Anda di halaman 1dari 6

UJIAN TENGAH SEMESTER ARSITEKTUR MODERN AT 313

Oleh : Sarah Luziani 1504114

1) SOAL : Jelaskan latar belakang lahirnya arsitektur Modern. Kondisi apa yang
membentuk karakter arsitektur Modern yang anti sejarah, mengutamakan fungsi, minimalis, dan
menyukai penggunaan geometri dasar.

Arsitektur modern dilatarbelakangi revolusi industri pada tahun 1750-1820/1840 yang


menyebabkan perkembangan di bidang teknologi dan juga ilmu pengetahuan. Pada masa revolusi
industri, bahan bahan material bangunan semakin bervariasi : terutama ditemukannya beton,baja,
dan juga kaca dan sebagainya. Maka semenjak itu tercetuslah ide bahwa bangunan harus sejalan
dengan fungsi penghunian, artinya bangunan harus tepat guna sesuai dengan fungsi utamanya.
Sekitar tahun 1860-an dibangunnya Crystal Palace di Eropa, sebagai suatu reaksi akibat
ketidak puasan akan gaya arsitektur klasik dankombinasinya pada abad 18. Crystal Palace ini
mengakibatkan pertumbuhan Arsitektur Modern selanjutnya. Sedangkan di Amerika, gaya ini mulai
muncul sekitar tahun1880-an. Akibat adanya berbagai gagasan baru, salah satunya adalah adanya
peran teknologi dalam perancangan bangunan yaitu penggunaan bahan-bahan baru seperti
beton,besi, baja, kaca, dan sebagainya, mulailah muncul berbagai macam struktur yang sekaligus
mempengaruhi bentuk-bentuk bangunan yang sebelumnya tidak ada.
Memasuki abad 20, terlebih pascaperang dunia kedua, terjadi lonjakan kecepatan dalam
pembangunan dan perhitungan efisiensi biaya secara matang demi memenuhi kebutuhan hunian
layak dan siap pakai.
Para arsitek modern merealisasikan ungkapan less is more atau form follow function ke
dalam bentuk bangunan baru .
Kemudian pada sekitar tahun 1920-an muncullah suatu periode yang disebut dengan Periode
Heroic , dimana dimasa itu merupakan jaman penekanan ego pribadi, selain itusudah berkurangnya
ornamen-ornamen yang menghiasi bangunan, namun ornamen-ornamen disini berfungsi sebagai
pemberi status, fungsi dan diletakkan di tempat-tempattertentu. Sehingga kesimpulannya adalah
bahwa di masa ini telah terjadi penyederhanaanornamen-ornamen. Di sini massa-massa bangunan
juga dibuat ekspresif namunmenggunakan bahan-bahan pabrik sehingga mempunyai ekspresi yang
khas contohnyapenggunaan bentuk-bentuk melengkung dan skylight .
Arsitektur modern, seperti yang terwujud melalui apa yang kemudian disebut International Style
, secara resmi diluncurkan oleh Weimar School, kemudian dikenal sebagai Sekolah Bauhaus , Walter
Gropius di bawah (1883 -1969) pada tahun 1919 . Itu ideologi yang koheren , tubuh yang kuat dari
ide-ide tentang disiplin arsitektur, pemahaman mengagumkan dari filosofi desain baru, dan
pernyataan yang jelas dari fungsi sosialnya . Itu utopic , purist , idealis , dan elitis . Prinsip -prinsipnya
yang nalar dan logika . Form mengikuti fungsi adalah logonya . Ini memiliki kelompok brilian juru
bicara di kepala Walter Gropius dan Mies Van der Rohe (1896 -1969) di Jerman , Jacobus Oud di
Belanda , dan Le Corbusier (1887-1966) di Perancis . Philip Johnson (lahir 1906) bertanggung jawab
untuk evolusi American.
4) SOAL : Jelaskan akar munculnya De Stijl dan inovasi apa yang dibawanya (sertai dengan
gambar dengan keterangan nama bangunan, arsitek, dan lokasi). Jelaskan pula mengapa De Stijl
tidak berkembang luas.

Aliran De Stijl muncul setelah pecah Perang Dunia I (1914 1818). Ketika itu, Belanda
menyatakan diri sebagai negara netral, sehingga Belanda menarik pulang senimannya yang berada
di Paris dan tidak diperbolehkan keluar dari Kerajaan Belanda.

Para seniman berkumpul di studio milik Theo van Doesburg di Leiden, Belanda. Para seniman
menginginkan pembaharuan dalam dunia seni, memimpikan sebuah keharmonisan yang baru pada
kondisi dunia yang kacau. Akhirnya mereka menghasilkan De Stijl, melahirkan aliran baru dengan
konsep abstraksi sederhana yang mengutamakan keharmonisan (keseimbangan), universal. Lalu
mereka sepakat menerbitkan majalah De Stijl pada tahun 1917.

