan tidak terjadi kehilangan energi. Dengan syarat h = tetap,
persamaan Bernoulli biasanya di tulis sebagai berikut :
1 +

2.

2
1

= 2 +

2.

2
2

........................................ ( 2.2 ) lit.1 hal 5

Dimana :
P = Tekanan ( kg/m2 )
v = Kecepatan ( m/s ) =
h = Elevasi/ketinggian ( m )
= Berat fluida ( kg/m3 )
Mengacu dalam persamaan Beroulli bahwa total energi pada titik masuk dengan
total energi pada titik keluar akan sama.
Qi =Qo

Energi aliran disetiap fluida yang mengalir tersusun atas tiga komponen :

a. Energi potensial ( Ep ) sebesar :


Ep = W.h .......................................................................... ( 2.3 ) lit. 3 hal 1
Dimana :
W = Berat fluida ( kg )
H = elevasi / ketinggian ( m )
b. Energi Tekanan ( Et ) sebesar :
Et =

............................................................................. ( 2.4 ) lit. 3 hal 1

Dimana :
W = Berat fluida ( kg )
P = Tekanan ( kg / m2 )
= Berat jenis fluida ( kg / m3 )
c. Energi Kinetis ( Ek ) sebesar :
Ek =

. 2
...........................................................................
2.

( 2.5 ) lit. 3 hal 1

Dimana :
W = Berat fluida ( kg )
v = Kecepatan fluida ( m / s ) =
g = Kecepatan grafitasi ( m / s2 )
2

= + + 2. (mkg/kg)Dengan demikian head energi yang terkandung

dalam 1 kg fluida adalah sebesar :

................................. (2.6) lit. 3 hal 1

2.4.

Turbin Air.
Turbin berkaitan erat dengan generator, fungsi utamanya adalah mengubah

energi air menjadi energi listrik dimana air mengalir melalui turbin, memberi tenaga
penggerak ( runner ) dari turbin dandan memutar generator sehingga menghasilkan
listrik.
Menurut sejarah turbin sekarang ini berasal dari kincir air pada zaman
petengahan yang dipakai untuk memecah batubara dan keperluan pabrik gandum.
Tetapi disamping pemikiran dasar. Turbin moderen merupakan kemajuan teknologi dari
cabang cabang bidang teknik seperti mekanika zat cair, ilmu logam dan mekanika
teknik.
Turbin dengan menggunakan air sebagai fluida kerja dimana energi potensial
dirubah menjadi energi kinetik, dimana energi kinetik diperoleh karena adanya
perbedaan tinggi air dibendungan dengan poros roda turbin.

2.4.1. Jenis Jenis Turbin


2.4.1.1. Turbin Francis.
Turbin Francis bekerja dengan memakai proses tekanan lebih. Pada waktu air
masuk ke roda jalan, sebagian dari energi tinggi jatuh telah bekerja didalam sudu
pengarah diubah sebagai kecepatan arus masuk. Sisa energi tinggi dimanfaatkan /
bekerja didalam sudu jalan, dengan adanya pipa isap memungkinkan energi tinggi jatuh
bekerja di sudu jalan dengan semaksimum mungkin. Pada sisi sebelah luar roda jalan
terdapat tekanan kerendahan ( kurang dari 1 atm ) dan kecepatan aliran air yang tinggi.

Konstruksi jenis turbin ini pertama kali dibuat sekitar tahun 1950 oleh seorang
Amerika yang bernama Howk dan Francis, turbin ini yang paling banyak dipakai,
karena tinggi air jatuh dan kapasitasnya yang paling sering didapat / sesuai dengan
kebutuhan. Dari hasil penggunaan dan penelitian yang terus menerus untuk
pengembangan selanjutnya, turbin Francis sekarang sudah bisa digunakan untuk tinggi
air jatuh sampai 700 meter dengan kapasitas air dan kecepatan putar yang sudah
memenuhi harapan.
Gambar 2.1 memperlihatkan sebuah jenis turbin Francis diamana turbin Francis
berbatasan dengan turbin Pleton dan begitu juga dengan turbin Kaplan. Penempatan
turbin Francis di dalam bangunan dibawah tanah adalah mungkin, yang baik dan
menguntungkan untuk turbin ini adalah bila tinggi permukaan air bawah sangat berubah
ubah. Tempat yang dibutuhkan untuk turbin Francis adalah lebih kecil. Rendeman
turbin ini untuk beban penuh adalah baik, tetapi akan memburuk bila bebannya tidak
penuh kecepatan spesifik turbin Francis adalah ( ns ) = 60 s/d 300 rpm.

Head Water Level


Thrust
Block

Altenator

Net Head

Nautilus Turbine

Penstock

Draft Tube
Tailwater

Tail water
22"
Stream Bed

Foundatlon

Gambar 2.1 Jenis Turbin Francis

2.4.1.2. Turbin Cross-flow.


Jenis Turbin Cross-Flow seperti diperlihatkan pada Gambar 2.2 dimana turbin
Cros-Flow memasukkan air ke sudu turbin secara radial. Air dialirkan melewati sudusudu jalan yang berbentuk silinder, pertama-tama air dari luar masuk kedalam silinder
sudu-sudu dan dari dalam keluar. Jadi kerjanya roda jalan turbin ini seperti turbin
Pleton yaitu hanya sebagian sudu-sudunya saja yang membalikkan air.
Turbin ini terdiri dari tiga bagian utama, yaitu roda jalan, alat pengarah dan
rumah turbin. Dari alat pengarah pancaran air keluar tegak lurus. Roda jalan dan alat
pengarah dibagi menjadi 2 buah sel tegak lurus tidak sama dengan perbandingan 1 : 2,
maksudnya adalah bila aliran air kapasitasnya sedikit maka yang dioperasikan adalah
sel kecil, bila kapasitas air sedang maka yang dioperasikan sel yang besar dan bila
airnya banyak maka turbin akan bekerja dengan kedua sel tersebut.
Turbin ini baik sekali digunakan untuk pusat tenaga air yang kecil dengan daya
kurang lebih 750 kW. Tinggi air jatuh yang bisa digunakan diatas 1 meter sampai
dengan 200 meter dengan debit air 0,02 m3/s sampai dengan 7 m3/s. Rendemennya
kurang dari 80 % dan kecepatan spesifiknya ( ns ) = 42 s/d 170 rpm.

A R A H M A S U K N Y A A IR

Gambar 2.2 Jenis Turbin Cross flow

1.4.1.3.

Turbin Pelton.
Turbin Pelton termasuk dalam pilihan, bila dari kecepatan spesifik ( ns) = 8

s/d 15 rpm, diantara kecepatan spesifik ( ns ) 15 s/d 22 rpm tidak ada turbin. Pancaran
air akan mengenai sudu di tengah tengahnya dan sesuai dengan perimbangan
tempatnya air pancar tersebut belok ke kedua arah supaya ada kemungkinan
membaliknya air bisa di arahkan tegak lurus. Turbin ini dilengkapi dengan 4 buah
nozzel dan 6 buah nozzel. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat Gambar 2.3 Jenis Turbin
Pelton.

Gambar 2.3 Jenis Turbin Pelton

2.4.1.4.

Turbin Kaplan.
Jenis Turbin Kaplan seperti terlihat pada Gambar 2.4 adalah turbin tekanan

lebih yang spesial sudu jalan turbin ini kemurniannya sangat kecil dan pada saluran

sudu jalan belokannya. Pada waktu bekerja turbin ini bisa diatur posisinya, sesuai
dengan perubahan tinggi air jatuh, jadi turbin ini cocok untuk pusat air jatuh yang
dibangun disungai. Dimana makin kecil tinggi air yang tersedia, makin sedikit belokan
aliran air didalam sudu jalan. Turbin ini bekerja pada air jatuh yang berubah ubah
mempunyai kerugian, karena dalam perencanaan sudu turbin telah disesuaikan bahwa
perpindahan energi yang baik hanya terjadi pada titik normal yaitu pada kondisi
perbandingan kecepatan dan tekanan yang tertentu.
Putaran turbin kaplan tinggi, dengan demikian roda turbin bisa dikopel
langsung dengan generator, dimana putaran spesifik turbin ( ns ) = 270 s/d 1.000 rpm.

Gambar 2.4 Jenis Turbin Kaplan

2.4.2

Klasifikasi Jenis Turbin Air.

Klasifikasi turbin air dapat dbedakan berdasarkan :


2.4.2.1. Tekanan.
Air mengalir yang mengalir melalui pipa selalu mempunyai tinggi tekan,
disamping sebuah tinggi kinetik. Pada pipa mepasukan ke penggerak kinetik dalam
keadaantekanan jet air keluar dari satu atau lebih mulut pipa pemancar ( nozzel ) atau
mengenai sudusudu roda. Pemancar jet bebas akan menjadi tekanan atmosfir.
Penggerak turbin secara langsung mengubah tenaga kinetik juga tenaga tekanan secara
bersamaan disebur turbin tekan atau turbin reaksi. Gambar 2.5 memperlihatkan jenis
turbin tekan.

Gambar 2.5 Jenis Turbin Tekan

2.4.2.2. Tinggi Tekan.


Perbedaan kemiringan ( elevasi ) dari muka air ke hulu dan ke hilir dari turbin
adalah tinggi tekan ( head ), dibawah tinggi tekan tersebut turbin berfungsi. Dimana
tidak ada muka air bebas, perbedaan antara jumlah seluruh tenaga pada kedua sisi
turbin, memberikan suatu ketinggian. Turbin bekerja dibawah suatu wilayah yang luas

dengan tinggi tekan dari 2 meter sampai 2.000 meter. Berdasarkan wilayah tersebut,
diadakan penggolongan turbin. Mosoyi memaparkan tersebut, sebagai berikut :2
-

Tinggi tekan rendah

2 15 meter

Tinggi tekan sedang

15 50 meter

Tinggi tekan tinggi

> 50 meter

2.4.2.3. Berdasarkan arah aliran.


Ketiga arah ortogonal pada aliran dalam turbin dapat uraikan sebagai aliran
radial, aksial dan tangensial, sementara perencanaan menghasilkan arah radial dan
tangensial Tabel 2.2 adalah ringkasan dari arah aliran yang terjadi pada turbin. Kadang
kadang arah aliran dapat berubah antara pintu pemasukan dan pengeluaran dinamakan
aliran campuran dan apabila tidak ada yang sejajar maupun tegak lurus poros aliran
tersebut disebut diagonal.
Tabel 2.2 Arah Aliran Yang Terjadi Pada Turbin
No

Jenis Turbin

Arah Aliran

Francis

Radial dan Gabungan

Pelton

Tangensial

Kaplan

Aksial

Cross Flow

Radial

Deriaz

diagonal

Sumber: M.M. Dandekar, K.N. Sharma, Pembangkit Listrik Tenaga Air.

2.4.2.4. Berdasarkan Debit.


Turbin dapat juga disebut sebagai turbin debit rendah, sedang dan tinggi, turbin
Pelton untuk ukuran perbandingan adalah turbin dengan debit relatif rendah. Turbin
Kaplan merupakan turbin dengan debit tinggi, sementara Francis merupakan turbin
dengan debit sedang.

2.4.2.5. Berdasarkan Tenaga.


Sebuah turbin dapat dinyatakan dengan tenaga kuda, tenaga yang dikeluarkan
bagaimanapun tergantung pada debit dan head dimana turbin Pelton adalah > 330.00
tk, turbin Kaplan > 150.000 tk dan turbin Francis > 820.00 tk.

2.4.2.6. Berdasarkan Kecepatan.


Semenjak turbin digabungkan, rata rata kecepatan turbin sama dengan
kecepatan generator, jadi kecepatan turbin ditentukan oleh kecepatan generator. Turbin
tidak pernah digolongkan berdasarkan kecepatan nyatanya tetapi selalu berdasarkan
kecepatan tertentu.

2.4.2.7. Berdasarkan Kecepatan Spesifik.


Kecepatan spesifik yaitu istilah yang dipakai untuk mengelompokan tubin atas
unjuk kerja dan ukuran perimbangan diantara jenis, Pelton, francis, Cross Flow,
Kaplan. Tabel 2.3 menunjukan jenis turbin berdasarkan kecepatan spesifik.

Tabel 2.3 Jenis Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik


Kecepatan Spesifik (ns)
( rpm )

Jenis Turbin
Lambat

Sedang

Cepat

Francis

60 150

151 250

251 300

Cross-Flow

42 80

81 120

121 170

Kaplan

270 450

451 700

701 1.000

Pelton

8 15

16 30

31 70

Sumber: Sunarto Edy. M, Alex Arter, Ueli Mejar Pedoman Rekayasa Tenaga Air

2.5. Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro.


Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH ) adalah pembangkit listrik
dengan memanfaatakan potensi tenaga air skala kecil, dimana daya yang dihasilkan 1 >
kW < 100 kW dikategorikan dalam Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH ),
100 > kW < 5.000 kW dikategorikan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro ( PLTM )
sedangkan daya yang dihasilkan > 5.000 kW dikategorikan sebagai Pembangkit Listrik
Tenaga Air ( PLTA ).
Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH ) terdiri dari
bendungan yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan air dan meninggikan muka air
serta mengarahkan air ke sayap, dimana sayap yang terbuat dari pasangan batu yang
diplaster yang berfungsi untuk mengarahkan air yang masuk ke intake selanjutnya
melalui saluran pembawa air dialirkan ke bak pengendap yang berfungsi untuk
menjebak lumpur yang terbawa aliran air yang dilengkapi pintu penguras yang
digunakan untuk membuang kotoran dari bak pengendap air melalui bak penenang yang
dilengkapi saringan selanjutnya air menuju pipa pesat untuk menggerakan turbin yang
selanjutnya dapat menghasilkan listrik. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada Gambar 2.6
Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH )

Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH ) secara umum adalah


merubah energi potensial air menjadi energi kinetik yaitu energi yang diperoleh akibat
adanya perbedaan tinggi di bendung dengan poros roda turbin, energi kinetik diubah
menjadi energi mekanis di turbin dan dari turbin energi mekanis diubah menjadi energi
listrik di genetaror. Lihat Gambar 2.4 sistem konversi energi.
Energi Potensial

TURBIN

Energi

GENERATOR

Energi Mekanis

Energi Listrik

Potensial Air
Gambar 2.7 Sistem Konversi Energi

2.5.1. Bangunan Sipil.


Bangunan sipil merupakan komponen yang dapat menentukan kehandalan suatu
sistem pembangkit mikrohidro yang perlu perencanaan yang matang dan terencana
dengan baik, pada bangunan sipil terdiri dari : bendung, intake, saluran penghantar, bak
pengendap dan bak penenang, rumah turbin.

2.5.1.1.Bendung.
Bendung berfungsi untuk meninggikan elevasi muka air di sungai sehingga air
dapat mengalir ke arah intake untuk selanjutnya dialirkan ke arah saluran pembawa
khususnya pada musim kemarau. Bendung di lengkapi dengan pintu air penguras yang
berfungsi mengatur jumlah air yang masuk ke intake sekaligus sebagai pintu penguras

untuk membersihkan endapan-endapan kotoran yang terbawa khususnya terjadi pada


musim hujan.
Dalam menentukan dimensi ( ukuran ) bendung harus disesuaikan dengan
kondisi lapangan, dimana lebar bendung disesuaikan dengan lebar sungai dan tinggi
bendung tergantung kepada luas genangan lihat gambar 2.4 tampak samping dan atas
bendung dan intake. Selain itu bendung harus memenuhi spesifikasi teknis yang telah
ditentukan meliputi :
a. Bendung harus dilengkapi pintu penguras endapan dan lantai pintu penguras
diletakkan mimimum 60 cm dibawah pintu intake atau lantai saluran
penghantar.
b. Lebar pintu penguras dibuat antara 0,6 meter sampai dengan 1,0 meter. Daun
pintu penguras sebaiknya dibuat dari plat baja dengan ketinggian lebih dari
1.5 meter, sedangkan bendung dengan ketinggian kurang dari 1,5 meter
cukup dengan menggunakan balok sekat ( stop log).
c. Untuk bendung yang berada pada dasar yang bukan berupa batuan, maka
dibagian belakang bendung dibuat lantai dengan batu kosong dengan tebal
minimum 30 cm dan lebar lantai 200 cm untuk bendung dengan ketinggian
maksimum 1,0 meter , sedangkan bendung dengan ketinggian anatara 1 s/d
2 meter, lebar lantai dibuat 2 s/d 3 meter.
d. Pada bagian muka bendung, dibuat lantai pasangan batu dengan adukan 1 :
2.

Gambar 2.4. Tampak Samping dan Atas Bendung dan Intake

2.5.1.2.Intake
Intake adalah bagunan baik disisi kiri maupun kanan bendung berfungsi untuk
mengalirkan air ke saluran pembawa sesuai dengan debit yang direncanakan. Intake
dirancang agar selalu mampu mengalirkan air sesuai dengan debit perencanaan pada
kondisi sungai yang bagaiamanapun. Pada intake dilengkapi saringan kasar untuk
mencegah sampah dan kayu-kayu masuk kedalam saluran pembawa.
Dalam mendisain intake dengan pintu stoplog perlu diperhatikan pertimbanganpertimbangan dalam perencanaan sebagai berikut:
a. Untuk menjaga naiknya muka air yang tinggi dalam saluran penghantar pada
saat sungai banjir, maka bangunan sadap harus dilengkapi dengan sekat dari
beton bertulang.

b. Elevasi ambang batas lubang sadap harus terletak maksimum 5 cm diatas


elevasi muka air sungai pada debit minimum Muka Air Rendah ( MAR ).
c. Elevasi lantai lubang harus ditentukan minimum 0,50 meter diatas lantai
penguras untuk menghindari masuknya bahan padat / endapan.
d. Perbandingan tinggi dan lebar sadap sedapat mungkin memenuhi syarat
syarat :
-

Lebar pintu intake ( b ) :


b

2Q
3C ( 2 gY ) 0 ,5

(meter).................................................... (1)

Tinggi pintu intake :


3
h .b ( meter )..................................................................... (2)
2

dimana :
b = Lebar pintu intake.
h = Tinggi pintu intake.
Q = Debit air, ( meter3/detik )
g = Percepatan grafitasi , ( 9,81 m/detik2).
Y = Kedalaman air dimuka pintu intake ( 0,2 s/d 0,5 )
C = Koefisien pengaliran.
e. Kecepatan air masuk di lubang sadap tidak boleh diambil lebih dari 1,5
m/detik.
f. Untuk menutup bangunan sadap dalam keadaan darurat dan waktu diadakan
perbaikan, bangunan sadap dilengkapi dengan balok sekat. Penempatan

balok sekat harus mempertimbangkan ruang kerja antara kedudukan balok


dengan daun pintu.

2.5.1.3.Saluran Pembawa
Saluran pembawa berfungsi untuk mengalirkan air dari intake ke bak penenang
sehingga mengurangi perembesan dan pengikisan agar air yang masuk sesuai dengan
debit perencanaan. Saluran pembawa dirancang sesuai dengan debit yang direncanakan,
kemiringan antara dasar bendung dengan dasar bak pengendap serta kondisi daya
dukung tanah sepanjang lintasan saluran pembawa selain itu diperhitungkan pula
toleransi debit yang diijinkan masuk ke saluran pembawa pada kondisi banjir.
Air yang masuk melalui intake dengan debit sebesar Q ( m3/detik), dialirkan
melalui saluran penghantar. Kecepatan aliran (v) pada saluran ini (pasangan batu dan
diplester) dibatasi antara 1,2 s/d 1,5 m/detik. Besar kecepatan aliran ini dapat diatur
dengan kemiringan (slope) saluran. Hal ini dimaksudkan untuk mengatasi penggerusan,
bentuk saluran yang dipakai umumnya berbentuk trapesium dengan sudut 450 lihat
gambar 2.6 penampang saluran pembawa.

Gambar 2.6 Penampang Saluran Pembawa Bentuk Trapesium = 450

Luas penampang saluran ( A ) dapat dihitung sebagai berikut :

Q
(meter ) ................................................................................... (3)
v

Dimana :
A = Luas penampang saluran.
Q = Debit.
v = Kecepatan aliran air.
Radius hidraulic ( r ) Saluran tipe trapesium tersebut adalah :

r 0,5

Sin
. A ...................................................................... (4)
2 Cos

Maka didapat kemiringan / slope (S) saluran agar air mengalir dengan kecepatan (v)
adalah :
2

(nv

S
2 meter/meter .................................................................. (5)
3
(r )
Dimana :
S = Kemiringan saluran.
v = Kecapatan air.
r

= Radius hidraulic

n = Faktor kekasaran dinding saluran.


= 0,010 ( diplester semen halus/rapi ).
= 0,012 ( diplester kasar ).
Dimensi saluran pembawa dapat dihitung dengan mengunakan persamaan sebagai
berikut :

Kedalaman d = 2 r , (m) .......................................................... ( 6 ).

Lebar atas, W = 4 r/Sin , (m) ................................................... ( 7 ).

2.5.1.4.Bak Penenang ( Fore Bay ).


Bak penenang berfungsi untuk mengurangi kecepatan air yang masuk dari
saluran, sehingga turbulensi air pada saat masuk ke dalam pipa pesat ( penstock )
berkurang untuk dapat membangkitkan daya yang optimal. Pada bak penenang
dilengkapi dengan saringan ( trash rack ) dimaksudkan agar air yang masuk ke dalam
turbin bebas dari benda-benda keras yang dapat merusak runner turbin lihat gambar 2.7
Bak Pengendap dan Bak Penenang.

Pintu Penguras

Pelimpah

Pintu Pengatur
Pipa Udara

Saringan
Sampah

Tampak Samping

Pipa Pesat

Tampak Atas

Saluran
Pembuang

Gambar 2.7. Bak Pengendap dan bak Penenang


Pertimbangan dalam perencanaan, bak penenang sekurang-kurangnya dilengkapi
dengan bagian konstruksi sebagai berikut :

a. Bangunan pelimpah,
b. Pintu penguras.
c. Lobang sadap untuk pipa pesat.
d. Pintu pengatur.
e. Saringan sampah.
Di dalam menentukan dimensi bak yang perlu diperhitungkan adalah tinggi
tenggelam pipa pesat (S), sedangkan lebarnya dapat disesuaikan dengan lebar saluran
pipa penghantar.
Tinggi tengelam pipa pesat (S) dihitung dengan menggunakan persamaan
sebagai berikut:
S 0,54.v.D 0,5 ................................................................................... (8)
Kecepatan aliran dalam pipa (v) adalah :
v (0,125).(2 gH )0,5 (meter/detik)....................................................... (9)
Dimana :
g = Percepatan grafitasi ( 9,81 m/detik2 ).
H = Tinggi jatuh air, Head ( m ).
v = Kecapatan aliran dalam pipa. (m/dt).

2.5.1.5.Pipa pesat ( Penstock).


Pipa pesat ( Penstock ) berfungsi untuk menghantarkan air dari bak penenang ke
turbin tanpa kehilangan massa maupun tekanan sehingga tenaga air dapat
dimanfaatakan secara optimal untuk menggerakan turbin. Pada pangkal pipa pesat

setelah keluar dari bak penenang dipasang pipa nafas ( air vent ) dengan panjang
permukaan pipa 1 meter di atas permukaan air pada bak penenang. Pemasangan pipa
nafas dimaksudkan untuk mencegah terjadinya tekanan rendah di pipa pesat apabila
mulut pipa pesat tersumbat tekanan rendah pada pipa pesat dapat merusak pipa pesat,
fungsi lain dari pipa pesat adalah untuk membantu mengeluarkan udara didalam pipa
pesat pada saat dilakukan pengoperasian pembangkit.
Setiap potongan pipa pesat dihubungkan dengan flanges dan dihubungkan
dengan baut-mur, karet packing dipasang antara flanges untuk menghindari kebocoran
sambungan flanges. Untuk lintasan pipa pesat yang panjang, dimana telah
diperhitungkan pemuaian maupun penyusutan pipa pesat akibat perubahan temperatur
dapat merusak struktur pondasi pipa pesat ( thrust block maupun sliding block ) biasa
dipasang expansion joint. Pada ujung dari pipa pesat sebelum masuk ke turbin dipasang
adaptor yang berfungsi untuk mengarahkan jalannya air dari penampung berbentuk
lingkaran di pipa pesat ke inlet turbin yang berbentuk segi empat. Pada adaptor biasa
dipasang alat pengukur tekanan air yang disebut pressure gauge. Angka yang
ditunjukkan oleh perssure gauge menunjukkan ketinggian ( head ) permukaan air
dihitung dari adaptor ke permukaan air di bak penenang. Pada adaptor juga dipasang
stop kran untuk memudahkan pengisian air pada ballast tank.
Didalam perencanaan pipa pesat, pertimbangan yang perlu dilakukan adalah
dalam hal sebagai berikut :
a. Pemilihan dimensi ekonomis (De) pipa pesat.
b. Perhitungan kehilangan Head.
c. Sambungan dan penyangga pipa.
d. Efek perubahan.

a. Pemilihan dimensi ekonomis (De) pipa pesat.


Diameter pipa ( D ) bersama kecepatan aliran air dalam pipa (v) akan
menentukan besar debit (Q) yang mengalir. Bila menggunkan diameter kecil dengan
kecepatan aliran yang tinggi, biaya pipa murah, namun kehilangan head atau daya yang
dibangkitkan menjadi lebih besar. Demikian sebaliknya, oleh sebab itu, perlu dipilih
penggunaan pipa dengan diameter yang paling ekonomis, yaitu dapat menggunakan
persamaan sebagai berikut :

De =

4Q
(meter )..................................................................... ( 10 )
3,14v

Dimana :
De = Diameter pipa pesat.
Q = Debit air.
v = Kecepatan Aliran dalam pipa.

b. Perhitungan kehilangan head.


-

Kecepatan aliran dalam pipa menyebabkan terjadinya gesekan dan dapat


menimbulkan kehilangan head. Selain itu kehilangan head dapat juga terjadi
akibat belokan, adanya pengecilan bagian pipa, adanya katup serta bentuk mulut
pipa pada bak penenang. Kehilangan head yang terbesar adalah disebabkan oleh
gesekan air dalam pipa, sedangkan efek lainnya dapat diabaikan, besar
kehilangan head akibat gesekan air ( Hf ) dapat menggunakan persamaan
Manning sebagai berikut :
Hf =

10.n 2 .Q 2
. L ( meter ) ........................................................ (11)
D2

Dimana :
n

= koefisien kekasaran permukaan dalam pipa ( lihat tabel 2.1 )

= diameter pipa.

