Anda di halaman 1dari 14

IAS 16

PROPERTI, PABRIK, DAN PERALATAN

NAMA

JOKO WICAKSONO

NIM

1511060006

I.

Pendahuluan
Tujuan dari Standar ini adalah untuk mengatur perlakuan akuntansi untuk
properti, pabrik dan peralatan sehingga bahwa pengguna laporan keuangan dapat
memahami informasi mengenai investasi entitas di properti, pabrik dan peralatan dan
perubahan dalam investasi tersebut . Isu-isu utama dalam akuntansi untuk properti, pabrik
dan peralatan adalah pengakuan aset , penentuan jumlah tercatat dan biaya penyusutan
dan kerugian penurunan nilai diakui terkait aset tersebut.

II.

Ruang Lingkup
Standar ini tidak berlaku pada:
a) property, plant and equipment yang diklasifikasikan sebagai held for sale
sehubungan dengan IFRS 5 Non-current Assets Held for Sale and Discontinued
Operations;
b) biological assets related to agricultural activity (see IAS 41 Agriculture);
c) pengakuan dan pengukuran aset eksplorasi dan evaluasi (lihat IFRS 6 Exploration
untuk dan Evaluasi Sumber Daya Mineral ) ; atau
d) hak mineral dan cadangan mineral seperti minyak , gas alam dan sumber daya
yang sama non regenerative
Akan tetapi, standar ini berlaku bagi property, pabrik dan peralatan yang digunakan
dalam me-maintain aset yang dijelaskan pada poin b-d di atas.
Standar lainnya mungkin memerlukan pengakuan dari suatu aset tetap
berdasarkan pada pendekatan berbeda dari yang di Standard ini . Sebagai contoh, IAS 17
Sewa membutuhkan suatu entitas untuk mengevaluasi pengakuan dari item disewakan
properti , pabrik dan peralatan atas dasar transfer risiko dan manfaat . Namun, dalam
kasus seperti aspek lain dari perlakuan akuntansi untuk aset ini , termasuk depresiasi ,
yang diresepkan Standard ini .

III.

Pengakuan
Cost dari properti, pabrik dan peralatan harus diakui sebagai aset jika:
a) besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan berkenaan dengan aset
tersebut akan mengalir ke entitas ; dan
b) biaya aset dapat diukur secara andal
Suku cadang dan peralatan servis biasanya dilakukan sebagai persediaan dan
diakui dalam laporan laba rugi sebagai dikonsumsi . Namun, suku cadang utama dan
stand-by peralatan memenuhi syarat sebagai properti , pabrik dan peralatan ketika entitas
mengharapkan untuk menggunakannya selama lebih dari satu periode . Demikian pula ,
jika suku cadang dan servis peralatan hanya dapat digunakan sehubungan dengan suatu
aset tetap , mereka dicatat untuk sebagai properti , pabrik dan peralatan.
Standar ini tidak menetapkan satuan ukuran untuk pengakuan , yaitu apa yang
merupakan suatu aset , pabrik dan peralatan . Dengan demikian , penilaian diperlukan
dalam menerapkan kriteria pengakuan untuk spesifik entitas keadaan. Mungkin tepat
untuk agregat item individual tidak signifikan , seperti cetakan , alat dan meninggal , dan
untuk menerapkan kriteria untuk nilai agregat .
Entitas mengevaluasi sesuai prinsip pengakuan ini bahwa semua biaya properti ,
pabrik dan peralatan yang pada saat itu terjadinya. Biaya ini meliputi biaya yang
dikeluarkan awalnya untuk memperoleh atau membangun suatu aset , tetap dan biaya
yang dikeluarkan kemudian untuk menambah , mengganti bagian dari , atau layanan itu

IV.