Tahun 1917-1931 merupakan periode awal De Stijl ditandai dengan lahirnya Neoplastisisme,
yang dikembangkan oleh Piet Mondrian. Pada saat itu, para seniman De Stijl mencoba

1
mengekspresikan keidealan dan keharmonisan dengan mengajukan abstraksi dengan bentuk dan
warna yang sederhana. Terlihat dari ciri utama De Stijl yang memakai warna primer yaitu merah, biru,
dan kuning serta memadukan garis vertikal dan horizontal.

Inovasi dari De Stjil yakni Karya-karya De Stijl menolak bentukan simetri dan mencoba
mencapai keseimbangan estetis dengan sebuah perlawanan . Elemen-elemen tersebut dalam
gerakan ini memberikan pengertian lain dari kata stijl: "sebuah tonggak, tiang atau penyokong".

Contoh karya 2D De Stijl


Sumber : https://suhuichanyy.wordpress.com/2015/03/13/150/, diakses pada 23 November 2017

Menurut saya, De Stijl tidak berkembang keseluruh dunia dikarenakan De Stijl sendiri yang
pada dasarnya adalah karya seni lukis . Dan juga kematin dari Theo menyembabkan De Stijl tidak
berkembang jauh ke seluruh dunia.

Setelah sukses menjadi seni lukis yang menarik perhatian pada masa itu, De Stijl
dikembangkan menjadi bangunan Arsitektur bangunan pada 1924 bangunan Rietveld Schrderhuis
oleh Gerrit Rietveld.

Sumber : https://www.flickr.com/photos/fransall/3330856759, Diakses pada 23 November 2017

Salah satu karya bangunan De Stijl yang paling terkenal adalah Rietveld Schrderhuis di
Utrecht ini sehingga dijadikan World Hertiage oleh UNESCO pada tahun 2000, dikarenakan
merupakan ikon gerakan modern dalam seni bangunan dan merupakan karya kreativitas yang luar
biasa De Stijl pada zamannya.

2
6) SOAL : Apa yang dimaksud dengan langgam International Style? Apa yang
melatarbelakangi kemunculannya? Mengapa International Style dianggap sebagai langgam utama
dalam arsitektur Modern? Sebutkan 3 arsitek yang mengikuti langgam ini beserta gambar contoh
karyanya (sertai dengan keterangan nama bangunan).

Gaya internasional adalah gaya arsitektur besar yang muncul pada 1920-an dan 1930-an,
masa-masa pembentukan arsitektur modernis. Istilah ini berasal dari judul buku karya Henry-Russell
Hitchcock dan Philip Johnson yang ditulis untuk mencatat International Exhibition of Modern
Architecture yang diadakan di Museum of Modern Art di New York City tahun 1932. Buku itu
mengidentifikasi, mengategorikan dan memperluas karakteristik umum tentang modernisme di
seluruh dunia. Hasilnya, fokus lebih diperdalam pada aspek gaya modernisme. Tujuan Hitchcock dan
Johnson adalah menetapkan gaya pada masa itu yang akan membentuk arsitektur modern.

Prinsip-prinsip desain baru yang International Style dijagokan dapat dikurangi menjadi empat :
( 1 ) Penekanan pada volume datang untuk menggantikan massa dalam desain bangunan .
( 2 ) Keteraturan dan tidak simetri aksial menjadi perangkat pemesanan .
( 3 ) Fokus visual yang pada artikulasi permukaan daripada dekorasi .
( 4 ) Dekorasi sewenang-wenang yang dilarang .
Tujuan dan prinsip-prinsip International Style yang menganut pertama mesin usia estetika :
penekanannya adalah pada logika , teknologi , sirkulasi , peralatan mekanik , kontrol mekanik , dan di
atas semua struktur mekanik .
Prinsip-prinsip desain yang logika dan fungsi; prinsip sosial adalah bahwa prinsip-prinsip
desain ini akan mengarah pada tatanan sosial baru . Dari sudut pandang sejarah pada akhir abad ke-
20 , jelas bahwa baik kejelasan prinsip-prinsip desain , atau fungsionalis dan filosofi utopis , maupun
temperamen memberontak kali akan cukup untuk menempa arsitektur modern menjadi benar-benar
International Style bangunan jika teknologi dan modal perusahaan belum bergerak ke arah produksi
massal dan belum mencari mode lebih ekonomis konstruksi dan pasar yang lebih besar . Kemajuan
baru dalam teknik dan bahan bangunan, kebutuhan untuk perencanaan skala besar , dan sifat
menghambat estetika usia mesin (yaitu, geometri garis lurus dan sudut yang tepat ) didikte untuk
sebagian besar estetika formal Internasional Style.
International Style dijadikan langgam utama karena menghasilkan bentuk beradaptasi terhadap
eksploitasi komersial dan hukum pasar real estat .
Tokoh Arsitektur yang menggunakan langgam International Style :
1. Philip Cortelyou Johnson

