Anda di halaman 1dari 50

MAKALAH KELOMPOK

ITMKG 5
GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN KERANGKA LOGAM

Disusun Oleh :
Apriko Merza (04111004001) Pattrisha Rae (04111004012)
Msy. Nurul Q. (04111004002) Herpika Diana (04111004013)
Zara Alviometha P. (04111004003) Ayu Permata Sari (04111004014)
Yenni Amalia (04111004004) Indah Fasha P. (04111004015)
Putri Gusti Hakiki (04111004005) Fiera Olivia A. (04111004016)
Diana Aprilia (04111004006) Musdewinda Suciati (04111004017)
Mayang Pamudya (04111004007) Ammelia Piliang (04111004018)
Regina Desi G. (04111004008) Meity Isriyanti L. (04111004019)
Keitria Twinsananda (04111004009) Wendy Nadya V. H. (04111004020)
Miranda Kartika (04111004010) Egi Utia Asih (04111004022)
Erinda Bilda Livia (04111004011)
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2014
Gigi Tiruan Kerangka Logam
Gigi tiruan adalah suatu alat yang berfungsi untuk menggantikan sebagian atau seluruh
gigi asli yang hilang dan digunakan pada rahang atas maupun rahang bawah. Gigi tiruan
sebagian lepasan (GTSL) adalah gigitiruan yang menggantikan satu atau beberapa gigi yang
hilang pada rahang atas atau rahang bawah dan dapat dibuka pasang oleh pasien.

Bahan basis gigi tiruan sebagian lepasan terdiri atas logam atau akrilik. Gigi tiruan kerangka
logam adalah GTSL yg designnya melibatkan cengkeram dan kerangka logam tuang serta diberi
basis akrilik pink diatasnya untuk menyangga gigi tiruan. GTSL kerangka logam ini memberikan
hasil yg lebih stabil serta pemakaiannya tahan lama, walaupun warna metal dr kerangka dan
cengkeramnya secara estetis kurang baik

Gambar 1. Gigi tiruan kerangka logam

Memelihara gigitiruan sebagian lepasan kerangka logam pada dasarnya sama dengan memelihara
gigitiruan sebagian lepasan resin akrilik. Gigitiruan kerangka logam memiliki keuntungan
dimana gigitiruan sebagian lepasan jenis ini lebih mudah dibersihkan daripada gigitiruan
sebagian lepasan resin akrilik.
Logam adalah bahan yang tahan terhadap abrasi, sehingga permukaannya tetap licin dan
mengkilat, serta tidak menyerap cairan mulut. Sifat ini membuat deposit makanan dan kalkulus
sulit melekat, sehingga dapat dengan mudah dibersihkan secara mekanis. Karakteristik ini
membuat basis logam disebut naturally cleaner dibandingkan dengan resin akrilik.
Keuntungan lain yang juga dimiliki gigitiruan sebagian lepasan kerangka logam adalah dapat
mencegah bau tak sedap pada rongga mulut karena gigitiruan jenis ini tidak memiliki mikroporus
yang dapat menjadi tempat melekatnya plak dan bakteri yang dapat menghasilkan bau mulut.

1. Material yang diperlukan dalam pembuatan gigi tiruan kerangka logam

1.1 Alginat1

Material Cetak digunakan untuk mencetak atau menduplikasi bentuk dan hubungan dari
gigi dan jaringan mulut lainnya. Hidrokoloid dan Elastomer merupakan material cetak yang
paling sering digunakan dalam bidang kedokteran gigi.

Tujuan Material Cetak:1

Untuk membuat replika atau tiruan yang akurat dari jaringan keras dan jaringan lunak
mulut.
Untuk mencetak kondisi mulut yang masih bergigi atau kondisi mulut yang edentulous
Menghasilkan cetakan negatif yang nantinya akan dibuat cetakan positif.

Syarat Material Cetak:1

Warna, Rasa, dan Bau yang dapat diterima


Biokompatibel
Mudah diaplikasikan
Setting time cukup
Ekonomis
Punya sifat elastis ( agar mudah dikeluarkan dari RM)
Tingkat keakurasian yang cukup
Tidak menghasilkan gas ato byproduk pada saat setting time

Tipe material cetak yang paling sering digunakan adalah Alginat Hydrokoloid atau
Irreversibel Hydrocolloid. Alginat ditemukan pada tahun 1930, bahan ini paling banyak
digunakan dalam pembuatan gigi tiruan. Pada umumnya, dikenal dua macam : 1.Quick setting
alginate (mengeras dalam 1menit) , 2. Regular setting alginate (mengeras dalam 3 menit).
Bahan cetak alginat berubah dari fase sol ke fase gel dikarenakan terjadi reaksi kimia. Ketika
alginat telah menjadi gel, bahan cetak tidak akan bisa kembali ke fase sol, oleh karena itu bahan
cetak ini dikenal bahan cetak yang irreversible. Alginat memiliki sifat elastis yang dapat
diterima.1

Komposisi dan Chemistry1


1.2 Dental Plaster

Gypsum adalah mineral yang ditambang dari berbagai belahan dunia, merupakan produk
samping dari beberapa proses kimia.2 Secara kimiawi, gypsum yang dihasilkan untuk tujuan
kedokteran gigi adalah kalsium sulfat dihidrat (CaSO4.2H2O). Gypsum pada kedokteran gigi
digunakan untuk membuat model studi dari rongga mulut serta struktur maksilo-fasial dan
sebagai piranti penting untuk pekerjaan laboratorium kedokteran gigi yang
melibatkan pembuatan protesa gigi.2 Bila plaster diaduk dengan menggunakan silika, dikenal
sebagai bahan tanam gigi.2 Bahan tanam tersebut digunakan untuk membentuk mold guna
mengecor restorasi gigi dengan logam yang dicairkan, dan bahan tersebut akan lebih lanjut
dijelaskan dalam makalah ini.2

Kriteria pemilihan produk gypsum tergantung pada penggunaan serta sifat fisik tertentu
dalam penggunaan tertentu. Menurut spesifikasi ADA No. 25, ada 5 jenis gypsum yaitu:2
1. Plaster cetak ( type I )
2. Plaster model ( type II )
3. Stone gigi ( type III )
4. Stone gigi, kekuatan tinggi ( type IV )
5. Stone gigi, kekuatan tinggi ekspansi tinggi ( type V )

Namun yang dibahas dalam makalah ini adalah plaster model ( type II ). Plaster model ini
atau plaster laboratorium type II sekarang digunakan untuk mengisi kuvet dalam pembuatan
protesa bila ekspansi pengerasan tidaklah penting dan kekuatan cukup.2 Biasanya dipasarkan
dalam warna putih alami, jadi terlihat kontras dengan stone yang umumnya berwarna. Plaster
model ( type II ) ini memiliki compressive strenght sebesar 1300 psi dan apabila setelah 1 jam
proses pengerasan, compressive strenghtnya menjadi 12,5 Mpa.2
Gambaran bentuk kristal dental plaster. Sumber : Anusavice, Kenneth J. Phillips Science Of
Dental Material. 11th Ed, 2003; hal. 256 257.1

Komposisi2

Produk gipsum yang digunakan di kedokteran gigi dibentuk dengan mengeluarkan air

pada proses kristalisasi dari gipsum untuk membentuk kalsium sulfat hemihidrat.1

Gipsum Gipsum product + water

2CASO42H2O (CaSO4)2H2O + 3H2O

Kalsium sulfat Kalsium sulfat

dihidrat hemihidrat

Penggunaan gipsum di kedokteran gigi berkebalikan dengan reaksi diatas. Hemihidrat dicampur

dengan air dan akan membentuk dihidrat:

(CaSO4)2.H2O+3H2O 2CaSO4.2H2O

Fungsi Gypsum plaster dalam Kedokteran gigi2


Mounting atau pemasangan model pada artikulator atau okludator
Sebagai bahan study model.
Sebagai bahan tanam pada proses flasking
Sebagai bahan impression (impression material) yang dimodifikasi dengan bahan kimia.

Manipulasi Gypsum

1. Reaksi setting2
Ketika kalsium sulfat hemihidrat dicampur dengan air, hemihidrat kembali berubah

menjadi dihidrat pada proses hydration. Panas dilepaskan, yang di gambarkan pada reaksi

berikut:

CaSO4H2O + 1H2O CaSO42H2O + panas

Kalsium sulfat hemihidrat larut dalam pencampuran dan berubah menjadi dihidrat.

Kalsium sulfat dihidrat mempercepat pengendapaan sebagai solusi selama penghubungan

kristal satu sama lain, yang membentuk massa yang keras.2

2. Perbandingan air dan bubuk2

Jumlah air dan bubuk hemihidrat beratnya harus diukur secara akurat. Perbandingan air

dan bubuk adalah faktor yang sangat penting dalam menentukan secara fisik dan kimia

pada gips. Meskipun perbandingan air dan bubuk dental plaster dan dental stone berbeda -

beda pada merek yang tertentu, namun ada kisaran perbandingan yang direkomendasikan :

tipe II dental plaster, 0.45 sampai 0.50 ml/gr, type III dental stone, 0.28 sampai 0.30

ml/gr ; and Tipe IV dental stone, 0.22 sampai 0.24 ml/gr.2

Waktu Setting

1. Waktu kerja2

Waktu kerja atau waktu pengaturan awal adalah jangka waktu dari awal pencampuran

sampai massa mencapai tahap setengah-keras. Ini merupakan waktu yang tersedia untuk

memanipulasi produk, dan ditandai dengan adanya reaksi setting sebagian.

2. Waktu setting akhir2


Waktu setting akhir adalah jangka waktu dari waktu pencampuran sampai massa menjadi

keras dan bisa dipisahkan dari bahan pencetakan. Waktu setting akhir ditandai dengan

adanya penyelesaian reaksi hydration dan melepaskan panas seperti pada reaksi berikut:

CaSO4H2O + 1H2O CaSO42H2O + panas

1.3 Dental Stone

Tipe III - Dental Stone

Gips tipe III biasanya digunakan sebagai model kerja, dan sebagai lawan dari gigitiruan
pada artikulator dalam pembuatan gigitiruan sebagian lepasan. 3 Kekuatan kompresi =
20,7 MPa (3000 psi) 34,5 MPa (5000 psi)
Gips tipe III awalnya berwarna putih sehingga sulit dibedakan dengan gips tipe I dan II
sehingga pabrik biasanya memberi warna kekuningan atau warna kapur lainnya, namun perlu
diketahui bahwa pemberian warna pada gips tidak menentukan kualitas gips. Gips tipe II
dihasilkan dari gips yang dipanaskan pada suhu 125 oC dibawah tekanan atmosfer sehingga
mengalami dehidrasi dan kandungan airnya akan berkurang. Setelah melalui proses dehidrasi,
maka akan dihasilkan senyawa -hemihidrat yang lebih padat, kecil dan seragam. Kekuatan
kompresi gips tipe III adalah 20,7 MPa (3000 psi) sampai 34,5 MPa (5000 psi). Gips tipe III
lebih kuat dan tahan terhadap abrasi dibandingkan dengan gips tipe II. Setting time gips tipe III
berkisar antara 124 menit.3,4

Tipe IV - Die Stone : High Strength


Gips tipe IV digunakan sebagai dai. Gips tipe IV dihasilkan dengan memanaskan gips
kedalam 30% cairan CaCl2 pada suhu 120-130oC yang terkandung didalamnya sehingga
dihasilkan senyawa -hemihidrat yang lebih padat, lebih besar dan lebih kuboidal daripada gips
tipe III.7 Pada pencampuran gips tipe IV ini penggunaan air lebih sedikit dibandingkan dengan
gips tipe III sehingga kekerasan gips ini lebih besar dari gips tipe III. Syarat utama die stone
kekuatan dan kekerasan baik, ekspansi pengerasan minimal. Digunakan -hemihidrat jenis
Densite (partikel berbentuk kuboidal, daerah permukaan lebih kecil)5

Tipe V - Die Stone : High Strength, High Expansion


Gips tipe V merupakan gips yang memiliki ekspansi yang lebih besar yaitu sekitar 0,1%-
0,3% yang digunakan sebagai dai untuk mengimbangi pengerutan casting logam pada saat
pendinginan setelah pemanasan pada suhu tinggi.6,7 Proses pembuatan gips tipe IV dan V adalah
sama, yang membedakannya adalah pada gips tipe IV dilakukan penambahan garam tambahan
untuk mengurangi setting ekspansinya. Gips tipe V mempunyai kekuatan kompresi yang lebih
tinggi dibandingkan dengan gips tipe IV. Partikel gips tipe V sangat halus dan memiliki rasio
W/P yang lebih rendah sehingga dihasilkan kekuatan kompresi gips yang lebih tinggi.3

Karakteristik Gips

a. Perubahan dimensi
Perubahan dimensi dipengaruhi oleh setting ekspansi dari gips. Gips tetap akan mengerut
selama proses pengerasan dan tidak dapat kembali ke dimensi awalnya yang disebut juga dengan
terjadinya perubahan dimensi, yaitu sekitar 0,12%.
b. Kekuatan kompresi
Kerapuhan gips disebabkan oleh pengerutan volume gips selama proses hidrasi dan
kandungan air yang terlalu banyak air. Model gigitiruan harus menggunakan gips yang tahan
terhadap fraktur dan abrasi.
c. Setting time
Hidrasi gips dipengaruhi oleh banyaknya kandungan air. Penambahan air pada
pemanipulasian gips berguna untuk proses pengerasan gips, namun bila kandungan air terlalu
besar akan mengakibatkan setting time menjadi lebih panjang.
Faktor-faktor yang mempengaruhi setting time berupa waktu dan kecepatan pengadukan,
aselerator dan retarder, rasio W/P, suhu dan tekanan atmosfer, dan kemurnian bubuk gips.

