Anda di halaman 1dari 20

SINOPSIS TUGAS AKHIR

KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA


KOTA SEMARANG

Tim Dosen:

1. Dr. Ir. Suzanna Ratih Sari, MM, MA


2. Prof. Dr. Ir. H. Bambang Setioko, M.Eng
3. Bintang Noor Prabowo, ST, MT

Dikerjakan Oleh:
DHONY SETYAWAN 21020113140098

PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK ARSITEKTUR


DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2017
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat-Nya pada kita semua,
sehingga peyusun dapat menyelesaikan penyusunan Sinopsis Tugas Akhir 140 ini.
Penyusun mengerjakan Sinopsis Tugas Akhir 140 dengan judul KOMPLEKS INFORMASI
PARIWISATA KOTA SEMARANG. Melalui Tugas Akhir ini penyusun merencanakan dan merancang
bangunan multi-fungsi dengan fungsi utama sebagai Tempat Informasi Pariwisata di Pusat Kota
Semarang.
Selama kegiatan Tugas Akhir dan penyusunan Sinopsis ini, penyusun mendapat banyak
bantuan dan bimbingan baik moril maupun materiil dari berbagai pihak. Untuk itu, pada
kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada yang
terhormat:
1. Ir. Agung Budi Sardjono, MT selaku Ketua Departemen Arsitektur Fakultas Teknik Undip;
2. Dr. Ir. Erni Setyowati, MT selaku Ketua Prodi S-1 Teknik Arsitektur Universitas Diponegoro;
3. Ir. B. Adji Murtomo, MSA selaku Dosen Koordinator Tugas Akhir 140;
4. Dr. Ir. Suzanna Ratih Sari, MM, MA, selaku Dosen Pembimbing Utama Tugas Akhir 140;
5. Rekan-rekan di Departemen Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro, yang telah
banyak membantu dan menularkan ilmunya;
6. Keluarga yang telah memberikan semangat dan motivasi kepada penyusun;
7. Semua pihak yang telah banyak membantu dalam pelaksanaan Tugas Akhir maupun
penyusunan Sinopsis ini.

Penyusun menyadari bahwa penyusunan Sinopsis ini masih memiliki banyak kekurangan,
oleh karena itu kritik dan saran sangat diharapkan untuk perbaikan dan penyusunan selanjutnya.

Akhir kata penyusun berharap semoga Sinopsis ini bermanfaat bagi penyusun maupun
bagi pihak-pihak yang berkenan.

Semarang, 27 Juli 2017

Penyusun

DEPARTEMEN ARSITEKTUR FT UNDIP DHONY SETYAWAN | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140


2
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................................5
1.1. LATAR BELAKANG...............................................................................................................5
1.2. TUJUAN DAN SASARAN...........................................................................................................5
1.2.1. TUJUAN............................................................................................................................5
1.2.2. SASARAN..........................................................................................................................5
1.3. MANFAAT................................................................................................................................5
1.3.1. SUBJEKTIF........................................................................................................................5
1.3.2. OBJEKTIF..........................................................................................................................6
1.4. RUANG LINGKUP.....................................................................................................................6
1.5. METODE PEMBAHASAN..........................................................................................................6
1.6. SISTEMATIKA PEMBAHASAN...................................................................................................6
1.7. ALUR PIKIR..............................................................................................................................7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................................................9
2.1. TINJAUAN UMUM PARIWISATA...............................................................................................9
2.1.1. TINJAUAN KEPARIWISATAAN............................................................................................9
2.2. TINJAUAN PUSAT INFORMASI WISATA....................................................................................9
2.2.1. DEFINISI PUSAT INFORMASI WISATA................................................................................9
2.2.2. FUNGSI DAN MANFAAT PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)..............................................10
2.2.3. FASILITAS PADA PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)..........................................................10
2.3. ANALISA PELAKU, AKTIVITAS DAN ORGANISASI RUANG.......................................................10
2.3.1. ANALISA PELAKU............................................................................................................10
2.3.2. ANALISA AKTIVITAS/KEGIATAN.......................................................................................11
2.3.3. ORGANISASI RUANG......................................................................................................11
2.4. TINJAUAN PERANCANGAN PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)................................................12
2.4.1. PERENCANAAN FASILITAS..............................................................................................13
2.5. TINJAUAN STUDI BANDING...................................................................................................15
2.5.1........................................................................................................................................15
2.5.2........................................................................................................................................15
BAB III DATA.....................................................................................................................................16

DEPARTEMEN ARSITEKTUR FT UNDIP DHONY SETYAWAN | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140


3
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

3.1. TINJAUAN KOTA SEMARANG.................................................................................................16


