Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENGANTAR EKONOMI PERTANIAN

GAPOKTAN GEMAH RIPAH 123 sebagai Wadah Pembangun


Kesejahteraan Petani Dusun Krajan Desa Kucur Kecamatan Dau
Kabupaten Malang
Untuk Memenuhi Tugas Akhir Praktikum Pengantar Ekonomi Pertanian

Oleh:
Kelas E
Kelompok 1
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Uswatun Mariah
Rahmat Azharuddinsyah
Gigih Yuda Sekti
Susanti Evie Sulistiowati
Athiatul Hasanah
Laredo Wahyu Ponco Surya
Alvian Arlin Tsulasy
Dina Fitri Handayani
Muhammad Miftakhul Affandi

155040100111078
155040100111079
155040100111080
155040100111082
155040100111083
155040100111084
155040100111085
155040100111086
155040100111087

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015
LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM PENGANTAR EKONOMI PERTANIAN

INSTRUMEN PENGAMATAN LAPANG PENGANTAR EKONOMI


PERTANIAN di DESA KUCUR KECAMATAN DAU KABUPATEN
MALANG

Disetujui,

Asisten I

Asisten II

Aida Fitria Marpaung

Devita Anggraini

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat, hidayah, dan kesehatan
yang telah diberikan-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan
Praktikum Lapang Pengantar Ekonomi Pertanian dengan baik dan lancar. Dalam
laporan ini, penulis membahas mengenai Kelembagaan pertanian yang berkenaan
dengan kehidupan pertanian di Desa Kucur, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang.

Penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak yang telah
membantu sehingga penulisan laporan ini dapat diselesaikan dengan baik dan
lancar, kami ucapkan terimakasih kepada kedua orang tua kami yang selalu
mendukung, kepada Aida Fitria dan Devita Anggraini, selaku asisten praktikum
mata kuliah Pengantar Ekonomi Pertanian yang telah membimbing selama
praktikum dan Bapak Jumain selaku narasumber, serta pihak-pihak terkait yang
telah membantu penulis dalam proses penyelesaian penulisan laporan ini dengan
baik.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih terdapat
banyak kekurangan, untuk itu penulis berharap kritik dan saran yang membangun
guna memberikan hasil yang terbaik bagi isi penulisan laporan ini. Demikian
laporan praktikum ini dibuat. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi
para pembacanya.
Malang, 15 Desember 2015
Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................
KATA PENGANTAR......................................................................................
DAFTAR ISI....................................................................................................
I.

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
I.2 Tujuan
I.3 Manfaat
II. TINJAUAN PUSTAKA

II.1Definisi Kelembagaan
II.2Jenis-jenis Kelembagaan
II.3Fungsi Kelembagaan
III. METODOLOGI
III.1
Waktu dan Tempat Kegiatan Fieldtrip
III.2
Alat dan Bahan
III.3
Alur Kerja
IV. PEMBAHASAN
IV.1
Identifikasi Lokasi dan Kelembagaan
IV.2
Gambaran Umum Identifikasi Kelembagaan
IV.3
Peran dan Fungsi Umum Kelembagaan Ekonomi Pertanian
IV.4
Akses Petani terhadap Kelembagaan Ekonomi Pertanian
V. PENUTUP
V.1 Kesimpulan
V.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
GAPOKTAN adalah kelembagaan pertanian yang merupakan kumpulan dari
beberapa atau banyak kelompok tani. Kelompok tani membentuk suatu
kelembagaan pertanian karena dari masing-masing kelompok tani memiliki visi
dan misi yang sama. Keberhasilan dan kesejahteraan petani disebuah desa
bergantung pada kondisi geografis dan lingkungannya. Keberadaan kelompok tani
dan GAPOKTAN juga mempengaruhi keberhasilan dan kesejahteraan petani.
GAPOKTAN menyediakan berbagai fasilitas untuk mendukung usaha tani
yang dilakukan oleh petani. Hal ini dikarenakan gapoktan telah bekerjasama
dengan pusat yakni dinas pertanian. Fasilitas yang disediakan bersifat sewa atau
sebagai kas keuangan lembaga. Petani bebas menggunakan fasilitas yang
disediakan selama usaha tani berlangsung. Banyak manfaat yang didapat setelah
adanya kelembagaan pertanian.
Kegiatan GAPOKTAN perlu adanya pembelajaran lebih lanjut untuk
memperbaiki sistem kelembagaan yang belum optimal. Oleh karena itu kegiatan

fieldtrip ke kelembagaan pertanian dilakukan untuk menyelesaikan tugas laporan


akhir semester. Selain itu kegiatan fieldtrip ini bertujuan untuk menambah ilmu
pengetahuan tentang sistem kelembagaan pertanian.
1.2 Tujuan
Tujuan dari laporan ini adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

