Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN PRATIKUM

PETROGRAFI

BATUAN BEKU FRAGMENTAL

Disusun Oleh:
Muhammad Wafi Fanani
21100117130037

LABORATORIUM PALEONTOLOGI, GEOLOGI FOTO


DAN GEOOPTIK
DEPARTEMEN TEKNIK GEOLOGI
UNIVERSITAS DIPONEGORO

SEMARANG
April 2019
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum Petrografi, acara Batuan Beku Fragmental yang disusun


oleh Muhammad Wafi Fanani telah disahkan pada :
hari :
tanggal :
waktu :
sebagai tugas praktikum matakuliah Petrografi

Semarang, April 2019


Asisten Acara Praktikan

Fathoni Tri K Muhammad Wafi Fanani


21100115120023 21100117130037

i
DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan ............................................................................................... i


Daftar Isi ................................................................................................................ ii
Daftar Tabel.......................................................................................................... iv
Daftar Gambar .......................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Maksud .........................................................................................................1
1.2 Tujuan ..........................................................................................................1
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ..................................................................1

BAB II HASIL DESKRIPSI


2.1 Preparat Kode F2..........................................................................................3
2.2 Preparat Kode F10........................................................................................7
2.3 Preparat Kode F5........................................................................................11
2.4 Preparat Kode F3........................................................................................15
2.5 Preparat Kode F6........................................................................................19
2.6 Preparat Kode F9........................................................................................23

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Preparat Kode F2........................................................................................27
3.2 Preparat Kode F10......................................................................................29
3.3 Preparat Kode F5........................................................................................32
3.4 Preparat Kode F3........................................................................................34
3.5 Preparat Kode F6........................................................................................37
3.6 Preparat Kode F9........................................................................................39
BAB IV PENUTUP
4.1. Kesimpulan ...............................................................................................42
4.2. Saran ..........................................................................................................43

ii
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................44
LAMPIRAN ..........................................................................................................45

iii
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Komposisi rata rata sayatan kode F2 .....................................................28
Tabel 3.2 Komposisi rata rata sayatan kode F10 ...................................................30
Tabel 3.3 Komposisi rata rata sayatan kode F5 .....................................................33
Tabel 3.4 Komposisi rata rata sayatan kode F3 .....................................................35
Tabel 3.5 Komposisi rata rata sayatan kode F6 .....................................................37
Tabel 3.6 Komposisi rata rata sayatan kode F9 .....................................................40

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F2.............................29
Gambar 3.2 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F2 ........29
Gambar 3.3 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F10...........................31
Gambar 3.4 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F10 ......31
Gambar 3.5 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F5.............................33
Gambar 3.6 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F5 ........34
Gambar 3.7 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F3.............................36
Gambar 3.8 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F3 ........36
Gambar 3.9 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F6.............................38
Gambar 3.10 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F6 ......39
Gambar 3.11 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F9 ..........................41
Gambar 3.12 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F6 ......41

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.MAKSUD
 Mengetahui tekstur umum dan tekstur khusus batuan beku fragmental
 Memahami dan mengetahui kenampakan miskrokopis sayatan batuan
batuan beku fragmental
 Memahami penamaan batuan beku fragmental
1.2.TUJUAN
 Dapat mengetahui tekstur umum dan tekstur khusus batuan beku
fragmental
 Dapat memahami dan mengetahui kenampakan mikroskopis sayatan
batuan batuan beku fragmental
 Dapat memhami penamaan batuan batuan beku fragmental dengan
klasifikasi Grabau, Mac Donald, Pettijohn dan WTG
1.3.WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN
Pendahuluan Petrografi dengan acara Batuan Beku Fragmental pertama
diadakan pada :
Hari/Tanggal : Senin, 18 Maret 2019
Pukul : 15.30 WIB. – Selesai
Tempat : Ruang 202 Gedung Pertamina Sukowati Departemen
Teknik Geologi Universitas Diponegoro
Pendahuluan Petrografi dengan acara Batuan Beku Fragmental kedua
diadakan pada :
Hari/Tanggal : Senin, 25 Maret 2019
Pukul : 15.30 WIB. – Selesai
Tempat : Ruang 202 Gedung Pertamina Sukowati Departemen
Teknik Geologi Universitas Diponegoro

1
Pengamatan Petrografi acara batuan beku non fragmental yang pertama
dilaksanakan
Hari/Tanggal : Jumat, 22 Maret 2019
Pukul : 19.00 WIB. – selesai
Tempat : Laboratorium Laboratorium Paleontologi, Geologi
Foto dan Geooptik, Departemen Teknik Geologi
Universitas Diponegoro
Pengamatan Petrografi acara batuan beku non fragmental yang kedua
dilaksanakan
Hari/Tanggal : Jumat, 29 Maret 2019
Pukul : 19.00 WIB. – selesai
Tempat : Laboratorium Paleontologi, Geologi Foto dan
Geooptik, Departemen Teknik Geologi Universitas
Diponegoro

