Anda di halaman 1dari 84

BAB 4

ANALISIS PERANCANGAN

4.1. Analisis Tapak

Tujuan dari analisis site adalah untuk menentukan ketepatan perletakan

bangunan pada site sehingga tersedia cukup ruang untuk tata hijau. Analisis ini

berupa analisis kondisi-kondisi tapak yang ada.

4.1.1. Pemilihan Tapak

Pemilihan tapak berada pada kawasan Bandar Udara Abdul Rachman

Saleh Malang. Keberadaan lokasi berada pada sebelah selatan dari landasan pacu.

Dengan penggunaan landasan pacu lama merupakan salah satu metode efisensi

biaya, yaitu tetap mengoptimalkan landasan pacu yang ada tanpa harus

membangun landasan pacu baru.

4.1.1.1. Pertimbangan Pemilihan Lokasi

Pemilihan tapak pada lokasi tersebut merupakan pertimbangan dari

berbagai hal, diantara lain sebagai berikut:

Pada radius 5km di sekitar bandar udara tidak boleh terdapat bangunan

yang tingginya melebihi 45m yang diukur dari permukaan landasan

Dalam radius 15km disekitar bandar udara tidak boleh ada bangunan yang

tingginya melebihi 300m yang diukur dari permukaan landasan

Jarak bandar udara tidak boleh terlalu dekat dengan kota. Sebaliknya juga

tidak boleh terlalu jauh agar tidak ada masalah dalam hal pencapaian

98
Daerah kedatangan mempunyai kemiringan 2% bagi pesawat yang

berbeban berat

Landasaan pacu dibuat sedikit kasaruntuk membantu daya pengereman,

namun tidak boleh terlalu kasar

Kemiringan runway max 1%, sedangkan kemiringan melintang 1%-1,5%

Daya dukung landasan jalan (taxi way) 15% lebih kuat dari landasan pacu,

tapi dapat juga dibuat sama kuat

Air yang berada di landasan pacu, landasan jalan, parkir pesawat harus

dialirkan ke darinase-drainase yang selalu dikontrol

Konsep Perancangan

99
Apron Pesawat TNI AU Landasan Bolak-balik & Landasan kecil

Pemilihan tapak didasarkan atas


pertimbangan pemisahan zoning antara
militer AU dengan terminal untuk sipil.
Dengan pemisahan tersebut menjadikan
adanya batas territorial yang nantinya
satu sama lain tidak saling mengganggu
dalam permasalahan operasinal maupun
lainnya.

Bangunan administrasi lama


AirStrip Landasan Terminal Utama

Parkir Kendaraan

Terminal Lama

t.a.p.a.k

T.a.x.i w.a.y

A.p.r.o.n

t.e.r.m.i.n.a.l

Konsep Dasar

Issue
Goals 100
4.1.1.2. Batas-Batas Tapak
Batas-batas lokasi yang berada ruang lingkup tapak yang memiliki

pengaruh lansung maupun tidak langsung terhadap terminal bandara adalah

sebagai berikut:

a. Sebelah Utara

Merupakan kawasan militer AU Malang. Meliputi terminal udara militer,

kompleks perumahan AU, apron pesawat AU, dan lain sebagainya. Sebenarnya

lokasi objek termasuk dalam area militer AU, namun lokasi bandara komersial

yang sekarang telah ada memiliki area tersendiri yang cukup jauh dengan

kompleks bangunan dan wilayah militer AU.

b. Sebelah Timur

Merupakan area air side, yaitu tempat parkir dan landasan pacu bagi

pesawat yang take off maupun landing. Di sisi utara tepat langsung berhubungan

dengan new apron plan. Apron merupakan area untuk perkir pesawat terbang

yang nantinya berhubungan langsung dengan ruang tunggu pada terminal.

Terdapat juga jalur untuk kendaraan darat, seperi kendaraan bus untuk

penumpang yang naik pesawat tanpa melewati slasar/dermaga terminal, taxi way,

kendaraan bahan bakar, kendaraan keselamatan pemadam kebakaran dan lainnya.

c. Sebelah Selatan

Merupakan area persawahan dan lahan terbuka yang ditumbuhi rumput-

rumputan serta pohon-pohon. Dapat dilihat kondisi terminal saat ini hampir

keseluruhannya dikelilingi oleh sawah. Dengan tanaman sawah yang tidak

memiliki ketinggian tanaman yang terlalu tinggi sehingga mempermudah jarak

101
pandang dan laju angin yang dapat mengalir dengan teratur untuk membantu

pesawat pada saat landing dan take off.

d. Sebelah Barat

Merupakan area sirkulasi untuk entrance dan appoarch ke dan dari

terminal. Sirkulasi merupakan jalan aspal dengan di sekelilingnya adalah area

persawahan dan lahan terbuka.

4.1.1.2. Pencapaian dan Sirkulasi Tapak

Perancangan

Gambar 3.1. Skema kerangka Sketsa Ide


berfikir
(Sumber: hasil analisis.2009)
Gambar 4.1.
Pengendalian
ketinggian banguanan

Konsep

Konsep Tapak
Konsep Fungsi
Konsep Aktivitas 102
Konsep Pengguna
4.1.2.Analisis Tapak In-Site

Analisis tapak in-site digunakan untuk menganalisis kondisi yang ada pada

tapak, adapun analisis tapak in-site sebagai berikut:

4.1.2.1. Kondisi Geografis

Lokasi geografis tapak berada pada pada titik kordinat 7 55 35,60

lintang selatan dan 112 42 52,55 bujur timur dengan luas tapak yang digunakan

sekitar 90.000m2. Lokasi ini terletak di Kabupaten Malang, Jawa Timur.

4.1.2.2. Kondisi Geologis

Analisis tanah atau soil investigation, dilakukan untuk mengetahui

keadaan tanah layak atau tidaknya lahan/tapak tersebut dibanguni objek. Analisis

tanah yang dilakukan untuk mengetahui hal-hal seperti jenis tanah, kandungan air

dan zat lainnya dalam tanah, kualitas tanah, kekerasan tanah dan lain sebagainya.

Kondisi kawasan merupakan tapak yang cocok untuk kawasan budidaya,

pertanian dan kawasan terbangun. Apalagi tanah yang digunakan sebagai landasan

pacu, tentunya harus memiliki kekerasan dan kondisi tanah yang baik sehingga

mampu menahan gaya beban pesawat dan hentakan landingn serta take off.

4.1.2.3. Kondisi Hidrologi

Hidrologi terdiri dari air permukaan yang air sumur atau sumber. Pada

kawasan Bandara Abdul Rachman Saleh Malang tidak terdapat air permukaan

sungai. Ketersediaan air untuk kawasan dipenuhi dengan air sumber buatan dan

dialirkan dengan mesin pompa air. Untuk utilitas dari drainase kawasan

disediakan sirkulasi aliran seperti sungai yang mengelilingi bandara dan terdapat

103
titik-titik pembuatan sumber air untuk pengairan kawasan dan pemadam

kebakaran.

4.1.2.4. Kondisi Klimatologi

Iklim kawasan adalah tropis dengan kondisi suhu rata-rata sekitar 24,13 C

dengan suhu maksimum rata-rata pertahun 32,4 C dan suhu minimum rata-rata

pertahun 15,2 C. Curah hujan rata-rata 1,883 mm dan kelembapan nisbi rata-rata

dalam satu tahun 71%.

4.1.2.5. Kondisi Topografi

Bandar udara Abdul Rachman Saleh Malang terletak pada ketinggian 526

m (1726 f) meter dari permukaan laut dengan kemiringan di bawah 20%. Lokasi

tapak yang akan digunakan dalam perancangan Objek memiliki ketinggian EL

503,750 -509,750 meter dari permukaan laut dengan kawasan bergelombang yang

memiliki kemiringan 10-20%.

Kondisi topografi pada tapak merupakan lahan persawahan dan terbuka

yang ditumbuhi tanaman dan rerumputan hijau pendek. Dengan letak ketinggian

tersebut menjadikan tapak memiliki elevasi yang membedakan dengan kawasan

dan jauh dari permukiman sekitarnya hal ini yang dapat menjadi potensi untuk

mengoptimalkan aliran angin untuk penerbangan, jarak pandang udara dan darat

serta mengurangi kebisingan atau polusi suara pada lingkungan sekitar bandar

udara.

104
4.1.2.2. Analisis Kondisi Tapak

Analisis ini berfungsi sebagai pemilihan alternatif-alternatif penglohan

tapak dan bangunan yang nantinya sebagai pertimbangan penentuan konsep akhir.

Pada analisis tapak ini menggunakan value base Integrasi tema dinamis dan

progresif. Yaitu bagaimana mencari solusi yang tepat untuk pengolahan tapak

sehingga tidak merusak lingkungan dan memudahkan manusia. Pola dinamis dan

progresif sebagai acuan pertimbangan untuk pemetaan penzoningan kawasan dan

sirkulasi tapak.

a. Analisis Kontur

Analisis kontur dipergunakan untuk mengetahui kemiringan tanah pada

tapak. Dengan analisis ini akan dapat memilih solusi yang tepat untuk pengolahan

tapak berkontur sebagai lokasi objek rancangan. Kemiringan kontur pada tapak

sekitar 500,250-505,750 meter dari permukaan laut. Berikut ini merupakan

kondisi kontur tapak (existing) beserta strategi yang akan digunakan dalam

pengolahan tapak.

105
Gambar 4.2. Foto udara bandara Abdul Rachman Saleh Malang

Untuk tapak yang(Sumber:


akan digunakan
google earthdalam
photo. perancangan
2009) adalah tapak yang

sekarang ini digunakan untuk terminal lama.

