Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH KELOMPOK

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN SERTA KOMUNIKASI PADA ANAK


PRASEKOLAH
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Keperawatan Anak
Dosen Pembimbing : Ns. Elsa Naviati, S.Kep.,M.Kep.
Disusun oleh :
1. Annisa Rahma W. 220201151
2. Dyah Sukma Indriastutik 22020115120045
3. Halimah Wenny Yulina 220201151
4. Handika Kiswantoro 220201151
5. Hesty Kusumastuty 220201151
6. Ika Rahmawati 22020115120004
7. Melinda Kumala Sari 220201151
8. Riyantika Ayu Ramandhani 220201151
9. Sulistyani 220201151
10. Zumrotul Aulia 220201151

Kelompok 3
A15.1

DEPARTEMEN ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyusun makalah ini
dengan judul Pertumbuhan dan Perkembangan serta Komunikasi pada Anak
Prasekolah dengan tepat waktu.

Paada dasarnya makalah ini disusun dengan tujuan untuk memberikan


pengetahuan dan pemahaman kepada mahasiswa mengenai tumbuh kembang dan
komunikasi pada anak prasekolah.

Penulis menyadari bahwa selama penyusunan makalah ini masih menemui


banyak kesulitan dikarenakan kurangnya referensi dan pemahaman penulis. Dengan
adanya kendala yang dimiliki penulis maka penulis berusaha untuk menyusun
makalah dengan sebaik-baiknya.

Penulis sebagai manusia biasa menyadari bahwa makalah ini jauh dari kata
sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun
dari berbagai pihak demi sempurnanya makalah ini.

Akhir kata semoga makalah ini dapat memberika manfaat bagi penulis
khususnya dan kita semua.

Semarang, 6 Maret 2017

Penyusun
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menurut Doyle (2009), pertumbuhan atau physical growth adalah
peningkatan dalam ukuran tubuh yaitu tinggi badan, berat badan dan juga
bertambah besarnya ukuran organ kecuali jaringan limfa yang akan mengecil
ketika usia anak bertambah. Dorland Medical Dictionary (2004) menyatakan
bahwa pertumbuhan adalah proses normal dari pembesaran ukuran organisme
yang disebabkan oleh accretion (pertumbuhan) jaringan tubuh. Sedangkan
Tanuwidjaya (2002), mendefinisikan pertumbuhan sebagai bertambahnya ukuran
dan jumlah sel serta jaringan intraseluler, yang bersifat kuantitatif sehingga dapat
diukur dengan mempergunakan satuan panjang atau satuan berat.
Pertumbuhan: suatu proses perubahan fisik (anatomis) yang ditandai
dengan bertambahnya ukuran berbagai organ tubuh, karena adanya pertambahan
dan pembesaran sel-sel. Pertumbuhan (growth) berkaitan dengan masalah
perubahan dalam besar, jumlah, ukuran atau dimensi tingkat sel, organ maupun
individu, yang bisa diukur dengan ukuran berat (gram, pound, kilogram), ukuran
panjang (cm, meter), umur tulang dan keseimbanga metabolic (retensi kalsium
dan nitrogen tubuh). Manusia akan terus tumbuh seiring bertambahnya usianya
dikarenakan sel yang aktif membelah.
Aspek tumbuh kembang pada anak merupakan salah satu aspek yang
diperhatikan secara serius oleh para pakar, karena hal tersebut merupakan aspek
yang menjelaskan mengenai proses pembentukan seseorang, baik secara fisik
maupun psikososial. Namun, sebagian orang tua belum memahami hal ini,
terutama orang tua yang mempunyai tingkat pendidikan dan sosial ekonomi yang
relatif rendah. Mereka menganggap bahwa selama anak tidak sakit, berarti anak
tidak mengalami masalah kesehatan termasuk pertumbuhan dan
perkembangannya (Nursalam, 2005: 31-32). Tujuan utama program usia
prasekolah adalah membantu mengembangkan keterampilan sosial anak
(Muscari. Mary E, 2005: 63). Personal social (perilaku sosial) merupakan aspek
yang berhubungan dengan kemampuan mandiri, bersosialisasi dan berinteraksi
dengan lingkungannya. (Rukiyah, Ai Yeyeh, 2010: 119). Sampai saat ini pola
asuh serta peran orang tua dengan perkembangan personal sosial pada anak usia
prasekolah masih belum jelas. (Dewi Puspitasari, 2015)
Pertumbuhan dan perkembangan pada anak yang memasuki masa pra
sekolah merupakan tahap dasar yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan
anak selanjutnya (Adriana, 2013). Masa pra sekolah merupakan golden age
period yang merupakan masa perkembangan seluruh aspek dalam kehidupan
manusia baik fisik, kognitif, emosi dan sosial (Martani, 2012). Menurut Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2014 Tentang
Pemantauan Pertumbuhan, Perkembangan, dan Gangguan Tumbuh Kembang
Anak, anak prasekolah yaitu mereka yang sudah mencapai usia 60 bulan sampai
72 bulan. Anak pra sekolah merupakan anak yang berusia 3-6 tahun yang
memiliki berbagai macam potensi. Potensi-potensi tersebut akan dirangsang dan
dikembangkan sehingga pribadi anak tersebut dapat berkembang secara optimal
(Supartini, 2004).