3.2. TINJAUAN PARIWISATA KOTA SEMARANG.............................................................................16
3.2.1. TINJAUAN OBJEK WISATA & SENI BUDAYA KOTA SEMARANG........................................16
3.3. PERATURAN DAERAH TENTANG KEPARIWISATAAN...............................................................17
3.4. PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA ALAM & CAGAR BUDAYA KOTA SEMARANG..............18
3.5. DATA TAPAK..........................................................................................................................18
3.5.1. KRITERIA PEMILIHAN TAPAK..........................................................................................18
3.5.2. LOKASI TAPAK................................................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................................20

DEPARTEMEN ARSITEKTUR FT UNDIP DHONY SETYAWAN | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140


4
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

BAB I
PENDAHULUAN

BAB I PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Periwisata merupakan salah satu sector ekonomi penting di Indonesia. Pada tahun
2009, pariwisata menempati urutan ketiga dalam hal penerimaan devisa setelah komoditi
minyak dan gas bumi serta minyak kelapa sawit. [ CITATION Kem09 \l 1033 ]. Berdasarkan
data tahun 2016, jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Indonesia sebesar
11.525.963 juta lebih atau tumbuh sebesar 10,79% dibandingkan tahun sebelumnya.
Kekayaan alam dan budaya merupakan salah satu komponen penting dalam peningkatan
pariwisata di Indonesia.

Indeks daya saing Indonesia melesat naik 8 poin, dari posisi 50 besar dunia ke
peringkat 42. Reputasi itu dipotret oleh The Travel and Tourism Competitiveness Index
(TTCI) 2017, yang dikeluarkan secara resmi oleh World Economic Forum (WEF), 6 April
2017. [ CITATION Pik17 \l 1033 ]

Meskipun demikian, wisatawan yang datang ke Indonesia jumlahnya masih lebih


rendah jika dibandingkan dengan wisatawan yang datang ke Singapura ataupun Malaysia.
Hal tersebut disebabkan oleh beberapa hal, salah satunya adalah kurangnya infrastruktur
yang layak di Indonesia. Karena itu, Menteri Pariwisata mengeluarkan Peraturan Menteri
Nomor 1 Tahun 2017 tentang Petunjuk Operasional Pengelolaan Dana Alokasi Khusus Fisik
Bidang Pariwisata, dimana salah satu isinya adalah kegiatan DAK bidang Fisik Pariwisata,
yaitu Penataan Kawasan Pariwisata, salah satunya dengan Pembangunan pusat informasi
wisata/TIC dan perlengkapannya.

Oleh karena itu, dengan langkah penataan kawasan pariwisata, khususnya dengan
pembangunan pusat informasi wisata/TIC, diharapkan dapat lebih meningkatkan daya
saing pariwisata Indonesia serta menjadi daya tarik baru pariwisata Indonesia.

1.2. TUJUAN DAN SASARAN


1.2.1. TUJUAN
Tujuan yang ingin dicapai yakni memperoleh judul Tugas Akhir yang layak dan
bermanfaat serta dapat memecahkan masalah kurangnya wadah informasi pariwisata
di suatu daerah. Dengan hadirnya bangunan Kompleks Informasi Pariwisata ini
diharapkan dapat menambah daya tarik dan informasi pariwisata suatu daerah,
khusunya di Kota Semarang.
1.2.2. SASARAN
Tersusunnya suatu langkah-langkah pokok proses (dasar) perencanaan dan
perancangan Kompleks Informasi Pariwisata melalui aspek-aspek panduan
perancangan dan alur pikir proses penyusunan Landasan Program Perencanaan dan
Perancangan Arsitektur (LP3A) sebagai Tugas Akhir dan Desain Grafis yang akan
dikerjakan selanjutnya.
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

1.3. MANFAAT
1.3.1. SUBJEKTIF
Untuk memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di Departemen
Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang dan sebagai acuan untuk
melanjutkan ke dalam proses eksplorasi dan grafis Tugas Akhir yang merupakan bagian
tak terpisahkan dari alur pengerjaan Tugas Akhir.
1.3.2. OBJEKTIF
Sebagai pegangan dan acuan selanjutnya dalam perencanaan dan perancangan
Kompleks Informasi Pariwisata, selain itu juga diharapkan bermanfaat sebagai
tambahan pengetahuan dan wawasan, baik bagi mahasiswa Departemen Arsitektur
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang, mahasiswa arsitektur di lain tempat
dan juga bagi khalayak umum yang membutuhkan.

1.4. RUANG LINGKUP


Ruang lingkup perencanaan dan perancangan Kompleks Informasi Pariwisata yakni fokus
terhadap ruang-ruang yang dapat digunakan sebagai wadah informasi sekaligus daya tarik
wisata suatu daerah dan ditinjau dari banyak disiplin ilmu arsitektur termasuk standar-
standar yang berlaku. Hal-hal di luar ilmu arsitektur akan dibahas seperlunya sepanjang masih
mendukung dan berkaitan dengan masalah utama.