= panjang pipa.

Tabel 2.1 Koefisien Kekasaran Material Pipa


Material

No

Koefisien Kekasaran
permukaan pipa

Plastik

0,009 0,011

2.

Baja las ( Welded steel )

0,012 0,013

3.

Papan ( Wood stave )

0,011 0,013

4.

Beton halus ( con crete )

0,011 0,012

5.

Besi Galvanis

0.015 0,017

6.

Logam berkerut

0,023 0,028

Sumber : Micro-Hidropower Sourcebook, Inversi Allen R.

Rugi-rugi head akibat turbulensi timbul karena adanya perubahan kecepatan


aliran air dalam pipa yang disebabkan oleh belokan, katup dan pengecilan dan
pembesaran dalam pipa dapat dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai
berikut :

= Kb V .......................................................................... (12 )
2g

Hb

Dimana :
Hb

= Kehilangan head akibat belokan.

Kb

= Konstanta belokan ( lihat tabel 2.2 )

= Kecepatan aliran dalam pipa.

= Percepatan gravitasi , ( 9,81 m/detik2).

Tabel 2.2 Konstanta rugi-rugi akibat turbulensi belokan.


Kondisi

Konstanta Kb

Keterangan

( r/D )
1

Belokan 900

0,60

0,50

0,40

0,30

Belokan 450

0,45

0,375

0,30

0,225

Belokan 200

0,30

0,25

0,20

0,15

Sudut

Sumber : Micro-Hidropower Sourcebook, Inversi Allen R.

c. Sambungan dan penyangga pipa.


Pertimbangan lain yang harus diperhatikan dalam perencanaan pipa pesat adalah
sambungan pipa dan penyangga. Sambungan dibuat dengan flange lihat gambar 2.8
sambungan pipa dengan flange.

S h ie ld
F la n g e
Baut

P ip a p e s a t

Gambar 2.8 Sambungan pipa dengan flange.

Penyangga pipa dipasang pada setiap belokan dibuat dari beton cor ( Anchor
Block). Akibat adanya perbedaan temperatur akan mengakibatkan terjadinya perubahan
panjang pipa ( L) dan sangat dirasakan bila menggunakan pipa yang cukup panjang,
Besar perubahan panjang pipa ini yaitu :
L = L .a. T, ( meter ) ...................................................................... (13)

Dimana :
L

= Panjang total pipa pesat, ( meter ).

= Perubahan panjang, ( meter ).

= Perunahan temperatur ( maksimum dan minimum).

= Koefisien perubahan panjang, ( 1,2 x 10-6), m/m .0C, untuk bahan baja.

Efek perubahan panjang ini menyebabkan pembengkokan pipa atau terlepas /


terputusnya pipa. Untuk mengatasinya pada tempat-tempat tertentu perlu dipasang
sambungan geser ( Expansion Join).

2.5.1.6.Rumah Pembangkit.
Bagunan untuk melindungi dari keseluruhan sistem lihat Gambar 2.9. Rumah
turbin terdiri dari ruangan yaitu :
1. Ruang operator.
2. Ruangan Mesin.
Ruangan operator digunakan untuk pusat kontrol dari sistem pambangkit, sedangkan
ruangan mesin adalah tempat memposisikan turbin , generator , panel kontrol dan bak
ballast serta peralatan lainnya.

11

12
9

10

7
15
13
5

6
3

14

Gambar 2.9 Denah Instalasi Rumah Turbin


Ketarangan :
1.

Pipa Pesat

8.

Panel

2.

Angker Blok Cor Beton Tumbuk

9.

R. Operator

3.

Kolam

10. Saluran Pembuang

4.

nozzel

12. Teras

5.

Turbin

13. Drainage

6.

Pondasi Turbin

14. Kolam

7.

Generator

15. kWh

2.5.2. Peralatan Mekanikal.


2.5.2.1. Turbin.
Didalam menentukan jenis turbin untuk menghasilkan daya yang optimal dan
efisien yang nantinya dapat dipakai sesuai dengan disain teknis yang dipersyaratkan
maka perlu dihitung bagian bagian dari turbin yaitu :
a. Panjang Roda Turbin ( Runner ).
Bo =

1000.Q
q11 .D H n

mm......................................................................(14)

Dimana :
q11

= Unit discharge.

Do

= Diameter runner.

= Debit air m3/s.

Hn

= Head netto, meter.


b. Kecepatan putaran Turbin :

Untuk menentukan kecepatan putran turbin dapat ditentukan dengan menggunakan


persamaan sebagai berikut :
nt

n11
. Hn .............................................................................. ( 14 )
Do

Dimana :
nt

= Kecepatan putaran turbin.

N11

= Unit kecepatan.
= 40, untuk turbin Cross-Flow T12R30.

Do

= Diameter luar runner, ( meter )

= Head.

c. Untuk menentukan kecepatan spesifik turbin dapat ditentukan dengan persamaan


sebagai berikut :

ns

n1 Q
................................................................................... ( 15 )
H3/4

Dimana :
ns

= Kecepatan spesifik turbin ( rpm ).

nt

= Kecepatan turbin ( rpm).

= Debit air ( m3 /detik).

Hnet

= Head netto ( meter).

Kecepatan spesifikasi ( ns ) merupakan suatu istilah yang dipakai untuk


mengelompokan turbin atas unjuk kerja dan ukuran perimbangannya diantar jenis,
Pelton, Francis, Propeller atau Turbin Aliran Silang.
Untuk pemakaian keceptan spesifik dimana tinggi terjun kerja, debit dan putaran
turbin yang dikehendaki sudah diketahui, kemudian jenis turbin dapat ditemukan
dengan menggunakan seperti yang disajikan pada Gambar 2.13 kisaran penggunaan
turbin berdasarkkan harga harga kecepatan spesifik tinggi terjun kerja.

Gambar 2.13. Kisaran Penggunaan Turbin

2.5.2.1.1. Daya Turbin.


Sebelum suatu Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro dipertimbangkan untuk
di bangun, maka kita perlu menentukan daya yang nantinya dapat di bangkitkan turbin
sesuai dengan debit sungai ( Q ) dan Tinggi Terjun ( H ) dengan persamaan sebagai
berikut :
P1 = Q. . G. Hn.t ......................................................... ( 2.23 ) lit, 1 hal 2
Dimana :
Q = Debit air ( M3/s )

= Massa jenis air ( kg/m3 )


g = Percepatan garafitasi ( m/s2 )
Hn = Tinggi terjun air ( m )
t = Efisiensi turbin

2.5.3. Peralatan Elektrikal.


2.5.3.1. Generator.
Generator adalah salah satu jenis mesin pembangkit listrik yang berfungsi untuk
merubah energi mekanis menjadi eneri listrik dengan prinsip elektromagnetis. Generator
dari stasiun tenaga air biasanya terdiri dari mesin sinkronos 3 fase. Mereka dibedakan
dari generator tenaga panas tertama pada rotor yang rendah. Generator dari stasiun
tenaga air memiliki kecepatan berkisar 70 1.000 rpm.
Keadaan khusus dari generator untuk listrik tenaga air ialah pada angker medan
magnet dari unit stator yang merupakan bentuk kepala dari rotor. Bentuk ini
memudahkan untuk menangani persoalan yang timbul pada pencambangan listrik untuk
tegangan tinggi tersebut. Dengan kata lain untuk menstabilkan voltase yang relatif
rendah dapat dilakukan dengan mempergunakan cincin gelincir dan penyekatan dari
rotor.
Stator biasanya terdiri dari susunan rangka baja yang dipipihkan sebagai inti
magnet, yang merupakan kunci dari gulungan di luar batang. Gulungan ini dapat saling
menutupi antara satu dengan yang lainnya sesuai dengan perencanaan.
Rotor terdiri dari rangka rotor yang dibuat dari baja dengan susunan radial, yang
lebih kurang menyerupai roda. Pemasangan susunan radial ini dipusatkan dari pusat

kabel yang dihubungkan pada tebung generator dan sistem ini disebut jaringan labalaba. Konstruksi rotor jenis tiang yang menonjol ini cocok dengan hydro-generator.
Generator yang umum digunakan sebagai pembangkit energi listrik adalah
generator sinkron atau disebut alternator. Mesin ini mempunyai dua kumparan yaitu
pada bagian stator dan rotor. Kumparan rotor diberi tegangan DC melalui sumber
listrik DC yang disebut dengan exiter. Mengalirnya arus pada kumparan rotor ( If),
menyebabkan kumparan tersebut menghasilkan fluksi medan magnet. Oleh sebab itu
kumparan ini desebut dengan kumparan medan.
Disebabkan kumparan stator ( kumparan jangkar ) berada disekeliling kumparan
rotor, maka fluksi medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan rotor dirasakan oleh
kumparan stator. Agar tegangan terinduksi pada kumparan stator, maka rotor harus
diputar agar fluksi yang dihasilkannya dan dirsaskan oleh kumparan stator merupakan
fluksi yang berubah ubah setiap saat.
Apabila generator dibebani, maka kumparan stator akan menghasilkan medan
magnet yang akan melawan medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan rotor.
Kondisi inilah yang menyebabkan timbulnya reaksi jangkar. Dengan demikian
parameter yang terdapat pada generator berbeban adalah terdiri dari resistansi jangkan (
Ra ) sebagai akibat adanya lilitan kawat kumparan stator serta reaktansi pemagnetan (
Xm ) dan reaktansi jangkar ( Xa ) dapat dilihat pada Gambar 2.14 rangkayan ekivalen
generetor.

Gambar 2.14 Rangkaian Ekivalen Generator


Selain generator sinkron, pembangkitan tenaga listrik dapat juga menggunakan
generator induksi atau motor induksi yang difungsikan sebagai generator yaitu WAG
(Induction Motor As Generator). Sebagai pembangkit arus exitasi pada WAG ini adalah
dengan menggunakan kapasitor. IMAG umunya digunakan untuk Pembangkit Listrik
Tenaga Mikrohidro yang berkapasitas kecil yaitu dibawah 30 kW.

253.1.1. Daya Generator


Untuk mencari daya generator kita dapat menggunakan persamaan sebagai
berikut:
Pg = (Pt . g) (kW).................................................
Dimana:
Pt

= Daya Turbin (kW)

= Efisiensi generator

(2.24)

lit. 4 hal 13

2.5.3.1.2 Putaran Generator


=

60

sebagai berikut:

(rpm)Untuk mencari putaran generator dapat dicari dengan persamaan

............................................... (2.25) lit 5 hal 397


Dimana :
Ng

= Putaran generator ( rpm )

= Frekuensi (Hz)

= Jumlah pasangan kutup yang di rencanakan 2

2.5.4. Transmisi Mekanis


=

Pully adalah suatu perlengkapan transmisi mekanis yang berfungsi

tempat kedudukan V belt / plate belt untuk memindahkan daya dari poros turbin ke
generator. Dimana pully ini terpasang pada kedua ujung poros turbin dan generator.
Sedangkan belt dipergunakan adalah tipe V belt/plate belt sebagai peghubung poros
turbin dan generator melalui pully, untuk turbin Cross-Flow digunakan pully dengan
diameter 60 cm dan untuk menetukan diameter pully generator dapat dihitung dengan
rumus:
........................................................ (2.26) lit. 4 hal 12
Dimana:
Dg

= Diameter pully generator.

nt

= Kecepatan turbin 350 rpm

ng

= Kecepatan generator 1500 rpm

Dt

= Diamater pully turbin.

2.5.5 Panel Kontrol


Sistem pengaturan ini berfungsi untuk mengatur penyaluran daya yang diserap
oleh konsumen serta menjaga kualitas listrik yang dihasilkan seperti tegangan, frekuensi
listrik serta berfungsi sebagai pengaman terhadap adanya gangguan.
Sistem kontrol yang digunakan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro
yaitu sistem IGC ( Induction Generator Control ) bila pembangkit menggunakan
generator atau motor induksi ( untuk kapasitas dibawah 30 kW ), dan sistem ELC (
Electronic Load Control ) bila mesin pembangkit menggunakan generator sinkron (
untuk kapasitas dia atas 30 kW ) prinsip kontrol tersebut yang disajikan pada gambar
2.15 bagan sistem kontrol.

Volume air
Kontrol
Turbin

Beban

Generator
Ballast

Gambar 2.15 Bagan Sistem Kontrol

Daya yang dihasilkan oleh turbin di genarator tergantung kepada besarnya


daya/debit air yang masuk ke dalam turbin karena turbin memutar generator, maka
generator menghasilkan daya listrik sebelum ke beban konsumen tersambung, daya
generator tersebut dialirkan/diserap oleh beban ballast, selanjutnya switch beban
konsumen disambungkan, maka beban tersebut menyerap daya dan mengurangi daya

dan diserap oleh beban ballast. Keseimbangan antara daya yang dihasilkan oleh
generator dan daya yang diserap beban konsumen dan beban ballast diatur oleh sistem
kontrol. Dengan demikian akan selalu terjadi keseimbangan yang diatur oleh sistem
kontrol. Dengan adanya keseimbangan beban ini, maka kesetabilan tegangan dan
frekuensi listrik akan dapat terjaga pula.