B. Tujuan Penulisan
Tujuan yang hendak penulis capai dalam pembuatan makalah ini sebagai
berikut
a. Tujuan Umum : mengetahui dan memahami konsep pertumbuhan dan
perkembangan pada anak usia pra sekolah.
b. Tujuan Khusus :
1. Mengetahui perkembangan bahasa pada anak usia pra sekolah
2. Mengetahui perkembangan motorik halus pada anak usia pra sekolah
3. Mengetahui perkembangan motorik kasar pada anak usia pra sekolah
4. Mengetahui perkembangan persona internal atau kemandirian pada
anak usia pra sekolah
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pertumbuhan dan Perkembangan Masa Pra-Sekolah (Pre School)


1. Usia 3 tahun
a. Fisik
1) Penambahan berat badan umunya 1,8 sampai 2,7 kg
2) Rata-rata berat badan 14,6 kg
3) Penambahan tinggi badan umumnya 7,5 cm
4) Rata-rata tinggi badan 95 cm
5) Telah mencapai control malam hari terhadap ususdan kandung kemih
b. Motorik kasar
1) Mengendarai sepeda rota tiga
2) Melompat dari langkah dasar
3) Berdiri dengan satu kaki, untuk beberapa detik
4) Menaiki tangga dengan kaki bergantian, dapat tetap turun dengan
menggunakan kedua kaki untuk melangkah
5) Melompat panjang
6) Mencoba berdansa, tetapi keseimbangan mungkin tidak adekuat
c. Motorik halus
1) Membangun menara dari 9 atau 10 kotak
2) Membangun jembatan dengan tifa kotak
3) Secara benar memasukan biji-bijian dalam botol berleher sempit
4) Dalam menggambar meniru lingkaran, meniru silangan, menyebutkan
apa yang telah digambarkan, tidak dapat mengambar gambar tongkat
tetapi dapat membuat lingkaran gambaran wajah
d. Bahasa
1) Mempunyai perbendaharaan kata sekitar 900 kata
2) Menggunakan bicara telegrafik
3) Menggunakan kalimat lengkap dengan 3 sampai 4 kata
4) Bicara tanpa henti tanpa peduli apakah seseorang memperhatikannya
5) Mengulang kalimat dari 6 suku kata
6) Mengajukan banyak pertanyaan
e. Sosialisasi
1) Berpakaian sendiri hampir lengkap bila dibantu dengan kancing
belakang dan mencocokan sepatu kanan atau kiri
2) Mengalami peningkatan rentang perhatian
3) Makan sendiri sepenuhnya
4) Dapat menyiapkan makan sederhana, seperti sereal dan susu dingin
5) Dapat membantu mengatur meja; mengeringkan piring tanpa pecah
6) Merasa takut, khususnya pada kegelapan dan pergi tidur
7) Mengetahui jenis kelamin sendiri dan jenis kelamin orang lain
8) Permainan parallel dan asosiatif; mulai memperlajari permainan
sederhana tetapi sering mengikuti aturannya sendiri, mulai berbagi
f. Kognitif
1) Berada dalam fase perseptual
2) Egosentrik dalam berpikir dan perilaku
3) Mulai memahami waktu; menggunakan banyak ekspresi yang
berorientasi waktu; bicara tentang masa lalu dan masa depan
sebanyak masa kini; berpura-pura memberi tahu waktu / jam
4) Mengalami perbaikan konsep tentang ruang seperti ditunjukan dalam
pemahaman tentang preposisi dan kemampuan untuk mengikuti
perintah langsung
5) Mulai mampu memandang konsep dari persppektif yang berbeda
g. Hubungan keluarga
1) Berusaha untuk menyenangkan orang tua dan menyesuaikan diri
dengan permintaan mereka
2) Kecemburuannya terhadap saudara kandung yang lebih muda sudah
berkuranf; dapat menjadi waktu yang tepat untuk melahirkan saudara
tambahan
3) Menyadari hubungan keluarga dan fungsi peran jenis kelamin