1.5. METODE PEMBAHASAN


Metode pembahasan yang dilakukan yakni dengan metode deskriptif, yaitu
mengumpulkan, memaparkan, kompilasi, dan analisa data yang kemudian diperoleh suatu
pendekatan program perencanaan dan perancangan untuk selanjutnya digunakan dalam
penyusunan konsep desain. Adapun metode pengumpulan data dalam penulisan ini antara
lain:
a. Metode deskriptif dalam pengumpulan data dengan cara: studi literature/studi
pustaka, observasi lapangan, browsing melalui internet, kemudian ada pula data
dari instansi terkait maupun wawancara dengan narasumber.
b. Metode dokumentatif, yaitu metode yang dilakukan dengan cara
mendokumentasikan data yang dibutuhkan untuk dijadikan bahan penyusunan
penulisan ini. Cara mendokumentasikan data adalah dengan memperoleh gambar
visual dari foto-foto yang dihasilkan.
c. Studi lapangan, yaitu dengan mengunjungi lokasi perencanaan dan perancangan
guna memperoleh data yang dibutuhkan.

Dari data-data yang sudah terkumpulkan kemudian diidentifikasi dan dianalisa untuk
memperoleh gambaran lengkap mengenai situasi dan kondisi yang ada sehingga dapat
disusun pula Sinopsis Kompleks Informasi Pariwisata dengan menerapkan berbagai ilmu
disiplin arsitektur yang disesuaikan.

1.6. SISTEMATIKA PEMBAHASAN


Sistematika pembahasan dalam penyusunan Sinopsis Kompleks Informasi Pariwisata
adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

Pada bab ini berisikan latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup,
metode pembahasan, sistematika pembahasan dan alur pikir yang menjelaskan
permasalahan secara garis besar.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Membahas tentang kajian teori, tinjauan rest area/anjungan cerdas dan cakupan di
bawahnya, pelaku kegiatan, kegiatan dan aktivitas yang terjadi pada kompleks informasi
pariwisata, standar-standar desain yang ada, utilitas serta penekanan desain.

BAB III DATA


Membahas tentang tinjauan Kabupaten Temanggung dan Kecamatan Kledung berupa
data-data fisik dan nonfisik seperti letak geografis, luas wilayah, kondisi topografi, iklim,
demografi, serta kebijakan tata ruang wilayah di Kabupaten Temanggung.

BAB IV PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR


Berisi tentang kajian/analisa perencanaan yang pada dasarnya berkaitan dengan
pendekatan aspek fungsional, aspek kinerja, aspek teknis, aspek kontekstual, dan aspek
visual asrsitektural.

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR KOMPLEKS


INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG
Membahas tentang konsep, program, dan persyaratan perencanaan dan perancangan
arsitektur untuk Kompleks Informasi Pariwisata Kota Semarang.

1.7. ALUR PIKIR


AKTUALITA
Pentingna Pariwisata bagi sector ekonomi Indonesia
Meningkatnya indeks daya saing pariwisata Indonesia
Kurangnya infrastruktur yang layak di Indonesia
Peraturan Menteri Pariwisata untuk Penataan Kawasan Wisata khususn7a pembangunan
TIC
Potensi Wisata Kota Semarang

URGENSI
Dibutuhkannya Kompleks Informasi Pariwisata Kota Semarang sebagai langkah
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

TINJAUAN PUSTAKA TINJAUAN KOTA SEMARANG


KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA 1. Tinjauan Tapak
1. Landasan teori mengenai Pusat Informasi 2. Tinjauan Kota Semarang
Wisata (TIC)
3. RTRW Temanggung F
2. Standar perencanaan & perancangan
E

ANALISA PRIBADI STUDI BANDING E


Memperhatikan kearifan lokal setempat 1.
untuk disesuaikan desain dengan konsep D
dasar.
B

K
Kompilasi data dengan tinjauan pustaka sehingga didapat permasalahan serta analisa
pribadi dengan menghubungkan konsep yang kemudian digunakan untuk merencanakan
Kompleks Informasi Pariwisata Kota Semarang.

ANALISA PROGRAM RUANG ANALISA PENGUNJUNG


& AKTIVITAS ANALISA KARAKTER TAPAK

ORGANISASI RUANG & FASILITAS

FINAL
Persyaratan Perencanaan dan Perancangan, Konsep Dasar Perencanaan dan Perancangan, Tapak
Terpilih dan Program Ruang Kompleks Informasi Pariwisata Kota Semarang
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. TINJAUAN UMUM PARIWISATA
Tinjauan umum mengenai pariwisata dan kebudayaan ini menjabarkan isi dari definisi
kepariwisataan dan kebudayaan serta poin-poin yang menyangkut keduanya.

