Anda di halaman 1dari 12

Tugas:

AUDITING II

20 Soal dan Jawaban Pilihan Berganda Chapter 16 dan


Penyelesaian Kasus 16-27, 16-29

Kelompok V
1. Muhammad Yasir (NIM : 1501103010110)
2. Fauni Mahrani (NIM : 1501103010112)
3. Fauza Aliya (NIM : 1501103010113)
4. Arif Muttaqin (NIM : 1401103010106)

Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Universitas Syiah Kuala
2017
Soal dan Jawaban Chapter 16
1. Tujuan audit yang berkaitan dengan saldo piutang usaha adalah ?
a. Piutang usaha dinyatakan pada nilai realisasi
b. Piutang usaha yang dicatat ada
c. Pisah batas piutang usaha sudah benar
d. Semua jawaban benar
Jawaban : d. Semua jawaban benar

2. Yang tidak termasuk dalam tahapan pertama metodologi untuk merancang pengujian atas
rincian saldo bagi piutang usaha adalah ?
a. Menilai risiko pengendalian untuk siklus penjualan dan penagihan
b. Mengidentifikasi risiko bisnis klien yang mempengaruhi piutang usaha
c. Merancang dan melaksanakan prosedur analitis untuk piutang usaha
d. Merancang piutang atas rincian saldo piutang usaha
Jawaban : c. Merancang dan melaksanakan prosedur analitis untuk piutang usaha

3. Sebutkan prosedur analitis untuk siklus penjualan dan penagihan ?


a. Membandingkan penjualan pertahun
b. Membandingkan retur dan pengurangan penjualan sebgai persentase penjualan kotor
dengan tahun sebelumnya
c. Membandingkan persetnase margin bersih dengan tahun sebelumnya
d. A dan B benar
Jawaban : b. Membandingkan retur dan pengurangan penjualan sebgai
persentase penjualan kotor dengan tahun sebelumnya

4. Dalam tahap 3 Merancang pengujian atas rincian saldo piutang usaha untuk memenuhi
tujuan audit yang berkaitan dengan saldo, meliputi ?
a. Prosedur audit
b. Ukuran sampel
c. Item yang dipilih
d. Semua jawaban benar
Jawaban : d. Semua jawaban benar

5. Dalam menilai risiko pengendalian untuk siklus penjualan dan penagihan, auditor harus
memperhatikan tiga aspek pengendalian internal, kecuali ?
a. Pengendalian terhadap klien
b. Pengendalian terhadap pisah batas
c. Pengendalian yang terkait dengan penyisihan piutang tak tertagih
d. Pengendalian yang mencegah atau mendeteksi penggelapan
Jawaban : a. Pengendalian terhadap klien
6. Tujuan utama untuk konfirmasi piutang usaha adalah ?
a. Memenuhi tujuan eksistensi, dan klasifikasi
b. Memenuhi tujuan eksistensi dan verifikasi
c. Memenuhi tujuan eksistensi, pisah batas serta keakuratan
d. Semua jawaban salah
Jawaban : c. Memenuhi tujuan eksistensi, pisah batas serta keakuratan

7. Standar auditing SAS 67 (AU 330) menyediakan tiga pengecualian terhadap keharusan
menggunakan konfirmasi yaitu ?
a. Piutang usaha material
b. Auditor tidak mempertimbangkan konfirmasi bukti yang tidak efektif
c. Gabungan tingkat risiko inheren dan risiko pengendalian rendah
d. Auditor mempertimbangkan konfirmasi bukti yang tidak efektif
Jawaban : d. Auditor mempertimbangkan konfirmasi bukti yang tidak efektif

8. Jenis konfirmasi positif yang tidak menyatakan jumlah pada konfirmasi tetapi meminta
penerimanya untuk mengisi saldo atau melengkapi konfirmasi lainnya disebut ?
a. Konfirmasi faktur
b. Formulir konfirmasi yang kosong
c. Konfirmasi negatif
d. Konfirmasi positif
Jawaban : b. Formulis konfirmasi yang kosong

9. Konfirmasi yang ditujukan kepada debitor tetapi hanya akan meminta respons jika
debitor tidak setuju dengan jumlah yang dinyatakan disebut ?
a. Konfirmasi positif
b. Konfirmasi negatif
c. Konfirmasi faktur
d. Formulir konfirmasi yang korong
e. Jawaban : b. Konfirmasi negatif

