Anda di halaman 1dari 79

MANAJEMEN WAKTU PENJADWALAN PROYEK

PEMBANGUNAN GEDUNG
(Kasus Rumah Susun Sederhana Sewa di Wilayah UNDIP)

SKRIPSI
Diajukan dalam Rangka Menyelesaikan Studi Strata 1
Untuk mencapai gelar Sarjana Sains

Disusun Oleh:
Nama : Wiwik Wiyanti
NIM : 4150403041
Prodi : MATEMATIKA S1
Jurusan : MATEMATIKA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2007
PENGESAHAN

Telah dipertahankan dihadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Matematika


dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang pada:
Hari : Senin
Tanggal : 3 September 2007

Panitia Ujian

Ketua, Sekretaris,

Drs. Kasmadi Imam S, M. S. Drs. Supriyono, M. Si.


NIP. 130781011 NIP. 130815345

Pembimbing I Anggota Penguji,

Dr. Dwijanto, M. S. 1. Dra. Hj. Endang Retno. W., M. Pd.


NIP. 131404323 NIP. 130935363

Pembimbing II 2. Dr. Dwijanto, M. S.


NIP. 131404323

Dr. St. Budi Waluya, M. Si. 3. Dr. St. Budi Waluya, M. Si.
NIP. 132046848 NIP. 132046848

iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

SEMANGAT!

Persembahan:

Skripsi ini saya persembahkan untuk:

1. Ibu dan Bapak tercinta yang selalu memberi dukungan moril maupun materiil.

2. Adik-adikku (De Dewi dan de Indah) dan mbah putri tersayang.

3. Teman sependeritaanku (Nana, Armai, Anggit, Zah n Teteh).

4. Teman-teman MCC terima kasih atas dukungan, inspirasi, kebersamaan dan

hari-hari indah bersama kalian yang tak pernah terlupakan.

5. Teman-teman penghuni Mahardika (Ha, Ke, Wid) terima kasih atas

kebersamaan dan persahabatan yang tulus.

6. Teman-teman Matematika Reg03 atas kekompakan dan kebersamaannya

selama ini.

Semua yang belum kusebutkan, terima kasih atas segala bantuannya.

iv
KATA PENGANTAR

Dengan mengucap Alhamdulillah, dengan penuh rasa syukur penulis

panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan

hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Skripsi yang berjudul

Manajemen Waktu Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung (Kasus

Rumah Susun Sederhana Sewa di Wilayah UNDIP) guna memenuhi salah

satu syarat untuk menyelesaikan Studi Program Strata Satu pada Universitas

Negeri Semarang.

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada:

1. Prof. Dr. Sudijono Sastroatmodjo, M. Si., Rektor Universitas Negeri

Semarang.

2. Drs. Kasmadi Imam S, M. S., Dekan FMIPA Universitas Negeri Semarang.

3. Drs. Supriyono, M. Si., Ketua Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri

Semarang.

4. Dr. Dwijanto, M. S., Pembimbing Utama yang telah memberikan bimbingan

dan arahan kepada penulis dalam menyusun skripsi.

5. Dr. St. Budi Waluya, M. Si., Pembimbing Pendamping yang telah

memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis dalam menyusun skripsi.

6. Dra. Kusni, M. Si., Kepala Laboratorium Matematika FMIPA Universitas

Negeri Semarang yang telah memberikan izin dan segala fasilitas dalam

penyusunan skripsi.

v
7. Segenap sivitas akademik di Jurusan Matematika Universitas Negeri

Semarang.

8. Ibu, bapak, mbah putri serta adik-adikku tercinta yang senantiasa memberikan

dukungan dan doa.

9. Sahabat-sahabatku di MCC yang telah memberikan dorongan dan semangat.

10. Semua pihak yang telah memberikan bantuan hingga terselesaikannya

penulisan skripsi ini.

Sebagai seorang insan, penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih

banyak kekurangan dalam penulisan skripsi ini. Oleh karena itu, saran dan kritik

yang bersifat membangun sangat penulis harapkan.

Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi

pembaca. Amin.

Semarang, 28 Agustus 2007

Penulis,

Wiwik Wiyanti

vi
DAFTAR ISI

Halaman

ABSTRAK ................................................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN................................................................................... iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................................ iv

KATA PENGANTAR .............................................................................................. v

DAFTAR ISI............................................................................................................. vii

DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................. ix

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ xii

DAFTAR TABEL .................................................................................................... xiv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................................. 1

B. Permasalahan .................................................................................... 5

C. Tujuan Penelitian .............................................................................. 5

D. Manfaat Penelitian ............................................................................ 5

E. Sistematika Skripsi............................................................................ 6

BAB II LANDASAN TEORI

A. Riset Operasi ..................................................................................... 9

B. Program Linier .................................................................................. 10

C. Dualitas ............................................................................................. 13

D. Perencanaan dan Penjadwalan Proyek dengan PERT CPM ............. 14

E. Lintasan Kritis................................................................................... 28

F. Percepatan Proyek............................................................................. 30

vii
G. Lindo ................................................................................................. 30

H. Manajemen Proyek ........................................................................... 35

I. Penjadwalan Proyek Rusunawa ........................................................ 36

J. Microsoft Project .............................................................................. 38

BAB III METODE PENELITIAN

A. Mengidentifikasi Masalah................................................................. 44

B. Merumusan Masalah ......................................................................... 44

C. Studi Literatur dan Studi Kasus ........................................................ 45

D. Metode Pengumpulan Data ............................................................... 45

E. Analisis dan Penarikan Simpulan...................................................... 45

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian ................................................................................. 47

B. Pembahasan....................................................................................... 60

BAB V PENUTUP

A. Simpulan ........................................................................................... 63

B. Saran.................................................................................................. 65

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 66

LAMPIRAN

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 : Time Schedule New UNDIP Tahap 1................................................. 67

Lampiran 2 : Time Schedule Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Pembangunan

Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Kelurahan

Bulusan, Kecamatan Tembalang, Semarang..................................... 68

Lampiran 3 : Daftar Rencana Kegiatan Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 69

Lampiran 4 : Daftar Rencana Kegiatan Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 71

Lampiran 5 : Network Dasar Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana

Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1 ........................................................ 73

Lampiran 6 : Network Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah UNDIP Tahap 1 dengan metode PERT CPM .................... 74

Lampiran 7 : Network Dasar Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana

Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2 ........................................................ 75

Lampiran 8 : Network Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah UNDIP Tahap 2 dengan metode PERT CPM .................... 76

Lampiran 9 : Perhitungan Maju Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 77

Lampiran 10 : Perhitungan Mundur Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 79

ix
Lampiran 11 : Perhitungan Waktu Kelambanan Proyek Pembangunan Gedung

Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1 ............... 81

Lampiran 12 : Perhitungan Maju Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 82

Lampiran 13 : Perhitungan Mundur Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 84

Lampiran 14 : Perhitungan Waktu Kelambanan Proyek Pembangunan Gedung

Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2 ............... 86

Lampiran 15 : Model Matematika Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 87

Lampiran 16 : Aplikasi Model Matematika Penjadwalan Proyek Pembangunan

Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1

pada Program Lindo......................................................................... 89

Lampiran 17 : Hasil perhitungan Program Lindo pada Penjadwalan Proyek

Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah

UNDIP Tahap 1 ................................................................................ 91

Lampiran 18 : Model Matematika Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 94

Lampiran 19 : Aplikasi Model Matematika Penjadwalan Proyek Pembangunan

Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2

pada Program Lindo......................................................................... 95

x
Lampiran 20 : Hasil perhitungan Program Lindo pada Penjadwalan Proyek

Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah

UNDIP Tahap 2 ................................................................................ 96

Lampiran 21 : Hasil Perhitungan menggunakan Microsoft Project pada

Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP..................................................... 100

Lampiran 22 : Hasil Network/Kegiatan Kritis menggunakan Microsoft Project

pada Proyek Pembangunan Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah UNDIPTahap 1 ................................................................... 101

Lampiran 23 : Hasil Perhitungan menggunakan Microsoft Project pada

Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 102

Lampiran 24 : Hasil Network/Kegiatan Kritis menggunakan Microsoft Project

pada Proyek Pembangunan Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah UNDIPTahap 2 ................................................................... 103

xi
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1 : Contoh Jaringan ........................................................................................... 17

Gambar 2 : Sebuah event yang harus diselesaikan dahulu sebelum event yang

lain dimulai ....................................................................................... 18

Gambar 3 : Tiga kegiatan yang harus diselesaikan lebih dahulu sebelum

kegiatan lain dimulai ......................................................................... 18

Gambar 4 : Dua kegiatan yang harus dimulai terlebih dahulu sebelum dua

kegiatan lain dimulai ......................................................................... 19

Gambar 5 : Dua kegiatan yang harus selesai terlebih dahulu sebelum kegiatan

lain dimulai dan kegiatan lain boleh dimulai jika salah satu dari

dua kegiatan sudah selesai ................................................................ 19

Gambar 6.a : Kegiatan yang harus digambarkan dengan menggunakan dummy .... 20

Gambar 6.b : Kegiatan yang harus digambarkan dengan menggunakan dummy .... 20

Gambar 7 : Lingkaran kejadian............................................................................. 23

Gambar 8 : Initial event yang terjadi pada hari ke nol.......................................... 24

Gambar 9 : Event yang menggabungkan beberapa Aktivitas ............................... 25

Gambar 10 : Saat paling lambat memulai aktivitas ................................................ 26

Gambar 11 : Event yang mengeluarkan beberapa aktivitas................................ 26

Gambar 12 : Tampilan program Lindo ................................................................... 31

Gambar 13 :Lembar kerja Microsoft Project.......................................................... 39

Gambar 14 : Diagram Start to Start ........................................................................ 41

Gambar 15 : Diagram Finish to Start ..................................................................... 42

xii
Gambar 16 : Diagram Start to Finish ..................................................................... 42

Gambar 17 : Diagram Finish to Finish .................................................................. 42

Gambar 18 : Network Dasar Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana

Sewa Wilayah Undip Tahap 1 .......................................................... 50

Gambar 19 : Network Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah Undip Tahap 1 Dengan Metode PERT CPM ..................... 51

Gambar 20 : Network Dasar Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana

Sewa Wilayah Undip Tahap 2 .......................................................... 52

Gambar 21 : Network Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Wilayah Undip Tahap 2 Dengan Metode PERT CPM ..................... 53

xiii
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1 : Daftar Rencana Kegiatan Pembangunan Gedung Rumah Susun

Seerhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1......................................... 69

Tabel 2 : Daftar Rencana Kegiatan Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 71

Tabel 3 : Perhitungan Maju Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 77

Tabel 4 : Perhitungan Mundur Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1....................................... 79

Tabel 5 : Perhitungan Waktu Kelambanan Proyek Pembangunan Gedung

Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 1 ............... 81

Tabel 6 : Perhitungan Maju Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 82

Tabel 7 : Perhitungan Mundur Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2....................................... 84

Tabel 8 : Perhitungan Waktu Kelambanan Proyek Pembangunan Gedung

Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP Tahap 2 ............... 86

xiv
1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Tidak dapat dipungkiri bahwa seiring dengan perkembangan zaman,

hampir semua kebutuhan ilmu pengetahuan dan teknologi membutuhkan

peran ilmu Matematika. Matematika telah menjadi elemen dasar bagi

perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hampir dapat dipastikan

bahwa setiap kajian dalam ilmu pengetahuan dan teknologi yang ada, baik

ilmu murni maupun terapan, memerlukan peranan Matematika.