2.1.1. TINJAUAN KEPARIWISATAAN


Menurut (DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA, 2009) mengenai
Undang-undang Republik Indonesia No. 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan
menjelaskan bahwa kepariwisataan yakni keseluruhan kegiatan yang terkait dengan
pariwisata dan bersifat multidimensi serta multidisiplin yang muncul sebagai wujud
kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi antara wisatawan dan masyarakat
setempat, sesama wisatawan, pemerintah, pemerintah daerah, dan pengusaha.
Kemudian, berbagai macam kegiatan wisata seperti kegiatan perjalanan yang dilakukan
oleh seseorang atau sekelompok orang dengan tujuan rekreasi, pengembangan pribadi,
atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu
sementara dan didukung dengan berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh
masyarakat, pengusaha, pemerintah, dan pemerintah daerah merupakan definisi dari
pariwisata.
Kepariwisataan bertujuan untuk:
Meningkatkan pertumbuhan ekonomi;
Meningkatkan kesejahteraan rakyat;
Menghapus kemiskinan;
Mengatasi pengangguran;
Melestarikan alam, lingkungan, dan sumber daya;
Memajukan kebudayaan;
Mengangkat citra bangsa;
Memupuk rasa cinta tanah air;
Memperkukuh jati diri dan kesatuan bangsa; dan
Mempererat persahabatan antarbangsa.
Pemerintah dan Pemerintah Daerah berkewajiban menyediakan informasi
kepariwisataan, perlindungan hukum, serta keamanan dan keselamatan kepada
wisatawan. Pengusaha pariwisata berkewajiban memberikan informasi yang akurat dan
bertanggung jawab. Pemerintah kabupaten/kota berwenang memfasilitasi dan
melakukan promosi destinasi pariwisata dan produk pariwisata yang berada di
wilayahnya. (DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA, 2009)
2.2. TINJAUAN PUSAT INFORMASI WISATA
Tinjauan umum mengenai pusat informasi wisata ini berisi tentang hal-hal terkait seperti
definisi, fasilitas dan sebagainya.

2.2.1. DEFINISI PUSAT INFORMASI WISATA


Sesuai dengan UU RI No. 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan yang mana disebutkan
bahwa kegiatan wisata didukung oleh fasilitas dan layanan yang disediakan
masyarakat, pengusaha, pemerintah, dan pemerintah daerah. Pembangunan fasilitas
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

pariwisata yang mampu menciptakan kenyamanan, kemudahan, keamanan, serta


keselamatan wisatawan dalam melakukan kunjungan wisata salah satunya merupakan
pembangunan pusat informasi wisata/TIC dan perlengkapannya. (MENTERI
PARIWISATA REPUBLIK INDONESIA, 2017)
Sasaran pedoman pembangunan Pusat Informasi Wisata/TIC dan perlengkapannya
meliputi:
Tercapainya kesamaan standar dan prosedur dalam pembangunan sebuah Pusat
Informasi Wisata/TIC di setiap daerah; dan
Tercapainya efisiensi, efektifitas, dan akuntabilitas pembangunan sebuah Pusat
Informasi Wisata/TIC.
Konsep dasar pembangunan Pusat Informasi Wisata/TIC adalah menyediakan fasilitas
layanan informasi pariwisata yang akurat dan terbaru kepada siapa saja yang
membutuhkan. Seiring dengan perkembangan kebutuhan dan kemajuan jaman, maka
fungsi Pusat Informasi Wisata/TIC dapat ditambahkan menjadi tempat melakukan
promosi bagi sebuah destinasi dalam meningkatkan jumlah kunjungan dan lama tinggal
wisatawan yang berkunjung.

2.2.2. FUNGSI DAN MANFAAT PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)


Fungsi dan Manfaat Pusat Informasi Wisata/TIC adalah antara lain:
Promosi, Pusat Informasi Wisata/TIC berperan aktif dalam mendatangkan
pengunjung ke sebuah destinasi dengan cara melakukan promosi, serta
meningkatkan lama tinggal dan jumlah pengeluaran wisatawan;
Travel Advice and Support, Pusat Informasi Wisata/TIC berperan aktif dalam
menyampaikan informasi yang terkait dengan pariwisata di sebuah destinasi,
seperti : Atraksi, Amenitas, Aksesibilitas, dan Aktivitas Wisata;
Pusat Penjualan, Pusat Informasi Wisata/TIC berperan aktif menjadi pusat
penjualan souvenir atau kerajinan lokal. Selain itu, dapat pula dipergunakan untuk
melayani pemesanan dan pembelian produk wisata seperti paket wisata, tiket
perjalanan, akomodasi, dan berbagai kebutuhan wisatawan; dan
Edukasi, Pusat Informasi Wisata/TIC berperan aktif mengedukasi wisatawan
tentang nilai-nilai kearifan lokal dan adat istiadat yang berlaku di daerah tersebut.