5.6. Segitiga Kecepatan


Didalam sistem Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro bahwa air yang mengalir
melalui pipa selanjutnya menuju ke runner, aliran di dalam runner memiliki kecepatan
relatif ( w ) menuju arah sudut dan kecepatan keliling ( u ) di arah garis singgung
lingkaran membentuk jajaran genjang seperti terlihat atau sama-sama dengan kecepatan
mutlak ( c ) membentuk segi tiga kecepatan. Pada segitiga kecepatan tergambar vektor u
dan w mengapit sudit 0 sedang c dan u mengapit sudut aliran mutlak. Gambar 2.16
memperlihatkan segitiga kecepatan.

Adapun notasi yang dipakai dalam segitiga kecepatan yang disepakati secara meluas
adalah :
c

= Kecepatan mutlak

= Kecepatan relatif atau nisbi

= Kecepatan keliling
= Sudut kecepatan mutlak
= Sudut kecepatan relatif atau nisbi.

Menggunakan istilah segitiga kecepatan, pertukaran energi antara energi fluida


kerja dan sudut-sudut runner turbin berlangsung jika segitiga - segitiga kecepatan sisi
masuk dan sisi keluar berbeda. Mengingat kedua segitiga kecepatan tersusun dari tiga
vektor c, u dan w harga masing - masing energi di sisi masuk dan keluar harus
diperbandingkan. Dimana perbandingan itu dapat dihitung dengan persamaan sebagai
berikut :

2.5.6.1. Kecepatan Mutlak ( c )


Kecepatan mutlak sisi masuk ( c1 ).
..................................... (2.27) lit 3 hal 22
Dimana
g

= Kecepatan grafitasi ( m/s2 )

Hn = Tinggi jatuh air bersih ( meter )


Kecepatan mutlak sisi keluar ( c2 )
........................................ ( 2.28 ) lit 3 hal 14

2.5.6.2. Kecepatan Keliling Runner (u).

Kecepatan keliling runner sisi masuk (u1).


u1 =

.D0 .nt
(m/s) ... (2.29) lit. 3 hal 12
60

Dimana :
D0 = Diameter luar turbin (meter)
nt = Putaran turbin (rpm)

Kecepatan keliling runner sisi masuk (u1).


u2 = u1.

D1
(m/s) ... (2.30) lit. 3 hal 14
D0

Dimana :
D1 = Diameter dalam runner = 0,2 m
D0 = Diameter luar runner = 0,3 m
u1 = Kecepatan keliling runner arah masuk.

2.5.6.3. Kecepatan Relatif (w).

Kecepatan relatif arah sisi masuk (w1).


w1 = 0,555. c1 (m/s) ... (2.31) lit. 3 hal 11
Dimana :
c1 = Kecepatan mutlak sisi masuk

Kecepatan relatif arah sisi keluar (w2).


w2 = 0,875. u1. (m/s) ...(2.32) lit. 3 hal 14
Dimana :
u1 = Kecepatan keliling runner arah masuk

2.5.6.4. Sudut Sudu Kecepatan Mutlak ( )

Sudut sudu kecepatan mutlak sisi masuk ( 1 )

u1 0
( )..(2.33) lit. 3 hal 12
u
2

1 = Arc Cos 2

Sudut sudu kecepatan mutlak sisi keluar ( 2 )

w1 0
( ).. (2.34) lit. 3 hal 10
u1

2 = Arc Tan 2
Dimana :

w1 = Kecepatan relatif arah sisi masuk


u1 = Kecepatan keliling runner arah masuk
2.5.6.5. Sudut Sudu Kecepatan Reaktif ( )

Sudut sudu pada arah sisi masuk ( 1 )

1 = Arc Tan (2. Tan 1 )... (2.35) lit. 3 hal 9


Dimana :

Sudut sudu kecepatan mutlak sisi masuk ( 1 )

Sudut sudu pada arah sisi masuk ( 2 )

2 = 900 ... (2.36) lit. 3 hal 10


2.5.6.6. Sudut Kisi Sudu ( )

Sudut Kisi sudu arah pemasukan ( 1 )


R2 .Sin( 1 2 )
... (2.37) lit. 3 hal 19
c

1 = Ard Sin
Dimana :

R2 = Jari-jari diameter runner dalam = 10 cm


c = Kecepatan mutlak (m/s)

1 = Sudut kecepatan relatif masuk (0)

2 = Sudut kecepatan relatif keluar (0)

Sudut Kisi Sudu Arah Keluaran ( 2 )

2 = 180 ( 1 + 2 + 1 ) (2.38) lit. 3 hal 19


Dimana :

1 = Sudut kecepatan relatif masuk (0)

2 = Sudut kecepatan relatif keluar (0)


1 = Sudut kisi sudu arah pemasukan

2.5.6.7. Sudut Kelengkungan Sudu ( )

= 1800 2 ( 1 + ).. (2.39) lit. 3 hal 19


Dimana :

1 = Sudut kecepatan relatif masuk


2 = Sudut kisi arah pemasukan

2.5.6.8. Jari-jari Kelengkungan Sudu (rs).


Rs = 0,326. R1 ( cm) ... (2.40) lit. 3 hal 19
Dimana :
R1 = Jari=jari diameter luar runner

2.5.6.9. Jari-Jari Kelengkungan Masuk ( rm)


rm =

rs2 R12 - 2.R 1 .Cos ( cm) . (2.41) lit. 3 hal

Dimana :
rs = Jari-jari kelengkungan sudu

R1 = Jari-jari diameter luar runner.

2.5.6.10. Lebar Busur Pemasukan Air ke Runner (Lb)


Lb =

D0 . .
( cm) . (2.42) lit. 3 hal 13
360 0

2.5.6.11. Luas Pemasukan Air Ke Runner (Ar)


Ar = bo.Lb ( cm) . (2.43) lit. 3 hal 21
Dimana :
Lb = Lebar busur pemasukan air ke runner
bo = Lebar runner.

2.5.6.12. Jumlah Sudu-Sudu Runner (Zs)


Jumlah sudu-sudu pada runner dapat dicari dengan menggunakan persamaan
sebagai berikut :

Jarak antar sudu (S1)


S1 = Lb. Sin (cm)... (2.44) lit. 3 hal 19
Dimana :
Lb = Lebar busur pemasukan air ke runner

Jumlah sudu ( Zs)


Zs =

.D0
.... (2.45) lit. 3 hal 10
S1

Dimana :
D0 = Diameter luar runner
S1 = Jarak antar sudu

2.5.6.13.Berat Runner (Wr).


Wr = 35 (D0)3 (1b) .... (2.46) lit. 7 hal 5
Dimana :
D0 = Diameter luar runner

2.5.7. Komponen Turbin Air


Pada perencanaan turbin air komponen lain merupakan hal yang sangat penting
dalam perencanaan sebuah turbin, bagian turbin air tersebut meliputi :

2.5.7.1. Elbow
Elbo merupakan komponen penyambungan antara pipa pesat dengan nozzel.
Luas penampang elbow (Ae) dan direncanakan sama dengan luas penampang pipa pesat
(Ap), dimana luas penampang mulut elbow dan luas mulut elbow dapat dihitung dengan
persamaan sebagai berikut :

Luas penampang elbow (Ap)


Ae = A p =

.De 2 ...... (2.47) lit. 8 hal 12


4

Dimana :
De = Diameter pipa pesat (m)
Ae = Luas penampang mulut elbow (cm2)
Lebar mulut elbow (be)
be =

Ae
....... (2.48) lit. 8 hal 12
1e

Dimana :

1e = panjang mulut elbow (cm)

2.5.7.2. Nozzel
Fungsi nozzel mengarahkan masuknya air dalam runner dimana ukurannya sama
dengan ukuran panjang mulut elbow, dimana panjang mulut nozzel (Ln) dan lebar
mulut nozzel (bn) dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut :
Panjang mulut nozzel (Ln)
Ln = 1e .......... (2.49) lit. 8 hal 13
Lebar mulut nozzel (bn)
bn = be .......... (2.49) lit. 8 hal 13

2.5.7.3.Pasak
Pasak adalah elemen masin yang dipakai untuk menetapkan bagian-bagian
mesin seperti roda gigi, sproket, puli dan kopling. Pada poros momen diteruskan dari
poros ke naf atau sebaliknya dimana ukuran pasak yang dinormalisasi dapat dilihat pada
tabel lampiran.

2.5.7.4. Poros
Poros adalah salah satu bagian elemen mesin yang berfungsi untuk
mentransmisikan daya dan putaran. Dalam sistem turbin air sebagai pembangkit listrik
tenaga mikrohidro proses digunakan untuk mentransmisikan daya dari turbin ke
generator, untuk itu kita perlu mengetahui daya rencana (Pd), momen putir (T), tegangan
geser yang diizinkan ( a ), diameter poros (dp), diameter poros turbin (dpt), bantalan
dan tegangan geser yang terjadi ( ) dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut :

Daya rencana (Pd)


Pd = fc . Pt ......... (2.51) lit. 7 hal 7

Dimana :
Pd = Daya rencana (kW)
fc = Faktor koreksi
= 1,2 digunakan.
Pt = Daya turbin (kW)

Momen puntir (T)


T= 9,74. 105.

Pd
....... (2.52) lit. 7 hal 7
nt

Dimana :
T = Momen puntir ( kg.mm)
Pd = Daya rencana (kW)
Nt = Putaran turbin ( rpm )

Tegangan geser yang diizinkan ( a )

a=

b
........... (2.53) lit. 7 hal 8
Sf1 .Sf 2

Dimana :

= Tegangan geser izin ( kg/mm2)

b = Tegangan tarik baja dengan pengerasan kulit SNC 3 = 95 kg/mm2


Sf1

= Faktor keamanan untuk bahan S-C dengan pengaruh massa dan baja
paduan = 6

Sf2

= Faktor keamanan untuk alur pasak karena pengaruh tegangan yang


cukup besar, pengaruh kekasaran permukaan = 1,3 3,0

Diameter poros (dp)


5,1

dp = .K t .C b .T
a

Dimana :

1/ 3

.......... (2.54) lit. 7 hal 8

dp

= Diameter poros (mm)

= Tegangan geser izin (kg/mm2)

Kt

= Faktor koreksi bila terjadi beban kejut

= 1,0 1,5
Cb

= Faktor beban lentur

= 1,2 2,3
T = Momen puntir (kg.mm)

Diameter poros turbin (dpt)


Dpt = dalam bantalan + 2. tinggi pasak

Tegangan geser yang terjadi ( )

5,1.T
........... (2.55) lit. 7 hal 7
dp 3

Dimana :
T = Momen puntir (kg.mm)
dp = Diameter poros (mm)

Berat poros
Untuk mendapatkan harga difleksi maksimum suatu poros, maka kita harus
mengetahui dahulu berat poros dengan persamaan sebagai berikut:
-

Volume poros (Vpr)

Vpr =
-

(d p ) 2 .1 p ( d pr ) 2 .13 (m3) ..... (2.56) lit. 9 hal 5


4
4

Berat poros (Wp)

Wp = Vpr. (Kg) ............................................ (2.57) lit. 9 hal 5


Dimana :
dp = Diameter poros (meter)
lp = Panjang poros (meter)

l3 = Panjang runner ( meter )


dpr = Diameter poros rata-rata (mm0
-6
3
= Berat spesifik poros 7,8 . 10 kg/mm

Kecepatan Sudut Putaran Kritis


Untuk mencari putaran kritis sebelumnya kita mencari sudut putaran kritis
dengan persamaan sebagai berikut:

k g.

W p .Ym
W p .Ym

( rad/s) ............... (2.58) lit. 8 hal 288

Dimana :
g

= Percepatan gravitasi (m/s2)

Wp = Berat poros
Ym = Defleksi maksimum

Putaran Kritis
Putaran kritis adalah putaran yang terjadi pada suatu mesin bilamana putaran
dari mesin dapat bertambah atau berkurang dengan putaran tertentu dimana
proses mesin akan mengalami getaran yang sangat besar. Pengaruh putaran
kritis dapat mengakibatkan terjadinya kontak langsung antara bagian yang
berputar dengan yang diam, misalnya antara sudut gerak dengan casing. Hal
ini menyebabkan kerusakan pada bearing dan poros. Putaran kritis yang idial
berkisar 20 -40% dari putaran kerja.
Untuk menghitung putaran kritis dapat dipergunakan persamaan sebagai
berikut:
Nk =

60.
(rpm) ............... (2.59) lit. 8 hal 288.
2.

Dimana :

= Kecepatan sudut putaran kritis

BAB III
SURVEY LAPANGAN

3.1. Pendahuluan.
Pemanfaatan tenaga air sebagai pembangkit listrik tidak terlepas dari kondisi suatu
wilayah, dimana pembangunan tenaga air menjadi energi listrik yang merupakan suatu
rekayasa teknologi dan tergantung dari dua parameter yaitu debit air dan tinggi terjun
dimana tenaga potensial berbanding lurus dengan kedua perubahan tersebut.
Pada bab ini akan dibahas pokok permasalahan mengenai diskripsi lokasi, iklim,
persiapan survey lapangan, pengukuran debit, pengukuran kecepatan aliran sungai,
perhitungan luas penampang sungai dan pengukuran tinggi terjun ( head ).