- Waktu dan Kecepatan Pengadukan


Semakin cepat pengadukan, maka pengerasan gips akan lebih cepat tercapai. Pada saat
dimulainya pengadukan, kristalisasi gips yang terbentuk akan bertambah. Pada saat yang sama,
kristalisasi nuklei dan gips akan pecah oleh adukan spatula sehingga jumlah kristal yang
terbentuk akan lebih banyak. Hal inilah yang menyebabkan setting time akan lebih cepat
tercapai.
- Rasio Bubuk dan Air (W/P)
Setting time sangat dipengaruhi oleh rasio W/P, misalnya semakin tinggi rasio W/P
semakin lama pula setting time dan sebaliknya semakin rendah rasio W/P semakin singkat pula
setting time.7 Jika air yang ditambahkan terlalu banyak, adonan menjadi lebih tipis dan lebih
mudah dituang kedalam mould tetapi setting time akan lebih panjang dan gips cenderung lebih
lemah. Rasio W/P gips tipe III adalah 0,30 atau 100 gr bubuk : 30 mL air.3
- Aselerator dan Retarder
Aselerator merupakan suatu bahan kimia yang ditambahkan pada gips dan berguna untuk
mempercepat setting time.8 Beberapa contoh aselerator adalah K 2SO4 2-3%, NaCl 2%, natrium
sulfat 3,4%, terra alba, dll. Penambahan NaCl meningkatkan pertumbuhan kristal gips.
Penambahan kristal nuklealisasi dihidrat gips akan menyebabkan senyawa hemihidrat larut lebih
cepat sehingga setting time menjadi lebih cepat. Menurut Ratwita DF (1994), penggunaan
NaCl<20% bertindak sebagai aselerator, namun sebaliknya bila konsentrasinya >20% maka
NaCl akan bertindak sebagai retarder yang justru memberikan pengaruh memperlambat reaksi
pengerasan. Konsentrasi NaCl yang memberikan setting time tercepat, yaitu 210 detik, adalah
2%.3
Penambahan NaCl>20%, kristal NaCl yang berlebih akan menumpuk di permukaan gips
sehingga menghambat pertumbuhan kristal gips dan memperlambat setting time.4Hasil penelitian
Shen C, dkk. (1981) menyatakan bahwa setting time yang diperoleh pada kelompok dental stone
yang ditambahkan K2SO4 2% (6,780,3 menit) lebih pendek daripada kelompok dental stone
tanpa penambahan aselerator (15,170,46 menit).
Retarder merupakan suatu bahan kimia yang ditambahkan pada gips dan berguna untuk
memperlambat setting time. Pada konsentrasi yang kecil banyak garam inorganik berfungsi
sebagai aselerator, namun dalam konsentrasi yang lebih besar berfungsi sebagai retarder, seperti
NaCl>20%, natrium sulfat>3,4%, dll. Beberapa contoh retarder adalah boraks, NaCl>20%,
natrium sulfat>3,4%, asetat, dll.4
- Suhu dan Tekanan Atmosfer
Kenaikan suhu air akan mempercepat reaksi kimia gips. Perubahan kecil terjadi apabila
suhu air berkisar antara 0-50oC. Namun apabila suhu air melebihi 50oC maka reaksi kimia gips
akan perlahan-lahan melambat dan bila suhu air mencapai 100oC maka reaksi kimia gips tidak
akan terjadi, hal ini dikarenakan pada suhu 100oC kelarutan hemihidrat sama dengan dihidrat
sehingga reaksi pengerasan tidak dapat terjadi.2,10 Menurut Yosi KE, dkk. (1998), suhu dan
kelembaban ruang yang lebih tinggi mempercepat waktu pengerasan secara bermakna pada gips
tipe III.
- Kemurnian Bubuk Gips
Semakin murni suatu partikel hemihidrat, maka proses pengerasan gips akan lebih cepat
tercapai. Hal ini bukan hanya dikarenakan oleh kelarutan hemihidrat, namun juga dikarenakan
oleh nukleus gips yang lebih banyak, sehingga kecepatan kristalisasi gips semakin besar.4
- Cara Pengukuran Setting Time:
Setting time terbagi menjadi empat yaitu mixing time, working time, setting awal dan
setting time akhir.
Mixing time adalah waktu dari dimulainya penambahan bubuk gips kedalam air hingga
pengadukan selesai (homogen) yaitu 20-30 detik bila menggunakan alat pengaduk (mixer) dan 1
menit bila menggunakan spatula.6
Working time adalah waktu hingga gips dapat dimanipulasi, umumnya dibutuhkan waktu
minimal 3 menit agar adonan adekuat. Pada keadaan ini, konsistensinya semi cair dan dapat
dituang ke dalam mould dalam bentuk apapun.
Setting awal adalah waktu dari dimulainya pengadukan hingga adonan kehilangan
kekilapannya karena berlangsungnya reaksi berupa sebagian kelebihan air digunakan dalam
mengubah hemihidrat menjadi dihidrat. Setting awal yang dibutuhkan pada gips tipe III berkisar
antara 7-9 menit dari dimulainya pengadukan.

Rasio bubuk dan air (W/P)


Rasio W/P tiap jenis gips berbeda-beda tergantung pada jarak, ukuran dan bentuk dari
kristal kalsium sulfat hemihidratnya. Gips tipe II membutuhkan lebih banyak air pada
pengadukan dikarenakan bentuk partikel gips tipe II tidak beraturan dan lebih poreus. Gips tipe
III membutuhkan lebih sedikit air daripada gips tipe II namun gips tipe III membutuhkan lebih
banyak air daripada gips tipe IV. Jika air yang ditambahkan terlalu banyak, adonan menjadi lebih
tipis dan lebih mudah dituang kedalam mould tetapi setting time akan lebih panjang dan gips
cenderung lebih lemah.4

Setting ekspansi
Selama proses pengerasan gips, seluruh tipe gips secara alamiah akan mengalami
ekspansi, namun hal ini harus dihindari semaksimal mungkin dalam pembuatan model gigitiruan
karena dapat mempengaruhi perubahan dimensi gips. Cara yang paling efektif dalam mengontrol
setting ekspansi adalah dengan penambahan bahan kimia. Setting ekspansi dapat dikurangi
dengan menambahkan K2SO4, NaCl atau boraks.

Pengujian Waktu Pengerasan :

1. Uji Hilang Kilap (untuk pengerasan awal)

Begitu reaksi berlangsung, sebagian kelebihan air diambil untuk membentuk dihidrat adukan
kehilangan kilapnya.Massa masih belum memiliki kekuatan kompresi yang dapat diukur tidak
aman mengeluarkan gipsum dari dalam cetakan.
2. Uji Gillmore (untuk waktu pengerasan akhir)

Menggunakan jarum Gillmore yang lebih berat. Waktu yang terentang sampai hanya
meninggalkan sedikit jejas yang masih dapat diamati pada permukaan Waktu Pengerasan
Akhir.Jarang digunakan sebagai indikasi dari tahap siap digunakan

1.4 Baseplate Wax

Wax adalah salah satu bahan yang telah lama dipergunakan pada kedokteran gigi,
pertama sekali pada awal abad ke 18. Wax paling banyak digunakan untuk pembuatan pattern
dan merupakan salah satu dari kelompok bahan-bahan thermoplastic, yang mempunyai bentuk
yang solid (tetap) pada suhu kamar, tetapi mudah berubah menjadi cair.
Wax merupakan bahan yang bersifat lunak atau lembut dengan sifat mekanis yang sedikit,
thermal ekspansi yang tinggi, flow dan ductility yang bergantung pada teperatur, dan tekanan
residual dalam bentuk compressive atau tensile stress serta sifat fisis yang baik. 8
Menurut spesifikasi ADA No. 4, secara garis besar wax dibagi atas pattern wax,
processing wax, dan impression wax. Pattern wax terdiri dari inlay wax, casting wax dan
baseplate wax. Namun akan dibahas pada makalah ini secara terperinci adalah baseplate wax.
Baseplate wax tersedia dalam lembaran berwarna merah muda berukuran 7,60 x 15,00 x 0,13
cm.9

Komposisi baseplate wax10

Sifat-sifat baseplate wax8,9,10

1. Temperatur transisi solid-solid


Ketika temperatur wax meningkat, transisi solid-solid terjadi ketika bentuk lattice
kristal stabil dimulai untuk merubah bentuk heksagonal yang berada di bawah titik cair
wax. Selama perubahan progresif dari satu tipe lattice ke tipe lattice lainnya, wax dapat
dimanipulasi tanpa putus, pecah atau tertekan. Keberadaan titik transisi solid-solid dan
temperatur yang terjadi tidak hanya membuat wax dapat dimanipulasi dengan baik, tetapi
juga menjelaskan sifat fisis dan kesesuaian untuk beberapa prosedur klinis dan
laboratorium. wax yang sesuai dengan temperatur transisi solid-solid dalam mulut diatas
370C.
2. Flow
Merupakan sifat yang sangat penting terutama pada pembuatan inlay.
Flow tergantung pada :
Temperatur yang digunakan pada wax
Besarnya kekuatan yang dikenakan pada wax
Lamanya kekuatan yang dikenakan pada wax
Flow akan meningkat dengan temperatur yang tinggi di atas temperatur transisi
solid-solid.

Menurut sifat Flownya dan menurut spesifikasi ADA no. 24, baseplatewax terdiri dari tiga tipe. 8

Tipe I adalah soft wax untuk membuat veneer


Tipe II adalah medium wax untuk membuat pola yang akan dicobakan ke rongga mulut
pada suhu sedang (23-450C)
Tipe III adalah hard wax untuk percobaan pengisian (trial filling) di rongga mulut pada
iklim tropis negara tropis (lebih besar dari 23-450C)

Nilai Flow baseplate wax (Craig R.G ; Dental Material properties and manipulasi, 7th ed.
St. Mosby Year Book, St. Louis. 1992)

3. Thermal Ekspansi
Koefisien thermal ekspansi linear untuk baseplate wax antara 200x10-6/0C dan 390x10-
6 0
/ C pada suhu 25-370C. Spesifikasi ADA No. 24 membatasi ekspansi wax sampai 0,8%
pada suhu 250C dan 400C.
4. Tekanan Residual
Tekanan residual baseplate wax yang erdapat pada pattern wax gigi tiruan disebabkan
pendinginan yang berbeda. waktu dan temperatus mempengarui hilangnya tekanan
residual. Gigi tiruan yang telah diartikulasikan dengan tepat dan telah diberi wax
sebaiknya tidak dibiarkan begitu saja dalam waktu yang lama, karena dapat menyebabkan
distorsi dan pergerakan gigi. Sebaiknya gigi tiruan segera ditanam dalam kuvet untuk
mempertahankan keakuratan relasi gigi.