Pengukuran pada saat Pengakuan


Suatu aset tetap yang memenuhi syarat untuk pengakuan sebagai aset harus
diukur pada biaya.
Biaya suatu aset tetap terdiri:
a) harga pembelian, termasuk bea impor dan pajak pembelian non - dikembalikan ,
setelah dikurangi diskon perdagangan dan rabat .

b) biaya yang dapat diatribusikan secara langsung untuk membawa aset ke lokasi
dan kondisi yang diperlukan untuk itu untuk mampu beroperasi dengan cara yang
dimaksudkan oleh manajemen .
c) estimasi awal biaya pembongkaran dan pemindahan aset tetap dan restorasi
tempat dimana aset tersebut terletak , kewajiban yang biaya tersebut timbul ketika
aset tersebut diperoleh atau sebagai konsekuensi dari penggunaan aset tersebut
selama periode tertentu untuk tujuan selain untuk menghasilkan persediaan
selama periode itu.
Contoh biaya yang dapat diatribusikan secara langsung:
a) Biaya imbalan kerja ( sebagaimana didefinisikan dalam IAS 19 Imbalan Kerja )
yang timbul secara langsung dari konstruksi atau akuisisi item properti , pabrik
b)
c)
d)
e)

dan peralatan.
costs of site preparation
initial delivery and handling costs
installation and assembly costs
biaya pengujian apakah aset tersebut berfungsi dengan baik , setelah dikurangi
dengan penerimaan bersih dari menjual item diproduksi sambil membawa aset ke

lokasi dan kondisi ( seperti sampel diproduksi ketika pengujian peralatan ) ; dan
f) honor professional Contoh biaya yang tidak termasuk dalam biaya aset tetap
adalah :
a) biaya pembukaan fasilitas baru ;
b) Biaya memperkenalkan produk baru atau jasa (termasuk biaya iklan dan kegiatan
promosi) ;
c) biaya melakukan bisnis di lokasi baru atau dengan kelas baru pelanggan
( termasuk biaya pelatihan staf ) ; dan
d) administrasi dan biaya overhead umum lainnya.
Pengakuan biaya dalam jumlah tercatat suatu aset tetap dihentikan pada saat item
di lokasi dan kondisi yang diperlukan untuk itu untuk mampu beroperasi dengan cara
yang dimaksudkan oleh pengelolaan. Oleh karena itu, biaya yang dikeluarkan dalam
menggunakan atau redeploying item tidak termasuk dalam dukung jumlah item. Sebagai

contoh, biaya berikut ini tidak termasuk dalam jumlah tercatat pada item properti , pabrik
dan peralatan :
a) biaya yang muncul ketika item yang beroperasi dengan cara yang dimaksudkan
oleh manajemen belum akan mulai digunakan atau dioperasikan kurang dari
kapasitas penuh.
b) kerugian operasional awal, seperti yang terjadi saat permintaan untuk output item
membangun; dan
c) biaya relokasi atau mengorganisir sebagian atau seluruh operasi entitas

Pengukuran Biaya Perolehan


Biaya perolehan properti, pabrik, dan peralatan adalah setara dengan nilai tunai yang
diakui pada saat terjadinya. Jika pembayaran suatu aset ditangguhkan hingga melampaui jangka
waktu kredit normal, perbedaan antara nilai tunai dengan pembayaran total diakui sebagai beban
bunga selama periode kredit kecuali dikapitalisasi sesuai dengan IAS 23 (revisi 2008): Biaya
Pinjaman. Satu atau lebih properti, pabrik, dan peralatan mungkin diperoleh dalam pertukaran
aset nonmoneter, atau kombinasi aset moneter dan nonmoneter. Pembahasan berikut mengacu
pada pertukaran satu aset nonmoneter dengan aset nonmoneter lainnya, tetapi hal ini juga berlaku
untuk semua pertukaran yang dijelaskan dalam kalimat sebelumnya. Biaya perolehan dari suatu
properti, pabrik, dan peralatan diukur pada nilai wajar kecuali:
(a) transaksi pertukaran tidak memiliki substansi komersial; atau
(b) nilai wajar dari aset yang diterima dan diserahkan tidak dapat diukur secara andal.
Aset yang diperoleh diukur dengan cara seperti di atas bahkan jika entitas tidak dapat dengan
segera menghentikan pengakuan aset yang diserahkan. Jika aset yang diperoleh tidak dapat
diukur dengan nilai wajar, maka biaya perolehannya diukur dengan jumlah tercatat dari aset yang
diserahkan.