2
BAB II
HASIL DESKRIPSI
2.1. Preparat Kode F2
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : Halus
Kemas :-
Sortasi :-
Bentuk Butir :-
TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal :

Litik :

Vitrik : 100 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

3
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : Halus
Kemas :-
Sortasi :-
Bentuk Butir :-
TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal :

Litik :

Vitrik : 100 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

4
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : Halus
Kemas :-
Sortasi :-
Bentuk Butir :-
TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal :

Litik :

Vitrik : 100 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

5
Komposisi Total :

Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata


Mineral 0% 0% 0% 0%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 100% 100% 100% 100%

Petrogenesa :
Batuan ini terbentuk dari material material piroklastik yang terlempar akibat letusan
eksplosif, sehingga batuan ini mengalami pengendapan piroklastik secara jatuhan.

Nama Batuan:

 Vitric Tuff (Pettijohn, 1972)


 Lithic Tuff (WTG, 1954)
 Tufa Halus (Wentworth dan William, 1932)
 Essential (Mac Donald, 1972)

6
2.2.Preparat Kode F10
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
Trakitik
KOMPOSISI
Kristal : 70%
Mineral Kuarsa : anhedral, gelapan bergelombang
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite

Litik : 0%

Vitrik : 30 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

7
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
Trakitik
KOMPOSISI
Kristal : 80%
Mineral Plagioklas : Colourless, kembaran albite
Mineral Kuarsa : anhedral, gelapan bergelombang

Litik : 0%

Vitrik : 20 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

8
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
Trakitik
KOMPOSISI
Kristal : 90%
Mineral Plagioklas : colorless, kembaran albite
Mineral Kuarsa : anhedral, gelapan bergelombang

Litik : 0%

Vitrik : 10 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

9
Komposisi Total :
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 70% 80% 90% 80%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 30% 20% 10% 20%

Petrogenesa :
Batuan ini terbentuk dari magma yang keluar dari gunung api atau lava yang
kemudian langsung membeku di permukaan.

Nama Batuan:
 Crystal Tuff (Pettijohn, 1975)
 Crystal Tuff (WTG, 1954)
 Lava Andesit (Tekstur dan Komposisi)

10
2.3.Preparat Kode F5
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : Halus (< 10mm)
Kemas : Buruk
Sortasi : Terbuka
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 50%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite
Mineral Orthoklas : colourless, kembaran carlsbad

Litik : 0%

Vitrik : 50 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

11
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Cristal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10 mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 70%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite
Mineral Orthoklas : colourless, kembaran carlsbad

Litik :0%

Vitrik : 30 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

12
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 60%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite
Mineral Orthoklas : colourless, kembaran Carlsbad

Litik :

Vitrik : 40%
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

13
Komposisi Total :
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 50% 60% 70% 60%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 50% 40% 30% 40%

Petrogenesa :
Batuan yang terbentuk dari material material piroklastik yang terlempar akibat
letusan eksplosif dan kemudian mengalami pengendapan piroklastik secara
endapan aliran.

Nama Batuan:
 Crystal Vitric Tuff (Pettijohn, 1975)
 Crystal Tuff (WTG, 1954)
 Tufa Halus (Wentworth dan William, 1932)
 Accessory (Mac Donald, 1972)

14
2.4.Preparat Kode F3
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Lithic Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10 mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 30%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite

Litik : 70% (Relief sedang, terdapat pecahan


pecahan mineral)

Vitrik : 0%

15
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Lithic Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 40%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite

Litik : 60% (Relief sedang, terdapat pecahan


pecahan mineral)

Vitrik : 0%

16
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Lithic Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10 mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Vitrovirik
KOMPOSISI
Kristal : 20%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite

Litik : 80% (Relief sedang, terdapat pecahan


pecahan mineral)

Vitrik : 0%

17
Komposisi Total :

Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata


Mineral 30% 40% 20% 30%
Litik 70% 60% 80% 70%
Gelasan 0% 0% 0% 0%

Petrogenesa :
Batuan yang terbentuk dari material material piroklastik yang terlempar akibat
letusan eksplosif yang kemudian terendapkan secara aliran.

Nama Batuan:
 Lithic Tuff (WTG, 1954)
 Crystal Tuff (Pettijohn, 1975)
 Lapili Tuff (Wentworth dan William, 1932)
 Accidental (Mac Donald, 1972)

18
2.5.Preparat Kode F6
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal : 40%
Mineral Plagioklas : colourless, kembaran albite
Mineral Opak : berwarna Hitam

Litik : 0%

Vitrik : 60 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

19
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal : 90%
Mineral Plagioklas : Colourless, kembaran albite
Mineral Opak : berwarna Hitam

Litik : 0%

Vitrik : 10 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

20
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Tuff
Jenis Batuan : Lava
TEKSTUR UMUM
Kristalinitas : Holokristalin
Hub. Antar Kristal : Anhedral
Ukuran : < 10mm

TEKSTUR KHUSUS
-
KOMPOSISI
Kristal : 90%
Mineral Plagioklas : colorless, kembaran albite
Mineral Opak : berwarna Hitam

Litik : 0%

Vitrik : 10 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

21
Komposisi Total :
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 40% 90% 90% 73,3%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 60% 10% 10% 26,7%

Petrogenesa :
Batuan ini terbentuk dari magma yang keluar dari gunung api atau lava yang
kemudian langsung membeku di permukaan.

