Anda di halaman 1dari 4

BAB 2

1. Kurva penawaran : hubungan antara kuantitas barang diinginkan oleh produsen untuk dijual dan
harga barang
2. Penawaran meningkat ketika harga tinggi karena dengan harga tinggi produsen dapat
meningkatkan produksi dan tetap mendapatkan margin laba yang diinginkan, karena peningkatan
produksi mengakibatkan tambahan biaya bagi produsen contoh : merekrut pegawai baru,
melaksanakan kerja lembur dan biaya investasi pabrik baru. Peningkatan harga juga menarik
produsen yang berpengalaman yang sebelumnya tidak bias bersaing dengan harga awal karena tidak
kurangnya pengalaman teknologi produksi.
3. Pergeseran kurva penawaran dapat disebabkan oleh penurunan harga bahan baku/biaya produksi
4. Kurva permintaan : hubungan antara kuantitas barang yang ingin dibeli oleh konsumen dan harga
barang
5. Permintaan berubah ketika harga barang turun karena : harga yang turu memungkinkan kosumen
yang telah mengkonsumsi barang menambah jumlah konsumsi, dan konsumen yang sebelumnya
tidak mampu membeli menjadi mampu
6. Pegeseran kurva permintaan dapat disebabkan oleh kenaikan pendapatan
7. Elastisitas : persentase perubahan jumlah barang yang diminta sebagai akibat peningkatan harga

Ep = P X delta Q
Q X delata P
P= harga, delta Q= perubahan kuantitas barang, delta P = perubahan harga, E = elastisitas
8. Elastis jika nilainya lebih dr 1 dan inelastic jika nilainya kurang dari 1, artinya peningkatan harga
sebesar 1% akan menurunkan permintaan jumlah barang lebih dari 1% jika kurva elastic dan
sebaliknya
9. Tingkat elastisitas diperanruhi oleh ada tidaknya barang substitusi terdekat, permintaa mentega
akan berkurang jika harga naik karena banyak tersedia mrgarin, sedangkan permintaan beras tidak
elastic karena tidak tersedia barang substitusi yang bias menggantikan fungsinya secara sempurna
10. Elastisitas permintaan sempurna : pada suatu harga konsumen akan membeli barang sebanyak
mungkin, namun untuk setiap kenaikan harga permintaan turun menjadi nol
11. Inlelastisitas permintaan sempurna : konsumen akan membeli barang dalam kuantitas tetap tanpa
memperdulikan harga
12. Elastisitas pendapatan : persentase perubahan permintaan barang setiap persen kenaikan
pendapatan

Ei = I X delta Q
Q X delata I
Ei= elastisi pendapatas atas permintaan, I= pendapatan

13. Cross Price Elasticity of Demand : persentase peningkatan jumlah permintaan barang suatu barang
sebagai akibat dari kenaikan harga barnag lain :
E= P 2 X delta Q1
Q1 X delata P2
CPED akan positif untuk barang substitusi dan negative untuk barang komplementer
14. Elastisitas penawaran : persentase perubahan kuantitas barang yang ditawarkan akibat dari setiap
persen perubahan harga
15. Arc elasticity of demand : elasticity calculated over a range of prices.
16. Elastisitas permintaan dan pendapatan jangka panjang untuk barnag durable lebih kecil dari
elastisitas jangka pendeknya, karena meskipun penggantian barang non durable dapat ditunda ,
pada akhirnya barang durable akan habis masa manfaatnya dan harus diganti dengan barang baru
17. Eelastisitas jangka panjang barang non-durable lebih besar dari elastisitas jangka pendeknya karena
perlu waktu untuk mengubah kebiasaan konsumsi barang non durable.

BAB 3
1. Teori perilaku konsumen : deskripsi bagaimanan konsumen mengalokasikan pendapatan untuk
barnag dan jasa untuk memaksimalkan kemakmuran
2. Langkah2 memahami perilaku konsumen :
a. Consumer preference : untuk menjelaskan mengapa konsumen lebih memeilih suatu barnag
daripada yang lain
Beberapa sumsi tentang consumer preference :
1) Completeness : konsumen telah memutuskan memilih setiap bundle konsumsi yang
berbeda namun mendapat kepuasan yang sama, preference hanya menekankan pada
selera, tanpa melihat harga.
2) Transitivity : jika konsumen prefer A daripada B dan B dari pada C, maka konsumen prefer A
daripada C
3) More is better then less : konsumen tidak pernah merasa puas dan terpuaskan
b. Batasan anggaran
c. Pilihan konsumen
3. Market basket/bundle : daftar yang berisi jumlah spesifik dari satu atau lebih barang
4. Indeference Curve : kurva yang mewakili semua combinasi dari bundle konsumsi, dimaan masing-
masing bundle konsumsi memberikan kepuasan yang sama
5. Marginal rate of subtitusion : jumlah maksimum barang yang akan orang korbankan untuk
mendapatkan 1 buah barang yang lain
MRS= delta y/deltax
MRS= price x/price y (ketika utility maksimum)
MRS= MUf/MUC