4) Anak lai-laki cenderung mengidentifikasi lebih banyak dengan ayah
atau atau figur pria lain
5) Kemampuan untuk berpisah dengan mudah dan nyaman dari orangtua
untuk jangka waktu yang pendek telah meningkat
2. Usia 4 tahun
a. Fisik
1) Frekuensi nada dan pernapasan menurun sedikit demi sedikit
2) Kecepatan pertumbuhan serupa dengan tahun sebelumnya
3) Berat badan rata-rata 16,7 kg
4) Tinggi badan rata-rata 103 cm
5) Panjang saat lahir dua kali lipat
6) Potensial maksimum untuk perkembangan ambliopia
b. Motorik kasar
1) Melompat dan meloncat pada satu kaki
2) Menangkap bola dengan tepat
3) Melempar bola bergantian tangan
4) Berjalan menuruni tangga dengan kaki bergantian
c. Motorik halus
1) Menggunakan gunting dengan baik untuk memotong gambar
mengikuti garis
2) Dapat memasang sepatu tetapi tidak mampu mengikat talinya
3) Dalam menggambar, menyalin bentuk kotak, menjiplak garis silang
dan permata, menambah tiga bagian gambar jari
d. Bahasa
1) Mempunyai perbendaharan 1500 kata atau lebih
2) Menggunakan kalimat dari empat sampai lima kata
3) Pertanyaan pada puncak
4) Menceritakan cerita dilebih lebihkan
5) Mengetahui lagu sederhana
6) Sedikit tidak sopan bila berhubangan dengan anak yang lebih besar
7) Menuruti empat frase preposisi, seperti bawah, atas, samping,
belakang, atau depan
8) Menyebutkan satu atau lebih warna
9) Memahami analogi seperti Bila es dingin, api
e. Sosialisasi
1) Sangat mandiri
2) Cenderung untuk keras kepala dan tidak sabar
3) Agresif secara fisik dan verbal
4) Mendapat kebanggaan dalam pencapaian
5) Mengalami perpindahan dalam perasaan
6) Memamerkan secara dramatis, menikmati pertunjukan orang lain
7) Menceritakan cerita keluarga pada orang lain tanpa batasan
8) Masih mempunyai banyak rasa takut
9) Permainan asosiatif
10) Menghayalkan teman bermain umum terjadi
11) Menggunakan alat dramatis, imajinatif dan imitative
12) Eksplorati seksual dan keinggintahuan ditunjukan melalui bermain,
seperti menjadi dokter atau perawat
f. Kognitif
1) Ada pada fase berpikir intuitif
2) Hubungn sebab akibat masih dihubungkan dengan kemungkinan
kejadian
3) Memahami waktu dengan lebih baik, khusunya dalam istilah urutan
kejadian sehari-hari
4) Tidak mampu mengubah cara
5) Menilai segala sesuatu menurut dimensinya seperti tinggi, lebar, atau
perintah
6) Persepsi segera menunjukan dominasi penilaian
7) Mulai mengembangkan egosentrisme yang berkurang dan kesadaran
social yang lebih tinggi
8) Dapat menghitung dengan benar tetapi konsep matematika terhadap
angka buruk
9) Patuh karena orang tua mempunyai batasan, bukan karena memahami
hal salah dan benar
g. Hubungan keluarga
1) Memberontak bila orangtua berharap banyak
2) Mengalami agresi dan frustasi pada orangtua atau saudara kandung
laukan dan jangan lakukan menjadi hal yang penting
3) Dapat mengalami permusuhan dengan saudara yang lebih muda atau
lebih tua; memahami keistinewaan dan kepemilikan saudara kandung
yang lebih muda
4) melarikan diri dari rumah
5) Mengidentifikasi dengan kuat dengan orangtua yang jenis kelaminya
berbeda
6) Mempu mengitari bagian rumah
3. Usia 5 tahun
a. Fisik
1)Frekuensi nadi dan pernapasan menurun sedikit demi sedikit
2)Berat badan rata-rata delapan belas, tujuh kg
3)Tinggi badan rata-rata 110 cm