Mengetahui kelembagaan pertanian yang ada di desa Kucur


Mengetahui kelompok tani dan gabungan kelompok tani di desa Kucur
Mengetahui sistem kerja kelembagaan pertanian di desa Kucur
Mengetahui manfaat kelembagaan bagi petani dan masyarakat desa Kucur
Mengetahui kondisi pertanian desa Kucur setelah adanya kelembagaan
pertanian.

1.3 Manfaat
Manfaat dari laporan ini adalah:
1. Sebagai informasi lembaga pertanian lain untuk meningkatkan sistem
produksi pertaniannya
2. Memberi pembelajaran tentang sistem kelembagaan pertanian di desa
Kucur kepada masyarakat
3. Memberi informasi kepada mahasiswa sebagai bahan pembuatan laporan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Kelembagaan
Kelembagaan adalah menunjuk kepada sesuatu yang bersifat mantap
(established) yang hidup (constitued) di dalam masyarakat. Suatu kelembagaan
adalah suatu pemantapan perilaku (ways) yang hidup pada suatu kelompok orang.
Ia merupakan sesuatu yang stabil, mantap, dan berpola; berfungsi untuk tujuantujuan tertentu dalam masyarakat; ditemukan dalam sistem sosial tradisional dan
modern, atau bisa berbentuk tradisional dan modern; dan berfungsi untuk
mengefisienkan kehidupan sosial (Koentjaraningrat, 1997).
Kelembagaan adalah suatu tatanan dan pola hubungan antara anggota
masyarakat atau organisasi yang saling mengikat yang dapat menentukan
bentuk hubungan antar manusia atau antar organisasi yang diwadahi dalam suatu
organisasi atau jaringan dan ditentukan oleh faktor-faktor pembatas dan pengikat
berupa norma, kode etik aturan formal maupun informal untuk pengendalian
perilaku sosial serta insentif untuk bekerjasama dan mencapai tujuan bersama
(Djogo et al, 2003).
Kelembagaan sebagai sejumlah peraturan yang berlaku dalam sebuah
masyarakat, kelompok atau komunitas, yang mengatur hak, kewajiban, tanggung
jawab, baik sebagai individu mauapun sebagai kelompok (North, 1972).
2.2 Jenis-jenis Kelembagaan Pertanian
Kelembagaan pertanian memiliki delapan jenis kelembagaan, yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kelembagaan Penyedia Input


Kelembagaan Penyedia Modal
Kelembagaan Tenaga Kerja
Kelembagaan Penyedia Lahan
Kelembagaan Usaha Tani
Kelembagaan Pengolah Hasil Usaha Tani
Kelembagaan Pemasaran
Kelembagaan Penyedia Informasi

(Basuki et al, 2006).

2.3 Fungsi Kelembagaan Pertanian


Fungsi Kelompok Tani dan Gabungan Kelompok Tani
UU No. 19 tahun 2013 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani
pasal 74 berbunyi: Kelompok Tani dan Gabungan Kelompok Tani berfungsi
sebagai wadah pembelajaran, kerja sama, dan tukar menukar informasi untuk
menyelesaikan masalah dalam melakukan Usaha Tani sesuai dengan
kedudukannya.
Tugas Gabungan Kelompok Tani
Tugas Kelompok Tani dan Gabungan Kelompok Tani sebagaimana
dimaksud dalam UU No. 19 tahun 2013 tentang Perlindungan dan
Pemberdayaan Petani pasal 75 berbunyi: Dalam menyelenggarakan fungsinya,
Kelompok Tani dan Gabungan Kelompok Tani sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 74 bertugas:
a. Meningkatkan

kemampuan

anggota

atau

kelompok

dalam

mengembangkan Usaha Tani yang berkelanjutan dan Kelembagaan


Petani yang mandiri;
b. Memperjuangkan kepentingan

anggota

atau

kelompok

dalam

mengembangkan kemitraan usaha;


c. Menampung dan menyalurkan aspirasi anggota atau kelompok; dan
d. Menyelesaikan permasalahan anggota atau kelompok dalam ber-Usaha
Tani.