Syarat yang harus dipenuhi baseplate wax.9

Ekspansi thermis limer pada suhu 25-40C lebih kecil dari 0,8%.
Tidak mengiritasi jaringan mulut.
Tidak flaky / menyerpih dan melekat
Mudah diukir dan dibentuk
Permukaan halus setelah di flaming (disentuhkan pada api).
Tidak berbekas pada porselen dan gigi tiruan.
Tidak mewamai gigi.
Dapat dicairkan dan dipadatkan berkali-kali
Dalam keadaan lunak dapat beradaptasi dengan jaringan lain

Terjadi residual stress pada perlekatan gigi tiruan dan di sekitar gigi tiruan, karena perbedaan
suhu, pooling wax dengan spatula panas, dan manipulasi di bawah suhu transisi. Model malam
harus segera di proses agar akurasinya terjaga.

Cara manipulasi :
Alat dan Bahan:
1. Pisau wax (pisau malam)
2. Lampu spiritus/burner
3. Glass slab/ Lempeng kaca
4. Base plate wax (malam merah)
5. Model kerja hasil cetakan alginate

Cara kerja:

1. Siapkan alat-alat pada meja dengan dialasi lap putih.


2. Buat outline form basis pada model kerja
3. Potong malam merah dengan ukuran 30mm x 30mm dengan pisau wax.
4. Lunakkan malam merah diatas burner, perhatikan agar malam tidak langsung mengenai
api burner.
5. Aplikasikan pada model kerja yang telah diulasi bahan separator dan bentuklah basis
sesuai outline form seperti pada contoh.
6. Haluskan dengan air sabun.

Kegunaan :

1. untuk menetapkan dimensi vertikal, bidang oklusal dan bentuk lengkung inisial pada
pembuatan gigitiruan sebagian dan lengkap
2. untuk menghasilkan bentuk dan kontur gigi tiruan yang diinginkan setelah mengatur gigi
geligi pada posisinya. Kontur wax tersebut pada akhirnya akan digantikan dengan resin
pada gigitiruan
3. untuk menghasilkan bentuk dan kontur yang diinginkan dari ortodontik lepasan, obturator
dan protesa lainnya. Wax juga akan digantikan dengan resin
4. untuk memeriksa relasi artikulasi yang beragam dan menyalurkannya ke artikultor
mekanis
5. pada preparasi onlay dan crown, lembaran malam ini digunakan untuk memeriksa adanya
reduksi oklusal
6. pada preparasi inlay, wax digunakan untukmenemukan adanya undercut pada kavitas
dengan mengisi kavitas dengan wax dan hambatan undercut akan memberikan
permukaan kasar yang berbeda dari inlay wax.

1.5 Resin Akrilik

Resin akrilik merupakan turunan etilen yang mengandung gugus vinil dalam rumus
strukturnya. Dalam pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan kerangka logam, akrilik digunakan
saat pembuatan sadel yang umumnya menggunakan heat-cured acrylic dimana komposisinya
terdiri dari bubuk dan cairan.11

- Komposisi heat-cured acrylic11


1) Bubuk
- Polimer : polimetil metakrilat (PMMA)
- Inisiator : benzoil peroksida 0.5-1.5 %
- Plastizer : dibutil pthlate 8-10%
- Opacifier : zinc oxide atau titanium oxide
2) Liquid
- Monomer : metilmetakrilat (MMA)
- Inhibitor : hidroquinon 0.03-0.1%
dapat mencegah polimerisasi yang tidak diharapkan atau pengerasan cairan selama
penyimpanan)
- cross-link agent : glikol dimetakrilat
dapat berfungsi sebagai jembatan atau ikatan kimia yang menyatukan 2 rantai
polimer. Bahan ini dapat meningkatkan ketahanan terhadap deformasi dan
mengurangi penyerapan air.

Sifat resin yang ideal:11

- Tidak berbau dan berasa, tidak bersifat toksik dan tidak mengiritasi lingkungan
rongga mulut
- Estetika memuaskan
- Secara dimensi stabil
- Tidak larut dalam cairan mulut
- Ringan
- Cukup kuat dan tahan terhadap abrasi
- Mudah dibuat dan diperbaiki
- Memiliki konduktivitas termal yang baik
- Ekonomis

- Sifat mekanis resin akrilik11

- Keuntungan12
- harga murah dan pembuatan mudah
- tidak larut dalam cairan mulut
- estetik baik
- mudah direparasi/ diperbaiki
- ikatan kimia yang baik dengan gigi tiruan akrilik

- Kerugian
Walaupun resin akrilik tidak mengandung asam kuat, tetapi beberapa produk mengandung
asam metakrilat yang digunakan untuk memodifikasi sifat setting dan memiliki sejumlah residu
(sisa-sisa) monomer metilmetakrilat yang bersifat iritasi.12

- Metode Melekatkan Basis Gigi Tiruan

Basis resin akrilik dilekatan pada kerangka gigi tiruan sebagian dengan menggunakan
konektor minor yang dirancang sedemikian rupa sehingga terdapat ruang antara kerangka
dan jaringan di bawahnya dari residual ridge. Pengurangan setidaknya ketebalan 20-
gauge di atas area dudukan basal pada master cast digunakan untuk membuat platform
yang tinggi pada investment cast sebagai pola untuk kerangka retentif dibentuk. Sehingga
setelah pengecoran, bagian dari kerangka retentif pada basis resin akrilik akan dilekatkan
dan akan berdiri jauh dari permukaan jaringan yang cukup untuk memungkinkan aliran
bahan basis resin akrilik di bawah permukaannya. 11

Kerangka retentif pada basis harus ditanam dalam bahan basis dengan ketebalan resin
yang cukup (1,5 mm) agar memungkinkan untuk mengurangi jika ini menjadi penting
selama periode penyesuaian gigi tiruan atau selama prosedur relining. Ketebalan juga
penting untuk mencegah kelemahan dan fraktur yang akan datang dari bahan basis resin
akrilik di sekitar kerangka logam. 11,12

Penggunaan pola plastic mesh (seperti jala) dalam dalam membentuk kerangka retentif
secara umum kurang memuaskan dibandingkan kerangka yang lebih terbuka.
Berkurangnya kelemahan resin dengan tertanam hasil kerangka dari penggunaan bentuk
yang lebih terbuka. Desain yang tepat dari kerangka retentif, selain itu, hal ini harus
diletakkan baik secara bukal dan secara lingual, tidak begitu penting karena kekakuan
dan kekuatan efektif ketika itu ditanam di basis resin akrilik.12

Hal itu juga harus bebas dari ganguan dengan penyesuain yang akan datang, tidak
mengganggu susunan gigi tiruan, dan cukup terbuka untuk mencegah melemahnya
sebagian dari resin akrilik yang terpasang. Mendesain kerangka retentif pada basis gigi
tiruan dengan memiliki elemen yang ditempatkan secara bukal dan secara lingual pada
residual ridge tidak hanya memperkuat basis resin akrilik tapi juga akan meminimalkan
distorsi pada basis yang dibentuk oleh pelepasan strain dalam basis resin akrilik selama
11,12
menggunakan atau menyimpan restorasi. Basis metal biasanya digunakan sebagai
bagian integral dari kerangka gigi tiruan sebagian. Basis metal mandibular dapat juga
dipasang dan dilekatkan ke kerangka dengan resin akrilik. 12

Gambar 3. Catatan bahwa konektor minor dimana basis resin gigi tiruan akan melekat pada kerangka
terbuka, konfigurasi ladderlike meluas pada kedua permukaan bukal dan lingual. Hal ini tidak hanya
memberikan perlekatan yang sangat baik pada basis resin tapi juga meminimalkan penyimpangan basis
yang dihasilkan dari pelepasan strain yang melekat dalam compression-molded resin.

1.6 Gigi Tiruan

Posterior
Gigi posterior dapat dibuat dari porselen atau resin (termasuk semua bentuk resin-
komposit, ikatan interpolimer, cross-link, double cross-link, dll). Keuntungan dari gigi tiruan
resin adalah gigi ini lebih mudah dimodifikasi dan dibentuk kembali untuk efisiensi
pengunyahan dengan menambahkan groove dan spillway. Gigi resin juga lebih mudah diperkecil
di bukolingual untuk mengurangi ukuran occlusal table tanpa mengurangi kekuatan ataupun
estetik. Gigi tiruan ini juga lebih mudah dibentuk agar sesuai konektor minor dan ruang ireguler
dan untuk menghindari elemen retentive dari kerangka GTSL. Bagaimanapun, ketika gigi tiruan
resi digunakan, oklusi harus dievaluasi secara berkala untuk memastikan permukaan oklusal
tidak aus. Tampaknya kombinasi terbaik dari permukaan oklusal yang berlawanan untuk
menjaga oklusi yang dibuat dan untuk mencegah abrasi adalah porselen dengan permukaan
porselen, emas dengan gigi natural atau yang direstorasi, dan emas dengan permukaan emas.13

Anterior
Beberapa tipe gigi anterior yang digunakan dalam gigi tiruan sebagian lepasan (GTSL)
adalah sebagai berikut : 13
1. Gigi tiruan porselen atau resin, yang melekat pada kerangka resin akrilik.
2. Gigi tiruan resin yang sudah jadi, dibuat langsung ke elemen retentif pada kerangka logam
dengan resin yang sesuai. Ini disebut dengan pressedon method dan memiliki keuntungan
yang memungkinkan seleksi dan evaluasi gigi anterior sebelumnya, ditambah dengan
penggunaan gigi tiruan resin yang sudah jadi untuk permukaan labial. Kemudian pada
permukaan lingual akan dibuat lubang sebagai perlekatan permanen gigi tiruan resin dengan
resin berwarna sama.
3. Gigi tiruan resin yang dibuat pada kerangka logam di laboratorium. Bentuk gigi dari wax
dapat diukir pada kerangka GTSL dan dicoba di dalam mulut, kemudian disesuaikan estetik
dan oklusinya, selanjutnya dibuat menggunakan resin akrilik dengan warna yang sesuai.
4. Porselen atau resin akrilik facing yang disemen pada kerangka gigi tiruan. Ini dapat dicoba
di dalam mulut pada basis baseplate wax dan disesuaikan estetiknya. Backing plastic siap
pakai dapat digunakan, yang mana menjadi bagian dari pola untuk kerangka GTSL.
Kemudian akhirnya gigi disemen di kerangka. Secara estetis, gigi tiruan ini kurang
memuaskan dibandingkan tipe gigi anterior lainnya, tetapi karena backing plastic merupakan
cetakan sebagai bagian dari kerangka GTSL, gigi tiruan ini memiliki kekuatan yang lebih
besar dan mudah diganti. Cetakan dan warna tiap gigi harus disimpan dan hanya ridge lap
gigi yang diganti yang memerlukan pembentukan agar sesuai. Ketika mudah dilakukan
penggantian menjadi alasan penggunaan, stok facing tidak boleh miring atau akan
mengalami kesulitan saat menggantikannya. Penggantian juga dapat diselesaikan dengan
waxing dan membuat gigi tiruan resin secara langsung pada backing logam.
Gigi tiruan resin anterior dapat dimodifikasi untuk digunakan sebagai resin veneer, sama seperti
mahkoa veneer dan pontik veneer pada gigi tiruan cekat. Hal ini dapat dilakukan ketika kerangka
gigi tiruan dicetak dalam alloy. Permukaan labial dapat di wax dan carving akhir untuk estetik
dilakukan di dalam mulut. Modifikasi dari metode ini adalah waxing dinding veneer pada
cetakan basis logam sebelumnya. Kemudian cetakan ini terpisah dan dilekatkan pada kerangka
dengan soldering. Hasil estetik sebanding dengan resin mahkota veneer. Metode ini terutama
digunakan ketika ingin membuat gigi pengganti sesuai dengan mahkota abutment veneer yang
berdekatan.13

1.7 Logam

Logam merupakan substansi kimia opak mengkilap yang merupakan penghantar


(konduktor) panas atau listrik yang baik serta bisa dipoles, merupakan pemantul atau reflektor
sinar yang baik. Semua logam dan logam campur yang digunakan dalam kedokteran gigi adalah
bahan padat seperti kristal, kecuali gallium dan merkuri yang berwujud cairan pada temperatur
tubuh. Kebanyakan logam yang digunakan untuk restorasi gigi, gigi tiruan sebagian rangka
logam, dan kawat ortodonti adalah logam campur, dengan perkecualian lempeng emas murni,
titanium murni komersial, dan silver point endodontik. (Kamus Kedokteran Gigi-F.J Harty &
R.Ogston)