Matematika sendiri dapat dikaji dan dikembangkan melalui suatu

penelitian operasional atau biasa dikenal dengan Riset Operasi (Operation

Risearch). Riset Operasi digunakan untuk memecahkan masalah optimasi.

Salah satu model dari Riset Operasi adalah Program Linier. Program

Linier biasa digunakan dalam bidang industri, transportasi, ekonomi,

teknik, perdagangan dan berbagai ilmu lain.

Bidang kajian Program Linier yang saat ini banyak digunakan dan

dikembangkan oleh orang adalah teori analisis jaringan (network), dimana

teori ini membahas persoalan dan pemecahan masalah manajemen proyek,

yang menyangkut masalah perencanaan, penjadwalan dan pengendalian

proyek, sehingga keberhasilan dalam pelaksanaan proyek untuk selesai

tepat pada waktunya adalah tujuan pokok dan utama, baik bagi pihak

kontraktor dan pemilik.

1
2

Baik Riset Operasi maupun Program Linier, keduanya tidak lepas

dari peran serta perkembangan teknologi. Salah satu bukti kemajuan

teknologi sekarang adalah kemajuan dunia digital, yaitu kemajuan dalam

sistem komputer. Menurut Lauden dan Lauden (2005:205) dalam bukunya

yang berjudul Sistem Informasi Manajemen Mengelola Perusahaan

Digital dikatakan bahwa kekuatan komputasi berlipat ganda setiap

delapan belas bulan dan mengakibatkan semakin banyak orang akan

bergantung pada sistem komputer untuk menjalankan operasi-operasi

yang penting. Jadi dengan semakin meningkatnya kemampuan komputer

setiap 18 (delapan belas) bulan, mengakibatkan semakin memungkinkan

bagi sebagian besar orang untuk memanfaatkan teknologi dalam

menganalisis data.

Dalam menganalisis data dan merencanakan kegiatan suatu proyek,

tentunya keterlambatan adalah kondisi yang tidak dikehendaki, karena

akan merugikan antara pihak kontraktor dan pemilik proyek, baik dalam

segi waktu, biaya maupun tenaga. Seperti halnya proyek besar yang berada

di wilayah Universitas Diponegoro (UNDIP) tepatnya di kelurahan

Bulusan, kecamatan Tembalang, Semarang. Di kelurahan ini akan

didirikan rumah susun sederhana sewa (Rusunawa). Sasaran utama dari

pembangunan rumah susun sederhana sewa ini adalah sebagai tempat

tinggal sementara bagi mahasiswa baru.

Seperti yang telah diketahui, bahwa setiap tahun UNDIP menerima

mahasiswa baru dan mengadakan orientasi bagi mahasiswa baru. Untuk


3

menampung mahasiswa baru, UNDIP bekerja sama dengan PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA membangun suatu tempat singgah sementara,

yaitu rumah susun sederhana sewa bagi mahasiswa baru. Rumah susun

sederhana sewa ini dibuat khusus untuk menampung mahasiswa baru.

Tujuan utama dibangunnya rumah susun sederhana sewa ini adalah

mampu menampung mahasiswa baru selama masa orientasi kampus tiba,

sehingga dapat dijadikan sebagai tempat pengakraban bagi mahasiswa

baru.

Berdasarkan wawancara yang telah dilakukan peneliti dengan

koordinator pelaksana pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa

di wilayah UNDIP, menerangkan bahwa pembangunan rumah susun

sederhana sewa di wilayah UNDIP dibangun dengan biaya negara yang

berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) tahun 2006

dan terdiri dari 4 gedung utama dan masing-masing gedung terdiri dari

empat lantai, dimana setiap lantai terdiri dari 60 kamar.

Pekerjaan pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di

wilayah UNDIP diharapkan selesai tepat pada waktunya, karena alasan

tersebut maka harus ada kegiatan-kegiatan atau jenis pekerjaan yang harus

terlebih dahulu dikerjakan atau tidak boleh ditunda pelaksanaannya

(kegiatan kritis), sehingga proyek dapat selesai tepat pada waktunya.

Dalam pembuatan skripsi yang berjudul Manajemen Waktu

Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung (Kasus Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP) akan dibahas tentang perencanaan


4

waktu penjadwalan proyek (waktu penyelesaian seluruh proyek) dengan

menggunakan PERT-CPM serta penggunaan Lindo dan Microsoft Project,

sehingga dapat diketahui kegiatan/pekerjaan mana saja yang harus

dikerjakan terlebih dahulu atau tidak boleh ditunda pelaksanaannya

(kegiatan kritis), agar jadwal proyek teroptimalisasi dengan baik, sehingga

keterlambatan dapat dikendalikan dan dihindari.

Bila waktu merupakan faktor yang sangat menentukan keberhasilan

suatu proyek, maka kegiatan kritis inilah yang perlu dikendalikan. Seperti

yang diketahui, metode PERT CPM hanya merupakan suatu alat

perencanaan dan pengawasan, karena alat ini juga memerlukan suatu cara

atau sistem pendukung, sehingga akan didapatkan suatu hasil yang

optimal. Pada umumnya, terjadinya kegagalan dalam pelaksanaan suatu

proyek menunjukan bahwa pengelolaan proyek belum/tidak dipraktikan

sesuai dengan perencanaan dan pengawasan yang matang dan bertanggung

jawab.

Tidak dapat dipungkiri, bahwa dengan banyaknya aplikasi software

pendukung untuk sistem manajemen proyek, mempermudah kontraktor

untuk menyelesaikan suatu proyek. Oleh sebab itu, diharapkan dari

penelitian ini dapat dipilih alat bantu/software yang lebih baik untuk

dipakai sebagai dasar pertimbangan dalam memperbaiki cara-cara lama

yang sering menimbulkan kegagalan dalam proyek.


5

B. Permasalahan

Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang akan

diteliti sebagai berikut:

1. Bagaimana menentukan kegiatan-kegiatan kritis pada proyek

pembangunan rumah susun sederhana sewa di wilayah UNDIP agar

waktu penyelesaian dapat optimal dengan menggunakan PERT-CPM?

2. Apakah ada perbedaan perhitungan waktu dalam menentukan

lintasan/kegiatan kritis dengan PERT CPM, Lindo, Microsoft Project

dan Microsoft Excel yang digunakan oleh kontraktor?

C. Tujuan Penelitian

Dari permasalahan yang dikemukakan di atas, tujuan yang ingin

dicapai peneliti adalah sebagai berikut:

1. Menentukan kegiatan-kegiatan kritis pada proyek pembangunan rumah

susun sederhana sewa dengan metode PERT-CPM.

2. Mengetahui perbedaan perhitungan waktu dalam menentukan

pekerjaan/kegiatan kritis dengan PERT CPM, program Lindo,

Microsoft Project dan Microsoft Excel.

D. Manfaat Penelitian

Hasil dari penelitian ini diharapkan bagi.

1. Mahasiswa/Peneliti
6

Mahasiswa dapat mempraktikkan ilmu yang telah didapat selama di

bangku perkuliahan, sehingga dapat direalisasikan di dalam kehidupan

nyata, selain itu juga diharapkan dapat menambah khasanah ilmu

pengetahuan, terutama yang berhubungan dengan riset operasi dan

perkembangan software komputer.

2. Kontraktor

Dapat memberikan pertimbangan bagi kontraktor dalam melakukan

penjadwalan proyek sehingga dapat menghindari terjadinya

kegagalan/keterlambatan proyek yang bersifat merugikan.

E. Sistematika Skripsi

Secara garis besar skripsi ini terdiri dari tiga bagian, yaitu bagian

awal, isi dan akhir.

Bagian awal berisi halaman judul, abstrak, halaman pengesahan,

motto dan persembahan, kata pengantar, daftar isi dan daftar lampiran.

Bagian isi terdiri atas lima bab yaitu:

Bab I. Pendahuluan

Pada bab ini berisi tentang latar belakang, permasalahan, tujuan

penelitian, manfaat penelitian dan sistematika skripsi.

Bab II. Landasan Teori

Landasan teori merupakan teori-teori yang mendasari pemecahan

dari permasalahan yang disajikan. Pada bab ini dibagi menjadi

beberapa sub bab, yaitu : riset operasi, program linier , dualitas,


7

perencanaan dan pengendalian proyek dengan PERT CPM,

lintasan kritis, percepatan proyek, Lindo, manajemen proyek,

penjadwalan proyek rusunawa, Microsoft Project.

Bab III. Metode Penelitian

Bab ini berisi tentang mengidentifikasi masalah, perumusan

masalah, studi literatur dan studi kasus, metode pengumpulan

data, analisis dan penarikan simpulan.

Bab IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan

Bab ini dibagi menjadi dua sub bab, yaitu hasil penelitian dan

pembahasan. Hasil penelitian berisi tentang analisis penjadwalan

proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa

wilayah UNDIP dengan metode PERT-CPM, analisis

penjadwalan proyek pembangunan gedung rumah susun

sederhana sewa wilayah UNDIP dengan menggunakan Lindo dan

Microsoft Project. Pada pembahasan berisi tentang analisis

penjadwalan proyek pembangunan gedung rumah susun

sederhana sewa wilayah UNDIP yang dilakukan oleh PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA dan analisis penjadwalan proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa wilayah

UNDIP dengan menggunakan Lindo dan Microsoft Project.

Bab V. Penutup

Dalam bab ini berisi simpulan serta saran yang berkaitan dengan

penelitian.
8

Pada bagian akhir skripsi, berisi daftar pustaka dan lampiran-lampiran yang

mendukung isi skripsi.


9

BAB II

LANDASAN TEORI

A. Riset Operasi

Riset operasi merupakan suatu metode untuk memecahkan

masalah optimasi. Riset operasi diartikan sebagai peralatan manajemen

yang menyatukan ilmu pengetahuan, matematika, dan logika dalam

rangka memecahkan masalah-masalah yang dihadapi sehari-hari,

sehingga akhirnya permasalahan tersebut dapat dipecahkan secara

optimal.

Menurut Mulyono (2002:2-4), Riset operasi didefinisikan sebagai

berikut.

1. Riset operasi adalah penerapan metode-metode ilmiah terhadap

masalah-masalah rumit yang muncul dalam pengarahan dan

pengelolaan dari suatu sistem besar manusia, mesin, bahan dan uang

dalam industri, bisnis, pemerintahan dan pertahanan. Pendekatan

khusus ini bertujuan membentuk suatu model ilmiah dari sistem,

menggabungkan ukuran-ukuran faktor-faktor seperti kesempatan dan

resiko, untuk meramalkan dan membandingkan hasil-hasil dari

beberapa keputusan, strategi atau pengawasan. Tujuannya adalah

membantu pengambil keputusan menentukan kebijakan dan

tindakannya secara ilmiah.

9
10

2. Riset operasi adalah metode yang berkaitan dengan menentukan

pilihan secara ilmiah bagaimana merancang dan menjalankan sistem

manusia-mesin secara terbaik, biasanya membutuhkan alokasi

sumber daya yang langka.

3. OR (Operation Research) adalah seni memberikan jawaban buruk

terhadap masalah-masalah, yang jika tidak memiliki jawaban yang

lebih buruk.

4. OR adalah pendekatan dalam pengambilan keputusan yang ditandai

dengan penggunaan ilmiah melalui usaha kelompok antar disiplin

yang bertujuan menentukan penggunaan terbaik sumber daya yang

terbatas.