BAB III
METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat Kegiatan
Waktu pelaksanaan kegiatan : Jumat, 11 Desember 2015

Tempat Kegiatan

: Dusun Krajan, Desa Kucur, Kecamatan


Dau, Kabupaten Malang

3.2 Alat dan Bahan


Bolpoin
Buku dan kuisioner
Kamera

: Sebagai alat untuk mencatat hasil


wawancara.
: Sebagai media untuk mencatat hasil
wawancara.
: Sebagai alat untuk mendokumentasikan
wawancara.

3.3 Alur Kerja


Menyiapkan alat dan bahan

Memulai wawancara

Mengajukan pertanyaan dari kuisioner

Mencatat hasil wawancara

Membuat laporan hasil wawancara

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Identifikasi Lokasi dan Kelembagaan
Fieldtrip lapang pengantar ekonomi pertanian dilaksanakan di Desa
Kucur, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang. Disini kami kelompok 1
berkesempatan mewawancarai seorang ketua Gabungan Kelompok Tani
(GAPOKTAN). Beliau bernama Bapak Jumain yang berumur 46 tahun.
Beliau menjadi ketua GAPOKTAN sejak tahun 1985. Kelembagaan ekonomi
yang ada di wilayah Desa Kucur, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang
meliputi Lembaga Usaha Simpan Pinjam (USP), Simpanan Pedesaan
(Simpedes) dan Kredit Umum Pedesaan (Kupedes). Kelembagaan Usaha
Simpan Pinjam (USP) di Desa ini bernama USP GAPOKTAN yang mana
merupakan suatu kelembagaan dimana modal awalnya berasal dari pusat
(Dinas Pertanian), modal ini bernilai seratus juta rupiah. Modal ini dibagikan
kepada tiga Kelompok Tani yang tergabung dengan GAPOKTAN yang
diketuai oleh Bapak Jumain. Masing-masing Kelompok Tani mendapatkan
uang modal sebesar dua puluh lima juta rupiah, dan dari 25 juta rupiah ini
nantinya akan dibagikan kepada anggota kelompok tani, yang mana setiap
petani akan mendapatkan uang sebesar Rp 1.000.000. Tapi dalam
pembagiannya, petani disini hanya menerima uang modal sebesar Rp
850.000, karena sisanya yang sebesar Rp 150.000 dimasukkan kedalam
tabungan dan diambil setelah satu tahun. Kebanyakan anggota dari kelompok
tani tersebut mempergunakan uang modal untuk membeli kambing. Selain
uang modal, disini kelompok tani juga akan mendapatkan bantuan berupa
benih

jagung.

Simpanan

pedesaan

disini

dikelola

oleh

bendahara

GAPOKTAN, yang mana anggotanya adalah seluruh masyarakat desa tanpa


terkecuali. Tidak ada syarat khusus yang harus dipenuhi oleh masyarakat
yang ingin bergabung. Hanya saja saat ingin melakukan peminjaman,
diperlukan surat-surat seperti BPAP, KTP, dan surat akta kepemilikan tanah.
Sedangkan di bidang usaha, Desa ini memiliki beberapa bidang usaha