10. Sebutkan faktor utama yang mempengaruhi ukuran sampel untuk konfirmasi piutang
usaha ?
a. Salah saji yang dapat ditoleransi
b. Risiko inheren
c. Risiko deteksi yang dicapai dari pengujian substantif lainnya
d. Semua jawaban benar
Jawaban : d. Semua jawaban benar
11. Penggunaan konfirmasi negatif hanya dapat diterima jika seluruh situasi berikut tersedia
kecuali ?
a. Piutang usaha tercipta dari sejumlah besar akun-akun yang kecil
b. Penilaian risiko pengendalian dan risiko inheren gabungan adalah rendah
c. Penilain risiko pengendalian sangat tinggi
d. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa penerima konfirmasi tidak mungkin
memberikan pertimbangannya
Jawaban : c. Penilain risiko pengendalian sangat tinggi

12. Sebutkan tahapan kedua dalam metodologi untuk merancang pengujian atas rincian saldo
bagi piutang usaha ?
a. Merancang dan melaksanakan pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas
transaksi untuk siklus penjualan dan penagihan
b. Merancang melaksanakan prosedur analitis untuk piutang usaha
c. Menetapka salah saji yang dapat ditoleransi
d. Merancang pengujian atas rincian saldo piutang usaha
Jawaban : a. Merancang dan melaksanakan pengujian pengendalian dan pengujian
substantif atas transaksi untuk siklus penjualan dan penagihan

13. Untuk setiap konfirmasi positif yang tidak dikembalikan, auditor dapat memeriksa
dokumentasi berikut ?
a. Penerimaan kas selanjutnya
b. Salinan faktur penjualan
c. Dokumen pengiriman
d. A, B, dan C Benar
Jawaban : d. A, B, dan C Benar

14. Salah satu jenis perbedaan dalam konfirmasi yang paling sering dilaporkan dalam salah
saji saldo piutang usaha adalah ?
a. Barang yang sudah diterima
b. Pembayaran yang tidak dilakukan
c. Barang telah dikembalikan
d. Semua jawaban salah
Jawaban : c. Barang telah dikembalikan

15. Perbedaan yang dilaporkan dalam konfirmasi dari debitor yang ditentukan sebagai
perbedaan waktu antara catatan klien dan debitor sehingga bukan merupakan salah saji
disebut ?
a. Perbedaan waktu
b. Perbedaan ukuran sampel
c. Kesalahan klerikal dan jumlah yang diperdebatkan
d. Perbedaan pencatatan
Jawaban : a. Perbedaan waktu

16. Termasuk contoh apa jika Auditor akan menentukan apakah piutang dari pihak terkait
telah dipisahkan pada aged trial balance ?
a. Piutang usaha yanga diklasifikasikan dengan benar
b. Piutang usaha sudah akurat
c. Pisah batas piutang usaha
d. Piutang usaha yang dicatat memang ada
Jawaban : a. Piutang usaha yanga diklasifikasikan dengan benar

17. Salah saji pisah batas dapat terjadi pada 3 transaksi, sebutkan ?
a. Penjualan, penerimaan kas, dan pembelian
b. Penjualan, retur dan pengurangan penjualan dan penerimaan kas
c. Pembelian dan pengeluaran kas
d. Penjualan, pembelian dan pengeluaran kas
Jawaban : b. Penjualan, retur dan pengurangan penjualan dan penerimaan kas

18. Biasanya auditor tidak perlu mereview korespondensi sebagai bagian dari prosedur
alternatif, tetapi korespondensi dapat digunakan untuk mengungkapkan piutang yang
diperselisihkan dan yang meragukan yang tidak terungkap oleh cara lainnya, luas dan
sifat dari prosedur alternatif sangat tergantung pada, kecuali ?
a. Jenis salah saji yang ditemukan dalam respons yang dikonfirmasi
b. Penerimaan kas selanutnya dari nonrespons
c. Mengevaluasi ulang pengendalian internal
d. Materialitas merespons
Jawaban : c. Mengevaluasi ulang pengendalian internal