Entitas menentukan apakah suatu transaksi pertukaran memiliki substansi komersial atau
tidak dengan mempertimbangkan sejauh mana arus kas masa depan diharapkan dapat berubah
sebagai akibat dari transaksi tersebut. Suatu transaksi pertukaran memiliki substansi komersial
jika:
(a) konfigurasi (contohnya risiko, waktu, dan jumlah) arus kas atas aset yang diterima berbeda
dari konfigurasi dari aset yang diserahkan; atau
(b) nilai spesifik entitas dari bagian operasi entitas yang dipengaruhi oleh perubahan transaksi
sebagai akibat dari pertukaran; dan
(c) selisih di (a) atau (b) adalah relatif signifikan terhadap nilai wajar dari aset yang
dipertukarkan.
Untuk tujuan menentukan apakah transaksi pertukaran memiliki substansi komersial,
nilai spesifik entitas dari bagian operasi entitas yang dipengaruhi oleh transaksi mencerminkan
arus kas setelah pajak. Hasil analisis ini dapat menjadi jelas tanpa entitas melakukan perhitungan
lebih rinci. Nilai wajar aset dapat diukur secara andal meskipun tidak ada transaksi pasar yang
sejenis, jika:
(a) variabilitas rentang estimasi nilai wajar yang masuk akal (wajar) untuk aset tersebut tidak
signifikan; atau
(b) probabilitas dari berbagai estimasi dalam rentang tersebut dapat dinilai secara rasional dan
digunakan dalam mengestimasi nilai wajar.
Jika entitas dapat menentukan nilai wajar secara andal, baik dari aset yang diterima atau
diserahkan, maka nilai wajar dari aset yang diserahkan digunakan untuk mengukur biaya
perolehan dari aset yang diterima kecuali jika nilai wajar aset yang diterima lebih jelas.

Biaya perolehan properti, pabrik, dan peralatan yang dicatat oleh lessee dalam sewa
pembiayaan ditentukan sesuai dengan IAS 17: Sewa. Nilai tercatat properti, pabrik, dan peralatan
dapat dikurangi dengan hibah pemerintah sesuai dengan IAS 20: Akuntansi Hibah Pemerintah
dan Pengungkapan Bantuan Pemerintah. Berikut adalah ilustrasi biaya pengukuran awal.

Ilustrasi
Berikut ini biaya yang dikeluarkan PT. Kelana dalam rangka perolehan mesin baru untuk produk
barunya:
1.

5 milyar untuk pembelian mesin

2. 50 juta biaya tenaga kerja untuk merubah interior pabrik agar sesuai dengan
penggunaan mesin.
3. 100 juta untuk penyiapan lokasi pabrik
4. 80 juta untuk pengiriman mesin
5. 500 juta PPN dan 500 juta bea masuk.
6. Biaya promosi produk baru 800 juta
7. Biaya instalasi mesin sebesar 120 juta
8. Biaya pengetesan awal 50 juta

9. Biaya grand opening 130 juta


10. Biaya tenaga enginering yang melakukan pengetesan dan instalasi 30 juta
11. Biaya administrasi yang dimasukkan dalam biaya overhead 25 juta

JAWABAN

Biaya dari pembukaan pabrik tersebut sebesar


5.000+50+100+80+500+500+120+50+30=6.430 milyar

Biaya yang tidak berhubungan langsung dengan perolehan dan pemasangan mesin pabrik
tersebut tidak boleh diakui.

Biaya yang tidak boleh dimasukkan adalah:


1. Biaya grand opening 130 juta
2. Biaya promosi produk baru 800 juta
3. Biaya administrasi yang dimasukkan dalam biaya overhead 25 juta

VI.

Pengukuran setelah Pengakuan


Cost Model (Pengukuran Harga Perolehan)
Dengan metode ini setelah aset tetap diakui sebagai aset tetap, aset tetap tersebut
dicatat pada harga perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi
penurunan nilai aset