5. OR dalam arti luas dapat diartikan sebagai penerapan metode-

metode, teknik-teknik, dan alat-alat terhadap masalah-masalah yang

menyangkut operasi-operasi dari sistem-sistem, sedemikian rupa

sehingga memberikan penyelesaian optimal.

B. Program Linier

Program linier (Linear Programming) merupakan teknik

Operation Research (OR) yang digunakan paling luas dan diketahui

dengan baik. Program linier merupakan metode matematika dalam

mengalokasikan sumber daya yang langka untuk mencapai tujuan

tunggal seperti memaksimumkan keuntungan atau meminimumkan

biaya (Mulyono, 2002:13).


11

Program linier menggunakan model matematis untuk menjelaskan

persoalan yang dihadapinya. Sifat linier ini berarti bahwa seluruh

fungsi matematis dalam model ini merupakan fungsi yang linier,

sedangkan kata program merupakan sinonim untuk perencanaan.

Dengan demikian program linier adalah perencanaan aktivitas-aktivitas

untuk memperoleh suatu hasil yang optimum, yaitu suatu hasil yang

mencapai tujuan terbaik diantara seluruh alternatif yang fisibel (Dimyati

dan Dimyati, 1997:17).

Menurut Suyitno (1997:2) terdapat beberapa tahapan untuk

memecahkan masalah program linier, yaitu.

1. Memahami masalah di bidang yang bersangkutan.

2. Menyusun model matematika.

3. Menyelesaikan model matematika (mencari jawaban model).

4. Menafsirkan jawaban model menjadi jawaban atas masalah yang

nyata.

Beberapa istilah dan simbol yang sering digunakan dalam

program linier adalah sebagai berikut.

1. Variabel keputusan (decision variable)

Variabel keputusan adalah kumpulan variabel yang akan dicari untuk

ditentukan nilainya. Biasanya diberi simbol u,v,w,, dan jika cukup

banyak menggunakan x1,x2,x3, ,y1,y2,y3, dan sebagainya.


12

2. Nilai ruas kanan (right hand side value)

Nilai ruas kanan adalah nilai-nilai yang biasanya menunjukkan

jumlah (kuantitas atau kapasitas) ketersediaan sumber daya untuk

dimanfaatkan sepenuhnya. Simbol yang digunakan biasanya bi di

mana i adalah banyaknya kendala.

3. Koefisien teknik

Koefisien teknik biasa diberi simbol aij, hal ini berarti setiap unit

penggunaan bi dari setiap variabel xj.

4. Fungsi tujuan

Fungsi tujuan merupakan pernyataan matematika yang menyatakan

hubungan Z dengan jumlah dari perkalian semua koefisien fungsi

tujuan.

5. Z

Z adalah nilai fungsi tujuan yang belum diketahui dan yang akan

dicari nilai optimumnya. Z dibuat sebesar mungkin untuk masalah

maksimum dan dibuat sekecil mungkin untuk masalah minimum.

6. Koefisien fungsi tujuan (koefisien kontribusi)

Koefisien fungsi tujuan adalah nilai yang menyatakan kontribusi/unit

kepada Z untuk setiap xj dan disimbolkan cj.

Sedangkan petunjuk untuk menyusun model matematika adalah

sebagai berikut.

1. Menentukan tipe dari masalah (maksimasi atau minimasi).

2. Mendefinisikan variabel keputusan.


13

3. Merumuskan fungsi tujuan.

4. Merumuskan fungsi kendala.

5. Persyaratan non negatif.

Model matematika dalam program linier dirumuskan sebagai

berikut.

Fungsi tujuan

Z = c1x1+ c2x2 + + cnxn, c1,c2,,cn konstanta.

Harus memenuhi fungsi kendala,

ai1x1 + ai2x2 + ai3x3 + + ainxn > bi,

atau

ai1x1 + ai2x2 + ai3x3 + + ainxn = bi,

atau

ai1x1 + ai2x2 + ai3x3 + + ainxn < bi, i = 1,2,3,, m.

C. Dualitas

Konsep yang sangat penting dalam program linier adalah teori

dualitas. Istilah dualitas menunjuk pada kenyataan bahwa setiap

program linier terdiri atas dua bentuk. Bentuk pertama atau bentuk asli

dinamakan primal, sementara bentuk kedua dinamakan dual, sehingga

suatu solusi terhadap program linier yang asli juga memberikan solusi

pada bentuk dualnya (Mulyono, 2002:63).

Berikut adalah model perumusan masalah dengan memakai

Complementary Slackness yaitu dengan disusun perumusan dualnya.


14

Fungsi tujuan

Minimumkan: X f X 1

i = 1,2,3,..., n 1
Batasan-batasan: X j X i Yij ,
j = 1,2,3,..., n

Misalkan f adalah node yang menyatakan akhir penyelesaian

proyek. Tujuannya adalah meminimalkan waktu yang diperlukan untuk

menyelesaikan proyek. X j = waktu di mana aktivitas yang bersesuaian

dengan node j terjadi. Untuk setiap aktivitas (i,j) berarti sebelum node j

terjadi, node i harus terjadi dan aktivitas (i,j) harus diselesaikan terlebih

dahulu.

D. Perencanaan dan Penjadwalan Proyek dengan PERT CPM

Pengelolaan proyek berskala besar yang berhasil, memerlukan

perencanaan, penjadwalan, dan pengkoordinasian yang hati-hati dari

berbagai aktivitas yang saling berkaitan. Untuk itu diperlukan prosedur

yang didasarkan atas penggunaan network (jaringan) dan teknik-teknik

network dalam perencanaan, penjadwalan, dan pengkoordinasian suatu

proyek.

Penggunaan jaringan dalam bidang manajemen umumnya yaitu

penggunaan teknik jaringan aktivitas, atau sering dikenal sebagai teknik

jaringan proyek, suatu proyek melibatkan berbagai aktivitas yang saling

berhubungan baik langsung atau tidak langsung (Sitinjak, 2006:215).


15

Jaringan proyek dibuat dengan mengacu pada ketentuan yang

diberlakukan, misalnya AOA (Activity On Arrow), di mana aktivitas

digambarkan atau dilambangkan pada busur panah, AON (Activity On

Node), yaitu aktivitas dilambangkan sebagai simpul (Sitinjak,

2006:215).

Network planning pada prinsipnya adalah hubungan

ketergantungan antara bagian-bagian pekerjaan (variables) yang

digunakan/divisualisasikan dalam diagram network (Badri, 1997:13).

Menurut Hillier dan Lieberman (1990:371), prosedur yang paling

utama dan terkenal pada saat ini dikenal sebagai PERT (Program

Evaluation and Review Technique) dan CPM (Critical Path Methode),

walaupun terdapat banyak variasi dengan nama yang berbeda-beda.

Program Evaluation Review Technique (PERT) merupakan suatu

metoda penjadwalan dengan menimbang durasi aktivitas yang bersifat

tidak pasti (Wibowo, 2007).

Jalur kritis (CP / Critical Path) adalah jalur terpanjang dan

didefinisikan sebagai waktu minimal yang dibutuhkan untuk

mengerjakan proyek. PERT dan CPM memiliki perbedaan penting.

Namun saat ini perbedaan keduanya digabungkan menjadi apa yang

disebut PERT-type system.

Walaupun PERT-type system sering digunakan untuk

mengevaluasi penjadwalan program penelitian dan pengembangan,

namun sekarang ini digunakan pula untuk mengukur dan


16

mengendalikan kemajuan berbagai tipe proyek khusus lainnya, sebagai

contoh dari tipe-tipe proyek ini adalah program-program konstruksi,

pemrograman komputer, rencana pemeliharaan, dan pemasangan sistem

komputer (Dimyati dan Dimyati, 2004:175).

1. Simbol-simbol yang digunakan untuk menggambarkan dalam

metode PERT CPM

Simbol-simbol yang digunakan untuk menggambarkan suatu

network dalam PERT-type system adalah sebagai berikut:

Anak panah = arrow, menyatakan sebuah kegiatan atau

aktifitas. Kegiatan yang dimaksud adalah kegiatan yang

memerlukan duration (jangka waktu tertentu) dalam

pemakaian sejumlah resource (sumber tenaga, peralatan,

material, biaya. Panjang ataupun kemiringan anak panah

tidak mempunyai arti apapun. Sehingga tidak perlu

menggunakan skala. Kepala anak panah menjadi arah bahwa

kegiatan dimulai dari permulaan dan menuju akhir.

Lingkaran kecil = node, menentukan sebuah kejadian atau

event. Kejadian di sini didefinisikan sebagai ujung atau

pertemuan dari satu atau beberapa kegiatan.

Anak panah terputus-putus, menyatakan kegiatan semu atau

dummy. Dummy disini digunakan untuk membatasi mulainya

kegiatan. Seperti halnya arrow panjang, ketebalan dan

kemiringan dummy tidak perlu berskala. Perbedaan dummy


17

dengan kegiatan biasa adalah dummy tidak mempunyai

durasi (jangka waktu tertentu) karena tidak memakai atau

menghabiskan sejumlah resource.

Anak panah tebal menyatakan kegiatan pada

lintasan/kegiatan kritis.

Dalam pelaksanaannya simbol-simbol di atas digunakan

dengan mengikuti aturan-aturan sebagai berikut:

1) Di antara dua event yang sama, hanya boleh digambarkan satu

anak panah.

2) Nama suatu aktivitas dinyatakan dengan huruf atau dengan

nomor event.

3) Aktivitas harus mengalir dari event bernomor rendah ke event

bernomor tinggi.

4) Diagram hanya memiliki sebuah initial event dan sebuah

terminal event.

Aturan-aturan tersebut dapat digambarkan dalam contoh

diagram jaringan dalam gambar 1.

2 6
8
3 5
1 terminal
initial event
event 7
4

Gambar 1. Contoh Jaringan.


18

Adapun logika kebergantungan kegiatan-kegiatan itu

dinyatakan sebagai berikut.

1) Jika kegiatan A harus diselesaikan dahulu sebelum kegiatan B

dapat dimulai, maka hubungan antara kedua kegiatan tersebut

dapat dilihat pada gambar 2.

A B
1 2 3

Gambar 2. Sebuah event yang harus diselesaikan dahulu


sebelum event yang lain dimulai.

Kegiatan A bisa juga ditulis (1,2) dan kegiatan B(2,3)

2) Jika kegiatan C, D dan E harus selesai sebelum kegiatan F dapat

dimulai, maka hubungan dari keempat kegiatan tersebut dapat

dilihat pada gambar 3.

1
C

D F
2 4 5

Gambar 3. Tiga kegiatan yang harus diselesaikan lebih dahulu


sebelum kegiatan lain dimulai.
19

3) Jika kegiatan G dan H harus dimulai sebelum kegiatan I dan J

maka hubungan keempat kegiatan tersebut dapat dilihat pada

gambar 4.

1 G I 4
H 3 J
2 5

Gambar 4. Dua kegiatan yang harus dimulai terlebih dahulu


sebelum dua kegiatan lain dimulai.

4) Jika kegiatan K dan L harus selesai sebelum kegiatan M dapat

dimulai, tetapi N sudah dapat dimulai bila kegiatan L sudah

selesai, maka hubungan keempat kegiatan tersebut dapat dilihat

pada gambar 5.