Nama Batuan:
 Crystal Tuff (Pettijohn, 1975)
 Crystal Tuff (WTG, 1954)
 Lava Andesit (Tekstur dan Komposisi)

22
2.6.Preparat Kode F9
Medan Pandang :1
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : Halus (< 10mm)
Kemas : Tertutup
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Non Welded

KOMPOSISI
Kristal : 60%
Mineral Kuarsa : anhedral, gelapan bergelombang

Litik : 0%

Vitrik : 40 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

23
Medan Pandang :2
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Cristal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10 mm
Kemas : Terbuka
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Non Welded

KOMPOSISI
Kristal : 50%
Mineral Kuarsa : Anhedral, gelapan bergelombang

Litik :0%

Vitrik : 50 %
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

24
Medan Pandang :3
Perbesaran : 4X
Nama Petrografi : Crystal Vitric Tuff
Jenis Batuan : Piroklastik
TEKSTUR UMUM
Ukuran : 10mm
Kemas : Tertutup
Sortasi : Buruk
Bentuk Butir : Tabular
TEKSTUR KHUSUS
Non Welded

KOMPOSISI
Kristal : 70%
Mineral Kuarsa : Anhedral, gelapan bergelombang

Litik :

Vitrik : 30%
PPL : Colourless
XPL : Hitam
Baji Kuarsa : Pink

25
Komposisi Total :
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 60% 50% 70% 60%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 40% 50% 30% 40%

Petrogenesa :
Batuan yang terbentuk dari material material piroklastik yang terlempar akibat
letusan eksplosif dan kemudian mengalami pengendapan piroklastik secara
endapan aliran.

Nama Batuan:
 Crystal Vitric Tuff (Pettijohn, 1975)
 Crystal Tuff (WTG, 1954)
 Tufa Halus (Wentworth dan William, 1932)
 Accessory (Mac Donald, 1972)

26
BAB III
PEMBAHASAN
Praktikum petrografi dengan acara batuan beku fragmental yang pertama
dilaksanakan diruang 202 Gedung Pertamina Sukowati pada hari Senin, 18 Maret 2019
pukul 15.30 WIB hingga selesai. Praktikum petrografi dengan acara batuan beku
fragmental yang kedua dilaksanakan di ruang 202 Gedung Pertamina Sukowati pada
hari Senin, 25 Maret 2019 pukul 15.30 WIB. hingga selesai. Dalam praktikum acara
batuan beku fragmental dilaksanakan pengamatan dua kali dimana dilaksanakan pada
hari Jumat, 22 Maret 2019 dan pada hari Jumat 29 Maret 2019.
Dalam pengamatan batuan beku non fragmental dilakukan secara pengamatan
nikol sejajar (PPL), nikol bersilang (XPL) dan Baji Kuarsa. Dalam pengamatan batuan
beku fragmental beberapa preparat sayatan batu yang telah diamati berupa preparat
dengan kode F2, F10, F5, F3, F6 dan F10. Berikut pembahasan dari preparat sayatan
batu yang telah diamati.
3.1. Sayatan Kode F2
Sayatan kode F2 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda sayatan ini
merupakan jenis batuan piroklastik, dan didapatkan kenampakan berupa
terdapat banyak kenampakan gelasan disemua medan pandang dengan ukuran
yang halus yaitu kurang dari 0,5mm.Karena memiliki ukuran yang sangat kecil
sehingga tekstur umum yang berupa benuk butir, kemas dan sortasi tidak dapat
dideskripsi. Pada medan pandang 1, 2 dan maupun medan pandang 3 terlihat
kenampakan mineral mineral gelasan dan pecahan mineral hampir disemua
bagian sayatan maka tekstur dari sayatan kode F2 berupa vitrovirik.
Dari komposisinya sayatan kode F2 dimana terdapat pecahan mineral
yang berukuran yang sangat halus dengan kenampakan pada PPL atau nikol
sejajar berwarna colourless, pada XPL atau nikol bersilang berwarna hitam dan
pada baji kuarsa berwarna pink atau merah muda. Dari kenampakan tersebut