Revaluation Model
Dengan metode ini setelah aset tetap diakui sebagai aset tetap, suatu aset tetap
yang nilai wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasian,
yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi
rugi penurunan nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Revaluasi atas aset tetap harus
dilakukan dengan keteraturan yang cukup reguler untuk memastikan bahwa jumlah
tercatat tidak berbeda secara material dari jumlah yang ditentukan dengan menggunakan
nilai wajar pada tanggal neraca.
Penentuan nilai aset dengan menggunakan nilai wajar pada umumnya dilakukan
melalui penilai yang memiliki kualifikasi profesional. untuk melakukan penilaian
terhadap tanah dan bangunan biasanya penilai menggunakan bukti pasar. Sedangkan
untuk penilaian aset tetap lain seperti pabrik dan peralatan penilai akan menentukan
sendiri nilai pasar wajarnya. Dalam hal tidak ada pasar yang memperjualbelikan aset
tetap yang serupa, penentuan nilai pasar wajar dapat dilakukan dengan pendekatan
penghasilan atau biaya pengganti yang telah disusutkan (depreciated replacement cost
approach). Frekuensi pelaksanaan revaluasi sendiri tergantung pada perubahan niali
wajar suatu aset. Jika nilai wajar yang tercatat berbeda secara material dengan nilai
revaluasi, maka revaluasi lanjutan perlu dilaksanakan. Untuk aset tetap yang mempunyai
perubahan nilai wajar secara fluktuatif dan sifatnya signifikan, revaluasi dapat
dilaksanakan tiap tahun. Sedangkan untuk beberapa aset lain yang tidak mengalami
perubahan secara fluktuatif dan signifikan, revaluasi tidak perlu dilaksanakan setiap
tahun. Untuk aset seperti itu revaluasi dapat dilakukan setiap tiga tahun atau lima tahun.
Untuk metode revaluasi, perlakuan terhadap akumulasi penyusutan aset tetap pada
tanggal revaluasi dapat dilakukan dengan salah satu cara sebagai berikut:

a) Disajikan kembali secara proporsional dengan perubahan dan jumlah tercatat


secara bruto dari aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi sama dengan
jumlah revaluasian, metode ini sering digunakan apabila aset direvaluasi dengan
cara memberi indek untuk menentukan biaya pengganti yang disusutkan
(depreciated replacement cost).
b) Dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto dari aset dan jumlah tercatat neto
setelah eliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aset tersebut.
Metode ini sering digunakan untuk bangunan
Pengakuan terhadap kenaikan atau penurunan nilai akibat revaluasi dilakukan
langsung pada kenaikan atau penurunan akibat revaluasi, kecuali jika revaluasi
dilakukan pada tahun-tahun berikutnya. Apabila revaluasi dilakukan untuk yang kedua
kali dan seterusnya, terdapat perlakuan yang berbeda. Perbedaan tersebut adalah:
a) Jika jumlah tercatat aset meningkat akibat revaluasi, kenaikan tersebut langsung
dikredit ke ekuitas pada bagian surplus revaluasi. Namun kenaikan tersebut harus
diakui di dalam laporan laba rugi hingga sebesar jumlah penurunan nilai aset
akibat revaluasi yang pernah dilakukan sebelumnya dalam laporan laba rugi.
b) Jika jumlah tercatat aset turun akibat revaluasi, penurunan tersebut diakui dalam
laporan laba rugi. Namun penurunan nilai akibat revaluasi tersebut langsung
didebit ke dalam ekuitas pada bagian surplus revaluasi selama penurunan tersebut
tidak melebihi saldo kredit surplus revaluasi untuk aset tersebut.
Penilaian kembali atau revaluasi aktiva tetap pada umumnya tidak diperkenankan
karena Standar Akuntansi Keuangan menganut penilaian aktiva berdasarkan harga
perolehan. Penyimpangan dari ketentuan ini mungkin dilakukan berdasarkan ketentuan
pemerintah. Ketika perusahaan melakukan penilaian kembali atas aset-asetnya, laporan
keuangan harus menjelaskan mengenai penyimpangan dari konsep harga perolehan di

dalam penyajian aktiva tetap serta pengaruh daripada penyimpangan tersebut terhadap
gambaran keuangan perusahaan. Selisih antara nilai revaluasi dengan nilai buku (nilai
tercatat) aktiva tetap dibukukan dalam akun modal dengan nama Selisih Penilaian
Kembali Aktiva Tetap.
Metode Proporsional
Peralatan senilai 2.000.000 diperoleh tanggal 1 Januari 2010 dengan masa manfaat ekonomis 5
tahun tanpa nilai sisa. tanggal 31 Desember 2010 nilai wajar aset adalah 2.400.000.