K M
1 4 5
dummy
L N
2 3 6

Gambar 5. Dua kegiatan yang harus selesai terlebih dahulu


sebelum kegiatan lain dimulai dan kegiatan lain
boleh dimulai jika salah satu dari dua kegiatan
sudah selesai.

Fungsi dummy di atas adalah memindahkan seketika itu juga

(sesuai dengan arah panah) keterangan tentang selesainya

kegiatan L dari lingkungan kejadian no. 3 ke lingkungan

kejadian no. 4.

5) Jika kegiatan P, Q, dan R mulai dan selesai pada lingkaran

kejadian yang sama, maka kita dapat menggambarkan kejadian

tersebut dengan menggunakan dummy untuk membedakan ketiga


20

kejadian tersebut, dan hubungan ketiga kegiatan dapat dilihat

pada gambar 6.a dan 6.b.

P 2
Q 4 ................ Gambar 6.a
1
R
3

atau

2 P

Q 4 ............... Gambar 6.b


1

3 R

Gambar 6.a dan 6.b. Kegiatan yang harus digambarkan dengan


menggunakan dummy.

Kegiatan P = (1,2) P = (2,4)

Q = (1,4) atau Q = (1,4)

R = (1,3) R = (3,4)

Dalam hal ini tidak menjadi soal di mana saja

diletakkannya dummy tersebut, pada permulaan atau pada akhir

kegiatan-kegiatan tersebut, karena nilai dummy adalah nol.

2. Penentuan Waktu

Setelah suatu network ditentukan dan digambarkan, maka

langkah berikutnya adalah mengestimasi waktu yang diperlukan

untuk masing-masing aktivitas, dan menganalisis seluruh diagram


21

network untuk menentukan waktu terjadinya masing-masing

kejadian (event).

Dalam menganalisis dan mengestimasi waktu, maka akan

didapatkan suatu lintasan tertentu dari kegiatan-kegiatan pada

network, yang menentukan jangka waktu penyelesaian seluruh

proyek (Dimyati dan Dimyati, 2004:180).

Lintasan yang dimaksud adalah lintasan kritis (critical path).

Selain lintasan kritis, masih terdapat lintasan-lintasan lain yang

mempunyai jangka waktu yang lebih pendek daripada lintasan kritis,

dan biasa disebut dengan float, di mana float mempunyai waktu

untuk bisa terlambat, sehingga berapapun panjangnya float tidak

akan mempengaruhi proyek yang telah dijadwalkan.

Float sendiri terbagi menjadi dua jenis yaitu, total float dan

free float. Float memberikan kelonggaran waktu pada sebuah

network. Float juga digunakan pada waktu mengerjakan penentuan

jumlah material, peralatan, dan tenaga kerja.

Total float adalah jumlah waktu di mana waktu penyelesaian

suatu aktivitas dapat diundur tanpa mempengaruhi saat paling cepat

dari penyelesaian proyek secara keseluruhan. Sedangkan yang

dimaksud dengan free float adalah jumlah waktu di mana

penyelesaian suatu aktivitas dapat diukur tanpa mempengaruhi saat

paling cepat dimulainya aktivitas yang lain atau saat paling cepat

terjadinya event lain pada network (Dimyati dan Dimyati,1999:187).


22

3. Notasi yang digunakan

Untuk memudahkan perhitungan penentuan waktu, maka

digunakan notasi-notasi sebagai berikut,

a. TE = earliest event occurrence time, yaitu saat tercepat

terjadinya event/aktivitas.

b. TL = lates event occurrence time, yaitu saat paling lambat

terjadinya event.

c. ES = earliest activity start time, yaitu saat tercepat dimulainya

aktivitas.

d. EF = earliest activity finish time, yaitu saat paling lambat

dimulainya aktivitas.

e. LS = latest activity start time, yaitu saat paling lambat

dimulainya aktivitas.

f. LF = latest activity finish time, yaitu saat paling lambat

diselesaikannya aktivitas.

g. t = activity duration time, yaitu waktu yang diperlukan

untuk suatu aktivitas (biasa dinyatakan dalam hari).

h. S = total slack/total float.

i. SF = free slack/free float.

4. Asumsi dan cara perhitungan.

Dalam melakukan perhitungan penentuan waktu digunakan

tiga buah asumsi dasar, yaitu.


23

1) Proyek hanya memiliki satu initial event (titik awal) dan satu

terminal event (titik akhir).

2) Saat tercepat terjadinya initial event adalah hari ke-nol.

3) Saat paling lambat terjadinya terminal event adalah TL = 0

untuk event ini.

Adapun perhitungan yang harus dilakukan terdiri atas dua

cara, yaitu cara perhitungan maju (forward computation) dan

perhitungan mundur (backward computation).

Untuk melakukan perhitungan maju dan perhitungan mundur,

digunakan lingkaran kejadian (event), lingkaran kejadian ini dibagi

atas tiga bagian dan digambarkan seperti gambar 7.

b c

Gambar 7. Lingkaran kejadian.

Keterangan :

a = ruang untuk nomor event.

b = ruang untuk menunjukkan saat paling cepat terjadinya event

(TE), yang merupakan hasil perhitungan maju.

c = ruang untuk menunjukkan saat paling lambat terjadinya event

(TL), yang merupakan hasil perhitungan mundur.

Setelah network dari suatu proyek digambarkan, dan setiap

node dibagi menjadi tiga bagian , maka langkah selanjutnya adalah

memberi nomor pada masing-masing node. Kemudian


24

mencantumkan pada setiap anak panah (kegiatan) perkiraan waktu

pelaksanaan masing-masing kegiatan.

Letak angka yang menunjukkan waktu kegiatan, terletak di

bawah anak panah. Satuan waktu yang digunakan pada seluruh

proyek harus sama, sebagai contoh pemakaian minggu, hari dan

lain-lain. Yang paling penting adalah, apabila perhitungan dilakukan

dengan tidak menggunakan komputer, maka sebaiknya duration ini

menggunakan angka-angka yang bulat.

5. Perhitungan Maju

Setelah menentukan network, langkah selanjutnya adalah

menentukan perhitungan maju dan mundur. Pada perhitungan maju,

perhitungan bergerak mulai dari initial event menuju terminal event

(maksudnya ialah menghitung saat yang paling tercepat terjadinya

events).

Dalam perhitungan maju, ada tiga langkah yang harus

dilakukan, yaitu.

1) Saat tercepat terjadinya initial event ditentukan pada hari ke nol

sehingga untuk initial event berlaku TE = 0.

2) Kalau initial event terjadi pada hari ke-nol, maka initial event

dapat dilihat pada gambar 8.


25

i (i,j) j
0 t

Gambar 8. Initial event yang terjadi pada hari ke nol.

ES(i, j) = TE (j) = 0

EF(i, j) = ES(i, j) + t (i, j) maka,

EF(i, j) = TE (i, j) + t (i, j)

3) Event yang menggabungkan beberapa aktivitas (merge event)

dapat dilihat pada gambar 9.

EF(i1, j )

EF(i 2, j )

EF(i 3, j )

Gambar 9. Event yang menggabungkan beberapa Aktivitas.

Menurut Dimyati dan Dimyati (1999:183) Sebuah event

hanya dapat terjadi jika aktivitas-aktivitas yang mendahuluinya telah

diselesaikan. Maka saat paling cepat terjadinya sebuah event sama

dengan nilai terbesar dari saat tercepat untuk menyelesaikan

aktivitas-aktivitas yang berakhir pada event tersebut, sehingga

TE (j) = max(EF(i1 , j) , EF(i 2 , j) ,...EF(i n , j) )

6. Perhitungan Mundur

Setelah melakukan perhitungan maju, langkah selanjutnya

melakukan perhitungan mundur, pada perhitungan mundur,


26

perhitungan bergerak dari terminal event menuju ke initial event.

Tujuannya ialah untuk menghitung saat paling lambat terjadinya

events dan saat paling lambat dimulainya dan diselesaikannya

aktivitas-aktivitas (TL,LS, dan LF).

Seperti halnya pada perhitungan maju, pada perhitungan

mundur ini pun terdapat tiga langkah, yaitu.

1) Pada terminal event berlaku TL = TE.

2) Saat paling lambat untuk memulai suatu aktivitas sama dengan

saat paling lambat untuk menyelesaikan aktivitas itu dikurangi

dengan duration aktivitas tersebut, dapat dilihat pada gambar 10.

i (i,j) j

TE TL

Gambar 10. Saat paling lambat memulai aktivitas.

LS = LF t

LF( i , j ) = TL
di mana TL=TE

maka

LS ( i , j ) = TL( j ) t( i , j )

3) Event yang mengeluarkan beberapa aktivitas (burst event)

dapat dilihat pada gambar 11.

LS (i, j1 )

i
LS (i, j2 )

` LS (i, j3 )
Gambar 11. Event yang mengeluarkan beberapa aktivitas.
27

Setiap aktivitas hanya dapat dimulai apabila event yang

mendahuluinya telah terjadi. Oleh karena itu, saat paling lambat

terjadinya sebuah event sama dengan nilai terkecil dari saat-saat

paling lambat untuk memulai aktivitas-aktivitas yang berpangkal

pada event tersebut.

TL( i ) = min( LS ( i , j1 ), LS ( i , j2 , ...., LS ( i , jn ) )

Setelah kedua perhitungan diatas (perhitungan maju dan perhitungan

mundur) selesai, barulah float dapat dihitung.

7. Perhitungan Kelonggaran Waktu (Float atau Slack)

Setelah perhitungan maju dan perhitungan mundur selesai

dilakukan, maka langkah berikutnya harus dilakukan perhitungan

kelonggaran waktu dari aktivitas (i,j) yang terdiri dari total float dan

free float.

Untuk menghitung total float dan free float digunakan rumus

sebagai berikut,

S(i, j) = TL (j) TE (i) (t (i, j) )

SF(i, j) = TE (j) TE (i) (t (i, j) )

Keterangan : S(i, j) = Total float dari kejadian i menuju ke j.

SF(i, j) = Free float dari kejadian i menuju ke j.

Dalam perhitungan float terdapat suatu aktivitas yang tidak

mempunyai kelonggaran (float), yang biasa disebut sebagai


28

aktivitas/kegiatan kritis. Dengan kata lain, aktivitas kritis

mempunyai S(i,j)=SF(i,j )=0 (Dimyati dan Dimyati, 1999:188).

Aktivitas-aktivitas kritis akan membentuk lintasan kritis yang

dimulai dari initial event sampai ke terminal event. Aktivitas-

aktivitas inilah yang tidak boleh ditunda pelaksanaannya, sehingga

jika pelaksanaannya ditunda, akan menimbulkan keterlambatan

penyelesaian proyek.

E. Lintasan Kritis

Pada saat ini, penjadwalan dengan hanya memperhitungkan

durasi dan ketergantungan pekerjaan saja tidak cukup. Hal ini

disebabkan oleh bertambahnya faktor-faktor yang harus diperhitungkan

dalam menjadwalkan suatu proyek. Salah satu faktor yang paling

menentukan adalah waktu penjadwalan suatu proyek. Oleh karena itu,

banyak sekali metode yang dikembangkan untuk mengatasi masalah ini,

salah satu metode tersebut adalah metode lintasan kritis.

Lintasan kritis suatu proyek adalah lintasan dalam suatu jaringan

kerja sedemikian sehingga kegiatan pada lintasan ini memiliki

kelambanan nol (Hillier dan Lieberman, 1990:376).

