Anda di halaman 1dari 2

AKIBAT KEKURANGAN MINERAL MAKRO

Mineral makro terdiri atas Natrium (Na), Klor (Cl), Kalium (K), Kalsium (Ca), Fosfor (P),
Magnesium (Mg) dan Sulfur (S).

Kekurangan natrium dapat menyebabkan kejang, apatis dan kehilangan nafsu makan.
Kekurangan natrium dapat terjadi sesudah muntah, diare, keringat berlebihan dan bila
menjalankan diet yang sangat terbatas dalam mengonsumsi natrium.

Dalam keadaaan normal kekurangan klor jarang terjadi. Kekurangan hanya bisa
terjadi oleh kesalahan manusia. ASI lebih banyak mengandung klorida dibanding dengan
susu sapi. Bila klorida tidak ditambahkan dalam pembuatan susu formula bayi, maka akan
terjadi kekurangan klor yang dapat membawa kematian. Kekurangan klor dapat terjadi
muntah-muntah, diare kronis dan keringat berlebihan.

Kekurangan kalium karena makanan jarang terjadi sepanjang seseorang tersebut


cukup memakan sayur dan buah segar. Kekurangan kalium dapat menyebabkan lemah, lesu,
kehilangan nafsu makan, kelumpuhan, mengigau dan konstipasi.

Kekurangan kalsium yang terjadi pada masa pertumbuhan dapat menyebabkan


gangguan pertumbuhan. Kekurangan kalsium dapat menyebabkan tulang kurang kuat, mudah
bengkok dan rapuh. Dapat menyebabkan penyakit osteoporosis atau tulang menjadi rapuh
dan mudah patah, osteomalasia yang juga dinamakan riketsia yang pada orang dewasa dan
biasanya terjadi karena kekurangan vitamin D dan ketidakseimbangan konsumsi kalsium
terhadap fosfor. Kadar kalsium darah yang sangat rendah dapat menyebabkan tetani atau
kejang.

Kekurangan fosfor jarang terjadi, karena fosfor banyak ditemukan pada makanan.
Kekurangan fosfor terjadi pada penderita yang kehilangan banyak cairan melalui urin.
Kekurangan fosfor menyebabkan kerusakan tulang. Gejalanya adalah rasa lelah, kurang nafsu
makan dan kerusakan tulang. Bayi prematur juga dapat menderita kekurangan fosfor, karena
pembentukan tulang yang cepat sehingga kebutuhan fosfor tidak dapat dipenuhi oleh ASI.

Kekurangan magnesium karena makanan jarang terjadi. Kekurangan magnesium bisa


terjadi pada kekurangan protein dan energi serta sebagai komplikasi penyakit-penyakit yang
menyebabkan gangguan absorpsi dan atau penurunan fungsi ginjal, endoktrin, terlalu lama
mendapat makanan tidak melalui mulut. Kekurangan magnesium berat dapat menyebabkan
kurang nafsu makan, gangguan dalam pertumbuhan, mudah tersinggung, gugup,
kejang/tetanus, gangguan sistem sataf pusat, halusinasi, koma dan gagal jantung.

Kecukupan sehari sulfur tidak ditetapkan dan hingga sekarang belum diketahui
adanya kekurangan sulfur. Seseorang tidak akan kekurangan sulfur apabila mengkonsumsi
makanan yang mengandung protein.

Buku Sunita