27
maka komposisi dari sayatan batuan kode F2 berupa lithic dengan
keterdapatannya 100% pada medan pandang 1, 100% pada medan pandang 2,
dan 100% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada sayatan kode F2
berupa 100% vitric.
Tabel 3.1 Komposisi rata rata sayatan kode F2
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 0% 0% 0% 0%
Litik 100% 100% 100% 100%
Gelasan 0% 0% 0% 0%
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F2 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F2 berupa Lithic tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn, 1975
nama petrografi dari sayatan kode F2 berupa Crystal Tuff. Apabila dilihat
berdasarkan ukuran dari komposisi mineral atau fragmen yang terdapat pada
sayatan kode F2 berdasarkan Wentworth dan William, 1932 sayatan kode F2
memiliki nama petrografi Tufa Halus. Apabila dilihat dari asal usul fragmen
sayatan kode F2 berdasarkan Mac Donald, 1972 maka sayatan kode F2
memiliki nama petrografi Essential.
Sayatan kode F2 jika dilihat dari ukuran butirnya yang memiliki ukuran
halus dan terlihat memiliki ukuran yang seragam diinterpretasikan material
material penyusunnya berasal dari material piroklastik yang terlempar akibat
dari letusan yang bersifat freatomagmatik sehingga melemparkan material
tersebut hingga keatas dan menghasilkan endapan yang berupa endapan
jatuhan. Dari komposisinya dan hasil letusan yang dihasilkan sayatan kode F2
berasal dari magma yang bersifat asam hingga intermediet.

28
Gambar 3.1 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F2
Jika dilihat dari komposisi yang terdapat pada sayatan kode F2 dimana terdapat
100% pecahan mineral atau lithic diinterpretasikan sayatan kode F2 masuk
dalam fasies gunung api yang berupa fasies medial dimana komposisi yang
terdapat pada sayatan kode F2 memiliki ukuran yang halus sehingga dapat
terbawa oleh angin hingga menjauhi tubuh gunung api.

Gambar 3.2 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F2
3.2. Preparat Kode F10
Sayatan kode F10 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda, dan didapatkan
kenampakan berupa terdapat banyak mineral mineral yang telah terbentuk
sehingga tekstur umum derajat kristalisasinya berupa holokristalin. Kemudian
dilihat dari mineral mineral terlihat terdapat batas batas antar mineral satu
dengan lainnya tidak jelas sehingga hubungan antar kristalnya berupa anhedral.

29
Pada medan pandang 1, 2 dan medan pandang 3 terlihat suatu kenampakan
khusus dimana mineral mineral penyusun pada sayatan kode F10 berbentuk
menjarum dan memiliki arah, sehingga tekstur khusu yang terdapat pada
sayatan kode F10 berupa trakitic.
Dari komposisinya sayatan kode F10 dimana terdapat mineral mineral
kristal dimana terdapat mineral kuarsa dengan sifat anhedral, dan memiliki
gelapan bergelombang, kemudian terdapat mineral plagioklas dengan sifat
colourless dan memiliki kembaran yang berupa albite. Keterdapatannya
mineral mineral tersebut pada sayatan kode F10 berupa 70% pada medan
pandang 1, 80% pada medan pandang 2 dan 90% pada medan pandang 3.
Kemudian pada sayatan F10 terdapat mineral mineral gelasan dan pecahan
mineral yang berukuran yang sangat halus dengan kenampakan pada PPL atau
nikol sejajar berwarna colourless, pada XPL atau nikol bersilang berwarna
hitam dan pada baji kuarsa berwarna pink atau merah muda. Dari kenampakan
tersebut maka komposisi dari sayatan batuan kode F2 berupa vitric dengan
keterdapatannya 30% pada medan pandang 1, 20% pada medan pandang 2, dan
10% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada sayatan kode F2 berupa
80% kristal (mineral) dan 20% vitric.
Tabel 3.2 Komposisi rata rata sayatan kode F10
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 70% 80% 90% 80%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 30% 20% 10% 20%
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F10 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F10 berupa Crystal tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn,
1975 nama petrografi dari sayatan kode F10 berupa Crystal Tuff. Apabila
dilihat berdasarkan ukuran dari tekstur dan komposisi nya sayatan batuan kode
F10 memiliki nama petrografi Lava Dasit.

30
Sayatan kode F10 jika dilihat dari jenis batuannya yang berupa lava
andesit dan dilihat dari tekstur khususnya yang berupa trakitic dapat
diinterpretasikan bahwa sayatan kode F10 berasal dari magam yang keluar
akibat dari letusan yang bersifat efusif dimana magma mengalir keluar dari
gunung api dan mengalir turun menuruni tubuh gunung api sehingga tipe
pengendapan dari sayatan kode F10 berupa tipe pengendapan aliran.