6. Perfect substitute : dua barnag dimana mrs-nya selalu konstan


7. Perfect komplementer : dua barnag dimana mrs-nya 0 atau tak terbatas
8. Utility : skor angka yang mewakili kepuasan seseorang terhadap suatu market basket
Besarnya Utility untuk setiap indeference curve bergantung dari fungsi utilitas masing orang,
misalkan fungsi utilitas U= F x C, dimana F=5 dan C=5 maka utilitas adalah 25, namun ketika fungsi
utilitas U = 4FxC maka utilitas = 100, meskipun utilitas berbeda (25 dan 100) bentuk indeference
curve tidak berubah,
Ketika terdapat 2 indeference kurve dengan utilitas yang berbeda (A=200, B=400) bukan berarti B
memberikan kepuasan 2x daripada kepuasan yang diberikan B A (400/200) satu2nya yang dapat
disimpulkan dari utilitas A dan B adalah B lebih disukai dari A, hal ini karena tidak ada cara yang
obyektif untuk mengukur ting kesejahteraan yang diberikan oleh setiap bundle konsumsi,
9. Ordinal Utility Function : utility function that menghasilkan sebuah rangking dari market basket
sesuai dengan urutan dari yang paling disukai ke yang tidak paling disukai
10. Cardinal utility function : berapa banyak suatu market basket lebih disukai dari yang lain
11. Budget constrain : batasan yang dihadapi konsumen karena keterbatasan pendapatan
I= Pa x Qa + Pb x Qb
I = Income, P = harga, Q = Jumlah barang
12. Kepuasan maksimum jika MRS = Pa/Pb, artinya karena Pa/Pc merupakan perbandingan harga yang
konstan sedangkan MRS bervariasi sepanjang kurva, kepuasan maksimum didapat ketika marginal
bnefit sama dengan marginal cost.
13. Marginal bnefit : manfaat yang diperoleh dari setiap tambahan konsumsi suatu jenis barang
14. Marginal cost : biaya dari setiap tambahan konsumsi suatu unit barang tertentu
15. Corner Solution : situasi dimana MRS tidak sama dengan slope budget constraint ketika mencapai
kepuasan maksimum yang biasa terjadi pada 2 barang yang saling mensubtitusi
16. Marginal utility : kepuasan tambahan yang diperoleh dari setiap tambahan jumlah unit barnag yang
dikonsumsi
Delta MU delta f +delata MU delta c=0

17. Diminisshing marginal ulitily : semakin bertambah jumlah konsumsi, tambahan kepuasan yang
diperoleh akan semakin kecil untuk setiap tambahan barang yang dikonsumsi
18. Equal Marginal principle : prinsip bawa utility maksimal terjadi ketika konsumen telah menyamakan
marginal utility/rupiah dari semua pengeluaran barang konsumsi
19. Cost of living Index : rasio perbandingan antara biaya suatu bundle konsumsi barnag dan jasa pada
saat sekarang dan periode dasar.
20. Ideal cost of living index : perbandingan biaya untuk mencapai utility dengan level tertentu pada
tahun sekarang dengan tahun dasar
21. Laspeyres Index :sama dengan cost of living index
22. Paasche index : sama dengan cost of living index namun bundle konsumsi dipilih pada tahun
sekarang
23. Fixed weight index : index yang dibuat dengan asumsi jumlah barang yang dikonsumsi pada tahun
sekarang dan tahun dasar sama

BAB 6 PRODUKSI
1. Teori perusahaan : bagaimana perusahaan membuat keputusan meminimalkan biaya produksi dan
bagaimana biaya produksi perusahaan bervariasi bergantung dari variasi input factor produksi
2. Langkah dalam memamahami keputusan produksi :
a. Teknologi produksi
b. Batasan biaya
c. Pilihan Input
3. Faktor produksi : input yang dimasukkan ke dalam proses produksi q=f(K,L)
4. Short run : Periode waktu dimana kuantitas satu atau lebih factor produksi tidak dapat dirubah
5. Fixt input : Jumlah faktor produksi yang tidak dapat berubah
6. Long run : Jumlah waktu yang dibutuhkan untuk membuat semua input bersifat variable
7. Produk rata2 : output yang dihasilkan oleh setiap unit factor produksi tertentu (q/L)
8. Marginal produk : tambahan output yang dihasilkan dari setiap penambahan 1 uni factor input
(delta q/ delta L
9. Produk rata2 mencapai maksimal ketika produk rata2 sama dengan marginal produk, ketika
produksi maksimal maka marginal pruduk=0
10. Law of diminishing marginal return : ketika pengguanaan satu input meningkat pada akhirnya
tambahan output akan menurun.
11. Peningkatan produktivitas tenaga kerja dapat dilakukan dengan peningkatan teknologi
12. Produktivitas tenaga kerja : produk rata2 yang dihasilkan tenaga kerja pada seluruh industry atau
perekonomian secara keseluruhan.
13. Stock of capital : total jumlah modal yang tersedia untuk digunakan pada proses produksi
14. Technological change : perkembangan teknologi mengakibatkan actor produksi dapat digunakan
dengan lebih efektiv
15. Isoquant : curva yang menunjukkan semua kemungkinan kombinasi input untuk menghasilkan
sejumlah output yang sama
16. Isoquant map : grafik yang mengkombinasikan beberapa isoquant dan digunakan untuk
menjelaskan fungsi produksi.
17. Marginal rate of technical subtitusion : penurunan penggunaan suatu jenis input ketika terjadi
kenaikan penggunaan iput yang lain sehingga jumlah output tetap.
18. Fix proportion production faction : fungsi produksi yang isoquent nya berbentuk l, sehingga hanya
terdapat satu kombinasi capital dan labor yang dapat digunakan untuk setiap level jumlah output
Sehingga penambahan satu factor saja tanpa penambahan factor lain secara seimbang tidak
meningkatkan output, hal ini terjadi ketika metode produksi terbatas.
19. Return to scale : tingkat dimana output meningkat secara proporsional dengan peningkatan output
20. Increasing return scale : situasi dimana output dua kali lipat ketika input ditambah menjadi 2 kali
lipat
21. Decreasing return scalae : situasi dimana output kurang dari dua kali ketika input ditambah menjadi
2xlipat