2.2.3. FASILITAS PADA PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)


Fasilitas pada pusat informasi wisata pada umumnya dapat dibilang cukup standar dan
cukup mudah untuk diterapkan di banyak tempat. Menurut (MENTERI PARIWISATA
REPUBLIK INDONESIA, 2017) bahwa ruang yang dipertimbangkan untuk membuat
pusat informasi wisata memiliki banyak standar dan jenisnya. Berikut macam fasilitas
yang diberikan:
Area layanan
Area pengelola
Sarana dan prasarana
2.3. ANALISA PELAKU, AKTIVITAS DAN ORGANISASI RUANG
Pada sub-bab ini akan dibahas mengenai analisa terkait pelaku, aktivitas dan fasilitas pada
Pusat Informasi Wisata (TIC).

2.3.1. ANALISA PELAKU


Pusat Informasi Wisata (TIC) memiliki klasifikasi pelaku berdasarkan kegiatan yang
dilakukan di dalamnya, antara lain:
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

Turis/wisatawan
Turis/wisatawan bertindak sebagai pelaku utama, terdiri dari gabungan berbagai
macam wisatawan baik secara domestik/mancanegara.
Pengelola
Pengelola bertindak sebagai pelaku utama dalam mengkoordinasikan seluruh
staff/karyawan.
Karyawan/Staff
Karyawan/staff meliputi staff administrasi, staff kebersihan, staff keamanan, serta staff
pendukung kegiatan utama.
Pengunjung
Pengunjung merupakan pelaku pendukung dalam lingkup penikmat destinasi wisata,
namun tak dapat dielakan pula kehadiran pengunjung yang hanya hadir untuk
berkunjung dan menghabiskan waktu semata.
Media
Media merupakan pelaku penunjang kegiatan utama dalam lingkup promosi,
dokumentasi dan publikasi, serta merupakan peran penting dalam mengabadikan
perkembangan dan pertumbuhan kepariwisataan.
2.3.2. ANALISA AKTIVITAS/KEGIATAN
Pusat Informasi Wisata (TIC) memiliki klasifikasi aktivitas/kegiatan di dalamnya, antara
lain:
Kegiatan/aktivitas utama
Kegiatan/aktivitas utama pada Pusat Informasi Wisata (TIC) adalah kegiatan
promosi, travel advice and support, pusat penjualan serta edukasi.
Kegiatan Pendukung
Kegiatan pendukung pada Pusat Informasi Wisata (TIC) ini dapat berupa kegiatan
administrasi dan kegiatan menikmati pagelaran destinasi/kebudayaan sekitar.
Kegiatan Penunjang
Kegiatan penunjang pada Pusat Informasi Wisata (TIC) dapat berupa kegiatan
pendokumentasian oleh media maupun pribadi/kelompok.
Kegiatan Servis

Kegiatan servis dapat berupa kebersihan gedung, keamanan gedung serta kegiatan
pada lavatory dan dapur/mini pantry.

2.3.3. ORGANISASI RUANG


Analisa organisasi ruang dilakukan dengan meninjau analisa pelaku, aktivitas serta
fasilitas yang ada. Untuk itu berikut adalah analisa organisasi ruang Pusat Informasi
Wisata (TIC):
a. Turis/wisatawan
Entrance/lobby
Service desk
Area informasi
Lounge
Toilet
Tempat ibadah
Kantin/mini pantry
Area parkir
b. Pengunjung
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

Entrance/lobby
Service desk
Area informasi
Lounge
Toilet
Tempat ibadah
Kantin
Area parkir
c. Pengelola
Manajerial
Pramu ruang
Toilet
Tempat ibadah
Kantin
Gudang
Area parkir
d. Karyawan/Staff
Area promosi/cetak
Area informasi
Service desk
Area loading barang
Ruang staff
Ruang penerimaan tamu
Ruang administrasi
Ruang komunikasi
Area sampah
Area MEE & air bersih
Area APAR & P3K
Toilet
Kantin
Tempat ibadah
Gudang
Area parkir
e. Media
Auditorim/panggung pertunjukan
Area tribun penonton
Ruang penerimaan tamu
Toilet
Kantin
Tempat ibadah
Area parkir

2.4. TINJAUAN PERANCANGAN PUSAT INFORMASI WISATA (TIC)


Pada sub-bab ini akan membahas mengenai perencanaan fasilitas dan beberapa standar yang
digunakan dalam perencanaan dan perancangan gedung seni pertunjukan.

