Anda di halaman 1dari 7

Hal 128

Jalur las akar (stringer bead).cacat ini sering di salah tafsirkan sebagai slag line atau undercut akar yang
kecil/dangkal.secara skematis cacat tersebut tampak pada sketsa penampang di bawah ini.walaupun
kecil cacat jenis ini dianggap cacat yang sangat berbahaya karena menyebabkan keraguan dalam
menginterprestasikannya,sedang resiko terhadap kelangsungan umur sambungan amat besar karena
retak retak tersebut di dalam masa operasinya dapat berkembang sedemikian rupa sehingga dapat
menghancurkan sambungan las tersebut. Cara perbaikannya hanyalah dengan memotong keseluruhan
bagian las yang terkena dan mengganti baru sambungan las tersebut dengan pengelasan dan radiografi
kembali sesuai prosedur yang telah di setujui (lihat gambar 28 i)

Retak melintang internal (internal transverse crack). Cacat ini berupa garis-garis yang tidak lurus (yang
tampak sebagai akar rambut) yang melintang jalur las. Secara skematis dapat dilihat pada sketsa berikut
ini. Cacat ini adalah cacat paling berbahaya di antara jenis cacat las berbahaya lainnya, karena retak ini
menunjukkan adanya tegangan-tegangan yang sangat besar yang bekerja pada sambungan las yang
tidak tertahnkan oleh sambungan las tersebut. Hal ini dapat berarti gaya-gaya yang bekerja melebihi
kemampuan sambungan las atau desain sambungan yang salah atau telah terjadi proses pelemahan
struktural di dalam bahan las (crystal growth). Jenis cacat ini mutlak di tolak dan perbaikannya harus
dilaksanakan dengan persiapan yang teliti mengingat kerusakan bukan hanya menyangkut sambungan
las saja namun juga menyangkut bahan dasar yang disambung. Persiapan perbaikan mencakup
penyelidikan atas sebab-sebab terjadinya keretakan dan cara-cara penanggulangannya agar hal serupa
tidak terjadi lagi.(lihat gambar 28 j)

Hal 127

Pengelasan lintas panas (hot pass) atau pengelasan kedua terlal rendah sehingga tidak dapat mencair
secara sempurna permukaan las pertama, yang berakibat tertinggalnya sisa-sisa kerak di dalam bahan
las yang membeku. Kejadian ini dapat pula terjadi pada jalur-jalur las lainnya sehingga sisa-sisa kerak
tersebut dapat tersebar di seluruh daerah jalur las dalam segala bentuk dan ukurannya. Jika hal ini
terjadi maka di dalam film x-ray akan tapak sebagai noda-noda hitam yang bentuknya tidak beraturan
dengan ukuran besar kecil dan tersebar di seluruh permukaan imagi jalur las. Tingkat-tingkat
penerimaan dan penolakan jenis cacat ini akan di uraikan di belakang.(lihat gambar 28 s)

Retak Akar Memanjang(Longitudinal Root Crack)-1. Cacat ini tampak sebagai garis memanjang jalur las
yang tidak lurus dan kadang-kadang tampak sangat samar-samar/kurang jelas. Leta pada umumnya di
daerah akar las, namun dapat pula di tempat-tempat lainnya seperti daerah terimbas panas (heat
affected zone) atau daerah fusi(fusion zone). Cacat ini disebabkan oleh ketidakmampuan bahan las atau
bahan dasar menahan tegangan dalam bahan dan gaya-gaya yang bekerja terhadap sambungan las.
Ketidakmampuan penahan tersebut dapat terjadi karena besarnya tegangan/gaya atau karena kondisi
struktur bahan yang melemah/berubah lemah akibat terjadinya perubahan kristal (crystal growth). Jenis
cacat ini sanga berbahaya karena dapat berkembang secara cepat dan catasthropis/fatal, jadi bukan
hanya harus di buang/digauge menyeluruh dari lapisan teratas (caping) hingga akar las di lokasi retak,
namun juga harus diselidiki sebab-sebab terjadinya keretakan untuk menghindarkan terulangnya
peristiwa serupa diwaktu-waktu mendatang.(lihat gambar 28 e)

Retak Akar Memanjang (Longitudinal Root Crack)-2. Cacat ini berupa garis hitam samar-samar dan tidak
lurus yang terletak di dalam daerah

Hal 125

Undercut

Undercut Akar (Root Undercut)-1. Jenis cacat ini didalam film x-ray tampak sebagai suatu perbedaan
imagi yang kontras/nyata dan relatif lurus (biasanya terletak di tengah-tengah jalur las). Pada sketsa
penampang sambungan las tampak jelas sebab cacat tersebut di atas, yakni cara
penyetelan/pemasangan yang tidak tepat (misalign/offset). Cacat ini dalam kondisi operasi di mana pipa
mengandung zat yang reaktif/mudah berkarat, akan memprakasai serangan karat yang dimulai pada
sudut cekukan di sisi akar las yang offset. Jenis cacat ini sedikit banyak akan mengurangi kekuatan
sambungan las tersebut. Cacat ini lazim pula disebut mismatch with lack of penetration (penyetelan
kurang tepat dengan pengisian kurang) lihat gambar 28 a.