4)Pemunculan gigi geligi permanen dapat terjadi
5)Pengguanaan tangan primer terbentuk (kira-kira 90% adalah pengguna
tangan kanan
b. Motoric kasar
1) Meloncat dan melompat pada kaki bergantian
2) Melempar dan menangkap bola dengan baik
3) Meloncat ke atas
4) Bermain skate dengan keseimbangan yang baik
5) Berjalan mundur dengan tumit dan jari kaki
6) Melompat dari ketinggian 12 inci dan bertumpu pada ibu jari kaki
7) Keseimbangan pada kaki bergantian dengan mata tertutup
c. Motorik halus
1) Mengikat tali sepatu
2) Menggunakan gunting, alat sederhana, atau pensil dengan sangat baik.
3) Dalam menggambar, meniru gambar permata dan segitiga,
menambahkan tujuh sampai Sembilan bagian dari gambar garis,
mencetak beberapa huruf, angka, atau kata seperti nama panggilan
d. Bahasa 1
1) Mempunyai perbendaharaan kata kira-kira 2100 kata
2) Menggunakan kalimat dengan enam sampai delapan kata, dengan
semua bagian bicara
3) Menyebutkan koin (missal nikel, perak)
4) Menyebutkan empat atau lebih warna
5) Menggambarkan gambar atau lukisan dengan banyak komentar dan
menyebutkannya satu per satu
6) Mengetahui nama-nama hari dalam seminggu, bulan dan kata-kata
yang berhubungan dengan waktu lainnya
7) Mengetahui komposisi artikel, seperti sepatu terbuat dari
8) Dapat mengikuti tiga peprintah sekaligus
e. Sosialisasi
1) Kurang memberontak dibandingkan dengan sewaktu berusia 4 tahun
2) Lebih tenang dan berhasrat untuk menyelesaikan urusan
3) Tidak seterbuka dan terjangkau dalam hal pikiran dan perilaku seperti
pada tahun-tahun sebelumnya
4) Mandiri tetapi dapat dipercaya, tidak kasar, lebih bertanggung jawab
5) Mengalami sedikit rasa takut mengandalkan otoritas luar untuk
mengendalikan dunianya
6) Berhasrat untuk melakukan sesuatu dengan benar dan mudah;
mencoba untuk hidup berdasarkan aturan
7) Menunjukan sikap lebih baik lebih baik
8) Memperhatikan diri sendiri dengan total kecuali untuk gigi, kadang-
kadang perlu pengawasan dalam berpakaian atau hegiene
9) Tidak siap untuk berkonsentrasi pada pekerjaan-pekerjaan yang rumit
atau cetakan yang kecil karena sedikit rabun jau hdan koordinasi
tangan-mata belum halus
10) Permainan asosiatif; mencoba untuk mengikuti aturan tetapi curang
untuk menghindari kekalahan
f. Kognitif
1) Mulai menanyakan apa yang dipikirkan orang tua dengan
membandingkannya dengan teman sebaya dan orang dewasa lain
2) Menunjukan prasangka dan bias dalam dunia luas
3) Lebih mampu memandang perspektif orang lain, tetapi mentoleransi
perbedaan daripada memahaminya.
4) Mulai menunjukan pemahaman tentang penghematan angka melalui
penghitungan objek tanpa memandnag pengaturan
5) Menggunakan kata berorientasi waktu dengan peningkatan
pemahaman
6) Sangat ingin tahu tentang informasi factual mengenai dunia
g. Hubungan Keluarga
1) Senang bersama orang tua
2) Lebih sering mencari orang tua daripada usia 4 tahun untuk keamanan
dan ketenangan, khususnya bila memasuki sekolah
3) Mulai menanyakan pikiran dan prinsip orang tua
4) Mengidentifikasi dengan kuat orang tua dengan jenis kelamin yang
sama, khususnya anak laki-laki dengan ayah mereka
5) Menikmati aktivitas seperti olahraga, memasak, berbelanja bersama
orangtua dengan jenis kelamin yang sama