Akses
pencapian
Gate of
Run way
Military
Gambar 4.4. Jalur pesawat dan
Peta kontur Gambar 4.5.
taxi
Pemetaan/penzo
TAPAK
tapak
ningan site

Gambar 4.3. Pencapaian tapak bandara Abdul Rachman Saleh Malang


(Sumber: google earth photo. 2009)

106
Untuk area terminal tapak lebih landai dengan kemiringan kontur 503,750

504,250 meter. Bangunan administrasi


lama

Apron

Sedangkan untuk area sirkulasi entrance dan parkir memiliki kemiringan 497,00

504,00 meter di atas permukaan laut.

Area parkir

107
Pada analisis kontur terdapat beberapa alternatif untuk penyelesaian kontur

yang ada pada tapak rancangan. Alternatif tersebut antara lain sebagai berikut:

1) Cut (pemotongan)

Merupakan alternatif pengolahan kontur dengan cara pemotongan tanah

pada bagian tertentu untuk mendapatkan ketinggian/level tanah yang sama.

Loading dock

108
Alternatif pengolahan tersebut memilki kelebihan dan kelemhan sebagai berikut:

Terminal

109
Dermaga pesawat

2) Fill (pengisian)

Merupakan alternatif pengolahan kontur dengan cara pengisian atau

penambahan tanah pada bagian tertentu untuk mendapatkan ketinggian/level tanah

yang sama.

Lahan yang landai pada terminal menjadikan tapak untuk obyek rancangan baru
110
menjadi lebih mudah dan lebih efisien dalam segi biaya karena tidak memerlukan
pengolahan tapak yang begitu banyak. Analisis kontur lebih difokuskan ke dalam area
Alternatif Fill memiliki kelebihan dan kekurangan sebagai berikut,

Ketinggian kontur diperlihatkan dengan adanya garis-garis pemisahan lahan


untuk persawahan

111
3) Potensi kontur

Yaitu pemanfaatan potensi kontur pada tapak. Kontur dibiarkan dengan

pengolahan tapak secukupnya sesuai dengan kebutuhan rancangan

Alternatif ini memiliki kelebihan dan kekurangan sebagai berikut,

Gambar 4.6. Terminal lama Bandara Abdul Rachman Saleh Malang


(Sumber: google earth photo. 2009)

112
B. Analisis Kebisingan

Dengan lalu lintas udara komersial, pada dasarnya jika dihadapkan secara

langsung bising bandar udara menjadi jauh lebih kritis, dan secra srius

mempengaruhi penumpang dan karyawan dan juga tempat tinggal lingkungan

sekitar. Terdapat beberapa alternatif untuk mengurangi kebisingan dari pesawat,

diantaranya sebagai berikut:

1) Pemakaian Vegetasi sebagai Barier

Pemanfaatan pemakaian vegetasi sebagai barier dapat menguangi dan

memecah gelombang bunyi bising dari pesawat. Perletakan vegetasi sebagai

barier ini berada pada garis pertemuan sisi darat dan sisi udara.

Gambar 4.7. Analisis pengolahan kontur tapak dengan cut


(Sumber: hasil analisa. 2009)

113
Pengguna vegetasi sebagai barier ini juga memiliki kelebihan dan

kekurangan. Kelebihan dan kekurangan tersebut sebagai berikut,

Kelebihan:

Vegetasi membawa suasana yang lebih segar dan asri pada lingkungan

Mengurangi suhu panas berlebih pada lingkungan

Selain itu juga dapat berfungsi sebagai barier untuk pemecah arus angin

Kekurangan:

Dalam pengaplikasiannya, vegetasi memerlukan waktu yang cukup lama

untuk dapat dijadikan sepenuhnya sebagai barier

Hal yang sangat perlu diperhatikan adalah vegetasi mengurangi jarak

pandang dan sinyal penerbangan

Gambar 4.8. Kelebihan pengolahan kontur cut


(Sumber: hasil analisa. 2009)

114
2) Partisi Material Akustik

Bahan-bahan dan konstruksi penyerapan bunyi yang digunakan dalam rancangan

untuk pengendali bunyi dalam ruang-ruang bising dapat diklasifikasikan menjadi

beberapa metode, yaitu:

Bahan berpori

Penyerap panel

Resonator rongga

Gambar 4.9. Kekurangan pengolahan kontur cut


(Sumber: hasil analisa. 2009)

115
Gambar 4.10. Analisis pengolahan kontur tapak dengan fill
(Sumber: hasil analisa. 2009)

3) Partisi dan Vegetasi

Merupakan gabungan dari penggunaan vegetasi dan material akustik.

Gambar 4.11. Kelebihan dan kekurangan pengolahan kontur tapak dengan


fill
(Sumber: hasil analisa. 2009)

116
C. Analisis Matahari dan Angin

Analisis ini berfungsi untuk mengetahui arah putaran sinar matahari dan

aliran angin yang menimpa bangunan. Bangunan terminal berada pada wilayah

yang memiliki area terbuka yang cukup luas sehingga potensi arus angin dan

intensitas matahari sangat besar, sehingga diperlukan bentukan bangunan yang

dapat mengurangi dampak tersebut. Dalam hal ini dipertimbangankan dengan

bentukan high-tech streamline atau aerodinamis dan pertimbangan posisi

bangunan terminal.

Gambar 4.12. Analisis


pengolahan kontur
tapak dengan potensi
tapak
(Sumber: hasil analisa.
2009)

Gambar 4.13. Analisis kebisingan


(Sumber: hasil analisa. 2009)

117
Gambar 4.15. Metode
pemakaian material
akustik
(Sumber: Leslie, 1985:33)

Gambar 4.14. Pengaruh vegetasi terhadap bandara


(Sumber: hasil analisa. 2009)

118
D. Analisis View

Analisis view digunakan untuk memaksimalkan potensi pandang dari atau

ke bangunan terminal. Ada beberapan poin terkait dengan optimalisasi potensi

view.

Gambar 4.16. Analisis kebisingan tapak dengan partisi


(Sumber: hasil analisa. 2009)

119
E. Analisis Pencapaian dan Sikulas

1) Analisis Pencapaian

Analisis pencapaian atau aksesibilitas adalah bagaimana aliran sirkulasi

pencapaian terminal pada tapak. Kemudahan aksesibilitas dicapai dengan dua

alternatif, jalan dengan satu jalur dan dan jalan dengan satu jalur.

Gambar 4.17. Analisis kebisingan tapak dengan partisi dan vegetasi


(Sumber: hasil analisa. 2009)

120
Tabel 4.1. Pola Sirkulasi
No Pola sirkulasi Kelebihan Kekurangan

1 Linier Pola ini sangat sesuai Monoton

dengan ruang-ruang

formal dan

2 Radial Sirkulasi bebas ke sehala Pemborosan penggunaan

arah dan mempersingkat ruang (membutuhkan

pencapaian. ruang yang sangat luas).

3 Spiral Sirkulasi dinamis dan Jarak tempuh lama

mengarahkan. (memakan waktu yang

banyak)

4 Grid Sesuai dengan sirkulasi Monoton dan cenderung

pada ruang-ruang formal membingungkan

karena keteraturannya

5 Jaringan Sirkulasi bebas dan tidak Membingungkan

monoton

6 Komposit Fleksibel, dan menjadikan Membingungkan

alur sirkulasi menjadi

dinamis

(sumber: hasil analisis.2009)

121
2) Analisis Distribusi Pesawat

a. Konsep-konsep Distribusi Horisontal

Pola hubungan antar ruang ini dapat menjadi konsep terminal bandar udara

tersebut, yang dapat diperinci menjadi 4 konsep bentuk tata letak yang bisa

dipergunakan dalam perencanaan terminal bandara, baik yang berdiri sendiri

maupun kombinasi.

a. Pola Melingkar

Bentukan aerodinamis menghindarkan turbelunsi pada sudut bangunan.

b. Pola Jembatan Dermaga

Gambar 4.18. Analisis matahari dan angin


(Sumber: hasil analisa. 2009)

122
Pola Linear

Gambar 4.19. Analisis angin dan matahari


(Sumber: hasil analisa. 2009)

Pola Menerus Berjajar

Dengan bentukan aerodinamis lengkung cangkang, angin dapat diteruskan dengan lebih mudah.

Pada bangunan terdapat lubang-lubang ventilasi yang dapat berfungsi ganda.

123
b. Konsep-Konsep Distribusi Vertiakal

Gambar 4.20. Analisis View


(Sumber: hasil analisa. 2009)

Gambar 4.21. Analisis sirkulasi pencapaian tapak


124analisa. 2009)
(Sumber: hasil
c. Konsep Tipe Parkir Pesawat

Gambar 4.22. Gambar 4.24. Bentuk


parkir sejajar

Gambar 4.23. Bentuk Gambar 4.25. Bentuk


parkir jembatan parkir menerus sejajar

Gambar 4.26. Konsep-konsep distribusi vertikal (a) satu tingkat (b) Kegiatan hanya
pada tingkat kedua (c) system dua tingakat
(Horonjeff, 1993:41)

1) Tipe Parkir Hidung ke Dalam

Keuntungan dari konfigurasi ini adalah ia membutuhkan daerah di pintu-

hubung yang paling kecil untuk sebuah pesawat yang dibutuhkan, menimbulkan

tingkat kebisingan yang lebih rendah kerana is meninggalkan pintu-hubung tidak

dengan kekuatan mesin sendiri, tidak menimbulkan semburan jet pada gedung

terminal dan memudahkan penumpang naik ke pesawat karena hidung pesawat

terletak di dekat gedung terminal. kerugiannya adalah harus disediakannya alat

125
pendorong/penarik pesawat dan hidung pesawat terlalu jauh sehingga pintu

belakang pesawat tidak dapat digunakan secara efektif oleh penumpang.

2) Tipe Parkir Hidung ke Dalam Bersudut

Keuntungan konfigurasi ini adalah pesawat dapat memasuki dan keluar

dari pintu-hubung dengan kekuatan mesin sendiri. Meskipun demikian,

konfigurasi ini membutuhkan daerah parkir di pintu-hubung yang lebih luas dan

menimbulkan tingkat kebisingan yang lebih tinggi dari pada konfigurasi hidung

ke dalam.