19. Sebutkan salah satu tiga aspek pengendalian internal dalam menilai risiko pengendalian
untuk siklus penjualan dan penagihan oleh auditor ?
a. Pengendalian terhadap pisah batas
b. Pengendalian yang berkaitan dengan penyisihan piutang tak tertagih
c. Pengendalian yang berkaitan file induk piutang
d. A dan B benar
Jawaban : d. A dan B benar
20. Pada Tahapan yang keberapa untuk merancang pengujian atas rincian saldo bagi piutang
usaha dalam menetapkan salah saji yang dapat ditoleransi Dn menilai risiko inheren
untuk piutang usaha ?
a. Tahap 1
b. Tahap 2
c. Tahap 3
d. Tahap 4
Jawaban : a. Tahap 1

A. KASUS 16-27
SOAL
Niosoki Auto Parts menjual suku cadang baru untuk mobil buatan luar negeri kepada dealer mobil.
Kebijakan perusahaan mengharuskan bahwa dokumen pengiriman yang telah dipranomori harus
dikeluarkan untuk setiap penjualan. Pada waktu pengangkutan dan pengiriman. Klerk pengiriman
menuliskan tanggal pada dokumen pengiriman. Pengiriman terakhir yang dilakukan pada tahun
fiskal yang berakhir pada 31 Agustus 2011, dicatat pada dokumen 2167. Pengiriman pesanan itu
akan ditagih ketika klerk penagihan menerima dokumen pengiriman.

Untuk akhir bulan agustus dan awal bulan September, dokumen pengiriman pada faktur penjualan
ditagih sebagai berikut:
Dokumen Pengiriman No. Faktur Penjualan No.
2163 5437
2164 5431
2165 5432
2166 5435
2167 5436
2168 5433
2169 5434
2170 5438
2171 5440
2172 5439
Jurnal penjualan bulan Agustus dan September memiliki informasi berikut:
JURNAL PENJUALAN AGUSTUS 2011

Hari Bulan Faktur Penjualan No. Jumlah Penjualan


30 5431 $ 726.11
30 5434 4,214.30
31 5432 419.83
31 5433 1,620.22
31 5435 47.74

JURNAL PENJUALAN SEPTEMBER 2011


Hari Bulan Faktur Penjualan No. Jumlah Penjualan
1 5437 $ 2,541.31
1 5436 106.39
1 5438 852.06
2 5440 1,250.50
2 5439 646.58
Diminta
a. Apa persyaratan prinsip-prinsip akuntansi yang diterima umum untuk mengoreksi pisah
batas penjualan?
b. Faktur penjualan mana, jika ada, yang dicatat pada periode akuntansi yang salah? Buatlah
jurnal penyesuauaian guna mengoreksi laporan keuangan untuk tahun yang berakhir 31
Agustus 2011. Asumsikan bahwa perusahaan menggunakan sistem persediaan periodik
(persediaan dan harga pokok penjualan tidak perlu diselesaikan).
c. Asumsikan bahwa klerk pengiriman secara tidak sengaja menuliskan tanggal 31 Agustus
pada dokumen 2168 hingga 2172. Jelaskan bagaimana hal tersebut akan mempengaruhi
kebenaran laporan keuangan. Bagaimana anda, sebagai auditor, akan mengungkapkan
kesalahan tersebut?
d. Gambarkan, dalam istilah umum, prosedur audit yang akan Anda ikuti untuk memastikan
bahwa pisah batas penjualan sudah akurat pada tanggal neraca.
e. Identifikasilah pengendalian internal yang akan mengurangi kemungkinan salah saji pisah
batas. Bagaimana Anda akan menguji setiap pengendalian?
JAWABAN KASUS 16-27
a. Dokumen pegiriman penjualan hendaknya dicatat sebagai penjualan pada tanggal
terjadinya pengiriman. Biasanya, prinsip akuntansi yang berterima umum menjelaskan
pisah batas bahwa pengiriman dianggap penjualan ketika dikirimkan, dijemput, atau
disampaikan oleh jasa pengangkutan umum.
b. Nomor faktur penjualan dapat diabaikan, kecuali untuk menentukan nomor dokumen
pengiriman barang.
Faktur Penjualan Dokumen Salah saji pada Lebih saji atau
No. Pengiriman No. pisah batas kurang saji
penjualan penjualan 31
Agustus
Penjualan Agustus
5431 2164 Tidak
5434 2169 4,214.30 Lebih saji
5432 2165 Tidak
5433 2168 1,620.22 Lebih saji
5435 2166 Tidak
5,834.52
Penjualan
September
5437 2163 2,541.31 Kurang saji
5436 2167 106.39 Kurang saji
5438 2170 Tidak
5440 2171 Tidak
5439 2172 Tidak
2,647.70
Total Selisih Salah Saji 3,186.82
Jurnal Penyesuaian
Penjualan 3,186.82
Piutang Dagang 3,186.82