Gambar 3.3 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F10


Jika dilihat dari jenis batuan, tekstur dan komposisinya diinterpretasikan
sayatan kode F10 masuk dalam fasies gunung api yang berupa fasies proximal
dimana lava yang membentuk sayatan kode F10 mengalir menuruni tubuh
gunung api dan membeku langsung di permukaan

Gambar 3.4 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F10

31
3.3. Preparat Kode F5
Sayatan kode F5 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda sayatan ini
merupakan jenis batuan piroklastik, dan didapatkan kenampakan berupa
terdapat banyak kenampakan mineral mineral dan juga terdapat massa dasar
pecahan mineral dan mineral gelasan sehingga ukuran dari sayatan kode F5
berupa sedang hingga kasar. Jika dilihat dari ukuran mineral mineral yang
memiliki ukuran yang berbeda atau tidak seragam maka sortasi sayatan kode
F5 berupa buruk. Kemudian dari batas batas mineral yang terlihat sangat jelas
antar mineral sehingga terlihat saling berpisah maka kemas sayatan kode F5
berupa kemas terbuka. Dilihat dari bentuk mineral dan fragmen yang menyusun
sayatan kode F5 berupa bentuk lembaran atau tabular. Pada medan pandang 1,
2 dan maupun medan pandang 3 terlihat kenampakan mineral mineral gelasan
dan pecahan mineral yang mengililingi mineral mineral kasar atau besar maka
tekstur dari sayatan kode F5 berupa vitrovirik.
Dari komposisinya sayatan kode F5 dimana terdapat mineral mineral
kristal dimana terdapat mineral orthoklas dengan sifat colourless dan memiliki
kembaran carlsbad, kemudian terdapat mineral plagioklas dengan sifat
colourless dan memiliki kembaran yang berupa albite. Keterdapatannya
mineral mineral tersebut pada sayatan kode F5 berupa 50% pada medan
pandang 1, 60% pada medan pandang 2 dan 70% pada medan pandang 3.
Kemudian pada sayatan F5 terdapat mineral mineral gelasan dan pecahan
mineral yang berukuran yang sangat halus dengan kenampakan pada PPL atau
nikol sejajar berwarna colourless, pada XPL atau nikol bersilang berwarna
hitam dan pada baji kuarsa berwarna pink atau merah muda. Dari kenampakan
tersebut maka komposisi dari sayatan batuan kode F5 berupa vitric dengan
keterdapatannya 50% pada medan pandang 1, 40% pada medan pandang 2, dan
30% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada sayatan kode F5 berupa
60% kristal (mineral) dan 40% vitric.

32
Tabel 3.3 Komposisi rata rata sayatan kode F5
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 50% 60% 70% 60%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 50% 40% 30% 40%
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F5 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F5 berupa Crystal Tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn,
1975 nama petrografi dari sayatan kode F5 berupa Crystal Vitric Tuff. Apabila
dilihat berdasarkan ukuran dari komposisi mineral atau fragmen yang terdapat
pada sayatan kode F5 berdasarkan Wentworth dan William, 1932 sayatan kode
F5 memiliki nama petrografi Tuff kasar. Apabila dilihat dari asal usul fragmen
sayatan kode F5 berdasarkan Mac Donald, 1972 maka sayatan kode F5
memiliki nama petrografi Acessory.
Sayatan kode F5 jika dilihat dari ukuran butirnya yang memiliki ukuran
kasar dan terdapat ukuran yang halus sehingga memiliki ukuran yang tidak
seragam diinterpretasikan material material penyusunnya berasal dari material
piroklastik yang terlempar akibat dari letusan yang bersifat magmatik sehingga
melemparkan material tersebut hingga mengalami aliran material piroklastik
dimana material material tersebut akan terendapkan secara aliran. Kemudian
material material tersebut langsung terendapkan langsung pada daerah
pengendapannya langsung.

Gambar 3.5 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F5

33
Jika dilihat dari komposisi yang terdapat pada sayatan kode F5 dimana terdapat
60% mineral dan 40% mineral gelasan diinterpretasikan sayatan kode F5 masuk
dalam fasies gunung api yang berupa fasies proximal dimana komposisi yang
terdapat pada sayatan kode F5 memiliki ukuran yang tidak seragam sehingga
terbawa turun dengan aliran material yang menuruni tubuh gunung.

Gambar 3.6 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F5
3.4. Preparat Kode F3
Sayatan kode F3 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda sayatan ini
merupakan jenis batuan piroklastik, dan didapatkan kenampakan berupa
terdapat banyak kenampakan mineral mineral dan juga terdapat massa dasar
pecahan mineral dan mineral gelasan sehingga ukuran dari sayatan kode F3
berupa sedang hingga kasar. Jika dilihat dari ukuran mineral mineral yang
memiliki ukuran yang berbeda atau tidak seragam maka sortasi sayatan kode
F3 berupa buruk. Kemudian dari batas batas mineral yang terlihat sangat jelas
antar mineral sehingga terlihat saling berpisah maka kemas sayatan kode F3
berupa kemas terbuka. Dilihat dari bentuk mineral dan fragmen yang menyusun
sayatan kode F3 berupa bentuk lembaran atau tabular. Pada medan pandang 1,
2 dan maupun medan pandang 3 terlihat kenampakan mineral mineral gelasan