3.2. Diskripsi Lokasi Survey.


Desa Batu Sasak termasuk kedalam Kecamatan Kampar Kiri Hulu dengan Ibukota
Kecamatan Lipat Kain Kabupaten Kampar, dimana letaknya berbatasan dengan
Kecamatan Kuantan Singingi pada Bagian Timur, Sebelah Barat dengan Sumatera Barat
sedangkan pada Bagian Utara berbatasan dengan Kecamatan Kampar Kiri. Desa Batu
Sasak secara geografis terletak pada koordinat 000.16.30 LU dan 1000.58.30 LS.
Desa Batu Sasak merupakan daerah terisolir, dimana Desa ini dapat ditempuh
dengan menggunakan transportasi darat dari Pekanbaru ke Desa Batu Sasak dengan
waktu tempuh 4 jam perjalanan dan berjarak 120 km, penduduk Desa Batu Sasak
berjumlah 90 Kepala Keluarga.

Didalam perencanaan turbin air sebagai pembangkit listrik tenaga mikrohidro,


maka diperlukannya informasi hidrologi menyangkut daerah aliran sungai dimana
kegiatan tersebut akan direncanakan. Topografi daerah pembangunan turbin air sebagai
pembangkit listrik tenaga mikrohidro ini cenderung berbukit, selain itu kita harus
memperhitungkan cadangan air yang tersedia. Gambar pada hasil survey dapat dilihat
pada gambar 3.1 s/d 3.4.

Gambar 3.1. Kondisi sungai

Gambar 3.2. Rencana penempatan bak penenang

Gambar 3.2. Rencana aliran listrik kerumah penduduk

3.1.Iklim.
Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri Hulu Kabupaten Kampar terletak di
dalam zona iklim tropis dengan temperatur rata-rata 290 C musim kemarau terjadi pada
bulan Maret hingga bulan September dan musim hujan terjadi pada bulan Oktober
hingga bulan Pebruari dengan jumlah hari hujan pada bulan Desember sebanyak 21
hari dengan curah hujan sebanyak 419 mm dan jumlah hari hujan minimum terjadi
pada bulan Juli sebanyak 6 hari hujan dengan curah hujan sebanyak 88 mm. Jumlah
perkiraan hari hujan pada tahun 2010 sebanyak 148 hari dengan curah hujan sebanyak
2.381 mm / tahun.

3.2.Tahapan Survey Lapangan.


Pemilihan lokasi pembangunan diprioritaskan untuk desa terpencil dan belum
tersambung dengan jaringan listrik PT. PLN untuk jangka waktu 5 tahun kedepan
dengan penyebaran penduduk yang terpusat ( terkonsentrasi).
Adapun tahapan-tahapan survey yang dilakukan meliputi kegiatan sebagai berikut:
a. Inventarisasi data sosial ekonomi yang meliputi data jumlah penduduk/kepala
keluarga, mata pencaharian, pendidikan, pendapatan rata-rata, jenis dan jumlah
energi yang digunakan lembaga pemerintah desa, usaha ekonomi dan jarak
jaringan listrik PLN terdekat.
b. pengukuran dan perhitungan debit sumber air, informasi ini diperlukan agar
pada saat musim kemarau peralatan masih dapat beroperasi/berfungsi, debit
yang digunakan untuk perencanaan adalah debit pada musim kemarau.
c. Pengamatan/penelitian kesetabilan tanah ( geoteknik ) yang meliputi struktur
geologi, lithologi dan hidrogeologi.

Selanjutnya hasil survey dianalisa, dan apabila layak untuk direkomendasikan


untuk dibangun selanjutnya dilanjutkan ketahap perencanaan dengan menampilkan
sebagai berikut:
a.

Gambar rencana tata letak ( layout) bangunan PLTMH yang diplot pada peta
topografi.

b. Gambar bentangan jaringan distribusi yang di plot pada peta desa.


c.

Gambar detail setiap unit komponen meliputi bangunan sipil, mekanikal,


elektrikal dilengkapi dimensi, level dan spesifikasi teknis.

3.3.Pengukuran Debit .
Debit adalah banyaknya air yang tersedia pada suatu sungai, turbin air sebagi
pembangkit listrik memerlukan ketersediaan air yang cukup dan konstan sebagai
penggerak turbin, dengan demikian maka diperlukan pengukuran-pengukuran debit
yang dilakukan baik dalam musim ke kering dimana aliran air berada dalam kondisi
paling rendah hal ini penting sekali untuk menjamin kelangsungan operasi mesin
tersebut. Didalam pengukuran debit air ada 2 aspek penting yang harus diperhatikan :
a. Pengukuran kecepatan aliran sungai.
b. Pengukuran luas penampang sungai.

3.3.1. Pengukuran Kecepatan Aliran Sungai.


Dalam rangka untuk menarik kesimpulan yang berarti tentang aliran sungai,
pengamatandata aliran mutlak dapat dperlukan. Data ini dapat dikumpulkan dengan cara
mengukur aliran pada suatu stasiun pengukur.
Pengukuran kecepatan aliran sungai dapat dilakukan dengan cara sederhana
yaitu dengan mencari bagian sungai yang lurus kira - kira 15 meter lalu lepaskan

pelampung pada jarak yang dimaksud, pada lintasan sungai sebanding dengan waktu
yang dibutuhkan pelampung untuk melintasinya. Peralatan yang dibutuhkan adalah
stop watch dan meteran gulung lihat gambar 3.1. pengukuran kecepatan sungai, pada
lintasan sungai sebanding dengan waktu yang dibutuhkan pelampung untuk
melintasinya. Peralatan yang dibutuhkan adalah stop watch dan meteran gulung.

15

PELAM PUN G

JA R A K Y A N G
D IT E M P U H
PELA M PU N G

Gambar 3.1. Pengukuran kecepatan aliran sungai.

Hasil pengukuran yang dilakukan sebanyak 7 kali pada bagian sungai yang
dimulai dari titik paling pinggir paling kiri sampai pinggir paling kanan dan semangkin
rapat pengukuran jarak semangkin baik hasil pengukurannya, pengukuran dilakukan
pada bulan Januari 2011 dimana pada bulan tersebut merupakan musim kering yang
nantinya digunakan sebagai debit rencana hal ini dimaksud agar mesin dapat beroperasi
secara efisien, di Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri hulu Kabupaten Kampar
didapat data data kecepatan aliran lihat tabel 3.1. pengukuran kecepatan aliran air
sungai yang merupakan hasil pengukuran :
Tabel 3.1. Data Hasil Pengukuran Kecapatan Aliran

Panjang

Waktu tempuh ( t )

Waktu Tempuh

Kecepatan

( detik )

Rata Rata

Pelampung

(detik )

( meter/detik

Lintasan
( meter )

t1

t2

t3

t4

t5

15

65

55

65

75

55

t6
57

t7
67

tr

Vp

62,7

0,24

Dari data di atas maka kita dapat menghitung waktu tempuh rata - rata berjarak
15 meter adalah :
tr

t1 t2 t2 3 t4 5 t6 t6 tt
n

65 55 65 75 55 57 67
7

439
7

= 62,7 m / detik.
Maka kecepatan pelampung yang dihasilkan dengan mempertimbangkan
koefisien aliran dasar sungai berupa pasir dengan harga 0,7 adalah :
Kecepatan pelampung :
Vp = P / t
= 15 / 62,7
= 0,24 m/detik.
sedangkan kecepatan rata-rata aliran sungai ( Vr ) adalah :

Vr = c. Vp
= (0,7) . (0,24)
= 0,168 m/detik
Dimana :
t

= Waktu tempuh.

tr

= Waktu tempuh rata-rata.

= banyaknya pengukuran.

P = Panjang lintasan.
Vp = Kecepatan pelampung.
Vr = Kecepatan rata-rata aliran sungai.

3.3.2. Pengukuran Luas Penampang Sungai.


Untuk mencari debit air disamping kita harus menghitung kecepatan alir air juga
hatus diperhitungkan luas penampang sungai, di dalam pengukuran luas penampang
sungai dapat dilakukan dengan cara dimana lebar sungai yang lebarnya 8 meter dengan
irisan tegak dibagi menjadi 7 bagian lebar yang sama atau semangkin rapat semangkin
baik yang nantina dapat memberikan hasil perhitungan yang teliti terhadap luas
penampang sungai, hasil perhitungan yang diperlihatkan pada gambar 3.2. penampang
sungai yang merupakan hasil pengukuran yang dilakukan di Sungai Sialang Desa Batu
Sasak Kecamatan Kampar Kiri Hulu Kabupaten Kampar.

MUKA AIR

L
h1

h2

h3

h4

h5

h6

h7

Gambar 3.2 Gambar Penampang Sungai


Hasil pengukuran pengukuran luas penampang sungai Sialang Desa Batu Sasak
Kecamatan Kampar Kiri Hulu Kabupaten Kampar didapat datadata sebagai berikut
lihat tabel 3.2. data kedalaman sungai.
Tabel 3.2. Data Kedalaman Sungai
Lebar

Dalam sungai ( h )

Dalam

Luas

Sungai

( meter )

sungai

Penampang

rata-rata

Sungai

( meter )

( m2 )

hr

0,44

3,52

(meter )

h1

h2

h3

0.40

0,41

0,45

h4

h5

h6

h7

0,50

0,46

0,45

0,42

Dimana kedalaman sungai rata-rata ( hr ) adalah :


hr =

0,40 0,41 0,45 0,50 0,46 0,45 0,42


7

3,09
7

= 0,44 m2.
Dari data diatas maka didapatkan luas penampang sungai ( A ) adalah :

A hr . L
= ( 0,44 ) ( 8 )
= 3,52 m2
Dengan demikian dari hasil analisa hasil survey yang telah dilaksanakan , maka
kita dapat mencari debit ataupun kapasitas air sungai Sialang Desa Batu Sasak
Kecamatan Kampar Kiri Hulu Kabupaten Kampar dengan menggunakan persamaan
sebagai berikut :
Q = A . Vr
= 3,52 . 0,168
= 0,59 m3/detik

3.4.Pengukuran Head.
Pengukuran beda tinggi ( head ) dapat dilakukan dengan menggunakan cara
sederhana yaitu dengan menggunkan 2 buah mistar dan selang air lihat gambar 3.3 atau
dengan menggunakan alat ukur sudut ( TOPCON). Dari hasil pengukuran beda tinggi di

lokasi rencana Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mkirohidro di Desa Batu


Sasak Kecamatan Kampar Kiri Kabupaten Kampar hasil pengukuran dari rencana bak
penenang ke Power Hause didapat beda tinggi 7 meter.

h1
H2
Beda Tinggi H1 = H2 - h1

LOKASI WADAH AIR

Lokasi Bangunan Sentral

Sungai
h2
H3
2

HII = H3 - h2

h3
3

H4

HIII = H4 - h3

TINGGI TERJUN : H = HI + hII + hIII

Gambar 3.3 Pengukuran Tinggi Terjun.

Cara mengukur tinggi terjun dengan Menggunakan Selang Air :


1.

Peralatan yang diperlukan :


a. Selang plastik kecil berukuran 0,5 sampai 1,0 cm, panjang kurang lebih 20
s/d 50 meter atau sesuai dengan keperluan.
b. Pasak kira - kira sepanjang 1 meter dan tongkat ukur sepanjang kira kira 3
meter dibuat dari kayu.
c. Alat tulis.

2.

Persiapan sebelum mengukur.

a. Pasak dan tongkat ukur terlebih dahulu diberi garis ukur setiap 10 cm.
b. Isi selang dengan air.
c. Tentukan titik permukaan pengukuran dan titik akhir pengukuran, titik
permulaan terletak pada kedudukan bak penenang sedangkan titik akhir pada
tepi sungai dibawah bangunan rumah mesin.
3.

Pengukuran tinggi terjun.


a. Peganglah pasak secara tegak diatas titik permulaan pengukur.
b. Tarik ujung selang yang lain menuruni lereng dan pegang tegak tongkat ukur
diatas tanah apabila air didalam selang naik mendekati ujung tongkat ukur (
namakan tempat itu titik 2 ).
c. Baca dan catat angka angka meteran pada pasak dan tongkat ukur yang
ditunjuk oleh permukaan air diselang. Kurangilah angka angka tersebut,
hasilnya adalah beda tinggi titik 1 dan 2.
d. Lanjutkan pengukuran tersebut sampai pada titik akhir sungai.

BAB IV
ANALISA RANCANGAN BENTUK TURBIN

4.1. Pendahuluan
Dalam

perencanaan

analisa

bentuk

turbin

hal

yang

pokok

untuk

merencanakannya diperlukan data-data baik data tinjauan langsung di lapangan maupun


kajian literatur yang diperoleh dari buku.
Pada bab ini akan dibahas mengenai perhitungan baik bangunan sipil, mekanikal
dan elektrikal serta komponen pendukung dari sistem mikrohidro. Penyelesaian
perhitungan dengan menggunakan persamaan yang telah dipaparkan pada bab
sebelumnya.