Pada temperatur udara normal, hampir semua logam dalam keadaan padat, kecuali air
raksa. Semua logam dapat mencair bila dipanaskan hingga mencapai suhu tertentu (titik cair).
Logam murni sangat jarang dipergunakan di kedokteran gigi. Pada umumnya logam murni
terlalu lunak dan terlalu liat untuk dipergunakan dalam pemakaian di kedokteran gigi. Kegunaan
unsur logam murni cukup terbatas. Logam murni cenderung seperti besi, kebanyakan logam
tersebut cenderung mudah terkorosi. Untungnya unsur logam tersebut mempertahankan sifat
logamnya meskipun saat bahan tersebut tidak murni dan dapat mentoleransi penambahan unsur
lain baik dalam kondisi padat maupun cair. Unsur logam ini dapat diperoleh baik sebagai elemen
murni atau gabungan dengan element lain dalam bentuk bijih. Bijih yang terdiri dari gabungan
logam bersama-sama dengan bahan bumi yang tidak dikehendaki, sebelum berubah menjadi
logam biasanya menempuh proses berikut ; pengasahan (grinding), pengayakan (grading), harus
sesuai besar dan kualitasnya serta concentrating.2

- Jenis logam kedokteran gigi :2


a. Logam
Noble metal
Logam mulia terdiri dari emas (Au), platinum (Pt), Palladium (Pd), Iridium (Ir),
Rhodium (Rh), Osmium (Os), dan Ruthenium (Ru)

Logam dasar (Base Metal)


Logam dasar yang digunakan dalam dental alloy antara lain: perak (silver),
tembaga (Copper), seng (Zinc), indium, timah (Tin), gallium, dan nickel.

b. Logam campur (alloys)


Logam campur paling sederhana adalah logam dimana atom-atom dari kedua logam
saling bercampur secara acak pada ruang geometri yang sama. Dengan mikroskop,
butiran logam campur ini dapat dilihat seperti butiran logam murni; strukturnya homogen
karena hanya terbentuk fase selama pemadatan. Kedua logam ini dinamakan pemadatan
secara mutual pada keadaan padat dan logam campur ini disebut larutan padat.2

Seperti komponen-komponen dari beberapa larutan cair, logam yang membentuk


larutan padat dapat tidak larut sempurna satu sama lain pada segala proporsi, logam ini
mungkin larut hanya sebagaian. Pada keadaan ini, fase intermediate juga ada yang tidak
larut secara mutual pada keadaan padat. Begitu batas terlampaui keadaan padat terdiri
atas campuran dua atau lebih fase padat yang berbeda. Beberapa logam campur yang
bukan larutan padat adalah logam campur eutatik, logam campur peritetik, senyawa antar
logam dan kombinasinya.3

ADA mengklasifikasikan alloy berdasarkan komposisinya membagi alloy dalam tiga


kategori yaitu: 2

- High noble Alloy (HN) atau logam sangat mulia dg komposisi logam mulia > 60% dan
kandungan emas >_40% (Au Pt alloy)
- Noble alloy (N) atau logam mulia dengan komposisi logam mulia >25% (Ag Au Cu
alloy )
- redominantly base metal Alloy atau alloy berbahan utama logam dasar dengan kandungan
logam mulia < 25% (Ni based alloy , Co based alloy , Ti based alloy )

Spesifikasi terbaru juga mengikutsertakan non-noble alloy sama seperti alloy yang tidak
mengandung emas tapi memiliki kandungan palladium yang tinggi. Berdasarkan klasifikasi
terbaru maka semua tipe alloy pada klasifikasi lama merupakan high noble alloy.2

Fungsi masing-masing elemen alloy :2

1. Chromium : bertanggung jawab dalam resistensi alloy terhadap tarnis dan korosi.
2. Cobalt : berperan lebih baik dalam meningkatkan modulus elastisitas, kekuatan, dan
kekerasan dibanding nickel (Craigh & Power)
3. Molybdenum : Adanya 3%-6% molybdenum memberikan kontribusi terhadap
peningkatan kekuatan alloy.
4. Aluminium : mengandung nikel membentuk suatu senyawa Ni3Al yang dapat
meningkatkan tensile strength dan yield strength dari alloy.
5. Beryllium : Penambahan beryllium dapat mempengaruhi ductility.
6. Silicon dan mangan : Silicon dan mangan ditambahkan untuk meningkatkan fluiditas,
dan kemampuan alloy untuk dituang.
7. Nitrogen : dapat mempengaruhi kerapuhan dari alloy. Apabila kandungan nitrogen dalam
suatu alloy yang suah jadi lebih dari 0,1%,akan menyebabkan hasil tuangan kehilangan
ductility.(Craigh & Power. 2002; 481)

Sifat Logam
Logam-logam tersebut mempunyai sifat-sifat yang pada umumnya adalah :2
1. Keras
2. Berkilat
3. Berat, berkaitan dengan berat atom elemen dan tipe struktur kisi yang menentukan
bagaimana eratnya atom-atom tersebut tersusun.
4. Penghantar panas dan penghantar listrik yang baik disebabkan sifat ikatan logam.
5. Opaque karena electron-elektron bebas mengabsorbsi energi elektromagnetik cahaya.
6. Liat dan dapat dibentuk (Combe,1992)
Sifat sifat yang diharapkan dari logam :2
1. Kecocokan biologis
2. Mudah dicairkan
3. Mudah dicor, dipoles dan dilas
4. Ketahana abrasif yang baik
5. Tahan terhadap tekanan
6. Berkekuatan tinggi
7. Tahan karat dan korosi
Sifat fisik logam :2
1. Titik leleh dan titik didih
Logam-logam cenderung memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi karena
kekuatan ikatan logam. Kekuatan ikatan berbeda antara logam yang satu dengan logam
yang lain tergantung pada jumlah elektron yang terdelokalisasi pada lautan elektron, dan
pada susunan atom-atomnya. Logam-logam golongan 1 seperti natrium dan kalium
memiliki titik leleh dan titik didih yang relatif rendah karena tiap atomnya hanya
memiliki satu elektron untuk dikontribusikan pada ikatan tetapi ada hal lain yang
menyababkan hal ini terjadi, Unsur-unsur golongan 1 juga tersusun dengan tidak efektif
(terkoordinasi 8), karena itu tidak terbentuk ikatan yang banyak seperti kebanyakan
logam.Unsur-unsur golongan 1 memiliki ukuran atom yang rekatif besar (berarti bahwa
inti jauh dari elektron yang terdelokalisasi) yang juga menyebabkan lemahnya ikatan.2

2. Daya hantar listrik


Logam menghantarkan listrik. Elektron yang terdelokalisasi bebas bergerak di
seluruh bagian struktur tiga dimensi. Elektron-elektron tersebut dapat melintasi batas
butiran kristal. Meskipun susunan logam dapat terganggu pada batas butiran kristal,
selama atom saling bersentuhan satu sama lain, ikatan logam masih tetap ada.Cairan
logam juga menghantarkan arus listrik, hal ini menunjukkan bahwa meskipun atom
logam bebas bergerak, elektron yang terdelokalisasi masih memiliki daya yang tersisa
sampai logam mendidih.2

3. Daya hantar panas


Logam adalah konduktor panas yang baik. Energi panas diteruskan oleh elektron
sebagai akibat dari penambahan energi kinetik (hal ini memnyebabkan elektron bergerak
lebih cepat). Energi panas ditransferkan melintasi logam yang diam melalui elektron yang
bergerak.2

4. Kekuatan dan kemampuan kerja


Sifat dapat ditempa (Malleability) dan sifat dapat diregang (Ductility)
Logam digambarkan sebagai sesuatu yang dapat ditempa dapat dipipihkan menjadi
bentuk lembaran, maksudnya bahwa logam itu mempunyai suatu sifat yang mampu
dibentuk dengan suatu gaya, baik dalam keadaan dingin maupun panas tanpa terjadi retak
pada permukaannya, misalnya dengan hammer (palu). Jika tekanan yang kecil dikenakan
pada logam, lapisan atom akan mulai menggelimpang satu sama lain. Jika tekanan
tersebut dilepaskan lagi, atom-atom tersebut akan kembali pada posisi asalnya. Pada
kondisi seperti itu, logam dikatakan menjadi elastis. Jika tekanan yang lebih besar
dikenakan pada logam, atom-atom akan menggelimpang satu sama lain sampai pada
posisi yang baru, dan logam berubah secara permanen.
Logam juga dapat diregang, dapat ditarik menjadi kawat, maksudnya bahwa suatu logam
itu dapat dibentuk dengan tarikan sejumlah gaya tertentu tanpa menunjukan gejala-gejala
putus. Contoh dari gejala putus yakni adanya pengecilan permukaan penampang pada
salah satu sisi. Hal ini karena kemampuan atom-atom logam untuk menggelimpang
antara atom yang satu dengan atom yang lain menjadi posisi yang baru tanpa
memutuskan ikatan logam.2

a. Toughness (sifat Ulet), Yakni kemampuan suatu logam untuk dibengkokan


beberapa kali tanpa mengalami retak.
b. Hardness (kekerasan), Yakni ketahanan suatu logam terhadap penetrasi atau
penusukan indentor yang berupa bola baja, intan piramida.
c. Strenght (kekuatan), Yakni : Kemampuan suatu logam untuk menahan deformasi.
d. Weldability, Merupakan kemampuan suatu logam untuk dapat dilas, baik dengan
menggunakan las listrik maupun dengan las karbit (gas).
e. Corrosion resistance (tahan korosi), Yakni : kemampuan suatu logam untuk
menahan korosi atau karat akibat kelembaban udara, zat-zat kimia, dll.
f. Tahan Impact, Maksudnya sifat yang dimiliki oleh suatu logam untuk dapat tahan
terhadap beban kejut.
g. Machinibility, Kemampuan suatu logam untuk dikerjakan dengan mesin,
misalnya : dengan mesin bubut
h. Modulus elastisitas, Merupakan ukuran kekakuan suatu bahan Jadi semakin tinggi
nilainya semakin sedikit perubahan bentuk pada suatu benda apabila diberi gaya.
i. Kekerasan logam, Penggelimpangan lapisan atom antara yang satu dengan yang
lain ini dihalangi oleh batas butiran karena baris atom tidak tersusun sebagai mana
mestinya. Hal ini mengakibatkan semakin banyak batas butiran (butiran-butiran
kristal lebih kecil), menyebabkan logam lebih keras.
Untuk mengimbangi hal ini, karena batas butiran merupakan suatu daerah dimana
atom-atom tidak berkaitan dengan baik satu sama lain, logam cenderung retak
pada batas butiran. Kenaikan jumlah batas butiran tidak hanya membuat logam
menjadi semakin kuat, tetapi juga membuat logam menjadi rapuh.

Logam yang biasa digunakan pada gigi tiruan sebagian kerangka logam adalah alloy
emas, alloy Ni-Cr, alloy Co-Cr, Alloy Ag Pd, palladium dan Titanium.2

1.8 Dental Investment

Dental investment merupakan suatu bahan pendam yang sering dipergunakan untuk
mendapatkan mould sewaktu pengecoran logam dalam pembuatan inlay, onlay, crown dan
bridge.1, 2 Dental investment atau bahan pendam ada tiga yaitu bahan pendam gypsum, bahan
pendam fosfat, dan bahan pendam etil-silikat.14

Komposisi dasar dari investment material adalah14

1. Substansi pengeras (refractory substance)


Banyaknya substansi pengeras pada umumnya adalah 60-65%
2. Substansi pengikat (binder)
Banyaknya binder 30-35%
3. Zat-zat lain
Banyak sebesar 5%
Silika sebagai substansi pengeras mempunyai bentuk susunan kristal yang bermacam-macam.
Ada tiga bentuk yang biasanya dipergunakan dalam dental investment yaitu bentuk quartz,
tridimit, dan kristobalit.14

Sifat-sifat ideal investment material yaitu14,15

- Bahan dasar tidak terurai selama manipulasi


- Kemampuan untuk berkompensasi terhadap kontraksi dari alloy logam
- Sebaiknya dicampur dengan air untuk mendapatkan konsistensi yang lebih luas
- Pengerasan tidak boleh terlalu cepat dan tidak boleh terlalu lambat
- Mempunyai partikel yang halus agar permukaannya licin
- Sebaiknya tidak mengandung bahan-bahan yang dapat merusak logam cair
- Mempunyai setting ekspansi, higroskopis setting ekspansi dan termal ekspansi untuk
mengimbangi penyusutan logam cair pada waktu terjadi pendinginan. Setting time yang
layak 5-25 menit
- Harus kuat terhadap tekanan sehingga tidak mudah pecah dan tidak berbau selama
pemanasan
- Temperatur dari termal ekspansi yang maksimal tidak boleh melewati normal
- Harus cukup poreus agar udara dari mold mudah dilepaskan selama pengecoran
dilakukan
- Mempunyai sifat mudah pecah setelah pengecoran
- Mempunyai konsistensi yang baik untuk beradaptasi dengan malam
- Porosity yang cukup untuk jalan keluar udara dari cetakan ketika casting