B. Cara Menggunakan Grafik Pertumbuhan WHO


1. Tentukan umur, panjang badan (anak di bawah 2 tahun)/tinggi badan (anak di
atas 2 tahun), berat badan.
2. Tentukan angka yang berada pada garis horisontal / mendatar pada kurva.
Garis horisontal pada beberapa kurva pertumbuhan WHO menggambarkan
umur dan panjang / tinggi badan.
3. Tentukan angka yang berada pada garis vertikal/lurus pada kurva. Garis
vertikal pada kurva pertumbuhan WHO menggambarkan panjang/berat badan,
umur, dan IMT.
4. Hubungkan angka pada garis horisontal dengan angka pada garis vertikal
hingga mendapat titik temu (plotted point). Titik temu ini merupakan
gambaran perkembangan anak berdasarkan kurva pertumbuhan WHO.

Terdapat beberapa grafik pertumbuhan yang dapat digunakan antara lain :


1. Grafik pertumbuhan anak laki laki dan perempuan umur 0-5 tahun dari
WHO berdasarkan tinggi badan

Dalam grafik tersebut dijelaskan bahwa pertumbuhan tinggi anak tidak


selalu sama. Hal ini tergantung pada beberapa hal, termasuk tinggi anak
sebelumnya. WHO menyebutkan bahwa anak laki-laki pada usia 2 tahun yang
mempunyai tinggi badan 78 cm pada usia 3 tahun normalnya akan
mempunyai tinggi badan 85 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai tinggi
badan 91 cm dan pada usia 5 tahun kaan mempunyai tinggi badan 96 cm.
Anak laki laki pada usia 2 tahun yang mempunyai tinggi badan 81 cm pada
usia 3 tahun normalnya akan mempunyai tinggi badan 89 cm, pada usia 4
tahun akan mempunyai tinggi badan 95 cm dan pada usia 5 tahun akan
mempunyai tinggi badan 101 cm. Anak laki laki pada usia 2 tahun yang
mempunyai tinggi badan 87 cm pada usia 3 tahun normalnya akan
mempunyai tinggi badan 96 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai tinggi
badan 103 cm dan pada usia 5 tahun akan mempunyai tinggi badan 110 cm.
Anak laki laki pada usia 2 tahun yang mempunyai tinggi badan 93 cm pada
usia 3 tahun normalnya akan mempunyai tinggi badan 103 cm, pada usia 4
tahun akan mempunyai tinggi badan 113 cm dan pada usia 5 tahun kaan
mempunyai tinggi badan 119 cm. Anak laki laki pada usia 2 tahun yang
mempunyai tinggi badan 96 cm pada usia 3 tahun normalnya akan
mempunyai tinggi badan 107 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai tinggi
badan 116 cm dan pada usia 5 tahun kaan mempunyai tinggi badan 124 cm.

Sedangkan untuk anak perempuan pada usia 2 tahun yang mempunyai


tinggi badan 76 cm pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai tinggi
badan 85 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai tinggi badan 90 cm dan pada
usia 5 tahun akan mempunyai tinggi badan 95 cm. Anak perempuan pada usia
2 tahun yang mempunyai tinggi badan 79 cm pada usia 3 tahun normalnya
akan mempunyai tinggi badan 88 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai
tinggi badan 94 cm dan pada usia 5 tahun akan mempunyai tinggi badan 100
cm. Anak perempuan pada usia 2 tahun yang mempunyai tinggi badan 86 cm
pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai tinggi badan 95 cm, pada usia
4 tahun akan mempunyai tinggi badan 103 cm dan pada usia 5 tahun akan
mempunyai tinggi badan 110 cm. Anak perempuan pada usia 2 tahun yang
mempunyai tinggi badan 93 cm pada usia 3 tahun normalnya akan
mempunyai tinggi badan 103 cm, pada usia 4 tahun akan mempunyai tinggi
badan 113 cm dan pada usia 5 tahun akan mempunyai tinggi badan 119cm.
Anak perempuan pada usia 2 tahun yang mempunyai tinggi badan 96 cm
pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai tinggi badan 106 cm, pada usia
4 tahun akan mempunyai tinggi badan 116 cm dan pada usia 5 tahun akan
mempunyai tinggi badan 124 cm.