3) Tipe Parkir Hidung ke Luar Bersudut

Keuntungan dari konfigurasi ini adalah bahwa pesawat dapat memasuki

atau ke luar dari pintu-hubung dengan kekuatan mesin sendiri. Konfigurasi ini

membutuhkan daerah parkir di pintu-hubung yang lebih luas dari pada konfigurasi

hidung ke dalam, tetapi lebih kecil dari pada yang dibutuhkan oleh konfigurasi

hidung ke dalam bersudut. Kerugian dari konfigurasi ini adalah bahwa semburan

jet dan kebisingan di arahkan ke gedung terminal ketika pesawat dihidupkan.

4) Tipe Parkir Sejajar

Konfigurasi ini adalah yang paling mudah dipandang dari sudut manuver

pesawat. Dalam hal ini semburan jet dikurangi, karena tidak diperukan gerakan

pemutaran yang tajam. Meskipun demikian konfigurasi ini membutuhkan daerah

parkir di pintu-hubung yang lebih besar, terutama di sepanjang permukaan gedung

terminal. Keuntungan lainnya dari konfigurasi ini adalah baik pintu depan maupun

pintu belakang pesawat digunakan penumpang untuk naik atau turun dari pesawat,

walaupun dibutuhkan jembatan untuk penumpang yang relatif panjang.

126
4.1.3. Analisis Lingkungan off-site

4.1.2.1. Pola Penggunaan Tanah

a. Kawasan Terbangun

Kawasan terbangun pada Bandara Abdul Rachman Saleh Malang relatif

kecil sekitar 10% dari luas lahan. Bangunan yang ada saat ini merupakan

bangunan-bangunan militer AU Malang. Terdiri dari bangunan terminal,

bangunan administrasi, tower dan pemancar, bungker, gudang dan lainnya.

b. Kawasan Tidak Terbangun

Kawasan yang tidak terbangun berupa sawah, tegal maupun tanah kosong.

Memiliki luasan sekitar 90% dari luas lahan, lahan yang paling banyak digunakan

hanya untuk landasan pacu, jalur bolak-balik pesawat, apron dan bangunan.

Dengan kondisi luasan kawasan yang belum terbangun masih sangat luas

menjadikan kawasan masih bersifat alami dan memiliki resapan yang sangat baik

untuk kawasannya.

4.1.2.2. Intensitas Bangunan

Untuk wilayah terminal dan sekitarnya yang merupakan fasilitas umum

dan siosial pada kawasan ini mempunyai KDB 40-60%, KLB 0,4-0,6 dan TLB 1-

2 lantai.

4.1.2.3. Aspek Sosial Budaya

Terminal bandara Abdul Rachman Saleh merupakan salah satu penyedia

jasa transportasi penerbangan yang nantinya ditujukan untuk masyarakat umum.

Dengan fungsinya demikian menjadikan aspek sosial dan budaya harus mejadi

perhatian sehingga nantinya tidak akan terjadi kecenderungan sosial terkait

127
SARA. Rancangan objek diarahkan untuk membawa nilai-nilai kemurnian tanpa

menekankan satu bentukan sosial dan mencegah diskriminasi.

4.1.2.4. Aspek Ekonomi

Dalam hal perekonomian kawasan sebenarnya kurang begitu potensial,

karena letaknya yang jauh dengan permukiman dan masuk wilayah militer AU

yang memiliki keamanan ekstra. Namun dengan keberadaan yang jauh tersebut

memiliki dampak positif untuk pengendalian kebisingan yang ditimbulkan oleh

pesawat serta dapat memudahkan koordinat letak dan jarak pandang udara.

4.2. Analisis Fungsi

Analisi fungsi digunakan untuk mengetahui fungsi-fungsi apa saja yang

akan diwadahi oleh objek sehingga dapat diketahui kebutuhan dan segala

penunjangnya. Dalam analisis fungsi ini memiliki acuan integrasi tema tegas dan

jelas. Ketepatgunaan dan keteraturan sebagai dasar penentuan fungsi primer,

sekunder dan penunjang yang harus benar-benar sesuai dengan fungsi objek

terhadap tujuan utama perancangan objek sehingga bangunan dapat menjadi lebih

tepat sasaran dan kejelasan.

4.2.1. Fungsi Primer

Terminal penumpang bandar udara Abdul Rachman Saleh Malang

memiliki fungsi primer sebagai infrastruktur transportasi udara. Terminal sebagai

bangunan yang memiliki fungsi utama sebagai tempat pengurusan naik dan

turunnya penumpang dan bongkar muat bagasi dan kargo dari kendaraan

transportasi.

128
4.2.2. Fungsi Sekunder

Fungsi sekunder sebagai pendukung fungsi primer yaitu:

Untuk komunikatif dan edukatif, yaitu penyediaan pusat informasi dan

publikasi penerbangan

Untuk komersial, yaitu terdapat rostaran dan food court, pertokoan dan

souvenir center.

4.2.3. Fungsi Penunjang

Adanya fasilitas-fasilitas tambahan yang berfungsi sebagai unsur

penunjang terminal bandara yaitu untuk menyediakan dan memenuhi kebutuhan

pengunjung. Fasilitas tambahan yang akan disediakan seperti:

- Retail-retail

- Pelayanan ATM

- Public Phone

- Money changer

- Masjid (bangunan diluar terminal namun dalam satu lingkup kawasan)

4.3. Analisis Aktivitas

Pada analisis aktivitas penekanan tema diarahkan dalam hal integrasi tema

Objektif dan universal. Nilai ini diaktualkan sebagai adanya satu (ketauhidan)

sistem sirkulasi aktivitas yang terarah namun dapat digunakan oleh semua tanpa

melihat latar belakang budaya dan sebagainya dengan tujuan untuk menciptakan

keselarasan (universal) antara manusia dengan manusia sendiri maupun sistem

bangunannya yang dapat objektif sebagai sarana pemenuhan kebutuhan masing-

masing terutana terkait kegiatan penerbangan.


129
Aktivitas dalam terminal penumpang bandar udara Abdul Rahcman Saleh

Malang dapat dikelompokka menjadi dua bagian, yaitu aktivitas

pengunjung/penumpang dan pengelola terminal bandara.

4.3.1. Analisis Aktivitas Pengunjung/penumpang

Dalam siklus aktivitas pengunjung terdapat pengelompokan sesuai dengan

lokasi dan ruangannya, pengelompokan tersebut terbagi menjadi tiga zona,yaitu

sisi darat, terminal dan sisi udara.

4.3.1.1. Aktivitas Sisi Darat (land side) Pengunjung

Pada sisi darat bandara terdapat kegiatan-kegiatan yang merupakan

kegiatan pertama untuk keberangkatan yang akan menggunakan transportasi

penerbangan dan kegiatan terakhir setelah kedatangan dari penerbangan. Pada sisi

darat terdapat fasilitas-fasilitas dengan kegiatannya sebagai berikut:

a. Curb

Adalah tempat penumpang naik-turun dari kendaraan darat ke dalam

bangunan terminal. Beberapa pola prilaku penumpang yang menggunakan

fasilitas Curb, berdasarkan hasil pengamatan dan survei terhadap pengunjung

yang menggunakan fasilitas Curb di antara lain sebagai berikut:

Ada pengunjung yang datang menggunakan kendaraan roda

empat/mobil

Ada pengunjung yang datang menggunakan kendaraan roda

dua/motor

Ada pengunjung yang datang menggunakan kendaraan umum/taksi

dan trevel

130
Ada pengunjung yang datang dengan jalan kaki yang biasanya

diantar oleh keluarga

Setelah turun dari kendaraan ada yang mencari troli terlebih dulu

yang kemudian mengangkut barang-barang dari kendaraannya

Setelah turun dari kendaraan ada yang langsung mengeluarkan

barang-barangnya, kemudian mencari troli

Setelah turun dari kendaraan ada yang langsung membawa

barangnya dan masuk ke terminal

Setelah turun dari kendaraan ada yang memanggil orang yang

menyediakan jasa untuk mengangkutkan dan membawakan

barang-barangnya

Ada pula pengunjung yang datang tidak langsung turun dari

kendaraan atau masih menunggu

Ada kendaraan umum seperti taksi yang mencari penumpang

b. Parkir Kendaraan

Untuk parkir para penumpang dan pengantar/penjemput, termasuk taksi.

Terdapat dua jenis parkir pada bandara, parkir lama dan parkir sebentar. Pada

parkir terdapat kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

Kendaraan langsung memasuki area parkir

Kendaraan masih berputar dengan pelan untuk melihat tempat parkir

yang kosong

131
Ada petugas parkir yang mengarahkan kendaraan untuk menempati

parkir yang telah tersedia

Setelah kendaraan diparkir pengunjung turun dari kendaraan untuk

menunggu

Setelah kendaraan diparkir pengunjung mengeluarkan barang-

barangnya bagi pengunjung yang tidak turun di Curb

Setelah kendaraan diparkir pengunjung turun dari kendaraan ada yang

mencari troli untuk membawa barang bawaannya

Setelah kendaraan diparkir pengunjung turun dari kendaraan untuk

melihat-lihat kawasan sekitar

Untuk parkir sebentar, kendaraan akan segera meninggalkan area

bandara sehingga terdapat area parkir yang cepat uantuk diakses dan

ditinggalkan

Sedangkan untuk parkir lama, kendaraan bisa saja sampai beberapa hari

atau menginap sehingga perlu disediakan lahan parkir khusus untuk

parkir lama

4.3.1.2. Aktivitas Pengunjung dalam Terminal

Terminal atau concourse adalah pusat urusan penumpang yang datang atau

pergi. Di dalamnya terdapat ruang utama seperti counter check-in dan ruang

tunggu serta berbagai fasilitas untuk kenyamanan penumpang. Dalam terminal

terdapat dua sirkulasi aktivitas, sirkulasi keberangkatan dan sirkulasi kedatangan.