diantaranya yaitu pengepul, dan sewa alsintan. Pengepul disini datang dari
berbagai daerah, sehingga memudahkan para petani untuk menjual hasil
produk pertanian mereka. Sewa alsintan dilakukan di kelembagaan
GAPOKTAN itu sendiri, karena alsintan disini merupakan bagian dari
bantuan yang diberikan oleh pusat. Peminjaman tidak memiliki alur khusus.
Hanya cukup memiliki ijin dari ketua GAPOKTAN yang diikutinya.
4.2 Gambaran Umum Identifikasi/Profil Kelembagaan
Kelembagaan yang kelompok kami wawancarai bernama GAPOKTAN
GEMAH RIPAH 123. GAPOKTAN ini terletak di desa Kucur, Kecamatan
Dau, Kabupaten Malang. GAPOKTAN ini merupakan gabungan dari tiga
kelompok tani. Kelompok tani tersebut berada di beberapa desa, yakni
kelompok tani yang pertama terletak di desa Kucur Kecamatan Dau
Kabupaten Malang yang diketuai oleh Bapak Jumain yang sekaligus menjadi
ketua GAPOKTAN, kelompok tani yang kedua dan ketiga terletak di Desa
Sumberbendo Kecamatan Dau Kabupaten Malang yang masing-masing
diketuai oleh Bapak Sanoto dan Bapak Sumardi. GAPOKTAN disini berdiri
atas dasar kesulitannya pengadaan sarana produksi pertanian seperti pupuk
dan benih serta kesulitan air yang dialami. Setelah adanya penyuluhan dari
pusat yakni dinas pertanian, maka dibentuklah GAPOKTAN yang terdiri dari
tiga kelompok tani yang diketuai oleh bapak Jumain. Visi dari GAPOKTAN
disini adalah mengelola lahan sesuai tujuan, membuat pakan ternak, memecah
masalah yang dihadapi, menganalisis harga hasil panen seperti cabe. Untuk
mencapai visi yang dicanangkan tersebut, menurut Bapak Jumain selaku
ketua

GAPOKTAN

adalah

saling

bekerja

sama

diantara

anggota

GAPOKTAN dan juga antara anggota GAPOKTAN dan BPL yang bertugas
sebagai penyuluh. Anggota GAPOKTAN disini merupakan masyarakat
sekitar yang merupakan petani ataupun bukan petani. GAPOKTAN disini
memiliki struktur kepengurusan yang terdiri dari ketua, sekeretaris dan
bendahara.
4.3 Peran dan Fungsi Kelembagaan Ekonomi Pertanian
Rencana yang dicanangkan oleh kelembagaan GAPOKTAN pada
Kelembagaan ekonomi pertanian adalah mencari bantuan benih dan bibit,

seperti bibit jeruk dan sengon serta suren. Sedangkan kegiatan atau rencana
yang sudah terlaksana adalah bantuan bibit jeruk dan sengon. Bibit tersebut
telah dibudidayakan oleh petani sekitar. Kegiatan budidaya disini dilakukan
oleh seluruh anggota GAPOKTAN, karena bantuan bibit yang diterima
dibagikan rata kepada semua anggota GAPOKTAN. Bibit tersebut berasal
dari pusat, yakni dinas pertanian. Dalam pengerjaan budidaya, dilakukan oleh
masing-masing petani di lahan yang dimilikinya, dan jika ada petani yang
kekurangan biaya, koperasi simpan pinjam desa membantu dengan
memberikan pinjaman tanpa syarat yang membuat petani merasa diberatkan.
Selain itu juga ada pihak dari dinas pertanian yakni tim BPL yang melakukan
penyuluhan dan siap membantu para petani kapanpun. Respon yang positif
ditunjukan oleh para petani karena adanya bantuan dan penyuluhan tersebut.
Kegiatan budidaya dan penyuluhan yang dilakukan ini sudah mencapai tujuan
yang dicanangkan oleh para petani yang tergabung dalam GAPOKTAN
GEMAH RIPAH 123. Selain dari budidaya dan penyuluhan, selebihnya para
petani secara mandiri, mengembangkan lahan dan produksi yang dimilikinya.
4.4 Akses Petani/Masyarakat terhadap Kelembagaan Ekonomi Pertanian
Pembangunan pertanian nasional mencatat bahwa dalam upaya
pemberdayaan

masyarakat

terutama

petani

kecil,

pemerintah

telah

menerapkan berbagai sistem kelembagaan dan kemitraan dikarenakan tingkat


kesejahteraan petani terus menurun sejalan dengan persoalan-persoalan klasik
yang dialaminya, sekaligus menjadi bagian dan dilema dari sebuah kegiatan
usahatani di tingkat produsen pertanian. Tingkat keuntungan kegiatan
usahatani selama ini lebih banyak dinikmati oleh para pedagang dan pelaku
usahatani lainnya di hilir (Sumodiningrat, 2000). Oleh karena itu, diperlukan
kelembagaan pertanian yang mampu memberikan kekuatan bagi petani
(posisi tawar yang tinggi). Kelembagaan pertanian dalam hal ini mampu
memberikan jawaban atas permasalahan di atas. Penguatan posisi tawar
petani melalui kelembagaan merupakan suatu kebutuhan yang sangat
mendesak dan mutlak diperlukan oleh petani, agar mereka dapat bersaing
dalam

melaksanakan

kegiatan

usahatani

kesejahteraan hidupnya (Suhud, 2005).