BAHAN PENDAM GIPSUM

Spesifikasi dari American Dental Association (ADA) No. 2 untuk bahan pendam pengecoran
bagi logam campur mencakup tiga jenis bahan pendam. Ketiganya dikelompokkan berdasarkan
pada apakah pesawat yang akan dibuat itu cekat atau lepasan, dan meteode yang digunakan
untuk mendapatkan ekspansi yang dibutuhkan guna mengkompensasi kontraksi dari logam
campur emas yang cair selama pemadatan. 14 Bahan pendam gypsum yang digunakan ada 3
macam, yaitu Tipe I, II, dan III campuran emas. Klasifikasi dental investment Tipe I digunakan
pada teknik suhu tinggi, digunakan untuk pengecoran inlai atau mahkota jika kompensasi
penyusutan pengecoran logam campur didapat khususnya dari ekspansi thermal dari bahan
pendam. Bahan pendam Tipe II digunakan pada teknik suhu rendah, digunakan untuk
pengecoran inlai atau mahkota, tetapi cara kompensasi utamanya adalah dengan ekspansi
higroskopis dari bahan pendam. Bahan pendam Tipe III digunakan untuk pembuatan gigi tiruan
sebagian dengan logam campur emas.14,15

Komposisi

Tipe I dan II mengandung matrix gipsum degan silika yang tahan panas dan modifier kimia
tertentu. Matriks gipsum, ct- kalsium sulfat hemihidrat terdiri dari 30%-35% dalam bahan
pendam dan berfungsi sebagai bahan pengikat. Bahan tahan panas, baik itu quartz ataupun
kristobalit sebanyak 60%-65% pada bahan pendam dan menyediakan ekspansi termal untuk
bahan pendam.15

Seperti sudah diketahui, bahan dasar utama dari bahan pendam untuk inlai gigi yang digunakan
dengan logam cor dari emas konvensional adalah -hemihidrat dari gipsum dan bentuk silica.
Sebagian besar bahan pendam dewasa ini mengandung -hemihidrat karena member kekuatan
yang lebih besar. Produk gipsum ini berfungsi sebagai pengikat untuk menahan bahan-bahan
dasar dan memberi kekakuan. Kekuatan bahan pendam tergantung pada jumlah pengikat yang
ada. Bahan pendam dapat mengandum produk gipsum 25-45%.14

Gipsum.

Bentuk -hemihidrat dari gipsum secara umum merupakan pengikat untuk bahan pendam
yang digunakan pada pengecoran logam campur yang mengandung emas dengan kisaran titik
cair dibawah 1000oC (1800oF). jika bahan ini dipanaskan ke temperature yang diperlukan untuk
melakukan dehidrasi dan cukup tinggi untuk dilakukan pengecoran yang tuntas, akan menyusut
cukup besar seringkali patah. Biasanya, hasil cor yang dibuat dalam mold gipsum murni sangat
kekecilan. -hemihidrat yang tidak memerlukan terlalu banyak air waktu pengadukan dan yang
menyusut lebih sedikit.14

Silika.

Silika (Sio2) ditambahkan untuk memberikan sifat refraktori selama pemanasan dari
bahan pendam dan untuk mengatur ekspansi termal. Biasanya, model malam dihilangkan dari
mold dengan memanaskannya. Selama pemanasan, bahan pendam diharapkan memuai secara
termal untuk mengkompensasi sebagian atau seluruh penyusutan pengecoran dari logam campur
emas. Jika digunakan bentuk silika yang tepat di dalam bahan pendam, kontraksi selama
pemanasan ini dapat dihilangkan dan diubah menjadi ekspansi. Silika terdapat dalam empat
bentuk alotropik: quartz, tridymite, kristobalit, dan quartz gabungan. Bentuk pertama dan ketiga
adalah bentuk yang paling sering digunakan di kalangan kedokteran gigi. Jika quartz, tridymite,
atau kristobalit dipanaskan, akan terjadi perubahan bentuk kristal pada temperature transisi yang
khas dari bentuk silika tertentu. Sebagai contoh, jika quartz dipanaskan, akan berubah dari
bentuk rendah yang disebut sebagai -quartz menjadi bentuk tinggi yang disebut -quartz
pada temperatur 575oC (1067oF). dengan cara yang sama, kristobalit akan mengalami perubahan
yang sama antara 200oC (932oF) dan 270oC (518oF) dari bentuk rendah yang disebut -
kristobalit menjadi bentuk tinggi yang disebut -kristobalit. Dua perubahan tridymite terjadi
pada 117oc (243oF) dan 163oC (325oF). bentuk -alotropik hanya stabil di atas temperatur
transisi dan perubahan dari bentuk rendah atau bentuk terjadi pada pendinnginan di setiap
keadaan. Dalam bentuk bubuk, perubahan terjadi pada kisaran temperatur tertentu bukan secara
instan.16

Silika berguna sebagai bahan pengeras dan juga menimbulkan ekspansi cekatan dengan ekspansi
termis.16

Modifier.

Selain silika, ada bahan pemodifikasi tertentu, bahan pewarna, dan bahan reduksi seperti
karbon dan bubuk tembaga. Bahan reduksi digunakan pada beberapa bahan pendam untuk
memberikan atmosfer non-oksidasi pada mold jika dilakukan pengecoran logam campuran emas.
Berbeda dengan stone gigi, ekspansi pengerasan biasanya diinginkan guna membantu
mengkompensasi kontraksi dari logam campur. Beberapa modifier yang ditambahkan seperti
asam borat dan natrium klorida, tidak hanya mengatur ekspansi pengerasan dan waktu
pengerasan, tetapi juga mencegah sebagian besar penyusutan gypsum jika bahan dipanaskan di
atas 300oC (572oF).15

Waktu Pengerasan

Waktu pengerasan dari bahan pendam dapat diukur dengan cara yang sama seperti plaster. Lebih
jauh lagi, waktu pengerasan dapat dikontrol dengan cara yang sama. Menurut spesifikasi ADA
No. 2 untuk bahan pendam nilai inlai cor, waktu pengerasan tidak lebih singkat dari 5 menit dan
tidak lebih lama dari 25 menit. Biasanya bahan pendam inlai modern mengalami pengerasan
awal dalam 9-18 menit. Harus ada waktu yang cukup untuk mengaduk dan menanam model
sebelum bahan pendam tersebut mengeras.15

Ekspansi Pengerasan yang Normal

Campuran dari silika dan gipsum hemihidrat menghasilkan ekspansi pengarasan yang lebih besar
daripada produk gipsum yang tidak dicampur. Partikel silika barangkali mengganggu
pembentukan anyaman dan penguncian antar kristal. Jadi kristal-kristal memanjang keluar
selama pertumbuhan, dan meningkatkan ekspansi.14

Tujuan ekspansi pengerasan adalah membantu memperbesar mold untuk mengkompensasi


sebagian dari penyusutan sewaktu pengecoraan logam emas. Memang ada keraguan apakah
semua ekspansi pengerasan dapat efektif pada model malam yang sedang berekspansi. Ekspansi
pengerasan normal dari bahan pendam secara tradisonal ditentukan dengan cara yang sama
seperti untuk plaster gigi, dimana ekspansi diukur sebagai perubahan dimensi linier yang terjadi
waktu bahan pendam mengeras pada salluran berbentuk v. Jadi, ekspansi pengerasan normal
dapat terjadi secara tidak terbatas. Bagaimanapun juga, teknik saluran tidak secara tepat
mengukur ekspansi sesungguhnya atau ekspansi efektif dari bahan pendam sewaktu bahan
mengeras pada lingkungan praktik.14

Ekspansi Pengerasan Higroskopis

Teori ekspansi pengerasan higroskopis mula-mula diuraikan dalam kaitannya dengan pengerasan
plaster dan stone gigi. Di sini ditunjukkan bahwa ekspansi pengerasan higroskopis berbeda
dengan ekspansi pengerasan normal yang terjadi bila produk gypsum dibiarkan mengeras di
dalam atau berkontak dengan air dan bahwa ekspansi ini lebih besar dari pada ekspansi
pengerasan normal.14,15

Bahan pendam komersial mempunyai jumlah ekspansi higroskopis yang berbeda. Meskipun
semua bahan pendam mengalami ekspansi higroskopis, ekspansi pada beberapa keadaan tidaklah
sebesar keadaan pada keadaan lain. Untuk alasan inilah, bahan pendam tertentu dibuat khusus
untuk memberikan ekspansi higroskopis yang cukup besar jika bahan pendam tersebut
dibolehkan mengeras dengan berkontak dengan air. Spesifikasi ADA No. 2 untuk bahan pendam
Tipe II mengharuskan ekspansi pengerasan minimal dalam air sebesar 1,2%; ekspansi maksimal
yang diperbolehkan adalah 2,2% seperti akan dibahas pada bagian berikut, ada sejumlah faktor
yang penting dalam mengontrol ekspansi higroskopis.15,16

Efek Komposisi. Besar ekspansi pengerasan higroskopis dari bahan pendam gigi umumnya
proporsional dengan kandungan silika dari bahan pendam tersebut, faktor lain setara. Makin
kecil ukuran partikel silika, makin besar ekspansi higroskopisnya. Secara umum, -hemihidrat
menghasilkan ekspansi higroskopis yang lebih besar bila ada silika dibanding -hemihidrat,
khususnya bila ekspansi tidak dibatasi. Bahan pendam gigi harus mempunyai cukup pengikat
hemihidrat dengan silika untuk mendapatkan kekuatan yang memadai sesudah ekspansi
higroskopis. Bila tidak, dapat terjadi penyusutan selama pengeringan lebih lanjut dari bahan
pendam yang mengeras. Setidaknya diperlukan pengikat 15% untuk mencegah kekeringan akibat
penyusutan.15

Efek Rasio Air:Bubuk. Makin tinggi rasio:bubuk dari bahan pendam asli yang dicampur air,
makin rendah ekspansi pengerasan higroskopisnya. Efek ini lebih nyata pada beberapa bahan
pendam komersial daripada yang lain.15

Efek Spatulasi. Pada sebagian besar bahan pendam, bila waktu pengadukan dikurangi, ekspansi
higroskopis akan berkurang. Factor ini juga penting dalam hubungannya dengan pengontrolan
ekspansi pengerasan efektif.15

Umur Bahan Pendam. Makin tua umur bahan pendam, makin kecil ekspansi higroskopisnya.
Akibatnya, jumlah bahan pendam yang dibeli jangan berlebihan.15

Efek Waktu Pemendaman. Terlihat jumlah ekspansi pengerasan higroskopis yang paling besar
jika bahan pendam dipendam sebelum pengerasan awal. Makin lama penundaan perendaman
bahan pendam dalam bak air dalam kaitannya dengan waktu pengerasan awal dari bahan
pendam, makin kecil ekspansi higroskopisnya.15

Efek Pembatasan. Baik ekspansi pengerasan higroskopis maupun normal dibatasi oleh tekan
yang berlawanan, seperti dinding wadah bahan pendam atau dinding model malam. Meskipun
demikian, efek pembatasan pada ekspansi higroskopis jauh lebih nyata daripada efek serupa pada
ekspansi pengerasan normal. Oleh karena itu ekspansi pengerasan higroskopis yang efektif
cenderung lebih kecil dalam proporsinya terhadap ekspansi yang diharapkan dibanding ekspansi
pengerasan normal.15

Efek Jumalh Air yang Ditambahkan. Sudah dibuktikan bahwa besar ekspansi higroskopis adalah
berbanding langsung dengan jumlah air yang ditambahkan selama periode pengerasan sampai
terjadi ekspansi maksimal. Tidak ada ekspansi lanjut terlepas dari jumlah air yang ditambahkan.15