132
a. Aliran Kegiatan Keberangkatan

Dalam terminal penumpang bandara keberangkatan terdapat aliran

kegiatan pada setiap ruang-ruangnya sebagai berikut:

a) Lobi umum

pengunjung duduk-duduk santai pada kursi duduk yang

telah tersedia

pengunjung melihat-lihat informasi dan jadwal

penerbangan

pengunjung mencari informasi pada customer service

ada pengunjung yang datang meilihat ke arah retail-retail

ada pengunjung yang datang hanya duduk sambil

membaca, menulis, makan, minum, dan menonton telivisi

yang disediakan

ada pengunjung yang senang melihat ke arah air side

ada pengunjung yang datang menggunakan waktunya untuk

bekerja menggunakan laptop

b) Pembelian dan penyerahan karcis

Calon penumpang membeli tiket di loket penjualan tiket

masing-masing maskapai penerbangan

Setelah mendapatkan tiket penerbangan, pengunjung ada

yang masih menunggu jadwal pemberangkatan, namun ada

pula yang langsung masuk memeriksakan karcisnya bagi

133
calon penumpang yang jadwal penerbangannya sudah akan

berangkat

Pada bagian penyerahan karcis terdapat petugas yang

memeriksa keaslian karcis. Pada bagian ini biasanya calon

penumpang mengikuti antrian

Setelah pemeriksaan karcis terdapat pemeriksaandan

pengepakan barang/sortir bagasi

c) Pemerikasaan keamanan

Pemeriksaan keamanan dilakukan oleh petugas, memeriksa hal-hal

yang dibawa calon penumpang

d) Pemeriksaan karcis

pemeriksaan karcis disini adalah pemeriksaan untuk calon

penumpang yang akan masuk dalam koridor dan ruang tunggu

terminal

e) Ruang tunggu keberangkatan

Dalam ruang tunggu keberangkatan calon penumpang menunggu

jadwal penerbangan, sehingga memiliki banyak waktu yang

dihabiskan dalam ruang tunggu ini. Kegiatan-kegiatan yang

dilakukan adalah sebagai berikut:

Ada penumpang yang sering melihat sisi udara (air side)

Ada penumpang yang menunggu dengan membaca,

menulis atau berbicara dengan sesama penumpang

134
Ada penumpang yang sedang menggunakan alat

telekomunikasi

Ada penumpang yang menggunakan kursi roda baik untuk

penumpang yang cacat maupun penumpang yang sudah

lanjut usia

Ada penumpang yang ke atau dari kamar mandi

Ada penumpang yang senang melihat-lihat retail-retail

Ada penumpang yang tidak suka menunggu di dalam ruang

tunggu, melainkan masuk ke ruang tunggu langsung pada

saat pesawat akan boarding

Ada penumpang yang merokok dan tidak merokok,

penumpang yang merokok presentasinya jauh lebih banyak

dari pada yang tidak merokok, maka dari itu perlu

dibuatkan ruang tersendiri karena penumpang yang tidak

merokok ingin berjauhan dengan orang-orang perokok

f) Pemeriksaan penumpang

Pemeriksaan penumpang dilakukan untuk mendata kembali

penumpang yang akan nai dalam pesawat

g) Bagian pemuatan

Para penumpang sudah bersiap untuk menaiki pesawat terbang

h) Memasuki pintu pesawat

Petugas berjaga dan memandu penumpang yang akan dan sudah

masuk dalam pesawat

135
B. Aliran Kegiatan Kedatangan

Untuk aliran kegiatan kedatangan tidak sama dengan keberangkatan.

Dalam terminal penumpang bandara kedatangan memiliki aliran kegiatan sebagai

berikut:

a) Keluar dari pintu pesawat

b) Bagian pemuatan

c) Keamanan

d) Koridor penghubung

e) Pengambilan bagasi

f) Keluar dari terminal

136
Gambar 4.27. Potongan, a) kecil satu lantai, b) besar dua lantai
(Neufert, 1973:37)

137
4.3.1.3. Aktivitas Sisi Udara (air side) Pengunjung

Pada sisi udara (air side) penumpang sudah masuk dalam pesawat terbang

dan penumpang dilarang masuk dalam area air side keculai petugas.

4.3.2. Aktivitas Pengelola

Dalam terminal bandara tentunya pengelola memiliki kegiatan dan

sirkulasi yang dibedakan dengan penumpang sehingga juga termasuk dalam

pertimbangan perancangan terminal. Dalam aliran aktivitasnya pengelola juga

memiliki tiga zona pembagian aktivitas.

4.3.2.1. Aktivitas Pengelola Pada Sisi Darat (land side)

Pengelola memiliki area Curb dan parkir tersendiri di luar parkir pengunjung.

Aktivitas pengelola secara umum seperti berikut:

Memarkir kendaran pada area parkir pengelola

Menurunkan barang bawaan

Melakukan pengecekan keamanan dan kehadiran

4.3.2.2. Aktivitas Pengelola Dalam Terminal

Pengelola terminal bandara tentunya memiliki tugas dan konsentrasi yang

bermacam-macam dalam bidangnya masing-masing. Sehingga masing-masing

memiliki aktivitas yang beraneka ragam. Namun secara umum aktivitas pengelola

dalam terminal sebagai berikut:

Masuk dalam terminal dapat melalui jalur yang sama untuk penumpang,

yaitu lobu utama ataupun koridor lobi terminal.

Masuk ke dalam zona pengelola melalui pintu khusus pengelola

Meletakkan barang pribadi pada locker dan berganti baju kerja

138
Pengecekan kehadiran dan jadwal kegiatan harian

Bekerja pada bidang masing-masing

Istirahat, makan dan minum pada retail-retail terminal atau retail

pengelola

Setelah selesai bekerja, pengelola melakukan laporan hasil pekerjaannya

Mengambil barang dan berganti pakaian

Pulang meninggalkan area terminal bandara

4.3.2.3. Aktivitas Pengelola di Sisi Udara (air side)

Begitu juga halnya pada sisi udara, pengelola memiliki tugas masing-

masing. Seperti maintanance pesawat, landasan, pengisian bahan bakar,

kendaraan pengangkut barang dan penarik pesawat, dan lain sebagainya.

Hidung ke dalam

139
4.4. Analisis Pengguna

Bangunan terminal penumpang tentunya dirancang dengan pertimbangan

pengguna yang akan memakai bangunan tersebut. Pada analisis pengguna ini

memiliki tujuan untuk mengarahkan integrasi tema sistematis dan akumulatif.

Kemanfaatan dan ketidakmudharatan ini diarahkan pada penyediaaan sistem

bangunan yang terkait langsung dengan penggunanya secara sistematis dan

petimbangan akumulasinya, yaitu seperti terminal untuk pengunjung dan

pengelola, terdapat areal publik privat dan sebagainya sehingga menghindarkan

adanya pengguna yang tidak terfasilitasi di dalamnya.

Dalam analisis pengguna terminal bandara dapat ditinjau dari tiga sisi

penggunan, yaitu pengunjung atau penumpang, pengelola dan pesawat terbang

yang akan menentukan jumlah maskapai dan ruang-rung pada terminal.

4.4.1. Pengunjung

Pengunjung adalah orang-orang yang datang ke terminal bandara baik

untuk keperluan pemakaian fasilitas penerbangan atau pengunjung yang hanya

datang untuk melihat atau mengantar. Pada terminal bandara, pengunjung yang

datang sebagai penumpang terdiri dari laki-laki dan perempuan dengan berbagai

umur, anak-anak, remaja, dewasa, dan lanjut usia. Penumpang yang masih anak-

anak kebanyakan bersama dengan orang tuanya, sedangkan untuk orang yang

sudah lanjut usia di dampingi oleh keluarga dengan memakai kursi roda atau

dengan tongkat.

140
Bagi pengunjung yang datang namun tidak sebagai calon penumpang

kebanyakan hanya mengantar atau menjemput. Selain itu juga yang hanya datang

untuk menikmati fasilitas yang disediakan oleh retail-retal seperti restaurant

ataupun melihat-lihat souvenir-souvenir.

4.4.2. Pengelola

Pengelola terminal penumpang bandara adalah orang-orang yang

mengelola terminal tersebut agar terminal tetap beroperasi sebagaimana mestinya

dengan baik dan lancar melayani pengunjung dan pemakaian fasilitas

penerbangan. Adapaun pengelola-pengelola terminal penumpang bandara adalah

sebagaia berikut:

4.4.2.1. Petugas Administrasi dan Operasional

Petugas administrasi melakukan tata usaha pengurusan dan pengaturan

segala hal yang terkait dengan terminal penumpang bandara. Penguruasan dan

pengaturan tersbut nantinya akan dilaksanakan oleh petugas operasional, seperti

petugas customer service, security, penjual tiket, pemeriksa, bagian pengurusan

barang, pilot dan pramugara/pramugari, serviver dan lain sebagainya.

4.4.2.2. Pengelola Retail-Retail

Pengelola umum seperti pengelola retail-retail biasanya adalah pengelola

umum. Retai-retail ini disewakan kepada umum yang berkeinginan untuk

malakukan usaha pada terminal bandara. Pada Bandara Juanda Surabaya, retail-

retail ini diantaranya seperti, food court, restaurant, souvenir, koran dan majalah,

warung telekom, taxi station, pemesanan hotel dan sebagainya.

141
4.4.3. Maskapai Pesawat Terbang

Untuk penerbangan komersial dengan skala domestik (dalam negeri)

meliputi maskapai-maskapai yang direncanakan sama dengan yang terdapat pada

bandar udara Juanda Surabaya.

