Anda di halaman 1dari 4

A.

Definisi Otonomi Hukum


Otonomi dari seorang individu, keluarga, pengadilan, dll mengacu pada kapasitasnya
untuk bertindak mandiri dari kondisi sekitarnya. Seorang individu atau lembaga otonom
bertindak atas dasar sumber daya, bunga, dan nilai-nilai yang terorganisir diri dan bermakna.
Luhmann mendefinisikan dan menganalisis konsep otonomi hukum dengan pendekatan
otonomi hukum dengan berfokus pada bagaimana hukum mereproduksi dirinya sendiri dari
waktu ke waktu dan mempertahankan identitasnya sendiri. Luhmann berpikir hukum sebagai
entitas seperti sel biologis atau sistem lain dari unsur saling terkait yang mempertahankan
dirinya sendiri, mereproduksi, mengadaptasi, dalam suatu kompleks dan lingkungan yang
sering tak terduga. Menurut Luhmann, hukum terikat dengan sistem lain yang membentuk
masyarakat dalam dua cara. Disisi lain, ekonomi, politik, budaya, merupakan lingkungan
hukum. Hukum harus menghadapi berbagai bagian dari kehidupan bermasyarakat untuk
mempertahankan diri dari waktu ke waktu. Maka dari itu hukum dipengaruhi oleh bagian lain
dari masyarakat, tetapi otonomi hukum memungkinkan hukum untuk mempertahankan dan
mengkoordinasikan masyarakat dengan memberikan aturan umum. Otonomi hukum
membagikan beberapa ciri dasar dalam ilmu hukum. Otonomi hukum bersumber pada
kemandirian hukum dari institusi lain dan tindakan hukum yang berdasarkan pada prinsipprinsip hukum dan pertimbangan hukum. Sampai sejauh dimana hukum merupakan
himpunan bebas dari lembaga yang diselenggarakan bersama-sama atas dasar prinsip-prinsip
dan rasionalitas bersama, hukum memiliki sumber integritas dan pengembangan yang
membuatnya berbeda dari lembaga-lembaga sosial lainnya.
Hukum merupakan suatu otonomi karena hukum memiliki makna referensial tersendiri.
Otonomi hukum berarti bahwa hukum memahami dirinya sendiri dan masyarakat dengan
cara-cara yang memungkinkan sistem hukum untuk mereproduksi dirinya sendiri. Hukum
mampu mempertahankan dirinya sebagai sistem tertutup independen dari sistem lain karena
mempunyai pola khusus dalam berkomunikasi di masyarakat dan karena perspektif normatif.
Akan tetapi tanpa tindakan kuat otonomi dan kebebasan lembaga-lembaga hukum serta
penalaran, aturan runtuhnya hukum menjadi alat kepentingan yang berkuasa atau struktur
sosial lainnya.
B. Sumber Otonomi Hukum
Di antara sumber yang paling penting dari otonomi hukum adalah profesi hukum,
pendidikan hukum, pengadilan, peran hukum dalam pembuatan kebijakan legislatif, dan

norma-norma hukum. Semua ini berkontribusi pada integritas dan independensi hukum dari
lembaga-lembaga sosial lainnya. Mereka juga berkontribusi terhadap nilai-nilai tertentu dan
pola penalaran yang membuat hukum berbeda.
Demi melihat bagaimana hukum telah menjadi profesi otonomi, arti profesi harus
diperjelas. Menurut Larson, sebuah profesi adalah suatu pekerjaan yang membedakan dirinya
dari waktu ke waktu dengan mencapai status khusus dan dihormati. Status ini diberikan
berdasarkan kontrol atas pengetahuan sebagai hasil dari skill dan pengendalian atas
pengetahuan suatu bidang khusus. Orang-orang yang berlatih profesi yang mempunyai
penghasilan hidup atas layanan yang mereka lakukan. Pekerjaan cenderung di profesionalkan
dengan mencapai kendali atas layanan yang mereka lakukan dan dengan menjadi terorganisir
dalam berbagai cara. Profesi mendapatkan kontrol atas pelatihan khusus dan pengetahuan
melalui jurnal, penerbitan, outlet dan review proses yang mereka bangun. Fitur-fitur
profesionalisasi ini memberi ciri perkembangan hukum, sehingga memberikan pengacara dan
perwakilan profesional kemandirian (otonomi) atas layanan yang mereka berikan. Hal ini
membuat praktek hukum menjadi lebih profesional karena menjadi pusat pelaksanaan bisnis.
Bahkan pada saat pembagian harta warisan, hukum menjadi lebih duniawi dan akrifitas
pengacara menjadi lebih khusus dan profesional. Hukum adalah ilmu yang didirikan pada
pendekatan dan analisis kasus. Otonomi hukum sebagai bidang intelektual didefinisikan oleh
pendekatan teoritis sendiri dan metode penyelidikan yang tinggi.
Pengadilan merupakan salah satu sumber utama otonomi hukum. Peran pengadilan
sebagai cabang dari pemerintahan adalah untuk menyelesaikan sengketa hukum dan untuk
menentukan hukum. Dalam menjalankan kekuasaan ini, pengadilan menerapkan hukum yang
ada baik untuk fakta-fakta dalam kasus-kasus tertentu dan ketika mereka berhadapan dengan
kasus dan isu baru, membuat hukum dan doktrin baru.
Organisasi independen dari profesi hukum, sertifikasi pendidikan hukum di universitas
hukum, dan kekuatan pengadilan sebagai cabang dari pemerintah, memberikan kontribusi
pada otonomi hukum. Selain hal tersebut di atas, hukum menjadi lebih independen melalui
pelaksanaan praktisi hukum atas norma-norma khusus hukum yang lembaga-lembaga hukum
tafsirkan dan terapkan. Aturan hukum merupakan kombinasi dari lembaga independen dan
juga prosedur bersama dengan rasionalitas khusus hukum yang memberikan undang-undang
sebagai otonomi terbesarnya.
Kita bisa melihat bahwa otonomi hukum dengan cara bahwa lembaga-lembaga hukum
dan pertimbangan hukum menerjemahkan tindakan masyarakat dalam kasus bermakna secara
hukum. Para sarjana menyatakann bahwa independensi dan otonomi hukum adalah bagian
hasil dari mendefinisikan ulang adat dan norma-norma sosial yang ditemukan di lembaga-