Ekspansi Termal

Kontraksi dari gpsum akan menjadi lebih seimbang jika kandungan quartz dinaikkan menjadi
75%. Jika ada ekspansi pengerasan dalam jumlah cukup, pengecoran yang dilakukan pada 700oC
(1292oF) barangkali akan memberi hasil yang cukup baik ketepatannya terhadap die. Sifat lain
yang diinginkan pada bahan pendam inlai adalah bahan ini dapat mencapai ekspansi termal yang
maksimal pada temperatur tidak lebih tinggi dari 700oC (1292oF). Jadi, jika digunakan teknik
ekspansi termal, temperatur mold maksimal untuk pengecoran logam campur emas harus kurang
dari 700oC. Seperti disebutkan di atas dan ditunjukkan nanti, logam campur emas harus kurang
dari 700oC. Seperti disebutkan di atas dan ditunjukkan nanti, ogam campur emas dapat
terkontaminasi pada temperatur mold yang lebih tinggi dari ini.14,16

Efek Rasio Air:Bubuk. Besar ekspansi termal berhubungan dengan jumlah bahan padat yang ada.
Oleh karena itu, tampak bahwa makin banyak air yang digunakan dalam pengadukan bahan
pendam, makin kurang ekspansi termal yang diperoleh selama pemanasan lebih lanjut.16

Efek Modifier Kimia. Kekurangan bahan pendam yang mengandung cukup silika untuk
mencegah terjadinya kontraksi selama pemanasan adalah efek melemahkan dari silika dalam
jumlah yang terlalu besar. Penambahan sejumlah kecil natrium, kalium, atau litium klorida pada
bahan pendam akan dapat menghilangkan kontraksi yang disebabkan oleh gipsum dan
meningkatkan ekspansi tanpa perlu silika dalam jumlah yang lebih. Asam borat mempunyai efek
serupa. Asam ini juga mengeraskan bahan pendam yang sudah mengeras. Meskipun demikian,
asam ini kelihatannya akan terdisentigrasi selama pemanasan bahan pendam dan akan terjadi
hasil pengecoran yang mempunyai permukaan kasar. Silika tidak mencegah penyusutan dari
gipsum tetapi melawannya, sementara klorida benar-benar mengurangi penyusutan gipsum di
bawah temperatur 700oC (1292oF).16

Kontraksi Termal

Sesungguhnya, bahan pendam berkontraksi kurang daripada dimensi semula. Kontraksi dibawah
dimensi semula ini tidak berhubungan dengan sifat silika; hal ini terjadi karena penyusutan
gipsum ketika dipanaskan pertama kali. Jika bahan pendam dipanaskan kembali, bahan tersebut
akan berekspansi secara termal ke batas maksimal yang sama seperti ketika dipanaskan pertama
kali. Meskipun demikian, pada praktik, bahan pendam tidak boleh dipanaskan dua kali karena
dapat terbentuk retak internal.16

Kekuatan

Kekuatan bahan pendam harus cukup untuk mencegah terjadinya fraktur atau gumpil dari mold
selama pemanasan dan pengecoran logam campur emas. Walaupun diperlukan kekuatan minimal
tertentu untuk mencegah frakturnya mold bahan pendam tidaklah boleh terlalu tinggi. Pada
beberapa penelitian mengenai ketepatan pengecoran yang dibuat dengan berbagai macam teknik,
ditemukan bahwa semua hasil pengecoran untuk die MOD tha National Institute of Standards
and Technology menunjukkan pola distorsi yang konstan. Distorsi ini kelihatannya disebabkan
oleh bahan pendam yang menghalangi arah ekspansi termal dari pengecoran sewaktu logam
campur mendingin ke temperatur kamar.15,16

Menurut teori, kekuatan kompresi dari mold bahan pendam dapat menjadi faktor utama yang
perlu dipertimbangkan, selain ekspansi, bila mengevaluasi keakuratan dimensional dari hasil
pengecoran. Idealnya, bahan pendam harus mempunyai ekspansi yang cukup untuk
mengompensasi semua kontraksi termal dari logam campur. Meskipun demikian, sesudah
pambakaran dari mold, kekuatan tidak perlu lebih dari yang dibutuhkan untk melawan dampak
masuknya logam ke dalam mold.15

Kekuatan bahan pendam dipengaruhi oleh rasio air:bubuk dengan cara sama seperti produk
gipsum lainnya; makin banyak air yang digunakan dalam pengadukan, makin rendah kekuatan
komprensinya. Pemanasan bahan pendam ke temperatur 700oC (1292oF) akan meningkatkan
atau menurunkan kekuatan sebanyak 65%, tergantung pada komposisinya. Penurunan kekuatan
terbesar sewaktu pemanasan ditemukan pada bahan pendam yang mengandung natrium klorida.
Sesudah bahan pendam didinginkan ke temperatur kamar, kekuatannya akan berkurang cukup
besar, terutama karena terbentuknya retak kecil-kecil selama pendinginan.15

Faktor Pertimbangan Lain pada Bahan Pendam Gipsum

Kehalusan. Kehalusan bahan pendam akan mempengaruhi waktu pengerasan, kekasaran


permukaan hasil pengecoran, dan sifat lainnya. Ukuran partikel yang kecil lebih disukai daripada
yang kasar, karena makin halus bahan pendam, makin kecil ketidakteraturan pada permukaan
hasil pengecoran.16

Porositas. Selama proses pengecoran, logam cair didorong masuk ke dalam mold dengan
tekanan. Sewaktu logam cair masuk ke dalam mold, udara yang harus didorong keluar terlebih
dahulu. Jika udara tidak dihilangkan seluruhnya, akan terbentuk tekanan yang mencegah logam
campur emas mengisi mold seluruhnya. Metode yang umum digunakan untuk mengosongkan
mold adalah melalui pori-pori bahan pendam.16

Umumnya, makin banyak Kristal gipsum yang ada dalam bahan pendam yang mengeras, makin
kecil porositasnya. Oleh karena itu, makin rendah kandungan hemihidrat dan makin besar jumlah
air yang digunakan untuk mengaduk bahan pendam, makin poros bahan tersebut. Ukuran partikel
bahan pendam juga merupakan faktor penting. Mekin merata ukuran partikel, makin besar
porositasnya. Faktor ini lebih penting daripada ukuran partikel yang sesungguhnya. Campurtan
dari artikel yang kasar dan halus menunjukkan porositas yang lebih sedikit daripada bahan
pendam yang terdiri atas partikel berukuran sama.16

Penyimpanan. Persyaratan yang sama untuk penyimpanan bahan pendam juga berlaku untuk
plaster dan stone gigi. Pada kelembaban yang tinggi, waktu pengerasan akan berubah. Pada
keadaan ini, ekspansi pengerasan dan ekspansi higroskopis dapat berubah sehingga seluruh
prosedur pengecoran akan terpengaruh secara negatif. Oleh karena itu, bahan pendam harus
disimpan di dalam wadah yang kedap udara dan cairan. Selama pemakaian wadah harus dibuka
untuk waktu sesingkat mungkin. Semua bahan pendam terdiri dari sejumlah bahan dasar,
masing-masing bahan mempunyai gravitasi khusus yang berbeda-beda. Ada kecendrungan
bahwa komponen-komponen ini akan memisah sewaktu stabil, menurut gravitasinya masing-
masing, di bawah getaran yang normal, yang terjadi di laboratorium gigi. Pada keadaan tertentu,
pemisahan ini akan mempengaruhi waktu pengerasan dan sifat lain dari bahan pendam.14,16

BAHAN PENDAM FOSFAT

Perkembangan yang langsung pesat dari pemakaian restorasi logam-keramik dan


meningkatnya penggunaan logam campur yang mempunyai titik cair tinggi menyebabkan
meningkatnya penggunaan bahan pendam fisfat dan silika. Walaupun bahan pendam ini lebih
sulit dilepas dari hasil pengecoran dibanding gipsum, kendala ini sudah dapat dikurangi dewasa
ini dan bahan pendam tersebut membri hasil yang memuaskan untuk logam campus emas
konvensional.15

Komposisi

Bahan pendam ini, seperti bahan pendam gipsum, terdiri atas bahan pengisi refraktori dan
pengikat. Bahan pengisinya adalah silika, dalam bentuk kritobalit, quartz, atau campuran
keduanya, dan dalam konsentrasi kira-kira 80%. Tujuan bahan pengisi adalah memberi
ketahanan syok termal pada temperatur tinggi (refraktories) dan ekspansi termal yang tinggi.
Ukuran partikel bervariasi dari tingkat submikron sampai butiran pasir halus. Bahan pendam
yang terasa berbutir-butir seperti pasir tidak terlalu harus mempunyai hubungan dengan
kehalusan hasil pengecoran atau mempengaruhi kemudahan melepaskan hasil pengecoran dari
bahan pendam.15

Bahan pengisi terdiri atas oksidasi magnesium (dasar) dan fosfat yang bersifat asam. Pada
mulanya digunakan asam fosforik, tetapi monoammonium fosfat sudah mulai menggantikannya,
karena dapat disatukan ke dalam bahan pendam berbentuk bubuk.15

Karbon sering ditambahkan pada bubuk untuk mendapatkan hasil pengecoran yang bersih dan
memudahkan pembongkaran hasil pengecoran dari mold. Penambahan ini dibenarkan jika logam
campur yang digunakan untuk pengecoran adalah emas, tetapi efek karbon pada bahan pendam
fosfat kurang baik bila digunakan logam campur yang digunakan untuk pengecoran adalah emas,
tetapi efek karbon pada bahan pendam fosfat kurang baik bila digunakan logam campur cor
perak-palladium, palladium-perak, atau logam dasar. Di sini karbon dianggap dapat membuat
logam campur menjadi rapuh, meskipun bahan pendam dipanaskan sampai temperatur yang
dapat membakar habis karbon tersebut.15

Secara teoritis, reaksi ini akan melibatkan penyusutan, seperti pada produk gipsum, tetapi pada
praktiknya terjadi ekspansi kecil dan ini dapat ditingkatkan cukup besar dengan menggunakan
larutan silika koloidal alih-alih dari air. Penggantian ini memberikan pada bahan pendam fosfat
sebuah keuntungan tidak biasa yaitu bahwa ekspansi dapat dikontrol dari penyusutan ekspansi
yang nyata. Penyusutan termal awal dari bahan pendam fosfat dikaitkan dengan dekomposisi
bahan pengikat, magnesium ammonium fosfat, dan disertai dengan pelepasan ammonia, yang
mudah diketahui melalui baunya. Untuk bahan pendam gipsum, penyusutan disebabkan oleh
perubahan kalsium sulfat dari konfigurasi heksagonal menjadi rombus. Meskipun demikian,
beberapa penyusutan tertutupi karena adanya ekspansi bahan pengisi refraktori, khususnya
kristobalit.15

Sifat. Kekuatan cetakan yang bersuhu tinggi dicapai dalam bentuk yang kompleks silikofosfat
yang merupakan reaksi dari beberapa silika dengan dihidrogen fosfat yang berlebih. Liquid
disediakan dengan bahan tanam yang dapat digunakan dengan tingkat kekuatan yang maksimal
atau dicairkan dengan air untuk menyediakan beberapa derajat kontrol pengaturan yang
berlebihan dan ekspansi termal.15

Walaupun dasar reaksi ikatan sama untuk semua bahan tanam fosfat, namun ada beberapa
perbedaan penting dalam sifat dan komposisi. Ini digunakan untuk casting logam dengan suhu
tinggi dan untuk pembuatan die, serta untuk pembuatan veneer porselen yang berisi quartz dan
cristobalite untuk mencapai ekspansi, yang mengimbangi penyusutan (kontraksi) dari logam
selama pendinginan dari suhu tinggi.15

Waktu Kerja dan Pengerasan

Berbeda dengan bahan pendam gipsum, bahan pendam fosfat jelas dipengaruhi oleh temperatur.
Makin hangat adukan, makin cepat waktu pengerasannya. Reaksi pengerasan itu sendiri
mengeluarkan panas, dan ini akan makin mempercepat laju pengerasan. Meningkatkan waktu
pengadukan dan efesiensi pengadukan, seperti ditentukan menurut jenis adonan dan kecepatan
pengadukan, akan menghasilkan pengerasan yang lebih cepat dan kenaikan temperatur yang
lebih tinggi. Secara umum, makin efesien pengadukan, makin baik hasil pengecoran dalam hal
kehalusan dan keakuratannya. Teknik yang ideal adalah mengaduk selama mungkin tapi masih
cukup waktu untuk penanaman. Pengadukan mekanis pada keadaan hampa udara lebih disukai.
Variabel ketiga yang mempunyai efek cukup besar pada waktu kerja dan pengerasan adalah rasio
air:bubuk, yang sering sangat bervariasi menurut selera pemakainya. Kenaikan rasio air:bubuk
akan meningkatkan waktu kerja, yang dapat menjadi sangat singkat (2 menit atau kurang) jika
bahan pendam diaduk menurut rasio air:bubuk dari pabrik, pada kecepatan tinggi (1750 rpm)
selama waktu yang dianjurkan, dan jika keadaan laboratorium hangat serta air yang digunakan
tidak dingin.15,16