Lintasan kritis adalah jalur atau jalan yang dilintasi atau dilalui

yang paling menentukan berhasil atau gagalnya suatu pekerjaan.

Dengan kata lain lintasan kritis adalah lintasan yang paling menentukan

penyelesaian proyek secara keseluruhan (Badri, 1997:23).


29

Lintasan kritis memiliki arti penting dalam pengelolaan proyek

karena lintasan kritis merupakan waktu atau durasi penentu

penyelesaian proyek. Penundaan atau keterlambatan tugas dalam

kategori lintasan kritis menyebabkan penundaan penyelesaian proyek

secara keseluruhan. Keterlambatan tugas dalam kategori lintasan non-

kritis tidak akan menunda penyelesaian proyek (Trihendradi, 2005:34).

Metode Lintasan Kritis (Critical Path Method - CPM) merupakan

metode yang digunakan untuk menjadwalkan pekerjaan-pekerjaan

dalam suatu proyek. Dalam metode ini, pekerjaan-pekerjaan dan

ketergantungannya dimodelkan dalam suatu jaringan yang kemudian

dianalisis untuk mendapatkan waktu tercepat dalam menyelesaikan

masing-masing pekerjaan (Wiwoho, 2007).

Menurut Badri (1997:24) manfaat yang diperoleh jika mengetahui

lintasan kritis adalah sebagai berikut.

1) Penundaan pekerjaan pada lintasan kritis menyebabkan seluruh

proyek tertunda penyelesaiannya.

2) Proyek dapat dipercepat penyelesaiannya bila pekerjaan-pekerjaan

yang ada di lintasan kritis dapat dipercepat.

3) Pengawasan atau kontrol hanya diperketat pada lintasan kritis saja,

sehingga pekerjaan-pekerjaan di lintasan kritis perlu pengawasan

ketat agar tidak tertunda dan kemungkinan di trade off (pertukaran

waktu dengan biaya yang efisien) dan crash program (diselesaikan

dengan waktu yang optimum dipercepat dengan biaya yang


30

bertambah pula) atau dipersingkat waktunya dengan tambahan biaya

atau lembur.

Time slack (kelonggaran waktu) terdapat pada pekerjaan-

pekerjaan yang tidak dilalui oleh lintasan kritis. Ini memungkinkan bagi

manajer untuk memindahkan tenaga kerja, alat-alat, dan biaya-biaya ke

pekerjaan-pekerjaan di lintasan kritis demi efisiensi (Badri,1997:24).

F. Percepatan Proyek

Pada kondisi dan situasi tertentu, manajer proyek diharuskan

dapat menyelesaikan proyek dalam waktu relatif lebih cepat

dibandingkan waktu pada lintasan kritis. Dalam kondisi seperti ini,

program linier digunakan untuk menentukan alokasi sumber daya

sedemikian sehingga meminimalkan biaya tambahan yang harus

dikeluarkan supaya proyek selesai lebih cepat dari waktu yang telah

dijadwalkan.

G. Lindo

Lindo adalah salah satu program komputer yang dikeluarkan oleh

Winston. Kepanjangan Lindo adalah Linear Interactive Discrete

Optimizer. Program ini dapat digunakan untuk mengetahui berbagai

permasalahan yang dapat dimodelkan dalam bentuk linier. Prinsip kerja

utama dari program ini adalah memasukkan data sebagai rumusan


31

permasalahan yang terdiri dari fungsi maksimal atau fungsi minimal dan

fungsi kendala.

Program Lindo dapat dioperasikan dengan sistem Windows atau

DOS. Prosedur yang disajikan dalam penelitian ini disajikan dengan

menggunakan sistem Windows. Adapun tampilan dari program Lindo

dapat dilihat pada gambar 12.

Gambar 12. Tampilan program Lindo

Menu utama pada program Lindo terdiri dari File, Edit, Solve,

Report, Window, Help.

1. Menu File

Pada menu ini terdapat dua langkah utama yang dapat dilakukan

sebagai berikut.

a). Membuka File

Jika ingin membuat file baru (untuk menuliskan fungsi tujuan

dan kendala) maka klik File New sehingga akan masuk ke editor

data. Seandainya telah mempunyai data pada file tertentu dan


32

sekarang ingin membuka kembali file tersebut maka harus

diklik File Open.

b). Menyimpan File

Untuk menyimpan file, arahkan kursor pada papan editor yang

diaktifkan. Pada Lindo terdapat dua macam papan editor, yakni

papan editor data dan papan editor report. Papan editor data

dimaksudkan untuk mengisi fungsi tujuan, fungsi kendala yang

akan dioptimasi. Papan editor report berisi hasil olahan optimasi.

Selanjutnya, klik File kemudian Save atau Save as, ketik nama

file pada direktori yang diinginkan dan klik Ok.

2. Menu Edit

Pada menu edit terdapat beberapa pilihan sebagai berikut.

a). Edit Undo digunakan untuk membatalkan perintah sebelumnya.

b). Edit Cut digunakan untuk memotong atau menghapus tulisan

yang telah diblok pada papan editor (mirip dengan Edit Clear).

c). Edit Paste dan Edit Copy merupakan menu yang berfungsi secara

simultan. Intinya, fungsi kedua perintah tersebut adalah meyakini

suatu blok pada papan editor.

d). Edit Find Replace digunakan untuk mencari huruf/kata pada

papan editor dan jika perlu menggantinya.

e). Edit Option digunakan untuk mengisi beberapa metode optimasi,

sistem iterasi dan lain-lain yang diperlukan untuk mendapatkan

solusi proses optimasi.


33

f). Edit Go to Line digunakan untuk menggerakkan kursor pada

baris tertentu pada papan editor.

g). Edit Paste Symbol digunakan untuk menggandakan simbol

(variable) yang dipakai pada kasus optimasi yang sedang

dibahas.

h). Edit Select All digunakan untuk mengeblok seluruh papan editor

yang sedang diaktifkan.

i). Edit Clear All digunakan untuk membersihkan seluruh isi papan

editor yang sedang diaktifkan.

j). Edit Choose New Font digunakan untuk memilih bentuk huruf

yang akan digunakan untuk penulisan pada papan editor.

3. Menu Solve

Menu solve digunakan untuk menampilkan hasil secara lengkap

dengan beberapa pilihan sebagai berikut.

a). Solve digunakan untuk menampilkan hasil optimasi dari data

pada papan editor data secara lengkap. Pada tampilan hasil

mencakup nilai peubah keputusan serta nilai dual price-nya. Pada

nilai peubah keputusan ditampilkan pula nilai peubah keputusan

yang nol. Perbedaannya dengan Report Solution adalah pada

Report Solution kadang-kadang jawabannya tidak optimal

iterasinya, sedangkan pada Solve jawaban yang ditampilkan

bernilai optimal.
34

b). Solve Compile Model digunakan untuk mengecek apakah struktur

penyusunan data pada papan editor data sudah benar/belum. Jika

penulisannya tidak benar, maka akan ditampilkan pada baris ke

berapa kesalahan tersebut terdapat. Jika tidak ada kesalahan,

maka proses dilanjutkan untuk mencari jawaban yang optimal.

c). Solve Pivot digunakan untuk menampilkan nilai slack.

d). Solve Debug digunakan untuk mempersempit permasalahan serta

mencari pada bagian mana yang mengakibatkan solusi tidak

optimal.

Untuk menentukan nilai optimal suatu program linier dengan

Lindo harus dilakukan beberapa tahapan sebagai berikut.

1) Menentukan model matematika berdasarkan data.

2) Menentukan formulasi program untuk Lindo.

3) Membaca hasil report yang dikeluarkan oleh Lindo.

Adapun perintah yang biasa digunakan untuk penyusunan

formulasi ke dalam program Lindo sebagai berikut.

1) MAX digunakan saat mulai memasukan data yang berhubungan

dengan masalah maksimasi.

2) MIN digunakan saat mulai memasukan data yang berhubungan

dengan masalah minimasi.

3) END digunakan untuk mengakhiri data.

4) GO digunakan dalam pemecahan masalah dan mencetak hasil

penyelesaiannya.
35

5) LOOK digunakan untuk mencetak bagian yang dipilih dari data yang

ada.

6) GIN digunakan agar variabel keputusannya bernilai non negatif dan

berbentuk bilangan bulat.

7) INTE atau INT digunakan untuk menentukan solusi dari

permasalahan biner.

8) SUB digunakan untuk membatasi nilai maksimumnya.

9) SLB digunakan untuk membatasi nilai minimumnya.

10) FREE digunakan agar variabel keputusannya bernilai bilangan real.

Jika tidak ada keterangan maka program Lindo akan menganggap

bahwa semua variabel keputusannya bernilai lebih besar atau sama

dengan nol.

H. Manajemen Proyek

Dewasa ini manajemen proyek sangat dibutuhkan untuk

menyelesaikan persoalan konstruksi, baik dalam skala besar maupun

skala kecil. Manajemen proyek sendiri adalah penerapan fungsi-fungsi

manajemen secara sistematis pada suatu proyek, dengan menggunakan

resource/sumber daya (manusia, barang dan peralatan) secara efektif

dan efisien agar tujuan proyek tercapai secara optimal (Wahana

Komputer, 2005:10).
36

Manajemen proyek adalah pengelolaan suatu proyek yang

mencakup proses pelingkupan, perencanaan, penyediaan staf,

pengorganisasian, dan pengontrolan suatu proyek (Trihendradi, 2005:1).

Manajemen proyek yang efektif adalah bagaimana merencanakan,

mengelola dan menghantarkan proyek tepat waktu dan dalam rentang

anggaran. Jika dalam mengerjakan tugas dan menggunakan alat dan

bahan, manusia tidak dibatasi oleh waktu dan biaya tentu saja

manajemen proyek tidak diperlukan.

Kunci sukses manajemen proyek adalah pengetahuan seorang

manajer proyek tentang pemanfaatan tiga hal yang saling berkaitan dan

mempengaruhi, ketiga hal tersebut adalah uang, waktu dan cakupan

pekerjaan (Wahana Komputer, 2005:12).

Mengatur suatu proyek, hal yang paling penting adalah

merencanakan proyek itu dengan sangat hati-hati dan teliti untuk

menciptakan hasil yang optimal.

I. Penjadwalan Proyek Rusunawa

Proyek dapat dikatakan sebagai suatu usaha untuk mencapai

tujuan tertentu (Wahana Komputer, 2005: 10).

Penjadwalan proyek adalah rencana pengurutan kerja untuk

menyelesaikan suatu pekerjaan dengan sasaran khusus dengan saat

penyelesaian yang jelas.


37

Sebelum proyek dikerjakan, perlu adanya tahap-tahap

pengelolaan proyek yang meliputi tahap perencanaan, tahap

penjadwalan, dan tahap pengkoordinasian. Dari ketiga tahapan ini,

tahap perencanaan dan penjadwalan adalah tahap yang paling

menentukan berhasil/tidaknya suatu proyek, karena penjadwalan

adalah tahap ketergantungan antar tugas yang membangun proyek

secara keseluruhan.