1/1/08

Dr. Aset tetap

2.000.000

Cr. Kas

31/12/08

2.000.000

Dr. Beban Penyusutan

400.000

Cr. Akumulasi Penyusutan

400.000

Metode Eliminasi
Peralatan senilai 2.000.000 diperoleh tanggal 1 Januari 2010 dengan masa manfaat ekonomis 5
tahun tanpa nilai sisa. tanggal 31 Desember 2010 nilai wajar aset adalah 2.400.000

1/1/08

Aset tetap

2.000.000

Kas
31/12/08

Beban Penyusutan

2.000.000
400.000

Akumulasi Penyusutan
31/12/08

Akumulasi Penyusutan

400.000
400.000

VII.

PENGHENTIAN PENGAKUAN
Jumlah tercatat suatu item aset tetap harus dihentikan pengakuannya:

(a) pada saat pelepasan; atau


(b) ketika tidak ada lagi manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan dari penggunaan atau
pelepasannya.
Entitas harus mengakui keuntungan atau kerugian atas penghentian pengakuan suatu item
aset tetap dalam laporan laba-rugi ketika item itu dihentikan pengakuannya. Keuntungan tersebut
tidak boleh diklasifikasikan sebagai pendapatan. Laba atau rugi yang timbul dari penghentian
pengakuan suatu aset tetap harus ditentukan sebesar selisih antara :
-

Jumlah neto hasil pelepasan, jika ada, dan


Jumlah tercatat dari aset.

Suatu asset

harus memenuhi definisi aset dan kriteria pengakuan aset tetap untuk diakui

(dimasukkan dalam laporan posisi keuangan entitas). Penghentian pengakuan suatu aset terjadi
ketika aset itu dihapuskan dari laporan posisi keuangan entitas. Pada umumnya, penghentian
pengakuan terjadi ketika aset dijual.
Contoh 1:
Pada tanggal 31 Desember 2011 suatu entitas menjual salah satu kendaraan pengangkut yang
jumlah tercatatnya $40.000 dengan menerima kas sejumlah $100.000, maka entitas tersebut
melakukan pencatatan
Kas

$100.000
Aset tetap-kendaraan

$40.000

Keuntungan dari penjualan

$60.000

Contoh 2:

Pada 31 Desember 2011suatu entitas membuang suatu unit mesin yang jumlah tercatatnya
$40.000. tidak ada arus kas yang diharapkan dari mesin tersebut. Entitas tersebut melakukan
pencatatan sebagai berikut:
Kerugian penurunan nilai

$40.000

Aset tetap-mesin

$40.000

VIII PENGUNGKAPAN
Laporan keuangan harus mengungkapkan, untuk setiap kelompok aset tetap:
a)
b)
c)
d)
e)

Dasar pengukuran digunakan untuk menentukan gross carrying amount.


Metode penyusutan yang digunakan.
Masa manfaat atau tarif penyusutuan yang digunakan.
Gross carrying amount dan akumulasi depresiasi pada awal dah akhir periode.
Rekonsiliasi carrying amount awal dan akhir periode menunjukkan:
- Penambahan.
- Aset yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual atau yang termasuk dalam
-

disposal grup sebagai yang dimiliki untuk dijual sesuai dengan IFRS 5.
Akuisisi melalui kombinasi bisnis.
Kenaikan dan penurunan hasil dari revaluasi dan kerugian penurunan nilai yang

diakui atau dibenarkan dalam other comprehensive income sesuai dengan IAS 36.
Kerugian penurunan nilai yang diakui sesuai dengan IAS 36.
Kerugian penurunan nilai yang dibetulkan sesuai dengan IAS 36.
Penyusutan.
Dan perubahan lainnya.

Laporan keuangan juga harus mengungkapkan:


a) Keberadaan dan jumlah restriksi atas hak milik karena penjaminan utang.
b) Nilai pengeluaran yang diakui dalam carrying amount aset tetap pada saat pembangunan
aset tetap.
c) Nilai komitmen kontrak dalam perolehan.
d) Jika tidak diungkapkan secara terpisah dalam statement of comprehensive income, nilai
kompensasi dari pihak ketiga untuk item-item aset tetap yang mengalamin penurunan
nilai, kerugiannya dimasukkan kedalam laporan laba rugi.

e)
f)
g)
h)
i)
j)

Dasar yang digunakan untuk menilai kembali aktiva.


Tanggal efektif penilaian.
Nama penilai independen (jika ada).
Hakekat setiap petunjuk yang digunakan untuk menentukan biaya pengganti.
Jumlah tercatat setiap jenis aktiva tetap.
Surplus penilaian kembali neraca.