Reaksi setting disertai dengan ekspansi analog dengan pertumbuhan kristal gipsum. Ekspansi
termis terjadi sewaktu pemanasan. Bahan phospat bonded yang telah mengeras menunjukkan
derajat porositas tertentu yang serupa dengan bahan pendam yang mengandung gipsum. Bahan
yang telah mengeras bertambah kuat sewaktu dipanaskan.16

Reaksi kimia yang menyebabkan investment ini mengeras dapat ditulis:14

NH4PO4 + MgO + 5H2O NH4 MgPO4 . 6H2O

BAHAN PENDAM ETIL-SILIKAT

Bahan pendam etil-silikat tidak lagi populer karena prosedur manipulasinya rumit dan
memakan waktu, tetapi masih digunakan pada pembuatan gigitiruan logam dari logam campur
high-fusing. Pada keadaan ini, bahan pengikatnya adalah gel silika yang akan berubah menjadi
silika (kristobalit) jika dipanaskan. Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk
memproduksi bahan pengikat silika atau gel asal silika. Jika pH natrium silikat diturunkan
dengan menambahkan asam atau garam asam, akan berbentuk gel asam silikat.14 Penambahan
oksida megnesium memperkuat gel ini. Larutan silikal klorodal dalam air juga dapat diubah
melalui penambahan aselerator, seperti ammonium klorid. Sitem lain untuk membentuk bahan
pengikat adalah degan etil silika. Asam silika koloid mula-mula dibentuk dengan menghidrolisa
etil silika pada keadaan ada asam hidroklorik, etil alkhohol, dan air. Bahan pendam jenis ini
dirancang untuk mengurangi lapisan gel silika di sekitar partikel. Bahan ini mempunyai gradasi
ukuran partikel yang khusus dan harus ditangani dengan cara yang berbeda. Bubuk ditambahkan
pada cairan etil silikat yang terhidrolisa, diaduk dengan cepat, dan digetar-getarkan ke dalam
mold yang mempunyai kerah ekstra untuk menambah ketinggian. Mold atau beberapa mold
diletakkan pada bidang datar dari jenis vibrator khusu yang mempunyai gerak bergoyang, naik-
turun yang lambat, atau kadang-kadang disebut juga sebagai aksi tamping. Aksi ini
memungkinkan partikel-partikel yang berat mapan dengan cepat sementara kelebihan cairan dan
beberapa partikel yang kecil naik kepermukaan. Dalam waktu 30 menit, aselerator dalam bubuk
akan membuat bagian yang mengendap menjadi keras, sementara bagian atas yang berlebih bisa
dihilangkan. Jadi, rasio air:bubuk pada bagian yang mengendap sangat berkurang, dan
penyusutan waktu pengerasan juga berkurang menjadi 0,1%.15,16

Model yang didapat agak rapuh karena jumlah bahan pengikat cukup sedikit dan pada dasarnya
terdiri atas silika. Model malam dibuat pada model dan dipendam dengan cara yang sama seperti
bahan pendam lain. Prosedur kerja disini memang sedikit lebih rumit daripada bahan pendam
fosfat karena penanganan dan pemanasan harus dilakukan dengan hati-hati, sebab digunakan
alkhohol yang mudah terbakar. Jika bahan pendam dipanaskan cukup tinggi, beberapa silika akan
berubah menjadi quartz dan memmberikan ekspansi tambahan. Jenis bahan pendam ini dapat
dipanaskan dari 1090oC sampai 1180oC (200oF sampai 2150oF) dan cocok dengan logam
campur high-fusing. Ekspansi pengerasannya yang minimal akan memperkecil distorsi.14

Reaksi setting bahan pendam ini terbagi atas tiga yaitu:14

I. Hydrolisa

Ethyl silika dapat dihidrolisa menjadi asam silicic, dengan pembebasan etil alkhohol:

Si (OC2H5)4 + 4H2O Si(OH)4 + 4C2H5OH

II. Pembentukan gel

Sol bercampur dengan kristobalit atau quartz, kemudian pembentukan gel berlangsung di bawah
keadaan alkali dengan pertambahan magnesium oksida. Pada tahap ini terjadi sedikit kontraksi.

III. Pengeringan

Sewaktu pemanasan terjadi kontraksi lebih lanjut dan hilangnya alkohol serta air, menyebabkan
cetakan yang terbuat dari partikel silika tersusun rapat satu sama lain.
KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN INVESTMEN MATERIAL

Setiap jenis bahan tanam masing-masing mempunyai keuntungan dan kerugian, yang ditinjau
dari sifat-sifat kimia dan fisis, prosedur pemakaian dan segi ekonomisnya. Dalam hal ini terdapat
beberapa keuntungan dan kerugian dari bahan tanam.14

I. Keuntungan Investment Material

A. Bahan Pendam Gipsum14

1. Ekspansi total dari mold biasanya cukup untuk mengimbangi besarnya kontraksi alloy emas
sewaktu pendinginan (sekitar 1,5% volume)

2. Bahan pendam yang mengandung partikel silika dan kalsium sulfat hemihidrat yang lebih
luas, menghasilkan permukaan hasil tuangan yang lebih licin.

3. Bahan pendam gipsum mudah dimanipulasi menghasilkan konsistensi adonan yang halus.

4. Sewaktu setting bahan ini dapat dikontrol dengan mudah seperti halnya pada bahan dental
stone dan gyps.

5. Bahan pendam yang telah mengeras dan poreus membantu mencegah timbulnya porositas
pada tuangan oleh karena adanya tekanan balik (back-pressure porosity).

6. Kekuatan hal ini ketika dicampur dengan perbandingan air/bubuk yang benar cukup untuk
menerima tekanan bahan alloy cair yang masuk ke dalam cetakan. Dengan alasan ini maka lebih
cenderung mempergunakan kalsium sulfat hemihidrat daripada yang kalsinet.

7. Dipergunakan pada pengecoran logam tuang emas

8. Harganya murah

B. Bahan Pendam Phospat14

1. Bahan pendam dapat dipanaskan pada suhu tinggi (1000-1100oC)

2. Bahan yang telah mengeras bertambah kuat sewaktu dipanaskan.


3. Sebagai bahan pendam dalam pekerjaan casting silver dan palladium (Ag-Pd), kronium
molybdenum (Cr-Mo) pada batas kerja gigitiruan sebagian lepasan.

C. Bahan Pendam Etil-Silikat15

1. Digunakan pada pengecoran kobalt-kromium (Co-Cr) untuk landasan gigitiruan sebagian


lepasan.

2. Bahan pendam dapat dipanaskan pada suhu yang lebih tinggi 1180oC.

II. Kerugian Investment Material15

Pada bahan pendam gipsum bahan tidak dapat dipanaskan pada suhu tinggi seperti kobalt-
kromium dimana pada suhu 1200oC terjadi reaksi antara kalsium sulfat dan silika:

CaSO4 + SiO2 CaSiO3 + SO3, gas sulfur triksida yang terbentuk dapat:1

a). Menyebabkan porositas pada tuangan

b). Turut serta dalam proses korosi tuangan

1.9 Inlay Wax

Inlay wax merupakan lilin tuang/cor , digunakan untuk membuat pola lilin inlay, mahkota
dan jembatan yang akan dicor dengan logam, yang dapat dipergunakan langsung di dalam mulut
atau dengan model .7

Komposisi yang terdapat dalam inlay wax antara lain : Campuran paraffin, Carnauba, Lilin,
Lebah, Candelila, Getah dammar,dan Zat warna7

Syarat syarat lilin inlay :7

1. Flow sekecil mungkin, maksimal 1% pada 300c

2. Thermal exp, maksimal 0,6% pada 25-370c


3. Terbakar habis, maksimal residu 0,10% pada 7000c

4. Dapat diukir tanpa melekat pada alat-alat

5. Tidak berubah bentuk pada saat dikeluarkan dari kavitas

6. Permukaan halus

7. bisa melunak dan harus homogeny

8. warna harus kontras dengan warna die atau gigi.

9. tidak mudah pecah dan mempunyai permukaan yang kasar saat dimanipulasikan

10. harus dapat dicraving hingga menjadi lapisan yang tipis sekali.

11. Tidak meninggalkan sisa(residu) dalam mould

12. harus benar-benar kaku(rigid) dan memiliki kestabilan dimensiyang baik sampai
pembuangannya

Lilin inlay ada 2 tipe (menurut ADA.S No.4) :7

1. Tipe 1, untuk pemakaian metoda direct

Syarat: suhu pelunakan tidak mengganggu vitalitas gigi, plastis pada suhu sedikit di atas
suhu mulut, mengeras pada suhu mulut.

2. tipe 2, untuk pemakaian metoda indirect

Syarat: suhu pengerasan dapat lebih rendah , mengeras pada suhu kamar

Thermal expansion pada inlay wax mengalami kenaikan 10F exp 0,02% setiap kenaikan , dan
mengalami penurunan 10F kontraksi 0,02%. 7

Distorsi pada inlay wax : terjadi karena relaksasi, karena lilin mempunyai internal stress,relaksasi
lebihcepat pada suhu lebih tinggi , pemanasan sampai 370c, stress kecil tidak terjadi distorsi
yang terjadi hanya expansi dan kontraksi.7

Sebab-sebab terjadinya distorsi pada inlay wax :7


- Menempatkan lilin pada kavitas dengan tekanan berbeda dan pada pengukiran maka
dapat terjadi stress
- Panas tidak merata,menyebabkan therm exp berbeda dan stress berbeda

- Tekanan tidak merata pada saat pendinginan mengakibatkan stress

- Penambahan lilin cai pada pola lilin yang sudah ada stress

- Selama pengukiran , sebagian molekul mengalami gangguan menyebabkan stress

Adapun usaha yang dapat dilakukan untuk mengurangi distorsi antara lain:7

- Gunakan instrument yang tajam dan sedikit dipanasi

- Pola lilin diusahakan segera dipendam

- Bila ditunda, disimpan pola pada suhu 0-50c, pada suhu rendah energy molekul
menjadi rendah.

Sediaan inlay wax :7

- Batangan berpenampang bulat , oval dan segi enam dengan 3inch , diameter 0,25inch
- Warna; biru tua dan hijau tua

Penanganan dan manipulasi inlay wax :7

1. Dilunakkan dengan sumber panas kering.( nyala api gas, alcohol maupun listrik) panas
harus stabil untuk mengurangi distorsi

2. Bila memakai nyala api, harus dibalik-balik supaya merata, kemudian dibentuk dan
ditekan kedalam kavitas ,kemudian ditahan sampai mengeras

3. Bola metoda direct, pasien diinstruksikan menggigit

4. Kelebihan dibuang, dikeluarkan untuk diperiksa adaptasi

5. Dihaluskan.

2.Proses pembuatan gigi tiruan kerangka logam


2.1 Langkah Langkah Pembuatan GTSL kerangka Logam

1. Transfer Desain

Sebelum proses pembuatan dimulai, desain harus digambar pada model kerja. Sebagai
patokan umum, warna coklat biasanya digunakan untuk kontur metal. biru untuk resin, merah
untuk rilif dan hitam untuk garis survey pada jaringan keras maupun lunak.17

2.Merekam Ulang Hubungan Rahang Survetor ( Retripoding)

Retripoding bertujuan agar tekniker dapat meniru kembali arah ini pada surveyor .17

3.Penutupan Bagian Model Kerja (Blocking Out)

Blocking Out dilakukan dengan menggunakan malam penutupan. Bila tidak ada dapat dibuat
dengan mencampur selembar base plate lunak, dengan sebatang malam inlay warna hijau,
konsistensi campuran ini tidak terlalu lunak dan tidak pula telalu keras. Daerah penutupan
harus berada dibawah garis survei dan tidak pada bagian dimana akan diletakkan ujung
lengan cengkeram.17