Tabel 4.2. Daftar Rencana Maskapai Penerbangan


No Maskapai Tujuan

1 AirAsia Jakarta
2 Batavia Air Ambon, Balikpapan, Banjarmasin, Denpasar Bali,
Jakarta, Kupang, Palangkaraya, Ujung Pandang,
Yogyakarta
3 Garuda Indonesia Denpasar Bali, Jakarta
Citilink Batam, Balikpapan, Ujung Pandang, Jakarta,
Banjarmasin
4 Lion Air Ambon (via Ujung Pandang), Balikpapan,
Banjarmasin, Batam, Denpasar Bali, Jakarta,
Mataram, Ujung Pandang, Yogyakarta
Wings Air Banjarmasin, Denpasar Bali, Jakarta, Ujung Pandang
5 Mandala Airlines Batam, Denpasar Bali, Jakarta
6 Merpati Cilacap, Denpasar Bali, Jakarta, Kupang, Mataram,
Nusantara Palangkaraya, Pontianak, Ujung Pandang, Yogyakarta
Airlines
7 Sriwijaya Air Balikpapan, Banjarmasin, Jakarta, Kupang,
Semarang, Ujung Pandang
8 Trigana Air Banjarma.sin, Batam

(sumber: Hasil analisis dan studi banding pada bandara Juanda Surabaya. 2009)
142
4.5. Analisis Ruang

Terminal penumpang bandara memiliki kebutuhan yang sangat kompleks,

sehingga untuk menentukan kebutuhannya memerlukan analisis ruang yang tepat

mengenai pembagian kawasan/zoning, kebutuhan ruang, persyaratan dan

hubungan kedekatannya.

4.5.1. Kebutuhan Ruang dan Kapasitas Ruang

Berikut merupakan perincian terhadapa kebutuhan ruang beserta perabot

dan kapasitas ruang yang akan dirancang untuk terminal penumpang bandara.

Tabel 4.3. Katagori areal dan kebutuhan ruang

No Lokasi Katagori Areal Tipe Areal (ruang)

1 Terminal Tipe A 1. Lobi


Fasilitas 2. Resepsonis dan pusat informasi
Penanganan 3. Ruang tunggu umum, VIP dan VVIP
Penumpang 4. Smooking Area rooms
5. Retail-retail
6. Toilet
7. Areal meja pelayanan
8. Fasilitas pengurusan bagasi
9. Tempat perbaikan dan penyimpanan
10. Musholla
11. Security
12. Ruang Kesehatan

143
No Lokasi Katagori Areal Tipe Areal (ruang)

2 Terminal Tipe B 1. Kantor


Ruang operasi 2. Kantor pengawas agen, lapor keluar
dan administrasi masuk dan ruang tunggu agen
perusahaan 3. Toilet
penerbangan 4. Ruang Pegawai dan locker
5. Pantri
6. Musholla

3 Terminal Tipe C 1. Kantor


atau Tempat operasi 2. Ruang Utilitas
penghubung dan pengelolaan 3. Gudang
perusahaan 4. Pantry dan Catering
penerbangan 6. Toilet
4 Peghubung Tipe D 1. Parkir
Penanganan 2. Koridor
penumpang 2. Toilet
(penghubung) 3. Curb
4. Entrances
5. Musholla
(sumber: Hasil analisis. 2009)

144
Tabel 4.4. Tipe A. Fasilitas penanganan penumpang

N Tipe Areal Kebutuhan Luas


Fungsi Sumber
o (ruang) Perabot Ruang
1 Lobi Pusat Tempat 48 m2 Analisa
pertemuan dan duduk, meja,
akses utama display
informasi, tv,
faslitas baca
2 Resepsionis dan Tempat Meja, kursi, 8m2 Analisa
pusat informasi jamuan komputer
pertemuan,
Tempat
penyampaian
berita
3 Ruang tunggu Tempat untuk Fasilitas 600m2 Data studi
umum dan VIP menunggu duduk, banding
pesawat fasilitas
berangkat hiburan
seperti
telivisi dan
bacaan
4 Smooking Area Untuk Kursi, meja, 40m2 Analisa
Room merokok bagi asbak,
penumpang exhouse fan

145
Tipe Areal Kebutuhan Luas
No Fungsi Sumber
(ruang) Perabot Ruang
5 Retail-retail Penyediaan Tergantung @ 24m2 Datra
a. ATM Center lahan usaha pengguna/fun studi
b. Money jasa dan gsi retail banding
Changer pelayanan
c. Taxi Phone umum
d. Restourant
dan food court
e. Souvenir
f. Book Stores
g. Snack Baar
h. Duty free
shop
i. Finna gift
shop
j. Wartel dan
Internet
k. SPA dan
Salon

6 Toilet Tempat untuk Fasilitas Laki-laki Analisa


membersihkan untuk dan
diri membersihka perempua
n diri n
32m2
7 Areal meja 4m2 Analisa
pelayanan
a. Loket

146
b.Check-In

Tipe Areal Kebutuhan Luas


No Fungsi Sumber
(ruang) Perabot Ruang
8 Fasilitas Sortir bagasi, Meja, kursi, 96m2 Analisa
pengurusan pemindahan troli, metal
bagasi bagasi, detector,mesi
penyerahan n x-ray
barang,
terminal
barangpemuata
n dan
pengangkutan

9 Tempat Ruang Fasilitas 30m2 Analisa


perbaikan dan penympanan perawatan
penyimpanan perawatan/mai dan
ntanance kebersihan
terminal dan
gudang
10 Musholla Tempat ibadah Almari, 48m2 Analisa
fasilitas
wudlu dan
sholat
11 Security Memeriksa Meja 8m2 Analisa
dan menjaga pemeriksaan
keamanan
12 Ruang Tempat Meja, kursi, 24m2 Analisa
Kesehatan pelayanan almari,
kesehatan peralatan
publik kesehatan
(sumber: hasil analisa.2009)
147
Tabel 4.5. Tipe B. Ruang operasi perusahaan penerbangan

Tipe Areal Kebutuhan Luas


No Fungsi Sumber
(ruang) Perabot Ruang
1 Kantor Tempat Meja, kursi, 3om2 Analisa
pengelolaan 148omputer,
administrasi almari
terminal
2 Kantor Ruang kantor Meja, kursi, 96m2 Analisa
pengawas penelola dan televisi,
agen, lapor tempat VIP tempat baca
keluar masuk
dan ruang
tunggu agen
3 Toilet Tempat untuk Fasilitas 32m2 Analisa
membersihkan untuk
diri membersihka
n diri
4 Ruang Pegawai Tempat Meja, kursi, 30m2 Analisa
dan locker pegawai almari
berkumpul
5 Pantri Tempat untuk Meja, kursi, 30m2 Analisa
mengolah dan peralatan
meramu memasak
masakan
6 Musholla Tempat ibadah Almari, 24m2 Analisa
fasilitas
wudlu dan
sholat
(sumber: hasil analisa.2009)
148
Tabel 4.6. Tipe C. Tempat operasi dan pengelolaan perusahaan penerbangan

Tipe Areal Kebutuhan Luas


No Fungsi Sumber
(ruang) Perabot Ruang
1 Kantor Tempat Meja, kursi, 48m2 Analisa
pengelolaan komputer,
administrasi almari
terminal
2 Ruang Utilitas Tempat Fasilitas 96m2 Analisa
pengelolaan utilitas
sistem utilitas
bangunan
3 Gudang Ruang fasilitas 48m2 Analisa
penympanan almari, meja
barang-barang dan lainnya
4 Pantry dan Tempat untuk Meja, kursi, 24m2 Analisa
Catering mengolah dan peralatan
meramu memasak
masakan
5 Toilet Tempat untuk Fasilitas 332m2 Analisa
membersihkan untuk
diri membersihka
n diri
(sumber: hasil analisa.2009)

149
Tabel 4.7. Tipe D. Penanganan penumpang (penghubung)
Tipe Areal Kebutuhan Luas
No Fungsi Sumber
(ruang) Perabot Ruang

1 Parkir tempat - 90.000m2 Analisa


meletakkan
kendaraan
2 Koridor Jalan yang - - -
dipergunakan
untuk pintu
masuk dan keluar
3 Toilet Tempat untuk Alat-alat 32m2 Analisa
membersihkan kebersihan diri
diri
4 Curb tempat - - -
penumpang naik-
turun dari
kendaraan darat
ke dalam dan
keluar bangunan
terminal
5 Entrances Sirkulasi masuk Mesin x-ray, - -
dan keluar metal detector
terminal
6 Masjid Tempat ibadah Almari, fasilitas 300m2 Analisa
wudlu dan
sholat

(sumber: hasil analisa.2009)

150
4.5.2. Persyaratan Ruang

Dalam menentukan kebutuhan ruang tentunya juga harus dapat

memperhitungkan persyaratan atau karakteristik ruang tersebut. Berikut

merupakan perincian karakteristik ruang-ruang yang ada dalam terminal

penumpang bandara.