lembaga non-hukum dalam bentuk hukum. Aturan hukum utama (primer) adalah suatu norma
yang ditetapkan untuk orang-orang dari apa yang diharapkan oleh mereka dalam tindakan
mereka dan memberitahu hakim tentang tindakan apa yang mereka lakukan mendapat sanksi.
Aturan sekunder menentukan kekuatan petugas hukum untuk menciptakan hukum, untuk
menentukan aturan mana untuk diterapkan pada tindakan tertentu, dan bagaimana untuk
melanjutkan menggunakan kekuatan hukum. Aturan-aturan sekunder ini memberikan
kekuatan kepada petugas hukum dengan cara yang mengarahkan perilaku hukum tertentu dan
membatasi kebijaksanaan mereka.
C. Batas Otonomi Hukum
Kekuatan sosial yang membatasi otonomi hukum dapat dibahas dalam hal pendekatan
otonomi hukum dan sumber otonomi hukum. Independensi lembaga hukum dan prosedur
hukum dan aturan dibentuk dan ditentukan oleh kekuatan-kekuatan sosial yang bersifat
eksternal untuk tatanan hukum. Kekuatan-kekuatan sosial melemahkan dimensi seperti
otonomi hukum sebagai kebutuhan untuk kesetaraan kompetensi hukum antara pihak hukum
yang terlibat. Kekuatan ini dapat membatasi dan merusak kualitas khusus dari prinsip-prinsip
hukum, prosedur hukum, dan kategori hukum.
Salah satu sumber utama dari otonomi hukum adalah independensi cabang yudikatif
dari cabang lain dari pemerintah dan independensi hakim dari kepentingan politik dan
ekonomi. Independensi peradilan dan hakim merupakan pusat netralitas hukum dan otonomi
prinsip-prinsip hukum dan pertimbangan hukum dari nilai-nilai luar dan tekanan. Kenyataan
bagaimana hakim dipilih dan diangkat ke peradilan federal sering berlawanan dengan
persyaratan netralitas.
D. Otonomi hukum dan Pembuatan Hukum Legislatif
Dari perspektif Luhmann, akan muncul pembuatan undang-undang legislatif menentang
otonomi hukum. Hukum yang dibuat oleh badan legislatif negara yang mengatur upah
minimum atau hak aborsi adalah hasil dari tekanan politik berakar pada kekuatan dan nilainilai dari kelompok kepentingan dan bukan dalam prinsip-prinsip hukum dan pertimbangan
hukum yang rasional. Lebih lagi, karena ruang lingkup pembuatan hukum legislatif telah
menjadi begitu luas dalam masyarakat demokratis modern, akan menyebabkan inti dari
lembaga hukum otonom, pengadilan, asosiasi bar, dan sekolah hukum harus cenderung
menjadi semakin tergantung dari norma-norma dan prosedur yang mencerminkan
kesenjangan kekayaan, bunga, dan nilai-nilai dalam masyarakat bukan pada norma-norma
dan penalaran berakar pada hukum. Untuk alasan ini, ruang lingkup otonomi hukum harus
menjadi lebih kecil dalam menghadapi pertumbuhan hukum yang dibuat oleh badan legislatif.

Meskipun pembuatan hukum legislatif membatasi otonomi hukum, itu tidak


menyingkirkan itu sepenuhnya. Otonomi hukum dapat memungkinkan badan legislatif untuk
menjadi agak independen dari kepentingan sosial yang mereka mewakili. Otonomi paling
baik dipahami sebagai relatif daripada properti mutlak hukum. Otonomi hukum yang terbaik
dianggap sebagai fitur keadaan tertentu.
E. Kesimpulan
Hukum adalah otonom yang independen dari lembaga sosial lainnya dan membuat
aturan yang diterapkan untuk lembaga dan orang-orang yang terdapat di suatu negara.
Sumber otonomi hukum sepert profesi hukum, pendidikan hukum, pengadilan, peran hukum
dalam pembuatan kebijakan legislatif, dan norma-norma hukum dapat berfungsi baik untuk
mendukung maupun melemahkan otonomi hukum. Otonomi hukum mempunyai hubungan
yang kompleks dalam kehidupan bermasyarakat, akan tetapi hukum otonomi merupakan
bentuk dan kendala yang dibuat oleh persaingan sosial dan kepentingan politik.