34
dan pecahan mineral yang mengililingi mineral mineral kasar atau besar maka
tekstur dari sayatan kode F3 berupa vitrovirik.
Dari komposisinya sayatan kode F3 dimana terdapat mineral mineral
kristal dimana terdapat mineral plagioklas dengan sifat colourless dan memiliki
kembaran yang berupa albite. Keterdapatannya mineral mineral tersebut pada
sayatan kode F3 berupa 30% pada medan pandang 1, 40% pada medan pandang
2 dan 20% pada medan pandang 3. Kemudian pada sayatan F3 terdapat pecahan
pecahan mineral yang berkumpul dan terdapat batas antar mineral dimana
memiliki kenampakan berwarna coklat dan memiliki relief sedang. Dari
kenampakan tersebut maka komposisi dari sayatan batuan kode F3 berupa lithic
dengan keterdapatannya 70% pada medan pandang 1, 60% pada medan
pandang 2, dan 80% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada sayatan
kode F3 berupa 30% kristal (mineral) dan 70% lithic.
Tabel 3.4 Komposisi rata rata sayatan kode F3
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 30% 40% 20% 30%
Litik 70% 60% 80% 70%
Gelasan 0% 0% 0% 0%
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F3 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F3 berupa Lithic Tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn, 1975
nama petrografi dari sayatan kode F3 berupa Crystal Tuff. Apabila dilihat
berdasarkan ukuran dari komposisi mineral atau fragmen yang terdapat pada
sayatan kode F3 berdasarkan Wentworth dan William, 1932 sayatan kode F3
memiliki nama petrografi Lapili tuff. Apabila dilihat dari asal usul fragmen
sayatan kode F3 berdasarkan Mac Donald, 1972 maka sayatan kode F3
memiliki nama petrografi Accidental.
Sayatan kode F3 jika dilihat dari ukuran butirnya yang memiliki ukuran
kasar dan terdapat ukuran yang halus sehingga memiliki ukuran yang tidak

35
seragam diinterpretasikan material material penyusunnya berasal dari material
piroklastik yang terlempar akibat dari letusan yang bersifat magmatik sehingga
melemparkan material tersebut hingga mengalami aliran material piroklastik
dimana material material tersebut akan terendapkan secara aliran. Kemudian
material material tersebut langsung terendapkan langsung pada daerah
pengendapannya langsung.

Gambar 3.7 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F3


Jika dilihat dari komposisi yang terdapat pada sayatan kode F3 dimana terdapat
30% mineral dan 70% litik diinterpretasikan sayatan kode F3 masuk dalam
fasies gunung api yang berupa fasies proximal dimana komposisi yang terdapat
pada sayatan kode F3 memiliki ukuran yang tidak seragam sehingga terbawa
turun dengan aliran material yang menuruni tubuh gunung.

Gambar 3.8 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F3

36
3.5. Preparat Kode F6
Sayatan kode F6 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda, dan didapatkan
kenampakan berupa terdapat banyak mineral mineral yang telah terbentuk
sehingga tekstur umum derajat kristalisasinya berupa holokristalin. Kemudian
dilihat dari mineral mineral terlihat terdapat batas batas antar mineral satu
dengan lainnya tidak jelas sehingga hubungan antar kristalnya berupa anhedral.
Pada medan pandang 1, 2 dan medan pandang 3 terlihat suatu kenampakan
khusus dimana mineral mineral penyusun pada sayatan kode F6 berbentuk
menjarum dan memiliki arah, sehingga tekstur khusu yang terdapat pada
sayatan kode F6 berupa trakitic.
Dari komposisinya sayatan kode F6 dimana terdapat mineral mineral
kristal dimana terdapat mineral kuarsa dengan sifat anhedral, dan memiliki
gelapan bergelombang. Keterdapatannya mineral mineral tersebut pada sayatan
kode F6 berupa 40% pada medan pandang 1, 90% pada medan pandang 2 dan
90% pada medan pandang 3. Kemudian pada sayatan F6 terdapat mineral
mineral gelasan dan pecahan mineral yang berukuran yang sangat halus dengan
kenampakan pada PPL atau nikol sejajar berwarna colourless, pada XPL atau
nikol bersilang berwarna hitam dan pada baji kuarsa berwarna pink atau merah
muda. Dari kenampakan tersebut maka komposisi dari sayatan batuan kode F2
berupa vitric dengan keterdapatannya 30% pada medan pandang 1, 20% pada
medan pandang 2, dan 10% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada
sayatan kode F2 berupa 80% kristal (mineral) dan 20% vitric.
Tabel 3.5 Komposisi rata rata sayatan kode F6
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 40% 90% 90% 73,3%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 60% 10% 10% 26,7%

37
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F10 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F10 berupa Crystal tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn,
1975 nama petrografi dari sayatan kode F10 berupa Crystal Tuff. Apabila
dilihat berdasarkan ukuran dari tekstur dan komposisi nya sayatan batuan kode
F10 memiliki nama petrografi Lava Andesit.
Sayatan kode F6 jika dilihat dari jenis batuannya yang berupa lava
andesit dan dilihat dari tekstur khususnya yang berupa trakitic dapat
diinterpretasikan bahwa sayatan kode F6 berasal dari magam yang keluar akibat
dari letusan yang bersifat efusif dimana magma mengalir keluar dari gunung
api dan mengalir turun menuruni tubuh gunung api sehingga tipe pengendapan
dari sayatan kode F6 berupa tipe pengendapan aliran.