2.4.1. PERENCANAAN FASILITAS


Menurut [ CITATION MEN17 \l 2057 ] ketentuan teknis standar dimensi Pusat
Informasi Wisata (TIC) adalah sebagai berikut:

o Pusat Informasi Wisata/TIC yang terletak di pusat kota (main hub/main office)
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

i. Area Layanan
Entrance dan Lobby, merupakan area pintu masuk dan ruang tunggu
pengunjung, hendaknya memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Memiliki 2 (dua) pintu masuk (double doors);
Terdapat tulisan Selamat Datang (welcome);
Papan rambu arah petunjuk ruangan; dan
Fasilitas aksesibilitas bagi penyandang disabilitas dan lansia.
Service Desk, merupakan area pelayanan informasi bagi pengunjung,
hendaknya memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Memiliki Meja Layanan, paling sedikit 2 (dua) buah dengan
minimal tinggi 60 cm (enam puluh centimeter), panjang 170 cm
(seratus tujuh puluh centimeter), dan lebar 90 cm (sembilan puluh
centimeter) dengan 1 (satu) buah kursi untuk staf pengelola dan 2
(dua) buah kursi untuk pengunjung; dan

Memiliki sarana pendukung seperti telepon dan komputer yang


terhubung dengan internet.
Selain itu, service desk berfungsi sebagai tempat pelayanan penjualan
jasa yang berkaitan dengan usaha pariwisata
Area Informasi, pada area ini pengunjung dapat mencari informasi
melalui brosur dan materi cetak maupun elektronik secara mandiri.
Area informasi dapat disatukan dengan ruang tunggu pengunjung,
hendaknya memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Memiliki rak untuk peta, brosur, dan materi promosi cetak yang
jumlahnya sesuai dengan kebutuhan. Tinggi rak paling atas tidak
lebih dari 170 cm (seratus tujuh puluh centimeter) dan brosur atau
materi cetak terpisah sesuai dengan klasifikasi masing-masing,
misalnya hotel, transportasi, serta atraksi wisata dan aktivitas
wisata. Setiap bagian diberi penanda sesuai dengan klasifikasinya
masing-masing dan dibuat dalam 2 (dua) bahasa, (Bahasa
Indonesia dan Bahasa Inggris) untuk memudahkan pengunjung
memperoleh informasi dan mengantisipasi datangnya pengunjung
asing;
Memiliki display informasi elektronik, dapat berupa TV ataupun
komputer yang dilengkapi dengan petunjuk pemakaian untuk
masing-masing unit. Display informasi ini bisa dilengkapi pula
dengan kelengkapan materi promosi elektronik (CD dan/atau DVD
mengenai atraksi wisata, peta, dan fasilitas wisata seperti hotel,
transportasi, dan lain-lain). Jenis materi promosi elektronik bisa
juga menggunakan data yang telah disimpan dalam memori
komputer, untuk TV hendaknya dilengkapi dengan sarana pemutar
CD dan/atau DVD guna memudahkan pengunjung untuk
memperoleh informasi; dan.
Memiliki fasilitas dan akses internet berupa jaringan internet pita
lebar berbasis Asymmetric Digital Subscriber Line (ADSL) atau 3G.
Lounge pengunjung merupakan area tunggu bagi pengunjung dalam
memperoleh layanan informasi. Area ini bisa disatukan dengan area
informasi apabila diperlukan, hendaknya memenuhi persyaratan
sebagai berikut:
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