Peran : Menulis karya International Style di International Exhibition of Modern Architecture yang
diadakan di Museum of Modern Art di New York City tahun 1932.
Karya :
a. Johnson House at Cambridge, "The Arch Street House", Cambridge, Massachusetts (1942
1943)

3
Johnson House at Cambridge

Sumber : http://rurucoret.blogspot.co.id/2008/12/architecture-modern.htm, Diakses pada 23 November 2017

2. Ludwig Mies van der Rohe


Jika dibandingkan dengan kegagalan sejumlah proyek para arsitek modern lainnya, rancangan
van der Rohe memang memiliki banyak kelebihan dalam hal penggunaan bahan bangunan dan
komposisinya seperti kaca, baja, air, vegetasi, serta bebatuan yang indah termasuk marmer dan
travertine. Arsitek penerima salah satu penghargaan paling tinggi, Order Pour le Mrite pada 1959 ini
juga memiliki ambisi untuk menciptakan bahasa arsitektural baru yang tepat digunakan sebagai
representasi era baru teknologi dan produksi.

Karya :

a. Martin Luther King Jr. Memorial Library

Martin Luther King Jr. Memorial Library


Sumber : http://rurucoret.blogspot.co.id/2008/12/architecture-modern.html, Diakses pada 23 November 2017

4
3. Charles M.goodman

a. Apartemen Hickory Cluster, reston, Virginia

Sumber : http://www.arsigraf.com/2015/10/langgam-arsitektur-modern-international.html,
Diakses pada 23 November 2017

8) SOAL : Apa yang dimaksud dengan kredo Less is More? Siapa yang mencetuskannya dan
merupakan reaksi terhadap apa/siapa? Berikan contoh gambar karya arsitek yang merefleksikan
kredo ini (disertai dengan keterangan nama bangunan, arsitek, lokasi, dan tahun) dan jelaskan
bagaimana karya tersebut mencerminkan kredo ini.

Setelah Arsitektur Modern konsisten untuk terus mengutamakan fungsi dibandingkan bentuk.
Munculah Less is More yang berarti mengurangi ornamen ornamen yang tidak dibutuhkan, dan juga
bentukan bentukan yang menghasilkan tempat yang kurang fungsional pada ruang.
Mies Van der Rohe dan Le Corbusier yang merupakan penemu kredo Less is More, dan
mereka sukses melahirkan karya karya yang bergaya modernisme dan minimalism.
Arsitektur menurut Mies Van der Rohe adalah semangat dan keinginan untuk menerjemahkan
zaman kedalam ruang esensi dari teknologi modern, merupakan bagian penting yang harus
bermakna dalam karya arsitektur. Hal ini terungkap karena pemikirannya bahwa teknologi dalah
ungkapan intelektualitas manusia modern dan teknologilah yang mendominasi kecendrungan
mendatang. Pada sekitar tahun 1919 Mies Van der Rohe mencurahkan perhatiannya untuk
mempelajari masalah modern design, setelah sebelumnya memakai gaya neo classic.

Tiga tema pokok dalam rancangan adalah :


1. Pengaruh kaca sebagai pelindung.
2. Penekanan bangunan dengan arah horizontal.
3. Pengembangan bangunan sesuai dengan fungsi.

5
Karya Mies Van Der Rohe yang memiliki kredo Less is More :

German PavilIon International Exhibition di Barcelona (1929)

German PavilIon International Exhibition


Sumber : http://composition-x.blogspot.co.id/2014/04/ludwig-mies-van-der-rohe-german.html, Diakses 23 November
2017

Denah German Pavillion


Sumber : http://www.moderndesign.org/2012/03/mies-van-der-rohe-barcelona-pavilion.html, Diakses 27 November 2017

Refleksi Kredo Less is More :


Material : Kaca, baja dan empat jenis marmer (travertine Romawi, marmer hijau Alpine,
marmer hijau kuno dari Yunani dan onyx emas dari Pegunungan Atlas) . Kaca yang besar
mencerminkan bangunan yang luas , dan juga bersih. Kaca yang besar juga menjadikan bangunan
ini terlihat lebih ornamentless
Kursi Barcelona: Mies van der Rohe merancang sebuah kursi, terutama untuk Paviliun, yang
terdiri dari profil metalik kulit yang selama bertahun-tahun telah menjadi ikon desain modern.
Bentuk : Bentuk dari paviliun ini sangat terlihat geometris dan rasional. Serta memiliki sudut
sudut 90o di sisi sisinya. Dilihat dari denahnya, German Pavillion ini memiliki flowing space ,
pembagian ruangnya menggunakan dinding partisi sehingga ruangan yang didesain menjadi fleksibel
dan digunakan benar benar sesuai fungsi yang diinginkan pada saat itu.