Undercut Akar (Root Undercut)-2. Jenis undercut ini sebenarnya sama dengan undercut akar-1, namun
berbeda penyebabnya. Cacat ini
Hal 124

3. Cacat internal(di dalam bahan las atau bahan induk)

Jenis-jenis kesalahan pengisian yang tidak dapat dilihat engan mata, hanya dapat dideteksi dengan
menggunakan radiography dan ultrasonik. Cara-cara mendeteks kesalahan las secara terinci akan di
jelaskan pada jilid berikutnya. Adapun jenis-jenis kesalahan tersebut adalah seagai berikut:

a. Undercut
b. Slag lines (wagon track)
c. Internal longitudinal crack
d. Internal transverse crack
e. Incomplete penetration
f. Incomplete fusion
g. Internal porosity
h. Blow hole
i. Root concaving
j. Surface concaving
k. Fault of junction
l. Root high low
m. Aligned porosity
n. Excessive penetration
o. Interpass cold lap
p. Heavy metal inclusion

A. Undercut. Adapun penyebab undercut adalah:


1. Terlalu tingginya arus pada lajur las terakhir (caping) sehingga melebihi jumlah maksimum
yang diizinkan, akibatnya suhu terlalu tinggi dan melumerkan bahan dasar di sekitar pinggir
kumpuh dan membentuk parit.
2. Suhu metal sudah terlalu tinggi sebelum pengelasan lajur akhir di mulai, sehingga waktu
capping di laksanakan, bahan dasar sekitar kampuh langsung melumer.
3. Ayunan elektroda yang tidak penuh, sehingga sebagian sisi kampuh kurang/tidak terisi bahan
las sepenuhnya.
4. Penyetelan yang tinggi rendah sehingga menyulitkan pengisian kampuh, akibatnya sebagian
tepi kampuh kurang/tidak terisi bahan las sepenuhnya.

Undercut ini memperlemah kekuatan sambungan sehingga harus di isi kembali dengan las, dengan
cara stringing (las satu lajur dengan electroda tidak diayun).
Hal 129

Kurang Penetrasi (Incomplete Penetration). Cacat ini tampak sebagai garis lurus yang kadang-kadang
lebar kadang-kadang agak sempit (selebar celah antara bevel/sisi kampuh yang disiapkan oleh
pemasang/penyetel/fitter) untuk pengelasan pertama. Garis tersebut pada film x-ray bewarna gelap dan
terletak di tengah-tengah jalur las. Cacat ini disebabkan oleh kurangnya penetrasi sewaktu pengelasan
pertama atau terlalu tingginya posisi elektroda. Cacat ini juga dapat disebabkan oleh terlalu rapatnya
celah antara bevel dan terlalu rendahnya arus pengelasan pertama. Cacat ini tidak dapat diterima atau
ditolerir, oleh karenanya harus digauge/dibuang dan di las kembali diperiksa ulang guna meyakinkan
bahwa perbaikan telah dilaksanakan dengan memuaskan. (lihat gambar 28 k)

Fusi Tidak Baik (Lack of Side Wall Fusion/Incomplete Fusion. Gejala cacat ini tampaknya pada film x-ray
mirip dengan cacat lipatan

Hal 130

Dingin antarlintas las, yakni berupa satu atau dua deret bintik-bintik warna gelap yang terletak pada
garis yang relaif lurus. Bahayanya kadang-kadang indikasinya demikian samar-samar,sehingga mengecoh
pihak inspektor dalam menginterprestasikannya. Caat ini disebabkan oleh tidak berfungsinya bahan las
dengan dinding kampuh sehingga sambungan las praktis tidak berkekuatan (berfungsi) menyambung
lagi dengan sempurna. Ketidak sempirnaan fusi antara bahan penyambung (bahan las) dengan bahan
dasar disebabkan oleh beberapa hal, yakni:

1. Kampuh kotor oleh minyak, cat dan bahan-bahan lain yang mementahkan fusi.
2. Ayunan elektroda sewaktu pengelasan terlalu pendek sehingga tidak menyentuh salah satu atau
kedua dinding kampuh.
3. Arus salah satu pass terlalu rendah sehingga tidak cukup untuk mencairkan dinding kampuh
dengan sempurna.
4. Suhu bahan dasar terlalu dingin sehingga suhu pengelasan terserap habis dan tidak mampu
mencairkan dinding kampuh. Cacat ini mutlak ditolak. Perbaikan harus dilaksanakan secara
menyeluruh dengan terlebih dahulu membuang las yang lama. Pengelasan perbaikan harus
benar-benar sesuai dengan spesifikasi las yang telah ditentukan untuk jenis sambungan
tersebut. (lihat gambar 28 r)
Keropos (Internal Porosity). Cacat ini berupa butir-butir berwarna gelap dengan bentuk bundar yang
terdapat sepanjang jalur las. Keadaannya dapat terpisah-pisah atau berkelompok (lihat gambar 28 I). Hal
ini disebabkan oleh terperangapnya gelembung-gelembung gas sewaktu cairan las membeku.
Gelembung-gelembung gas tersebut berasal dari bintik-bintik embun/air yang terurai karena suhu las
yang sangat tinggi menjadi gas H2 dan O2. Akibatnya sambungan las menjadi keropos an karenanya
kekuatan melemah. Tingkat-tingkat kerawanan dan batas-batas penerimaanya (acceptale limitation)
dapat dibaca pada uraian selanjutnya. Cacat ini disebabkan oleh kelembaban yang terjadi sewaktu
pengelasan dilaksanakan yang berasal dari kampuh yang basah/lembab, elektroda yang basah/
lembab,terhembus angin lembab sewaktu pengelasan atau hal-hal lain sebagai penyebabnya yakni
adanya lapisan cat/minyak pada kampuh sehingga menguap menjadi gas dan atau lapisan
seng/galvanize yang juga akan menguap/menimbulkan gas oleh suhu las yang sangat tinggi tersebut.

Parositas Berkelompok

Parositas Tersebar

Terbakar Tembus (Burnt Through/Blow Hole). Cacat ini tampak sebagai noda-noda besar di tengah-
tengah jalur las berwarna gelap satu-satu pada jarak tertentu. Secara skematis dapat dilihat pada sketsa
penampang gambar 28g. Cacat ini disebabkan oleh menetesnya bahan las melewati akar kampuh pada
suatu saat tertentu akibat terlalu dalamnya letak ujung elektroda (penetrasi) selama sesaat saja (tidak
terus menerus). Sebenarnya cacat ini mirip dengan cacat akar cekung terjadinya hanya sesaat sehingga
cacatnya pun terdapat pada satu titik saja. Cacat ini sebaiknya diperbaiki dengan gauging sampai ke
dasar las kemudian diisi kembali. Radiografi ulang untuk meyakinkan bahwa perbaikan telah terlaksana
dengan baik.

i. Akar Cekung ( Root Concavity). Cacat ini tampak sebagai jalur lebar warna gelap tepat pada
letak akar las didalam film x-ray. Aadapun secara penampang tampak pada sketsa gambar
28h. Cacat ini disebabkan oleh terlalu tingginya arus pengelasan akar las atau terlalu
panasnya suhu bahan dasar atau terlalu lambatnya kecepatan pengelasan akar sehingga
bahan las sempat menetes sebelum membeku sehingga mengakibatkan cekungan
sepanjang akar las hingga kondisi pengelasan membaik kembali. Cacat ini sebaiknya
dipotong dan dilas kembali karena cacat ini memperlemah sambungan las.

j. Surface Concaving. Penyebab concaving adalah kekurangan pengisian pada jalur las terakhir sehingga
permukaan jalur tampak cekung. Jenis kesalahan ini agak memperlemah sambungan las sehingga perlu
diperbaiki dengan mengisi jalur yang cekung tersebut dengan las (sebaiknya cara dan tukang lasnya
sama dengan terdahulu) lihat gambar 28i.

k. Deposisi Akar yang Salah (Faulty Root Deposition/ Fault of Junction). Cacat ini pada film x-ray tampak
sebagai noda-noda hitam pada jalur pengelasan awal yang melintang imagi las akar (lihat gambar 28g).
Hal ini disebabkan oleh pencairan elektroda yang tidak tetap sewaktu pengelasan pertama yang
mungkin disebabkan oleh tidak lancarnya aliran listrik pengelasan atau semata-mata kesalahan tukang
las sewaktu mendepositkan bahan las pertama. Cacat ini harus dikoreksi dengan gauging hingga tercapai
kesalahan tersebut guna dibuang dan diisi kembali dengan benar.
l. Akar Tinggi Rendah (Root High Low). Jenis cacat ini tampaknya pada film x-ray hampir mirip dengan
undercut akar yakni berupa perbedaan imagi yang kontras/nyata antara dua bagian memanjang jalur las
namun tidak merupakan garis lurus sebagai halnya undercut akar. Pada sketsa penampang sambungan
las tampak jelas penyebab akar tinggi rendah ini, yakni cara penyetelan yang tidak tepat
(misalign/offset). Perbedaannya dengan undercut akar hanyalah terletak pada posisi pengisian kampuh
dengan bahan las. Pada undercut akar pengisisan kampuhnya agak berat sebelah, sedang pada akar
tinggi rendah pengisian kampuhnya seimbang. Akibatnya akan terjadi turbulensi di akar las tersebut
yang mengawali terjadinya erosi pada lason. (lihat gambar28c)