dan

dapat

meningkatkan

Sesuai dengan literatur yang kelompok kamu dapatkan, anggota yang


tergabung dalam GAPOKTAN GEMAH RIPAH 123 tidak didata, melainkan
memakai sistem konfirmasi pada ketua GAPOKTAN yakni Bapak Jumain.
Tidak ada syarat tertentu untuk menjadi anggota GAPOKTAN. GAPOKTAN
disini memberikan kemudahan di beberapa bidang, salah satunya bidang
Informasi. Hal ini dikatakan mudah karena GAPOKTAN disini bekerjasama
dengan BPL penyuluh. Dari BPL penyuluh inilah, berbagai informasi dapat
dengan mudah diakses oleh para petani. Informasi disini mencangkup harga,
strategi pemasaran, pola tanam, tekhnologi, dll. Selain itu, bagi para petani
yang ingin meminjam uang sebagai modal, tidak dipersulit, hanya
memberikan KTP sebagai identitas.Sedangkan pengembalian uang yang
dipinjam berjangka waktu 1 tahun boleh dilakukan dengan angsuran. Hal
inilah yang akan mendukung daya saing petani dalam menjalankan usaha
taninya.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Di Desa Kucur, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang terdapat
kelembagaan GAPOKTAN yang bernama GEMAH RIPAH 123. Di desa ini
juga terdapat lembaga ekonomi yaitu, Lembaga Usaha Tani Simpan Pinjam
(USP), Kredit Komersial: Kredit Umum Pedesaan (Kupedes), Simpanan
Pedesaan (Simpedes), serta terdapat juga bidang usaha yang berupa pengepul
dan sewa alsintan.
Kelembagaan GAPOKTAN didirikan karena kesulitan pupuk, benih
dan irigasi, yang mana anggotanya merupakan masyarakat dan petani di
sekitar tanpa syarat tertentu. GAPOKTAN bekerja sama dengan PPL dari
Dinas Pertanian. Dari kerja sama yang dilakukan GAPOKTAN mendapatkan
banyak keuntungan seperti; terbukanya akses informasi tentang sistem
strategi pemasaran, mengetahui harga-harga hasil produk pertanian,
terpenuhinya ketersediaan input, dan modal.
5.2 Saran
Praktikum pengantar ekonomi pertanian sudah berjalan dengan baik,
materinya juga sudah bagus, namun alangkah lebih baik jika soal-soal
penerapan diperbanyak. Sementara untuk kelembagaan gabungan kelompok
tani, sebaiknya di desa-desa lain juga menerapkan sistem kelembagaan seperti
ini untuk menunjang kesejahteraan petaninya, karena dengan adanya
kelembagaan ini dapat membantu para petani dalam penyedian sarana
produksi pertanian seperti pupuk, benih, bibit dan alsintan. Selain itu juga ada
modal yang diberikan kepada kelembagaan ini untuk para anggotanya yang
bersumber dari pusat yakni dinas pertanian untuk membantu para petani.

DAFTAR PUSTAKA
Djogo T, Sunaryo D, Suharjito, dan Sirait M. 2003. Kelembagaan dan kebijakan
dalam pengembangan agroforestri. Bogor: Agroforestry Centre (ICRAF)
Southeast Asia.

Koentjaraningrat. 1997. Kebudayaan, Mentalitas, dan Pembangunan. Jakarta: PT


Gramedia Pustaka Utama.
North, Schmid. 1972. Institutions, Institutional Change and Economics
Performance. Inggris: Cambridge University Press.
Republik Indonesia. 2013. Undang-undang No. 19 2013 tentang Perlindungan dan
Pemberdayaan Petani. Lembaran Negara RI tahun 2013. Sekretariat
Negara. Jakarta.