Gambar 3.9 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F6


Jika dilihat dari jenis batuan, tekstur dan komposisinya diinterpretasikan
sayatan kode F6 masuk dalam fasies gunung api yang berupa fasies proximal
dimana lava yang membentuk sayatan kode F6 mengalir menuruni tubuh
gunung api dan membeku langsung di permukaan

38
Gambar 3.10 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F6
3.6. Preparat Kode F9
Sayatan kode F9 setelah diamati dengan menggunakan mikroskop
polarisasi dimana dilakukan tiga medan pandang yang berbeda sayatan ini
merupakan jenis batuan piroklastik, dan didapatkan kenampakan berupa
terdapat banyak kenampakan mineral mineral dan juga terdapat massa dasar
pecahan mineral dan mineral gelasan sehingga ukuran dari sayatan kode F9
berupa halus hingga sedang. Jika dilihat dari ukuran mineral mineral yang
memiliki ukuran yang berbeda atau tidak seragam maka sortasi sayatan kode
F9 berupa buruk. Kemudian dari batas batas mineral yang terlihat sangat jelas
antar mineral sehingga terlihat saling berpisah maka kemas sayatan kode F9
berupa kemas terbuka. Dilihat dari bentuk mineral dan fragmen yang menyusun
sayatan kode F9 berupa bentuk menjarum. Pada medan pandang 1, 2 dan
maupun medan pandang 3 terlihat kenampakan mineral mineral penyusun
batuan yang memiliki bentuk yang seperti terlaskan namun tidak beraturan,
maka tekstur khusus yang terdapat pada sayatan kode F9 berupa non welded.
Dari komposisinya sayatan kode F9 dimana terdapat mineral mineral
kristal dimana terdapat mineral kuarsa dengan sifat anhedral dan memiliki
gelapan bergelombang. Keterdapatannya mineral mineral tersebut pada sayatan
kode F9 berupa 60% pada medan pandang 1, 50% pada medan pandang 2 dan

39
70% pada medan pandang 3. Kemudian pada sayatan F9 terdapat mineral
mineral gelasan dan pecahan mineral yang berukuran yang sangat halus dengan
kenampakan pada PPL atau nikol sejajar berwarna colourless, pada XPL atau
nikol bersilang berwarna hitam dan pada baji kuarsa berwarna pink atau merah
muda. Dari kenampakan tersebut maka komposisi dari sayatan batuan kode F9
berupa vitric dengan keterdapatannya 40% pada medan pandang 1, 50% pada
medan pandang 2, dan 30% pada medan pandang 3. Komposisi rata rata pada
sayatan kode F5 berupa 60% kristal (mineral) dan 40% vitric.
Tabel 3.6 Komposisi rata rata sayatan kode F9
Komposisi MP I MP II MP III Rata-rata
Mineral 50% 60% 70% 60%
Litik 0% 0% 0% 0%
Gelasan 50% 40% 30% 40%
Apabila dilihat dari komposisi mineral yang terdapat pada sayatan kode
F9 berdasarkan klasifikasi Werner, Turner dan Gilbert, 1954 maka sayatan
batuan kode F9 berupa Crystal Tuff. Jika berdasarkan klasifikasi Pettijohn,
1975 nama petrografi dari sayatan kode F9 berupa Crystal Vitric Tuff. Apabila
dilihat berdasarkan ukuran dari komposisi mineral atau fragmen yang terdapat
pada sayatan kode F9 berdasarkan Wentworth dan William, 1932 sayatan kode
F9 memiliki nama petrografi Tuff halus. Apabila dilihat dari asal usul fragmen
sayatan kode F9 berdasarkan Mac Donald, 1972 maka sayatan kode F9
memiliki nama petrografi Acessory.
Sayatan kode F9 jika dilihat dari ukuran butirnya yang memiliki ukuran
kasar dan terdapat ukuran yang halus sehingga memiliki ukuran yang tidak
seragam diinterpretasikan material material penyusunnya berasal dari material
piroklastik yang terlempar akibat dari letusan yang bersifat magmatik sehingga
melemparkan material tersebut hingga mengalami aliran material piroklastik
dimana material material tersebut akan terendapkan secara aliran. Kemudian

40
material material tersebut langsung terendapkan langsung pada daerah
pengendapannya langsung.