Tabel 4.8. Persyaratan ruang

No Ruang Pencahayaan Penghawaan Akustik


Alami Buatan Alami Buatan
1 Parkir high high high - -
intensity intensity intensity
2 Kerb high high high - -
intensity intensity intensity
3 entrance Low high Low AC central middle
intensity intensity intensity
4 security Middle Lampu TL Low AC central middle
intensity 25 watt intensity
menyebar,
merata dan
hemat (high
intensity)
5 Lobbi Low & high middle
umum midle intensity.
intensity Lampu TL
50 watt
middle
intensity

6 Koridor midle high middle - middle


intensity intensity. intensity
Lampu TL
50 watt
7 Sirkulai Low & high Low AC central middle
tangga midle intensity. intensity
dan lift intensity Lampu TL
50 watt

151
No Ruang Pencahayaan Penghawaan Akustik
Alami Buatan Alami Buatan
Loket midle high Low AC central middle
8 intensity intensity. intensity
Lampu TL
50 watt

9 Pengurus Low & high Low AC central middle


an midle intensity. intensity
barang intensity Lampu TL
50 watt
10 Check-in Low high Low AC central middle
intensity intensity. intensity
Lampu TL
50 watt
11 Perkanto Low & midle Low AC central middle
ran midle intensity. intensity
intensity Down light
25 watt
12 Ruang Low midle Low - middle
pegawai intensity intensity. intensity
Down light
25 watt
13 Resepsio midle midle Low AC central
nis dan intensity intensity. intensity
Pusat Down light
Informas 25 watt
i
14 Passenge midle midle Low -
r intensity intensity. intensity
informati Down light
on 25 watt
15 Retail- Low & high Low AC central
retail midle intensity. intensity
intensity Lampu TL
50 watt
16 ATM Low & midle Low AC split
center midle intensity. intensity
intensity Down light
25 watt
17 Money Low midle Low AC split
changer intensity intensity. intensity
Down light
25 watt

152
No Ruang Pencahayaan Penghawaan Akustik
Alami Buatan Alami Buatan
18 Taxi Low high Low AC split
phone intensity intensity. intensity
Lampu TL
50 watt

19 Mekanik Low midle High -


al dan intensity intensity. intensity
Elektrika Down light
l 25 watt
20 Ruang Low midle Low -
Plumbin intensity intensity. intensity
g Down light
25 watt
21 Ruang Low & midle Low AC central
kesehata midle intensity. intensity
n intensity Down light
25 watt
22 Pantry Low & midle Low -
dan midle intensity. intensity
Catering intensity Down light
25 watt
23 Business high high Low AC central
lounge intensity intensity. intensity
Lampu TL
50 watt
24 Duty free Low midle Low AC central
shop intensity intensity. intensity
Down light
25 watt
25 Finna Low high Low AC central
gift shop intensity intensity. intensity
Spot light
25 watt
lampu TL
26 Book Low high Low AC central
stores intensity intensity. intensity
Down light
50 watt dan
lampu TL

153
No Ruang Pencahayaan Penghawaan Akustik
Alami Buatan Alami Buatan
27 Snack Low midle Low AC central
Baar intensity intensity. intensity
Lampu
gantung
28 Restaura Low midle Low AC central
nt intensity intensity. intensity
Lampu
gantung
hallogen 25
watt
29 Souvenir Low high Low AC central
intensity intensity intensity
down light
50 watt
30 Smoking Low midle Middle Kipas
area intensity intensity. intensity angin,
Lampu TL exhouse
25 watt
31 Area Low midle Low AC central
khusus intensity intensity. intensity
penumpa Lampu TL
ng 25 watt
32 Wartel Low high Low AC split
dan intensity intensity. intensity
internet Lampu TL
50 watt
33 Musholla Low midle Low Kipas angin
dan intensity intensity. intensity
masjid Lampu TL
25 watt
34 Toilet Low midle Low -
intensity intensity. intensity
Lampu TL
25 watt
35 Gudang Low midle Low -
intensity intensity. intensity
Lampu TL
25 watt
(sumber: hasil analisis. 2009)

154
4.5.3. Organisasi Ruang

Organisasi ruang meruapakan pengaturan susuanan ruang atau dapat juga

dikatakan sebagai pengelompokan hubungan antar ruang. Analisis ini digunakan

untuk menentukan kedekatan antar ruang pada objek rancangan. Memiliki arahan

integrasi tema tegas dan jelas. Ketapatgunaan dan keteraturan didapatkan dengan

penataan dan pemetaan ruang secara tepat sesuai dengan pertimbangan-

pertimbangan analisis lainnya dan dilakukannya pengeolopokan ruang sesuai

dengan fungsinya sehingga akan tercipta keteraturan dan tidak

membingungkan/jelas.

4.5.3.1. Zoning

Bentuk site segi empat yang hampir menyerupai bujur sangkar memiliki

sumbu simtris dengan pertemuan titik tengah. Massa bangunan diletakkan di

tengah site tepat pada sumbu simetris dengan arah hadap ke arah landasan pacu

pesawat. Pada bangunan terdapat empat macam fungsi utama, yaitu:

Fasilitas umum

Fasilitas umum terdiri dari hall utama, (pintu masuk utama) keberangkatan

dan kedatangan, fasilitas pelengkap

Fasilitas utama

Fasilitas utama berupa bangunan utama dari Bandara yang berisi area

publik, dilitakkan pada tengah site. Bangunan utama ini dibuat lebih

menonjol sehingga dapat menjadi vocal pointbagi bangunan lain dalam

site. Entrance utama sebagai space pelengkap

155
Fasilitas khusus

Fasilitas khusus terdiri dari area penunjang operasional terminal bandara,

contohnya: ruang kantor, administrasi,dan area-area yang mempunyai

fungsi sebagai daerah operasional terminal, diletakkan dekat dengan dan

dengan fasilitas utama. Hal ini bertujuan untuk mempermudah pengaturan

sistem-sistem yanga ada pada bandara.

Fasilitas servis

Fasilitas servis terdiri dari ruang pompa, ruang M.E., ruang mesin,

diletakkan dekat dengan fasilitas utama, dan fasilitas khusus, dan jalan

utama untuk mempermudah perawatan

Pembagian kawasan dengan berdasarkan tipe areal akan dapat

mempermudah untuk melakukan analisis kedekatan ruang. Untuk penanganan

penumpang merupakan areal pelayanan dan penyediaan jasa transportasi

penerbangan untuk publik, sehingga harus terpisah dengan areal lainnya, yaitu

areal tempat operasi dan pengelolaan perusahaan penerbangan serta areal operasi

dan administrasi perusahaan penerbangan. Namun untuk areal penanganan

penumpang penghubung harus tetap mencakup keseluruhannya karena merupakan

ruang untuk sirkulasi. Pertimban tersebut dapat dilakukan sebagai berikut.

156
a. Sistem sentral

perletakan masa/Tipe A penanganan penumpang pada daerah sentral, tipe lainnya

mengelilingi Tipe A.

Gambar 4.29. Aliran


kegiatan dalam
bandara
(Neufert, 1973:36)
Land Side

Terminal Kelebihan: pengaturan penzoningan


mudah karena simetris
Gambar 4.31. Pembagian kawasan
sistem sentral
Kekurangan: Tipe B dan C merupakan
(Sumber: Hasil analisis, 2009)
areal untuk pengelola, kurang efektif jika
Gambar 4.30. Bagian-
bagian dari sistem
terminal penumpang
dan fasilitas fisiknya
Parkir sejajar
Gambar 4.28. Tipe-
tipe parkir pesawat
(Horonjeff, 1993:59)
Hidung ke dalam bersudut

Hidung ke luar bersudut

157
b. Sistem kelas/pengelompokan
Air Side

Pengelola Terminal Bandara

Tipe D
Tipe C

Tempat operasi dan pengelolaan perusahaan


Tipe B
penerbangan
Ruang operasi dan administrasi perusahaan
penerbangan

Tipe A Air Side

Penanganan Penumpang
Tipe C Tipe A
Tempat operasi dan

Tipe D

Penanganan penumpang (penguhubung)

Areal untuk pengelola bandara dikelompokkan pada sisi kanan kerena

pada sisi bangunan lebih banyak di fokuskan untuk para pengunjung dan

penumpang. Dengan pengelompokan tersebut juga akan dapat memudahkan

dalam efisiensi operasional bandara.

158
Untuk kedekatan ruang terminal tipe A dapat dilakukan analisis sebagai

berikut, untuk ruang-ruang yang memiliki fungsi sama seperti retail-retail dapat

dilakukan pengelompokan sehingga dapat mempermudah dalam pengelolaannya.

Untuk fasilitas servis, dapat dilakukan pembagian, misalkan untuk ruang toilet,

toilet sedapat mungkin harus mudah diakses sehingga memerlukan jumlah yang

lebih dari satu. Sedangkan untuk fasilitas musholla dapat dibagi menjadi dua,

yaitu pada areal luar dan dalam.

Untuk fasilitas umum yang sering dikunjungiharus dapat dicapai dengan

akses cepat jadi harus diletakkan di tengah-tengah bangunan, seperti entrance,

lobi, koridor, ruang kesehatan. Sedangkan ruang pelayanan tiket dan bagasi

diletakkan berdekatan karena memiliki arus dan fungsi bersamaan. Dalam sistem

bagian ini menggunakan sistem distribusi satu lantai dimana arus keberangkatan

dan kedatangan berada pada satu lantai.

Musholl
Retail Slasar a Koridor Curb
Retail

Pengelola Terminal Bandara Tipe B

Retail Retail Retail


Ruang operasi dan administrasi Retail
perusahaan penerbangan
Toilet Land Side Arah
sirkulasi
Gambar 4.32. Areal kendaraan
Toilet Musho Retail Retail
Pembagian Meja darat
lla kawasan Pelaya
Ruang Retail Terminal Retail Retail
Tungg
Smooking Kese- Entra Gudan Lobi Retail Toilet Resepsio
Area Rooms hatan nce - g Fasilitas nis dan
pengurusan bagasi

Koridor Retail

Gate 1

159
Untuk ruang pada terminal tipe B, yaitu ruang kantor, ruang pegawai dan

locker, pantry, toilet dan kantor pengawas lapor keluar masuk ruang tunggu untuk

agen dan VIP berada pada arel sisi kiri depan bangunan bangunan sedangkan

untuk tipe C berada pada sisi belakangnya. Dengan detail kedekatan ruang sebagai

berikut,

Gate 2

Gate 4 Gate 5

Gate 3

160
Tipe A
Ruang Utilitas Toilet

Pantri
Kantor Gudang

akses keluar

Parkir Masjid
Gambar 4.33. Hubungan kedekatan ruang
Tipe A (Sumber: Hasil analisis, 2009) Tipe B

Bangunan tipe Gam


Tip
bar
B merupakan
4.34.
akses masuk
eC

Toilet

Kantor

Pantri

Toilet

Masjid
Ruang Toilet Kantor pengawas agen, lapor keluar masuk
Pegawa dan ruang tunggu agen
i dan

arah sirkulasi Parkir lama


kendaraan darat

Parkir sementara
Scurity
161
4.5.3.2. Diagram Sirkulasi Penggunaan Ruang

Gambar 4.36.Tata ruang Tipe D (parkir)


162analisis, 2009)
(Sumber: Hasil
4.6. Analisis Sistem Bangunan

Analisis sistem bangunan merupakan analisis yang diperlukan untuk

mengetahui unsur-unsur pembentuk dan penyusun bangunan yang sesuai dan

inovatif sesuai dengan objek, tema dan konsep. Sistem bangunan tersebut diantara

lain adalah sebagai berikut:

4.6.1. Sistem Struktur

Dalam konsep high-tech, material yang nantinya dipakai dalam sistem

high-tech adalah sebagai berikut:

Beton
Tipe D

Membran
Gambar 4.35. Detail hubungan
ruang tipe B dan C
(Sumber: Hasil analisis, 2009)

163
Kaca
Bangunan tipe C dikelompokkan pada sisi
kiri belakang bangunan. Areal ini memiliki
fungsi yang sangat penting karena terdapat
ruang utilitas utama utnuk bangunan
terminal. Operasional sistem utilitas
tentunya memberikan kebisingan akibat
mesin, bau, dan lainnya sehingga harus
ditempatkan pada areal tersendiri.