4.2. Perencanaan Bangunan Sipil


Lingkup perencanaan bangunan sipil adalah menentukan ukuran dan kekuatan
bahan tersebut agar berfungsi sesuai yang direncanakan. Bangunan sipil adalah salah
satu komponen penting didalam didalam perencaan turbin air sebagai pembangkit listrik
tenaga mikrohidro dimana bangunan sipil terdiri dari Bendungan, Intake, Saluran
Penghantar, Bak Pengendap dan Bak Penenang, Rumah Turbin.
4.2.1. Bendungan
Bendungan berfungsi mengarahkan air ke bagunan sadap agar debit minimum
dapat disadap seluruhnya dan sebagai tempat penyimpan air dan untuk meninggikan
elevasi muka air di sungai sehingga air dapat mengalir ke arah intake untuk selanjutnya
dialirkan ke arah saluran pembawa khususnya pada musim kemarau.
Dalam menentukan dimensi ( ukuran ) bendungan adalah berdasarkan kondisi
lapangan. Lebar bendungan yang akan dibuat disesuaikan dengan lebar sungai, begitu

pula sebaliknya tinggi bendungan tergantung dari pada luas areal genangan. Untuk
perencanaan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro yang berada di Dusun Pangkalan
Serai Kecamatan Kampar Kiri Kabupaten Kampar dan sesuai dengan kondisi di
lapangan maka bendungan direncanakan selebar 13 meter dan tinggi 2,5 meter dan luas
genangan yang akan terjadi seluas 50 m2.
4.2.2. Intake
Intake adalah bagunan baik disisi kiri maupun kanan bendung berfungsi untuk
mengalirkan air ke saluran pembawa sesuai dengan debit yang direncanakan. Besar
debit air ( Q ) yang masuk ke pintu intake menuju saluran penghantar dan terus ke
turbin ditentukan oleh ukuran pintu intake.
Dimensi intake dapat dihitung dengan persamaan ( 2.7 )
-

Lebar pintu intake ( b ) :


=

2
3 (2

2.0,59
3.0,4(2.9,81.1,5)

= 0,4 m

Tinggi pintu intake ( h ) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.8) :

4.2.3. Saluran Pembawa

3
= .
2

3
0,4 = 0,6
2

Saluran pembawa adalah jalan air dari bangunan sadap sehingga air dapat
dimasukkan ke dalam pipa pesat, saluran harus merupakan saluran dengan aliran bebas
dan apabila melalui medan dimana bahaya longsor menimbulkan kerugian yang besar

maka saluran dapat dibuat tertutup sedangkan apabila tidak ada bahaya longsor maka
saluran dapat dibiarkan terbuka.
Bentuk penampang saluran pembawa dipilih antara trapesium dan empat persegi
panjang sesuai dengan keadaan geologi dan topografi daerah setempat. Pada jenis tanah
yang cukup sulit digali dengan tenaga manusia maupun medan yang terjal bentuk
penampang ditentukan empat persegi panjang sedangkan pada kondisi tanah yang
cukup mudah digali bentuk penampang ditentukan bentuk trapesium.
Melihat kondisi yang ada dimana jenis tanah di lokasi adalah tanah pasir padat
maka saluran yang direncanakan untuk dibuat adalah bentuk trapesium dengan sudut
kemiringan 450, dimana dimensi luas penampang saluran (AS) dapat dihitung dengan
persamaan ( 2.9 ) dan kecepatan aliran air (Vs) 1,2 m / s yang diambil :
=

0,59
= 0,49 m
1,2

Dan radius hidraulic ( r ) saluran tipe trapesium dapat dihitung dengan persamaan
(2.10) :

= 0,5
= 0,5

45
. 0,49 = 0,22 m
45
2

Untuk menghitung kemiringan/slope (S) saluran agar air mengalir dengan kecepatan
(VS) dapat dihitung dengan persamaan (2.11) :
=
=

. ,

= 0,001 /

( )

Dan dimensi saluran pembawa dapat dihitung dengan persamaan (2.12 dan 2.13) :
-

Kedalaman saluran:
d = 2r
= 2.0,22 = 0,44 m

Lebar saluran atas


4.

4.0,22
= 1,36
45

4.2.4. Bak Penenang


Di dalam menentukan dimensi bak yang perlu diperhitungkan adalah tinggi
tenggelam pipa pesat ( S ), sedangkan lebamya dapat disesuaikan dengan lebar saluran
penghantar.
-

Kecepatan aliran dalam pipa (VP) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.15 ):
= (0,125). (2

= (0,125). (2.9,81.7)

= 1,465 m/s

Diameter ekonomis pipa pesat (De) dapat dihitung dengan persamaan (2.16):
=
=

4
3,14

4.0,59
= 0,7 m
3,14.1,465

Sehingga tinggi tenggelam pipa pesat (S) dapat dihitung dengan persamaan (2.14) :
= 0,54.

= 0,54.1,465. 0,7
4.2.5. Pipa Pesat

= 0,66 m/s

Didalam perencanaan pipa pesat, pertimbangan yang perlu dilakukan adalah


dalam hal sebagai berikut
a. Perhitungan kehilangan Head.
b. Sambungan dan penyangga pipa.
c. Efek perubahan.
a. Perhitungan Kehilangan Head
- Perhitungan kehilangan head dapat disebabkan meliputi akibat gesekan (Hf) dan
akibat belokan (Hb ).

Perhitungan head akibat gesekan (Hf) dapat di hitung dengan persamaan


(2.17) :
=

10.

10. 0,012 . 0,59


. 20 = 0,066 m
0,7 ,

Rugi-rugi head akibat belokan ( Hb ) timbul karena adanya perubahan


kecepatan aliran air dalam pipa yang disebabkan oleh belokan, katup dan
pengecilan dan pembesaran dalam pipa dapat dihitung dengan persamaan
(2.18):
=

= 0,225

1,465
= 0,025 m
2.9,81

Kehilangan head akibat belokan total (Hbt ) yang berjumlah 2


Hbt = 2. 0,025 = 0,05 m

Head net ( Hn) adalah Head hasil pengukuran dilapangan (HI) dikurangi head
akibat gesekan (Hf) ditambah head belokan total (Hbt) sehingga head total
menjadi :
Hn = Hl ( Hf + Hbt )

= 7 ( 0,066 + 0,05 ) = 6,884 m


b. Sambungan pada penyangga pipa
Sambungan muai ( expansion joint ) diperlukan untuk meluluskan gerakan pipa
terutama perpanjangan dan perpendekan akibat terjadinya perubahan temperatur,
perubahan panjang pipa ( L ) dan sangat dirasakan bila menggunakan pipa yang cukup
panjang. Besar perubahan panjang pipa dapat dihitung dengan persamaan ( 2.19 ) :
L = L . a . T
= 20 . ( 1,2 x 10-6 ) . 10 = 2,4 . 10-4 m

4.3. Perencanaan Mekanikal


Didalam pembangunan suatu Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH),
perencanaan mekanikal yaitu pembuatan turbin air adalah memegang peranan penting.
Turbin air dirancang berdasarkan tinggi hidrolik netto dan debit rencana. Lingkup
perencanaan mekanikal adalah menentukan dimensi turbin, daya yang dihasilkan turbin,
serta kelengkapan sistem turbin agar dapat berfungsi sesuai yang direncanakan.
4.3.1. Turbin
Didalam pemilihan jenis turbin yang layak dipakai untuk turbin-turbin
mikrohidro adalah Propeler, Cross-Flow, dan Pleton, sedangkan turbin Francis
mungkin layak untuk daya diatas 50 kW, Untuk tinggi hidrolik rendah ( lebih kecil dari
4 meter) disarankan memakai jenis Propeler, sedangkan untuk tinggi hidrolik (antara 1
meter sampai dengan 200 meter) disarankan memakai Cross-Flow dan untuk tinggi
hidrolik lebih besar 200 m disarankan memakai Pelton dan untuk kapasitas kecil kurang
dari 5 kW pemakaian jenis kincir dapat dipertimbangkan dimana konstruksi sangat
sederhana, namun efisiensi cukup rendah.

Disamping hal-hal teknis tersebut diatas, untuk itu perlu juga hal-hal untuk
menjadi pertimbangan dibawah ini
1. Komponen harus cukup andal karena dipakai di daerah terpencil jauh dari sarana
untuk perbaikan.
2. Biaya pembuatan murah.
3. Mudah dan sederhana pembuatannya. Hal ini dimaksudkan agar dapat dibuat di
bengkel-bengkel kecil.
Guna mencapai tujuan di atas tanpa menyimpang disain teknis yang
dipersyaratkan maka perlu dihitung dimensi turbin meliputi :

4.3.1.1. Panjang roda turbin (runner)


Panjang roda turbin dapat dihitung dengan persamaan ( 2.20 ) :
=

1000.
.

1.000.0,59

0,92.0,36,884

= 81,5 cm

4.3.1.2. Diameter roda turbin (runner)


Roda turbin menghasilkan daya dan putaran, putaran diperoleh dari tinggi tekan
air yang bekerja pada roda turbin. Dari hasil penelitian diketemukan bahwa diamater
roda turbin khusus jenis Cross-Flow dengan perbandingan sebagai berikut:

Dimana
Di = Diameter dalam
Do = Diameter luar

2
= .
3

= 20 cm

4.3.1.3. Kecepatan putaran turbin


Untuk menentukan kecepatan putaran turbin dapat ditentukan dengan
menggunakan persamaan ( 2.21 ) :
=

40
. 6,884 = 350 rpm
0,3

4.3.1.4. Kecepatan spesifik turbin


Kecepatan spesifik suatu istilah yang dipakai untuk mengelompokkan turbin turbin atas unjuk kerja dan perimbangannya, tanpa mempedulikan besar ukuran nyata
atau kecepatan kerjanya.Untuk menentukan kecepatan spesifik turbin dapat ditentukan
dengan persamaan ( 2.22 ):
=

350. 23,9
= 153 rpm
6,884 /

Didalam penentuan jenis turbin yang akan digunakan berdasarkan pertimbangan


teknis dan pertimbangan ekonomis sebagai berikut:
a. Tinggi jatuh air ( Head ) di lokasi Desa Batu Sasak 6,884 meter, dimana untuk
turbin Cross-Flow tinggi jatuh air yang disyaratkan yaitu 1 m >H< 200 m.
b. Kecepatan putaran spesifik ( ns ) hasil perhitungan adalah 153 sedangkan
batasan untuk turbin Cross-Flow adalah 42 sampai 170.
c. Teknologinya sederhana dan dapat dibuat dibengkel-bengkel umum apabila
adanya kerusakan.
d. Harganya relatif murah

Dari tinjauan di atas bahwa untuk Desa Batu Sasak jenis turbin yang cocok
adalah jenis Cross-Flow.

4.3.1.5. Daya Turbin


Dari hasil survey lapangan dengan telah diketahuinya debit air ( Q ) dan tinggi
terjun air ( H ) maka kita dapat menghitung daya turbin dengan menggunakan efisiensi
g = 60 % diambil untuk jenis Cross-Flow dengan alasan bahwa di Indonesia efisiensi
dari turbin tidak terlalu tinggi akibat kualitas dari pada fabrikasi dan proses perhitungan
dengan menggunakan persamaan ( 2.23 ) :
Pt = Q .

. g . Hn . t

= 0,59 x 1.000 x 9,81 x 6,884 x 0,6 = 23.906 w = 23,9 kW

4.4.

Perencanaan Elektrikal
Elektrikal merupakan komponen yang sangat penting dalam suatu sistem

Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro dimana generator merubah energi mekanis yang
dihasilkan turbin di ubah menjadi tenaga listrik.

4.4.1. Generator
Dalam sistem ketenagalistrikan generator memegang peranan yang sangat
penting dalam menghasilkan tenaga listrik, dimana bila poros generator diputar sampai
pada putaran nominalnya. Daya dan putaran generator dapat dicari dengan
menggunakan persamaan yang terdapat pada bab sebelumnya yaitu :

4.4.1.1. Daya Generator

Untuk mencari daya dan putaran generator pada spesifikasi pabrik efisiensi (g)
91,5 % diambil dengan alasan bahwa generator akan dipakai pada beban penuh, proses
perhitungan dengan menggunakan persamaan ( 2.24 ) :
Pg = ( Pt . g )
= 23,9 . 0,915 = 21,8 kW

4.4.1.2

Putaran Generator
Untuk mencari putaran generator dapat dicari dengan persamaan ( 2.25 ) :
=

4.5. Transmisi Mekanis

60

60.50
= 1.500 rpm
2

Pully adalah suatu perlengkapan transimisi mekanis yang berfungsi tempat


keudukan V belt / plate belt untuk memindahkan daya dari poros turbin ke generator.
Dimana pully ini terpasang pada kedua ujung poros turbin dan generator. Sedangkan
belt dipergunakan adalah tipe V belt / plate belt sebagai penghubung poros turbin dan
generator melalui pully, untuk menentukan diameter pully generator dapat dihitung
dengan persamaan ( 2.26) :
4.5.1. Diameter pully generator (Dg)
=

Dengan rasio transmisi ( i )

60.350
= 14 cm
1.500
=

350
= 0,2
1.500

Jadi perbandingan rasio putaran turbin dan putaran generator adalah 1 : 5 artinya
dimana satu kali putaran yang terjadi pada pully turbin sama dengan lima kali putaran
yang terjadi pully generator.
4.5.2. Kecepatan keliling pully ( v )
Kecepatan keliling pully turbin sama dengan kecepatan keliling pully generator
maka :
=

4.5.3. Jarak sumbu poros (sp ).

. .
60. . 350
=
= 18,3 cm
3.600
3.600

Jarak sumbu poros dapat dihitung dengan sebagai berikut :


Sp = k. Dt
= 1,5 . 60 = 90 cm

4.5.4. Panjang Keliling Sabuk ( Lk )


Panjang keliling sabuk dapat dihitung sebagai sebagai berikut :

1
L = 2 . sp + . Dg + Dt +
. (60 14)2
2
4. sp

= 2.90 +

. (14 + 60) +

1
. (60 14) = 288,5 cm
4.90

4.6. Perencanaan Peralatan Penting Turbin Air


Disamping kita merencanakan sistem turbin yang meliputi perencanaan sipil,
elektrikal, mekanikal dan transmisi mekanis, kita juga perlu menghitung peralatan
pentmg lainnya dari sebuah turbin yaitu meliputi : Segitiga kecepatan, elbow, nozzel,
kecepatan air keluar nozzel, dan poros.