Seperti halnya proyek besar di wilayah UNDIP, yaitu proyek

pembangunan rumah susun sederhana sewa (rusunawa), proyek ini

dikerjakan oleh PT. NUSACIPTA ETIKAPURA. Pembuatan

rusunawa di wilayah UNDIP yang dimulai dari awal tahun 2007 dan

bersumber dari dana APBN ini diberi nama oleh pihak PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA dengan Kegiatan Pembangunan

Rusunawa (Rumah Susun Sederhana Sewa) di kelurahan Bulusan,

kecamatan Tembalang, Semarang. Adapun macam-macam pekerjaan

proyek yang penting dapat dilihat pada lampiran 1 dan lampiran 2.

Dalam penelitian ini, akan dibahas proses menentukan lintasan

kritis dari proyek pembangunan Rusunawa. Penentuan lintasan kritis

ini dicari dengan menggunakan metode PERT-CPM serta dengan

bantuan Lindo dan Microsoft Project.


38

J. Microsoft Project

Microsoft Project atau Project adalah program aplikasi

komputer yang berguna untuk mengelola proyek konstruksi (Wahana

Komputer, 2003:1).

Aplikasi project dalam bidang rancang bangun atau rekayasa

konstruksi digunakan untuk mengelola rencana atau waktu pekerjaan,

sehingga sebuah proyek yang sedang berjalan dapat dievaluasi sesuai

dengan tahapan pekerjaan.

Menurut Trihendradi (2003:3), dalam buku yang berjudul

Microsoft Project 2003 Langkah Cerdas Merencanakan

Menjadwalkan dan Mengontrol Proyek berdasarkan survei dengan

judul Tools of the trade: A Survey of project Management yang

dipublikasikan Project Management Journal tahun 1998, terpilih 10

top alat bantu pendukung manajemen proyek. Sepuluh alat bantu

tersebut adalah

1. Microsoft Project,

2. Primavera Project Planner,

3. Microsoft Excel,

4. Project Workbench,

5. Time Line,

6. Primavera Sure Trak,

7. CA Super Project,

8. Project Scheduler,
39

9. Artimes Prestige, dan

10. Fastract.

Dari ke sepuluh software pendukung tersebut, peneliti mencoba

menggunakan Microsoft Project sebagai alat bantu untuk menentukan

waktu penyelesaian proyek dan mencari lintasan kritis.

Microsoft Project merupakan alat pengelolaan proyek yang

powerfull. Namun demikian alat bantu tersebut tidak berperan banyak

pada keseluruhan fase (pelingkupan, pengarahan dan penutupan)

sehingga pemakaiannya hanya akan sangat berguna dalam perencanaan

(Trihendradi, 2003:4).

1. Lingkungan Kerja Microsoft Project.

Microsoft Project memiliki berbagai tampilan lembar kerja, dan

dapat dilihat pada gambar 13.

Task pane Gantt table Gantt Chart

Gambar 13. Lembar kerja Microsoft Project

a. Table Gantt

H. L. Gantt menemukan diagram balok pada tahun 1917.

Diagram balok/table gantt paling banyak digunakan pada


40

penjadwalan konstruksi karena kemudahannya. Pedomannya

adalah diagram balok disusun dengan tujuan mengidentifikasi

unsur waktu dari urutan dalam merencanakan suatu kegiatan,

yang terdiri atas saat dimulai sampai saat selesai (Wahana

Komputer, 2003:4).

Table gantt terdiri atas sekumpulan garis yang menunjukkan

awal pekerjaan yang direncanakan untuk item-item pekerjaan

di dalam proyek.Table gantt memiliki beberapa kolom, terdiri

dari:

1) Task name yaitu tempat untuk menentukan jenis pekerjaan.

2) Duration yaitu tempat untuk menuliskan durasi.

3) Predecessors yaitu tempat menempatkan predecessor

(suatu tugas yang harus diakhiri sebelum tugas yang lain

dimulai atau suatu tugas yang mendahului tugas lain).

b. Gantt Chart

Gantt chart adalah grafik batang horizontal yang

menggambarkan rangkaian tugas suatu proyek (Trihendradi,

2003:12).

Gantt chart/chart bar adalah sekumpulan diagram balok yang

disusun dengan tujuan mengidentifikasi unsur waktu dari

urutan dalam perencanaan suatu proyek (Wahana Komputer,

2003:59).
41

2. Duration

Duration dimasukkan setelah jenis pekerjaan dimasukkan ke

dalam gantt table. Pada durasi, ada satuan-satuan waktu seperti

tahun (y), bulan (mo), minggu (w), hari (d), jam (h), menit (m).

Setiap pekerjaan harus mempunyai durasi meskipun nol.

Kegiatan/pekerjaan yang berdurasi sama dengan nol (0), ini

seringkali disebut sebagai millestone. Tampilan millestone seperti

belah ketupat ( ). Millestone hanya sebagai tanda posisi pekerjaan

agar dapat diketahui dengan mudah.

3. Penjadwalan

Pada penjadwalan akan ditetapkan hubungan antar tugas

pada suatu proyek yang biasa disebut dengan predecessors. Hal ini

dilakukan setelah jenis pekerjaan dan durasi dimasukkan. Setelah

hubungan antartugas ditetapkan, gambaran atau potret proyek

keseluruhan akan nampak, sehingga dapat dilihat lintasan kritis.

Secara umum terdapat empat hubungan antar-pekerjaan

yaitu,

1) Start to Start (SS)

Merupakan hubungan antar dua tugas, kedua tugas dimulai

pada waktu yang bersamaan, seperti pada gambar 14.

Gambar 14. Diagram Start to Start


42

2) Finish to Start (FS)

Merupakan hubungan antara dua tugas, tugas pertama boleh

selesai apabila tugas kedua dimulai, seperti gambar 15.

Gambar 15. Diagram Finish to Start

3) Start to Finish (SF)

Merupakan hubungan antara dua tugas, bila tugas pertama

selesai maka pada saat itu tugas kedua dapat dimulai,

seperti gambar 16.

Gambar 16. Diagram Start to Finish

4) Finish to Finish (FF)

Merupakan hubungan antar tugas, kedua tugas tersebut selesai

pada waktu yang bersamaan, seperti gambar 17.

Gambar 17. Diagram Finish to Finish

Disamping hubungan keempat tugas tersebut di atas, masih

terdapat hubungan lain yang sifatnya turunan. Hubungan turunan

yang dimaksud adalah adanya penekanan waktu (Lead time) atau

penguluran waktu (Lag time), sebagai contoh untuk lag time adalah

FS+3wks, hal ini berarti hubungan antara dua pekerjaan adalah


43

finish to start dengan penguluran waktu 3 minggu. Sedangkan

contoh untuk lead time adalah FS-2wks, hal ini berarti hubungan

antara dua pekerjaan adalah finish to start dengan penekanan waktu

2 minggu.

4. Network Diagram

Setelah semua jenis pekerjaan, durasi dan predecessors

diimasukkan, langkah selanjutnya adalah melihat

network/lintasan/kegiatan kritis yang dihasilkan. Network diagram

merupakan salah satu cara untuk menyusun perencanaan proyek

dengan lebih leluasa (Wahana Komputer, 2003:77).

Pada prinsipnya, network diagram akan menunjukkan

hubungan antara pekerjaan satu dengan yang lain dalam sebuah

proyek, termasuk jalur kritisnya.

Secara umum lintasan kritis dalam Microsoft Project digambarkan

dengan warna merah atau jika menginginkan warna lain bisa

diganti. Tetapi untuk Microsoft Project warna asal untuk lintasan

kritisnya adalah warna merah. Lintasan kritis dapat dilihat dari

network diagram yang telah disediakan Microsoft Project.


4444

BAB III

METODE PENELITIAN

Pada penelitian ini langkah-langkah yang akan digunakan adalah sebagai

berikut:

A. Mengidentifikasi Masalah

Pada tahap ini dicari sumber pustaka yang berhubungan dengan

penelitian meliputi, data time schedulle, buku, internet, skripsi, literatur

pendukung dan sebagainya, ditelaah sehingga akan memunculkan ide atau

gagasan yang pada akhirnya akan dikaji oleh peneliti sebagai landasan dalam

melakukan penelitian.

B. Merumuskan Masalah

Merumuskan masalah diperlukan agar permasalahan yang dibahas

dalam penelitian jelas dan tidak melebar kemana-mana, sehingga akan lebih

mudah untuk menentukan pemecahan masalah tersebut. Berdasarkan ide yang

diperoleh, dirumuskan masalah manajemen waktu penjaadwalan proyek

pembangunan gedung, dalam kasus ini adalah proyek pembangunan gedung

rumah susun sederhana sewa di wilayah UNDIP dengan metode PERT CPM

yaitu dengan perhitungan maju, perhitungan mundur, perhitungan kelonggaran

waktu, aplikasi lindo dan Microsoft Project.

44
45

C. Studi Literatur dan Studi Kasus

Studi literatur adalah mempelajari teori-teori yang berkaitan dengan

jaringan dan lintasan/kegiatan kritis serta program linier, kemudian

menerapkannya pada data hasil penelitian. Studi kasus dilakukan penulis

dengan mengambil data time schedulle pada PT. NUSACIPTA

ETIKAPURA.

D. Metode Pengumpulan Data

Dalam melakukan Penelitian, untuk memperoleh data, penulis

menggunakan data yang telah ada yang diperoleh langsung dari PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA yaitu berupa time schedule proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP.

E. Analisis dan Penarikan Simpulan

Pada tahap ini dilakukan analisis terhadap penyelesaian masalah

yang diperoleh dengan metode PERT-CPM, Lindo dan Microsoft Project,

yang kemudian dilanjutkan dengan penarikan simpulan.

Analisis data pada penelitian ini dilakukan dengan dua cara yaitu

sebagai berikut:

1. Secara teoritis, yaitu perhitungan dengan menggunakan PERT CPM,

dengan berdasar data time schedule.

2. Secara laboratorium, yaitu perhitungan dengan menggunakan lindo

dan Microsoft Project.


46

Penarikan simpulan dilakukan dengan cara membandingkan hasil

perhitungan waktu penjadwalan proyek pembangunan gedung rumah

susun sederhana sewa di wilayah UNDIP oleh PT. NUSACIPTA

ETIKAPURA dengan hasil perhitungan yang dilakukan peneliti dengan

metode PERT-CPM, program Lindo dan Microsoft Project.


47

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

Pada penelitian ini akan ditentukan kegiatan kritis atau kegiatan

pekerjaan proyek yang waktu pengerjaannya tidak boleh ditunda

pelaksanaannya dengan metode PERT CPM, program Lindo, dan

Microsoft Project, berdasarkan time schedule proyek pembangunan

gedung rumah susun sederhana sewa baik tahap dan tahap 2. Proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa tahap 1 merupakan

jadwal pekerjaan proyek pembangunan gedung yang telah selesai. Untuk

proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa tahap 2 adalah

keseluruhan pekerjaan/rencana pekerjaan yang masih berjalan/belum

selesai dikerjakan.

Dari tabel time schedule proyek pembangunan gedung rumah susun

sederhana sewa tahap 1 diperoleh bahwa pembangunan rumah susun

sederhana sewa di wilayah UNDIP melibatkan berbagai macam

kegiatan/pekerjaan. Kegiatan yang menyangkut pembangunan gedung

rumah susun sederhana sewa tahap 1 tersebut meliputi 33 kegiatan utama,

yang terdiri dari (1) Hunian + balkon, (2) shaft, (3) selasar, (4) rumah

tangki, (5) plester + aci, (6) kuda-kuda + rangka atap, (7) penutup atap, (8)

plafond, (9) railling tangga, (10) railling selasar, (11) screen tempat jemur,

(12) kamar mandi, (13) waterproffing, (14) tangga dan lantai dasar, (15)

pekerjaan meja dapur, (16) kusen pintu dan jendela, (17) instalasi listrik,

47
48

(18) panel-panel, (19) panel-panel, (20) instalasi listrik, (21) instalasi air

bersih, (22) instalasi air kotor, (23) instalasi air bekas, (24) instalasi

hydrant, (25) asesories, (26) sumur dalam + pompa, (27) septictank, (28)

galian, (29) struktur grountank, (30) rumah pompa, (31) saluran air hujan,

(32) bak kontrol, (33) pas saluran beton.