Gambar 3.11 Tipe pengendapan material dari sayatan kode F9


Jika dilihat dari komposisi yang terdapat pada sayatan kode F9 dimana terdapat
60% mineral dan 40% mineral gelasan diinterpretasikan sayatan kode F9 masuk
dalam fasies gunung api yang berupa fasies medial dimana komposisi yang
terdapat pada sayatan kode F9 memiliki ukuran yang tidak seragam dan
berukuran halus sehingga terbawa turun dengan aliran material yang menuruni
tubuh gunung.

Gambar 3.12 Fasies Gunung Api Bogie Mackenzie (1998) sayatan kode F9

41
BAB IV
PENUTUP

4.1.Kesimpulan
 Sayatan kode F2 merupakan batuan jenis piroklastik dimana terdapat
tekstur umum yang berupa ukuran butir halus, dan terdapat tekstur khusus
yang berupa vitrovirik. Komposisinya yaitu lithic dengan keterdapatan rata
rata yaitu 100%. Sehingga nama petrografi berupa Lithic tuff (Werner,
Turner dan Gilbert, 1954). Crystal Tuff (Pettijohn, 1975). Tufa Halus
(Wentworth dan William, 1932). Essential (Mac Donald, 1972).
 Sayatan kode F10 merupakan batuan jenis lava dimana terdapat tekstur
umum yang berupa holokristalin, anhedral, ukuran butir halus dan terdapat
tekstur khusus yang berupa trakitik. Komposisinya yaitu crystal yang
berupa mineral kuarsa dan mineral plagioklas dengan keterdapatan rata rata
yaitu 80% dan terdapat vitrik dengan keterdapatan rata rata 20%. Sehingga
nama petrografi berupa Crystal tuff (Werner, Turner dan Gilbert, 1954).
Crystal Tuff (Pettijohn, 1975). Lava Dasit (Tekstur dan Komposisi).
 Sayatan kode F5 merupakan batuan jenis piroklastik dimana terdapat
tekstur umum yang berupa ukuran butir halus, sortasi buruk, kemas
terbuka, bentuk butir tabular, dan terdapat tekstur khusus yang berupa
vitrovirik. Komposisinya yaitu crystal yang berupa mineral orthoklas dan
mineral plagioklas dengan keterdapatan rata rata yaitu 60% dan terdapat
vitrik dengan keterdapatan rata rata 40%. Sehingga nama petrografi berupa
Crystal tuff (Werner, Turner dan Gilbert, 1954). Crystal Vitric Tuff
(Pettijohn, 1975). Tufa Halus (Wentworth dan William, 1932). Accessory
(Mac Donald, 1972).
 Sayatan kode F3 merupakan batuan jenis piroklastik dimana terdapat
tekstur umum yang berupa ukuran butir sedang hingga kasar, sortasi buruk,

42
kemas terbuka, bentuk butir tabular, dan terdapat tekstur khusus yang
berupa vitrovirik. Komposisinya yaitu crystal yang berupa mineral
orthoklas dan mineral plagioklas dengan keterdapatan rata rata yaitu 30%
dan terdapat lithic dengan keterdapatan rata rata 70%. Sehingga nama
petrografi berupa Lithic tuff (Werner, Turner dan Gilbert, 1954). Crystal
Tuff (Pettijohn, 1975). Lapili Tuff (Wentworth dan William, 1932).
Accidental (Mac Donald, 1972).
 Sayatan kode F6 merupakan batuan jenis lava dimana terdapat tekstur
umum yang berupa holokristalin, anhedral, ukuran butir halus dan terdapat
tekstur khusus yang berupa trakitik. Komposisinya yaitu crystal yang
berupa mineral plagioklas dengan keterdapatan rata rata yaitu 73,3% dan
terdapat vitrik dengan keterdapatan rata rata 26,7%. Sehingga nama
petrografi berupa Crystal tuff (Werner, Turner dan Gilbert, 1954). Crystal
Tuff (Pettijohn, 1975). Lava Andesit (Tekstur dan Komposisi).
 Sayatan kode F9 merupakan batuan jenis piroklastik dimana terdapat
tekstur umum yang berupa ukuran butir halus, sortasi buruk, kemas
terbuka, bentuk butir tabular, dan terdapat tekstur khusus yang berupa non
welded. Komposisinya yaitu crystal yang berupa mineral dengan
keterdapatan rata rata yaitu 60% dan terdapat vitrik dengan keterdapatan
rata rata 40%. Sehingga nama petrografi berupa Crystal tuff (Werner,
Turner dan Gilbert, 1954). Crystal Vitric Tuff (Pettijohn, 1975). Tufa Halus
(Wentworth dan William, 1932). Accessory (Mac Donald, 1972).
4.2.Saran
Diharpakan praktikan dapat lebih teliti dalam mendeskripsi sayatan secara
miskrokopis

43
DAFTAR PUSTAKA

Tim Asisten Petrografi. 2018. Diktat Praktikum Petrografi Acara: Batuan Beku
Fragmental. Semarang : Departemen Teknik Geologi Universitas Diponegoro

44
LAMPIRAN

45