4.6.1. Segitiga Kecepatan


4.6.1.1. Kecepatan Mutlak ( c )
Kecepatan mutlak ( c ) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.27 dan 2.28 )
Kecepatan mutlak sisi masuk ( c1 ).

c =

2. .

( / )

2.9,81.6,884 = 11,6 /

Kecepatan mutlak sisi keluar ( c2 )


c2 = 0,528 . c1 ( m/s )
= 0,528 . 11,6 = 6,1 m/s

4.6.1.2. Kecepatan Keliling Runner ( u )


Kecepatan keliling runner ( u ) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.29 dan
2.30) :
Kecepatan keliling runner sisi masuk ( u1 )
u =
=

. D . n
(m/s)
60

. 03.350
= 5,49
60

Kecepatan keliling runner sisi keluar ( u2 )


u =u .
= 5,49.

D
(m/s)
D

0,2
= 3,66 m/s
0,3

4.6.13. Kecepatan Relatif ( w )


Kecepatan relatif ( w ) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.31 dan 2.32 ) :

Kecepatan relatif arah sisi masuk ( w1 )


w1 = 0,555 . c1 (m/s)
= 0,555. 11,6 = 6,44 m/s
Kecepatan relatif arah sisi keluar (w2 ).
w2 = 0,875 . u1 ( m/s ) = 0,875. 5,49 = 4,8 m/s

4.6.1.4. Sudut-Sudut Kecepatan Mutlak (


Kecepatan sudut kecepatan mutlak (

) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.33

dan 2.34) :
Sudut-sudut kecepatan mutlak sisi masuk (

).
( )

= Arc Cos 2.
= Arc Cos 2.

5,49
= 18,8
11,6

Sudut-sudut kecepatan mutlak sisi keluar (

= Arc Tan 2.

= Arc Tan 2.

4.6.1.5. Sudut-Sudut Kecepatan Relatif (


Sudut sudu Kecepatan relatif (

= Arc Tan (2. Tan

= Arc Tan( 2. Tan 18,8) = 330

Sudut-Sudut pada arah sisi keluar (


2=

90

( )

6,44
= 66,9
5,49

) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.35 dan

Sudut-Sudut pada arah sisi masuk ( 1).


1

2.36) :

).

4.6.1.6. Sudut Kisi Sudut (

Kecepatan kisi sudut (s) dapat dicari dengan persamaan ( 2.37 dan 2.38 ) :
Sudut kisi sudut arah pemasukan (

).

= Arc Sin

10.

Sudut Kisi Sudut Arah Keluaran (

( +
c

= Arc Sin

33 + 90
= 46,3
11,6

= 180 (

= 180 (33 + 90 + 46,3) = 10,7

4.6.1.7. Sudut Kelengkungan Sudu (


Sudut kelengkungan sudu (

= 180 2(

) dapat dicari dengan persamaan ( 2.39 )

= 180 2(33 + 46,3) = 21,4

4.6.1.8. Jari - Jari Kelengkungan Sudu ( rs )


Jari -jari kelengkungan sudu (rs) dapat dicari dengan persamaan ( 2.40 )
rs = 0,326 . R1
= 0,326 . 15 = 4,89 cm

4.6.1.9. Jari- Jari Lingkaran Masuk ( rm ).


Jari jari lingkaran masuk (rm) dapat dicari dengan persamaan ( 2.41 ) :

2
1

2.

4,89 + 15 2.15.

1.

33 = 14,3 cm

4.6.1.10. Lebar Busur Pemasukan Air Ke Runner ( Lb )


Lebar busur pemasukan air ke runner ( Lb ) dapat dihitung dengan persamaan
( 2.42 ) :
L =

. .

3600

30. . 45
= 11,7 cm
360

4.6.1.11. Luas Pemasukan Air Ke Runner ( Ar )


Luas permukaan air ke runner ( At ) dapat dihitung dengan persamaan ( 2.43 ):
Ar = bo . Lb
= 81,5 . 11,7 = 953,4 cm2

4.6.1.12. Jumlah Sudut-sudut Runner ( Zs )


Jumlah sudut-sudut pada runner dapat dicari dengan menggunakan persamaan
(2.44 dan 2.45) :
Jarak antara sudut ( S1 )
S1 = Lb . Sin

= 11,7 . Sin 33 = 6,4 cm

Junmlah sudut ( Zs )
Z =
=

4.6.1.13. Berat Runner ( Wr )

.D
S

. 30
= 15
6,4

Berat runner dapat dihitung dengan persamaan ( 2.46) :


Wr = 35 ( Do )3
= 35 . ( 0,9843 )3 = 33,38 lb = 15 kg
4.6.2. Elbow
Dari hasil tinjauan pustaka yang terdapat pada Bab II bahwa luas penampang
mulut elbow ( As ) dan lebar mulut elbow ( bc ) dapat dihitung dengan persamaan (2.47
dan 2.48) :
Luas penampang elbow ( Ap )
Ac = Ap =

. De2
4

. 70 = 3.846 cm
4

Lebar mulut elbow ( bc )


bc =

Ae
le

3.846,5
= 47 cm
81,5

4.6.3. Nozzel
Dalam perhitungan nozzel dimana dimensi nozzel sama dengan panjang mulut
elbow dapat dihitung dengan menggunkan persamaan ( 2.49 dan 2.50 ) :
Panjang mulut nozzel ( lc )
ln = lc = 70 cm
lebar mulut nozzle ( bc ) m

bn = bc = 47 cm
4.6.4. Kecepatan Air Keluar Nozzel
Untuk mendapatkan kecepatan air yang keluar dan nozzel ( vo ), maka dapat
dicari sebagai berikut :
Laju aliran volume ( Qo )
Qo = v o . A c

4.7. Pasak

vo =

Qo
0,59
=
= 1,5 m/s
Ae 3.846,5

Pada perencanaan pasak untuk turbin air disini dipakai pasak benam yang
mempunyai penampang segi empat dimana terdapat juga bentuk prigmatis dan tirus dan
diberi kepala untuk memudahkan pencabutan.
Untuk menghitung dimensi pasak yang digunakan berdasarkan diameter poros
dan telah dinormalisasi, dimana diameter poros ( dp ) = 60 mm maka diperoleh hasil
sebagai berikut:
-

Lebar pasak ( b )

= 15 mm

Tinggi pasak ( h )

= 10 mm

Panjang pasak ( 1 )

= 100 mm

Tinggi bagian bawah pasak t1 = 5 mm

Tinggi bagian atas pasak t2

= 5 mm

4.8. Poros
Untuk merencanakan poros yang berfungsi untuk meneruskan daya dan putaran,
hal-hal yang harus diperhatikan yaitu : kekuatan poros, kekakuan poros, putaran kritis.
4.8.1. Daya Rencana (Pd )

Daya rencana yaitu untuk mengetahui momen puntir yang terjadi, dapat dihitung
dengan persamaan ( 2.51 )

Daya rencana (Pd)


Pd = fc . Pt
= 1,2 . 23,9 = 28,68 kW

4.8.2. Momen puntir ( T )


Untuk mencari diameter poros maka kita harus menghitung momen puntir yang
terjadi dengan persamaan ( 2.52 ) :
= 9,74. 10 .
= 9,74. 10 .
4.8.3. Tegangan geser yang diizinkan (

28,68
= 79.812,3
350

Tegangan geser yang diizinkan depat dihitung dengan persamaan ( 2.53 ) :


=

1.

95
= 7,9kg/mm
6.2

4.8.4. Diameter poros ( dp ).


Setelah kita memperoleh momen puntir dan tegangan geser yang diizinkan maka
kita dapat menentukan besar kecilnya diameter poros dengan menggunakan persamaan
(2.54 ) :

5,1
dp =
.

1/3

5,1
. 1,3.1,5.79.812,3
7,9

= 46,5 mm

4.8.5. Bantalan.
Bantalan adalah elemen mesin yang menumpu poros dan beban, sehingga
putaran atau gerakan bolak-baliknya dapat berlangsung secara halus, aman dan panjang
umur. Bantalan harus cukup kokoh untuk memungkinkan poros serta elemen mesin
lainnya bekerja dengan. Jika bantalan tidak berfungsi dengan baik maka prestasi seluruh
sistem akan menurun atau tidak dapat bekerja sebagaimana mestinya.
Ukuran bantalan sebagai berikut
-

Nomor Bantalan

30310

Diameter bantalan dalam ( di )

50 mm

Diameter bantalan luar ( D )

110 mm

Lebar bantalan ( B )

27 mm

Faktor Beban Aksial ( Yi )

1,7

Faktor Beban Aksial ( Yo )

0,95

Kapasitas nominal dinamis spesifik ( C )

8.900 kg

Kapasitas normal statis spesifik ( Co )

9.950 kg

4.8.6. Diameter Poros Turbin (dpt)


Diameter poros turbin dapat dicari sebagai berikut :
dpt = dalam bantalan + 2. Tinggi pasak
= 50 + 2 . 10 = 70 mm

4.8.7. Tegangan Geser yang Terjadi (


Tegangan geser yang terjadi (

) dapat dicari dengan menggunakan persamaan

(2.55) :
=

5,1.

kg/mm

4.8.8. Berat Poros


Akibat adanya berat poros, maka poros terdapat beban terpusat yang bekerja pada
pusat massa. Dalam hat ini berat masing-masing poros disajikan pada Gambar 4.1.
poros turbin air.

Gambar 4.1 Poros Turbin Air


Keterangan
A dan E

= Poros

B dan D

= Poros bantalan

= Poros Runner

Untuk mendapatkan berat poros dapat dihitung dengan persamaan ( 2.56 dan
2.57 ) :
-

Diamater rata-rata poros ( dpr )


d

(46,5.150) + (50.27) + (70.815) + (50.27) + (46,50.50)


1.069
= 64,5 mm

Volume poros ( Vpr )

Berat poros ( Wp )

(46,5) . 254 +

(64,5) . 815 = 3.566.625 mm

Wp = Wpr +
= 3.566 . 625 . 7,8 . 10-6 = 28 kg

4.8.9. Momen Lentur Pada Poros


Untuk mengetahui momen lentur yang terjuadi pada poros dimana berat pully
diasumsikan seberat Wpl = 5 kg. Momen lentur yang akan terjadi terlihat pada gambar
4.2

Gambar 4.2 Momen Lentur

Dimana :
Wpl = Berat Pully

= 5 kg

Wr

= 15 kg

= Berat Runner

l1

= 254 mm

l2

= 407,5 mm

l3

= 407,5 mm
=+

Rb ( l2 + l3 ) Wpl . l1 + Wr . l2 = 0

Rb ( l2 + l3 ) = Wpl . l1 Wr . l2

Rb =

Rb =

,
,

.
.

= 5,9 kg

MB = +

Ra ( l2 + l3 ) Wpl . ( l1 + l2 + l3 ) + Wr . l3 = 0
Ra ( l2 + l3 ) = Wpl . (l1 + l2 + l3 ) + Wr . l3
Ra =

Ra =

W . (l + l + l )
l +l

5. (25,4 + 40,75 + 40,75) + 15.40,75


= 14 kg
40,75 + 40,75

4.8.10. Gaya Yang Terjadi Pada Poros


Gaya-gaya yang terjadi pada poros dapat dihitung sebagai berikut :
Gaya pada titik ( F1 ):
F1 = Berat Pully + Berat Poros
= 5 + 28 = 33 kg
Gaya pada titik dua ( F2 )
F1 = Berat Runner + Berat Poros
= 15 + 28 = 43 kg

4.8.11. Defleksi Yang Terjadi Pada Poros


Defleksi maksimum dapat dan dihitung sebagai berikut :

Gambar 4.3 Defleksi Poros


Dimana :
a = 254 mm

F1 = 33 Kg

b = 815 mm

F2 = 43 Kg

Sehingga momen Inersia ( I ) :

64

.
64

. (64,5) = 8,4. 10 mm

a. Defleksi yang terjadi di titik C adalah :


Y =

3. .

. .
3. .

33. (254)
43. (254) . 815
+
= 5,3. 10 mm
3. (2,1. 10 ). (8,4. 10 ) 3. (2,1. 10 ). (8,4. 10 )
Y

Jadi:

. .
16. .

43.254. 815
= 2,6. 10 mm
16. (2,1. 10 ). (8,4. 10 )

Yc = Yc1 + Yc2
= 5,3 . 10-2 + 2,6 . 10-2 = 0,079 mm
b. Difleksi dititik D adalah :

Jadi :

. .
16. .

.
48. .

33.254. 815
= 1,97. 10 mm
16. (2,1. 10 ). (8,4. 10 )

43.815
= 3,3. 10 mm
48. (2,1. 10 ). (8,4. 10 )

Yd = Yd1 + Yd2
= 1,97 . 10-2 + 3,3 . 10-5 mm = 0,0197 mm
Maka difleksi maksimum ( Ym ) dengan harga 1,9 . 10-5 m
4.8.12.

Kecepatan Sudut Putaran Kritis


Untuk mendapatkan sudut putaran kritis dapat dihitung dengan persamaan (2.58)

:
=
=

9,81.