2. Grafik pertumbuhan anak laki laki dan perempuan umur 2-5 tahun dari
WHO berdasarkan berat badan
Dalam grafik tersebut WHO menyebutkan bahwa anak laki-laki pada
usia 2 tahun yang mempunyai berat badan 8,5 kg pada usia 3 tahun
normalnya akan mempunyai berat badan 10 kg, pada usia 4 tahun akan
mempunyai berat badan 11,5 kg dan pada usia 5 tahun kaan mempunyai berat
badan 12,5 kg. Anak laki laki pada usia 2 tahun yang mempunyai berat badan
9,5 kg pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai berat badan 11,5 kg,
pada usia 4 tahun akan mempunyai berat badan 12,5 kg dan pada usia 5 tahun
akan mempunyai berat badan 14 kg. Anak laki laki pada usia 2 tahun yang
mempunyai berat badan 12 kg pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai
berat badan 14,5 kg, pada usia 4 tahun akan mempunyai berat badan 16,5 kg
dan pada usia 5 tahun akan mempunyai berat badan 18,5 kg. Anak laki laki
pada usia 2 tahun yang mempunyai berat badan 15,5 kg pada usia 3 tahun
normalnya akan mempunyai berat badan 18,5 kg, pada usia 4 tahun akan
mempunyai berat badan 21 kg dan pada usia 5 tahun kaan mempunyai berat
badan 24 kg. Anak laki laki pada usia 2 tahun yang mempunyai berat badan
17 kg pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai berat badan 21 kg, pada
usia 4 tahun akan mempunyai berat badan 24 kg dan pada usia 5 tahun kaan
mempunyai berat badan 28 kg.

Sedangakan untuk anak perempuan pada usia 2 tahun yang


mempunyai berat badan 8 kg pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai
berat badan 9,5 kg, pada usia 4 tahun akan mempunyai berat badan 12,5 kg
dan pada usia 5 tahun akan mempunyai berat badan 13,5 kg. Anak perempuan
pada usia 2 tahun yang mempunyai berat badan 9 kg pada usia 3 tahun
normalnya akan mempunyai berat badan 11 kg, pada usia 4 tahun akan
mempunyai berat badan 11,5 kg dan pada usia 5 tahun akan mempunyai berat
badan 14 kg. Anak perempuan pada usia 2 tahun yang mempunyai berat
badan 11,5 kg pada usia 3 tahun normalnya akan mempunyai berat badan 14
kg, pada usia 4 tahun akan mempunyai berat badan 16 kg dan pada usia 5
tahun akan mempunyai berat badan 18 kg. Anak perempuan pada usia 2 tahun
yang mempunyai berat badan 15 kg pada usia 3 tahun normalnya akan
mempunyai berat badan 18 kg, pada usia 4 tahun akan mempunyai berat
badan 21,5 kg dan pada usia 5 tahun akan mempunyai berat badan 25 kg.
Anak perempuan pada usia 2 tahun yang mempunyai berat badan 17 kg pada
usia 3 tahun normalnya akan mempunyai berat badan 21 kg, pada usia 4 tahun
akan mempunyai berat badan 25 kg dan pada usia 5 tahun akan mempunyai
berat badan 29.5 kg.
DAFTAR PUSTAKA

Adriana. D. (2013). Tumbuh Kembang & Terapi Bermain Pada Anak. Jakarta: Selemba
Medika.

Martani, W.(2012). Metode Stimulasi dan Perkembangan Emosi Anak Usia Dini. Jurnal
Psikologi, 39(1), 112-120.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2014). Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 66 Tahun 2014 Tentang Pemantauan Pertumbuhan,
Perkembangan, dan Gangguan Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: Menteri Kesehatan
RI.

Supartini, Y. (2004). Buku Ajar Konsep Dasar Keperawatan Anak. Jakarta : EGC.