Memiliki minimal 2 (dua) sofa dan 1 (satu) meja; dan


Memiliki fasilitas dan akses internet.
Kantor Administrasi atau Ruang Penyimpanan, merupakan kantor
pengelola, yang jumlah dan besarnya menyesuaikan dengan
kebutuhan. Fasilitas ini dilengkapi dengan papan nama di setiap
ruangan dan disertai fasilitas kantor seperti: telepon, meja, kursi, faks,
komputer, dan internet yang terhubung di masing-masing komputer;
Tempat Parkir, merupakan area parkir pengunjung untuk menampung
mobil, motor, dan bus pariwisata yang dilengkapi dengan papan
penunjuk, serta ruang parkir khusus untuk penyandang disabilitas;
Toilet, disarankan memiliki toilet yang sesuai dengan peraturan
perundangan yang berlaku dan dipisahkan sesuai jenis kelamin (pria
dan wanita) serta pengguna (pengunjung dan pengelola);
Aksesibilitas bagi penyandang disabilitas dan lansia. Pusat Informasi
Wisata/TIC hendaknya memperhatikan dan menyediakan sarana
layanan, fasilitas, dan aksesibilitas bagi penyandang disabilitas dan
lansia; dan
Papan Petunjuk Lokasi Pusat Informasi Wisata/TIC, disarankan
mencantumkan logo i atau i (Informasi) disertai tulisan Tourism
Information Center atau Tourist Information Center dan Logo
Pesona Indonesia/Wonderful Indonesia. Tulisan ditulis dengan huruf
jelas dan mudah dibaca, papan penunjuk lokasi dapat pula dibuat
menggunakan unsur tradisional yang menjadi ciri khas masing-masing
daerah. Ukuran papan petunjuk disarankan proporsional dengan lokasi
penempatan, menarik, mudah terlihat, dan tidak terhalang apapun.
ii. Pengelola
Manajerial;
Staf, yang mampu berkomunikasi dengan baik dan memiliki
kemampuan berbahasa asing, minimal Bahasa Inggris; dan
Pramu ruang.
iii. Sarana dan Prasarana
Telepon (fixed line);
Faks;
Internet;
Komputer;
Printer;
Scanner;
Meja;
Kursi/Sofa;
Materi Promosi Pariwisata;
Peta;
Peralatan Keamanan;
Instalasi listrik; dan
Peralatan Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K) dan Alat
Pemadam Api Ringan (APAR).
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

2.5. TINJAUAN STUDI BANDING


Sebagai bahan analisa, dilakukan studi pada beberapa proyek/bangunan terkait Anjungan
Cerdas. Selanjutnya hasil dari studi akan dibandingkan dan dianalisa, baik antar objek
ataupun dbandingkan dan dianalaisa dengan pedoman perencanaan anjungan cerdas.

2.5.1.
2.5.2.
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

BAB III
DATA

BAB III DATA


3.1. TINJAUAN KOTA SEMARANG
Kota Semarang terletak antara garis 650 - 710 Lintang Selatan dan garis 10935 -
11050 Bujur Timur. Dibatasi sebelah Barat dengan Kabupaten Kendal, sebelah Timur dengan
Kabupaten Demak, sebelah Selatan dengan Kabupaten Semarang, sebelah Utara dibatasi oleh
Laut Jawa dengan panjang garis pantai meliputi 13,6 Km. Ketinggian Kota Semarang terletak
antara 0,75 sampai dengan 348,00 di atas garis pantai. Secara administratif, Kota Semarang
terbagi atas 16 wilayah kecamatan dan 177 kelurahan. Luas wilayah Kota Semarang tercatat
sebesar 373,70 Km2.

Gambar 12. Peta Administrasi Kota Semarang


Sumber gambar: [CITATION Placeholder1 \l 2057 ]

Penduduk Kota Semarang pada tahun 2015 tercatat sebesar 1.595.267 jiwa dengan
pertumbuhan penduduk selama tahun 2015 sebesar 0,65%. Kondisi tersebut memberi arti
bahwa pembangunan kependudukan, khususnya usaha untuk menurunkan jumlah kelahiran,
memberikan hasil yang nyata.

3.2. TINJAUAN PARIWISATA KOTA SEMARANG


3.2.1. TINJAUAN OBJEK WISATA & SENI BUDAYA KOTA SEMARANG
Berikut data mengenai banyaknya pengunjung obyek wisata & seni budaya di Kota
Semarang tahun 2015 menurut [CITATION Placeholder1 \l 2057 ]:
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

Gambar 13. Data Pengunjung Obyek Wisata di Kota Semarang


Sumber gambar: [CITATION Placeholder1 \l 2057 ]
3.3. PERATURAN DAERAH TENTANG KEPARIWISATAAN
Menurut Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 3 Tahun 2010 Tentang
Kepariwisataan bahwa wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau
sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi,
pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam
jangka waktu sementara. Kemudian, daya tarik wisata adalah segala sesuatu yang memiliki
keunikan, keindahan dan nilai yang berupa keaneka ragaman kekayaan alam, budaya dan
hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau tujuan kunjungan wisatawan.
Daerah tujuan pariwisata yang selanjutnya disebut Destinasi Pariwisata adalah
kawasan geografis yang berada dalam satu atau lebih wilayah administrative yang di
dalamnya terdapat daya tarik wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta
masyarakat yang saling terkait dan melengkapi terwujudnya kepariwisataan. Untuk kemudian
menjadi perhatian yakni kawasan strategis pariwisata merupakan kawasan yang memiliki
fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata yang
mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi,
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

sosial dan budaya, pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan hidup, serta
pertahanan dan keamanan. [ CITATION DEW10 \l 2057 ]

3.4. PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA ALAM & CAGAR BUDAYA KOTA SEMARANG
Menurut Peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Semarang Tahun 2011
2031 mengenai kawasan wisata Kota Semarang yang masih membutuhkan pengembangan
dan peningkatan wisata alam dan cagar budaya salah satunya ada di Taman Budaya Raden
Saleh di Kecamatan Candisari.