28. (1,9. 10 )
= 718,5 rad/s
28. (1,9. 10 )

4.8.12. Putaran Kritis


Putaran kritis dapat dicari dengan menggunakan persamaan (2.59) :

Nk =

60. k
2.

60.718,5
= 6.321 rpm
2.

Karena putaran kritis ( Nk ) > lebih besar dari pada putaran turbin ( nt ) maka
poros turbin dapat beroperasi dengan aman dimana putaran kritis (Nk = 6.321 rpm) dan
putaran turbin (nt = 350 rpm).

4.9.

Sistem Kontol

4.9.1. Pengaturan Putaran Turbin


Daya turbin ditentukan berdasarkan besarnya Q ( kapasitas air ) juga H ( tinggi
air jatuh ) dari kedua besaran tersebut hanya kapasitas air yang paling banyak
perubahan. Perubahan daya turbin akibat variasi kapasitas maupun akibat perubahan
pembebanan akan merubah putaran turbin.
Jika turbin digunakan untuk membangkitkan generator, maka frekuensinya harus
konstan. Kecepatan putarannya harus tetap, dengan demikian kondisi ini harus tetap
untuk setiap kondisi perubahan.
Pada turbin akan bekerja :
1. Momen penggerak harus air yang jatuh
2. Momen pelawan gerak, yaitu beban listrik
Agar turbin bergarak dengan kecepatan konstan, maka momen penggerak harus
sama dengan pelawan. Momen berubah jika ada perubahan head ( H ) dan debit air ( Q
). Momen pelawan berubah apabila beban/pemakaian listrik berubah. Tambahan H dan
Q menyebabkan perlambatan pada putaran turbin/generator. Perubahan H berlangsung
perlahan sehingga momen penggerak dan momen pelawan dapat dilakukan secara
manual. Perubahan beban listrik timbul secara tiba-tiba, sehingga menyesuaikan debit
air dan sudu perlu dilakukan secara otomatis, oleh karena itu diperlukan suatu alat
pengontrol kecepatan ( speep regulation control ). Yang paling umum digunakan pada
turbin air adalah governor tekanan minyak ( oil pressure governor ).

4.10. Keuntungan dan kerugian


Disini penulis coba untuk membandingkan keuntungan dan kerugian
penggunaan turbin mikrohidro dan penggunaan genset, adalah sebagai berikut :
- Energi yang digunakan untuk menggerakan turbin sangat efisien karena
menggunakan air.
- Teknologi yang digunakan sangat cocok diterapkan dilokasi perdesaan
- Biaya perawatan relative lebih kecil.
- Tidak menimbulkan polusi udara.
Kerugian mikrohidro :
- Biaya pembuatan mikrohidro relative cukup besar.
- Pembuatan system control yang cukup banyak.
Keuntungan genset :
- Energy yang dihasilkan cukup berfariasi, karena tergantung pemilihan genset
yang diinginkan.
- Dalam segi penataan genset lebih mudah dan relative lebih simple.

Kerugian genset :
- Menggunakan bahan bakar cukup banyak apabila penggunaan listrik 24 jam.
- Menimbulkan polusi udara.
- Biaya perawatan yang cukup mahal.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan.

Dari hasil survey potensi energi air sebagai penggerak turbin yang dilaksanakan di
Desa Batu Sasak Kecapatan Kampar Kiri Kabupaten Kampar diperoleh data sebagai
berikut :
a. Desa Batu Sasak Kecamatan Kampar Kiri Hulu Kabupaten Kampar
merupakan daerah yang terisolir yang belum menikmati sarana kelistrikan.
b. Debit air ( Q ) sesuai hasil analisa didapat

= 0,59 m3 / detik

Tinggi terjun

=7m

Kecepatan putaran spesifik turbin (ns ) = 53

dimana range untuk turbin Cross-Flow kecepatan spesifiknya diantara


42 s/d 170.
c. Daya Generator ( Pg )

= 21,8 kW

d. Putaran Generator ( Ng )

= 1500 rpm.

e. Tegangan

= 20/380 Volt.

f. Daya Pembangkit Maksimum

= 23,9 kW.

g. Intake
i.

Lebar pintu intake ( b )

ii.

Tinggi pintu intake ( h )

= 0,4 m
= 0,6 m

h. Saluran pambawa
i.

Kedalaman saluran ( d )

= 0,44 m

ii.

Lebar saluran atas ( W )

= 1,36 m

i. Perhitungan kehilangan Head


i.

Perhitungan head akibat gesekan ( Hf )

= 0,066 m

ii.

Rugi akibat belokan ( Hb )

= 0,05 m

iii.

Head total
6,884 m

j. Pipa pesat ( Penstock )


i.

Panjang

= 20 m

ii.

Lebar

= 0,7 m.

k. Elbow
i.

Luas penampang ( Ap )

ii.

Lebar mulut

= 3,846 cm2
( bc )

= 47

cm
l. Nozzel
i.

Panjang mulut nozzel ( lc )

= 70 cm

ii.

Lebar mulut nozzel ( bc )

= 47 cm

m. Kecepatan air Keluar Nozzel


i.

Laju aliran volume ( Qo )

= 1,5 m/s

n. Dimensi Saluran Pembawa


i.

Kedalaman saluran

= 0,44 m

ii.

Lebar saluran atas

= 1,36 m

o. Turbin yang sesuai dengan kondisi lokasi yang dapat diterapkan adalah jenis
Cross-Flow Tipe T12 R30 bo815 mm, daya Turbin 23,9 kW dan putaran 350
rpm.
p. Roda Turbin ( runner )
i.

Panjang ( bo )

= 815 mm

ii.

Diameter luar ( Di )

= 200 mm

iii.

Diameter dalam ( Do )

= 300 mm

iv.

Diameter poros turbin ( dpt )

= 70 mm

v.

Berat poros ( Wp )

= 28 kg

vi.

Berat runner

= 15 kg

vii.

Kecepatan putaran ( ns )

= 350 rpm

viii.

Kecepatan spesifik ( ns )

= 135 rpm

i.

Diameter pully ( Dg )

= 600 mm

ii.

Diameter generator ( v )

= 140 mm

iii.

Jarak sumbu poros ( sp )

= 900 mm.

iv.

Jarak sumbu pully

= 90 cm

v.

Panjang keliling sabuk ( Lk )

= 288,5 mm

i.

Jumlah sudu ( Zs )

= 15 Buah

ii.

Sudut sudu

q. Pully

r. Sudu

= 21,40

s. Segi Tiga Kecepatan


i.

Kecepatan mutlak ( c )
ii.

Sisi masuk ( c1 )

= 11,6 m/s

iii.

Sisi keluar ( c2 )

= 6,1 m/s

iv.

Kecepatan keliling runner ( u )


v.

Sisi masuk ( u1 )

= 5,49 m/s

vi.

Sisi keluar ( u2 )

= 3,66 m/s

vii.

Kecepatan relatif ( w )
viii.

Sisi masuk ( w! )

= 6,44 m/s

ix.

Sisi keluar ( w2 )

= 4,8 m/s

Sudut sudu kecepatan mutlak ( )

x.

xiii.

xi.

Sisi masuk ( 1 )

= 18,80

xii.

Sisi keluar ( 2 )

= 66,90

Sudut sudu kecepatan relatif ( )

xiv.Sisi masuk ( 1 )

= 330

xv.Sisi keluar ( 2 )

= 900

t. Pasak
i.

Lebar pasak

b)

= 15

mm
ii.

Tinggi pasak ( h )

= 10 mm

iii.

Panjag pasak

= 100 mm

iv.

Tinggi bagian bawah pasak ( t1 )

= 5 mm

v.

Tinggi bagian atas pasak ( t2 )

= 5 mm

i.

Daya rencana ( Pd )

= 28,68 kW

ii.

Momet puntir ( T )

(l)

u. Poros

79.812,3

kg.mm
iii.

Tegangan geser yang diinginkan ( a ) = 7,9 kg/mm2

iv.

Diameter poros ( dp )

v.

Momen lentur pada poros ( Ra )

vi.

Gaya yang terjadi pada poros

= 46,5 mm
= 14 kg

vii.

Gaya pada titik satu ( F1 )

= 33 kg

viii.

Gaya pada titik dua ( F2 )

= 43 kg

i.

Diameter bantalan dalam ( di )

= 50 mm

ii.

Diameter bantalan luar ( D )

= 110 mm

iii.

Lebar bantalan ( B )

= 27 mm

iv.

Faktor beban aksial ( Yi )

= 1,7

v.

Faktor beban aksial ( Yo )

= 0,95

vi.

Kapasitas nominal dinamis spesifik ( C )

= 8.900 kg

v. Bantalan

vii.

Kapasitas nominal statis spesifik ( Co ) = 9.950 kg

w. Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro di Desa Batu Sasak dapat


menghasilkan daya 20 kW pada kondisi debit yang minimal dan dapat
melayani kebutuhan masyarakat setempat yang berjumlah 90 KK atau dengan
kata lain 100 % terpenuhi akan tenaga listrik.

4.2. Saran.
Dari hasil analisa diatas untuk dapat direncanakan tahap selanjutnya yaitu tahap
Pembangunan Pembangkit Listrik Mikrohidro ( PLTMH ) perlu dilakukan analisa yang
lebih detail dari berbagai aspek baik teknis, ekonomis maupun terhadap lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA

a. Allen R. Inversin, Juni 1986, Micro-Hydro Power Sourcebook, A Pratical Guide


to Desigen and Implementation In Developing Countries, NRECA Internatinal
Foundation, Washinton DC.
b. Helmut Lauterjung, Ganggolf Scemit, 1989, Planning of Intake Structure, Friedr
Vieweg & Sohn, Braunscweig/Wiesbaden.
c. Departemen Pertambangan dan Energi, 1990, Instalasi Pembangkit Listrik
Pedesaan, Bagian-2, Pusat Listrik Tenaga Mikrohidro berkapasitas sampai 50
kW.
d. M. Eddy Sunarto, Alex Arter, Ueli Meiler, 1991, Pedoman Rekayasa Tenaga
Air, Pusat Teknologi Tepat Guna Swiss.
e. M. Eddy Sunarto, Alex Arter, Ueli Meiler, 1991, Teknik Merancang Turbin Air
Silang dan Perlengkapannya, Pusat Teknologi Tepat Guna Swiss.
f. Soewarno, 1991, Hidrologi, Pengukuran dan Pengolahan Data Aliran Sungai,
g. Dietzel Frizt, Daksono Sriyono, 1993,

Turbin, Pompa dan Kompresor,

Erlangga, Jakarta.

No

Data

Simbol

Nilai

Satuan

1
2
3
4
5
6
7

10

11

12

13
14

15

16

17

Debit ( kecepatan aliran sungai)


Head (tinggi terjun)
Daya Generator
Putaran Generator
Daya Turbin
Putaran Turbin
Intake
Lebar Pintu Intake
Tinggi Pintu Intake
Saluran Pembawa
Kedalaman saluran
Lebar saluran atas
Perhitungan kehilangan Head
Rugi akibat belok
Head total
Pipa pesat Penstock
panjang
lebar
Elbow
Luas penampang
Lebar mulut
nozzel
Panjang mulut nozzel
Lebar mulut nozzel
Kecepatan air keluar nozzel
Laju aliran nozzel
Dimensi saluran pembawa
Kedalaman saluran
Lebar saluran atas
Roda turbin (runner)
Panjang
Diameter luar
Diameter dalam
Diameter poros turbin
Berat poros
Berat Runner
Kecepatan Putaran
kecepatan spesifik
Pully
Diameter Pully
Diameter Pully Generator
Jarak Sumbu Poros
Jarak Sumbu Pully
Panjang Keliling Sabuk
Sudu
Jumlah Sudu

Q
H
Pg
Ng
Pt
nt

0,59
6,664
21,8
1500
23,9
350

m3/tedit
m
kW
rpm
kW
rpm

b
h

0,4
0,6

m
m

d
W
Hf
Hb

0,44
1,36
0,066
0,05
6,884

m
m
m
m
m

p
l

20
0,7

m
m

Ap
bc

3,846
47

cm2
cm

lc
bc

70
47

cm
cm

Qo

1,5

m/s

0,44
1,36

m
m

815
200
300
70
28
15
350
135

mm
mm
mm
mm
mm
mm
rpm
Rpm

Lk

600
140
900
90
288,5

mm
mm
mm
cm
mm

ZS

15

buah

bo
D1
D0
dpt
Wp
ns
ns
Dg
v
sp

Sudut Sudu
18 Pasak
Lebar Pasak
Tinggi Pasak
Panjang Pasak
Tinggi Bagian Pasak Bawah
Tinggi Bagian Pasak Atas
19 Poros
Momen Puntir
Tegangan Geser Yang Diinginkan
Diameter Poros
Momen Lentur Pada Poros
20 Bantalan
Diameter bantalan dalam
Diameter Bantalan Luar
Lebar Bantalan
Faktor Beban Aksial
Faktor Beban Aksial
Kapasitan Nominal Dinamik Spesifik
Kapasitan Nominal Statik Spesifik

21,4

derajat

b
h
l
tl
t2

15
10
100
5
5

mm
mm
mm
mm
mm

T
dp
Ra

79.812,3
7,9
46,5
14

kg.mm
kg/mm2
mm
kg

di
D
B
YI
Y0
C
C0

50
110
27
1,7
0,95
8.900
9.950

mm
mm
mm

kg
kg