m. Akar Las Keropos (Root Pass Aligned Porosity). Cacat ini dalam film x-ray tampak sebagai sederetan
bintik-bintik besar kecil berwarna gelap di tengah-tengah jalur las sepanjang daerah akar las. Deretan
tersebut dapat tungggal maupun lebih dari sebuah seperti tertera pada gambar 28m. Cacat ini jika
terjadi hanya di sebuah titik tertentu saja mungkin masih dapat ditolerir, namun jika memanjang
keseluruh jalur las pertama maka hal ini tidak dapat diterima. Perbaikan harus dilaksanakan secara total/
menyeluruh dengan membongkar keseluruhan bahan las yang telah didepositkan. Cacat ini disebabkan
oleh keadaan basah/lembab sewaktu pengelasan pertama. Kelembaban dapat berada pada kampuh
atau elektroda atau pada cuaca sewaktu pengelasan. Gas pelindung (argon atau CO2) yang basah
dengan uap air dapat pula menyebabkan jenis cacat ini.

n. Penetrasi Berlebih (Excessive Penetration). Cacat ini tampak sebagai bagian yang memutih secara
nyata di tengan-tengah dan disepanjang jalur las. Hal ini disebabkan oleh berlebihnya bahan las yang
diisikan ke dalam akar kampuh sewaktu pengelasan pertama (stringer bead). Ditinjau dari kekuatan
kontruksi, cacat ini tidak ada pengaruhnya bahkan dapat dikatakan memperkuat sambungan las, namun
jika ditinjau dari segi pengoperasian pipa, khususnya untuk multi product transfer pipa (pipa
transportasi produk ganda), dimana antar produk yang berbeda tersebut dibatasi oleh beberapa pig
(bola karet penyekat), maka cacat ini dapat merusak bola karet tersebut dan akibatnya produk-produk
tadi dapat tercampur satu sama lain sehingga terjadi kontaminasi spesifikasi produk (lihat gambar 28f)

o. Lipatan Lipatan Dingin antar-Lintas Jalur (interpass Cold Lap). Cacat ini pada film x-ray sepintas
tampak sebagai gejala keropos atau porositas yang tersebar berupa bintik-bintik berwarna gelap agak
samar-samar yang berderet pada suatu deret yang relatif lurus. Biasanya terletak di pinggir imagi jalur
las pada film. Walaupun tampaknya hanya berupa bintik-bintik kecil dan samar-samar saja, namun
gejala ini dapat mengecoh inspektor, karena bintik-bintik kecil yang samar-samar tersebut sebenarnya
adalah gejala dari kerusakan berupa tidak menyatunya jalur-jalur las (weld pass) akibat pembersihan
kerak yang kurang sempurna dan arus pengelasan yang terlalu rendah. Adapun bahaya yang dapat
ditimbulkan oelh jenis cacat ini hampir sama dengan jenis cacat keretakan karena pada hakekatnya
lipatan dingin juga dapat dianggap sebagi keretakan (dapat berkembang/progressive). Cacat ini mutlak
ditolak dan harus dibuang untuk diperbaiki kembali mulai dari awal dengan cara yang benar, yakni
dengan menaikkan arus pengelasan sehingga suhu antarlintasan cukup untuk menghasilkan fusi yang
sempurna. (lihat gambar 28 t)
Hal gk keliatan foto terakhir

Disebabannya oleh terlalu panasnya suhu pengelasan akar las karena arus las yang terlalu tinggi atau
karena suhu badan yang terlalu panas. Suhu bahan terlalu panas akibat pengelasan yang terlalu
lama/panjang tanpa pendinginan sejenak (cooling interval) atau karena laju pengelasan akar terlalu
pelan. Jenis cacat ini berakibat sama dengan undercut akar-1. Gejalanya berupa garis memanjang di
sekitar pinggir posisi akar las pada film x-ray. Hal ini disebabkan oleh mencairnya sisi akar kampuh
sebelum waktunya. (lihat gambar 28 b)

Jalur Kerak (Slag Lines/wagon Track). Cacat in berupa dua jalur garis warna gelap yang tidak lurus pada
film x-ray yang terletak di daerah las pertama (di sepanjang sisi-sisinya). Hal ini disebabkan oleh tiga hal,
yakni: 1. Arus pengelasan pertama yang terlalu rendah sehingga bentuk arus las pertama cembung. 2.
Pembersihan kerak yang kurang sempurna karena bentuk jalur yang cembung tersebut di atas. 3. Arus