Baja
Tipe C

Kabel

Tipe B

Gambar 4.37. Organisasi ruang


(Sumber: hasil analisa. 2009)

164
a. Sistem rangka

Sistem rangka terdiri dari plat lantai, balok, dinding pemikul, dan kolom

beraturan, saling tegak lurus dan beban gaya vertikal horisontal disalukan melalui

tiang/kolom untuk disalurkan menuju fondasi. Dalam sistem rangka ini terdapat

rangka kaku, balok dinding, plat datar dan plat terkantilever.

Material beton digunakan untuk struktur utama bangunan. Bangunan direncankan memiliki ketinggian dua lantai
dan dapat dengan menggunakan struktur rangka beton sebagai kolom dan balok dindingya. Material balok cukup
efektif untuk pembangunan obyek yang memiliki bentukan-bentukan khusus.
b. Sistem struktur bentang lebar
Struktur bidang (surface structure)
Struktur bidang datar struktur bidang lipat struktur bidang
(plate panel) (folded panel) lengkung (shell)

Struktur rangka (skeleton)


struktur rangka struktur rangka struktur rangka struktur rangka
linear bidang gantung, kabel ruang (space
(cable frame)
membrane), tenda
(net)

165
Struktur biomorfik

Struktur rangka jaringan, struktur diatom dan radiola, sistem bentuk yang

mengikuti kekuatan, struktur akar tumbuh-tumbuhan, struktur Flat dan

Plate Construction, Struktur biomorfik adalah mengkolaborasikan

bentukan alam dan manuisa ke dalam teknologi bangunan, sebagai contoh

adalah gambar berikut,

Membran banyak digunakan untuk elemen


bangunan atap. Dengan kolaborasi kabel
sebagai pengikatnya menjadikan membran
semakin kencan dan kuat. Membran memiliki
sifat elastis sehingga bentuknya dapat diatur
sesuai dengan kreasi dan inovasi disain yang
berbeda-beda.

Kaca merupakan material yang dapat meneruskan cahaya matahari dan untuk
pemaksimalan potensi view selain sebagai partisi. Material kaca juga identik dengan
konsep high-tech. material ini nantinya dapat digunakan sebagai glass wall sehingga
dqapat terpenuhi view ke dan dari bangunan
166 dan dapat memenuhi kebutuhan cahaya
4.6.2. Sistem utilitas

Pada perancangan sebuah bangunan yang tidak boleh diabaikan adalah

perencanaan dan perancangan sistem utilitas. Terkait dengan objek merupakan

sebuah fasilitas publik, utilitas bangunan sangat penting untuk dipertimbangkan

dalam rancangan sehingga akan menjadikan bangunan memiliki kenyamanan dan

keamanan sebagai penyedia jasa transportasi udara. Sitem utilitas diantaranya

sebagai berikut:

4.6.2.1. Plumbing

Sistem plumbing yaitu terkait dengan penyediaan dan pengolahan siklus air

pada bangunan.

a. Sistem Penyediaan Air Bersih (SPAB)

Sistem penyedia air

Sistem penyediaan air bersih bertujuan untuk menyediakan air bersih

sesuai dengan standar kualitas air bersih, secara fisika (temperatur, warna,

bau, rasa, kekeruhan, sadah) dan secara kimiawi (kadar sisa chlor, dsb).

Sistem penyediaan air terdiri dari beberapa macam, antara lain:

- Sistem sambungan langsung

Pipa distribusi dalam gedung disambung langsung dengan pipa

utama penyediaan air bersih (pdam).

- Sistem tangki atap

167
Air terlebih dahulu ditampung pada tangki bawah, kemudian

dipompa ke tangki atas dan didistribusikan ke seluruh ruang dalam

bangunan.

- Sistem tangki tekan

Air ditampung terlebih dahulu di tangki bawah kemudian dipompa

ke bejana tertutup. Udara di dalamnya terkompresi dan air

terdistribusi ke masing-masing lantai/ruang.

- Sistem tanpa tangki (booster sistem)

Air dipompa langsung ke sistem dan distribusiikan ke seluruh

bangunan.

Pompa

Pompa air yang digunakan menggunakan pompa Sistem Tangki Tekan

dengan memanfaatkan tekanan dari bawah untuk mengalirkan air bersih

menuju keluruh isi bangunan.

Perpipaan

Menggunakan pipa Poly Vinyl Chloryden (PVC) dan jenis bahan pipa dari

besi. Warna pipa biasanya pada bangunan:

Merah : pipa air untuk kebakaran

Biru : pipa air untuk air bersih

Putih : pipa air untuk minum PDAM

Gambar 4.39. Sistem Tandon 2


Material struktur dinding dan plat
baja sering
Gambar 4.38. Gambar di samping adalah foto Tandon 1
(a) beton (b)
stansted airport exterior yang
Kabel
adalah Gambar 4.40. Sistem Tandon
168 struktur biomorfik

Sumur
Tandon 3

Zona 1

Zona 2
Zona 5
Zona 3
Zona 1 Zona 4

Alternatif 1: Pembagian tandon utama ke sub tandon pada masing-masing zona (semi-central system) Zona 3
Memiliki kelebihan pengontrolan dan pembagian yang lebih mudah dan kekurangan dalam efisiensi biaya
untuk pengadaan tandon dan perawatan
Zona 2

Zona 4

b. Sistem Pembuangan Air Kotor (SPAK)

Sistem Pembuangan Air Buangan, merupakan sistem instalasi untuk

mengalirkan air buangan yang berasal dari peralatan saniter maupun hasil

buangan dapur. Sistem Pembuangan Air Buangan dibedakan berdasarkan cara

pembuangannya:

- Sistem pembuangan air campuran, yaitu sistem pembuangan

dimana air kotor dan air bekas dialirkan ke dalam satu saluran /

pipa.

- Sistem pembuangan air terpisah, yaitu sistem pembuangan

dimana air kotor dan air bekas masing-masing dialirkan secara

terpisah atau menggunakan pipa yang berlainan.

169
- Sistem pembuangan Tak langsung, yaitu sistem pembuangan

dimana air buangan dari beberapa lantai digabung dalam satu

kelompok terlebih dahulu.

Sistem Pembuangan Air Buangan dibedakan berdasarkan cara pengaliran:

- Sistem Gravitasi, yaitu sistem pembuangan dimana air kotor dan

air bekas dialirkan dari tempat tinggi ke saluran umum yang lebih

rendah.

- Sistem Bertekanan, yaitu sistem pembuangan dimana air kotor dan

air bekas dialirkan ke saluran umum yang lebih tinggi dengan

pompa keluar.

Sistem Pembuangan Air Buangan dibedakan berdasarkan perletakannya:

- Sistem Pembuangan Gedung, yaitu sistem pembuangan yang

berada di dalam gedung.

- Sistem Pembuangan Luar, yaitu sistem yang berada di luar

gedung, disebut juga riol gedung.

Peralatan utama pada sistem buangan air kotor, yaitu:

- Pompa Submersible, berfungsi untuk menaikan level air kotor

pada daerah level terendah ke instalasi pengolah yang levelnya

lebih tinggi.

- Sewage Treatment Plant (STP)

STP berfungsi sebagai pengolah air buangan sehingga memenuhi

persyaratan sebagai air buangan rumah tangga (domestik waste),

yaitu dengan ketentuan:

170
a. Kandungan zat tersuspensi rata-rata dalam waktu 24 jam adalah

20 mg / liter.

b. Kebutuhan biologi untuk oksigen (BOD) rata-rata dalam waktu

24 jam adalah 20 mg/liter dengan kapasitas maksimum yang

diperbolehkan s/d 30 mg/liter.

Gambar 4.41. Diagram analisis SPAB


Zona 5 (Sumber:diktat kuliah Utilitas.2008)

Tandon

PDAM Zona 1
Zona 5

Sumur Zona 4

Alternatif 2: Zona 3 Zona 2


Tandon utama

STP

Pembuangan

a. Instalasi vent

Berguna untuk membuang hawa yang ditimbulkan pada toilet,

dengan main pipanya melalui riser pada shaft plambing yang kemudian

dihubungkan langsung ke masing-masing titik drainase tata kota dan ada

yang ditampung ke dalam bak kontrol sumpit baru kemudian dibuang ke

sumpit kontrol. Selain itu juga berfungsi untuk menjaga sekat perangkap

171
dari efek sifon/tekanan, menjaga aliran yang lancar dalam pipa

pembuangan dan mensirkulasikan udara dalam pipa.

b. Air hujan

Sistem Hujan instalasinya roof Drainnya per titik langsung

dibuang ke Drinase Tata Kota/lingkungan. Serta pembuatan sumur resapan

untuk resapan air hujan. Sistem Pompa Type Summersible, yaitu pompa

yang dimasukkan ke dalam air, yang mana instalasi air hujan yang masuk

ke penampungan kemudian dibuang ke Drainase Tata Kota/lingkungan.

