Anda di halaman 1dari 2

Regenerasi Sel Saraf

1.

2.
a.
b.
c.
d.
3.

a.
b.
c.

Sel saraf merupakan sel yang unik dibandingkan dengan sel-sel lainnya. Salah satu
keunikannya adalah ketidakmampuannya dalam berproliferasi (sebagian besar pendapat) dan hanya
mampu meregenerasi aksonnya. Oleh karena itu, sel saraf termasuk kedalam sel permanen. Lembar
Tugas Mandiri ini akan membahas tentang proses regenerasi sel saraf tepid an berbagai faktor yang
mempengaruhinya.
Kemampuan proliferasi sel saraf, masih controversial. Ada yang berpendapat bahwa sel saraf
tidak akan mampu berproliferasi, pendapat lain mengatakan sel saraf mampu berproliferasi walaupun
sangat lambat, dan ada yang berpendapat bahwa sel saraf mampu berproliferasi, walaupun di sistem
saraf pusat. Tapi bagaimanapun, kerusakan yang ada pada sistem saraf pusat, bersifat permanen dan
tidak bisa diubah seperti semula. Berbeda dengan sistem saraf pusat, jika kerusakan berada di sistem
saraf tepi, akan ada reaksi akson. 1
Reaksi akson secara garis besar terdiri dari perbaikan kerusakan, memperbaharui proses, dan
memulihkan fungsi. Reaksi akson ini, terjadi pada 3 tempat, yaitu tempat spesifik kerusakan dimana
akan terjadi reaksi lokal, bagian distal tempat kerusakan dimana akan terjadi perubahan anterograde,
dan bagian proksimal tempat kerusakan dimana akan terjadi perubahan retrograde. (Gambar 1)
Reaksi Lokal
Reaksi lokal ini sangat membutuhkan peran dari sel-sel neuroglial. Pasalnya, pada reaksi lokal akan
terjadi proses perbaikan jaringan yang rusak. Selain itu, reaksi lokal pada tempat kerusakan akan juga
terjadi proses pembuangan debris-debris yang merupakan sisa-sisa sel yang rusak. 1
Reaksi Anterograde
Reaksi anterograde ini terjadi pada bagian distal (bawah) dari tempat kerusakan. Pada bagian bawah
tersebut, akan terjadi beberapa perubahan, diantaranya:
Terminal akson menjadi bersifat hipertrofi dan kemudian akan berdegenerasi. Hal ini menyebabkan
terputusnya post-sinaps. Sisa-sisa akson terminal akan difagosit oleh sel Schwann dan hasil
proliferasi sel Schwann akan membentuk akson terminal yang baru.
Seluruh akson bagian distal dari tempat kerusakan, akan berdegenerasi (wallerian degeneration /
orthograde degeneration). Makrofag dan sel Schwann spesifik akan memfagositosis sisa-sisa akson.
Sel Schwann berproliferasi sehingga membentuk tabung Schwann (Schwann tube). 1
Sel target dari neuron yang mengalami kerusakan, kemungkinan akan mengalami atrofi dan
gangguan. Hal inilah yang disebut transneuronal degeneration. 2
Reaksi Retrograde
Pada reaksi retrograde ini, bagian proksimal dari letak kerusakan akan mengalami degenerasi yang
nantinya akan bersamaan dengan terbentuknya akson yang baru. Beberapa proses yang terjadi pada
reaksi retrograde ini, antara lain:
Perikarion mengalami chromatolysis, dimana perikarion akan mengalami hipertrofi, badan Nissl akan
tidak beraturan, dan inti selnya akan menuju ke tepi. Disisi lain, ribosom bebas dan protein serta
makromolekul lainnya akan diproduksi lebih. 2
Akson bagian proksimal akan ber-regenerasi. Hal ini akan memerlukan bantuan dari sel Schwann,
makrofag, dan juga fibroblast.
Selubung myelin akan terbentuk. Akson bagian distal dan proksimal akan bertemu kembali. 1
Kemampuan regenerasi sistem saraf pusat tidak sama dengan kemampuan regenerasi sistem
saraf pusat. Pasalnya, sistem saraf pusat tidak mempunyai sel Schwann dan juga jaringan ikat. Proses
fagositosis pada sistem saraf pusat ini dilakukan oleh mikroglia, sel yang berperan sebagai makrofag
di sistem saraf pusat. Tempat bekas sel yang rusak, akan digantikan oleh sejumlah besar sel glia. Hal
ini akan menghasilkan glial scar yang dipercaya akan menghambat proses perbaikan. 1
Tidak semua regenerasi sel saraf menghasilkan perbaikan yang sempurna. Pada beberapa
kasus, akan terjadi neuron yang terlalu banyak ataupun neuron tersebut tidak pada tempat yang benar.
Regenerasi yang tidak benar ini, akan dihancurkan kembali. Penghancuran ini disebut
dengan plasticity. Plasticity ini dipengaruhi oleh faktor pertumbuhan, yaitu neurotrophins yang
diproduksi ole hsel glial, sel Schwann, neuron, dan juga sel target yang spesifik. 1