c. Dokumen 2168-2172 merupakan dokumen bulan September karena diketahui pengiriman


terakhir yang dilakukan pada tahun fiskal yang berakhir pada 31 Agustus 2011, dicatat
pada dokumen 2167. Jika klerk pengiriman secara tidak sengaja menuliskan tanggal 31
agustus pada dokumen tersebut maka fokus kita adalah pada dokumen tersebut saja. Sesuai
koreksi pisah batas yang telah kita selesaikan pada jawaban b, maka dokumen 2168-2172
akan tampak sebagai berikut.

Total Penjualan
2168 2,541.31
2169 106.39
2170 852.06
2171 1,250.50
2172 646.58
5,396.84
Cara terbaik untuk menemukan salah saji adalah untuk tetap fokus pada tanggal neraca dan
merekam dalam kertas kerja audit pengiriman dokumen terakhir yang diterbitkan pada
periode berjalan. kemudian, auditor dapat memeriksa pengiriman dokumen sebelum dan
setelah tanggal neraca untuk menentukan apakah tanggalnya sesuai.
alternatif, jika ada catatan pengiriman yang tepat waktu dan terus menerus, bisa dijadikan
untuk tindak lanjut perbedaan antara perhitungan fisik persediaan dengan catatan dan
menelusuri nilai saldo untuk menentukan pisah batas jika penyebabnya adalah salah saji
akhir periode.

d. Prosedur audit yang akan kam ikuti untuk memastikan bahwa pisah batas penjualan sudah
akurat pada tanggal neraca.
1. Berhadir selama perhitungan fisik pada hari terakhir dari periode akuntansi untuk
menentukan dokumen nomor pengiriman yang berakhir pada tahun berjalan. Mencatat
keseluruhan dokumen pengiriman dalam kertas kerja.
2. Selama periode akhir-tahun, pilih sampel dokumen pengiriman sebelumnya yang telah
dicatat dalam prosedur 1. Dokumen pengiriman dengan nomor dokumen yang lebih
kecil dari yang telah ditentukan harus disertakan dalam penjualan saat ini. Misal nomor
dokumen ditentukan 102, maka dokumen lebih kecil dari 102 (1-101) disertakan dalam
penjualan saat ini. Dokumen lain yang memiliki nomor dokumen lebih besar dari
jumlah tersebut seharusnya dikecualikan dari penjualan saat ini.
3. Selama periode akhir-tahun, pilih sampel dari penjualan yang terdapat pada jurnal
penjualan beberapa hari terakhir dari periode berjalan, dan pilih sampel dari jurnal yang
dicatat untuk beberapa hari pertama di periode berikutnya. Melacak catatan penjualan
periode berjalan yang seterusnya dihubungkan dengan dokumen pengiriman untuk
memastikan bahwa masing-masing memiliki jumlah yang sama. demikian pula,
melacak penjualan periode berikutnya, memastikan setiap penjualan memiliki
keterkaitan dengan dokumen pengiriman.

e. Berikut adalah kontrol yang efektif dan berhubungan dengan uji kontrol untuk membantu
mencegah salah saji pada saat pisah batas.
Kontrol Efektif Uji Kontrol
1. Kebutuhan kebijakan penggunaan pra- Memeriksa beberapa dokumen untuk pra-
nomor dokumen pengiriman. nomor.
2. Kebutuhan kebijakan penerbitan Mengamati penerbitan dokumen,
dokumen pengiriman secara berurutan. memeriksa nomor dokumen.
3. Kebutuhkan kebijakan rekaman faktur Mengamati rekaman dokumen, memeriksa
penjualan disusun dalam urutan yang nomor dokumen.
teratur sebagai dokumen pengiriman
yang telah dikeluarkan.
4. Kebutuhan kebijakan penanggalan Mengamati penanggalan dokumen
dokumen pengiriman, penyegeraan pengiriman dan faktur penjualan, dan
rekaman penjualan, dan penanggal waktu rekaman.
penjualan pada tanggal yang sama pada
saat pengiriman.
5. Gunakan catatan persediaan yang tepat Memeriksa lembar kerja, mencocokkan
waktu dan terus menerus dan perhitungan fisik dengan catatan.
rekonsiliasi perbedaan antara fisik
persediaan dengan catatan dokumen
pengiriman dan penjualan.