Kotoran cair
Saluran Gambar
4.43.
Drainase
kawasan Pengolahan Lemak
untuk air
hujan
Land Side (Sumber:
Gambar 4.42.
Diagram analisis
diktat
kuliah Kotoran padat
Utilitas.2
Saluran
008)

Penguraian bakteri

4.6.2.2. Sistem Elektrikal

1. Daya

2. Power house

3. Sistem pengaman

4. LVMDP 1, 2, 3 dan seterusnya

172
5. Capacitor bank

6. Penangkal petir

7. Power House Genset

Land Side
Resapan

PLN Terminal
gorong dan got
Pembuangan
Genset Air Side

Power House
4.6.2.3. Jaringan Telekomunikasi

Jaringan telekomunikasi adalah salah satu sistem terpenting dalam

hubungan komunikasi penerbangan dan untuk penyedia pelayanan publik. Untuk

daerah land side terdapat fasilitas terlpon umum yang dapat digunakan untuk

pelayanan pengunjung yang masih berada dalam terminal. Untuk terminal

digunakan untuk segala aktivitastelekomunikasi baik khusus maupun untuk

publik. Sedangkan untuk areal air side terdapat jaringan untuk telekomunikasi

dalam hal pengisian bahan bakar, pemadam kebaran, perawatan pesawat dan lain

sebagainya.

Zona LVMDP2 Air Side


Zona

Gambar LVMDP1
4.45.
Gambar 4.44.
Diagram analisis Zona Terminal
Land Side

173
LVMDP3
4.6.2.4. Tata Suara

Sistem instalasi sound sistem di gedung ini memakai speaker ceilling

plafond yang mana instalasi per zona kemudian ke panel kontrol sound sistem di

lobi resepsionis. Tujuan diletakkan diresepsionis agar memudahkan operator

untuk paging dan memberikan informasi kepada pengunjung. Fire Alarm adalah

sistem yang menandakan adanya bahaya kebakaran disuatu tempat yang kontrol

panelnya ada di ruang kontrol. Maksudnya untuk memudahkan teknisi mengontrol

datangnya dari mana.

Gambar 4.46. Terminal Telkom


Diagram analisis Zona
Tata Suara
Zona Air Side
melalui sinyal udara
Zona

Satelit

4.6.2.5. Sistem Transportasi Vertikal

a. Elevator/lift

Lift dapat dibagi menurut fungsinya: a. Lift penumpang, (passanger

elevator) digunakan untuk mengangkut manusia b. Lift barang, (fright elevator)

digunakan untuk menngangkut barang c. Lift uang/ makanan (dumb waiters). Lift

174
pemadam kebakaran (biasanya berfungsi sekaligus sbg lift barang).ntuk kriteria

perancangan lift penumpang perlu diperhatikan: tipe dan fungsi dari bangunan,

banyaknya lantai, luas tiap lantai dan intervalnya. Selain itu perlu dibedakan

bedasarkan kapasitas (car/kg), jumlah muatan dan kecepatan.

Land Side

b. Eskalator

Eskalator adalah suatu alat angkut yang lebih dititk beratkan pada

pengangkutan orang dengan arah yang miring dari lantai bawah miring ke lantai

atasnya. Standart kemiringan antara 30-35 derajat. Dengan kemiringan lebih dari

10 derajat sudah masuk kategori escalator. Panjang escalator disesuaikan dengan

kebutuhan, lebar untuk satu orang kurang lebih 60 cm, untuk 2 orang sekitar 100-

120 cm.Mesin escalator terletak di bawah lantai. Karena terdiri dari segmen tiap

anak tangga maka escalator dapat diset untuk bergerak maju atau mundur.

175
Pusat Informasi Penerbangan

C. Moving Walkway

Banyak sebutan pada alat yang satu ini, di antaranya adalah Moving

Walkway, Moving Sidewalk, Moving Pavement, Walkalator, Travelator, atau

Moveator. Moving Walkway adalah alat angkut perpindahan orang dan barang

dari satu tempat ke tempat lain pada satu lantai atau pada lantai yang berbeda

level dan bergerak sesuai dengan prinsip pergerakan pada eskalator. Dengan

demikian, konveyor ini adalah pengembangan ide dari eskalator dan bisa dipasang

pada posisi mendatar (horisontal) ataupun miring (inclined) dengan kemiringan

10-20 derajat. Kegunaan dari alat transportasi ini adalah berfungsi untuk

membawa barang-barang bawaan yang diletakkan di dalam kereta dorong (trolley)

naik atau turun dari lantai satu ke lantai lain. Biasanya terdapat di supermarket,

mal, stasiun kereta ekspres dan lain-lain.

Dan bila dipasang secara mendatar pada satu lantai, berfungsi untuk

meringankan beban dari orang yang berjalan dengan membawa barang dan

176
menempuh jarak yang relatif jauh. Misalnya pada terminal di bandara

internasional yang luas, musium, kebun binatang, atau aquarium (water world).

Pusat Informas Publiki

4.6.2.6. Sistem Pengondisian Udara (AC)

Sistem pendingin pada gedung ini di supply dengan sistem Water Colleseta

menggunakan sistem tata udara terpusat (Central Air Conditioning), adapun

sistemnya, yaitu:

Unit Chiller Water Cooler

Chiller Water Supple

Return Water Pump

Cooling Tower

AHU (Air Handling Unit)

Ghiller Water Cooler

Sistem penkondisian udara di tempat ini menggunakan sistem tata udara tidak

langsung

Unit Penghantar Udara (Air Handling Unit)

Pada sistem ini, udara ditiupkan di antara kumparan yang berisi es

dalam unit penghantar udara (AHU). Dalam unit ini disamping terdapat

177
kumparan pipa besi berisi air es (coil), terdapat pula blower dan saringan

udara.

Fungsi AHU ada;ah sebagai pengolah udara dengan tahapan proses

sebagai berikut:

Mencampur udara balik dari ruangan dengan udara luar pada

presentase tertentu

Mendinginkan udara tersebut sesuai dengan suhu yang diinginkan

Menyaring udara hingga bersih dari partikel debu

Mengalirkan sejumlah udara dingin ke ruangan yang

membutuhkan melalui saluran udara (ducting)

Ada 3 jenis AHUyang sering digunakan:

- Fan-Coil Unit

- Suspended AHU

- Floor-Mounted AHU

- Built-Up AHU

Chiller

Chiller di mall ini ada 3 unit dan yang beroperasi hanya 1 unit,

disetting secara otomatis dan bekerja secara bergantian, setiap 10 menit.

Sistem AC ini memakai sirkulasi air, adapun cara kerjanya yaitu setelah

dari Chiller masuk ke Cooling Tower, yang mana berfungsi untuk

mendinginkan air yang kemudian diteruskan menuju AHU. Dengan

bantuan kompresor, kondensor, dan pendingin (cooler) dihasilkan

sejumlah air pendingin yang kemudian dipompakan dan dialirkan melalui

178
pipa ke AHU yang memerlukannya. Jenis yang umum digunakan adalah

Air Cooled Chiller dan Water Cooled Chiller.

Cooling Tower

Fungsi cooling tower adalah sebagai alat pennukar kalor dan massa

di antara air dengan udara, sehingga air pendingin kondensor dengan suhu

tinggi dapat diturunkan, dan untuk selanjutnya air dapat digunakan

kembali untuk kebutuhan pendingin kondensor.

Gambar 4.49. Moving Walkway


(Sumber:diktat kuliah utilitas.2008)

Alternative 1: Sistem sentral Gambar 4.50. Diagram Terminal


analisis pengkondisian
udara Gambar
(Sumber:diktat kuliah
Utilitas.2008)
Zona Zona Zona Gambar

Chiler

Cooling Water Tower


Air Side

4.6.2.7. CCTV

CCTV adalah alat piranti kamera yang dipasang pada

area tertentu pengunjung untuk dapat dimonitor di layar TV,

alat monitor tersebut dapat merekam di CD Player. Adapun

179
Instalasi ditarik perzone/perlantai, dengan memakai kable jenis coaksial, pertitik

langsung ditarik ke control room karena alat monitornya ada disana.

4.6.2.8. Fire Alarm

Fire Alarm merupakan salah satu sistem keamanan yang dapat mendeteksi

dan menandakan adanya bahaya kebakaran. Fire Alarm dapat dikontrol dari

kontrol room, kontrol room difungsikan dengan tujuan untuk memudahkan teknis

pengontrolan Fire Alarm datangnya dari mana dan dapat segera di atasi. Adapun

Fire Alarm terdiri dari peralatan-peralatan sebagai berikut:

Ror Head Detektor

Di pasang pada plafond, head detektor yang dilengkapi foto cell

temperature yang dapat mendeteksi hawa panas tertentu, kemudian head

detektor akan kontak ke Bazer Bell pada wilayah/zone tersebut, dan

langsung menyalakan lampu indikasi ke panel kontrol Fire Alarm

Fire Hidrant Box

Sistem Fire Alarm yang dipasang di hidrand.

Hidrant Box

Fasilitas kotak hidrant terdapat pada zona tertentu pada lapangan/ruang

bangunan. Berfungsi sebagai fasilitas penyedia saluran air dan pipa yang

digunakan untuk pemadaman api pada zone tersebut. Hidrant Box di

lengkapi dengan fasilitas bell alarm. Apabila terjadi kebakaran jika untuk

manualnya tekan tombol Push Buton pada Hidrand Box tersebut dan

lampu kemudian akan menyala serta belnya akan berbunyi, lampu signal

di panel control akan menyala menandakan lokasi kejadian.

180
Main line pipe riser hidrant dan main lane head splinkell

Di pasang alat Flow Switch, ditarik kabel kontrolnya ke panel Fire Alarm,

cara kerjanya yaitu apabila ada pemakaian ke salah satu hydrant atau

splinkell dengan mengeluarkan tekanan 5 Bar maka Alarm Gong akan

berbunyi dan lampu di Panel Kontrol Fire Alarm akan menyala.

181