Dari data time schedule pembangunan rumah susun sederhana sewa

wilayah UNDIP tahap 2, diperoleh bahwa pembangunan rumah susun

sederhana sewa di wilayah UNDIP melibatkan berbagai macam

kegiatan/pekerjaan, dengan 24 kegiatan yang terdiri dari (1) pekerjaan

persiapan, (2) pondasi, (3) lantai dasar, (4) lantai satu, (5) waffle crete, (6)

pekerjaan pasangan dan plesteran, (7) pekerjaan lantai, (8) pekerjaan kusen

pintu dan jendela + acessories, (9) pekerjaan kap atap, (10) pekerjaan

sanitair (11) pekerjaan plafond, (12) pekerjaan pengecatan, (13) pekerjaan

tangga, (14) instalasi air bersih, (15) instalasi air kotor dan air

bekas/limbah, (16) pekerjaan inst. Penanggulangan kebakaran (fire alarm),

(17) pekerjaan panel, (18) pekerjaan listrik, (19) pekerjaan instalasi

penangkal petir, (20) pekerjaan instalasi TV, (21) pekerjaan grountank,

rumah pompa, (22) pekerjaan septictank, (23) pekerjaan hydrant dan

pompa, (24) pekerjaan PSD Rusunawa.


49

1. Analisis Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah

Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP dengan metode PERT-

CPM.

Sebelum menganalisis suatu proyek, tentunya harus ada suatu

daftar rencana kegiatan pembangunan gedung, dalam kasus

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di wilayah

UNDIP, maka daftar rencana kegiatan dapat dilihat pada tabel 1 dan

tabel 2 pada lampiran 3 dan 4. Setelah menyusun daftar rencana

kegiatan, langkah selanjutnya adalah menggambarkan network dasar

seluruh kegiatan pembangunan gedung, Gambar network dasar secara

detail dapat dilihat pada gambar 18 dan gambar 20.

Setelah network dasar digambarkan, langkah selanjutnya adalah

menentukan perhitungan maju dan mundur. Berdasarkan perhitungan

maju proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di

wilayah UNDIP tahap 1 dan tahap 2 maupun perhitungan mundur

proyek, diperoleh suatu network/jaringan baru, network baru ini adalah

network yang mengandung lintasan/kegiatan kritis, hasilnya dapat

dilihat pada gambar 19 dan 21. Perhitungan maju lebih detail dapat

dilihat pada tabel 3 dan tabel 6 yang masing-masing terdapat pada

lampiran 9 dan 12.


50

Klik
51

Klik
52

X8 G
12
dummy 1
X9 0
H dummy 2
12
0
D X10 I dummy 3
X5 12
0
5 X11
P
12
dummy 4 dummy 13
X12 0
J 0
12
C
dummy 5
X13 X17 0
X3 4 K V
6 7
X6 15
dummy 6
X7
F 0
13
B
dummy 15

X1 2 0
O
X4 8

A
dummy 7 Y
0 dummy 9
0 dummy 14 0
N
X2 17
X16 6
dummy 16
0
X15
E Q
8

X14 W
dummy 8 10
0
M
dummy 10 0
dummy 17 0
dummy 11 0
R

X19 3 S
X20 X22
5 dummy 12 0
6
X24 T
4 X18
L X
X23 8
U
6
X21
8

Gambar 20. Network Dasar Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa
Wilayah UNDIP Tahap 2
53

X8 G
12 23 25
dummy 1
X9 H 0
23 25 dummy 2
12
0
D X10 I dummy 3
X5 11 12 12 23 25
0
5 X11 P
12 23 25
dummy 4 dummy 13
X12 0
J
0
12 23 25
C
dummy 5
6 7
X13 K X17 0 V
X3 4
17 18 24 25
6 7
X6 15
dummy 6
X7
F 0
B 13 19 25
23
dummy 15

X1 2 O 0
X4 8 21 25

A
0 0 dummy 7 Y
0 dummy 9 25 25
0 dummy 14 0

X2 17 N
X16 6 16 25
dummy 16
0
E X15 Q
10 15 8 18 25

X14 W
20 25
dummy 8 10
0
M
dummy 10 0
20 25
dummy 17 0
dummy 11 0
R
22 25
X19 3 S
X20 23 25
5 X22 dummy 12 0
6 T
X24 21 25
L 4 X18 X
17 17 X23 8 25 25
U
6 23 25 X21
8
Gambar 21. Network Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa Wilayah
UNDIP Tahap 2 dengan Metode PERT CPM
54

Setelah melakukan perhitungan maju dan mundur, langkah

selanjutnya adalah menghitung waktu kelambanan untuk menentukan

kegiatan-kegiatan kritis proyek pembangunan gedung rumah susun

sederhana sewa di wilayah UNDIP. Hasil perhitungan waktu

kelambanan, diperoleh lintasan kritis pada proyek pembangunan

rumah susun sewa sederhana di wilayah UNDIP sebagai berikut.

1. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 1.

X5 = A F =4

X24 = F Y =8

X12 = A M =6

X13 = A N =6

X14 = A O =6

X33 = O AH = 8

X32 = O AG = 8

2. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 2.

X2 = A L = 17

X18 = L X = 25

X21 = L Y = 25

Adapun yang dimaksud lintasan kritis pada proyek

pembangunan rumah susun sederhana sewa sebagai berikut.

1. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 1.
55

a) X5 yaitu Screed, dilaksanakan pada awal proyek, yaitu mulai

tanggal 10 Mei dan selesai pada tanggal 5 Juni 2007.

b) X24 yaitu Sumur dalam dan pompa, dilaksanakan mulai tanggal 7

Juni dan selesai pada tanggal 4 Juli 2007.

c) X12 yaitu instalasi air bersih, dilaksanakan mulai tanggal 23 Mei

dan selesai pada tanggal 5 Juli 2007.

d) X13 yaitu instalasi air kotor, dilaksanakan mulai tanggal 23 Mei

dan selesai pada tanggal 5 Juli 2007.

e) X14 yaitu instalasi air bekas, dilaksanakan mulai tanggal 21 Mei

dan selesai pada tanggal 3 Juli 2007.

f) X33 yaitu rumah pompa, dilaksanakan mulai tanggal 7 Juni dan

selesai pada tanggal 14 Juni 2007.

g) X32 yaitu Plafond, dilaksanakan mulai tanggal 2 Juli dan selesai

pada tanggal 7 Juli 2007

2. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 2.

a) X2 yaitu pekerjaan struktur wafle crete, dilaksanakan pada awal

proyek, yaitu mulai minggu ke 2 (dua) dan selesai pada minggu ke

18 (delapan belas).

b) X18 yaitu pekerjaan lantai, dilaksanakan pada minggu ke 19

(sembilan belas) dan selesai pada minggu terakhir atau minggu ke 26

(dua puluh enam).

c) X21 yaitu pekerjaan arsitektur kusen pintu dan jendela + acessories,

dilaksanakan pada minggu ke 19 (sembilan belas) sampai dengan

minggu terakhir, atau minggu ke 26 (dua puluh enam).


56

Hasil perhitungan dengan metode PERT CPM diperoleh bahwa

waktu untuk menyelesaikan proyek pembangunan gedung rumah

susun sederhana sewa tahap 1 adalah 8 minggu, dan waktu untuk

menyelesaikan proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana

sewa tahap 2 adalah 25 minggu.

2. Analisis Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sederhana Sewa Wilayah UNDIP dengan menggunakan Lindo

dan Microsoft Project.

a. Lindo

Tahapan untuk menentukan lintasan kritis dalam

penjadwalan proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana

sewa dengan menggunakan program Lindo adalah sebagai berikut:

1) Menyusun tabel daftar rencana kegiatan pelaksanaan

pembangunan rumah susun sederhana sewa berdasarkan time

schedule.

2) Menyusun sebuah network berdasarkan daftar rencana kegiatan

pelaksanaan pembangunan rumah susun sederhana sewa.

3) Menyusun model matematika dari permasalahan yang ada

meliputi fungsi tujuan dan fungsi kendala.

4) Mengaplikasikan model matematika ke dalam program Lindo.

5) Membaca hasil dan analisis out put dari program Lindo

Hasil perhitungan program Lindo diperoleh bahwa proyek

pembangunan rumah susun sederhana sewa tahap 1 selesai dengan

waktu 8 minggu, dan waktu untuk menyelesaikan proyek


57

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di wilayah

UNDIP tahap 2 adalah 25 minggu. Hal ini dapat diketahui dari

nilai Objective Function (nilai fungsi tujuan). Untuk kegiatan kritis

yang dilalui, dapat dilihat pada nilai slack or surplus yang bernilai

0 dan dual prices (nilai dual) yang bernilai -1, hal ini menunjukkan

bahwa tidak ada kelonggaran waktu pada saat nilai optimum

tercapai, sedangkan untuk lintasan yang bukan kritis ditunjukkan

dengan nilai tidak nol pada Slack or Surplus atau nilai 0 pada dual

prices. Hal ini menunjukkan adanya kelonggaran waktu pada

aktivitas yang bukan lintasan kritis sehingga tidak mengakibatkan

mundurnya penyelesaian proyek secara keseluruhan.

Lintasan kritis yang dilalui adalah sebagai berikut.

1. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 1.

X5 = A F =4

X24 = F Y =8

X12 = A M =6

X13 = A N =6

X14 = A O =6

X33 = O AH = 8

X32 = O AG = 8

2. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 2.

X2 = A L = 17
58

X18 = L X = 25

X21 = L Y = 25

Pada Lindo, Value menunjukkan lamanya waktu yang

dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu aktivitas, misal A bernilai 0

karena A baru mulai aktivitas, B bernilai 2 karena B telah

melakukan aktivitas, yaitu aktivitas persiapan (X1), C bernilai 6

karena C telah melakukan aktivitas yaitu aktivitas pondasi (X3), D

bernilai 11 karena D telah melakukan aktivitas lantai, yaitu pada

lantai satu (X3) dan seterusnya.

Hasil perhitungan waktu penyelesaian proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di wilayah

UNDIP tahap 1 adalah 8 minggu, dan pada tahap 2 adalah 25

minggu. Untuk melihat hasil perhitungan waktu dan menentukan

lintasan/kegiatan kritis proyek pembangunan gedung rumah susun

sederhana sewa di wilayah UNDIP tahap 1 dengan program Lindo

secara detail dapat dilihat pada lampiran 17, sedangkan

perhitungan waktu dan lintasan kritis proyek pembangunan gedung

rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP tahap 2 dapat dilihat

pada lampiran 20.

b. Microsoft Project.

Tahapan-tahapan untuk menentukan lintasan kritis dalam

penjadwalan proyek pembangunan rumah susun sederhana sewa


59

dengan menggunakan program Microsoft Project adalah sebagai

berikut.