B. KASUS 16-29
Perusahaan Albring menjual peralatan elektronik, dan telah berkembang dengan pesat di tahun
lalu dengan menambahkan pelanggan baru.
Partner audit telah meminta Anda untuk mengevaluasi penyisihan piutang tak tertagih pada tanggal
31 Desember 2011. Informasi komparatif pada penjualan dan piutang disertakan di bawah:

Tahun Berakhir Tahun Berakhir


(2011) (2010)

Penjualan $ 12,169,876 $ 10, 452,513


Piutang Usaha 1,440,381 1,030,933
Penyisihan piutang tak 90,000 75,000
tertagih
Piutang Ragu-Ragu: 114,849 103,471

Piutang usaha:
0-30 hari $ 897, 035 $ 695,041
30-60 hari 254,269 160,989
60-90 hari 171,846 105,997
Lebih dari 90 hari 117,231 68,906
TOTAL $ 1,440,381 $ 1,030,933
Diminta:
a. Mengidentifikasi tes kontrol dan substantif tes transaksi apa yang Anda rekomendasikan
dilakukan sebelum melakukan analisis Anda dari penyisihan piutang tak tertagih.
b. Lakukan prosedur analitis untuk mengevaluasi apakah perkiraan disajikan secara wajar pada
tanggal 31 Desember 2011. Asumsikan saji ditoleransi untuk
akun penyisihan adalah $ 15.000.
Penyelesaian:

a. Tes kontrol dan substantif tes transaksi terkait dengan penyisihan piutang tak tertagih meliputi
berikut ini:
1. Uji kontrol untuk otorisasi pelanggan dan persetujuan kredit.
2. Tes substantif transaksi untuk posting dan summarization dan umur piutang.
3. Substantif tes transaksi untuk utang buruk biaya-off.
4. Pengujian pengendalian atas tindak lanjut pada rekening karena masa lalu.

b. Analisis penyisihan piutang tak tertagih sebagai persentase dari piutang dan persentase piutang
di setiap kategori umurnya berikut.

12/31/2011 12/31/2010

Perkiraan cadangan % 6.25 % 7.27 %


dari piutang usaha

Charge-off sebagai % 0.94 % 0.99 %


penjualan
Persentase Piutang usaha
dalam setiap kategori
umur:
0-30 hari 62.28 % 67.42 %
30-60 hari 17.65 % 15.62 %
60-90 hari 11.93 % 10.28 %
Diatas 90 hari 8.14 % 6.68 %
TOTAL 100.00 % 100.00 %

Meskipun peningkatan dalam akun penyisihan dari $ 75.000 pada tahun 2010 sampai $ 90.000
pada tahun 2011, analisis menunjukkan akun ini tidak perlu dilaporkan. Apakah cadangan tersebut
salah saji lebih dari $ 15.000 adalah masalah penilaian. Meskipun penyisihan meningkat dari $
75.000 sampai $ 90.000 itu menurun sebagai persentase dari account Piutang dari 7.27% pada
tahun 2010 menjadi 6,25% pada tahun 2011. Peningkatan cadangan dari hampir $ 15.000 akan
diperlukan mempertahankan penyisihan pada persentase yang sama dari piutang sebagai tahun
sebelumnya. Selain itu, piutang lancar menurun dari 67,42% untuk 62,28% dari piutang. Jumlah
tertunggak piutang meningkat dari $ 335.892 untuk $ 543.346. penyisihan adalah 16,56% dari
masa lalu karena piutang untuk tahun 2011 dan 22,33% untuk tahun 2010. Untuk mempertahankan
cadangan sebagai persentase yang sama dari piutang jatuh tempo akan memerlukan peningkatan
cadangan lebih dari $ 30.000.