3.5. DATA TAPAK


Pengambilan tapak disesuaikan dengan fungsi utama bangunan beserta fungsi penunjang
yang mempertimbangkan luas tapak, lingkungan eksisting, aksesibiltas, peruntukkan lahan,
peraturan daerah setempat yang berlaku, dan lain sebagainya.

3.5.1. KRITERIA PEMILIHAN TAPAK


Kriteria analisis tapak dalam Site Analysisi [ CITATION Edw85 \l 1033 ], adalah sebagai
berikut:
1. Potensi Alam
2. Potensi Buatan

3. Aksesibilitas

4. Utilitas

5. Lokasi

6. Korelasi Lingkungan

7. Ukuran dan Tata Wilayah

8. Legalitas

9. View

10. Manusia dan Kebudayaan

11. Iklim

Berikut aspek-aspek yang perlu diperhatikan dalam perancangan tapak bangunan


perkuliahan menurut [ CITATION Kev84 \l 1033 ] :

1. Grain (Komposisi): merupakan aspek hubungan antara satu unit bangunan


dengan keseluruhan kawasan perguruan tinggi. Ukuran dan kepadatan kawasan
perguruan tinggi, serta kelompok aktivitas pada kawasan dan bangunan menjadi
pertimbangan.

2. Linkages (Hubungan): merupakan aspek interaksi bangunan dengan unit bangunan


lain. Aspek ini mempertimbangkan kebijakan dari perguruan tinggi mengenai
pengelompokkan bangunan pada kawasan perguruan tinggi.
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

3. Symbolic Role (Peran Simbolis): perancangan tapak harus memperhatikan


penciptaan karakter sebagai simbol dari ciri khas bangunan terkait. Perguruan
tinggi merupakan simbol dari pengetahuan dan kebudayaan dan perlu untuk
menciptakan tapak yang menunjukkan nilai-nilai tersebut.

4. Space Requirement (Kebutuhan Ruang): perancangan tapak harus memperhatikan


proyeksi kebutuhan ruang beberapa tahun ke depan. Perhitungan kebutuhan
tapak juga harus memperhatikan peraturan KDB lokasi setempat.

5. Parking (Parkir): aspek penyediaan ruang parkir bagi bangunan perkuliahan perlu
diperhatikan. Penyelesaian masalah parkir dapat dilakukan dengan membedakan
parkir bagi masing-masing kelompok pelaku, penyediaan transportasi umum, dan
penyediaan jalur dan parkir sepeda jika kondisi alam dan lingkungan
memungkinkan.

6. Participation (Peran Serta): dalam perencanaan sebuah tapak harus


memperhatikan kebutuhan penghuninya. Keikutsertaan pelaku dalam mendukung
perancangan tapak sangat diperlukan. Contohnya adalah keikutsertaan
pelaku dalam menyelesaikan permasalahan parkir, atau penciptaan ruang
terbuka yang sesuai kebutuhan pelaku.

3.5.2. LOKASI TAPAK


Rencana lokasi tapak berada di Kota Semarang dengan keterangan lengkap sebagai
berikut:
Alamat :
Luas :
BWK :
Peruntukan lahan :
KDB :
KOMPLEKS INFORMASI PARIWISATA KOTA SEMARANG | SINOPSIS TUGAS AKHIR 140

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik Kota Semarang. (2016). Kota Semarang Dalam Angka 2016. Semarang: BPS
Kota Semarang.

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KOTA SEMARANG. (2010). PERATURAN DAERAH KOTA
SEMARANG NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG KEPARIWISATAAN.

Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI. (2009). Ranking Devisa Pariwisata Terhadap
Komoditas Ekspor Lainnya tahun 2004-2009.

Lynch, K. (1984). Site Planning. Cambridge: MIT Press.

MENTERI PARIWISATA REPUBLIK INDONESIA. (2017, JANUARI 11). PERATURAN MENTERI


PARIWISATA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2017 TENTANG PETUNJUK
OPERASIONAL PENGELOLAAN DANA ALOKASI KHUSUS FISIK BIDANG PARIWISATA.

Pikiran Rakyat. (2017, April 7). Daya Saing Pariwisata Indonesia Melejit 8 Poin. Retrieved from
Pikiran Rakyat: http://www.pikiran-rakyat.com/wisata/2017/04/07/daya-saing-pariwisata-
indonesia-melejit-8-poin-398361

White, E. T. (1985). Site Analysis. Bandung: Bandung Intermatra.