1) Memasukkan jenis pekerjaan dan mengatur waktu (tanggal)

beserta durasi pada gantt table. Untuk waktu normal para

pekerja bekerja adalah 5 hari kerja.

2) Memasukkan predecessor yaitu relasi/hubungan antar

pekerjaan pada masing-masing pekerjaan.

3) Melihat kegiatan kritis dengan cara melihat diagram

networknya, yaitu dengan mengikuti langkah klik view ,

network diagram, sehingga kegiatan kritisnya dapat dilihat.

Untuk menentukan kegiatan kritis dengan menggunakan

Microsoft Project, secara detail dapat dilihat pada lampiran 21 dan

23. Berdasarkan perhitungan dengan menggunakan Microsoft

Project diperoleh bahwa pembangunan rumah susun sewa

sederhana sewa tahap 1 selesai dalam waktu 8 minggu dan pada

tahap 2 selesai dalam waktu 131 hari atau kurang lebih 26 minggu,

hal ini dapat dilihat dari nilai duration. Kegiatan kritis yang

dihasilkan adalah,

1. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 1.

X5 = A F =4

X24 = F Y =8

X12 = A M =6

X13 = A N =6
60

X14 = A O =6

X33 = O AH = 8

X32 = O AG = 8

2. Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun Sederhana Sewa

Tahap 2.

X2 = A L = 17

X18 = L X = 25

X21 = L Y = 25

Secara detail hasil perhitungan dapat dilihat pada lampiran

22 dan 24.

B. Pembahasan

1. Analisis Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah

Susun Sederhana Sewa Wilayah UNDIP yang dilakukan oleh PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA.

Hasil analisis penjadwalan proyek pembangunan gedung rumah

susun sederhana sewa wilayah UNDIP yang dilakukan oleh PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA berdasarkan time schedule diperoleh

keterangan bahwa,

1. proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa

tahap 1 wilayah UNDIP yang dimulai pada tanggal 1 Mei 2007

yang selesai pada 13 Juli 2007 memakan waktu 8 minggu.

Hasil penjadwalan yang dilakukan oleh PT. NUSACIPTA

ETIKAPURA dapat dilihat pada lampiran 1.


61

2. proyek pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa

tahap 2 wilayah UNDIP yang dimulai pada tanggal 5 Maret

2007 yang rencananya selesai pada 31 Agustus 2007 memakan

waktu 26 minggu. Hasil penjadwalan yang dilakukan oleh PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA dapat dilihat pada lampiran 2.

2. Analisis Penjadwalan Proyek Pembangunan Gedung Rumah Susun

Sewa Sederhana Wilayah UNDIP dengan menggunakan Lindo,

Microsoft Project.

Jika perhitungan waktu penyelesaian proyek pembangunan

gedung rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP tahap 1 dengan

metode PERT-CPM dibandingkan dengan perhitungan yang dilakukan

oleh PT. NUSACIPTA ETIKAPURA, diperoleh hasil yang sama

menguntungkan, yaitu proyek diselesaikan dalam waktu 8 minggu.

Lintasan/kegiatan kritis yang dihasilkan tidak berbeda.

Pada perhitungan waktu penyelesaian proyek pembangunan

gedung rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP tahap 1 dengan

metode Lindo diperoleh waktu penyelesaian proyek paling lama 25

minggu. Hasil lintasan/kegiatan kritis, yang tidak berbeda/sama

dengan menggunakan PERT CPM dan Microsoft Project.

Perhitungan waktu penyelesaian proyek pembangunan gedung

rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP yang dilakukan oleh PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA pada tahap 1 sama dengan perhitungan


62

dengan menggunakan program Microsoft Project maupun dengan

program Lindo, yaitu selesai dalam waktu 8 minggu.

Perencanaan perhitungan waktu penyelesaian proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP

yang dilakukan oleh PT. NUSACIPTA ETIKAPURA tahap 2 tidak

sama dengan perhitungan dengan menggunakan program Microsoft

Project maupun dengan program Lindo. PT. NUSACIPTA

ETIKAPURA memperkirakan waktu penyelesaian proyek adalah 26

minggu, sedangkan dengan metode PERT CPM, Lindo dan Microsoft

Project adalah 25 minggu.

Selain membandingkan waktu, maka kegiatan kritis yang

dihasilkan juga akan dibandingkan. Hasil penelitian, diperoleh

kegiatan kritis yang dihasilkan dengan metode PERT-CPM tidak

berbeda dengan program Lindo maupun Microsoft Project.

Dalam perencanaan suatu proyek pembangunan gedung rumah

susun sederhana sewa wilayah UNDIP tahap 2 dengan metode PERT

CPM dan Lindo diperoleh waktu untuk menyelesaikan proyek selama

25 minggu, berarti waktu penyelesaian proyek dengan metode PERT

CPM lebih efisien 1 minggu dari jadwal yang diperkirakan dari PT.

NUSACIPTA ETIKAPURA yaitu 26 minggu. Hal ini akan berakibat

pada penghematan anggaran biaya yaitu biaya buruh dan karyawan,

selain itu semakin cepat penyelesaian pembangunan gedung rumah

susun sederhana sewa, maka mahasiswa baru akan dapat menempati

rumah susun ini untuk menghadapi orientasi kehidupan kampus.


63

BAB V

PENUTUP

A. Simpulan

1. Penentuan kegiatan kritis pada penjadwalan proyek pembangunan gedung

rumah susun sederhana sewa di wilayah UNDIP dengan metode PERT-

CPM diperoleh bahwa, proyek pembangunan rumah susun sederhana sewa

di wilayah UNDIP tahap 1 selesai dalam waktu delapan minggu, dimana

kegiatan kritisnya meliputi (X5) pekerjaan Screed (pondasi beton), (X24)

pekerjaan sumur dalam dan pompa, (X12) instalasi air bersih, (X13)

instalasi air kotor, (X14) instalasi air bekas, (X33) rumah pompa, dan

(X32) plafond. Sedangkan kegiatan kritis untuk pekerjaan proyek

pembangunan gedung rumah susun sederhana sewa di wilayah UNDIP

tahap 2, diperoleh kegiatan kritisnya meliputi (X2) pekerjaan struktur

waffle crete, (X14) pekerjaan lantai, dan (X21) pekerjaan arsitektur kusen

pintu dan jendela + acessories.

2. Dari hasil perhitungan PT. NUSACIPTA ETIKAPURA dengan Microsoft

Excel diperoleh bahwa untuk menyelesaikan proyek pembangunan

gedung rumah susun sederhana sewa di wilayah UNDIP tahap 1

diperlukan waktu 8 minggu, dan pada tahap 2 diperlukan waktu 26

minggu. Hasil perhitungan waktu penyelesaian proyek pembangunan

gedung rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP tahap 1 dengan

menggunakan program Lindo dan Microsoft Project selesai dalam waktu 8

63
64

minggu, dengan kegiatan-kegiatan kritisnya meliputi (X5) pekerjaan

Screed (pondasi beton), (X24) pekerjaan sumur dalam dan pompa, (X12)

instalasi air bersih, (X13) instalasi air kotor, (X14) instalasi air bekas,

(X33) rumah pompa, dan (X32) plafond. Hasil perhitungan waktu

penyelesaian proyek pembangunan rumah susun sederhana sewa wilayah

UNDIP tahap 2 dengan Lindo selesai dalam waktu 25 minggu, sedangkan

dengan Microsoft Project proyek selesai dalam waktu 26 minggu,

kegiatan-kegiatan kritisnya yang dihasilkan dengan program Lindo dan

Microsoft Project meliputi (X2) pekerjaan struktur waffle crete, (X14)

pekerjaan lantai, dan (X21) pekerjaan arsitektur kusen pintu dan jendela +

acessories.

Dari ketiga metode yang digunakan untuk menentukan lintasan/kegiatan

kritis kasus rumah susun sederhana sewa wilayah UNDIP, jelas dari segi

waktu metode PERT CPM dan program Lindo lebih efektif jika

dibandingkan dengan Microsoft Project dan Microsoft Excel, karena

PERT CPM dan Lindo dapat menyelesaikan proyek dalam waktu 25 (dua

puluh lima) minggu dan lebih cepat satu minggu dari jadwal proyek.

Kemudian dari segi pelaksanaan/pencarian kegiatan-kegiatan kritis, jelas

bahwa baik PERT CPM, Lindo maupun Microsoft Project mempunyai

solusi yang sama. Akan tetapi, Lindo mempunyai kelemahan dalam

batasan variabel, yaitu penggunaan variabel harus dibawah 200. Jika

proyek berskala besar, dan jenis pekerjaan dari proyek lebih dari 200,
65

maka output Lindo akan menunjukkan nilai error, dimana error ini

menunjukkan bahwa variabel overflow.

B. Saran

1. Dengan hasil penelitian ini, disarankan pada PT. NUSACIPTA

ETIKAPURA mempertimbangkan untuk menggunakan metode PERT-

CPM dalam membuat jadwal proyek, sehingga lebih menghemat waktu

maupun biaya.

2. Untuk mengoptimalkan perhitungan waktu penyelesaian proyek yang

lebih akurat, PT. NSACIPTA ETIKAPURA memerlukan pengembangan

software bantu untuk penyusunan network/jaringan, sehingga dalam

penentuan waktu dan kegiatan-kegiatan kritisnya dapat optimal.


DAFTAR PUSTAKA

Badri, S. 1997. Dasar-dasar Network Planning. Jakarta: PT. Rika Cipta.

Dimyati, T. T. dan A. Dimyati. 2004. Operation Research Model-model


Pengambilan Keputusan. Bandung: Sinar Baru Algesindo.

Hillier, S. F dan Lieberman. 1990. Pengantar Riset Operasi. Bogor: PT. Gelora
Aksara Pratama.

Lauden, K. C. dan J. P. Lauden. 2005. Sistem Informasi Manajemen Mengelola


Perusahaan Digital Edisi 8. Yogyakarta: ANDI.

Mulyono, S. 2002. Riset Operasi. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi


Universitas Indonesia.

Setiawan, B. 2005. Memanfaatkan Primavera Project Planner dalam Mengelola


Proyek Konstruksi. Yogyakarta. ANDI.

Sitinjak. T. J. R. 2006. Riset Operasi Untuk Pengambilan Keputusan Manajerial


Dengan Aplikasi Excel. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Suyitno, H. 1997. Program Linear. Semarang: FMIPA IKIP Semarang.

Trihendradi, C. 2005. Microsoft Project 2003 Langkah Cerdas Merencanakan


Menjadwalkan dan Mengontrol Proyek. Yogyakarta: ANDI.

Wahana Komputer. 2005. Mengelola Proyek Konstruksi dengan Primavera


project planer. Yogyakarta: ANDI.

Wahana Komputer. 2006. Pengelolaan Proyek Konstruksi dengan Microsoft


project 2003. Yogyakarta: ANDI.

Wibowo, A. 2007. Alternatif Metoda Penjadwalan Proyek Konstruksi


Menggunakan Teori Samar. http://www.petra.ac.id/~puslit/journals/
articles.php?PublishedID=CIV01030101. (17 April 2007).

Wiwoho, A. 2007. Penjadwalan Kerja Menggunakan Metode Lintasan Kritis


Dengan Keterbatasan. http://digilib.math.itb.ac.id/go.php?id=jbptitbmath-
gdl-s1-2006-alvaniwiwo-1206. (17 April 2007).

66