4.Pembuatan Rilif

Kontruksi protesa sebagian lepasan membutuhkan rilif (relief) pada berapa bagian tertentu,
biasanya yang berkaitan dengan basis. Bagian retensi basis (meshwork) harus member tempat
bagi resin mengelilinginya, karena itu bagian kerangka harus sedikit diangkat. Tinggi
pengangkatan ini menentukan tebal resin yang akan berada di bawahnya. Agar resin yang
meliputi bagian ini cukup kuat, biasanya dibutuhkan rilif sekitar 1mm. resin yang terlalu tipis
biasanya lebih mudah porus dan lemah.17

5.Duplikasi Model Kerja

Model duplikat yang dalam hal ini digunakan sebagai model Refraktori, dibuat dengan jalan
mengisi cetakan hidrokoloid dengan bahan tanam (investment material). Mula-mula sejumlah
kecil bahan tanam dituang keatas permukaan gigi dan sepanjang linggir lalu digetarkan untuk
menghilangkan gelembung udara yang terjebak. Bila adonan sudah mengeras, cetakan
hidrokoloid dapat dipotong-potong menjadi beberapa bagian, sehingga model dapat
dikeluarkan dengan mudah. Pemotongan hidrokoloid dilakukan dengan maksud supaya model
duplikat dapat keluar tanpa cacat sedikitpun. Model segera dirapikan dengan pemangkas
model (model trimmer), tanpa kucuran air dan kemudian ditempatkan dalam ruang pengering
selama 45 menit.17

6.Perakuan Model Duplikat

Model duplikat sebaiknya digunakan saat sudah benar-benar kering, Jangan sesekali
membasahkan model karena permukaan model akan menjadi basah.17

Sesudah ddikeringkan dalam tanur dengan suhu 180-200 derajat F, selama sekitar 45 menit,
model kemudian dicelup dalam beeswax cair selama 15 detik. Beeswax sendiri dicairkan
sampai mencapai suhu 280-300 derajat F. model kini ditempatkan diatas sehelai kertas
penyerap. Beberapa detik kemudian posisinya diubah, agar tidak terjadi pembekuan malam
pada suatu bagian tertentu. Pencelupan model kedalam larutan beeswax dimaksudkan agar
permukaan model menjadi halus dan tidak mudah menyerap air. Sebagai ganti beeswax dapat
pula digunakan resin.17

7.Permbuatan Pola Malam Kerangka Gigi Tiruan

Pola malam untuk kerangka gigi tiruan dapat diperoleh dalam bentuk siap pakai
(perfabrikasi). Pola seprti ini biasanya sudah di sesuaikan dengan stabilitas logam campur
tertentu dan karena itu tidak boleh ditipiskan begitu saja. Bila malam untuk pola ini dibuat
sendiri, maka stbailitas tadi akan sangat tergantung dari keterampilan sang tekniker.17

Pada tahap pertama semua pola malam untuk cengkeram dipasang lebih dahulu. Ujung pola
malam cengkeram diletakkan pada titik gerong yang sudah ditetapkan dalam desain. Lengan
ini kemudian diletakkan sepanjang gerong yang sudah dibuat sebelumnya, sampai pada posisi
sandaran oklusal.17

Pada tahap berikutnya konektor tambahan dibuat secara manual, setelah itu retensi diletakkan
dan dibentuk dari bahan siap pakai. Bagia tepinya disesuaikan dengan batas-batas yang
sebelumnya sudah dibuat pada model kerja.17
Selesai pembuatan pola malam konektor, malam profil (profil wax) tipis biasanya
ditempatkan pada batas logam-resin untuk memperoleh bentuk tepi resin yang tepat . Bagian
retensi (mesh work) diletakkan sepanjang bagian belakang logam dan dibuat untuk
penempatan elemen gigi tiruan.17

2.2 Tahap Pembuatan Gigi Tiruan Sebagian Lepasan Kerangka Logam


1. Proses Penanaman Pola Malam
Pembuatan Spru (Spruing)
Selesai pembuatan model malam kerangka, tangkai spru ditempatkan bersama-sama
saluran cor tambahan. Cetakan spru biasanya dibuat dengan pencetak spru dari plastik.
Model duplikasi difiksasi pada dasar mulut setelah pemilihan model yang sesuai. Tinggi dan
lebar cincin mufel ditentukan oleh posisi dari saluran cor tambahan. Supaya bahan tanam
dapat mengalir dan menutupi seluruh permukaan model tanpa menimbulkan gelembung
udara, perlu dilakukan penyempurnaan dengan pelapis permukaan. Bahan tanam dengan
kepekatan tinggi lalu dipoleskan dengan sikat dan sesudah itu model diisi dengan bahan
tanam sampai penuh.17
Setelah pengisian, model ditempatkan di dalam tanur pada suhu 300 oC. Tahap awal
pemanasan ini memungkinkan hilangnya cairan dari bahan tanam dan menguapnya malam
dengan cepat tanpa merusak permukaan dalam cetakan. Tahap ini berlangsung selama 30
menit. Model kemudian ditempatkan di dalam tanur yang sudah dipanaskan terlebih dahulu
dan terus dipanaskan selama 1 jam sampai mencapai 1000oC.17

2. Proses Penguapan Pola Malam


Pola malam yang telah ditanam kemudian dipanaskan secara pelan-pelan dalam
tanur dengan temperatur sampai 300oC. Tahap ini dilakukan sampai semua bahan malam
yang membentuk pola selesai menguap.17

3. Proses Pengecoran Kerangka Logam


Pengecoran segera dilakukan dalam Unit Pengecoran berfrekuensi tinggi dengan
pelelehan logam secara induksi. Pengecoran secara sentrifugal dapat dilakukan secara
otomatis atau manual dengan observasi pelelehan logam secara visual. Selesai
pengecoran, mufel didinginkan sampai suhu kamar. Bahan tanam lalu dipisahkan dari
logam campur.17

4. Proses Penyelesaian dan Penghalusan


Bahan tanam yang masih melekat pada logam coran dibersihkan sampai tuntas
dengan cara penyemburan pasir halus (sand blasting). Lapisan oksida juga dihilangkan
pada saat yang sama. Spru dipotong dari kerangka yang baru selesai dicor. Tahap
penyelesaian dikerjakan dengan bantuan alat-alat poles dari berbagai bentuk dan ukuran
kekasaran.17
Tahap penyelesain yang masih kasar ini diakhiri dengan penyemburan pasir
halus. Selesai tahap ini, barulah kerangka logam coran dicoba pada model kerja untuk
membuang hambatan yang mungkin ada. Proses pemolesan dapat dilakukan dengan tiga
tahap :17
- Pemolesan awal dengan macam-macam karet pemoles berbagai bentuk dan
ukuran.
- Pemolesan dengan rendaman elektrolitik.
- Pemolesan tahap akhir sampai benar-benar halus.
Pasta poles yang kemudian digunakan dengan sikat kasar pada mesin poles akan betul-
betul membuat kerangka logam mengkilat sesuai dengan harapan.

5. Percobaan Geligi Tiruan Malam dalam Mulut


Pemeriksaan kecekatan kerangka terhadap jaringan mulut sebaiknya dilakukan
untuk melihat kecekatan antara bagian penahan dengan permukaan gigi penyangganya
dan memudahkan penyesuaian bagian metal bila diperlukan. Kecermatan kontak basis
dapat diperiksa dengan memoleskan Pasta Indikator Tekanan pada permukaan geligi
tiruan yang menghadap jaringan mukosa. Permukaan yang mendapat penekanan
berlebihan terlihat sebagai bagian yang pastanya terhapus. Bagian ini kemudian
disesuaikan dengan jalan pengasahan.17
Untuk pemeriksaan basis metal ini, kerangka dipasang pelan-pelan ke dalam
mulut . Pasien biasanya merasakan apakah geligi tiruan sudah cekat dengan permukaan
mukosa dan gigi atau belum. Demikian pula dengan kestabilannya dalam jurusan antero-
posterior dan lateral. Bila kecekatan sudah baik, pemeriksaan dilanjutkan pada posisi dan
adaptasi komponen pendukung dengan bantuan kaca mulut dan sonde.17
Pada rahang atas
Konektor palatal harus berkontak rapat dengan jaringan dibawahnya, begitu pula
tepi posteriornya. Pada pemakaian konektor bentuk batang, periksa apakah sudah
dilekatkan pada bagian palatum keras dan posisinya sudah sesuai dengan desain. Pasien
ditanya apakah penempatan seperti ini dapat ditoleransi oleh lidah.17
Pada rahang bawah
Ada beberapa bagian atau tempat yang perlu diperhatikan, yaitu :17
a. Hubungan antara batang lingual dan mukosa jangan sampai menjadi tempat
terjebaknya makanan. Jarak antara batang dengan tepi gingiva harus cukup lebar
agar makanan tidak mudah terjebak terjebak.
b. Sambungan antara batang dan sadel tidak boleh tajam karena dapat mengiritasi
jaringan.
c. Batang labial sebagai konektor jangan sampai mengganggu gerakan jaringan
lunak di daerah sulkus pada saat fungsi dan kontaknya dengan jaringan.
d. Konektor utama yang berupa plat jangan sampai jadi jebakan makanan, sehingga
memudahkan terjadinya proses karies dan penyakit periodontal.
e. Hubungan antara konektor plat dengan gigi antagonis perlu diperiksa agar plat
tidak menutupi sebagian permukaan gigi insisif yang dapat menyebabkan
terjadinya kontak prematur dan beban berlebih pada bagian depan konektor
rahang atas.
f. Retrusi harus diperiksa untuk memastikan bahwa setiap saat geligi tiruan berada
tetap pada tempatnya.
g. Pada gigi tiruan dengan perluasan distal, perlu diperhatikan apakah kerangka di
bagian sadel dibuat rapat dengan permukaan jaringan atau dibuat suatu rilif
dengan tujuan memberi ruangan untuk bahan resin di bawah permukaan logam
kerangka.
DAFTAR PUSTAKA

1. Sakaguchi, Ronald L. 2012. Craigs Restorative Dental Materials 13th edition. Elsevier
2. Anusavice, Kenneth J. 2003. Phillips Science Of Dental Materials. 11th Ed.
ELSEVIER.
3. Chandra S, Chandra S, Chandra R. A textbook of dental materials with multiple choice
questions. New Delhi: Jaypee Brothers Medical Publishers (P) Ltd. 2000: 36 47.
4. Anusavice KJ. Phillips buku ajar ilmu bahan kedokteran gigi. Ed. 10. Alih Bahasa.
Budiman J, Purwoko S. Jakarta: EGC, 1996: 155-170
5. Anderson PC, Pendleton AE. The dental assistant. 7th ed. USA: Delmar Inc, 2001: 393-
4.
6. Noort RV. Introduction to dental materials. 3rd ed. Toronto: Mosby Elsevier, 2007: 211-
4.
7. Anusavice, KJ. Phillips science of dental materials. 11th ed. St. Louis: Elsevier Inc,
2003: 256-77.
8. Chandra. 2000. A Textbook of Dental Materials. New Delhi : Jaypee Brothers Publishers

9. Combe EC. Notes On Dental Material, 5th ed. Medical Division of Longman Group UK
Limited, New York, 1986.
10. Craig RG, Power JM, Wataha JC. Restorative Dental Material. 9 th ed. Mosby Year Book,
St. Louis, 1993
11. Carr, AB, McGivney GP dan Brown DT. 2011. Mccrackens Removable Partial
Prosthodontics. Milan: Elsevier.
12. Dental Assistants Association of Australia Incorporated. 2005. The Manual of Dental
Assisting. Australia : Elsevier.
13. Carr,Alan B. , McGivney,Glen P., Brown,David T. . McCrackens : Removable Partial
Prosthodontics 11th Edition. Elsevier Mosby. p. 340-342
14. Budiman JA. Purwoko S. Ilmu bahan kedokteran gigi. In: Juwono L, editor. Anusavice
KJ. Phillips of dental materials 10th ed. Jakarta: EGC. 2003. Pp. 396-412.
15. Shillingburg HT. Hobo S. Whitsett LD. Jacobi R. Brackett SE. Fundamental of fixed
prosthodontics 3rd ed. North Kimberly Drive: Quintessence Publishing Co, Inc. 1997. P.
365.
16. Obrien, William J. Dental materials and their selection 3rd ed. Carol stream:
Quintessence publishing Co,Inc.2002.P.259
17. AG. Hartanto,K.B Lusiana. Ilmu Gigi Tiruan Sebagian Lepasan Jilid : 2. Jakarta:
Hipokrates. 1995. Pp 379-390